Anda di halaman 1dari 0

ANALISA JARINGAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

KEBAKARAN (SIMKAR) DINAS PEMADAM


KEBAKARAN PROVINSI
DKI JAKARTA



LAPORAN
KULIAH KERJA PRAKTEK
Diajukan untuk memenuhi mata kuliah KKP
Pada Program Diploma Tiga (D.III)


1. Ahmad Baidowi (NIM : 13051048)
2. Ibnu Hajar (NIM : 13051066)
3. Muhammad Yusuf (NIM : 13051059)


JURUSAN TEKNIK KOMPUTER
AKADEMI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER
BINA SARANA INFORMATIKA
SALEMBA 22
2007

PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN
KULIAH KERJA PRAKTEK

Kuliah Kerja Praktek ini telah disetujui dan disahkan serta diizinkan untuk dinilai
pada periode : TA. 2007/2008 di Semester Lima





DOSEN PENASEHAT AKADEMIK
KELAS TK. 13.5E.07



SRI HARTANTO, ST







PENILAI LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK
ANALISIS JARINGAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN KEBAKARAN
(SIMKAR) DINAS PEMADAM KEBAKARAN
PROVINSI DKI JAKARTA

Kuliah Kerja Praktek ini telah dinilai pada tanggal .................



PENILAI



(..)

Saran-saran dari Penilai:

.
iii
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat
dan hidayah-Nya laporan Kuliah Kerja Praktek (KKP) dengan judul: Analisa
Jaringan Sistem Informasi Manajemen Kebakaran (SIMKAR) Dinas Pemadam
Kebakaran Provinsi DKI Jakarta yang merupakan salah satu syarat kelulusan mata
kuliah Kerja Praktek Lapangan J urusan Teknik Komputer Akademi Bina Manajemen
Informatika dan Komputer Sarana Informatika akhirnya terselesaikan juga.
Diiringi sholawat serta salam semoga tercurah keharibaan Rasulullah
Muhammad SAW yang telah memberikan tauladan baik dalam berakhlak baik dalam
berbagai situasi.
Dalam pelaksanaan serta penyusunan laporan KKP ini penulis banyak
mendapatkan bantuan dari berbagai pihak terkait, karenanya penulis mengucapkan
banyak terima kasih, terutama kepada:
1. Kedua orang tua, yang telah memdoakan dan memberi dukungan moral
kepada penulis,
2. Ir. Naba Aji Notoseputro selaku Direktur Bina Sarana Informatika
3. Anton, SKom selaku Ketua J urusan Teknik Komputer
4. Sri Hartanto, ST selaku Dosen Penasehat Akademik yang telah meluangkan
waktunya untuk memberikan bimbingan dalam laporan ini
5. Kepala Dinas Pemadam Kebakaran yang telah memberikan ijin untuk
melaksanakan KKP di Dinas Pemadam Kebakaran
iv
6. Bapak Heru Selaku Koordinator jaringan SIMKAR yang telah membantu
dalam pelaksanaan KKP,
7. Teman-teman semua yang turut aktif membantu dan memberikan semangat
kepada penulis. Semoga ukhuwah kita tetap terjalin.

Demikian banyaknya bantuan berbagai pihak kepada kami, tentunya tidak
menutup kemungkinan bahwa hasil dari laporan ini masih banyak kekurangan dan
masih jauh dari taraf sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran guna perbaikan di
masa depan adalah mutlak sangat kami perlukan. Semoga laporan ini berguna bagi
setiap pembacanya.













v
DAFTAR ISI

Lembar J udul KKP............................................................................................ i
Lembar Persetujuan dan Pengesahan KKP ....................................................... ii
Lembar Penilaian Laporan KKP ...................................................................... iii
Kata Pengantar ................................................................................................. iv
Daftar Isi ........................................................................................................... vi
Daftar Gambar................................................................................................... viii
Daftra Tabel ...................................................................................................... ix

BAB I PENDAULUAN
1.1 Umum ......................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan ..................................................................... 1
1.3 Metode Pengumpulan Data ......................................................... 1
1.4 Ruang Lingkup ............................................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan ................................................................. 2
BAB II TEORI PENDUKUNG
2.1 Umum ......................................................................................... 4
2.2 TeorI Pendukung ........................................................................ 6
2.2.1 LAN (Local Area Network) .............................................. 6
2.2.2 MAN (Metropolitan Area Network) ................................. 9
2.2.3 WAN (Wide Area Network) ............................................. 10
2.2.4 Wireless ............................................................................. 11
vi
2.2.5 Komponen Fisik ............................................................... 13
2.2.6 Komponen Software. ........................................................ 22
BAB III ALAT YANG DIANALISA
3.1 Umum ......................................................................................... 35
3.1.1 Sejarah Dinas Pemadam Kebakaran .................................. 36
3.1.2 Struktur Organisasi ........................................................... 40
3.2 Spesifikasi Alat .......................................................................... 41
3.2.1 Perangkat Keras ................................................................. 41
3.2.2 Perangkat lunak ................................................................. 46
3.3 Blok Diagram Rangkaian ........................................................... 47
3.4 Gambar Rangkaian ...................................................................... 48
3.5 Hasil Analisa .............................................................................. 49
3.6 Permasalahan Pokok ................................................................... 52
3.7 Alternatif Pemecahan Masalah ................................................... 52
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan ................................................................................. 53
4.2 Saran ........................................................................................... 54

Daftar Pustaka
Daftar Riwayat Hidup
Surat Keterangan PKL/Riset
vii
DAFTAR GAMBAR

1. Gambar II.1 NIC ISA .............................................................................. 14
2. Gambar II.2 NIC PCI .............................................................................. 14
3. Gambar II.3 NIC EISA ............................................................................ 14
4. Gambar II.4 Thinnet Core ........................................................................ 16
5. Gambar II.5 Thicknet Core ...................................................................... 16
6. Gambar II.6 Kabel STP, UTP dan RJ -45 ................................................ 17
7. Gambar II.7 Kabel Fiber Optic ............................................................... 18
8. Gambar II.8 Topologi Bus ....................................................................... 20
9. Gambar II.9 Topologi Star ....................................................................... 21
10. Gambar II.10 Topologi Ring ................................................................... 22
11. Gambar II.11 Ethernet ............................................................................. 24
12. Gambar II.12 Token Ring ........................................................................ 25
13. Gambar III.1 Struktur Organisasi ............................................................ 40
14. Gambar III.2 Switch 24 Port COMPEX ................................................. 42
15. Gambar III.3 HUB 8 Port 3Com ............................................................. 42
16. Gambar III.4 Modem Asmi ..................................................................... 43
17. Gambar III.5 Yagi Wireless Antena ........................................................ 44
18. Gambar III.6 D-Link Wireless ................................................................ 45
19. Gambar III.7 Blok Diagram Rangkaian .................................................. 47
20. Gambar III.8 Skema J aringan SIMKAR ................................................. 48
viii
DAFTAR TABEL


1. Tabel II.1 Port .......................................................................................... 28
2. Tabel II.2 Range IP .................................................................................. 29
3. Tabel III.1 IP SIMKAR ........................................................................... 51
ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Umum
Seiring perkembangan zaman terutama pada era komputerisasi dimana
pemanfaatan waktu seefisien dan sebaik mungkin menjadi tujuan utama dalam
mempermudah penyelesaian kerja, terutama dalam hal pengumpulan data, sistem
komunikasi sangatlah diperlukan. Komunikasi antar komputer atau jaringan
komputer memungkinkan memberikan manfaat yang sangat besar terutama dalam
pengumpulan data dan penyampaian informasi tanpa mengenal jarak dan waktu.
Penggunaan jaringan komputer sudah menjadi alternatif yang sangat baik dan sudah
terbukti di kalangan masyarakat dunia dalam hal berkomunikasi dan mendapatkan
informasi tanpa harus menuju tempat sumber informasi.

1.2 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari Kuliah Kerja Praktek adalah:
1. Sebagai pemenuhan tugas mata kuliah
2. Mempelajari lebih jauh pengunaan jaringan pada dunia kerja
3. Menerapkan ilmu yang telah dipelajari di masa perkuliahan

1.3 Metode Pengumpulan Data
Dalam penulisan laporan Kuliah Kerja Praktek penulis menggunakan metode
penulisan yang meliputi:
1
2
1. Metode Observasi, yaitu pengumpulan data dilakukan langsung dari
pengamatan dan pencatatan di lapangan.
2. Metode Interview yaitu Pengumpulan data dilakukan dengan cara
menanyakan langsung kepada narasumber.
3. Metode Studi Kepustakaan yaitu Pengumpulan data dilakukan dengan
cara data diambil atau dikumpulkan dari buku-buku yang terkait dengan
pelaksanaan kuliah kerja praktek.

1.4 Ruang Lingkup
Ruang lingkup pelaksanaan kuliah kerja praktek adalah mencakup J aringan
Sistem Informasi Managemen Kebakaran (SIMKAR) pada Dinas Pemadam
Kebakaran DKI J akarta.

1.5 Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan dimaksudkan untuk memberikan gambaran isi dari
laporan ini. Penulis membagi laporan ini menjadi 4 bab, yaitu:
BAB 1 PENADUHULAN
Dalam bab ini penulis menguraikan mengenai hal-hal umum yang berkaitan
mengenai jaringan , maksud dan tujuan dari penulis melakukan riset , metode yang di
gunakan penulis dalam memperoleh iformasi, ruang lingkup penelitian yang
memberikan batasanbatasan pembahasan agar penulis terfokus pada satu
pembahasan.

3
BAB II LANDASAN TEORI
Dalam BAB ini penulis menguraikan segala teori-teori yang digunakan yang
berhubungan dengan analisa jaringan yang menjadi acuan dalam menjelaskan setiap
permasalah dan perangkat perangkat keras yang mendukung dalam membuat suatu
jaringan.
BAB III ALAT YANG DI ANALISA
Menjelaskan secara umum jaringan yang di gunakan pada Dinas Pemadam
Kebakaran serta mejelaskan perangkat- perangkat keras (hardware) atau perangkat
lunak (software), serta gambar diagram topologi jaringannya.
BAB IV PENUTUP
Dalam bagian ini penulis memberikan kesimpulan atas uraian dalam bagian bagian
sebelumnya dari tugas Kuliah Kerja Praktek sebelumnya, dan saran saran yang
dapat menjadikan masukkan.










BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Umum
J aringan komputer bukanlah sesuatu yang baru saat ini, hampir di setiap
perusahaan terdapat jaringan komputer untuk memperlancar arus informasi di dalam
perusahaan tersebut.
Internet yang mulai populer saat ini adalah suatu jaringan komputer raksasa
yang merupakan jaringan komputer yang terhubung dan dapat saling berinteraksi. Hal
ini dapat terjadi karena adanya perkembangan teknologi jaringan yang sangat pesat,
sehingga dalam beberapa tahun saja jumlah pengguna jaringan komputer yang
tergabung dalam Internet berlipat ganda.
J aringan komputer adalah sebuah kumpulan komputer, printer dan peralatan
lainnya yang terhubung dalam satu kesatuan. Informasi dan data bergerak melalui
kabel-kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan pengguna jaringan komputer
dapat saling bertukar dokumen dan data, mencetak pada printer yang sama dan
bersama-sama menggunakan hardware/software yang terhubung dengan jaringan.
Setiap komputer, printer atau periferal yang terhubung dengan jaringan disebut node.
Sebuah jaringan komputer dapat memiliki dua, puluhan, ribuan atau bahkan jutaan
node.
J aringan komputer merupakan suatu teknik yang digunakan Personal
Computer (PC) untuk melakukan komunikasi dengan PC yang lain dengan
menggunakan media transmisi sebagai jalur komunikasinya. Penggunaan jaringan
4
5
komputer mencakup wilayah yang sangat luas baik satu daerah, provinsi, bahkan
antar negara bisa melakukan komunikasi tanpa harus terikat waktu dan jarak.
Pada mulanya Personal Computer (PC) digunakan oleh masing-masing
user/individu yang berdiri sendiri (stand alone) tanpa ada hubungan atau komunikasi
dengan PC yang lain. Kerena penggunaan PC secara stand alone pengolahan dan
pembagian data masih sangat lambat dan tidak efisien karena harus membutuhkan
waktu yang lebih untuk memasukkan data atau memberikan informsi ke setiap PC.
Pada akhirnya timbul suatu gagasan untuk dapat menggabungkan beberapa PC
kedalam satu jalur komunikasi yang disebut jaringan, yang mana pada setiap PC
dapat mengakses PC yang lain yang berada pada tempat yang berbeda.
Dari gagasan tersebut timbul suatu konsep jaringan yang dikenal dengan
Local Area Network (LAN) yang didasari pada penggunaan sumber daya secara
bersama-sama (resource sharing).
Secara umum, jaringan mempunyai beberapa manfaat yang lebih
dibandingkan dengan komputer yang berdiri sendiri dan dunia usaha telah mengakui
bahwa akses ke teknologi informasi modern selalu memiliki keunggulan kompetitif
dibandingkan pesaing yang terbatas dalam bidang teknologi. Adapun beberapa
manfaat jaringan komputer adalah :
1. J aringan memungkinkan manajemen sumber daya lebih efisien. Misalnya,
banyak pengguna dapat saling berbagi printer tunggal dengan kualitas tinggi,
dibandingkan memakai printer kualitas rendah di masing-masing meja kerja.
Selain itu, lisensi perangkat lunak jaringan dapat lebih murah dibandingkan
lisensi stand-alone terpisah untuk jumlah pengguna sama.
6
2. J aringan membantu mempertahankan informasi agar tetap handal dan up-to-
date. Sistem penyimpanan data terpusat yang dikelola dengan baik
memungkinkan banyak pengguna mengaskses data dari berbagai lokasi yang
berbeda, dan membatasi akses ke data sewaktu sedang diproses.
3. J aringan membantu mempercepat proses berbagi data (data sharing). Transfer
data pada jaringan selalu lebih cepat dibandingkan sarana berbagi data lainnya
yang bukan jaringan.
4. J aringan memungkinkan kelompok-kerja berkomunikasi dengan lebih efisien.
Surat dan penyampaian pesan elektronik merupakan substansi sebagian besar
sistem jaringan, di samping sistem penjadwalan, pemantauan proyek,
konferensi online dan groupware, dimana semuanya membantu team bekerja
lebih produktif.
5. J aringan membantu usaha dalam melayani klien mereka secara lebih efektif.
Akses jarak-jauh ke data terpusat memungkinkan karyawan dapat melayani
klien di lapangan dan klien dapat langsung berkomunikasi dengan pemasok.

2.2 Teori Pendukung
2.2.1 LAN (Local Area Network)
Sebuah LAN, adalah jaringan yang dibatasi oleh area yang relatif kecil,
umumnya dibatasi oleh area lingkungan seperti sebuah perkantoran di sebuah gedung,
atau sebuah sekolah, dan biasanya tidak lebih dari 1 km persegi.
Secara garis besar terdapat dua tipe jaringan atau LAN, yaitu jaringan peer to
peer dan jaringan client-server. Pada jaringan peer to peer, setiap komputer yang
7
terhubung ke jaringan dapat bertindak baik sebagai client maupun server. Sedang
pada jaringan client-server, hanya satu komputer yang bertugas sebagai server dan
komputer lain berperan sebagai client.
Pada jaringan client-server, satu komputer biasanya dijadikan sebuah file
server yang digunakan untuk menyimpan perangkat lunak (software) yang mengatur
aktifitas jaringan, ataupun sebagai perangkat lunak yang dapat digunakan oleh
komputer-komputer yang terhubung ke dalam network. Komputer-komputer yang
terhubung ke dalam jaringan (network) itu biasanya disebut dengan client. Biasanya
kemampuan workstation lebih di bawah dari file server dan mempunyai aplikasi lain
di dalam harddisknya selain aplikasi untuk jaringan. Kebanyakan LAN menggunakan
media kabel untuk menghubungkan antara satu komputer dengan komputer lainnya.
Ada beberapa ciri dari LAN:
1. J arak antar terminal tidak terlalu jauh,
2. Pada umumnya LAN tersebut milik satu organisasi / perusahaan,
3. Umumnya tidak mempergunakan fasilitas jaringan telepon, sehingga
kecepatan pengiriman data juga tidak bergantung pada jaringan tersebut,
4. Mempergunakan media transmisi berupa kabel yang khusus untuk komunikasi
dan biasanya mempunyai kecepatan pengiriman data yang sangat tinggi (1
Mbps - 10 Mbps).
Transmisi data dalam LAN mempunyai kecepatan yang berbeda-beda dan
dapat dikategorikan sebagai berikut:


8
1. J aringan kecepatan tinggi
Kapasitas transmisi data lebih dari 20 Mbps (Mega bits per second) yang
biasanya diterapkan dalam LAN untuk komputer mainframe.
Contoh :
1. Loosely Coupled Network (Control Data Corp.)
2. Hyperchannel (Network System Corp.)

2. J aringan kecepatan medium (sedang)
Kapasitas transmisi data sekitar 1 Mbps - 20 Mbps yang biasanya diterapkan
untuk komputer mainframe yang kecil atau komputer mini.
Contoh :
1. Ethernet (Xerox)
2. ARCnet (Datapoint Corp.)
3. Wangnet (Wang Laboratories)
4. Local Net (Systex)
5. Cable Net (Amdex)

3. J aringan PC kecepatan rendah
Kapasitas transmisi data kurang dari 1 Mbps, biasanya diterapkan untuk
komputer (Personal Computer).



9
Dalam Penggunaan J aringan LAN memiliki banyak keuntungan diantaranya:
1. Pertukaran file dapat dilakukan dengan mudah (File Sharing).
2. Pemakaian printer dapat dilakukan oleh semua client (Printer Sharing).
3. File-file data dapat disimpan pada server, sehingga data dapat diakses dari
semua client menurut otorisasi sekuritas dari semua karyawan, yang dapat
dibuat berdasarkan struktur organisasi perusahaan sehingga keamanan data
terjamin.
4. File data yang keluar/masuk dari/ke server dapat di kontrol.
5. Proses backup data menjadi lebih mudah dan cepat.
6. Resiko kehilangan data oleh virus komputer menjadi sangat kecil sekali.
7. Komunikasi antar karyawan dapat dilakukan dengan menggunakan E-Mail &
Chat.
8. Bila salah satu client/server terhubung dengan modem, maka semua atau
sebagian komputer pada jaringan LAN dapat mengakses ke jaringan Internet
atau mengirimkan fax melalui 1 modem.

2.2.2 MAN (Metropolitan Area Network/Jaringan Area Metropolitan)
J aringan MAN biasanya meliputi area yang lebih besar dari LAN, misalnya
antar wilayah dalam satu propinsi. Dalam hal ini, jaringan menghubungkan beberapa
buah jaringan-jaringan kecil ke dalam lingkungan area yang lebih besar, sebagai
contoh yaitu: J aringan SIMKAR Dinas Pemadam Kebakaran dimana beberapa kantor
cabang Dinas di dalam wilayah J akarta dihubungkan antara satu dengan lainnya.
10
Misalnya SIMKAR Barat yang ada di J akarta Barat ke Kantor Dinas yang ada di
J akarta Pusat.

