Anda di halaman 1dari 8

SEMINAR NASIONAL-1 BMPTTSSI - KoNTekS 5

Universitas Sumatera Utara, Medan - 14 Oktober 2011

ANALISIS KAPASITAS PELAYANAN TERMINAL PETI KEMAS SEMARANG


Bambang Triatmodjo1
1

Dosen Jurusan Teknik Sipil dan Lingkungan FT UGM Email: bambangt@tsipil.ugm.ac.id

ABSTRAK
Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS) berdiri sejak 1 Juli 2001. TPKS dilengkapi beberapa fasilitas yaitu dermaga dengan panjang 345 m yang terdiri dari dua tambatan, lapangan penumpukan dengan luas 7,77 ha dan kapasitas 194.250 TEUs/tahun. TPKS beroperasi selama 355 hari/tahun dengan jam kerja 24 jam/hari dan terdapat dua gang pekerja. Pertumbuhan arus kapal dan peti kemas dari tahun ke tahun selalu meningkat, yaitu pada tahun 1995 ketika pelayanan peti kemas masih bergabung dengan Pelabuhan Tanjung Mas sebanyak 293 kapal dan 103.849 TEUs menjadi 601 kapal dan 373.644 TEUs pada tahun 2008. Kapasitas pelayanan juga meningkat dari 9 box/jam pada tahun 1995 menjadi 24 box/jam pada tahun 2008. Perlu dievaluasi kapasitas TPKS untuk bisa melayani pertumbuhan arus kapal dan peti kemas pada tahun-tahun mendatang. Studi dilakukan dengan menganalisis kinerja pelabuhan yang ditunjukkan oleh Berth Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat pemakaian dermaga, berdasar data arus kunjungan kapal dan arus peti kemas serta kinerja pelabuhan. Indikator kinerja pelabuhan digunakan untuk mengukur sejauh mana fasilitas dermaga dan sarana penunjang dimanfaatkan secara intensif. Hitungan dilakukan dengan memperkirakan arus kapal dan peti kemas serta kinerja pelabuhan untuk tahun-tahun yang akan datang, yaitu pada tahun 2015, 2020 dan 2025. Hasil analisis menunjukkan bahwa sampai tahun 2020, nilai BOR masih di bawah 50% seperti yang disarankan UNCTAD; yang berarti bahwa penggunaan dermaga masih layak. Namun pada tahun 2025 nilai BOR sudah melebihi nilai 50%, yang berarti penggunaan dermaga sudah cukup padat. Dimungkinkan kapal harus menunggu untuk merapat ke dermaga dalam melakukan bongkar muat. Untuk mengurangi kepadatan tersebut dapat dilakukan dengan meningkatkan produktifitas bongkar muat dari 24 TEUs/jam ke tingkat yang lebih tinggi. Kata Kunci; Kapal, Peti Kemas, Kinerja Pelabuhan, BOR

1.

PENDAHULUAN

Pengiriman barang dengan menggunakan peti kemas (container) telah banyak dilakukan, dan volumenya terus meningkat dari tahun ke tahun. Beberapa pelabuhan terkemuka telah mempunyai fasilitas-fasilitas pendukungnya yang berupa terminal peti kemas seperti Pelabuhan Tanjung Priok, Tanjung Emas, Tanjung Perak, Belawan dan Makasar. Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS) merupakan pengembangan dari unit terminal peti kemas dari Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Sejak tanggal 1 Juli 2001 TPKS ditetapkan menjadi unit bisnis tersendiri yang terpisah dari manajemen Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. TPKS berfungsi sebagai pintu gerbang utama perekonomian Jawa Tengah dan DIY dalam moda transportasi laut. Fasilitas dan data pelayanan TPKS diberikan berikut ini. 1. Dermaga Panjang (L) Jumlah tambatan (n) : 345 m :2 3. Produktifitas Hari kerja Jam kerja : 355 hari : 24 jam/hari

2. Lapangan penumpukan Luas : 7,77 ha Kapasitas : 194.250 TEUs/tahun 4. Peralatan a. Quai gantry crane Jumlah Gantry crane (GC) Kecepatan pelayanan Waktu kerja

