Anda di halaman 1dari 5

lucah tapi lucu…(wat korang yg gersang…)

July 11, 2009, 6:52 am


Filed under: Uncategorized | Tags: cerita seks, cerita seru, cerita ghairah,
cerita lucah, cerita lucu lucah, ramlah, cerita ustazah
Derita Ramlah
Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada
tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia
menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. “Alamak,
baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk” getus hati
kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula
merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan
tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama
selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini
begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak
menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga
menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi. Fikirannya mula
melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya,
Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan
batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-
aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara.
Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai
berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu
roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula
menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering
campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen
perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang
membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk
menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan
ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan
bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak
mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.
Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup,
bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang
tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih
belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih
tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat
menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah
baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya.
Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga
kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah.
Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah
gelora batinnya. Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan
mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik
yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya
memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang
tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu. Tengahari tadi dia
kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum
perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada
jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak
di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. “Mungkin
mereka ada di belakang agaknya” hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia
melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada
suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur
rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran. Mahu sahaja dia melangkah
meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya
untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan
tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang
sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa. Berderau darah
panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang
sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya
hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak
dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di
tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya
ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh
permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu
Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya. Perhatian
Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri
sambil mengusap-usap batang pelirya sendiri. Tangan! Ramlah mula
menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap
sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal.
Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim. Tanpa
disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada
batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima. Inilah
pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz
hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada
anggarannya hampir 8 inci.
“Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni…kang masuk angin…naiyaa”
terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah
suaminya. “Ok..ok..nak tambah pelicin ni…nanti sayang sakit pulak…” balas
suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit
isterinya itu. Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu
Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-
lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu.
Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke
atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya
terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang
putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar
itu. ” Err..boleh masuk lagi tak?” tanya suaminya inginkan kepastian setelah
melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. “Banyak lagi ke..?” dia bertanya
kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. “Emm…dalam 2 inci lagi..”
“Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah…dah senak perut Lin ni rasanya…”
Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi
suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya. Tangannya
mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu. Suara
keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin
lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan
itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu
langsung tidak mengendahkannya. “Bang…masuk habis bang…Lin dah nak
pancut ni…laju bang..” tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak
kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan
meja itu bergegar dengan kuatnya. Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas
meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi
tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu
menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat
menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu
bergegas meninggalkan rumah itu.
Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah
tambah celaru. Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad
untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun.
Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar
dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan
menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya
dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi
suaminya tadi. Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu
terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam
alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu
mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara.
Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin.
Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju
meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan
keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan
sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu.
Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di
luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil
namanya. “Arghhh!!! ….celaka mana pulaklah yang datang malam-malam
ni…” mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya.
Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya. Sambil
membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu.
“Hah ..kamu Zakuan…ingatkan siapa…apahal malam-malam buta ni?” dia
bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya. Tubuh
anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya
sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang
tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. “Errr…Mak su dah tidur ke?…Maaflah
menganggu…Wan dari rumah kawan tadi…nak balik, tapi hujan lebat
sangat…ingat nak tumpang tidur kat sini aje…” jawab pemuda berusia 16
tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. “Hah..itulah kamu, dah
tau hujanpun nak melepak lagi…dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu..”
katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk
kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala. “Lap badan
tu dan salin baju ni…nanti Mak Su buatkan air” katanya sedikit lembut
sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah
sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai
tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya. Keinginan batinnya perlahan-
lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal
fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya
itu. Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan
selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu.
Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia
menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu
terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan
hampir terbelalak memandang ke arah dadanya. Dia duduk rapat betul-betul
disebelah anak saudaranya itu. “Kalau Wan sejuk…marilah peluk Mak Su..”
katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas
pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan
wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada
montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut.
Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir
Zakuan. “Eh..Mak Su…err..kenapa ni..” pemuda itu bertanya penuh
kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih
jauh. “Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su…betul-betul tak tahan ni…”
tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak
hingga mendedahkan buah dada montoknya. “Emm…Wan peganglah…
ramas-ramas sikit” katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan
meletakan pada bonjolan dadanya. “Tapi Mak Su…Wan tak biasa macamni….
” sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-
sangka itu. “Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan…Wan duduk
diam-diam ya..”. Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini
sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk
memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi.
Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya
kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha.
Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di
ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya
apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan. Zakuan
mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang
pelirnya dibelai tangan seorang wanita. Tangannya semakin berani meramas
dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam
dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu.
Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah
teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya
turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan
anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji
mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam
dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di
antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu
disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila
Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. “Ah..oh…geli Mak
Su…ah…ahh…” bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan
Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya.
“Wan jaga ya…Mak Su dak nak masukkan ni…tak tahan lagi dah” katanya
sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya
memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang
buritnya. “Ah..ah…ishhh…” Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan
batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri
penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang.
Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin
rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan.
Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot
buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. “Arghh…
Wan…ah…Mak Su dah nak pancut…argh…argh…” katanya sambil menarik
kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan
bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya.
Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul
– betul seperti orang yang kehilangan akal. “Argh..argh..argh…….
arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…..”Ramlah melepaskan keluhan
kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya
tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu
tercungap-cungap kelemasan.
Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah
melepaskan pelukannya. “Emm…lega Mak Su…eh kamu ni kenapa tersengih
aje…err..dah keluar air ke?” Zakuan tidak menjawab tetapi hanya
mengangguk lemah. “Haa…dah keluar??…habis tu kamu pancut kat dalam
ke???…alamak…matilah aku..” Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan
terpinga-pinga kehairanan. “Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut…
habislah macamni” Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. “Mak Su
yang ganas sangat…manalah saya tahan..” kata Zakuan dengan suara
perlahan. Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam
keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya
yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya.
Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu
saudaranya itu. “Tadi dia yang beria-ia nak…habis tu marahkan orang
pulak…apahalnya ntah…” Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil
membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu.