Anda di halaman 1dari 45
  • I. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN

Kehamilan lewat waktu merupakan salah satu kehamilan yang beresiko tinggi, dimana dapat terjadi komplikasi pada ibu dan janin. Kehamilan umumnya berlangsung 40 minggu atau 280 hari dari Hari Pertama haid terakhir. Kehamilan lewat waktu juga biasa disebut serotinus,kehamilan post matur,kehamilan postterm, prolonged pregnancy ada penulis yang mengambil patokan waktu 42 minggu (Brown dan Dixon,1970), ada yang

menggambil 43 minggu (Easman,1956,Reid dan Barton,1969,Hellman dkk,1971;Oxorrn dan Foote,1975).Menurut Easman (1956), apabila sebagai batas waktu diambil 42 minggu, maka kira-kira 12% dari semua kehamilan tergolong lewat waktu. Hal ini untuk sebagaian tidak benar Karena salah dalam mengemukakan tanggal Haid yang terakhir, haid tidak teratur, pada kehamilan yang terjadi tidak lama setelah gugur kandung atau persalinan, pada wanita minum pil anti hamil dengan dosis rendah tidak selalu mengalami haid tiap siklus dan kemudian menjadi hamil. Maka itu oleh penulis tersebut diambil batas 43 minggu, sehingga hanya 4% tergolong kehamilan lewat waktu mengingat bahaya yang dapat timbul pada kehamilan lewat waktu (Walker,1954;Llewellyn-Jones,1969; Brown dam Dixon, 1970

II.

Tujuan

  • 1. Tujuan Umum Melakukan Asuhan Kebidanan pada Ibu Bersalin Pathologis dengan Serotinus menggunakan managemen menurut Varney.

  • 2. Tujuan Khusus

    • 1. Melakukan pengkajian dan pengumpulan data pada ibu bersalin dengan serotinus.

    • 2. Menentukan interpretasi data dasar pada ibu bersalin dengan serotinus.

    • 3. Menentukan diagnose potensial pada ibu bersalin dengan serotinus.

    • 4. Menentukan antisipasi tindakan segera pada ibu bersalin dengan serotinus.

1

5. Menentukan perencanaan asuhan kebidanan secara menyeluruh yang akan dilakukan pada ibu bersalin dengan serotinus. 6. Melaksanakan tindakan yang sudah direncanakan sebelumnya pada ibu bersalin dengan serotinus. 7. Melakukan evaluasi atas tindakan yang sudah dilakukan pada ibu bersalin dengan serotinus.

2

BAB II TINJAUAN TEORI

  • A. Konsep Dasar Persalinan

    • 1. Pengertian persalinan

Persalinan adalah proses alami yang akan berlangsung dengan sendirinya, tetapi

persalinan pada manusia setiap saat terancam penyulit yang membahayakan ibu maupun janinnya sehingga memerlukan pengawasan, pertolongan dan pelayanan dengan fasilitas yang memadai (Bagus,I.G.M, 2008).

  • 2. Teori Persalinan Teori kompleks yang menyebabkan terjadinya persalinan yaitu :

a.

Teori penurunan hormon : 1-2 minggu sebelum partus mulai terjadi penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron. Progesteron bekerja sebagai penenang otot-otot polos rahim dan akan menyebabkan kekejangan pembuluh darah sehingga timbul his bila kadar progesteron turun.

b.

Teori plasenta menjadi tua akan menyebabkan turunnya kadar estrogen dan progesteron yang menyebabkan kekejangan pembuluh darah. Hal ini akan menimbulkan kontraksi rahim.

c.

Teori distensi rahim : rahim yang menjadi besar dan meregang menyebabkan iskemia otot-otot rahim, sehingga mengganggu sirkulasi utero-plasenter.

d.

Teori iritasi mekanik : Di belakang serviks terletak ganglion servikal (fleksus frankenhauser). Bila ganglion ini digeser dan ditekan, misalnya oleh kepala janin akan timbul kontraksi uterus.

Induksi partus (induction of labour), partus dapat pula ditimbulkan dengan jalan :

1) Gagang laminaria : beberapa laminaria dimasukkan kedalam kanalis servikalis dengan tujuan merangsang fleksus frankenhauser.

2)

Amniotomi : pemecahan ketuban.

3)

Oksitosin drips : pemberian oksitosin menurut tetesan per infus.

e.

Teori prostaglandin, pemberian prostaglandin saat hamil dapat menimbulkan kontraksi otot rahim sehingga hasil konsepsi dapat di keluarkan.

3

3.

Macam-macam persalinan

  • a. Persalinan biasa ( normal / spontan ) : bila persalinan seluruhnya berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri.

  • b. Persalinan buatan : bila persalinan dengan ransangan sehingga terdapat kekuatan untuk persalinan.

  • c. Persalinan anjuran : persalinan yang memerlukan bantuan dan mempunyai trauma perssalinan sehingga kualitas persalinan tidak terjamin (Bagus,I.G.M, 2008).

  • 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi persalinan Menurut Winjaksosastro, H, 2008

    • a. Kekuatan mendorong janin keluar (power).

    • b. Faktor janin (passanger).

    • c. Jalan lahir (passage).

  • 5. Diagnosa persalinan

    • a. Kala I persalinan Partus dimulai dengan keluarnya lendir bercampur darah (bloody show) karena serviks mulai membuka (dilatasi) dan mendatar (effacement). Darah berasal dari

  • pecahnya kepiler sekitar kanalis karena servikalis kerena pergeseran ketika serviks mendatar dan terbuka. Kala pembukaan dibagi atas 2 fase yaitu :

    • 1. Fase laten : dimana pembukaan serviks berlangsung lambat, sampai pembukaan 3 cm berlangsung dalam 7-8 jam.

    • 2. Fase aktif, berlangsung selama 6 jam dibagi atas 3 subfase :

      • a) Fase akselerasi berlangsung 2 jam, pembukaan menjadi 4 cm.

      • b) Fase dilatasi maksimal selama 2 jam dan pembukaan berlangsung cepat menajdi 9 cm

      • c) Fase deselerasi berlangsung lambat dalam waktu 2 jam pembukaan menjadi 10 cm.

    • b. Kala II persalinan Dimulai dari pembukaan lengkap (10 cm) sampai bayi lahir. Proses ini biasanya berlangsung 2 jam pada primi dan 1 jam pada multi.

