Anda di halaman 1dari 37

LABORATORIUM KIMIA FISIKA

Percobaan Kelompok Nama :

: VISKOSITAS : VII A

1. May Saktianie Novitasari 2. Evi Maya Odelia 3. Dicky Dwi Randika 4. Bun Yan Marshush 5. Brima Dewantoro

NRP 2313 030 029 NRP 2313 030 039 NRP 2313 030 045 NRP 2313 030 077 NRP 2313 030 085

Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan Dosen Pembimbing Asisten Laboratorium

: 23 September 2013 : 30 September 2013 : Warlinda Eka Triastuti S,Si. M.T. : Dhaniar Rulandari W.

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

ABSTRAK
Percobaan ini bertujuan untuk menghitung harga koefisien viskositas dan densitas dari aquadest, susu Ultra Milk dan Madurasa dengan variabel suhu sebesar 35oC, 47oC, dan 53oC menggunakan Viskositas Ostwald. Prosedur yang dilakukan yaitu, memasukkan aquadest ke dalam Viskometer Ostwald yang diletakkan dalam beker glass dan mengondisikan cairan pada variabel suhu 35C. Lalu hisap cairan dengan menyedotnya hingga permukaan atas cairan melewati batas atas Viskometer Ostwald. Setelah itu biarkan cairan mengalir ke bawah hingga permukaan atas cairan tepat pada batas bawah. Lalu catat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah dengan menggunakan stopwatch. Mengulangi prosedur tersebut dengan mengganti aquadest dengan variabel cairan lain yaitu, susu Ultra Milk dan Madurasa dengan mengondisikan suhu pada 47oC dan 53oC. Selain menentukan nilai viskositas, dalam percobaan ini juga menghitung nilai densitas. Cara yang dilakukan adalah menimbang massa piknometer kosong menggunakan timbangan berat. Kemudian masukkan aquadest ke dalam piknometer hingga penuh mencapai ukuran maksimum piknometer yaitu, 100 ml. Selanjutnya kondisikan aquadest pada suhu 35C, 47C, dan 53C. Lalu timbang massa total piknometer dan aquadest. Setelah itu cari massa aquadest dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer. Kemudian cari densitas larutan dengan cara membagi massa larutan dengan volume larutan. Setelah selesai ulangi langkah-langkah tersebut dengan mengganti aquadest dengan variabel lain. Dapat disimpulkan dari percobaan ini, jika semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil begitu pula sebaliknya.

DAFTAR ISI

ABSTRAKS ........................................................................................................................ .i DAFTAR ISI ....................................................................................................................... .ii DAFTAR TABEL............. ...................................................................................................iii DAFTAR GRAFIK ..............................................................................................................iv BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang ..................................................................................................I-1 I.2 Rumusan Masalah ............................................................................................. I-1 I.3 Tujuan Percobaan .............................................................................................. I-2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Dasar Teori .......................................................................................................II-1 BAB III METODOLOGI PERCOBAAN III.1 Variabel Percobaan ......................................................................................... III-1 III.2 Bahan yang Digunakan ...................................................................................III-1 III.3 Alat yang Digunakan ...................................................................................... III-1 III.4 Prosedur Percobaan ........................................................................................ III-1 III.5 Diagram Alir Percobaan .................................................................................III-3 III.6 Gambar Alat Percobaan ..................................................................................III-5 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan .............................................................................................. IV-1 IV.2 Pembahasan ....................................................................................................IV-2 BAB V KESIMPULAN ......................................................................................................V-1 DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................v DAFTAR NOTASI .............................................................................................................vi APPENDIKS ....................................................................................................................... vii LAMPIRAN Laporan Sementara Fotokopi Literatur Lembar Revisi

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Ilustrasi Fluida Sejajar ................................................................................... II-3 Gambar II.2 Grafik Fluida Newtonian ............................................................................... II-5 Gambar II.3 Grafik Fluida Non-Newtonian ........................................................................II-6 Gambar II.4 Viskometer Ostwald ....................................................................................... II-9 Gambar II.5 Viskometer Hoppler ....................................................................................... II-10 Gambar II.6 Viskometer Cup dan Bob ............................................................................... II-10 Gambar II.7 Viskometer Cone dan Plate ............................................................................ II-11 Gambar II.8 Aquadest .........................................................................................................II-13 Gambar II.9 Madurasa ........................................................................................................II-14 Gambar II.10 Ultra Milk .....................................................................................................II-15

iii

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Tabel Perbedaan Viskositas Cairan dan Viskositas Gas ....................................II-12 Tabel IV.1.1 Tabel Hasil Percobaan Menggunakan Viskometer Ostwald ......................... IV-1 Tabel IV.1.2 Tabel Perhitungan Viskositas Cairan ............................................................ IV-1 Tabel IV.1.3 Tabel Perhitungan Densitas Cairan ............................................................... IV-2 Tabel IV.1.3 Data Densitas dan Viskositas Aquadest ........................................................ IV-8

iv

DAFTAR GRAFIK

Grafik IV.2.1 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest..................................IV-3 Grafik IV.2.2 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Susu Ultra Milk........................IV-4 Grafik IV.2.3 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Madurasa..................................IV-5 Grafik IV.2.4 Hubungan Antara Suhu dengan Viskositas Aquadest, Ultra Milk dan Madurasa.....................................................................................................IV-6 Grafik IV.2.5 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest.....................................IV-7 Grafik IV.2.6 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Madurasa.....................................IV-8 Grafik IV.2.7 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Ultra Milk....................................IV-9 Grafik IV.2.8 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest, Ultra Milk dan Madurasa.....................................................................................................IV-10

