Anda di halaman 1dari 8

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN UNIVERSITAS INDONESIA KEPERAWATAN KESEHATAN JIWA ANALISA PROSES INTERAKSI Inisial Klien Nama Mahasiswa

: Tn. M (38 tahun) : Rosiana

Status Interaksi P-K : Pertemuan, ke-13, SP 3 Halusinasi (Melatih kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain) Tanggal Lingkungan Jam Deskripsi Klien : 23 Desember 2013 : di bangku depan ruang Yudistira : 15.00 15. 20 WIB : Klien saat ditemui sedang duduk di tempat tidur memandangi pintu. Terlihat komat kamit sendiri, menunjuk sesuatu yang tidak jelas. Klien mengungkapkan apa yang ia lihat, yaitu calon istrinya bernama halimah. Verbal klien agak inkoheren, klien mengatakan melihat calon istrinya tetapi saat ditanya dimana calon istrinya, klien menjawab bahwa calon istrinya berada di rumah. : Tujuan umum : Klien dapat mengontrol halusinasi Tujuan khusus: - Klien dapat melakukan cakap-cakap dengan orang lain untuk mencegah/mengontrol halusinasinya

Tujuan

Komunikasi Verbal P: Asalamualaikum Pak M?

Komunikasi nonverbal P: tersenyum, kontak mata (+), menjabat tangan klien K: menengok ke arah perawat, tersenyum K: senyum kemudian ekspresi datar kembali P: tersenyum

Analisa berpusat pada Perawat Perawat bersikap caring, terbuka, terapeutik. Perawat merasa senang

Analisa berpusat pada klien Klien menerima Perawat

Rasional Teknik komunikasi dan sikap terapeutik sangat penting dalam dalam setiap interaksi. Salam untuk menghargai klien.

K: walaikum salam..Ocii..

Menghargai klien

Klien masih diam di samping tempat tidur

P: Iya Pak, Bapak gimana perasaannya hari ini? Ada yang dikeluhkan?

P: tersenyum, kontak mata (+), menyentuh pundak klien, menghadap klien K: memandang ke arah sumber suara mahasiswa K: sambil menggerakkan kedua telapak tangannya ke atas P: memperhatikan klien

Eksplorasi perasaaan klien dan mendengarkan respon klien dengan sentuhan caring

Klien merasa dihargai karena masalah perasaannya diperhatikan

Dengan menanyakan bagaimana perasaan klien, Perawat dapat mengeksplorasi masalah apa yang sedang dihadapi klien dan perlu ditangani

K: biasa-biasa saja

Memperhatikan respon verbal dan non-verbal klien, memberikan klien waktu untuk menceritakan keadaannya

Klien menjawab dengan pelan

P: Oke..bapak suka mendengar bisikanbisikan dan meihat bayangan ga?

P: tersenyum, memandang klien, menyentuh pundak klien K: Kepala menunduk

Evaluasi/ validasi isi perkenalan dengan seorang perawat di ruang yudistira

Klien mendapatkan kesempatan untuk mengungkapkan apa yang dirasakannya

Mengetahui kemampuan klien terhadap tindakan yang diajarkan perawat pada pertemuan sebelumnya

K: (diam)

K: hanya diam saja dengan kepala menunduk P: memandang klien, memegang tangan klien P: tersenyum, memandang klien, menyentuh tangan klien K: posisi mengarah ke arah sumber suara mahasiswa K: Klien menutup telingan kemudian menutup mata P: tersenyum

Mendengarkan respon klien dengan sentuhan caring

Klien masih menunduk saja

P: Ayo, Pak M, kemarin kita ngapain, belajar tentang apa? Untuk mencegah suara-suara muncul lagi dan bayangan-bayangan yang bapak lihat muncul lagi?

Memotivasi klien untuk mengingat topik pada pertemuan sebelumnya

Klien mendapatkan kesempatan untuk mengungkapkan topik yang diperbincangkan pertemuan sebelumnya

Membantu mengingatkan klien tentang topik pada pertemuan sebelumnya

K: Pergi-pergi, bohong kamu suara palsu, pergi-pergi kamu bayangan palsu

Mendengarkan dan memperhatikan klien

Klien memperagakan cara menghardik yang telah diajarkan perawat pada pertemuan sebelumnya

P: wah bagus bapak, itu namanya cara apa?

P: menatap Klien, tersenyum K: menunduk kembali

Mengingatkan klien tentang cara mengontrol halusinasi pada pertemuan sebelumnya

Klien memperhatikan perawat

Membantu meningatkan klien tentang siapa cara yang diajarkan perawat untuk mengontrol halusinasi pada pertemuan sebelumnya

K: menghardik

K: memandang ke arah perawat, P: memperhatikan klien P: memandang klien, menyentuh pundak klien K: posisi kepala menunduk, mata menoleh ke arah

Mendengarkan klien

Klien menjawab pertanyaan

P: wah bagus, nah terus selain menghardik cara lain yang digunakan untuk mencegah suara dan bayangan muncul lagi apa ayo pak?