2.2.3 WAN (Wide Area Network)
WAN (Wide Area Network) adalah kumpulan dari LAN dan/atau Workgroup
yang dihubungkan dengan menggunakan alat komunikasi modem dan jaringan
Internet, dari/ke kantor pusat dan kantor cabang, maupun antar kantor cabang.
Dengan sistem jaringan ini, pertukaran data antar kantor dapat dilakukan dengan
cepat serta dengan biaya yang relatif murah. Sistem jaringan ini dapat menggunakan
jaringan Internet yang sudah ada, untuk menghubungkan antara kantor pusat dan
kantor cabang atau dengan PC Stand Alone/Notebook yang berada di lain kota
ataupun negara.
Di antara jaringan LAN, MAN dan WAN tidak banyak berbeda dalam
beberapa hal, hanya lingkup areanya saja yang berbeda antara satu dengan yang
lainnya. Adapun keuntungan jaringan WAN adalah :
1. Server kantor pusat dapat berfungsi sebagai bank data dari kantor cabang.
2. Komunikasi antar kantor dapat menggunakan E-Mail & Chat.
3. Dokumen/File yang biasanya dikirimkan melalui fax ataupun paket pos,
dapat dikirim melalui E-mail dan Transfer file dari/ke kantor pusat dan
kantor cabang dengan biaya yang relatif murah dan dalam jangka waktu
yang sangat cepat.
4. Pooling Data dan Updating Data antar kantor dapat dilakukan setiap hari
pada waktu yang ditentu.
11
2.2.4. Wireless
Wireless LAN (WLAN) adalah teknologi LAN yang menggunakan frekuensi
dan transmisi radio sebagai media penghantarnya, pada area tertentu, menggantikan
fungsi kabel. Pada umumnya WLAN digunakan sebagai titik distribusi di tingkat
pengguna akhir, melalui sebuah atau beberapa perangkat yang disebut dengan Access
Point (AP), berfungsi mirip hub dalam terminologi jaringan kabel ethernet. Di tingkat
backbone, sejumlah AP tersebut tetap dihubungkan dengan media kabel. WLAN
dimaksudkan sebagai solusi alternatif media untuk menjangkau pengguna yang tidak
terlayani oleh jaringan kabel, serta untuk mendukung pengguna yang sifatnya
bergerak atau berpindah-pindah (mobilitas).
Frekuensi yang kini umum dipergunakan untuk aplikasi WLAN adalah 2.4
Ghz dan 5.8 Ghz yang secara internasional dimasukkan ke dalam wilayah licensce
exempt (bebas lisensi) dan dipergunakan bersama oleh publik (frequency sharing).
Belakangan oleh forum WSIS yang disponsori oleh PBB dan badan dunia seperti itu,
serta industri teknologi, frekuensi ini direkomendasikan sebagai tulang punggung
penetrasi Internet di negara berkembang terutama untuk area yang belum terlayani
oleh infrastruktur telekomunikasi konvensional.
Teknologi yang digunakan untuk WLAN mayoritas menggunakan standar
IEEE 802.11 (a/b/g). Perbedaan antar standar ini adalah pada modulasi transmisinya
yang menentukan kapasitas layanan yang dihasilkan. Pada standar 802.11b, kapasitas
maksimalnya 11 Mbps, 802.11g dapat mencapai 20 Mbps keduanya bekerja di
frekuensi 2.4 Ghz. Sementara standar 802.11a bekerja pada frekuensi 5.8 Ghz.
Karena lebar pita frekuensi yang lebih luas dan modulasi yang lebih baik, maka
12
perangkat yang berbasis standar ini mampu melewatkan data hingga kapasitas 54 dan
108 Mbps dan menampung jumlah pengguna lebih banyak.
Selain itu ada kelompok industri yang membangun aliansi, disebut dengan
Wireless Alliance (WiFi Consortium). Lembaga ini berupaya menerapkan standar
interoperabilitas antar perangkat WLAN sebagai jaminan bagi pengguna bahwa setiap
perangkat yang telah disertifikasi WiFi akan dapat saling terhubung meskipun
berbeda vendor atau pemanufaktur.
WLAN juga memiliki kelebihan lain dalam hal kemudahan implementasi
serta fleksibilitas. Semua perangkat yang saat ini ada di pasaran, memiliki interface
yang user friendly dan sebagian besar kompatibel dengan berbagai macam sistem
operasi dan teknologi jaringan LAN eksisting. Bentuk perangkat yang kompak
dengan berbagai macam fitur yang beragam, memudahkan perencanaan dan
implementasi jaringan.
Adapun kelebihan dan kekurangan WLAN adaha :
a.. Kekurangan
1. Keamanan J alur Komunikasi yang kurang aman
2. Kecepatan akses dan sharing data lebih lamban daripada jaringan kabel
b. Keuntungan
1. J aringan yang fleksibel
2. Biaya instalasi atau pemasangan WILAN jauh lebih murah
3. J aringan tidak terpengaruh dengan infrastruktur


13
2.2.5 Komponen Fisik
A. Personal Computer (PC)
Pada dasarnya setiap PC bisa digunakan dalam membentuk sebuah jaringan.
Akan tetapi PC dengan kualitas kerja tinggi akan mampu mengirim dan mengakses
data dalam jaringan dengan cepat. Di dalam jaringan tipe client-server, komputer
yang dijadikan sebagai server mutlak harus memiliki fungsi kualitas kerja yang lebih
tinggi dibandingkan komputer-komputer lain sebagai workstation-nya, karena server
akan bertugas menyediakan fasilitas yang diperlukan oleh client.

B. Network Interface Card (NIC)
Network Interface Card (NIC), juga disebut sebagai Network Adapter,
digunakan untuk menghubungkan computer ke kabel yang digunakan pada Local
Area Network (LAN). Umumnya, NIC ditempatkan pada komputer melalui
expansion bus seperti slot ISA (8 bit atau 16 bit) atau PCI (32 bit atau 64 bit). NIC
mempunyai satu atau lebih port eksternal yang digunakan untuk menempatkan kabel
networknya.
Fungsi utama dari NIC adalah mengijinkan komputer untuk berkomunikasi
dalam network. Ia melakukan hal ini dengan mengirim/menerima dan mengontrol
traffic dengan komputer atau peralatan lain yang ada pada network. Saat mengirim,
NIC mengkonvert data dari pararel ke serial, meng-encode dan mengompresinya, dan
kemudian menempatkannya pada kawat dalam bentuk sinyal listrik atau optik. Proses
sebaliknya terjadi pada saat menerima. NIC mentranslate sinyal listrik yang
diterimanya menjadi bit-bit yang bisa dibaca oleh komputer.
14
Setiap NIC mempunyai identifikasi unik yang disebut MAC Address yang
telah dihard-coded pada cardnya. Sebagai tambahan, setiap NIC harus mempunyai
network adapter driver yang mengijinkan ia untuk berkomunikasi dengan network
protokolnya. Sebuah NIC spesifik untuk arsitektur LAN tertentu (misalnya, Ethernet,
Token Ring, atau Fiber-Optic). Ada kemungkinan untuk menginstall lebih dari satu
NIC pada komputer yang sama.
Kebanyakan NIC berhubungan langsung ke bus sistem komputer melalui 32-
bit PCI slot atau 8-bit atau 16-bit ISA slot untuk komputer lama.
NIC beroperasi pada Physical layer, layer yang paling bawah dari model OSI.

Gambar II.1 NIC ISA Gambar II.2 NIC PCI

Gambar II.3 NIC EISA
15
Ada tiga cara utama bagaimana pertukaran informasi antara NIC dan CPU:
1. DMA Transfer. Direct Memory Acces Controller mentransfer data secara
langsung dari NIC ke lokasi memori yang disediakan pada komputer.
2. Shared System Memory. Shared memory bisa dialokasikan pada card atau
pada system. J ika shared memori berada pada card, ia dimap ke RAM
melalui base memory address dan processor merawatnya seperti lokasi
memori yang lain. J ika shared memori berada pada system, processor
khusus pada NIC digunakan untuk memindahkan data ke dan dari suatu
lokasi memori.
3. Bus Mastering. NIC akan mem-bypass CPU, mengambil control ke bus
sistem dan me-load data secara langsung ke sistem memori tanpa interrup
ke CPU. Metode ini tersedia hanya pada sistem bus tertentu yang men-
support-nya (misalnya PCI).
Tiap-tiap dari metode ini dapat meningkatkan performansi dari operasi
network melalui basic I/O. Secara umum, bus mastering dan shared memori lebih
baik daripada DMA.


C. Tipe Pengkabelan
Terdapat beberapa tipe pengkabelan yang biasa digunakan yaitu:
a. Thin Ethernet (Thinnet)
Thin Ethernet atau Thinnet memiliki keunggulan dalam hal biaya yang relatif
lebih murah dibandingkan dengan tipe pengkabelan lain, serta pemasangan
16
komponennya lebih mudah. Panjang kabel thin coaxial / RG-58 antara 0.5 185 m
dan maksimum 30 komputer terhubung.

Gambar II.4 Thinnet Core

b. Thick Ethernet (Thicknet)
Dengan Thick Ethernet atau Thicknet, jumlah komputer yang dapat
dihubungkan dalam jaringan akan lebih banyak dan jarak antara komputer dapat
diperbesar, tetapi biaya pengadaan pengkabelan ini lebih mahal serta
pemasangannya relatif lebih sulit dibandingkan dengan Thinnet. Pada Thicknet
digunakan transceiver untuk menghubungkan setiap komputer dengan sistem
jaringan dan konektor yang digunakan adalah konektor tipe DIX. Panjang kabel
transceiver maksimum 50 m, panjang kabel Thick Ethernet maksimum 500 m
dengan maksimum 100 transceiver terhubung.

Gambar II.5 Thicknet core

17
c. Twisted Pair Ethernet
Kabel Twisted Pair ini terbagi menjadi dua jenis yaitu shielded dan
unshielded. Shielded adalah jenis kabel yang memiliki selubung pembungkus
sedangkan unshielded tidak mempunyai selubung pembungkus. Untuk
koneksinya kabel jenis ini menggunakan konektor RJ -11 atau RJ -45. Pada twisted
pair (10 BaseT) network, komputer disusun membentuk suatu pola star. Setiap
PC memiliki satu kabel twisted pair yang tersentral pada HUB. Saat ini ada
beberapa grade, atau kategori dari kabel twisted pair. Kategori 5 adalah yang
paling reliable dan memiliki kompabilitas yang tinggi, dan yang paling
disarankan. Berjalan baik pada 10 Mbps dan Fast Ethernet (100 Mbps). Kabel
kategori 5 dapat dibuat straight-through atau crossed. Kabel straight through
digunakan untuk menghubungkan komputer ke HUB. Kabel crossed digunakan
untuk menghubungkan HUB ke HUB. Panjang kabel maksimum kabel Twisted-
Pair adalah 100 m.


