Anda di halaman 1dari 17

1

LAPORAN PEMBANGKIT TENAGA


LISTRIK
SISTEM PEMBANGKIN LISTRIK TENAGA AIR

O
L
E
H
PELAPOR : PRIMSATRIA S MELIALA
NIM
: 1205031043
KELOMPOK 2(DUA)

POLITEKNIK NEGERI MEDAN


PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
MEDAN
T.A.2013-2014

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Tenaga air merupakan sumber daya terpenting setelah tenaga uap atau panas. Hampir
30% dari seluruh tenaga di dunia dipenuhi oleh pusat-pusat listrik tenaga air. Jumlah seluruh
potensi tenaga air yang bisa dimanfaatkan di seluruh dunia sejumlah 5.000 GW. Namun sampai
dengan sekarang, pemanfaatan air untuk tenaga listrik hanya sekitar 200 GW. Dengan demikian
masih banyak potensi tenaga air yang harus digunakan untuk memaksimalkan energi yang ada.
Di Indonesia sendiri, pemanfaatan air sebagai pembangkit listrik masih sangat sedikit
dibandingkan dengan negara lain. Indonesia mempunyai potensi pembangkit listrik tenaga air
(PLTA) sebesar 70.000 mega watt (MW). Potensi ini baru dimanfaatkan sekitar 6 persen atau 3.529
MW atau 14,2 persen dari jumlah energi pembangkitan PT PLN. Padahal Indonesia mempunyai
banyak potensi untuk dikembangkan menjadi sumber pembangkit listrik tenaga air yang baru untuk
memenuhi kebutuhan warga negara atas pasokan listrik untuk menjalankan aktifitasnya.
Selain itu, pembangunan pusat tenaga listrik bertenaga air ini juga didorong oleh krisis
energi, terutama di bidang listrik, secara nasional. PLN sebagai perusahaan negara yang mengelola
distribusi listrik ke banyak wilayah mengalami penurunan produkstifitas yang disebabkan oleh
semakin sedikitnya pasokan listrik dari sumber-sumber pembangkit listrik. Sebab yang lain karena
tidak berimbangnya ketersediaan listrik dengan semakin tingginya permintaan konsumen atas
listrik. Di Jawa Tengah sendiri mengalami defisit listrik sebanyak 130 MW. Oleh karena itu, listrik
secara nasional harus mendapatkan perhatian secara khusus terutama dalam pemanfaatan sumber
energi yang ada dan pembangunan sumber-sumber pembangkit listrik yang berpotensi.
Pemberlakuan sistem gilir (pemadaman listrik sementara) yang terjadi 2 (dua) kali dalam
1 (satu) bulan di Kabupaten Wonosobo dalam beberapa bulan yang lalu juga membuktikan bahwa
Wonosobo sendiri juga tidak luput dari dampak adanya krisis energi listrik. Padahal Kabupaten
Wonosobo merupakan salah satu wilayah yang apabila ditinjau secara geografis merupakan daerah
yang berpotensial untuk pembangunan beberapa sumber pembangkit listrik, terutama pembangkit
listrik tenaga air. Kabupaten Wonosobo juga mempunyai banyak sumber air yang menjadi sumber
air bagi sungai-sungai, bahkan sungai besar di Propinsi Jawa Tengah, yang mengalir ke berbagai
wilayah di Wonosobo dan sekitarnya.
Kabupaten Wonosobo sendiri mempunyai beberapa sumber pembangkit listrik, antara
lain PLTA Garung dan PLTP Dieng di Sikunang, yang terhubung secara interkoneksi
(interconnected) dengan beberapa pembangkit listrik yang berada di wilayah lain yang akan saling
memberikan suplai ketika satu wilayah sedang mengalami kesulitan pasokan. Meskipun ada
sebagian kecil pembangkit listrik tenaga air yang tidak terhubung sama sekali dengan pembangkit
listrik yang lain (PLTA Tunggal/Mandiri) yang hanya mensuplai sebagian kecil dari wilayah
Kabupaten Wonosobo.
Dari 15 kecamatan yang ada di Wonosobo, ada 2 kecamatan yang tidak mendapatkan
suplai listrik dari Kabupaten Wonosobo. Kedua kecamatan tersebut adalah Kecamatan Wadaslintang
dan Kecamatan Kaliwiro. Kedua kecamatan ini mendapatkan suplai listrik dari Kabupaten
Kebumen.
Atas dasar tersebutlah, maka perlu direncanakan sebuah bangunan sebagai pusat listrik
tenaga air yang terdiri dari bangunan penghimpun air dan bangunan yang mengalirkan air ke pusat
instalasi listrik. Perencanaan bangunan ini akan memanfaatkan aliran Sungai Tulis di Kecamatan
Sukoharjo yang merupakan perbatasan antara Kabupaten Wonosobo dengan Kabupaten
Banjarnegara.
1.2. Rumusan Masalah
Dengan adanya latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka beberapa rumusan
masalah dalam penyusunan perencanaan ini adalah :
a. Kabupaten Wonosobo mempunyai banyak potensi tenaga air. Dengan demikian, bagaimana
upaya yang digunakan untuk memanfaatkan sumber daya air yang melimpah di Kabupaten
Wonosobo?
b. Secara nasional terjadi krisis energi, terutama tenaga listrik, bahkan Kabupaten Wonosobo
terkena imbasnya. Maka, bagaimana agar krisis listrik tersebut bisa dijawab.

c.

d.

Dua kecamatan di Kabupaten Wonosobo yang tidak mendapatkan suplai listrik dari Kabupaten
Wonosobo (Kecamatan Wadaslintang dan Kecamatan Kaliwiro) perlu untuk mendapatkan
perhatian. Maka, bagaimana agar 2 (dua) kecamatan tersebut dapat disuplai dari kabupatennya
sendiri.
Bangunan pusat tenaga listrik yang dibangun bagaimana kemudian harus memenuhi standar
perencanaan bangunan air yang telah ditetapkan.