Memotivasi klien untuk mengingat topik setelah menghardik pada pertemuan sebelumnya

Klien mendapatkan kesempatan untuk mengungkapkan topik pada pertemuan sebelumnya

Membantu mengingatkan klien tentang topik pada pertemuan sebelumnya

perawat K: ngobrol K: mata menoleh ke perawat kemudian menunduk kembali P: memperhatikan klien Mendengarkan klien Klien menjawab pertanyaan dari perawat

P: Iya benar, bapak sudah ngobrol-ngobrol dengan teman disini belum?

P: memandang klien, menyentuh pundak klien, tersenyum K: posisi mengarah ke arah sumber suara mahasiswa K: memandang ke arah perawat. P: tersenyum, memandang klien

Menanyakan apakah klien sudah melakukan cakapcakap dengan orang lain sesuai pada jadwal yang telah ditentukan di pertemuan sebelumnya Mendengarkan klien

Klien mendapatkan kesempatan untuk menyebutkan kembali cara lain untuk mengontrol halusinasi

Mengevaluasi kemampuan klien bercakap-cakap sesuai dengan jadwal yang telah dibuat

K: Belum. Bingung ngobrol apa

Klien menjawab pertanyaan perawat Klien hanya diam saat perawat membuat kontrak

P: Baik kalau gitu kita coba latihan bercakap-cakap atau ngobrol kembali dengan orang lain ya? 10 menit saja bagaimana di bangku depan yuk?

P: memandang klien, memegang tangan klien K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat

Membuat kontrak dengan klien Memotivasi klien untuk menyepakati kontrak

Klien mendengarkan perawat

Membuat kontrak dapat membuat klien mengetahui apa yang akan dilakukan pada pertemuan saat ini

K: (diam)

K: memandang ke arah sumber suara mahasiswa, mengangguk P: tersenyum, memandang klien

Menunggu respon klien

Klien menyepakati kontrak dengan menganggukan kepala

P: (tiba di bangku depan yudistira)Nah, kalau di jadwal kan jam 13.00 dan jam 17.00 jadwal bercakap-cakap dengan orang lain. Jadi bapak belum melakukannya ya. Tadi alasannya karena bapak bingung mau ngobrol apa ya? K: (diam)

P: tersenyum, memandang klien K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat

Mengajak klien beranjak dari samping tempat tidur untuk berkenalan

Klien mulai beranjak dari samping tempat tidur

Memvalidasi penyebab klien belum bercakap-cakap dengan orang lain

K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat, menganggukan kepala P: tersenyum P: memandang klien, memegang pundak perawat lain K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat

Menunggu respon klien

Klien hanya menjawab dengan anggukan kepala

P: Baik kalau gitu, coba bapak berbincangbincang dengan teman lain di sini tentang kesukaan atau hobi?

Mengajukan topik untuk klien bercakap-cakap dengan orang lain

Klien mendengarkan perawat

Membantu klien untuk mempunyai topik yang bisa digunakan saat bercakap-cakap dengan orang lain

K: Iya. Sus..

K: memandang perawat, sambil menganggukan kepala P: memandang klien, tersenyum P: tersenyum, memandang klien, K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat

Mendengarkan klien

Klien menyepakati topik yang akan klien gunakan untuk bercakap-cakap dengan orang lain

P: Nah, sekarang coba bagaimana cara mengajak teman lain untuk mengobrol dengan kita dan membicarakan tentang hobi?

Menanyakan kembali kepada klien tentang bagaimana cara mengajak orang lain untuk bercakapcakap

Klien diberikan kesempatan untuk memperagakan kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain

Mengevaluasi kemampuan klien dalam mengajak orang lain untuk bercakap-cakap

K: (diam)

K: menoleh ke perawat P: memandang klien

Menunggu respon klien

Klien belum mempraktekan cara bercakap-cakap dengan orang lain

P: Baik pak, suster contohkan kembali yaa..Pak D, saya mendengar suara dan melihat bayangan, bagaimana kalau kita ngobrol-ngobrol. Mengobrol tentang hobi, bagaimana?..nah, coba praktekan Pak! K: Pak D, saya mendengar suara dan melihat bayangan bagaimana kalau kita ngobrolngobrol. Mengobrol tentang hobi, bagaimana?

