Anda di halaman 1dari 6

JENIS BAHAN-BAHAN PELEDAKAN

TNT
Trinitrotoluena (TNT atau Trotyl) adalah hidrokarbon
0

beraroma

menyengat berwarna kuning pucat yang melebur pada suhu 354 K (178 F atau 81 C). Trinitrotoluena adalah bahan peledak yang digunakan sendiri atau dicampur. Dalam industri, TNT disintesis dalam tiga langkah. Pertama, toluena dinitrasi dengan campuran asam sulfat dan asam nitrat untuk menghasilkan mono-nitrotoluene atau MNT. MNT dipisahkan dan kemudian direnitrasi membentuk dinitrotoluene atau DNT. Pada tahap akhir, DNT dinitrasi membentuk Trinitrotoluena atau TNT menggunakan campuran asam nitrat anhidrat dan oleum. Asam nitrat habis dikonsumsi untuk proses industri, tapi asam sulfat encer dapat digunakan kembali. Setelah nitrasi, TNT distabilkan dengan proses yang disebut sulphitation, di mana crude TNT diperlakukan dengan larutan sulfit dan larutan natrium untuk menghilangkan isomer TNT dan produk reaksi yang tidak diinginkan. Air bilasan dari sulphitation dikenal sebagai red water dan merupakan polutan yang signifikan dan merupakan produk limbah dari pembuatan TNT.

Karakter Explosive
TNT berbeda dengan dinamit. TNT adalah senyawa kimia yang spesifik,

sementara dinamit adalah suatu campuran nitrogliserin yang dikompresi menjadi bentuk silinder dan dibungkus dengan kertas.
Setelah ledakan, TNT terurai sebagai berikut:

2C7H5N3O6 3N2 + 5H2O + 7CO + 7C


Reaksi ini eksotermik dengan energi aktivasi yang tinggi. Adanya karbon

pada produk, menyebabkan ledakan TNT memiliki penampilan jelaga. Dan karena TNT memiliki kelebihan karbon, campuran bahan peledak yang kaya dengan senyawa oksigen dapat menghasilkan lebih banyak energi per kilogram dari TNT saja.

Selama abad ke-20, amatol, campuran TNT dengan ammonium nitrat adalah bahan peledak militer yang secara luas digunakan.
Tabel 1 Karakteristik TNT

Trinitrotoluena 2,4,6-trinitrotoluene Nama IUPAC Rumus kimia Massa molekul Kepadatan C7H5N3O6 227.131 g/mol 1.654 g/cm

Kecepatan ledak 6,900 m/s RE factor Titik lebur Suhu autoignisi Penampilan 1.00 81C Decomposes at 295 C Kristal kuning pucat.

Nitrogliserin
Nitrogliserin juga dikenal sebagai trinitrogliserin dan glyceryl trinitrate,

adalah sebuah senyawa kimia, cairan peledak yang berat, tak berwarna, beracun, berminyak, dan diperoleh dari menitratkan glycerol. Senyawa ini digunakan dalam pembuatan peledak, terutama dinamit, dan digunakan dalam industrik konstruksi dan penghancuran. Dia juga digunakan dalam medis

sebagai vasodilator untuk merawat kondisi jantung. Dia berwarna kuning ketika dia "decompose" karena pH berasam. Nitrogliserin adalah ledak tinggi yang sangat sensitif sehingga sedikit sentakan, gesekan, atau dampak dapat menyebabkan itu meledak. Molekul mengandung oksigen, nitrogen, dan karbon dengan stres ikatan kimia . Oleh karena itu ketika meledak, energi yang besar dilepaskan sebagai atom mengatur ulang untuk membentuk molekul baru

dengan kuat, obligasi stabil seperti N 2, H 2 O, dan CO 2. Ini adalah kecepatan reaksi dekomposisi yang membuatnya seperti ledakan kekerasan. Sebuah gelombang supersonik melewati materi menyebabkannya membusuk hampir seketika. Ini kerusakan sesaat semua molekul disebut ledakan, dan hasil ledakan destruktif dari ekspansi yang cepat dari gas panas. Nitrogliserin memiliki keuntungan lebih dari beberapa bahan peledak tinggi lainnya, yang praktis tidak terlihat asap yang dihasilkan, oleh karena itu bertindak sebagai "bubuk tanpa asap". Detonasi nitrogliserin menghasilkan gas yang akan menempati lebih dari 1.200 kali volume aslinya pada suhu kamar dan tekanan biasa. Selain itu, panas dibebaskan akan menaikkan suhu sekitar sampai 5.000 C (9.030 F). Ini benarbenar berbeda dari deflagration, yang semata-mata tergantung pada bahan bakar yang tersedia tanpa tekanan atau shock.
Tabel 2 Karakteristik Nitrogliserin

Nitroglycerin Chemical name Rumus Kimia molecular weight Shock sensitivity Friction sensitivity Kerapatan Kecepatan Ledakan RE Factor (explosive power) Titik Didih Titik Lebur Warna Penampilan 1,2,3-Tris-nitro-oxy-propane C3H5N3O9 227.0872 g/mol Very High Very High 1.13 at 15 C 7700 m/s 1.50 Decomposes at 50-60 C 13.2 C Yellow but colourless when pure Slightly oily liquid