1.3. Maksud dan Tujuan


Adapun maksud dan tujuan dari perencanaan pusat listrik tenaga air ini adalah :
a. Memanfaatkan secara maksimal potensi sumber daya air yang ada di Kabupaten Wonosobo.
b. Diharapkan akan membantu Pemerintah dalam mengatasi krisis listrik yang sedang terjadi,
terutama di Jawa Tengah yang mengalami defisit listrik sebanyak 130 MW.
c. Merencanakan pusat listrik tenaga air yang sesuai dengan standar bangunan air.
d. Mendapatkan analisa perencanaan yang ekonomis, efektif dan efisien.
e. Menerapkan ilmu yang sudah diperoleh di bangku kuliah.
1.4. Pembatasan Masalah
Pada prinsipnya, dalam pelaksanaan perencanaan maupun pembangunan pusat listrik
tenaga air pekerjaannya sangat kompleks. Pada tulisan ini hanya akan dibahas mengenai perhitungan
serta kriteria-kriteria yang mendasari desain dari suatu bangunan pusat listrik tenaga air jenis
bendungan. Pembahasan tersebut meliputi :
a. Perhitungan penyediaan air dan kapasitas reservoir yang diperlukan.
b. Kriteria yang mendasari desain dari bendungan, bangunan pelimpah dan bangunan pemasok air
(intake).
c. Perencanaan dari bangunan penyalur air (waterway).
d. Perhitungan kapasitas daya dan pendapatan PLTA.
e. Tinjauan mengenai perbedaan PLTA Tunggal (isolated) dengan PLTA dalam sistem jaringan
interkoneksi (interconnected).
1.5. Lokasi Perencanaan
Bangunan pusat pembangkit listrik tenaga air ini terletak pada Daerah Aliran Sungai Tulis
yang berada pada :
Desa
: Suroyudan
Kecamatan : Sukoharjo
Kabupaten : Wonosobo

Gambar 1.1 Peta Lokasi Perencanaan Pusat Listrik Tenaga Air

1.6. Sistematika Penulisan


Tugas ini disusun dalam 3 (tiga) bagian yang mencakup bagian pendahuluan, bagian
pembahasan dna bagian penutup. Bagian pendahuluan terdiri dari halaman judul, halaman
pengesahan, halaman persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar gambar, daftar tabel dan daftar
lampiran. Sedangkan bagian pembahasan terdiri dari studi pustaka, metodologi penelitian dan
perencanaan. Sementara bagian penutup terdiri dari kesimpulan, saran serta daftar pustaka.
Tiga bagian tersebut akan disistematiskan dalam 7 (tujuh) bab, dengan susunan sebagai
berikut :
BAB I
BAB II
BAB III
BAB IV

BAB V

BAB VI

BAB VII

PENDAHULUAN
Bab ini membahas tentang Latar Belakang, Rumusan Masalah, Maksud dan
Tujuan, Pembatasan Masalah, Lokasi Perencanaan dan Sistematika Penulisan.
KAJIAN PUSTAKA
Bab ini membahas tentang dasar-dasar perencanaan dari sebuah bangunan
sebagai pusat tenaga listrik tenaga air dan kajian tentang kapasitas PLTA.
METODOLOGI
Bab ini membahas tentang data-data yang harus didapatkan dalam perencanaan
bangunan pusat listrik tenaga air dan bagaimana metode pengumpulan datanya.
KRITERIA PERENCANAAN PENYEDIAAN DAN BANGUNAN
PENGHIMPUN AIR
Bab ini membahas tentang perhitungan kapasitas bendungan dan jumlah air
yang dapat dihimpun, kriteria perencanaan bangunan penghimpun air yang
terdiri dari bangunan bendung, bangunan pelimpah dan bangunan pemasok air.
PERENCANAAN BANGUNAN PENYALUR AIR
Bab ini membahas tentang perencanaan dan desain dari bangunan penyalur air
yang terdiri dari terowongan tekan, sumur peredam, pipa pesat dan blok
angker.
TINJAUAN POTENSI PLTA
Bab ini membahas tentang kapasitas PLTA, tinjauan dari sistem jaringan
terpisah atau tunggal (isolated) dengan system jaringan interkoneksi
(interconnected) serta perhitungan pendapatan dan penerimaan PLTA.
PENUTUP
Bab ini membahas tentang kesimpulan, saran dan kata penutup.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1. Tinjauan Umum
Pembangkitan listrik tenaga air adalah suatu bentuk perubahan tenaga dari tenaga air
dengan ketinggian dan debit tertentu menjadi tenaga listrik, dengan menggunakan turbin air dan
generator. Daya yang dihasilkan adalah suatu persentase atau bagian hasil perkalian tinggi terjun
dengan debit air. Oleh karena itu berhasilnya pembangkitan listrik dengan tenaga air tergantung dari
usaha untuk mendapatkan tinggi terjun air yang cukup dan debit yang cukup besar secara efektif dan
produktif.
Di hulu sungai di mana pada umumnya kemiringan dasar sungai lebih curam akan lebih
mudah diperoleh tinggi terjun yang besar. Sedangkan di hilir sungai tinggi terjun rendah dan debit
besar. Sebab faktor yang menentukan ukuran-ukuran dimensi bangunan tenaga air maupun peralatan
mesin (mekanik) adalah debit air. Maka terjun tinggi dengan debit kecil akan memerlukan ukuran
atau dimensi bangunan dan permesinan akan kecil. Sedangkan tinggi terjun rendah dan debit air
yang besar akan memerlukan ukuran atau dimensi bangunan air dan mesin yang besar. Oleh karena
itu bagian hulu sungai lebih ekonomis, sedangkan bagian hilirnya kurang ekonomis.
PLTA yang didapatkan dari sebuah bendungan pada prinsipnya berfungsi untuk
menyediakan tinggi tekanan yang cukup untuk membangkitkan tenaga listrik, antara muka air pada
bagian yang disadap (intake) sampai dengan muka air yang keluar dari turbin dan kembali ke aliran
sungai, serta menyediakan aliran air yang cukup dan konstan untuk waktu-waktu tertentu. Oleh
karena itu perlu disediakan waduk (reservoir) yang dapat menampung aliran air dari sungai agar
dapat dimanfaatkan secara optimal.
Untuk PLTA jenis bendungan terdiri bagian-bagian berikut :
a. Bendungan (dam) lengkap dengan pintu pelimpah air (spillway) serta bendung yang terbentuk
di hulu sungai.
b. Bagian penyalur air (waterway)
1) Bagian penyadapan air (intake)
2) Pipa atau terowongan tekan (headrace pipe/tunnel)
3) Tangki pendatar atau sumur peredam (surgetank)
4) Pipa pesat (penstock)
5) Bagian pusat tenaga (power house) yang mencakup turbin dan generator pembangkit listrik
6) Bagian yang menampung air keluar dari turbin untuk dikembalikan ke aliran sungai (tail
race)
c. Bagian elektromekanik, yaitu peralatan yang terdapat pada pusat tenaga (power station)
meliputi turbin, generator, crane dan lain-lain.
d. Bagian seradang hubung listrik (switch yard), bagian pusat pengatur (control room), trafo dan
sebagainya.
Terdapat beberapa variasi jenis, susunan dan penggunaan dari bagian-bagian yang disebut di atas,
tergantung dari bagaimana sistem PLTA tersebut direncanakan.
2.2. Perhitungan Penyediaan Air Dari Debit Sungai
Penetapan kapasitas untuk suatu bendungan sungai biasanya disebut penelaahan operasi
(operation study) dan merupakan suatu simulasi dari pengoperasian bendungan untuk suatu periode
yang sesuai dengan seperangkat aturan yang ditetapkan. Suatu penelaahan operasi dapat dikerjakan
berdasarkan interval tahunan, bulanan atau harian. Data bulanan paling umum dipergunakan, tetapi
untuk sebuah bendungan besar yang menyimpan tampungan beberapa tahun, interval tahunan akan
cukup memuaskan.
Perhitungan penyediaan air dari debit sungai untuk kebutuhan PLTA dapat dicari dengan 2
(dua) cara. Yaitu debit sungai untuk PLTA yang dibuatkan bendungan dan yang menggunakan
aliran air sungai secara terbuka. Kedua metode tersebut adalah :
1. Metode lengkung massa (Diagram Ripl) jika akan direncanakan dibangun bendungan.
Metode lengkung massa (Diagram Ripl) adalah gambaran kumulatif dari aliran masuk bersih ke
dalam bendungan dan dapat digunakan untuk menetapkan besarnya produksi yang dapat