Gambar II.6 Kabel STP, UTP dan RJ -45

d. Fiber Optic
18
J aringan yang menggunakan FO dari segi kehandalan dan kecepatan tidak
diragukan. Kecepatan pengiriman data dengan media FO lebih dari 100 Mbps dan
bebas pengaruh lingkungan.

Gambar II.7 Kabel Fiber Optic

D. Topologi Jaringan
a. Topologi Bus
Pada topologi Bus digunakan sebuah kabel tunggal atau kabel pusat di mana
seluruh workstation dan server dihubungkan. Pada topologi Bus, kedua ujung
jaringan harus diakhiri dengan sebuah terminator, barel connector dapat digunakan
untuk memperluasnya. J aringannya hanya terdiri dari satu saluran kabel yang
menggunakan kabel BNC. Komputer yang ingin terhubung ke jaringan dapat
mengkaitkan dirinya dengan mantap Ethernetnya sepanjang kabel. Linear Bus
termasuk layout yang umum, satu kabel utama menghubungkan tiap simpul ke
saluran tunggal komputer yang mengaksesnya ujung dengan ujung. Masing-masing
simpul dihubungkan ke dua simpul lainnya, kecuali mesin di salah satu ujung kabel,
yang masing-masing hanya terhubung ke satu simpul lainnya. Topologi ini seringkali
dijumpai pada sistem client/server, dimana salah satu mesin pada jaringan tersebut
19
difungsikan sebagai File Server, yang berarti bahwa mesin tersebut dikhususkan
hanya untuk pendistribusian data dan biasanya tidak digunakan untuk pemrosesan
informasi. Instalasi jaringan Bus sangat sederhana, murah dan maksimal terdiri atas
5-7 komputer. Kesulitan yang sering dihadapi adalah kemungkinan terjadinya
tabrakan data karena mekanisme jaringan relatif sederhana dan jika salah satu node
putus maka akan mengganggu kinerja dan trafik seluruh jaringan. Keunggulan
topologi Bus adalah pengembangan jaringan atau penambahan workstation baru dapat
dilakukan dengan mudah tanpa mengganggu workstation lain. Kelemahan dari
topologi ini adalah bila terdapat gangguan di sepanjang kabel pusat maka keseluruhan
jaringan akan mengalami gangguan. Topologi linear bus merupakan topologi yang
banyak dipergunakan pada masa penggunaan kabel Coaxial menjamur. Dengan
menggunakan T-Connector (dengan terminator 50 ohm pada ujung network), maka
komputer atau perangkat jaringan lainnya bisa dengan mudah dihubungkan satu sama
lain. Kesulitan utama dari penggunaan kabel coaxial adalah sulit untuk mengukur
apakah kabel coaxial yang dipergunakan benar-benar matching atau tidak. Karena
kalau tidak sungguh-sungguh diukur secara benar akan merusak NIC (network
interface card) yang dipergunakan dan kinerja jaringan menjadi terhambat, tidak
mencapai kemampuan maksimalnya. Topologi ini juga sering digunakan pada
jaringan dengan basis fiber optic (yang kemudian digabungkan dengan topologi star
untuk menghubungkan dengan client atau node).
20

Gambar II.8 Topologi BUS

b. Topologi Star
Topologi Star, dimana media koneksi yang digunakan adalah kabel UTP atau
10/100/1000 Base-T. Bentuk jaringan Star menyerupai bintang dengan pusatnya
adalah suatu hub atau switch. Pada topologi Star, masing-masing workstation
dihubungkan secara langsung ke server atau hub. Keunggulan dari topologi tipe Star
ini adalah bahwa dengan adanya kabel tersendiri untuk setiap workstation ke server,
maka bandwidth atau lebar jalur komunikasi dalam kabel akan semakin lebar
sehingga akan meningkatkan unjuk kerja jaringan secara keseluruhan. Dan juga bila
terdapat gangguan di suatu jalur kabel maka gangguan hanya akan terjadi dalam
komunikasi antara workstation yang bersangkutan dengan server, jaringan secara
21
keseluruhan tidak mengalami gangguan. Kelemahan dari topologi Star adalah
kebutuhan kabel yang lebih besar dibandingkan dengan topologi lainnya.

Gambar II.9 Topologi Star

c. Topologi Ring
Topologi Ring, dimana media koneksi yang digunakan adalah kabel UTP cat
3 atau TokenRing Bentuk jaringan Ring secara fisik menyerupai Star dengan
pusatnya adalah suatu perangkat yang bekerja secara Ring (informasi diputar dalam
lingkaran sampai ditemukan tujuannya).
Di dalam topologi Ring semua workstation dan server dihubungkan sehingga
terbentuk suatu pola lingkaran atau cincin. Tiap workstation ataupun server akan
menerima dan melewatkan informasi dari satu komputer ke komputer lain, bila
alamat-alamat yang dimaksud sesuai maka informasi diterima dan bila tidak
informasi akan dilewatkan. Kelemahan dari topologi ini adalah setiap node dalam
jaringan akan selalu ikut serta mengelola informasi yang dilewatkan dalam jaringan,
22
sehingga bila terdapat gangguan di suatu node maka seluruh jaringan akan terganggu.
Keunggulan topologi Ring adalah tidak terjadinya collision atau tabrakan pengiriman
data seperti pada topologi Bus, karena hanya satu node dapat mengirimkan data pada
suatu saat.

Gambar II.10 Topologi Ring

d. Topologi Jaringan Pohon (Tree)
Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat.
Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan hirarki yang
berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan
semakin ke atas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok
digunakan pada sistem jaringan komputer.

2.2.6 Komponen Software.
A. Protokol
23
Protokol adalah aturan-aturan main yang mengatur komunikasi diantara
beberapa komputer di dalam sebuah jaringan, aturan itu termasuk di dalamnya
petunjuk yang berlaku bagi cara-cara atau metode mengakses sebuah jaringan,
topologi fisik, tipe-tipe kabel dan kecepatan transfer data.
Protokol-Protokol yang dikenal adalah sebagai berikut:
1. Ethernet
Protocol Ethernet sejauh ini adalah yang paling banyak digunakan, Ethernet
menggunakan metode akses yang disebut CSMA/CD (Carrier Sense Multiple
Access/Collision Detection). Sistem ini menjelaskan bahwa setiap komputer
memperhatikan ke dalam kabel dari network sebelum mengirimkan sesuatu ke
dalamnya. J ika dalam jaringan tidak ada aktifitas atau bersih, komputer akan
mentransmisikan data, jika ada transmisi lain di dalam kabel, komputer akan
menunggu dan akan mencoba kembali transmisi jika jaringan telah bersih.
kadangkala dua buah komputer melakukan transmisi pada saat yang sama, ketika hal
ini terjadi, masing-masing komputer akan mundur dan akan menunggu kesempatan
secara acak untuk mentransmisikan data kembali. Metode ini dikenal dengan koalisi,
dan tidak akan berpengaruh pada kecepatan transmisi dari network.
Protokol Ethernet dapat digunakan untuk pada model jaringan Garis lurus,
Bintang, atau Pohon. Data dapat ditransmisikan melewati kabel twisted pair,
koaksial, ataupun kabel fiber optic pada kecepatan 10 Mbps.
24

Gambar II.11 Ethernet

2. LocalTalk
LocalTalk adalah sebuah protokol network yang dikembangkan oleh Apple
Computer, Inc. untuk mesin-mesin komputer Macintosh. Metode yang digunakan
oleh LocalTalk adalah CSMA/CA (Carrier Sense Multiple Access with Collision
Avoidance), hampir sama dengan CSMA/CD. Adapter LocalTalk dan cable twisted
pair khusus dapat digunakan untuk menghubungkan beberapa komputer melewati
port serial. Sistem Operasi Macintosh memungkinkan koneksi secara jaringan peer-
to-peer tanpa membutuhkan tambahan aplikasi khusus.
Protokol LocalTalk dapat digunakan untuk model jaringan Garis Lurus,
Bintang, ataupun model Pohon dengan menggunakan kabel twisted pair. Kekurangan
yang paling mencolok yaitu kecepatan transmisinya. Kecepatan transmisinya hanya
230 Kbps.



25
3. Token Ring
Protokol Token dikembangkan oleh IBM pada pertengahan tahun 1980.
Metode Aksesnya melalui lewatnya sebuah token dalam sebuah lingkaran seperti
Cincin. Dalam lingkaran token, komputer-komputer dihubungkan satu dengan yang
lainnya seperti sebuah cincin. Sebuah Sinyal token bergerak berputar dalam sebuah
lingkaran (cincin) dalam sebuah jaringan dan bergerak dari sebuah komputer-menuju
ke komputer berikutnya, jika pada persinggahan di salah satu komputer ternyata ada
data yang ingin ditransmisikan, token akan mengangkutnya ke tempat dimana data itu
ingin ditujukan, token bergerak terus untuk saling mengkoneksikan diantara masing-
masing komputer.

Gambar II.12 Token Ring
Protokol Token Ring membutuhkan model jaringan Bintang dengan
menggunakan kabel twisted pair atau kabel fiber optic. Dan dapat melakukan
kecepatan transmisi 4 Mbps atau 16 Mbps. Sejalan dengan perkembangan Ethernet,
penggunaan Token Ring makin berkurang sampai sekarang.



26
4 . Fiber Distributed Data Interface (FDDI)
Fiber Distributed Data Interface (FDDI) adalah sebuah Protokol jaringan
yang menghubungkan antara dua atau lebih jaringan bahkan pada jarak yang jauh.
Metode aksesnya yang digunakan oleh FDDI adalah model token. FDDI
menggunakan dua buah topologi ring secara fisik. Proses transmisi biasanya
menggunakan satu buah ring, namun jika ada masalah ditemukan akan secara
otomatis menggunakan ring yang kedua.

