Anda di halaman 1dari 205

Pengertian kualitas pelayanan keperawatan ntuk dapat menyelenggarakan pelayanan yang berkualitas, banyak hal yang perlu dipahami,

salah satu diantaranya yang dinilai mempunyai peranan yang amat penting adalah tentang apa yang dimaksud dengan kualitas pelayanan. Kualitas pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh banyak institusi kesehatan hampir selalu dapat memuaskan pasien, maka dari itu sering disebut sebagai pelayanan kesehatan yang berkualitas. Salah satu definisi menyatakan bahwa kualitas pelayanan kesehatan biasanya mengacu pada kemampuan rumah sakit, memberi pelayanan yang sesuai dengan standar profesi kesehatan dan dapat diterima oleh pasiennya. Menurut Azwar (1996) kualitas pelayanan kesehatan adalah yang menunjukkan tingkat kesempurnaan pelayanan kesehatan dalam menimbulkan rasa puas pada diri setiap pasien. Makin sempurna kepuasan tersebut, makin baik pula kualitas pelayanan kesehatan. Dalam menyelenggarakan upaya menjaga kualitas pelayanan kesehatan dirumah sakit tidak terlepas dari profesi keperawatan yang berperan penting. Berdasarkan standar tentang evaluasi dan pengendalian kualitas dijelaskan bahwa pelayanan keperawatan menjamin adanya asuhan keperawatan yang berkualitas tinggi dengan terus menerus melibatkan diri dalam program pengendalian kualitas di rumah sakit. Menurut Wiedenback (dalam Lumenta, 1989) perawat adalah seseorang yang mempunyai profesi berdasarkan pengetahuan ilmiah, ketrampilan serta sikap kerja yang dilandasi oleh rasa tanggung jawab dan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

pengabdian. Sedangkan menurut Karsinah (dalam Wirawan, 1998) perawat adalah salah satu unsur vital dalam rumah sakit, perawat, dokter, dan pasien merupakan satu kesatuan yang paling membutuhkan dan tidak dapat dipisahkan. Tanpa perawat tugas dokter akan semakin berat dalam menangani pasien. Tanpa perawat, kesejahteraan pasien juga terabaikan karena perawat adalah penjalin kontak pertama dan terlama dengan pasien mengingat pelayanan keperawatan berlangsung terus menerus selama 24 jam sehari. Departemen kesehatan mendefinisikan perawat adalah seseorang yang memberikan pelayanan kesehatan secara profesional dimana pelayanan tersebut berbentuk pelayanan biologis, psikologis sosial, spiritual yang ditujukan kepada individu, keluarga dan masyarakat. Pelayanan keperawatan diberikan karena adanya kelemahan fisik dan mental, keterbatasan pengetahuan serta kurangnya pengertian pasien akan kemampuan melaksanakan kegiatan secara mandiri. Kegiatan itu dilakukan dalam usaha mencapai peningkatan kesehatan dengan penekanan pada upaya pelayanan kesehatan yang memungkinkan setiap individu mencapai kemampuan hidup sehat dan produktif (Aditama, 2002). Dari batasan-batasan mengenai pengertian tersebut diatas, maka dapat disimpulkan pengertian kualitas pelayanan keperawatan adalah sikap profesional perawat yang memberikan perasaan nyaman, terlindungi pada diri setiap pasien yang sedang menjalani proses penyembuhan dimana sikap ini merupakan kompensasi sebagai pemberi layanan dan diharapkan menimbulkan perasaan puas pada diri pasien.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

2. Aspek-aspek kualitas pelayanan keperawatan Menurut Parasuraman (dalam Tjiptono, 1997) aspek-aspek mutu atau kualitas pelayanan adalah : a. Keandalan (reliability) Yaitu kemampuan memberikan pelayanan yang dijanjikan dengan segera, akurat dan memuaskan, jujur, aman, tepat waktu, ketersediaan. Keseluruhan ini berhubungan dengan kepercayaan terhadap pelayanan dalam kaitannya dengan waktu. b. Ketanggapan (responsiveness) Yaitu keinginan para pegawai atau karyawan membantu konsumen dan memberikan pelayanan itu dengan tanggap terhadap kebutuhan konsumen, cepat memperhatikan dan mengatasi kebutuhan-kebutuhan. c. Jaminan (assurance) Mencangkup kemampuan, pengetahuan, kesopanan dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki pada karyawan, bebas dari bahaya, resiko, keraguraguan, memiliki kompetensi, percaya diri dan menimbulkan keyakinan kebenaran (obyektif). d. Empati atau kepedulian (emphaty) Meliputi kemudahan dalam melakukan hubungan komunikasi yang baik dan memahami kebutuhan konsumen yang terwujud dalam penuh perhatian terhadap setiap konsumen, melayani konsumen dengan ramah dan menarik, memahami aspirasi konsumen, berkomunikasi yang baik dan benar serta bersikap dengan penuh simpati. e. Bukti langsung atau berujud (tangibles)
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

Meliputi fasilitas fisik, peralatan pegawai, kebersihan (kesehatan), ruangan baik teratur rapi, berpakaian rapi dan harmonis, penampilan karyawan atau peralatannya dan alat komunikasi. Sedangkan menurut Depkes RI (dalam Onny, 1985) telah menetapkan bahwa pelayanan perawatan dikatakan berkualitas baik apabila perawat dalam memberikan pelayanan kepada pasien sesuai dengan aspek-aspek dasar perawatan. Aspek dasar tersebut meliputi aspek penerimaan, perhatian, tanggung jawab, komuniksi dan kerjasama. Selanjutnya masing-masing aspek dijelaskan sebagai berikut: a. Aspek penerimaan spek ini meliputi sikap perawat yang selalu ramah, periang, selalu tersenyum, menyapa semua pasien. Perawat perlu memiliki minat terhadap orang lain, menerima pasien tanpa membedakan golongan, pangkat, latar belakang sosial ekonomi dan budaya, sehingga pribadi utuh. Agar dapat melakukan pelayanan sesuai aspek penerimaan perawat harus memiliki minat terhadap orang lain dan memiliki wawasan luas. b. Aspek perhatian spek ini meliputi sikap perawat dalam memberikan pelayanan keperawatan perlu bersikap sabar, murah hati dalam arti bersedia memberikan bantuan dan pertolongan kepada pasien dengan sukarela tanpa mengharapkan imbalan, memiliki sensitivitas dan peka terhadap setiap perubahan pasien, mau mengerti terhadap kecemasan dan ketakutan pasien. . Aspek komunikasi
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

Aspek ini meliputi sikap perawat yang harus bisa melakukan komunikasi yang baik dengan pasien, dan keluarga pasien. Adanya komunikasi yang saling berinteraksi antara pasien dengan perawat, dan adanya hubungan yang baik dengan keluarga pasien. d. Aspek kerjasama Aspek ini meliputi sikap perawat yang harus mampu melakukan kerjasama yang baik dengan pasien dan keluarga pasien. e. Aspek tanggung jawab spek ini meliputi sikap perawat yang jujur, tekun dalam tugas, mampu mencurahkan waktu dan perhatian, sportif dalam tugas, konsisten serta tepat dalam bertindak. Joewono (2003) menyebutkan adanya delapan aspek yang perlu diperhatikan dalam pelayanan yaitu : a. Kepedulian, seberapa jauh perusahaan memperhatikan emosi atau perasaan konsumen. b. Lingkungan fisik, aspek ini menunjukkan tingkat kebersihan dari lingkungan yang akan dinikmati konsumen, ketika mereka menggunakan produk. c. Cepat tanggap, aspek yang menunjukkan kecepatan perusahaan dalam menanggapi kebutuhan konsumen. d. Kemudahan bertransaksi, seberapa mudah konsumen melakukan transaksi dengan pemberi servis. e. Kemudahan memperoleh informasi, seberapa besar perhatian perusahaan untuk menyajikan informasi siap saji.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

f. Kemudahan mengakses, seberapa mudah konsumen dapat mengakses penyedia servis pada saat konsumen memerlukannya. g. Prosedur, seberapa baik prosedur yang harus dijalankan oleh konsumen saat berurusan dengan perusahaan. h. Harga, aspek yang menentukan nilai pengalaman servis yang dirasakan oleh konsumen saat berinteraksi dengan perusahaan. Sedangkan Soegiarto (1999) menyebutkan lima aspek yang harus dimiliki Industri jasa pelayanan, yaitu : . Cepat, waktu yang digunakan dalam melayani tamu minimal sama dengan batas waktu standar. Merupakan batas waktu kunjung dirumah sakit yang sudah ditentukan waktunya. . Tepat, kecepatan tanpa ketepatan dalam bekerja tidak menjamin kepuasan konsumen. Bagaimana perawat dalam memberikan pelayanan kepada pasien yaitu tepat memberikan bantuan dengan keluhan-keluhan dari pasien. . Aman, rasa aman meliputi aman secara fisik dan psikis selama pengkonsumsian suatu poduk atau. Dalam memberikan pelayanan jasa yaitu memperhatikan keamanan pasien dan memberikan keyakinan dan kepercayaan kepada pasien sehingga memberikan rasa aman kepada pasien. . Ramah tamah, menghargai dan menghormati konsumen, bahkan pada saat pelanggan menyampaikan keluhan. Perawat selalu ramah dalam menerima keluhan tanpa emosi yang tinggi sehingga pasien akan merasa senang dan menyukai pelayanan dari perawat.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

. Nyaman, rasa nyaman timbul jika seseorang merasa diterima apa adanya. Pasien yang membutuhkan kenyaman baik dari ruang rawat inap maupun situasi dan kondisi yang nyaman sehingga pasien akan merasakan kenyamanan dalam proses penyembuhannya. erdasarkan pandangan beberapa ahli diatas dapat disimpulkan bahwa aspek-aspek kualitas pelayanan keperawatan adalah sebagai berikut : (a) penerimaan meliputi sikap perawat yang selalu ramah, periang, selalu tersenyum, menyapa semua pasien. Perawat perlu memiliki minat terhadap orang lain, menerima pasien tanpa membedakan golongan, pangkat, latar belakang sosial ekonomi dan budaya, sehingga pribadi utuh. Agar dapat melakukan pelayanan sesuai aspek penerimaan perawat harus memiliki minat terhadap orang lain dan memiliki wawasan luas. (b) perhatian, meliputi sikap perawat dalam memberikan pelayanan keperawatan perlu bersikap sabar, murah hati dalam arti bersedia memberikan bantuan dan pertolongan kepada pasien dengan sukarela tanpa mengharapkan imbalan, memiliki sensitivitas dan peka terhadap setiap perubahan pasien, mau mengerti terhadap kecemasan dan ketakutan pasien. (c) komunikasi, meliputi sikap perawat yang harus bisa melakukan komunikasi yang baik dengan pasien, dan keluarga pasien. Adanya komunikasi yang saling berinteraksi antara pasien dengan perawat, dan adanya hubungan yang baik dengan keluarga pasien.(d) kerjasama, meliputi sikap perawat yang harus mampu melakukan kerjasama yang baik dengan pasien dan keluarga pasien. (e) tanggung jawab, meliputi sikap perawat yang jujur, tekun dalam tugas, mampu
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

mencurahkan waktu dan perhatian, sportif dalam tugas, konsisten serta tepat dalam bertindak.

ualitas atau mutu pelayanan keperawatan di rumah sakit tergantung pada kecepatan, kemudahan, dan ketepatan dalam melakukan tindakan keperawatan yang berarti juga pelayanan keperawatan bergantung kepada efisiensi dan efektifitas struktural yang ada dalam keseluruhan sistem suatu rumah sakit. Pelayanan rumah sakit setidaknya terbagi menjadi dua bagian besar yaitu pelayanan medis dan pelayanan yang bersifat non-medis, sebagai contoh pelayanan medis dapat terdiri dari pemberian obat, pemberian makanan, asuhan keperawatan, diagnosa medis, dan lain-lain. Adapun pelayanan yang bersifat non medis seperti proses penerimaan, proses pembayaran, sampai proses administrasi yang terkait dengan klien yang dirawat merupakan bentuk pelayanan yang tidak kalah pentingnya

Depkes, R.I., Standar Pelayanan Rumah Sakit, Kesehatan, Editor. 1999

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Pada era globalisasi dimana perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi begitu pesat didukung oleh adanya jalur komunikasi yang canggih sehingga mempercepat penyebarluasan informasi global. Arus informasi

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

tersebut sangat berpengaruh pada peningkatan pengetahuan masyarakat dan menyebabkan pola pikir yang kritis dalam memandang segala hal dan mengharapkan suatu perubahan yang lebih baik. Untuk itu dalam bidang pelayanan kesehatan khususnya bidang keperawatan mengalami perubahan yang signifikan untuk mewujudkan pelayanan keperawatan yang bermutu dan professional melalui Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP), sebagai bagian dari tuntutan perkembangan masyarakat pengguna jasa pelayanan kesehatan. Sekarang ini masih banyak pelayanan keperawatan yang diberikan belum optimal dan profesional, dimana asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien belum komprehensif, terpilah-pilah dan berorientasi pada tugas bukan berorientasi kepada kebutuhan klien yaitu pasien, keluarga dan masyarakat terhadap pelayanan keperawatan (Nurachma : 2005). Keberhasilan suatu asuhan keperawatan kepada klien sangat ditentukan oleh pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan profesional. Dengan semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat akan pelayanan keperawatan dan tuntutan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka metode sistem pemberian asuhan keperawatan harus efektif dan efisien (Nursalam :2011). Pelayanan keperawatan merupakan sub sistem dalam sistem pelayanan kesehatan di rumah sakit sudah pasti punya kepentingan untuk menjaga mutu pelayanan, terlebih lagi pelayanan keperawatan sering dijadikan tolok ukur citra sebuah rumah sakit di mata masyarakat, sehingga menuntut adanya profesionalisme perawat pelaksana maupun perawat pengelola dalam memberikan dan mengatur kegiatan asuhan keperawatan kepada pasien.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

Kontribusi yang optimal dalam mewujudkan pelayanan kesehatan yang berkualitas akan terwujud apabila sistem pemberian asuhan keperawatan yang digunakan mendukung terjadinya praktik keperawatan profesional dan berpedoman pada standar yang telah ditetapkan serta dikelola oleh manajer dengan kemampuan dan ketrampilan yang memadai. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sitorus (2000) menunjukkan bahwa gambaran mutu pelayanan keperawatan di berbagai rumah sakit pemerintah di Indonesia belum memuaskan, dan terdapat beberapa faktor yang menyebabkan rendahnya mutu asuhan keperawatan, jika ditinjau dari aspek struktur dan proses (sistem) pemberian asuhan keperawatan. Sistem pemberian asuhan keperawatan (care delivery system) merupakan metode yang digunakan dalam memberikan pelayanan keperawatan kepada klien (Sitorus :2006). Salah satu usaha untuk memberikan pelayanan yang berkualitas dan profesional adalah penataan sistem pemberian pelayanan keperawatan melalui pengembangan model praktik keperawatan yang ilmiah yang disebut dengan Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP). Model ini sangat menekankan pada kualitas kinerja tenaga keperawatan yang berfokus pada profesionalisme keperawatan antara lain melalui penetapan dan fungsi setiap jenjang tenaga keperawatan, sistem pengambilan keputusan, sistem penugasan dan sistem penghargaan yang memadai (Sitorus :2006). Rumah Sakit Umum Batara Guru Belopa adalah rumah sakit tipe C milik pemerintah kabupaten Luwu dengan kapasitas tempat tidur 109 buah dan 233 karyawan. Meskipun kabupaten Luwu merupakan kabupaten induk setelah pemekaran menjadi 4 (empat) kabupaten/kota tetapi rumah sakit ini
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

10

yang memiliki usia paling muda dikawasan Luwu Raya, baru mulai didayagunakan pada tahun 2005 dan saat ini terus melakukan pembenahan sarana dan prasarana untuk mendukung pencapaian visinya (SDM & Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa : Maret 2012). Sejak tahun 2007 secara bertahap RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu telah melakukan upaya-upaya menerapkan Model Praktik Keperawatan Profesional dengan metode penugasan tim-modifikasi diruang rawat inap adalah namun belum berjalan optimal. Dalam pengembangan

Model Praktik Keperawatan Profesional peran dan fungsi kepala ruang merupakan hal yang sangat penting, sehingga kompetensi kepemimpinan dan manajemen mutlak dibutuhkan, karena kemampuan manajerial kepala ruang akan diuji untuk menentukan sistem pemberian asuhan keperawatan kepada pasien yang merupakan cerminan pelaksanaan praktik keperawatan

profesional.

Hasil wawancara dengan kepala seksi pembinaan dan

pengendalian keperawatan diperoleh informasi bahwa sejak pengembangan MPKP belum pernah dilakukan pelatihan dan tidak adanya pedoman penerapan MPKP menyebabkan tim yang dibentuk belum memahami tugas dan tanggungjawabnya serta mekanisme pengorganisasian di ruang MPKP. Hasil observasi selama melakukan residensi penerapan prinsip-prinsip dasar dalam MPKP juga belum berjalan sebagai mana mestinya, seperti belum dilakukan penerimaan pasien baru, pre dan post conference, case confrence, belum ada alokasi pasien yang menjadi tanggungjawab tim, kegiatan operan belum terstruktur dan belum nampak adanya perbedaan aktifitas pelayanan antara ketua tim dengan anggota tim.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

11

Secara umum kinerja RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu menggambarkan masih memerlukan pembenahan secara serius khususnya mutu pelayanan keperawatan. Hasil survey kepuasan pasien/ keluarga menunjukan dari sebanyak 57 pasien ternyata prosentase pasien yang menyatakan puas terhadap pelayanan keperawatan masih sangat rendah yaitu 54 %, angka tersebut masih di bawah standar mutu yang ditetapkan oleh manajemen Rumah Sakit yaitu sebesar 80%. Jika dilihat dari indikator mutu pelayanan secara umum yaitu pencapai BOR (Bed Occupancy Rate) tahun 2010 sebesar 66,2 % dan tahun 2011 sebesar 45,3 % terjadi penurunan 23,9 %. Nilai rata-rata lama perawatan pasien di rumah sakit ALOS (Avarage Length of Stay) pada tahun 2010 mencapai 8,53 hari (di luar target standar), pada tahun 2011 mencapai 3 hari (sesuai standar). Begitupun angka pencapaian TOI (Turn Over Interval) yaitu lama rata-rata tempat tidur tidak terisi, pada tahun 2010 sebesar 23,76 hari (tidak memenuhi target standar), pada tahun 2011 mencapai angka 4 hari (tidak memenuhi target standar). Jika diamati dari angka pencapaian BTO (Bed Turn Over) yaitu keluar masuknya pasien perawatan baik hidup/ mati per tempat tidur, pada tahun 2011 sebesar 45,2 (tidak memenuhi target standar) artinya intensitas keluar masuk pasien RSUD Batara Guru Belopa tergolong rendah. Jumlah pasien meninggal 48 jam Net Death Rate (NDR) pada tahun 2010 sebesar 2,47 terjadi penurunan pada tahun 2011 menjadi 0,005 sedangkan jumlah pasien meninggal seluruhnya Gross Death Rate (GDR) pada tahun 2010 sebesar 16,71 mengalami penurunan pada tahun 2011 menjadi 0,015 (SDM & Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa : Maret 2012).
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

12

Dari kondisi-kondisi diatas jelas bahwa RSUD Batara Guru Belopa merupakan tempat belajar yang baik dalam program akademik residensi mahasiswa Program Studi Magister Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin jurusan Kepemimpinan dan Manajemen

Keperawatan. Kegiatan residensi ditujukan untuk meningkatkan pemahaman mahasiswa dalam mengaplikasikan teori dan konsep kepemimpinan dan manajemen keperawatan dalam membantu rumah sakit untuk menyelesaikan masalah melalui upaya mengidentifikasi permasalahan pelayanan keperawatan dengan pendekatan Problem Solving for Better Nursing Service (PSBNS) dan diharapkan mampu berperan sebagai change agent dengan menerapkan suatu teori berubah. B. Tujuan 1. Tujuan umum Setelah menyelesaikan kegiatan residensi, mahasiswa mampu menerapkan konsep dan prinsip kepemimpinan dan manajemen

keperawatan dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan kesehatan rumah sakit khususnya manajemen pelayanan keperawatan.

2. Tujuan Khusus a. Mengidentifikasi kebutuhan dan masalah pelayanan kesehatan yang terkait dengan manajemen keperawatan berdasarkan analisis situasi nyata di RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu. b. Menetapkan prioritas kebutuhan dan masalah manajemen keperawatan bersama pihak RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

13

c. Menyusun tujuan dan rencana alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang telah ditetapkan. d. Mengusulkan dan menetapkan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang bersifat teknis operasional bagi RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu. e. Menyusun perencanaan pemecahan masalah dengan melibatkan pihak RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu. f. Melaksanakan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaiaan masalah yang disepakati bersama staf di unit pelayanan keperawatan di RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu. g. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pada aspek masukan, proses, hasil dan dampak pada manajemen keperawatan. h. Merencanakan tindak lanjut dari hasil yang dicapai untuk

mempertahankan dan memperbaiki hasil melalui kerjasama dengan unit terkait di RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu. C. Implikasi 1. Bagi program studi Magister Ilmu Keperawatan peminatan Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas

Hasanuddin, manfaat residensi adalah peningkatan kualitas proses belajar mengajar yang melibatkan mahasiswa secara aktif dalam kegiatan administrasi dan manajemen secara nyata di rumah sakit. 2. Bagi Rumah Batara Guru Belopa, diharapkan dapat membantu rumah sakit untuk menyelesaikan masalah yang bersifat teknis operasional yaitu pembuatan instrument penerapan model praktik keperawatan profesional,
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

14

sehingga diharapkan dapat membantu rumah sakit untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan diantaranya mutu pelayanan keperawatan. 3. Bagi mahasiswa program studi Magister Ilmu keperawatan, kegiatan residensi dapat memperluas wawasan dan menambah pengalaman dalam mengaplikasikan kepemimpinan dan manajemen keperawatan secara nyata di rumah sakit.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kepemimpinan dalam keperawatan Kepemimpinan merupakan gaya memimpin yang dapat menghasilkan keluaran melalui pengaturan kinerja orang lain. Pemimpin harus mampu memastikan bahwa bawahan melaksanakan pekerjaannya berdasarkan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

15

keterampilan yang dimiliki dan komitmen terhadap pekerjaan untuk menghasilkan keluaran yang terbaik. Oleh karena itu, kepemimpinan timbul sebagai hasil sinergis berbagai keterampilan mulai dari administratif (perencanaan, pengorganisasian, pengendalian dan pengawasan), keterampilan teknis (pengelolaan, pemasaran, dan teknis prosedural), dan keterampilan interpersonal (Nurahmah : 2005). Robbins menyatakan kepemimpinan merupakan kemampuan untuk mempengaruhi kelompok dalam mencapai tujuan, yang dapat bersumber dari formal seperti posisi atau kedudukan dalam suatu organisasi dan terdapat enam ciri yang terlihat dari seorang pemimpin yaitu : 1) ambisi dan energi, 2) hasrat untuk memimpin, 3) kejujuran dan integritas, 4) kepercayaan diri, 5) kecerdasan, dan 6) pengetahuan yang relevan dengan tugas pekerjaannya (Robbins : 2001). Kepemimpinan dalam keperawatan merupakan kemampuan dan keterampilan seorang manajer keperawatan dalam mempengaruhi perawat lain dibawah pengawasannya untuk melaksanakan tugas dan tanggungjawab dalam memberikan pelayanan keperawatan sehingga tujuan keperawatan tercapai. Pemberian pelayanan keperawatan merupakan suatu kegiatan yang komplek dan melibatkan berbagai individu. Kepemimpinan dalam keperawatan dapat ditumbuhkan lebih optimal, selain dengan menguasai keterampilan di atas tetapi juga apabila seorang manajer keperawatan mampu memperlihatkan keterampilan dalam

menghadapi orang lain dengan efektif. Keterampilan tersebut yaitu : 1) kepiawaian dalam menggunakan posisi, 2) kemampuan dalam memecahkan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

16

masalah secara efektif, 3) ketegasan sikap dan komitmen dalam pengambilan keputusan, 4) mampu menjadi media dalam penyelesaian konflik kinerja, dan 5) mempunyai keterampilan dalam komunikasi dan advokasi (Gillies : 1996). Pada hakekatnya pengertian kepemimpinan adalah kemampuan untuk mempengaruhi orang lain. Dengan kata lain kepemimpinan dapat diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain untuk menggerakkan orang-orang tersebut agar dengan penuh pengertian dan senang hati bersedia mengikuti kehendak pemimpin tersebut. Kepemimpinan manajerial ditandai dengan sifat manajerial dan keterampilan manajerial yang mengarah ke pemberdayaan. Pembuatan keputusan pemimpian dalam sebuah organisasi tergantung pada gaya kepemimpinan. Ada 4 gaya kepemimpin menurut Malayu S.P Hasibuan yaitu : 1. Kepemimpinan otoriter Kepemimpinan otoriter adalah jika kekuasaan atau wewenang

mutlak pada pimpinan. Pengambilan keputusan dan kebijaksanaan hanya ditetapkan sendiri oleh pemimpin, bawahan tidak diikutsertakan untuk memberikan saran, ide, dan pertimbangan dalam proses pengambilan keputusan. 2. Kepemimpinan partisipatif Kepemimipinan Partisipatif adalah apabila kepemimpinan dilakukan dengan cara persuasif, menciptakan kerjasama yang serasi, menumbuhkan loyalitas, dan partisipasi para bawahan. Pemimpin memotivasi bawahan agar merasa ikut memiliki perusahaan. Pengambilan keputusan tetap

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

17

dilakukan pada pemimpin dengan mempertimbangkan saran atau ide yang diberikan bawahannya. 3. Kepemimpinan delegatif Kepemimpinan delegatif apabila seseorang pemimpin

mendelegasikan ewenang kepada bawahannya secara lengkap, dengan demikian bawahan dapat mengambil keutusan dan kebijaksanaan dengan bebas atau leluasa dalam melaksanankan pekerjaannya, sepenuhnya diserahkan kepada bawahannya. 4. Kepemimpinan situasional Teori kepemimpinan situasional adalah suatu pendekatan terhadap kepemimpinan yang menyatakan bahwa pemimpin memahami perilakunya sifat-sifat bawahannya, dan situasi sebelum menggunakan suatu gaya kepemimpinan tertentu. Pemikiran dasarnya adalah seorang pemimpin yang efekif harus cukup fleksibel untuk menyesuaikan terhadap perbedaan- perbedaan diantara bawahan dan situasi (Hasibuan : 2005). Agar tujuan keperawatan tercapai diperlukan kegiatan dalam menerapkan keterampilan kepemimpinan (Nurahmah : 2005). Kegiatan

tersebut meliputi : 1) perencanaan dan pengorganisasian, manajer keperawatan dituntut untuk mampu membuat rencana kegiatan keperawatan baik yang bersifat teknik atau non teknik keperawatan, 2) penugasan dan pengarahan, manajer keperawatan bertanggung jawab dalam hal ketepatan dan kebenaran pelaksaan proses pelayanan keperawatan pasien, 3) pemberian bimbingan, manajer keperwatan mampu menjadi media konsultasi dan fasilitator pelaksanaan proses pelayanan keperawatan, 4) mendorong kerjasama dan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

18

partisipasi, manajer keperawatan dituntut agar dapat membangun kinerja dalam tim 5) koordinasi, diperlukan sebagai sarana konsolidasi proses pelayanan keperawatan yang dilaksanakan, 6) evaluasi penampilan kerja, manajer keperawatan perlu melakukan penilaian terhadap efektifitas dan efisiensi pelaksanaan tugas dan fungsi bawahannya (Monica :1998). Kepemimpinan yang efektif didasarkan pada pemikiran yang metodis, yang pertama-tama di ambil dari teori (apa yang terbukti efektif melalui sejumlah besar penelitian) dan kemudian intuisi (apa yang terbukti efektif melalui penelitian tentang pengalaman diri) (Monica : 1998). Penggunaan metode ilmiah dalam manajemen adalah untuk membantu pemimpin dalam mengkaji beberapa kebutuhan dari sistem lain dan dalam memilih prioritas, mengidentifikasi elemen orang dan situasi yang penting dalam mengemban tujuan-tujuan khusus, mengkaji secara kritis kekuatan dari orang-orang tersebut dan mengembangkan strategi yang melibatkan kekuatan-kekuatan tersebut dalam pekerjaan (Monica :1998). Tujuan prioritas dari seorang pemimpin adalah mencapai tujuan-tujuan dengan cara mengaktivasi sebuah sistem. Segala sesuatu yang dilakukan oleh pemimpin untuk mencapai tujuan harus didasarkan pada strategi yang memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi, untuk itulah digunakan metode ilmiah sebagai metode penyelesaian masalah (Monica : 1998). Metode penyelesaian masalah terdiri dari : 1. Pengenalan masalah

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

19

Suatu masalah diidentifikasi melalui perbedaan antar apa yang sedang terjadi secara nyata (actual) dalam suatu situasi dan apa yang seseorang inginkan untuk terjadi (optimal) (Monica : 1998). 2. Defenisi masalah Setelah suatu situasi dikaji untuk menentukan area prioritas kebutuhan, untuk mengidentifikasi apakah kelompoknya sejalan dengan kebutuhan ini (actual), dan untuk mengidentifikasi apakah keinginan seseorang relatif sesuai dengan kebutuhan ini (optimal), maka kemudian dapat ditetapkan suatu masalah (Monica :1998). 3. Analisa masalah Setelah masalah diidentifikasi, maka masalah haruslah di analisa. Analisis akan menghasilkan tiga tujuan: 1) mengapa masalah terjadi; 2) menganalisa kemampuan kelompok untuk mencapai tujuan (tingkat kematangan); 3) menspesifikasi perilaku kepemimpinan yang tepat, yang diindikasikan oleh tingkat kematangan kelompok, yang dibutuhkan dalam rangka memenuhi kebutuhan kelompok untuk mencapai tujuan. Keputusan perilaku kepemimpinan yang tepat akan didasarkan pada apa yang bisa berhasil menurut penelitian (Monica : 1998). B. Pilar-Pilar Nilai Professional Pelayanan Keperawatan 1. Pilar I : Manajemen keperawatan (management approach) a. Pengertian Manajemen adalah proses dalam menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain (Gillies :1996). Swanburg (2000) mendefinisikan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

20

manajemen sebagai ilmu atau seni tentang bagaimana menggunakan sumber daya secara efisien, efektif dan rasional untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan sebelumnya. Pelayanan keperawatan adalah pelayanan yang dilakukan oleh banyak orang sehingga perlu menerapkan manajemen yaitu dalam bentuk manajemen keperawatan. Manajemen keperawatan merupakan koordinasi dan integrasi sumbersumber keperawatan dengan menerapkan proses manajemen untuk mencapai tujuan dan obyektifitas asuhan keperawatan dan pelayanan keperawatan. Keberhasilan pelayanan keperawatan sangat dipengaruhi oleh bagaimana manajer keperawatan melaksanakan peran dan fungsinya. Menurut Gillies (1996) proses manajemen adalah merupakan rangkaian kegiatan input, proses, dan output. Marquis & Huston (2010) menyatakan proses manajemen dibagi lima tahap yaitu planning, organizing, staffing, directing, controling yang merupakan satu siklus yang saling berkaitan satu sama lain. Manajemen keperawatan adalah keyakinan yang dimiliki oleh tim keperawatan yang bertujuan untuk memberikan asuhan keperawatan berkualitas melalui pembagian kerja, koordinasi dan evaluasi. Manajemen keperawatan terdiri dari manajemen operasional dan manajemen asuhan keperawatan. Model praktek keperawatan mensyaratkan pendekatan manajemen (management approach) sebagai pilar praktek profesional yang pertama. Oleh karena itu proses manajemen harus dilaksanakan dengan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

21

disiplin untuk menjamin pelayanan yang diberikan kepada pasien atau keluarga merupakan praktek yang professional. Dalam manajemen asuhan keperawatan ada tiga komponen penting yaitu manajemen sumber daya manusia dengan menggunakan sistem pengorganisasian pekerjaan perawat, sistem klasifikasi kebutuhan klien dan metode proses keperawatan. b. Fungsi-fungsi manajemen
1) Perencanaan kegiatan keperawatan

Fungsi perencanaan pelayanan dan asuhan keperawatan di ruang rawat inap yang dilaksanakan oleh kepala ruang sebagai pemikiran atau konsep-konsep tindakan tertulis seorang manajer. Perencanaan : dimulai dengan penerapan filosofi, tujuan, sasaran, kebijaksanaan, dan peraturan peraturan : membuat perencanaan jangka pendek dan jangka panjang untuk mencapai visi, misi, dan tujuan, organisasi, menetapkan biaya biaya untuk setiap kegiatan serta merencanakan dan pengelola rencana perubahan. Sebelum melakukan perencanaan terlebih dahulu dianalisa dan dikaji sistem, strategi organisasi dan tujuan organisasi, sumbersumber organisasi, kemampuan yang ada, aktifitas spesifik dan prioritasnya. Perencanaan diartikan sebagai rincian kegiatan tentang apa yang harus dilakukan, bagaimana kegiatan

dilaksanakan dan dimana kegiatan itu berlangsung (Nursalam : 2011)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

22

Kegiatan

perencanaan

dalam

praktek

keperawatan

profesional merupakan upaya meningkatkan profesionalisme dalam pelayanan keperawatan sehingga mutu pelayanan bukan saja dapat dipertahankan tapi bisa terus meningkat sampai tercapai derajat kepuasan tertinggi bagi penerima jasa pelayanan keperawatan dan pelaksana pelayanan itu sendiri. Dengan demikian sangat dibutuhkan perencanaan yang profesional juga. Jenis-jenis perencanaan terdiri dari rencana jangka panjang, rencana jangka menengah dan rencana jangka pendek. Perencanaan jangka panjang disebut juga perencanaan strategis yang disusun untuk 3 sampai 10 tahun. Perencanaan jangka menengah dibuat dan berlaku 1 sampai 5 tahun. Sedangkan perencanaan jangka pendek dibuat satu jam sampai dengan satu tahun. Hirarki dalam perencanaan terdiri dari perumusan visi, misi, filosofi, peraturan, kebijakan, dan prosedur (Marquis & Houston : 2010). Kegiatan perencanaan yang dipakai di ruang MPKP meliputi perumusan visi, misi, filosofi dan kebijakan. Sedangkan untuk jenis perencanaan yang diterapkan adalah perencanaan jangka pendek yang meliputi rencana kegiatan harian, bulanan dan tahunan. Perencanaan kepala ruang di ruang rawat inap meliputi perencanaan kebutuhan tenaga dan penugasan tenaga,

pengembangan tenaga, kebutuhan logistik ruangan, program kendali mutu yang akan disusun untuk pencapaian tujuan jangka pendek, menengah dan panjang. Disamping itu kepala ruang
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

23

merencanakan kegiatan di ruangan seperti pertemuan dengan staf pada permulaan dan akhir minggu. Tujuan pertemuan adalah untuk menilai atau mengevalkuasi kegiatan perawat sudah sesuai dengan standar atau belum, sehingga dapat dilakukan perubahanperubahan atau pengembangan dari kegiatan tersebut. Adapun langkah-langkah perencanaan kebutuhan tenaga keperawatan menurut Gillies (1996) meliputi : a) Mengidentifikasi bentuk dan beban pelayanan dan asuhan keperawatan yang akan diberikan. b) Menentukan kategori perawat yang akan ditugaskan untuk melaksanakan pelayanan dan asuhan keperawatan c) Menentukan jumlah masing-masing kategori perawat yang dibutuhkan. d) Menerima dan menyaring untuk mengisi posisi yang ada. e) Melakukan seleksi calon-calon yang ada. f) Menentukan tenaga perawat sesuai dengan unit atau shiff. g) Memberikan tanggung jawab untuk melaksanakan tugas pelayanan dan asuhan keperawatan.

