Anda di halaman 1dari 39

BAB III METODE PELAKSANAAN PROYEK

Metode Pelaksanaan Kerja yang digunakan PT. Barra Construction pada Proyek Jalan dan Jembatan Jalan Tol Antasari - Depok Sta 0+000 s/d 5+ 900 dibagi menjadi empat pekerjaan besar, yaitu : Pekerjaan Persiapan Pekerjaan Tanah Biasa dan Struktur Pekerjaan Perkerasan Jalan Pekerjaan Jembatan

3.1

PEKERJAAN PERSIAPAN

a. Pembersihan Lokasi Pekerjaan Pembersihan Lahan bertujuan membersihan lokasi dari pohon, perdu, rumput, tanah sampah dan bangunan agar pekerja mudah melaksanakan kegiatan. Pembersihan ini dilakukan sepanjang trase proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok Sta 0+000 sampai Sta 5+900. Metode Kerja : Penebangan pohon dilkukan dengan gergaji mesin sementara pembersihan sampah,perdu dilakukan dengan bulldozer. Pembersihan dari sisi utara ke selatan trase proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok

Hasil pembersihan dikumpulkan kemudian dibuang menggunakan dump truck pada dizposol area yang telah disetujui.

Sumber Daya yang Digunakan : No Tenaga Kerja 1 2 3 4 Supir Dump Truck Operator Bulldozer Operator gergaji mesin Pekerja Tugas Mengendarai Dump truck Mengoperasikan Bulldozer Mengoperasikan Gergaji mesin Mengumpulkan hasil pembersihan

Peralatan yang Digunakan : No Nama Peralatan 1 2 3 Bulldozer Dump truck Gergaji mesin

Waktu Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan pilar ini adalah 10 hari kerja.

b. Pembuatan Papan Nama Proyek

Pembuatan papan nama proyek bertujuan sebagai legalitas fisik. Dibuat 2 unit pada awal dan akhir kantor proyek.

PROYEK PEMBANGUNAN JALAN TOL Cimanggis - DEPOK


STA. 0+000 S/D STA. 5+900

Ukuran : Panel Tulisan : 1,5 m x 1 m : Huruf capital warna hitam, tinggi huruf 8 , tebal 1 cm.

Bahan : Tiang Papan atau Rangka Pondasi Finishing : Pipa besi GIP 2 kelas Light : BJLS 32 : Beton cor K 175 + angkur besi 12 mm : BJLS dengan cat dasar kuning

Syarat:

Papan Nama Proyek diletakkan pada tempat yang mudah dilihat oleh umum dengan ketinggian 3 m, huruf jelas, pemasangan harus tegak lurus dan kokoh. Pembuatan papan nama proyek harus mendapat persetujuan dari perencana sebelum dilaksanakan serta persetujuan dari pemerintah Kota Jakarta Selatan.

c. Pekerjaan Pengukuran

Pekerjaan pengukuran bertujuan untuk mendapatkan peta proyek secara keseluruhan dan kondisi lapangan di sekitar proyek sehingga didapatkan koordinat dan elevasi jalan dan jembatan secara presisi. Pekerjaan pengukuran dilakukan oleh 2 tim. Tim pertama melaksanakan pengukuran dari STA 0+000 dan Tim kedua dari STA 5+900. Metode Kerja : 1. Penentuan titik BM. Titik BM dijadikan sebagai acuan pengukuran. Penentuan titik BM awal ditentukan berdasarkan data yang diberikan oleh pemda setempat. Titik BM ini berupa titik koordinat (X,Y,Z). Posisi titik BM sebaiknya diambil di luar wilayah proyek. Hal bertujuan agar titik BM tidak hilang dan tetap terjaga sebagai acuan pengukuran. Pekerjaan pengukuran menggunkan dua buah titik BM, yaitu :

Titik BM 1 berada di luar wilayah proyek sebelum STA 0+000 di sekitar kelurahan Cilandak Timur.

Titik BM 2 berada di luar wilayah proyek setelah STA 5+900 di sekitar kelurahan Cipedak.

