Anda di halaman 1dari 27

BAB III TINJAUAN KASUS

Pada bab III ini melaksanakan asuhan keperawatan pada anak A dengan diagnosa medis kejang demam + faringitis di ruang anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya. A. Pengkajian Pengkajian dilakukan oleh Kurnia Yuliastutik pada tanggal 8 September 2001 jam 11.00 WIB. 1. Data Subyektif a. Biodata/Identifitas Nama anak Umur Jenis kelamin : An A : 15 bulan : Perempuan

Nomor Rekam Medis : 10082571 Lahir : Normal (Spontan B)

Tempat/tanggal lahir : Surabaya, 23 Mei 2000 Diagnosa Medis Tanggal MRS Nama Ibu Umur Agama Suku/Bangsa Pendidikan Pekerjaan : Kejang Demam + Faringitis : 8 September 2001 jam 03.30 WIB : Ny. H : 29 tahun : Katolik : Jawa/Indonesia : SMA :-

Penghasilan Alamat Nama Ayah Umur Agama Suku/Bangsa Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat

:: Pucang Jajar 42 Surabaya : Tn. B : 31 tahun : Kristen : Batak/Indonesia : SMA : Swasta : Rp 500.000/bulan : Pucang Jajar 42 Surabaya

b. Riwayat Penyakit Sekarang 1) Keluhan utama : Ibu mengatakan bahwa anaknya panas sejak 7-92001 jam 14.30 WIB 2) Perjalanan penyakit sekarang Tanggal 7-9-2001 jam 14.30 WIB Anak mulai panas lalu diberi obat penurun panas (Sirup Salmol) 1 kali dan dikompres, disertai batuk dan pilek. Tetapi panas tidak turun. Muntah sebanyak 2 kali yaitu jam 23.30 WIB dan 01.30 WIB sebanyak 2-3 sendok makan dengan berisi makanan. Lalu kejang terjadi pada jam 02.30 WIB sebanyak 1 kali, lamanya 5-10 menit, tidak mengeluarkan busa dari mulut. Keadaan saat kejang adalah mata melirik ke atas, kedua tangan fleksi, dan kedua kaki kaku (ekstensi). Setelah kejang terjadi anak langsung menangis. Batuk tidak mengeluarkan

dahak, suara grok-grok, konsistensi pilek agak kental, jernih, dan keluar kadang-kadang, tetapi tidak sesak. 3) Penyakit riwayat dahulu Sebelumnya anak tidak pernah menderita/mengalami kejang, epilepsi, trauma kepala, radang selaput otak, ostitis media akut. Penyakit yang pernah diderita anak yaitu panas, batuk, pilek tetapi jarang terjadi. 4) Riwayat Imunisasi Ibu mengatakan bahwa imunisasi anaknya sudah lengkap. Reaksi setelah mendapat imunisasi DPT anak panas tetapi tidak kejang, sembuh dengan meminum obat yang diberikan petugas kesehatan. 5) Riwayat Perkembangan Anak a)Riwayat personal sosial : Anak mudah beradaptasi dengan lingkungan di sekitarnya. Anak masih ngompol dan belum bisa memberi tahu orang tua bila ingin BAK/BAB. b) Gerakan motorik kasar : anak sudah bisa berjalan, mendorong, dan menarik kursi, dapat mengerjakan perintah secara sederhana. c)Gerakan motorik halus : anak bisa memegang pensil dan mencoret-coret. d) Bahasa : anak sudah bisa bicara beberapa kata, misalnya : mama, papa, memanggil kakaknya (Iza), dan memanggil binatang peliharaan (anjing), minum, dll.

6) Riwayat Kesehatan Keluarga Ayah : Tidak ada keluarga yang menderita penyakit kelainan syaraf, penyakit menular ataupun epilepsi,

menurun dari ayah.