2.

diharapkan dari kapasitas bendungan. Sebelum menetapkan kapasitas bendungan, biasanya


diperlukan penelaahan operasi yang terperinci untuk satu atau beberapa jangka waktu data1.
Metode pengambilan debit sungai 80% kering jika tidak direncanakan adanya bangunan
bendungan.
Metode ini adalah dengan mengumpulkan debit sungai dari besar ke kecil dan dipilih debit
terkecil sebesar 80%. Debit tersebutlah yang akan digunakan sebagai debit tetap untuk
menggerakkan tubin. Jika ada debit yang berada di bawah nilai tersebut, maka biasanya
diberlakukan sistem gilir atau pemadaman sementara atau dengan membeli (menerima pasokan)
listrik dari pembangkit listrik yang lain untuk memenuhi kebutuhan listrik pada waktu debit air
di sungai tidak mencukupi.

2.3. Tinjauan Kapasitas PLTA


Kapasitas PLTA adalah daya maksimum yang dapat dihasilkan oleh generator pada tinggi
terjun air tertentu dengan aliran penuh. Besarnya daya yang dihasilkan merupakan fungsi dari
besarnya debit sungai dan tinggi terjun air. Besarnya debit yang dipakai sebagai debit rencana, bisa
merupakan debit minimum dari sungai tersebut sepanjang tahunnya atau diambil antara debit
minimum dan maksimum, tergantung fungsi yang direncanakan PLTA tersebut.
Besarnya tinggi terjun air terikat pada kondisi geografis di mana PLTA tersebut berada.
Panjangnya lintasan yang harus dilalui air dari bendungan ke turbin menyebabkan hilangnya
sebagian energi air, energi air yang tersisa (tinggi terjun efektif) inilah yang menggerakkan turbin air
dan kemudian turbin air ini yang menggerakkan generator. Besarnya daya yang dihasilkan juga
tergantung dari efisiensi keseluruhan (overall efficiency) PLTA tersebut yang terdiri dari efisiensi
hidrolik, yaitu perbandingan antara energi efektif dan energi kotor (bruto), efisiensi turbin dan
efisiensi generator2.
Dengan demikian besarnya daya yang dapat dirumuskan sebagai berikut :
P = 9,8 . Q . h . (KW)
.........
(2.1)
Di mana :
Q
= debit air (m3/detik)
h
= tinggi terjun air efektif (m)

= efisiensi keseluruhan PLTA


Efisiensi keseluruhan PLTA didapatkan dari :
= h x t x g
...
(2.2)
di mana :
h = efisiensi hidrolik
t = efisiensi turbin
g = efisiensi generator
2.4. Bagian-Bagian Dari Bangunan Penghimpun Air
2.4.1. Tampungan (reservoir atau waduk)
Fungsi utama dari waduk adalah untuk menyediakan simpanan (tampungan), maka
ciri fisiknya yang paling penting adalah kapasitas simpanan 3. Kapasitas waduk yang
bentuknya beraturan dapat dihitung dengan rumus-rumus untuk menghitung volume benda
padat.
Permukaan genangan normal adalah elevasi maksimum yang dicapai oleh
kenaikan permukaan waduk pada kondisi operasi biasa. Untuk sebagian besar waduk,
genangan normal ditentukan oleh elevasi mercu pelimpah atau puncak pintu pelimpah.
Permukaan genangan minimum adalah elevasi terendah yang dapat diperoleh bila genangan
dilepaskan pada kondisi normal. Volume simpanan yang terletak di antara permukaan
genangan minimum dan normal disebut simpanan berguna. Air yang ditahan di bawah
permukaan genangan minimum dan normal disebut simpanan mati.

Linsley, K. Ray dan Joseph B. Franzini, Teknik Sumber Daya Air (terjemahan Ir. Djoko Sasongko, M.Sc), halaman 148 149,
Jakarta, 1990.
2
Arismunandar, Artono dan Susumu Kuwahara (ibid), halaman 19.
3
Linsley, K. Ray dan Joseph B. Franzini, Teknik Sumber Daya Air (terjemahan Ir. Djoko Sasongko, M.Sc), halaman 143, Jakarta,
1990.

2.4.2.

2.4.3.