PETA PENENTUAN BM

Titik BM 1

Titik BM 2

2. Penentuan titik dan garis as Titik dan garis as dicari dengan cara : a. Theodolit yang berada di titik BM 1 diputar sebesar 90 (tegak lurus terhadap garis arah BM 1 ke BM 2 ke arah lokasi rencana ) sesuai jarak rencana. Kemudian tandai dan beri nama Titik 1 . b. Pindahkan theodolit ke titik sementara tersebut. Putar theodolit 90 tegak lurus dari titik BM 1 ke arah memanjang. Kemudian tandai dan beri nama Titik 2. c. Tarik garis antara Titik 1 dan Titik 2, maka diperoleh garis as. d. Titik-titik ditandai dengan patok.

3. Penentuan titik dan garis as bangunan Untuk mempermudah menentukan garis as melintang bangunan, maka perlu dibuat garis as memanjang bangunan, yaitu : a. Theodolit diletakkan di Titik 1, tembakkan ke Titik 2 dan putar 90 ke arah lokasi as jalan (bentang selatan) dan tarik garis sesuai jarak yang direncanakan. Tandai titik tersebut. (Metode ini juga digunakan pada bentang utara) b. Pindahkan theodolit ke titik tersebut, tembakkan ke Titik 1 dan putar 90 ke arah memanjang jalan (bentang selatan), kemudian tarik garis sesuai jarak rencana. Tandai dan beri nama titik-titik as di perpanjang garis tersebut.

Untuk mencari garis as melintang bangunan dilakukan dengan cara : a Pindahkan theodolit di masing-masing titik as memanjang bangunan. Theodolit diputar 90 tegak lurus garis as memanjang bangunan dan mengarahkannya

kedua bagian (depan dan belakang). Di kedua bagian tersebut dipasang patok atau tanda lain sebagai acuan pengukuran bangunan tersebut.

Sumber Daya yang Digunakan : No 1 2 3 Tenaga Kerja Koordinator Surveyor Surveyor Asisten Surveyor Tugas Memberikan arahan kepada surveyor dalam melakukan pekerjaan pengukuran. Sebagai pelaksana surveying di lapangan Pembantu surveyor dalam melaksanakan

pekerjaan surveying di lapangan.

a) Peralatan yang Digunakan : No. Nama Alat No. Identifikasi 1 2 3 4 5 6 7 Sokkisha 510 Total stasion Sokkisha Waterpass Waterpass Tangan Sokkisha Target Rambu Ukur AP41 Set 3C C3E 3 3 0.057 1 km 5m 2m 5m 1 km 600 km Ketelitian Kapasitas

Rambu Target (Yalon) Pita Ukur -

Waktu Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan pilar ini adalah 7 hari kerja.

d. Pembuatan Direksi Keet

Lebih kurang ukuran direksi keet adalah 8 X 6 m (disesuikan dengan tempat serta kondisi yang ada)

Direksi Keet bmempunyai beberapa ruangan seperti yang disyaratkan dalam kontrak yaitu 4 Ruang Kerja untuk karyawan, 1 Ruang Rapat, Dapur, Mushola, WC, dan Ruang Tamu. Direksi keet juga diberi perlengkapan seperti yang ada pada kontrak. Untuk penempatan lokasi Direksi Keet dapat dilihat pada gambarDenah Instalasi di bawah.

e. Pembuatan Gudang

Gudang digunakan untuk penyimpanan bahan material yang tidak tahan atas perubahan cuaca seperti semen dan lainnya. Gudang juga digunakan untuk

menyimpan peralatan tukang, peralatan K3, dan peralatan lainnya yang dibutuhkan. Gudang dibuat dengan ukuran 8 x 10.

f. Pembuatan Bedeng Bedeng digunakan untuk tempat beristirahat para pekerja dan tempat untuk menginap dan tidur. Ukuran Bedeng dibuat 8 x 10 m sesuai dengan yang dicantumkan dalam kontrak. Bedeng juga dilengkapi dengan MCK disebelahnya dengan ukuran 20 m2. Bedeng dibuat untuk memenuhi semua pekerja dan sesuai dengan yang disyaratkan dalam kontrak. Untuk penempatan lokasi bedeng dapat dilihat pada gambar Denah Instalasi.

g. Pos Keamanan

Pos keamanan yang berjumlah satu buah pada instalasi lapangan dengan dimensi 3 x 2 m.