Ibu : Ibu menderita hipotensi. Orang tua perempuan ibu menderita penyakit diabetes mellitus sejak tahun 1992, keluarga ibu tidak ada yang menderita kelainan 7) Riwayat Sosial a) Yang mengasuh ibu sendiri, di rumah tidak ada pembantu ataupun orang lain. b) Hubungan dengan anggota keluarga baik: anak sangat dekat dan manja dengan ibunya. Biasanya anak bermain bersama kakak apabila ditinggal ibu memasak, mencuci, dan syaraf, epilepsi. dari

membersihkan rumah. Kakaknya berusia 9 tahun, sudah kelas 4 SD. c) Hubungan dengan teman sebaya : anak lebih banyak bermain di rumah bersama ibunya. Kadang-kadang anak bermain dengan teman sebayanya yang dekat dengan rumahnya. d) Pembawaan secara umum Anak tampak gelisah dan rewel, kadang-kadang menangis minta digendong, anak sangat manja kepada ibunya.

8) Pola Kebiasaan dan Fungsi a) Pola persepsi dan tatalaksanaan hidup sehat Sebelum sakit : Mandi 2 kali / hari, keramas 2 kali/minggu, ganti celana setiap ngompol, baju ganti tiap pagi dan sore.

Setelah sakit

: Mandi 2 kali / hari, tidak pernah keramas, ganti

baju tiap pagi dan sore dan celana ganti tiap ngompol. Keluarga sangat khawatir saat anaknya kejang karena selama ini tidak ada keluarga yang kejang. Keluarga tidak tahu cara pencegahan dan pertolongan kejang. Kalau anak sakit biasanya dibawa ke dokter atau rumah sakit bila setelah diberi obat paracetamol atau bodrexin tidak sembuh. Anak bila sakit rewel, sering minta digendong. Anak tampak takut bila ada petugas kesehatan yang akan melakukan perawatan/ tindakan medik. b) Pola Nutrisi Sebelum sakit : Makan 3-4 kali / hari, dengan porsi satu mangkuk kecil habis, tidak ada pantangan dalam makanan, komposisinya nasi tim dan lauknya bervariasi tiap hari yaitu tahu, tempe, ikan laut, telur dan daging kadang-kadang dengan ukuran 1 satu porsi sebesar korek api. Sayurnya seperti bayam, sup, soto, dan lain-lain. Minum : Air putih 3 5 gelas (ukuran 100 cc), anak masih menetek. Selama sakit : Sehari makan 3 kali/hari, porsi yang disediakan rumah sakit dimakan separuh. Komposisinya nasi tim, lauk, sayur, dan buah. Anak lebih sering menetek. Minum air putih 4 6 kali/100 cc, pasi (SGM 2) baru diberikan 2 sendok lalu dimuntahkan.

c) Pola Eliminasi

Sebelum sakit : BAK 4 5 kali/hari, warna kuning, nyeri tidak ada. BAB lancar setiap pagi hari, konsistensi lembek, warna kuning. Selama sakit : BAK 4 5 kali/hari, warna kuning, nyeri tidak ada. BAB setiap hari, konsistensi lembek, warna kuning. d) Pola Aktivitas dan Latihan Sebelum sakit : Bermain bersama kakaknya 4 5 jam sehari, waktu terbanyak bersama ibu. Bersama ayah kadang kadang, antara 3 4 jam. Biasanya anak juga bermain sendiri sambil melihat TV atau mendengarkan musik sambil menari. Selama sakit : Aktivitas anak menjadi menurun karena terpasang infus di tangan kiri, anak sering minta digendong ibu. e) Pola Tidur dan Istirahat Sebelum sakit : Tidur malam antara jam 20.00 05.00 WIB, siang tidur antara jam 12.00 15.00 WIB, terbangun bila ngompol. Selama sakit : Pada siang hari tidurnya sulit - 1 jam, tidurnya sering terbangun dan rewel minta digendong. Pada malam hari tidurnya jam 01.00 04.00 WIB, anak rewel dan tidurnya sering terjaga.

ii. Data Obyektif 4) Pemeriksaan Umum 1. Keadaan umum : lemah

2. Kesadaran 3. Tekanan darah Nadi Respirasi Suhu 4. BB / TB Status gizi

: composmentis :: 132 kali/menit : 30 kali/menit : 38,2 C : 9 kg / 77 cm : 2n + 8 2(1,5) + 8 = 11 kg 9/11 x 100 % = 81,8 % (gizi kurang)

