Anda di halaman 1dari 126

PRINSIP-PRINSIP

PENGUKURAN DAN
INSTRUMENTASI

Alan S. Morris

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI...............................................................................................2
KATA PENGANTAR....................................................................................6
BAGIAN 1: PRINSIP-PRINSIP PENGUKURAN...............................................9
1. PENGENALAN TENTANG PENGUKURAN..............................................10
1.1 Satuan pengukuran .........................................................................10
1.2 Aplikasi sistem pengukuran ............................................................14
1.3 Elemen-elemen sistem pengukuran.................................................16
1.4 Memilih alat ukur yang sesuai..........................................................18
2. JENIS DAN KARAKTERISTIK KINERJA PERALATAN................................20
2.1 Tinjauan mengenai jenis-jenis peralatan..........................................20
2.1.1 Perangkat aktif dan pasif ..................................................................20
2.1.2 Perangkat jenis nol dan defleksi.........................................................21
2.1.3 Perangkat analog dan digital .............................................................22
2.1.4 Penandaan perangkat dan perangkat dengan hasil sinyal.................23
2.1.5 Perangkat pintar dan non-pintar .......................................................24

2.2 Karakteristik statis perangkat..........................................................24


2.2.1 Akurasi dan ketidaktepatan (ketidakpastian pengukuran).................25
2.2.2 Presisi/pengulangan/reproduksibilitas................................................25
2.2.3 Toleransi............................................................................................. 27
2.2.4 Jangkauan atau rentang.....................................................................27
2.2.5 Linearitas........................................................................................... 28
2.2.6 Sensitivitas pengukuran.....................................................................28
2.2.7 Ambang.............................................................................................. 29
2.2.8 Resolusi.............................................................................................. 30
2.2.9 Sensitivitas terhadap gangguan.........................................................30
2.2.10 Efek histeresis.................................................................................. 32
2

2.2.11 Ruang hampa...................................................................................33

2.3 Karakteristik dinamis perangkat......................................................34


2.3.1 Perangkat orde nol............................................................................. 35
2.3.2 Perangkat orde pertama....................................................................35
2.3.3 Perangkat orde kedua .......................................................................39

2.4 Kebutuhan untuk kalibrasi...............................................................41


2.5 Soal-soal uji coba.............................................................................41
3. KESALAHAN SELAMA PROSES PENGUKURAN ....................................44
3.1 Pendahuluan ...................................................................................44
3.2 Sumber kesalahan sistematik..........................................................45
3.2.1 Gangguan Sistem karena pengukuran...............................................46
3.2.2 Kesalahan karena masukan lingkungan.............................................50
3.2.3 Keausan dalam komponen alat..........................................................51
3.2.4 Kabel-kabel penghubung....................................................................51

3.3 Pengurangan kesalahan sistematis.................................................52


3.3.1 Rancangan perangkat yang teliti .....................................................52
3.3.2 Metode masukan yang berlawanan...................................................52
3.3.3 Umpan-balik peningkatan tinggi........................................................53
3.3.4 Kalibrasi............................................................................................. 55
3.3.5 Koreksi manual dari pembacaan hasil................................................55
3.3.6 Perangkat cerdas............................................................................... 56

3.4 Perhitungan kesalahan sistematis....................................................56


3.5 Kesalahan acak................................................................................56
3.5.1 Analisis statistis subjek pengukuran yang mengalami kesalahan acak
...................................................................................................................... 57
3.5.2 Distribusi frekuensi teknik analisis data grafik ...............................60

3.6 Pengumpulan kesalahan sistem pengukuran...................................73


3.6.1 Gabungan efek kesalahan sistematis dan acak.................................73
3.6.2 Kumpulan kesalahan dari komponen sistem pengukuran terpisah ...74
3

3.6.3 Total kesalahan ketika menggabungkan beberapa pengukuran........77

3.7 Soal-soal uji coba.............................................................................78


Referensi dan bacaan lebih lanjut .........................................................82
BAGIAN 2: METODE SPEKTROSKOPI.......................................................83
4. SPEKTROSKOPI SERAPAN ULTRAVIOLET DAN VISIBLE........................86
4.1 Area spektral UV/Vis dan sumber serapannya.................................86
4.2 Spektrum UV/Vis..............................................................................88
4.3 Transisi elektronik dari senyawa organik.........................................89
4.3.1 Transisi *................................................................................ 89
4.3.2 Transisi n * ................................................................................. 90
4.3.3 Transisi n * ................................................................................. 90
4.3.4 Transisi * ................................................................................ 91
4.3.5 Transisi d d.................................................................................... 91

4.4 Kelompok kromofor..........................................................................92


4.5 Efek pelarut: solvatochromism.........................................................93
4.5.1 Efek Hipsokromik (perubahan biru)..................................................94
4.5.2 Efek batokromik ('perubahan merah')................................................95
4.5.3 Pengaruh pH....................................................................................... 95

4.6 Aturan Fieser-Woodward..................................................................95


4.7 Instrumentasi dalam UV/Visible.......................................................97
4.7.1 Sumber-sumber cahaya.....................................................................97
4.7.2 Sistem dispersif dan monokromator...................................................99
4.7.3 Detektor........................................................................................... 100

4.8 Spektrofotometer UV/Vis ...............................................................101


4.8.1 Spektrometer optik monochannel sinar tunggal .............................102
4.8.2 Spektrofotometer susunan detektor.................................................102
4.8.3 Spektrometer pemindaian sinar ganda............................................103

4.9 Analisis Kuantitatif: hukum penyerapan molekuler........................107


4.9.1 Hukum Lambert-Beer.......................................................................107
4

4.9.2 Aditivitas serapan............................................................................. 109

4.10 Metode dalam analisis kuantitatif................................................111


4.11 Analisis terhadap analit tunggal dan kontrol kemurnian..............112
4.12 Analisis multikomponen (MCA).....................................................114
4.12.1 Metode aljabar dasar......................................................................115
4.12.2 Analisis regresi linier multi-wavelength (MLRA).............................115
4.12.3 Dekonvolusi....................................................................................117

4.13 Metode koreksi dasar...................................................................118


4.13.1 Pemodelan dengan penyesuaian fungsi polinom...........................118
4.13.2 Koreksi tiga angka Morton-Stubbs..................................................118

4.14 Distribusi kesalahan relatif dalam perangkat...............................119


4.15 Spektrometri derivatif..................................................................120
4.16 Kolorimetri visual oleh transmisi atau refleksi.............................122
Soal-soal...............................................................................................123

KATA PENGANTAR
Dasar buku ini terletak dalam teks Prinsip-prinsip Pengukuran dan
Instrumentasi yang sangat sukses oleh penulis yang sama. Edisi
pertama buku ini diterbitkan pada tahun 1988, dan edisi kedua, yang
direvisi dan diperpanjang muncul pada tahun 1993. Sejak itu, sejumlah
perkembangan baru telah terjadi dalam bidang pengukuran. Secara
khusus, ada beberapa kemajuan signifikan dalam sensor pintar,
perangkat cerdas, mikrosensor, pemrosesan sinyal digital, perekam
digital, fieldbuses digital dan metode-metode baru dari transmisi sinyal.
Pesatnya pertumbuhan komponen digital dalam sistem pengukuran
juga telah menciptakan kebutuhan untuk menetapkan prosedur guna
mengukur dan meningkatkan keandalan perangkat lunak yang
digunakan dalam komponen tersebut. Standar-standar formal yang
mengatur prosedur kalibrasi perangkat dan kinerja sistem pengukuran
juga telah melampaui area tradisional sistem jaminan kualitas (BS 5781,
BS 5750 dan ISO 9000 baru-baru ini) ke area-area baru seperti sistem
perlindungan lingkungan (BS 7750 dan ISO 14000). Dengan demikian,
buku terbaru yang menggabungkan semua perkembangan terkini dalam
pengukuran tersebut sangat diperlukan. Dengan begitu banyak materi
baru yang dimasukkan, kesempatan tersebut telah diambil untuk secara
substansial merevisi urutan dan isi materi yang disampaikan
sebelumnya dalam Prinsip-prinsip Pengukuran dan Instrumentasi, dan
beberapa bab baru telah ditulis yang mencakup banyak perkembangan
baru dalam pengukuran dan instrumentasi yang telah berlangsung
selama beberapa tahun terakhir. Menekankan revisi substansial yang
telah terjadi, keputusan telah dibuat untuk menerbitkan buku dengan
judul baru yang bukan sebagai edisi ketiga dari buku sebelumnya. Oleh
karena itu, terlahirlah Prinsip-prinsip Pengukuran dan Instrumentasi.
Tujuan keseluruhan dari buku ini adalah menyajikan topik-topik
sensor dan instrumentasi, dan penggunaannya dalam sistem
pengukuran, secara menyeluruh dan saling berkaitan. Sistem
pengukuran, serta perangkat dan sensor yang digunakan di dalamnya,
sangat penting dalam berbagai macam aktivitas rumah tangga dan
industri. Pertumbuhan kecanggihan perangkat yang digunakan dalam
industri sangat signifikan seiring dikembangkannya skema otomatisasi
canggih. Perkembangan serupa juga telah terlihat dalam aplikasi militer
dan medis.
Sayangnya, bagian penting yang dijalankan pengukuran dalam
semua sistem ini cenderung diabaikan, dan karena itu pengukuran
jarang memiliki kepentingan yang layak. Sebagai contoh, banyak upaya
dicurahkan dalam merancang sistem kontrol otomatis yang canggih,
namun sedikit memperhatikan akurasi dan kualitas data pengukuran
baku yang digunakan sistem tersebut sebagai masukan. Pengabaian
kualitas dan kinerja sistem pengukuran ini berarti bahwa sistem kontrol
6

tersebut tidak akan pernah mencapai potensi penuh, karena sangat sulit
meningkatkan kinerja melebihi kualitas data pengukuran yang
diandalkan.
Idealnya, prinsip-prinsip praktik pengukuran dan instrumentasi
yang baik harus diajarkan selama durasi kursus teknik, mulai dari
tingkat dasar dan bergerak ke topik-topik lanjutan selama kursus
berlangsung. Dengan pemikiran ini, materi yang terkandung dalam
buku ini dirancang untuk mendukung kursus-kursus pengenalan dalam
pengukuran dan instrumentasi, dan juga memberikan cakupan
mendalam dari topik lanjutan untuk kursus-kursus di tingkat yang lebih
tinggi. Selain itu, di samping perannya sebagai teks pelajaran siswa,
juga diantisipasi buku ini akan berguna untuk melatih para insinyur,
untuk memperbarui pengetahuan mereka tentang perkembangan
terbaru dalam teori dan praktek pengukuran, dan juga berfungsi
sebagai panduan bagi karakteristik dan kemampuan khusus dari
berbagai sensor dan perangkat yang sedang digunakan.
Teks ini dibagi menjadi dua bagian. Prinsip-prinsip dan teori
pengukuran tercakup pertama kali di Bagian 1 dan kemudian jangkauan
perangkat dan sensor yang tersedia untuk mengukur berbagai besaran
fisik yang tercakup dalam Bagian 2. Urutan cakupan ini telah dipilih
sehingga karakteristik umum perangkat pengukuran, dan kinerjanya
dalam beberapa lingkungan operasi yang berbeda, yang ditentukan
secara tepat sebelum diperkenalkan pada pembaca dengan beberapa
prosedur yang terlibat dalam memilih perangkat pengukuran untuk
aplikasi tertentu. Ini menjamin bahwa pembaca akan dibekali sebaikbaiknya agar menghargai dan secara kritis memperhitungkan berbagai
manfaat dan karakteristik perangkat yang berbeda apabila dihadapkan
dengan tugas pemilihan peralatan yang cocok.
Perlu dicatat bahwa, sementara teori pengukuran pasti melibatkan
matematika, konten matematis dari buku ini sengaja ditunjukan minimal
seperlunya bagi pembaca agar dapat merancang dan menciptakan
sistem pengukuran yang berlangsung hingga ke tingkat yang sepadan
dengan kebutuhan skema kontrol otomatis atau sistem lain yang
mereka dukung. Sementara prosedur matematika diperlukan, contohcontoh kerja dijabarkan seperlunya di seluruh buku ini untuk
menggambarkan prinsip-prinsip yang termasuk di dalamnya. Soal-soal
penilaian mandiri juga diberikan dalam bab-bab penting yang
membantu pembaca menguji tingkat pemahaman mereka, dengan
jawaban yang diberikan pada Lampiran 4.
Bagian 1 diatur sedemikian rupa sehingga semua elemen dalam
sistem pengukuran yang khusus disajikan dalam urutan logis, dimulai
dengan penangkapan sinyal pengukuran dengan sensor dan kemudian
diteruskan melalui tahapan pemrosesan sinyal, transduksi hasil sensor,
transmisi sinyal dan tampilan sinyal atau perekaman. Masalah-masalah
tambahan, seperti kalibrasi dan keandalan sistem pengukuran, juga
tercakup. Diskusi dimulai dengan penelaahan terhadap golongan
perangkat yang berbeda dan sensor yang tersedia, dan jenis aplikasi
7

yang biasanya digunakan oleh jenis-jenis yang berbeda ini. Diskusi


pembuka ini meliputi analisis karakteristik statis dan dinamis perangkat
dan mengeksplorasi bagaimana karakteristik ini mempengaruhi
penggunaan
perangkat.
Kemudian
berikutnya
adalah
diskusi
komprehensif tentang kesalahan sistem pengukuran, dengan beberapa
prosedur yang tepat untuk mengukur dan mengurangi kesalahan yang
muncul. Pentingnya prosedur kalibrasi dalam semua aspek sistem
pengukuran, dan khususnya memenuhi persyaratan standar seperti ISO
9000 dan ISO 14000, ditunjukkan dengan menyampaikan satu bab
penuh untuk masalah-masalah yang tercakup. Lalu dilanjutkan dengan
analisis pengukuran sumber kebisingan, dan diskusi tentang berbagai
prosedur pemrosesan sinyal analog dan digital yang digunakan untuk
meredakan kebisingan dan meningkatkan kualitas sinyal. Setelah
cakupan jangkauan dari berbagai perangkat listrik ditunjukkan dan tes
perangkat digunakan untuk memonitor sinyal pengukuran listrik, satu
bab dikhususkan untuk menjabarkan berbagai elemen konversi variabel
(transduser) dan teknik-teknik yang digunakan untuk mengubah hasil
sensor non-elektrik menjadi sinyal listrik , dengan penekanan khusus
pada sirkuit jembatan listrik. Masalah transmisi sinyal diperhitungkan
berikutnya, dan menyajikan berbagai cara untuk meningkatkan kualitas
sinyal yang ditransmisikan. Ini diikuti dengan pengenalan teknik
komputasi
digital,
dan
kemudian
menguraikan
deskripsi
penggunaannya dalam perangkat pengukuran yang cerdas. Metodemetode digunakan untuk menggabungkan beberapa perangkat cerdas
menjadi jaringan pengukuran yang besar, dan status pengembangan
fieldbuses digital, juga dijabarkan. Kemudian, elemen terakhir dalam
sistem pengukuran, dari tampilan, perekaman dan penyajian data
pengukuran, juga tercakup. Menyimpulkan Bagian 1, masalah
keandalan sistem pengukuran, dan efek ketidakandalan pada sistem
keselamatan instalasi, juga dibahas. Diskusi ini juga mencakup perihal
keandalan perangkat lunak, karena elemen-elemen komputasi sekarang
melekat dalam berbagai sistem pengukuran.
Bagian 2 dimulai pada bab pembukaan dengan tinjauan berbagai
teknologi yang digunakan dalam pengukuran sensor. Bab-bab
berikutnya kemudian menjabarkan cakupan komprehensif dari jenis
sensor dan perangkat utama untuk mengukur semua besaran fisik yang
mungkin dipenuhi seorang insinyur yang berpraktek dalam situasi biasa.
Namun, sementara cakupan itu sekomprehensif mungkin, perbedaan ini
menekankan antara (a) perangkat yang mutakhir dan umum digunakan,
(b) perangkat yang mutakhir tetapi tidak banyak digunakan kecuali
dalam penerapan khusus, karena alasan biaya atau kemampuan yang
terbatas, dan (c) perangkat yang sebagian besar usang karena
pelaksanaan industri baru, namun masih ditemui pada instalasi lama
yang dipasang beberapa tahun yang lalu. Selain menekankan
perbedaan ini, beberapa petunjuk diberikan tentang bagaimana memilih
perangkat untuk aplikasi pengukuran tertentu.

BAGIAN 1: PRINSIP-PRINSIP
PENGUKURAN

1. PENGENALAN TENTANG
PENGUKURAN
Teknik-teknik pengukuran sangatlah penting sejak awal peradaban
manusia, ketika pengukuran pertama kali diperlukan guna mengatur
pengiriman barang dalam perdagangan barter untuk memastikan
bahwa pertukaran tersebut adil. Revolusi industri pada abad kesembilan
belas membawa perkembangan pesat pada perangkat dan teknik-teknik
pengukuran baru untuk memenuhi kebutuhan teknik produksi
perindustrian. Sejak itu, terjadi pertumbuhan besar dan cepat dalam
teknologi industri baru. Ini terutama terlihat jelas selama bagian terakhir
dari abad kedua puluh, didorong oleh perkembangan elektronik pada
umumnya dan komputer secara khusus. Hal ini, pada akhirnya,
memerlukan pertumbuhan paralel dalam peralatan dan teknik
pengukuran baru.
Pertumbuhan besar dalam aplikasi komputer untuk pengendalian
proses industri dan tugas pemantauan telah melahirkan pertumbuhan
paralel dalam persyaratan bagi perangkat untuk mengukur, merekam
dan mengontrol variabel-variabel proses. Sementara teknik-teknik
produksi modern mendikte kerja hingga ke semakin ketat batas-batas
akurasi, dan ketika kekuatan ekonomi membatasi biaya produksi
menjadi lebih parah, sehingga persyaratan perangkat agar akurat dan
murah menjadi semakin sulit dipenuhi. Masalah yang terakhir adalah
pada titik fokus dari upaya penelitian dan pengembangan semua
produsen peralatan. Dalam beberapa tahun terakhir, cara yang paling
efektif hemat biaya dalam meningkatkan akurasi perangkat itu telah
ditemukan dalam banyak kasus yaitu dimasukkannya daya komputasi
digital dalam perangkat itu sendiri. Maka perangkat yang cerdas ini
sangat terkenal dalam katalog produsen perangkat masa kini.

1.1 Satuan pengukuran


Satuan pengukuran pertama kali digunakan dalam perdagangan barter
untuk mengukur jumlah yang ditukarkan dan menetapkan aturan yang
jelas mengenai nilai-nilai relatif dari komoditas yang berbeda. Sistemsistem pengukuran awal itu didasarkan pada apa pun yang tersedia
sebagai satuan pengukuran. Untuk mengukur panjang, torso (batang
tubuh tanpa lengan dan kaki) manusia adalah perangkat yang mudah
digunakan, dan memberi kita satuan tangan, kaki, dan hasta. Meskipun
umumnya memadai untuk sistem perdagangan barter, satuan-satuan
10

pengukuran tersebut tentu tidak tepat, berbeda-beda dari satu orang ke


orang lain. Karena itu, ada gerakan progresif terhadap satuan
pengukuran yang didefinisikan jauh lebih akurat.
Satuan pengukuran yang pertama ditingkatkan adalah satuan
panjang (meter) yang ditentukan 10-7 kali kuadran kutub bumi.
Sebatang platinum yang dibuat untuk panjang ini ditetapkan sebagai
standar panjang di bagian awal abad kesembilan belas. Perangkat ini
digantikan dengan batang standar kualitas unggul pada tahun 1889,
dibuat dari campuran platina-iridium. Sejak itu, penelitian teknologi
telah membantu perbaikan lebih lanjut yang akan dibuat dalam standar
yang digunakan dalam menentukan panjang. Pertama, pada tahun
1960, standar satu meter ditetapkan kembali dalam hal 1,65076373 x
106 panjang gelombang radiasi dari krypton-86 dalam ruang hampa.
Baru-baru ini, pada tahun 1983, meter ditetapkan kembali lagi sebagai
panjangnya lintasan yang ditempuh cahaya dalam selang waktu 1/299
792 458 detik. Dengan cara yang sama, satuan-satuan standar untuk
pengukuran besaran fisik lainnya telah ditetapkan dan semakin
meningkat selama bertahun-tahun. Standar terbaru guna menentukan
satuan-satuan yang digunakan untuk mengukur berbagai variabel fisik
ditentukan dalam Tabel 1.1.
Penetapan standar awal untuk pengukuran besaran fisik
berlangsung di beberapa negara pada waktu paralel secara luas, dan
akibatnya, beberapa satuan dihasilkan untuk mengukur variabel fisik
yang sama. Misalnya, panjang dapat diukur dalam yard, meter, atau
beberapa satuan lain. Terlepas dari satuan panjang utama, cabang dari
satuan-satuan standar yang ada seperti kaki, inci, sentimeter, dan
milimeter, dengan kaitan yang tetap antara setiap satuan dasar dan
cabang.
Tabel 1.1 Definisi Satuan Standar
Besara
n Fisik

Satuan
Standa
r

Panjang

Meter

Panjang lintasan yang ditempuh cahaya dalam selang


waktu 1/299 792 458 detik.

Massa

Kilogra
m

Massa silinder platinum-iridium yang disimpan di


International Bureau of Weights and Measures,
S`evres, Paris

Detik

9,192631770 x 109 siklus radiasi dari uap caesium-133


(akurasi 1 dalam 1012 atau 1 detik dalam 36.000
tahun)

Waktu
Suhu

Definisi

Kelvin
Perbedaan suhu antara nol mutlak dan tiga kali titik air
yang ditentukan oleh 273,16 kelvin

Arus
Ampere

Satu ampere adalah arus yang mengalir melalui dua


11

konduktor paralel yang panjangnya tak terhingga dari


penampang kecil yang ditempatkan terpisah 1 meter
di ruang hampa dan menghasilkan gaya 2 x 10 -7
newton per meter panjang konduktor

Intensit
as
cahaya

Kandela

Materi

Mol

Satu candela adalah intensitas cahaya dalam arah


tertentu dari sebuah sumber yang memancarkan
radiasi monokromatik pada frekuensi 540 Terahertz
(Hz x 1012) dan dengan kerapatan cahaya dalam arah
1,4641 mW/steradian. (1 steradian adalah sudut
pejal, dengan verteks (titik puncak) di tengah-tengah
bola, yang memotong area permukaan bola sama
halnya pada persegi dengan panjang sisi sama
dengan jari-jari bola)
Jumlah atom dalam massa 0.012 kg dari karbon-12

Tabel 1.2 Satuan SI Dasar dan Turunan

(a) Satuan-satuan Dasar


Besaran

Satuan Standar

Simbol

Panjang

Meter

Massa

Kilogram

kg

Waktu

Detik

Suhu

Kelvin

Arus

Ampere

Intensitas Cahaya

Kandela

cd

Materi

Mol

mol

(b) Satuan-satuan Dasar Tambahan


Besaran

Satuan Standar

Simbol

Sudut bidang

Radian

Rad

Sudut pejal

Steradian

Sr

(b) Satuan-satuan Turunan


Besaran

Satuan Standar

Simbol

Luas

Meter persegi

m2

Volume

Meter kubik

m3

Kecepatan

Meter per detik

m/s

Percepatan

Meter per detik persegi

m/s2

Rumus
Turunan

12

Besaran

Satuan Standar

Simbol

Kecepatan sudut

Radian per detik

rad/s

Percepatan sudut

Radian per detik persegi

rad/s2

Berat jenis

Kilogram per meter kubik

kg/m3

Volume jenis

Meter kubik per kilogram

m3/kg

Laju aliran massa

Kilogram per detik

kg/s

Laju aliran volume

Meter kubik per detik

m3/s

Gaya

newton

Tekanan

newton per meter persegi

N/m2

Tenaga putaran

newton meter

Nm

Momentum

kilogram meter per detik

kgm/s

Momen inersia

kilogram meter persegi

kgm2

Kekentalan kinematis

meter persegi per detik

m2/s

Kekentalan dinamis

Newton detik per meter


persegi

Ns/m2

Usaha, energi, kalor


Energi jenis
Daya
Konduktivitas termal
Muatan listrik
Tegangan, e.m.f., pot.
diff.

Joule
Joule per meter kubik
watt
watt per meter kelvin
coulomb
volt

Kuat medan listrik

volt per meter

Hambatan listrik

ohm

Kapasitans listrik

farad

Induktans listrik

henry

Konduktans/daya hantar
listrik

siemen

Daya hambat
Permitivitas
Permeabilitas

ohm meter
farad per meter
henry per meter

Kerapatan arus

ampere per meter


persegi

Fluks magnetis

weber

Rapat fluks magnetis

tesla

Kuat medan magnetik

ampere per meter

Frekuensi

hertz

Fluks cahaya

lumen
candela per meter

Rumus
Turunan

kgm/s2

Nm

J/m3
W

J/s

W/mK
C

As

W/A

V/m

V/A

As/V

Vs/A

A/V

m
F/m
H/m
A/m2
Wb
T

Vs
Wb/m2

A/m
Hz

s-1

lm

cd sr

cd/m2
lx

lm/m2
13

Besaran
Luminans

Satuan Standar
persegi

Simbol

Rumus
Turunan

m3/mol

Iluminasi

luks

mol/kg

Volume molar

meter kubik per mol

J/mol

Molaritas

mol per kilogram

Energi molar

joule per mol

Meter, kaki dan inci merupakan satuan Sistem Imperial, yang


ditandai dengan adanya faktor-faktor perkalian yang bervariasi dan
rumit berkaitan dengan satuan-satuan dasar hingga cabangnya seperti
1.760 (mil ke yard), 3 (yard ke kaki) dan 12 (kaki ke inci). Sistem metrik
adalah serangkaian satuan alternatif, yang meliputi misalnya satuan
meter dan cabangnya sentimeter dan milimeter untuk mengukur
panjang. Karena itu semua kelipatan dan cabang dari satuan metrik
dasar yang terkait dengan dasar tersebut oleh faktor-faktor sepuluh dan
satuan tersebut lebih mudah digunakan daripada satuan-satuan
Imperial. Namun, dalam hal satuan turunan seperti kecepatan,
beberapa cara alternatif untuk menyatakan satuan ini dalam sistem
metrik bisa membingungkan.
Sebagai hasilnya, sejumlah satuan standar yang disepakati secara
internasional (satuan SI atau Systmes Internationales dUnits) telah
ditetapkan, dan upaya penuh sedang dilakukan untuk mendorong
penerapan sistem ini di seluruh dunia. Guna mendukung upaya ini,
sistem satuan SI akan digunakan secara eksklusif dalam buku ini.
Namun, perlu dicatat bahwa sistem Imperial masih banyak digunakan,
terutama di Amerika dan Inggris. Uni Eropa baru saja menangguhkan
rencana undang-undang yang melarang penggunaan satuan Imperial di
Eropa dalam waktu dekat, dan usulan terbaru adalah memperkenalkan
undang-undang tersebut yang akan berlaku sejak tahun 2010.
Seluruh satuan ukuran SI dasar dan sejumlah satuan berikutnya
yang diturunkan dari satuan tersebut diuraikan dalam Tabel 1.2. Tabeltabel konversi yang mengaitkan satuan Imperial dan metrik umum
dengan satuan SI yang setara juga dapat ditemukan di Lampiran 1.

1.2 Aplikasi sistem pengukuran


Saat ini, teknik pengukuran sangat penting besar dalam beragam
bidang dalam peradaban manusia. Aplikasi perangkat pengukur saat ini
dapat diklasifikasikan ke dalam tiga bidang utama. Yang pertama
adalah penggunaan dalam mengatur perdagangan, penggunaan
perangkat yang mengukur besaran fisik seperti panjang, volume dan
massa dalam satuan standar. Perangkat tertentu dan transduser yang
14

digunakan dalam aplikasi tersebut termasuk dalam gambaran umum


perangkat yang disajikan dalam Bagian 2 dari buku ini.
Bidang aplikasi alat ukur kedua adalah dalam fungsi pengawasan.
Ini memberikan informasi yang membantu manusia mengambil
beberapa tindakan yang ditentukan dengan tepat. Tukang kebun
menggunakan termometer guna menentukan apakah ia harus
menyalakan pemanas dalam rumah kaca atau membuka jendela jika
terlalu panas. Studi barometer secara rutin membantu kita menentukan
apakah kita harus membawa payung jika berencana pergi keluar selama
beberapa jam. Sementara ada banyak penggunaan peralatan dalam
kehidupan biasa kita dalam rumah tangga, sebagian besar fungsi
pengawasan yang ada memberikan informasi yang diperlukan yang
membantu manusia mengendalikan beberapa operasi atau proses
industri. Dalam proses kimia misalnya, kemajuan reaksi kimia
ditunjukkan oleh pengukuran suhu dan tekanan pada berbagai titik, dan
pengukuran tersebut membantu operator mengambil keputusan yang
tepat mengenai pasokan listrik untuk pemanas, aliran air pendingin,
posisi katup, dan sebagainya. Salah satu penggunaan penting dari
peralatan pemantauan lainnya adalah penentuan perangkat yang
digunakan dalam sistem kontrol proses otomatis yang dijelaskan di
bawah ini.

Gambar 1.1 Elemen dari sistem kontrol pengulangan tertutup


yang sederhana.
Digunakan sebagai bagian dari sistem kontrol umpan balik
otomatis menghasilkan bidang aplikasi ketiga sistem pengukuran.
Gambar 1.1 menunjukkan diagram blok fungsional dari sistem kontrol
suhu yang sederhana dengan suhu ruang Ta dipertahankan pada nilai
acuan Td. Nilai variabel terkontrol Ta, sebagaimana ditentukan oleh alat
ukur suhu, dibandingkan dengan nilai acuan Td, dan selisih e diterapkan
sebagai sinyal kesalahan pada pemanas. Pemanas kemudian
memodifikasi suhu kamar sampai Ta = Td. Karakteristik alat ukur yang
digunakan dalam sistem kontrol umpan balik merupakan kepentingan
mendasar bagi kualitas kontrol yang dicapai. Akurasi dan resolusi
dengan variabel hasil dari sebuah proses dikendalikan tidak pernah bisa
15

lebih baik daripada akurasi dan resolusi alat ukur yang digunakan. Inilah
prinsip yang sangat penting, tapi sering tidak banyak dibahas dalam
banyak teks mengenai sistem kontrol otomatis. Teks-teks tersebut
mengeksplorasi aspek teoritis dari desain sistem kontrol cukup
mendalam, tetapi tidak memberikan cukup penekanan pada fakta
bahwa semua perhitungan hasil dan batas fase dan keuntungan dan
sebagainya sepenuhnya tergantung pada kualitas proses pengukuran
yang diperoleh.