Jumlah gang kerja : 2 gang

: 4 unit : 24 box/jam/GC : 7200 jam/tahun

b. Rubber Tired Gantry (RTG) Jumlah RTG : 8 unit Kecepatan : 7 box/jam/RTG Waktu kerja :7.200 jam/tahun

Data kapal yang datang di TPK Semarang diberikan dalam Tabel 1. Tabel 2 adalah arus kapal, arus peti kemas dan kapasitas bongkar muat di TPKS, yang nilainya selalu meningkat dari tahun ke tahun. Gambar 1 menunjukkan dermaga dan lapangan penumpukan peti kemas di TPKS. Tabel 1. Kapal yang berlabuh di TPKS
Panjang Kapal Jumlah Kapal (m) (unit) 50-75 1 75-100 5 100-125 12 125-150 7 150-175 9 175-200 4 Persentase (%) 2.6 13.2 31.6 18.4 23.7 10.3

Tabel 2. Arus kapal, arus peti kemas dan kapasitas bongkar muat di TPKS
Tahun [1] 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 Arus Kapal (unit) [2] 293 344 382 465 692 798 826 Arus PK (TEUs) [3] 103,849 126,421 158,026 212,766 248,496 266,753 272,611 Kapasitas B/M (box/jam) (TEUs/j) [4] 9 10 11 14 14 16 17 [5] 15 17 19 24 24 27 29 [1] 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Arus Kapal Arus PK (unit) [2] 792 695 676 727 750 701 601 (TEUs) [3] 315,071 323,398 355,009 353,675 370,108 385,095 373,644 Kapasitas B/M (box/jam) (TEUs/j) [4] 18 20 21 22 23 23 24 [5] 31 33 35 37 38 40 41

Container yard

Apron

Gambar 1. Terminal Peti Kemas Semarang

2.

KINERJA PELABUHAN

Kinerja pelabuhan dapat digunakan untuk mengetahui tingkat pelayanan pelabuhan, yang tergantung pada waktu pelayanan kapal selama berada di pelabuhan. Kinerja pelabuhan yang tinggi menunjukkan bahwa pelabuhan dapat memberikan pelayanan yang baik.

a. Berth Occupancy Ratio (BOR)


Kinerja pelabuhan ditunjukkan oleh Berth Occupancy Ratio (BOR) atau tingkat pemakaian dermaga, yaitu perbandingan antara jumlah waktu dermaga terpakai dan jumlah waktu yang tersedia selama satu periode yang dinyatakan dalam persen. Indikator kinerja pelabuhan digunakan untuk mengukur sejauh mana fasilitas dermaga dan sarana penunjang dimanfaatkan secara intensif. BOR dapat dihitung dengan persamaan berikut ini.
BOR Vs St 100 % Waktu Efektif n

(1)

dengan BOR : Berth Occupancy Ratio (%), Vs : jumlah kapal yang dilayani (unit/tahun), St : service time (jam/hari), n : jumlah tambatan dan Waktu Efektif : jumlah hari dalam satu tahun.

Service time adalah waktu pelayanan kapal di tambatan, yang terdiri dari operating time (waktu efektif untuk bongkar muat barang) dan not operating time. Operating time tergantung pada produktifitas peralatan bongkar muat. Produktifitas tergantung pada jenis alat bongkar muat dan ketrampilan operator, yang berbeda antara pelabuhan yang satu dengan yang lain. Not operating time adalah waktu tidak produktif karena operator istirahat, pengurusan administrasi, menunggu buruh serta waktu menunggu untuk lepas tambat kapal. Pada terminal peti kemas, bongkar muat barang dilakukan dengan quai gantry crane yang produktifitasnya sangat bervariasi pada pelabuhan yang berbeda. Survai yang telah dilakukan pada 671 gantry crane di pelabuhan di seluruh dunia memberikan hasil berikut (Thoresen, CA., 2003) : a. b. c. d. e. Kurang dari 20 peti kemas/jam : 12% 21-25 peti kemas/jam : 39% 26-30 peti kemas/jam : 33% 31-35 peti kemas/jam : 14% lebih dari 35 peti kemas/jam : 1%

