Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR 2 AYUNAN DAN PERCEPATAN GRAVITASI

Nama NIM Dosen

: Ida Bagus Yogaswara : 1311205031 : Drs. Ida Bagus Alit Paramarta, M.Si

Asisten Dosen: I Gede Surya Adi Pranata Putu Ayu Adi Susanti Angelia Bella Kusumaningtyas

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS UDAYANA 2013

TUJUAN PRAKTIKUM 1. Mempelajari sifat ayunan 2. Menentukan kecepatan gravitasi

DASAR TEORI Benda yang bergerak harmonis sederhana pada ayunan sederhana memiliki periode alias waktu yang dibutuhkan benda untuk melakukan satu getaran secara lengkap. Benda melakukan getaran secara lengkap apabila benda mulai bergerak dari titik di mana benda tersebut dilepaskan dan kembali lagi ke titik tersebut. Gravitasi adalah gaya tarik menarik yang terjadi antara semua partikel yang mempunyai massa di alam semesta. Fisika modern mendeskripsikan namun hukum gravitasi gravitasi

menggunakan Teori Relativitas Umum dari Einstein,

universal Newton yang lebih sederhana merupakan hampiran yang cukup akurat dalam kebanyakan kasus. Sebagai contoh, bumi yang memiliki massa yang sangat besar menghasilkan gaya gravitasi yang sangat besar untuk menarik benda-benda di sekitarnya,

termasuk makhluk hidup, dan benda-benda yang ada di bumi. Gaya gravitasi ini juga menarik benda-benda yang ada di luar angkasa, seperti bulan, meteor, dan benda angkasa lainnya, termasuk satelit buatan manusia. Beberapa teori yang belum dapat dibuktikan menyebutkan bahwa gaya gravitasi timbul karena adanya partikel gravitron dalam setiap atom. Jadi gerak gravitasi dapat di rumuskan

ALAT/BAHAN

1. 2. 3.

Ayunan Sederhana Ayunan Fisis Stopwatch

PROSEDUR

A. Ayunan Sederhana 1. Ambil Panjang tali tertentu 2. Hitung waktu ayunan dengan mengukur waktu yang diperlukan untuk 20 kali ayunan 3. Ulangi percobaan ini sekurang kurangnya 5 kali dengan mengambil panjang tali yang berlainan

B. Ayunan Fisis 1. Letakkan pemberat di tengah tengah batang 2. Ukur ayunan dengan cara seperti A untuk 5 sumbu ayun berturut-turut pada sisi A 3. Ulang percobaan B1 untuk 5 sumbu pada sisi B yang setangkupnya dengan titik sumbu 2 4. Geserkan letak beban (pemberat) satu atau 2 kesebelah dan ulangi percobaan B2 dan B3. Ambil masing-masing 5 sumbu, tidak perlu setangkupnya.

Periode geraknya adalah :

L g

Dengan kata lain, periode dan frekuensi ayunan sederhana hanya bergantung pada panjang tali dan percepatan yang diakibatkan oleh gravitasi. Oleh karena periode tidak bergantung pada massa, maka kita simpulkan bahwa semua ayunan sederhana dengan panjang yang sama dan berada pada lokasi yang sama (sehingga konstan) akan berosilasi dengan periode yang sama pula.

HASIL PENGAMATAN
A. Ayunan Sederhana
NO PANJANG TALI ( Cm ) SUDUT WAKTU ( S )

42 42 42 42 42 50 50 50 50 50 58 58 58 58 58 66 66 66 66 66 72 72 72 72 72

200

200

200

200

200

28,47 28,32 28,57 28,68 28,45 30,89 30,82 30,79 30,90 30,85 34,56 34,47 34,68 34,49 34,70 38,56 38,70 38,48 38,56 38,08 46,32 46,30 46,64 46,29 46,33

B. Ayunan Fisis

No

Jarak dari titik tumpu ke beban

Sudut

Waktu ( s ) 36,47 36,40 36,52 36,45 36,48 34,34 34,32 34,41 34,39 34,70

60 cm

200

50 cm

200

I.