1.3 Elemen-elemen sistem pengukuran


Sistem pengukuran memberikan informasi tentang nilai fisik dari
beberapa variabel yang diukur. Dalam contoh sederhana, sistem
tersebut dapat terdiri dari hanya satu satuan yang memberikan
pembacaan hasil atau sinyal yang sesuai dengan besarnya variabel
yang tidak diketahui yang diterapkan pada sistem itu. Namun, dalam
situasi pengukuran yang lebih kompleks, sistem pengukuran terdiri dari
beberapa unsur yang terpisah seperti ditunjukkan pada Gambar 1.2.
Komponen-komponen ini dapat dimuat dalam satu atau lebih banyak
kotak, dan kotak-kotak yang memiliki elemen pengukuran individu
mungkin saling berdekatan atau terpisah secara fisik. Istilah alat ukur
umumnya digunakan untuk menggambarkan sistem pengukuran, entah
hanya berisi satu atau banyak elemen, dan istilah ini akan banyak
digunakan dalam seluruh teks ini.
Unsur pertama dalam sistem pengukuran adalah sensor utama: ini
memberikan hasil yang merupakan fungsi dari pengukuran itu
(masukan yang diterapkan pada pengukuran itu). Untuk sebagian besar
tapi tidak semua sensor, fungsi ini setidaknya kurang linier. Beberapa
contoh sensor utama adalah termometer cair dalam kaca, termokopel
dan alat ukur regangan. Sehubungan dengan termometer merkuri
dalam kaca, pembacaan hasil ditentukan dengan tingkatan merkuri, dan
sehingga sensor utama tertentu ini juga merupakan sistem pengukuran
lengkap tersendiri. Namun, secara umum, sensor utama hanya
merupakan bagian dari sistem pengukuran. Jenis-jenis sensor utama
yang tersedia untuk mengukur berbagai besaran fisik disajikan dalam
Bagian 2 dari buku ini. Elemen konversi variabel yang dibutuhkan
dengan variabel hasil dari transduser utama berbentuk rumit dan harus
dikonversi ke bentuk yang lebih tepat. Misalnya, alat ukur regangan
pengukuran-perpindahan memiliki hasil berbentuk resistansi yang
bervariasi. Perubahan resistansi tidak mudah diukur dan karena itu
dikonversi menjadi perubahan tegangan melalui rangkaian jembatan,
yang merupakan contoh khusus dari elemen konversi variabel. Dalam
beberapa contoh, sensor utama dan elemen konversi variabel
digabungkan, dan kombinasi tersebut dikenal sebagai transduser.

Dalam beberapa contoh, kata sensor digunakan secara umum untuk


menghubungkan transduser dan pemancar

16

Elemen pemrosesan sinyal meningkatkan kualitas hasil dari suatu


sistem pengukuran dalam beberapa cara. Satu jenis yang sangat umum
dari elemen pemrosesan sinyal tersebut adalah penguat elektronik,
yang memperkuat hasil transduser utama atau elemen konversi
variabel, sehingga meningkatkan sensitivitas dan resolusi pengukuran.
Elemen sistem pengukuran ini sangat penting apabila transduser utama
memiliki hasil yang rendah. Misalnya, termokopel memiliki hasil khusus
hanya beberapa milivolt. Jenis lain dari elemen pemrosesan sinyal
adalah menyaring suara diinduksi dan menghapus tingkat rata-rata dan
lain-lain. Pada beberapa perangkat, pemrosesan sinyal dimasukkan ke
dalam transduser, yang kemudian dikenal sebagai pemancar.*

Gambar. 1.2 Elemen alat ukur.


Selain ketiga komponen yang baru saja disebutkan, pengukuran
beberapa sistem memiliki satu atau dua komponen lainnya, pertama
untuk mengirimkan sinyal ke beberapa titik jarak jauh dan kedua untuk
menampilkan atau merekam sinyal jika tidak diumpan secara otomatis
ke dalam umpan balik sistem kontrol. Transmisi sinyal diperlukan
apabila pengamatan atau aplikasi titik hasil dari suatu sistem
pengukuran yang agak jauh dari lokasi transduser utama. Kadangkadang, pemisahan ini dibuat semata-mata demi tujuan kemudahan,
tetapi lebih sering dihasilkan dari sulitnya mengakses secara fisik atau
ketidaksesuaian lingkungan dari lokasi transduser utama pada
pemasangan penyampaian sinyal/satuan perekaman. Elemen transmisi
sinyal biasanya terdiri dari satu atau banyak kabel inti, yang sering
dilapisi untuk meminimalkan perubahan sinyal akibat bunyi listrik
terinduksi. Namun, kabel serat optik yang digunakan guna peningkatan
jumlah instalasi modern, sebagian karena kehilangan transmisi lemah
dan kerentanan terhadap pengaruh medan listrik dan magnetik. Elemen
pilihan akhir dalam sistem pengukuran adalah titik sinyal yang diukur
tersebut digunakan. Dalam beberapa contoh, elemen ini dihilangkan
sama sekali karena pengukuran tersebut digunakan sebagai bagian dari
skema kontrol otomatis, dan sinyal yang ditransmisikan dimasukkan
langsung ke dalam sistem kontrol. Dalam contoh lain, elemen dalam
sistem pengukuran ini berbentuk baik sebagai satuan penyampaian
sinyal atau satuan perekaman sinyal. Ini mengambil berbagai bentuk
17

sesuai dengan persyaratan aplikasi pengukuran tertentu, dan berbagai


satuan yang mungkin akan dibahas lebih lanjut dalam Bab 11.

1.4 Memilih alat ukur yang sesuai


Titik awal dalam memilih alat yang paling cocok untuk digunakan dalam
pengukuran besaran tertentu di instalasi manufaktur atau sistem
lainnya adalah spesifikasi karakteristik alat yang diperlukan, terutama
beberapa parameter seperti akurasi pengukuran yang diinginkan,
resolusi, sensitivitas dan kinerja dinamis (lihat selanjutnya bab untuk
definisi ini). Penting juga mengetahui kondisi lingkungan yang akan
dihubungkan pada alat itu, karena beberapa kondisi akan segera
menghapuskan kemungkinan penggunaan beberapa jenis alat tertentu
atau sebaliknya akan membuat persyaratan untuk perlindungan alat
yang mahal. Perlu juga dicatat bahwa perlindungan mengurangi kinerja
dari beberapa alat, terutama kaitannya dengan karakteristik dinamis
(misalnya, selubung melindungi termokopel dan termometer hambatan
mengurangi kelajuan responnya). Penyediaan jenis informasi ini
biasanya membutuhkan pengetahuan personil ahli yang akrab
berhubungan dengan pengoperasian instalasi manufaktur atau sistem
yang bersangkutan. Kemudian, seorang insinyur peralatan yang
terampil, yang memiliki pengetahuan tentang semua perangkat yang
tersedia guna mengukur jumlah tersebut, akan dapat mengevaluasi
kemungkinan daftar peralatan sesuai akurasi, biaya dan kelayakannya
untuk kondisi lingkungan tersebut dan dengan demikian memilih
perangkat yang paling tepat. Sedapat mungkin, sistem dan alat
pengukuran harus dipilih tidak sesensitif mungkin bagi lingkungan
operasi tersebut, meskipun persyaratan ini seringkali sulit dipenuhi
karena pertimbangan biaya dan kinerja lainnya. Sejauh mana sistem
yang diukur akan terganggu selama proses pengukuran merupakan
faktor penting dalam pemilihan peralatan. Misalnya, kehilangan tekanan
yang signifikan dapat dimaksudkan pada sistem yang diukur dalam
beberapa teknik pengukuran aliran.
Literatur terbitan merupakan bantuan yang cukup besar dalam
pemilihan perangkat yang cocok pada situasi pengukuran tertentu.
Banyak buku tersedia yang memberikan bantuan berharga dalam
evaluasi yang diperlukan dengan menyediakan daftar dan data tentang
semua perangkat yang tersedia guna mengukur berbagai besaran fisik
(misalnya Bagian 2 dari teks ini). Namun, teknik-teknik dan perangkat
baru terus berkembang sepanjang waktu, dan karena itu seorang
insinyur peralatan yang baik harus terus mengikuti perkembangan
terbaru dengan membaca jurnal-jurnal teknis yang tepat secara teratur.
Karakteristik instrumen yang dibahas dalam bab berikutnya adalah fiturfitur yang membentuk dasar teknis untuk perbandingan antara manfaat
relatif dari perangkat yang berbeda. Umumnya, semakin baik
karakteristik, semakin tinggi biayanya. Namun, dalam membandingkan
biaya dan kelayakan relatif perangkat yang berbeda pada situasi
18

pengukuran tertentu,
pertimbangan daya
tahan,
kemudahan
pemeliharaan dan kemantapan kinerja juga sangat penting karena
perangkat yang dipilih itu harus mampu beroperasi untuk waktu yang
lama tanpa penurunan kinerja dan persyaratan untuk pemeliharaan
yang mahal. Sebagai konsekuensi dari ini, biaya awal suatu perangkat
sering memiliki bobot rendah dalam kegiatan evaluasi.
Biaya sangat berkorelasi dengan kinerja suatu perangkat, yang
diukur dengan karakteristik statisnya. Meningkatkan akurasi atau
resolusi alat, misalnya, hanya dapat dilakukan bila terjadi kegagalan
peningkatan biaya manufaktur. Karena itu pilihan perangkat dilakukan
dengan menentukan karakteristik minimum yang diperlukan oleh situasi
pengukuran dan kemudian mencari katalog produsen untuk
menemukan perangkat yang memiliki karakteristik sesuai dengan yang
dibutuhkan. Memilih perangkat dengan karakteristik unggul yang
dibutuhkan hanya akan berarti membayar lebih dari yang diperlukan
untuk tingkat kinerja lebih besar dari yang dibutuhkan. Demikian pula
biaya pembelian, faktor-faktor penting lainnya dalam latihan penilaian
adalah daya tahan alat dan kebutuhan pemeliharaan. Dengan asumsi
bahwa seseorang memiliki dana 10.000 untuk digunakan, orang itu
tidak akan menghabiskan 8.000 dengan membeli mobil baru yang
diperhitungkan memiliki umur lima tahun jika spesifikasi mobil setara
dengan umur sepuluh tahun yang tersedia untuk dana sebesar 10.000.
Demikian juga, ketahanan adalah salah satu pertimbangan penting
dalam pemilihan instrumen. Umur perangkat sering tergantung pada
kondisi tempat instrumen tersebut harus beroperasi. Kebutuhan
pemeliharan juga harus diperhitungkan, karena juga memiliki implikasi
biaya.
Sebagai aturan umum, kriteria penilaian yang baik diperoleh jika
harga pembelian dan perkiraan biaya pemeliharaan alat selama
umurnya dibagi dengan masa aktif yang diharapkan. Dengan demikian
angka yang diperoleh merupakan biaya per tahun. Namun, aturan ini
dimodifikasi ketika perangkat yang dipasang pada sebuah proses yang
umurnya diperkirakan akan terbatas, mungkin dalam pembuatan model
mobil tertentu. Kemudian, total biaya hanya dapat dibagi dengan
perkiraan periode waktu perangkat itu dapat digunakan, kecuali
penggunaan alternatif perangkat itu dipertimbangkan pada akhir
periode ini.
Oleh karena itu ringkasnya, pilihan perangkat merupakan
kompromi antara karakteristik kinerja, kekuatan dan daya tahan,
kebutuhan pemeliharaan dan biaya pembelian. Agar melaksanakan
evaluasi tersebut secara benar, insinyur peralatan harus memiliki
pengetahuan yang luas dari berbagai perangkat yang tersedia untuk
mengukur besaran fisik tertentu, dan juga harus memiliki pemahaman
mendalam tentang bagaimana karakteristik perangkat tersebut
dipengaruhi
oleh
situasi
pengukuran
tertentu
dan
kondisi
pengoperasian.

19

2. JENIS DAN
KARAKTERISTIK KINERJA
PERALATAN
2.1 Tinjauan mengenai jenis-jenis peralatan
Perangkat dapat dibagi ke dalam beberapa golongan terpisah sesuai
dengan beberapa kriteria. Sub-klasifikasi ini berguna dalam menentukan
lebih luas beberapa sifat khusus perangkat seperti akurasi, biaya, dan
penerapan umum untuk beberapa aplikasi yang berbeda.

2.1.1 Perangkat aktif dan pasif


Perangkat dibagi menjadi perangkat aktif atau pasif berdasarkan
apakah hasil perangkat itu seluruhnya dihasilkan oleh besaran yang
diukur atau apakah besaran yang diukur hanya memodulasi besarnya
beberapa sumber daya eksternal. Ini digambarkan dengan contohcontoh.
Contoh perangkat pasif adalah perangkat pengukuran-tekanan
yang ditunjukkan dalam Gambar 2.1. Tekanan fluida diterjemahkan ke
dalam gerakan pointer terhadap skala. Energi yang dikeluarkan dalam
memindahkan pointer seluruhnya berasal dari perubahan tekanan yang
diukur: tidak ada masukan energi lain pada sistem ini.
Contoh perangkat aktif adalah indikator level tangki bensin jenis
pelampung seperti ditunjukkan pada sketsa Gambar 2.2. Di sini,
perubahan dalam level bensin menggerakkan lengan potensiometer,
dan sinyal hasilnya terdiri dari proporsi sumber tegangan eksternal yang
diterapkan di kedua ujung potensiometer. Energi dalam hasil sinyal
berasal dari sumber daya eksternal: sistem pelampung transduser
utama hanyalah memodulasi nilai tegangan dari sumber daya eksternal.
Dalam instrumen aktif, sumber daya eksternal biasanya berbentuk
elektrik, tetapi dalam beberapa contoh, bisa berbentuk energi lain
seperti pneumatik atau hidrolik.
Salah satu perbedaan yang sangat penting antara perangkat aktif
dan pasif adalah tingkat resolusi pengukuran yang dapat diperoleh.
Dengan alat pengukur tekanan sederhana yang ditunjukkan, jumlah
20

gerakan yang dibuat oleh pointer untuk perubahan tekanan tertentu


erat ditentukan oleh sifat instrumen tersebut. Meskipun memungkinkan
untuk meningkatkan resolusi pengukuran dengan membuat pointer
lebih panjang, sehingga ujung pointer bergerak melewati busur
lingkaran yang lebih panjang, jangkauan penambahan tersebut jelas
dibatasi oleh batasan praktis yaitu berapa panjang pointer itu setepat
mungkin. Namun dalam perangkat aktif, penyesuaian besarnya
masukan energi eksternal memungkinkan kontrol lebih besar dari
resolusi pengukuran. Sementara jangkauan untuk meningkatkan
resolusi pengukuran ternyata jauh lebih besar, itu tidak terbatas karena
batasan-batasan ditempatkan pada besarnya masukan energi eksternal,
dengan pertimbangan efek pemanasan dan demi alasan keselamatan.

Gambar. 2.1 Alat pengukur tekanan pasif.

Gambar. 2.2 Indikator level tangki bensin.


Dari segi biaya, perangkat pasif biasanya merupakan konstruksi
yang lebih sederhana dibanding perangkat aktif dan karena itu lebih
murah untuk diproduksi. Oleh karena itu, pilihan antara perangkat aktif
dan pasif untuk aplikasi tertentu perlu menyeimbangkan dengan cermat
persyaratan resolusi pengukuran terhadap biaya.

2.1.2 Perangkat jenis nol dan defleksi

21

Alat pengukur tekanan yang baru saja disebutkan adalah contoh bagus
dari jenis perangkat defleksi, dengan nilai besaran yang diukur
ditampilkan sesuai jumlah gerakan pointer. Alternatif jenis alat
pengukur tekanan adalah alat pengukur beban mati seperti ditunjukkan
pada Gambar 2.3, yang merupakan perangkat jenis nol. Di sini, bebanbeban
diletakkan
di
atas
piston
sampai
gaya
menurun
menyeimbangkan tekanan fluida. Beban ditambahkan sampai piston
mencapai level datum, yang dikenal sebagai titik nol. Pengukuran
tekanan dibuat sesuai nilai beban yang diperlukan untuk mencapai
posisi nol.
Keakuratan kedua instrumen ini tergantung pada beberapa hal
yang berbeda. Yang pertama tergantung pada linearitas dan kalibrasi
pegas, sementara yang kedua bergantung pada kalibrasi beban. Karena
kalibrasi beban jauh lebih mudah daripada pilihan cermat dan kalibrasi
dari pegas berkarakteristik linear, ini berarti bahwa kedua jenis
perangkat itu biasanya akan menjadi lebih akurat. Ini sesuai dengan
aturan umum yang menetapkan bahwa perangkat jenis nol lebih akurat
daripada jenis defleksi.
Sesuai penggunaannya, perangkat jenis defleksi jelas lebih
nyaman. Sekarang bahkan jauh lebih mudah membaca posisi pointer
terhadap skala daripada menambah dan mengurangi beban sampai titik
nol tercapai. Karena itu, perangkat jenis defleksi biasanya digunakan di
tempat kerja. Namun, untuk pekerjaan kalibrasi, perangkat jenis nol
lebih disukai karena akurasinya yang unggul. Upaya ekstra yang
diperlukan dalam menggunakan perangkat tersebut benar-benar dapat
diterima dalam hal ini karena jarangnya sifat operasi kalibrasi.

2.1.3 Perangkat analog dan digital


Perangkat analog memberikan hasil yang bervariasi terus-menerus
sementara besaran yang diukur berubah. Hasilnya dapat berupa jumlah
nilai-nilai tak terbatas dalam jangkauan yang dirancang untuk diukur
perangkat ini. Jenis defleksi perangkat pengukur tekanan yang
dijelaskan sebelumnya dalam bab ini (Gambar 2.1) adalah contoh bagus
dari perangkat analog. Sementara masukan nilai berubah, pointer
bergerak dengan gerakan lambat yang kontinyu. Karena itu pointer bisa
berada dalam sejumlah posisi tak terbatas dalam jangkauan gerakan,
sejumlah posisi berbeda yang dapat dibedakan oleh mata sangat
terbatas, perbedaan ini tergantung pada seberapa besar skala dan
seberapa baik perbedaan itu dibagi.

22

Gambar. 2.4 Alat penghitung putaran


Perangkat digital memiliki hasil bervariasi dalam beberapa tingkat
tersendiri dan karena itu hanya dapat memiliki jumlah nilai-nilai yang
terbatas. Alat penghitung putaran seperti sketsa pada Gambar 2.4
adalah contoh dari perangkat digital. Sebuah kamera yang terpasang
pada bagian badan yang berputar diukur, dan pada setiap putaran
kamera membuka dan menutup saklar. Pengoperasian saklar dihitung
oleh alat penghitung elektronik. Sistem ini hanya dapat menghitung
seluruh putaran dan tidak bisa membedakan setiap gerakan yang
kurang dari satu putaran penuh.
Perbedaan antara perangkat analog dan digital menjadi sangat
penting
seiring
dengan
pertumbuhan
pesat
dalam
aplikasi
mikrokomputer untuk sistem kontrol otomatis. Setiap sistem komputer
digital, mikrokomputer salah satu contohnya, melakukan perhitungan
dalam bentuk digital. Karena itu perangkat yang hasilnya dalam bentuk
digital sangat menguntungkan dalam aplikasi seperti ini, karena dapat
dihubungkan langsung ke komputer kontrol. Perangkat analog harus
dihubungkan ke mikrokomputer oleh konverter analog ke digital (A/D),
yang mengubah sinyal hasil analog dari perangkat itu menjadi besaran
digital setara yang dapat dibaca ke komputer. Konversi ini memiliki
beberapa kelemahan. Pertama, konverter A/D menambahkan biaya
yang signifikan pada sistem ini. Kedua, terbatasnya waktu yang
termasuk dalam proses pengubahan sinyal analog ke besaran digital,
dan kali ini bisa menjadi penting dalam pengendalian proses cepat
dengan akurasi kontrol tergantung pada kecepatan komputer
pengendali. Karena itu, menurunkan kelajuan operasi komputer kontrol
dengan menerapkan persyaratan untuk konversi A/D merusak akurasi
yang dikendalikan proses itu.

2.1.4 Penandaan perangkat dan perangkat dengan


hasil sinyal
Cara terakhir perangkat dapat dibagi adalah antara perangkat yang
hanya memberikan sinyal audio atau visual dari besarnya besaran fisik

23

yang diukur dan perangkat yang memberikan hasil dalam bentuk sinyal
pengukuran yang besarnya sebanding dengan besaran yang diukur.
Golongan penandaan perangkat itu biasanya mencakup semua
jenis perangkat nol dan yang paling pasif. Indikator juga dapat dibagi
lagi menjadi indikator yang memiliki hasil analog dan yang memiliki
tampilan digital. Indikator analog yang umum adalah termometer cairan
dalam kaca. Perangkat penandaan yang umum lainnya, yang ada dalam
bentuk analog dan digital, adalah timbangan kamar mandi. Bentuk
mekanis yang lebih lama dari perangkat ini adalah jenis perangkat
analog yang memberikan hasil yang terdiri dari pointer putar yang
bergerak berlawanan dengan skala (atau kadang-kadang skala putar
yang bergerak berlawanan dengan pointer). Bentuk elektronik
timbangan kamar mandi yang lebih mutakhir memiliki hasil digital yang
terdiri dari angka-angka yang ditampilkan pada layar elektronik. Salah
satu kelemahan utama dengan penandaan perangkat ini adalah
intervensi manusia diperlukan untuk membaca dan merekam
pengukuran. Proses ini sangat rentan terhadap kesalahan karena
tampilan hasil analog, meskipun tampilan digital tidak terlalu rentan
terhadap kesalahan kecuali manusia pembaca tersebut ceroboh.
Perangkat yang memiliki hasil jenis sinyal biasanya digunakan
sebagai bagian dari sistem kontrol otomatis. Dalam contoh lain, juga
dapat ditemukan pada sistem pengukuran dengan sinyal pengukuran
hasil dicatat dalam beberapa cara untuk digunakan kemudian. Topik ini
tercakup dalam bab-bab selanjutnya. Biasanya, sinyal pengukuran yang
termasuk adalah tegangan listrik, tetapi dapat berbentuk lain dalam
beberapa sistem seperti arus listrik, sinyal optik atau sinyal pneumatik.

2.1.5 Perangkat pintar dan non-pintar


Munculnya mikroprosesor telah menciptakan divisi baru dalam
perangkat di antara beberapa peralatan yang menggabungkan
mikroprosesor (cerdas) dan yang tidak. Perangkat cerdas dibahas
secara rinci dalam Bab 9.

2.2 Karakteristik statis perangkat


Jika kita memiliki termometer di kamar dan bacaannya menunjukkan
suhu 20C, maka tidak menjadi persoalan apakah suhu ruangan
sebenarnya adalah 19,5C or 20.5C. Variasi kecil sekitar 20C itu
terlalu kecil untuk memengaruhi apakah kita merasa cukup hangat atau
tidak. Tubuh kita tidak dapat membedakan antara tingkat suhu yang
mendekati dan karena itu termometer dengan ketidaktelitian 0.5C itu
sangat memadai. Jika kita harus mengukur suhu proses kimia tertentu,
variasi 0,5C mungkin memiliki pengaruh yang signifikan terhadap laju
24

reaksi atau bahkan hasil dari sebuah proses. Karena itu ketidaktelitian
pengukuran yang kurang dari 0.5C jelas diperlukan.
Dengan demikian akurasi pengukuran adalah salah satu
pertimbangan dalam memilih perangkat untuk aplikasi tertentu.
Parameter lain seperti sensitivitas, linearitas dan reaksi terhadap
perubahan suhu lingkungan merupakan pertimbangan lebih lanjut.
Sifat-sifat ini secara kolektif dikenal sebagai karakteristik statis
perangkat, dan dijabarkan dalam lembar data untuk perangkat tertentu.
Penting untuk dicatat bahwa nilai-nilai yang dikutip untuk karakteristik
perangkat dengan lembar data seperti itu hanya berlaku ketika
perangkat tersebut digunakan dalam kondisi kalibrasi standar tertentu.
Karena kelonggaran harus dibuat untuk berbagai variasi dalam
karakteristik tersebut ketika perangkat digunakan dalam kondisi-kondisi
lain.
Berbagai
berikutnya.

karakteristik

statis

didefinisikan

dalam

paragraf

2.2.1 Akurasi dan ketidaktepatan (ketidakpastian


pengukuran)
Akurasi suatu alat adalah ukuran tentang seberapa dekat pembacaan
hasil alat itu dengan nilai yang benar. Dalam prakteknya, biasa
menyebutkan angka ketidaktepatan daripada angka akurasi pada suatu
perangkat. Ketidaktepatan adalah batasan sejauh pembacaan itu
mungkin salah, dan sering dikutip sebagai persentase dari pembacaan
alat pada skala penuh (f.s.). Jika, misalnya, sebuah alat pengukur
tekanan dengan jangkauan 010 bar memiliki ketidaktepatan yang
dikutip dari 1.0% f.s. (1% dari pembacaan skala penuh), maka
kesalahan maksimum yang diperkirakan dalam pembacaan apa pun
adalah 0,1 bar. Ini berarti bahwa ketika alat tersebut membaca 1.0 bar,
kemungkinan kesalahannya adalah 10% dari nilai ini. Untuk alasan ini,
ada aturan desain sistem yang penting bahwa perangkat dipilih
sedemikian rupa sehingga jangkauannya sesuai dengan kisaran nilainilai yang diukur, agar kemungkingan akurasi terbaik tetap
dipertahankan dalam pembacaan alat tersebut. Dengan demikian, jika
kita mengukur tekanan dengan nilai-nilai yang diperkirakan antara 0
dan 1 bar, kita tidak akan menggunakan perangkat dengan kisaran 0
10 bar. Istilah ketidakpastian pengukuran itu sering digunakan sebagai
ganti ketidaktepatan.

2.2.2 Presisi/pengulangan/reproduksibilitas
Presisi adalah istilah yang menggambarkan derajat kebebasan alat dari
kesalahan acak. Jika sejumlah besar pembacaan diambil dari jumlah
yang sama dengan perangkat dengan presisi tinggi, maka kisaran
25

pembacaan akan sangat kecil. Presisi, meskipun salah, sering rancu


dengan akurasi. Presisi tinggi tidak mengungkapkan apa pun tentang
akurasi pengukuran. Alat dengan presisi tinggi mungkin memiliki
akurasi rendah. Rendahnya akurasi pengukuran dari perangkat dengan
presisi tinggi biasanya disebabkan oleh adanya bias dalam pengukuran,
yang dapat dihilangkan dengan kalibrasi ulang.

Gambar. 2.5 Perbandingan akurasi dan presisi


Istilah pengulangan dan reproduksibilitas berarti kurang lebih sama
tetapi diterapkan dalam konteks yang berbeda seperti yang diuraikan di
bawah ini. Pengulangan menggambarkan kedekatan pembacaan hasil
ketika masukan yang sama diterapkan berulang-ulang dalam periode
waktu yang singkat, dengan kondisi pengukuran yang sama, alat dan
pengamat yang sama, lokasi dan kondisi penggunaan yang sama
dipertahankan
seluruhnya.
Reproduksibilitas
menggambarkan
26

kedekatan pembacaan hasil untuk masukan yang sama ketika ada


beberapa
perubahan
dalam
metode pengukuran, pengamat, alat ukur, lokasi, kondisi penggunaan
dan waktu pengukuran. Dengan demikian kedua istilah itu
menggambarkan kisaran pembacaan hasil untuk masukan yang sama.
Kisaran ini disebut sebagai pengulangan jika kondisi pengukuran
konstan dan reproduktifitas jika kondisi pengukuran bervariasi.
Tingkat pengulangan atau reproduksibilitas dalam pengukuran
suatu perangkat merupakan cara alternatif untuk menyatakan presisi.
Gambar 2.5 menggambarkan hal ini lebih jelas. Angka ini menunjukkan
hasil tes pada tiga robot industri yang diprogram untuk menempatkan
beberapa komponen pada titik tertentu di atas meja. Titik sasaran
berada di pusat lingkaran konsentris seperti tergambar, dan titik-titik
hitam merupakan titik-titik tempat masing-masing robot sebenarnya
meletakkan komponen-komponen pada setiap upaya. Akurasi dan
presisi Robot 1 terbukti rendah dalam uji coba ini. Robot 2 konsisten
menempatkan komponen di sekitar tempat yang sama tapi ini titik yang
salah. Oleh karena itu, ia memiliki presisi tinggi tapi akurasi rendah.
Terakhir, Robot 3 memiliki presisi tinggi dan akurasi tinggi, karena
secara konsisten menempatkan komponen pada posisi target yang
benar.

2.2.3 Toleransi
Toleransi adalah istilah yang terkait erat dengan akurasi dan
menentukan kesalahan maksimal yang diperkirakan dalam beberapa
nilai. Sementara itu, karakteristik statis alat ukur, disebutkan di sini
karena keakuratan beberapa alat kadang-kadang disebut sebagai angka
toleransi. Apabila digunakan dengan benar, toleransi menggambarkan
deviasi maksimum dari komponen yang diproduksi dari beberapa nilai
yang ditentukan. Misalnya, poros engkol adalah mesin dengan toleransi
diameter disebut sebagai banyaknya mikron (10-6 m), dan komponen
sirkuit listrik seperti resistor memiliki toleransi mungkin 5%. Salah satu
resistor dipilih secara acak dari suatu kelompok yang memiliki nilai
nominal 1000W dan toleransi 5% mungkin memiliki nilai aktual mana
saja antara 950W dan 1050W.

2.2.4 Jangkauan atau rentang


Jangkauan atau rentang suatu perangkat menunjukkan nilai-nilai
minimum dan maksimum dari suatu besaran bahwa yang dirancang
untuk diukur oleh alat itu.

