Anda di halaman 1dari 3

SCENE PERTAMA

Prolog : Pada suatu pagi yang cerah nan indah di dalam pekarangan sebuah sekolah yang sangat elite, terlihat pemandangan dua orang murid SMA yang sedang berjalan-jalan berbincang-bincang satu sama lain.
A Eh B, kamu mau kemana natal kali ini? Aku dapet hadiah natal loh dari papa mamaku. Ih, seneng banget deh (Sambil jalan gaya) B Wah, apaan kado natalmu? Ah, jangan salah, aku juga dapet kado natal keren banget ni dari mimi pipiku.. A Aku dapet hadiah jalan-jalan ke korea gituuuuuu... (Histeris) Kontroversi hari aku tuh pengen banget ketemu artis korea yg main di film di Indosimar tiap siang tuh looo... Kamu emang natal dapet apaan? B waaaaaa...keren banget A. Aku dapet hadiah mobil baru dari pipi mimi ku. Besok pas malam natal kami mau ke dealer mobil gitu, trus katanya aku tinggal tunjuk deh, trus ntar bayarnya tinggal gesek kartu, kartu KTP, Eh. Kartu kredit ding... A keren banget, bisa tuh ntar kita tahun baruan pake mobil baru kamu hahaha... C *masuk* A Eh C, sini deh sini, katanya si B mau dapet hadiah kado natal mobil baru dari pipi miminya. Asik kan ya? C Wah, keren banget. Aku turut bahagia ya... B Eh C, km natal dapet kado apaan? C Hmmmm... kado natal ya? *mikir* aku ga dapet kado natal B *murung* A+B Ha? Ga ada kado natal? Ciyusan? Miapah? C Iya, nggak ada, kan kaliah juga tau kalau keluargaku sedang mengalami labilisasi ekonomi*sedih* A Trus nggak ada acara liburan kemana gitu pas natalan? Ke Singapore atau ke Malaysia gitu minimal? C Paling juga aku ke rumah simbah besok natalan... B Iuuuuhhh.. kamseupay iuuuhhh... Kacian banget sih A Yaudah pergi yuk B, kita tanya temen-temen yang lain yuk mereka mau ngapain aja pas natal.. *meninggalkan C yang sedih* Lalu, sepulang sekolah.. C *dengan tampang sebal* Ibuuuuuuukkkk..... *jalan lagi* Ibuuuuukkk (teriak makin keras) D Duh nak, mbok ya jangan keras-keras gitu, nggak sopan... C Biarin, aku sebel pake banget sama ibuk. Kenapa sih setiap natal aku nggak pernah dapet kado? Temen-temenku di sekolah tuh pada dapet buk, Si B dapet mobil, Si A dapet tiket ke korea dari papa mamanya. Aku tuh iri buk, ngeliat temen-temen aku *sambil marah* D Nak, kamu kan juga tahu, berapa besar penghasilan ibu dan ayah setiap bulan. Buat makan aja kita susah nak, belum lagi untuk biaya sekolah kamu dan ke dua belas adik kamu. C Tapi aku tuh nggak muluk-muluk buk. Aku cuma pengen dibeliin sepeda motor. Udah. Masa gitu aja ibuk ga bisa beliin buat aku? D Nak, bukannya ibuk nggak mau beliin kamu, tapi.......... C Ah, aku nggak mau tau. Ibu Jahaaaaattt *lari ke kamar* D Nak... *sambil mengusap air mata* (Ya Tuhan, buatlah anakMu ini bisa mengerti dan memahami orang lain.)