    • c. Kala III persalinan

    4

    Setelah bayi lahir kontraksi rahim istirahat sebentar, uterus teraba keras dengan fundus uteri setinggi pusat dan berisi plasenta yang menjadi tebal 2 kali sebelumnya. Beberapa saat kemudian timbul his plasenta dan pengeluaran uri. Dalam waktu 5-10 menit seluruh plasenta terlepas dan terdorong ke dalam vagina dan akan lahir spontan dan dengan sedikit dorongan dari atas symphisis maka plasenta akan lahir yang berlangsung 5-30 menit setelah bayi lahir. Pengeluaran plasenta disertai pengeluarandarah kira-kira 100-200 cc. Kala III berlangsung ½ jam pada primi dan multi ¼ jam.

    • d. Kala IV persalinan Adalah kala pengawasan selang 2 jam setelah bayi lahir dan uri lahir untuk mengamati keadaan ibu terutama terhadap bahaya perdarahan post partum.

    • 6. Mekanisme Persalinan Mekanisme persalinan adalah rentetan gerakan pasif dari janin melalui jalan lahir. Mekanisme persalinan mengacu kepada bagaimana janin menyesuaikan dan meloloskan dari panggul ibu. Gerakan Utama:

    • a. Turunya kepala

    1)

    Masuknya kepala dalam PAP

    2)

    Majunya kepala

    Faktor faktor penyebab / majunya kepala adalah :

    1)

    Tekanan cairan amnion

    2)

    Tekanan langsung fundus pada bokong

    3)

    Kontraksi otot-otot abdomen

    4)

    Ekstensi atau pelurusan badan janin

    • b. Fleksi Dagu dibawah lebih dekat kearah dada janin dan diameter sub occipito bregmatika ( 9,5 ) menggantikan diameter occipito Frontal ( 11 cm ).

    • c. Putaran paksi dalam / rotasi dalam Merupakan suatu usaha untuk menyesuaikan posisi kepala bentuk jalan lahir khususnya untuk bidang tengah dan PBP selalu bersamaan dengan masuknya

    5

    kepala dan tidak terjadi kepala ke Hodge III kadang kadang baru sampai setelah kepala sampai didasar panggul.

    • d. Ekstensi Setelah putaran paksi dalam selesai dan kepala sampai didasar panggul terjadilah ekstensi atau depleksi dari kepala.

    • e. Restitusi / putaran paksi luar Setelah kepala lahir maka kepala akan kembali kearah punggung ank untuk menghilangkan torsi pada leher yang terjadi karena putaran paksi dalam.

    • f. Ekspulsi Setelah paksi luar bahu depan sampai dibawah simpisis dan menjadi hypomochlion untuk kelahiran bahu belakang. Kemudian menyusul bahu depan kemudian menyusul dan selanjutnya seluruh badan anak lahir searah dengan paksi jalan lahir.

    • B. Konsep Dasar Tentang Serotinus

      • 1. Pengertian serotinus

        • a. Serotinus adalah kehamilan yang melewati 294 hari atau lebih dari 42 minggu, keadaan ini sering juga disebut sebagai postterm atau kehamilan lewat waktu (Wiknjosastro, 2008).

        • b. Kehamilan lewat bulan adalah 294 hari setelah haid terakhir, atau 230 hari setelah ovulasi / fertilisasi (Varney,H, 2006).

        • c. Kehamilan serotinus atau kehamilan lewat waktu adalah kehamilan yang telah berlangsung selama 42 minggu (294 hari) atau lebih pada siklus haid teratur rata- rata 28 hari dan hari haid terakhir diketahui dengan pasti (Joseph, 2010).

        • d. Kehamilan post date atau kehamilan lewat waktu ialah kehamilan yang umurnya lebih dari 42 minggu (Sujiyatini, 2009).

  • 2. Etiologi Serotinus

  • Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum diketahui.

    Beberapa teori yang diajukan pada umumnya menyatakan bahwa terjadinya kehamilan postterm sebagai akibat gangguan terhadap timbulnya persalinan, namun faktor yang dikemukaan adalah hormonal, yaitu kadar progesteron tidak cepat turun walaupun kehamilan telah cukup bulan sehingga kepekaan uterus terhadap oksitosin berkurang.

    6

    Faktor lain seperti herediter, karena postmaturitas sering dijumpai pada suatu keluarga tertentu (Rustam, 1998). Menjelang persalinan terdapat penurunan progesteron, peningkatan oksitosin tubuh dan reseptor terhadap oksitosin sehingga otot rahim semakin sensitif terhadap rangsangan. Pada kehamilan lewat waktu terjadi sebaliknya, otot rahim tidak sensitif terhadap rangsangan, karena ketegangan psikologis atau kelainan pada rahim (Manuaba, 1998). Fungsi plasenta memuncak pada usia kehamilan 38-42 minggu, kemudian menurun setelah 42 minggu, terlihat dari menurunnya kadar estrogen dan laktogen plasenta. Terjadi juga spasme arteri spiralis plasenta. Akibatnya dapat terjadi gangguan suplai oksigen dan nutrisi untuk hidup dan tumbuh kembang janin intrauterin. Sirkulasi uteroplasenta berkurang sampai 50%. Volume air ketuban juga berkurang karena mulai terjadi absorpsi. Keadaan-keadaan ini merupakan kondisi yang tidak baik untuk janin. Risiko kematian perinatal pada bayi postmatur cukup tinggi, yaitu 30% prepartum, 55% intrapartum, dan 15% postpartum.

    • 3. Patofisiologi Pada kehamilan lewat waktu terjadi penurunan oksitosin sehingga tidak menyebabkan adanya his, dan terjadi penundaan persalinan. Permasalahan kehamilan lewat waktu adalah plasenta tidak sanggup memberikan nutrisi dan pertukaran CO 2 /O 2 sehingga janin mempunyai resiko asfiksia sampai kematian dalam rahim (Manuaba,

    1998).

    Sindroma postmaturitas yaitu kulit keriput dan telapak tangan terkelupas, tubuh panjang dan kurus, vernic caseosa menghilang, wajah seperti orang tua, kuku panjang, tali pusat selaput ketuban berwarna kehijauan. Fungsi plasenta mencapai puncaknya pada kehamilan 34-36 minggu dan setelah itu terus mengalami penurunan. Pada kehamilan postterm dapat terjadi penurunan fungsi plasenta sehingga bisa menyebabkan gawat janin. Bila keadaan plasenta tidak mengalami insufisiensi maka janin postterm dapat tumbuh terus namun tubuh anak akan menjadi besar (makrosomia) dan dapat menyebabkan distosia bahu.