h. Pembuatan Bengkel Kerja

Bengkel Kerja ini dibuat untuk pekerjaan pembesian serta perkayuan dengan ukuran 6x4 m

i. Pengadaan Air, Listrik, Telepon

Kontraktor bekerja sama dengan PDAM dan PLN dalam pengadaan Air Kerja & Listrik. Kontraktor menyiapkan pembangkit listrik dengan kapasitas 3000 watt untuk seluruh kegiatan proyek. Kontraktor juga bekerja sama dengan Telkom untuk menyediakan sarana komunikasi dan internet.

j. Dokumentasi

Foto Dokumentasi dibuat oleh tukang foto berpengalaman. Foto harus berwarna dan ditunjukan sebagai laporan tentang tahap pelaksanaan dan sebagai bukti visual tentang hasil pekerjaan. Berita acara pembayaran dan laporan bulanan harus dilengkapi dengan foto.

k. Pembuatan Pagar Pagar pengaman dibuat dengan cara yang mudah untuk dipindahkan dan dapat melindungi areal pekerjaan dari arus kendaraan dan manusia, dimana pada tahap awal dibuatkan pagar untuk melindungi pekerjaan pada daerah yang akan dilaksanakan pekerjaan perkerasan, untuk selanjutnya dipindahkan untuk melindungi areal bagi pekerjaan struktur.

l. Pengujian Bahan Dilakukan ketika sebelum dan sesudah pekerjaan dimulai. Pengujian bahan dilakukan di laboratorium PT. Barra Construction dan di lapangan lokasi proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok

m. Mobilisasi dan Demobilisasi Pekerjaan ini mencakup tenaga kerja, bahan, perlengkapan, dan Alat Berat. Sebelum dilakukan mobilisasi, kontraktor harus memberitahukan dan meminta

persetujuan terhadap jenis/kapasitas alat berat yang akan digunakan kepada Konsultan Pengawas Lapangan. PT. Barra Contruction memiliki alat berat sendiri yang terletak di Serpong dan selain itu bekerja sama dengan PT Trakindo dalam memenuhi kebutuhan alat berat. Mobilisasi dilakukan sejak Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) diterbitkan kepada kontraktor. Dan Demobiliassi dilakukan bila Tenaga Kerja/Perlengkapan/Alat Berat sudah tidak dibutuhkan lagi. Mobilisasi dan demobilisasi alat berat melewati rute sebagai berikut : Rute Pertama : Gudang PT. Barra Construction (Serpong) Serpong Jalan Tol Serpong Bintaro Jalan Tol JORR Jalan TB Simatupang Instalasi Proyek

Rute Kedua : Gudang PT. Trakindo (Jalan TB. Simatupang) untuk sewa sebagian alat berat Jalan TB Simatupang Instalasi Proyek

Waktu Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan ini adalah 14 hari kerja.

3.2

PEKERJAAN TANAH BIASA DAN STRUKTUR

MASS DIAGRAM
60000 40000 20000 0 -20000 -40000 -60000 -80000 -100000 -120000 -140000 0+200 0+400 0+600 0+800 1+000 1+200 1+400 1+600 1+800 2+000 2+200 2+400 2+600 2+800 3+000 3+200 3+400 3+600 3+800 4+000 4+200 4+400 4+600 4+800 5+000 5+200 5+400 5+600 5+800 Series1

Perencanaan umum pekerjaan tanah dibagi tiga zona :

Zona pertama Sta 0+000 sampai Sta 1+300 , pekerjaan galian dan timbunan dapat dilaksakan dalam kondisi balance sesuai rencana trase jalan.

Zona kedua Sta 1+300 sampai Sta 4+100, pekerjaan galian dan timbunan dapat dilaksanakan dalam kondisi balance sesuai rencana trase jalan.

Zona ketiga Sta 4+100 sampai 5+900 dilakukan pekerjaan galian. Disini terdapat kelebihan tanah tidak terpakai yang akan disimpan pada bank tanah PT. Barra Construction di Gunung Sindur, Jawa Barat.

A.

Pekerjaan Galian

B.

