Anda di halaman 1dari 4

Penatalaksanaan Trauma Kapitis Penanggulangan Trauma Kapitis Akut Di Unit Gawat Darurat 1 1.

Survei Primer Tujuannya untuk menstabilkan kondisi pasien, meliputi tindakan sebagai berikut: A = Airway (jalan nafas) Bebaskan jalan npafas dengan memeriksa mulut dan mengeluarkan darah, gigi yang patah, muntahan, dsb. Bila perlu lakukan intubasi. B = Breathing (pernafasan) Perhatikan frekuensi, pola nafas, pernafasan dada atau perut, dan kesetaraan pengembangan dada kanan dan kiri (simetris). Bila ada gangguan pernafasan, cari penyebab apakah terdapat gangguan pada sentral (otak dan batang otak) atau perifer (otot pernafasan atau paru-paru). Bila perlu beri oksigen sesuai dengan kebutuhan dengan target saturasi O2 > 92 %. C = Circulation (sirkulasi) Perhatikan tekanan darah sistolik > 90 mmHg. Berikan cairan intravena drip, NaCl 0.9%, atau Ringer. Hindari cairan hipotonis. Bila perlu berikan vasopressor dan/ inotropik. D = Disability (kondisi umum dengan pemeriksaan cepat status umum dan neurologi) Tanda vital : tekanan darah, nadi, pernafasan dan suhu Skala Koma Glasgow Pupil : ukuran, bentuk, dan refleks cahaya Pemeriksaan neurologi cepat : hemiparesis, reflek patologis Luka-luka Anamnesa : AMPLE (Allergies, Medications, Past illness, Last Meal, Event/ Environment related to the injury) 2. Survei Sekunder E = Laboratorium Darah : Hb, leukosit, hitung jenis leukosit, trombosit, ureum, kreatinin, KGD sewaktu, AGDA dan elektrolit. Urin : perdarahan +/Radiologi o Foto polos kepala, posisi AP, lateral, tangensial

o CT scan otak o Foto lainnya sesuai indikasi (termasuk foto servikal) F = Manajemen terapi Siapkan untuk operasi pada pasien yang mempunyai indikasi Siapkan untuk masuk ruang rawat Penanganan luka-luka Pemberian terapi obat-obatan sesuai kebutuhan

Indikasi Operasi Penderita Trauma Kapitis 1 1. Epidural hematom a) > 40 cc dengan midline shifting pada daerah temporal/ frontal/ parietal dengan fungsi batan otak masih baik b) > 30 cc pada daerah fossa posterior dengan tanda-tanda penekanan batang otak atau hidrosefalus dengan fungsi batang otak masih baik c) Epidural hematom yang progresif d) Epidural hematom dengan penuruan kesadaran bukan indikasi operasi 2. Subdural hematom a) Subdural hematom luas (> 40 cc / > 5 mm) dengan GCS > 6, fungsi batang otak masih baik b) Subdural hematom tipis dengan penurunan kesadaran bukan indikasi operasi c) Subdural hematom dengan edema serebri/ kontusio serebri disertai midline shifting dengan fungsi batang otak masih baik. 3. Perdarahan intraserebral paska trauma a) Penurunan kesadaran progresif b) Hipertensi dan bradikardia dan tanda gangguan nafas (Cushing refleks) 4. Fraktur impresi melebihi satu diploe 5. Fraktur kranii dengan laserasi serebri 6. Fraktur kranii terbuka 7. Edema serebri berat yang disertai dengan peningkatan TIK, dipertimbangkan operasi dekompresi

Penanggulangan Trauma Kapitis Akut di Ruang Rawat 1 A. Kritikal GCS 3-4 Perawatan di Unit Intensif Neurologi/ ICU 9 bial fasilitas tersedia) B. Trauma kapitis sedang dan berat GCS 5-12 1) Lanjutkan penanganan ABC 2) Pantau tanda vital Perhatian khsus harus diberikan untuk mencegah hipotensi. Dijaga jangan sampai terjadi kondisi sebagai berikut: o o o o o Tekanan darah sistolik < 90 mmHg Suhu > 38 derajat celcius Frekuensi nafas 20x/menit

3) Cegah kemungkinan terjadinya TIK dengan cara Posisi kepala ditinggikan 30 derajat Bila perlu manitol 20% (hati-hati kontraindikasi). Dosis awal 1 gr/kgBB, berikan dalam waktu - 1 jam, drip cepat, dilanjutkan pemberian dengan dosis 0,5 gr/kgBB dalam waktu -1 jam, drip cepat, setelah 6 jam dari pemberian pertama, dan 0,25 gr/kgBB dalam waktu -1 jam, drip cepat, setelah 12-24 jam dari pemberian pertama. 4) Atasi komplikasi o o o o o Kejang ; profilaksis OAE selama 7 hari untuk mencegah immediate dan early seizure pada kasus resiko tinggi Infeksi akibat fraktur basis kranii/ fraktur terbuka: profilaksis antibiotic, sesuai dosis infeksi intracranial, selama 10-14 hari Gastrointestinal- perdarahan lambung Demam DIC ; pasien dengan trauma kapitis tertutup cenderung mengalami koagulopati akut 5) Pemberian cairan dan nutrisi adekuat 6) Roboransia, neuroprotektan, nootropik sesuai indikasi C. Trauma kapitis ringan (komosio serebri) 1) Dirawat 2 x 24 jam

2) Tidur dengan posisi kepala ditinggikan 30 derajat 3) Obat-obat simtomatis seperti anlgetik, anti emetik, dan lain-lain sesuai indikasi dan kebutuhan.

DAFTAR PUSTAKA
1. PERDOSSI. 2006. Konsensus Nasional Penangan Trauma Kapitis dan Trauma Spinalis. Jakarta FKUI/RSCM: CV Prikarsa Utama