    • 4. Manifestasi klinis Pada bayi akan ditemukan tanda-tanda lewat waktu yang terbagi menjadi :

    7

    • a. Stadium I Kulit kehilangan verniks kaseosa dan terjadi maserasi sehingga kulit kering, rapuh, dan mudah mengelupas.

    • b. Stadium II Seperti stadium I disertai pewarnaan mekonium (kehijauan) dikulit.

    • c. Stadium III Seperti stadium II disertai pewarnaan kekuningan pada kuku, kulit, dan tali pusat. (Sujiyatini, 2009)

    • 5. Komplikasi dalam serotinus

      • a. Komplikasi pada ibu Morbilitas dan mortalitas pada ibu : dapat meningkatkan sebagian akibat dari makrosomia janin dan tulang tengkorak menjadi lebih keras yang menyebabkan distosia persalinan, partus lama , meningkatkan tindakan obstertrik dan persalinan traumatis /perdarahan post partum akibat bayi besar. Aspek emosi : ibu dan keluarga menjadi cemas bilamana kehamilan terus berlangsung melewati taksiran persalinan (Wiknjosastro,H, 2008)

      • b. Komplikasi pada janin

        • 1. Kelainan pertumbuhan janin

          • a) Berat janin Bila terjadi perubahan anatomik yang besar pada plasenta,maka terjadi penurunan berat janin. Dari penelitian vorherr tampak bahwa sesudah umur kehamilan 36 minggu grafik rata-rata pertumbuhan janin mendatar dan nampak adanya penurunan setelah 42 minggu.

          • b) Sindrom post maturias Dapat dikendalikan pada neonatus dengan ditemukan beberapa tanda seperti gangguan pertumbuhan ,dehidrasi , kulit kering,keriput seperti kertas (hilangnya lemak subkutan),kuku tangan dan kakai panjang ,tulang tengkorak paha dan genetalia luar ,warna coklat kehijauan atau kekuningan pada kulit dan tali pusat ,muka tampak mnderita dan rambut kebala banyak atau tebal.

      • 2. Komplikasi perinatal

    8

    Kematian perinatal menunjukan angka peningkatan setelah kehamilan 42 minggu atau lebih sebagian besar terjadi intrapartum . umumnya disebakan oleh :

    a)

    Insufensiensi plasenta akibatnya :

    1)

    Pertumbuhan janin terhambat

    2)

    Oligohidroamnion ; terjadi kompresi tali pusat,keluar mekonium yang

    3)

    kental , perubhan abnormal jantung janin Hipoksia janin

    4)

    Keluarnya mekonium yang berakibat terjadinya aspirasi mekonium

    yang berakibat dapat terjadinya aspirasi mekonium pada janin b) Cacat bawaan terutama akibat hipoplasia adrenal dan anensefalus. (Wiknjosastro,H 2008, hal 691) Persalinan kehamilan lewat waktu terhadap morbiditas dan mortalitas ibu juga berbeda beda. Persalinan lewat waktu pada bayi yang besar dapat menyebabkan distosia karena incoordinate uterine action dam karena kemungkinan moulding kepala janin berkurang. Karena itu, frekuensi partus lama dan tindakan obstretrik lebih tinggi pada persalinan lewat waktu, sehingga meningkatkan morbiditas ibu. Pengaruh lain yang disebutkan juga ialah terjadinya lebih sering letak defleksi, posisio oksipitalis posterior, inersia uteri, perdarahan post partum, distosia bahu ( Llewelyn-Jones,1969;Donald;1969;Clyton dkk,1972).

    6.

    Diagnosis kehamilan lewat waktu biasanya dari perhitungan rumus Naegele setelah mempertimbangkan siklus haid dan keadaan klinis. Dalam penentuan tuanya kehamilan pengamatan pada pengawasan antenatal tentang pertumbuhan uterus dan

    tingginya fundus uteri , saat dirasakan gerakan janini untuk pertama kali oleh wanita hamil, dan besarnya janin dapat membantu,Akan tetapi, pada semuanya ini kemungkinan terjadi kekeliruan tetap besar. Dalam menilai apakah kehamilan matur atau tidak beberapa pemeriksaan dapat dilakukan:

    • a. Berat badan ibu turun dan lingkaran perut mengecil karena air ketuban berkurang

    • b. Pemeriksaan Roentgenologik

    9

    • c. Pemeriksaan dengan ultra sonografi

    • d. Pemeriksaan sitologik likuor amnii

    • 7. Penanganan persalinan serotinus

      • a. Apabila kehamilan mencapai 42 minggu tanpa adanya fungsi plasenta dan tanda factor-faktor lain persalinan spontan dapat ditunggu dengan pengawasan yang cermat, sebaiknya wanita tersebut dirawat di rumah sakit.

      • b. Pada kehamilan 43 minggu jika kepala janin sudah mulai turun dalam rongga panggul dan servik sudah matang, dapat dilakukan induksi persalinan secara efektif.

      • c. Pada persalinan yang direncanakan pervaginam perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :

    1) Partus lama sangat merugikan bayi kehamilan lewat waktu, dan apabila persalinan tidak lancar, sebaiknya persalinan diakhiri dengan cara yang sesuai 2) Bayi post matur kadang besar sehingga kemungkinan disproporsi sefalo pelvic atau distosia bahu perlu diperhitungkan 3) Bayi kehamilan lewat waktu lebih peka terhadap sadasi dan narcosis. Oleh karena itu, anetesia konduksi paling baik 4) Perawatan neonatus oleh dokter anak perlu dilakukan Pengakhiran kehamilan lewat waktu dengan seksio sesarea dipertimbangkan atas indikasi sebagai berikut:

    1)

    Ada tanda-tanda insufisiensi plasenta denga serviks yang belum matang

    2) Pada persalinan ditemukan adanya tanda gawat janin atau persalinan tidak berjalan

    lancar, sedang pembukaan belum lengkap 3) Primigravida tua, wanita yang pernah menderita kematian janin intra uterin pada persalinan yang lampau, pre-eklamsia, hipertensi menahun, masa infertilitas lama sebelum hamil,dan kelainan letak janin

    • 8. Pencegahan Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan kehamilan yang teratur, minimal 4 kali selama kehamilan, 1 kali pada trimester pertama (sebelum 12 minggu), 1 kali pada trimester ke dua (antara 13 minggu sampai 28 minggu) dan 2 kali

    10

    trimester ketiga (di atas 28 minggu). Bila keadaan memungkinkan, pemeriksaan kehamilan dilakukan 1 bulan sekali sampai usia 7 bulan, 2 minggu sekali pada kehamilan 7-8 bulan dan seminggu sekali pada bulan terakhir. Hal ini akan menjamin ibu dan dokter mengetahui dengan benar usia kehamilan, dan mencegah terjadinya kehamilan serotinus yang berbahaya. Perhitungan dengan satuan minggu seperti yang digunakan para dokter kandungan merupakan perhitungan yang lebih tepat. Untuk itu perlu diketahui dengan tepat tanggal hari pertama haid terakhir seorang (calon) ibu itu. Perhitungannya, jumlah hari sejak hari pertama haid terakhir hingga saat itu dibagi 7 (jumlah hari dalam seminggu). Misalnya, hari pertama haid terakhir Bu A jatuh pada 2 Januari 1999. Saat ini tanggal 4 Maret 1999. Jumlah hari sejak hari pertama haid terakhir adalah 61. Setelah angka itu dibagi 7 diperoleh angka 8,7. Jadi, usia kehamilannya saat ini 9 minggu.

    • C. Konsep Dasar Asuhan Kebidanan

      • 1. Pengertian asuhan kebidanan Asuhan kebidanan adalah proses pemecahan masalah dengan metode pengaturan pemikiran dan tindakan dalam suatu urutan yang logis baik pasien maupun petugas kesehatan (Sudarti, 2010).

      • 2. Tahapan asuhan kebidanan Proses asuhan kebidanan terdiri dari 7 langkah yaitu :

        • a. Langkah I : Pengumpulan data dasar Pengumpulan data dasar secara komprehensif untuk evaluasi pasien . data dasar ini termasuk riwayat kesehatan , hasil pemeriksaan fisik apabila perlu, tinjauan catatan saat ini atau catatan bsaat ini atau catatn lama dari rumah sakit . tinjauan singkat dari data laboratorium dan pemeriksaan tambahan lainnya , semua informasi pasien dari semua sumber yang berhubungan dengan kondisi pasien bidan kumpulan data awal yang menyeluruh waaupun pasien itu ada komplikasi yang akan dibutuhkan yang akan diajukan kepada dokter konsulen . kadang- kadang langkah I mungkin tumpang tindih dengan langkah 5 dan 6 karena data yang diperlukan diperoleh hasil laboratorium atau hasil pemeriksaan lainnya .

    11

    kadang- kadang bidan perlu memulai langsung dari langkah 4 dalam rangka untuk mengumpulkan data awal yang lengkap untuk diajukan didokter

    • b. Langkah II : Merumuskan diagnosa / Masalah aktual Dikembangkan dari dasar : interpretasi data ke masalah atau diagnose khusus yang teridenifikasi . kedua kata masalah atau diagnose dipakai karean beberapa masalah tidak dapat didefenisikan sebagai diagnose tetapi tetap perlu dipertimbangkan untuk membuat wacana yang menyeluruh untuk pasien. masalah yang sering berhubungan dengan bagaimana wanita itu mengalami kenyataan akan diagnosanya dan sering teridentifikasi oleh bidan yang terfokus pada apa yang dialaminya . misalnya diagnose wanita itu hamil dan masalah yang berhbungan mungkin wanita itu tidak menginginkan kehamilannya.

    • c. Langkah III : Mengidentifikasi diagnosa atau masalah potensial Mengidentifikasi masalah atau diagnose masalah potensial lainnya berdasarkan masalah yang sudah ada adalah suatu bentuk antisipasi , pencegahan apabila perlu menggangu dengan waspada dan persiapan untuk suatu pengakiran. langkah ini sangat vital untuk asuhan yang aman.

    • d. Langkah IV: Mengidentifikasi dan menetapkan kebutuhan yang memerlukan penanganan segera. Merefleksikan proses manajemen yang sifatnay terus menerus tidak hanya pada asuhan primer yang periodic selama kunjungan antenatal tetapi juga selama bidan terus bersama wanita itu misalnya selama waktu bersalin.

    • e. Langkah V: Merencanakan asuhan yang komprehensif/menyeluruh Membuat suatu rencana asuhan yang komprehensif , ditentukan oleh langkah sebelumnya adalah suatu perkembangan dari masalah atau diagnose yang sedang terjadi atau terantisipasi dan juga termasuk mengumpulkan informasi tambahan yang tertinggal untuk data dasar.suatu rencana asuhan yang komprehensif tidak saja mencakup apa yang ditentukan oleh kondisi pasien dan masalah yang terkait , tetapi juga menggaris bawahi bimbingna yang terantisipasi untuk wanita seperti apa yang diharapkan terjadi berikutnya.

    • f. Langkah VI: Melaksanakan Perencanaan

    12

    Melaksanakan perencanaan asuhan yang menyeluruh , perencanaan ini bisa dilakukan seluruh bidan atau sebagian oleh wanita tersebut , bidan atau anggota tim kesehatan lainnya.jika bidan tidak melakukan sendiri, ia tetap memikul tanggung jawab untuk mengarahkan pelaksanaanya yaitu memastikan langkah- langkah tersebut benar-benar terlaksana.

    • g. Langkah VII: Evaluasi Evaluasi langkah terakhir ini sebenarnyya adalah merupakan pengecekan apakah rencana asuhan tersebut meliputi pemenuhan kebutuhan akan bantuan , benar- benar yang telah terpenuhi kebuthannya akan bantuan sebagaimana telah teridentifikasi di dalam masalah dan diagnose (Sudarti, 2010).

    13

    BAB III TINJAUAN KASUS

    ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU BERSALIN PATHOLOGIS NY. R UMUR 27 TAHUN G2 P1 A0 UMUR KEHAMILAN 42 MINGGU DI RSUD dr. GOETHENG TAROENADIBRATA PURBALINGGA TAHUN 2013

    • I. PENGKAJIAN DATA

    Hari / Tanggal

     

    : Rabu, 5 Desember 2013

    Jam

    : 14.30 WIB

     

    Tempat

    : Ruang Bersalin

    Masuk RS Tanggal / Jam : 4 -12- 2013 Jam 11.30 Wib

     

    No. RM

     

    : 546202

    A.

    Data Subjektif

    • 1. Biodata Istri

    Suami

    Nama

    :

    Ny. R

    Nama

    : Tn. A

    Umur

    :

    27 Tahun

    Umur

    : 27 Tahun

    Suku / Bangsa

    : Jawa / Indonesia

    Suku / Bangsa : Jawa, Indonesia

    Agama

    : Islam

    Agama

    : Islam

    Pendidikan

    : SD

    Pendidikan

    : SD

    Pekerjaan

    : Ibu Rumah Tangga

    Pekerjaan

    : Tani

    Alamat

    : Tunjungmuli Rt.04 Rw.18 Karangmoncol

    • 2. Alasan Datang Ibu mengatakan berumur 27 tahun hamil anak pertama datang ke Poliklinik merasa hamil 42 minggu belum ada tanda-tanda persalinan, pro/ induksi persalinan.