Bangunan Bendungan (dam)


Bendungan adalah salah satu bangunan air yang dibangun melintang sungai
dengan fungsi suatu PLTA adalah untuk menahan aliran air hingga diperoleh tinggi terjun
yang cukup besar sehingga yang akan menghasilkan daya penggerak turbin yang besar.
Bendungan dapat dikonstruksikan dalam berbagai bentuk dan dari berbagai bahan. Berikut,
diberikan contoh macam-macam bendungan berdasarkan pada jenis dan bahan bangunan.
Tabel 2.1 Klasifikasi Bendungan
Berdasarkan Jenis dan Bahan Bangunan Bendungan
Bahan
Penampang Melintang
Denah
Jenis
Bangunan
Umum
Gaya berat

Beton,
pasangan batu

Busur

Beton

Berpenopang

Beton
(juga kayu dan
baja)

Urugan

Tanah, batu

Sumber : Linsley, K. Ray dan Joseph B. Franzini, Teknik Sumber


Daya Air (terjemahan Ir. Djoko Sasongko, M.Sc), Jakarta, 1990.
Bangunan Pelimpah
Bangunan pelimpah merupakan bangunan pengaman dari suatu bendungan, yang
harus mempunyai kapasitas sedemikian sehingga mampu menyalurkan kelebihan air yang
dialirkan sungai masuk bendungan pada waktu bendungan penuh atau permukaan air
maksimum diperkirakan tanpa menimbulkan kerusakan pada bendungan itu sendiri.
Bentuk ambang pelimpah dan saluran pembawanya dibuat sedemikian sehingga
air yang melalui pelimpah dapat tersalur dengan halus dan dengan turbulensi sekecil
mungkin. Karena apabila luapan air terlepas dari permukaan pelimpah, maka akan terjadi
ruang hampa pada titik perpisahan tersebut, sehingga terjadi kavitasi (peronggaan) 4.
Peristiwa kavitasi harus dihindari karena dapat membahayakan bendungan. Debit
pelimpah dapat dihitung dengan rumus pelimpah pendek, yaitu :
Q = Cd . L . H3/2

(2.3)
Di mana :
Q
= debit air yang melalui pelimpah (m3/detik)
Cd
= koefisien debit
L
= panjang mercu (meter)
H
= tinggi tekanan di atas pelimpah (meter)
Besarnya koefisien Cd tergantung dari bentuk pelimpah, kekasaran pelimpah dan
hubungan antara muka air hulu dan hilir dan biasanya berkisar antara 1,7 2,3 atau
ditentukan dari hasil percobaan di laboratorium.

Kavitasi adalah suatu kejadian yang timbul dalam aliran air dengan kecepatan begitu besar, sehingga tekanan air menjadi lebih
kecil daripada tekanan uap air maksimum di temperature itu. Proses ini menimbulkan gelembung-gelembung uap air yang dapat
menimbulkan erosi pada turbin (Patty, 1994)

2.4.4.

Bangunan Pemasok Air (intake)


Bangunan pemasok air atau intake adalah suatu bangunan yang digunakan untuk
mengambil air dari bendungan ke dalam pipa tekan untuk kemudian disalurkan ke turbin.
Intake pada suatu PLTA didesain untuk membawa air ke turbin dengan kehilangan energi
sekecil-kecilnya. Maka perlu diperhatikan dalam perencanaan intake adalah kecepatan
pada pintu pemasukan harus diusahakan sekecil mungkin. Hal ini untuk menghindari
terbawanya partikel tanah dan pasir. Biasanya dibatasi antara 20 30 cm/detik5.

2.5. Bagian-Bagian Dari Bangunan Penyalur Air


Yang dimaksud dengan bangunan penyalur air adalah bangunan yang menghantarkan air
sampai ke turbin. Bangunan penyalur air ini terdiri dari :
a. Terowongan tekan,
b. Sumur peredam,
c. Pipa pesat,
d. Blok angker.
2.5.1. Terowongan Tekan
Dasar pertimbangan dalam pembuatan saluran adalah trase saluran yang paling
sedikit mengakibatkan pemindahan tanah berupa galian dan timbunan. Trase yang
demikian adalah yang mengikuti garis tinggi, sehingga merupakan garis yang panjang dan
menyebabkan kehilangan energi yang besar. Untuk membuat lintasan yang lebih pendek,
dibuat saluran dengan galian dalam atau terowongan. Selain memperpendek lintasan
terowongan juga dapat menghindari kehilangan air akibat rembesan atau penguapan.
Dalam pembangkit listrik, umumnya terowongan dibuat bertekanan. Hal tersebut
dimaksudkan untuk mengkonversi energi atau menghindari kehilangan tinggi energi yang
besar. Pada terowongan tekan, untuk memperoleh kecepatan yang direncanakan tidak perlu
lagi kemiringan saluran yang besar seperti pada saluran terbuka. Saluran dapat dibuat
dengan kemiringan yang kecil atau datar, sehingga kehilangan tinggi energi tidak besar.
Bentuk penampang terowongan ada beberapa macam, namun yang umum
digunakan sebagai terowongan tekan yaitu penampang dengan bentuk lingkaran dan bentuk
tapal kuda (horse shoe)6. Pemilihan bentuk penampang tergantung pada kondisi tanah atau
geologinya. Kondisi yang baik adalah batuan yang keras yang mampu menahan gaya-gaya
yang bekerja pada terowongan.

a bentuk tapal kuda b. Penampang


b
Gambar 2.1. a. Penampang saluran
saluran bentuk lingkaran
Dalam perencanaan bentuk dan dimensi terowongan tekan harus diperhitungkan
secara teknis dan ekonomis. Terowongan harus direncanakan untuk dapat menahan gayagaya yang ditimbulkan oleh tekanan tekanan dari dalam maupun luar. Dalam hal ini yang
paling menentukan adalah kondisi geologi dari site rencana terowongan tersebut.
Bagaimana kekuatan tanah atau batuannya, kondisi air tanah dan kedalaman dari
permukaan tanah. Hal ini penting untuk menentukan besarnya gaya-gaya luar yang harus
ditahan di samping tekanan air dari dalam, sehingga bisa dirancang konstruksi untuk
perkuatannya. Biaya konstruksi dan kehilangan energi pada terowongan dibuat seminimal
mungkin. Sebaiknya dibuat dengan diameter ekonomis.
Diameter ekonomis didapat dari perbandingan antara diameter pipa dengan
besarnya cost dan kehilangan energi. Yang dimaksud cost di sini meliputi antara lain biaya
konstruksi, berupa biaya penggalian (excavation) per m3 tanah, pelapisan (lining) yang
besarnya tergantung dari jenis pelapisannya (steel lining atau concrete lining) dan biaya
untuk konstruksi perkuatan, ditambah biaya operasi dan pemeliharaan (O dan M). Biaya
5