P: tersenyum, memandang klien, K: posisi mengarah ke arah sumber suara mahasiswa

Mengulangi cara bercakapcakap dengan orang lain dengan modifikasi memasukkan topik yang akan diperbincangkan

Klien mendengarkan perawat

Memberikan kesempatan kepada klien untuk mempraktekan kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain

K: menggaruk-garukan leher P: tersenyum, memandang klien, memegang punggung klien P: tersenyum, memandang klien, K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat, K: menganggukan kepala P: tersenyum, memandang klien, P: tersenyum, memandang klien, menyentuh tangan klien K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat K: posisi mengarah ke arah sumber suara perawat P: tersenyum, memandang klien,

Mendengarkan dan memperhatikan klien memperagakan cara mengajak orang lain untuk bercakap-cakap

Klien mempraktekan cara bercakap-cakap dengan orang lain

P: Wah bagus. Nah, Selanjutnya, bapak dapat berbincang-bincang dengan teman bapak pada jadwal yang sama dengan kemarin ya, jam 13 dan jam 17. Bagaimana?

Memuji klien dapat mencontohkan kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain dan menyusun jadwal bercakap-cakap Menunggu respon klien

Klien merasa senang dengan reinforcement positif dari perawat

Reinforcement positif menunjukkan perawat menghargai klien

K: Iya iya

Klien menyepakati jadwal bercakap-cakap dengan anggukan kepala

P: Baik, kalau gitu. Sekarang bagaimana perasaan bapak setelah kita berlatih bercakapcakap dengan orang lain?

Mengevaluasi perasaan klien

Klien mendengarkan perawat

Evaluasi perasaan perlu dilakukan untuk mengetahui apa yang dirasakan klien terhadap tindakan yang telah dilakukan

K: senang

Memperhatikan klien

Klien menjawab pertanyaan perawat

P: Baik, kalau gitu coba bapak praktekan kembali cara mengajak orang lain untuk bercakap-cakap dengan kita?

P: tersenyum, memandang klien, K: menoleh kea rah perawat

Mengevaluasi klien untuk mempraktekan kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain

Klien mendapat kesempatan untuk mempraktekkan kembali cara bercakap-cakap dengan orang lain. Klien mempraktekkan kembai cara bercakapcakap dengan orang lain Klien mendengarkan perawat

Evaluasi objektif perlu dilakukan untuk mengetahui kemampuan klien terhadap tindakan yang telah dilakukan

K: Pak D, saya mendengar suara dan melihat bayangan bagaimana kalau kita ngobrolngobrol. Mengobrol tentang hobi, bagaimana? P: Wah bagus sekali pak. Bapak bisa melakukan cakap-cakap dengan orang lain pada jam 13 dan jam 17 ya seperti yang telah kita tetapkan bersama pada jadwal kegiatan harian bapak. K: Iya iya

K: memandang ke arah perawat P: memandang klien P: tersenyum, memandang klien K: klien menoleh ke perawat

Memperhatikan klien

Membuat rencana tindak lanjut untuk klien

K: klien menunduk kembali sambil mengangguk P: tersenyum, memandang klien P: tersenyum, memandang klien K: tersenyum, posisi mengarah ke arah sumber suara mahasiswa K: menunduk dan menganggukan kepala P: tersenyum, memandang klien P: tersenyum, memandang klien K: menoleh ke perawat K: menoleh ke perawat

Mendengarkan respon klien

Klien menjawab dengan singkat sambil menganggukan kepala menyepakati rencana tindak lanjut untuknya Klien mendengarkan perawat

Rencana tindak lanjut penting untuk melanjutkan intervensi yang dilakukan.

P: Baik, kalau gitu besok suster kembali lagi untuk menemui Bapak M. Suster mau tau, Bapak M sudah bercakap-cakap dengan pasien disini apa belum. Bagaimana ?

Membuat kontrak selanjutnya

Membuat kontrak penting dilakukanagar klien mengetahui tindakan apa yang dilakukan pada pertemuan selanjutnya

K: Iya sus

Mendengarkan respon klien

Klien hanya menjawab dengan singkat

P: Oke, kalau gitu. Suster pamit dulu yaa..sampai jumpa besok. Assalamualaikum K: Waalaikumsalam

Melakukan terminasi dan mengucap salam

Klien mendengarkan perawat

Salam terminasi penting untuk mengakhiri pertemuan dengan klien

Mendengarkan jawaban

Klien menerima terminasi

P: tersenyum, memandang klien

salam dari klien

dan mengucap salam

Kesan mahasiswa: Klien dapat melakukan cakap-cakap dengan orang lain secara baik meskipun klien masih sering menjawab dengan singkat pertanyaan dari perawat. Halusinasi klien mulai berkurang jika berinteraksi dengan perawat.