5. Asynchronous Transfer Mode (ATM)
Asynchronous Transfer Mode (ATM) yaitu sebuah protokol jaringan yang
mentransmisikan pada kecepatan 155 Mbps atau lebih. ATM mentransmisikan data
ke dalam satu paket dimana pada protokol yang lain mentransfer pada besar-kecilnya
paket. ATM mendukung variasi media seperti video, CD-audio, dan gambar. ATM
bekerja pada model topologi Bintang, dengan menggunakan kabel fiber optic ataupun
kabel twisted pair. ATM pada umumnya digunakan untuk menghubungkan dua atau
lebih LAN. Dia juga banyak dipakai oleh Internet Service Providers (ISP) untuk
meningkatkan kecepatan akses Internet untuk klien mereka.

B. MAC Address
MAC adalah singkatan dari Media Access Control. Setiap NIC mempunyai
MAC Address yang unik yang diberikan kepadanya. MAC Address, juga
direferensikan sebagai physical address, adalah 6-byte (48-bit), hexadesimal serial
number yang telah dihard-coded ke dalam card oleh pemanufakturnya.
27
Pemanufaktur NIC (misalnya; Intel, 3Com, Cico, dll) harus mengaplikasikan
standard IEEE untuk blok address yang diberikan ke cardnya. 3 oktet paling kiri dari
address mengidentifikasikan manufaktur dan 3 oktet paling kanan mengidentifikasi-
kan serial number yang unik untuk cardnya.
J ika sistem menjalankan TCP/IP, kita bisa mendapatkan MAC Address
dengan mengetikkan perintah "ipconfig /all" pada dos command prompt
atau winipcfg pada windows 95.
Operasi pada layer paling bawah dari model OSI (physical dan data-link
layer) tidak secara langsung mengenal nama komputer atau alamat protokol
(misalnya IP Address). MAC Address mengijinkan sebuah card untuk mengenali data
yang diberikan kepadanya. Sebuah NIC mengecek setiap frame atau packet pada
traffic networknya untuk melihat apakah ia berisi MAC Address kepunyaannya.
Sekali sebuah NIC mengidentifikasi sebuah frame dengan MAC Address miliknya, ia
akan mendecode dan memproses frame tersebut.
Sebuah bridge, yang beroperasi pada data-link layer, melihat ke MAC
Address. Sebuah router, yang beroperasi pada network layer, melihat pada protokol
addressnya. J adi, sebuah router mampu untuk melakukan manajemen traffic yang
lebih pintar dibanding bridge.

C. TCP/IP
TCP/IP memiliki peranan yang penting pada sistem operasi Windows dan
protokol TCP/IP merupakan protokol pilihan (default) dari Windows. Protokol TCP
28
berada pada lapisan Transport model OSI (Open System Interconnection), sedangkan
IP berada pada lapisan Network mode OSI.
IP Address adalah alamat yang diberikan pada jaringan komputer dan
peralatan jaringan yang menggunakan protokol TCP/IP. Internet Protocol
menggunakan IP Address sebagai indentitasnya dalam komunikasi data. Pengiriman
data akan dibugkus dalam paket dengan alamat IP Address pengirim dan IP Address
penerima. Apabila IP penerima melihat paket dalam pengiriman tersebut
menggunakan IP yang sesuai, maka datagram akan diambil dan disalurkan oleh TCP
melalui port yang sesuai. Seperti kita ketahui TCP dalam melakukan komunikasi data
menggunakan metode per segmen artinya paket data dipecah dalam jumlah yang
sesuai dengan besaran paket tersebut, kemudian dikirim satu persatu hingga selesai.
Port dibuat dari 0 hingga 65.536 dan merupakan pintu masuk datagram dengan paket
data. Berikut contoh port serta penggunaannya :
Tabel II.1 Port
Nomor Port Penggunaan
21 FTP
110 POP3
23 Telnet
25 SMTP
80 HTTP/Web

IP Address merupakan identitas yang unik dari suatu host atau komputer di
dalam jaringan. Format IP Address adalah bilangan biner 32 bit yang dipisahkan oleh
tanda titik setiap 8 bit-nya, tiap bit disebut juga oktet.

29
Bentuk IP Address adalah berikut:
xxxxxxxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx
setiap simbol x dapat digantikan dengan angka 0 ataupun 1 misalnya:
11000000.11001000.00000010.00000001
Penulisan IP Address yang menggunakan bilangan biner di atas sangat sulit
untuk di hafal dan ditulis, maka untuk memudahkan ditulis dalam bentuk 4 bilangan
desimal yang masing-masing dipisahkan oleh sebuah titik.
Contoh : bilangan biner di atas jika ditulis ke desimal menjadi
192.168.2.1
Ada 5 kelas dalam IP Address, kita dapat mengetahui suatu IP Address
termasuk kelas mana dengan cara melihat 4 angka bit pertamanya. Lihat tabel berikut:
Table II.2 Range IP
Kelas Biner (Binary) Desimal Jumlah Jaringan
Jumlah Host Per
Jaringan
A 0xxx 0 127 126 16.777.214
B 10xx 128 191 16.384 65.534
C 110x 192 223 2.097.152 254
D 1110 224 239
E 1111 240 - 254

IP Address yang banyak dipakai di Internet adalah Ip kelas A , B dan C. IP
kelas D digunakan untuk pengalamatan multicast, sedangkan kelas E untuk keperluan
eksperimen.
30
IP Address merupakan protokol yang tidak harus tersambung (connectionless
protocol). Artinya IP tidak mengontrol pertukaran informasi (biasa disebut sebagai
handshake) dalam menyelenggarakan sambungan antar komputer sebelum ada
komunikasi data. Sebaliknya pada protokol yang berorientasi pada sambungan
(connection oriented protocol) akan mengontrol informasi pertukaran data dengan
sistem yang berjauhan (remote system) untuk memverifikasi apakah itu sudah siap
menerima data sebelum data dikirim kepadanya. Pada saat sambungan terhubung
dengan baik, sistem akan memberi kabar bahwa sambungan sudah terjadi. IP tidak
memberikan pengecekan eror dan perbaikan eror ke lapisan lainnya, karena itu IP
juga disebut sebagai protokol yang tidak baik (unreliable protocol). Tapi bukan
berarti IP tidak bisa merupakan protokol seperti itu. IP dapat menyelenggarakan
pengiriman data dengan akurat ke dalam jaringan, tetapi IP tidak dapat memastikan
apakah data itu sudah diterima dengan baik atau tidak.
IP Address terdiri atas dua bagian yaitu network ID dan host ID, dimana
network ID menentukan alamat jaringan komputer, sedangkan host ID menentukan
alamat host (komputer, router, switch). Oleh sebab itu IP Address memberikan
alamat.
IP Kelas A dengan range 1.0.0.0 s/d 126.255.255.255 (127.x.x.x alamat
loopback), dengan subnet mask defaultnya adalah 255.0.0.0 atau Classless Inter
Domain Routing (CIDR) 8 bits. IP Private-nya adalah 10.x.x.x. IP Address kelas A
diberikan untuk jaringan dengan jumlah host yang sangat besar. Range IP
1.xxx.xxx.xxx.-126.xxx.xxx.xxx, terdapat 16.777.214 (16 juta) IP Address pada tiap
kelas A. IP Address kelas A diberikan untuk jaringan dengan jumlah host yang sangat
31
besar. Pada IP Address kelas A, network ID ialah 8 bit pertama, sedangkan host ID
ialah 24 bit berikutnya.
Dengan demikian, cara membaca IP Address kelas A , misalnya 113.46.5.6
ialah:
Network ID =113
Host ID =46.5.6
Sehingga IP Address di atas berarti host nomor 46.5.6 pada network nomor 113.
IP Kelas B dengan range 128.0.0.0 s/d 191.255.255.255, dengan subnetmask
defaultnya adalah 255.255.0.0 (CIDR=16 bits) dan IP Privatenya 172.16.x.x s/d
172.31.x.x. IP Address kelas B biasanya dialokasikan untuk jaringan berukuran
sedang dan besar. Pada IP Address kelas B, network ID ialah 16 bit pertama,
sedangkan host ID ialah 16 bit berikutnya. Dengan demikian, cara membaca IP
Address kelas B, misalnya 132.92.121.1
Network ID =132.92
Host ID =121.1
Sehingga IP Addres di atas berarti host nomor 121.1 pada network 132.92. dengan
panjang host ID 16 bit, network dengan IP Addres kelas B dapat menampung sekitar
65000 host. Range IP 128.0.xxx.xxx-191.155.xxx.xxx
IP Kelas C dengan range 192.0.0.0 s/d 223.255.255.255, dengan subnetmask
defaultnya adalah 255.255.255.0 (CIDR= 24 bits) dan IP Private-nya adalah
192.168.x.x. IP Addres kelas C awalnya digunakan untuk jaringan berukuran kecil
(LAN). Host ID ialah 8 bit terakhir. Dengan konfigurasi ini, bisa dibentuk sekitar dua
32
juta network dengan masing-masing network memiliki 256 IP Addres. Range IP
192.0.0.xxx-233.255.255.x.
Pengalokasian IP Addres pada dasarnya ialah proses memilih network ID dan
Host ID yang tepat untuk jaringan. Tepat atau tidaknya konfigurasi dari tujuan yang
hendak dicapai, yaitu mengalokasian IP Addres seefisien mungkin.

D. Network Adapter Card
Setiap network card akan memiliki driver atau program yang berfungsi untuk
mengaktifkan dan mengkonfigurasi network adapter tersebut disesuaikan dengan
lingkungan dimana network card tersebut dipasang agar dapat dipergunakan untuk
melakukan komunikasi data.

E. Sistem Operasi Jaringan
Untuk mengelola suatu jaringan diperlukan adanya sistem operasi jaringan.
Sistem operasi jaringan dibedakan menjadi dua berdasarkan tipe jaringannya, yaitu
sistem sistem operasi clientserver dan sistem operasi jaringan peer to peer.
1. Jaringan Client-Server
Server adalah komputer yang menyediakan fasilitas bagi komputer-komputer
lain didalam jaringan dan client adalah komputer-komputer yang menerima atau
menggunakan fasilitas yang disediakan oleh server. Server dijaringan tipe client-
server disebut dengan Dedicated Server karena murni berperan sebagai server yang
menyediakan fasilitas kepada workstation dan server tersebut tidak dapat berperan
sebagai client.
33
Adapun keunggulan dari jaringan Client-Server adalah :
1. Kecepatan akses lebih tinggi karena penyediaan fasilitas jaringan dan
pengelolaannya dilakukan secara khusus oleh satu komputer (server) yang
tidak dibebani dengan tugas lain.
2. Sistem keamanan dan administrasi jaringan lebih baik, karena terdapat
seorang pemakai yang bertugas sebagai administrator jaringan, yang
mengelola administrasi dan sistem keamanan jaringan.
3. Sistem back-up data lebih baik, karena pada jaringan client-server back-up
dilakukan terpusat di server, yang akan memback-up seluruh data yang
digunakan di dalam jaringan.

Selain memiliki keunggulan, jaringan client-server juga memiliki kelemahan
atau kekurangan:
1. Biaya operasional relatif lebih mahal.
2. Diperlukan adanya satu komputer khusus yang berkemampuan lebih untuk
digunakan sebagai server.
3. Kelangsungan jaringan sangat tergantung pada server. Bila server mengalami
gangguan maka secara keseluruhan jaringan akan terganggu.

2. Jaringan Peer to peer
Bila ditinjau dari peran server di kedua tipe tersebut, maka server di jaringan
tipe peer to peer diistilahkan non-dedicated server, karena server tidak berperan
sebagai server murni melainkan sekaligus dapat berperan sebagai workstasion.
34
J aringan peer to peer memiliki keunggulan:
1. Antar komputer dalam jaringan dapat saling berbagi-pakai fasilitas yang
dimilikinya seperti: harddisk, drive, fax/modem, printer.
2. Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengan tipe jaringan
client-server, salah satunya karena tidak memerlukan adanya server yang
memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan
fasilitas jaringan.
3. Kelangsungan kerja jaringan tidak bergantung pada salah satu server.
Sehingga bila salah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara
keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.
Adapun kelemahan jaringan peer to peer adalah:
1. Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, karena pada jaringan peer to peer
setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di
jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan .
2. Unjuk kerja lebih rendah dibandingkan dengan jaringan client-server, karena
setiap komputer / peer disamping harus mengelola pemakaian fasilitas
jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendiri.
3. Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan
mengatur keamanan masing-masing fasilitas yang dimliki.
4. Karena data jaringan tersebar dimasing-masing komputer dalam jaringan,
maka back-up harus dilakukan oleh masing-masing komputer tersebut.
BAB III
ALAT YANG DIANALISA

3.1 Umum
Perkembangan teknologi dan informasi memberikan kemudahan dalam proses
mengolah informasi baik mencari, mengirim dan menerima informasi dalam waktu
yang seefektif dan seefisien mungkin tanpa harus ke sumber informasi.
Pada awalnya bentuk pengumpulan data pada Dinas Pemadam Kebakaran
Dilakukan secara manual dengan mengirimkan laporan ke Dinas Pemadam
Kebakaran dari setiap sub Dinas yang berada tersebar di wilayah J akarta pada setiap
akhir bulan, dengan sistem ini pengumpulan data sangat tidak efisien dan efektif, oleh
kerana itu SIMKAR (Sistem Informasi Managemen Kebakaran) diciptakan guna
mempermudah dalam pengumpulan data pada Dinas Pemadam Kebakaran. Bukan
hanya itu aplikasi SIMKAR juga memberikan informasi kebakaran secara Online.
Setiap kejadian kebakaran terdapat peringatan kebakaran yang sedang terjadi serta
lokasi kebakaran.
Pada setiap suku Dinas Pemadam Kebakaran terdapat suatu Tim yang
bertugas sebagai monitoring aplikasi SIMKAR agar apa bila terdapat peringatan
kebakaran akan segera di proses sesuai daerah tugas Suku Dinas masing-masing dan
untuk Suku Dinas yang terdekat akan segera ditugaskan walapun bukan merupakan
wilayah tugas, mengingat tugas yang penting bagi keselamatan dan pelalayanan
masyarakat untuk memadamkan api.
35
36
3.1.1 Sejarah Dinas Pemadam Kebakaran
Pertama kali organisasi Pemadam Kebakaran DKI J akarta Berdiri pada
tanggal 1 Maret 1919. pada awalnya pendirian organisasi Pemadam Kebakaran
berkaitan dengan peristiwa kebakaran besar yang tak teratasi pada tahun 1913,
walikota Batavia waktu itu mulai mengorganisir kegiatan pemadam kebakaran, yang
ditandai dengan didirikannya kantor Branweer Batavia di daerah Gambir sekarang.
Perubahan berikutnya terjadi pada tanggal 31 J uli 1922 melalui ketentuan
yang disebut, dan kemudian diiukuti perubahan berikutnya, yakni setelah masa
pemerintahan J epang. Perubahan itu tercatat pada tanggal 20 April 1943 melalui
ketentuan yang dikenal dengan Osamu Seirei No. 11 tentang Syoobootai (Pemadam
Kebakaran).
Organisasi Pemadam Kebakan atau dikenal sebagai Barisan Pemadam
Kebakaran (BP) setelah masa kemerdekan RI dapat ditelusuri sejak diangkatnya
Komandan BPK bernama P. Deeng Oleh Walikota J akarta Raya, Suwiryo.
Perkembangan BPK setelah masa kemerdekaan dapat dikelompokkan ke dalam 6
(enam) masa sebagai berikut:
a. Masa sebelum tahun 1957 1969
Masa sebelum tahun 1957 sampai dengan tahun 1969 adalah masa dimana
Organisasi pemadam kebakaran masih menggunakan Nomenklatur Barisan
Pemadam Kebakaran (BPK). Hal yang patut dicatat dari masa ini adalah bahwa
orientasi tugas pokok BPK, sesuai dengan nama Barisan Pemadam Kebakaran
masih berfokus pada upaya pemadaman kebakaran. Hal lain yang perlu dicatat adalah
bahwa pada tahun 1957 telah dikeluarkan Peraturan daerah yang dimuat dalam
37
lembaran kota Praja jakarta No. 22/1957 tanggal 14 Agustus 1957 yang disahkan oleh
Menteri Dalam Negeri tanggal 21 Desember 1957. Namun Walikota Praja J akarta
raya, waktu itu dijabat Sudiro, menetapkan msih memberlakukan Smadblad Van
Nederladsche Indie No. 602, tanggal 4 Oktober 1917.

b. Masa Tahun 1969 - 1974
Pada tahun 1969, melalui Surat Keputusan Gubernur KDH DKI jakarta No.
Ib.3/3/15/1969, Nomenklatur Barisan Pemadam Kebakaran dirubah menjadi Dinas
Pemadam Kebakaran. Perubahan pada tahun 1969-1974 ini tidak saja merupakan
perubahan nomenklatur, tetapi juga perubahan pada tugas pokok dan fungsi Dinas
Pemadam Kebakaran, yakni dengan penambahan nomenklatur Bagian Pensegahan.
Hal ini nenunjukkan bahwa tugas pokok dan fungsi DPK pada masa ini telah
bertambah, yaitu mengatur tentang tugas-tugas di bidang pencegahan kebakaran.

c. Masa Tahun 1975 - 1980
Perubahan berikutnya terjadi dengan diterbitkannya Surat Keputusan
Gubernur KDH DKI J akarta No. R.III-b.3/1/5/1975, yaitu tentang perubahan
nomenklatur Dinas Pemadam Kebakaran menjadi Dinas Kebakaran. Penghapusan
kata Pemadam pada nomenklatur sebelumnya bukan semata-mata ingin
mempersingkat nomenklatur organisasi, tetapi hal itu dimaksudkan untuk lebih
menegaskan bahwa tugas pokok Dinak Kebakaran tidak hanya pada bidang
pemadaman saja, tetapi juga aspek pencegahan kebakaran dan penyelamatan korban
jiwa dari akibat kebakaran dan bencana lainnya.
38
Pada masa ini, Dinas Kebakaran masih dibagi menjadi 3 markas, yakni di J l.
KH. Zainul Arifin No. 71 (dahu, J l. Ketapang No. 71) merupakan kantor Dinas Pusat
dan sekaligus sebagai markas J akarta Pusat, ditambah dengan 2 (dua) markas cabang
lainnya, yakni di Kebayoran Baru (Markas J akarta Selatan) dan di J l. Matraman Raya
(Markas J akarta Timur).
Untuk mempertegas pentingnya aspek pencegahan ini, maka pada tahun yang
sama diterbitkan Peraturan Daerah (Perda) No. 3 Tahun 1975, yakni tentang
Ketentuan Penanggulangan Bahaya Kebakaran dalam Wilayah DKI J akarta. Di
terbitkannya Perda No. 3 Tahun 1975 ini adalah sebagai langkas antisipasi
pemerintah DKI J akarta terhadap perkembangan kota J akarta yang ditandai dengan
semakin cepatnya pertumbuhan bangunan baik secara horizontal maupun vertikal.

d. Masa Tahun 1980-2002
Perubahan nomenklatur organisasi pemadam kebakaran berikutnya terjadi ada
tahun 1980, yakni dengan terbitnya peraturan daerah (Perda) No. 9 tahun 1980,
tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Dinas Kebakaran DKI J akarta. Perubahan
penting dari masa atau periodeini, selain dikembangkannya aspek pencegahan dan
pemberdayaan masyarakat melalui keberadaan Sudinas Pencegahan, Sudinas Peran
serta masyarakat, Pusat latihan Kebakaran dan Unit Laboratorium adalah juga
mengenai pembagian wilayah pelayanan Dinas Kebakaran ke dalam 5 (lima) wilayah
administratif, Markas Wilayah J akarta Pusat, Markas Wilayah J akarta Utara, Markas
Wilayah J akarta Barat, Markas Wilayah J akarta Selatan, Markas Wilayah J akarta
Timur.
39
Masih pada periode ini, Surat Keputusan Gubernur membuat dinas direvisi
melalui Surat Keputusan Gubernur DKI J akarta, No. 1 tahun 1986, dengan judul
sama, hanya terdapat perubahan pada nomenklatur Markas Wilayah menjadi
nomenklatur Suku Dinas, yakni:
A. Suku Dinas Kebakaran J akarta Pusat
B. Suku Dinas Kebakaran J akarta Utara
C. Suku Dinas Kebakaran J akarta Pusat Barat
D. Suku Dinas Kebakaran J akarta Selatan
E. Suku Dinas Kebakaran J akarta Timur

e. Masa Tahun 2002 Sampai Sekarang
Masa tahun 2002 dengan terbitnya Surat Keputusan Gubernur Provinsi DKI
J akarta, No. 9 Tahun 2002, tanggal 15 J anuari 2002 tentang Organisasi dan Tata
Kerja Dinas Pemadam Kebakaran Provinsi DKI J akarta.