2) Pengorganisasian kegiatan keperawatan

Pengorganisasian adalah keseluruhan pengelompokan orangorang, alat-alat, tugas-tugas, kewenangan dan tanggung jawab sehingga tercipta suatu organisasi yang dapat digerakan sebagai suatu kesatuan dalam rangka mencapai tujuan yang telah
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

24

ditetapkan. Ada tiga aspek penting dalam pengorganisasian meliputi : pola struktur organisasi, penataan kegiatan, dan struktur kerja organisasi. kerja, Prinsip-prinsip kesatauan pengorganisasian rentang adalah kendali,

pembagian

komando,

pendelegasian, koordinasi. Pengorganisasian bermanfaat untuk : penjabaran terinci semua pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan, pembagian beban kerja sesuai dengan

kemampuan perorangan/ kelompok, dan mengatur mekanisme kerja antar masing-masing anggota kelompok untuk hubungan dan koordinasi (Sitorus :2006). Kepala ruang bertanggung jawab untuk mengorganisasi kegiatan pelayanan dan asuhan keperawatan di ruang rawat inap meliputi : a) Struktur organisasi Struktur organisasi ruang rawat inap terdiri dari : struktur, bentuk dan bagan. Berdasarkan keputusan Direktur rumah sakit dapat ditetapkan struktur organisasi ruang rawat inap untuk menggambarkan pola hubungan antar bagian atau staf atasan baik vertikal maupun horizontal. Juga dapat dilihat posisi tiap bagian, wewenang dan tanggung jawab serta jalur tanggung gugat. Bentuk organisasi disesuaikan dengan pengelompokan kegiatan atau sistem penugasan. b) Pengelompokan kegiatan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

25

Setiap organisasi memiliki serangkaian tugas atau kegiatan yang harus diselesaikan untuk mencapai tujuan. Kegiatan perlu dikumpulkan Pengelompokan sesuai kegiatan dengan dilakukan spesifikasi untuk tertentu.

memudahkan

pembagian tugas pada perawat sesuai dengan pengetahuan dan ketrampilan yang mereka miliki serta disesuaikan dengan kebutuhan klien. Ini yang disebut dengan metoda penugasan keperawatan. Metoda penugasan tersebut antara lain : metode fungsional, metode alokasi klien/keperawatan total, metode tim keperawatan, metode keperawatan primer, dan metode moduler (Sitorus :2006) c) Koordinasi kegiatan Kepala ruang sebagai koordinator kegiatan harus

menciptakan kerjasama yang selaras satu sama lain dan saling menunjang untuk menciptakan suasana kerja yang kondusif. Selain itu perlu adanya pendelegasian tugas kepada ketua tim atau perawat pelaksana dalam asuhan keperawatan di ruang rawat inap.

d) Evaluasi kegiatan Kegiatan yang telah dilaksanakan perlu dievaluasi untuk menilai apakah pelaksanaan kegiatan sesuai rencana. Kepala ruang berkewajiban untuk member arahan yang jelas tentang
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

26

kegiatan yang akan dilakukan. Untuk itu diperlukan uraian tugas dengan jelas untuk masing-masing staf dan standar penampilan kerja. e) Kelompok kerja Kegiatan di ruang rawat inap diperlukan kerjasama antar staf dan kebersamaan dalam kelompok, hal ini untuk meningkatkan motivasi kerja dan perasaan keterikatan dalam kelompok untuk meningkatkan kualitas kerja dan mencapai tujuan pelayanan dan asuhan keperawatan.
3) Pengarahan kegiatan keperawatan

Fungsi pengarahan selalu berkaitan erat dengan perencanaan kegiatan keperawatan di ruang rawat inap dalam rangka menugaskan perawat untuk melaksanakan mencapai tujuan yang telah ditentukan. Fungsi pengarahan adalah agar membuat perawat atau staf melakukan apa yang diinginkan dan yang harus mereka lakukan. Kepala ruang dalam melakukan kegiatan pengarahan melalui : saling memberi motivasi, membantu pemecahan masalah, melakukan pendelegasian, menggunakan komunikasi yang efektif, melakukan kolaborasi dan koordinasi. Kegiatan saling memberi motivasi merupakan unsur yang penting dalam pelaksanaan tugas pelayanan dan asuhan

keperawatan di ruang rawat inap. Hal-hal yang perlu dilakukan oleh kepala ruang adalah selalu memberikan reinforcement terhadap hal-hal yang positif, memberikan umpan balik,
27

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

memanggil perawat yang kurang termotivasi, mungkin prestasi yang dicapai perlu diberikan penghargaan. Di ruang rawat inap terdiri dari personil berbagai latar belakang yang dapat menjadikan konflik. Konflik yang terjadi tidak dibiarkan berkepanjangan dan harus diselesaikan secara konstruktif. Pendekatan yang digunakan kepala ruang dalam menyelesaikan masalah adalah : a) Mengidentifikasi akar permasalahan yang terjadi dengan melakukan klarifikasi pada pihak-pihak yang berkonflik b) Mengidentifikasi tersebut c) Mengidentifikasi mungkin diterapkan d) Memilih alternatif penyelesaian terbaik untuk diterapkan e) Menerapkan alternatif terpilih f) Melakukan evaluasi peredaan konflik Pendelegasian tugas merupakan bagian yang tidak alternatif-alternatif penyelesaian yang penyebab-penyebab timbulnya konflik

terpisahkan dari pengelolaan ruangan Pendelegasian digolongkan menjadi 2 jenis yaitu terencana dan insidentil. Pendelegasian terencana adalah pendelegasian yang memang otomatis terjadi sebagai konsekuensi sistem penugasan yang diterapkan di ruang rawat inap, bentuknya dapat pendelegasian tugas kepala ruang kepada ketua tim, kepada penanggung jawab shift. Pendelegasian insidentil terjadi bila salah satu personil ruang rawat inap berhalangan hadir, maka pendelegasian tugas harus dilakukan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

28

Komunikasi yang efektif dapat dilakukan baik lisan maupun tertulis. Komunikasi lisan diselenggarakan melalui proses : operan, konferens, konsultasi, dan informal antar staf. Komunikasi tertulis diselenggarakan melalui media yaitu papan tulis, buku laporan ruangan, atau pesan-pesan khusus tertulis. Kolaborasi dan koordinasi dilakukan oleh kepala ruang dengan semangat kemitraan dengan tim keswa, seperti konsultasi dengan tim medis terkait dengan program pengobatan, psikolog, pekerja sosial, tim penunjang pelayanan di ruang rawat inap. Selain itu perlu dilakukan koordinasi dengan unit atau bidang lain seperti : instalasi gizi, instalasi farmasi, instalasi IPRS, bidang pelayanan medik, bidang penunjang medik, bidang kesekretariatan, serta unit rawat jalan dan rawat darurat.
4) Pengawasan kegiatan keperawatan

Pelayanan

rumah

sakit

merupakan

sarana

pelayanan

kesehatan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, khususnya pasien dan keluarganya. Untuk itu rumah sakit diharapkan dapat memberikan pelayanan yang berkualitas untuk memenuhi

kebutuhan pasien dan keluarganya. Pelayanan yang berkualitas perlu didukung oleh sumber-sumber yang memadai yaitu sumber daya manusia, standar pelayanan (Standar Asuhan Keperawatan), dan fasilitas. Sumber-sumber tersebut dapat dimanfaatkan sebaikbaiknya agar berdaya guna, sehingga tercapai kualitas yang tinggi dengan biaya yang seminimal mungkin. Untuk mencapai tujuan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

29

pelayanan rumah sakit tersebut, khususnya pelayanan keperawatan diperlukan supervisi keperawatan. Supervisi keperawatan adalah proses pemberian sumbersumber yang dibutuhkan perawat untuk menyelesaikan tugas dalam rangka pencapaian tujuan. Adapun tujuan dari supervisi keperawatan tersebut adalah pemenuhan dan peningkatan kepuasan pelayanan pada pasien dan keluarganya. Jadi supervisi difokuskan pada kebutuhan, ketrampilan, dan kemampuan perawat untuk melakukan tugasnya. Kegiatan supervisi merupakan salah satu fungsi pokok yang harus dilaksanakan oleh pengelola (manajer) dari yang terendah, menengah dan atas. Manajer yang melakukan fungsi supervisi disebut supervisor. Di rumah sakit manajer keperawatan yang melakukan fungsi supervisi adalah kepala ruang, pengawas keperawatan, kepala seksi, kepala bidang dan wakil direktur keperawatan. Maka semua manajer keperawatan perlu mengetahui, memahami dan melaksanakan peran dan fungsinya sebagai supervisor. Tanggung jawab supervisor dalam manajemen pelayanan keperawatan adalah : a) Menetapkan dan mempertahankan standar praktek keperawatan b) Menilai kualitas pelayanan asuhan keperawatan yang diberikan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

30

c) Mengembangkan peraturan dan prosedur yang mengatur pelayanan keperawatan,bekerjasama dengan tenaga kesehatan lain yang terkait. d) Memantapkan kemampuan perawat. e) Pastikan praktek keperawatan profesional dijalankan. Supervisi yang berhasil guna dan berdaya guna tidak dapat terjadi begitu saja, tetapi memerlukan praktek dan evaluasi penampilan agar peran dan fungsi supervisi dapat dijalankan dengan tepat. Kegagalan supervisi dapat menimbulkan kesenjangan dalam pelayanan keperawatan, akibatnya perawat pelaksana mengambil keputusan tentang tindakan keperawatan tanpa penilaian dan pengalaman yang matang sehingga kualitas asuhan keperawatan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Akhirnya dapat terjadi kecelakaan, kegagalan terapi, salah pengertian atau malpraktek. Proses supervisi praktek keperawatan meliputi tiga elemen yaitu: a) Standar praktek keperawatan, sebagai acuan b) Fakta pelaksanaan praktek keperawatan, sebagai pembanding untuk menetapkan pencapaian atau kesenjangan. c) Tindak lanjut, baik berupa upaya mempertahankan kualitas maupun upaya memperbaiki. Adapun area yang disupervisi adalah : a) Pengetahuan dan pengertian tentang pasien dan diri sendiri
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

31

b) Ketrampilan yang dilakukan sesuai dengan standar c) Sikap dan penghargaan terhadap pekerjaan. Cara supervisi yang dilakukan dapat secara langsung dan tidak langsung. Supervisi langsung dapat dilaksanakan pada saat kegiatan sedang berlangsung, dimana supervisor terlibat langsung dalam kegiatan agar pengarahan dan pemberian petunjuk tidak dirasakan sebagai perintah. Supervisi tidak langsung dapat dilaksanakan dengan melalui laporan baik tertulis maupun lisan. Disini ada kesenjangan fakta dimana supervisor tidak terlibat langsung dilapangan.
5) Pengendalian kegiatan keperawatan

Adalah penilaian tentang pelaksanaan rencana yang telah dibuat dengan mengukur dan mengkaji struktur, proses dan hasil pelayanan dan asuhan keperawatan sesuai standar dan keadaan institusi untuk mencapai dan mempertahankan kualitas. Jadi pengendalian manajemen adalah proses untuk

memastikan bahwa aktivitas sebenamya sesuai dengan aktivitas yang direncanakan dan berfungsi untuk menjamin kualitas serta pengevaluasian penampilan, langkah-langkah yang harus dilakukan dalam pengendalian / pengontrolan meliputi : a) Menetapkan standar dan menetapkan metode mengukur prestasi kerja b) Melakukan pengukuran prestasi kerja c) Menetapkan apakah prestasi kerja sesuai dengan standar
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

32

d) Mengambil tindakan korektif Peralatan atau instrumen dipilih untuk mengumpulkan bukti dan untuk menunjukkan standar yang telah ditetapkan atau tersedia. Audit merupakan penilaian pekerjaan yang telah dilakukan. Terdapat tiga kategori audit keperawatan yaitu : a) Audit struktur b) Audit proses c) Audit hasil Audit Struktur berfokus pada sumber daya manusia, lingkungan perawatan, termasuk fasilitas fisik, peralatan,

organisasi, kebijakan, prosedur, standar, SOP dan rekam medik, pelanggan (internal maupun eksternal). Standar dan indikator diukur dengan menggunakan cek list. Audit proses merupakan pengukuran pelaksanaan pelayanan keperawatan untuk menemukan apakah standar keperawatan tercapai. Pemeriksaan dapat bersifat restrospektif, concurrent, atau peer review. Restropektif adalah audit dengan menelaah dokumen pelaksanaan asuhan keperawatan melalui pemeriksaan

dokumentasi asuhan keperawatan.Concurent adalah mengobservasi saat kegiatan keperawatan sedang berlangsung. Peer review adalah umpan balik sesama anggota tim terhadap pelaksanaan kegiatan. Audit hasil adalah audit produk kerja yang dapat berupa kondisi pasien, kondisi SDM, atau indikator mutu. Kondisi pasien dapat berupa keberhasilan pasien dan kepuasan. Kondisi SDM
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

33

dapat berupa efektivitas dan efisiensi serta kepuasan. Untuk indikator mutu umum dapat berupa BOR, ALOS, TOI, Angka Infeksi Nosokomial (NI), angka dekubitus dan sebagainya. 2. Pilar II : Sistem Penghargaan (Compensatory Reward) Fokus utama manajemen keperawatan adalah pengelolaan tenaga keperawatan agar dapat produktif sehingga misi dan tujuan organisasi dapat tercapai. Perawat merupakan SDM kesehatan yang mempunyai kesempatan paling banyak melakukan praktek profesionalnya pada pasien yang dirawat di rumah sakit. Manajemen sumber daya manusia diruang model praktik

keperawatan professional berfokus pada proses rekruitmen,seleksi kerja orientasi, penilaian kinerja, staf perawat. Proses ini selalu dilakukan sebelum membuka ruang MPKP dan setiap ada penambahan perawatan baru. Seorang perawat akan mampu memberikan pelayanan dan asuhan keperawatan yang profesional apabila perawat tersebut sejak awal bekerja diberikan program pengembangan staf yang terstruktur. Metoda dalam menyusun tenaga keperawatan seharusnya teratur, sistematis, rasional, yang digunakan untuk menentukan jumlah dan jenis tenaga keperawatan yang dibutuhkan agar dapat memberikan asuhan keperawatan kepada pasien sesuai dengan setting tertentu. Fungsi manajemen SDM meliputi : analisis pekerjaan, pengembangan organisasi. staffing, hubungan pekerja, dan evaluasi. Proses yang berhubungan dengan manajemen SDM, yaitu: rekruitmen, seleksi, orientasi, evaluasi/penilaian kinerja konseling dan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

34

coaching. retensi dan produktifitas, pengembangan staf, dan hubungan pekerja (labor relations). Fungsi dan proses manajemen sumber daya manusia secara bersama-sama akan membentuk suatu elemen yang dibutuhkan untuk mengelola dan memaksimalkan talen/bakat dan potensi seseorang dalam organisasi. Kemampuan perawat melakukan praktek profesional perlu

dipertahankan, dikembangkan. dan ditingkatkan melalui manajemen SDM perawat yang konsisten dan disesuaikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pengembangan SDM di rumah sakit adalah unluk menciptakan iklim kerja yang menyenangkan dan memberikan kepuasan bagi staf dan pasien. Pengembangan SDM digambarkan sebagai suatu proses pengelolaan motivasi staf sehingga dapat bekerja secara produktif. Hal ini juga merupakan penghargaan bagi profesi keperawatan karena melalui manajemen SDM yang baik maka perawat mendapatkan kompensasi berupa penghargaan (compensatory-reward) sesuai dengan apa yang telah dikerjakan. Manajemen SDM di ruang Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) berfokus pada proses rekruitmen, seleksi, kontrak kerja, orientasi, penilaian kinerja, dan pengembangan staf perawat. Proses ini selalu dilakukan sebelum membuka ruang MPKP dan setiap ada penambahan perawat baru. 3. Pilar III: Hubungan Profesional (Professional Relationship)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

35

Hubungan profesional dalam pemberian pelayanan keperawatan merupakan standar dari hubungan antara pemberi pelayanan keperawatan (tim kesehatan) dan penerima pelayanan keperawatan (klien dan keluarga). Pada pelaksanaan hubungan profesional bisa saja terjadi secara internal artinya hubungan yanu terjadi antara pemberi pelayanan kesehatan misalnya antara perawat dengan perawat antara perawat dengan tim kesehatan dan lain-lain. Sedangkan hubungan profesional secara ekstemal adalah hubungan yang terjadi antara pemberi dan penerima pelayanan kesehatan. Kedua hubungan tersebut merupakan suatu siklus yang tidak terpisahkan dalam pemberian pelayanan kesehatan. Hubungan yang terjadi diantara tim tidak terlepas dari komunikasi secara profesional di dalam bekerjasama secara tim. Menurut Gillies (1994) hubungan profesional yang terjadi di antara tim tergantung pada kemampuan memimpin. Bentuk jaringan dalam komunikasi hubungan profesional ada beberapa cara yaitu: a) Horisontal yaitu komunikasi yang terjadi antara sesama manajer. b) Vertikal yaitu komunikasi yang lerjadi antara pimpinan atas dengan bawahan. c) Diagonal yaitu komunikasi yang terjadi antara berbagai jenjang dan masih dalam lingkungan yang sama. Di ruang MPKP komunikasi horizontal dapat terjadi antara Ketua Tim, antar perawat pelaksana. Sedangkan komunikasi vertikal antara Kepala Ruangan dan Ketua Tim dan Perawat Pelaksana dan antara Ketua Tim dan Perawat Pelaksana. Komunikasi diagonal dilakukan antara
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

36

perawat dan profesi lain. Kegiatan hubungan profesional yang terjadi di ruang Model Praktek Keperawatan Profesional yaitu : a) Rapat perawat ruangan b) Case conference c) Rapat tim kesehatan d) Visit dokter 4. Pilar IV Manajemen Asuhan Keperawatan (Patient Care Delivery System) Salah satu pilar praktek profesional keperawatan adalah pelayanan keperawatan dengan menggunakan patient care delivery system tertentu. Patient Care Delivery System yang diterapkan di MPKP adalah asuhan keperawatan dengan menerapkan proses keperawatan. Praktek keperawatan profesional dengan ciri praktek yang didasari dengan keterampilan intelektual, teknikal, interpersonal dapat

dilaksanakan dengan menerapkan suatu metode asuhan yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Metode asuhan untuk praktek profesional tersebut adalah proses keperawatan. Suatu rangkaian asuhan yang terdiri dari pengkajian, menyusun diagnosa keperawatan.

perencanaan tindakan, implementasi dan evaluasi. Manajemen asuhan keperawatan yang baik sangat dibutuhkan dalam memberikan asuhan keperawatan kepada pasien secara sistematis dan terorganisir. Manajemen asuhan keperawatan merupakan pengaturan sumber daya dalam menjalankan kegiatan keperawatan dengan

menggunakan metoda proses keperawatan untuk memenuhi kebutuhan pasien atau menyelesaikan masalah pasien (Keliat : 2000). Tiga komponen
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

37

penting dalam manajemen asuhan keperawatan yaitu manajemen sumber daya manusia (perawat) dengan menggunakan sistem pengorganisasian pekerjaan perawat (asuhan keperawatan) dan sistem klasifikasi kebutuhan klien dalam metoda pemberian asuhan keperawatan yaitu proses keperawatan. C. Peran manajer keperawatan Peran manajer dapat mempengaruhi faktor motivasi dan lingkungan. Tetapi faktor lain yang mungkin mempengaruhi tergantungnya tugas, khususnya bagaimana manajer bekerja dalam suatu organisasi. Secara umum peran manajer dapat dinilai dari kemampuannya dalam memotivasi dan meningkatkan kepuasan staf. Kepuasan kerja staf dapat dilihat dari terpenuhinya kebutuhan fisik, psikis, dimana kebutuhan psikis tersebut dapat terpenuhi melalui peran manajer dalam memperlakukan stafnya. Hal ini dapat ditanamkan kepada manajer agar diciptakan suasana keterbukaan dan memberikan kesempatan kepada staf untuk melaksanakan tugas dengan sebaik - baiknya. Manajer mempunyai lima dampak terhadap faktor lingkungan dalam tugas professional sebagaimana dibahas sebelumnya: (1) komunikasi, (2) potensial perkembangan, (3) kebijaksanaan, (4) gaji dan upah, dan (5) kondisi kerja (Nursalam :2011).

1. Peran dan fungsi bidang keperawatan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

38

Adapun peran dan fungsi bidang pelayanan keperawatan di rumah sakit (Depkes RI :2004). a. Mengatur dan mengendalikan kegiatan keperawatan di unit-unit pelayanan keperawatan. b. Mengkoordinasikan tenaga keperawatan khususnya yang ditugaskan dalam bidang pelayanan keperawatan. c. Menetapkan dan menerapkan filosofi, tujuan dan standar keperawatan pasien dalam pelayanan keperawatan. d. Menyususn perencanaan pelayanan keperawatan, sesuai dengan lingkup kewenangannya dan perencanaan implementasi untuk setiap tingkat tenaga keperawatan. e. Mengkoordinasikan fungsi-fungsi bidang pelayanan keperawatan dengan fungsi bidang pelayanan yang lain agar dapat memberikan pelayanan terpadu, f. Estimasi tuntutan kebutuhan bidang pelayanan keperawatan dan mengusulkan kebijakan serta prosedur untuk menjaga kestabilan kemampuan staf yang adekuat. g. Mengembangkan metoda kerja bagi staf keperawatan sehingga dapat bekerja sama dengan staf lain di rumah sakit. h. Partisipasi dalam penyusunan kebijakan personalia rumah sakit, menerapkan kebijakan yang telah ditentukan serta mengevaluasi hasilnya. i. Mengembangkan sistem dan prosedur pencatatan dan pelaporan baik perawatan pasien maupun pelayanan keperawatan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

39

j. Estimasi

kebutuhan

tenaga

keperawatan,

menetapkan

standar

ketenagaan, baik kuantitas maupun kualitas untuk memelihara pelayan keperawatan yang bermutu. k. Estimasi kebutuhan fasilitas keperawatan, pengadaan perlengkapan maupun perlatan serta sistem dan prosedur pengawasan dan evaluasinya. l. Partisipasi dalam perencanaan anggaran pendapatan dan biaya tahunan rumah sakit, terutama yang berhubungan dengan pelayanan

keperawatan. m. Mengambil inisiatif dan partisipasi dalam penelitian bidang

keperawatan untuk meningkatkan pelayanan keperawatan di rumah sakit. n. Menyelenggarakan program pembinaan dan latihan yang

berkesinambungan bagi tenaga keperawatan di rumah sakit. o. Partisipasi dalam program bimbingan siswa/mahasiswa tenaga kesehatan untuk pengalaman praktek p. Menciptakan dan melaksanakan sistem dan prosedur evaluasi pelayanan keperawatan pada unit-unit keperawatan

2. Peran kepala ruangan Sebagai manajer keperawatan, uraian tugas kepala ruangan menurut Depkes (2004), adalah sebagai berikut: a. Melaksanakan fungsi perencanaan, meliputi:

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

40

1) Merencanakan jumlah dan kategori tenaga perawatan serta tenaga lain sesuai kebutuhan. 2) Merencanakan jumlah jenis peralatan perawatan yang diperlukan. 3) Merencanakan dan menentukan jenis kegiatan/ asuhan keperawatan yang akan diselenggarakan sesuai kebutuhan pasien. b. Melaksanakan fungsi pergerakan dan pelaksanaan, meliputi: 1) Mengatur dan mengkoordinasi seluruh kegiatan pelayanan di ruang rawat. 2) Menyusun dan mengatur daftar dinas tenaga perawatan dan tenaga lain sesuai dengan kebutuhan dan ketentuan / peraturan yang berlaku (bulanan, mingguan, harian). 3) Melaksanakan program orientasi kepada tenaga keperawatan satu atau tenaga lain yamg bekerja di ruang rawat. 4) Memberi pengarahan dan motivasi kepada tenaga perawatan untuk melaksanakan asuhan perawatan sesuai standart. 5) Mengkoordinasikan seluruh kegiatan yang ada dengan cara bekerja sama dengan sebagai pihak yang terlibat dalam pelayanan ruang rawat. 6) Mengenal jenis dan kegunaan barang peralatan serta

mengusahakan pengadaannya sesuai kebutuhan pasien agar tercapainya pelayanan optimal. 7) Menyusun permintaan rutin meliputi kebutuhan alat, obat, dan bahan lain yang diperlukan di ruang rawat.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

41

8) Mengatur dan mengkoordinasikan pemeliharaan peralatan agar selalu dalam keadaan siap pakai. 9) Mempertanggungjawabkan pelaksanaan inventaris peralatan. 10) Melaksanakan program orientasi kepada pasien dan keluarganya meliputi tentang peraturan rumah sakit, tata tertib ruangan, fasilitas yang ada dan cara penggunaannya. 11) Mendampingi dokter selama kunjungan keliling untuk memeriksa pasien dan mencatat program. 12) Mengelompokkan pasien dan mengatur penempatannya di ruang rawat untuk tingkat kegawatan, injeksi dan non injeksi, untuk memudah pemberian asuhan keperawatan. 13) Mengadakan pendekatan kepada setiap pasien yang dirawat untuk mengetahui keadaan dan menampung keluhan serta membantu memecahkan masalah berlangsung. 14) Menjaga perasaan pasien agar merasa aman dan terlindungi selama pelaksanaan pelayanan berlangsung 15) Memberikan penyuluhan kesehatan terhadap pasien / keluarga dalam batas wewenangnya 16) Menjaga perasaan petugas agar merasa aman dan terlindungi serlama pelaksanaan pelayanan berlangsung 17) Memelihara dan mengembangkan sistem pencatatan data

pelayanan asuhan keperawatan dan kegiatan lain yang dilakuakan secara tepat dan benar

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

42

18) Mengadakan kerja sama yang baik dengan kepala ruang rawat inap lain, seluruh kepala seksi, kepala bidang, kepala instansi, dan kepala UPF di Rumah Sakit 19) Menciptakan dan memelihara suasana kerja yang baik antara petugas, pasien dan keluarganya, sehingga memberi ketenangan 20) Memberi motivasi tenaga nonkeperawatan dalam memelihara kebersihan ruangan dan lingkungan 21) Meneliti pengisian formulir sensus harian pasien ruangan 22) Memeriksa dan meneliti pengisi daftar pemintaan makanan berdasarkan macam dan jenis makanan pasien kemudian memeriksa / meneliti ulang saat pengkajiannya 23) Memelihara buku register dan bekas catatan medis 24) Membuat laporan harian mengenai pelaksanaan kegiatan asuhan keperawatan serta kegiatan lain di ruangan rawat c. Melaksanakan fungsi pengawasan, pengendalian dan penelitian, meliputi: 1) Mengawasi dan menilai pelaksanaan asuhan keperawatan yang telah ditentukan, melaksanakan penilaian terhadap uapaya

peningkatan pengetahuan dan keterampilan di bidang perawatan. 2) Melaksanakan penilaian dan mencantumkan kedalam Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Pegawai (D.P.3) bagi pelaksana keperawatan dan tenaga lain di ruang yang berada di bawah tanggung jawabnya untuk berbagai kepentingan (naik pangkat / golongan, melanjutkan pendidikan) mengawasi dan mengendalikan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

43

pendayagunaan peralatan perawatan serta obat obatan secara efektif dan efisien. 3) Mengawasi pelaksanaan system pencatatan dan pelaporan kegiatan asuhan keperawatan serta mencatat kegiatan lain di ruang rawat 3. Peran Perawat Pelaksana Dalam asuhan keperawatan sebagai perawat yang profesional salah satu peran sebagai perawat pelaksana. Perawat sebagai pelaksana secara langsung maupun tidak langsung memberikan asuhan keperawatan kepada pasien individu, keluarga, dan masyarakat. Peran perawat sebagai perawat pelaksana perawat sebagai perawat pelaksana disebut Care Giver yaitu perawat menggunakan metode pemecahan masalah dalam membantu pasien mengatasi masalah kesehatan. Peran perawat dalam memberikan asuhan keperawatan secara langsung atau tidak langsung. Dalam melaksanakan peran sebagai perawat pelaksana bertindak sebagai: a. Comferter Perawat mengupayakan kenyamanan dan rasa aman pasien. Menurut Potter & Perry (2005), peran sebagai pemberi kenyamanan yaitu memberikan pelayanan keperawatan secara utuh bukan sekedar fisik saja, maka memberikan kenyamanan dan dukungan emosi sering kali memberikan kekuatan kepada klien untuk mencapai kesembuhan. Dalam memberikan kenyamanan kepada klien, perawat dapat mendemonstrasikan dengan klien. b. Protector dan Advocat
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

44

Perawat berupaya melindungi pasien dengan mengupayakan terlaksananya hak dan kewajiban pasien dalam pelayanan kesehatan. Menurut Potter & Perry (2005), sebagai pelindung perawat membantu mempertahankan lingkungan yang aman bagi klien dan mengambil tindakan untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan melindungi klien dari kemungkinan efek yang tidak diinginkan dari suatu tindakan diagnostik atau pengobatan. Utnuk menjalankan tugas sebagai advokat, perawat melindungi hak dan kewajiban klien sebagai manusia secara hukum, serta membantu klien dalam menyatakan hakhaknya bila dibutuhkan. Perawat juga melindungi hak hak klien melalui caracara yang umum dengan penolakan aturan atau tindakan yang mungkin membahayakan kesehatan klien atau menetang hak - hak klien. c. Communication Perawat sebagai mediator antara pasien dan anggota tim kesehatan, hal ini terkait dengan keberadaan perawatyang

mendampingi pasien selama 24 jam untuk memberikan asuhan keperawatan dalam rangka upaya pelayanan kesehatan di rumah sakit. Menurut Potter & Perry (2005), peran sebagai komunikator merupakan pusat dari seluruh peran perawat pelaksana yang lain. Keperawatan mencakup komunikasi dengan klien, keluarga, antara sesama perawat san profesi kesehatan lainnya, sumber informasi dan komunitas. Memberikan perawatan yang efektif, pembuatan keputusan dengan klien dan keluarga, memberikan perlindungan pada klien dari ancaman
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

45

terhadap

kesehatannya,

mengokordinasi

dan

mengatur

asuhan

keperawatan dan lainlain tidak mungkin dilakukan tanpa komunikasi yang jelas. d. Rehabilitator Perawat memberikan asuhan keparawatan adalah mengembalikan fungsi organ atau bagian tubuh agar sembuh dan berfungsi normal. Rehabilitas merupakan proses dimana individu kembali ketingkat fungsi maksimal setelah sakit, kecelakaan, atau kejadian yang menimbulkan ketidakberdayaan lainnya. Rentang aktivitas rehabilitas dan restoratif mulai dari mangajar klien berjalan dengan menggunakan alat pembantu berjalan sampai membantu klien mengatasi perubahan gaya hidup yang berkaitan dengan penyakit kronis (Potter & Perry :2005). D. Kompetensi dan penilaian kinerja manajemen Menurut Nurachmah (2005), bagi seorang manajer keperawatan, maka harus memiliki beberapa kompetensi agar pelaksanaan pekerjaannya dapat berhasil yaitu : kemampuan menerapkan pengetahuan, ketrampilan

kepemimpinan dan kemampuan melaksanakan fungsi manajemen di mana kelancaran pelayanan keperawatan di suatu ruang rawat baik juga dipengaruhi oleh beberapa aspek antara lain adanya : visi, misi dan tujuan rumah sakit yang dijabarkan secara lokal ruang rawat, struktur organisasi lokal, mekanisme kerja (standar-standar) yang diberlakukan di ruang rawat, sumber daya manusia keperawatan yang memadai baik kuantitas maupun kualitas, metoda penugasan, tersedianya berbagai sumber atau fasilitas yang
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

46

mendukung pencapaian kualitas pelayanan yang diberikan, kesadaran dan motivasi dari seluruh tanaga keperawatan yang ada serta komitmen dan dukungan dari pimpinan rumah sakit. Kegiatan penilaian kompetensi biasanya dilakukan dengan menggunakan wawancara yang terstruktur atau dengan pendekatan workshop dan dapat juga dilakukan dengan cara sejumlah ahli manajemen berkumpul untuk menganalisis suatu pekerjaan atau jenis pekerjaan. Ada tiga teknik yang dapat dilakukan dalam melakukan analisis atau pengukuran kompetensi, yaitu: 1. Teknik insiden kritis Teknik ini adalah suatu cara untuk mengumpulkan data tentang perilaku yang efektif dan kurang efektif yang dihubungkan dengan contoh kejadian yang sesungguhnya. 2. Analisis Repertory Grid Teknik ini didasarkan pada teori gagasan personal, yang dapat mengidentifikasi dimensi yang membedakan antara standar kinerja yang baik dan buruk, merupakan cara bagaimana kita memandang dunia dan perilaku orang lain.

3. Penilaian kompetensi kerja Mengacu pada penelitian Mc Clelland tentang variabel kompetensi yang dapat memperkirakan tingkat kinerja suatu pekerjaan. Penilaian

kompetensi menggunakan 20 indikator kompetensi yang paling sering

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

47

dipakai untuk memperkirakan keberhasilan yang dikelompokkan dalam enam kluster, yaitu : a. Kluster prestasi yang terdiri dari : orientasi pencapaian, kepedulian akan kualitas dan keteraturan serta inisiatif. b. Kluster pelayanan yang terdiri dari : pemahaman interpersonal, orientasi pelayanan konsumen. c. Kluster pengaruh yang terdiri dari : dampak dan pengaruh, kesadaran organisasional dan membangun hubungan / jejaring. d. Kluster Manajerial yang terdiri dari : pengarahan, kerjasama kelompok dan rasa kerjasama, mengembangkan orang lain, dan kepemimpinan tim. e. Kluster pemikiran kognitif / pemecahan masalah yang terdiri dari kepiawaian teknis, pencarian informasi, berpikir analiltis, dan berpikir konseptual. f. Kluster efektifitas pribadi yang terdiri dari pengendalian diri, daya tahan terhadap stres, rasa percaya diri, komitmen terhadap organisasi dan fleksibilitas (Dharma,S : 2005).

BAB III PERENCANAAN A. Ruang lingkup kegiatan Ruang lingkup kegiatan residensi :
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

48

1. Pengelolaan manajemen pelayanan keperawatan secara umum meliputi 4 pilar nilai profesional terdiri dari pilar nilai profesional yaitu management approach (perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian), compensatory reward, professional relationship dan patient care delivery. 2. Pengelolaan asuhan keperawatan langsung melalui manajemen

keperawatan meliputi : pengelolaan asuhan keperawatan melalui kegiatan bimbingan dan supervisi. B. Target residensi 1. Residensi I (mengidentifikasi masalah sistem pelayanan keperawatan dan pelayanan kesehatan di suatu rumah sakit yang berkaitan dengan struktur organisasi, perilaku organisasi, fungsi manajemen dan sistem pengelolaan rumah sakit) Kegiatan pada residensi I meliputi : a. Mengidentifikasi kebutuhan dan masalah pelayanan kesehatan terkait kepemimpinan dan manajemen keperawatan berdasarkan analisis situasi nyata di rumah sakit tempat residensi b. Menerapkan prioritas kebutuhan dan masalah manajemen keperawatan bersama pihak rumah sakit tempat residensi. c. Menyusun tujuan dan rencana alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang telah dirumuskan. d. Mengusulkan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang bersifat teknis operasional bagi Rumah Sakit. 2. Residensi II (menyelesaikan masalah secara ilmiah dan melakukan perubahan sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi keperawatan)
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

49

Kegiatan pada residensi II meliputi : a. Melaksanakan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaiaan masalah yang disepakati bersama staf di unit pelayanan keperawatan Rumah Sakit. b. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pada aspek masukan, proses, hasil dan dampak pada manajemen keperawatan. c. Merencanakan tindak lanjut dari hasil yang dicapai berupa upaya mempertahankan dan memperbaiki hasil melalui kerjasama dengan unit terkait di Rumah Sakit. C. Waktu pelaksanaan Residensi akan dilaksanakan pada tanggal 29 Maret s/d 30 Mei 2012, dari hari Selasa, Rabu dan Kamis : Pukul 08.00 s.d 15.00. (jadual kegiatan terlampir) D. Pengumplan data 1. Sumber data Sumber diperoleh dari Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan, Ketua Komite Keperawatan, Kepala Ruang Rawat Inap, Ketua Tim (Katim), perawat pelaksana dan bagian SDM dan medis. rekam

2. Instrumen pengumpulan data Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara langsung

menggunakan kuesioner terstruktur dengan jawaban sudah tersedia dan pengamatan atau observasi, fokus grup diskusi (FGD) dan penelusuran
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

50

dokumen terkait. Instrument berisi kegiatan keperawatan berdasarkan 4 pilar nilai profesional yaitu management approach, compensatory reward, professional relationship dan patient care delivery. Data yang diperoleh menjadi gambaran kasar yang perlu dieksplorasi dan divalidasi dengan menggunakan kuesioner kepada staf unit/ kepala ruang dan perawat pelaksana di ruang rawat inap dan kemudian dilakukan pengolahan dan analisa data. E. Pengolahan dan analisa data Pemprosesan data atau pengolahan data dimulai dengan tabulating Skor atau melakukan entry data kasar dalam bentuk tabulasi pada lembar kertas data. Analisis univariat dipergunakan untuk memperoleh karakteristik dari masing masing subjek pengamatan dengan menggunakan tabel distribusi frekuensi. Skor penilaian digolongkan menjadi 2 kategori dengan mengunakan batasan nilai mean. Jika nilai > mean data dikategorikan dalam kinerja optimal dan jika mean data dikategorikan sebagai kinerja kurang optimal. Dengan menggunakan data input-proses dan output dari aspek-aspek manajemen pelayanan keperawatan selanjutnya mengidentifikasi masalah dengan pendekatan problem solving cycle

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

51

F. Alur Perencanaan Gbr 4.1 Alur Perencanaan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan Di Rumah Sakit Umum Daerah Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu, Maret 2012
Input: Kinerja bidang keperawatan dalam pilar nilai profesional: 1. Management approach: - Perencanaan - Pengorganisasian - Pengarahan - Pengendalian 2. Compensatory Reward 3. Professional Relationship 4. Patient Care Delivery System Proses: - Pengumpulan data : kuesioner, wawancara, FGD - Analisa data - Prioritas masalah - Alternatif pemecahan masalah - Seleksi alternatif pemecahan masalah - Presentasi hasil pengkajian - Diskusi/ kesepakatan masalah yang akan dipecahkan - Plan of action - Implementasi Output: - Peningkatan kinerja perawat dalam implementasi MPKP

Outcome: - Kualitas askep meningkat - Kepuasan : perawat, pasien/keluarga dan nakes lain

Secara rinci tahapan kegiatan residensi sebagai berikut : 1. Tahap persiapan a. Penelusuran literatur terkait untuk mendukung pelaksanaan residensi b. Survey awal lokasi residensi c. Penyusunan proposal residensi d. Penyusunan instrument 2. Tahap orientasi umum di rumah sakit a. Mahasiswa mengajukan permohonan/proposal residensi, surat

pengantar ke direktur rumah sakit;

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

52

b. Melakukan pertemuan dengan unsur direksi rumah sakit, manajer divisi keperawatan dalam rangka orientasi, penjelasan tujuan residensi dan bentuk-bentuk kegiatan serta partsipasi yang diharapkan; c. Orientasi ruangan bersama dengan pembimbing dan divisi

keperawatan d. Mempelajari data input, proses dan output dari aspek manajemen yang akan dikaji. 3. Tahap identifikasi masalah Dengan menggunakan data input-proses dan output dari aspekaspek manajemen pelayanan keperawatan yang akan dikaji pada tahap orientasi umum, bersama pembimbing residensi selanjutnya

mengidentifikasi masalah dengan pendekatan problem solving cycle. Dari permasalahan yang ditemukan, dengan mempertimbangkan waktu, sumber daya dan kewenangan dilakukan prioritas masalah yang akan diatasi. Selanjutnya diidentifikasi masalah utama yang

memungkinkan dapat dipecahkan yang memiliki daya ungkit yang kuat dengan mempertimbangkan: Magnitude (M) kecenderungan dan

seringnya kejadian masalah Severity (S); besarnya kerugian yang ditimbulkan, Manageable (Mn); bisa di pecahkan, Nursing consern (Nc); melibatkan perhatian dan pertimbangan perawat dan Affordability (Af) ; ketersediaan sumber daya. 4. Tahap penyelesaian masalah a. Penetapan prioritas masalah dari data input-proses-output yang telah disepakati pihak rumah sakit dilanjutkan dengan penetapan tujuan dan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

53

seleksi alternatif pemecahan masalah yang dirumuskan dalam bentuk pertanyaan apa, siapa, bagaimana, dimana dan berapa lama tujuan dapat tercapai. b. Penyusunan Plan of Action (POA) dengan mempertimbangan aspek biaya, waktu, sarana, teknologi dan kebijakan rumah sakit. c. Presentasi dan sosialisasi rencana kegiatan d. Implementasi rencana kegiatan e. Tahap evaluasi dan rencana tindak lanjut. 5. Tahap pembuatan laporan a. Konsultasi pembimbing b. Presentasi hasil akhir laporan residensi c. Penyerahan laporan ke rumah sakit tempat residensi. G. Hasil Pengkajian 1. Gambaran Rumah Sakit Rumah Sakit Umum Daerah Batara Guru Belopa merupakan rumah sakit tipe C milik pemerintah Kabupaten Luwu terletak di JL. Tomakaka Belopa. Rumah Sakit Umum Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu

diresmikan Gubernur Sulawesi Selatan pada tanggal 4 Agustus 2005 dan telah dibuka secara resmi dan diaktifkan pada tanggal 28 September 2005. Struktur Organisasinya terbentuk berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 4 tahun 2005 tentang Pembentukan Susunan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Luwu. Dalam rangka pencapaian visi misi, pengelola rumah sakit terus melakukan pengembangan sarana dan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

54

prasarana termasuk penyelesaiaan gedung IRD sebagai program unggulan rumah sakit.

a. Visi & Misi Rumah Sakit Batara Guru Belopa 1) Visi Terwujudnya Rumah Sakit yang maju, mandiri dan berdaya saing melalui pelayanan kesehatan bermutu 2) Misi a) Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan

terjangkau untuk masyarakat. b) Melaksanakan prinsip-prinsip pelayanan prima dengan

mengutamakan kepuasan pelanggan. c) Meningkatkan profesionalisme SDM. d) Menerapkan konsep manajemen mutu (TQM). e) Menyediakan infrastruktur yang memadai. f) Membentuk budaya organisasi. g) Meningkatkan kesejahteraan pegawai rumah sakit 3) Tujuan a) Memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana b) Mewujudkan pelayanan yang proaktif c) Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan kesehatan d) Meningkatkan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia 4) Nilai dasar
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

55

a) Jujur b) Kekeluargaan c) Kerjasama tim d) Religius e) Ulet f) Ramah b. Misi, Falsafah dan Tujuan Bidang Keperawatan RSUD Batara Guru Belopa 1) Misi a) Melaksanakan model praktek keperawatan profesional dalam rangka sesuai Standar Asuhan Keperawatan dalam rangka peningkatan mutu asuhan keperawatan kepada pasien b) Peningkatan kualitas perawat profesional yang bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa c) Melaksanakan asuhan keperawatan yang efisien dan efektif yang didukung sarana dan prasarana yang memadai dengan pembelajaran yang memadai d) Memelihara hubungan kerja yang efektif dengan semua anggota tim kesehatan dan bagian yang terkait dilingkungan RSUD Batara Guru Belopa. e) Meningkatkan kesejahteraan perawat. 2) Falsafah

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

56

a) Manusia adalah individu yang holistik memiliki kebutuhan biopsiko-sosial-spritual yang unik. Kebutuhan ini harus selalu menjadi pertimbangan dalam memberikan asuhan keperawatan b) Keperawatan adalah bantuan kepada manusia untuk

meningkatkan derajat kesehatan secara optimal dengan tidak membedakan bangsa, suku, agama dan status sosialnya disetiap tempat pelayanan kesehatan c) Tujuan asuhan keperawatan dapat dicapai melalui usaha bersama dari seluruh anggota tim, pasien dan keluarganya d) Perawat bertanggungjawab dan bertanggung gugat, serta memiliki wewenang melakukan asuhan keperawatan secara utuh berdasarkan standar asuhan keperawatan. e) Pendidikan keperawatan berkelanjutan harus dilaksanakan. 3) Tujuan a) Tujuan umum Memberikan pelayanan keperawatan yang paripurna, bermutu, komunikatif, cepat dan tepat bagi pasien, keluarga dan masyarakat. b) Tujuan khusus (1) Memberikan asuhan keperawatan yang profesional sesuai standar asuhan keperawatan kepada individu, keluarga dan masyarakat guna meningkatkan derajat kesehatan serta meningkatkan kemampuan pasien dalam upaya

pemeliharaan kesehatan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

57

(2) Menciptakan iklim kerja yang harmonis, dinamis dan penuh kekeluargaan (3) Menciptakan pembelajaran yang terus menerus baik formal dan informal untuk peningkatan kualitas SDM perawat.

c. Struktur Organisasi 1) Struktur organisasi rumah sakit Struktur Organisasi dan tata kerja RSUD Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu berdasarkan PERDA Nomor. 4 Tahun 2005,

serta PP 41 Tahun 2007 dapat dilihat pada tabel Gbr. 3.1 Gbr 3.1 Struktur Organisasi RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu
DIREKTUR

Kelompok Jabatan Fungsional Sub Bag. Hukum & Kepegawaian

Bagian Tata Usaha Sub Bag Perencanaan & pelaporan Sub Bag. Umum & Keuangan

Bid.Pelayanan Medik & Keperawatan Seksi Pelayanan & Penunjang Medik

Bid.Pengembangan SDM & Rekam Medik

Bid.Pengawasan & Pemeliharaan Sarana & Prasarana Seksi Pemeliharaan Sarana & Prasarana

Seksi Rekam Medik

Seksi Pembinaan & Pengendalian Keperawatan

Seksi Pengembangan SDM

Seksi Pengawasan & Pengendalian Pelayanan

Sumber : SDM & Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa : Maret 2012

Uraian tugas : a) Direktur


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

58

RSUD Batara Guru Belopa dipimpin oleh seorang Direktur yang bertanggung jawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah. Tugas pokok Direktur adalah melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah yang bersifat spesifik. Dalam pelaksanaan tugasnya, Direktur RSUD Batara Guru Belopa menyelenggarakan fungsi : (1) Perumusan Kebijaksanaan tekhnis RSUD Batara Guru Belopa; (2) Pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah RSUD Batara Guru Belopa; (3) Pembinaan dan Pelaksanaan tugas Rumah Sakit Umum Daerah Batara Guru Belopa; dan (4) Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai dengan tugas dan fungsinya. b) Bagian Tata Usaha/Sekretaris Sekretaris berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Direktur. Bagian Tata Usaha ini terdiri atas : (1) Sub Bagian Umum dan Keuangan, yang melaksanakan pengelolaan keuangan rumah sakit; (2) Sub bagian Hukum dan Kepegawaian, yang melaksanakan pengawasan dan tugas lainnya di bidang hukum dan kepegawaian;

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

59

(3) Sub

Bagian

Perencanaan

dan

Pelaporan,

yang

melaksanakan

pelayanan teknis dan admimistrasi di

bidang perencanaan dan pelaporan. c) Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan Bidang pelayanan medik dan keperawatan dipimpin oleh seorang kepala bidang yang bertanggungjawab kepada direktur dan mengkoordinasikan tugas-tugas pelayanan medik dan keperawatan. Bidang ini terdiri atas : (1) Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan, yang membantu kepala bidang melaksanakan pelayanan teknis dan administrasi keperawatan; (2) Seksi Pelayanan dan Penunjang Medik, yang

melaksanakan dan mengkoordinasikan kegiatan penunjang medik; d) Bidang Pengembangan SDM dan Rekam Medis Bidang pengembangan SDM dan Rekam Medis dipimpin oleh kepala bidang yang membantu direktur dalam

pelaksanaan pengembangan SDM dan Rekam Medis. Bidang ini terbagi atas : (1) Seksi Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM), yang melaksanakan pembinaan, pengawasan dan pengembangan SDM; (2) Seksi Rekam Medik, melaksanakan pelayanan teknis dan administrasi di bidang rekam medik.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

60

e) Bidang pengawasan dan pemeliharaan sarana dan prasarana Bidang pengawasan dan pemeliharaan sarana dan prasarana dipimpin oleh seorang kepala bidang yang melaksanakan fungsi-fungsi pengawasan dan pemeliharaan sarana dan prasarana. Bidang ini terdiri atas : (1) Seksi Pemeliharaan sarana dan Prasarana, sarana yang dan

melaksanakan prasarana;

tugas-tugas

pemeliharaan

(2) Seksi Pengawasan dan Pengendalian Pelayanan, yang melaksanakan tugas dan fungsi pengawasan dan

pengendalian pelayanan. f) Kelompok jabatan fungsional Kelompok Jabatan fungsional terdiri atas tenaga ahli dalam jenjang fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan keahliannya. 2) Struktur organisasi keperawatan Gbr. 3.2 Struktur Organisasi Bidang Keperawatan RSUD Batara Guru Kab. Luwu
DIREKTUR Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan

Sub Seksi Pembinaan Keperawatan

Sub Seksi Etika,Mutu & Diklat Keperawatan

Koor. Rawat Jalan Kebidanan

IRD OK

VIP Kelas I

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan

Kelas III Anak Kelas III Anak

FK-Unhas2012

61

ICU

Kelas II

Kelas III Bedah

Sumber : Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan : Maret 2012

d. Unggulan Rumah Sakit Rumah Sakit dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat, ada beberapa unggulan pelayanan yakni : 1) Unit Rawat Inap, dengan pelayanan gratis kelas III ( Jamkesmas dan Kesehatan gratis). 2) Unit Rawat Jalan, dengan Pelayanan Gratis Rawat Jalan tingkat pertama dan rujukan. 3) Pelayanan Dokter Spesialis ( Penyakit Dalam, Bedah, Kebidanan, Anak ) 4) Pelayanan Fisioterapi 5) Pelayanan Radiologi 6) Pelayanan Bedah 7) Pelayanan Laboratorium dan administrasi e. Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia di RSUD Batara Guru Belopa yang terdiri dari tenaga medis, tenaga keperawatan, tenaga kesehatan lainnya dan non kesehatan dapat dilihat pada table 3.1

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

62

Tabel 3.1. Distribusi Sumber Daya Manusia di RSUD Batara Guru Belopa Maret 2012. No. Jenis Tenaga Jumlah Orang % A. Tenaga medis 17 7,3 1. Dokter Umum 11 64,7 2. Dokter Spesialis 3 17,6 3. Dokter Gigi 3 17,6 B. Tenaga Keperawatan 118 50,6 1. S1 Keperawatan/Ners 5 4,24 2. D III Keperawatan 83 70,3 3. SPK 5 4,24 4. Kebidanan 19 16,1 5. Keperawatan gigi 6 5,08 C. Tenaga kesehatan lain 98 42,1 1. Apoteker 7 7,14 2. Farmasi 9 9,18 3. Gizi 6 6,12 4. Fisioterapi 8 8,16 5. Radiologi 5 5,1 6. Analis kesehatan 11 11,2 7. Kesmas 23 23,5 8. Rekam medik 5 5,1 9. Teknik elektromedik 2 2,04 D. Tenaga non kesehatan 22 9,44 TOTAL 233 100
Sumber: SDM dan Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa : Maret 2012

f. Fasilitas pelayanan kesehatan Peralatan medis dan keperawatan di Rumah Sakit Umum Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu dalam pemberian pelayanan kesehatan terhadap masyarakat masih membutuhkan tambahan peralatan yang lebih memadai guna menunjang pelayanan yang berkualitas. Adapun alat kedokteran yang telah tersedia adalah sebagai berikut : 1) Peralatan Kamar Operasi 2) Peralatan Kebidanan dan Kandungan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

63

3) Peralatan Penyakit Dalam 4) Peralatan Anak 5) Peralatan UGD 6) Peralatan Gigi dan mulut 7) Peralatan Laboratorium 8) Peralatan Radiologi 9) Peralatan Kamar Jenazah 10) Peralatan Fisioterapi Pelayanan yang diberikan rumah sakit kepada masyarakat merupakan wujud dalam peningkatan mutu kesehatan yang dimiliki oleh Rumah Sakit. Hal tersebut dapat tercermin/terwujud dari mutu pelayanan medis dan administrasi secara cepat, mudah dan ramah sehingga memberi kepuasan dalam hal pemberian pelayanan serta penanganan kesehatan kepada pasien yang ditangani oleh Dokter spesialis. Adapun jenis pelayanan yang diberikan yakni : 1) Pelayanan Administrasi: a) Kepegawaian b) Umum dan Perlengkapan c) Keuangan d) Medical Record ( Rekam Medik) 2) Pelayanan Rawat Inap a) Rawat Inap Penyakit Dalam b) Rawat Inap Bedah c) Rawat Kebidanan dan Kandungan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

64

d) Rawat Inap Anak 3) Pelayanan Rawat Jalan. a) Pelayanan Umum b) Penyakit Dalam c) Bedah d) Anak e) Kebidanan dan Kandungan (Obgyn) f) Gigi dan Mulut 4) Pelayanan Penunjang Medik a) Laboratorium b) Farmasi c) Radiologi d) Fisiterapy e) Gizi f) Loundry g) Pelayanan IGD Dari fasilitas serta pelayanan yang diberikan RSU Belopa kepada masyarakat saat ini belum optimal oleh karena keterbatasan sarana dan prasarana peralatan serta keterbatasan gedung keperawatan (rawat inap) yang belum lengkap diantaranya sebagai berikut : 1) Penyelesaian Pembangunan gedung IGD yang belum rampung. 2) Ruang Perawatan Inap . 3) Keterbatasan peralatan Medik. 4) Dana operasional Rumah Sakit masih kurang.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

65

5) RSU Batara Guru Belopa saat ini memiliki spesialis kebidanan dan kandungan statusnya belum definitif (MOU). 6) Kurangnya Kendaraan Dinas Operasional Tabel 3.2 Kapasitas Tempat Tidur Ruangan Rawat Inap RSUD Batara Guru Belopa Maret 2012 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10 Ruangan Kelas III Bangsal Interna Kelas III Bangsal Anak Kelas III Bangsal Bedah Kelas III Bangsal Kebidanan Kelas III ICU Kelas I Anak Kelas II Anak Kelas I Kelas II VIP TOTAL TT 27 16 16 11 3 1 4 11 12 8 109 Jumlah % 24,8 14,7 14,7 10,1 2,75 0,92 3,67 10,1 11 7,34 100

Sumber: SDM dan Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa :Maret 2012

g. Penampilan Kerja RSUD Batara Guru Belopa Kinerja unit rawat inap RSUD Batara Guru Belopa tahun 20102011 dapat dilihat pada tabel 3.3.

Tabel 3.3 Indikator Kinerja Unit Ruangan Rawat Inap RSUD Batara Guru Belopa Maret 2012 No 1. 2. 3. 4. 5. 6. Indikator Gross Death Rate (GDR) Net Death Rate (NDR) Average Length of Stay (LOS/hari) Bed Occupancy Rate (BOR) Turn Over Interval (TOI/hari) Bed Trurn Over (BTO/hari) Tahun 2010 2011 16,71 0,005 2,47 0,015 8,53 3 69,2 23,76 36,4 45,2 4 45,2 Standar Depkes 40/1000 25/1000 6-9 hari 60 - 80 %. 1 - 3 hari 40-50 hari
66

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

Sumber: SDM dan Rekam Medik, RSUD Batara Guru Belopa : Maret 2012

Dari tabel 4.3 diatas di atas diperoleh informasi bahwa Gross Death Rate (GDR) dari tahun 2010 ke 2011 terjadi penurunan angka kematian yang cukup signifikans sebesar 16,705, pasien yang meninggal 48 jam (Net Death Rate) juga mengalami penurunan sebesar 2,455. Pencapaian Average Length of Stay (ALOS) atau ratarata lama rawat seorang pasien mengalami penurunan sebesar 5,53, pencapain BOR (Bed Occupancy Rate) tahun 2010 ke tahun 2011 mengalami penurunan sebesar 24 %. Pencapaian TOI (Turn Over Interval) yaitu lama rata-rata tempat tidur tidak terisi, pada tahun 2010 sebesar 23,76 hari (tidak memenuhi target standar), pada tahun 2010 mencapai angka 4,0 hari (belum memenuhi target standar). Hal ini menggambarkan bahwa mutu pelayanan kesehatan RSUD Batara Guru Belopa masih perlu ditingkatkan melalui optimalisasi fungsi-fungsi manajemen keperawatan dalam rangka pencapaian visi dan misinya. 2. Hasil Pengkajian Manajemen Keperawatan Kegiatan pengkajian sampai dengan pengembangan perencanaan dilakukan mulai dari tanggal 3 s/d 12 April 2012. Sumber data diperoleh dari Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan, Ketua Komite Keperawatan, Kepala Ruang Rawat Inap, Ketua Tim (Katim), perawat pelaksana dan bagian SDM dan rekam medis. Data yang

diperoleh menjadi gambaran makro untuk dieksplorasi, dianalisis dan divalidasi sehingga dapat diidentifikasi masalah dan kebutuhan

manajemen keperawatan diruangan. Kuesioner dibagikan kepada 8 kepala


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

67

ruangan (100 % dikembalikan dan dapat diolah ) 10 ketua tim ( 63 % dikembalikan dan dapat diolah dari 16 Katim) 63 perawat pelaksana (84 % dikembalikan dan dapat diolah dari 75 yang dibagikan kuesioner) Hasil pengkajian data sebagai berikut : a. Analisis SWOT Gambaran Umum RSUD Batara Guru Belopa 1) Strenght/ Kekuatan : a) Rumah sakit mempunyai visi dan misi yang mendukung pencapaian tujuan organisasi b) Adanya dukungan kuat pemerintah daerah kabupaten Luwu dalam pengembangan RS. c) Lokasi RSUD Batara Guru Belopa mudah dijangkau dengan berbagai jenis alat transportasi, lingkungan yang cukup luas, nyaman dan menyenangkan. d) RS mencanangkan sebagai pusat Traumatic centre

dikawasan Luwu Raya. e) Memiliki komite keperawatan. f) Sebagai tempat praktek mahasiswa serta tempat penelitian dari berbagai perguruan tinggi kesehatan, khususnya keperawatan dan kebidanan. g) Rumah Sakit dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dengan beberapa unggulan pelayanan yakni Unit Rawat Inap, dengan pelayanan gratis kelas III ( Jamkesmas dan Kesehatan gratis ) dan Unit Rawat Jalan dengan Pelayanan Gratis Rawat Jalan tingkat pertama dan rujukan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

68

h) RS memiliki komitmen pengembangan SDM dan memberikan kesempatan kepada perawat untuk meneruskan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, hal ini dapat dilihat saat terdapat 29 perawat yang sedang melanjutkan pendidikan S1 Keperawatan + Ners. 2) Weakness/Kelemahan a) Belum ada visi bidang keperawatan dan penjabaran visi, misi, tujuan dan filosofi disetiap ruangan. b) Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap c) Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien d) Sistem administrasi dan pendomentasian askep yang belum terkomputerisasi e) Keterbatasan sarana dan prasarana medik dan non medik f) Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan keperawatan di ruangan. g) Secara kuantitas dan kualitatif tenaga perawat di rumah sakit masih kurang. Hal ini dapat dilihat jumlah perawat tetap 112 orang dengan kualifikasi tingkat pendidikan yaitu S1 + Ners 5 (4,24 %), D.III keperawatan 83 (70,3 %) dan SPK 5 (4,24 %) dan bidan 19 (16,1%). h) Belum pernah dilakukan pelatihan manajemen keperawatan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

69

i) Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk dilaksanakan oleh staf perawatan j) Kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam mempertahankan mutu asuhan keperawatan k) l) Belum adanya sistem jenjang karir perawat di rumah sakit Belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan m) Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan n) Belum maksimalnya pemanfaatan proses keperawatan sebagai pendekatan perawat dalam melakukan pelayanan keperawatan, hal ini dapat dilihat dari pendokumentasian yang belum lengkap dan masih banyak yang bekerja didasarkan pada instruksi medis dan rutinitas kegiatan di ruangan. 3) Opportunity/Peluang a) RSUD Batara Guru Belopa merupakan satuan unit kerja pemerintah kabupaten Luwu dimana pada tahun 2012 akan ditetapkan sebagai PPK-BLUD b) Sumber daya tenaga keperawatan sebagian besar usia produktif, sehingga memiliki peluang besar dalam

pengembangan SDM
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

70

c) Pemanfaatan sarana kesehatan akan semakin meningkatan seiring dengan program pelayanan kesehatan gratis dari pemerintah provinsi Sulawesi Selatan d) Semakin berkembangnya kegiatan ekonomi wilayah kabupaten Luwu yang berdampak pada peningkatan pendapatan sehingga kemampuan untuk mengakses sarana kesehatan juga semakin tinggi e) Semakin berkembangnya pemukiman di wilayah ibu kota Kabupaten Luwu. f) Adanya kemitraan dengan berbagai perguruan tinggi

kesehatan/ keperawatan dengan demikian turut mempengaruhi perkembangan pelayanan dan kegiatan penelitian. 4) Threath/ Tantangan a) Regulasi perumahsakitan yang semakin ketat dalam penerapan standar ketenagaan dan standar pelayanan b) Semakin kompetitifnya persaingan rumah sakit dengan mencetuskan beberapa pelayanan unggulan dengan sarana dan prasarana yang berbasis teknologi. c) Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang hak-haknya atas pelayanan kesehatan yang harus berkualitas dan aman. d) Keterbatasan subspesialis e) Liberalisasi dibidang perumahsakitan sumber daya manusia yang berkualitas

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

71

b. Hasil Pengkajian Pilar Nilai Profesional Hasil pengkajian kegiatan pilar nilai profesional oleh kepala ruangan di ruang rawat inap RSUD Batara Guru Belopa dapat dilihat pada tabel 3.4. Tabel 3.4 Distribusi Frekuensi Penampilan Kerja Kepala Ruangan Dalam Penerapan 4 Pilar Nilai Profesional Pelayanan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RSUD Batara Guru Belopa, April 2012 Penampilan kinerja Pilar Nilai Profesional Kurang Cukup Total optimal Optimal Management approach : f % f % f % 1. Fungsi Perencanaan 5 62,5 3 37,5 8 100 2. Fungsi Pengorganisasian 5 62,5 3 37,5 8 100 3. Fungsi Pengarahan 4 50 4 50 8 100 4. Fungsi pengendalian 8 0 0 0 8 100 Compensatory rewad 4 50 4 50 8 100 Profesional relationship 6 75 2 25 8 100 Patient Care Devilery 5 62,5 3 37,5 8 100 Sumber : data primer Dari tabel 3.4 diatas menggambarkan penampilan kinerja kepala ruangan dari 8 ruang rawat inap pada pilar manajemen approach pada fungsi perencanaan dan fungsi pengorganisasian serta fungsi pengarahan masih lebih banyak yang kurang optimal yaitu masing-masing sebanyak 62,5 % kepala ruangan, sedangkan pada fungsi pengendalian semua ruangan dikategorikan kurang optimal. Pada pilar Compensatory rewad jumlah kepala ruangan

dengan penampilan kinerja kategori kurang dan cukup optimal masing-masing 50 %, pada pilar Profesional relationship jumlah

ruangan dengan kategori kurang optimal lebih banyak yaitu 75 %

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

72

demikian halnya dengan pilar Patient Care Devilery juga lebih banyak dengan kategori kurang optimal yaitu 63,5 % ruang rawat inap. Sedangkan hasil pengkajian kegiatan pilar nilai profesional oleh Ketua Tim di ruang rawat inap RSUD Batara Guru Belopa dapat dilihat pada tabel 3.4 Tabel 3.5 Distribusi Frekuensi Penampilan Kerja Ketua Tim Dalam Penerapan Pilar Nilai Profesional Pelayanan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RSUD Batara Guru Belopa, April 2012 Penampilan kinerja Pilar Nilai Profesional Kurang Cukup Total optimal Optimal f % f % f % Management approach : 1. Fungsi Perencanaan 5 50 5 50 10 100 2. Fungsi 6 60 4 40 10 100 Pengorganisasian 5 50 5 50 10 100 3. Fungsi Pengarahan 5 50 5 50 10 100 4. Fungsi pengendalian 10 100 0 0 10 100 Compensatory rewad 8 80 2 20 10 100 Profesional relationship 6 60 4 40 10 100 Patient Care Devilery Sumber : data primer Dari table 3.5 diketahui bahwa fungsi perencanaan dari 10 ketua tim jumlah yang dikategorikan kurang optimal dan optimal masing-masing 50 %, fungsi pengorganisasian dengan katergori kurang optimal lebih banyak yaitu 60%, fungsi pengarahan dan pengendalian dengan kategori kurang dan cukup optimal masingmasing 50 %. Pada pilar Compensatory reward semuanya kategori kurang optimal, pilar Profesional relationship lebih banyak dengan kategori kurang optimal sebanyak 80% dan pilar Patient Care Devilery dengan kinerja kurang optimal juga lebih banyak yaitu 60 %.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