27

2.2.5 Linearitas
Seperti biasanya diinginkan bahwa pembacaan hasil suatu alat
berbanding lurus dengan besaran yang diukur. Tanda-tanda X pada
Gambar 2.6 menunjukkan plot pembacaan hasil dari suatu alat ketika
urutan jumlah masukan diterapkan. Prosedur normalnya adalah
menggambar garis lurus yang sesuai melalui tanda-tanda X tersebut,
seperti ditunjukkan pada Gambar 2.6. (Meskipun ini sering dilakukan
cukup akurat dengan mata, namun lebih baik apabila menerapkan
teknik penyesuaian garis kuadrat terkecil secara matematis, seperti
yang dijelaskan dalam Bab 11.) Non-linieritas kemudian didefinisikan
sebagai deviasi maksimum dari setiap pembacaan hasil yang ditandai X
dari garis lurus ini. Non-linearitas biasanya dinyatakan sebagai
persentase dari pembacaan skala penuh.

2.2.6 Sensitivitas pengukuran


Sensitivitas pengukuran adalah ukuran dari perubahan masukan alat
yang terjadi ketika besaran yang diukur berubah dalam jumlah tertentu.
Dengan demikian, sensitivitas adalah rasio:
defleksi skala
nilai defleksi hasil ukur
Oleh karena itu sensitivitas pengukuran merupakan kemiringan garis
lurus yang diperlihatkan pada Gambar 2.6. Jika, misalnya, tekanan 2 bar
menghasilkan defleksi 10 derajat dalam transduser tekanan, sensitivitas
alat adalah 5 derajat/bar (dengan asumsi bahwa defleksi itu adalah nol
dengan tekanan nol yang diterapkan).

28

Gambar. 2.6 Karakteristik hasil alat.


Contoh 2.1
Nilai-nilai resistans termometer resistansi platinum berikut diukur pada
suatu kisaran suhu. Tentukan sensitivitas pengukuran alat tersebut
dalam ohm/C.

Solusi
Jika nilai-nilai ini diplot pada grafik, hubungan garis lurus antara
perubahan hambatan dan perubahan suhu sangat jelas.
Untuk perubahan suhu 30C, perubahan hambatannya adalah 7. Oleh
karena itu sensitivitas pengukurannya = 7/30 = 0,233/C.

2.2.7 Ambang
Jika masukan ke sebuah alat secara bertahap meningkat dari nol,
masukan harus mencapai tingkat minimum tertentu sebelum perubahan
dalam pembacaan hasil alat dari besaran yang cukup besar dapat
29

dideteksi. Tingkat masukan minimum dikenal sebagai ambang alat. Para


produsen berbeda-beda cara dalam menentukan ambang batas untuk
alat tersebut. Beberapa di antaranya menyebutkan nilai-nilai absolut,
sedangkan yang lain menyebutkan ambang sebagai persentase dari
pembacaan skala penuh. Sebagai ilustrasi, speedometer mobil biasanya
memiliki ambang batas sekitar 15 km/jam. Ini berarti bahwa, jika
kendaraan itu mulai dihidupkan dari keadaan diam dan dipercepat,
tidak ada bacaan hasil yang diamati pada speedometer sampai
kecepatan mencapai 15 km/jam.

2.2.8 Resolusi
Ketika sebuah alat menunjukkan bacaan hasil tertentu, ada batasan
lebih rendah berdasarkan besarnya perubahan dalam masukan besaran
terukur yang menghasilkan perubahan yang dapat diamati dalam hasil
alat itu. Seperti ambang batas, resolusi kadang-kadang ditetapkan
sebagai nilai absolut dan kadangkala sebagai persentase defleksi f.s.
Salah satu faktor utama yang mempengaruhi resolusi alat itu adalah
seberapa bagus skala hasilnya dibagi menjadi beberapa bagian.
Menggunakan speedometer mobil sebagai contoh lagi, ini memiliki
bagian dari biasanya 20 km/h. Artinya bahwa ketika jarum berada di
antara tanda-tanda skala, kita tidak bisa memperkirakan kecepatan
secara lebih akurat daripada yang paling mendekati 5 km/h. Dengan
demikian angka 5 km/jam ini merupakan resolusi alat tersebut.

2.2.9 Sensitivitas terhadap gangguan


Semua kalibrasi dan spesifikasi alat hanya berlaku dalam kondisi suhu,
tekanan dan lain-lain yang terkontrol. Kondisi lingkungan standar
biasanya ditentukan dalam spesifikasi alat tersebut. Sementara
beberapa variasi terjadi dalam suhu lingkungan dan lain-lain, perubahan
karakteristik alat statis tertentu, dan sensitivitas terhadap gangguan
adalah ukuran dari besarnya perubahan ini. Perubahan lingkungan
tersebut mempengaruhi perangkat dalam dua cara utama, yang dikenal
sebagai
penyimpangan
nol
dan
penyimpangan
sensitivitas.
Penyimpangan nol kadang-kadang dikenal oleh istilah alternatif, bias.
Penyimpangan nol atau bias menggambarkan efek ketika
pembacaan nol suatu alat dimodifikasi oleh perubahan dalam kondisi
lingkungan. Hal ini menyebabkan kesalahan konstan yang ada karena
berbagai pengukuran alat tersebut. Bentuk mekanik timbangan kamar
mandi adalah contoh umum dari alat yang rentan terhadap bias. Sangat
biasa ditemukan bahwa ada pembacaan mungkin 1 kg tanpa adanya
seseorang yang berdiri di atas timbangan itu. Jika seseorang dengan
berat diketahui 70 kg naik di atas timbangan itu, pembacaannya akan
menjadi 71 kg, dan jika seseorang yang diketahui memiliki berat badan
100 kg naik ke atas timbangan, pembacaannya akan menjadi 101 kg.
Penyimpangan nol biasanya dapat dihilangkan dengan kalibrasi. Dalam
contoh timbangan kamar mandi yang baru saja dijelaskan, tombol putar
30

biasanya diberikan yang dapat diubah sampai bacaannya nol dengan


timbangan diturunkan, sehingga menghilangkan bias.
Penyimpangan nol juga umum ditemukan dalam alat seperti
voltmeter yang dipengaruhi oleh perubahan suhu lingkungan. Satuan
khusus yang mengukur penyimpangan nol tersebut adalah volt/C. Ini
sering disebut koefisien penyimpangan nol yang terkait dengan
perubahan suhu. Jika karakteristik suatu alat sensitif terhadap beberapa
parameter lingkungan, maka akan memiliki beberapa koefisien
penyimpangan nol, satu untuk masing-masing parameter lingkungan.
Perubahan yang khas dalam karakteristik hasil alat pengukur tekanan
bergantung pada penyimpangan nol yang ditunjukkan pada Gambar
2.7(a).
Penyimpangan sensitivitas (juga dikenal sebagai penyimpangan
faktor skala) menentukan jumlah sensitivitas pengukuran alat yang
berbeda-beda seiring perubahan kondisi lingkungan. Ini diukur dengan
koefisien penyimpangan sensitivitas yang menentukan berapa banyak
penyimpangan yang ada untuk perubahan satuan setiap parameter
lingkungan yang menyebabkan karakteristik alat menjadi sensitif.
Banyak komponen dalam peralatan yang dipengaruhi oleh fluktuasi
lingkungan, seperti perubahan suhu: misalnya, modulus elastisitas
pegas tergantung pada suhu. Gambar 2.7(b) menunjukkan efek
penyimpangan sensitivitas apakah yang dapat dimiliki menurut
karakteristik hasil alat. Sensitivitas penyimpangan diukur dalam satuan
bentuk (derajat sudut/bar)/ C. Jika alat mengalami penyimpangan nol
dan penyimpangan sensitivitas pada saat yang sama, maka modifikasi
khas dari karakteristik hasil ditunjukkan pada Gambar 2.7(c).
Contoh 2.2
Sebuah timbangan pegas dikalibrasi dalam lingkungan pada suhu 20C
dan memiliki karakteristik defleksi/beban berikut.

Ini kemudian digunakan di lingkungan pada suhu 30C dan karakteristik


defleksi/beban berikut diukur.

Tentukan penyimpangan nol dan


perubahan C pada suhu kamar.

penyimpangan

sensitivitas

per

31

Gambar. 2.7 Efek gangguan: (a) penyimpangan nol, (b) penyimpangan


sensitivitas, (c) penyimpangan nol ditambah penyimpangan sensitivitas.
Solusi
Pada 20C, karakteristik defleksi/beban berupa garis lurus. Sensitivitas
=
20mm/kg.
Pada 30C, karakteristik defleksi/beban masih merupakan garis lurus.
Sensitivitas = 22mm/kg.
Bias (penyimpangan nol) = 5mm (defleksi tanpa beban)
Penyimpangan sensitivitas = 2mm/kg
Penyimpangan nol/C = 5/10 = 0.5mm/C
Penyimpangan sensitivitas/C = 2/10 = 0,2 (mm per kg)/C

2.2.10

Efek histeresis

Gambar 2.8 menggambarkan karakteristik hasil alat yang menunjukkan


histeresis. Jika besaran yang diukur oleh masukan pada alat terus
meningkat dari nilai negatif, pembacaan hasil akan berbeda-beda
seperti yang ditunjukkan dalam kurva (a). Jika variabel masukan
kemudian terus menurun, hasil akan berbeda-beda seperti yang
ditunjukkan dalam kurva (b). Ketidaksamaan antara kurva naik dan
turun ini dikenal sebagai histeresis. Dua besaran ditentukan, histeresis
32

masukan maksimum dan histeresis hasil maksimum, seperti yang


ditunjukkan pada Gambar 2.8. Ini biasanya dinyatakan sebagai
persentase dari pembacaan masukan atau hasil skala penuh masingmasing.

Gambar. 2.8 Instrumen karakteristik dengan histeresis.


Histeresis ini paling sering ditemukan pada alat yang memiliki
pegas, seperti alat pengukur tekanan pasif (Gambar 2.1) dan rem Prony
(digunakan untuk mengukur torsi/tenaga [putaran). Jelas apabila gaya
gesek dalam suatu sistem memiliki besaran yang berbeda tergantung
pada arah gerakan, seperti dalam perangkat pengukur massa
timbangan pendulum. Perangkat seperti flyball mekanik (alat untuk
mengukur kecepatan rotasi) mengalami histeresis dari kedua sumber di
atas karena memiliki gesekan pada bagian-bagian yang bergerak dan
juga memiliki pegas. Histeresis dapat juga terjadi pada alat yang terdiri
dari gulungan listrik yang dibentuk mengelilingi inti besi, karena
histeresis magnetik dalam besi. Ini terjadi dalam perangkat seperti
transduser perpindahan induktansi variabel, LVDT dan transformator
diferensial putar.

2.2.11

Ruang hampa

Ruang hampa didefinisikan sebagai rentang nilai yang berbeda tanpa


ada perubahan nilai hasil. Setiap alat yang menunjukkan histeresis juga
menampilkan ruang hampa, seperti yang diperlihatkan pada Gambar
2.8. Namun beberapa alat yang tidak mengalami histeresis signifikan
masih bisa menunjukkan ruang hampa dalam karakteristik hasilnya.
Backlash (reaksi yang tidak menyenangkan) dalam gigi persneling
adalah penyebab umum dari ruang hampa, dan hasil-hasil dalam jenis
karakteristik hasil alat ditunjukkan pada Gambar 2.9. Backlash
33

umumnya dialami dalam pergantian gigi persneling yang digunakan


untuk mengubah antara gerak translasi dan rotasi (merupakan teknik
umum yang digunakan untuk mengukur kecepatan translasi).

Gambar. 2.9 Karakteristik alat dengan ruang hampa.

2.3 Karakteristik dinamis perangkat


Karakteristik statis alat pengukur hanya berkaitan dengan bacaan
berposisi mantap pada alat tersebut, seperti akurasi pembacaan dan
lain-lain.
Karakteristik dinamis dari alat ukur menggambarkan kinerja antara
waktu ketika besaran yang diukur mengubah nilainya dan waktu ketika
hasil alat tersebut mencapai nilai stabil sebagai respons. Seperti
karakteristik statis, nilai-nilai untuk karakteristik dinamis disebutkan
dalam lembar instrumen data yang hanya berlaku pada saat alat
digunakan dalam kondisi lingkungan tertentu. Di luar kondisi kalibrasi
ini, beberapa variasi dalam parameter dinamis dapat diperhitungkan.
Dalam setiap sistem pengukuran invarian waktu secara linear,
hubungan umum berikut dapat ditulis antara masukan dan hasil untuk
waktu (t) > 0:

34

dengan qi adalah besaran terukur, q0 adalah bacaan hasil dan a0 ... an,
b0... bm adalah konstanta.
Bagi pembaca yang berlatar belakang matematis persamaan di
atas yang tampaknya menakutkan tidak perlu terlalu dikhawatirkan,
karena hanya kasus khusus tertentu yang sederhana dari itu yang
berlaku dalam situasi pengukuran normal. Titik utama yang penting
adalah memiliki apresiasi cara praktis yang akan direspons oleh
berbagai berbagai jenis alat ketika pengukuran yang diterapkan
bervariasi.
Jika kita membatasi pertimbangan pada perubahan tingkat dalam
besaran yang diukur saja, maka persamaan (2.1) dikurangi menjadi:

Penyederhanaan lebih lanjut dapat dibuat dengan mengambil contohcontoh khusus tertentu dari persamaan (2.2), yang secara kolektif
berlaku untuk hampir semua sistem pengukuran.

2.3.1 Perangkat orde nol


Jika semua koefisien a1 ... an selain a0 dalam persamaan (2.2)
diasumsikan nol, maka:

dengan K adalah konstanta yang disebut sensitivitas alat sebagaimana


ditentukan sebelumnya.
Setiap alat yang bekerja sesuai dengan persamaan (2.3) disebut
jenis orde nol. Berikutnya perubahan tingkat dalam besaran yang diukur
pada waktu t, hasil alat segera bergerak ke nilai baru pada waktu yang
sama t, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.10. Sebuah
potensiometer, yang mengukur gerak, adalah contoh tepat dari alat
seperti itu, dengan perubahan tegangan hasil seketika pada saat pelat
atas dipindahkan sepanjang lintasan potensiometer.

2.3.2 Perangkat orde pertama

35

Jika semua koefisien a2 ... an kecuali untuk a0 dan a1 diasumsikan nol


dalam persamaan (2.2) maka:

Setiap alat yang bekerja sesuai dengan persamaan (2.4) disebut


perangkat orde pertama. Jika d/dt digantikan oleh operator D dalam
persamaan (2.4), maka kita mendapatkan: a1Dq0 + a0q0 = b0qi dan
penyusunan ulang persamaan ini kemudian menghasilkan:

Gambar. 2.10 Karakteristik perangkat orde nol


Menentukan K = b0/a0 sebagai sensitivitas statis dan = a1/a0 sebagai
waktu konstan sistem tersebut, maka persamaan (2.5) menjadi:

Jika persamaan (2.6) diselesaikan secara analitis, besaran hasil q0 dalam


merespons perubahan tingkat dalam qi pada waktu t bervariasi dengan
waktu seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.11. Konstanta waktu
respons tingkat tersebut adalah waktu yang dibutuhkan besaran hasil q0
untuk mencapai 63% dari nilai akhirnya.
Termometer cair dalam kaca (lihat Bab 14) adalah contoh yang
tepat dari perangkat orde pertama. Juga diketahui bahwa, jika
36

termometer pada suhu kamar dicelupkan ke dalam air mendidih, hasil


e.m.f. tidak segera naik ke level yang menunjukkan 100C, melainkan
mendekati bacaan yang menunjukkan 100C seperti halnya yang
ditunjukkan pada Gambar 2.11.
Sejumlah besar perangkat lain juga termasuk dalam golongan orde
pertama ini: yang khususnya penting dalam sistem kontrol yang perlu
memperhitungkan jeda waktu yang berlangsung antara perubahan
besaran yang diukur dalam nilai dan alat pengukuran yang
menunjukkan perubahan tersebut. Untungnya, konstanta waktu dari
banyak perangkat orde pertama ini relatif kecil dibandingkan dengan
dinamika proses yang diukur, dan sehingga tidak ada masalah serius
yang timbul.
Contoh 2.3
Sebuah balon dilengkapi dengan alat pengukur suhu dan ketinggian dan
memiliki peralatan radio yang dapat mengirimkan bacaan hasil dari alat
ini kembali ke bumi. Balon itu awalnya mendarat ke tanah dengan
bacaan hasil alat dalam kondisi tetap. Alat ukur ketinggian adalah
sekitar orde nol dan orde pertama transduser suhu dengan konstanta
waktu 15 detik. Suhu di tanah, T0 adalah 10C dan suhu Tx pada
ketinggian x meter ditentukan oleh hubungan: Tx = T0 0.01x

Gambar. 2.11 Karakteristik perangkat orde pertama.


(a) Jika balon dilepaskan pada waktu nol, dan kemudian naik dengan

kecepatan 5 meter/detik, gambarlah tabel yang menunjukkan


pengukuran suhu dan ketinggian seperti dilaporkan pada interval 10
detik selama perjalanan 50 detik pertama. Tunjukkan juga dalam
tabel yaitu kesalahan dalam setiap pembacaan suhu.
(b) Berapakah suhu yang dilaporkan balon pada ketinggian 5000 meter?
37

Solusi
Untuk menjawab pertanyaan ini, diasumsikan bahwa solusi dari
persamaan diferensial orde pertama telah disampaikan kepada
pembaca dalam pelajaran matematika. Jika pembaca tidak begitu siap,
solusi berikut ini akan sulit diikuti.
Misalkan suhu dilaporkan oleh balon pada beberapa waktu umum t
menjadi Tr. Maka Tx berkaitan dengan Tr dengan hubungan:

Diketahui bahwa x = 5t, maka:


Bagian fungsi transien atau pelengkap dari solusi ini (Tx = 0) ditentukan
oleh:

Bagian

integral

tertentu

dari

solusi

ini

ditentukan

oleh:

Dengan demikian, seluruh solusi ditentukan oleh:


Menerapkan

kondisi

awal:

Pada

Jadi C = -0.75 dan karenanya:


Menggunakan data di atas untuk menghitung Tr dalam berbagai nilai t,
tabel berikut dapat disusun:

(b) Pada 5000 m, t = 1000 detik. Menghitung Tr dari persamaan di atas:

38

Suku eksponensial mendekati nol sehingga Tr dapat ditulis sebagai:

Hasil ini mungkin telah disimpulkan dari tabel di atas sehingga dapat
dilihat bahwa kesalahan tersebut konvergen mendekati nilai 0,75. Untuk
nilai t besar, bacaan transduser tertinggal dari nilai suhu yang benar
dengan jangka waktu yang sama dengan konstanta waktu 15 detik.
Saat inilah, balon menempuh jarak 75 meter dan suhu turun sebesar
0,75. Jadi untuk nilai t besar, pembacaan hasil selalu 0,75 kurang dari
seharusnya.

2.3.3 Perangkat orde kedua


Jika semua koefisien a3 ... an selain a0, a1 dan a2 dalam persamaan (2.2)
diasumsikan nol, maka kita dapatkan:

Menerapkan operator D lagi:


ulang:

dan menyusun

Lebih mudah apabila kembali menyebutkan variabel a0, a1, a2 dan b0


dalam persamaan (2.8) dalam tiga parameter K (sensitivitas statis),
(frekuensi alami tak teredam) dan (rasio redaman), yaitu:

Menyebutkan kembali persamaan (2.8) dalam K, dan kita


mendapatkan:

Inilah persamaan standar untuk sistem orde dua dan perangkat apa pun
dengan responnya yang dapat dijelaskan itu dikenal sebagai perangkat
orde kedua. Jika persamaan (2.9) adalah diselesaikan secara analitis,
bentuk respon tingkat yang diperoleh tergantung pada nilai parameter
rasio redaman. Respons hasil dari perangkat orde kedua untuk berbagai
nilai yang memenuhi perubahan tingkat dalam nilai besaran yang diukur
pada waktu t ditunjukkan pada Gambar 2.12. Untuk kasus (A) dengan
39

= 0, tidak ada redaman dan hasil alat menunjukkan osilasi amplitudo


yang konstan ketika terganggu oleh setiap perubahan dalam besaran
fisik yang diukur. Untuk redaman ringan = 0.2, ditunjukkan oleh kasus
(B), respons terhadap perubahan tingkat dalam masukan masih
berosilasi tetapi osilasi itu secara bertahap mereda. Peningkatan lebih
lanjut dalam nilai tersebut mengurangi osilasi dan masih lebih
melampaui batas, seperti yang ditunjukkan oleh kurva (C) dan (D), dan
akhirnya respons menjadi terlalu teredam seperti yang ditunjukkan oleh
kurva (E) dengan pembacaan hasil merayap perlahan-lahan menuju
bacaan yang benar. Jelas, kurva respons yang ekstrim (A) dan (E) tidak
terlalu tepat untuk setiap alat ukur. Jika alat itu hanya pernah
mengalami peningkatan masukan, maka strategi rancangan akan
menuju ke arah rasio redaman 0,707, yang memberikan respons
teredam kritis (C). Sayangnya, sebagian besar besaran fisik yang
diperlukan alat untuk mengukur tidak berubah dalam bentuk
peningkatan yang mudah secara matematis, melainkan dalam bentuk
landai dari berbagai lereng. Sementara bentuk variabel masukan
berubah, maka nilai terbaik akan bervariasi, dan pilihannya menjadi
salah satu kompromi antara nilai-nilai terbaik untuk setiap jenis kinerja
variabel masukan yang diperhitungkan. Perangkat orde kedua
komersial, yaitu akselerometer adalah contoh umumnya, biasanya
dirancang memiliki rasio redaman () di suatu tempat di kisaran 0,6
0,8.

Gambar. 2.12 Karakteristik respon dari perangkat orde kedua.

40

2.4 Kebutuhan untuk kalibrasi


Pembahasan sebelumnya telah menggambarkan karakteristik statis dan
dinamis dari alat ukur dalam beberapa detail. Namun, kualifikasi
penting yang telah dihilangkan dari diskusi ini adalah bahwa suatu alat
hanya sesuai dengan pola kerja statis dan dinamis tertentu setelah
telah dikalibrasi. Biasanya dapat diasumsikan bahwa alat baru akan
dikalibrasi bila diperoleh dari produsen alat, dan karena itu awalnya
akan bekerja sesuai dengan karakteristik yang disebutkan dalam
spesifikasi. Namun selama digunakan, kinerja secara bertahap akan
menyimpang dari spesifikasi tersebut untuk berbagai alasan. Alasan
tersebut termasuk keausan mekanis, dan pengaruh kotoran, debu, asap
dan bahan kimia di lingkungan operasi. Tingkat perbedaan dari
spesifikasi standar itu berbeda-beda sesuai dengan jenis alat, frekuensi
penggunaan dan tingkat keparahan kondisi operasi. Namun, akan tiba
suatu waktu, ditentukan oleh pengetahuan praktis, ketika karakteristik
alat akan menyimpang dari spesifikasi standar dalam jumlah yang tidak
dapat diterima. Ketika situasi ini tercapai, maka perlu mengkalibrasi
ulang alat sesuai spesifikasi standar. Kalibrasi ulang tersebut dilakukan
dengan membetulkan alat pada setiap titik dalam rentang hasilnya
sampai pembacaan hasil itu sama dengan hasil dari alat standar kedua
dengan masukan sama yang diterapkan. Alat kedua ini adalah salah
satunya yang disimpan hanya untuk tujuan kalibrasi yang memiliki
spesifikasi yang dikenal akurat. Prosedur kalibrasi dibahas lebih lengkap
dalam Bab 4.

2.5 Soal-soal uji coba


2.1 Jelaskan apa yang dimaksud dengan:
(a) Perangkat aktif

(b) Perangkat pasif.


Berikan contoh masing-masing dan diskusikan manfaat relatif dari
kedua golongan perangkat ini.
2.2 Diskusikan keuntungan dan kerugian dari jenis alat ukur nol dan

defleksi. Perangkat jenis nol apa saja yang terutama digunakan dan
mengapa?
2.3 Definisikan singkat dan jelaskan semua karakteristik alat ukur

statis.
2.4 Jelaskan perbedaan antara akurasi dan presisi dalam suatu alat.
2.5 Sebuah termokopel tungsten/5% reniumtungsten/26% renium

memiliki hasil e.m.f. seperti yang ditunjukkan dalam tabel berikut


ketika simpangan (pengukuran) panasnya pada suhu yang
41

ditunjukkan. Tentukan sensitivitas pengukuran untuk termokopel


dalam mV/C.

2.6 Jelaskan penyimpangan sensitivitas dan penyimpangan nol. Faktor-

faktor apa yang dapat menyebabkan penyimpangan sensitivitas


dan penyimpangan nol dalam karakteristik alat?
2.7 (a) Sebuah alat dikalibrasi di suatu lingkungan pada suhu 20C dan

bacaan hasil berikut y diperoleh untuk berbagai nilai masukan


x:

Tentukan sensitivitas pengukuran, dinyatakan sebagai rasio y/x.


(b) Bila alat itu kemudian digunakan dalam suatu lingkungan pada
suhu 50C, karakteristik masukan/hasil berubah sebagai
berikut:

Tentukan sensitivitas pengukuran yang baru. Karena itu


tentukan penyimpangan sensitivitas akibat perubahan suhu
lingkungan yaitu 30C.
2.8 Sebuah elemen beban dikalibrasi dalam suatu lingkungan pada

suhu 21C dan memiliki karakteristik defleksi/beban berikut ini:

Ketika
digunakan
dalam
suatu
lingkungan
karakteristiknya berubah sebagai berikut:

pada

35C,

42

(a) Tentukan sensitivitas pada 21C dan 35C.


(b) Hitung total penyimpangan nol dan penyimpangan sensitivitas

pada 35C.
(c) Maka tentukan arus penyimpangan nol dan koefisien
penyimpangan sensitivitas (dalam satuan m/C dan (m per
kg)/(C)).
2.9 Sebuah kapal selam tak berawak dilengkapi dengan alat pengukur

suhu dan kedalaman dan memiliki peralatan radio yang dapat


mengirimkan bacaan hasil dari alat ini kembali ke permukaan.
Kapal selam ini awalnya mengambang di permukaan laut dengan
bacaan hasil alat dalam keadaan stabil. Alat pengukur kedalaman
berada sekitar orde nol dan orde pertama transduser suhu dengan
konstanta waktu 50 detik. Suhu air di laut permukaan, T0, yaitu
20C dan suhu Tx pada kedalaman x meter ditentukan oleh
hubungan:

(a) Jika kapal selam mulai menyelam pada waktu nol, dan setelah itu

turun pada kecepatan 0,5 meter/detik, gambarlah tabel yang


menunjukkan pengukuran suhu dan kedalaman yang dilaporkan
pada interval 100 detik selama perjalanan 500 detik pertama.
Tunjukkan juga dalam tabel yaitu kesalahan dalam setiap
pembacaan suhu.
(b)Suhu berapakah yang dilaporkan kapal selam pada kedalaman
1000 meter?
2.10 Tuliskan

persamaan diferensial umum yang menggambarkan


respons dinamis suatu alat ukur orde kedua dan jelaskan
persamaan yang terkait dengan sensitivitas statis, frekuensi alami
tak teredam dan rasio redaman pada parameter dalam persamaan
diferensial ini. Gambarkan respons alat untuk kasus redaman berat,
redaman kritis dan redaman ringan, dan tentukan manakah yang
biasanya merupakan target saat alat orde kedua dirancang.

43

3. KESALAHAN SELAMA
PROSES PENGUKURAN
3.1 Pendahuluan
Kesalahan dalam sistem pengukuran dapat dibagi menjadi kesalahan
yang muncul selama proses pengukuran dan yang muncul kemudian
karena perubahan sinyal pengukuran oleh karena imbas kebisingan
selama transfer sinyal dari titik pengukuran ke beberapa titik lainnya.
Bab ini hanya membahas yang pertama, dengan diskusi tentang imbas
kebisingan yang ditangguhkan pada Bab 5.
Sangat penting dalam setiap sistem pengukuran untuk mengurangi
kesalahan pada tingkat seminimum mungkin dan kemudian mengukur
sisa kesalahan maksimum yang mungkin ada dalam setiap bacaan hasil
alat. Namun, dalam banyak kasus, ada komplikasi lebih lanjut bahwa
hasil akhir dari suatu sistem pengukuran dihitung dengan
menggabungkan dua atau lebih pengukuran dari beberapa variabel fisik
yang terpisah. Dalam hal ini, pertimbangan khusus juga harus diberikan
untuk menentukan bagaimana tingkat kesalahan yang dihitung pada
masing-masing pengukuran terpisah harus digabungkan untuk
memberikan estimasi terbaik dari besarnya kemungkinan kesalahan
dalam besaran hasil yang dihitung. Topik ini akan diulas dalam bagian
3.6.
Titik awal dalam upaya mengurangi munculnya kesalahan yang
timbul selama proses pengukuran adalah melakukan analisis rinci dari
semua sumber kesalahan dalam sistem. Maka masing-masing sumber
kesalahan dapat dipertimbangkan pada akhirnya, mencari cara
menghilangkan atau setidaknya mengurangi besarnya kesalahan.
Kesalahan yang timbul selama proses pengukuran dapat dibagi menjadi
dua kelompok, yang disebut kesalahan sistematis dan kesalahan acak.
Kesalahan
sistematis
menggambarkan
kesalahan
dalam
pembacaan hasil dari suatu sistem pengukuran yang konsisten pada
satu sisi bacaan yang benar, yaitu baik semua kesalahan positif atau
yang negatif. Dua sumber utama dari kesalahan sistematik adalah
gangguan sistem selama pengukuran dan pengaruh perubahan
lingkungan (memodifikasi masukan), seperti dibahas dalam bagian 3.2.1
dan 3.2.2. Sumber-sumber lain dari kesalahan sistematik termasuk
membelokkan jarum meteran, penggunaan alat yang tidak terkalibrasi,
penyimpangan dalam karakteristik alat dan praktek pemasangan kabel
yang lemah. Bahkan ketika kesalahan sistematis karena faktor di atas
44

telah dikurangi atau dihilangkan, beberapa kesalahan tetap melekat


dalam pembuatan suatu alat. Ini diukur dengan angka akurasi yang
disebutkan dalam spesifikasi yang diterbitkan yang terdapat dalam
lembar data alat.
Kesalahan acak adalah gangguan pengukuran dari sisi nilai
sebenarnya yang disebabkan oleh efek-efek acak dan tak terduga,
sehingga kesalahan positif dan negatif terjadi dalam jumlah kira-kira
sama untuk serangkaian pengukuran yang terbuat dari besaran yang
sama. Gangguan tersebut umumnya kecil, namun gangguan besar
terjadi dari waktu ke waktu, lagi-lagi tak terduga. Kesalahan acak sering
muncul ketika pengukuran ini diambil melalui pengamatan manusia dari
meteran analog, terutama yang melibatkan interpolasi antara titik-titik
skala. Kebisingan listrik juga dapat menjadi sumber kesalahan acak.
Sampai taraf lebih luas, kesalahan acak dapat diatasi dengan
mengambil pengukuran yang sama beberapa kali dan menyaring nilai
rata-rata atau dengan teknik-teknik statistik lainnya, seperti yang
dibahas dalam bagian 3.5. Namun, setiap perhitungan nilai pengukuran
dan persamaan tentang batas kesalahan tetap merupakan jumlah
statistik. Karena sifat kesalahan acak dan fakta bahwa gangguan besar
dalam besaran terukur terjadi dari waktu ke waktu, hal terbaik yang
bisa kita lakukan adalah menyatakan pengukuran dalam hal
probabilistik: kita mungkin dapat menetapkan tingkat keyakinan 95%
atau bahkan 99% bahwa pengukuran itu adalah nilai tertentu dalam
batas-batas kesalahan, katakanlah, 1%, namun kita tidak pernah bisa
memberikan probabilitas 100% dengan nilai-nilai pengukuran yang
merupakan kesalahan acak.
Akhirnya, satu kata perlu diungkapkan tentang perbedaan antara
kesalahan sistematis dan acak. Sumber-sumber kesalahan dalam sistem
pengukuran harus diperiksa dengan teliti untuk menentukan jenis
kesalahan yang ada, sistematis ataukah acak, dan menerapkan
perlakuan yang sesuai. Dalam contoh pengukuran data manual, seorang
pengamat manusia dapat mengadakan pengamatan yang berbeda di
setiap upayanya, tetapi tampaknya masuk akal mengasumsikan bahwa
kesalahan tersebut acak dan rata-rata pembacaan cenderung
mendekati nilai yang benar. Namun, ini hanya berlaku selama
pengamat manusia tidak memasukkan kesalahan sistematis induksi
paralaks serta terus-menerus membaca posisi jarum pada skala
meteran analog dari satu sisi dan bukan tepat dari atas. Dalam hal ini,
koreksi harus dibuat untuk kesalahan sistematik ini (bias) dalam
pengukuran sebelum teknik statistik diterapkan untuk mengurangi efek
kesalahan acak.