Arismunandar, Artono dan Susumu Kuwahara, Buku Pegangan Teknik Tenaga Listrik, Jilid I : Pembangkitan Dengan Tenaga Air,
halaman 38, Jakarta, 1982.
6
Arismunandar, Artono dan Susumu Kuwahara (ibid), halaman 39.

operasi dan pemeliharaan biasanya ditentukan sebesar sekian persen dari biaya konstruksi.
Semakin kecil diameter terowongan, semakin kecil juga cost yang diperlukan. Tapi
kehilangan energi semakin besar. Demikian juga sebaliknya, semakin besar diameter
terowongan, semakin besar juga cost yang diperlukan. Tapi kehilangan energi semakin
kecil. Jadi diameter ekonomis adalah diameter optimum, di mana pada diameter tersebut
besarnya cost dan kehilangan energi minimum (lampiran diagram grafik mencari diameter
ekonomis pipa)7.
Kehilangan energi pada terowongan tekan disebabkan oleh 2 (dua) hal. Yaitu
kehilangan energi akibat gesekan (primer) dan kehilangan energi akibat turbulensi
(sekunder) pada pemasukan, pengeluaran dan belokan-belokan dan katub atau pintu serta
perubahan penampang saluran.
a. Kehilangan energi akibat gesekan (primer)
Besar kehilangan energi akibat gesekan (hf) dapat dihitung dengan persamaan
Darcy Weisbach, yaitu :

hf =

( Lv 2 )
D.2 g

..

(2.4)

di mana :

= koefisien gesekan
L
= panjang saluran (meter)
v
= kecepatan air di saluran (m/s)
D
= diameter saluran (m)
g
= gaya gravitasi bumi (m2/detik)
b. Kehilangan energi sekunder
Kehilangan energi sekunder ini terdiri dari :
- Kehilangan energi pada pemasukan (he)
v2
he = Ke.
...
(2.5)
2g
Ke adalah koefisien kehilangan energi pada pemasukan
- Kehilangan energi pada belokan (hb)
v2
hb = Kb.
...
(2.6)
2g
Kb adalah koefisien kehilangan energi karena belokan
- Kehilangan energi pada katup atau pintu (hg)
v2
hg = Kg .
...
(2.7)
2g
Kg adalah koefisien kehilangan energi pada katub pintu
Dengan demikian total kehilangan tinggi energi (ht) yang terjadi pada terowongan
tekan adalah :
ht = he + hf + hb + hg
..
(2.8)
Besarnya kehilangan tinggi energi ini dihitung sebagai kehilangan produksi listrik
per tahun. dengan memasukkan harga listrik per-KWH, maka dapat dihitung besarnya
kehilangan produksi yaitu sebesar :
9,8 x Q x ht x T x harga listrik per Kwh
.
(2.9)
Di mana :
Q = debit (m3/detik)
T = lama pengoperasian per tahun (jam)
Untuk menekan besarnya kehilangan energi, maka dilakukan upaya untuk
memperkecil yaitu dengan cara :
a. Pelapisan dan penghalusan (lining) permukaan saluran,
b. Memperbesar profil saluran,
c. Menghindari kemungkinan belokan-belokan dan perubahan profil.

Patty, O.F, Tenaga Air, halaman 80, Jakarta, 1994.

10

2.5.2.

Terowongan tekan sebaiknya dibuat dalam 2 (dua) saluran. Dengan maksud


apabila salah satu terowongan tekan membutuhkan perbaikan, terowongan yang lain masih
sapat bekerja menyalurkan air ke turbin sehingga produksi listrik tidak terhenti.
Sumur Peredam
Sumur peredam adalah konstruksi yang berfungsi mengurangi tekanan yang
berlebihan yang diakibatkan oleh pukulan air, disamping sebagai reservoir untuk
memenuhi kebutuhan air yang meningkat tiba-tiba sekaligus mengurangi tekanan negatif
yang terjadi. Konstruksi ini diletakkan pada terminal terowongan tekan, sehingga
memungkinkan mengurangi tekanan air yang terjadi pada terowongan tekan dan pipa pesat.
Seandainya kondisi geologi memungkinkan, sumur peredam dapat digali di dalam batuan
di atas terowongan tekan tersebut.
Sistem kerja sumur peredam adalah sebagai berikut :
- Pada saat beban listrik berkurang, maka kebutuhan air untuk menggerakkan turbin juga
berkurang. Katub akan menutup secara otomatis, sehingga air yang mengalir tertahan.
Hal ini menimbulkan tekanan sepanjang saluran. Tekanan tersebut disalurkan ke sumur
peredam yang mempunyai permukaan air bebas. Hal ini menyebabkan naiknya
permukaan air pada tangki peredam. Permukaan air pada tangki akan berayun sampai
berhenti karena gesekan.
- Sebaliknya kalau beban kerja turbin bertambah, maka debit air juga meningkat. Pada
awal perubahan ini, peningktan kebutuhan air tersebut dipenuhi dari air sumur peredam
sampai debit air dari waduk mengalir konstan.
Dalam perencanaan sumur peredam, baik pemilihan lokasi maupun dimensinya
harus mempertimbangkan faktor-faktor geologi, topografi, hidrolik, geometri saluran
pembawa, sistem pengoperasian turbin dan faktor ekonomis dengan kriteria sebagai berikut
:
- Sumur peredam harus mempunyai ketinggian yang cukup sehingga air tidak meluap
saat permukaan air pada sumur peredam naik atau pada saat debit berkurang tiba-tiba.
- Sumur peredam harus terisi air setiap saat, guna mencegah masuknya udara ke dalam
terowongan.
Jadi untuk menentukan tinggi sumur peredam perlu dihitung elevasi air maksimum
dan minimum pada sumur peredam. Untuk menentukan elevasi air maksimum pada sumur
peredam didasarkan pada kondisi di mana pada saat elevasi air pada bendungan maksimum,
terjadi pengurangan muatan. Sedang untuk elevasi air minimum pada sumur peredam
diperoleh dari kondisi saat permukaan air pada bendungan minimum, terjadi penambahan
muatan. Untuk menghitung elevasi maksimum dapat digunaan metode Calame-Gaden8 dan
untuk elevasi minimum dengan rumus Vogts.
Sebelum menentukan tinggi sumur peredam, terlebih dahulu dicari diameter
sumur. Luas penampang sumur berpengaruh pada tinggi sumur yang dibutuhkan. Semakin
besar diameter sumur, semakin kecil tinggi sumur yang diperlukan. Untuk menentukan
diameter minimal sumur peredam dipakai rumus Thoma, yaitu :

Ath = n

( L. A)

( 2.c.g.H )

(n)

(2.10)

Di mana :
Ath = luas penampang sumur peredam (m2)
L
= panjang terowongan tekan (m)
A
= luas penampang terowongan (m2)
c
= total headloss dibagi dengan velocity
n
= angka keamanan, untuk smumur peredam sederhana diambil
sebesar 1,25
Persamaan Calame-Gaden yang dipakai untuk menentukan tinggi muka air maksimum
(Zmaks) adalah :
L At
Z maks = v
.
..
(2.11)
g As
Di mana :
8

Dandekar, M.M dan K.N Sharma, Pembangkit Listrik Tenaga Air (Terjemahan D. Bambang Setyadi), halaman 333, Jakarta, 1991.

11

2.5.3.

v
= kecepatan air pada terowongan (m/detik)
L
= panjang terowongan tekan (m)
g
= gaya gravitasi bumi
At
= luas penampang terowongan (m2)
As = luas penampang sumur peredam (m2)
Pipa Pesat
Pipa tekan yang dipakai untuk mengalirkan air dari tangki atas (head tank) atau
langsung dari bangunan ambil air disebut pipa pesat (penstock). Fungsi dari pipa pesat
adalah sebagai alat pengantar air ke turbin, jadi syaratnya harus rapat atau kedap air dan
harus kuat menahan atau mengimbangi tekanan air dalam pipa.
Pada ujung permulaan pipa pesat ini disediakan katub (valve) untuk menutup
aliran air dalam pipa dan mengosongkannya. Pada suatu PLTA sederhana dan kecil, katub
di permulaan pipa pesat hanya satu, yaitu katub tangan (manual operated valve) dan pipa
PLTA yang besar di samping katub tangan tersebut juga dilengkapi dengan katub otomatis.
Selanjutnya di depan pipa pesat dipasang saringan untuk menghindarkan
masuknya benda-benda yang tidak diinginkan ke dalam pipa dan terus ke turbin yang dapat
menimbulkan kerusakan-kerusakan.
Macam-macam bahan dari pipa pesat adalah :
a. Pipa pesat dari kayu
b. Pipa pesat dari baja
c. Pipa pesat dari beton bertulang
d. Pipa pesat dari aluminium
e. Pipa pesat dari baja dengan beton bertulang (pipa golang) atau pipa Prof. Ir.
Soedijatmo9.

Gambar 2.2 Skema pipa pesat Prof. Sedijatmo


Untuk perencanaan PLTA dengan pipa golang, yang terdiri dari 2 (dua) buah pipa
yang terbuat dari pipa baja corten (tahan karat) dengan tebal 2 mm. dengan dibungkus
beton bertulang, tulangan dan beton setempat, tempat sesuai tekanan air setempat, serta
komposisi beton keseluruhan 1 pc : 1,5 pasir : 2,5 batu pecah. Pipa-pipa dengan panjang 6
meter dilas di tempat , kemudian dipasang dan bagian yang dilas harus diperiksa.
Pipa pesat dari baja dan beton bertulang mempunyai prinsip-prinsip sebagai
berikut :
a. Beton hanya menahan tekanan dari luar saja (tekanan negatif), jadi tidak menahan
tekanan tarik.
b. Agar kedap/rapat air dan gesekan kecil, maka dibuat suatu mantel dari baja yang tahan
karat (cortan steel).
c. Sebagian besar tegangan tarik tangensial dipikul oleh tulangan-tulangan cincin
(tulangan beton).
d. Beton di antara mantel dan tulangan cincin hanya bekerja sebagai pengisi.
e. Untuk memperbesar koefisien las dari cincin, maka sambungan tulangan cincin jangan
diletakkan pada satu garis (koefisien las praktis dapat dianggap = 1).
f. Sebagai perkuatan mantel dan mantel dapat terpegang lebih baik oleh beton, maka
diberi rib-rib besi kanal (I atau C) pada jarak tertentu melingkari mantel.
Kehilangan energi (headloss) yang terjadi pada pipa pesat adalah sebagai berikut :
9

Patty, O.F, (ibid), halaman 79.

12

a.

2.5.4.

Kehilangan valve tinggi energi pada katub (hg). Kehilangan ini dicari dengan
persamaan (2.7).
b. Kehilangan tinggi energi karena perubahan penampang (he)
Besarnya kehilangan tinggi energi pada perubahan penampang dipengaruhi
oleh panjangnya peralihan (daerah transisi) serta sudut peralihan. Untuk mencari
koefisien kehilangan energi pada peralihan dapat digunakan grafik koefisien kehilangan
energi pada perubahan profil.
v2
he = Ke.

(2.12)
2g
Ke adalah koefisien kehilangan tinggi energi karena perubahan penampang
c. Kehilangan tinggi energi pada belokan (bends) (kb). Kehilangan ini dapat dicari
dengan persamaan (2.6). Kehilangan energi ini tergantung dari sudut belok pipa.
d. Kehilangan tinggi energi karena gesekan (hf). Kehilangan energi ini dapat dicari
dengan persamaan (2.4)
e. Kehilangan tinggi energi pada pengeluaran
v2
ho = Ko.
...
(2.13)
2g
Ko adalah koefisien kehilangan tinggi energi pada pengeluaran
Dengan demikian, total kehilangan tinggi energi (ht) pada pipa pesat adalah :
ht = hg + hb + ht + ho + hf
.......
(2.14)
Blok Angker
Fungsi blok angker adalah untuk memegang pipa pesat pada tanah pondasi, agar
titik perpotongan sumbu pipa pesat tidak bergerak (pipa pesat harus tetap dapat bergerak
axial). Umumnya diletakkan pada tiap-tiap sudut atau belokan pipa pesat dan pada pipa
pesat yang lurus pada jarak > 100 meter. Pelana (saddle atau sochell) dipasang pada sela
blok angker dengan jarak 6 12 meter. Jadi keduanya menyangga berat pipa dan air. Blok
angker dapat dibuat dari :
a. Pasangan batu bata
b. Pasangan batu pecah/kali
c. Beton bertulang
Pada skema perencanaan ini digunakan blok angker yang terbuat dari beton bertulang.
Sambungan pada pipa pesat dapat di atas, di bawah atau di tengah. Sambungan di
atas sangat menguntungkan bagi blok angker dan soal pemsangan (montage) lebih mudah
yaitu dari bawah ke arah atas dari tempat turbin. Jadi setelah sampai, maka tidak terjadi
apa-apa, karena kolam pengumpul atau bendungan sangat luas. Pada sambungan ini
diperhitungkan gaya pada blok angker. Sifat-sifat dari tanah atau batu pondasi adalah
sangat penting bagi stabilitas blok angker (tegangan tanah harus cukup kuat menahan gayagaya)
Syarat kestabilan pada blok angker adalah resultan gaya-gaya yang bekerja pada
blok angker harus terletak pada inti (1/3 bagian tengahnya). Beban-beban yang bekerja
pada blok angker ini adalah berat sendiri dari pipa pesat yang terdiri dari berat beton dan
berat baja serta berat air yang melewati pipa pesat.
Sedangkan gaya-gaya yang bekerja pada blok angker adalah :
1) Gaya hidrostatis
(2.15)
k1 = A. w .H dyn ( ton ) ..
di mana :
A
= luas penampang pipa pesat dalam blok angker (m2)
w
= berat jenis air (t/m3)
Hdyn
= tinggi gaya hidrostatis (m)

2) Gaya hidrodinamis

13

k2 =

3)

4)
5)

6)
7)

8)
9)

10)

Q. w .v
..
g

di mana :
Q
= debit air yang melewati pipa (m3/detik)
g
= gaya gravitasi bumi
v
= kecepatan air (m2/detik)
Gaya akibat pipa kosong setelah hulu
k3 = P sin (ton)
....
di mana :
P
= berat pipa kosong (sepanjang L1) (ton)
Gaya akibat pipa kosong setelah hilir
k4 = P sin (ton)
.
P
= berat pipa kosong (sepanjang L2) (ton)
Gaya akibat geseran pipa pesat (hulu) dengan sochell
k5 = f cos ( (p + w))
.
di mana :
f
= gaya geser pipa sochell
p + w = berat pipa dan air dari blok angker sampai sochell di atasnya
Gaya akibat geseran pipa pesat (hilir) dengan sochell
k6 = f cos ( (p + w))
.
Gaya geseran pada sambungan (hulu) akibat muai atau susut
k7 = f . (D + 2t) (ton)

di mana :
f
= keliling pipa
t
= tebal pipa (m)
D
= diameter dalam pipa (m)
Gaya geseran pada sambungan (hilir) akibat muai atau susut
k8 = f . (D + 2t) (ton)

Gaya tekanan hidrostatis pada ujung pipa pesat pada sambungan (hulu)
k9 = ahulu . w . Hdyn (ton)
........................
di mana :
a
= luas cincin (m2)
Gaya tekanan hidrostatis pada ujung pipa pesat pada sambungan (hilir)
k10 = ahilir . w . Hdyn (ton)
..

BAB III
METODOLOGI

(2.16)

(2.17)

(2.18)
(2.19)

(2.20)
(2.21)

(2.22)
(2.23)

(2.24)

14

3.1. Tinjauan Umum


Dalam merencanakan sebuah bangunan seperti PLTA harus diperhatikan aspek-aspek yang
mempengaruhinya. Faktor teknis yang perlu diperhatikan adalah : hidrologi, morfologi, topografi,
data tanah dan pelaksanaan.
Perencanaan PLTA ini ditentukan berdasarkan pada kapasitas yang ingin dihasilkan.
Kapasitas tersebut ditentukan oleh ketersediaan debit air sungai yang tersedia dan tinggi terjun
efektif yang direncanakan. Melalui analisa hidrologi dapat ditentukan besarnya debit yang
dibutuhkan.
3.2. Data Teknis
Beberapa data teknis yang dibutuhkan adalah :
1. Data topografi
Digunakan untuk mengetahui kondisi lapangan yang akan direncanakan PLTA. PLTA
terletak di Kecamatan Sukoharjo Kabupaten Wonosobo. Perencanaan PLTA ini masuk dalam
Daerah Aliran Sungai Tulis yang merupakan perbatasan antara Kabupaten Wonosobo dengan
Kabupaten Banjarnegara. Panjang Sungai Tulis ini adalah 14 km di mana hilir sungai bertemu
dengan aliran Sungai Serayu di perbatasan antara kedua kabupaten tersebut.
Daerah yang akan direncanakan PLTA merupakan daerah perbukitan sehingga cukup
ekonomis untuk dibangun bendungan di daerah tersebut. Bangunan penyalur air dibuat
sedemikian rupa tanpa terpengaruh oleh topografinya yang berbukit dan diperoleh tinggi terjun
yang diinginkan. Data topografi yang digunakan adalah Kecamatan Sukoharjo.
2. Data hidrologi
Data hidrologi menyangkut data debit air dari Sungai Tulis yang akan mempengaruhi
perencanaan dari besarnya air yang dapat dihimpun dan kapasitas bendungan yang akan
direncanakan. Untuk mendapatkan data debit air Sungai Tulis diambil dari laporan harian dari
bulan ke bulan dari stasiun pengukuran bendung Limbangan yang ada di Kabupaten
Banjarnegara.
Periode waktu yang digunakan adalah dari tahun 2001 2009. dengan demikian
diharapkan akan didapatkan data yang cukup memadai sebagai data untuk menghitung debit
minimum yang dapat dihimpun oleh suatu bendung dan desain dari bangunan penghimpun air
sendiri.
3. Data guna lahan (landuse)
Data ini dipakai untuk mengetahui tata guna lahan di sekitar perencanaan bangunan
PLTA. Data ini bisa mencegah beberapa konflik dan pembengkakkan biaya untuk pembebasan
lahan apabila berada di wilayah pemukiman.
4. Data tentang listrik di Wonosobo
Data ini digunakan sebagai analisis dan pembanding dengan hasil perencanaan daya
yang akan dihasilkan oleh PLTA. Selain untuk mengetahui berapa besar daya yang dihasilkan
oleh beberapa pembangkit listrik yang ada di Wonosobo. Data ini akan digunakan sebagai acuan
dalam mengetahui tingkat defisit listrik yang terjadi di Jawa Tengah.
Besarnya daya terpasang
: 40 MVA yang didapatkan
dari 2 trafo
Besarnya daya tersambung di Wonosobo
: 77.563.800 VA
Besarnya konsumsi listrik di Wonosobo
: 11.104.634 KWH
Besarnya defisit listrik di Jawa Tengah
: 130 MW
Sedangkan di Wonosobo sendiri, dari 14 kecamatan yang ada, 2 di antaranya
(Kecamatan Wadaslintang dan Kaliwiro) tidak disuplai dari Wonosobo, tetapi dari Kabupaten
Kebumen. Sehingga ini bisa menjadi bahan pertimbangan perlunya pembangunan pusat listrik
di daerah yang dekat dengan kedua kecamatan tersebut.
Data-data di atas didapatkan dari kantor pelayanan PLN Ranting Wonosobo dan kantor
Penyaluran dan Pusat Pengaturan Beban Jawa Bali Region Jateng DIY Unit Pelayanan
Transmisi Purwokerto Base Camp Wonosobo.
3.3. Penentuan Lokasi Bendungan Dan PLTA