Semakin tinggi produktifitas peralatan dan semakin singkat not operating time, semakin tinggi tingkat pemakaian dermaga (BOR). Pada terminal peti kemas yang beroperasi selama 24 jam perhari, not operating time biasanya bervariasi antara 5 dan 20% dari service time (Thoresen, CA., 2003). UNCTAD (United Nation Conference on Trade and Development) merekomendasikan agar tingkat pemakaian dermaga tidak melebihi nilai yang diberikan dalam Tabel 3. Tabel 3. Nilai BOR yang disarankan Jumlah tambatan BOR yang dalam group disarankan (%) 1 40 2 50 3 55 4 60 5 65 6-10 70

b. Berth Throughput
Berth throughput (BTP) adalah kemampuan dermaga untuk melewatkan jumlah barang yang dibongkar-muat di tambatan. BTP dapat dihitung dengan persamaan berikut ini.
BTP H BOR J G P L1

(2 ) (3 )

L1 Loa 10% Loa

dengan BTP : berth throughput (m3, ton, box atau TEUs/m/tahun), H : jumlah hari kerja dalam satu tahun (hari), BOR : berth occupancy ratio (%), J : jam kerja per hari, G : jumlah gang dalam satu waktu, P : produktifitas B/M (m3, ton, box atau TEUs/jam), L1 : panjang dermaga untuk satu kapal (berth), dan Loa : panjang kapal (m).

c. Kapasitas terpasang
Kapasitas terpasang dermaga adalah kemampuan dermaga untuk dapat menerima arus bongkar muat peti kemas, yang diberikan oleh Persamaan (4). K D L BTP f
3

(4)

dengan KD : kapasitas dermaga (TEUs, ton, m , box), L : panjang dermaga (m), BTP : berth through put (TEUs, ton, m3, box/m/thn), dan f : faktor konversi (untuk mengubah satuan box ke TEUs, yaitu 1 box = 1,7 TEUs).

d. Panjang Dermaga
Dalam perencanaan pengembangan pelabuhan, data arus kedatangan kapal dan arus peti kemas dapat digunakan untuk menentukan panjang dermaga. Data tersebut dapat diperoleh dari pencatatan tahun-tahun sebelumnya. Panjang dermaga berdasar arus peti kemas dihitung dengan Persamaan (5), dengan BTP dihitung dari Persamaan (2):

Arus B / M Peti kemas BTP

(5)

Jumlah tambatan dan panjang dermaga juga dapat dihitung dengan menggunakan Persamaan (1), yang didasarkan pada arus kunjungan kapal dan service time serta BOR. Persamaan tersebut dapat ditulis dalam bentuk berikut ini.
n Vs St Waktu Efektif BOR

(6) (7)

L n L1 10% Loa L1 Loa 10% Loa dengan n : jumlah tambatan, L : panjang dermaga yang terdiri dari n tambatan.

e. Kinerja peralatan penangan peti kemas


Bongkar muat di terminal peti kemas membutuhkan peralatan seperti quai gantry crane (GC), rubber tyred gantry crane (RTG) atau transteiner, straddle carrier, head truck dan chassis, top loader, fork lift, side loader. Kapasitas terpasang peralatan tergantung pada jumlah alat, kecepatan pelayanan, dan jam kerja. 1) Quai gantry crane (GC) Variabel yang berpengaruh di dalam menentukan kapasitas quai gantry crane (GC) adalah : a) Jumlah quai gantry crane b) Kecepatan pelayanan : n1 unit : V1 box/GC/jam

c) Waktu kerja dalam satu tahun : t1 jam Dari variabel di atas dapat dihitung throughput alat : a) Throughput capacity GC : TcGC = V1 t1 box/GC/jam b) Kapasitas terpasang : KTGC = TcGC n1 box/tahun

2) Rubber tyred gantry crane (RTG) Variabel yang berpengaruh di dalam menentukan kapasitas Rubber tyred gantry crane (RTG) adalah : a) Jumlah RTG : n2 unit b) Kecepatan pelayanan : V2 box/GC/jam c) Waktu kerja dalam satu tahun : t2 jam Dari variabel di atas dapat dihitung throughput alat : 1) Throughput capacity RTG : TcRTG b) Kapasitas terpasang : KTRTG = V2 t2 box/RTG/jam = TcRTG n2 box/tahun

3.

