Anda di halaman 1dari 10

PORTOFOLIO KASUS KEGAWATDARURATAN STATUS ASMATIKUS

Diajukan kepada Yth. dr. Gunawan Santosa

Disusun oleh : dr. Dedi Pujo Purnomo No. ID 2011.011.04.26.Unsoed Pendamping : dr. Gunawan Santosa NIP. 19670620 200212 1 003

RSUD DR. R. GOETENG TAROENADIBRATA PURBALINGGA 2012


1

PORTOFOLIO KASUS KEGAWATDARURATAN

Borang Portofolio No. ID dan Nama Peserta : 2011.011.04.26.Unsoed / dr.Dedi Pujo Purnomo

No. ID dan Nama Wahana : RSUD DR.R. Goeteng Taroenadibrata

Topik Tanggal (kasus) Pendamping

: Status Asmatikus : 26 mei 2012 : dr. Gunawan Santosa

Obyektif Presentasi : Keilmuan Diagnostik Neonatus Deskripsi: Wanita, 65 tahun datang dengan keluhan sesak nafas Tujuan: Menegakkan diagnosis dan menetapkan manajemen kegawatdaruratan Keterampilan Manajemen Bayi Anak Penyegaran Masalah Remaja Tinjauan Pustaka Ti Istimewa Dewasa Lansia Bumil

Bahan bahasan Cara membahas

: :

Tinjauan Pustaka Diskusi

Riset

Kasus Email

Audit Pos

Presentasi dan Diskusi

DATA PASIEN Nama Usia Jenis Kelamin Alamat No. RM Tanggal Masuk : Ny. W : 65 tahun : Perempuan : Slinga 3/6 : 488893 : 14 april 2012

Data utama untuk bahan diskusi: 1. Diagnosis / Gambaran Klinis: Keluhan Utama : sesak nafas Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang ke IGD RS Goeteng dengan keluhan sesak nafas sejak 2 jam sebelum masuk rumah sakit. Pasien mengaku dalam 2 hari ini keluhan sesak nafasnya sering kambuh, makin berat dan sudah tidak berkurang dengan konsumsi obat semprot dari dokter yang biasa digunakan saat sesak sejak 10 tahun yang lalu. Sesak dirasa bertambah berat pada malam hari dan atau hawa dingin. Pasien juga mengeluh batuk berdahak, warna putih agak kental dan sulit dikeluarkan. Batuk tidak disertai dengan darah. Pasien kadang-kadang juga merasa mual-mual, namun tidak muntah. 2. Riwayat pengobatan: Pasien sudah rutin minum obat dan periksa ke tenaga kesehatan. 3. Riwayat kesehatan/ penyakit: Riwayat keluhan serupa (+) puluhan tahun, biasanya masih bisa membaik dengan obat inhaler Riwayat hipertensi (-), penyakit jantung, ginjal, DM disangkal 4. Riwayat keluarga: Riwayat keluhan serupa (-) Riwayat hipertensi, asma, penyakit jantung, ginjal, DM disangkal 5. Riwayat pekerjaan: Buruh 6. Kondisi lingkungan social dan fisik: Lingkungan social baik, status ekonomi kurang dan lingkungan rumah baik. Pasien memiliki 3 anak namun tidak tinggal serumah dengan pasien. 7. Riwayat Atopi: (-)

Daftar Pustaka: Longmore, M., Ian, W., Tom, T., Chee, K.C., 2007. Oxford Handbook of Clinical Medicine 7th ed. Oxford University Press Inc., New York. McPhee, S.J., Maxine, A.P., 2009. Current Medical Diagnosis & Treatment 2009, Forty-Eighth Edition. United States of America: The McGraw-Hill Companies.

Hasil pembelajaran: 1. Diagnosis dan differential diagnosis status asmatikus melalui anamnesis dan pemeriksaan fisik. 2. Pemeriksaan penunjang apa aja yang diperlukan pada kasus status asmatikus. 3. Manajemen kasus status asmatikus. 4. Edukasi mengenai penyebab, gejala yang muncul, pengobatan yang diperlukan dan komplikasi yang dapat terjadi pada status asmatikus. 5. Prognosis status asmatikus. Rangkuman hasil pembelajaran portofolio: 1. Subyektif II.1. Keluhan Utama : Sesak nafas II.2. Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien datang ke IGD RS Goeteng dengan keluhan sesak nafas sejak 2 jam sebelum masuk rumah sakit. . Pasien mengaku dalam 2 hari ini keluhan sesak nafasnya sering kambuh, makin berat dan sudah tidak berkurang dengan konsumsi obat semprot dari dokter yang biasa digunakan saat sesak sejak 10 tahun yang lalu. Sesak dirasa bertambah berat pada malam hari dan atau hawa dingin. Pasien juga mengeluh batuk berdahak, warna putih agak kental dan sulit dikeluarkan. Batuk tidak disertai dengan darah. Pasien kadang-kadang juga merasa mual-mual, namun tidak muntah. II.3.Riwayat Penyakit Dahulu : Pasien pernah mengalami keluhan serupa dalam 1 bulan terakhir dan membaik setelah rawat inap 2 hari di rumah sakit. II.4. Riwayat Penyakit Keluarga : Riwayat anggota keluarga dengan keluhan serupa disangkal. II.5. Anamnesis Sistem Sistem Cerebrospinal Sistem Cardiovaskular Sistem Respirasi : pusing (-), demam (-), kejang (-) : sesak saat aktivitas (-), berdebar-debar (-) : batuk (+), pilek(-), sesak nafas (+)