Pekerjaan Galian Untuk Timbunan

Galian untuk timbunan diperlakukan terhadap material eksisting yg berada pada area pekerjaan , memenuhi spesifikasi dan dapat digunakan sebagai bahan timbunan pada lokasi pekerjaan

Penggalian tanah dilakukan sesuai spesifikasi, garis ketinggian, kelandaian, sampai dengan kedalaman yang ditentukan. Penggalian dengan menggunakan Excavator dan diangkut ke lokasi timbunan dengan dump truk pada lokasi yang membutuhkan pekerjaan galian timbunan di zona pertama Sta 0+000 sampai Sta 1+300 dan zona kedua Sta 1+300 sampai Sta 4+100

Penggalian tanah dilakukan secara bertingkat (trap) dengat 14 fleet. Tanah hasil galian harus memenuhi syarat AASTHO untuk bisa dipakai sebagai timbunan

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet alat

= 140.239 m3 (estimasi 70% dari galian) = 120 hari = 300 m3/hari = (125.118/300/105) = 4 Fleet

1 Fleet alat = 1 Excavator ; 5 Dump Truck

C. Pekerjaan Galian Untuk Dibuang / Dipindahkan

Pekerjaan Galian untuk dibuang dilakukan terhadap unsuitable material yg berada pada lokasi konstruksi badan jalan yang membutuhkan pekerjaan galian di Zona ketiga Sta 4+100 sampai 5+900

Penggalian tanah dilakukan sesuai spesifikasi, garis ketinggian, kelandaian, sampai dengan kedalaman yang ditentukan. Penggalian dengan menggunakan Excavator. Hasil galian dibuang dengan bantuan Dump Truck ke daerah yang telah disetujui.

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet alat

= 38.484 m3 = 120 hari = 300 m3/hari = (125.118/300/15) = 1 Fleet

1 Fleet alat = 1 Excavator ; 5 Dump Truck

D. Pekerjaan Timbunan Biasa dan Perataan Tanah

Jarak dumping tanah adalah diperhitungkan terhadap volume tanah per ritase dump truk, lebar timbunan / badan jalan dan tebal timbunan per layer 20 cm Pekerjaan timbunan dilakukan per layer tiap 20 cm padat dan dibentuk kemiringan melintang 2 % agar air hujan dapat langsung melimpas. Pekerjaan timbunan dikerjakan pada lokasi yang membutuhkan timbunan seperti Sta 1+300 - 2+300, Sta. 2+400 3+000 dan Sta. 5+600 5 +900 Penghamparan dengan bulldozer dan pemadatan dengan vibratory roller dengan 8x lintasan (atau sesuai hasil trial compaction) hingga 95% kepadatan maksimum Test kepadatan dengan sand cone untuk penghamparan tiap 500m3. Segera setelah setiap lapis harus dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan. Perataan Jalan dilakukan sepanjang trase proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok Sta 0+000 sampai Sta 5+900. Dimulai dari Sta 5+900

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet alat

= 140239 m3 = 160 hari = 300 m3/hari = (149.455/300/170) = 3 Fleet

1 Fleet alat = 1 Bulldozer; 1 Vibrator Roller; 1 Water Tanker; 1 Motor Grader; 1 Excavator; 10 Dump Truck

E. Pekerjaan Timbunan Granular Backfill

Urugan material berbutir dituang dengan Backhoe di belakang abutment jembatan Pada lokasi Abutment 1 di Sta 3+200 dan Abutment 2 di Sta 3+800

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet alat

= 2320 m3 = 8 hari = 300 m3/hari = (2320/300/8) = 1 Fleet

1 Fleet alat = 1 Excavator ; 5 Dump Truck Pemadatan material berbutir dengan Tamping Rammer dan Baby Roller secara layer per layer.

F. Lokasi Penyimpanan Bank Tanah PT. Barra Construction

Lokasi Gunung Sindur, Jawa Barat.

Proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok

Bank Tanah PT. Barra Construction Gunung Sindur, Jawa Barat

3.3
A.

PEKERJAAN PERKERASAN JALAN


Pekerjaan Lean Concrete

Uraian Pelaksanaan : Pekerjaan pemasangan bekisting Hollow/Siku untuk lean concrete pada tanah dasar Pengecoran dan perataan lean concrete secara manual dengan jidar Pekerjaan dimulai dari Sta. 5+900 (dengan satu lajur terlebih dahulu, agar lean concrete tidak terinjak oleh kendaraan berat) Karena produksi 4 fleet /hari sama dengan 300 m3/hari oleh karena itu dalam sehari pekerjaan lean concrete dikerjakan pada satu jalur dengan lebar 3.5 meter dan tebal 0.1 meter sepanjang 858 meter. Estimasi : Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet = 23360 m3 = 80 hari = 75 m3/hari = 4 Fleet ( Paralel dengan Pekerjaan Tanah )

1 Fleet = Truk Mixer ; 1 Tim Pengecoran

Siklus Pekerjaan Lean Concrete

Gambar Pelaksanaan Pekerjaan Lean concrete :

B.

Pekerjaan Rigid Pavement

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet Arah Pekerjaan

= 35040 m3 = 90 hari = 200 m3/hari = 2 Fleet = Paralel dengan Lean Concrete

1 Fleet = Truk Mixer; 1 Tim Pengecoran; 1 Concrete Paver (SP500)

Uraian Pelaksanaan : Pekerjaan rigid pavement dilakukan otomatis dengan alat automatic concrete pavers (SP500) dimulai pada Sta. 5+900 per satu lajur dan paralel dengan pekerjaan Lean Concrete. Karena produksi 2 fleet /hari sama dengan 400 m3/hari oleh karena itu dalam sehari pekerjaan lean concrete dikerjakan pada satu jalur dengan lebar 3.5 meter dan tebal 0.3 meter sepanjang 381 meter.

Posisi kerja : Truk mixer berada di depan concrete pavers SP 500, beton dituang dari truk mixer kedalam feeder SP 500, secara otomatis rigid pavement terbentuk tanpa bekisting samping

SP 500 detector untuk perataan perkerasan secara otomatis. Ketinggian rencana perkerasan dapat diinput dari gambar rencana atau mengikuti ketinggian perkerasan sebelumnya.

Pekerjaan perataan rigid dikombinasikan dengan total station. Sensor kemiringan pada SP 500 digantikan dengan total station dan kemiringan pengukuran didapat dengan 2 sensor axis slope pada slip form paver

C.

Pekerjaan Dowel dan Tiebar

Tulangan Dowel dan Tiebar dibuat di instalasi proyek sebelum penghamparan Rigid Pavement. Pekerjaan pemasangan dowel bars secara otomatis dengan DBI (Dowel Bar Inserter) bersamaan dengan Pekerjaan Rigid Pavement dengan SP 500

Setelah dowel diletakkan pada tempatnya, dowel ditekan masuk kedalam beton Dowel dipasang merata selebar perkerasan yang direncanakan. Pekerjaan pemasangan tiebar secara otomatis dengan TBI (Tie Bar Inserter) Tulangan tiebar diletakan pada inserter kemudian tulangan ditekan pada beton dengan hydraulic cylinder

D.

Pekerjaan Finishing Pavement

Pekerjaan finishing rigid pavement dengan super smoother and finishing beam Pekerjaan grooving dengan SP 500 secara otomatis.

Pekerjaan curing pada permukaan beton setelah pengecoran untuk mengurangi penguapan air pada beton Pekerjaan curing : Curing Compound, disemprotkan pada permukaan beton Geotekstil non woven basah atau karung basah ditempatkan diatas beton

Pekerjaan joint cutting beton dengan pisau potong beton sedalam 4-7 cm atau sesuai spesifikasi untuk mencegah retaknya beton diluar area dowel Pekerjaan joint cutting beton maksimum 10 jam setelah pengecoran

Pembersihan nat beton dengan compressor Pengisisan joint beton dengan joint sealant

E.

Hasil akhir

Siklus Pelaksanaan Rigid Pavement (Pararel dengan Lean Concrete)

F.

Lokasi Batching Plant

PT. Barra Construction dalam mengadakan beton segar melakukan kerjasama dengan PT. Barra Beton di daerah Serpong, Kamal, Kebon Jeruk serta kerjasama dengan PT. Adhimix dalam mensuplai Beton segar.

G.