73

c. Analisis Hasil Pengkajian 1) Pilar I : Management approach a) Fungsi perencanaan (1) Visi, misi dan filosofi bidang keperawatan Hasil wawancara : (a) Informasi Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan : penyusunan visi dan misi rumah sakit dilakukan melalui rapat kerja dengan semua unsur

manajemen rumah sakit dan melibatkan seluruh kepala ruangan dan disosialisasikan kepada seluruh perawat melalui rapat keperawatan. Demikian halnya dengan penyusunan misi, falsafah dan tujuan bidang

keperawatan ditetapkan oleh Tim penyusun yang dibentuk berdasarkan surat keputusan direktur RS dan ditindaklanjuti dengan SK pemberlakuannya dan selanjutnya disosialisasikan kepada seluruh perawat. Visi misi rumah sakit sejalan dengan misi Bidang Keperawatan, akan tetapi belum ditetapkan visi Bidang keperawatan. (b) Informasi dari kepala ruangan : belum ditetapkan visi dan misi serta filosofi ruangan karena sudah ada misi bidang keperawatan sebagai pedoman dalam

melakukan tugas dan fungsinya dan penetapan visi misi ruangan merupakan kebijakan rumah sakit.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

74

Hasil kuesioner : (a) 100 % kepala ruangan dan Ketua tim (Katim) telah memahami visi dan misi rumah sakit dan misi, falsafah dan tujuan bidang keperawatan telah dipahami dengan baik (b) 25.4%. perawat pelaksana belum memahami visi dan misi rumah sakit dan misi bidang keperawatan sebanyak Hasil observasi : diruangan belum ada visi dan misi ruangan, penelurusan dokumentasi belum ada misi bidang keperawatan dan visi/misi setiap ruangan. Analisis : Hirarki dalam perencanaan terdiri dari perumusan visi, misi, filosofi, peraturan, kebijakan, dan prosedur (Marquis & Houston, 2010). Kegiatan perencanaan yang dipakai di ruang MPKP meliputi perumusan visi, misi, filosofi dan kebijakan. Visi ini dimaksudkan agar perawat harus dapat mempunyai sudut pandang dan pengetahuan yang luas tentang manajemen dan proses perubahaan yang terjadi saat ini dan akan datang. Misi dapat diartikan sebagai suatu langkah-langkah nyata dalam melaksanakan visi yang telah ditetapkan, yaitu menjaga dan mengawasi sustu proses profesionalisme keperawatan berjalan dan berkesinambungan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

75

(2) Program Rencana Strategik dan Rencana Jangka Pendek Hasil wawancara : (a) Informasi dari Kepala seksi Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan bahwa proses

penyusunan rencana strategik bidang keperawatan yang berlaku 5 tahun yang dirumuskan dalam rapat kerja yang melibatkan Kepala Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan, Kepala Seksi Pembinaan dan

Pengendalian Keperawatan bersama dengan kepala ruangan dan komite keperawatan dan para kepala ruangan. (b) Informasi kepala ruangan dan ketua tim bahwa perencanaan kegiatan diruangan disesuaikan rutinitas tugas dan rencana asuhan keperawatan yang telah ditetapkan sebelumnya dalam askep pasien, disamping laporan pershif. Dari wawancara juga terungkap bahwa baik kepala ruangan maupun katim belum memahami pentingnya serta cara pembuatan rencana kegiatan jangka pendek. Hasil kuesioner : (a) Sebanyak 50% kepala ruangan belum membuat

rencana harian, 37.5% belum membuat rencana bulanan dan 100 % belum membuat rencana tahunan berdasarkan 4 pilar nilai profesional.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

76

(b) Sedangkan ketua tim 100 % belum membuat rencana kerja harian dan belum membuat rencana bulanan

sesuai dengan tugasnya. Hasil observasi : pendokumentasian perencanaan jangka pendek karu dan katim belum optimal dimana urutan kegiatan tidak disusun secara kronologis, belum

menggambarkan kegiatan manejerial dan askep. Analisis : Perencanaan di ruang rawat inap melibatkan seluruh personil mulai dari perawat pelaksana, ketua tim dan kepala ruang. Perencanaan kepala ruang sebagai manajer meliputi perencanaan tahunan, bulanan, mingguan dan harian. Perencanaan kegiatan keperawatan di ruang rawat inap akan memberi petunjuk dan mempermudah

pelaksanaan suatu kegiatan untuk mencapai tujuan pelayanan dan asuhan keperawatan kepada klien (Gillies: 1996). Masalah : Berdasarkan hasil pengkajian diatas teridentifikasi

masalah/ kebutuhan pada fungsi perencanaan yang belum optimal yaitu: (a) Belum ditetapkannya visi bidang keperawatan dan visi dan misi ruangan disebabkan belum dipahaminya pentingnya dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

77

perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan (b) Belum optimalnya perawatan diruang penyusunan rencana kegiatan rawat inap karena belum

dipahaminya pembuatan rencana jangka pendek. b) Fungsi Pengorganisasian (1) Struktur organisasi Hasil kuesioner : (a) Informasi dari Kepala seksi Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan bahwa secara

organogram diruangan cukup memudahkan dalam koordinasi dan komunikasi akan terapi kurang menunjang outonomi bidang keperawatan, sehingga dibentuk komite keperawatan. (b) Informasi dari kepala ruangan dan katim bahwa Struktur organisasi ruang rawat inap menggunakan sistem penugasan tim-modifikasi keperawatan yang dipimpin oleh kepala ruangan yang membawahi dua ketua tim. Ketua tim berperan sebagai perawat primer membawahi beberapa perawat pelaksana yang

memberikan asuhan keperawatan secara menyeluruh kepada sekelompok pasien.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

78

Hasil kuesioner : (a) 87.5 % Kepala ruangan menyatakan struktur

organisasi ruangan efektif dalam dalam memberikan pelayanan keperawatan. (b) 37.5 % Kepala ruangan menyatakan uraian tugas Katim dan perawat pelaksana belum jelas dan sebanyak 62.5 % menyatakan belum melakukan sosialisasi uraian tugas Katim dan perawat pelaksana. (c) 60 % Katim dan 20.6 %. Perawat pelaksana yang menyatakan belum memahami uraian tugasnya (d) Mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan juga belum optimal, dimana sebanyak 100% Karu dan ketua tim belum

memahami rentang kendali/mekanisme kerja dalam organisasi metode tim yang telah ditetapkan. Hasil observasi : Struktur organisasi rumah sakit menunjukkan

bahwa organogram bidang keperawatan berada di bawah Bidang Pelayanan Medik dan keperawatan. Dalam menjalankan tugasnya Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan dibantu oleh dua Sub Seksi yaitu Sub Seksi Pembinaan Askep dan Sub Seksi Etika, Mutu dan Diklat Keperawatan yang mempunyai tanggung jawab masingmasing. Sedangkan organogram diruang rawat inap
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

79

menunjukkan metode penugasan yang ditetapkan adalah metode tim, akan tetapi belum ada petunjuk mekanisme kerja dan uraian tugas sesuai dengan metode penugasan yang ditetapkan. Analisis : Pengorganisasian keperawatan adalah keseluruhan pengelompokan orang-orang, alat-alat, tugas, kewenangan dan tanggung jawab sedemikian rupa sehingga tercipta suatu organisasi yang dapat digerakkan sebagai suatu kegiatan kesatuan yang telah ditetapkan pada proses pelaksanaan pelayanan keperawatan. Struktur organisasi ruang rawat inap terdiri dari : struktur, bentuk dan bagan. Berdasarkan keputusan Direktur rumah sakit dapat ditetapkan struktur organisasi ruang rawat inap untuk menggambarkan pola hubungan antar bagian atau staf atasan baik vertikal maupun horizontal. Juga dapat dilihat posisi tiap bagian, wewenang dan tanggung jawab serta jalur tanggung gugat. Bentuk organisasi disesuaikan dengan pengelompokan kegiatan atau sistem penugasan. Tiga aspek penting dalam pengorganisasian keperawatan yaitu: 1) pola struktur yang berarti proses hubungan interaksi yang dikembangkan secara efektif, 2) penataan tiap kegiatan yang merupakan kerangka kerja dalam organisasi, 3) struktur kerja organisasi termasuk kelompok
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

80

kegiatan yang sama, pola hubungan antar kegiatan yang berbeda, penempatan tenaga yang tepat dan pembinaan cara komunikasi yang efektif (Marquis & Houston, 2010). (2) Ketenagaan Hasil wawancara : (a) Informasi dari Kepala Seksi Pembinaan dan

Pengendalian Keperawatan bahswa dalam proses ketenagaan bidang keperawatan dilibatkan mulai dari recruitment, seleksi, rotasi, dan mutasi. Perencanaan kebutuhan disetiap unit mengacu pada perencanaan makro dan belum mengacu pada perhitungan tingkat ketergantungan pasien. Analisa kebutuhan tenaga mengacu pada data dan informasi rumah sakit tentang beban kerja, kapasitas tempat tidur, BOR. Untuk memenuhi kebutuhan tenaga perawat disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan pembiyaan rumah sakit, pada saat ini RSUD melakukan rekruitmen tenaga magang yang nantinya akan diangkat menjadi tenaga honorer. Dalam upaya peningkatan SDM perawat secara kualitatif pihak manajemen RS Batara Guru Belopa telah menyusun perencanaan dan pembinaan karir perawat termasuk perencanaan promosi. perencanaan Pola pengembangan disusun karir oleh adalah pimpinan
81

makro

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

keperawatan struktural sedangkan perencanaan mikro oleh pimpinan keperawatan fungsional, akan tetapi upaya peningkatan SDM perawat belum optimal hal ini dipengaruhi oleh ketersediaan dana dan peraturan kepegawaian Pemerintah Kabupaten Luwu. (b) Informasi dari kepala ruangan bahwa sudah ada perencanaan berkaitan dengan pengembangan

kompetensi klinis dan manajemen bagi perawat akan tetapi realisasinya belum optimal disesuaikan dengan prioritas kebutuhan pelayanan dan ketersediaan dana rumah sakit, misalnya kemampuan perawat IRD dalam penanganan kegawat daruratan dengan

mengikutikan pelatihan BTCLS. Untuk itu dalam upaya peningkatan layanan keperawatan dilakukan pertemuan secara periodik setiap bulan dengan kepala ruangan dan Katim. Hasil kuesioner : (a) Hasil kuesioner kepala ruangan sebanyak 100 %

menyatakan kekurangan tenaga keperawatan. (b) 100 % kepala ruangan menyatakan bahwa belum

mengetahui perhitungan perencanaan kebutuhan tenaga dengan mempertimbangkan beban kerja dan klasifikasi pasien.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

82

(c) Upaya rumah sakit untuk mengoptimalkan kepala ruangan dan ketua tim menerapkan fungsi-fungsi manajemen belum maksimal dimana 100 % dari hasil kuesioner pendidikan keperawatan. Analisis : Salah satu aspek yang sangat penting untuk mencapai pelayanan keperawatan yang bermutu adalah tersedianya tenaga keperawatan yang sesuai dengan situasi dan kebutuhan baik kuantitas maupun kualitasnya. Untuk itu diperlukan perencanaan yang baik dalam menetukan pengembangan tenaga perawat. Perencanaan yang salah bisa mengabitkan kekurangan tenaga atau kelebihan tenaga, bila tenaga berlebih akan mengakibatkan kerugian pada rumah sakit, dan apabila tenaga kurang bisa mengakibatkan beban kerja yang tinggi sehingga kualitas pelayanan akan menurun. Bila kualitas pelayanan mengatakan dan belum pernah mengikuti pelayanan

latihan

manajemen

menurun bisa berdampak pada kunjungan pasien akan menurun dan ini akan mengakibatkan income rumah sakit menurun dan seterusnya bisa membuat kesejahteraan karyawan juga menurun. Manajer keperawatan dituntut untuk bisa merencanakan jumlah tenaga perawat yang

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

83

betul-betul sesuai dengan kebutuhan yang real, sehuingga mutu pelayanan dapat terjamin (Swanburg : 2000 ). (3) Penyusunan Jadual Dinas/Shif. Hasil wawancara : Hasil wawancara dengan kepala ruangan bahwa hambatan dalam penyusunan jadual dinas adalah keterbatasan tenaga dan sebagian besar berlatar belakang pendidikan

vokasional. Hasil kuesioner : (a) Semua kepala ruangan telah menyusun daftar dinas/shif setiap bulan akan tetapi penetapan jadual shif belum tergambar penanggung shif khususnya shif sore dan malam dan belum melakukan perhitungan kebutuhan tenaga berdasarkan tingkat ketergantungan pasien. (b) Sebanyak 80 % Katim belum memahami penentuan klasifikasi ketergantungan pasien. Hasil observasi : Hasil observasi jadual dinas belum ada pembagian alokasi pasien ke perawat pelaksana dan jadual shif sore/malam belum mencamtumkan penanggungjawab shif. Analisis : Daftar dinas ruangan berisi jadwal dinas, perawat yang bertugas, penanggung jawab dinas. Daftar dinas ruangan disusun berdasarkan tim, dibuat dalam satu minggu,
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

84

sehingga perawat sudah mengetahui dan mempersiapkan dirinya untuk melakukan dinas. Pembuatan jadwal dinas perawat dilakukan oleh kepala ruangan pada hari terahir minggu tersebut untuk jadwal dinas pada minggu yang selanjutnya dan bekerja sama dengan ketua tim.

Merencanakan kebutuhan sumber daya manusia(SDM) secara tepat sesuai dengan fungsi pelayanan setiap unit,khususnya bagian keperawatan.Pengetahuan dan

ketrampilan perencanaan SDM khususnya keperawatan merupakan kompetensi yang harius dimiliki oleh setiap pimpinan keperawatan di rumah sakit termasuk seluruh tenaga perawat agar tersedia SDM yang yang cukup dengan kualitas yang yang tinggi dan profesional (Sitorus;2006). (4) Metode Penugasan/Pengorganisasian Perawatan Pasien Hasil wawancana : (a) Informasi dari Kepala Seksi Pembinaan dan

Pengendalian Keperawatan bahwa metode penugasan diruang rawat inap adalah metode kombinasi timmodifikasi namun belum berjalan optimal, hal ini

disebabkan belum pernah dilakukan pelatihan dan tidak adanya pedoman penerapan MPKP

menyebabkan tim yang dibentuk belum memahami

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

85

uraian tugas dan mekanisme pengorganisasian di ruang MPKP. (b) Hal ini didukung informasi yang diperoleh dari hasil wawancara dengan kepala perawatan dan ketua tim bahwa penerapan metode penugasan asuhan

keperawatan belum berjalan efektif. Hasil kuesioner : (a) 63.5% pengetahuan perawat tentang MPKP masih kurang. (b) 93.7 % perawat pelaksana mengatakan belum

dilakukan perhitungan klasifikasi pasien dan 87.3 % mengatakan belum memahami penilaian

ketergantungan pasien. (c) Sebanyak 19 % perawat pelaksana mengatakan metode penugasan yang digunakan adalah metode fungsional, 36.5 % metode tim, 44.4 % yang menyatakan menggunakan metode Primary Nurse (PN). Penilaian terhadap ketepatan penggunaan metode penugasan sebanyak 19 % perawat pelaksana menyatakan tidak tepat dan 66.7 % menyatakan tidak tahu. Hasil observasi : Hasil observasi penerapan prinsip-prinsip dasar dalam MPKP juga belum berlajan sebagai mana mestinya, seperti belum dilakukan penerimaan pasien baru, pre dan post
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

86

conference, case confrence, belum ada alokasi pasien yang menjadi tanggungjawab tim, kegiatan operan belum terstruktur dan belum nampak adanya perbedaan aktifitas pelayanan antara ketua tim dengan anggota tim. Analisis : Efektifitas dan efisiensi ketenagaan dalam keperawatan sangat ditunjang oleh pemberian asuhan keperawatan yang tepat dan kompetensi perawat yang memadai. Oleh karena itu, perlu kiranya dilakukan perencanaan yang strategis dan sistematis keperawatan. dalam Dan memenuhi kebutuhan yang tenaga baik

perencanaan

mempertimbangkan : klasifikasi klien berdasarkan tingkat ketergantungan, metode pemberian asuhan keperawatan, jumlah dan kategori tenaga keperawatan serta perhitungan jumlah tenaga keperawatan. Untuk itu diperlukan

kontribusi dari manager keperawatan dalam menganalisis dan merencanakan kebutuhan tenaga keperawatan di suatu unit rumah sakit (Gillies : 1996). Masalah : Dari hasil pengkajian fungsi pengorganisasian

teridentifikasi kegiatan yang belum optimal yaitu : (a) Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

87

klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan. (b) Belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat disebabkan karena belum dipahaminya

perhitungan beban kerja perawat. c) Fungsi Pengarahan (1) Supervisi Hasil wawancara : (a) Informasi Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan bahwa kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik, hal ini disebabkan karena belum memahami materi dan mekanisme supervisi dalam keperawatan dan belum ada pedoman manual supervisi yang ditetapkan (b) Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan kegiatan supervisi yang dilakukan hanya berupa pemeriksaan kelengkapan dokumentasi askep khususnya

dokumentasi pasien yang akan pulang atau meninggal sebelum diserahkan ke bagian rekam medik. Hasil kuesioner : (a) Fungsi supervisi kepala ruangan dari data kuesioner sebanyak 100% sudah melakukan supervisi.

Sebaliknya sebanyak 100 % Katim menyatakan kepala ruangan belum melakukan supervise.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

88

(b) Hal yang sama pada fungsi supervisi Katim ke perawat pelaksana dimana 80% menyatakan belum melakukan supervisi ke perawat yang menjadi tanggungjawabnya. Hasil observasi : Belum ada dokumen tertulis hasil kegiatan supervisi dan belum adanya instrumen pelaksanaan supervisi, kepala ruang hanya sekilas melakukan pengamatan saat perawat melakukan tindakan diruangan dan melakukan memeriksa dokumentasi dan jarang sekali memberikan komentar atau dorongan-dorongan terhadap perawat. Analisis : Menurut Gillies (1996) fungsi Kepala Ruang meliputi empat area penting yaitu area personil, area lingkungan dan peralatan, asuhan keperawatan dan area pengembangan. Struktur organisasi ruangan merupakan area asuhan keperawatan yang seharusnya mendapatkan supervisi yang intensif karena berkaitan langsung dengan cara bagaimana pelayanan diorganisasikan dan dilakukan dengan

pembagian kerja yang jelas. Apabila fungsi ini tidak dilakukan maka siklus perbaikan mutu tidak akan terjadi, karena tidak ada proses umpan balik dari manajer tingkat tinggi.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

89

(2) Pendelegasian Hasil wawancara : (a) Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian

Keperawatan

bahwa prinsip pendelegasian yang

diterapkan mengacu pada hirarki struktur organisasi, sehingga jika Kepala Seksi Pembinaan dan

Pengendalian Keperawatan diluar

jam kerja atau

sedang melakukan tugas luar maka salah satu kepala ruangan ditunjuk sebagai pengganti yang ditetapkan dengan Keputusan Direktur dan berkewajiban untuk laporan sesuai dengan Juklis laporan. Untuk tingkat manjemen dibawahnya secara otomatis pendelegasian tugas kepala ruangan kepada ketua tim, ketua tim kepada perawat pelaksana yang berkompeten. (b) Berdasarkan hasil wawancara kepala ruangan telah melakukan pendelegasian akan tetapi prinsip-prinsip pendelegasian kepala ruangan belum berjalan dengan baik. (c) Dari hasil wawancara para kepala ruangan dan katim belum memahami mekanisme dan belum ada Surat Pendelegasian Tugas disetiap ruangan. Hasil kuesioner : (a) Sebanyak 62,5 % kepala ruangan menyatakan

melakukan pendelegasian secara lisan dan 37,5 %


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

90

menyatakan membuat catatan tertulis saat melakukan pendelegasian dan sebanyak 62.5 % belum melakukan evaluasi dan monitoring hasil pelaksanaan tugas pendelegasian. (b) Sedangkan katim yang menyatakan belum melakukan pendelegasian ke perawat pelaksanan sebanyak 70 %. Hasil observasi : Belum ada dokumen tertulis hasil kegiatan pendelegasian dan belum adanya instrumen Surat Pendelegasian Tugas disetiap ruangan. Analisis : Pendelegasian tugas terpisahkan dari merupakan bagian ruangan yang tidak . Delegasi

pengelolaan

dilaksanakan di MPKP dalam bentuk pendelegasian tugas oleh kepala ruangan kepada ketua tim, ketua tim kepada perawat pelaksana. Pendelegasian dilakukan melalui mekanisme pelimpahan tugas dan wewenang.

Pendelegasian tugas ini dilakukan secara berjenjang (Sitorus;2006). Masalah : Dari hasil pengkajian diatas teridentifikasi masalah/ kebutuhan pada fungsi pengarahan yang belum optimal yaitu :

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

91

(a) Belum optimalnya kegiatan supervisi disebabkan belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam mempertahankan mutu asuhan keperawatan. (b) Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk dilaksanakan oleh bawahannya. d) Fungsi Pengendalian (1) Mutu pelayanan keperawatan Hasil wawancara : (a) Informasi dari Kepala Seksi Pembinaan dan

Pengendalian Keperawatan bahwa pengendalian mutu keperawatan dibawah koordinasi Komite Keperawatan dalam hal ini adalah Sub Komite Mutu Pelayanan Keperawatan sebagai perpanjangan tangan dari Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan. (b) Informasi Ketua Komite Keperawatan bahwa dalam upaya peningkatan mutu ditetapkan Indikator Mutu Klinik yang meliputi data infeksi karena jarum infus (Flebitis), data kejadian infeksi luka operasi (ILO) dan data dekubitus (Decubitus Ulcer Rate). Data yang dilaporkan masing-masing kepala ruangan yang

kemudian diolah dan dianalisis sebagai acuan dalam mengukur kualitas pelayanan keperawatan secara nyata
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

92

di RSUD Batara Guru Belopa. Akan tetapi penerapan program ini belum berjalan dengan baik yang salah satu penyebabnya adalah sosialisasi program belum optimal belum pernah dilakukan kegiatan pelatihan klinik bagi perawat, hambatan instrumen/ fasilitas perawatan dan kegiatan supervisi yang belum optimal. Hasil kuesioner : (a) Sebanyak 50 % kepala ruangan mengatakan tim pengendali mutu keperawatan belum melibatkan staf di ruangan dan sebanyak 100 % menyatakan belum ada pedoman penjaminan mutu diruangan sehingga belum melakukan penilaian indikator pelayanan keperawatan di ruang rawat inap. (b) Hal ini didukung oleh data kuesioner Katim dimana sebanyak 90 % menyatakan belum melakukan

penilaian indikator pelayanan keperawatan karena belum memahami cara penilaiannya. (c) Informasi katim sebanyak 60 % sudah melaporkan kejadian yang tak diharapkan (KTD) dan melakukan tindakan segera setelah mendapatkan laporan meskipun belum ada protokol laporan KTD diruangan dan tindak lanjut selama 80 melakukan % belum tindakan keperawatan, observasi juga
93

sebanyak

melakukan

pelaksanaan asuhan keperawatan,

demikian

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

dengan capaian pada fungsi melakukan pengawasan SOP hanya 20 %, dan belum ada yang melakukan evaluasi secara berkala terhadap SAK dan SOP sesuai perkembangan IPTEK. (d) 100 % karu menyatakan sejak 6 bulan terakhir ini belum pernah melakukan survey kepuasan

pasien/keluarga, dan belum pernah dilakukan survey kepuasan perawat dan dokter terhadap hasil pelayanan keperawatan, belum pernah dilakukan survei masalah keperawatan. Hasil observasi : Dalam organogram komiter keperawatan terdapat Sub Seksi Etika, Mutu & Diklat Keperawatan akan tetapi secara operasional kegiatan pengendalian mutu belum berjalan. Dokumen yang ada berupa instrumen survei kepuasan pasien tetapi belum dilakukan secara periodik, belum dilakukannya penilain mutu umum, belum ada pedoman audit dokumentasi, belum ada pedoman kesehatan

penilaian kepuasan perawat, dan tenaga

lainnya, belum dilakukan survey masalah kesehatan / keperawatan dan belum adanya pedoman penjaminan mutu keperawatan diruangan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

94

Analisis : Menurut Mockler (1984), pengendalian manajemen adalah usaha sistematis untuk menetapkan standar prestasi kerja dengan tujuan perencanaan, untuk mendesain sistem umpan balik informasi, untuk membandingkan prestasi yang sesungguhnya dengan standar yang telah ditetapkan, untuk menetapkan apakah ada deviasi dan untuk mengukur signifikansinya, serta mengambil tindakan yang diperlukan untuk memastikan bahwa sumber daya digunakan dengan cara yang seefektif dan seefisien mungkin untuk mencapai tujuan. Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam pengendalian meliputi : menetapkan standar dan

menetapkan metode mengukur prestasi kerja, melakukan pengukuran prestasi kerja, menetapkan apakah prestasi kerja sesuai dengan standar, mengambil tindakan korektif (Gillies :1996). (2) Audit Standar Keperawatan Hasil wawancara : (a) Dari Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan diperoleh informasi bahwa setiap ruangan telah dilengkapi pedoman SAK dan SOP (b) Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan sebagian besar telah melakukan monitoring terhadap respon pasien, belum melakukan audit dokumentasi
95

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

keperawatan akan tetapi secara rutin memeriksa kelengkapan pendokumentasian askep sebelum catatan medik tersebut di bawa ke Rekam Medis hal ini disebabkan karena belum ada panduan audit

dokumentasi keperawatan. (c) Kepala ruang selalu memberikan teguran pada perawat yang melakukan kesalahan dalam bekerja tetapi masih belum optimal dalam melakukan upaya tindak lanjut hasil evaluasi. Hasil kuesioner : (a) Perawat pelaksana yang menyatakan belum

menggunakan SAK dan SOP saat melakukan asuhan keperawatan sebanyak 55.6 %. (b) 100 % Karu belum melakukan audit SAK dan SOP dengan alasan belum ada pedoman audit SAK dan SOP. (c) Data ini didukung oleh informasi dari Katim dimana 80 % belum melakukan audit. (d) Penerapan proses keperawatan sebagai pedoman kerja perawat juga belum optimal dimana, hasil kuesioner perawat pelaksana menunjukkan 33.3 % melakukan kegiatan berdasarkan rutinitas dan 66.7 % atas instruksi dokter. Hal ini disebabkan karena sebagian besar masih mengalami hambatan dalam penerapan
FK-Unhas2012

asuhan
96

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan

keperawatan dimana 28.6 % menyatakan mengalami kendala dalam pengkajian, hambatan dalam

merumuskan

diganosa

keperawatan,

menyusun

rencana, implementasi dan evaluasi masing-masing sebanyak 44.4%. Hasil observasi : (a) Perawat masih kurang memanfaatkan SAK dan SOP dalam memberikan asuhan keperawatan, meskipun diruangan sudah dilengkapi SAK dan SOP, hal ini terlihat pada pendomentasian askep yang tidak

mengacu pada SAK mapun SOP saat melakukan tindakan. (b) Hasil pengamatan selama melakukan residensi kepala ruang biasanya hanya memeriksa kelengkapan

dokumentasi askep tidak lebih dari 1 sampai 3 menit untuk tiap dokumen, kepala ruang hanya sekilas memeriksa dokumentasi dan jarang sekali memberikan komentar atau dorongan-dorongan terhadap perawat. (c) Hasil observasi dokumentasi proses keperawatan sudah menggunakan format baku akan tetapi

pendokumentasiannya belum dilakukan dengan baik. Pada saat pemeriksaan dokumentasi asuhan

keperawatan belum dilakukan pencatatan dengan lengkap dan diagnosa keperawatan hanya dicatat pada
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

97

saat pasien masuk ke ruangan saja tidak dilakukan follow up lagi. Analisis : Evaluasi merupakan kegiatan penilaian keberhasilan pelayanan keperawatan yang dilakukan secara obyektif sebagai upaya yang dapat mendorong terjadinya perubahan perkembangan sistem dalam peningkatan mutu pelayanan. Adanya umpan balik dan tindak lanjut terhadap hasil evaluasi akan memudahkan manajer dalam melakukan upaya perbaikan (Gillies : 1996). Masalah : Dari hasil pengkajian diatas teridentifikasi masalah/ kebutuhan pada fungsi pengendalian yang belum optimal yaitu: (a) Belum efektifnya kinerja Tim pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan disebabkan karena belum adanya panduan pelaksanaan. (b) Belum optimalnya penerapan karena standar budaya asuhan dan

keperawatan

disebabkan

pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian belum efektif.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

98

b. Pilar II : Compensatory rewad Hasil wawancara : (a) Informasi dari Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan bahwa sudah ada instrument penilaian kinerja perawat dan penilaian dilakukan secara periodik sebagai laporan dari kepala ruangan. Bentuk penilaian kinerja mempunyai 2 katogori yaitu penilaian beban kerja dan attitude. (b) Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan menjelaskan bahwa jenis penilaian kinerja hanya dilakukan pada staf perawat berstatus PNS dalam penilaian DP3, untuk memotivasi staf perawat melakukan tugasnya dengan baik dilakukan pengembangan jenjang karir tertuang dalam

program mutasi dan rotasi. Salah satu cara meningkatkan motivasi adalah meralui reward dan punishment, pola yang dikembangkan adalah bagi perawat dengan prestasi kerja baik diprioritaskan untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan sedangkan punishment ditetapkan sesuai dengan peraturan

kepegawaian. (c) Informasi dari kepala ruangan dan ketua tim mereka belum mengetahui program pengembangan SDM bagi perawat tetapi pihak rumah sakit mengizinkan setiap perawat yang akan melanjutkan pendidikan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

99

Hasil Keusioner : (a) Dari hasil kuesioner kepala ruangan diperoleh informasi sebanyak 100 % mengatakan belum menyusun pengembangan jenjang karir fungsional, demikian halnya dengan ketua Tim yang belum mengetahui pengembangan karirnya sebanyak 70%. (b) Fungsi motivasi kepala ruangan dari hasil kuesioner 100 % menyatakan memberikan motivasi Katim dalam meningkatan mutu pelayanan keperawatan, demikian halnya dengan Katim sebanyak 60% menyatakan memberikan motivasi ke perawat pelaksana. (c) Hasil kuesioner kepala ruangan sebanyak 50 % mengatakan tidak memberikan reward kepada staf perawat yang berprestasi dan sebaliknya sebanyak 100 % mengatakan ada punishment kepada staf dengan kinerja buruk. (d) Hal ini didukung informasi pada kuesioner dimana sebanyak 50 % katim dan 92.1 % perawat pelaksana mengatakan tidak ada reward / penghargaan pada perawat dengan kinerja baik dan sebanyak 54% perawat pelaksana menyatakan

mendapatkan punishment bagi perawat dengan kinerja buruk. Hasil observasi : Terdapat instrument penilaian kinerja perawat tetapi menggunakan format DP3 yang dilakukan setiap enam bulan bagi staf perawat

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

100

berstatus

PNS,

dan

belum

ada

dokumen

perencanaan

pengembangan karir perawat. Analisis : Fungsi manajemen SDM meliputi : analisis pekerjaan,

pengembangan organisasi. staffing, hubungan pekerja, dan evaluasi. Jernigan 1998 dalam Sitorus (2006) mengidentifikasi ada delapan proses yang berhubungan dengan manajemen SDM, yaitu: rekruitmen, seleksi, orientasi, evaluasi/penilaian kinerja konseling dan coaching. retensi dan produktifitas, pengembangan staf, dan hubungan pekerja (labor relations). Fungsi dan proses manajemen sumber daya manusia secara bersama-sama akan membentuk suatu elemen yang dibutuhkan untuk mengelola dan memaksimalkan organisasi. Masalah : belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan pengembangan karir perawat. c. Pilar III : Profesional relationshif Hasil wawancara : (a) Informasi dari Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan bahwa komunikasi divisi keperawatan dilakukan dalam bentuk pertemuan rutin setiap bulan dengan kepala ruangan untuk membahas berbagai hambatan sekaligus membahas kebutuhan setiap ruangan dan pertemuan berkala dengan manajemen rumah sakit. Diluar jadual pertemuan rutin
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

talen/bakat

dan

potensi

seseorang

dalam

101

juga senantiasa terbuka untuk menerima berbagai informasi dari staf perawatan. (b) Informasi diatas sesuai hasil wawancara kepala ruangan yang menyatakan setiap bulan dilakukan pertemuan kepala ruangan yang dan komunikasi kepala ruangan dengan Katim dan perawat pelaksana sudah berjalan dengan baik, sudah

dilakukan pertemuan rapat setiap bulan untuk membahas permasalahan yang ada. Hasil kuesioner : (a) 100% kepala ruangan menyatakan memimpin rapat staf diruangan secara periodik dan mengikuti rapat TIM kesehatan dan manajemen rumah sakit secara berkala. Kegiatan conference kasus sebanyak 75 % kepala ruangan menyatakan belum melakukan sedangkan yang menyatakan sudah

melakukan, setelah dilakukan wawancara hanya dilakukan pembahasan pada kasus-kasus tertentu yang meninggal dunia dalam rapat tim kesehatan setiap bulan. (b) Komunikasi dengan tim kesehatan lain juga sudah berjalan dengan baik dimana 100 % kepala ruangan menyatakan mengikuti visite dokter dan kolaborasi, melakukan pertemuan rutin bersama dengan tim kesehatan lain setiap bulan. (c) Data yang diperoleh dari katim sebanyak 100 % menyatakan mengikuti visite dokter akan tetapi hanya 40 % yang melakukan kolaborasi, semua tim belum memiliki buku
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

102

komunikasi (laporan shif) selama ini hanya menggunakan buku laporan antar shif, semua ketua tim menyatakan belum melakukan pre dan post conference. Hasil observasi : Kegiatan serah terima antar shif/operan sudah dilakukan akan

tetapi belum optimal karena operan hanya dilakukan di ruang perawat dan saat operan komunikasi yang disampaikan masih terfokus pada tindakan medis daripada tindakan keperawatan belum teroganisir dengan baik dan belum dilakukan kegiatan pre dan post conference. Analisis : Cameron, 1997 dalam Sitorus (2006) hubungan profesional dalam pemberian pelayanan keperawatan merupakan standar dari hubungan antara pemberi pelayanan keperawatan (tim kesehatan) dan penerima pelayanan keperawatan (klien dan keluarga). Berkomunikasi merupakan salah satu fungsi pokok manajemen khususnya pengarahan. Setiap orang berkomunikasi dalam suatu organisasi. Komunikasi yang kurang baik dapat mengganggu kelancaran organisasi dalam mencapai tujuan organisasi. Di ruang MPKP komunikasi horizontal dapat terjadi antara Ketua Tim, antar perawat pelaksana, sedangkan komunikasi vertikal antara Kepala Ruangan dan Ketua Tim dan Perawat Pelaksana dan antara Ketua Tim dan Perawat Pelaksana. Komunikasi diagonal dilakukan antara perawat dan profesi lain (Sitorus : 2006).
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

103

Masalah : belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam keperawatan. a. Pilar IV : Patient Care Devilery Hasil wawancara : (a) Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan menyatakan keperawatan bahwa setiap untuk mendukung sudah kualitas ditetapkan asuhan sistem proses

ruangan

pendokomentasian askep dan SAK. (b) Informasi kepala ruangan bahwa penerapan proses askep dilakukan sesuai standar dan sistem pendokumentasian disetiap ruangan. (c) Informasi dari Katim bahwa standar rencana perawatan yang ada belum mengacu pada survei masalah keperawatan karena belum dilakukan survei masalah kesehatan dan keperawatan disetiap ruangan. Hasil kuesioner : (a) Kinerja ketua tim kurang optimal dalam melakukan pengkajian terhadap klien baru : sebanyak 60% menyatakan pengkajian belum lengkap 24 pertama sejak pasien masuk, sebaliknya sebanyak 60 katim menyatakan menetapkan diagnosa dalam 24 pertama pasien masuk,

keperawatan minimal 2

sebanyak 50 % menyatakan belum menetapkan rencana


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

104

keperawatan berdasarkan standar renpra dalam SAK, 70 % belum melakukan tindakan yang bersifat terapi dan tindakan kompleks yang tidak dapat dilakukan oleh PP. (b) Kegiatan pendidikan kesehatan kepada pasien/ keluarga juga belum optimal dimana sebanyak 60 % katim menyatakan belum melakukan hal ini didukung oleh kuesioner karu sebanyak 50% menyatakan belum dilakukan pendidikan kesehatan kepada pasien/keluarga. (c) Pada kegiatan discharge planning sebanyak 70 % menyatakan belum menerapkannya dengan baik, hal ini sesuai dengan informasi dari katim dimana sebanyak 70 % juga menyatakan kegiatan discharge planning mestinya. (d) Hasil kuesioner perawat pelaksana menunjukkan belum maksimalnya pemanfaatan proses keperawatan dimana 33.3 % menyatakan melakukan layanan berdasarkan rutinitas dan 66.7 menyatakan atas instruksi dokter. Hal ini didukung oleh hasil kuesioner perawat pelaksana menunjukkan 33.3 % belum berjalan sebagaimana

berdasarkan rutinitas dan 66.7 atas instruksi dokter. Hal ini disebabkan karena sebagian besar masih mengalami hambatan dalam penerapan asuhan keperawatan dimana 28.6%

menyatakan mengalami belum memahami dengan baik pengkajian khususnya pemeriksaan fisik, hambatan dalam

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

105

merumuskan diganosa keperawatan, menyusun rencana dan imlementasi keperawatan masing-masing 44,4 %. (e) Untuk melaksanan tindakan dengan baik dan benar perawat pelaksana memerlukan bimbingan dari kepala ruangan dan ketua tim. Hasil kuesioner ketua tim sebanyak 60 % menyatakan belum membimbing perawat secara langsung melakukan asuhan keperawatan khususnya tindakan yang kompleks/rumit. Hal ini didukung oleh keusioner dari perawat pelaksana sebanyak 50.8 % menyatakan tidak mendapat bimbingan dari katim saat melakukan tindakan keperawatan. Akan tetapi berbeda dengan kuesioner kepala ruangan sebanyak 100 % menyatakan melakukan bimbingan staf perawat melakukan tindakan keperawatan kompleks.