Analisa / Pengolahan Data

1.1 Ralat a. Ayunan Sederhana 1. Percobaan I Ralat panjang (L) L 42 42 42 42 42 42 42 42 42 42 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - )2 0 0 0 0 0 - )=0

L = (42 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 28,47 28,32 28,57 28,68 28,45 28,50 28,50 28,50 28,50 28,50 -0,03 -0,18 0,7 0,18 -0,05 ( 2

0,0003 0,0324 0,49 0,0324 0,0025 ( 2

0,5576 t = = = 0,17sekon

t t = (28,500,17) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,58%

kebenaran = 100% - 0,58% = 99,4%

2. Percobaan II Ralat panjang (L) L 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - )2 0 0 0 0 0 - )=0

L = (50 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 30,89 30,82 30,79 30,90 30,85 30,85 30,85 30,85 30,85 30,85 0,04 -0,03 -0,06 0,05 0 ( t = = = 0,02sekon ( 2

0,0016 0,0009 0,0036 0,0025 0 0,0086

t t = (40,850,02) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,05%

kebenaran = 100% - 0,05% = 99,95%

3. Percobaan III Ralat panjang (L) L 58 58 58 58 58 58 58 58 58 58 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - )2 0 0 0 0 0 - )=0

L = (58 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 34,56 34,47 34,68 34,49 34,70 34,58 34,58 34,58 34,58 34,58 -0,02 -0,11 0,10 -0,09 0,12 ( 2

0,0004 0,0121 0,01 0,0081 0,0144 ( 2

= 0,045

t =

= 0,047 sekon

t t = (34,58 0,047) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,14%

kebenaran = 100% - 0,14% = 99,86%

4. Percobaan IV Ralat panjang (L) L 66 66 66 66 66 66 66 66 66 66 0 0 0 0 0 ( L = = = 0,015 cm ( - )2 0 0 0 0 0 - )=0

L = (78,1 0,015) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,019%

kebenaran = 100% - 0,019% = 99,981%

Ralat Waktu (t) T 35,96 36,90 35,68 36,56 36,60 36,34 36,34 36,34 36,34 36,34 -0,38 0,56 -0,66 0,22 0,26 ( t = = = 0,22 sekon ( 0,1444 0,3136 0,4356 0,0484 0,0676

t t = (38,34 0,22) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,58%

kebenaran = 100% - 0,58% = 99,4%

5. Percobaan V Ralat panjang (L) L 72 72 72 72 72 72 72 72 72 72 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - ) 0 0 0 0 0 - )=0

L = (72 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 46,32 46,30 46,64 46,29 46,33 46,38 46,38 46,38 46,38 46,38 -0,06 -0,08 0,26 -0,09 -0,05 ( 2

0,0036 0,0064 0,068 0,0081 0,0025 ( 0,0886

t =

= 0,067 sekon

t t = (46,38 0,067) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,14%

kebenaran = 100% - 0,14 % = 99,86%

b. Ayunan Fisis 1. Beban di tengah - tengah Ralat Panjang (L) di tengah tengah L 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - )2 0 0 0 0 0
2

=0

L = (60 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 36,47 36,40 36,52 36,45 36,48 36,46 36,46 36,46 36,46 36,46 0,01 -0,06 0,06 -0,01 0,02 ( 2

0,0001 0,0036 0,0036 0,0001 0,0004 ( 2

0,0078 t = = = 0,019 sekon

t t = (36,46 0,019) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,054%

kebenaran = 100% - 0,054% = 99,94%

2. Beban batang Ralat Panjang (L) di tengah tengah L 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 0 0 0 0 0 ( L = = = 0 cm ( - )2 0 0 0 0 0


2

=0

L = (50 0) cm ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0%

kebenaran = 100% - 0% = 100%

Ralat Waktu (t) T 34,34 34,32 34,41 34,39 34,70 34,43 34,43 34,43 34,43 34,43 -0,09 -0,11 -0,02 -0,04 0,27 ( 0,0081 0,0121 0,0004 0,0016 0,0729 ( t = = = 0,069 sekon 0951

t t = (34,43 0,069) sekon ralat nisbi

x 100% =

x 100% = 0,20%

kebenaran = 100% - 0,20% = 99,79% Perhitungan a. Ayunan Sederhana Percobaan I : T = 2