3.2 Sumber kesalahan sistematik


Kesalahan sistematis dalam hasil dari banyak perangkat disebabkan
karena faktor yang melekat dalam pembuatan alat yang timbul karena
toleransi dalam komponen alat tersebut. Kesalahan itu juga dapat
45

timbul karena keausan dalam komponen alat selama suatu periode


waktu. Dalam contoh lain, kesalahan sistematis timbul oleh karena efek
gangguan lingkungan atau melalui gangguan sistem terukur dengan
tindakan pengukuran. Berbagai sumber kesalahan sistematik, dan caracara mengurangi besarnya kesalahan, akan dibahas di bawah ini.

3.2.1 Gangguan Sistem karena pengukuran


Gangguan dari sistem terukur karena tindakan pengukuran merupakan
sumber umum kesalahan sistematik. Jika kita memulai dengan segelas
air panas dan ingin mengukur suhunya dengan termometer merkuri
dalam kaca, maka kita akan mengambil termometer, yang awalnya
berada pada suhu kamar, dan mencelupkannya ke dalam air. Dengan
demikian, kita akan memasukkan massa yang relatif dingin
(termometer) ke dalam air panas dan perpindahan panas akan terjadi
antara air dan termometer. Perpindahan panas ini akan menurunkan
suhu air. Sementara penurunan temperatur dalam hal ini akan menjadi
sangat kecil sehingga tak terdeteksi oleh resolusi pengukuran terbatas
seperti termometer, efeknya akan terbatas dan jelas menetapkan
prinsip bahwa, dalam hampir semua situasi pengukuran, proses
pengukuran mengganggu sistem dan mengubah nilai-nilai besaran fisik
yang diukur.
Satu contoh yang sangat penting ini terjadi dengan pelat orifis.
Pelat ini ditempatkan ke dalam pipa pembawa cairan untuk mengukur
laju aliran, yang merupakan fungsi tekanan yang diukur dari kedua sisi
pelat orifis. Prosedur pengukuran ini menyebabkan kehilangan tekanan
permanen dalam aliran fluida. Gangguan dari sistem terukur ini
biasanya bisa sangat signifikan.
Jadi, sebagai aturan umum, proses pengukuran selalu mengganggu
sistem yang diukur. Besarnya gangguan bervariasi dari satu sistem
pengukuran ke berikutnya dan dipengaruhi terutama oleh jenis alat
yang digunakan untuk pengukuran. Cara meminimalkan gangguan
sistem terukur adalah pertimbangan penting dalam desain alat. Namun,
pemahaman yang akurat tentang mekanisme gangguan sistem
merupakan prasyarat untuk hal ini.

Pengukuran dalam rangkaian listrik


Dalam menganalisis gangguan sistem selama pengukuran dalam
rangkaian listrik, teorema Thvenin ini (lihat Lampiran 3) seringkali
merupakan bantuan besar. Misalnya, pertimbangkan rangkaian yang
ditunjukkan pada Gambar 3.1(a) dengan tegangan atas resistor R5 yang
akan diukur oleh voltmeter dengan hambatan/ resistensi Rm. Di sini, Rm
bertindak sebagai hambatan cabang di R5, menurunkan hambatan
antara titik-titik AB dan begitu mengganggu sirkuit. Oleh karena itu,
46

tegangan Em diukur dengan meteran yang bukan merupakan nilai


tegangan E0 yang ada sebelum pengukuran. Tingkat gangguan dapat
dinilai dengan menghitung tegangan rangkaian terbuka E0 dan
membandingkannya dengan Em.
Teorema Thvenin memungkinkan rangkaian Gambar 3.1(a) terdiri
dari dua sumber tegangan dan lima resistor yang akan digantikan oleh
rangkaian serupa yang terdiri dari satu hambatan dan satu sumber
tegangan, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.1(b). Untuk tujuan
menentukan hambatan tunggal yang setara dari rangkaian dari teorema
Thvenin, semua tegangan sumber ditunjukkan hanya dengan
hambatan internalnya, yang bisa mendekati nol, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 3.1(c). Analisis dilakukan dengan menghitung
hambatan setara dari beberapa bagian rangkaian dan merangkainya
sampai hambatan setara yang dibutuhkan dari seluruh rangkaian
diperoleh. Mulai C dan D, rangkaian ke sebelah kiri C dan D terdiri dari
sepasang serangkaian resistensi (R1 dan R2) secara paralel dengan R3,
dan resistansi setara dapat ditulis sebagai berikut:

Bergerak sekarang ke A dan B, rangkaian di sebelah kiri terdiri dari


sepasang resistensi seri (RCD dan R4) secara paralel dengan R5. Maka
resistensi rangkaian RAB yang setara dapat ditulis:

Menggantikan RCD menggunakan bilangan turunan sebelumnya, kita


memperoleh:

47

Gambar. 3.1 Analisis pembebanan rangkaian: (a) sebuah rangkaian


dengan tegangan pada R5 yang akan diukur; (b) rangkaian setara
dengan teorema Thvenin; (c) rangkaian digunakan untuk menemukan
resistensi tunggal RAB yang setara.
Menentukan I sebagai aliran arus dalam rangkaian ketika alat ukur
terhubung, kita dapat menulis:

dan tegangan diukur dengan meteran kemudian ditentukan oleh:

Tanpa adanya alat ukur dan resistensi Rm, tegangan pada AB akan
menjadi sumber tegangan rangkaian yang setara nilainya adalah E0.
Oleh karena itu efek pengukuran untuk mengurangi tegangan pada AB
dengan rasio ditentukan oleh:

Dengan demikian jelas bahwa sementara Rm semakin besar, rasio Em/E0


semakin mendekati kesatuan, menunjukkan bahwa strategi desain
harus membuat Rm setinggi mungkin guna meminimalkan gangguan
dari sistem yang diukur. (Perlu diketahui bahwa kita tidak menghitung
nilai E0, karena ini tidak diperlukan dalam mengukur efek Rm.)
48

Contoh 3.1
Misalkan komponen rangkaian yang ditunjukkan pada Gambar 3.1(a)
memiliki nilai-nilai berikut:

Tegangan AB diukur dengan voltmeter yang internal yang resistensi


9500. Apa kesalahan pengukuran yang disebabkan oleh resistensi dari
alat ukur?
Solusi
Berikutnya dengan menerapkan teorema Thvenin untuk menemukan
rangkaian yang setara dengan Gambar 3.1 (a) dari bentuk yang
ditampilkan pada Gambar 3.1(b), dan mengganti nilai-nilai komponen
tertentu ke dalam persamaan untuk RAB (3.1), kita memperoleh:

Dari persamaan (3.2), kita memiliki:

Kesalahan pengukuran ditentukan oleh E0 Em:

Dengan mengganti nilai:

Dengan demikian, kesalahan dalam nilai yang terukur 5%.


Pada titik ini, sangat menarik untuk mencatat kendala-kendala yang ada
ketika upaya praktis dibuat dalam mencapai resistansi internal yang
tinggi dalam desain voltmeter kumparan bergerak. Alat tersebut terdiri
dari sebuah kumparan yang memiliki pointer yang terpasang pada
medan magnet tetap. Saat arus mengalir melalui kumparan, interaksi
antara medan yang dihasilkan dan bidang tetap menyebabkan pointer
yang dimilikinya berubah secara proporsional menjadi arus terapan
(lihat Bab 6 untuk informasi lebih lanjut). Cara paling sederhana untuk
meningkatkan masukan impedansi (resistensi) dari meteran adalah
meningkatkan jumlah putaran dalam kumparan atau menyusun jumlah
kumparan yang sama diubah dengan bahan berhambatan yang lebih
49

tinggi. Namun, salah satu solusi ini mengurangi arus yang mengalir
dalam kumparan, memberikan lebih sedikit torsi magnetik dan dengan
demikian mengurangi sensitivitas pengukuran alat (yaitu untuk
tegangan terapan tertentu, kita mendapatkan sedikit defleksi pointer).
Masalah ini dapat diatasi dengan mengubah konstanta pegas dari pegas
alat yang ditahan, sehingga torsi kurang dibutuhkan untuk mengubah
pointer dengan jumlah tertentu. Namun, ini mengurangi kekuatan alat
dan juga menuntut desain pivot yang lebih baik untuk mengurangi
gesekan. Ini menyoroti prinsip yang sangat penting tapi membosankan
dalam desain alat: setiap upaya untuk meningkatkan kinerja alat
menyangkut hal yang secara umum menurunkan kinerja dalam
beberapa aspek lainnya. Inilah fakta kehidupan yang tak terhindarkan
dengan perangkat pasif seperti jenis voltmeter tersebut, dan sering kali
itulah alasan penggunaan perangkat aktif alternatif seperti voltmeter
digital, dengan dimasukkannya daya tambahan yang sangat
meningkatkan kinerja.
Rangkaian jembatan untuk mengukur nilai resistansi adalah contoh
lebih lanjut tentang kebutuhan desain sistem pengukuran yang cermat.
Impedansi alat yang mengukur tegangan hasil jembatan harus sangat
besar dibandingkan dengan resistensi komponen dalam rangkaian
jembatan. Jika tidak, alat ukur akan membebani rangkaian dan menarik
arus dari itu. Hal ini akan dibahas lebih lanjut dalam Bab 7.

3.2.2 Kesalahan karena masukan lingkungan


Sebuah masukan lingkungan didefinisikan sebagai masukan nyata pada
suatu sistem pengukuran yang sebenarnya disebabkan oleh perubahan
kondisi lingkungan sekitar sistem pengukuran. Fakta bahwa
karakteristik statis dan dinamis ditentukan untuk alat pengukuran
hanya berlaku untuk kondisi lingkungan tertentu (misalnya suhu dan
tekanan) telah dibahas cukup panjang-lebar di Bab 2. Kondisi-kondisi
tertentu harus direproduksi sedekat mungkin selama latihan kalibrasi
karena, jauh dari kondisi kalibrasi tertentu, karakteristik alat ukur
bervariasi sampai batas tertentu dan menyebabkan kesalahan
pengukuran. Besarnya variasi lingkungan yang terinduksi diukur oleh
dua konstanta yang disebut penyimpangan sensitivitas dan
penyimpangan nol, keduanya umumnya termasuk dalam spesifikasi
yang diterbitkan untuk suatu alat. Berbagai variasi kondisi lingkungan
yang jauh dari kondisi kalibrasi kadang-kadang digambarkan sebagai
masukan untuk memodifikasi sistem pengukuran karena kondisi itu
memodifikasi hasil dari sistem tersebut. Ketika modifikasi masukan itu
muncul, sering kali sulit menentukan berapa banyak hasil akan berubah
dalam sistem pengukuran dikarenakan perubahan dalam variabel
terukur dan berapa banyak yang disebabkan oleh perubahan kondisi
lingkungan. Hal ini digambarkan oleh contoh berikut. Misalkan kita
diberikan sebuah kotak kecil tertutup dan diberitahu bahwa kotak itu
mungkin berisi tikus atau tikus besar. Kita juga diberitahu bahwa berat
50

kotak itu 0.1kg saat kosong. Jika kita menempatkan kotak ke atas
timbangan kamar mandi dan mengamati pembacaan 1,0 kg, hasil ini
tidak segera memberi tahu kita tentang apa yang ada di dalam kotak
karena pembacaan itu mungkin merupakan salah satu dari tiga hal:
(a) 0,9 kg tikus dalam kotak (masukan nyata)
(b) kotak kosong dengan bias 0,9 kg pada timbangan karena perubahan

suhu (masukan lingkungan)


(c) 0,4 kg tikus dalam kotak beserta bias 0,5 kg (masukan nyata +

lingkungan).
Dengan demikian, besarnya setiap masukan lingkungan harus diukur
sebelum nilai besaran yang diukur (masukan nyata) dapat ditentukan
dari pembacaan hasil dari suatu alat.
Dalam setiap situasi pengukuran umum, sangat sulit menghindari
masukan lingkungan, karena tidak praktis atau tidak mungkin
mengontrol kondisi-kondisi lingkungan di sekitar sistem pengukuran.
Karena itu perancang sistem dituntut bertugas mengurangi kerentanan
alat ukur untuk masukan lingkungan atau, secara alternatif, mengukur
efek dari masukan lingkungan dan mengoreksinya dalam pembacaan
hasil alat. Teknik-teknik yang digunakan untuk menangani masukan
lingkungan dan meminimalkan efeknya pada pengukuran hasil akhir
sesuai jumlah penyaluran seperti yang dibahas di bawah ini.

3.2.3 Keausan dalam komponen alat


Kesalahan sistematis sering kali dapat berkembang selama periode
waktu tertentu karena keausan dalam komponen alat. Kalibrasi ulang
sering memberikan solusi lengkap untuk masalah ini.

3.2.4 Kabel-kabel penghubung


Dalam menghubungkan seluruh komponen dari suatu sistem
pengukuran, sumber kesalahan yang sama adalah kegagalan
memperhitungkan beban resistensi yang tepat dari kabel-kabel
penghubung (atau pipa dalam contoh sistem pengukuran yang
digerakkan secara pneumatis atau hidrolik). Misalnya, dalam aplikasi
khusus termometer resistensi, sering kali ditemukan bahwa termometer
dipisahkan dari bagian-bagian lain dari sistem pengukuran mungkin
sejauh 100 meter. Hambatan seperti panjang 20 kawat tembaga
pengukur adalah 7, dan ada komplikasi lebih lanjut bahwa kawat
tersebut memiliki koefisien suhu 1m/C.

51

Oleh karena itu, perlu pertimbangan yang matang diberikan


kepada pilihan kabel-kabel penghubung. Bukan hanya kabel-kabel itu
harus memiliki penampang melintang yang memadai sehingga
resistensinya dapat diminimalkan, tetapi juga harus disaring
secukupnya jika dianggap cenderung bergantung pada medan listrik
atau magnet yang dapat menyebabkan kebisingan terinduksi. Karena
penyaringan dianggap penting, maka penyaluran kabel juga perlu
perencanaan yang cermat. Salah satu aplikasi dalam pengalaman
pribadi penulis yang melibatkan instrumentasi pembuatan tungku baja
las listrik, kabel-kabel yang mengangkut sinyal yang disaring antara
transduser pada las tungku dan ruang kontrol di samping tungku
awalnya rusak akibat tingginya amplitudo bunyi 50Hz. Namun, dengan
mengubah jalur kabel antara transduser dan ruang kontrol, besarnya
kebisingan terinduksi ini berkurang dengan faktor sekitar sepuluh.

3.3 Pengurangan kesalahan sistematis


Prasyarat untuk pengurangan kesalahan sistematis adalah analisis
lengkap dari sistem pengukuran yang mengidentifikasi semua sumber
kesalahan. Beberapa kesalahan sederhana dalam sistem, seperti jarum
meteran bengkok dan praktek pemasangan kabel yang buruk, biasanya
dapat dengan mudah dan murah diperbaiki setelah diidentifikasi.
Namun, sumber-sumber kesalahan lain memerlukan analisis dan
perlakuan lebih rinci. Berbagai pendekatan untuk pengurangan
kesalahan dibahas bawah ini.

3.3.1

Rancangan perangkat yang teliti

Rancangan perangkat yang teliti adalah senjata paling berguna dalam


perjuangan melawan masukan lingkungan, dengan mengurangi
sensitivitas alat terhadap masukan lingkungan pada tingkat serendah
mungkin. Misalnya, dalam rancangan alat pengukur regangan, elemen
tersebut harus dibuat dari bahan yang daya tahannya memiliki koefisien
temperatur yang sangat rendah (yaitu variasi resistensi suhu sangat
kecil). Namun, kesalahan karena dalam hal perangkat yang dirancang
tidak selalu mudah diperbaiki, dan pilihan sering kali dibuat antara
tingginya biaya rancang ulang dan alternatif penerimaan kurangnya
akurasi pengukuran jika desain ulang tidak dilakukan.

3.3.2

Metode masukan yang berlawanan

Metode masukan yang berlawanan mengimbangi efek dari masukan


lingkungan dalam sistem pengukuran dengan memasukkan masukan
lingkungan yang sama dan berlawanan yang membatalkannya. Salah
satu contoh bagaimana teknik ini diterapkan dalam jenis mili-voltmeter
52

ditunjukkan pada Gambar 3.2. Ini terdiri dari kumparan tergantung


dalam medan magnet tetap yang dihasilkan oleh magnet permanen.
Ketika tegangan yang tidak diketahui diterapkan pada kumparan,
medan magnet yang terhubung dengan arus berinteraksi dengan
medan tetap dan menyebabkan kumparan (dan pointer yang terpasang
pada kumparan) berputar. Jika resistensi kumparan Rkump sensitif
terhadap temperatur, maka setiap masukan lingkungan ke sistem
dalam bentuk perubahan suhu akan mengubah nilai kumparan saat
tegangan terapan diberikan sehingga mengubah pembacaan hasil
pointer. Kompensasi ini dibuat dengan memasukkan resistense Rkomp
imbangan ke rangkaian, dengan Rkomp memiliki koefisien temperatur
yang sama besarnya tetapi berlawanan tanda dengan kumparan.
Dengan demikian, dalam menanggapi peningkatan temperatur, Rkump
meningkat namun Rkomp menurun, dan sehingga resistansi total tetap
kurang lebih sama.

Gambar 3.2 Millivoltmeter.

3.3.3 Umpan-balik peningkatan tinggi


Manfaat menambahkan umpan-balik peningkatan tinggi ke banyak
sistem pengukuran digambarkan dengan mempertimbangkan contoh
alat ukur tegangan yang memiliki diagram blok seperti ditunjukkan
pada Gambar 3.3. Dalam sistem ini, tegangan Ei yang tak diketahui
diterapkan ke motor konstanta torsi Km, dan torsi induksi memutar
pointer terhadap kerja penahanan pegas tersebut dengan konstanta
pegas Ks. Pengaruh masukan lingkungan pada motor dan konstanta
pegas digambarkan oleh variabel Dm dan Ds.

53

Gambar. 3.3 Diagram blok untuk alat ukur tegangan.


Karena ketiadaan masukan lingkungan input, perpindahan pointer X0
ditentukan oleh: X0 = KmKsEi. Namun, dengan adanya masukan
lingkungan, baik perubahan Km dan Ks, dan hubungan antara X0 dan Ei
bisa sangat terpengaruh. Oleh karena itu, menjadi sulit atau tidak
mungkin menghitung Ei dari nilai terukur X0. Pertimbangkan sekarang
apa yang terjadi jika sistem diubah menjadi loop (diagram) tertutup
dengan peningkatan tinggi, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.4,
dengan menambahkan penguat dari konstanta peningkatan Ka dan
perangkat umpan-balik dengan konstanta peningkatan Kf. Asumsikan
juga bahwa efek dari masukan lingkungan pada nilai-nilai Ka dan Kf
diwakili oleh Da dan Df. Perangkat umpan-balik mengumpan balik
tegangan X0 sebanding dengan perpindahan pointer E0. Ini dibandingkan
dengan tegangan Ei yang tak diketahui dengan pembanding dan
kesalahan diperkuat. Menuliskan persamaan sistem tersebut, kita
mendapatkan:

Gambar. 3.4 Diagram blok alat ukur tegangan dengan umpanbalik peningkatan tinggi.
Maka didapat:

Yaitu:

54

Karena Ka sangat besar (itulah penguat peningkatan tinggi), Kf. Ka. Km. Ks
1, dan persamaan (3.3) berkurang menjadi:

Inilah hasil yang sangat penting karena kita telah mengurangi hubungan
antara X0 dan Ei dan yang hanya melibatkan Kf. Dengan demikian
sensitivitas konstanta peningkatan Ka, Km dan Ks ke masukan lingkungan
Da, Dm dan Ds dianggap tidak relevan dan kita hanya perlu
memperhitungkan satu masukan lingkungan Df. Biasanya lebih mudah
merancang perangkat umpan-balik yang tidak sensitif terhadap
masukan lingkungan: ini jauh lebih mudah daripada mencoba membuat
-motor atau pegas tidak sensitif. Dengan demikian, teknik umpan-balik
peningkatan tinggi sering merupakan cara yang sangat efektif untuk
mengurangi sensitivitas sistem pengukuran untuk masukan lingkungan.
Namun, satu masalah potensial yang harus diperhitungkan adalah
bahwa ada kemungkinan umpan-balik peningkatan tinggi akan
menyebabkan ketidakstabilan dalam sistem. Oleh karena itu, setiap
aplikasi dari metode ini harus mencakup stabilitas analisis sistem yang
cermat.

3.3.4 Kalibrasi
Kalibrasi alat merupakan pertimbangan yang sangat penting dalam
sistem pengukuran dan prosedur kalibrasi dibahas secara rinci dalam
Bab 4. Semua alat yang mengalami penyimpangan dalam karakteristik
mereka, dan pada tingkat tertentu hal ini terjadi tergantung pada
banyak faktor, seperti kondisi lingkungan tempat alat digunakan dan
frekuensi penggunaannya. Dengan demikian, kesalahan karena alat
tidak lagi terkalibrasi biasanya dapat diperbaiki dengan meningkatkan
frekuensi kalibrasi ulang.

3.3.5 Koreksi manual dari pembacaan hasil


Dalam kasus kesalahan yang disebabkan baik untuk gangguan sistem
selama upaya pengukuran atau karena perubahan lingkungan, seorang
teknisi pengukuran yang hebat dapat secara substansial mengurangi
kesalahan pada hasil sistem pengukuran dengan memperhitungkan
efek kesalahan sistematis dan mengadakan koreksi yang sesuai dengan
pembacaan alat. Ini adalah belum tentu tugas yang mudah, dan

55

mengharuskan semua gangguan dalam sistem pengukuran diukur.


Prosedur ini dilakukan secara otomatis oleh perangkat cerdas.

3.3.6 Perangkat cerdas


Perangkat cerdas memiliki sensor tambahan yang mengukur nilai
masukan lingkungan dan secara otomatis mengimbangi nilai
pembacaan hasil. Perangkat tersebut memiliki kemampuan untuk
sangat efektif menangani kesalahan sistematis dalam sistem
pengukuran, dan kesalahan dapat diperkecil ke tingkat yang sangat
rendah dalam banyak kasus. Sebuah analisis yang lebih rinci mengenai
perangkat cerdas dapat ditemukan di Bab 9.

3.4 Perhitungan kesalahan sistematis


Setelah semua langkah praktis diambil untuk menghilangkan atau
mengurangi besarnya kesalahan sistematis, tindakan akhir yang
dibutuhkan adalah memperkirakan kesalahan maksimum yang tersisa
yang mungkin ada dalam pengukuran karena kesalahan sistematis.
Sayangnya, tidak selalu memungkinkan untuk mengukur nilai yang
tepat dari kesalahan sistematik, terutama jika pengukuran tergantung
pada kondisi lingkungan yang tak terduga. Serangkaian tindakan biasa
adalah memperkirakan kondisi lingkungan titik tengah dan menentukan
kesalahan pengukuran maksimum seperti x% dari pembacaan hasil
yang memungkinkan perkiraan penyimpangan maksimum dalam
kondisi lingkungan yang jauh dari titik tengah. Lembar data yang
diberikan oleh para produsen alat biasanya memperhitungkan
kesalahan sistematis dengan cara ini, dan angka-angka seperti itu
mempertimbangkan semua kesalahan sistematis yang mungkin ada
dalam pembacaan hasil dari alat tersebut.

3.5 Kesalahan acak


Kesalahan acak dalam pengukuran disebabkan oleh variasi tak terduga
dalam sistem pengukuran. Biasanya diamati sebagai gangguan kecil
pada pengukuran dari kedua sisi nilai yang benar, yaitu kesalahan
positif dan kesalahan negatif yang terjadi pada kira-kira jumlah yang
sama pada serangkaian pengukuran yang dilakukan dengan jumlah
konstanta yang sama. Oleh karena itu, kesalahan acak sebagian besar
dapat dihilangkan dengan menghitung rata-rata jumlah pengukuran
ulang, asalkan besaran yang diukur tetap konstan selama proses
pengambilan pengukuran ulang. Proses pengukuran ulang rata-rata ini
dapat dilakukan secara otomatis oleh perangkat cerdas, seperti dibahas
dalam Bab 9. Tingkat kepercayaan dalam nilai rata-rata/median yang
terhitung dapat diukur dengan menghitung standar deviasi atau varians
data, ini menjadi parameter yang menggambarkan bagaimana
56

pengukuran dibagi mendekati nilai rata-rata/median. Semua istilah ini


dijelaskan lebih lengkap pada bagian 3.5.1.

3.5.1 Analisis statistis subjek pengukuran yang


mengalami kesalahan acak
Nilai rata-rata (mean) dan median
Nilai rata-rata dari serangkaian pengukuran besaran konstan dapat
dinyatakan baik sebagai nilai rata-rata atau nilai median. Sementara
jumlah pengukuran meningkat, perbedaan antara nilai rata-rata dan
nilai median menjadi sangat kecil. Namun, untuk setiap set pengukuran
n yaitu x1, x2 xn dari besaran konstan, sebagian besar kemungkinan
nilai sebenarnya adalah nilai rata-rata yang ditentukan oleh:

Ini berlaku bagi semua data dengan kesalahan pengukuran dibagi


secara merata mendekati nilai kesalahan nol, yaitu kesalahan positif
diimbangi dalam hal jumlah dan besaran oleh kesalahan negatif.
Median adalah suatu pendekatan terhadap nilai rata-rata yang bisa
ditulis tanpa harus menjumlah pengukuran. Median adalah nilai tengah
ketika pengukuran dalam kumpulan data dituliskan ke dalam urutan
jumlahnya. Untuk satu set pengukuran n yaitu x1, x2 xn dari besaran
konstan, ditulis menurut urutan jumlahnya, nilai median ditentukan
oleh:

Dengan demikian, untuk 9 pengukuran x1, x2 x9 diatur dalam urutan


besarnya, nilai mediannya adalah X5. Untuk pengukuran bilangan
genap, nilai median adalah pertengahan antara dua nilai tengah, yaitu
untuk 10 pengukuran x1 x10, nilai median ditentukan oleh: (x5 + x6)/2.
Misalkan panjang batang baja diukur oleh sejumlah pengamat
berbeda dan 11 pengukuran berikut dicatat (satuan mm). Kita akan
menyebutnya pengukuran set A.

Menggunakan (3.4) dan (3.5), nilai rara-ratanya = 409,0 dan median =


408. Misalkan sekarang pengukuran ini diambil lagi menggunakan
aturan ukur yang lebih baik, dan para pengamat lebih cermat, maka
menghasilkan pengukuran set B berikut:
57

Untuk pengukuran ini, nilai rata-rata = 406,0 dan median = 407.


Manakah dari dua pengukuran set A dan B, dan nilai rata-rata serta
nilai-nilai median yang sesuai, yang paling kita yakini? Secara intuitif,
kita dapat menganggap pengukuran set B lebih dapat diandalkan
karena pengukuran itu lebih mendekati. Di set A, rentang antara nilai
terkecil (396) dan terbesar (430) adalah 34, sementara di set B, rentang
ini hanya 6.
Dengan demikian, semakin kecil rentang pengukuran, kita akan

semakin yakin pada nilai rata-rata atau median yang dihitung.


Mari kita sekarang melihat apa yang terjadi jika kita meningkatkan
jumlah pengukuran dengan memperpanjang pengukuran set B untuk 23
pengukuran. Kita akan menyebut pengukuran ini set C.

Sekarang, nilai rata-rata = 406.5 dan median = 406.


Ini

menegaskan persamaan sebelumnya bahwa nilai median


cenderung mendekati nilai rata-rata dengan meningkatnya jumlah
pengukuran.