Sedangkan kegiatan pendidikan kesehatan kepada pasien dan keluarga dan discharge planning sudah berjalan dengan baik Hasil observasi : (a) Kelengkapan pendokumentasi askep belum berjalan dengan optimal. Hal ini terlihat dari belum optimalnya perawat melakukan pengkajian keperawatan sehingga sebagian besar format pengkajian belum diisi lengkap, demikian juga dengan diagnosis, perencanaan dan pendomentasian setelah melakukan tindakan belum dilakukan. (b) Selama melakukan residensi belum terlihat adanya kegiatan pendidikan kesehatan baik secara individu maupun kelompok.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

106

(c) Dari hasil observasi sudah ada format discharge planning disetiap ruangan akan tetapi dalam penerapannya hanya dilakukan saat pasien akan pulang dengan membacakan kepada keluarga kemudian meminta menandatanganinya dengan hanya sedikit memberi kesempatan untuk melakukan diskusi. Analisis : Praktek keperawatan profesional dengan ciri praktek yang didasari dengan keterampilan intelektual, teknikal, interpersonal dapat dilaksanakan dengan menerapkan suatu metode asuhan yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Metode asuhan untuk praktek profesional tersebut adalah proses keperawatan. Suatu rangkaian asuhan yang terdiri dari pengkajian, menyusun diagnosa keperawatan. perencanaan tindakan, implementasi dan evaluasi. Salah satu pilar praktek profesional keperawatan adalah pelayanan keperawatan dengan menggunakan patient care delivery system tertentu. Patient care delivery system yang diterapkan di MPKP adalah asuhan keperawatan dengan menerapkan proses

keperawatan (Sitorus : 2006). Masalah : belum optimalnya manajemen asuhan keperawatan yang diakibatkan belum maksimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan. d. Prioritas Masalah Untuk memudahkan penentuan urutan masalah yang menjadi prioritas, maka dilakukan penghitungan dengan pembobotan pada
FK-Unhas2012

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan

107

setiap masalah yang ditemukan. Proses memprioritaskan masalah akan dilakukan dengan pembobotan yang memperhatikan aspek sebagai berikut : 1) Magnitude(M) : kecenderungan dan seringnya kejadian masalah 2) Severity (S) 3) Manageable (Mn) : besarnya kerugian yang ditimbulkan : bisa di pecahkan

4) Nursing consern (Nc) : melibatkan perhatian dan pertimbangan perawat 5) Affordability (Af) : ketersediaan sumber daya

Aspek aspek diatas dapat diukur dengan cara yaitu : 1) Magnitude/ Prevalensi Masalah yaitu apabila masalah tersebut lebih banyak ditemukan (prevalensinya tinggi) 2) Severity/ Akibat yang ditimbulkan yaitu apabila akibat yang ditimbulkan suatu masalah lebih serius 3) Manageable/ Bisa dipecahkan yaitu apabila masalah yang ada diyakini dapat terpecahkan(menemukan jalan keluar) 4) Nursing consern/ keterlibatan perawat yaitu jika masalah tersebut akan selalu melibatkan dan memerlukan pertimbangan perawat 5) Affordability/ ketersediaan sumber daya yaitu adanya sumber daya yang mencakup dana, sarana dan tenaga yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu masalah. Dengan rentang nilai 1 5 yaitu 5= sangat penting, 4 = penting, 3 = cukup penting, 2 = kurang penting, 1 = sangat kurang penting.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

108

Dimana yang menjadi prioritas adalah masalah dengan jumlah nilai/ skor paling besar. Skor akhir dirumuskan dengan cara : M x S x Mn xNc x Af. Daftar masalah manajemen pada residen pertama di RSUD Batara Guru Belopa dapat dilihat pada tabel 3.6. Tabel 3.6 Daftar Masalah Manajemen Pada Residen I di RSUD Batara Guru Belopa, April 2012 Masalah
3

No
1

Fungsi Manajemen
2

1.

Perencanaan

2.

Pengorganisasian

Belum adanya visi bidang keperawatan dan visi misi ruangan disebabkan belum dipahaminya pentingnya visi misi bidang keperawatan dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap karena belum dipahaminya pentingnya rencana jangka pendek serta cara penyusunannya Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan. Belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat disebabkan karena belum dipahaminya perhitungan beban kerja perawat. Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan keperawatan di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP

3.

Pengarahan

Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk dilaksanakan oleh staf perawatan Kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi
109

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam mempertahankan mutu asuhan keperawatan 4. Pengendalian Belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan disebabkan karena belum optimalnya sosialisasi pentingnya pengendalian mutu ke staf perawatan Belum optimalnya penerapan standar asuhan keperawatan disebabkan karena budaya dan pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian belum efektif 5. 6. Compensatory rewad Profesional relationship Belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan pengembangan karir perawat Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam proses keperawatan Care Belum optimalnya manajemen keperawatan yang diakibatkan maksimalnya pengetahuan perawat proses asuhan keperawatan diidentifikasi 12 masalah selanjutnya asuhan belum tentang

7.

Patient Devilery

Setelah

dilakukan

pembobotan untuk menentukan prioritas masalah, dapat dilihat pada tabel 3.7. Tabel 3.7 Prioritas masalah manajemen keperawatan di RSUD Batara Guru Belopa, April 2012 No A.
1

Masalah
Mg Sv 4

Pembobotan Mn NC Af 5 6 7

Prioritas Total 8 9

Fungsi Perencanaan
2 3

1.

Belum adanya visi bidang keperawatan dan visi misi ruangan disebabkan belum dipahaminya pentingnya visi misi bidang keperawatan dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan

576

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

110

2.

Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap karena belum dipahaminya pentingnya rencana jangka pendek serta cara penyusunannya Fungsi Pengorganisasian Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan Belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat disebabkan karena belum dipahaminya perhitungan beban kerja perawat Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan keperawatan di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP Fungsi Pengarahan Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk dilaksanakan oleh staf perawatan Kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam mempertahankan mutu asuhan keperawatan Fungsi pengendalian Belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan disebabkan karena belum optimalnya sosialisasi pentingnya pengendalian mutu ke staf perawatan

243

B. 3.

288

4.

128

11

5.

2000

C. 6.

270

7.

768

D. 8.

192

10

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

111

9.

Belum optimalnya penerapan standar asuhan keperawatan disebabkan karena budaya dan pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian belum efektif Compensatory rewad

405

E.

10. Belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan pengembangan karir perawat F Profesional relationship 11. Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam proses keperawatan G. Patient Care Devilery

108

12

324

12. Belum optimalnya manajemen asuhan keperawatan yang diakibatkan belum maksimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan

432

Dari hasil pembobotan didapatkan prioritas masalah berdasarkan skor yang paling besar, maka masalah yang akan diatasi terlebih dahulu adalah: 1) Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan

keperawatan di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP (2000) 2) Kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam

mempertahankan mutu asuhan keperawatan (768)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

112

3) Belum adanya visi bidang keperawatan dan visi misi ruangan disebabkan belum dipahaminya pentingnya visi misi bidang keperawatan dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan (576) 4) Belum optimalnya manajemen asuhan keperawatan yang

diakibatkan belum maksimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan (432) 5) Belum optimalnya karena penerapan budaya standar dan asuhan keperawatan keharusan

disebabkan

pengawasan

menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian belum efektif (405) 6) Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam proses keperawatan (324) 7) Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan (288) 8) Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk

dilaksanakan oleh bawahannya (270)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

113

9) Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap karena belum dipahaminya pentingnya rencana jangka pendek serta cara penyusunannya (243) 10) Belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan disebabkan karena belum optimalnya sosialisasi pentingnya pengendalian mutu ke staf perawatan (192) 11) Belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat

disebabkan karena belum dipahaminya perhitungan beban kerja perawat (128) 12) Belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan

pengembangan karir perawat (108) e. Alternatif Pemecahan Masalah Tujuan dan alternatif pemecahan masalah dirumuskan dalam bentuk pertanyaan yang mencakup apa, siapa, dimana, berapa lama tujuan dapat dicapai. Pada residensi pertama ini dilakukan analisis alternatif pemecahan masalah terhadap 4 (empat) masalah berdasarkan prioritas masalah hasil pembobotan. Rumusan tujuan dan alternatif pemecahan masalah sesuai masing-masing permasalahan sebagaimana dibawah ini : 1) Masalah Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan

keperawatan di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

114

Alternatif pemecahan masalah a) Apakah dengan pelatihan penerapan MPKP metode penugasan tim selama 5 (lima) hari bersama dengan Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan dan ketua komite keperawatan perawat dapat meningkatkan pengetahuan dan motivasi inap? b) Apakah dengan menetapkan ruangan percontohan MPKP Pemula dengan metode penugasan tim akan meningkatkan perawat mengapalikasikan MPKP diruang rawat

kinerja perawat dalam melakukan asuhan keperawatan ? 2) Masalah Kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam

mempertahankan mutu asuhan keperawatan. Tujuan dan alternatif pemecahan masalah : a) Apakah dengan melakukan desiminasi selama 3 (tiga) hari kepada seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan, kepala ruangan dan ketua tim tentang supervisi akan dapat meningkatkan kemampuan kepala ruangan dan ketua tim melaksanakan supervisi dalam dalam mempertahankan mutu asuhan keperawatan? b) Apakah dengan memberikan informasi kepada perawat pelaksana akan meningkatkan pemahaman perawat pelaksana
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

115

akan pentingnya supervisi dalam memecahkan masalah yang dihadapi? 3) Masalah Belum optimalnya penerapan standar dan pendokumentasian asuhan keperawatan disebabkan karena budaya dan pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP serta belum adanya format audit dokumentasi. Alternatif pemecahan masalah : b) Apakah dengan melakukan desiminasi selama 1 (satu) hari kepada Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian

Keperawatan, ketua komite keperawatan, kepala ruangan dan ketua tim tentang pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian dapat meningkatan kepatuhan perawat menggunakan SAK dan SOP dan pendokumentasian asuhan keperawatan ? c) Apakah dengan memberikan informasi tentang pengawasan kepada perawat pelaksana akan meningkatan kepatuhan staf keperawatan menggunakan SAK dan SOP dan audit

pendokumentasian askep? 4) Masalah Belum optimalnya proses asuhan keperawatan yang diakibatkan belum maksimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

116

Alternatif pemecahan masalah : a) Apakah dengan melakukan desiminasi proses asuhan

keperawatan selama 2 (dua) hari kepada kepala ruangan, ketua tim dan perawat pelaksanan dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan perawat dalam menerapkan proses asuhan keperawatan ? b) Apakah dengan memberikan informasi proses asuhan

keperawatan dapat meningkatkan pengetahuan perawat dalam menerapkan asuhan keperawatan? 5) Masalah Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan Alternatif pemecahan masalah : b) Apakah dengan melakukan desiminasi kepada kepala ruangan, ketua tim dan perawat pelaksana akan meningkatkan

pemahaman tentang uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan ? c) Apakah dengan memberikan informasi kepada perawat ruangan dapat memungkinkan kesamaan persepsi tentang pentingnya rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan?.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

117

6) Masalah Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam manajemen keperawatan. Alternatif pemecahan masalah : a) Apakah dengan melakukan desiminasi selama 1 (satu) hari kepada kepala ruangan, ketua tim dan perawat pelaksana akan mengoptimalisasi kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan ? b) Apakah dengan memberikan informasi pentingnya melakukan operan, pre dan post conference akan meningkatkan kesadaran perawat menerapkan komunikasi dalam memberikan asuhan keperawatan. 7) Masalah Belum adanya visi bidang keperawatan dan visi misi ruangan disebabkan belum dipahaminya pentingnya visi misi bidang keperawatan dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan . Alternatif pemecahan masalah : a) Apakah dengan menyusun visi bidang keperawatan , visi dan misi ruangan selama 1 (satu) minggu bersama dengan kepala seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan, komite

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

118

keperawatan dan para kepala ruangan akan meningkatkan kinerja parawat dalam memberikan pelayanan keperawatan ? b) Apakah dengan mensosialisasikan visi bidang keperawatan dan visi dan misi ruangan dapat menumbuhkan kesamaan pandangan dalam memberikan pelayanan keperawatan ? 8) Masalah Belum optimalnya pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk

dilaksanakan oleh bawahannya. Alternatif pemecahan masalah a) Apakah dengan melakukan desiminasi kepada kepala ruangan selama 1 (satu) hari dapat meningkatkan pengetahuan kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas ? b) Apakah dengan memberikan informasi kepada perawat diruangan akan meningkatkan efektifitas dan efisiensi

pendelegasian tugas ? 9) Masalah Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap karena belum dipahaminya pentingnya rencana jangka pendek serta cara penyusunannya. Alternatif pemecahan masalah : a) Apakah dengan merumuskan ketentuan rencana jangka pendek selama 1 pendokumentasian

(satu) hari bersama-sama

Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan dan


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

119

Komite

Keperawatan

akan

memicu

perawat

untuk

melaksanakan pendokumentasian rencana kegiatan harian dan bulanan? b) Apakah dengan memberikan informasi tentang kepada kepala ruangan, ketua tim dan perawat penyusunan perencanaan kegiatan perawatan jangka pendek dapat meningkatkan

pengetahuan dan kesadaran perawat membuat rencana kegiatan harian dan bulanan? 10) Masalah Belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan disebabkan karena belum optimalnya sosialisasi pentingnya pengendalian mutu ke staf perawatan. Alternatif pemecahan masalah a) Apakah dengan melakukan desiminasi bersama dengan seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan, komite keperawatan dan kepala ruangan selama 1 (satu) hari dapat mengoptimalkan kinerja bagian sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan. b) Apakah dengan memberikan informasi kepada staf perawatan akan meningkatkan efektifitas kinerja bagian sistem

pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

120

11) Masalah Belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat

disebabkan karena belum dipahaminya perhitungan beban kerja perawat. Alternatif pemecahan masalah a) Apakah dengan melakukan desiminasi kepada kepala seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan dan kepala ruangan selama 1 (satu) hari akan meningkatkan pemahaman tentang perhitungan beban kerja perawat dalam menyusun perencanaan kebutuhan tenaga perawat. b) Apakah dengan memberikan informasi kepada staf perawat akan meningkatkan pengetahuan dalam menghitung beban kerja berdasarkan klasifikasi ketergantungan pasien. 12) Masalah Belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan

pengembangan karir perawat. Alternatif pemecahan masalah a) Apakah dengan melakukan desiminasi selama 1 (satu) hari kepada bagian SDM, seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan dan kepala ruangan akan meningkatkan

kemampuan dalam penilaian kinerja dan penyusunan rencana pengembangan karir perawat

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

121

b) Apakah dengan memberikan informasi kepada perawat tentang sistem penilaian kinerja dan pengembangan karir perawat akan meningkatan kinerjanya f. Seleksi Alternatif Pemecahan Masalah Seleksi alternatif pemecahan masalah menggunakan

pembobotan CARL, yaitu : C =

Capability, artinya kemampuan

melaksanakan alternatif, A = Accessability, artinya kemudahan dalam melaksanakan alternatif, R = Readiness, artinya kesiapan dalam melaksanakan alternatif, L = Leverage, artinya daya ungkit alternatif tersebut dalam menyelesaikan masalah, dengan memberikan rentang nilai 1-5, yaitu : 5 = sangat mampu, 4 = mampu, 3 = cukup mampu, 2 = kurang mampu dan 1 = tidak mampu. Alternatif pemecahan masalah yang diprioritaskan adalah yang memperoleh nilai total tertinggi sebagaimana tabel 3.8. Tabel 3.8 Alternatif Pemecahan Masalah Manajemen Keperawatan di RSUD Batara Guru Belopa No.
1

Alternatif Pemecahan Masalah


2

C
3

A
4

R
5

L
6

Skor
7

1.

2.

3.

4.

Pelatihan penerapan MPKP metode penugasan tim bagi kepala ruangan, katim dan perawat pelaksana Pelatihan supervisi bersama seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan, kepala ruangan dan ketua Tim Desiminasi rumusan dan mekanisme pengawasan penggunaan SAK dan SOP serta audit dokumentasi asuhan keperawatan Desiminasi proses asuhan keperawatan bersama kepala ruangan, ketua tim dan perawat pelaksanan

500

400

300

256

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

122

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

Desiminasi uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan kepada staf perawatan Desiminasi komunikasi dalam keperawatan bersama seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan, kepala ruangan dan ketua Tim Penyusunan visi bidang keperawatan, visi dan misi ruangan bersama kasie pengendalian dan pembinaan keperawatan, komite keperawatan dan para kepala ruangan Desiminasi prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas bersama kepala seksi pembinaan dan pengendalian keperawatan dan kepala ruangan Menyusun pedoman pendokumentasian rencana jangka pendek bersama kepala seksi pembinaan dan pengendalian keperawatan dan komite keperawatan Desiminasi sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan bersama kasie pengendalian dan pembinaan keperawatan, komite keperawatan dan para kepala ruangan Desiminasi perhitungan beban kerja perawat dalam menyusun perencanaan kebutuhan tenaga perawat bersama kasie pengendalian dan pembinaan keperawatan, komite keperawatan dan kepala ruangan Desiminasi penilaian kinerja dan penyusunan rencana pengembangan karir perawat bersama bagian SDM, seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan dan kepala ruangan

144

72

192

81

54

90

108

36

Dari hasil pembobotan diatas maka alternatif pemecahan masalah dengan urutan prioritasnya, sebagai berikut : a) Pelatihan MPKP metode penugasan tim (500) b) Pelatihan supervisi keperawatan (400)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

123

c) Desiminasi rumusan dan mekanisme pengawasan penggunaan SAK dan SOP serta audit dokumentasi asuhan keperawatan (300) d) Desiminasi proses asuhan keperawatan (256) e) Penyusunan visi bidang keperawatan, visi dan misi ruangan (192) f) Desiminasi uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan (144) g) Desiminasi perhitungan beban kerja perawat dalam menyusun perencanaan kebutuhan tenaga perawat (108) h) Desiminasi sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan (90) i) Desiminasi prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas (81) j) Desiminasi komunikasi dalam keperawatan (72) k) Menyusun pedoman pendokumentasian rencana jangka pendek (54) l) Desiminasi penilaian kinerja dan penyusunan rencana

pengembangan karir perawat (36)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

124

BAB IV IMPLEMENTASI A. Diskusi Dan Pembahasan Masalah Dari hasil pengkajian pada residensi pertama maka selanjutnya dilakukan pertemuan dengan pihak pengelola RSUD Batara Guru Belopa yang dihadiri oleh Bagian Tata Usaha/Sekretaris, kepala Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan, kepala Bidang Pengembangan SDM dan Rekam Medis, kepala Sub Bag Perencanaan & Pelaporan, Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan, ketua Komite Keperawatan, Sub Seksi Pembinaan Keperawatan, Sub Seksi Etika, Mutu & Diklat Keperawatan, kepala ruang rawat inap dan para ketua Tim yang dilaksanakan pada hari Sabtu 21 April 2012. Dari hasil diskusi tersebut disepakati bahwa prioritas masalah manajemen pelayanan keperawatan di RSUD Batara Guru Belopa yang memerlukan pemecahan masalah segera adalah: 1. Belum optimalnya pelaksanaan metode penugasan asuhan keperawatan di ruangan disebabkan karena belum dipahaminya penerapan MPKP 2. Belum optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien akibat belum adanya pedoman penerapan MPKP diruangan 3. Belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam manajemen keperawatan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

125

4. Belum optimalnya rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap karena belum dipahaminya pentingnya rencana jangka pendek serta cara penyusunannya. Selanjutnya dari 4 masalah diatas selanjutnya dilakukan analisis bersama dengan pihak RSUD Batara Guru Belopa dan pembimbing/ supervisor residen disepakati bahwa untuk mengatasi masalah tersebut diatas akan dilakukan : 1. Pelatihan Pengembangan MPKP metode penugasan tim 2. Pengembangan ruangan percontohan MPKP Pemula B. Alur Kegiatan Tahap Implementasi Alur kegiatan proses implementasi dari 2 kegiatan pada residensi tahap kedua dapat dilihat pada gambar alur 4.1 Gbr 4.1 Alur Implementasi Praktek Residensi Manajemen Keperawatan Di Rumah Sakit Umum Daerah Batara Guru Belopa Kabupaten Luwu, April 2012
Proses: Input : 1. Struktur : Struktur organisasi ruangan Kebutuhan tenaga SDM Sistem penugasan Logistik/peralatan 2. Proses 3. Nilai-nilai profesionalisme - Pre tes - Input materi, Pengamalan belajar : kognitif, afektif, psikomotor - Praktik lapangan - Penyusunan instrumen dokumentasi MPKP - Diskusi/ bimbingan teknis penerapan MPKP - Analisis pengembangan ruangan percontohan - Desiminasi pengambil kebijakan - Plan of Action (POA) - Implementasi - Evaluasi dan tindaklanjut Output: - Pengembangan ruangan rawat inap pengembangan MPKP pemula - Peningkatan kinerja Tim MPKP

Outcome: - Kualitas Askep meningkat - Kepuasan perawat/pasien/ tenaga kesehatan lain meningkat

C. Kegiatan Tahap Residensi Kedua Berdasarkan kesepakatan kegiatan yang akan dilakukan pada residensi kedua dengan pihak rumah sakit selanjutkan dilakukan serangkaian kegiatan sebagai berikut :
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

126

1. Pelatihan Model Praktik Keperawatan Profesional Metode Penugasan Tim Modifikasi (1 s/d 5 Mei 2012) Kegiatan ini dilakukan oleh Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan, Bidang Pengembangan SDM dan Rekam Medis, Sub Bagian Perencanaan & Pelaporan, Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan dan Komite Keperawatan bekerjasama dengan mahasiswa residen. a. Tujuan kegiatan Adapun tujuan yang hendak dicapai dalam pelatihan pengembangan MPKP pemula metode penugasan tim modifikasi adalah : 2) Tujuan umum Setelah dilakukan pelatihan peserta mampu memahami dan menerapkan Model Praktek Keperawatan Professional (MPKP) Metode Penugasan Tim Modifikasi diruangan masing-masing. 3) Tujuan khusus Setelah mengikuti pelatihan peserta diharapkan mampu : a) Menyusun rencana kegiatan jangka pendek diruang MPKP b) Memahami uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi MPKP pemula metode penugasan tim c) Menyusun pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien diruang MPKP d) Melaksanakan kegiatan komunikasi dalam ruang MPKP dengan melakukan penerimaan pasien baru, operan, pre dan post conference dan case conference di ruang perawatan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

127

e) Melakukan pengorganisasian dalam proses penerapan metoda penugasan tim modifikasi. f) Melaksanakan dokumentasi sesuai standar/pedoman pencatatan asuhan keperawatan di ruang MPKP. b. Tahapan kegiatan Dalam pelaksanaan kegiatan pelatihan MPKP terbagi dalam beberapa kegiatan yaitu : 1) Tahap Perencanaan Kegiatan yang dilakukan yang berhubungan dengan

persiapan pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim antara lain : a) Mempersiapkan materi/bahan bacaan, dokumen yang

berhubungan dengan materi pelatihan MPKP. b) Menyusun kerangka acuan kegiatan pelaksanaan

pengembangan MPKP pemula bersama Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan dan ketua Komite Keperawatan. c) Menyusun Plan of Action sehubungan dengan pelaksanaan pelatihan pengembangan MPKP pemula. d) Melakukan pertemuan dengan Direktur RSUD Batara Guru untuk mendesiminasikan rencana kegiatan bersama Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan dan ketua Komite Keperawatan e) Menyusun materi pelatihan dalam bentuk Modul Pelatihan Pengembangan MPKP Pemula. f) Menyusun instrumen evaluasi.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

128

Plan of Action kegiatan pelatihan MPKP pemula di RSUD Batara Guru Belopa dapat dilihat pada tabel 4.1. Tabel 4.1 Plan of Action Kegiatan Pelatihan dan Pengembangan Unit Percontohan MPKP Pemula di RSUD Batara Guru Belopa, Mei 2012
No
1

Kegiatan
2

Target waktu
3

Sasaran
4

Hasil yang diharapkan


5

1.

Penyusunan modul MPKP Penyusunan instrumen evaluasi pelatihan

23 27 April 2012 28 s/d 30 April 2012

2.

Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan

Tersusunnya modul pelatihan MPKP Tersusunya instrumen evaluasi

3. 4.

Pre tes Pelatihan

1 Mei 2012

Peserta: Karu, Katim, PP 1-5 Mei 2012 Peserta: Karu, Katim, PP 5 Mei 2012 Peserta: Karu, Katim, PP Direktur RS dan Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan Direktur RS dan Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan

5.

Post test

6.

Desiminasi hasil kegiatan pelatihan

9 Mei 2012

7.

8.

Penetapan kebijakan ruang percontohan , seleksi dan rekuitmen tenaga perawat di ruang MPKP Penyusunan dokumentasi keperawatan di ruang MPKP

11 15 Mei 2012

Diperolehnya informasi awal pengetahuan peserta Peserta memahami dan mampu mengaplikasikan kegiatan manajemen MPKP Diperolehnya informasi peningkatan kemampuan peserta selama pelatihan Diperolehnya dukungan kebijakan dalam pengembangan ruang percontohan MPKP pemula Ditetapkanya surat keputusan tentang ruang pecontohan dan personalia ruang MPKP

11-15 Mei 2012

Tersusunnya format standar : - Petunjuk pendokumentasian MPKP - Pengkajian keperawatan - Rencana Keperawatan - Imlementasi - Evaluasi/perkembangan - Resume keperawatan - Kardeks obat - Format daftar infus - Buku komunikasi perawattim kesehatan - Discharge planning

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

129

9.