Pekerjaan Drainase Jalan

Galian ini dilakukan untuk selokan drainase dan saluran air sepanjang proyek Jalan Tol Cimanggis-Depok Sta 0+000 sampai 5+900. Penggalian dan pengangkatan galian mempergunakan tenaga kerja dan excavator,

kemudian diangkut dengan dump truk menuju lokasi yang telah ditentukan oleh Direksi. Pekerjaan galian drainase dilakukan dimulai dari arah kiri jalan arah utara (dengan satu fleet) setelah itu dilanjutkan ke sisi kanan jalan. Bekisting dibuat 200 meter dan dipakai untuk pekerjaan selanjutnya Pembetonan drainase pararel dengan galian drainase. Estimasi Galian Drainase Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet alat = 59.276 = 200 hari = 300 m3/hari = 1 Fleet

1 Fleet alat = 1 Excavator ; 5 Dump Truck

Estimasi Pembetonan kelas E Drainase:

Volume Schedule Produksi per fleet Jumlah Fleet

= 35040 m3 = 160 hari = 75 m3/hari = 3 Fleet (paralel dengan galian drainase)

1 Fleet = Truk Mixer ; 1 Tim Pengecoran

Pekerjaan saluran berbentuk U Tipe DS adalah sebagai berikut : Mengecek elevasi, koordinat inlet dan outlet drainase sesuai dengan garis, elevasi, kemiringan dan ukuran yang ada digambar shop drawing rencana Jalan Tol Cimanggis-Depok Penggalian tanah dilakukan secara mekanis dengan excavator dan manual dengan tenaga manusia Pemadatan lapisan bawah saluran dengan stamper. Pekerjaan pengecoran beton kelas E kemudian finishing.

H.

Pekerjaan Finishing Jalan Pekerjaan finishing dilaksanakan setelah semua pekerjaan selesai. Pekerjaan yang

membutuhkan ketelitian tinggi seperti penyambungan pipa, pemotongan dan pekerjaan

penyiapan lainnya dilakukan secara pabrikasi, kemudian dilanjutkan dengan pemasangan dan penyetelan di proyek lokasi proyek. Urutan pekerjaan Finishing meliputi:

a) Pekerjaan Mekanikal dan Elektrikal Berupa kegiatan penyediaan perakitan dan pemasangan penerangan lampu penerangan serta instalasi listrik lainnya sesuai yang direncanakan. b) Pekerjaan Pemasangan Pelengkap Jalan Pelengkap jalan seperti pemasangan kilometer post dipasang setiap 200 meter. Serta pemasangan Guadrail pada tikungan horizontal. c) Pekerjaan Median dan Talud Berupa pekerjaan penanaman rumput sesuai spesifikasi pada daerah median jalan dan talud. d) Pekerjaan Marka Jalan dan Rambu Jalan Berupa kegiatan penyediaan perakitan dan pemasangan rambu serta pengecatan marka sesuai yang direncanakan. e) Pekerjaan Pembongkaran dan Pembersihan dan Demobilisasi Berupa kegiatan membongkar bangunan non-permanen dengan tenaga kerja tukang lalu akan disimpan pada gudang PT. Barra Construction di Serpong dan membersihkan lokasi proyek sehingga proyek bersih sesuai yang direncanakan. Jika diperlukan menggunakan alat berat untuk membersihkan lokasi. Untuk Demobilisasi berbagai alat berat menggunakan Truck Trailer. Waktu yang digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan finishing ini adalah 47 Hari kerja. Uraian Pekerjaan Finishing Jalan : a) Pekerjaan Median dan Talud

Berupa pekerjaan penanaman rumput.Pekerjaan ini dipasang pada tanah rounding dan lereng yang curam dengan ketentuan pemasangan jarak antar rumput harus rapat.

b) Pekerjaan Guardrail

Menyusun Beam-beam di atas tanah di pinggir jalan dengan kondisi overlap lubang menghadap lubang sebagai patokan pemasangan dan pemancangan Post. Memancang Post sekaligus Block Piece sepanjang jalan. (hindari pengecoran pada post, agar flexibelitas guardrail terjaga)

Beam dipasang dimulai dari akhir jalan dengan arah berlawanan dari arah datangnya kendaraan.

Pengencangan baut-baut. Serta las titik baut tersebut untuk menghindari pencurian.

Foto Pemasangan Guardrail :

c) Pekerjaan Rambu Rambu

Foto Pemasangan Rambu - Rambu :

d) Pekerjaan Marka Jalan

Tahapan Pengerjaan Marka Jalan :