Sistem Gastrointestinal : BAB dbn, nyeri perut (-), mual (+), muntah (-) Sistem Genitourinari : BAK dbn

Sistem Muskuloskeletal : nyeri sendi (-), kaku (-) 4

III. PEMERIKSAAN FISIK Keadaan Umum : Sesak, Gelisah Compos Mentis, kesan gizi cukup Vital Signs : Tekanan darah : 130/90 mmHg Nadi Pernapasan Suhu Kepala Hidung Leher Thorak : 120 kali/menit : 40 kali/menit : 36,5C

: konjungtiva anemis -/-, Sclera ikterik -/: Nch -/: limfonodi tidak teraba, JVP normal : Retraksi supraclavikular (+), retraksi intercostal (+) Cor : S1-2 murni reguler, bising (-), gallop (-), murmur (-) Vesikuler +/+, ronkhi -/-, wheezing +/+,

Pulmo :Sonor +/+,

ekspirasi memanjang Abdomen Ekstremitas Dalam batas normal : akral hangat, nadi kuat, perfusi jaringan baik.

IV. PEMERIKSAAN PENUNJANG Hasil laboratorium ( 2012) Darah Rutin : Hb AL Hct AE AT Diff.count : : 12.9 g/dL : 10,2 .103/L : 43 : 4.5 % .106/L 13.2 17.3 3.8 10.6 40.0 52.0 4.4 5.9

: 283 .103/L : 1% : 0% : 67% : 27% : 4%

150.0 440.0 1 0 50 25 2 3 1

Eosinofil Basofil Netrofil Limfosit Monosit

70 40 < 20 < 20 < 37 < 42 5 8

LED : 1 jam 2 jam Kimia Darah :

10 mm/jam 20 mm/jam SGOT : 98 U/L SGPT : 27 U/L

GDS :117mg/d 2. Assessment (penalaran klinis): Status asmatikus. Diagnosis ditetapkan berdasarkan anamnesis dan tanda obyektif yang ditemukan pada pemeriksan fisik dan penunjang. 3. Plan: Diagnosis kerja: Status asmatikus Penanganan : 1. O2 4 liter/menit nasal canul 2. Nebulizer ventolin 1 ampul pasien tidak kuat meneruskan nebulisasi 3. Setelah 10 menit Evaluasi KU: tampak sesak gelisah RR 40x/mnt O2 8 liter/menit NRM 4. IVFD D5% 20 tetes/ menit + aminofilin 1 1/2 amp drip + ampul aminofilin iv + inj. MP 1 ampul iv 5. Setelah 15 menit Evaluasi KU: sesak gelisah RR 40x, nadi 128x, TD 150/100konsul dr. Yusuf langsung di igd..instruksi: terapi lanjut, nebulizer ventolin ulang 1 ampul. 6. Setelah 30 menit Evaluasi KU: sesak, RR 32x, nadi 100x 7. Setelah 1 jam Evaluasi KU: sesak, RR 32x, nadi 98x, akral hangat

Pendidikan : Perlu dijelaskan kepada pasien dan keluarga pasien mengenai penyebab, faktor resiko, gejala dan pengobatan.

Konsultasi : Dijelaskan secara rasional akan pentingnya konsultasi dengan dokter sebagai upaya agar penyakit dapat ditangani dengan tepat.

Rujukan : Direncanakan apabila dengan terapi konservatif penyakit tidak membaik, maka pasien akan dirujuk ke spesialis penyakit dalam.