SCENE KEDUA
Beberapa hari kemudian, setelah Ibadah Kaum Muda di Gereja C *dengan tampang murung, duduk* E Hai C, kenapa kok kayaknya dari tadi ibadah bapak perhatikan kamu murung dan tidak bersemangat, ini ibadah perayaan natal lo. Seharusnya kita bisa bersuka cita di hari natal ini C Saya lagi sebel pak sama ibuk saya. E Loh, kenapa nak? C Saya itu pengen pak seperti teman-teman saya yang setiap natal bisa makan di restoran mewah sama keluarganya, dapet kado natal yang keren-keren dari orang tuanya. E C, bapak boleh tanya sesuatu nggak sama kamu? Sebenarnya menurutmu makna natal itu apa? C Ya natal itu kan memperingati kelahiran Tuhan Yesus. Selain itu natal itu juga tentang tukar kado pak, jadi setelah perayaan kita pasti dapet kado. E Pernyataan pertama kamu sudah benar, tetapi bapak kurang setuju dengan pendapat mu yang kedua. C Loh? Kenapa pak? Bener kan pak? Apanya yang salah? E Natal itu tentang kasih Bapa kita disorga C. Bapa kita di sorga telah mengirimkan AnakNya bagi kita. Supaya apa? Kamu tahu? C Kata alkitab sih buat menebus dosa-dosa manusia. E Nah, betul sekali. Natal itu memang saat kita harus bersukacita karena Allah Bapa telah kirimkan penebus bagi dosa kita. Memang salah satu bentuk sukacita bisa dengan saling bertukar kado. Tetapi itu hanya simbolis. Sukacita sesungguhnya kan justru karena Allah Bapa mengirimkan AnakNya untuk menebus dosa kita. C Tapi kan tetap saja saya itu iri pak... E Eitsss.. ckckck C, di luar sana masih banyak yang lebih buruk dari kamu. Kenapa kamu kurang bisa bersyukur? Iri hati itu salah satu bentuk dosa loh. Tuhan Yesus sudah rela ke dunia ini untuk menghapus dosa kita. Kenapa kamu masih saja berbuat dosa dengan iri hati kepada teman-teman mu? C Iya deh Pak iya.. *tampang cemberut* (ah..males ini sama Pak pendeta, ga gaul banget. Emang orang-orang tua ni ga bisa ngerti perasaan anak muda. Huh..) E Sekarang kamu sudah mengerti kan apa maksud bapak? C Iya iya, Paham pak *cemberut* Yasudah, saya pulang dulu ya Pak E Oke, hati-hati ya nak. Salam untuk ibu mu.

SCENE KETIGA
Keesokan sorenya sepulang sekolah, C bertemu dengan sahabat karibnya yang sudah lama sekali tidak dijumpainya. F hai C, apa kabar kamu? C Eh F, udah lama nggak ketemu. Baik, kabar km? F Kabar aku....ehhmmm... *sedih* C Eh, kenapa? Kok muka kamu tiba-tiba sedih gitu sih ketemu aku? Nggak kangen sama aku? F *senyum miris* Sebenarnya kondisiku sekarang sedang kurang baik C, aku bingung harus cerita ke siapa, seolah-olah sudah nggak ada orang yang berpihak kepadaku. C Kenapa? Mungkin kamu bisa cerita ke aku? F Aku sudah bingung C. Natal kali ini sepertinya akan menjadi natal terburuk dalam hidupku. Aku bingung harus bagaimana. Aku sudah muak melihat ayah dan ibuku bertengkar setiap hari. Kemarin, ibuku bahkan kabur dari rumah tanpa meninggalkan pesan apapun. *tutup muka* C Bukankah terakhir kita bertemu kira-kira setahun yang lalu keluargamu masih baik-baik saja. Bahkan kaliah bersama-sama pergi berlibur ke Bali saat malam natal? F Iya, setelah itu entah ada masalah apa dengan perusahaan papa. Papa jadi sering marah-marah dan mama pun tidak tahan. Mungkin natal tahun lalu tidak akan terulang tahun ini. C *ingat kata-kata pendeta : C, di luar sana masih banyak yang lebih buruk dari kamu. Kenapa kamu kurang bisa bersyukur? * Hmmm.. F Aku harus gimana C ? C Doa F. Minta kepada Tuhan apa yang kamu mau. Tuhan itu punya rencana yang indah kok buat kita. F Okelah. Bantu doa juga ya C. Yaudah, aku pergi dulu ya. Makasih sudah mau dengerin aku. C Oke, sama-sama. Hati-hati ya. Semangat ! Di Rumah D Eh C, kok sudah pulang ? Tadi bagaimana sekolahnya nak? C *berlari memeluk ibuk* *Menangis* D Loh , nak, kamu kenapa? Cerita sama ibuk. C Ibuk, maafkan aku ya yang selama ini terlalu banyak menuntut yang aneh-aneh. Aku sudah paham bahwa sebenarnya natal itu bukan tentang hadiah ataupun hal-hal lain yang menyenangkan secara duniawi. C merasa malu buk karena selama ini C masih iri, jahat, egois, kurang mengerti ibuk. C malu karena selama ini kurang bersyukur dan selalu melihat ke atas. Padahal masih banyak yang lebih buruk nasibnya dibandingkan denganku. D Iya nak, yang penting sekarang kamu sudah paham kan? Meskipun ibuk tidak memberikan kado natal setiap tahun kepadamu tetapi keluarga kita kan selalu bisa berkumpul di rumah saat malam natal *senyum* C Iya buk, makasih ya buk buat selama ini *peluk* D *mengeluarkan bingkisan* Ini hadiah untukmu nak, mungkin bukan hadiah yang terbaik yang seperti kamu harapkan, tapi ini semua kemampuan ibuk C *Dibuka dan mlongo* D Ada di depan. Maaf ya, meskipun bekas...... C Makasih banyak buukk *peluk* Aku nggak ngerti harus bilang apa. D Yasudah, sudah