Deviasi (penyimpangan) dan varians standar


Menyatakan rentang pengukuran hanya sebagai rentang antara nilai
terbesar dan terkecil sebenarnya bukan cara yang sangat baik untuk
meneliti bagaimana pengukuran nilai dibagi mendekati nilai rata-rata.
Cara yang lebih baik untuk menyatakan pembagian adalah menghitung
varians atau standar deviasi dari pengukuran. Titik awal untuk
menghitung parameter ini adalah menghitung deviasi (kesalahan) di
dari setiap pengukuran xi dari xmean nilai rata-rata:

Varians (V) kemudian ditentukan oleh:

Para pembaca yang berpikiran matematis mungkin telah mengamati bahwa lambang
untuk V dan berbeda dari definisi matematis resmi, yang memiliki n bukannya (n 1)
bilangan pembaginya. Perbedaan ini muncul karena definisi matematika tersebut
adalah untuk kumpulan data yang tak terbatas, sedangkan, dalam kasus pengukuran,
kita hanya memperhitungkan sejumlah data terbatas. Untuk sejumlah pengukuran
terbatas (xi)i = 1, n, nilai rata-rata xm akan berbeda dari nilai rata-rata sebenarnya
dari sejumlah data tak terbatas yang ditetapkan dengan himpunan terbatas menjadi
58

Standar deviasi () hanyalah akar kuadrat dari varians. Maka*:

Contoh 3.2
Hitung dan V untuk pengukuran set A, B dan C di atas.
Solusi
Pertama, gambarlah tabel pengukuran dan penyimpangan untuk set A
(nilai rata-rata = 409 yang dihitung sebelumnya):

(deviasi2) = 1.370, n = jumlah pengukuran = 11.


Kemudian, dari (3.7), V = (deviasi2)/n 1; = 1370/10 = 137,
Pengukuran dan penyimpangan untuk set B adalah (nilai rata-rata =
406 yang dihitung sebelumnya):

Dari data ini, dengan menggunakan (3.7) dan (3.8), V = 4.2 dan =
2.05. Pengukuran dan penyimpangan untuk set C adalah (rata-rata =
406.5 yang dihitung sebelumnya):

bagian dari itu. Jika akhirnya kita tahu nilai rata-rata sebenarnya dari serangkaian
pengukuran, maka penyimpangan di dapat dihitung sebagai penyimpangan setiap nilai
data dari nilai rata-rata sebenarnya dan kemudian dengan tepat menghitung V dan
menggunakan (n) dan bukan (n 1). Namun, dalam situasi normal, menggunakan (n
1) dalam bilangan pembagi dari persamaan (3.7) dan (3.8) menghasilkan nilai yang
secara statistik lebih mendekati nilai yang benar.
59

Dari data ini, dengan menggunakan (3.7) dan (3.8), V = 3,53 dan
= 1,88.
Perhatikan bahwa nilai-nilai yang lebih kecil dari V dan untuk
pengukuran set B dibandingkan dengan A sesuai dengan ukuran
masing-masing rentang dalam kisaran antara nilai-nilai maksimum dan
minimal untuk kedua set tersebut.
saat V dan menurun selama satu set
pengukuran, kita dapat mengungkapkan keyakinan lebih besar
bahwa nilai rata-rata atau nilai median yang dihitung mendekati
nilai sebenarnya, yaitu bahwa proses pembagian rata-rata itu telah
mengurangi nilai kesalahan acak mendekati nol.

Dengan demikian,

Membandingkan V dan untuk pengukuran set B dan C, V dan

menjadi semakin kecil saat jumlah pengukuran meningkat,


menyatakan keyakinan bahwa nilai rata-rata meningkat karena
meningkatnya jumlah pengukuran.

Kami telah mengamati sejauh ini bahwa kesalahan acak dapat dikurangi
dengan mengambil nilai rata-rata (mean atau median) dari sejumlah
pengukuran. Namun, meskipun nilai rata-rata atau median mendekati
nilai sebenarnya, itu hanya akan persis sama dengan nilai rata-rata
sebenarnya jika kita bisa jumlah tak terbatas pengukuran. Seperti kita
hanya dapat membagi rata-rata sejumlah pengukuran terbatas dalam
situasi praktis, nilai rata-rata masih akan memiliki beberapa kesalahan.
Kesalahan ini dapat diperhitungkan sebagai kesalahan standar dari nilai
rata-rata, yang akan dibahas sedikit secara rinci kemudian. Namun,
sebelum itu, topik mengenai analisis grafis dari kesalahan pengukuran
acak perlu diulas.

3.5.2 Distribusi frekuensi teknik analisis data grafik


60

Teknik grafik merupakan cara yang sangat berguna untuk menganalisis


kesalahan acak pengukuran. Cara paling sederhana untuk melakukan
hal ini adalah dengan menggambar histogram, dengan lajur-lajur dari
lebar yang sama di seluruh rentang nilai pengukuran ditentukan dan
jumlah pengukuran dalam masing-masing lajur dihitung. Gambar 3.5
menunjukkan histogram untuk set C dari data pengukuran panjang yang
ditentukan dalam bagian 3.5.1, yang dipilih adalah lajur dengan lebar
2mm. Misalnya, ada 11 pengukuran di kisaran antara 405,5 dan 407,5
dan sehingga ketinggian histogram untuk rentang ini adalah 11 unit.
Juga, ada 5 pengukuran dalam kisaran 407,5 hingga 409,5 dan sehingga
ketinggian histogram selama rentang ini adalah 5 unit. Seluruh
histogram diselesaikan dengan cara yang sama. (CATATAN: penskalaan
dari lajur ini sengaja dipilih sehingga tidak ada pengukuran yang
terletak di perbatasan antara lajur-lajur yang berbeda dan
menyebabkan kerancuan tentang lajur manakah untuk menempatkan
lajur-lajur itu) Histogram seperti itu memiliki bentuk karakteristik yang
ditunjukkan oleh data yang benar-benar acak, dengan simetri tentang
nilai rata-rata dari pengukuran.
Karena itu adalah nilai sebenarnya dari kesalahan pengukuran
yang biasanya paling diperhatikan, seringkali lebih berguna apabila
menggambar histogram penyimpangan pengukuran dari nilai rata-rata
daripada menggambar histogram pengukuran itu sendiri. Titik awal
untuk ini adalah menghitung penyimpangan setiap pengukuran jauh
dari nilai rata-rata yang dihitung. Kemudian histogram deviasi dapat
digambar dengan menentukan lajur-lajur penyimpangan dengan lebar
sama dan menghitung jumlah nilai-nilai penyimpangan di setiap jalur.
Histogram ini memiliki bentuk yang sama persis dengan histogram dari
pengukuran baku kecuali bahwa penskalaan dari sumbu horisontal
harus ditentukan kembali sesuai nilai-nilai deviasi (satuan ini
ditunjukkan dalam tanda kurung pada Gambar 3.5).

61

Gambar 3.5 Histogram pengukuran dan deviasi.


Mari kita sekarang menelaah apa yang terjadi pada histogram
deviasi saat jumlah pengukuran meningkat. Sementara jumlah
pengukuran meningkat, lajur-lajur yang lebih kecil dapat ditentukan
untuk histogram, yang mempertahankan bentuk dasarnya tetapi
kemudian terdiri dari sejumlah besar kenaikan kecil di setiap sisi
puncak. Dalam batasan itu, saat jumlah pengukuran mendekati tak
terhingga, histogram menjadi kurva mulus yang dikenal sebagai kurva
distribusi frekuensi seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.6. Ordinat
dari kurva ini adalah frekuensi terjadinya setiap nilai deviasi, F(D), dan
absisnya adalah besarnya penyimpangan, D.
Simetri dari gambar 3.5 dan 3.6 tentang nilai penyimpangan nol
sangat berguna untuk menunjukkan secara grafis bahwa data
pengukuran hanya memiliki kesalahan acak. Meskipun gambar-gambar
ini tidak dapat dengan mudah digunakan untuk menghitung besar dan
distribusi kesalahan, teknik grafis yang sangat mirip mencapai hal ini.
Jika ketinggian kurva distribusi frekuensi dinormalisasi sehingga area di
bawahnya merupakan kesatuan, maka kurva bentuk ini dikenal sebagai
kurva probabilitas, dan tinggi F(D) pada setiap besarnya penyimpangan
tertentu D dikenal sebagai fungsi kepadatan probabilitas (p.d.f). Kondisi
daerah di bawah kurva itu adalah kesatuan yang dapat dinyatakan
secara matematis sebagai:

62

Gambar 3.6 Kurva deviasi distribusi frekuensi.


Probabilitas bahwa kesalahan dalam satu pengukuran tertentu terletak
di antara dua tingkat D1 dan D2 yang dapat dihitung dengan mengukur
luas area di bawah kurva yang terdapat di antara dua garis vertikal
yang digambar melintasi D1 dan D2, seperti yang ditunjukkan oleh
daerah kanan yang diarsir pada Gambar 3.6. Hal ini dapat dinyatakan
secara matematis sebagai berikut:

Dari kepentingan
maksimum dalam
kumulatif (c.d.f). Ini
yang kurang dari
matematis sebagai:

khusus untuk menilai kemungkinan kesalahan


salah satu pengukuran adalah fungsi distribusi
didefinisikan sebagai probabilitas pengamatan nilai
atau sama dengan D0, dan dinyatakan secara

Dengan demikian, c.d.f. adalah area di bawah kurva di sebelah kiri garis
vertikal yang digambar melewati D0, seperti yang ditunjukkan oleh area
kiri yang diarsir pada Gambar 3.6.
Besarnya deviasi Dp yang sesuai dengan puncak kurva distribusi
frekuensi (Gambar 3.6) adalah nilai penyimpangan yang memiliki
probabilitas terbesar. Jika kesalahan-kesalahan itu sepenuhnya acak
secara alami, maka nilai Dp akan sama dengan nol. Nilai Dp berapa saja
63

yang bukan nol menunjukkan kesalahan sistematis dalam data,


berbentuk bias yang sering dapat dihilangkan dengan kalibrasi ulang.

Distribusi Gaussian
Pengukuran mengatur bahwa hanya yang berisi kesalahan acak
biasanya yang sesuai dengan distribusi berbentuk tertentu yang disebut
Gaussian, meskipun kesesuaian ini harus selalu diuji (lihat bagian
selanjutnya berjudul Goodness of fit'). Bentuk kurva Gaussian adalah
sedemikian rupa sehingga frekuensi penyimpangan kecil dari nilai ratarata jauh lebih besar daripada frekuensi penyimpangan yang besar. Ini
bertepatan dengan harapan umum dalam pengukuran yang mengalami
kesalahan acak bahwa jumlah pengukuran dengan kesalahan kecil jauh
lebih besar daripada jumlah pengukuran dengan kesalahan besar.
Nama-nama alternatif untuk distribusi Gaussian adalah distribusi
Normal atau distribusi berbentuk Bel. Kurva Gaussian secara formal
didefinisikan sebagai distribusi frekuensi normal yang simetris terhadap
garis kesalahan nol dan dengan frekuensi dan besarnya kuantitas
terkait dengan persamaan:

dengan m adalah nilai rata-rata dari kumpulan data x dan jumlah lain
sebagaimana didefinisikan sebelumnya. Persamaan (3.11) sangat
berguna untuk menganalisis sejumlah pengukuran Gaussian dan
memprediksi berapa banyak pengukuran yang terdapat dalam
beberapa rentang tertentu. Jika deviasi pengukuran D dihitung untuk
semua pengukuran sedemikian rupa sehingga D = x m, maka kurva
frekuensi deviasi F(D) yang diplot terhadap besarnya deviasi D adalah
kurva Gaussian yang dikenal sebagai kurva distribusi frekuensi
kesalahan. Hubungan matematis antara F(D) dan D kemudian dapat
diturunkan dengan memodifikasi persamaan (3.11) menghasilkan:

Bentuk kurva Gaussian sangat dipengaruhi oleh nilai, dengan lebar


kurva menurun karena menjadi lebih kecil. Karena kurva yang lebih
kecil sesuai dengan deviasi khusus pengukuran dari nilai rata-rata yang
menjadi lebih kecil, hal ini menegaskan pengamatan sebelumnya bahwa
nilai rata-rata dari sejumlah pengukuran makin mendekati nilai
sebenarnya saat menurun.
Jika standar deviasi digunakan sebagai satuan kesalahan, kurva
Gaussian dapat digunakan untuk menentukan probabilitas sehingga
deviasi dalam setiap pengukuran tertentu dalam sejumlah data
Gaussian lebih besar dari nilai tertentu. Dengan mengganti lambang
64

F(D) di (3.12) ke dalam persamaan probabilitas (3.9), probabilitas


bahwa kesalahan terletak pada lajur antara D1 dan D2 tingkat kesalahan
dapat dinyatakan sebagai:

Solusi dari persamaan ini disederhanakan dengan substitusi:

Efek dari ini adalah mengubah kurva distribusi kesalahan menjadi


distribusi Gaussian baru yang memiliki standar deviasi satu D1 dan nilai
rata-rata nol. Bentuk baru ini, yang ditunjukkan pada Gambar 3.7,
dikenal sebagai kurva Gaussian standar, dan variabel tergantung itu
sekarang adalah z bukan D. Persamaan (3.13) sekarang dapat
dinyatakan kembali sebagai:

Gambar 3.7 Kurva Gaussian standar (F (z) vs z).


Sayangnya, baik persamaan (3.13) atau (3.15) dapat diselesaikan
secara analitis dengan menggunakan tabel integral standar, dan
integrasi numerik memberikan satu-satunya metode solusi. Namun,
dalam prakteknya, kejemuan pada integrasi numerik dapat dihindari
ketika menganalisis data karena bentuk standar persamaan (3.15), dan
kebebasannya dari nilai rata-rata tertentu dan deviasi data standar,
berarti bahwa tabel Gaussian standar yang berbentuk tabulasi Fz untuk
berbagai nilai z dapat digunakan.
65

Tabel Gaussian standar


Tabel Gaussian standar, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.1,
mentabulasikan Fz untuk berbagai nilai z, dengan Fz ditentukan oleh:

Dengan demikian, Fz memberikan proporsi nilai data yang kurang dari


atau sama dengan z. Proporsi ini adalah area di bawah kurva Fz
terhadap z yang ada di sebelah kiri z. Karena itu, persamaan yang
diberikan (3.15) harus dievaluasi sebagai [F(z2) F(z1)]. Studi Tabel 3.1
menunjukkan bahwa Fz = 0.5 untuk z = 0. Hal ini menegaskan bahwa,
seperti yang diharapkan, jumlah nilai-nilai data 0 adalah 50% dari
total. Demikianlah jika data hanya memiliki kesalahan acak. Juga
diamati bahwa Tabel 3.1, yang sama dengan tabel Gaussian standar
yang paling dipublikasikan, hanya memberikan Fz untuk nilai-nilai positif
dari z. Untuk nilai negatif dari z, kita dapat memanfaatkan hubungan
berikut karena kurva distribusi frekuensi dinormalisasi:

(Fz adalah area di bawah kurva ke kiri (z), yakni merupakan proporsi
nilai-nilai data z.)
Contoh 3.3
Berapa banyak pengukuran dalam kumpulan data yang mengalami
kesalahan acak yang terdapat di luar batas deviasi + dan -, yaitu
berapa banyak pengukuran memiliki deviasi lebih besar dibandingkan |
|?
Solusi
Jumlah yang dibutuhkan ditunjukkan oleh jumlah dari dua daerah yang
diarsir pada Gambar 3.8. Hal ini dapat dinyatakan secara matematis
sebagai:

Untuk E = -, z = -1,0 (dari persamaan 3.12).


Menggunakan Tabel 3.1:

66

Demikian pula, untuk E = +, z = +1,0, Tabel 3.1 menghasilkan:

(Langkah terakhir ini berlaku karena kurva distribusi frekuensi


dinormalkan sehingga total area dibawahnya merupakan kesatuan.)
Maka:

yaitu 32% dari pengukuran berada di luar batas, maka 68% pengukuran
terletak di dalam.
Tabel 3.1 Tabel Gaussian Standar

67

Analisis di atas menunjukkan bahwa, untuk nilai data Gaussian


terdistribusi, 68% pengukuran memiliki penyimpangan yang terletak
dalam batas-batas . Analisis yang sama menunjukkan bahwa batas
2 terdiri dari 95,4% dari jumlah data, dan memperluas batas-batas
hingga 3 mencakup 99,7% dari jumlah data. Probabilitas dari setiap
jumlah data terletak di luar batas penyimpangan tertentu sehingga
dapat dinyatakan oleh tabel berikut.

Gambar 3.8 Batas-batas .

Kesalahan standar dari nilai rata-rata


Analisis terdahulu telah memeriksa cara pengukuran dengan kesalahan
acak yang didistribusikan mendekati nilai rata-rata. Namun, kita telah
mengamati bahwa beberapa kesalahan tetap berada di antara nilai ratarata dari serangkaian pengukuran dan nilai sebenarnya, yaitu membagi
rata-rata sejumlah pengukuran hanya akan menghasilkan nilai
sebenarnya jika jumlah pengukurannya tak terbatas. Jika beberapa
bagian diambil dari kumpulan data yang tak terbatas, maka, dengan
teorema batas tengah, nilai rata-rata dari bagian-bagian tersebut akan
didistribusikan sekitar nilai rata-rata dari kumpulan data tak terbatas.
Kesalahan antara rata-rata dari sejumlah data yang terbatas dan nilai
pengukuran yang benar (rata-rata dari kumpulan data tak terbatas)
68

didefinisikan sebagai kesalahan standar dari nilai rata-rata, . Hal ini


diperhitungkan sebagai:

cenderung mendekati nol karena jumlah pengukuran dalam kumpulan


data berkembang ke arah tak terhingga. Mnilai pengukuran yang
diperoleh dari serangkaian pengukuran n, x1, x2, xn, dapat dinyatakan
sebagai:

Untuk kumpulan data C dari pengukuran panjang yang digunakan


sebelumnya, n = 23, = 1,88 dan = 0,39. Karena itu panjangnya
dapat dinyatakan sebagai 406.5 0,4 (batas keyakinan 68%). Namun,
lebih umum menyatakan pengukuran dengan batas keyakinan 95%
(batas-batas 2). Dalam kasus ini, 2 = 3,76, 2 = 0,78 dan panjang
dapat dinyatakan sebagai 406.5 0,8 (95% batas keyakinan).

Estimasi kesalahan acak dalam pengukuran tunggal


Dalam banyak situasi ketika pengukuran mengalami kesalahan acak,
tidak praktis untuk melakukan pengukuran ulang dan mencari nilai ratarata. Juga, proses pembagian rata-rata menjadi tidak valid jika kuantitas
yang diukur tidak tetap pada nilai konstan, seperti biasanya terjadi
ketika variabel proses diukur. Dengan demikian, jika hanya satu
pengukuran
dapat
dibuat,
diperlukan
beberapa
cara
untuk
memperhitungkan besarnya kemungkinan kesalahan di dalamnya.
Pendekatan normal untuk ini adalah menghitung kesalahan dalam batas
keyakinan 95%, yaitu menghitung nilai deviasi D sehingga 95% dari
daerah di bawah kurva probabilitas terletak dalam batas D. Batasanbatasan ini sesuai dengan deviasi dari 1.96. Dengan demikian, perlu
mempertahankan kuantitas yang diukur pada nilai konstan sementara
sejumlah pengukuran diambil untuk mengadakan jumlah pengukuran
acuan dari yang dapat dihitung. Selanjutnya, kemungkinan deviasi
maksimum dalam satu pengukuran dapat dinyatakan sebagai: Deviasi =
1.96. Namun, ini hanya mengungkapkan kemungkinan deviasi
maksimum pengukuran tersebut dari nilai rata-rata yang terhitung dari
sejumlah pengukuran acuan, yang bukan merupakan nilai sebenarnya
seperti yang diamati sebelumnya. Demikian nilai yang dihitung untuk
kesalahan standar dari nilai rata-rata harus ditambahkan pada
kemungkinan nilai deviasi maksimum. Dengan demikian, kemungkinan
kesalahan maksimum dalam satu pengukuran dapat dinyatakan
sebagai:

69

Contoh 3.4
Misalkan massa standar diukur 30 kali dengan alat yang sama untuk
menciptakan sejumlah data acuan, dan nilai-nilai dan yang dihitung
adalah = 0,43 dan = 0,08. Jika perangkat itu kemudian digunakan
untuk mengukur massa yang tidak diketahui dan bacaannya adalah
105,6 kg, bagaimana seharusnya nilai massa dinyatakan?
Solusi
Menggunakan (3.19), 1.96 + = 0,92. Karenanya nilai massa harus
dinyatakan sebagai: 105,6 0,9 kg.
Sebelum melewatkan hal ini, harus ditekankan bahwa kesalahan
maksimum tertentu untuk suatu pengukuran hanya ditentukan untuk
batas keyakinan yang ditetapkan. Dengan demikian, jika kesalahan
maksimum ditentukan sebagai 1% dengan batas keyakinan 95%, ini
berarti bahwa masih ada 1 kesempatan dalam 20 sehingga kesalahan
akan melebihi 1%.

Distribusi toleransi manufaktur


Banyak aspek dari proses manufaktur yang bergantung pada variasi
acak yang disebabkan oleh faktor-faktor serupa dengan variasi-variasi
yang menyebabkan kesalahan acak dalam pengukuran. Dalam
kebanyakan kasus, variasi acak di bidang manufaktur, dikenal sebagai
toleransi, sesuai dengan distribusi Gaussian, dan analisis sebelumnya
dari kesalahan pengukuran acak dapat diterapkan untuk menganalisis
distribusi variasi-variasi ini dalam parameter manufaktur.
Contoh 3.5
Chip sirkuit terpadu berisi 105 transistor. Transistor tersebut memiliki
perolehan arus rata-rata 20 dan deviasi standar 2. Hitunglah berikut ini:
(a) jumlah transistor dengan perolehan arus antara 19,8 dan 20,2.
(b) jumlah transistor dengan perolehan arus lebih besar dari 17.

Solusi
(a) Proporsi transistor dengan 19,8 < perolehan <20.2 adalah:

Untuk X = 20,2; z = 0.1 dan untuk X = 19,8, z = -0.1


Dari tabel, P [z <0.1] = 0,5398 dan maka P [z < -0.1] = 1 P[z < 0.1] =
1 0,5398 = 0,4602
Oleh karena itu, P [z <0.1] P[z < - 0,1] = 0,5398 0,4602 = 0,0796
70

Jadi 0,0796 x 105 = 7960 transistor memiliki perolehan arus berkisar


dari 19,8 menjadi 20,2.
(b) Jumlah transistor dengan perolehan > 17 dihasilkan oleh:

Dengan demikian, 93.32%, yaitu 93.320 transistor memiliki perolehan >


17.

Goodness of fit untuk distribusi Gaussian


Semua analisis penyimpangan acak yang dijabarkan sejauh ini hanya
berlaku ketika data yang dianalisis tersebut adalah milik distribusi
Gaussian. Oleh karena itu, sejauh mana jumlah data sesuai dengan
distribusi Gaussian harus selalu diuji sebelum analisis dilakukan. Tes ini
dapat dilakukan dalam satu dari tiga cara:
(a) Tes sederhana: Cara termudah menguji distribusi data Gaussian

adalah merencanakan histogram dan mencari bentuk Bel dari


bentuk sebelumnya pada Gambar 3.5. Memutuskan apakah
histogram tersebut tidak atau menegaskan distribusi Gaussian
merupakan suatu penilaian. Untuk distribusi Gaussian, harus selalu
ada perkiraan simetri tentang yang garis melewati pusat histogram,
titik tertinggi histogram harus selalu bertepatan dengan garis
simetri, dan histogram harus semakin kecil pada kedua sisi titik ini.
Namun, karena histogram hanya dapat digambar dengan
seperangkat pengukuran terbatas, beberapa deviasi dari bentuk
histogram yang sempurna seperti dijelaskan di atas sangat
diharapkan bahkan jika data tersebut benar-benar Gaussian.
(b) Menggunakan plot probabilitas normal: plot probabilitas normal

melibatkan pembagian nilai-nilai data ke beberapa rentang dan


merencanakan kemungkinan kumulatif dari frekuensi data yang
dijumlahkan terhadap nilai-nilai data pada kertas grafik khusus.
Garis ini harus merupakan garis lurus jika itu adalah data distribusi
Gaussian. Namun, penilaian cermat diperlukan karena hanya jumlah
nilai data terbatas yang dapat digunakan dan karenanya garis yang
digambar itu tidak akan sepenuhnya lurus bahkan jika distribusi
tersebut adalah distribusi Gaussian. Pengalaman yang memadai
diperlukan untuk menilai apakah garis itu cukup lurus untuk
menunjukkan distribusi Gaussian. Akan lebih mudah untuk
memahami jika data dalam pengukuran set C digunakan sebagai
contoh. Menggunakan lima rentang yang sama seperti digunakan
untuk menggambar histogram, tabel berikut pertama-tama
digambarkan:

Ini tersedia dari penyedia spesialis alat-alat tulis


71

Plot probabilitas normal digambarkan dari tabel di atas yang


ditunjukkan pada Gambar 3.9. Ini cukup lurus untuk menunjukkan
bahwa data dalam pengukuran set C adalah data Gaussian.
(c) Tes chi-kuadrat: tes lebih lanjut yang dapat diterapkan berdasarkan

distribusi chi-kuadrat (X2). Ini di luar cakupan buku ini, tetapi rincian
lengkap dapat ditemukan di Caulcott (1973).

Titik data tunggal


Dalam sejumlah pengukuran yang mengalami kesalahan acak,
pengukuran dengan kesalahan sangat besar kadang terjadi pada waktu
acak dan tak terduga, dengan besarnya kesalahan jauh lebih besar
daripada yang cukup dapat dikaitkan dengan perkiraan variasi acak
dalam nilai pengukuran. Sumber-sumber kesalahan yang abnormal
tersebut meliputi lonjakan tegangan transien mendadak pada sumber
daya listrik utama dan pencatatan data yang tidak benar (misalnya
penulisan 146.1 padahal nilai sebenarnya yang diukur adalah 164.1). Ini
praktik yang diterima dalam beberapa kasus untuk membuang
pengukuran yang berbahaya ini, dan tingkat ambang deviasi 3 yang
sering digunakan untuk menentukan apakah yang harus dibuang.
Sangat jarang untuk kesalahan pengukuran melebihi batas 3 ketika
hanya efek acak normal yang mempengaruhi nilai yang diukur.

72

Gambar 3.9 Plot probabilitas normal.

Kasus khusus ketika jumlah pengukuran kecil


Ketika jumlah pengukuran kuantitas itu sangat kecil dan analisis
statistik dari distribusi nilai kesalahan diperlukan, berbagai masalah bisa
muncul ketika menggunakan tabel Gaussian standar dalam hal z
sebagaimana didefinisikan dalam persamaan (3.16) karena nilai ratarata dari hanya sejumlah kecil pengukuran dapat menyimpang secara
signifikan dari nilai pengukuran sebenarnya. Menanggapi hal ini, fungsi
distribusi alternatif yang disebut distribusi Student-t dapat digunakan
yang memberikan prediksi lebih akurat tentang distribusi kesalahan
ketika jumlah sampel kecil. Hal ini akan dibahas lebih lanjut dalam Miller
(1990).

3.6 Pengumpulan kesalahan sistem pengukuran


Kesalahan dalam sistem pengukuran sering timbul dari dua atau lebih
sumber yang berbeda, dan ini harus dikumpulkan dengan cara yang
benar untuk mendapatkan prediksi total kemungkinan kesalahan dalam
pembacaan hasil dari sistem pengukuran. Dua bentuk pengumpulan
yang berbeda diperlukan. Pertama, satu komponen pengukuran
mungkin memiliki baik kesalahan sistematis dan acak dan, kedua, suatu
sistem pengukuran dapat terdiri dari beberapa komponen pengukuran
yang masing-masing memiliki kesalahan terpisah.

3.6.1 Gabungan efek kesalahan sistematis dan acak


Jika pengukuran dipengaruhi oleh kesalahan secara sistematis dan acak
yang diperhitungkan sebagai x (kesalahan sistematis) dan y
73

(kesalahan acak), beberapa cara untuk menyatakan efek gabungan dari


kedua jenis kesalahan tersebut diperlukan. Salah satu cara untuk
mengungkapkan gabungan kesalahan yaitu menjumlahkan dua
komponen kesalahan yang terpisah, yaitu menyatakan bahwa total
kemungkinan kesalahan adalah e = (x + y). Namun, tentu saja
tindakan lebih umum adalah menyatakan kemungkinan kesalahan
maksimum sebagai berikut:

Dapat ditunjukkan (ANSI/ASME, 1985) bahwa inilah ekspresi terbaik


untuk kesalahan secara statistik, karena memperhitungkan asumsi yang
sesuai bahwa kesalahan sistematis dan acak yang berdiri sendiri dan
sehingga tidak mungkin keduanya merupakan nilai maksimum atau
minimum pada saat yang sama.

3.6.2 Kumpulan kesalahan dari komponen sistem


pengukuran terpisah
Sebuah sistem pengukuran sering terdiri dari beberapa bagian terpisah,
yang masing-masing mengalami kesalahan. Oleh karena itu, yang
masih harus diselidiki adalah bagaimana kesalahan tersebut terkait
dengan setiap komponen sistem pengukuran yang digabungkan
seluruhnya, sehingga total perhitungan kesalahan dapat dibuat untuk
sistem pengukuran lengkap. Empat pengoperasian matematika
seluruhnya seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian dan
pembagian dapat dilakukan pada pengukuran yang berasal dari
alat/transduser berbeda dalam sistem pengukuran. Teknik yang tepat
untuk berbagai situasi yang muncul akan dibahas di bawah ini.