Kontrol : Kegiatan Mengobservasi keadaan umum, tanda vital, sistem pernafasan Kepatuhan makan obat 3 hari setelah keluar RS Segera diketahui efek samping dan pemantauan efek samping Edukasi dan nasehat Setiap kunjungan Pemahaman akan penyakitnya dan cara pencegahan obat Periode 10 menit setelah nebulasi, injeksi aminofilin, injeksi MP Hasil yang diharapkan Keadaan umum membaik, status asmatikus segera teratasi, sesak berkurang

Purbalingga, Mengetahui.

(dr. Gunawan Santosa)

PEMBAHASAN

Asma

adalah penyakit paru dengan karakteristik 1.) obstruksi saluran nafas yang

reversibel (tetapi tidak lengkap pada semua pasien) baik secara spontan maupun dengan pengobatan. 2.) inflamasi saluran nafas. 3.) peningkatan respons saluran nafas terhadap berbagai rangsangan (hiperaktivitas). Obstruksi saluran nafas ini memberikan gejala-gejala asma sperti batuk,mengi dan sesak nafas. Penyempitan saluran nafas pada asma dapat terjadi secara bertahap, perlahan-lahan dan bahkan menetap dengan pengobatan tetapi dapat pula terjadi secara mendadak, sehingga menimbulkan kesulitan bernafas yang akut. Derajat obstruksi ditentukan oleh diameter lumen saluran nafas,dipengaruhi oleh edema dinding bronkus, produksi mukus, kontraksi dan hipertrofi otot polos bronkus. Diduga baik obstruksi maupun peningkatan respons terhadap berbagai rangsangan didasari oleh inflamasi saluran nafas. Status asmatikus merupakan suatu eksaserbasi akut dari asma yang tidak berespons terhadap pengobatan awal dengan bronkodilator. Status asmatikus bervariasi dari yang ringan sampai ke yang berat yaitu bronkospasme,inflamasi saluran pernafasan dan sumbatan oleh mukus yang menyebabkan gangguan pernafasan, retensi karbondioksida, hipoksemia dan gagal nafas.Tanda klinis yang biasa adalah wheezing persisten dengan retraksi.Tapi tidak semua asma berat ada wheezing sebagian dari mereka mungkin hanya batuk,dyspnea atau muntah.atau dalam arti lain tidak semua pasien wheezing menderita asma, mereka mungkin menderita salah satu dari macam-macam penyebab yang bisa menyebabkan obstruksi saluran pernafasan. Patofisiologi Terpaparnya seseorang yang beresiko terhadap allergen atau rangsangan menyebabkan suatu reaksi inflamasi dari saluran pernafasan yaitu terjadinya degranulasi sel mast,pelepasan mediator inflamasi ,infiltrasi dari eosinofil dan limfosit T yang teraktivasi. Berbagai mediator inflamasi IL3,IL4,IL5, IL6,IL8,IL10, leukotriene dan granulocytemacrophage colony-stimulating factors (GM-CSFs). Ini semua akhirnya akan merangsang lagi sel mast, neutrofil dan eosinofil.

ASMA AKUT BERAT PADA DEWASA Asma akut berat Gejala 1. tidak dapat menyelesaikan kalimat dalam satu tarikan nafas 2. Nadi 110 kali/menit 3. Respirasi 25 kali/menit Asma yang mengancam nyawa Gejala 1. Silent chest 2. Sianosis 3. Usaha bernafas sangat lemah 4. Bradikardia,kelelahan, aritmia, hipotensi, kebingungan atau koma 5. Saturasi O2 <92%

Kegawatan pernafasan pada Geriatri Pada proses menua terjadi penurunan compliance dinding dada, tekanan maksimal inspirasi dan ekspirasimenurun dan elastisitas jaringan paru juga menurun. Pada pengukuran terlihat FEV1, FCV menurun PaO2 menurun, V/Q naik. Penurunan ventilasi alveolar merupakan resiko untuk terjadinya gagal nafas. 9

Penyebab kegawatan adalah : 1. Obstruksi jalan nafas atas : benda asing, infeksi, tumor,alergi

2. Hipoksia misalnya karena PPOK 3. Tension pneumotoraks 4. Pneumonia aspirasi 5. Rasa nyeri 6. Bronkopneumonia berat 7. Pneumonia 8. Emboli paru 9. Asidosis metabolik Etiologinya dapat berupa : 1.) Obstruksi jalan nafas atas karena adanya benda asing, infeksi, tumor,alergi. 2.) pneumonia atau karena aspirasi. 3.)PPOK atau asma bronkial 4.)edema paru et causa kardiogenik atau non kardiogenik (acute respiratory distress syndrome). 5.) Emboli paru atau emboli fat .6.) Pneumotoraks. 7.)Kelainan neuromuscular : miastenia gravis, guallian Barre, 8.)Asidosis metabolic karena ketoasidosis diabetikufmf.

10