4 2 L g T2

a. b. c. d. e. Percobaan II : T = 2
4 2 L g T2

m/s2 m/s2 m/s2 m/s2 m/s2

a. b. c. d. e.

m/s2 m/s2 m/s2 m/s2 m/s2

Percobaan III : T = 2
g 4 2 L T2

a. b. c. d. e.

m/s2 m/s2 m/s2 m/s2 m/s2

Percobaan IV : T = 2
g 4 2 L T2

a. b. c. d.

m/s2 m/s2 m/s2 m/s2

e.

m/s2

Percobaan V : T = 2
g 4 2 L T2

a. b. c. d. e.

m/s2 m/s2 m/s2 m/s2 m/s2

b.

Ayunan Fisis

Beban di tengah tengah : T = 2 g= a. b. c. d. e. = =


( )

Beban batang : T = 2

g= a. b. c. d. e. = = =

Grafik a. Ayunan Sederhana


50 45 40 kuadrat waktu (s2) 35 30 25 20 15 10 5 0 42 50 58 panjang tali (cm) 66 72

Grafik 1 : Grafik ayunan sederhana antara panjang tali dengan kuadrat waktu

b. Ayunan Fisis
37 36.5 36 waktu (s2) 35.5 35 34.5 34 33.5 33 di tengah-tengah 3/4 batang

G r

panjang lengan (cm)

afik 2: grafik ayunan fisis antara letak beban dengan kuadrat waktu

PEMBAHASAN
Tujuan utama dari laboratorium ini adalah untuk menentukan gaya gravitasi. Sering kali konstanta gravitasi yang digunakan dalam perhitungan adalah 9.8 m / s2. Namun, nilai sebenarnya dari percepatan gravitasi bervariasi dari satu tempat ke tempat tergantung pada ketinggian dan geologi. Untuk menentukan nilai dari gaya gravitasi yang bekerja pada suatu tempat dapat dilakukan dengan ayunan bandul sederhana dan ayunan fisik. Hanya ayunan sederhana terdiri dari tali yang massanya diabaikan jika dibandingkan dengan massa beban dan beban. Sementara ayunan fisis terdiri dari logam dengan beban yang diletakkan di depan batang (beban bisa digeser). Pada percobaan dengan ayunan sederhana di lihat dari grafik kuadrat waktu berbanding lurus dengan panjang tali sedangkan pada di tinjaau dari segi grafik ayunan fisis waktu ayun berbanding lurus dengan jarak ke pusat massa. Dari percobaan ini dapat diperoleh data yang kemudian di pergunakan untuk menentukan percepatan gravitasi. Dari hasil perhitungan tersebut diperoleh data sebagai beriku :

Ayunan Sederhana Percobaan I II III IV V Ayunan Fisis Percepatan Gravitasi 2,034 m/s2 2,068m/s2 1,908m/s2 2,168m/s2 1,32m/s2

Letak Bebam Di tengah tengah batang Batang

Percepatan Gravitasi 0,02964 m/s2 0,0332 m/s2

KESIMPULAN
1. Pada ayunan sederhana, panjang tali sebanding dengan kuadrat waktu. 2. Sedangkan pada ayunan fisis, jarakke pusat sumbu beban berbanding lurus dengan waktu osilasi. 3. Pada ayunan sederhana di peroleh percepatan gravitasi dari beberapa percobaan Percobaan Percepatan Gravitasi I 2,034 m/s2 II 2,068m/s2 III 1,908m/s2 IV 2,168m/s2 V 1,32m/s2 4. Sedangkan pada ayunan fisis diperoleh percepatan gravitasi Letak Bebam Di tengah tengah batang Batang Percepatan Gravitasi 0,02964 m/s2 0,0332 m/s2

DAFTAR PUSTAKA
http://noviaanjani1593.wordpress.com/2012/06/07/laporan-praktikum-fisika-ayunansederhana/ http://fredi-36-a1.blogspot.com/2009/11/ayunan-percepatan-gravitasi.html http://meilianablog.blogspot.com/2013/04/contoh-penulisan-praktikum-fisikasma.html