5) Pemeriksaan Fisik Umum 1. Kepala Tak ada tanda tanda mikrochepali ataupun makrochepali, lingkar kepala 46 cm, ubun ubun besar menutup, bentuk kepala normal. 2. Rambut Warna pirang, rambut tidak mudah dicabut, ketebalan rambut cukup, tidak terdapat kutu. 3. Muka / wajah Tidak ada rhisus sardonicus, simetris, tidak terdapat oedema, wajah tidak tampak pucat. 4. Mata Ketajaman penglihatan baik, palpebra simetris, tak ada midriasis atau miosis, sklera tidak ikterus, konjungtiva tak anemis, pergerakan normal, tak ada strabismus.

5. Hidung Bentuk normal, tidak terdapat epistaksis, nampak keluar sekret berwarna kental dan jumlahnya sedikit, tidak ada polip, tidak ada pernapasan cuping hidung. 6. Telinga Simetris kanan dan kiri, pendengaran normal, tak tampak keluar cairan. 7. Mulut Simetris, tak tampak cyanosis, gigi berjumlah 8 buah, tak ada karies, lidah bersih, tidak terdapat stomatis, tak ada strismus, bibir tampak kering dan pecah-pecah 8. Tenggorokan Tonsil tak tampak kemerahan dan tak tampak pembesaran, faring tampak kemerahan, tak ada eksudat. 9. Leher Tak ada kaku kuduk, tak ada pembesaran kelenjar tiroid, tak ada pembesaran vena jugularis, tak ada pembesaran kelenjar getah bening. 10. Dada / Thorax Lingkar dada 46 cm, bentuk dada normal, tak ada refraksi intercostal, tidak terdapat ronchi, tak ada wheezing, pernaasan cepat dan iramanya teratur. 11. Jantung Detak jantung normal dan frekwensinya teratur

12. Abdomen Turgor kulit cukup, tak ada meteorismus, keadaan lien dan hepar normal, tidak teraba benjolan / tumor, gerak peristaltik normal. 13. Kulit

Kebersihan kulit cukup, tidak ada hemangioma, tidak ada oedem, kulit teraba panas. 14. Ekstrimitas Ekstrimitas atas : tak ada oedem, pergerakan normal, pada tangan kiri terpasang infus sejak 8 september 2001, tak ada tanda tanda flebitis, akral hangat, lila = 14 cm. Ekstrimitas bawah 15. Genetalia Vulva : kebersihan cukup, tidak tampak keluar sekret, tidak ada oedema maupun iritasi. Anus : kebersihan cukup, haemorroid tidak tampak. : tak ada oedem, pergerakan normal, akral hangat.

iii. Pemeriksaan Penunjang 4) Data Laboratorium 2 Laboratorium 8 9 2001 jam 03.30 Pemeriksaan darah HB Leukosyt Trombosyt PCV Glukosa darah acak Elektrolit : : : : : : 12,00 gr % (P 11,4 15,1) 19 x 109/L (P 4,3 11,3) 173 x 109/L (150 350) 0,35 (P 0,38 0,42) 288 mq/dl (< 200) Kalium = 3,60 meq/L (3,8 - 5) Natrium = 133 meq/L (135 - 144) LP (lumbal pungsi) : Keluarga menolak walaupun sudah penjelasan tujuan dan prosedurnya. diberikan

i. Data Lain Therapi yang diberikan : 8-9-2001 : Ampicilin 3x300 mg IV Paracetamol 3x100 mg P.O Diazepam 2,7 mg IV (bila kejang) Infus D5 S 500 cc/24 jam.