LAPANGAN PENUMPUKAN PETI KEMAS (CONTAINER YARD)

Lapangan penumpukan digunakan untuk menempatkan peti kemas yang akan di muat ke kapal atau setelah dibongkar dari kapal, baik yang berisi muatan ataupun peti kemas kosong. Luas lapangan penumpukan peti kemas dapat dihitung dengan persamaan berikut :
T D ATEU (8) 365 (1 BS ) dengan A : luas lapangan penumpukan peti kemas yang diperlukan (m2), T : arus peti kemas per tahun (box, TEUs), D : dwelling time atau jumlah hari rerata peti kemas tersimpan di lapangan penumpukan, ATEU : luasan yang diperlukan untuk satu TEU yang tergantung pada sistem penangan peti kemas dan jumlah tumpukan peti kemas di lapangan penumpukan, seperti diberikan dalam Tabel 4, B : broken stwage yaitu luasan yang hilang karena adanya jalan atau jarak antara peti kemas di lapangan penumpukan, yang tergantung pada system penanganan peti kemas, nilainya sekitar 25-50 %. A

Tabel 4. Luasan diperlukan per TEU


Peralatan dan Metode Penanganan Trailer Truk fork lift Tinggi/Jumlah Penumpukan Peti Kemas 1 1 2 3 Straddle carrier 1 2 3 Rubber Tyred Gantry Crane/ transtainer 2 3 4 Luasan Diperlukan per TEU ATEU (m2/TEU) PK 20 feet 60 60 30 20 30 15 10 15 10 7,5 PK 40 feet 45 80 40 27

4.

ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

a. Nilai BOR
Berdasarkan data fasilitas pelabuhan dan arus kapal serta arus peti kemas, dilakukan analisis dengan menggunakan teori dan persamaan yang telah diberikan di atas. BOR dihitung dengan menggunakan Persamaan 1 dan hitungan dilakukan dengan menggunakan Tabel 5. Dalam tabel tersebut, kolom [2] dan [3] adalah data kunjungan kapal dan arus peti kemas dari tahun 1995 sampai 2008. Kolom [4] adalah kapasitas kapal rerata, yang merupakan data arus kapal [3] dibagi dengan kunjungan kapal [2]. Kolom [5] dan [6] adalah kapasitas bongkar muat satu kelompok pekerja (gang) dan peralatannya (gantry crane), dalam satuan box/jam dan TEUs/jam. Peti kemas di TPKS berukuran panjang 40 feet, yang berarti bahwa 1 box sama dengan 1,7 TEUs. Service time dihitung dengan anggapan bahwa not operating time adalah 20% dari waktu efektif bongkar muat, sehingga:
St Kapasitas kapal [4] (1 0,20) ( Kapasitas Bongkar Muat [6]) ( Jumlah Gang )

Tabel 5. Hitungan service time dan BOR


Tahun [1] 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Arus Kapal (unit) [2] 293 344 382 465 692 798 826 792 695 676 727 750 701 601 Arus PK (TEUs) [3] 103,849 126,421 158,026 212,766 248,496 266,753 272,611 315,071 323,398 355,009 353,675 370,108 385,095 373,644 TEUs/ Kapal [4]=[3]/[2] 354 368 414 458 359 334 330 398 465 525 486 493 549 622 Kapasitas (box/jam) (TEUs/j) [5] 9 10 11 14 14 16 17 18 20 21 22 23 23 24 [6] 15 17 19 24 24 27 29 31 33 35 37 38 40 41 Service Time (jam) [7]=[4]/([6]*G )*(1+0.2) 14 13 13 12 9 7 7 8 8 9 8 8 8 9 BOR (%) [8] 23.9 26.2 29.8 31.5 36.8 34.5 32.8 35.4 34.3 35.7 33.9 34.0 34.1 32.2

Catatan : 1 box = 1,7 TEUs

Dalam Tabel 5 kolom [8], terlihat bahwa BOR pada tahun 1995 adalah 23,9 % yang lebih rendah daripada nilai yang diberikan UNCTAD yaitu 50%. Hal ini menunjukkan bahwa pada tahun tersebut kesibukan di TPKS belum begitu tinggi. Sampai dengan tahun 2008 nilai BOR masih lebih rendah dari 50%, yang berarti bahwa TPKS masih

mampu melayani arus kapal dan barang dengan baik. Kunjungan kapal dan arus peti kemas terus meningkat, yang diimbangi dengan peningkatan kapasitas bongkar muat peti kemas.