Penyusunan panduan manual dan instrumen penilaian kinerja perawat di ruang MPKP

16-19 Mei 2012

Mahasiswa Residen dan divisi keperawatan

Tersusunnya format: - Job description karu, katim dan PP - Rentang kendali/

mekanisme kerja dalam organisasi MPKP - Instrumen komunikasi


- Instrumen Penilaian kinerja perawat - Format rencana kegiatan harian dan bulanan - Format daftar dinas ruangan - Format daftar pasien Diperolehnya kesamaan persepsi tentang pendokumentasian keperawatan di ruaang MPKP Diperolenya kesamaan persepsi uraian tugas, mekenisme kerja dan metode penilaian kinerja perawat di ruang MPKP Meningkatnya kemampuan perawat dalam menerapkan kegiatan di ruang MPKP

10. Sosialisasi dokumentasi keperawatan di ruang percontohan MPKP Sosialisasi panduan manual dan instrumen penilaian kinerja perawat di ruang MPKP 11. Diskusi/ bimbingan teknis penerapan MPKP

22 Mei 2012

Seksi Pembinaan dan Pengendalian, Perawatan Karu, Katim, PP

24 Mei 2012

Kepala ruangan, Katim dan PP

12. Evaluasi penerapan kegiatan di ruang MPKP 13. Rencana tindak lanjut

28 Mei 2012

Kepala ruangan, Katim dan PP Seksi Pembinaan dan Pengendalian, Komite Keperawatan Perawatan Karu, Katim, PP

Mengetahui peningkatan kinerja perawat diruang MPKP Disepakatinya rencana tindak lanjut guna meningkatkan efisiensi dan efektifitas penerapan MPKP pemula

29 Mei 2012

2) Tahap Pelaksanaan Berdasarkan kerangka acuan diatas, maka dilaksanakan kegiatan pelatihan MPKP pemula. Kegiatan ini melibatkan Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan, kepala Bidang Pengembangan SDM dan Rekam Medis, kepala Sub Bag Perencanaan & Pelaporan, Seksi Pembinaan dan Pengendalian
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

130

Perawatan

dan

ketua

Komite

Keperawatan

sebagai

penangungjawab kegiatan dan tim pengembang MPKP dari RSU Sawerigading Palopo sebagai pemateri dan fasilitator. Kegiatan ini dibagi dalam 5 (lima) tahap yaitu : a) Pre tes pada tanggal 1 Mei 2012. Dari hasil pre tes yang diikuti oleh 44 peserta rata-rata pencapaiannya 40,7 % dari 20 soal. b) Input materi dari narasumber dan mahasiswa residen pada tanggal 1-3 Mei 2012. Adapun materi yang diberikan dalam kegiatan pelatihan yaitu : (1) Konsep metoda penugasan primary-team (2) Management Approach MPKP (3) Professional Relationship (4) Patient Care Delivery System (5) Proses dan dokumentasi keperawatan di ruang MPKP (6) Penentuan kebutuhan tenaga keperawatan (7) Manajemen konflik (8) Komunikasi terapeutik (9) Etika keperawatan (10) Pendelegasian dan supervisi keperawatan (11) Konsep dan aplikasi: operan, orientasi pasien baru, pengelolaan conference obat, ronde keperawatan dan case

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

131

c) Pelaksanaan simulasi/ role play MPKP pada tanggal 4 Mei 2012 yang difasilitasi oleh mahasiswa residen dan tim pengembang MPKP. Kegiatan ini diawali dengan penyusunan instrumen : rencana kegiatan jangka pendek, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien diruang MPKP, operan, orientasi pasien baru, pre dan post conference dan case conference. Peserta dibagi menjadi 5 kelompok yang diberi penugasan untuk membuat strategi pelaksanaan . Selanjutnya setiap kelompok mendemontrasikan dan diskusikan dalam kelompok besar. Sedangkan untuk latihan pengklasifikasian pasien dan penyusunan jadual shif berupa latihan mandiri dengan memberikan pedoman tugas kemudian melakukan perhitungan di ruangan masing-masing selanjutnya dipresentasikan dan diskusikan dalam kelompok besar. d) Praktik lapangan pada tanggal 5 Mei 2012. Kegiatan ini dilakukan diruang rawat inap dimana setiap kelompok melakukan praktik lapangan secara nyata dengan melakukan kegiatan : pre dan post conference, operan, penerimaan pasien baru, case conference dan pendidikan kesehatan kepada sekompok keluarga pasien. e) Post tes pada tanggal 5 Mei 2012. Dari hasil pre tes yang diikuti oleh 44 peserta rata-rata nilai peserta 80,1 % dengan soal yang sama pada pre test.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

132

3) Tahap Evaluasi Pada tahap ini dilakukan evaluasi dengan menggunakan instrumen pre dan post test dan evaluasi kinerja kegiatan manajemen sebelum dan setelah kegiatan pelatihan. Evaluasi kognitif dengan menggunakan tes tulis

menunjukkan terjadi peningkatan 2 (dua) kali lipat pemahaman peserta tentang model praktik keperawatan profesional, dimana nilai rata-rata peserta pada pre test adalah 40,7% dan nilai post test 80,1 %. 4) Rencana Tindak lanjut Setelah melakukan kegiatan pelatihan dan evaluasi kagiatan manajemen keperawatan di ruang MPKP persiapan percontohan, selanjutnya dilakukan pertemuan pada tanggal 9 Mei 2012 untuk membahas rencana kegiatan lanjutan bersama dengan Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan, kepala Bidang Pengembangan SDM dan Rekam Medis, kepala Sub Bag Perencanaan & Pelaporan, Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan dan ketua Komite Keperawatan, disepakati beberapa kegiatan

manajemen yang penting untuk ditindaklanjuti antara lain : a) Pentingnya dilakukan pembahasan secara komprehensif

dengan penanggung jawab kegiatan dalam hal ini Bidang Pelayanan Medik dan Keperawatan untuk mendukung penerapakan MPKP khususnya dari aspek pendanaan dan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

133

penyediaan fasilitas/ instrumen pelayanan kesehatan sesuai standar kebutuhan peralatan. b) Dilaksanakan monitoring dan evaluasi secara berkala dibawah tanggungjawab Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan, guna peningakan mutu pelayanan keperawatan khususnya diruang MPKP; c) Secara bertahap ruangan lainnya akan dipersiapkan untuk dikembangkan menjadi ruang MPKP pemula dan ruang MPKP pemula yang telah ditetapkan akan ditingkatkan menjadi ruang MPKP Profesional I dengan mengupayakan pengembangan SDM ketenagaan, sarana dan prasarana serta sistem reward, dibawah tanggungjawab Seksi Pembinaan dan Pengendalian Perawatan d) Akan dilakukan pelatihan secara berkala guna mendukung kinerja perawat di ruang MPKP baik pelatihan keterampilan klinik maupun pelatihan manajemen ruangan. 2. Pengembangan ruangan percontohan MPKP Pemula a. Tujuan kegiatan 1) Tujuan umum Untuk meningkatkan mutu pelayanan keperawatan di RS. Batara Guru Belopa secara professional sesuai standar praktik

keperawatan dan standar asuhan keperawatan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

134

2) Tujuan khusus a) Menentukan dan merencanakan kebutuhan tenaga keperawatan yang mendukung MPKP berdasarkan analisis beban kerja dan tingkat ketergantungan pasien / klien. b) Menentukan keperawatan dan yang merencanakan mendukung kebutuhan sesuai logistik standar

MPKP

peralatan/logistik keperawatan c) Melakukan pengorganisasian dalam proses penerapan metoda penugasan primary-team d) Melaksanakan dokumentasi sesuai standar/pedoman pencatatan asuhan keperawatan. b. Tahapan kegiatan Kegiatan ini dilakukan dalam beberapa tahapan yaitu : 1) Tahap persiapan a) Persiapan SDM Keperawatan dari segi jumlah dilakukan melalui usulan permintaan tambahan tenaga keperawatan yang ditujukan kepada pimpinan rumah sakit setelah dilakukan analisis kebutuhan tenaga sesuai beban kerja/tingkat

ketergantungan pasien. b) Persiapan SDM Keperawatan dari segi kemampuan/kompetensi yang meliputi : kognitif, psikomotor dan afektif, melalui pendampingan dan desiminasi kegiatan manajemen dan pelaksanaan protap tindakan keperawatan dasar dan tindakan keperawatan kompleks.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

135

c) Persiapan

peralatan/logistik

keperawatan

sesuai

standar

peralatan melalui usulan permintaan peralatan d) Persiapan sarana pendukung terselenggaranya dokumentasi asuhan keperawatan meliputi : ketersediaan pedoman asuhan keperawatan, dan format-format dokumentasi sesuai pedoman pencatatan asuhan keperawatan sebagai aspek legalitas profesi keperawatan. e) Tahap persiapan difasilitasi oleh Tim MPKP yang ditunjuk melalui SK Direktur Rumah Sakit. 2) Tahap Pelaksanaan a) Uji coba penerapan MPKP dilakukan pada unit percontohan yang telah memenuhi tiga komponen penting seperti : dukungan sarana logistik keperawatan yang memadai sesuai standar, tenaga keperawatan yang cukup sesuai beban kerja dan pedoman askep serta ketersediaan format dokumentasi asuhan keperawatan. Berdasarkan kriteria diasa maka selanjutnya dilakukan analisi untuk menetapkan ruangan percontohan pengambangan MPKP pemula, sehingga ditetapkan 2 unit ruangan

percontohan pengembangan MPKP yaitu

ruang perawatan

kelas III bedah dan ruang VIP yang ditetapkan melalui SK Direktur berdasarkan masukan dari Tim MPKP. (1) Analisis situasi di Ruang perawatan kelas III bedah : (a) Analisi struktur organisasi
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

136

Struktur organisasi Ruang perawatan kelas III bedah menggunakan sistem penugasan tim-primer keperawatan. Ruang ini dipimpin oleh kepala ruangan yang membawahi dua ketua tim. Struktur organisasi tersebut dapat digambarkan dalam bagan : Bagan 4.1 Struktur Organisasi Ruangan Perawatan Kelas III Bedah
Kepala Ruangan & Wakil

Tim A Katim Angg Tim: 5 org Sejumlah pasien

Tim B Katim Angg Tim: 5 org Sejumlah pasien

Sarana pendukung terselenggaranya dokumentasi asuhan keperawatan diruangan ini adalah ketersediaan pedoman SAK san SOP, pedoman aspek dan format-format asuhan profesi

dokumentasi keperawatan keperawatan.

sesuai sebagai

pencatatan legalitas

(b) Analisi ketenagaan : Kapasitas tempat tidur 16 buah dan jumlah perawat 14 orang, rata-rata pasien pada bulan Mei 2012 hasil survei 17 hari adalah 14 pasien, dengan klasifikasi
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

137

minimal care 3 orang, partial care 5 orang dan total care 6 orang. Hasil perhitungan tenaga berdasarkan Metode Douglas di dapatkan kebutuhan perawat sebanyak ( 9 + 1 Karu + 2 Katim + 2 cadangan) = 14 orang, sedangkan dengan metode Gillies di peroleh hasil kebutuhan perawat sebanyak (13 + 1 Karu + 2 Katim + 3 cadangan) = 19 orang, Perbandingan profesional

berbanding dengan vocasional = 55% : 45 % = 10 : 9 orang. (c) Analisi Logistik/peralatan Fasilitas dan peralatan medik/non medik di ruang perawatan kelas III bedah : Fasilitas ruangan : - Memiliki 16 tempat tidur - Bantal - Kipas angin - Kursi roda - Brankar - Lemari pasien - Lemari 2 pintu - Lemari kaca - Meja - Kasur - Sperei - TV - Tempat obat pasien : 38 buah : 8 buah : 1 buah : 1 buah : 16 buah : 2 buah : 1 buah : 2 buah : 18 buah : 18 buah : 1 buah : 3 buah
138

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

- Lemari alat - Kamar mandi dan wc

: 3 buah : 2 buah

Fasilitas untuk petugas kesehatan : - Letak ruang perawat pasien - Kamar mandi dan wc - Gudang - Ruang Kepala ruangan - Ruang perawat administrasi - Kipas angin - Kasur Alat medik :
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. Nama Barang Tensimeter Stetoskop EKG Temometer Vincet anatomi Vinset chirugi Gunting verban Klem Tromol besar Tromol kecil Strerilizator Otoclav Kom Korentang Baki Troli Urinal Vispot Minor set Troli bowel Jumlah Yang Tersedia 2 3 1 2 1 1 1 2 2 1 1 1 2 1 1 2 4 1 1 2 Kondisi Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Ditengah

ruang

: 1 kamar : 1 Kamar : 1 kamar : 1 kamar : 2 buah : 2 buah

Administrasi Penunjang : - Buku Injeksi - Lembar Observasi - Lembar Dokumentasi

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

139

- Buku TTV - Buku Timbang Terima - SOP (Standart Operasional Prosedur) - SAK (Standart Asuhan Keperawatan) - SPM (Standart Pelayanan Minimal) - Buku Makanan - Buku Obat - Buku Inventaris - Buku Penerimaan Darah - Buku Pasien Pulang - Buku Registrasi - Buku Rincian pasien pindah (2) Analisis situasi di RuangVIP (a) Analisi struktur organisasi Struktur organisasi Ruang perawatan Vip sama dengan ruang kelas III bedah menggunakan sistem penugasan tim-primer keperawatan. Struktur organisasi tersebut dapat digambarkan dalam bagan : Bagan 4.2 Struktur Organisasi ruangan perawatan Vip

Kepala Ruangan & Wakil Tim A Katim Angg Tim: 3 org Sejumlah pasien Tim B Katim Angg Tim: 4 org Sejumlah pasien

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

140

Sarana

pendukung

terselenggaranya

dokumentasi

asuhan keperawatan diruangan ini adalah ketersediaan pedoman SAK san SOP, pedoman aspek dan format-format asuhan profesi

dokumentasi keperawatan keperawatan.

sesuai sebagai

pencatatan legalitas

(b) Analisis ketenagaan Kapasitas tempat tidur 8 buah dan jumlah perawat 11 orang, rata-rata pasien pada bulan Mei 2012 hasil survei 17 hari adalah 7 pasien, dengan klasifikasi minimal care 2 orang, partial care 2 orang dan total care 3 orang. Hasil perhitungan tenaga berdasarkan Metode Douglas di dapatkan kebutuhan perawat sebanyak ( 5 + 1 Karu + 2 Katim + 2 cadangan) = 10 orang, sedangkan dengan metode Gillies di peroleh hasil kebutuhan perawat sebanyak (8 + 1 Karu + 2 Katim + 2 cadangan) = 13 orang, Perbandingan profesional berbanding dengan vocasional = 55% : 45 % = 7 : 6 orang. (c) Analisis logistik/peralatan keperawatan Ketersediaan sarana dan prasana medik dan non medik merupakan faktor yang sangat penting dalam

memberikan pelayanan keperawatan yang berkualitas.


Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

141

Alat medik :
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. Nama Barang Tensimeter Stetoskop Standart Infus Nabulazer Suction Regulator O2 Timbang dewasa Korentang Tromol sedang Gunting perban status Gunting kecil Pinset chirurgie Pinset anatomi Nalfuder Klem bengkok Bisturi set Instrumen cut gut Kom/tutup Troli instrumen Kursi Roda/ Beranggkat Tempat tidur electrik Jumlah Yang Tersedia 2 2 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 3 2 1 2 2 1 1 5 Kondisi Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Administrasi Penunjang : - Buku Injeksi - Lembar Observasi - Lembar Dokumentasi - Buku TTV - Buku Timbang Terima - SOP (Standart Operasional Prosedur) - SAK (Standart Asuhan Keperawatan) - SPM (Standart Pelayanan Minimal) - Buku Makanan - Buku Obat - Buku Inventaris - Buku Penerimaan Darah - Buku Pasien Pulang

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

142

- Buku Registrasi - Buku Rincian pasien pindah Rekomendasi : Berdasarkan analisa diatas dengan mempertimbangkan jumlah tenaga sesuai beban kerja / tingkat ketergantungan pasien berdasarkan hasil perhitungan tim MPKP, SDM keperawatan Kepala Ruangan, Ketua Tim dan pelaksana

perawatan diruang kelas III bedah 10 (71,4 %) dan diruang Vip sebanyak 9 (82 %) telah mengikuti pelatihan MPKP, peralatan di ruang perawatan belum mencukupi (SPM) dan telah mendapat rekomendasi dari pimpinan RS untuk mencukupkan jumlah dan jenis peralatan keperawatan sesuai standar kebutuhan peralatan. Sehingga metode penugasan yang ditetapkan diruangan ini adalah metode modifikasi primer (primary team). Untuk mengoptimalkan MPKP kinerja maka perawat rekomendasi dalam yang

mengimplementasikan

diajukan ke pimpinan RS adalah : a) Pentingnya dilakukan proses rekruitmen perawat diruang MPKP. Untuk level MPKP Pemula diharapkan karu dan katim mempunyai latar belakang pendidikan minimal D III Keperawatan, serta seluruh perawat pelaksana minimal mempunyai latar belakang pendidikan D III Keperawatan dan (telah lulus orientasi).Proses seleksi sebagai berikut :
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

143

(1) Proses seleksi dimulai dari telaah dokumen untuk menetapkan perawat yang memenuhi syarat menjadi

kepala ruangan, perawat primer/ketua tim dan perawat pelaksana/asosiet. (2) Semua perawat yang memenuhi kriteria dipanggil untuk tes tulis. Hasil tes tulis menetapkan perawat pelaksana yang memenuhi kriteria dan bakal calon ketua tim dan kepala ruangan. (3) Perawat yang lulus tes tulis mengikuti tes wawancara. (4) Tahap seleksi selanjutnya adalah presentasi yang diikuti oleh perawat yang memenuhi kriteria karu dan katim untuk memilih kepala ruangan b) Dari hasil perhitungan kebutuhan tenaga perawat di ruang kelas III bedah (metode Gillies) dibutuhkan penambahan jumlah tenaga sebanyak 5 orang, dan untuk memenuhi kualifikasi tenaga dibutuhan tenaga profesional (S1 keperawatan + Ners) sebanyak 8 orang. (jumlah tenaga profesional di ruang Vip = 2 orang). c) Kebutuhan tenaga perawat di ruang Vip (metode Gillies) dibutuhkan penambahan jumlah tenaga sebanyak 2 orang, dan untuk memenuhi kualifikasi tenaga dibutuhan tenaga profesional (S1 keperawatan + Ners) sebanyak 5 orang. (jumlah tenaga profesional di ruang Vip = 2 orang)

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

144

d) Untuk mendukung pendokumentasian dan penerapan MPKP pemula pada unit percontohan, ditelah disusun sejumlah instrumen bersama dengan divisi keperawatan RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu antara lain : (1) Panduan manual penerapan MPKP pemula (2) Job description karu, katim dan PP (3) Format rencana kegiatan harian dan bulanan (4) Format daftar dinas ruangan (5) Format daftar pasien (6) Format operan, pre dan post conference, case conference (7) Format rapat keperawatan (8) Format rapat tim kesehatan (9) Format discharge planning (10) Penilaian penampilan klinik perawat (11) Format survei masalah keperawatan diruangan (12) Format penilaian indikator mutu umum di ruangan (13) Format surat pendelegasian tugas (14) Format pengelolaan obat (15) Tabel perhitungan tenaga keperawatan (Douglas) (16) Format standar pengkajian (17) Format standar rencana askep (Nanda) berdasarkan survei masalah keperawatan (18) Format standar implementasi
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

145

(19) Format evaluasi/catatan perkembangan (20) Format daftar infus (21) Instrumen evaluasi kepuasan pasien (22) Instrumen Penilaian kinerja perawat ( rapor perawat) e) Penerapan MPKP dilakukan setelah melalui tahap uji coba selama 3 bulan yang secara kontinyu dilakukan monitoring dan evaluasi oleh tim MPKP atau divisi keperawatan.

3) Tahap Monitoring dan Evaluasi a) Monitoring / pemantauan dan evaluasi dilakukan secara sistematis dan terencana, yang dimulai dari tahap persiapan sampai dengan tahap pelaksanaan. b) Monitoring dilakukan oleh Tim MPKP secara berkala dan hasilnya dilaporkan/disampaikan setiap bulannya kepada staf keperawatan yang menerapkan MPKP dan Komite

Keperawatan / Divisi Keperawatan. c) Monitoring dan evaluasi dilakukan dengan mengacu pada pedoman monitoring dan evaluasi pelayanan/asuhan

keperawatan yang ada di rumah sakit

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

146

BAB V EVALUASI

Pada bab ini akan diuraikan evaluasi hasil kegiatan pada residensi kedua dengan membandingkan penampilan kinerja kegiatan manajemen di ruang rawat inap sebelum dan setelah dilakukan intervensi berupa kegiatan pelatihan MPKP metode penugasan tim dan pengembangan ruangan percontohan MPKP pemula A. Evaluasi Kegiatan Pelatihan Pengembangan MPKP Metode Tim 1. Pilar I Managemen Approach a. Tingkat pengetahuan sebelum dan setelah pelatihan MPKP metode penugasan tim Gbr. 5.1 Perbandingan Pengetahuan Peserta Sebelum Dan Setelah Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim

80,1 100.0 80.0 40.7 60.0 40.0 20.0 0.0 Pre Post

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada tabel 5.1 diatas menunjukkan bahwa terjadi peningkatan dua kali lipat (39,3 %) pengetahuan peserta tentang MPKP metode penugasan tim setelah dilakukan pelatihan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

147

b. Penampilan kinerja kepala ruangan sebelum dan setelah residensi kedua Gbr. 5.2 Perbandingan Kinerja Kepala Ruangan Pada Pilar Managemen Aproach Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
Pre 70 60 50 40 30 20 10 0
Planning Organizing Staffing Controling

Post 62.5

50 37.5 37.5

50 37.5

50

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada Gbr 5.2 diatas menunjukkan terjadi peningkatan kinerja kepala ruangan setelah dilakukan intervensi kegiatan pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim pada tahap residensi kedua. Pada fungsi perencanaan dan pengorganisasian terjadi

peningkatan kinerja kepala ruangan sebesar 12,5 %. Sedangkan pada fungsi pengarahan terjadi peningkatan sebesar 25 % dan peningkatan tertinggi pada fungsi pengendalian sebesar 50%. Pada optimalisasi fungsi setelah perencanaan dilakukan kegiatan intervensi yang adalah menunjukkan peningkatan

kemampuan menyusun perencanaan jangka pendek yang disusun secara kronologis dan menggambarkan kegiatan manejerial dan askep.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

148

Sebelum dilakukan intervensi perencanaan kegiatan diruangan disesuaikan rutinitas tugas dan rencana asuhan keperawatan yang telah ditetapkan sebelumnya dalam askep pasien, disamping laporan pershif. Hasil analisa data pada fungsi perencanaan ditemukan 2 masalah manajemen yang dapat dioptimalkan melalui kegiatan pelatihan MPKP metode penugasan tim pada tahap residensi kedua adalah penyusunan rencana kegiatan perawatan diruang rawat inap. Sedangkan masalah yang belum diintervensi adalah penyusunan visi bidang keperawatan dan visi misi ruangan. Pada fungsi pengorganisasin kegiatan yang menunjukkan peningkatan kinerja kepala ruangan adalah optimalnya pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, pembuatan jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi pasien. Sebelum dilakukan kegiatan pelatihan MPKP semua Karu dan ketua tim belum memahami rentang kendali/mekanisme kerja dalam organisasi metode tim yang telah ditetapkan, semua kepala ruangan telah menyusun daftar dinas/shif setiap bulan akan tetapi penetapan jadual shif belum tergambar adanya penanggung shif khususnya shif sore dan malam, belum melakukan perhitungan kebutuhan tenaga berdasarkan tingkat ketergantungan pasien. Pemahaman tentang MPKP juga masih belum baik dimana hasil kuesioner diperoleh informasi sebanyak 63.5% pengetahuan perawat tentang MPKP masih kurang.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

149

c. Penampilan kinerja ketua tim sebelum dan setelah residensi kedua Gbr.5.3 Perbandingan Kinerja Ketua Tim Pada Pilar Managemen Aproach Di Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012

80 80 60 40 20 0
Planning

Pre 70

Post 70 50 50 70

50 40

Organizing

Staffing

Controling

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada Gbr 5.3 diatas menggambarkan penampilan kinerja ketua tim dalam pilar I Managemen Approach, pada fungsi perencanaan terjadi peningkatan 30 % setelah dilakukan intervensi kegiatan pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim pada tahap residensi kedua, pada fungsi pengorganisasian terjadi peningkatan sebesar 30 %, fungsi pengarahan terjadi peningkatan 20 % dan pada fungsi pengendalian terjadi peningkatan sebesar 20 %.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

150

2. Pilar II : Compensatory reward Gbr 5.4 Perbandingan Kinerja Kepala Ruangan Pada Pilar Compensatory Reward Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
50 60 40 20 0 Pre Post 50

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada Gbr. 5.4 diatas menunjukkan bahwa kinerja kepala ruangan pada Pilar Compensatory reward tidak mengalami

perubahan/

peningkatan setelah dilakukan

intervensi kegiatan

pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim. Gbr.5.5 Perbandingan Kinerja Ketua Tim Pada Pilar Compensatory Reward Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
30 30 20 0 10 0 Pre Post

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada tabel diatas diatas menunjukkan bahwa kinerja ketua tim pada Pilar II Compensatory reward mengalami peningkatan setelah
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

151

dilakukan intervensi berupa kegiatan pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim sebesar 30 %. 3. Pilar III : Professional Relationship Gbr 5.6 Perbandingan Kinerja Kepala Ruangan Pada Pilar Professional Relationship Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
100 100 25 50

Pre

Post

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Pada tabel diatas diperoleh informasi bahwa kinerja kepala ruangan pada pilar professional relationship di ruang rawat inap sebelum dan setelah dilakukan pelatihan pengembangan metode penugasan tim mengalami peningkatan sebesar 75 %. Gbr 5.7 Perbandingan Kinerja Ketua Tim Pada Pilar Professional Relationship Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
40 40 30 20 10 0 Pre Post

MPKP

20

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

152

Dari tabel diatas diketahui bahwa terjadi peningkatan kinerja ketua tim pada Professional Relationship Di Ruang Rawat Inap setelah dilakukan pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim sebesar 20 %. 4. Pilar IV : Patient Care Delivery Gbr 5.8 Perbandingan Kinerja Kepala Ruangan Pada Pilar Patient Care Delivery Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
100 100.0 50.0 0.0 Pre Post 37.5

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Dari Gbr 5.8 diatas diketahui bahwa terjadi peningkatan kinerja kepala ruangan pada Patient Care Delivery Di Ruang Rawat Inap setelah dilakukan pelatihan pengembangan MPKP metode penugasan tim sebesar 62,5 %. Gbr 5.9 Perbandingan Kinerja Ketua Tim Pada Pilar Patient Care Delivery Di Ruang Rawat Inap Sebelum Dan Setelah Dilakukan Pelatihan MPKP Metode Penugasan Tim di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
70 80 60 40 20 0 Pre Post 40

Sumber : Hasil pengolahan data kuesioner; Mei 2012

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

153

Dari Gbr diatas diketahui bahwa terjadi peningkatan kinerja ketua tim pada Patient Care Delivery Di Ruang Rawat Inap setelah dilakukan intervensi terjadi peningkatan penampilan kinerja sebesar 30 %. B. Evaluasi Pengembangan Ruangan Percontohan MPKP Pemula Untuk mengetahui penampilan kinerja kepala ruangan dan ketua tim dari setipa kegiatan pada 4 pilar nilai profesional sebelum dan setelah dilakukan intervensi pada residensi kedua berupa pelatihan MPKP dan pengembangan ruang percontohan MPKP pemula dapat dilihat pada tabel 5.10 Tabel 5.10 Perbandingan Kinerja Kegiatan Manajemen Di Ruang Rawat Inap sebelum dan setelah dilakukan Pelatihan Pada Ruang Percontohan Pengembangan MPKP pemula di RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu, Mei 2012
No 1. Kegiatan Manajemen Manajemen Approach Fungsi perencanaan : b. Menetapkan visi/misi ruangan c. Menyusun filosofi ruangan d. Menyusun Rencana Harian secara tertulis, runut, mencakup kegiatan manejerial, askep e. Menetapkan rencana bulanan mencakup kegiatan manejerial, askep f. Menyusun perencanaan tahunan mencakup 4 pilar profesionalisme praktek keperawatan Fungsi Pengorganisasian : a. Terdapat organogram ruangan b. Menyusun jadual shif dengan mempertimbangkan Karu Pre X X X Katim PP Post Pre Post Pre Post X X

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

154

2.

3.

4.

klasifikasi pasien, tergambar penanggungjawab shif, alokasi pasien c. Daftar pasien : tercantum nama pasien tiap tim tercantum nama katim, tergambar perawat asosiet (PA) , tercantum nama dokter yang merawat Fungsi pengarahan : a. Melakukan operan b. Melakukan pre conference c. Melakukan post conference d. Melakukan pendelegasian secara tertulis e. Melakuan supervisi Fungsi pengendalian : b. Penilaian indikator mutu c. Audit dokumentasi keperawatan d. Survei kepuasan pasien/keluarga e. Survei kepuasan perawat f. Survei kepuasan nakes lain g. Survei masalah pasien h. Penilaian kinerja perawat Compensatory Reward a. Program orientasi staf baru b. Sertifikat MPKP c. Rekuitmen dan seleksi perawat di ruang MPKP Profesional Relationshif a. Ada jadual rapat ruangan b. Dilakukan rapat tim keperawatan c. Dilakukan case cnference d. Rapat Tim kesehatan Patient Care Delivery a. Pengkajian keperawatan lengkap 24 jam pertama pasien masuk b. Diagnosa keperawatan minimal 2 dalam 24 jam pertama c. Terdapat standar rencana asuhan keperawatan

X X X X X X X X X X X X X X

X X X

X X X X

X X

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

155

sesuai hasil survei masalah pasien d. Dilakukan X pendokumentasian setelah melakukan intervensi dan evaluasi perkembangan pasien dengan lengkap e. Resume diisi oleh karu X X dan atau katim saat klien akan pulang f. Dilakukan discharge X X planning Keterangan : X = belum dilaksanakan = sudah dilaksanakan

Pada tabel 5.10 diatas menggambarkan peningkatan kinerja perawat dalam kegiatan manajemen di ruang MPKP percontohan. Pada fungsi perencanaan kegiatan yang belum dilakukan oleh kepala ruangan adalah menetapkan visi dan misi serta filosofi ruangan serta penyusunan perencanaan tahunan yang mencakup 4 pilar nilai profesional dalam pelayanan keperawatan. Sedangkan kegiatan yang mengalami peningkatan setelah dilakukan intervensi baik oleh kepala ruangan maupun ketua tim di ruangan percontohan MPKP pemula adalah penyusunan rencana harian dan bulanan secara tertulis runut, mencakup kegiatan manejerial, askep. Pada fungsi pengorganisasian kegiatan kepala ruangan dan katim yang mengalami peningkatan adalah menyusun jadual shif dengan mempertimbangkan klasifikasi pasien, tergambar ,

penanggungjawab shif, alokasi pasien dan telah membuat daftar pasien dengan mencantum nama pasien tiap tim tercantum nama katim, tergambar perawat asosiet (PA) dan tercantum nama dokter yang merawat.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

156

Pada fungsi pengarahan menunjukkan

peningkatan kinerja

setelah dilakukan intervsnsi, kepala ruangan sudah melakukan operan dengan baik yang sebelumnya belum dilakukan secara terencana dan terorganisir dengan baik. Hasil observasi operan dari dinas malam ke dinas pagi dan dari dinas pagi ke dinas sore dipimpin oleh kepala ruangan, sedangkan operan dari dinas sore ke dinas malam dipimpin oleh penanggung jawab shift sore Demikian juga halnya dengan kegiatan pre dan post conference dipimpin oleh katim dan atau penanggunjawan shif. Kegiatan pendelegasian kepala ruangan yang terencana setelah dilakukan intervensi sudah menggunakan format pendelegasian tugas tetapi belum melakukan monitoring pelaksanaan tugas dan pembinaan jika mengalami kesulitan selama melakukan tugas delegasi. Pada fungsi pengendalian kegiatan kepala ruangan yang belum dilakukan setelah dilakukan intervensi adalah penilaian indikator mutu, survei kepuasan perawat dan tenaga kesehatan lain sedangkan kegiatan yang telah dilakukan adalah Audit dokumentasi keperawatan, Survei kepuasan pasien/keluarga, Survei masalah pasien dan Penilaian kinerja perawat. Pada pilar Compensatory Reward kegiatan yang sudah

dilakukan sebelum residensi adalah program orientasi staf baru, sedangkan kegiatan yang dilaksanakan setelah dilakukan intervensi pada residensi kedua adalah rekuitmen dan seleksi perawat di ruang

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

157

MPKP oleh tim pengembangan MPKP yang selanjutkan di ajukan ke direktur untuk mendapat persetujuan. Pada pilar Profesional Relationshif kegiatan yang telah

dilakukan adalah rapat ruangan secara rutin setiap bulan tetapi belum ada perencanaan pembahasan setiap pertemuan ddan setelah dilakukan kegiatan pada residensi kedua ruangan percontohan sudah membuat perencanaan kegiatan rapat diruangan, sudah dilakukan rapat tim keperawatan yang dikoodinir oleh kepala seksi pembinaan dan pengendalian keperawatan, case confrence selama residensi sudah dilakukan satu kali dan telah menyusun rencana kegiatan case confrence setiap katim. Pada pilar Patient Care Delivery menunjukkan terjadi optimalisasi kinerja katim dan perawat pelaksana. Hal diperoleh dari observasi dokumentasi askep dimana Pengkajian keperawatan lengkap 24 jam pertama pasien masuk dan Diagnosa keperawatan minimal 2 dalam 24 jam pertama, diruangan sudah Terdapat standar rencana asuhan keperawatan sesuai hasil survei masalah pasien Dilakukan pendokumentasian setelah melakukan intervensi dan evaluasi

perkembangan pasien dengan lengkap Resume diisi oleh karu dan atau katim saat klien akan pulang dan sudah dilakuan discharge planning.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

158

BAB VI PEMBAHASAN

Dari hasil kegiatan residensi di RSU Batara Guru Belopa, berikuti ini dilakukan pembahasan hasil kegiatan yang telah dilakukan sebagai berikut : A. Kegiatan Manajemen Aproach 1. Fungsi perencanaan Dari hasil pengkajian yang dilakukan pada 8 ruang rawat inap menggambarkan bahwa fungsi-fungsi manajemen belum berjalan dengan optimal. Sebelum dilakukan kegiatan pelatihan MPKP kompetensi perencanaan yang dimiliki kepala ruang dan ketua tim menggambarkan pengetahuan tentang perencanaan masih rendah dan belum menyeluruh, hal ini ditunjukkan dengan kegiatan perencanaan tidak berdasarkan kegiatan manajemen dan pengelolaan askep tetapi lebih bersifat rutinitas dan responsif terhadap permintaan dari manajemen serta adanya pengertian bahwa yang dimaksud dengan perencanaan adalah hanya meliputi perencanaan barang. Demikian halnya dengan belum ditetapkannya visi, misi dan filosofi ruangan hal ini disebabkan belum dipahaminya pentingnya visi misi bidang keperawatan dijabarkan lagi kedalam visi misi ruangan perawatan sebagai pedoman kerja staf perawatan dalam memberikan pelayanan keperawatan. Masih rendahnya pemahaman kepala ruangan dan ketua tim dalam kegiatan perencanaan karena mereka belum pernah mengikuti pelatihan terkait dengan manajemen keperawatan. Menurut Nurachmah

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

159

(2000) seorang manajer keperawatan harus memiliki beberapa kompetensi agar pelaksanaan pekerjaannya dapat berhasil yaitu : kemampuan menerapkan pengetahuan, ketrampilan kepemimpinan, dan kemampuan melaksanakan fungsi manajemen, dan sejalan dengan pendapat Gibson (1996) dalam teori sifat kepemimpinan ditemukan sejumlah ciri individu yang dapat menjadi pemimpin yang efektif yang berdasarkan riset dapat diidentifikasi adalah adanya ciri-ciri intelektual, emosional, fisik dan ciri pribadi lain, hal ini menunjukan bahwa pemimpin lebih cerdas dari pengikutnya. Setelah dilakukan kegiatan pelatihan dan pengembangan unit ruang percontohan menunjukkan peningkatan kompetensi kepala ruangan dan ketua tim baik secara kognitif maupun kinerja pada fungsi perencanaan. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan kemampuan dalam penyusunan rencana kegiatan harian yang dibuat secara tertulis, runut, mencakup kegiatan manejerial dan askep, mampu menyusun rencana kegiatan bulanan yang mengandung kegiatan manajemen dan askep. Sedangkan kegiatan perencanaan yang belum terselesaikan pada residensi kedua adalah penyusunan visi, misi dan filosofi ruangan, penyusunan rencana tahunan mencakup 4 pilar nilai profesional keperawatan. Belum jelasnya pola manajemen yang diterapkan dapat menjadi faktor penyebab kurang efektifnya fungsi-fungsi manajemen, hal ini sejalan dengan apa yang disampaikan oleh Dharma (2005) untuk mengembangkan manajemen kinerja terdapat faktor-faktor lingkungan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