Kesalahan dalam penjumlahan


Jika dua hasil y dan z dari komponen sistem pengukuran terpisah yang
akan ditambahkan bersama-sama, kita dapat menulis jumlahnya yaitu S
= y + z. Jika kesalahan maksimum dalam y dan z adalah masing-masing
ay dan bz, kita dapat menyatakan kemungkinan nilai-nilai
maksimum dan minimum S yaitu:

Hubungan untuk S ini tidak tepat karena dalam bentuk ini istilah
kesalahan tidak bisa dinyatakan sebagai fraksi atau persentase dari nilai
yang dihitung untuk S. Untungnya, analisis statistik dapat diterapkan
(lihat Topping, 1962) yang menyatakan S dalam bentuk alternatif
sedemikian rupa sehingga kemungkinan kesalahan maksimum dalam S
74

ditunjukkan oleh kuantitas e, dengan e dihitung dari segi kesalahan


mutlak sebagai berikut:

Jadi S = (y + z) e. Ini dapat dinyatakan dalam bentuk alternatif:

Perlu dicatat bahwa persamaan (3.21) dan (3.22) hanya ketentuan yang
berlaku bahwa pengukuran tidak berkorelasi (yaitu setiap pengukuran
sepenuhnya independen dari yang lain).
Contoh 3.6
Suatu persyaratan rangkaian untuk resistensi 550 dipenuhi dengan
menghubungkan dua resistor dengan nilai nominal 220 dan 330
secara seri. Jika masing-masing resistor memiliki toleransi 2%,
kesalahan dalam penjumlahan yang dihitung sesuai dengan persamaan
(3.21) dan (3.22) adalah ditentukan oleh:

Dengan demikian total resistansi S dapat dinyatakan sebagai berikut:

Kesalahan dalam selisih


Jika dua hasil y dan z dari sistem pengukuran yang terpisah harus
dikurangkan satu sama lain, dan kemungkinan kesalahannya adalah
ay dan bz, maka perbedaan S dapat dinyatakan (menggunakan
analisis statistik untuk menghitung kesalahan dalam penjumlahan dan
asumsi bahwa pengukuran tersebut tidak berkorelasi) sebagai berikut:

dengan e dihitung seperti di atas (persamaan 3.21), dan f = e/(y z)


Contoh 3.7
Besar aliran fluida dihitung dari perbedaan tekanan yang diukur pada
kedua sisi pelat orifis. Jika pengukuran tekanan adalah 10,0 bar dan 9,5
bar dan kesalahan dalam alat ukur tekanan ditetapkan yaitu 0.1%,
maka nilai untuk e dan f dapat dihitung sebagai berikut:

75

Contoh ini menggambarkan sangat jelas kesalahan yang relatif besar

yang dapat timbul apabila perhitungan


perbedaan antara dua pengukuran.

dibuat

berdasarkan

Kesalahan dalam hasil


Jika hasil y dan z dari dua komponen sistem pengukuran dikalikan,
hasilnya dapat ditulis sebagai P = yz. Jika kemungkinan kesalahan
dalam y adalah ay dan dalam y adalah bz, maka kemungkinan nilai
maksimum dan minimum dalam P dapat ditulis sebagai berikut:

Untuk komponen sistem pengukuran khusus dengan kesalahan hasil


hingga besarnya satu atau dua persen, baik a dan b sangat kurang dari
besarnya kesalahan tersebut dan sehingga dalam aybz dapat diabaikan
dibandingkan dengan hubungan lainnya. Oleh karena itu, kita memiliki
Pmax = yz(1 + a + b); Pmin = yz(1 a b). Dengan demikian kesalahan
maksimum dalam hasil P adalah (a + b). Sementara ini
mengungkapkan kemungkinan kesalahan maksimum dalam P, ini
cenderung melebih-lebihkan kemungkinan kesalahan maksimum karena
sangat tidak mungkin kesalahan dalam y dan z tersebut merupakan
nilai maksimum atau minimum pada saat yang sama. Sebuah perkiraan
yang secara statistik lebih baik tentang kemungkinan kesalahan
maksimum e dalam hasil P, asalkan pengukuran tersebut tidak
berkorelasi, disampaikan oleh Topping (1962):

Perhatikan bahwa dalam kasus kesalahan perkalian, e dihitung dari segi


kesalahan pecahan dalam y dan z (yang bertentangan dengan nilai-nilai
kesalahan mutlak yang digunakan dalam menghitung kesalahan
tambahan).
Contoh 3.8
Jika daya dalam sebuah rangkaian listrik dihitung dari pengukuran
tegangan dan arus dengan kesalahan maksimum yang dihitung adalah
masing-masing 1% dan 2%, kemudian kemungkinan kesalahan
maksimum dalam nilai daya yang dihitung, dihitung dengan
menggunakan (3.23) adalah:

76

Kesalahan dalam hasil bagi


Jika pengukuran hasil y dari satu komponen sistem dengan
kemungkinan kesalahan ay dibagi dengan pengukuran hasil z dari
komponen sistem lain dengan kemungkinan bz, maka kemungkinan
nilai-nilai maksimum dan minimum untuk hasil baginya dapat ditulis
sebagai berikut:

Untuk a 1and b 1, istilah dalam ab dan b2 diabaikan dibandingkan


dengan bilangan lain. Oleh karena itu:

Dengan demikian kesalahan maksimum hasil bagi adalah (a + b).


Namun, dengan menggunakan penjelasan yang sama seperti dibuat di
atas untuk hasil pengukuran, perkiraan yang lebih baik secara statistik
(Lihat Topping, 1962) dari kemungkinan kesalahan maksimum dalam
hasil bagi Q, asalkan pengukuran tidak berkorelasi, adalah seperti
diberikan dalam (3.23).
Contoh 3.9
Jika densitas suatu zat dihitung dari pengukuran massa dan volumenya
dengan kesalahan masing-masing adalah 2% dan 3%, maka
kemungkinan kesalahan maksimum dalam nilai densitas menggunakan
(3.23) adalah

3.6.3 Total kesalahan ketika menggabungkan beberapa


pengukuran
Persoalan terakhir yang akan dibahas adalah di mana pengukuran akhir
dihitung dari beberapa pengukuran yang digabungkan dengan cara
melibatkan lebih dari satu jenis operasi aritmatika. Misalnya, densitas
blok material solid empat persegi panjang yang dapat dihitung dari
pengukuran massanya dibagi dengan hasil pengukuran panjang, tinggi
dan lebarnya. Kesalahan yang termasuk dalam setiap tahap aritmatika
bersifat kumulatif, sehingga total kesalahan pengukuran dapat dihitung
dengan menambahkan dua nilai kesalahan tersebut terkait dengan dua
tahap perkalian yang terlibat dalam menghitung volume dan kemudian
77

menghitung kesalahan dalam operasi aritmatika akhir pada saat massa


dibagi dengan volume.
Contoh 3.10
Sebuah blok empat persegi panjang memiliki sisi-sisi dengan panjang a,
b dan c, dan massanya adalah m. Jika nilai-nilai dan jumlah
kemungkinan kesalahan a, b, c, dan m seperti yang ditunjukkan di
bawah ini, hitunglah nilai densitas dan kemungkinan kesalahan dalam
nilai ini.

Sebuah blok empat persegi panjang memiliki sisi-sisi dengan panjang a,


b dan c, dan massanya adalah m. Jika nilai-nilai dan jumlah
kemungkinan kesalahan a, b, c, dan m seperti yang ditunjukkan di
bawah ini, hitunglah nilai densitas dan kemungkinan kesalahan dalam
nilai ini.
Solusi
Nilai ab = 0.02 m2 2% (kemungkinan kesalahan = 1% + 1% = 2%)
Nilai (ab)c = 0.006 m3 3% (kemungkinan kesalahan = 2% + 1% = 3%)
Nilai
(kemungkinan kesalahan = 3% + 0.5% = 3.5%)

3.7 Soal-soal uji coba


3.1 Terangkan perbedaan antara kesalahan sistematis dan acak.

Apakah sumber khas dari kedua jenis kesalahan tersebut?


3.2 Dengan

cara apakah tindakan


gangguan pada sistem yang diukur?

pengukuran

menyebabkan

3.3 Misalkan komponen dalam rangkaian listrik yang ditunjukkan pada

Gambar 3.1(a) memiliki nilai-nilai berikut:

Jika alat mengukur tegangan hasil pada AB yang memiliki resistensi


5000, kesalahan pengukuran apakah yang disebabkan oleh efek
pembebanan dari alat ini?
3.4 Alat-alat biasanya dikalibrasi dan karakteristiknya ditetapkan untuk

kondisi lingkungan standar tertentu. Prosedur apakah yang


biasanya diambil untuk menghindari kesalahan pengukuran ketika
78

menggunakan alat yang dimaksudkan untuk mengubah kondisi


lingkungan?
3.5 Tegangan pada resistensi R5 dalam rangkaian listrik pada Gambar

3.10 harus diukur oleh voltmeter yang terhubung padanya.


(a) Jika voltmeter memiliki resistansi internal (Rm) yaitu 4750,

berapakah kesalahan pengukuran?


(b) Berapakah nilai yang diperlukan resistansi internal voltmeter

untuk mengurangi kesalahan pengukuran hingga 1%?

Gambar 3.10 Circuit untuk soal 3.5.


3.6 Dalam rangkaian yang ditunjukkan pada Gambar 3.11, arus yang

mengalir antara A dan B diukur oleh ammeter dengan resistensi


internal yaitu 100. Berapakah pengukuran kesalahan yang
disebabkan oleh resistensi alat ukur?

Gambar 3.11 Circuit untuk soal 3.6.


3.7 Langkah-langkah apakah yang dapat diambil untuk mengurangi

efek masukan lingkungan dalam sistem pengukuran?


3.8 Masukan

dari potensiometer diukur dengan voltmeter yang


memiliki resistensi Rm, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.12.
Rt adalah resistensi dari total panjang Xt potensiometer dan Ri
adalah resistansi antara wiper dan titik C yang sama untuk posisi
wiper biasa Xi. Tunjukkan kesalahan pengukuran akibat resistensi
Rm dari alat ukur yang ditentukan oleh:

79

Gambar 3.12 Circuit untuk soal 3.8.


Oleh karena itu tunjukkan bahwa kesalahan maksimum terjadi
ketika Xi kira-kira sama dengan 2Xt/3. (Petunjuk bedakan
lambang deviasi terhadap Ri dan diatur hingga 0. Perhatikan bahwa
kesalahan maksimum tidak terjadi tepatnya di Xi = 2Xt/3, tetapi
nilai ini sangat dekat dengan posisi di mana kesalahan maksimum
itu terjadi.)
3.9 Dalam sebuah survei terhadap 15 pemilik mobil model tertentu,

angka-angka
dilaporkan.

berikut

untuk

konsumsi

bensin

rata-rata

yang

Hitung nilai rata-rata, nilai median dan standar deviasi dari


kumpulan data itu.
3.10 (a) Apa

yang Anda
probabilitas?

pahami

tentang

istilah

fungsi

densitas

(b) Tuliskan lambang untuk fungsi densitas probabilitas Gaussian

dari nilai rata-rata tertentu dan standar deviasi dan


tunjukkan bagaimana Anda bisa mendapatkan perkiraan terbaik
dari kedua jumlah dari sampel populasi n.

(c) Sepuluh pengukuran berikut terbuat dari hasil tegangan dari

penguat tingkat tinggi yang terkontaminasi akibat fluktuasi


kebisingan:

Tentukan nilai rata-rata dan standar deviasi tersebut. Kemudian


perkirakan akurasi di mana nilai rata-rata ditentukan dari sepuluh
pengukuran ini. Jika seribu pengukuran yang diambil, bukan
sepuluh, tapi tetap sama, dengan berapa banyakkah akurasi nilai
rata-rata yang dihitung dapat ditingkatkan?
3.11 Pengukuran berikut diambil dengan meteran analog dari arus yang

mengalir dalam rangkaian listrik (rangkaian listrik dalam keadaan


stabil dan karena itu, meskipun pengukuran berbeda-beda karena
kesalahan acak, arus yang mengalir sebenarnya konstan):
80

Hitunglah nilai rata-rata, deviasi terhadap nilai rata-rata dan


standar deviasi.
3.12 Pengukuran dalam sejumlah data yang mengalami kesalahan acak

tetapi diketahui bahwa kumpulan data tersebut sesuai dengan


distribusi Gaussian. Gunakan tabel Gaussian standar untuk
menentukan persentase pengukuran yang terletak dalam batasbatas 1.5, yang merupakan standar deviasi pengukuran.
3.13 Ketebalan sejumlah gasket bervariasi karena gangguan manufaktur

secara acak tapi nilai ketebalan yang diukur merupakan distribusi


Gaussian. Jika ketebalan rata-rata adalah 3mm dan deviasi standar
yaitu 0,25, hitunglah persentase gasket yang memiliki ketebalan
lebih besar dari 2.5mm.
3.14 Sumber daya 3 volt D.C. yang diperlukan untuk sebuah rangkaian

listrik diperoleh dengan menghubungkan dua baterai 1.5V secara


seri. Jika kesalahan dalam hasil tegangan dari setiap baterai
ditetapkan yaitu 1%, hitunglah kemungkinan kesalahan
maksimum dalam sumber daya 3 volt yang dihasilkan.
3.15 Untuk menghitung kehilangan panas melalui dinding bangunan,

maka perlu mengetahui perbedaan suhu antara dinding dalam dan


luar. Jika suhunya 5C dan 20C diukur di setiap sisi dinding dengan
termometer merkuri dalam kaca dengan kisaran 0C hingga +50C
dan angka ketidaktelitian yang dikutip adalah 1% dari pembacaan
skala penuh, hitunglah kemungkinan kesalahan maksimum dalam
angka yang dihitung untuk perbedaan suhu tersebut.
3.16 Daya yang dihamburkan dalam lampu dim mobil dihitung dengan

mengukur tegangan d.c. yang bekerja di dalamnya dan arus yang


mengalir melaluinya (P = V x I). Jika kemungkinan kesalahan dalam
tegangan yang diukur dan besarnya arus adalah masing-masing
1% dan 2%, hitunglah kemungkinan kesalahan maksimum
dalam nilai daya yang disimpulkan.
3.17 Hambatan

dari resistor karbon diukur dengan menerapkan


tegangan d.c. dan mengukur arus listrik yang mengalir (R = V/I).
Jika nilai-nilai tegangan dan arus listrik yang diukur adalah masingmasing 10 0.1V dan 214 5mA, tentukan nilai resistor karbon.

3.18 Densitas (d) cairan dihitung dengan mengukur kedalaman (c)

dalam tangki empat persegi panjang yang dikalibrasi dan kemudian


mengosongkannya ke dalam sistem pengukuran massa. Panjang
dan lebar tangki adalah masing-masing (a) dan (b) dan maka
densitasnya ditentukan oleh:

81

dengan m adalah massa terukur dari cairan yang dikosongkan. Jika


kemungkinan kesalahan dalam pengukuran a, b, c, dan m adalah
masing-masing 1%, 1%, 2% dan 0,5%, tentukan kemungkinan
kesalahan maksimum dalam nilai densitas yang dihitung (d).
3.19 Besarnya aliran volume cairan dihitung dengan membiarkan cairan

mengalir ke dalam tangki silinder (berdiri di atas ujungnya yang


datar) dan mengukur ketinggian permukaan cairan sebelum dan
sesudah cairan mengalir selama 10 menit. Volume yang
dikumpulkan setelah 10 menit ditentukan oleh:

dengan h1 dan h2 adalah ketinggian permukaan awal dan akhir dan


d adalah diameter tangki yang diukur.
(a) Jika h1 = 2m, h2 = 3m dan d = 2m, hitung besar aliran volume

dalam m3/Min.
(b) Jika kemungkinan kesalahan dalam setiap pengukuran adalah

h1, h2 dan d adalah 1%, tentukan kemungkinan kesalahan


maksimum dalam besarnya nilai aliran volume yang dihitung.

Referensi dan bacaan lebih lanjut


ANSI/ASME standards (1985) ASME performance test codes, supplement
on instruments and apparatus, part 1: measurement uncertainty,
American Society of Mechanical Engineers, New York.
Bennington, P.R. and Robinson, D.K. (1992) Data Reduction and Error
Analysis for the Physical Sciences, McGraw-Hill.
Caulcott, E. (1973) Signicance Tests, Routledge and Kegan Paul.
Miller, I.R., Freung, J.E. and Johnson, R. (1990) Probability and Statistics
for Engineers, Prentice-Hall.
Topping, J. (1962) Errors of Observation and Their Treatment, Chapman
and Hall.

82

BAGIAN 2: METODE
SPEKTROSKOPI

83

Pencipta kolorimetri modern


Kolorimetri visual, salah satu metode analisis paling kuno yang telah
digunakan pada zaman Yunani dan Romawi meski itu mulai menerima
sifat ilmiah yang lebih modern ketika, pada tahun 1729, Pierre Bouguer
mengemukakan bahwa jika lebar kaca berwarna tertentu menyerap
separuh cahaya yang dipancarkan dari suatu sumber, maka lebar dua
kali lipat akan mengurangi cahaya itu menjadi seperempat dari nilai
awal.
Sekitar 30 tahun kemudian, Jean-Henri lambert (1728-1777)
mengusulkan hubungan matematis pertama logaritma dari penurunan
intensitas cahaya (di masa kini kita sebut kebalikan dari transmitans)
sama dengan hasil kelegapan medium itu dikalikan ketebalannya.
Akhirnya pada tahun 1850, Auguste Beer menetapkan suatu hubungan
antara konsentrasi dan densitas optik (sekarang disebut absorbansi),
yang mengarah kepada bentuk Hukum Beer-Lambert saat ini (juga
disebut Hukum Lambert-Beer atau bahkan hukum Lambert-BeerBouguer).

Pembanding Dubosc. Pengamat mengatur intensitas yang dipancarkan,


menurut dua jalur kecil. Ia dapat membandingkan kualitas warna-warna
tersebut dengan ketepatan yang luar biasa. Bagian bawah tabung-tabung
tersebut diterangi pantulan permukaannya sendiri yang disinari oleh satu
sumber cahaya tambahan.

Di antara alat-alat berbeda yang diperhitungkan untuk pengukuran


kolorimetri visual, salah satunya yang paling asli digambarkan oleh Jules
Dubosc pada tahun 1868. Alat ini tetap digunakan sampai tahun 1960an, karena sistim prisma refleksi total, suatu penjajaran dalam medan
lingkar kecil, dari intensitas cahaya yang telah melalui dua sel identik,
salah satunya berisi sampel (konsentrasi Cx) dan yang lain berisi standar
yang dikenal (konsentrasi CR). Pengamat mengamati kedua medan
tersebut dengan satu mata, dan mengatur kedalaman kolom-kolom
cairan, hx larutan yang diukur dan hR dari standar, sampai separuh
84

medan itu keduanya memiliki intensitas yang serupa. Ketika kondisi ini
terjadi, absorbansi itu bersifat sama. Konsentrasi dari kedua larutan itu
berbanding terbalik dengan kedalamannya, yang lalu dibaca pada alat
tersebut. Jika:

Maka, konsentrasi Cx dapat disimpulkan.


Pembanding separuh cahaya ini ditujukan pada konsentrasi yang
diperlukan dengan memanfaatkan hukum Lambert-Beer melalui
perbandingan ketebalan yang disilangkan.

85

4. SPEKTROSKOPI SERAPAN
ULTRAVIOLET DAN VISIBLE
Serapan oleh materi radiasi elektromagnetik dalam domain mulai dari
ultraviolet yang dekat dengan inframerah yang sangat dekat, antara
180 dan 1100 nm, telah dipelajari secara ekstensif. Bagian dari
spektrum elektromagnetik ini, dinyatakan sebagai UV/Visible karena
mencakup radiasi dapat terlihat jelas bagi mata manusia, umumnya
menghasilkan sedikit informasi struktural tapi sangat berguna untuk
pengukuran kuantitatif. Konsentrasi analit dalam larutan dapat
ditentukan dengan mengukur absorbansi pada panjang gelombang
tertentu dan menerapkan Hukum Lambert-Beer. Metode ini dikenal
sebagai kolorimetri, dianggap sebagai pekerja keras dari banyak
laboratorium. Kolorimetri tidak hanya berlaku untuk senyawa yang
memiliki spektrum serapan dalam daerah spektral tetapi sama untuk
semua senyawa yang, setelah modifikasi oleh reagen (bahan reaksi
kimia)
tertentu,
menyebabkan
turunan
yang
memungkinkan
pengukuran serapan.
Hal ini dapat dicapai dengan berbagai macam alat, mulai dari
pembanding warna dan perangkat kolorimetri dasar lainnya untuk
spektrofotometer otomatis yang dapat melakukan analisis multikomponen. Kromatografi cair dan elektroforesis kapiler mendukung
perkembangan perbaikan detektor UV/Vis yang mencerminkan tren saat
ini yang memerlukan kromatogram pada saat yang sama memberikan
informasi mengenai sifat dan perhitungan senyawa.

4.1 Area spektral UV/Vis dan sumber serapannya


Area spektrum tersebut secara konvensional dibagi menjadi tiga subdomain yang disebut UV dekat (185 400 nm), visible/terlihat (400
700 nm) dan inframerah yang sangat dekat (700 1100 nm).
Spektrofotometer yang paling komersial mencakup rentang spektral
dari 185 sampai 900 nm. Batas bawah perangkat tergantung pada sifat
komponen optik yang digunakan dan ada, atau tidak, di sepanjang jalur
optik udara, mengetahui bahwa oksigen dan uap air menyerap secara
intens di bawah 190 nm. Beberapa alat, dengan syarat beroperasi
dalam ruang hampa, dapat mencapai 150 nm dengan sampel dalam
bentuk gas. Inilah domain dari hampa atau ultraviolet jauh. Batas
86

panjang gelombang biasanya ditentukan oleh respons panjang


gelombang dari detektor dalam spektrometer. Spektrofotometer UV/Vis
komersial mutakhir memperluas jangkauan spektral terukur ke dalam
wilayah inframerah yang dekat sejauh 3300 nm.

Gambar 4.1 Perhitungan energi molekul. Kiri, diagram yang


menunjukkan keadaan rotasi, getaran dan elektronik energi dari suatu
molekul yang berbeda. Setiap garis horizontal sesuai dengan tingkat
energi yang berbeda. Struktur hirarkisnya adalah sebagai berikut:
antara masing-masing kondisi elektronik S terdapat beberapa tingkat
getaran V, yang juga dibagi menjadi kumpulan tingkat rotasi R. Skala
diagram ini, tentu saja, jauh dari akurat sebab tingkat getaran dan
rotasi harus lebih mendekati. Pada gambar ini, jarak relatif antara tiga
bentuk energi harus merupakan nilai relatif, yang berada di urutan
1000:50:1. Dalam fase terkondensasi, sebagai akibat kedekatan
molekul, tanpa alat, terlepas dari resolusinya dapat merekam spektrum
yang ditampilkan pada transisi individu. Kanan, lambang Konvensional
dari serapan foton. Kenaikan elektron dari orbital yang ditempati (HO)
ke orbital kosong (LU) dengan kemunculan tiba-tiba kondisi singlet yang
menimbulkan kenaikan cepat ke keadaan triplet yang lebih stabil.
Proses ini terkait dengan kembalinya jenis-jenis kondisi tereksitasi ke
keadaan dasar. Transisi tersebut langsung menjadi kuasi, jarak antara
atom tidak memiliki cukup waktu untuk berubah (prinsip FranckCondon).
Sumber serapan dalam domain ini adalah interaksi foton-foton dari
suatu sumber dengan ion-ion atau molekul sampel. Ketika molekul
menyerap foton dari daerah UV/Vis, energi yang sesuai ditangkap oleh
satu (atau beberapa) elektron terluar. Akibatnya terjadi modifikasi
energi elektronik (Eelek), komponen total energi mekanik dari suatu
87

molekul serta energi


(persamaan 4.1).

rotasi

(Erot)

dan

energi

getarannya

(Evib)

Modifikasi (Eelek) akan mengakibatkan perubahan (Erot) dan (Evib)


yang menghasilkan kumpulan besar transisi yang mungkin diperoleh
dalam tiga kasus (Gambar 4.1), dan karena polaritas ikatan dalam
molekul yang akan mengganggu spektrumnya ditentukan oleh nama
generik dari spektrum transfer muatan.

Dengan
Semua spektrum yang diamati diperoleh dari sampel yang terdiri

dari sejumlah besar molekul atau jenis individu lain yang tidak
semua berada dalam kondisi energi yang sama. Grafik yang
dihasilkan sesuai dengan kurva jenis lajur yang menyelubungi
transisi individu dari jenis yang ada.
Energi yang ditangkap selama serapan foton dapat dilepaskan
melalui berbagai proses yang terjadi bersamaan dengan emisi
foton (Gambar 4.1c). Fosforesensi (pendaran) dan fluoresensi
(pancaran) adalah transformasi semacam ini, yang dieksploitasi
dalam metode analisis lainnya (lih. Bab 11).

4.2 Spektrum UV/Vis


Spektrometer UV/Vis menyusun data pada rentang yang dibutuhkan dan
menghasilkan spektrum senyawa dalam analisis seperti grafik
menunjukkan transmitansi (atau absorbansi) sebagai fungsi dari
panjang gelombang di sepanjang absis, ditentukan dalam nanometer,
satuan yang diusulkan dalam area ini, bukan dalam cm-1 (Gambar 4.2).
Dalam spektroskopi, transmitansi T adalah ukuran redaman sorot
cahaya monokromatik berdasarkan perbandingan antara intensitas
cahaya yang dipancarkan (I) dan cahaya masuk (I0) menurut apakah
sampel itu ditempatkan, atau tidak, di jalur optik antara sumber dan
detektor. T dinyatakan sebagai fraksi atau persentase:

Atau
Absorbansi (nama lama densitas optik) ditentukan oleh:

88

Spektrum senyawa yang tercatat dalam fase terkondensasi, apakah


murni atau di dalam larutan, umumnya memberikan berkas-berkas
serapan yang sedikit dan luas, sementara spektrum yang diperoleh dari
sampel dalam kondisi gas dan dipertahankan dalam spektrum hasil
tekanan yang lemah dari struktur tepat secara rinci (Gambar 4.2).
Untuk senyawa komposisi atom sederhana, menyediakan spektrometer
yang memiliki resolusi yang cukup tinggi, transisi mendasar muncul
seolah-olah terisolasi. Dalam situasi yang ekstrim seperti ini, posisi
serapan dicatat dalam cm-1, satuan yang lebih baik disesuikan untuk
penunjuk
yang
tepat
daripada
nm
tersebut
(perhitungan
mengungkapkan bahwa ada 111 cm-1 di antara 300 dan 301 nm).

4.3 Transisi elektronik dari senyawa organik


Senyawa organik mewakili mayoritas studi yang dibuat dalam UV/Vis.
Transisi yang diamati mencakup elektron-elektron yang terlibat dalam
atau atau orbital elektron n tak terikat dari atom-atom ringan seperti
H, C, N, O (Gambar 4.3). Bila memungkinkan, karakter dari masingmasing lajur serapan akan ditunjukkan kaitannya dengan orbital
molekuler (MO ) yang bersangkutan dan koefisien serapan molar (Lmol1
cm-1) dihitung pada panjang gelombang yang sesuai dengan lajur
serapan maksimum.

4.3.1 Transisi *
Transisi ini muncul dalam UV yang jauh karena kenaikan elektron dari
yang mengikat MO ke * yang tidak mengikat MO yang membutuhkan
energi signifikan. Inilah alasan hidrokarbon jenuh hanya terdiri dari jenis
ikatan yang transparan dalam UV dekat.
Contoh: heksana (kondisi gas): max = 135 nm = ( = 10 000).
Sikloheksana dan heptana digunakan sebagai pelarut dalam UV dekat.
Pada 200 nm absorbansi heptana dengan ketebalan 1 cm sama dengan
1. Sayangnya, daya solvasi pelarut ini tidak cukup untuk melarutkan
banyak senyawa polar.
Demikian pula, transparansi air di UV dekat (A = 0 01 untuk l = 1
cm, pada = 190 nm) adalah berkaitan dengan fakta bahwa hanya ada
transisi * dan n * dalam senyawa ini.

89

Gambar 4.3 Perbandingan transisi paling sering dipenuhi dengan


senyawa organik sederhana. Empat jenis transisi disatukan pada
diagram energi tunggal untuk ditempatkan satu sama lain dan
dihubungkan dengan rentang spektral yang sesuai.

4.3.2 Transisi n *
Kenaikan elektron n dari sebuah atom O, N, S, Cl hingga MO *
mengarah ke transisi dari intensitas yang terletak sekitar 180 nm untuk
alkohol, mendekati 190 nm untuk eter atau turunan halogen dan dalam
area 220 nm untuk amina (Gambar 4.4).
Contoh: metanol: maks = 183 nm ( = 50); eter: maks = 190 nm ( =
2000); etilamine: maks = 210 nm ( = 800); 1-klorobutana: maks =179
nm.

Gambar 4.4 Transisi n * anilin (amina primer). Transisi ini sesuai


dengan peningkatan berat dari bentuk mesomeric. Puncak serapan
anilin yang mewakili transisi ini akan hilang jika satu ekuivalen asam
protonat tipe HX ditambahkan, karena pembentukan garam amonium
akan melumpuhkan pasangan elektron bebas dari atom nitrogen yang
diperlukan untuk transisi ini (lihat penengah antara kurung).

4.3.3 Transisi n *
90

Transisi intensitas rendah dihasilkan dari bagian dari sebuah elektron n


(terlibat dalam MO tak terikat) menjadi orbital anti-ikatan *. Transisi ini
biasanya diamati pada molekul-molekul yang mengandung atom hetero
yang membawa pasangan elektron tunggal sebagai bagian dari sistem
jenuh. Yang paling terkenal adalah yang sesuai dengan lajur karbonil,
mudah diamati pada sekitar 270 hingga 295 nm. Koefisien molar
serapan untuk lajur ini lemah.
Contoh: etanal: = 293 nm ( = 12, dengan etanol sebagai
pelarut).

4.3.4 Transisi *
Senyawa yang memiliki ikatan rangkap etilenik terisolasi yang
menyatakan lajur serapan yang kuat sekitar 170 nm. Posisi yang tepat
tergantung pada keberadaan substituen heteroatom.
Contoh: etilen: maks = 165 nm ( = 16000).
Sebuah senyawa yang transparan dalam berbagai spektrum tertentu
dari UV dekat apabila terisolasi, dapat menyerap jika berinteraksi
dengan suatu jenis melalui mekanisme jenis donor-akseptor (D-A).
Fenomena ini terkait dengan bagian dari sebuah elektron dari orbital
ikatan donor tersebut (yang menjadi radikal kation) menuju orbital
kosong dari akseptor (yang menjadi anion radikal) dari tingkat energi
yang dapat dicapai (Gambar 4.5). Posisi lajur serapan dalam bagian
spektrum yang terlihat adalah fungsi dari potensi ionisasi donor dan
afinitas (daya tarik-menarik) elektron dari akseptor; nilai ini, secara
umum, sangat besar.

Gambar 4.5 Diagram energi untuk interaksi donor/akseptor. Keadaan


tereksitasi seharusnya menjadi dasar dalam bentuk ioniknya.

4.3.5

Transisi d
d.
91

Banyak garam anorganik terdiri dari elektron-elektron yang termasuk


dalam orbital d menjadi penyebab transisi serapan lemah yang terletak
di daerah tampak. Transisi ini umumnya bertanggung-jawab atas warna
mereka. Itulah mengapa larutan garam logam titanium [Ti(H 2O)6)3+ atau
tembaga [Cu(H2O)6]2+ yaitu biru, sementara permanganat kalium
menghasilkan larutan violet, dan sebagainya.