3.2

Analisa dan Sintesa Data Tabel 3.1 Analisa dan Sintesa Data Pada Kasus Kejang Demam Pengelompokan data Kemungkinan Penyebab Diagnosa/masalah Tanggal 8-9-2001 jam 11.00 WIB S : Ibu mengatakan bahwa anaknya masih panas dan rewel minta menetek terus, sebelumnya anak tidak pernah sakit kejang. O : keadaan composmentis Tanda vital : S : 38,2oC N : 132x/mnt RR : 30x/mnt Kulit terasa panas, akral hangat, anak tampak rewel dan sedang menetek. Bibir Hipertermia gangguan metabolisme otak Perubahan keseimbangan dari sel neuron difusi ion kalium dan natrium Lepas muatan listrik kejang Potensial kejang ulang

No 1

tampak kering dan pecahpecah , turgor kulit cukup. Pemeriksaan laboratorium: Hb : 12 gr % (N : 11,4-15,1) Leucocyt : 9x109/L (N : 4,3-11,3) Trombocyt : 173x109/L (N : 150-350) PCV : 0,35 (N : 0,38-0,42) Glukosa darah acak : 288 mq/dl (N kurang dari 200) Elektrolit : Kalium : 3,6 meq/L (N : 3,8-5) Natrium : 133 meq/L (N : 135144) 2 Tanggal 8-9-2001 jam 11.00 WIB S : Ibu mengatakan porsi dari rumah sakit dihabiskan separuh, pasi Proses penyakit (faringitis) kesulitan dalam menelan Gangguan pemenuhan nutrisi

(SGM 2) baru diberikan 2 sendok, lalu dimuntahkan, anak sering menetek, dan minum air putih + 4 6x/100cc O : turgor kulit cukup, wajah dan telapak tangan tidak pucat. Konjungtiva tidak anemis. BB : 9 kg (N : 11 kg) Status gizi kurang Lila : 14 cm 3 Tanggal 8-9-2001 jam 11.00 WIB S . Ibu bertanya mengapa bisa terjadi kejang padahal sebelumnya anak tidak pernah kejang dan panasnya belum turun setelah diberi obat penurun panas. O : Ibu tampak khawatir dengan keadaan anaknya. Ibu sering

asupan nutrisi berkurang

Kurangnya atau keterbatasan informasi sering bertanya

Kurangnya pengetahuan

bertanya tentang keadan anaknya dan setiap tindakan yang akan dilakukan.

3.3

Diagnosa Keperawatan Dari analisa dan sintesa data di atas maka dapat diambil diagnosa keperawatan sebagai berikut :

3.3.1 Potensial terjadi kejang ulang berhubungan dengan hiperthermi 3.3.2 Gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan nyeri saat menelan yang ditandai dengan porsi makan tidak dihabiskan, BB kurang dari normal, anak tidak mau PASI. 3.3.3 Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan informasi yang ditandai dengan keluarga sering bertanya tentang penyakit anaknya.

3.4

Perencanaan Tabel 3.1 Perencanaan Pada Kasus Kejang Demam No. 1 Rencana Tanggal 8-9-2001 jam 11.30 WIB Diagnosa / masalah : potensial kejang berulang berhubungan dengan hiperthermi Tujuan : kejang ulang tidak terjadi Rasional

dalam waktu 2x24 jam Kriteria : Tidak terjadi serangan ulang Suhu tubuh normal (36-37,5oC) Nadi (100-110 x /mnt) RR (24-28 x /mnt) Kesadaran composmentis

Rencana : 1. Longgarkan pakaian keringat tipis pakaian, yang berikan 1. Proses menyerap konveksi akan

terhaalang oleh pakaian ketat dan tidak menyerap keringat panas secara

2. Berikan kompres dingin pada 2. Perpindahan kepala dan ketiak konduksi

3. Berikan ekstra cairan (pasi, asi, 3. Saat demam kebutuhan akan sari buah, dan lain-lain) Cairan: 11501300 cc/24 Jam cairan meningkat yang tindakan teratur yang tubuh semakin

