Anda di halaman 1dari 2

Sejarah Akuntansi di Indonesia

Sejarah Akuntansi di Indonesia tentu tidak bisa lepas dari perkembangan akuntansi di Negara asal perkembangannya. Dengan perkataan lain, Negara luarlah yang membawa akuntansi itu masuk ke Indonesia kendatipun tidak bisa disangkal bahwa di masyarakat Indonesia sendiri pasti memiliki system akuntansi atau system pelaporan itu sendiri. Misalnya saja pada zaman keemasan Sriwijaya, Majapahit, Mataram. Zaman tersebut pasti memiliki tersendiri. Sayangnya, sejauh ini penelitian mengenai hal ini masih belum dilakukan.

1.Zaman VOC (vereenigde Oost Indische Compagnie) Sebelum bangsa Eropa masuk ke Indonesia transaksi dagang dilakukan secara barter. Cara ini tidak diperlukan adanya pencatatan. Pada waktu orang-orang belanda dating ke Indonesia pada abad 16, mereka dating dengan tujuan untuk berdagang. Kemudian mereka membentuk perserikatan yang dikenal dengan VOC., yang didirikan pada tahun 1602, sebagai peleburan dari 14 maskapai yang beroperasi di Hindia Timur. Selanjutnya VOC membuka cabangnya di Batavia pada tahun 1619 dan di tempat-tempat lain di Indonesia. Kemudian di bentuk jabatan gubernur jendral untuk menangani urusan- urusan VOC. Akhir abad ke 18 VOC mengalami kemunduran dan akhirnya dibubarkan pada tanggal 31 Desember 1799. Dalam kurun waktu itu VOC memperoleh hak monopoli perdagangan rempah-rempah yang dilakukan secara paksa di Indonesia, di mana jumlah transaki dagangannya, baik frekuensi maupun nilainya terus bertambah dari waktu ke waktu. Pada Tahun itu bisa dipastikan maskapai belanda telah melakukan pencatatan atas mutasi transaksi keuangannya. Dalam hubungan itu, Ans saribanon sapiie, mengemukakan bahwa menurut stible dan stroomberg, bukti autentik mengenai pencatatan pembukuan di Indonesia paling tidak sudah ada menjelang pertengahan abad ke 17. Hal itu ditunjukan dengan adanya sebuah instruksi gubernur jendral voc pada tahun 1624 yang mengharuskan dilakukan pengurusan pembukuan atas penerimaan uang, pinjamanpinjaman, dan jumlah uang yang diperlukan untuk pengeluaran dan galangan kapal yang ada di Batavia.

2. Zaman penjajahan Belanda Setelah VOC bubar pada tahun 1799, kekuasaannya diambil oleh kerajaan belanda \, zaman penjajahan belanda dimulai tahun 1800-1940 dan di waktu itu, catatan pembukuannya menekankan pada mekanisme debet dan kredit, yang antara lain di jumpai pada pembukuan Ampioen socyteit di Batavia. Ampioen socyteit bergerak dalam usaha peredaran candu atau morphon yang merupakan usaha monopoli Belanda. Pada abad ke 19 banyak perusahaan Belanda didirikan atau masuk ke Indonesia dengan membuka cabang atau perwakilan, yang antara lain sebagai berikut: Perkebunan Timah Minyak Pelayaran Nusantara Maskapai pelayaran Internasional Penerbangan Nusantara Stoomvart maatschaapij nederlands Nederlands handels bank Alegement Handels bank

Untuk mengangkut hasil produksi perkebunan dan tambang, dibuka jalan kereta api menuju ke pelabuhan. Kereta api yang pertama di adakan pada tahun 1879 yang menghubungkan antara daerah pedalaman jawa tengah dengan semarang, menyusul dari pedalaman jawa barat ke pelabuhan tanjung priok. Catatan pembukuannya merupakan modifikasi system Venesia-Italia dan tidak dijumpai adanya kerangka pemikiran konseptual untuk mengembangkan system pencatatan tersebut karena kondisinya sangat menekankan pada praktik-praktik dagang yang semata-mata untuk kepentingan perusahaan belanda. Sedangkan segmen bisnis menengah ke bawah dikuasai oleh pedagang keturunan, yaitu: Cina, India, dan Arab. Sejalan dengan itu ada kebebasan dalam penyelenggaraan pembukuan sehingga praktik pembukuannya menggunakan atau di pengaruhi oleh system asal etnis bersangkutan.