40
3.1.2 Struktur Organisasi
B BA AG GA AN N S SU US SU UN NA AN N O OR RG GA AN NI IS SA AS SI I D DI IN NA AS S P PE EM MA AD DA AM M
K KE EB BA AK KA AR RA AN N



















SEKSI
BINTEK &
PENCEGAHAN
SEKSI
REKOMENDASI

SEKSI
SERTIFIKASI

S SU UB B D DI IN NA AS S
P PE EN NC CE EG GA AH HA AN N

K KE EL LO OM MP PO OK K
J JA AB BA AT TA AN N
F FU UN NG GS SI IO ON NA AL L
B BA AG GI IA AN N
T TA AT TA A U US SA AH HA A
SUB
BAGIAN
UMUM
SUB
BAGIAN
KEPEGAW
AIAN
SUB
BAGIAN
KEUANG
AN
SUB
BAGIAN
KORPS
MUSIK
SUB
BAGIAN
PERLENGK
APAN
S SU UB B D DI IN NA AS S
P PA AT TI IS SI IP PA AS SI I
M MA AS SY YA AR RA AK KA AT T
SEKSI
KETAHANAN
KEB.
DAN BENCANA
SEKSI
PUBLIKASI DAN
DOKUMENTAS
SEKSI
KERJASAMA
PENANG. KEB.
SEKSI
PENGADUAN
MASYARAKAT
S SU UB B D DI IN NA AS S
P PE EN NY YE EL LA AM MA AT TA AN N

SEKSI
PENY. TRANS. &
BANG. RUNTUH
SEKSI
PENY. AIR &
KETINGGIAN
SEKSI
PENYELAMATAN
B3
SEKSI
PERTOLONGAN
DARURAT
S SU UB B D DI IN NA AS S
S SA AR RA AN NA A O OP PE ER RA AS SI I
SEKSI
PENGADAAAN

SEKSI
DISTRIBUSI

SEKSI
BAHAN
PEMADAM
SEKSI
INVENTARISASI

SEKSI
RENCANA
OPERASI
SEKSI
KOMUNIKASI

SEKSI
PENGAWASAN
OPERASI
SEKSI
PENYIAPAN
INFORMASI
S SU UB B D DI IN NA AS S
B BI IN NA A P PR RO OG GR RA AM M

SEKSI
PENDATAAN

SEKSI
PENYUSUNAN
PROGRAM
SEKSI
PENGENDALIAN
PROGRAM
SEKSI
PERENCANAAN &
PENGEMB. SDM
S SU UK KU U D DI IN NA AS S
P PE EM MA AD DA AM M
K KE EB BA AK KA AR RA AN N
SUB BAG. TU
SEKSI
PEMELIHARAAN
KETERAMPILAN
SEKSI
OPERASI
W WA AK KI IL L K KE EP PA AL LA A
D DI IN NA AS S
U UN NI IT T
P PE EL LA AK KS SA AN NA A
T TE EK KN NI IS S
S SU UB B D DI IN NA AS S
O OP PE ER RA AS SI I

SEKSI
PENCEGAHAN
SEKSI
SARANA
OPERASI
Sektor Pemadam
Kebakaran
K KE EP PA AL LA A D DI IN NA AS S
Gambar III.1 Struktur Organisasi
41
3.2. Spesifikasi Alat.
3.2.1 Perangkat Keras
A. NIC (Network Interface Card)
Adalah sebuah kartu jaringan yang digunakan untuk menghubungkan
komputer dengan media transmisi (kabel). Dalam jaringan pada Dinas Pemadam
Kebakaran umumnya NIC yang digunakan adalah NIC yang telah terdapat pada
Motherboard (onboard).

B. HUB / Switch
HUB atau Switch merupakan suatu alat yang digunakan untuk membagi
jaringan. Pada jaringan SIMKAR terdapat 2 tipe HUB/Switch yaitu:
a. Untuk HUB/Switch yang berada di Dinas
1. HUB/Switch 24 port 10/100 Mbps SNMP Managet Switch dengan 2
optional modul CGX3224.
2. merk COMPEX Managable.
3. Fast ethernet port suporting Full atau half duflex transmision dengan
flow control
b. Untuk Hub/Switch yang berada di suku Dinas menggunakan Hub/Switch 8
port merk 3COM.
1. HUB/Switch 8 Port merk 3Com
2. 16 Autosensing 10/100/1000 BASE-TX/RJ -45
3. Ultra Hight Speed Link ke server
4. Plug-and-play installation dan tidak memerlukan konfigurasi.
42
Dalam J aringan Simkar terdapat 7 Hub/Switch baik yang berada di Dinas
maupun yang berada di Suku Dinas.




Gambar III.2 Swicth 24 Port COMPEX

Gambar III.3 Hub 8 Port 3COM

C. Modem
Dalam jaringan SIMKAR modem digunakan pada koneksi secara Leased Line
yaitu suatu jaringan yang menggunakan jalur koneksi melalui jasa pihak ketiga
seperti yang digunakan oleh Dinas Pemadam Kebakaran adalah TELKOM, setiap
jalur koneksi menggunakan dua modem baik dari Dinas Pemadam Kebakran ke
Telkom maupun dari Telkom ke Suku Dinas Pemadam Kebakaran.
Ada 2 tipe Modem yang digunakan :
a. Modem ASMI 52/UTP/QN/2W (E)
1. Koneksi UTP
43
2. 10/100BaseT LAN and E1 traffic together over a single SHDSL link
at a maximum data rate of 2.3 Mbps
3. Output Bisa Langsung Ke HUB/Switch atau PC
4. Power Adapter
b. Modem ASMI 52/V 35/2 W (E)
1. Koneksi Tipe Konektor V.35
2. 10/100BaseT LAN and E1 traffic together over a single SHDSL link
at a maximum data rate of 2.3 Mbps
3. Output harus melalui router
4. Power Adapter



Gambra III.4 Modem ASMI

Pada kedua modem tersebut memiliki fungsi yang sama hanya bentuk
outputnya yang berbeda yaitu menggunakan UTP dan V 35. Untuk UTP Output bisa
langsung ke PC akan tetapi untuk V 35 harus melalui router terlebih dahulu.

44
D. Konektor
Pada jaringan SIMKAR terdapat 2 tipe koneksi yaitu kabel dan wireless.
Untuk kabel mengunakan kabel UTP dan STP, sedangkan waireless mengunakan
wireless merk SMC dan D-Link. Sedangkan untuk antena menggunakan merk Yagi
yang berbentuk seperti parabola.
1. Yagi Antena Wireless
1. Frequency range-MHz:5150-5350
2. Horizontal beamwidth-degree:5/7/10
3. Max. power-W:100


Gambar III.5 Yagi Wireless Antena

2. D-Link Wireless
1. Lan/WAN ethernet :4 x RJ 45 for 10/100BaseT dan RJ 45 for 10/100 BaseT
2. Standard 802.11g, 802.11b, 802.3, dan 802.3u
3. 802.11g wireless LAN and 4 Ethernet switch ports
4. With integrated ADSL2/2+supporting up to 24Mbps download speed,
firewall protection, Quality of Service (QoS)
5. Security 64/128-bit WEP, WPA (TKIP, MIC), WPA-PSK
45

Gambar III.6 Dlink Wireless
E. Kabel
1. UTP
2. STP
3. Coaxcial.
F. Server
Pada Dinas Pemadam Kebakaran server yang digunakan adalah produk dari
IBM type X3250 dengan spesifikasi Sebagai berikut:
1. Processor Intel Pentium D 2x2MB FSB 800Mhz , Intel Xeon 2x1MB
L2 FSB 1066Mhz).
2. Memori PC-3200 ECC DDR SDRAM 1 GB
3. HDD 73 GB SAS 10K Hot-Plug by IBM
4. Dual 10/100/1000 Ethernet
5. PXE and Wake On LAN
6. CDROM
7. Support Full duplex
8. 351W Auto Swicth PS with ASR


46
G. Komputer Client.
Pada dasarnya semua PC yang berada pada Dinas Pemadam Kebakaran
memiliki ciri dan spesifikasi yang sama karena sistem pengadaan komputer dilakukan
secara merata kepada setiap suku dinas. Adapun spefikasi kompuer client adalah :
1. Intel Pentium Processor P4 2,2 GHz L2 Cache 2MB, FSB 800MHz,
Socket LGA775, Hyper-Threading, xD-bit, EM64T, VT.
2. Memory DDR SDRAM 512 PC 3200
3. HDD 80 GB 7200 RPM
4. VGA GeForce FX5500, 128 MB DDR DDRAM, AGP 8X
5. Monitor LG

3.2.2 Perangkat lunak
A. Komputer Server
Pada Server Sistem Operasi yang digunakan adalah Windows Server 2000
baik server yng berada di Dinas maupun server yang berada di suku dinas.