160

yang harus diperhatikan yaitu : budaya organisasi, nilai dasar, gaya manajemen dan struktur organisasi yang ada. Perubahan sistem pengelolaan Rumah Sakit yang terjadi saat ini menuju ke arah konsep manajerialisme, dalam konteks Rumah Sakit peran para manajer (yang tidak langsung melakukan pelayanan medik) semakin meningkat, karena mempunyai peranan yang sangat penting dalam merencanakan, melaksanakan dan mengawasi jalannya kegiatan, hal ini tentunya mempunyai konsekuensi bahwa harus tersedia sumberdaya manusia yang mempunyai dasar keilmuan dan wawasan tentang kesehatan dan perumahsakitan. Secara lengkap konsep manajemen strategis dapat dibagi menjadi beberapa bagian yang berurutan , yang meliputi : analisis perubahan, persiapan penyusunan, diagnosis kelembagaan dan analisis situasi, formulasi strategi, pelaksanaan strategi dan pengendalian strategi. Manajemen strategi bagi RSUD Batara Guru Kabupaten Luwu belum begitu dirasakan dan diperhatikan manfaatnya, hal ini terlihat pada rendahnya komitmen sumber daya manusia yang ada dalam melaksanakan kegiatan pengembangan Rumah Sakit. Salah satu langkah penting dalam manajemen strategi adalah melakukan diagnosis Rumah Sakit, beberapa hal penting yang harus diperhatikan adalah keterkaitan antara visi, misi, analisis eksternal dan internal serta isu-isu pengembangan. Keterlibatan sumber daya manusia merupakan hal yang penting dalam mengelola perubahan, semangat untuk melakukan perubahan untuk menyusun rencana strategi dan mengembangkan indikator keberhasilan. Proses penyusunan ini hendaknya bukan hanya untuk kepentingan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

161

formalitas

dalam

penilaian

akreditasi,

tetapi

benar-benar

untuk

menentukan strategi yang tepat mengelola Rumah Sakit, untuk itu diperlukan budaya organisasi yang kuat. Konsep perubahan budaya ke arah budaya organisasi merupakan hal yang tidak mudah untuk dilaksanakan, tetapi harus mulai dipersiapkan dengan cara menumbuhkan budaya kerja yang bertumpu pada kompetensi dan kinerja. Dengan kondisi di mana Kepala Ruangan dan Ketua Tim dengan kemampuan yang belum optimal tentang perencanaan Rumah Sakit secara umum maupun perencanaan bangsal , maka partisipasi dan kegiatan perencanaan yang dilakukan bisa menjadi salah arah atau tidak efektif, apalagi pada tahun ini RSUD Batara Guru akan ditetapkan sebagai Badan Layanan Umum, maka rencana bisnis harus berbasis klinis, ini artinya tanpa adanya sosialisasi dan komunikasi yang baik dari manajemen dan manajer operasional yang langsung bekerja di klinik (pelayanan pasien) maka dapat dipastikan bahwa akuntabilitas RS masih rendah. 2. Fungsi Pengorganisasian Dari analisis kompetensi ruangan Kepala Ruang bahwa dalam melakukan fungsi

pengorganisasian

diketahui

kegiatan

pengorganisasian belum optimal. Kondisi fungsi pengorganisasian sebelum dilakukan pelatihan dan pengembangan ruang percontohan MPKP pemula menggambarkan bahwa penyusunan jadual shif belum mempertimbangkan klasifikasi pasien, belum tergambar penanggungjawab shif, belum ada alokasi pasien, daftar pasien belum tercantum nama pasien tiap tim dan nama katim, belum tergambar perawat asosiet (PA).
FK-Unhas2012

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan

162

Ketidakjelasan uraian tugas, kurangnya pemahaman tentang mekanisme kerja belum ada kejelasan rentang kendali/mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan. Kemudian setelah dilakukan pelatihan dan pengembangan ruang percontohan MPKP pemula menunjukkan terjadi peningkatan kompetensi kepala ruangan dan staf perawatan khususnya di ruang percontohan. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan kemampuan dalam menyusun jadual shif dengan mempertimbangkan klasifikasi pasien, tergambar

penanggungjawab shif dan alokasi pasien. Daftar pasien sudah tercantum nama pasien tiap tim, tercantum nama katim, tergambar perawat asosiet (PA), tercantum nama dokter yang merawat, dan peningkatan pemahaman tentang mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan asuhan keperawatan belum ada kejelasan rentang kendali/mekanisme kerja dalam organisasi metode penugasan. Hoffart dan Woods (1996), mendefinisikan Model Praktik

Keperawatan Profesional sebagai sebuah sistem yang meliputi struktur, proses, dan nilai professional yang memungkinkan perawat professional mengatur pemberian asuhan keperawatan dan mengatur lingkungan untuk menunjang asuhan keperawatan. Model Praktik Keperawatan Profesional di RSUD Batara Guru Belopa mulai diperkenalkan sejak tahun 2007, akan tetapi tidak diikuti dengan kegiatan pelatihan sehingga staf perawatan belum mampu mengimplemen-tasikan Model Praktik Keperawatan Profesional dengan baik, salah satunya kriterianya adalah pelaksanaan fungsi pengorganisasian ruangan yang belum optimal. Hal ini dapat
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

163

menyebabkan kurangnya partisipasi dari para perawat pelaksana karena tidak memahami tata laksana dan pengorganisasian bangsal. Perencanaan kebutuhan tenaga perawat di RSUD Batara Guru mengacu pada perencanaan makro dan belum mengacu pada perhitungan tingkat ketergantungan pasien. Perencanaan meliputi jumlah dan

kualifikasi tenaga berdasarkan standar ketenagaan. Analisa kebutuhan tenaga mengacu pada data dan informasi rumah sakit berdasarkan kapasitas tempat tidur, BOR. Hasil analisa disampaikan kepada bidang pelayanan sebagai acuan perencanaan makro. Sistem recruitment mengacu pada pedoman manajemen SDM recruitment RSUD Batara Guru Belopa. Akan tetapi realisasainya belum optimal hal ini disebabkan karena sistem recruitment ketenagaan lebih banyak ditentukan oleh kebijakan

pemerintah daerah kabupaten Luwu yang masih berfokus pada penerimaan PNS. Rendahnya pemahaman dalam perhitungan/ klasifikasi pasien menyebabkan semua ruangan belum menyusun kebutuhan tenaga sesuai dengan beban kerja perawatan, belum adanya alokasi pasien dan pembuatan jadual dinas sesuai dengan rasio kebutuhan pasien. Tidak tersedianya data yang mendukung kegiatan analisis kebutuhan tenaga keperawatan merupakan faktor ekstrinsik yang berasal dari aspek administrasi dan sistem informasi yang mengakibatkan kepala ruang tidak pernah melakukan perhitungan kebutuhan tenaga dengan benar. Kondisi ini didukung dengan manajemen data yang masih kurang baik yang ada di RSUD Batara Guru Belopa, di mana untuk data data yang diperlukan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

164

bidang keperawatan tidak secara otomatis mendapatkan data dari bagian lain (Bidang Perencanaan dan pelopran ataupun Bidang SDM dan Rekam Medis) dan data mentah yang didapatkan seringkali belum dapat diolah menjadi informasi yang berguna bagi keperawatan dalam menganalisis kebutuhan tenaga perawat. Pengorganisasian dalam manajemen keperawatan sebenarnya

mempunyai banyak aktivitas penting, antara lain mengatur asuhan keperawatan dikelola secara efektif dan efisien untuk sejumlah pasien di sebuah ruang rawat inap dengan jumlah tenaga keperawatan dan fasilitas yang tersedia. Tujuan dari pengorganisasian adalah untuk mempermudah pelaksanaan tugas dengan cara membagikannya kepada tenaga perawat maupun non perawat dan mempermudah pengawasan, tetapi ternyata fungsi tersebut belum didukung oleh sistem yang berjalan di RSUD Batara Guru Belopa sebelum dilakukan pelatihan. Pengorganisasian adalah pengaturan sumber daya melalui integrasi dan koordinasi untuk menjamin kesinambungan pelayanan secara efektif dan efisien. Menurut Handoko (1998), pengorganisasian dalam manajemen adalah penentuan sumber daya dan kegiatan yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan organisasi, perencanaan dan pengembangan suatu organisasi atau kelompok kerja yang akan dapat membawa pencapaian tujuan, penugasan tanggung jawab tertentu dan pendelegasian wewenang yang diperlukan kepada individuindividu untuk melaksanakan tugas-tugasnya. Fungsi pengorganisasian menciptakan struktur formal di mana pekerjaan ditetapkan, dibagi dan dikoordinasikan. Manajer perlu mempunyai kemampuan
FK-Unhas2012

untuk
165

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan

mengembangkan dan kemudian memimpin tipe organisasi yang sesuai dengan tujuan, rencana dan program yang telah ditetapkan. 3. Fungsi pengarahan Dari hasil pengkajian menggambarkan bahwa pemahaman kepala ruangan tentang prinsip dan mekanisme pendelegasian tugas yang diperlukan untuk dilaksanakan oleh staf perawatan belum optimal demikian halnya dengan kegiatan supervisi belum berjalan dengan baik disebabkan karena belum dipahaminya materi dan mekanisme supervisi dan tidak adekuatnya pemahaman pentingnya supervisi dalam

mempertahankan mutu asuhan keperawatan. Hal ini menujukkan bahwa fungsi pengarahan Kepala Ruang belum optimal. Fungsi pengarahan selalu berkaitan dengan perencanaan, yang berarti bahwa Kepala Ruang harus dapat mengarahkan perawat dan staf untuk melakukan kegiatan yang sesuai dengan tujuan pelayanan, yang dapat dilakukan dengan saling memberi motivasi, membantu penyelesaian masalah, melakukan pendelegasian, melakukan komunikasi efektif, kolaborasi dan koordinasi. Delegasi dilaksanakan di MPKP dalam bentuk pendelegasian tugas oleh kepala ruangan kepada ketua tim, ketua tim kepada perawat pelaksana. Pendelegasian dilakukan melalui mekanisme pelimpahan tugas dan wewenang. Pendelegasian tugas ini dilakukan secara berjenjang. Dari informasi yang diperoleh dapat diketahui bahwa kegiatan pengarahan di masing-masing ruang rawat dilakukan melalui pertemuan formal di tingkat bangsal, tetapi dalam pelaksanaanya ternyata kegiatan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

166

tersebut belum dilaksanakan secara rutin, kurang komitmen untuk melaksanakan tugas-tugas manajerial hal ini terjadi karena kemampuan mengelola waktu yang masih belum efektif. Waktu adalah sumber daya yang tidak dapat disimpan, sehingga harus dikelola dengan sebaikbaiknya. Teknik yang dapat digunakan oleh Kepala Ruang dalam mengelola waktu antara lain : komitmen pribadi untuk perbaikan, memutuskan apa yang tidak perlu dilakukan, belajar mengatakan tidak, mencatat bagaimana waktu digunakan, merencanakan penggunaan waktu, mengenali waktu utama diri sendiri, membuat program blok waktu, mengatur ruang kerja, membuat memo, menghambat gangguan, mengatur petermuan, membuat agenda, mengatur orang dan menghindari penyita waktu. Dalam hal pengelolaan pelayanan asuhan keperawatan, untuk mencapai tujuan pelayanan keperawatan diperlukan supervisi. Supervisi keperawatan adalah proses pemberian sumber-sumber yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas dalam rangka pencapaian tujuan. Kegiatan supervisi adalah merupakan salah satu fungsi pokok yang harus dikerjakan oleh manajer keperawatan dari level rendah sampai tertinggi. Apabila fungsi ini tidak dilakukan maka tujuan keperawatan tidak akan tercapai. Dalam hal pelaksanaan Standar Manajemen Pelayanan Keperawatan di RSUD Batara Guru Belopa yang bertindak sebagai supervisi adalah Kasie Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan dan Kepala Ruang Rawat

Inap. Kegagalan kegiatan supervisi ini dapat menimbulkan kesenjangan dalam pelayanan akibatnya Kepala Ruang mengambil keputusan untuk
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

167

melakukan sesuatu tanpa adanya penilaian terlebih dahulu sehingga kualitas manajerial menjadi kurang. Menurut Gillies (1996) fungsi Kepala Ruang meliputi empat area penting yaitu area personil, area lingkungan dan peralatan, asuhan keperawatan dan area pengembangan. Struktur organisasi ruangan merupakan area asuhan keperawatan yang seharusnya mendapatkan supervisi yang intensif karena berkaitan langsung dengan cara bagaimana pelayanan diorganisasikan dan dilakukan dengan pembagian kerja yang jelas. Selain kegiatan supervisi untuk melakukan manajemen mutu kegiatan lain yang dapat dilakukan adalah menilai keberhasilan tindakan yang telah dilakukan. Apabila fungsi ini tidak dilakukan maka siklus perbaikan mutu tidak akan terjadi, karena tidak ada proses umpan balik dari manajer tingkat tinggi. Jika kegiatan evaluasi ini dilakukan dengan baik maka akan mempunyai manfaat yang besar bagi Kepala Ruang, yaitu menghilangkan kekhawatiran tentang kinerja dan jaminan pekerjaan mereka, membantu para Kepala Ruang untuk berprestasi dan memperbaiki kinerjanya dan dapat memberikan dokumentasi yang sistematis bila terjadi pemecatan. 4. Fungsi pengendalian Pengendalian manajemen adalah proses untuk memastikan bahwa aktivitas sebenamya sesuai dengan aktivitas yang direncanakan dan berfungsi untuk menjamin kualitas serta pengevaluasian penampilan, langkah-langkah yang harus dilakukan dalam pengendalian / pengontrolan meliputi : menetapkan standar dan menetapkan metode mengukur

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

168

prestasi kerja, melakukan pengukuran prestasi kerja, menetapkan apakah prestasi kerja sesuai dengan standar dan mengambil tindakan korektif. Hasil pengkajian menunjukkan bahwa kinerja kepala ruangan dan katim serta Tim pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan belum optimal. Hal ini dapat dilihat dari belum dilakukannya penilain mutu umum, belum ada pedoman audit dokumentasi, survey kepuasan pasien belum dilakukan secara konsisten, belum ada pedoman penilaian kepuasan perawat, dan tenaga kesehatan lainnya, belum

dilakukan survey masalah kesehatan / keperawatan. Demikian halnya dengan penerapan standar asuhan keperawatan yang belum optimal disebabkan karena budaya dan pengawasan keharusan menggunakan SAK dan SOP dan pendomentasian belum efektif. Kecenderungan belum efektifnya manajemen keperawatan berkaitan dengan pengawasan dan pengendalian disebabkan ketidakjelasan struktur pengawasan itu sendiri dan saat ini menjadi kelemahan di RSUD Batara Guru Belopa. Dari observasi, ketidakjelasan tersebut yaitu: 1) kurangnya motivasi dan sikap manajer melaksanakan pengawasan pelayanan perawat, 2) belum adanya penetapan standar supervisi, penilaian atau pengukuran hasil kerja yang disepakati bersama (pimpinan-perawat) dan 3) kurangnya pemahaman masing-masing peran tentang proses pengawasan/ supervisi yang dilaksanakan. Fungsi pengendalian keperawatan merupakan controling agar kinerja keperawatan sesuai rencana, apakah individu, cara atau waktu yang tepat sehingga berfungsi meminimalkan kesalahan. Kegagalan pengendalian
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

169

keperawatan ditandai:

1) tidak berjalannya supervisi

dan audit

keperawatan, 2) menurunnya prestasi kinerja pelayanan perawat dan 3) menurunnya kedisiplinan mematuhi standar operasional prosedur. Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan menggambarkan sebagian besar telah melakukan monitoring terhadap respon pasien, beberapa memeriksa kembali kelengkapan pendokumentasian askep sebelum catatan medik tersebut di bawa ke Rekam Medis, kepala ruang selalu memberikan teguran pada perawat yang melakukan kesalahan dalam bekerja tetapi masih belum optimal dalam melakukan upaya tindak lanjut hasil evaluasi. Akan tetapi hasil pengamatan selama melakukan residensi waktu supervisi oleh kepala ruang biasanya tidak lebih dari 1 sampai 3 menit untuk tiap dokumen, kepala ruang hanya sekilas memeriksa dokumentasi dan jarang sekali memberikan komentar atau dorongan-dorongan terhadap perawat. Pada kenyataannya kepala ruang tersebut memang belum pernah mengikuti pelatihan manajemen kepala ruang. Mengingat kondisi tersebut perlu diberikan fasilitasi untuk meningkatkan kemampuan manajemen dan kepemimpinan kepala ruang sehingga lebih mampu memberikan motivasi kepada perawat pelaksana, dan lebih memahami peranannya sebagai kepala ruang. Evaluasi merupakan kegiatan penilaian keberhasilan pelayanan keperawatan yang dilakukan secara obyektif sebagai upaya yang dapat mendorong terjadinya perubahan perkembangan sistem dalam peningkatan mutu pelayanan. Adanya umpan balik dan tindak lanjut terhadap hasil evaluasi akan memudahkan manajer dalam melakukan upaya perbaikan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

170

Salah satu uraian tugas kepala ruang adalah melaksanakan fungsi pengawasan, pengendalian dan penilaian yang meliput kegiatan : mengawasi dan menilai pelaksanaan asuhan keperawatan yang telah di tentukan, melaksanakan penilaian terhadap upaya peningkatan

pengetahuan dan keterampilan di bidang perawatan, melaksanakan penilaian Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Pegawai (DP3), mengawasi dan mengendalikan pendayagunaan peralatan perawatan serta obat-obatan, secara efektif dan efisien dan mengawasi pelaksanaan sistem pencatatan dan pelaporan kegiatan lain di ruang rawat. Evaluasi merupakan kegiatan penilaian keberhasilan pelayanan keperawatan yang dilakukan secara obyektif sebagai upaya yang dapat mendorong terjadinya perubahan perkembangan sistem dalam peningkatan mutu pelayanan. Adanya umpan balik dan tindak lanjut terhadap hasil evaluasi akan memudahkan manajer dalam melakukan upaya perbaikan. Evaluasi merupakan proses pengakuan terhadap hasil kerja yang dilakukan oleh perawat yang dilakukan Kepala Ruang yang dapat memotivasi perawat untuk melakukan pekerjaanya dengan baik, sehingga apabila seorang Kepala Ruang memberikan penilaian yang obyektif terhadap prestasi kerja yang dihasilkan maka perawat pelaksanapun akan termotivasi untuk menyelesaikan tugasnya dengan baik. Koordinasi adalah keselarasan tindakan, usaha, sikap, dan

penyesuaian antar tenaga yang ada di organisasi, keselarasan ini dapat terjalin antar perawat maupun dengan tenaga kesehatan lain maupun bagian lain di Rumah Sakit. Kegiatan koordinasi bermanfaat untuk
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

171

menghindari perasaan lepas dengan bagian lain ataupun perasaan lebih penting dari bagian lain, menumbuhkan rasa saling membantu, dan menimbulkan kesatuan tindakan dan sikap antar staf. Kurangnya koordinasi dengan Tim Pengendalian Mutu Rumah Sakit yang bertanggung jawab terhadap penyelesaian persoalan mutu, sehingga diperlukan kerjasama yang baik antar bagian yang terkait sehinggga kegiatan dapat berjalan dengan baik pula. Manajer-manajer yang efektif menyadari bahwa latihan adalah proses yang terus menerus dan bukan proses sesaat, sehingga upaya tindak lanjut harus selalu dilakukan agar produktivitas karyawan meningkat. Menurut Husnan (2002) agar dampak pelatihan dapat efektif dirasakan manfaatnya maka ada beberapa prinsipprinsip yang harus diperhatikan yaitu : motivasi, laporan kemajuan, reinforcement, praktik dan adanya perbedaan individual. Kegiatan pelatihan MPKP yang telah dilakukan tetapi jika tidak ditindaklanjuti secara konsisten dan mendapat dukungan khususnya dari top manajer kurang bermanfaat bagi staf perawatan, karena mereka tidak dapat mempraktikan apa yang sudah dipelajari dan tidak dapat menilai keberhasilan penerapan MPKP. 2. Compensatory Reward Hasil analisis pada pilar profesional compensatory reward ditemukan masalah belum optimalnya pengembangan SDM tenaga perawat termasuk kejelasan jenjang karirnya di RSUD Batara Guru belum optimal. Pola pengembangan karir menurut Kepala Seksi Pembinaan dan Pengendalian Keperawatan adalah perencanaan makro disusun oleh pimpinan keperawatan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

172

struktural sedangkan perencanaan mikro oleh

pimpinan keperawatan

fungsional, akan tetapi upaya peningkatan SDM perawat belum optimal hal ini dipengaruhi oleh ketersediaan dana dan peraturan kepegawaian Pemerintah Kabupaten Luwu. Hal Ini tercermin dari belum pernah dilakukan kegiatan pelatihan atau desiminasi dibidang keperawatan khususnya pelatihan manajemen dan asuhan keperawatan. Meskipun sudah ditetapkan dalam perencanaan peningkatan SDM dibidang keperawatan akan tetapi dengan keterbatasan pendanaan RS sehingga realisasi kegiatan belum optimal. Untuk pemecahan masalah keterbatasan dana pengembangan SDM tenaga

keperawatan oleh direktur RSUD Batara Guru Belopa memberikan kesempatan kepada perawat yang ingin melanjutkan pendidikan.

Pengembangan karier ini dapat dilaksanakan untuk perawat yang dalam kesehariannya baik, sehingga performen indeks dapat ditingkatkan.

Pengembangan karier salah satunya adalah pembinaan teknis atau pelatihan, yang mengadakan tersebut adalah dari pihak manajerial Dalam rangka optimalisasi kinerja perawat di RSU Batara Guru diperlukan pengembangan tenaga keperawatan dalam pengetahuan,

ketrampilan serta pengalaman dibidangnya melalui kegiatan pendidikan berkelanjutan, program pelatihan, dan sebaginya. Kegiatan ini meliputi : Introduksi training untuk karyawan baru, Orientasi, In - house education / on the job training pendidikan berkelanjutan formal dan non formal. Untuk itu diharapkan divisi keperawatan membuat komisi atau diklat keperawatan. Kegiatan pelayanan keperawatan tergantung pada kualitas dan kuantitas tenaga keperawatan yang memberikan asuhan kepada pasien/keluarga di ruang
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

173

perawatan untuk itu perlu adanya klasifikasi pasien dan perencanaan tenaga keperawatan, baik jumlah maupun klasifikasi tenaga keperawatan sesuai dengan sistem pengelolaan tenaga keperawatan yang ada (Sitorus : 2006). Manajemen SDM di ruang Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) berfokus pada proses rekruitmen, seleksi, kontrak kerja, orientasi, penilaian kinerja, dan pengembangan staf perawat. Proses ini selalu dilakukan sebelum membuka ruang MPKP dan setiap ada penambahan perawat baru. Pengelolaan tenaga keperawatan adalah hal yang mutlak harus dilakukan oleh setiap pimpinan keperawatan untuk mendukung tercapainya hasil kerja atau kinerja yang optimal secara efisien dan efektif dalam rangka peningkatan dan mempertahankan kualitas pelayanan dan asuhan keperawatan selama 24 jam terus menerus. Untuk itu setiap pengelola keperawatan harus mampu memahami dan dapat menerapkan berbagai peraturan pengelolaan tenaga keperawatan dengan baik, sehingga dapat diperoleh selain kinerja yang optimal secara efisian dan efektif juga diperoleh kepuasan kerja perawat yang tinggi untuk memenuhi kebutuhan dan kepuasan pasien/keluarga. Dengan demikian tujuan individu perawat dan tujuan organisasi dapat dicapai dengan baik. Klasifikasi pasien dan perencanaan tenaga keperawatan yang tepat adalah merupakan suatu proses pemikiran dan penentuan kebijakan dari hal-hal yang akan dilaksanakan oleh pimpinan untuk masa yang akan datang dalam rangka pemenuhan kebutuhan tenaga keperawatan yang tepat. Dalam upaya efisiensi dan efektifitas serta mempertahankan kualitas pelayanan keperawatan di rumah sakit, maka semua pengelola keperawatan diharapkan mampu
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

174

menyusun perencanaan tenaga keperawatan berdasarkan analisa kegiatan dan perhitungan yang cermat, sehingga dapat dicapai efisiensi dan efektifitas dalam pelayanan keperawatan dengan harapan dapat diperoleh kinerja yang optimal (Sitorus : 2006). 3. Profesional Relationshif Pada hasil analisis data teridentifikasi belum optimalnya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan yang diakibatkan karena belum dipahaminya bentuk dan prosedur komunikasi dalam proses

keperawatan. Kegiatan serah terima antar shif/operan sudah dilakukan akan tetapi belum optimal karena operan hanya dilakukan di ruang perawat dan hasil obsevasi saat operan komunikasi yang disampaikan masih terfokus pada tindakan medis saja untuk tindakan keperawatan masih sangat kurang dilakukan dan pelaksanaannya belum teroganisir dengan baik. Sedangkan kegiatan conference kasus sebanyak 50 % kepala ruangan menyatakan sudah melakukan akan tetapi hasil wawancara belum dilakukan secara terjadual dan belum ada prosedur conference kasus, informasi dari kepala ruangan bahwa pembahasan kasus biasanya dirangkaikan dengan rapat bulanan tetapi belum dilakukan persiapan dengan baik. Di ruang MPKP komunikasi horizontal dapat terjadi antara Ketua Tim, antar perawat pelaksana, sedangkan komunikasi vertikal antara Kepala Ruangan dan Ketua Tim dan Perawat Pelaksana dan antara Ketua Tim dan Perawat Pelaksana. Komunikasi diagonal dilakukan antara perawat dan profesi lain.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

175

4. Patien Care Delivery Dari hasil pengkajian residensi pertama teridentifikasi belum optimalnya yaitu manajemen asuhan keperawatan yang diakibatkan belum maksimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan. Hasil kuesioner menggambarkan ketua tim cukup optimal dalam melakukan pengkajian tetapi kompetensi dalam menetapkan diagnosa

keperawatan, menetapkan rencana asuhan keperawatan, melakukan tindakan keperawatan yang bersifat terapi keperawatan belum optimal. Demikian halnya dengan kompetensi perawat pelaksana dalam melakukan proses asuhan keperawatan yang masih kurang. Hasil kuesioner perawat sebagian besar perawat pelaksana masih melakukan layanan berdasarkan rutinitas dan atas instruksi dokter. Hal ini disebabkan karena sebagian besar belum memahami dengan baik pengkajian khususnya pemeriksaan fisik, hambatan dalam merumuskan diganosa keperawatan, menyusun rencana dan imlementasi keperawatan serta evaluasi. Untuk melaksanan tindakan dengan baik dan benar perawat pelaksana memerlukan bimbingan dari kepala ruangan dan ketua tim. Hal ini dapat dilakukan melalui kegiatan supervisi dalam upaya proses perbaikan dan peningkatan kompetensi penerapan asuhan keperawatan dan dokumentasi sesuai standar di ruang MPKP. Dokumentasi merupakan salah satu aspek terpenting dari peran pemberi perawatan kesehatan, disamping memiliki beberapa tujuan dalam jaringan yang runut antara pasien, fasilitas pelayanan, pemberi perawatan, dan pembayar, dokumentasi juga merupakan bukti bahwa tanggung jawab hukum dan etik perawat terhadap pasien sudah dipenuhi, dan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

176

pasien menerima asuhan keperawatan yang bermutu. Responsibilitas dan akuntabilitas profesional merupakan salah satu alasan penting pembuatan dokumentasi yang akurat. Dokumentasi adalah bagian dari keseluruhan tanggung jawab perawat untuk perawatan pasien. Sehingga mutlak diperlukan usaha-usaha untuk meningkatkan pelaksanaan dokumentasi asuhan

keperawata di RSUD Batara Guru Belopa. Manajemen asuhan keperawatan yang baik sangat dibutuhkan dalam memberikan asuhan keperawatan kepada pasien secara sistematis dan terorganisir. Manajemen asuhan keperawatan merupakan pengaturan sumber daya dalam menjalankan kegiatan keperawatan dengan menggunakan metoda proses keperawatan untuk memenuhi kebutuhan pasien atau menyelesaikan masalah pasien (Keliat. 2000). Tiga komponen penting dalam manajemen asuhan keperawatan yaitu manajemen sumber daya manusia (perawat) dengan menggunakan sistem pengorganisasian pekerjaan perawat (asuhan

keperawatan) dan sistem klasifikasi kebutuhan klien dalam metoda pemberian asuhan keperawatan yaitu proses keperawatan. Proses keperawatan adalah suatu pendekatan penyelesaian masalah yang sistematis dalam pemberian asuhan keperawatan. Kebutuhan dan masalah pasien merupakan titik sentral dalam proses penyelesaian masalah ini. Semua ruangan telah menyediakan format pendokumentasian askep dan telah dilengkapi dengan SAK dan SOP, akan tetapi tingkat kepatuhan dalam penggunakan SAK dan SOP serta pendokumentasian askep masih rendah, hal ini disebabkan karena belum berjalannya kegiatan supervisi kepala ruangan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

177

Kegiatan yang telah dilakukan dalam residensi kedua khususnya pada unit ruang percontohan MPKP pemula adalah bersama-sama dengan kepala seksi pembinaan dan pengendalian keperawatan dan ketua komite

keperawatan adalah penyusnan format standar pengkajian, standar rencana askep (Nanda) berdasarkan survei masalah keperawatan, format standar implementasi, format evaluasi/catatan perkembangan, format daftar infus, format discharge planning, dan format pengelolaan obat. Masalah lainnya yang ditemukan adalah belum berjalannya sistem klasifikasi pasien dalam pemberian asuhan keperawatan. Sistem ini dikembangkan untuk meyakinkan adanya pelayanan prima yang berfokus pada pelayanan pelanggan. Untuk itu salah satu kegiatan yang dilakukan pada palihan MPKP adalah melatih peserta melakukan perhitungan klasifikasi ketergantungan pasien dengan menggunakan metode Douglas dan menyusun format kebutuhan tenaga perawat berdasarkan klasifikasi pasien disetiap ruangan. Dengan system ini dikaji kebutuhan pasien terhadap pelayanan keperawatan dan dirancang pemenuhan kebutuhannya melalui standar pelayanan dan asuhan keperawatan.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

178

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

B. Kesimpulan 1. Dari hasil pengkajian pada residensi pertama ditemukan 12 masalah pokok yang berhubungan dengan manajemen pelayanan keperawatan dan berdasarkan kesepakatan bersama dengan divisi keperawatan ditetapkan prioritas masalah yang memerlukan pemecahan dalam residensi kedua adalah pelatihan model praktik keperawatan profesional metode penugasan tim modifikasi dan pengembangan ruang percontohan MPKP pemula. 2. Kegiatan pelatihan model praktik keperawatan profesional metode penugasan tim modifikasi mendapat dukungan yang positif dari direktur RSU Batara Guru dan seksi pengendalian dan pembinaan keperawatan serta kepala ruang dan peserta pelatihan, dengan indikator dari 48 peserta yang diharapkan mengikuti pelatihan tingkat partisipasi kehadiran sebesar 83, 3 %, dan dari hasil pelatihan terjadi peningkatan 2 (dua) kali lipat pemahaman peserta tentang model praktik keperawatan profesional, dimana nilai rata-rata peserta pada pre test adalah 40,7% dan nilai post test 80,1 %. 3. Terjadi peningkatan kinerja kepala ruangan, ketua tim dan perawat pelaksana dalam kegiatan manajemen di ruang MPKP percontohan, hal ini dapat dilihat dari penerapan empat pilar nilai profesionalisme sebelum pelatihan dilakukan sebagian besar belum optimal dan setelah mengikuti pelatihan terjadi peningkatan kinerja. Kegiatan yang belum dilakukan
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

179

adalah penyusunan visi, misi dan filosofi ruangan, penyusunan rencana tahunan mencakup 4 pilar profesionalisme praktek keperawatan dan kegiatan supervisi, belum dilakukan penilaian indikator mutu, belum melakukansurvei kepuasan perawat dan tenaga kesehatan lain 4. Dari kegiatan pelatihan model praktik keperawatan profesional metode penugasan tim modifikasi memiliki daya ungkit dalam mengatasi masalah yang ditemukan pada residensi pertama dimana dari 12 masalah pokok yang ditemukan mampu mengatasi 4 masalah yaitu terjadi optimalisasi pelaksanaan metode penugasan asuhan keperawatan di ruangan,

peningkatan pemahaman uraian tugas dan rentang kendali/ mekanisme kerja dalam organisasi, mampu meyusun jadual dinas dan alokasi pasien berdasarkan klasifikasi dan berjalannya kegiatan komunikasi dalam melakukan asuhan keperawatan serta mampu menyusun rencana kegiatan jangka pendek. 5. Masalah pokok yang belum teratasi sebanyak 8 masalah yaitu belum berjalannya kegiatan supervisi, belum adanya visi bidang keperawatan dan visi, misi dan filosofi ruangan, belum optimalnya pengetahuan perawat tentang proses asuhan keperawatan, belum optimalnya kepatuhan penerapan SAK dan SOP, belum efektifnya kinerja sistem pengendalian dan pengukuran mutu pelayanan keperawatan, belum optimalnya perencanaan kebutuhan tenaga perawat disebabkan karena belum dipahaminya perhitungan beban kerja perawat dan belum optimalnya fungsi sistem penilaian kinerja dan pengembangan karir perawat.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

180

C. Saran 1. Pelaksanaan MPKP membutuhkan kesungguhan dan komitmen dari semua pihak olehnya itu diharapkan dukungan khususnya Direktur RS, dan dalam rangka peningkatan kinerja perawat di ruang MPKP maka diharapkan dilakukan: a. Monitoring / pemantauan dan evaluasi dilakukan secara sistematis dan terencana, yang dimulai dari tahap persiapan sampai dengan tahap pelaksanaan b. Monitoring dilakukan oleh Tim MPKP secara berkala dan hasilnya dilaporkan/disampaikan setiap bulannya kepada staf keperawatan yang menerapkan MPKP dan Komite Keperawatan / Divisi Keperawatan c. Monitoring dan evaluasi dilakukan dengan mengacu pada pedoman monitoring dan evaluasi pelayanan/asuhan keperawatan yang ada di rumah sakit. 2. MPKP adalah suatu sistem (struktur, proses dan nilai-nilai profesional) yang memungkinkan perawat profesional mengatur pemberian asuhan keperawatan termasuk lingkungan yang diperlukan untuk menopang pemberian asuhan keperawatan, meskipun telah dilakukan kegiatan pelatihan akan tetapimasih memerlukan optimalisasi olehnya itu diperlukan: a. Penetapan visi dan misi serta filosofi ruangan sebagai landasan dan pedoman aktivitas perawatan dan memberi arah dalam perencanaan jangka panjang.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