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Setiap fluida, gas atau cairan memiliki suatu sifat yang dikenal dengan sebutan viskositas. Viskositas atau kekentalan suatu zat cair adalah salah satu sifat cairan yang menentukan besarnya perlawanan terhadap gaya gesar. Viskositas cairan akan menimbulkan gesekan antara bagian-bagian atau Viskositas terjadi terutama karena adanya interaksi antara molekul-molekul cairan. Kekentalan merupakan sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk mengalir. Beberapa cairan ada yang dapat mengalir cepat, sedangakan lainnya mengalir secara lambat. Seperti air, alkohol, dan yang lainnya memiliki viskositas yang kecil, sedangkan cairan yang mempunyai kecepatan alir yang lambat seperti gliserin, minyak madu atau yang lainnya memiliki viskositas yang besar. Sehingga dari sini dapat diartikan, bahwa viskositas merupakan ukuran kekentalan suatu larutan atau fluida. Salah satu cara untuk menentukan viskositas cairan adalah metode kapiler dari Poiseulle. Metode Ostwald merupakan suatu variasi dari metode Poiseulle. Metode Viskositas Ostwald adalah salah satu cara untuk menentukan harga kekentalan dimana prinsip kerjanya bersadarkan waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah cairan untuk dapat mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan oleh berat cairan itu sendiri. Pada percobaan ini kita akan mempelajari tentang pengaruh suhu terhadap viskositas cairan. Cairan yang digunakan dapat bermacam-macam, namun pada percobaan ini cairan yang digunakan adalah susu cair (Ultra Milk) dan madu (Madurasa), sedangkan air (aquades) sebagai pembanding. Dengan melakukan percobaan ini kita akan mengetahui cairan mana yang memiliki viskositas tertinggi maupun cairan yang memiliki viskositas terendah. Aplikasi dari viskositas adalah pelumas mesin. Pelumas mesin ini biasanya kita kenal dengan nama oli. Oli merupakan bahan penting bagi kendaraan bermotor. Oli yang dibutuhkan tiap-tiap tipe mesin kendaraan berbeda-beda karena setiap tipe mesin kendaraan membutuhkan kekentalan yang berbeda-beda. Kekentalan ini adalah bagian yang sangat penting sekali karena berkaitan dengan ketebalan oli atau seberapa besar resistensinya untuk mengalir. Sehingga sebelum menggunakan oli merek tertentu harus diperhatikan terlebih dahulu koefisien kekentalan oli sesuai atau tidak dengan tipe mesin. Memilih dan menggunakan oli yang baik dan benar untuk kendaraan bermotor

I-1

I-2 BAB I Pendahuluan merupakan langkah tepat untuk merawat mesin dan peralatan kendaraan agar tidak cepat rusak dan mencegah pemborosan. Masyarakat umum beranggapan bahwa fungsi utama oli hanyalah sebagai pelumas mesin. Padahal oli memiliki fungsi lain, yakni sebagai pendingin, pelindung karat, pembersih dan penutup celah pada dinding mesin. Sebagai pelumas mesin oli akan membuat gesekan antar komponen didalam mesin bergerak lebih halus dengan cara masuk kedalam celah-celah mesin, sehingga memudahkan mesin untuk mencapai suhu kerja yang ideal. Viskositas dari oli sangat diperhitungkan untuk meminimalisir gaya gesek yang ditimbulkan oleh mesin yang bergerak dan terkontak satu terhadap yang lain sehingga mencegah terjadinya keausan. Pada permesinan bagian yang paling sering bergesekan adalah piston, ada banyak bagian lain namun gesekannya tak sebesar yang dialami piston. Disinilah kegunaan oli. Oli memisahkan kedua permukaan yang berhubungan sehingga gesekan pada piston diperkecil. Selain itu, oli juga bertindak sebagai fluida yang memindahkan panas ruang bakar yang mencapai 1000-1600 derajat celcius ke bagian lain mesin yang lebih dingin, sehingga mesin tidak over heat (sebagai pendingin). Pembersih mesin dari sisa pembakaran dan deposit senyawa karbon yang masuk dalam ruang bakar supaya tidak muncul endapan lumpur. Teknologi mesin yang terus berkembang menuntut kerja pelumas semakin lengkap, seperti penambahan anti karat dan anti foam. Semakin kental oli, maka lapisan yang ditimbulkan menjadi lebih kental. Lapisan halus pada oli kental memberi kemampuan ekstra menyapu atau membersihkan permukaan logam yang terlumasi. Sebaliknya oli yang terlalu tebal akan memberi resitensi berlebih mengalirkan oli pada temperatur rendah sehingga mengganggu jalannya pelumasan ke komponen yang dibutuhkan. Untuk itu, oli harus memiliki kekentalan lebih tepat pada temperatur tertinggi atau temperatur terendah ketika mesin dioperasikan karena nilai viskositas masing-masing oli akan berkurang jika suhu cairan dinaikkan. Suhu semakin tinggi diikuti makin rendahnya viskositas oli atau sebaliknya.

I.2 Rumusan masalah 1. Bagaimana cara menghitung harga koefisien viskositas dari aquadest, susu cair (Ultra Milk) dan madu (Madurasa) pada suhu 35C, 47C, dan 53C dengan menggunakan Viskometer Ostwald? Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

I-3 BAB I Pendahuluan 2. Berapa densitas dari aquadest, susu cair (Ultra Milk) dan madu (Madurasa) yang didapatkan dari pembagian massa tiap cairan oleh volume yang telah ditentukan?

I.3 Tujuan Percobaan 1. Untuk menghitung harga koefisien viskositas dari aquadest, susu cair (Ultra Milk) dan madu (Madurasa) dengan pada suhu 35C, 47C, dan 53C dengan menggunakan Viskometer Ostwald.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Dasar Teori Viskositas dapat dianggap suatu gesekan dibagian dalam suatu fluida. Karena adanya viskositas (kekentalan) ini maka untuk menggerakkan salah satu lapisan fluida diatasnya lapisan lain haruslah dikerjakan gaya. Karena gaya F, lapisan zat cair dapat bergerak dengan kecepatan v yang harganya semakin mengecil untuk lapisan dasar sehingga timbul gradient kecepatan (Martoharsono, 2006). Viskositas menjelaskan ketahanan internal fluida untuk mengalir dan mungkin dapat dipikirkan sebagai pengukuran dari pergeseran fluida. Sebagai contoh, viskositas yang tinggi dari magma akan menciptakan statovolcano yang tinggi dan curam, karena tidak dapat mengalir terlalu jauh sebelum mendingin, sedangkan viskositas yang lebih rendah dari lava akan menciptakan volcano yang rendah dan lebar. Seluruh fluida (kecuali superfluida) memiliki ketahanan dari tekanan dan oleh karena itu disebut kental, tetapi fluida yang tidak memiliki ketahanan tekanan dan tegangan disebut fluide ideal
(wikipedia, 2013).

Macam- macam viskositas menurut Lewis (1987) adalah: 1. Viskositas dinamik, yaitu rasio antara shear, stress, dan shear rate. Viskositas dinamik disebut juga koefisien viskositas. 2. Viskositas kinematik, yaitu viskositas dinamik dibagi dengan densitasnya. Viskositas ini dinyatakan dalam satuan stoke (St) pada cgs dan m/s pada SI. 3. Viskositas relatif dan spesifik, pada pengukuran viskositas suatu emulsi atau suspensi biasanya dilakukan dengan membandingkannya dengan larutan murni. Untuk mengukur besar kecilnya viskositas menggunakan alat viskometer. Berbagai tipe viskometer dikelompokkan menurut prinsip kerjanya (Ardila, 2013). Secara Umum, pada setiap aliran, lapisan-lapisan berpindah pada kecepatan yang berbeda-beda dan viskositas fluida meningkat dari tekanan geser antara lapisan yang secara pasti melawan setiap gaya yang diberikan. Hubungan antara tekanan geser dan gradiasi kecepatan dapat diperoleh dengan mempertimbangkan dua lempeng secara dekat dipisahkan dengan jarak y, dan dipisahkan oleh unsur homogen. Asumsikan bahwa lempeng sangat besar dengan luas penampang A, dan efek samping dapat diabaikan, dan lempeng yang lebih rendah tetap, anggap gaya F dapat diterapkan pada lempeng atas.

II-1

II-2 BAB II Tinjauan Pustaka Jika gaya ini menyebabkan unsur antara lempeng mengalami aliran geser dengan gradien kecepatan u/y, unsur disebut fluida (wikipedia, 2013). Ketika sebuah tekanan shear diterapkan kepada sebuah benda padat, badan itu akan berubah bentuk sampai mengakibatkan gaya yang berlawanan untuk

mengimbangkan, sebuah ekuilibrium. Namun, ketika sebuah tekanan shear diterapkan kepada sebuah fluid, seperti angin bertiup di atas permukaan samudra, fluid mengalir, dan berlanjut mengalir ketika tekanan diterapkan. Ketika tekanan dihilangkan, umumnya, aliran berkurang karena perubahan internal energi (wikipedia, 2013). Cairan mempunyai gaya gesek yang lebih besar untuk mengalir daripada gas, hingga cairan mempunyai koefisien viskositas yang lebih besar daripada gas. Viskositas gas bertambah dengan naiknya temperatur, sedang viskositas cairan turun dengan naiknya temperatur (Sukardjo, 2004). Viskositas dapat dinyatakan sebagai tahanan aliaran fluida yang merupakan gesekan antara molekul molekul cairan satu dengan yang lain. Suatu jenis cairan yang mudah mengalir dapat dikatakan memiliki viskositas yang rendah, dan sebaliknya bahan bahan yang sulit mengalir dikatakan memiliki viskositas yang tinggi (Gina, 2010). Pada hukum aliran viskositas, Newton menyatakan hubungan antara gaya gaya mekanika dari suatu aliran viskositas sebagai geseran dalam (viskositas) fluida adalah konstan sehubungan dengan gesekannya (Gina, 2010). Fluida adalah sub-himpunan dari fase benda, termasuk cairan, gas, plasma,

dan padat plastik. Fluida memiliki sifat tidak menolak terhadap perubahan bentuk dan kemampuan untuk mengalir (atau umumnya kemampuannya untuk mengambil bentuk dari wadah mereka). Sifat ini biasanya dikarenakan sebuah fungsi dari ketidakmampuan mereka mengadakan tegangan geser (shear stress) dalam ekuilibrium statik. Konsekuensi dari sifat ini adalah hukum Pascal yang menekankan pentingnya tekanan dalam mengarakterisasi bentuk fluid. Dapat disimpulkan bahwa fluida adalah zat atau entitas yang terdeformasi secara berkesinambungan apabila diberi tegangan geser walau sekecil apapun tegangan geser itu (wikipedia, 2013). Fluida, baik zat cair maupun zat gas yang jenisnya berbeda memiliki tingkat kekentalan yang berbeda. Viskositas alias kekentalan sebenarnya merupakan gaya gesekan antara molekul-molekul yang menyusun suatu fluida. Jadi molekul-molekul yang membentuk suatu fluida saling gesek-menggesek ketika fluida tersebut mengalir. Pada zat Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-3 BAB II Tinjauan Pustaka cair, viskositas disebabkan karena adanya gaya kohesi (gaya tarik menarik antara molekul sejenis). Sedangkan dalam zat gas, viskositas disebabkan oleh tumbukan antara molekul
(Gina, 2010).

Fluida yang lebih cair biasanya lebih mudah mengalir, contohnya air. Sebaliknya, fluida yang lebih kental lebih sulit mengalir, contohnya minyak goreng, oli, madu dkk. Hal ini dapat dibuktikan dengan menuangkan air dan minyak goreng di atas lantai yang permukaannya miring. Air mengalir lebih cepat daripada minyak goreng atau oli. Tingkat kekentalan suatu fluida juga bergantung pada suhu. Semakin tinggi suhu zat cair, semakin kurang kental zat cair tersebut. Misalnya ketika menggoreng paha ikan di dapur, minyak goreng yang awalnya kental menjadi lebih cair ketika dipanaskan. Sebaliknya, semakin tinggi suhu suatu zat gas, semakin kental zat gas tersebut (Gina, 2010). Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahan dalam fluida terhadap gesekan. Fluida yang mempunyai viscositas rendah, misalnya air mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan fluida yang mempunyai viskositas yang lebih besar (Gina, 2010).

Gaya F dyne
A cm2

Kecepatan V cm/detik

L cm

A cm2

Kecepatan V cm/detik Gambar II.1 Ilustrasi fluida sejajar

(Gina, 2010).

Gambar diatas merupakan 2 lapisan fluida sejajar dengan masing-masing mempunyai luas A cm2 dan jarak kedua lapisan L cm. Bila lapisan atas bergerak sejajar dengan lapisan bawah pada kecepatan V cm/detik relatif terhadap lapisan bawah, supaya fluida tetap mempunyai kecepatan V cm/detik maka harus bekerja suatu gaya sebesar F dyne. Dari hasil eksperimen didapatkan bahwa gaya F berbanding lurus dengan kecepatan V, luas A dan berbanding terbalik dengan jarak L (Gina, 2010). Persamaannya :

.V . A
L

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-4 BAB II Tinjauan Pustaka


Keterangan: = Tetapan viscositas (gr/cm.detik)
(Sukardjo, 2004).

F .L V .A

Viskositas berkaitan dengan gerak relatif antar bagian-bagian fluida, maka besaran ini dapat dipandang sebagai ukuran tingkat kesulitan aliran fluida tersebut. Makin besar kekentalan suatu fluida maka makin sulit fluida itu mengalir (Gina, 2010). Viskositas suatu cairan murni atau larutan merupakan indeks hambatan alir cairan. Beberapa zat cair dan gas mempunyai sifat daya tahan terhadap aliran ini, dinyatakan dengan Koefisien Viskositas () (Gina, 2010). Viskositas ialah besarnya gaya tiap cm2 yang diperlukan supaya terdapat perbedaan kecepatan sebesar 1 cm tiap detik untuk 2 lapisan zat cair yang paralel dengan jarak 1 cm. Viskositas dapat dihitung dengan rumus Poiseville (Gina, 2010).

Keterangan: T = Waktu alir (detik)

R 4
8LV

P = Tekanan yang menyebabkan zat cair mengalir ( dyne V = Volume zat cair (liter) L = Panjang pipa (cm)

cm2

Koefisien Viskositas (centipoise)

R = Jari-jari pipa dialiri cair (cm)


(Sukardjo, 2004).

Adapun jenis fluida untuk viskositas dibedakan menjadi dua tipe yaitu fluida newtonian dan non-newtonian. a. Fluida Newtonian Fluida Newtonian (istilah yang diperoleh dari nama Isaac Newton) adalah suatu fluida yang memiliki kurva tegangan/regangan yang linier. Contoh umum dari fluida yang memiliki karakteristik ini adalah air. Keunikan dari fluida newtonian adalah fluida ini akan terus mengalir sekalipun terdapat gaya yang bekerja pada fluida. Hal ini disebabkan karena viskositas dari suatu fluida Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-5 BAB II Tinjauan Pustaka newtonian tidak berubah ketika terdapat gaya yang bekerja pada fluida. Viskositas dari suatu fluida newtonian hanya bergantung pada temperatur dan tekanan. Viskositas sendiri merupakan suatu konstanta yang menghubungkan

besar tegangan geser dan gradien kecepatan pada persamaan.:

Keterangan: = Tegangan geser fluida = Viskositas fluida-suatu konstanta penghubung = Gradien kecepatan yang arahnya tegak lurus dengan arah geser.
(wikipedia, 2013).

Gambar II.2 Grafik Fluida Newtonian


(wikipedia, 2013).

b. Fluida Non-newtonian Fluida non-Newtonian adalah suatu fluida yang akan mengalami perubahan viskositas ketika terdapat gaya yang bekerja pada fluida tersebut. Hal ini menyebabkan fluida non-Newtonian tidak memiliki viskositas yang konstan. Berkebalikan dengan fluida non-Newtonian, pada fluida Newtonian viskositas bernilai konstan sekalipun terdapat gaya yang bekerja pada fluida.Makin besar Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-6 BAB II Tinjauan Pustaka kekentalannya, makin sukar zat cair itu mengalir dan bila makin encer makin mudah mengalir.

Keterangan: Q = Fluiditas

= Koefisien viskositas (centipoise)


(wikipedia, 2013).

Gambar II.3 Grafik Fluida Non-Newtonian


(wikipedia, 2013).

Fluiditas yaitu kemudahan suatu zat cair untuk mengalir. Dari rumus diatas dapat dilihat bahwa fluiditas berbanding terbalik dengan kekentalan (Koefisien Viskositas). Kekentalan disebabkan karena kohesi antara patikel zat cair. Zat cair ideal tidak mempunyai kekentalan. Zat cair adalah materi yang berbentuk seperti air, dapat melarutkan zat, meresap melalui celah-celah sempit, dan selalu mengalir ke tempat yang lebih rendah. Contoh zat cair adalah air, minyak, dan raksa. Raksa adalah logam yang berwujud cair. Satu lagi ciri zat cair adalah dalam wadah terbuka bentuk permukaannya selalu datar . Zat cair mempunyai beberapa sifat sebagai berikut: a. Apabila ruangan lebih besar dari volume zat cair akan terbentuk permukaan bebas horizontal yang berhubungan dengan atmosfer. b. Mempunyai rapat masa dan berat jenis. c. Dapat dianggap tidak termampatkan. d. Mempunyai viskositas (kekentalan). e. Mempunyai kohesi, adesi dan tegangan permukaan. Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-7 BAB II Tinjauan Pustaka f. Volume tetap. g. Susunan molekul zat cair kurang rapat dibandingkan dengan molekul zat padat.
(wikipedia, 2013).

Faktor- faktor yang mempengaruhi viskositas adalah sebagai berikut : a. Tekanan Viskositas cairan naik dengan naiknya tekanan, sedangkan viskositas gas tidak dipengaruhi oleh tekanan. b. Temperature Viskositas akan turun dengan naiknya suhu, sedangkan viskositas gas naik dengan naiknya suhu. Pemanasan zat cair menyebabkan molekul-molekulnya memperoleh energi. Molekul-molekul cairan bergerak sehingga gaya interaksi antar molekul melemah. Dengan demikian viskositas cairan akan turun dengan kenaikan temperature. c. Kehadiran zat lain Penambahan gula tebu meningkatkan viskositas air. Adanya bahan tambahan seperti bahan suspensi menaikkan viskositas air. Pada minyak ataupun gliserin adanya penambahan air akan menyebabkan viskositas akan turun karena gliserin maupun minyak akan semakin encer, waktu alirnya semakin cepat. d. Ukuran dan berat molekul Viskositas naik dengan naiknya berat molekul. Misalnya laju aliran alkohol cepat, larutan minyak laju alirannya lambat dan kekentalannya tinggi seta laju aliran lambat sehingga viskositas juga tinggi. e. Berat molekul Viskositas akan naik jika ikatan rangkap semakin banyak. f. Kekuatan antar molekul Viskositas air naik denghan adanya ikatan hidrogen, viskositas CPO dengan gugus OH pada trigliseridanya naik pada keadaan yang sama. g. Ikatan Viskositas akan naik jika ikatan rangkap semakin banyak. Viskositas air naik dengan adanya ikatan hydrogen.
(Weni, 2011).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-8 BAB II Tinjauan Pustaka Jenis viskositas diantaranya viskositas relatif, viskositas spesifik, viskositas intrinsik, dan viskositas inheren. Viskositas relatif merupakan rasio viskositas larutan terhadap viskositas pelarut yang proporsional dengan pendekatan pertama untuk larutan encer ke rasio waktu aliranyang sesuai. Viskositas spesifik merupakan kenaikan fraksi (bagian) dalam viskositas. Viskositas intrinsik dapat diperoleh dari viskositas spesifik yang dibagi oleh kensentrasi dan ekstra polasi ke nol. Viskositas inheren digunakan sebagai indikasi pendekatan dari bobot molekul.Viskositas yang paling bermanfaat dan mudah dipakai karena bisa dihubungkan ke berat molekul pada persamaan MarkHouwink adalah viskositas intrinsik (Ardila, 2013). Untuk dua cairan yang berbeda dengan pengukuran alat yang sama berlaku. Jadi bila dan cairan pembanding diketahui, maka dengan mengukur waktu yang diperlukan untuk mengalir kedua cairan melalui alat yang sama dapat ditentukan cairan yang sudah diketahui rapatannya (Weni, 2011). Dimana adalah viskositas, t adalah temperatur dalam satuan international kelvin. Viskositas menjelaskan ketahanan internal fluida untuk mengalir dan mungkin dapat dipikirkan sebagai pengukuran yang didapatkan dari pergeseran fluida (Gina, 2010). Viskositas cairan adalah fungsi dari ukuran dan permukaan molekul, gaya tarik menarik antar molekul dan struktur cairan. Viskositas cairan akan menimbulkan gesekan antar bagian atau lapisan cairan yang bergerak satu terhadap yang lain. Hambatan atau gesekan yang terjadi ditimbulkan oleh gaya kohesi di dalam zat cair. Tiap molekul dalam cairan dianggap dalam kedudukan setimbang, maka sebelum sesuatu lapisan melewati lapisan lainnya diperlukan energi tertentu. Sesuai hukum distribusi Maxwell-Boltzmann, jumlah molekul yang memiliki energi yang diperlukan untuk mengalir, dihubungkan oleh faktor e-E/RT dan viskositas sebanding dengan e-E/RT. H Secara kuantitatif pengaruh suhu terhadap.viskositas.dinyatakan.dengan.persamaan.empirik (Weni, 2011). Bilamana bahan polimer bercampur dengan suatu pelarut (cairan berbobot molekul rendah) terlebih dahulu akan terjadi peristiwa penggembungan, dengan molekul pelarut yang terdispersi di antara rantai polimer. Bila jumlah pelarut semakin besar, interaksi antar sesama rantai polimer menjadi semakin lemah dan akhirnya lepas sama sekali membentuk larutan polimer. Bobot molekul polimer dapat ditentukan dengan cara pengamatan sifat fisik larutannya, seperti ultrasentrifugasi, metode viskositas, dan teknik Kromatografi Permeasi Gel (GPC) (Ardila, 2013). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-9 BAB II Tinjauan Pustaka Salah satu karakteristik dari larutan polimer berbobot molekul tinggi dibandingkan dengan pelarut murninya adalah kenaikan viskositas larutannya oleh pertambahan konsentrasi. Karena berat/ukurannya yang besar, molekul polimer dalam larutan akan menurunkan mobilitas dan mempengaruhi sifat aliran campuran yang sebanding dengan jumlah molekul terlarut. Karena itu, pengamatan perubahan viskositas ini dapat digunakan untuk menentukan bobot molekul polimer tersebut (Ardila, 2013). Cara menentukan viskositas suatu zat menggunakan alat yang dinamakan viskometer. Ada beberapa tipe viskometer yang biasa digunakan antara lain: a. Viskometer kapiler / Ostwald Viskositas dari cairan yang ditentukan dengan mengukur waktu yang dibutuhkan bagi cairan tersebut untuk lewat antara 2 tanda ketika mengalir karena gravitasi melalui viskometer Ostwald. Waktu alir dari cairan yang diuji dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan bagi suatu zat yang viskositasnya sudah diketahui (biasanya air) untuk lewat 2 tanda tersebut.

Gambar II.4 Viskometer Ostwald. b. Viskometer Hoppler Berdasarkan hukum Stokes pada kecepatan bola maksimum, terjadi keseimbangan sehingga gaya gesek = gaya berat gaya archimides. Prinsip kerjanya adalah menggelindingkan bola (yang terbuat dari kaca) melalui tabung gelas yang berisi zat cair yang diselidiki. Kecepatan jatuhnya bola merupakan fungsi dari harga resiprok sampel.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-10 BAB II Tinjauan Pustaka

Gambar II.5 Viskometer Hoppler. c. Viskometer Cup dan Bob Prinsip kerjanya sample digeser dalam ruangan antara dinding luar dari bob dan dinding dalam dari cup dimana bob masuk persis ditengah-tengah. Kelemahan viscometer ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran yang tinggi di sepanjangkeliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan konsentrasi. Penurunan konsentras ini menyebabkab bagian tengah zat yang ditekan keluar memadat. Hal ini disebut aliran sumbat.

Gambar II.6 Viskometer Cup dan Bob. d. Viskometer Cone dan Plate Cara pemakaiannya adalah sampel ditempatkan ditengah-tengah papan, kemudian dinaikkan hingga posisi di bawah kerucut. Kerucut digerakkan oleh motor dengan bermacam kecepatan dan sampelnya digeser di dalam ruang semitransparan yang diam dan kemudian kerucut yang berputar. Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-11 BAB II Tinjauan Pustaka

Gambar II.7 Viskometer Cone dan Plate.


(Gina, 2010).

Nilai viskositas dinyatakan dalam viskositas spesifik, kinematik dan intrinsik. Viskositas spesifik ditentukan dengan membandingkan secara langsung kecepatan aliran suatu larutan dengan pelarutnya. Viskositas kinematik diperoleh dengan

memperhitungkan densitas larutan. Baik viskositas spesifik maupun kinematik dipengaruhi oleh konsentrasi larutan. Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan viskometer Ubbelohde yang termasuk jenis viskometer kapiler. Untuk penentuan viskometer larutan polimer, viskometer kapiler yang paling tepat adalah viskometer Ubbelohde (Gina, 2010). Viskositas cairan juga dapat ditentukan berdasarkan jatuhnya benda melalui medium zat cair, yaitu berdasarkan hukum Stokes. Dimana benda bulat dengan radius r dan rapat d, yang jatuh karena gaya gravitasi melalui fluida dengan rapat dm/db, akan dipengaruhi oleh gaya gravitasi sebesar : F1 = 4/3 r3 ( d-dm ) g
(Sukardjo,2004).

Dalam viskositas ada jenisnya yaitu viskositas cairan dan viskositas gas. Adapun perbedaan antara viskositas cairan dengan viskositas gas yang tak mungkin sama satu sama lain, perbedaan tekanan, temperatur ataupun gaya gesek yang tak sama satu sama lainnya berikut ini adalah tabel perbedaan-perbedaan antara viskositas viskositas gas sebagai berikut: Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS cairan dan

II-12 BAB II Tinjauan Pustaka Tabel II.1 Tabel Perbedaan Viskositas cairan dan Viskositas gas Jenis Perbedaan Gaya gesek Koefisien viskositas Temperatur Viskositas Cairan Lebih besar untuk mengalir Lebih besar Temperatur naik,viskositas turun Tekanan naik,viskositas naik Viskositas Gas Lebih kecil disbanding viskositas cairan Lebih kecil Temperatur naik,viskositas naik Tidak tergantung tekanan

Tekanan
(Gina, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

III.1 Variabel Percobaan 1. Variabel bebas 2. Variabel terikat 3. Variabel kontrol : Susu Ultra Milk dan Madurasa : Viskositas : Suhu : 35oC, 47oC, dan 53oC

III.2 Bahan yang digunakan 1. Aquadest 2. Susu Ultra Milk 3. Madurasa

III.3 Alat yang digunakan 1. Beaker glass 2. Erlenmayer 3. Gelas ukur 4. Pemanas Elektrik 5. Piknometer 6. Pipet tetes 7. Stopwatch 8. Termometer 9. Timbangan elektrik 10.Viskometer Ostwald

III.4 Prosedur Percobaan III.4.1 Percobaan Viskositas Cairan 1. Memasukkan aquadest ke dalam Viskometer Ostwald yang diletakkan dalam beaker glass dan mengondisikan cairan pada variabel suhu 35C. 2. Menghisap cairan dengan menyedotnya hingga permukaan atas cairan melewati batas atas Viskometer Ostwald. 3. Membiarkan cairan mengalir ke bawah hingga permukaan atas cairan tepat pada batas bawah. III-1

III-2 BAB III Metodologi Percobaan 4. Mencatat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah dengan menggunakan stopwatch. 5. Mengulangi prosedur tersebut dengan mengganti aquadest dengan variabel cairan lain yaitu, susu Ultra Milk dan Madurasa dengan mengondisikan suhu pada 47oC dan 53oC. III.4.2 Prosedur Menghitung Harga Densitas Cairan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Mengkondisikan cairan pada suhu 35oC. Menimbang massa piknometer 100 ml kosong menggunakan timbangan analit. Mengukur aquadest sebanyak 10 ml dengan menggunakan gelas ukur Memasukkan aquadest yang telah diukur ke dalam piknometer. Menimbang massa total piknometer kosong dan aquadest. Mencari massa cairan dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong. 7. Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer. 8. Mengulangi langkah 1-7 dengan mengganti aquadest dengan Susu Ultra Milk dan Madurasa dalam variabel suhu 47oC dan 53oC.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-3 BAB III Metodologi Percobaan III.5 Diagram Alir Percobaan III.5.1 Diagram Alir Percobaan Viskositas Cairan MULAI

Memasukkan aquadest ke dalam Viskometer Ostwald yang diletakkan dalam beaker glass dan mengondisikan cairan pada variabel suhu 35C.

Menghisap cairan dengan menyedotnya hingga permukaan atas cairan melewati batas atas Viskometer Ostwald.

Membiarkan cairan mengalir ke bawah hingga tepat pada batas bawah.

Mencatat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah dengan menggunakan stopwatch.

Mengulangi percobaan tersebut dengan mengganti aquadest dengan variabel cairan yang lain.

SELESAI

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-4 BAB III Metodologi Percobaan III.5.2 Diagram Alir Menghitung Harga Densitas Cairan

MULAI

Mengkondisikan cairan pada suhu 35oC.

Menimbang massa piknometer kosong menggunakan timbangan analit.

Mengukur aquadest sebanyak 10 ml dengan menggunakan gelas ukur.

Memasukkan aquadest yang telah diukur ke dalam piknometer.

Menimbang massa total piknometer dan aquadest.

Mencari massa cairan dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong.

Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer.

Mengulangi langkah 1-7 dengan mengganti aquadest dengan Susu Ultra Milk dan Madurasa dalam variabel suhu 47oC dan 53oC.

SELESAI

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-5 BAB III Metodologi Percobaan III.6 Gambar Alat Percobaan

Pipet Tetes

Termometer

Viskometer Oswald

Piknometer

Erlenmayer

Gelas Ukur

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-6 BAB III Metodologi Percobaan

Timbangan Elektrik

Stopwatch

Beaker glass

Pemanas Elektrik

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan Tabel IV.1.1 Hasil Percobaan Menggunakan Viskometer Ostwald Variabel Suhu (
o

Waktu (t) (s) 1,52 1,10 1,05 1,86 1,37 1,28 712,05 101,25 50,92

Waktu (t) (s) 1,57 1,15 1,00 1,78 1,42 1,25 600,47 121,27 76,16

C)

Waktu rata-rata (t) (s) 0,05 0,05 0,05 0,08 0,05 0,03 111,58 20,02 25,54

35 Aquades 47 53 35 Susu Ultra Milk 47 53 35 Madurasa 47 53

Tabel IV.1.2 Perhitungan Viskositas Cairan Variabel Suhu ( oC ) 35 Aquades 47 53 Susu Ultra Milk 35 47 53 35 Madurasa 47 53 Waktu (s) 4,58 3,68 2,20 420,26 934,77 515,5 10,32 10,05 9,37 5 0,3 5 0,3 5 0,3 Volume ( ml ) R (cm) L (cm) 3 3 3 3 3 3 3 3 3 P (dyne/cm) 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 Viskositas ( cp ) 330,729 240,53 219,054 390,862 298,515 270,596 141002,28 23894,10 13645,80

IV-1

IV-2 BAB IV Hasil dan Pembahasan Tabel IV.1.3 Perhitungan Densitas Cairan Variabel Massa Piknometer Suhu (oC ) 35 Aquades 50,5 47 53 35 Susu Ultra Milk 50,5 47 53 35 Madurasa 50,5 47 53 181,5 5 26,2 152 5 20,3 149 5 19,7 Massa Pikno+Variabel Volume ( ml ) Densitas

IV.2 Pembahasan Percobaan ini bertujuan pada Viskositas atau kekentalan ini adalah untuk mengetahui harga viskositas dari variabel aquadest, susu Ultra Milk, dan Madurasa dengan variabel suhu yang telah ditentukan yaitu sebesar 35oC, 47oC, dan 53oC. Serta percobaan ini untuk menghitung nilai densitas dari aquadest, susu Ultra Milk, dan Madurasa.
350 300 250 200 150 100 50 0 35 47 53
Suhu (C)

viskositas

Aquadest

Grafik IV.2.1 Hubungan Antara Suhu Dengan Viskositas Aquadest Berdasar grafik IV.2.1 hubungan suhu dengan viskositas aquadest diperoleh data pada saat suhu 35C viskositasnya sebesar 330,729 cp, suhu 47C viskositasnya sebesar Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-3 BAB IV Hasil dan Pembahasan 240,53 cp, dan pada saat suhu 53C viskositasnya sebesar 219,054 cp. Dapat disimpulkan bahwa suhu mempengaruhi koefisien viskositasnya, yaitu semakin tinggi suhu maka semakin kecil nilai viskositasnya. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya (Sukardjo, 2004).
500 400
Viskositas

300 200 100 0 35 47


Suhu (C)

Susu Ultra Milk

53

Grafik IV.2.2 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Susu Ultra Milk Berdasarkan grafik IV.2.2 hubungan suhu dengan viskositas dengan variable susu Ultra Milk diatas diperoleh data sebagai berikut: pada saat suhu 35C viskositasnya sebesar 390,862 cp, pada saat suhu 47C viskositasnya sebesar 298,515 cp, dan pada saat suhu 53C viskositasnya sebesar 270,596 cp. Dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu maka semakin rendah viskositasnya. Hal ini tidak sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya
(Sukardjo,2004).
160000 140000 120000 100000 80000 60000 40000 20000 0 35 47 53
Suhu (C)

Viskositas

Madurasa

Grafik IV.2.3 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Madurasa Berdasarkan grafik IV.2.3 hubungan suhu dengan viskositas Madurasa diperoleh data sebagai berikut pada saat suhu 35C viskositasnya sebesar 141002,28 cp, pada saat Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-4 BAB IV Hasil dan Pembahasan suhu 47C viskositasnya sebesar 23894,10 cp, dan pada saat suhu 53C viskositasnya sebesar 13645,80 cp. Dari data tersebut disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu maka semakin kecil nilai viskositasnya. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya (Sukardjo,2004). Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, diperoleh tiga grafik yang menghubungkan antara suhu dengan viskositas larutan. Dapat disimpulkan bahwa jika suhu semakin tinggi maka viskositasnya semakin rendah.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB V KESIMPULAN 1. Pada suhu 350 larutan aquadest memiliki viskositas sebesar 330,729 cp, pada suhu 47o diperoleh viskositas sebesar 240,53 cp, dan pada suhu 53o diperoleh viskositas sebesar 219,054 cp. Pada suhu 35o susu Ultra Milk diperoleh viskositas sebesar 390,862 cp, pada suhu 47o diperoleh viskositas sebesar 298,515 cp, dan pada suhu 53o diperoleh viskositas sebesar 270,596 cp. Sedangkan pada suhu 35o pelemput pakaian Madurasa diperoleh viskositas sebesar 141002,28 cp, pada suhu 47o diperoleh viskositas sebesar 23894,10 cp, dan pada suhu 53o diperoleh viskositas sebesar 13645,80 cp 2. Densitas aquadest diperoleh sebesar 1,97 gr.ml-1. Untuk susu Ultra Milk diperoleh densitas sebesar 2,03 gr.ml-1. Sedangkan untuk Madurasa diperoleh densitas sebesar 2,62 gr.ml-1 3. Faktor yang mempengaruhi viskositas yaitu, tekanan, temperatur, kehadiran zat lain, ukuran dan berat molekul, massa jenis, dan konsentrasi. 4. Semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga viskositasnya akan semakin tinggi. 5. Viskositas tertinggi adalah Madurasa, dan terrendah adalah aquadest. 6. Hubungan viskositas dengan densitas adalah sebanding. Jika harga viskositas naik maka harga densitas pun akan naik. Begitupun sebaliknya jika harga viskositas turun maka harga densitas pun akan turun.

V-1

DAFTAR PUSTAKA

Sukardjo.2004.Kimia Fisika. Jakarta: RinekaCipta Gina.2010.Viskositas Cairan.Diakses di (www.ginaangraeni10.wordpress.com) pada tanggal 26 oktober 2012 H.Maron,Samuel.dkk.1974.Fundamentals of Physical Chemistry.London: Collier macmillan publishers Weni.2011.Viskositas.Diakses di (www.wenimandasari.blogspot.com) pada tanggal 26 oktober 2012

DAFTAR NOTASI

SIMBOL P r t L V m

KETERANGAN Koefisien Viskositas phi Tekanan Jari-Jari Waktu Panjang Volume Massa Jenis Massa

SATUAN cp cm dyne/cm cm sekon cm ml gr/ml gr

vi

APPENDIKS PERHITUNGAN TABEL IV.1.1 1. Aquadest 35oC 47oC 53oC 2. Susu Ultra Milk = = = = 1,82 = 1,39 = 1,26 = = = =1,54 = 1,12 = 1,02

35oC 47oC 53oC 3. Madurasa 35oC 47oC 53oC

= = =

= 656,56 = 111,26 = 63,54

PERHITUNGAN TABEL IV.1.2 1. Aquades 35oC 47oC 53oC 2. Susu 35oC 47oC 53oC 3.Madurasa = = = = = = = = = = = = = = = 330,729 240,53 219,054 390,862 298,515 270,596 141002,28 23894,10 13645,80

35oC = 47oC 53oC = =

vii

PERHITUNGAN TABEL IV.3 1. Aquades 2. Susu 3. Madurasa

viii