4.4 Kelompok kromofor


Kelompok fungsional dari senyawa organik (keton, amina, turunan
nitrogen, dan lain-lain), menjadi penyebab serapan dalam UV/Vis
disebut kromofor (Tabel 4.1). Satu jenis terbentuk dari kerangka karbon
transparan dalam UV dekat yang terikat satu atau beberapa kromofor
yang merupakan kromogen.
Tabel 4.1 Karakteristik kromofor dari beberapa kelompok yang
mengandung nitrogen

Kromofor terisolasi: untuk serangkaian molekul memiliki kromofor,

posisi dan intensitas yang sama dari lajur serapan tetap konstan.
Ketika suatu molekul memiliki beberapa kromofor terisolasi, yaitu,
yang tidak berinteraksi satu sama lain karena dipisahkan oleh
setidaknya dua ikatan tunggal dalam kerangka, maka efek tumpangtindih dari setiap individu kromofor diamati.

Tabel 4.2 Tabel korelasi dalam spektroskopi UV/Visible. Aturan FieserWoodward-Scott untuk perhitungan posisi serapan maksimal untuk
enone dan dienone (batas 3 nm).

92

Sistem kromofor konjugasi: ketika kromofor-kromofor berinteraksi

satu sama lain, spektrum serapan dipindahkan dekat panjang


gelombang yang lebih panjang (efek batokromik) dengan
peningkatan intensitas serapan (efek hiperkromik). Sebuah kasus
tertentu adalah molekul-molekul dengan sistem terkonjugasi, yaitu,
struktur organik yang terdiri dari beberapa kromofor tak jenuh yang
berdekatan satu sama lain (yaitu dipisahkan oleh ikatan tunggal).
Maka spektrum itu sangat terganggu karena efek tumpang tindih dari
kromofor-kromofor yang terisolasi. Semakin besar jumlah atom
karbon yang dengan sistem konjugasi diperpanjang, semakin besar
pengurangan perbedaan antara tingkat energi (Tabel 4.2). Hal ini
menghasilkan efek batokromik yang sangat besar (Gambar 4.6).

4.5 Efek pelarut: solvatochromism


Setiap pelarut memiliki polaritas karakteristik sendiri. Seperti diketahui
bahwa semua transisi elektronik memodifikasi distribusi muatan
senyawa dalam larutan, jelas bahwa posisi dan intensitas lajur serapan
akan sedikit bervariasi dengan sifat pelarut yang digunakan. Sifat
interaksi pelarut/zat terlarut merupakan indikasi jenis transisi yang lebih
besar. Dua efek kontras dapat dibedakan.

93

Serapan dalam
heksana

Log (Serapan)

Gambar 4.6 Pengaruh beberapa ikatan rangkap terkonjugasi pada


posisi serapan maksima dari transisi * untuk beberapa poliena
terkonjugasi. Nilai-nilai maks untuk rumpun poliena terkonjugasi Edisubstitusi yang berbeda antara mereka menurut jumlah ikatan ganda
terkonjugasi. Efek ini adalah sumber warna dalam sejumlah senyawa
alami yang rumus strukturnya menyajikan kromofor terkonjugasi
diperpanjang. Contohnya warna oranye dari -karoten semua trans
yang muncul dari sebelas ikatan ganda terkonjugasi (maks = 425, 448
dan 475 nm dalam heksana). Delokalisasi elektron yang lebih luas maka
akan semakin besar efek batokromiknya. Senyawa aromatik
menyebabkan spektrum yang lebih kompleks daripada etilenik, transisi
* berada pada sumber struktur tepat.

4.5.1 Efek Hipsokromik (perubahan biru)


Jika kromofor yang menjadi penyebab transisi yang diamati lebih polar
dalam keadaan mendasar daripada saat tereksitasi, maka pelarut polar
akan menstabilkan, dengan solvasi, bentuk sebelum penyerapan foton.
Molekul pelarut akan berkerumun di sekitar zat terlarut karena efek
elektrostatik. Semakin banyak energi maka akan diperlukan untuk
merangsang transisi elektronik yang bersangkutan, menyebabkan
perpindahan dari maksima serapan ke panjang gelombang lebih pendek
daripada yang akan terjadi dalam pelarut non-polar. Inilah efek
hipsokromik (Gambar 4.7).
Ini agak mirip transisi n * dari karbonil keton dalam larutan.
Bentuk C+ O- (ditandai dengan momen bipolarnya) akan lebih stabil
94

seperti pelarut menjadi lebih polar. Keadaan tereksitasi menjadi cepat


tercapai, kerangka pelarut di sekitar karbonil tidak memiliki waktu untuk
reorientasi sendiri dan menyempurnakan stabilisasi setelah serapan
foton. Efek yang sama ini diamati untuk transisi n * dan disertai
dengan variasi koefisien.

Gambar 4.7 Spektrum benzofenon dalam sikloheksana (1) dan etanol


(2). Diamati di sini dengan dua pelarut yang berbeda dan pada dua jenis
transisi yaitu efek batokromik dan hipsokromik.

4.5.2 Efek batokromik ('perubahan merah')


Untuk senyawa yang kurang polar maka efek pelarutnya lemah. Namun,
jika momen bipolar dari kromofor meningkat selama transisi, keadaan
akhirnya akan lebih terlarut. Maka pelarut polar dapat menstabilkan
bentuk tereksitasi, yang mendukung transisi tersebut: perpindahan
diamati terhadap panjang gelombang yang lebih panjang jika
dibandingkan dengan spektrum yang diperoleh dengan pelarut nonpolar. Inilah efek batokromik (Gambar 4.7). Sebagai contoh, inilah kasus
transisi * dari hidrokarbon etilenat yang ikatan rangkapnya hanya
polar yang lemah.

4.5.3 Pengaruh pH
Untuk pH pelarut dengan zat terlarut yang dilarutkan dapat memiliki
efek penting pada spektrum. Di antara senyawa yang menyajikan efek
ini secara spektakuler adalah strip indikator kimia, yang perubahan
warnanya digunakan selama pengukuran asidimetrik (Gambar 4.8).
Nilai-nilai setara dapat ditemukan dengan metodologi ini.

4.6 Aturan Fieser-Woodward


95

Analisis struktural dari spektra elektronik adalah latihan yang cukup


jelas, dalam arti bahwa kesederhanaan relatif spektrum memiliki
kesimpulan untuk hasil informasi yang lemah. Namun, pada tahun 1940,
sebelum perkembangan identifikasi teknik yang lebih kuat, sekarang
disahkan, spektroskopi UV/Vis digunakan untuk tujuan ini. Beberapa
studi spektrum untuk sejumlah besar molekul menyebabkan
pembentukan korelasi antara struktur dan posisi serapan maksima.
Yang paling terkenal adalah aturan empiris Fieser, Woodward dan Scott,
yang menyangkut karbonil tak jenuh, diena atau senyawa steroid. Tabel
berikut menyajikan dalam bentuk peningkatan hingga maks dari
berbagai faktor dan ciri struktural yang mempengaruhi posisi lajur
absorpsi * untuk sistem terkonjugasi ini (Tabel 4.2).

Gambar 4.8 Pengaruh pH pada larutan fenolftalein. Senyawa ini tidak


berwarna pada nilai pH kurang dari 8 meskipun warnanya merah muda
cerah untuk yang lebih besar dari 9,5. Grafik yang disajikan di sini
dalam perspektif 3D menyatakan bahwa untuk pH asam tidak ada
serapan di daerah tampak dari spektrum. Sebaliknya, serapan sekitar
500 nm muncul ketika pH menjadi basa, yang menjadi penyebab warna
senyawa yang dikenali. Terutama dalam contoh ini adalah modifikasi
dalam ikatan kimia, yaitu pH terkait.
Ada kesepakatan baik antara nilai-nilai yang dihitung dan yang
berasal dari percobaan untuk empat contoh yang ditampilkan pada
Gambar 4.9.
96

Gambar 4.9 Perbandingan antara nilai-nilai yang dihitung dan


eksperimental untuk beberapa senyawa organik tak jenuh. Perhitungan
dibuat dari nilai yang ditentukan dalam Tabel 4.2.

4.7 Instrumentasi dalam UV/Visible


Spektrofotometer dirancang sekitar tiga modul dasar: sumber, sistem
dispersif (digabungkan dalam monokomator), yang merupakan bagian
optik dan sistem deteksi (Gambar 4.10). Komponen ini biasanya
terintegrasi dalam kerangka yang unik guna membuat spektrometer
untuk analisis kimia. Sebuah kompartemen sampel dimasukkan ke
dalam jalur optik baik sebelum atau setelah sistem dispersif tergantung
pada desain alat.
Beberapa alat tertentu disediakan untuk analisis rutin yang tidak
memerlukan resolusi tinggi. Sejumlah senyawa dalam larutan
menyebabkan spektrum berkurang dalam lajur bagus. Namun penting
sekali bila alat-alat ini mampu memberikan hasil kuantitatif yang tepat
ke dalam beberapa unit serapan.

4.7.1 Sumber-sumber cahaya


Semua spektrometer membutuhkan sumber cahaya. Lebih dari satu
jenis sumber dapat digunakan dalam alat yang sama yang secara
otomatis menukar lampu saat pemindaian antara area UV dan area
yang terlihat:
untuk area spektrum yang terlihat, sebuah lampu pijar dilengkapi

dengan filamen tungsten yang ditempatkan di sebuah gelas silika;


untuk area UV lampu busur deuterium bekerja di bawah sedikit

tekanan untuk mempertahankan kontinum emisi (<350 nm);


secara alternatif, untuk seluruh area 200 hingga 1100 nm, lampu
busur xenon dapat digunakan untuk aparatur rutin.
Sinar tunggal atau ganda, spektrometer contoh optik yang normal

97

Sinar tunggal, spektrometer simultan optik terbalik

Gambar 4.10 Instrumentasi dalam UV/Vis. Dua skema optik


ditampilkan yang menghasilkan spektrum dengan mengikuti dua
prosedur yang berbeda. Dalam desain pertama yang didasarkan pada
mayoritas alat, spektrum diperoleh secara berurutan sebagai fungsi
waktu (satu demi satu panjang gelombang). Yang kedua, detektor
mengamati semua panjang gelombang secara bersamaan.

Tampilan semi-log dari lampu xenon busur dan lampu quartz tungsten
halogen (QTH)

Tampilan semi-log dari lampu deuterium

Diagram lampu deuterium


98

Gambar 4.11 Spektra emisi dari berbagai jenis sumber di UV/Vis. Skala
logaritmik meliputi perbedaan besar intensitas cahaya sesuai dengan
panjang gelombang, terutama untuk lampu-lampu tanpa filamen. Di
bawah kiri dan tengah, pandangan umum lampu dan yang terlihat dari
atas (direproduksi atas seizin Oriel). Skema menyajikan rincian sirkuit
untuk lampu. Lampu dipicu dengan tegangan antara 3 sampai 400V.
Anodanya berupa pelat molibdenum sedangkan katodanya adalah
filamen oksida metal yang dapat memancarkan elektron dan terhubung
ke pasokan listrik. Puncak emisi deuterium pada 486 dan 656,1 nm
sering digunakan untuk mengkalibrasi skala panjang gelombang
spektrometer.
Deuterium menghasilkan lampu yang terdiri dari dua elektroda
bermandikan suasana deuterium (D2 lebih disukai daripada hidrogen
H2, untuk alasan teknis). Di antara kedua elektroda ditempatkan layar
metalik yang ditusuk dengan lubang melingkar kira-kira diameter
1mm (Gambar 4.11). Migrasi dari elektron ke anoda menciptakan
pelepasan arus yang menghasilkan busur kuat di lubang ini, yang ada
di depan anoda. Menyangkut berondongan elektron ini, molekul
deuterium D2 memisahkan diri, memancarkan kontinum foton selama
rentang panjang gelombang antara 160 dan 500 nm.

4.7.2 Sistem dispersif dan monokromator


Perangkat sekuensial
Cahaya yang dipancarkan oleh sumber itu tersebar baik melalui kisi
planar atau cekung yang merupakan bagian dari perakitan
monokromator. Perangkat ini memungkinkan ekstraksi interval sempit
dari spektrum emisi. Panjang gelombang atau lebih tepatnya lebar pita
spektral, yang merupakan fungsi lebar celah, dapat bervariasi secara
bertahap dengan memutar kisi-kisi (Gambar 4.12). Jalur optik dengan
panjang fokus yang panjang (0.2 sampai 0.5m) menghasilkan resolusi
terbaik.
Perangkat simultan
99

Kategori fungsi perangkat ini sesuai dengan prinsip spektrograf. Sorot


cahaya terdifraksi setelah melalui sel pengukuran (Gambar 4.13).

4.7.3 Detektor
Detektor mengubah intensitas cahaya yang mencapainya menjadi
sinyal listrik. Ini terjadi karena sifat perangkat saluran tunggal. Dua jenis
detektor digunakan, baik tabung photomultiplier atau semikonduktor
(perangkat transfer muatan atau fotodioda silikon). Keduanya memiliki
sensitivitas yang tergantung pada panjang gelombang.
Untuk perangkat simultan yang tidak memiliki monokromator
tetapi sistem dispersif, intensitas cahaya pada semua panjang
gelombang diukur secara praktis di saat yang sama dengan
menyelaraskan sejumlah besar detektor dalam bentuk susunan dioda
(Gambar 4.13). Ambang fotolistrik, di urutan 1 eV, memperluas
jangkauan deteksi sampai dengan 1.1m.
Efisiensi tabung photomultiplierperangkat yang sangat sensitif
dengan linieritas respon mencapai tujuh dekadetergantung pada hasil
di fotokatoda, yang bervariasi dengan panjang gelombang (misalnya
0.1e-/foton pada 750 nm), dan pada perolehan sinyal yang diberikan
oleh riam dinode (misalnya kenaikan 6 10 5). Dengan nilai-nilai itu,
dampak 10.000 foton menghasilkan arus yaitu 0,1 nA. Untuk
photomultiplier lebih sulit, sama seperti mata yang membandingkan
dua intensitas cahaya dengan tepat, salah satunya berasal dari balok
acuan dan lainnya dari sampel, apabila keduanya sangat berbeda. Inilah
sebabnya mengapa diharapkan absorbansi larutan tidak melebihi 1
(lihat kesamaannya di Bagian 4.14). Di sisi lain, untuk perangkat yang
menyimpangkan cahaya yaitu 0,01 persen (diukur dalam persentase
transmisi), peningkatan konsentrasi larutan tidak menghasilkan variasi
signifikan dalam sinyal melebihi 4 unit absorbansi.

100

Gambar
4.12
Kisi-kisi
monokromator.
(a)
Perakitan
Ebert
menggabungkan cermin sferis cekung tunggal M3. Mampu mengimbangi
penyimpangan, monokromator ini memberikan gambar berkualitas
sangat baik. (b) Dengan desain mirip dengan Ebert, perakitan CzernyTurner terdiri dari dua cermin cekung M3 dan M4. (c) Kisi-kisi cekung Rc
dalam desain ini memungkinkan dispersi dan fokus radiasi. Luas bidang
spektral monokromator ini tergantung pada lebar celah masuk F1 dan
celah keluar F2.

4.8 Spektrofotometer UV/Vis


Spektrometer UV/Vis diklasifikasikan menjadi tiga desain optik:
spektrometer tetap dengan sorot cahaya tunggal dan gagang sampel;
sebuah spektrometer pemindaian dengan sorot cahaya ganda dan dua
gagang sampel untuk pengukuran absorbansi otomatis, dan
spektrometer tanpa pemindaian dengan susunan detektor untuk
pengukuran simultan dari beberapa panjang gelombang.

101

Gambar 4.13 Fotodioda silikon (PIN) dan susunan dioda (detektor CCD
perangkat ganda bermuatan). Setiap dioda, berbentuk persegi
panjang 15 25m, dikaitkan dengan kapasitor bermuatan. Di bawah
pengaruh foton, dioda tersebut menjadi konduktor dan semakin
melepas kapasitor. Dioda ini (tipe PIN) memiliki area intrinsik yang
besar terjepit di antara bidang semikonduktor P-doped dan N-doped.
Foton-foton yang diserap di area ini menciptakan pasangan elektronlubang yang kemudian dipisahkan oleh medan listrik, sehingga
menghasilkan arus listrik dalam rangkaian beban. Nilai muatan sisa dari
masing-masing kapasitor tergantung pada jumlah foton yang diterima.
Ini diukur secara berurutan dengan rangkaian elektronik (1 dan 2).
Kapasitor diberi muatan secara berkala. Ini berbeda dengan tabung
photomultiplier yang memberikan pengukuran intensitas sesaat dalam
watt, sedangkan dioda mengarah ke indikasi energi yang dipancarkan
dalam joule selama suatu interval waktu. Sensitivitas, linieritas dan
jangkauan dinamis respon dari tabung photomultiplier itu sangat bagus.

4.8.1 Spektrometer optik monochannel sinar tunggal


Banyak pengukuran rutin dilakukan pada panjang gelombang tetap oleh
fotometer dasar yang dilengkapi dengan penyaring gangguan yang
dapat dipertukarkan atau monokromator kisi sederhana. Dalam
perangkat sinar tunggal, menghasilkan spektrum yang membutuhkan
pengukuran transmitansi sampel dan pelarut pada panjang gelombang
masing-masing. Sebuah kontrol yang sesuai dengan pelarut saja atau
larutan yang terdiri dari pengukuran reagen/bahan reaksi (tetapi tanpa
senyawa yang diukur, celah analitis), pertama-tama ditempatkan di jalur
optik, kemudian digantikan dengan larutan dibuat dari sampel
konsentrasi yang tidak diketahui. Perangkat ini kadang-kadang memiliki
pengaturan kompensasi elektronik terpasang untuk variasi intensitas
sumber cahaya (Gambar 4.14) yang dikenal sebagai splitbeam. Bagian
dari sinar dialihkan sebelum mencapai sampel memungkinkan
stabilisasi intensitas sumber (ini bukan sinar acuan yang sebenarnya).
Perangkat ini menghasilkan absorbansi dan menyebabkan konsentrasi
analit.

4.8.2 Spektrofotometer susunan detektor


102

Jenis
perangkat
ini
sangat
menyerupai
spektrograf
karena
memungkinkan rekaman simultan dari semua panjang gelombang
spektrum dengan menggunakan susunan hingga beberapa ribuan
miniatur fotodioda (Gambar 4.15). Spektrofotometer susunan detektor
memungkinkan perekaman cepat spektrum absorpsi, masing-masing
dioda mengukur intensitas cahaya selama suatu interval kecil dari
panjang gelombang. Kekuatan resolusi perangkat susunan dioda tanpa
monokromator ini, dibatasi oleh ukuran dioda. Perangkat ini hanya
menggunakan sorot cahaya tunggal, sehingga spektrum acuan dicatat
dan disimpan dalam memori untuk menghasilkan spektrum transmitansi
atau absorbansi setelah merekam spektrum sampel.

Gambar 4.14 Skema sederhana jalur optik dari spektrofotometer


model sinar berurutan sederhana. 1. Ada dua sumber, walaupun hanya
satu yang dipilih untuk pengukuran. 2. Monokromator memilih panjang
gelombang pengukuran. 3. Sel pengukuran terdiri dari celah sampel
atau kontrol yang ditempatkan di jalur optik. 4 dan 5. Detektor dioda
dan dioda kontrol.

4.8.3 Spektrometer pemindaian sinar ganda


Desain sinar ganda sangat menyederhanakan proses perangkat sinar
tunggal dengan mengukur transmitansi sampel dan pelarut hampir
bersamaan. Satu sinar melewati sampel sementara yang lain melewati
larutan acuan. Kebanyakan spektrometer menggunakan satu (atau dua)
roda pemotong yang berputar dicerminkan untuk bergantian
mengarahkan sinar melalui sampel dan sel acuan. Hal ini
memungkinkan detektor membandingkan dua intensitas yang
ditransmisikan oleh larutan acuan atau sampel untuk panjang
gelombang yang sama (Gambar 4.16). Amplifikasi sinyal yang
termodulasi memungkinkan penghapusan, sebagian besar cahaya yang
menyimpang. Rangkaian elektronik menyesuaikan sensitivitas tabung
photomultiplier sebagai kebalikan dengan intensitas cahaya yang
103

diterimanya. Pengaturan sederhana didasarkan pada penggunaan


cermin semi-transparan dan dua fotodioda yang terhubung. Sinyal
tersebut sesuai dengan perbedaan potensial yang diperlukan untuk
mempertahankan respons detektor konstan (prinsip sistem umpan
balik). Perangkat ini ditandai dengan kecepatan pemindaian yang cepat
(30 nm/s) dan kemampuan mengukur absorbansi hanya dalam sejumlah
kecil satuan.

Gambar 4.15 Skematis spektrofotometer sinar tunggal yang


menggambarkan cara simultan (spektrometer dengan susunan dioda)
dan miniatur spektrofotometer UV/Vis. Atas: pengatur cahaya, satusatunya bagian yang dapat digerakkan dalam perakitan ini yang
berfungsi mengurangi kebisingan atau gelap di latar belakang dari arus
yang dihasilkan ketika tidak ada cahaya yang mencapai dioda. Semua
panjang gelombang melewati sampel. Spektrometer ini menggunakan
susunan photodiode (PDA) atau charge-coupled device (CCD) sebagai
detektor. Rentang spektral dari detektor susunan ini biasanya 200
sampai 1000 nm. Dengan desain optik terbalik ini, kompartemen
sampel dapat terkena cahaya eksternal. Perangkat ini digunakan
terutama sebagai detektor dalam kromatografi cair (lihat bagian 3.7).
Bawah: contoh spektrometer miniatur yang sistem dispersif dan
detektornya diintegrasikan ke dalam papan rangkaian, yang dapat
dimasukkan ke dalam komputer pribadi. Sebuah serat optik
104

mentransmisikan cahaya dari sumber/ sel sampel yang terletak pada


jarak tertentu (direproduksi atas seizin Ocean Optics Europe).
Kalibrasi

panjang gelombang dalam UV/Vis. Untuk memberikan


pengukuran yang akurat, spektrometer UV/Vis. harus dikalibrasi
secara akurat berkenaan dengan intensitas (transmitansi) dan
sumbu (panjang gelombang) lokasi. Untuk mengkalibrasi skala
panjang gelombang spektrometer, digunakan larutan dari beberapa
persen holmium oksida (Ho2O3) dalam asam perklorat encer. Larutan
ini memiliki banyak lajur serapan sempit yang didistribusikan dengan
baik ke panjang gelombang dengan maxima yang berbeda diketahui.
Nilai itu sedikit tergantung pada luas bidang spektral. Bahkan, lajur
serapan spektrum tidak simetris sehingga luas bidang spektral yang
dipilih untuk visualisasi memiliki pengaruh terhadap energi yang
mencapai detektor yang pada akhirnya bereaksi pada intensitas
sinyal dan akhirnya pada spektrum yang direkam, misalnya melintasi
celah berukuran 0,1 nm sampai 3 nm, maksimum pada 536,47 nm
dipindahkan ke 537,50 nm.

Gambar 4.16 Jalur optikal dari pintu keluar monokromator ke detektor


untuk dua perangkat sinar ganda, (satu model dengan dua cermin putar
dan satu model dengan cermin semi-transparan). Susunan perangkat
dengan cermin putar mirip dengan spektrofotometer IR terlepas dari
fakta bahwa sinar yang keluar dari sumber pertama-tama melewati
monokromator sebelum mengenai sampel. Dengan cara ini reaksi
fotolitik yang bisa terjadi karena terlampau banyak pencahayaan ke
total radiasi yang dikeluarkan dari sumber minimal. Perakitan optik
yang lebih ringkas dan sederhana dengan sinar tunggal terkait dengan
105

dua detektor. Sebuah cermin semi-transparan dan cermin tetap


menggantikan mekanisme rumit dari cermin putar yang disinkronkan.
Spektrofotometer
sinar ganda
memungkinkan pengukuran
diferensial harus dibuat antara sampel dan celah analitis. Lebih baik
perangkat sinar tunggal untuk larutan keruh. Luas bidang perangkat
berkinerja tinggi bisa sekecil 0,01 nm. Untuk pengukuran rutin seperti
pemantauan senyawa pada area produksi, penyelidikan rendaman
digunakan. Ditempatkan dalam kompartemen sampel perangkat,
aksesori ini berisi dua serat optik, satu untuk menghantarkan cahaya ke
sampel dan yang lain untuk mendapatkannya kembali setelah
penyerapan dalam media yang dipelajari. Dua jenis yang ada: dengan
transmisi untuk larutan yang jernih dan dengan refleksi total yang
dilemahkan (ATR) untuk larutan yang sangat menyerap (Gambar 4.17).
Senyawa

fluoresens. Ketika senyawa yang dipelajari adalah


fluoresens, spektrum serapan kurang intens karena cahaya yang
dipancarkan kembali dihasilkan, sebagai akibatnya, nilai yang tidak
akurat
untuk
cahaya
sebenarnya
yang
diserap.
Diamati
menggunakan perakitan optik terbalik, fluoresensi dari sampel
(terkena total radiasi sumber) mengurangi absorbansi di bidang
spektrum letak emisi. Atau, dengan perakitan optik secara tradisional,
fluoresensi muncul ketika monokromator memilih area terkait dengan
eksitasi: absorbansi akan kurang intens di area ini tempat senyawa
berfluoresensi. Namun, masalahnya tidak perlu dibesar-besarkan
karena fluoresensi dipancarkan ke segala arah dan foton mengambil
jalur optik untuk percobaan penyerapan yang merupakan bagian
yang sangat kecil dari cahaya yang dipancarkan.

Gambar 4.17 Prinsip spektrofotometer yang dilengkapi dengan


penelitian rendaman. Cahaya monokromatik dipancarkan dari
spektrofotometer yang diarahkan menuju sel rendaman dan kemudian
kembali ke detektor. Jalur ini dibatasi oleh serat optik. Kiri: penelitian
transmisi. Kanan: penelitian ATR, prisma safir memiliki indeks bias lebih
106

besar dari larutan. Skema menunjukkan tiga refleksi cahaya dan


penetrasinya ke dalam larutan.

4.9 Analisis Kuantitatif: hukum penyerapan molekuler


4.9.1 Hukum Lambert-Beer
Bidang UV/Vis telah banyak dimanfaatkan dalam analisis kuantitatif dan
daerah tampak untuk waktu yang sangat lama. Pengukuran didasarkan
pada
hukum
Lambert-Beer
yang,
dalam
kondisi
tertentu,
menghubungkan penyerapan cahaya dengan konsentrasi senyawa
dalam larutan.
Asal-usul hukum ini ditemukan dalam karya ahli matematika
Perancis Lambert yang meletakkan dasar bagi fotometri pada abad
kedelapan belas. Kemudian Beer, seorang fisikawan Jerman dari abad
berikut, mengusulkan satu hukum, yang mengarah pada perhitungan
kuantitas cahaya yang ditransmisikan melalui ketebalan tertentu dari
senyawa dalam larutan dalam matriks non-serapan.
Hasilnya adalah hukum Lambert-Beer yang disajikan dalam bentuk
arusnya:

Mewakili absorbansi, parameter optik tanpa dimensi yang dapat diakses


dengan spektrofotometer, l adalah ketebalan (dalam cm) larutan yang
dilewati cahaya masuk, C konsentrasi molar dan koefisien serapan
molar (L mol-1cm-1) pada panjang gelombang , tempat pengukuran
tersebut dibuat. Parameter ini, juga disebut absorptivitas molar, adalah
karakteristik senyawa yang dianalisis dan tergantung antara lain pada
suhu dan sifat pelarut. Umumnya nilainya ditentukan pada panjang
gelombang serapan maksimum. Ini dapat bervariasi mulai dari nol
sampai lebih dari 200.000.
Menurut hipotesis Lambert, intensitas radiasi monokromatik I
mengalami penurunan sebesar dI (nilai negatif) setelah melewati
ketebalan material dx dengan koefisien serapan adalah k untuk panjang
gelombang x yang dipilih (Gambar 9.18), menjadi:

Diketahui intensitas cahaya I0 dari radiasi masuk sebelum melewati


media dengan ketebalan l, yang memiliki koefisien absorpsi k,
persamaan 4.5 dapat ditulis dalam bentuk terintegrasi menghasilkan
intensitas yang ditransmisikan I (Persamaan 4.6 4.8):

107

Pada tahun 1850, Beer mengusulkan persamaan umum 4.9 untuk


contoh larutan berkonsentrasi rendah yang dilarutkan dalam media
transparan (non-serap), dengan menuliskan bahwa k sebanding dengan
konsentrasi molar C dari senyawa ini (Gambar 4.19):

Dengan mengganti k dengan kC dalam persamaan 4.7, hubungan


baru diperoleh yang dikenal lebih baik dalam bentuk persamaan 4.4,
dengan absorbansi A ditunjukkan oleh salah satu persamaan yang
sebanding:

Hukum Lambert-Beer, dipertimbangkan dalam pendekatan ini


sebagai postulat (dalil), menjadi subjek interpretasi dan demonstrasi
yang berbeda dari hipotesis statistik, kinetik atau logika sederhana. k
mungkin berhubungan dengan , penampang serapan (cm2/molekul)
dan n, jumlah kepadatan (molekul/mL): k = . n.
Hukum ini, yang menyangkut hanya sebagian kecil dari cahaya
yang diserap dapat diverifikasi dengan penerapan kondisi berikut:
cahaya yang digunakan harus monokromatik
konsentrasi harus rendah
solusinya harus tidak fluoresens atau heterogen
zat terlarut harus tidak mengalami perubahan fotokimia
zat terlarut harus tidak memiliki hubungan variabel dengan pelarut.

108

Gambar 4.18 Penyerapan cahaya oleh bahan homogen dan


representasi transmitans persentase sebagai fungsi dari ketebalan
material. Cahaya yang mencapai sampel dapat terpantul, disebarkan,
dipancarkan atau diserap. Di sini hanya fraksi terakhir ini yang
diperhitungkan.

Gambar 4.19 Ilustrasi dari hukum Lambert-Beer. Spektra larutan cair


dari peningkatan konsentrasi dalam kalium permanganat. Grafik
absorbansi yang sesuai diukur pada 525 nm menunjukkan pertumbuhan
linear dari parameter ini.
Secara umum, ketika absorbansi diukur pada panjang gelombang
tunggal, maksimum penyerapan dipilih. Agar absorbansi mencerminkan
konsentrasi tersebut, diperlukan lajur spektral yang mencapai
detektor dan dipilih sebelumnya oleh parameter alat yang disebut
bandwidth, akan jauh lebih sempit (10 kali) dari lebar pita absorpsi yang
diukur pada pertengahan tinggi.