4. Observasi kejang dan tanda vital 4. Pemantauan tiap 4 jam menentukan

akan dilakukan selanjutnya 5. Batasi aktivitas selama anak panas 5. Aktivitas dapat meningkatkan metabolisme sehingga

meningkatkan suhu tubuh 6. Berikan anti piretika dan 6. Menurunkan panas pada pusat hipotalamus propilaksis dan sebagai

pengobatan sesuai advise dokter Valium 2,7 mg IV (bila

kejang) Ampicillin 3 x 300 mgIV Paracetamol 3 x 100 mg (per oral) 7. Berikan health education kepada 7. Menjaga keluarga tentangpersonal hygene: membersihkan daerah bibir kebersihan dan

kelembaban bibir

dengan air hangat 2 x/hari dan mengolesi bibir dengan madu 2 Tanggal 8-9-2001 jam 11.10 WIB Diagnosa / masalah : Gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan nyeri saat menelan Tujuan : nutrisi terpenuhi dalam 2x24 jam Kriteria : porsi makan dihabiskan anak mau minum pasi BB anak meningkat turgor kulit baik, konjungtiva tidak anemis Rencana : 1. Beri penjelasan pada keluarga 1. Dengan pemberian penjelasan yang disediakan

tentang

penyebab

gangguan

keluarga diharapkan mengerti, dan dapat mendukung program perawatan yang diberikan

pemenuhan nutrisi, pentingmya nutrisi bagi tubuh dan cara

mengatasinya 2. Berikan health educational kepada 2. Untuk mengurangi nyeri saat keluarga tentang : berikan makanan pada anak dengan porsi kecil dan menelan dan untuk mencukupi kebutuhan nutrisi

frekuensinya sering berikan pasi ditambah

dengan madu secara bertahap 3. Kolaborasi dengan tim gizi untuk 3. Sebagai pemberian diit : TKTP 900 kalori, 20 gr protein PASI 6 x 100 cc 4. Observasi intake dan output 4. Mengetahui keseimbangan fungsi dependen

perawat/bidan dengan ahli lain.

jumlah nutrisi tubuh. 5. Lakukan penimbangan BB tiap 5. deteksi perubahan BB sebagai hari evaluasi pemberian diit

Tanggal 8-9-2001 jam 11.30 WIB Masalah : kurangnya pengetahuan keluarga tentang penyakit

berhubungan dengan keterbatasan informasi

Tujuan

pengetahuan

keluarga

bertambah tentang penyakit anaknya dalam 24 jam Kriteria : keluarga tidak sering bertanya tentang penyakit anaknya keluarga mampu diikutsertakan dalam proses perawatan keluarga mentaati setiap proses perawatan Rencana : 1. Kaji keluarga tingkat pengetahuan 1. Mengetahui pengetahuan keluarga sejauh mana

yang dimiliki kebenaran

dan

informasi yang didapat 2. Beri penjelasan tentang penyakit 2. yang diderita anak dan semua prosedur perawatan yang akan dilakukan Agar keluarga dapat

menerima informasi dengan mudah dan tepat sehingga tidak timbul kesalahpahaman sehingga kooperatif keluarga lebih

3. Berikan health education cara 3. menolong anak kejang dan

Sebagai upaya alih informasi dan mendidik keluarga agar mandiri dalam mengatasi

mencegah kejang : jangan panik saat kejang

masalah kesehatan

baringkan anak di tempat rata dan lembut

kepala dimiringkan pasang gagang sendok di mulut yang telah dibungkus kain bersih

setelah kejang berhenti dan anak sadar segera

minumkan obat dan tunggu sampai keadaan tenang jika suhu tinggi, lakukan kompres dingin dan beri minum banyak segera bawa ke RS bila kejang lama 4. Berikan helath education agar 4. selalu sedia obat penurun panas (sesuai dengan anjuran dokter) bila anak panas segera bawa RS bila suhu belum turun 24 jam berikutnya 5. Jika anak sembuh, jaga agar tidak 5. terkena penyakit infeksi dengan menghindari penderita penyakit menular sehingga tidak Sebagai upaya preventif Mencegah peningkatan suhu lebih tinggi dan serangan kejang ulang

serangan kejang ulang

mencetuskan kenaikan suhu 6. Beritahu memberikan petugas anaknya serangan keluarga informasi imunisasi pernah kejang agar 6. pada bahwa mendapat sehingga Imunisasi memberikan yang dapat reaksi pertusis panas

menyebabkan

kejang ulang

pemberian imunisasi DPT tidak diberikan pertusis, hanya DT saja

57

3.5 Pelaksanaan Tabel 3.3 Pelaksanaan Pada Kasus Kejang Demam Tanggal / Jam Pelaksanaan Tanggal 8-9-2001 Diagnosa : potensial terjadi kejang ulang berhubungan dengan hiperthermi Jam 11.30 WIB 1. Melonggarkan pakaian tipis pakaian, yang berikan mudah

menyerap keringat Jam 11.31 WIB 2. Memberikan kompres dingin pada kepala dan ketiak Jam 11.32 WIB 3. Memberikan ekstra cairan : infus : D5 S . 500 cc/24 jam,ASI minum pasi : anak menolak

(dimuntahkan) Jam 11.35 WIB 4. Mengobservasi kejang dan tanda vital tiap 4 jam N : 132x/mnt Taxila : 38,2oC Jam 11.40 WIB 5. Membatasi aktivitas selama anak panas. Terapi : bed rest Jam 07.00 WIB Jam 15.00 WIB Jam 23.00 WIB 6. Memberikan antipiretika dan RR : 30x/mnt

pengobatan sesuai advise : Terapi : Valium 2,7 mg IV (bila kejang) Ampicillin 3x300 mgIV Paracetamol 3x100 mg (per

Jam 11.50 WIB 7.

oral) Memberikan health education

kepada keluarga tentang personal hygiene : membersihkan daerah bibir dengan air hangat 2 x/hari, Tanggal 8-9-2001 dan mengolesi bibir dengan madu Diagnosa/masalah : ganggguan

pemenuhan nutrisi berhubungan dengan Jam 11.45 WIB nyeri saat menelan 1. Memberikan keluarga gangguan penjelasan tentang pemenuhan pada

penyebab nutrisi,

pentingnya nutrisi bagi tubuh dan Jam 11.50 WIB 2. cara mengatasinya Memberikan health education

kepada keluarga tentang : Berikan makanan kepada anak dengan porsi kecil dan

frekuensinya sering Jam 11.52 WIB 3. Berikan pasi ditambah dengan madu secara bertahap Melakukan kolaborasi dengan tim gizi untuk pemberian diit. TKTP : 900 kalori, 20 gr protein Jam 12.00 WIB PASI : 6 x 100 cc/24 jam

4.

Mengobservasi intake dan output. PASI : diberi 2-3 sendok lalu

Jam 11.55 WIB 5.

dimuntahkan Melakukan penimbangan BB tiap hari BB : 9 kg

Tanggal 8 September 2001

Masalah : Kurangnya pengetahuan keluarga berhubungan informasi. tentang dengan penyakit keterbatasan

Jam 11.55 WIB

1.

Mengkaji keluarga.

tingkat

pengetahuan

Jam 12.00 WIB

2.

Memberikan

penjelasan

tentang

penyakit yang diderita anak dan semua prosedur perawatan yang akan dilakukan Jam 12.05 WIB 3. Memberikan health education cara menolong anak kejang dan

mencegah kejang : 1. Jangan panik saat kejang 2. Baringkan anak di tempat rata dan lembut. 3. Kepala dimiringkan. 4. Pasang batang sendok di mulut

yang bersih.

telah

dibungkus

kain

5. Setelah kejang berhenti dan anak sadar segera minumkan obat dan tunggu sampai

keadaan tenang. 6. Jika suhu tinggi, lakukan

kompres dingin dan beri minum banyak. 7. Segera bawa ke RS bila anak kejang. Jam 12.10 WIB 4. Memberikan health education agar selalu sedia obat penurun panas (sesuai dengan advis) bila anak panas, segera bawa ke RS bila suhu belum turun 24 jam berikutnya. Jam 12.15 WIB 5. Jika anak sembuh, jaga agar tidak terkena penyakit infeksi dengan menghindari penderita penyakit

menular sehingga tidak mencetuskan kenaikan suhu. Jam 12.20 WIB 6. Memberitahukan keluarga agar

memberikan informasi pada petugas imunisasi bahwa anaknya pernah mendapat kejang sehingga

pemberian imunisasi DPT tidak diberikan pertusis, hanya DT saja.