b. Kapasitas Dermaga
Daya lalu (berth throughput, BTP) Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS) pada kondisi eksisting sudah berjalan dapat dihitung berdasar data bongkar muat barang dari tahun 1995 sampai 2008. Hitungan dilakukan dengan menggunakan Tabel 6. Dalam tabel tersebut kolom [3] adalah data arus peti kemas di TPKS dari tahun 1995 sampai 2008; yang untuk tahun 1995 adalah 103.849 TEUs. BTP terpasang, yaitu kemampuan dermaga melewatkan arus peti kemas, dihitung dengan menggunakan Persamaan (2). Nilai BOR mengacu pada nilai yang diberikan UNCTAD yaitu sebesar 50%, dan Loa adalah panjang kapal rerata yang dihitung dengan menggunakan data pada Tabel 1 yaitu Loa=145 m. Panjang L1 dihitung dengan Persamaan (3). BTP terpasang dihitung pada kolom [7]. Kapasitas dermaga diberikan dalam kolom [8]. Terlihat bahwa kapasitas terpasang dermaga masih lebih besar dari arus peti kemas yang melalui dermaga. Pada tahun 2008 arus peti kemas adalah 373.644 TEUs/tahun sementara kapasitas dermaga adalah 753.221 TEUs/tahun. Kondisi ini juga ditunjukkan Tabel 5, di mana nilai BOR pada tahun 2008 adalah sebesar 32,2% yang lebih kecil dari nilai yang diberikan oleh UNCTAD. Hal ini menunjukkan bahwa sampai tahun 2008, dermaga TPKS masih mampu melayani arus kapal dan arus peti kemas di TPKS. Tabel 6. Hitungan BTP
Arus PK Tahun (TEUs/th) [1] 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 [2] 103,849 126,421 158,026 212,766 248,496 266,753 272,611 315,071 323,398 355,009 353,675 370,108 385,095 373,644 TEUs/th [3] 103,849 126,421 158,026 212,766 248,496 266,753 272,611 315,071 323,398 355,009 353,675 370,108 385,095 373,644 Daya Lalu (BTP) TEUs/ tambatn/th TEUs/ m/th Kapasitas BTP B/M Terpasang (TEUs/j) (TEUs/m/th) [6] 15.00 17.00 19.00 24.00 24.00 27.00 29.00 31.00 33.00 35.00 37.00 38.00 40.00 41.00 [7] 799 905 1,012 1,278 1,278 1,438 1,544 1,651 1,757 1,864 1,970 2,024 2,130 2,183 Kapasitas Dermaga (TEUs/th) [8] 275,569 312,311 349,054 440,910 440,910 496,024 532,766 569,509 606,251 642,994 679,736 698,108 734,850 753,221

[4]=[2]/n [5]=[2]/L 51,925 63,211 79,013 106,383 124,248 133,377 136,306 157,536 161,699 177,505 176,838 185,054 192,548 186,822 301 366 458 617 720 773 790 913 937 1,029 1,025 1,073 1,116 1,083

c. Kapasitas peralatan
Jumlah Quai Gantry crane (GC) adalah 4 unit dengan kapasitas 24 box/jam/GC dan waktu kerja adalah 7200 jam/tahun, sehingga kapasitas terpasang GC adalah Tc 4 GC = 4 x 24 x 7200 x 1,7 =1,175,040 TEUs/tahun. Jumlah rubber tired gantry crane (RTG) adalah 8 unit dengan kapasitas 7 box/jam/RTG dan waktu kerja adalah 7200 jam/tahun, sehingga kapasitas RTG adalah Tc 8 RTG = 8 x 7 x 7200 x 1,7 = 685.440 TEUs/tahun. Hitungan kapasitas peralatan menunjukkan bahwa jumlah GC (4 unit) dan RTG (8 unit) masih mencukupi untuk melayani peti kemas sebanyak 373.644 TEUs pada tahun 2008.

d. Lapangan penumpukan peti kemas (container yard)


Luas lapangan penumpukan dihitung dengan Persamaan (8). Data arus peti kemas di TPKS pada tahun 2008 adalah T=373.644 TEUs, dwelling time D=7 hari, untuk peti kemas yang ditumpuk dalam 2 susun dan menggunakan RTG maka ATEU = 15 m2/TEU, dan nilai BS=25%, sehingga :