    • 3. Keluhan utama

    Ibu mengatakan

    kehamilannya sudah lewat waktu tidak sesuai dengan tanggal

    perkiraan persalinan.

    • 4. Riwayat Menstruasi Menarche

    : Umur12 tahun

    14

    Siklus

    : ± 30 hari, teratur

    Volume

    : Sedang ± 50 cc selama haid, ganti pembalut 2 x / hari

    Lama

    : ± 7 hari

    Konsistensi

    : Lunak

    Warna

    : Kuning kecoklatan

    Disminorhea

    : tidak

    • 5. Riwayat Perkawinan Status Perkawinan Menikah ke Lama Usia Menikah pertama kali

    : Sah : 2 (dua) : 1 Tahun : 20 Tahun

    Penolong

    Nifas

    normal

    • 6. Riwayat Kehamilan, Persalinan dan Nifas yang lalu

                 

    Penyakit/

     

    Hamil

    ke

    UK

    Jenis

    Persalinan

    Jenis

    Kelamin

    BBL

    komplika

    si

    Ket

     
    • 1. 9 bulan

    spontan

    Bidan

     

    2700gr

    -

    normal

     
    • 2. Hamil ini

                 
    • 7. Riwayat Kontrasepsi yang digunakan Setelah persalinan anak yang pertama ibu belum pernah menggunakan alat kontrasepsi karena ketidakharmonisan dalam rumah tangga hingga akhirnya bercerai.

    • 8. Riwayat Kehamilan Sekarang

    • a. HPHT : 14 -2- 2013

    HPL

    : 21 -11- 2013

    • b. Frekuensi pemerikasaan

    :

    9 x selama hamil

    • c. Tempat pemeriksan

    : bidan 7 kali, dokter 2 kali

    • d. :

    Imunisasi TT

    TT 3

    Kenaikan BB

    • e. :

    10 kg

    • f. Keluhan selama hamil

    :

    :

    Trimester I Therapi

    : Mual-muntah. vit. B6, kalk

    Trimester II

    : Tidak ada keluhan

    15

    Therapi

    : Sf, kalk, vit C

    Trimester III : pinggang terasa pegal-pegal

    Therapi

    : Sf, Kalk, Vit C

    • g. Pergerakan janin selama 24 jam ( dalam sehari ) Ibu mengatakan merasakan gerakan janin 2x tiap jam dalam sehari

    • 9. Riwayat Kesehatan

      • a. Dahulu Ibu mengatakan tidak pernah mempunyai riwayat penayakit menurun (asma, DM, hipertensi) penyakit menular (TBC, HIV/ AIDS, Hepatitis) penyakit menahun ( jantung, ginjal, liver ).

      • b. Sekarang Ibu mengatakan selama hamil ini tidak pernah menderita penayakit menurun (asma , DM, hipertensi) penyakit menular ( TBC, HIV / AIDS, Hepatitis ) penyakit menahun ( jantung, ginjal, liver ).

      • c. Keluarga Ibu mengatakan dalam keluarganya tidak pernah ada yang menderita penayakit menurun (asma , DM, Hipertensi) penyakit menular (TBC, HIV / AIDS, Hepatitis) penyakit menahun ( jantung, ginjal, liver ) dan tidak ada riwayat keturun kembar.

      • d. Penyakit reproduksi Ibu mengatakan tidak mempunyai riwayat penyakit reproduksi (kanker serviks, sifilis, Gonore)

    10. Pola Pemenuhan Kebutuhan Sehari-hari

    • a. Diet/makanSelama Hamil Makan : Ibu mengatakan makan 3-4 kali sehari dengan porsi nasi sedang, lauk pauk (tahu, tempe, ikan, telur), sayur (bayam, kangkung, kacang panjang) dan kadang- kadang buah, Minum : Ibu mengatakan dalam sehari minum air putih kurang lebih 7- 8 gelas kadang ditambah susu dan jamu-jamuan. Keluhan : Ibu mengatakan tidak ada keluhan setiap makan dan minum.

    16

    Pantangan

    : ibu mengatakan tidak mengkonsumsi obat- Obatan.

    Selama Bersalin Makan Terakhir

    Ibu makan nasi

    :

    Ibu mengatakan tanggal 5-12-2013 Jam 12.00 WIB,

    : Ibu mengatakan tanggal 5-12-201 jam 12.30 WIB , ibu

    dan lauk, porsi kecil.

    Minum Terakhir

    minum air putih ukuran 250cc.

     
    • b. Pola Eliminasi Selama hamil BAB : Ibu mengatakan BAB 1 kali perhari,konsistensi lunak, padat, bau khas, warna kuning kecoklatan.

    BAK

    :

    Ibu mengatakan BAK 4-5 kali perhari, Konsistensi

    cair, warna kuning jernih, bau khas.

     

    Keluhan

    :

    Ibu mengatakan tidak ada keluhan.

     

    Selama Bersalin

    BAB Terakhir

    : Ibu mengatakanBAB

    jam 16.00

    WIB,

    konsistensi

    lunak, padat, bau khas, warna kuning.

     

    BAK Terakhir

    sedang ±100cc,

    Keluhan

    : Ibu mengatakan BAK sudah 2 kali dengan volume

    berwarna kuning bau khas.

    : Ibu mengatakan tidak ada keluhan

    • c. Aktifitas sehari-hari

    1)

    Pola Istirahat dan Tidur

    Selama hamil

    :

    Ibu

    mengatakan

    cukup

    istirahat,

    tidur

    ±

    6-7

    jam

    perhari, kadang tidur siang 1 jam.

     

    Keluhan

    : Sering terbangun tengah malam karena BAK

     

    Selama Hamil 2) Seksualitas

    :

    Ibu mengatakan istirahatnya terganggu.

     

    Selama hamil

    :

    ibu

    mengatakan

    hubungan

    seksual

    dilakukan

    1x

    selama seminggu. Keluhan

    :

    ibu mengatakan tidak ada keluhan.

    Selama bersalin 3) Pekerjaan

    :

    ibu mengatakan tidak melakukan hubungan seksual.