4.9.2 Aditivitas serapan


Hukum Lambert-Beer bersifat aditif (Gambar 4.20). Ini berarti bahwa
jika absorbansi A diukur untuk campuran dua senyawa, 1 dan 2 dalam
pelarut dan ditempatkan dalam cuvette dengan ketebalan l, maka
absorbansi total yang sama (persamaan 4.11) akan diperoleh jika
109

cahaya berturut-turut melewati dua cuvette dengan ketebalan l,


ditempatkan satu demi satu, salah satunya mengandung senyawa 1
(Abs. A1) dan yang lainnya senyawa 2 (Abs. A2). Tentu saja konsentrasi
dan pelarut harus tetap sama seperti campuran awal (senyawa 1 diberi
label 1 dan senyawa 2 berlabel 2):
Eksperimen 1:
Eksperimen 2:

Gambar 4.20 Sifat aditif dari absorbansi. Untuk semua panjang


gelombang, absorbansi campuran sama dengan jumlah absorbansi dari
setiap komponen dalam campuran (dengan asumsi konsentrasi molar
yang sama dalam dua eksperimen).

Gambar 4.21 Titik Isobestic. Hidrolisis alkaline dari metil salisilat pada
25C. Superimposisi dari spektrum berturut-turut tercatat antara 280
dan 350 nm pada interval 10 menit. Pada panjang gelombang isobestic,
absorbansi merupakan invarian.
Prinsip ini digambarkan oleh studi titik isobestic. Pertimbangkan
suatu senyawa A, yang diubah oleh reaksi orde pertama untuk senyawa
110

B. Asumsikan bahwa spektrum serapan A dan B dicatat secara terpisah


dalam pelarut yang sama dan pada konsentrasi yang sama,
menyeberang pada suatu titik I ketika salah satu ditumpangkan pada
yang lain (Gambar 4.21). Akibatnya, untuk panjang gelombang dari titik
I, absorbansi dari dua solusi yang sama dan konsekuensinya koefisien A
dan B adalah sama (A = B = ). Dalam transformasi ini, senyawa A
awalnya sendiri dan akhirnya senyawa B juga murni. Untuk semua
larutan penengah, konsentrasi seluruh campuran A dan B tidak berubah
(CA + CB = Cste), yang dapat diberikan oleh ekspresi berikut:

Semua spektrum dari berbagai campuran A + B yang terbentuk


dari waktu ke waktu akan melewati titik I, disebut titik isobestic, dengan
absorbansi A akan selalu menjadi nilai yang sama.
Jaringan kurva bersamaan diamati ketika mempelajari indikator
warna sebagai fungsi pH, atau studi kinetika dari reaksi tertentu
(Gambar 4.21). Titik isobestic berguna untuk mengukur konsentrasi
total dua jenis bahan dalam ekuilibrium, yaitu reaksi isomerisasi.

4.10Metode dalam analisis kuantitatif


Ketika senyawa tidak menyerap cahaya, senyawa itu tetap bisa menjadi
subjek pengukuran fotometrik jika dapat diubah terlebih dahulu menjadi
turunan yang memiliki kromofor yang dapat dimanfaatkan. Dengan
menggunakan metode ini memungkinkan untuk mengukur semua jenis
bahan kimia yang tidak memiliki penyerapan signifikan karena sangat
lemah, atau karena terletak di daerah spektrum dengan adanya serapan
lain yang mengganggu. Untuk mengatasi hal ini, pengukuran absorbansi
didahului oleh transformasi kimia yang harus spesifik, total, cepat,
dapat direproduksi dan mengarah ke turunan yang stabil dalam larutan,
yaitu yang diserap UV/Vis. Inilah prinsip tes kolorimetri.
Istilah kolorimetri muncul dari pernyataan bahwa pengukuran awal
di bidang ini, baik sebelum penemuan spektrofotometer, dilakukan
dengan cahaya alami (cahaya putih) dan oleh perbandingan visual
langsung dari pewarnaan sampel dengan kontrol konsentrasi yang
diketahui. Selain mata, tidak ada instrumentasi tertentu lainnya
digunakan.
Dua situasi yang paling sering ditemui adalah:
Analit yang akan diukur berada dalam matriks dengan konstituen

lainnya yang juga menyerap dalam kisaran spektral yang sama:


pengukuran serapan secara langsung yang semata-mata terkait
dengan senyawa ini tidak memungkinkan (Gambar 4.22, kurva a).
Untuk mengatasi kesulitan ini, senyawa tersebut akan diubah secara
111

khusus menjadi derivatif dengan kurva serapan terletak di daerah


bebas campur tangan oleh matriks (Gambar 4.22, kurva b).
Analit

yang akan diukur tidak memiliki kromofor yang dapat


dimanfaatkan: sekali lagi masalah ini diatasi dengan penciptaan
turunan serapan dari jenis bahan awal mengikuti prinsip yang sama
(Gambar 4.22, kurva c dan d).

Dalam kolorimetri, lebih baik bila pengukuran dilakukan pada kromofor


absorbansi yang terletak ke arah panjang gelombang yang lebih
panjang karena hal ini mengurangi risiko superimposisi serapan individu
dari senyawa lain yang berbeda. Di tempat lain, saat pengukuran
didahului oleh reaksi kimia, struktur yang tepat mendatang dari turunan
berwarna, yang absorbansinya diukur, jarang dikenal: namun demikian,
jika diasumsikan bahwa reaksi yang terlibat itu adalah stoikiometrik,
yang koefisien serapan molarnya dapat diakses dari konsentrasi molar
senyawa yang telah diturunkan.

Gambar 4.22 Ilustrasi dari dua situasi yang sering ditemui. Suatu
senyawa yang serapannya ditutupi oleh komponen campuran lain dapat
diukur dengan kolorimetri menggunakan modifikasi kimia yang
mengubah molekul menjadi derivatif yang tidak mengalami gangguan.
Nephelometry, teknik lebih lanjut dari kolorimetri juga terkait dengan

hukum Lambert-Beer. Metode ini terdiri dari membentuk lapisan


endapan dan dari cahaya yang diserap pada panjang gelombang
tertentu, untuk menentukan konsentrasi awal. Misalnya, untuk
mengukur ion sulfat, garam barium terlarut ditambahkan. Lapisan
endapan sulfat dari barium terbentuk dengan absorbansi diukur
sesuai stabilisasi berikut dengan polimer hydrosoluble seperti
Tween.

4.11Analisis terhadap analit tunggal dan kontrol


kemurnian

112

Dalam prakteknya, langkah pertama adalah membuat kurva kalibrasi A


=
f(c)
dari
larutan dengan konsentrasi yang diketahui dari senyawa yang akan
diukur, disampaikan kepada perlakuan yang sama sebagai sampel.
Kurva ini, yang paling sering merupakan garis lurus untuk larutan encer,
memungkinkan penentuan konsentrasi Cx dari sampel yang tidak
diketahui.
Kadang-kadang hanya satu larutan standar yang disiapkan.
Konsentrasinya dipilih sedemikian rupa sehingga konsentrasi CR dengan
absorbansi AR sedikit lebih besar dari yang diperkirakan untuk larutan Ax
yang tidak diketahui (Gambar 4.23).
Rumus berikut dapat diterapkan untuk menghitung Cx:

Perhitungan konsentrasi suatu analit dengan persamaan 4.13


mengarah ke hasil yang salah jika sampel mengandung pengeruh (tidak
ada dalam larutan acuan) yang juga menyerap pada panjang
gelombang pengukuran. Oleh karena itu digunakan metode yang umum
disebut analisis konfirmatori.
Untuk senyawa murni tertentu, rasio koefisien serapan ditentukan
pada dua panjang gelombang yang konstan dan merupakan
karakteristik dari senyawa ini (Gambar 4.24).

Gambar 4.23 Kurva kalibrasi dan sel kaca optikal atau kaca silika
(kuarsa). Jika satu larutan acuan disiapkan, grafik akan menjadi garis
lurus yang melewati titik asal. Keakuratan hasilnya akan tepat ketika
konsentrasi yang tak diketahui dekat dengan konsentrasi acuan
(hasilnya ditentukan oleh interpolasi, bukan ekstrapolasi).

113

Gambar 4.24 Analisis konfirmasi. (a) spektrum UV senyawa murni, (b)


diagram yang menggambarkan kromatogram yang menyajikan dua
puncak yaitu yang pertama karena senyawa tunggal dan yang kedua
elusi dua senyawa yang sedikit dipindahkan pada waktu tertentu.
Evolusi rasio absorbansi selama elusi memungkinkan kontrol kemurnian
senyawa elusi. Variasi ini biasanya diungkapkan oleh perangkat lunak
sebagai bidang berwarna.
Jadi, jika satu atau dua pengukuran tambahan dilakukan,
digantikan oleh beberapa nanometer sehubungan dengan pengukuran
aslinya, rasio absorbansi larutan sampel dapat dihitung dan
dibandingkan dengan yang telah ditetapkan dengan cara yang sama
menggunakan larutan acuan murni. Jika rasio ini berbeda, maka akan
dianggap bahwa pengeruh ada dalam sampel. Perhitungan konsentrasi
tidak dapat diandalkan dalam kasus ini.
Mulai dari asumsi ini, adalah mungkin untuk mengontrol
homogenitas puncak elusi (proses mengekstraksi zat yang umumnya
padat dari campuran zat dengan menggunakan zat cair/pelarut) dalam
kromatografi cair dengan syarat adanya detektor UV yang melakukan
pengukuran absorbansi secara simultan pada beberapa panjang
gelombang (seperti detektor susunan dioda). Setiap variasi selama elusi
komponen dari rasio absorbansi pada dua panjang gelombang,
menunjukkan bahwa itu adalah campuran yang diekstrasi dari kolom
dam bukan senyawa murni (Gambar 4.24). Metode ini akan gagal
namun dalam kasus elusi dua senyawa yang sempurna (waktu retensi
identik).

4.12Analisis multikomponen (MCA)


Ketika campuran senyawa dengan serapan spektrum yang dikenal
dianalisa, maka komposisi campuran dapat ditentukan. Metode ini
didasarkan pada spektrum penyerapan komponen individu murni dan
campuran kalibrasi komponen fraksi tertentu. Menurut hukum aditivitas
(persamaan 4.11), spektrum campuran yang akan diukur sesuai dengan
jumlah tertimbang dari spektrum masing-masing konstituen individual.
Metode perhitungan klasik terakhir ini untuk tujuan revisi karena tidak
114

lagi dipengaruhi jarum panjang karena dimasukkan ke dalam perangkat


lunak komputer.

4.12.1

Metode aljabar dasar

Mengingat campuran dari tiga komponen a, b dan c dalam larutan


(konsentrasi Ca, Cb, Cc). Absorbansi campuran ini diukur pada tiga
panjang gelombang 1 2 dan 3 menghasilkan A2, A1 dan A3. Diketahui
nilai-nilai tertentu absorbansi untuk masing masing dari tiga senyawa
yang diambil dalam isolasi untuk tiga panjang gelombang (nilai
sembilan dalam total dari a1 hingga c3) melalui penerapan hukum
aditivitas, sistem berikut dari tiga persamaan simultan dapat ditulis
(diasumsikan bahwa jalur optik dari sel-sel yang digunakan adalah 1
cm):

Resolusi dari sistem matematika ini, yang sesuai dengan matriks 3 3,


mengarah ke tiga konsentrasi yang dibutuhkan Ca, Cb, dan Cc.

Pendekatan ini memberikan hasil yang baik ketika senyawa


menyebabkan spektrum, yang secara signifikan berbeda, selain itu juga
kehilangan presisi ketika spektrum berada di dekatnya karena sedikit
kesalahan pengukuran dapat menyebabkan variasi hasil yang besar.
Untuk menghindari risiko ini susunan dioda perangkat menggunakan
puluhan titik data. Meskipun sistem ini akan diselesaikan (persamaan
4.14) menjadi terlalu diperhatikan tetapi ini mengarah ke hasil yang
lebih baik.

4.12.2
Analisis regresi linier multi-wavelength
(MLRA)
Analisis campuran telah melahirkan perkembangan berbagai metode,
dimungkinkan dengan spektrometer yang dapat merekam data. Sebuah
komputer yang dimaksudkan untuk platform optik meliputi
spektrometer perangkat lunak analisis kuantitatif yang dapat
115

memperlakukan sejumlah besar titik data yang diambil dari spektrum


sampel yang diteliti dan untuk larutan standar.
Diuraikan di bawah ini adalah metode regresi linier yang mengarah
ke netralisasi dari kebisingan di latar belakang dan oleh karena itu
dapat meningkatkan hasil. Metode ini diterapkan untuk analisis sampel
dua komponen (Gambar 4.25). Perangkat menggunakan tiga rekaman:
spektrum sampel (yang berisi dua senyawa dengan konsentrasi yang
saat ini belum diketahui) dan spektrum dari daerah spektral yang sama
untuk masing-masing senyawa murni (larutan acuan dari konsentrasi
yang diketahui).
Untuk setiap panjang gelombang, dianalisis absorbansi campuran
dari dua jenis bahan a dan b (yang tidak berinteraksi satu sama lain),
diberikan oleh persamaan berikut (absorbansi aditivitas):

Untuk masing-masing dua spektrum acuan, dinggap bahwa


ketebalan sel pengukuran adalah l = 1 cm, persamaan berikut dapat
ditulis:

Kedua persamaan ini mengarah pada perhitungan koefisien


serapan
molar
dari masing-masing konstituen murni, pada masing-masing panjang
gelombang yang diperhitungkan. Oleh karena itu persamaan 4.15 dapat
ditulis ulang sebagai berikut:

116

Gambar 4.25 Analisis multikomponen. Spectra dari larutan 1 10 -4 M


kalium permanganat, larutan 1 10 -4 M kalium dikromat dan larutan
yang mengandung 0.8 10-4M dari dikromat dan 0.8 10-4 M
permanganat (Bianco M. et al. J Chem. Educ 1989, 66 (2), 178). Di
bawah ini adalah contoh MLRA dari data eksperimen.
Dengan membagi elemen pertama dengan Aref.a, maka untuk setiap
panjang gelombang:

Maka anggota pertama dari hubungan 4.19 merupakan fungsi


afinitas rasio absorbansi yang menyertakan anggota kedua. Nilai-nilai
yang dihitung berada di garis lurus yang kemiringan dan potongnya
memungkinkan perhitungan untuk Ca dan Cb.
Ketepatan hasil meningkat dengan jumlah
digunakan.
Metode
itu
membutuhkan
terkomputerisasi.

nilai data yang


spektrofotometer

4.12.3 Dekonvolusi
Perlakuan sejumlah data perangkat lunak menegaskan komposisi
campuran dari spektra. Salah satu metode yang paling terkenal adalah
algoritma filter kuadrat Kalman terakhir, yang beroperasi melalui
taksiran berturut-turut berdasarkan perhitungan dengan menggunakan
koefisien tertimbang (hukum aditivitas absorbansi) spektrum individu
dari masing-masing komponen yang terkandung di kumpulan spektral.
Perangkat lunak lain untuk menentukan konsentrasi dari dua atau lebih
komponen dalam campuran adalah menggunakan matematika
perhitungan vektor. Inilah metode otomatis yang lebih dikenal dengan
inisialnya: PLS (partial least square), PCR (principal component
regression), atau MLS (multiple least squares) (Gambar 4.26).

117

4.13Metode koreksi dasar


Beberapa contoh, seperti cairan biologis, mengandung misel atau
partikel dalam suspensi, oleh hamburan cahaya (efek Tyndall)
menimbulkan serapan tambahan. Ini bervariasi secara rutin sesuai
panjang gelombang (Gambar 4.27).
Ada beberapa metode yang berusaha memperbaiki fenomena ini
dengan mengekstraksi apa yang tidak terkait dengan analit dari
absorbansi yang diukur. Inilah koreksi dasar pengukuran yang dilakukan
di berbagai panjang gelombang.

4.13.1
Pemodelan dengan penyesuaian fungsi
polinom
Misalkan bahwa variasi dalam garis dasar dapat diwakili oleh fungsi A =
kn. Untuk menemukan k dan n, sebuah daerah spektrum terletak di
tempat analit tidak menyerap agar perangkat lunak mungkin
menggunakan zona ini untuk menghitung koefisien dengan metode
kuadrat terkecil (diketahui bahwa log a = log k + log n). Dengan
konsekuensi, apa pun panjang gelombang pengukuran itu mungkin
akan menghapus absorbansi sesuai dengan garis dasar.

Gambar 4.27 Ilustrasi konsep di balik perhitungan Morton dan Stubbs.

4.13.2

Koreksi tiga angka Morton-Stubbs

Metode Morton dan Stubbs (serta metode menggunakan kurva derivatif


(lihat bagian 4.15), mengarah ke koreksi efisien dasar pada kondisi
bahwa penyerapan mendasar bervariasi secara linear di zona
pengukuran. Dalam situasi seperti yang ditunjukkan oleh Gambar 4.27a,
untuk mengukur senyawa, absorbansi A2 yang dibaca pada maksimum
2 harus dikoreksi dengan menghapus absorbansi yang sesuai dengan
nilai-nilai yang tercatat sebagai x dan y.
Untuk menyempurnakannya, spektrum acuan dari senyawa murni
harus dilakukan untuk memilih dua panjang gelombang 1 dan 3
118

dengan koefisien absorbansi sama (Gambar 4.27b). Seperti pada


gambar, 1 dan 3 senyawa ini memiliki absorbansi A yang sama dan
absorbansi maksima A2 pada panjang gelombang 2. Rasio R antara
kedua nilai dihitung (R = A2/A). Selanjutnya pada sampel spektrum,
rasio absorbansi dihitung pada dua panjang gelombang yang sama.
Pada kondisi mendasar adalah garis kemiringan sama dengan segmen
ab, nilai x kemudian dapat dihitung (lihat gambar):

Dari R dan rasio A2/A3 sampel, y dapat disimpulkan, diketahui


bahwa rasio absorbansi, setelah koreksi x dan y, memiliki nilai R
(Gambar 4.26):

Maka,

Mengurangkan x dan y dari A2 mengarah pada perhitungan


absorbansi yang dikoreksi, menurut:

Persamaan terakhir ini, yang terpisah dari konsentrasi larutan


acuan menghasilkan hasil yang memuaskan. Metode ini hanya
membutuhkan pembuangan spektrum senyawa murni.

4.14Distribusi kesalahan relatif dalam perangkat


Untuk spektrofotometer kontemporer memungkinkan untuk mengukur
absorbansi sampai ke dalam 4 atau 5 unit. Nilai-nilai tinggi ini sesuai
dengan intensitas yang ditransmisikan sangat lemah (I/I0 = 10-5 untuk A
= 5), yang memberikan hasil yang dianggap kurang dapat diandalkan.
Untuk pengukuran transmitansi, tiga jenis kesalahan diakui karena
berkaitan dengan perangkat. Inilah sumber independen dan berpotensi
akumulatif (Gambar 4.28):
Kebisingan di latar belakang dari sumber cahaya. Ditunjukkan oleh

T1 yang dianggap konstan dan independen dari T: T1 = k (kurva 1).


119

Gambar 4.28 Kesalahan relatif dalam spektrometri UV kuantitatif.


Kurva yang menunjukkan rata-rata tiap kesalahan (1 sampai 3) dalam
pengukuran absorbansi, serta deviasi standar relatif (RSD) dari
penentuan konsentrasi sebagai fungsi absorbansi yang dihasilkan dari
jumlah totalnya (4).
Kebisingan

di latar belakang tabung photomultiplier (atau


photodiode). Diwakili dengan simbol T2 yang bervariasi sebagai
fungsi T sesuai hubungan yang kompleks dan ditunjukkan oleh
persamaan berikut (kurva 2):

Sinar yang menyimpang. Berkaitan dengan sinar yang tidak melewati

sampel tetapi mencapai detektor. Ini menurunkan konsentrasi nyata


dalam sel sampel. Pernyataan ini sesuai dengan :

Karena sumber-sumber kesalahan ini bersifat aditif, kesalahan total


dalam konsentrasi berkaitan dalam menerima tiga persamaan di atas
ke kurva yang ordinatnya dari setiap titik adalah jumlah ordinat dari
tiga kesalahan individu yang dibahas di atas. Kurva ini melewati batas
minimal yang umumnya terletak di sekitar A = 0,7. Karena itu, untuk
pengukuran kuantitatif disarankan untuk mengatur pengenceran agar
absorbansi terletak di domain yang menguntungkan ini.
Dari hukum Lambert-Beer juga memungkinkan untuk menghubungkan
deviasi standar relatif pada pengukuran konsentrasi C dengan deviasi
standar relatif yang dibuat pada transmitansi T (kurva 4).

4.15Spektrometri derivatif
120

Prinsip spektrometri derivatif terdiri atas perhitungan, dengan prosedur


matematis, grafik turunan dari spektrum untuk meningkatkan ketepatan
pengukuran tertentu. Prosedur ini diterapkan apabila spektrum analit
tidak tampak jelas dalam spektrum yang mewakili seluruh campuran
yang ada. Hal ini dapat terjadi ketika senyawa dengan spektrum yang
sangat mirip dicampur bersama-sama.
Jejak kurva spektral yang diturunkan berturut-turut jauh lebih
merata dibandingkan salah satu spektrum yang asli (yang disebut
spektrum orde ke-nol). Plot-plot derivatif ini memperkuat variasi
kemiringan lemah dari kurva absorbansi (Gambar 4.29). Prosedur untuk
memperoleh grafik turunan pertama, dA/d = (d/d)/C dapat
diperpanjang menjadi derivatif yang berurutan (derivatif ke-n).
Kurva turunan kedua sesuai dengan titik-titik belok di spektrum
orde ke-nol yang sesuai dengan maksima atau minima (Gambar 4.30).
Turunan keempat mengungkapkan lebih jauh variasi absorbansi lemah
dalam spektrum awal. Banyak analisis akan ditingkatkan dengan
mengadopsi prinsip ini, diketahui bahwa untuk membuat pengukuran
dari turunan spektrum tidak lebih sulit daripada spektrum absorbansi.
Amplitudo antara maksima dan minima dari grafik derivatif ke-n
sebanding dengan nilai absorbansi larutan. Grafik kalibrasi dibuat dari
beberapa larutan standar dari konsentrasi yang berbeda dengan operasi
matematika yang sama yang telah diterapkan, untuk larutan sampel.
Minat dalam prosedur ini memanifestasikan dirinya dalam tiga
situasi dengan perubahan absorbansi:

Gambar 4.29 Kurva derivatif. Spektrum UV phenylanaline dan kurva


dari
kedua
turunan keduanya.

121

Gambar 4.30 Pengaruh hamburan cahaya pada spektrum absorbansi


dan pada kurva turunan pertamanya. Perbandingan grafik derivatif
sesuai dengan A spektrum senyawa dalam larutan tanpa hamburan
cahaya dan B, spektrum yang sama, dengan adanya hamburan.
Fenomena ini dapat dilihat mengganggu hingga 10 persen dari
absorbansi pada grafik biasa namun hanya sekitar 1 persen dari nilai
amplitudo kurva derivatif (model spektrum dari fungsi yang sesuai
dengan kurva Gaussian).

Jika spektrum sampel dalam larutan mengalami absorbansi yang

meningkat terhadap energi yang lebih tinggi dengan konsekuensi dari


serapan dasar beraturan, kurva derivatif, yang sensitif hanya pada
variasi kemiringan kurva orde ke-nol, tidak akan terpengaruh.
Jika hamburan cahaya terjadi dalam inti larutan sampel (yang

menghasilkan dasar serapan semakin memadai pada panjang


gelombang yang lebih pendek), sekali lagi, grafik yang diperoleh akan
sedikit terpengaruh (Gambar 4.30).
Jika absorbansi karena analit hampir tak terlihat pada spektrum asli,

dibayangi oleh absorbansi utama yang timbul dari matriks.

4.16Kolorimetri visual oleh transmisi atau refleksi


122

Kolorimetri visual, digunakan selama lebih dari empat abad, adalah


bentuk sederhana dari spektrometri serapan alat. Mengingat biaya
murah dan presisinya sering mengejutkan maka itu banyak
dipraktekkan. Kolorimeter sederhana, digunakan untuk pengukuran
rutin, yaitu pembanding visual (Gambar 4.31). Tabung Nessler,
digunakan selama bertahun-tahun, terdiri dari tabung gelas dengan
bagian bawah datar diisi dengan konsentrasi beberapa larutan standar
yang berbeda dicampur dengan perantara turunan. Larutan yang
dianalisis ditempatkan dengan perantara yang sama dalam sebuah
tabung dan warna identik dibandingkan dengan yang standar (warna
sama, konsentrasi sama). Untuk tujuan ini, tabung yang ditempatkan di
atas sumber cahaya putih, akan diamati dalam transmisi. Tes selektif
ini, siap digunakan dan tanpa memerlukan instrumentasi, melengkapi
metode yang ditetapkan dan dengan cepat membantu memperluas
jangkauan analisis semi-kuantitatif.
Tes yang tak terhitung banyaknya, disajikan dalam bentuk strip,
yang warnanya lebih atau kurang intens ketika direndam dalam medium
yang sesuai, antara aplikasi banyak kolorimetri saat ini. Namun,
hasilnya, berasal dari pemeriksaan visual dari cahaya yang dipantulkan
harus lebih dikaitkan dengan reflektometri daripada kolorimetri
transmisi.

Gambar 4.31 Kolorimetri Visual. Kiri, komparator disc. Penggunaan alat ini
terdiri dari pilihan, dengan memutar pegangan filter, saringan yang
memungkinkan bila dilapiskan pada celah analitis, kesesuaian warna tabung.
Pengamatan dibuat oleh transmisi cahaya putih. Tabung utama berisi sampel
setelah diuji coba. Disc dikalibrasi untuk pengukuran tertentu. Kanan,
kolorimeter portabel yang memungkinkan perbandingan tanpa evaluasi oleh
mata manusia (Model 1200, direproduksi atas seizin LaMotte Company).

Soal-soal
4.1. Hitunglah energi dari mol foton yang sesuai dengan panjang

gelombang 300 nm.


4.2. Hitung absorbansi pewarna organik (C = 7 10-4 mol L-1), diketahui

bahwa absorptivitas molar = 650mol L-1cm-1 dan panjang jalur optik


dari sel yang digunakan adalah 2 10 -2 m. Apa yang akan terjadi
pada absorbansi jika sel yang digunakan dua kali ketebalan yang
ada?
123

4.3. Larutan 1,28 10-4 M kalium permanganat memiliki transmitansi

0,5 bila diukur dalam sel 1 cm pada 525 nm.


1. Hitung koefisien absorptivitas molar untuk permanganat pada

panjang gelombang ini.


2. Jika konsentrasi digandakan berapakah besarnya absorbansi

kemudian dan persentase transmitansi dari larutan baru?


4.4. Suatu sampel air yang tercemar mengandung sekitar 0,1 ppm

kromium, M = 52 gmol-1. Penentuan untuk Cr (VI) berdasarkan


penyerapan oleh kompleks difenilcarbazide (maks = 540 nm, maks =
41.700 Lmol-1cm-1) dipilih untuk mengukur keberadaan logam.
Berapakah panjang jalur optimal sel yang akan diperlukan untuk
absorbansi tercatat dari orde 0,4?
4.5. Cat dan pernis yang digunakan pada eksterior bangunan harus

terlindung dari efek radiasi matahari yang mempercepat


degradasinya (fotolisis dan reaksi fotokimia). Mengingat bahwa: M
= 500 g mol-1; maks = 15.000 Lmol-1cm-1 untuk maks = 350 nm,
berapa semestinya besar konsentrasi (dinyatakan dalam gL -1) dari
aditif UV M sehingga 90% radiasi diserap oleh lapisan dengan
ketebalan 0.3mm?
4.6. Dengan

menggunakan
aturan
empiris
Woodward-Fieser,
perhitungkan posisi penyerapan maksimum dari senyawa struktur
yang terlihat di bawah ini.

4.7. Untuk menentukan konsentrasi (mol/L) dari Co(NO3)2 (A) dan

Cr(NO3)3 (B) dalam sampel yang tidak diketahui, diperoleh data


absorbansi perwakilan berikut.

Pengukuran dibuat dalam 1.0 cm sel kaca.


1. Hitunglah empat absorptivitas molar: A(510), A(575), B(510) dan

B(575).
2. Hitung molaritas dari dua garam A dan B yang tidak diketahui.
124

4.8. Penentuan

konsentrasi fosfat dalam deterjen membutuhkan


pertama-tama hidrolisis komponen tripolifosfat ke dalam ion fosfat
atau bentuk terprotonasi. Kemudian metode kolorimetri kuantitatif
berdasarkan serapan kompleks kuning fosfat dan vanadomolybdate
amonium dapat digunakan. Serangkaian solusi standar disiapkan.
Kompleks ini kemudian dikembangkan dalam 10ml alikuot
(bilangan yang dapat dibagi bilangan tertentu) dari larutan ini
dengan
menambahkan
alikuot
5.0mL
dari
larutan
vanadomolybdate amonium.
Pengukuran dibuat dalam sel gelas 1.0 cm dengan panjang jalur
pada 415 nm. Data absorbansi berikut diperoleh.
1. Buatlah kurva kalibrasi dari data tersebut.
2. Dengan

metode kuadrat terkecil, buatlah persamaan yang


berkaitan dengan absorbansi terhadap konsentrasi fosfat.

3. Sebuah larutan yang tidak diketahui diperoleh dengan hidrolisis

1 g dari deterjen yang diperlakukan dengan cara yang sama


memberikan absorbansi 0,45. Tentukan konsentrasi fosfat dari
larutan ini.
4.9. Konsentrasi ion sulfat dalam air mineral dapat ditentukan oleh
kekeruhan yang dihasilkan dari penambahan BaCl2 berlebihan,
dengan jumlah sampel terukur. Sebuah turbidometer yang
digunakan untuk analisis ini telah distandardisasi dengan
serangkaian larutan standar NaSO4. Hasil berikut diperoleh:

125

1. Misalkan hubungan linier ada di antara pembacaan yang diambil

dari peralatan dan konsentrasi ion sulfur, menurunkan suatu


persamaan yang terkait pembacaan konsentrasi sulfat dan
turbidometer (metode kuadrat terkecil).
2. Hitunglah konsentrasi sulfat dalam sampel air mineral yang

pembacaan hasilnya diberikan oleh turbidometer yaitu 3,67.

126