3.6 Evaluasi dan Catatatan Perkembangan 1. Diagnosa / masalah : potensial terjadi kejang berulang berhubungan dengan hiperthermi Catatan Perkembangan Tanggal 9-9-2001 jam 09.00 WIB S : Ibu mengatakan kalau anaknya tidak mengalami kejang ulang dan badannya masih panas, anak masih rewel, ibu sudah membersihkan bibir anaknya dan mengolesi dengan madu. O : Kejang ulang tidak terjadi, badan teraba panas akral hangat, turgor kulit baik, anak tampak rewel, kelembaban bibir cukup, bibir tampak bersih. Kesadaran : Composmentis Tanda-tanda vital : S : 38oC N : 128 x/mnt RR : 28 x/mnt A : Tujuan belum berhasil P : Rencana dipertahankan 1. Longgarkan pakaian, berikan pakaian tipis yang mudah menyerap keringat 2. Berikan kompres dingin pada kepala dan ketiak 3. Berikan ekstra cairan Infus : D5 S 500cc / 24 jam, ASI, PASI : 6 x 100cc 4. Observasi tanda-tanda vital tiap 4 jam 5. Batasi aktivitas selama anak panas 6. Berikan pengobatan sesuai dengan advis dokter.

Terapi

: Valium 2,7 mgIV (bila kejang) Ampicilin 3 x 300 mgIV Paracetamol 3 x 100 mg per oral

Evaluasi Tanggal 10-9-2001 jam 11.00 WIB S : Ibu mengatakan kalau anaknya tidak mengalami kejang ulang, badannya tidak panas lagi, anak tidak rewel dan bisa tidur nyenyak, anak kembali ceria lagi. O : Kejang ulang tidak terjadi kulit tidak teraba panas, turgor kulit baik anak tampak ceria, infus dilepas sejak jam 09.00 WIB Kesadaran : Composmentis Tanda-tanda vital : S : 37,2oC N : 100 x/mnt RR : 25 x/mnt A : Tujuan berhasil P : Rencana dihentikan 2. Diagnosa / masalah : gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan nyeri saat menelan Catatan Perkembangan Tanggal 9-9-2001 jam 10.00 WIB S : Ibu mengatakan porsi makan yang disediakan dimakan separuh, anak mau minum PASI 2 - 3 x 100cc O : BB : 9 kg, turgor kulit baik, akral tidak pucat, konjungtiva tidak anemi, PASI yang diberikan diminum 2 3 x 100cc A : Tujuan berhasil sebagian P : Rencana no. 4 dan 5 dipertahankan 4. Obserasi intake dan output

5. Lakukan penimbangan BB tiap hari Evaluasi Tanggal 10-9-2001 jam 11.10 WIB S : Ibu mengatakan nafsu makan anak bertambah, porsi makan yang disediakan habis,, PASI yang diberikan diminum 5 6 x 100cc O : BB : 9 kg, turgor lebih baik, akral tidak pucat, conjungtiva tidak anemis, anak masih menetek, anak tampak ceria kembali A : Tujuan berhasil sebagian P : Rencana no. 4 dan 5 dipertahankan 4. Obserasi intake dan output 5. Lakukan penimbangan BB tiap hari

Catatan Perkembangan Tanggal 11-9-2001 jam 08.00 WIB S : Ibu mengatakan nafsu makan anak bertambah, porsi makan yang disediakan habis PASI yang diberikan diminum 5 6 x 100 cc. O : BB : 9 kg, turgor kurang baik, akral tidak pucat, conjungtiva tidak anemis, anak masih menetek, anak tampak ceria dan bisa diajak bercanda A : Tujuan berhasil sebagian P : Rencana hari ini pulang

3. Diagnosa / masalah : kurangnya pengetahuan keluarga tentang penyakit berhubungan dengan keterbatasan informasi Evaluasi Tanggal 8-9-2001 jam 12.30 WIB

S : Ibu mengatakan sudah mengerti tentang penyakit anaknya dan cara pencegahannya. O : Ibu / keluarga dapat mengulang kembali penjelasan yang diberikan Keluarga mau dan mampu diikutsertakan dalam proses perawatan, Keluarga tidak sering bertanya lagi tentang penyakit anaknya, Keluarga mentaati setiap proses perawatan A : Tujuan berhasil P : Rencana dihentikan