    17

    Selama hamil : Ibu bekerja sebagai ibu rumah tangga, mengerjakan pekerjaan rumah dengan dibantu keluarga. Selama bersalin : Ibu mengatakan tidak melakukan Pekerjaan apapun hanya melakukan aktifitas disekitar tempat tidur.

    • d. Personal Hygiene Selama hamil : Ibu mandi 2 kali sehari, gosok gigi 2-3 Kali sehari, keramas 3 kali seminggu, ganti pakaian 2 kali sehari. Selama bersalin : Ibu belum mandi sejak datang untuk bersalin.

    • e. Riwayat Psikososial dan budaya

    1)

    Apakah persalinan ini direncanakan/ diinginkan:

    2)

    Ibu mengatakan kehamilan ini direncanakan dan diinginkan kedua belah pihak serta keluarga, ibu mengatakan bahwa ibu dan suami bahagia menanti kelahiran anak keduanya. Kepercayaan yang berhubungan dengan persalinan:

    3)

    Ibu mengatakan bahwa ibu tidak percaya dengan mitos-mitos yang berhubungan dengan persalinan. Kepercayaan yang berhubungan dengan religi:

    4)

    Ibu mengatakan beragama islam dan rajin menjalankan sholat 5 waktu. Hubungan Ibu dengan orang lain:

    5)

    Hubungan ibu dengan suami, keluarga dan masyarakat baik. Persiapan persalinan yang telah dilakukan:

    Ibu mengatakan telah mempersiapkan pakaian ibu, pakaian bayi dan biaya persalinan, ibu mengatakan suaminya bersedia mendampingi selama ibu menjalani proses persalinan.

    6)

    Tanggapan ibu dan keluarga terhadap proses persalinan yang dihadapi:

    7)

    Ibu merasa cemas dengan kondisinya saat ini karena bagian terbawah janin bukan kepala. Pengetahuan Ibu tentang persalinan.

    • a) Cara mengejan yang baik Ibu mengatakan belum mengetahui cara mengejan yang baik.

    • b) Teknik Relaksasi:

    18

    Ibu mengatakan belum mengetahui teknik relaksasi.

    • c) Posisi persalinan yang baik: Ibu mengatakan belum mengetahui posisi persalinan yang baik.

    • B. Data Obyektif

    • 1. Pemeriksaan Umum Keadaan umum

    :

    baik

    Kesadaran

    :

    composmentis

    TTV

    TD

    :

    120/ 80 mmHg

    Nadi

    :

    80 x/ menit

    RR

    :

    20 x/ menit

    Suhu

    :

    36 0 C

    BB sekarang

    :

    50 Kg

    BB sebelum hamil

    :

    40 Kg

    Kenaikan BB

    :

    10 Kg

    HPHT

    : 14 -2- 2013

    HPL

    : 21 -11- 2013

    • 2. Pemeriksaan Fisik

    a.

    Inspeksi

     

    1)

    Kepala dan leher

    2)

    Bentuk mesochepal, bersih, tidak tampak ketombe, warna hitam, lurus, tidak rontok. Wajah

    3)

    Simetris, tidak tampak oedem, tidak ada kloasma gravidarum. Mata

    4)

    Simetris, konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik Hidung

    5)

    Bersih, tidak ada polip, tidak ada sekret, tidak ada pernafasan cuping hidung. Mulut

    19

    6)

    Mukosa bibir lembab, tidak ada stomatitis, tidak labioskisis dan palatoskisis, tidak ada caries gigi. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar limfe, Tidak ada pembesaran kelenjar thyrod dan bendungan vena jugularis.

    7)

    Dada /Payudara

    Simetris, bersih, puting susu menonjol, hiperpigmentasi areola mamae, colostrums -/- 8) Abdomen Tampak tegang, terdapat linea nigra, tidak ada luka bekas SC, pembesaran sesuai dengan umur kehamilan. 9) Genetalia Bersih, pertumbuhan pubis merata, tidak tampak odema, tidak ada condiloma acuminata, tidak tampak varises, tidak ada pembesaran kelenjar skene dan bartholini. 10) Anus Bersih, tidak tampak hemeroid, anus belum membuka. 11) Ekstremitas Ekstremitas atas : telapak tangan tidak basah karena keringat dan tidak pucat, kuku tidak panjang dan tidak pucat, kapiler refill ketika ditekan kembali dalam waktu 2 detik, tidak ada oedem/ varises Ekstremitas bawah: telapak kaki tidak basah karena keringat dan tidak pucat, kuku tidak panjang dan tidak pucat, kapiler refill ketika ditekan

    kembali dalam waktu 2 detik, tidak ada oedem/ varises, reflek patella +/+

    b.

    Palpasi

    Kepala

    Leher

    : tidak ada nyeri tekan, tidak teraba benjolan abnormal. : tidak ada pembesar kelenjar tyroid dan vena jugularis.

    Payudara : tidak teraba benjolan abnormal, tidak ada nyeri tekan colostrum belum keluar -/- Abdomen

    20

    Leopod I

    : TFU teraba 3 jari dibawah Px, teraba bulat, lunak dan

    tidak melenting (bokong).

    Leopod II

    : Pada bagian kanan perut ibu teraba 1 bagian

    memanjang, melengkung , ada tahanan keras seperti papan, dibagian kiri perut

    ibu teraba bagian kecil-kecil janin.

    Leopod III dan melenting (kepala). Leopod IV Palpasi luar HIS TFU Mc.Donald TBJ

    :

    :

    : Di bagian bawah perut ibu teraba 1 bagian bulat, keras

    : tangan pemeriksa divergen.

    : 4/5 bagian -

    30 cm

    : (30-11) x 155 = 2945 gram

    • c. Auskultasi

    Dada

    : tidak terdengar ronchi, wheezing.

    Djj

    :

    (+)

    Frekuensi

    : 142 ×/mnt, teratur

    Punctum maksimum :

    di 1 tempat kanan bawah pusat ibu

    • d. Perkusi

    Reflek patella : +/+

    • e. Pemeriksaan Dalam Atas indikasi

    : Menentukan kemajuan persalinan

    Tanggal

    :

    4- 12- 2013

    :

    :

    Jam Oleh Dinding vagina Portio Pembukaan servik

    : 14.30 WIB : Bidan : licin : tebal

    PPV

    - (-)

    21

    • 3. Pemeriksaan penunjang Pemeriksaan Laboratorium

    Pemeriksaan

    Hasil

    Nilai Normal

    Gol. Darah

    O/+

     

    Leokosid

    9,5 10^3/ul

    3,6-11

    Eritrosid

    5,3 10^6/uL

    3,8-5,2

    Hemoglobin

    13,1 g/dL

    11,7-15,5

    Hematokrit

    41

    35-47

    MCV

    76

    fL

    80-100

    MCH

    25

    pg

    26-34

    MCHC

    32 g/dL

    32-3

    Trombosit

    300 10^3/ul

    150-440

    HBSAG

    Negatif

    Negatif

    II.