B. Komputer Client
Pada komputer client menggunakan sistem operasi yang sama yaitu Windows XP
Professional SP2.


3.3 Blok Diagram Rangkaian


















Aplication
Server
Simkar
J akbar
Diklat
Simkar
J aktim
Simkar J akut
Laboratorium
Simkar
J akpus
Telkom STO Cideng
Simkar
J aksel
A. Dahlan
Bengkel
Induk
Server Dinas
Pusdiklat
10.10.101.250
Switch
Compex Managable 24 Port
10.15.53.5
10.10.101.3
10.15.53.4
10.10.101.4
Modem
J T
Modem
Modem
J U
Modem
Modem
J S
Modem
Modem
BI
Modem
Ls 64 Kbps
Ls 64 Kbps
Ls 128 Kbps
Ls 64 Kbps
Simkar
Dinas
LAN Dinas
Modem
BI
Modem
Modem
J T
M

odem
Modem
J U
Modem
Modem
J S
Modem
LS 64 Kbps
LS 128 Kbps
LS 64 Kbps
LS 64 Kbps
Acces
Point
wireless
wireless
wireless
wireless wireless
10.10.101.240
HUB
HUB
HUB
HUB
HUB
HUB
10.10.101.11
10.10.101.20
10.10.101.21
10.10.101.30
10.10.101.51
10.10.101.60
10.10.101.41
10.10.101.50
10.10.101.81
10.10.101.100
10.10.101.31
10.10.101.40
Wireless
HUB
10.10.101.71
10.10.101.234
10.10.101.232
10.10.101.233
10.10.101.242
INTERNET
47

Gambar III.7 Blok Diagram Rangkaian
48
3.4 Gambar Rangkaian

















SIMKAR
J AKBAR
SIMKAR
J AKTIM
SIMKAR
J AKPUS
SIMKAR
J AKUT
LAN DINAS
Lc
64 Kbps
LS
64 Kbps
Server Utara
LS
64 Kbps
Telkom
STO Cideng
Aplication Server
Server Pusat
Acces Point
Acces Point
Bengkel Induk (BI)
Diklat
AD
Laboratorium
Pusdiklat
Server selatan
3 COM Switch
J T
BI
J S
LS
64 Kbps
LS
64 Bps
LS
64 Kbps
J u
128 Kbps
COMPEX Managable
Switch 24 Port
J S J T
J U
BI
Modem Modem
Modem
Modem
LS
128 Kbps
J U
3 COM
SWITCH 8 Port
Server Barat
3 COM Switch
3 COM SWITCH
8 Port
Server Timur
Acces Point
SIMKAR
J AKSEL
SIMKAR
DINAS
3 COM Switch
8 Port
Server Dinas
INTERNET
Gambar III.8 Skema J aringan SIMKAR
49
3.5 Hasil Analisa
Sistem J aringan SIMKAR (Sistem Informasi Managemen Kebakaran) yang
digunakan pada Dinas Pemadam Kebakaran merupakan jaringan komplek yang
menyediakan layanan aplikasi dan web dimana server hanya bertindak sebagai
penyedia layanan bagi semua user dan tidak membatasi dan mengawasi user yang
terhubung dengannya sebagaimana dengan sistem Domain Controler. Pada intinya
jaringan SIMKAR dibuat untuk mempermudah dalam hal pengumpulan data, Sharing
data dan Internet serta Informasi kebakaran secara online.
J aringan SIMKAR merupakan jaringan MAN (Metropolitan Area Netwoek)
karena jaringan SIMKAR mencakup jaringan LAN yang berada di kawasan provinsi
DKI J akarta yang tersebar dibeberapa wilayah bagian.
Dalam jaringan SIMKAR terdapat 1(satu) application Server dan 1(satu)
server Dinas. Karena SIMKAR merupakan jaringan MAN maka application server
dan server Dinas terhubung dengan beberapa jaringan lokal diantaranya :
1. SIMKAR Barat 6. Bengkel Induk
2. SIMKAR Selatan 7. Diklat
3. SIMKAR Timur 8. Pusdiklat
4. SIMKAR Utara 9. Laboratorium
5. SIMKAR Pusat 10. A. Dahlan
Dalam koneksinya ke komputer client terdapat 3 tipe koneksi yaitu :
1. Wireless
Pada jaringan SIMKAR ada bebrapa jaringan lokal yang terhubung
menggunakan waireless ke Server Dinas diantaranya :
50
1. SIMKAR Barat ke Server Dinas
2. J aringan Laboratorium mengakses ke Pusdiklat dimana Pusdiklat sebagai
Acces point.
3. Pusdiklat dan A. Dahlan mengkases secara acces point ke Diklat
4. Diklat mengakses ke acces point yang berada di Bengkel Induk

2. Leased Line (jasa pihak ke tiga)
Pada jalur ini jaringan lokal terhubung tanpa harus membangun satu jalur
koneksi sendiri baik dengan wireless maupun dengan kabel, disini Dinas hanya
menyediakan Modem HDSL yang akan digunakan untuk leased line. Pada J aringan
SIMKAR menggunakan J asa yang disediakan oleh TELKOM. dengan kecepatan 64
Kbps dan 128 Kbps. J aringan lokal yang meggunakan leased line adalah :
1. SIMKAR J akarta Selatan
2. SIMKAR J akarta Utara
3. SIMKAR J akarta Timur
4. Bengkel Induk
Dengan mengunakan J asa Pihak ketiga ini membutuhkan biaya yang cukup
tinggi selain menyewa line juga menyediakan Modem HDSL yang juga cukup mahal.

3. Kabel
Pada jalur ini jaringan lokal terhubung menggunakan kabel UTP. Koneksi ini
digunakan karena dilihat dari jarak Dinas dengan Suku Dinas J akarta Pusat
berdekatan maka jalur koneksi menggunakan kabel UTP.
51
Pada jaringan SIMKAR kelas IP yang digunakan adalah kelas A dengan pembagian
IP sebagai berikut :
Tabel III.1 IP SIMKAR
Nama Unit IP/Range IP
Server Dinas 10.10.101.4
Aplication Dinas 10.10.101.3
SIMKAR DINAS 10.10.101.81-100
SIMKAR J akarta Pusat 10.10.101.11-20
SIMKAR J akarta Utara 10.10.101.21-30
SIMKAR J akarta Barat 10.10.101.31-40
SIMKAR J akarta Selatan 10.10.101.41-50
SIMKAR J akarta Timur 10.10.101.51-60
Bengkel Induk 10.10.101.71-80
Diklat 10.10.101.232
Laboratorium 10.10.101.242
Pusdiklat 192.10.101.233
A. Dahlan 10.10.101.234

52
3.6 Permasalahan Pokok
Adapun permasalah yang menjadi kendala dalam jaringan SIMKAR adalah
Sering terjadi gangguan pada koneksi Wireless.

3.7. Alternatif Pemecahan Masalah
1. Dengan sering terjadinya gangguan pada koneksi Wireless, mengakibatkan
terganggunya komunikasi dalam jaringan. Setelah di amati dari beberapa aspek,
kendala ini dapat diatasi dengan cara :
1. Meninggikan antena wireless karena dalam kondidi yang kurang tinggi
sinyal biasanya terhalang oleh bangunan gedung yang tinggi.
2. Megganti Perangkat Wireless yang sudah lama yang berkemungkinan
kondisinya kurang baik dengan componen wireless yang terbaru dengan
teknologi yang lebih canggih.










BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Sistem jaringan SIMKAR sangat tepat untuk membantu kegiatan pada Dinas
Pemadam Kebakaran, selain mempermudah juga memberikan keuntungan yang
sangat besar. Dengan sisitem terpusat semua data pada setiap suku dinas dengan
mudah disimpan dan dikumpulkan di Server pada Dinas Pemadam Kebakaran selain
itu data juga bisa diakses oleh suku-suku dinas pemadam kebakaran yang telah diberi
ijin akses dari Kantor Dinas, guna keamanan data.
Tidak semua staf pada Dinas Pemadam Kebakaran dan staf Suku Dinas bisa
mengakses Aplikasi SIMKAR hanya Divisi tertentu yang telah mendapat ijin akses
dari kepala Dinas Pemadam Kebakaran, akan tetaapi diberi fasilitas sebatas sharing
data, hardware dan juga akses Internet.
J aringan SIMKAR bukan hanya sekedar bertujuan pada pengumpulan data,
Sharing data, hardware, software maupun Internet akan tetapi sekaligus sebagai
media informasi online mengenai kejadian kebakaran sehingga segera melakukan
pemadaman api.
Pembagian IP yang unik pada setiap klient mempermudah administrator
jaringan untuk mengontrol jaringan SIMKAR dan juga mempermudah administrator
dalam mengontrol secara remote apabila ada user/client yang memerlukan bantuan
teknis dalam jaringan.

53
54
4.2 Saran
Setelah melakukan analisa dan riset pada jaringan SIMKAR Dinas Pemadam
Kebakaran Provinsi DKI J akarta, ada beberapa saran yang ingin penulis sampaikan:
1. Ancaman virus yang sangat berbahaya harus lebih diwaspadai dengan
menggunakan antivirus yang handal yang ter-up to date bisa menghalangi
penyebaran virus pada jaringan SIMKAR.
2. Penggunaan peralatan yang terbaru memungkinkan sistem jaringan SIMKAR
menjadi jaringan yang lebih baik dengan kualitas dan kecepatan akses yang
lebih tinggi.

DAFTAR PUSTAKA

Akbar Malik Putra Rahmat. Praktis menguasai LAN small office, Kisytama Media,
J akarta
J . Postel. 1981. Internet Protocol (IP). InterNet Network Working Group
J ordan Larry & Churchill Bruce. 1994. Communiations and Networking for the PC,
New Riders Publishing, USA
Purbo Onno W. 1998. TCP/IP Standar, Desain, dan Impementasi, Elex Media
Komputindo, J akarta
_____________.1992. An alternative approach to built low cost TCP/IP-based Wide
Area Network in Indonesia, the South East Asia Regional Computer
Confederation (SEARCC) '92 regional conference, Kuala Lumpur.
Sopandi Deden. 2005. Instalasi dan Konfigurasi Jaringan Komputer, Informatika.,
J akarta.
Simonds Fred. 1994. LAN Communications Handbook, McGrawHill, Singapura.

55

Beri Nilai