PETN
PETN, singkatan dari tetranitrate keluarga pentaeritritol, yang kimia yang sama organik milik

sangat eksplosif senyawa

seperti nitrogliserin dan nitroselulosa . PETN memiliki rumus kimia C5H8N4O2. Hal ini dibuat dengan mereaksikan pentaerythritol (C5H12O4), suatu alkohol secara tradisional digunakan dalam cat dan pernis, dengan asam nitrat (HNO2). Solusi ini bereaksi dingin untuk mengendapkan PETN, yang disaring, dicuci, dikeringkan, dan rekristalisasi untuk menghasilkan bahan kristal berwarna yang umumnya disimpan dan dikirim sebagai campuran dengan air dan alkohol. Pentaerythritol dengan asam nitrat terkonsentrasi membentuk endapan yang dapat direkristalisasi dari aseton untuk memberikan kristal processable. C (CH 2 OH) 4 + 4 HNO 3 C (CH 2 ONO 2) 4 + 4 H 2 O Variasi dari metode pertama kali diterbitkan dalam US Patent 2.370.437 oleh Acken dan Vyverberg (1945 Du Pont) membentuk dasar dari semua produksi komersial saat ini. PETN diproduksi oleh berbagai produsen sebagai bedak tentang konsistensi garam halus popcorn, atau bersama-sama plasticized PETN yang tipis mudah

dengan nitroselulosa dan plasticizer sebagai (misalnya Primasheet 1000 atau

lembar

Detasheet ). Residu

terdeteksi di rambut orang. Retensi residu tertinggi adalah pada rambut hitam,. beberapa residu tetap ada bahkan setelah mencuci. Karakteristik dasar ledakan adalah:

Energi Ledakan: 5810 kJ/kg (1390 kcal/kg), sehingga 1 kg PETN memiliki energi 1,24 kg TNT. Kecepatan detonasi: 8350 m/s (1,73 g/cm3) 7910 m/s (1,62 g/cm) 7420 m/s (1,5 g / cm3) 8500 m/s (ditekan dalam tabung baja) Volume gas yang dihasilkan: 790 dm3/ kg (nilai lain: 768 dm3/kg) Ledakan suhu: 4230 C Oksigen balance : -6,31 atom -g/kg Titik lebur : 141,3 C (murni), 140-141 C (teknis)

ANFO
ANFO (atau amonium nitrat / minyak bakar) adalah peledak campuran banyak digunakan di industri massal. ANFO terdiri dari 94%

yang

berpori prilled amonium nitrat (NH4NO3), (AN) yang bertindak sebagai agen pengoksidasi dan penyerap untuk bahan bakar sampai 6% bahan bakar minyak (FO). ANFO telah digunakan secara luas di pertambangan

batubara , penggalian , logam pertambangan , dan konstruksi sipil dalam aplikasi ringan dimana keunggulan biaya rendah ANFO dan kemudahan materi penggunaan lebih dari manfaat yang ditawarkan oleh bahan peledak industri konvensional, seperti tahan air, keseimbangan oksigen, detonasi kecepatan tinggi, dan kinerja dalam diameter kecil. ANFO adalah reaksi amonium nitrat (NH4NO 3) dengan rantai

panjang alkana (C nH2n+2) untukmembentuk nitrogen , karbondioksida dan air . dalam stoikiometri ideal reaksi seimbang, ANFO terdiri dari sekitar 94,3% AN dan FO 5,7% berat. Rasio yang normal yang dianjurkan adalah 2 US liter bahan bakar minyak per 50 kilogram amonium nitrat (80 ml/kg). Dalam prakteknya, sedikit kelebihan bahan bakar minyak yang ditambahkan, yaitu, 2,5 sampai 3 liter bahan bakar minyak per 50 kilogram amonium nitrat, sebagaimana underdosing hasil kinerja berkurang sementara overdosis hanya menghasilkan lebih asap pasca-ledakan. Ketika detonasi kondisi yang optimal, gas-gas tersebut adalah satu-satunya produk. Dalam penggunaan praktis, kondisi seperti itu tidak mungkin untuk mencapai, dan ledakan menghasilkan jumlah moderat gas beracun seperti karbon monoksida dan nitrogen oksida ( NO x ). ANFO cocok untuk digunakan di tanah dengan suhu 0 C sampai maksimal 55 C. Untuk aplikasi di tanah pada suhu yang lebih tinggi.

DAFTAR PUSTAKA

http://endiferrysblog.blogspot.com/2012/04/tnt-sebagai-bahan-peledakeksplosive.html http://id.wikipedia.org/wiki/Trinitrotoluena http://id.wikipedia.org/wiki/Nitrogliserin http://translate.google.com/translate?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://en.wikipe dia.org/wiki/Pentaerythritol_tetranitrate http://translate.google.com/translate?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://www.brit annica.com/EBchecked/topic/454067/PETN http://translate.google.com/translate?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://en.wikipe dia.org/wiki/ANFO http://translate.google.com/translate?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://apac.dyn onobel.com/files/2010/04/TDS-Packaged-Explosives-ANFO-Bagged-PrilledAmmonium-Nitrate-v4.0.pdf