T D ATEU 373.644 7 15 143.316 m 2 14,33 ha 365 (1 BS ) 365 (1 0,25)

Jadi luas lapangan penumpukan yang ada saat ini seluas 7,77 ha tidak mencukupi kebutuhan tahun 2008 sebesar 14,33 ha. Supaya luas lapangan penumpukan mampu menampung peti kemas, maka susunan peti kemas dilakukan dalam 4 tumpukan di mana untuk 1 TEU diperlukan luasan 7,5 m2, dan hasilnya adalah :

373.644 7 7,5 71.658 m 2 7,17 ha 7,77 ha 365 (1 0,25)

e. Prediksi Arus Kapal dan Arus Peti Kemas


Kemampuan TPKS pada tahun-tahun yang akan datang dilakukan dengan memperkirakan arus kapal dan arus peti kemas di TPKS pada tahun 2010, 2015, 2020 dan 2025 berdasar data tercatat dari tahun 1995 sampai 2008. Perkiraan dilakukan dengan menggunakan analisis regresi, yang dalam hal ini menggunakan software Excel. Gambar 2 adalah hasil regresi untuk arus kapal dan arus peti kemas, yang mempunyai bentuk persamaan berikut ini.

Gambar 2. Regresi arus kapal dan arus peti kemas Persamaan arus kapal : y1 302,51 x 0,376 , dengan y1 : arus kapal pada suatu tahun yang diperkirakan, x : tahun ke 1, 2, 3, . . . . dihitung sejak tahun 1995 (tahun 1995 adalah tahun ke 1). Persamaan arus peti kemas: y 2 96791 x 0,5423 , dengan y2 : arus peti kemas pada suatu tahun yang diperkirakan. Berdasar persamaan tersebut diperkirakan arus kapal dan arus peti kemas untuk beberapa tahun ke depan, seperti diberikan dalam Tabel 7. Dalam tabel tersebut, kolom [1] adalah tahun, kolom [2] adalah tahun ke. Tahun 1995 adalah tahun ke 1, yang kemudian dimasukkan ke persamaan di atas untuk x=1. Hasil prediksi arus kapal dan arus peti kemas untuk tahun 2010, 2015, 2020 dan 2025 diberikan dalam kolom [3] dan [4]. Diperkirakan arus kapal akan meningkat dari 858 kapal pada tahun 2010 menjadi 1100 kapal pada tahun 2025. Demikian juga arus peti kemas meningkat dari 435.341 TEUs pada tahun 2010 menjadi 623.161 TEUs pada tahun 2025. Tabel 7. Prediksi arus kapal dan peti kemas dan hitungan BOR.
Tahun [1] 1995 . 2008 . 2010 2015 2020 2025 Tahun ArusKapal Arus PK Kapasitas Produktifts Serv.Time ke Unit (TEUs) (TEUs/kpl) (TEUs/jam) (jam) [2] 1 . 14 . 16 21 26 31 [3] 293 . 601 . 858 950 1,030 1,100 [4] 103,849 . 373,644 . 435,341 504,515 566,468 623,161 [5] 354 . 622 . 507 531 550 566 [6] 15 . 41 . 41 41 41 41 [7] 14 9 7 8 8 8 BOR (%) [8] 23.9 32.2 37.6 43.5 48.9 53.8