15

Dalam menentukan lokasi PLTA, harus diperhatikan beberapa kriteria umum. Krieria umum
tersebut adalah :
1. Bendung dibangun di leher sungai yang akan menyebabkan biaya pembangunan bendung
menjadi lebih efisien dan efektif.
2. Topografi pada lokasi bendung yang diinginkan.
3. Hidrologi sungai harus diperhatikan untuk mengetahui karakteristik aliran sungai dan debit air
banjir.
4. Jenis material sedimentasi.
3.4. Metode Pengumpulan Data
Data maupun keterangan yang didapat dikumpulkan dari beberapa metode. Metode-metode
tersebut adalah :
1. Metode interview
yaitu dengan mengadakan kegiatan tanya jawab dengan pihak yang ada di ahli di bidangnya dan
mengetahui keobjektifan data. Misalnya dari Dinas Pekerjaan Umum, pelaksana PLN, Dinas
Badan Perencanaan Daerah, Dinas Badan Pertanahan Nasional dan lainnya.
2. Observasi
Yaitu dengan mengumpulkan data-data yang dibutuhkan dengan cara pengamatan langsung.
3. Studi dokumentasi
Yaitu dengan mempelajari buku atau dokumen yang berhubungan dengan perencanaan PLTA
ini.
3.5. Analisis dan Perhitungan
Analisis dan perhitungan beserta acuannya dalam perencanaan Pusat Listrik Tenaga Air
Sungai Tulis ini adalah sebagai berikut :
a. Perhitungan kapasitas waduk dan jumlah air yang dapat dihimpun
Data hidrologi yang didapatkan yaitu data bulanan dari debit air aliran Sungai Tulis selama
rentang waktu 2001-2009. Data tersebut kemudian akan dibuat dalam lengkung massa untuk
menentukan kapasitas waduk dan pengambilan tetapnya dengan metode Diagram Ripl. Diagram
tersebut akan dikerjakan dengan program Microsoft Excel 2007.
b. Penentuan lokasi bangunan penyalur air ke turbin
Penentuan lokasi ini akan sangat ditentukan oleh peta topografi dan kontur yang didapatkan.
Dari peta ini juga akan ditentukan panjang saluran dan derajat kemiringannya. Data ini akan
dikerjakan dengan perbandingan skala yang tertera dalam peta.
c. Perhitungan dimenasi dari bangunan-bangunan penyalur air dari reservoir menuju ke turbin
Berdasarkan pada analisa terhadap debit air yang ada, akan ditentukan berapa jumlah
pengambilan tetap dari tampungan untuk dapat menggerakkan turbin. Debit pengambilan
tersebut kemudian akan mempengaruhi berapa dimensi dari masing-masing bangunan penyalur
air. Penentuan lokasi ini juga mengacu kepada Peraturan Beton bertulang Indonesia tahun 1971.
d. Perhitungan kehilangan tinggi energi yang terjadi di masing-masing bangunan penyalur air
Beberapa factor yang akan mempengaruhi besarnya kehilangan tinggi energi antara lain :
- Pemilihan material,
- Tingkat kemiringan,
- Panjang saluran,
- Debit air yang melalui bangunan penyalur.
kehilangan tinggi energi tersebut akan mempengaruhi tingkat tinggi terjun efektif dari air.
Sehingga akan mempengaruhi kapasitas listrik yang akan dihasilkan.
e. Perhitungan kapasitas PLTA
Perhitungan kapasitas dari PLTA yang dihasilkan didapatkan dari hasil perkalian antara tinggi
terjun efektif yang ada, debit air yang melewati pipa penyalur air ke turbin dan efisiensi dari
PLTA. Hasil dari perhitungan kapasitas PLTA ini kemudian akan dibandingkan dengan data
tentang listrik di Wonosobo yang didaptkan agar dapat dinilai sejauh mana perencanaan PLTA
ini dapat menjawab persoalan yang dihadapi di bidang energi listrik yang sedang terjadi.

3.6. Penyajian Laporan dan Format Penggambaran

16

Penyajian Laporan Tugas Akhir ini disesuaikan dengan Pedoman Teknis Karya Tulis yang
diterbitkan oleh Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer (FTIK) Universitas Sains Al Quran (UNSIQ)
Jawa tengah di Wonosobo. Penggambaran perencanaan dilakukan dengan menggunakan komputer
dengan bantuan Autocad 2008.

Mulai

Studi Pustaka

Mengumpulkan dan
Identifikasi Data

Analisa Data

Perencanaan

Gambar

Selesai

17

Gambar 3.1
Bagan Alur Perencanaan
Pusat Listrik Tenaga Air Sungai Tulis