181

b. Penataan struktur organisasi ruangan khususnya dalam hal ketenagaan perawat baik secara kualitatif maupun kuantitatif. c. Pelaksanaan supervisi keperawatan untuk memecahkan berbagai hambatan/masalah yang ditemukan. d. Evaluasi metode tim-primer dilakukan setiap bulan, dan kinerja ketua tim dievaluasi setiap tiga bulan. e. Merencanakan dan melaksanakan pengembangan staf baik melalui pendidikan formal maupun non formal untuk meningkatkan

kompetensi tenaga keperawatan dalam melaksanakan manajemen asuhan keperawatan. f. Pemberian reward sesuai dengan prestasi kerja perawat di ruang MPKP yang penilaiannya melalui buku rapor perawat. g. Pemenuhan kebutuhan logistik/peralatan keperawatan sesuai dengan standar standar kebutuhan peralatan. 2. Untuk mengembangkan ruangan lainnya menjadi ruang pengembangan MPKP, maka diperlukan pembenahan secara terencana dengan indikator : a. Jumlah tenaga sesuai beban kerja / tingkat ketergantungan pasien berdasarkan hasil perhitungan tim MPKP dan atau telah mendapat rekomendasi dari pimpinan RS untuk mencukupkan jumlah dan jenis tenaga keperawatan sesuai standar ketenagaan keperawatan b. SDM keperawatan seperti Kepala Ruangan, Ketua Tim dan beberapa pelaksana perawatan minimal 6 orang telah mengikuti pelatihan MPKP

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

182

c. Peralatan di ruang perawatan telah mencukupi dan atau telah mendapat rekomendasi dari pimpinan RS untuk mencukupkan jumlah dan jenis peralatan keperawatan sesuai standar kebutuhan peralatan 3. Dalam rangka mengoptimalkan manajemen pelayanan keperawatan sebagai bagian penting dalam upaya peningkatan citra rumah sakit, maka diharapkan melakukan kegiatan untuk mengotimalisasi masalah pokok dalam menajemen keperawatan yang belum teratasi pada residensi yaitu : a. Meningkatkan fungsi evaluasi dan supervisi dari Kepala Sub Bidang Keperawatan dan Kepala Instalasi Rawat Inap sehingga dapat memelihara motivasi kerja para Kepala Ruang b. Menyusun kebijakan tentang sistem seleksi dalam pengangkatan Kepala Ruang yang berbasis kompetensi c. Meningkatkan kompetensi Kepala Ruang dalam manajemen waktu sehingga fungsi-fungsi manajerial dapat berjalan efektif. d. Meningkatkan kemampuan komunikasi dan edukasi bagi Kepala Ruang sehingga dapat terjadi transfer of knowledge di lingkup keperawatan. e. Meningkatkan kegiatan koordinasi dan sinergi antar bagian dan antar bidang dengan melakukan analisis lingkungan untuk menyusun rencana pengembangan Rumah Sakit

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

183

DAFTAR PUSTAKA Annonymous. Manejemen Pelayanan Keperawatan. Pusat Pengembangan Keperawatan Carolus (PPKC). Modul Pelatihan Manajemen Bidang Keperawtan. Online 1 Mei 2008. Available from: http://www.innappni. or.id/index.php?name=News&file=article&sid=134 Azwar, A., (1996)., Menjaga Mutu Pelayanan Kesehatan Aplikasi Prinsip Lingkaran Pemecahan Masalah. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Dharma,S. Manajemen Kinerja, (2005), Falasafah Teori dan Penerapannya. Pustaka Pelajar. Jogjakarta Departemen Kesehatan Republik Indonesia.(2001)., Standar Manajemen Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan di Sarana Kesehatan. Cetakan : I, Direktorat Jendral Pelayanan Medik. Depkes RI. Jakarta. SDM dan Rekam Medik RSUD Batara Guru Belopa Belopa. Profil Rumah Sakit Umum Daerah Batara Guru Belopa; 2011. (tidak dipublikasikan) Gillies, Dee Ann. (1996). Manajemen Keperawatan, Sebagai Suatu Pendekatan Sistem, penerjemah Dika Sukmana,Rika Widya Sukmana, Yayasan IAPKP., Bandung. Hasibuan,SP., (2005).,Malayu,H. Manajemen Sumber Daya Manusia., Edisi revisi Cetakan ke tujuh, PT. Bumi Aksara, Jakarta. Jurnal Keperawatan Indonesia. Persepsi Kepala Ruangan Dan Perawat Pelaksana Tentang Permasalahan Manajemen Dalam Menerapkan Pendokumentasian Proses Keperawatan di Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr Cipto Mangunkusumo Jakarta. Volume 6 No 2 September 2002. Jakarta : FIK UI La Monica L. Elaine. Alih Bahasa Nurachmah. Elly. (1998),. Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan, Pendekatan Berdasarkan Pengalaman. EGC. Jakarta Marquis, B.L, dan C.J.Houston.,Alih Bahasa Widyawati,Wilda Eka Handayani, Fruriolina Ariani., (2010). Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan, Teori & Aplikasi Edisi 4, EGC, Jakarta Nurahmah, E. (2005). Leadership Dalam Keperawatan.,Artikel FK UI, tidak diterbitkan Nursalam M. Nurs (Honours)., (2011) Manajemen Keperawatan: Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan Profesional., Edisi 3,Salemba Medika, Jakarta. Potter, P.A. & Perry, A.G. (2005). Fundamental Of Nursing, Concepts, Proccess And Practise. St.Louis : Mosby Year Book Inc. Program Studi Magister Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin; (2012) Buku Pedoman Kerja Mahasiswa; Residen Manajemen Keperawatan, Semester Ganjil 2012/2013. (tidak dipublikasikan)
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

184

Robbins, Stephen, P. (2001) Perilaku Organisasi. Jilid 2 ( Edisi Bahasa Indonesia). Prenhallindo ; Jakarta. Sitorus. R. (2006) Model Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) di Rumah Sakit . Penataan Struktur dan Proses Pemberian Asuhan Keperawatan di Ruang Rawat. Panduan Implementasi. EGC. Jakarta Sub Direktorat Keperawatan. (2004) Jenjang Karir Perawat. Kesehatan RI.Jakarta Departemen

Swanburg. C. Russell. Alih Bahasa Samba. Suharyati. (2000). Pengantar Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan, Untuk Perawat Klinis. EGC. Jakarta

A. Konsep Mutu Pelayanan 1. Defenisi pelayanan Dalam pembahasan penilaian mutu pelayanan rumah sakit, konsep dasar yang perlu dipahami terlebih dahulu adalah pengertian pelayanan atau jasa. Kotler dan Amstrong dalam Nurcaya (2009) menyatakan bahwa pelayanan adalah setiap kegiatan yang ditawarkan kepada pihak lain yang pada dasarnya tidak berwujud dan tidak menghasilkan kepemilikan. Tjiptono (2008) memberikan batasan yang berbeda antara jasa dan pelayanan. Menurutnya jasa merupakan cerminan produk yang tidak memiliki wujud fisik (intagibles), misalnya produk industri spesifik seperti pendidikan dan kesehatan, sedangkan pelayanan diartikan sebagai segala sesuatu yang dilakukan oleh pihak tertentu kepada pihak lain. Dari defenisi-defenisi diatas dapat disimpulkan bahwa pelayanan adalah aktivitas dari suatu hakikat yang tidak berwujud yang berinteraksi antara konsumen dan pemberi jasa, yang memberikan solusi bagi masalah-masalah konsumen.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

185

Terdapat tiga karakteristik pelayanan yang penting dicermati untuk memahami secara utuh tentang kualitas pelayanan yaitu : a. Layanan tidak berwujud (intangibility) yaitu merupakan kinerja dari suatu objek, sehingga ketepatan dan keseragaman spesifikasi produksinya seringkali tidak berwujud dalam satu kesatuan. Umumnya dapat dihitung, diukur, disimpan, dirasakan dan dibuktikan dalam

peningkatan penjualan sebagai jaminan atas kualitas suatu objek. Ketidakberwujudan inilah yang membuat perusahaan sulit untuk mengetahui bagaimana konsumen mempersepsikan layanan mereka dan mengevaluasi kualitasnya. b. Layanan terutama yang padat karya adalah heterogen: kinerja mereka sering bervariasi dari produsen yang lain demi konsumen satu ke konsumen lain. c. Proses yang terjadi diantara produksi dan komsumsi tidak bisa dipisahkan sebagai konsekuensi kulaitas layanan tidak dapat dibuat dilokasi produsen kemudian dikirimkan secara utuh ke konsumen. (Parasuraman et al, 1998). Dalam konsep pelayanan, dikenal dua jenis pelaku pelayanan yaitu penyedia layanan dan penerima layanan. Penyedia layanan atau servive provider adalah pihak yang memberikan layanan tertentu kepada penerima layanan, baik berupa layanan dalam bentuk penyediaan dan penyerahan barang (goods) atau jasa-jasa (service) (Tjiptono ,2008). Berdasarkan status keterlibatannya dengan pihak yang melayani terdapat dua golongan penerima layanan, yaitu :
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

186

a. Penerima layanan internal, yaitu orang-orang yang terlibat dalam proses penyediaan jasa atau produksi sejak perencanaan, pencitraan jasa, sampai dengan pemasaran barang, penjualan dan

pengadministrasian, dan b. Penerima layanan eksternal,yaitu semua orang yang berada di luar organisasi yang menerima layanan penyerahan barang atau jasa. Dalam konteks penelitian ini kedua golongan penerima layanan menjadi topik penelitian dalam hal ini penerima layanan internal atau pemberi layanan adalah petugas kesehatan (perawat dan dokter) sedangkan penerima layanan eksternal adalah pasien rawat inap. 2. Mutu Sebelum menjelaskan konsep mutu pelayanan, terlebih dahulu akan dijelaskan konsep kualitas. Kualitas dapat diinterpretasikan secara berbeda-beda oleh setiap individu dalam konteks yang berlainan. Meskipun demikian beberapa ahli telah membuat batasan terhadap mutu. Menurut Wincof dalam Poniman (2009) bahwa mutu adalah tingkat keunggulan yang diharapkan dan pengendalian atau tingkat keunggulan tersebut untuk memenuhi keinginan pelanggan. Direktorat Jendral Pelayanan Medik Departemen Kesehatan (2007), mengemukan mutu adalah suatu derajat kesempurnaan pelayanan rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan masyarakat konsumen akan pelayanan kesehatan yang sesuai standar profesi, sumberdaya yang tersedia di rumah sakit secara wajar, efisien dan efektif serta diberikan secara aman

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

187

dan memuaskan sesuai norma, etika hukum dan sosio budaya dengan memperhatikan keterbatasan dan kemampuan pemerintah dan

masyarakat konsumen. Dari berbagai defenisi dan interpretasi tentang mutu atau kualitas yang paling banyak diacu seperti yang dikutip oleh Azwar (2000) adalah : a. Menurut Crosby (1989), mutu adalah pemenuhan terhadap standar (quality is compliance with standard) b. Menurut Juran (1988) mutu adalah pemenuhan terhadap kepuasan konsumen (quality is fitness for user, quality is costumer satisfaction) Berdasarkan pendapat Crosby, pemenuhan terhadap standar berarti terdapat beberapa tolok ukur yang ditetapkan yang harus dipenuhi. Standar yang ditetapkan untuk menjamin tercapainya tujuan yang akan dicapai. Standar tersebut merupakan indikator tertentu yang harus dipenuhi sehingga dapat menjadi pedman untuk mengevaluasi kualitas. Sedangkan pendapat Juran, pemenuhan terhadap kepuasan konsumen merupakan tolok ukur dari kualitas, bahwa kepuasan konsumen dapat dicapai apabila harapannya terpenuhi. Garvin dalam Tjiptono (2008) menyatakan salah satu perspektif kualitas yang berkembang saat ini adalah user-based approach. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa kualitas bergantung pada orang lain yang menilainya. Konsep user-based approach merupakan perspektif yang bersifat subyektif dan demand-oriented. Perspektif ini menyatakan bahwa setiap konsumen memiliki kebutuhan dan harapan yang berbeda,

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

188

sehingga kualitas bagi seseorang adalah sama dengan kepuasan maksimal yang dirasakan. Sifat jasa yang tidak kasat mata serta kualitas teknik jasa tidak selalu dapat di evaluasi secara akurat, pelanggan berusaha menilai kualitas jasa berdasarkan apa yang dirasakan, yaitu atribut-atribut yang mewakili kualitas proses dan kualitas pelayanan. 3. Mutu pelayanan kesehatan Mendefenisikan mutu atau kualitas pelayanan kesehatan menjadi agak sulit disebabkan oleh banyaknya komponen-komponen di dalamnya. Mutu dapat dilihat dari keefektifan klinis, atau dalam arti yang luas sebagai karakteristik proses pelayanan yang dipersepsikan oleh pasien. Dalam hubungannya dengan masalah pelayanan, Leboeuf (2002) menyatakan bahwa kualitas layanan merupakan kemampuan suatu layanan yang diberikan oleh pemberi layanan dalam memenuhi keinginan penerima layanan. Batasan defenisi ini sejalan dengan konsep mutu modern, karena menganut aspek orientasi konsumen. Sedangkan menurut Lewis dan Boom dalam Tjiptono (2008) mendefenisikan mutu pelayanan sebagai ukuran seberapa bagus tingkat layanan yang diberikan mampu memenuhi ekspektasi pelanggan. Parasuraman, at al.(1985;1988) mendefinisikan penilaian kualitas pelayanan sebagai pertimbangan global atau sikap yang berhubungan dengan keunggulan (superiority) dari suatu pelayanan .

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

189

Defenisi-defenisi ini memiliki persamaan karena memandang mutu pelayanan sebagai suatu kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Keinginan tersebut dibangkitkan oleh harapan

konsumen. Sehingga dapat dikatakan bahwa faktor utama yang mempengaruhi mutu pelayanan adalah layanan yang diharapkan konsumen dan persepsinya terhadap layanan. Dari berbagai pendapat tentang kualitas pelayanan di atas dapat disimpulkan bahwa definisi kualitas pelayanan secara umum adalah bahwa kualitas harus memenuhi harapan-harapan pelanggan dan memuaskan kebutuhan mereka. Namun demikian meskipun definisi ini berorientasi pada konsumen, tidak berarti bahwa dalam menentukan kualitas pelayanan penyedia jasa harus menuruti semua keinginan konsumen. Dengan kata lain, dalam menetapkan kualitas pelayanan, perusahaan harus mempertimbangkan selain untuk memenuhi harapanharapan pelanggan, juga persepsi pihak perusahaan tentang mutu pelayanan. 4. Dimensi mutu pelayanan Pelayanan kesehatan ditentukan mutunya. Bila diamati ternyata banyak pihak yang berkepentingan dengan mutu pelayanan kesehatan. Pihak-pihak tersebut antara lain adalah konsumen, pemberi jasa pelayanan kesehatan (provider), pembayar (pihak ketiga atau asuransi), manajemen rumah sakit, karyawan rumah sakit, pemerintah dan ikatan profesi. Pihak-pihak tersebut memiliki sudut pandang dan kepentingan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

190

yang berbeda terhadap mutu (Harijono, 2003). Dengan demikian, mutu pelayanan kesehatan dapat ditinjau dari berbagai sudut pandang atau perspektif yaitu : a. Dimensi konsumen atau dimensi pasien Dalam persektif pasien, mutu pelayanan yaitu apakah pelayanan kesehatan itu dapat memenuhi apa yang diharapkan konsumen yang diukur dengan kepuasan pasien dan keluhan pasien. Dimensi mutu pelayanan ini lebih terkait dengan penilaian mutu pelayanan kesehatan berdasarkan persepsi masing-masing individu. Mutu pelayanan kesehatan bagi pasien lebih banyak dilihat pada dimensi ketanggapan petugas dalam memenuhi kebutuhan pasien, memberikan suatu empati, respek,

kelancaran komunikasi petugas dengan pasien, keramahtamahan petugas dalam melayani pasien, dan atau kesembuhan penyakit yang sedang diderita. Walaupun penilaian mutu pelayanan kesehatan yang diberikan kepada pasien merupakan nilai subyektif, tetapi tetap ada dasar obyektif yang dilandasi oleh pengalaman masa lalu, pendidikan, situasi psikis waktu pelayanan dan pengaruh lingkungan. Dalam penilaian performance pemberi jasa pelayanan kesehatan terdapat dua elemen yang perlu diperhatikan yaitu teknis medis dan hubungan interpersonal. Hal ini meliputi penjelasan dan pemberian informasi kepada pasien tentang penyakitnya serta memutuskan bersama pasien tindakan yang akan dilakukan atas dirinya. Hubungan interpersonal ini berhubungan dengan pemberian informasi, empati, kejujuran,

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

191

ketulusan hati, kepekaan dan kepercayaan dengan memperhatikan privacy pasien.

b. Dimensi profesi atau dimensi petugas kesehatan Mutu pelayanan kesehatan yang dilihat dari sudut pandang petugas profesi kesehatan sebagai penyelenggaraan pelayanan kesehatan lebih terkait pada dimensi kesesuaian pelayanan yang diselenggarakan dengan perkembangan ilmu dan teknologi mutakhir dan atau otonomi profesi dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebutuhan pasien dan untuk meningkatkan derajat kesehatan pasien dan

masyarakat. Menurut Azwar (2000) pelayanan kesehatan yang bermutu adalah pelayanan yang dapat memuaskan setiap pemakai jasa pelayanan kesehatan sesuai dengan standart dan kode etik profesi yang telah ditetapkan. c. Dimensi manajemen atau dimensi proses Dalam perspektif manajemen, mutu pelayanan berhubungan dengan suatu cara menjalankan proses pelayanan kesehatan dengan

menggunakan sumber daya yang paling efisien di dalam memenuhi kebutuhan konsumen. d. Dimensi pemilik pelayanan kesehatan Mutu pelayanan kesehatan yang dilihat dari sudut pandang

penyandang dana pelayanan kesehatan lebih terkait pada dimensi efisiensi pemakaian sumber dana, kewajaran pembiayaan kesehatan dan

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

192

atau kemampuan pelayanan kesehatan mengurangi kerugian penyandang dana pelayanan kesehatan (Harijono, 2003). Pada setiap pelayanan kesehatan terdapat beberapa unsur yang bersifat pokok yakni (Aditama, 2003) : a. Unsur masukan Yang dimaksud dengan unsur masukan adalah semua hal yang diperlukan untuk terselenggaranya suatu pelayanan kesehatan. Unsur masukan yang terpenting adalah tenaga, dana, dan sarana. Secara umum disebutkan apabila tenaga dan sarana ( kuantitas dan kualitas) tidak sesuai dengan standar yang telah ditetapkan ( standart of personnels and facilities), serta dana yang tersedia tidak sesuai dengan kebutuhan, maka sulitlah diharapkan bermutunya pelayanan kesehatan. b. Unsur lingkungan Yang dimaksud dengan unsur lingkungan adalah keadaan sekitar yang mempengaruhi penyelenggara pelayanan kesehatan. Untuk suatu instansi kesehatan, keadaan sekitar yang terpenting adalah kebijakan, organisasi dan manajemen tersebut tidak sesuai dengan standar dan bersifat mendukung maka sulitlah diharapkan bermutunya pelayanan kesehatan. c. Unsur proses Yang dimaksud dengan unsur proses adalah semua tindakan yang dilakukan pada waktu menyelenggarakan pelayanan kesehatan. Tindakan tersebut dapat dibedakan atas dua macam yakni tindakan medis dan nonmedis. Secara umum disebutkan apabila kedua tindakan ini tidak sesuai
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

193

dengan standar yang telah ditetapkan, maka sulitlah diharapkan bermutunya pelayanan kesehatan. d. Unsur keluaran Yang dimaksud dengan unsur keluaran adalah yang menunjukan pada penampilan pelayanan kesehatan. Penampilan dapat dibedakan atas dua macam. Pertama penampilan aspek medis pelayanan

kesehatan. Kedua penampilan aspek non-medis pelayanan kesehatan. Apabila kedua ini tidak sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, maka berarti pelayanan kesehatan yang diselenggarakan bukan

pelayanan kesehatan yang bermutu. Bagi masyarakat yang dimaksud dengan pelayanan yang baik adalah kecepatan pelayanan, keramah tamahan dan komunikasi yang baik, terhadap dokter juga perawat. Jadi masyarakat tidak mempersoalkan dokter atau perawat lulusan dari mana, apakah laki-laki atau perempuan, suku atau agamanya, karena sampai sekarang pelayanan yang cepat dan ramah tamah sangat dibutuhkan. Dari sudut pandang supply, produksi yang terpenting adalah hasil pelayanan kesehatan dan keluaran lainnya, sedangkan dari sudut pandang demand, masyarakat ingin memperbaiki status kesehatannya sehingga mereka memerlukan pelayanan kesehatan sebagai salah satu cara mencapai status kesehatan yang tinggi. Hubungan tersebut merupakan hubungan antara supply dan demand dalam pelayanan kesehatan yaitu hubungan antara keinginan sehat dan permintaan terhadap pelayanan kesehatan dengan penyediaan pelayanan kesehatan.
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

194

Hubungan itu kelihatannya sederhana, tapi sebenarnya kesenjangan informasi yaitu menterjemahkan adanya keinginan dan kebutuhan sehat menjadi konsumsi perawatan kesehatan yang melibatkan berbagai informasi, misalnya aspek status kesehatan saat ini, status kesehatan yang membaik, informasi tentang macam perawatan yang tersedia, tentang efektivitas pelayanan. Padahal permintaan terhadap pelayanan kesehatan merupakan permintaan yang tidak pasti ( uncertainty) dan ketidaktahuan (ignorance) pasien tentang status kesehatan, ketersediaan pelayanan kesehatan, dan lain-lain. Dengan demikian pengambilan keputusannya pun sering sulit dilakukan oleh konsumen. Parasuraman et al, (1990) mengemukakan lima dimensi pokok mutu pelayanan. Kelima dimensi mutu pelayanan yaitu : 1) tangibles (wujud nyata), penampilan fisik dari fasilitas, peralatan, sarana informasi atau komunikasi dan petugas atau pegawai 2) reliability (kehandalan), kemampuan untuk menampilkan pelayanan yang dijanjikan dengan segera dan akurat, 3) responsiveness (ketanggapan atau kepedulian), kemampuan untuk membantu konsumen dan meningkatkan kecepatan pelayanan, 4) assurance (jaminan kepastian), kompetensi yang dimiliki sehingga memberikan rasa aman, bebas dari bahaya, resiko, atau keraguan dan kepastian yang mencakup pengetahuan, perilaku, dan sifat yang dapat dipercaya, 5) emphaty (perhatian), sifat dan kemampuan untuk memberikan perhatian penuh kepada pasien, kemudahan

melakukan kontak dan komunikasi yang baik.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

195

Menurut Leboeuf (2002), beberapa faktor yang mempengaruhi mutu pelayanan kesehatan yaitu: (a) kompetensi/kemampuan yang terkait dengan pengetahuan, kemampuan dan ketrampilan pemberi pelayanan; (b) akses atau keterjangkauan pelayanan; (c) efektivitas; (d) hubungan antar manusia, merupakan interaksi pemberi pelayanan kesehatan dengan pasien atau antar sesama tenaga kesehatan/hubungan atasanbawahan yang menimbulkan kepercayaan dan kredibilitas memberi perhatian; (e) efisiensi; (f) kesinambungan pelayanan kesehatan; (g) keamanan; (h) kenyamanan dan kenikmatan; (i) informasi; (j) ketepatan waktu; (k) keandalan yang mencakup dua hal pokok yaitu: konsistensi kerja dan kemampuan untuk dipercaya; (l) daya tanggap, yaitu suatu sikap tanggap para karyawan yaitu melayani saat dibutuhkan dan pasien; (m) yang

kemampuan,

memiliki

ketrampilan

pengetahuan

dibutuhkan agar dapat memberikan jasa tertentu; (n) mudah dihubungi dan ditemui; (o) komunikasi, yaitu memberikan informasi kepada pelanggan dengan bahasa yang dapat mereka pahami serta selalu mendengarkan keluhan pelanggan, yang terangkum dalam lima dimensi mutu pokok yang dapat digunakan untuk mengukur persepsi pelanggan tentang mutu pelayanan kesehatan yang meliputi.

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

196

Lampiran 3 JADUAL PELAKSANAAN RESIDENSI DI RSUD BATARA GURU BELOPA BELOPA KABUPATEN LUWU PERIODE : 29 Maret s/d 31 Mei 2012 No Kegiatan Tanggal Keterangan 1. Tahap Persiapan : a. Survei awal lokasi residensi 12 Maret 2012 RSU Batara Guru b. Penyusunan proposal 13 s/d 23 Maret 2012 Belopa c. Penyusunan instrumen 17 s/d 26 Maret 2012 Rampung 26 Maret 2012 2. Tahap Residensi I Residensi I : 29 a. Penerimaan/ sosialisasi 29 Maret 2012 Maret s/d 19 April program residensi b. Pengkajian : 3 s/d 7 April 2012 2012 - Sosialisasi instrumen - Pengumpulan data - Verifikasi data
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

197

3.

c. Perumusan masalah : - Tabulasi dan analisa data - Identifikasi masalah - Menetapkan prioritas masalah d. Pengembangan perencanaan - Penyusunan rencana startegik - Matrix POA e. Konsultasi f. Presentasi rencana program Tahap Residensi II a. Tahap Persiapan - Preplanning dan mempersiapkan kebutuhan pelaksanaan program - Konsultasi - Sosisalisasi dan kontrak implementasi program b. Pelaksanaan kegiatan - Implementasi c. Evaluasi hasil d. Penyusunan laporan akhir/ konsultasi

9 s/d 11 April 2012

11 s/d 12 April 2012

13 s/d 16 April 2012 19 April 2012 20 s/d 23 April 2012 Residensi II tanggal 20 April s/d 31 Mei 2012

24 s/d 25 April 2012 26 April 2012

1 s/d 17 Mei 2012 22 s/d 24 Mei 2012 25 s/d 30 Mei 2012

e. Presentasi Hasil Pelaksanaan 31 Mei 2012 Program

No 4.

Kegiatan Tanggal Penyerahan laporan 4 s/ 16 Juni 2012 residensi a. Perbaikan/ konsultasi 19 Juni 2012 b. Penyerahan laporan

Keterangan Penyerahan laporan ke pihak RS dan Program Studi

Makassar, Menyetujui Pembimbing Residensi

Maret 2012

Mahasiswa

Dr. Elly Sjattar, S.Kp. M. Kes Supervisor

Hairuddin Safaat

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

198

Hapsah, S.Kep, Ns., M.Kep

Lampiran 5

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB NO A. URAIAN TUGAS Supervisor Utama 1. Mengevaluasi Konsep, Teori serta Prinsip Manajemen yang digunakan dalam pengelolaan masalah pelayanan kesehatan 2. Mengevaluasi kebutuhan dan masalah pelayanan kesehatan yang diangkat oleh mahasiswa terkait kepemimpinan dan manajemen keperawatan berdasarkan analisis situasi nyata di rumah sakit tempat residensi 3. Mengevaluasi prioritas kebutuhan dan masalah manajemen keperawatan bersama pihak rumah sakit tempat residensi KET

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

199

B.

C.

4. Mengevaluasi alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang bersifat teknis operasional bagi Rumah Sakit 5. Mengevaluasi laporan Proposan Awal 6. Mengevaluasi laporan Hasil Pengkajian 7. Mengevaluasi Laporan Akhir Residensi Supervisor 1.Mengevaluasi Konsep, Teori serta Prinsip Manajemen yang digunakan dalam pengelolaan masalah pelayanan kesehatan 2.Mengevaluasi kebutuhan dan masalah pelayanan kesehatan yang diangkat oleh mahasiswa terkait kepemimpinan dan manajemen keperawatan berdasarkan analisis situasi nyata di rumah sakit tempat residensi 3.Mengevaluasi prioritas kebutuhan dan masalah manajemen keperawatan bersama pihak rumah sakit tempat residensi 4.Mengevaluasi alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian masalah yang bersifat teknis operasional bagi Rumah Sakit 5.Mengevaluasi pelaksanaan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaiaan masalah yang disepakati bersama staf di unit pelayanan keperawatan Rumah Sakit 6.Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pada aspek masukan, proses, hasil dan dampak pada manajemen keperawatan 7.Mengevaluasi perencanaan tindak lanjut dari hasil yang dicapai berupa upaya mempertahankan dan memperbaiki hasil melalui kerjasama dengan unit terkait di Rumah Sakit 8.Mengevaluasi laporan Proposan Awal 9.Mengevaluasi laporan Hasil Pengkajian 10. Mengevaluasi Laporan Akhir Residensi Co Supervisor 1.Mengevaluasi pelaksanaan alternatif pemenuhan kebutuhan dan penyelesaiaan masalah yang disepakati bersama staf di unit pelayanan keperawatan Rumah Sakit 2.Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pada aspek masukan, proses, hasil dan dampak pada manajemen keperawatan 3.Mengevaluasi perencanaan tindak lanjut dari hasil yang dicapai berupa upaya mempertahankan dan memperbaiki hasil melalui kerjasama dengan unit terkait di Rumah Sakit 4.Mengevaluasi laporan Proposan Awal 5.Mengevaluasi laporan Hasil Pengkajian 6.Mengevaluasi Laporan Akhir Residensi

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

200

Lampiran 6 FORMAT EVALUASI RESIDENSI

FORM 3. a EVALUASI PRESENTASI DAN DISKUSI

PRAKTIK RESIDENSI I DAN RESIDENSI II PROGRAM STUDI MAGISTER ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN

TANGGAL TEMPAT PENILAI NO 1.

: : : ASPEK YANG DI NILAI SKOR 1 2 3 4 5 6 7

Penyaji Mempersiapkan Presentasi Dengan Baik

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

201

2. 3. 4. 5. 6. 7.

Penyaji Menerangkan Dengan Jelas Penyaji Mendorong Peserta Untuk Diskusi Kemampuan Menjawab Dan Menganalisa Pertanyaan Audiensi Penyaji Menggunakan Waktu Dengan Baik Kelompok Saling Berkontribusi Pada Saat Penyajian Kemampuan Menyimpulkan Kesepakatan Bersama

Nama Mahasiswa. 1. .. 2. .. Penilai,

Keterangan : Nilai = ( Jumlah Nilai/49) X 100 %

Form 3. b Laporan Rencana Penyelesaian Masalah FORMAT EVALUASI PENYUSUNAN MAKALAH PRAKTIK RESIDENSI I DAN RESIDENSI II PROGRAM STUDI MAGISTER ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN TANGGAL TOPIK TEMPAT : : :

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

202

NO 1.

URAIAN Latar Belakang ditulis secara sistematis dan menjelaskan Fenomena Yang menjadi Topik Pembahasan Analisis dituliskan secara tajam dengan membandingkan teori/ konsep dan fakta serta menampilkan perasalahan yang menjadi pokok bahasan secara jelas Alternative penyelesaian masalah relevan dengan permasalahan dan bersifat operasional Menggunakan bahasa Indonesia yang baik Cara penulisan makalah mengikuti ketentuan penulisan ilmiah (cara menulis kutipan dan referensi ) atau pedoman skripsi Total Nilai

NILAI MAKSIMAL

NILAI YANG DIPEROLEH

KETERANGAN

20

2.

30

3.

30

4. 5.

10

10

Nama Mahasiswa : 1. . 2. . ( ) Form 3.c Kinerja Selama Residensi

Penilaian,

FORMAT EVALUASI KINERJA (SIKAP DAN PERILAKU) PRAKTIK RESIDENSI I DAN RESIDENSI II PROGRAM STUDI MAGISTER ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN TANGGAL : TEMPAT : PENILAI : SKOR NO ASPEK YANG DI NILAI 1 2 3 4 5 6
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

203

Penugasan Prinsip Dasar Keilmuan (40 %) a. Mempunyai Rujukan b. Menganalisis Sesuatu c. Menyampaikan Pentingnya Dibahas d. Merencanakan Usulan Penyelesaiaan Pembahasan e. Menulis Indikator Keberhasilan Penyelesaian Butir Diatas 2. Komunikasi Tulisan (30 %) a. Jelas Alur Pikir b. Menggunakan Bahasa Yang Baik c. Menyampaikan Secara Objektif d. Mempunyai Rujukan Dalam Penulisan e. Rujukan Ditulis Mengacu Pada APA 3. Sikap (30 %) a. Peka Terhadap Masalah Sosial/Budaya b. Mengedepankan Norma/ Etik Dalam Penyelesaian Masalah c. Menyampaikan Tanggung Jawab Professi 4. Total Nilai Nama Mahasiswa. 1. .. 2. .. Penilai,

1.

( Keterangan : Nilai = ( Jumlah Nilai/49) X 100 %

Fasilitas ruangan : - Memiliki 16 tempat tidur dengan rincian : - Kursi : 30 buah - Bantal : 8 buah - AC : 3 buah
Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

204

Kursi roda Kamar mandi dan wc Sketsel stenlis Tempat sampah medis/non Tempat cucian Lampu Wastafel Jam dinding besar Lemari pasien Lampu emergency Mika observasi Urinal

: 1 buah : 4 buah : 2 buah : 2/2 buah : 3 buah : 6 buah : 1 buah : 2 buah : 11 buah : 2 buah : 38 buah : 3 buah

Fasilitas untuk petugas kesehatan : - Letak ruang perawat : Ditengah ruang pasien - Kamar mandi dan wc : 1 kamar - Gudang : 1 Kamar - Ruang Kepala ruangan : 1 kamar - Ruang perawat administrasi : 1 kamar - Komputer : 1 buah - Telepon : 1 buah - Kipas angin : 2 buah - Kasur : 2 buah

Laporan Analisis Praktek Residensi Manajemen Keperawatan _ Program Magister Ilmu Keperawatan
FK-Unhas2012

205