    INTERPRESTASI DATA

    Diagnosa Kebidanan :

    Ny. R umur 27 tahun G2 P1 A0 hamil 42 minggu, janin tunggal hidup intra uterine,

    presentasi kepala, belum inpartu dengan serotinus. Data dasar :

    DS

    :

    • 1. Ibu mengatakan bernama Ny R berumur 27 Tahun, hamil yang kedua,

    sudah pernah melahirkan satu kali, belum pernah keguguran

    • 2. Ibu mengatakan HPHT : 14-2- 2013 dan HPL : 21-11-2013

    • 3. Ibu mengatakan masih merasakan pergerakan janin

    DO

    • 4. Gerakan janin dalam 12 jam terakhir ±10 kali :

    • 1. Keadaan Umum : Baik Keadaran : Composmentis

    22

     

    TTV

    :

    TD

    :120/80 mmHg

    Nadi

    : 80×/mnt

    Suhu

    : 36°C

    RR

    : 20×/mnt

    HPHT

    : 14-2- 2013

    HPL

    : 21-11-2013

    2.

    Palpasi

    Leopold I

    :

    TFU teraba 3 jari di bawah PX. Dibagian fundus

    uteri teraba 1 bagian bulat, lunak, dan tidak melenting (bokong).

    Leopold II

    : Pada bagian kanan perut ibu teraba 1 bagian

    memanjang, melengkung , ada tahanan keras seperti papan, dibagian kiri perut

    ibu teraba bagian kecil- kecil janin.

    Leopold III dan melenting (kepala). Leopold IV Palpasi Luar TFU Mc.Donald TBJ HIS Auskultasi DJJ Frekuensi Punctum maksimum Inspeksi Genitalia

    :

    : Di bagian bawah perut ibu teraba 1 Bagian bulat, keras

    : tangan pemeriksa divergen.

    : 4/5 bagian 30 cm

    :

    : (30-11) x 155 = 2945 gram -

    : (+) : 142 kali / menit, teratur : di 1 tempat kanan bawah pusat ibu. : Tanda chadwik (+), keluar lendir dan darah (-)

    3.

    Vaginal Toucher

    Dinding vagina

    : licin

    Portio

    : tebal

    Konsistensi

    : lunak

    Pembukaan servik

    :

    -

    23

    III.

    DIAGNOSA POTENSIAL

    • 1. Diagnosa/ masalah potensial :

    Potensial terjadi gawat janin/ fetal distress

    • 2. Dasar Pada kehamilan posterm terjadi peningkatan penimbunan kalsium pada plasenta hal ini menyebabkan gawat janin karena fungsi plasenta mencapai puncak pada kehamilan 38 minggu dan kemudian mulai menurun terutama setelah 42 minggu. Hal ini dapat dibuktikan penurunan kadar estriol dan plasentol, akibat dari penurunan plasenta pemasokan makanan dan oksigen akan menurun (Sarwono, 2008).

    IV.

    TINDAKAN SEGERA

    Kolaborasi dengan dokter SPOG Advis : Induksi Oxytocin 5 iu

    V.

    PERENCANAAN

    • 1. Beritahu Ibu hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.

    • 2. Beritahu Ibu dan keluarga prosedur tindakan yang akan dilakukan.

    • 3. Berikan inform consent pada ibu dan keluarga mengenai tindakan yang akan dilakukan kepada pasien dan pemasangan IUD setelah bayi lahir.

    • 4. Pasang Infus RL + 5 iu Oxitocyn.

    • 5. Berikan dukungan pada ibu baik mental maupun spiritual.

    • 6. Anjurkan ibu untuk miring ke kiri.

    • 7. Penuhi kebutuhan nutrisi Ibu.

    • 8. Ajari ibu teknik relaksasi.

    • 9. Anjurkan ibu untuk makan dan minum saat tidak ada kontraksi

    • 10. Siapkan partus set dan perlengkapan lain

    • 11. Observasi tanda-tanda inpartu, His dan DJJ

    VI.

    PELAKSANAAN

    Hari/Tanggal

    : Rabu, 4 Desember 2013

    Jam

    : 12.00 WIB

    24

    1.

    Memberitahu Ibu hasil pemeriksaan, bahwa ibu dan janin dalam keadaan baik, belum ada pembukaan servik.

    • 2. Memberitahu ibu prosedur tindakan yang akan dilakukan yaitu dengan induksi persalinan.

    • 3. Memberikan inform consent pada ibu dan keluarga mengenai tindakan yang akan dilakukan yaitu induksi persalinan menggunakan Oxitocyn drip kepada pasien dan pemasangan IUD setelah bayi lahir.

    • 4. Menganjurkan ibu untuk tetap tenang supaya tindakan yang akan dilakukan dapat berjalan lancar.

    • 5. Infuse RL + Induksi Oxytocin mulai 8tts/mnt, naik 4 tetes setiap 30 mnt, sampai dengan His adekuat maksimal pemberian 20 tts/mnt, Melakukan observasi His, DJJ dan tanda-tanda inpartu.

    • 6. Menganjurkan ibu untuk berbaring miring kekiri agar aliran darah kerahim lancar dan akan memperlancar penurunan bagian terbawah janin.

    • 7. Memenuhi kebutuhan nutrisi ibu dengan memberikan makanan dan minuman untuk menambah tenaga pada saat persalinan.

    • 8. Mengajarkan ibu tekhnik relaksasi saat ada kontraksi ibu disarankan tarik nafas panjang melalui hidung, dikeluarkan melalui mulut pelan-pelan seperti orang meniup.

    • 9. Menganjurkan Ibu untuk beristirahat diantara kontraksi boleh makan atau pun minum.

      • 10. Menyiapkan partus set dan perlengkapan persalinan lainnya.

      • 11. Melakukan observasi tanda-tanda inpartu meliputi pengawasan 10 yaitu Tekanan darah tiap 4 jam, Suhu tiap 4 jam, Nadi tiap 30 menit, pernafasan tiap 30 menit, Djj tiap 30 menit, kontraksi uterus (HIS) tiap 30 menit, memeriksa Ring bandle tiap 30 menit, pembukaan serviks tiap 4 jam, penurunan kepala tiap 4 jam, dan memonitor urin tiap 2 jam.