Dalam Tabel 7 ditampilkan pula hitungan BOR pada tahun 2010, 2015, 2020 dan 2025. Pada tahun 2008 produktifitas bongkar muat peti kemas mencapai 41 TEUs/jam. Dianggap bahwa pada tahun-tahun mendatang produktifitas bongkar muat tetap yaitu P=41 TEUs/jam. Kapasitas kapal rerata adalah arus peti kemas dibagi arus kapal. Service time adalah waktu untuk membongkar muatan kapal (kolom [5]) oleh 2 gang pekerja dengan produktifitas bongkar muat sebesar P=41 TEUs/jam. Sampai tahun 2020, nilai BOR masih di bawah 50% seperti yang disarankan UNCTAD; yang berarti bahwa penggunaan dermaga masih layak. Namun pada tahun 2025 nilai BOR sudah melebihi nilai 50%, yang berarti penggunaan dermaga sudah cukup padat. Dimungkinkan kapal harus menunggu untuk merapat ke dermaga dalam melakukan bongkar muat. Untuk mengurangi kepadatan tersebut dapat dilakukan dengan meningkatkan produktifitas bongkar muat dari 24 TEUs/jam ke tingkat yang lebih tinggi. Produktifitas gantry crane di banyak pelabuhan di dunia bisa lebih tinggi dari yang sudah dicapai oleh TPKS. Apabila TPKS bisa meningkatkan produktifitas bongkar muat menjadi 26 box/jam akan diperoleh nilai BOR=49,6% yang lebih rendah dari nilai yang diberikan UNCTAD (50%). Dari survai yang telah dilakukan menunjukkan bahwa 33% gantry crane yang disurvai di banyak pelabuhan di dunia mempunyai produktifitas 26-30 box/jam. Diharapkan TPKS bisa meningkatkan produktifitas bongkar muat sehingga mampu mengantisipasi peningkatan arus kapal dan arus peti kemas pada tahun-tahun mendatang. Apabila produtifitas bongkar muat sudah ditingkatkan, namun nilai BOR masih tinggi, maka usaha lain untuk mengurangi kepadatan arus kapal adalah dengan menambah jumlah dermaga. Jumlah dermaga yang dibutuhkan dapat dihitung dengan Persamaan 1 yang ditulis dalam bentuk berikut :

Vs St Waktu Efektif BOR

5.

KESIMPULAN

Dari analisis tingkat pelayanan TPKS, dapat disimpulkan bahwa dermaga TPKS masih mampu melayani arus kapal dan peti kemas. Pada tahun 2008 arus peti kemas adalah 373.644 TEUs/tahun sementara kapasitas dermaga adalah 753.221 TEUs/tahun, atau nilai BOR pada tahun 2008 adalah 32,2% yang masih lebih rendah dari nilai yang anjurkan oleh UNCTAD yaitu sebesar 50%. Untuk prediksi tahun sampai tahun 2020 nilai BOR masih di bawah 50%, yaitu pada tahun 2015 dan 2020 berturut-turut adalah 43,55 dan 48,9%. Prediksi tahun 2025 nilai BOR adalah 53,8% yang melebihi nilai maksimum yaitu 50%, yang berarti penggunaan dermaga sudah cukup padat. Dimungkinkan kapal harus menunggu untuk merapat ke dermaga dalam melakukan bongkar muat. Untuk mengurangi kepadatan tersebut dapat dilakukan dengan meningkatkan produktifitas bongkar muat, misalnya dari 24 menjadi 26 box/jam, yang akan diperoleh nilai menjadi BOR=49,6%. Apabila kapasitas bongkar muat sudah ditingkatkan, namun nilai BOR masih melebihi nilai yang disarankan UNCTAD, maka diperlukan penambahan jumlah tambatan dengan memperpanjang dermaga. Peralatan bongkar muat yang tersedia masih mampu melayani arus peti kemas. Kapasitas quay gantry crane adalah

1,175,040 TEUs/tahun sedang rubber tired gantry crane adalah 685.440 TEUs/tahun; sementara arus peti kemas sampai tahun 2025 adalah 623.161 TEUs.
Lapangan penumpukan peti kemas (container yard) tidak mampu lagi melayani jumlah peti kemas, dan perlu diperluas. Kebutuhan luas lapangan adalah 14,33 ha sementara yang tersedia hanya 7,77 ha. Luas lapangan penumpukan peti kemas eksisting masih mampu menampung peti kemas apabila penumpukan dilakukan dengan 4 tumpukan.

6.

DAFTAR PUSTAKA

Bambang Triatmodjo, 1999, Teknik Pantai, Beta Offset, Yogyakarta. Bambang Triatmodjo, 2002, Metode Numerik, Beta Offset, Yogyakarta. Bambang Triatmodjo, 2010, Perencanaan Pelabuhan, Beta Offset, Yogyakarta.

Pelabuhan Indonesia III, 2009, 8 Tahun Terminal Peti Kemas Semarang-Menjawab Tantangan Global, Semarang. Thoresen, CA., 2003, Port Designers Handbook: Recommendations and Guidelines, Thomas Telford, London. UNCTAD (United Nation Conference on Trade and Development), Operating and Maintenance Feature of Container Handling Systems.