    VII.

    EVALUASI

    Hari/Tanggal

    : Rabu, 4 Desember 2013

    Jam

    : 12.15 WIB

    25

    1.

    Ibu mengetahui hasil pemeriksaan.

    • 2. Ibu sudah mengetahui prosedur tindakan yang akan dilakukan.

    • 3. Ibu dan keluarga sudah melakukan inform consent mengenai tindakan persalinan dan mengikuti program KB IUD.

    • 4. Ibu sudah diberikan infuse RL + Oxitocyn 5 iu mulai 8 tpm naik 4 tetes setiap 30 mnt sampai dengan His adekuat maksimal 20 tts/mnt.

    • 5. Ibu tampak lebih tenang dan lebih kuat.

    • 6. Ibu bersedia untuk miring kekiri.

    • 7. Ibu telah makan dan minum.

    • 8. Ibu bisa mempraktikan teknik relaksasi yang diajarkan

    • 9. Ibu dapat beristirahat diantara kontraksi

      • 10. Partus set dan perlengkapan yang lainnya sudah disiapkan.

        • a. Partus set : gunting episiotomi, gunting tali pusat, 2 klem, handscoen, kassa, ½ kocher, kateter, penjepit tali pusat.

        • b. Hecting set : benang catgut, jarum hecting, nelfuder, pinset, kassa

        • c. Lain-lain : APD, celemek, oksitosin, spuit, tempat limbah kotor, tempat plasenta, dopler, dll.

  • 11. Hasil observasi KU Baik, Kesadaran: CM, TTV normal

  • OBSERVASI I

    INDUKSI PERSALINAN

    NAMA

    : Ny. R

    Umur

    : 27 Tahun

     

    NO RM

    Dokter : dr. Dwi Atmadja SpOG

     

    INDUKSI

    : 546202 : Infus RL + Oxytocin 5iu

     

    Tgl

    Jam

    Tensi,Suhu,Nadi

    His

    Djj

    Tetesan

    Ket

    4/12/2013

    12.00

    120/80 mmHg

     
    • - 8 tts/mnt

    144x/mnt

       

    12,30

    N 88×/mnt

    • - 12tts/mnt

    144x/mnt

    13.00

    R 22×/mnt

    • - 16tts/mnt

    140x/mnt

    13.30

    S 36 7 C

    • - 20tts/mnt

    140x/mnt

    menetap

    14.00

    • - 20tts/mnt

    148x/mnt

    14.30

    • - 20tts/mnt

    142x

    26

     

    15.00

       
    • - 144x

    20tts/mnt

       

    15.30

    • - 142x/mnt

    20tts/mnt

    16.00

    120/80 mmHg

    • - 140x/mnt

    20tts/mnt

    16.30

    N 88×/mnt

    • - 143x/mnt

    20tts/mnt

    17.00

    R 22×/mnt

    • - 140x/mnt

    20tts/mnt

    17.30

    S 36 6 C

    • - 145x/mnt

    20tts/mnt

    18.00

    • - 143x/mnt

    20tts/mnt

    18.30

    • - 146x/mnt

    20tts/mnt

    19.00

    • - 142x/mnt

    20tts/mnt

    VT : O (-)

    VT : O (-)

    Setelah dilakukan Induksi oxytocyn 5 iu I belum ada tanda tanda inpartu, dilakukan kolaborasi dengan dokter SPOG. advis :

    • 1. Pasien diistirahatkan.

     
    • 2. Besok ( Tanggal 5 12 2013 ) induksi invitec ¼ tablet SL

     

    OBSERVASI II

     

    Tgl

    Jam

     

    Tensi,Suhu,

     

    His

    Djj

    Induksi

     

    Ket

    Nadi

       

    SL

     

    5/12/2013

    05.30

     

    110/80

     
    • - 144x/mnt

    Invitec

     

    06.00

    36,7˚C

    • - 144x/mnt

    ¼ tab I

    06.30

    88x/ mnt

    • - 140x/mnt

    07.00

     
    • - 140x/mnt

    07.30

    1×10’20”

    140x/mnt

    08.00

    1×10’20”

    144x/mnt

    08.30

    1×10’20”

    144x/mnt

    09.00

    2×10’25”

    144x/mnt

    09.30

     

    120/80

    2×10’25”

    140x/mnt

    10.00

    36,6˚C

    2×10’30”

    144x/mnt

    10.30

    88x/ mnt

    2×10’30”

    142x/mnt

    27

         
    • 11.00 2×10’30”

     

    144x/mnt

       
    • 11.30 2-3×10’30”

    144x/mnt

    Invitec ¼ tab II

    VT Ø 1cm, kk+ ,Portio lunak, Kepala H-I

    VT Ø 1cm, kk+ ,Portio lunak, Kepala H-I
    • 12.00 3x/10’/35”

    148x/mnt

    • 12.30 3x/10’/35”

    144x/mnt

    • 13.00 3x/10’/40”

    144x/mnt

    • 13.30 3x/10’/40

    110/70

    144x/mnt

    36,8˚C

    • 14.00 3x/10’/45

    144x/mnt

    • 14.30 4x/10’/45”

    88x/ mnt

    148x/mnt

    • 15.00 4x/10’/45”

    148x/mnt

    • 15.30 4x/10’/45”

    148x/mnt

    • 16.00 4x/10’/45

    144x/mnt

    • 16.15 4x/10’/45

    144x/mnt

    Pasien persen2, perineum menonjol, vulva membuka VT Φ lengkap kk () kepala H-IV

    Pasien persen2, perineum menonjol, vulva membuka VT Φ lengkap kk ( – ) kepala H-IV

    DATA PERKEMBANGAN I

     

    Hari/ tanggal

    :

    Rabu 5 Desember 2013

     

    Jam

    :

    16.15 WIB

    Tempat

    :

    R. VK RSU Goeteng Taroenadibrata

    I.

    Interpretasi Data Diagnose Kebidanan Ny. R G2P1A0 umur belakang kepala. Dasar Subyektif ( S )

    :

    27 tahun

    hamil 42 minggu

    inpartu

    kala

    II dengan

    presentasi

    28

    • a. Ibu mengatakan perutnya terasa semakin sakit dan kenceng-kenceng semakin sering.

    • b. Ibu mengatakan ingin BAB dan merasa ada tekanan pada anus.

    • c. Ibu mengatakan ingin mengejan

    Obyektif ( O )

    :

    • a. Inspeksi Anus membuka, vulva membuka, perineum menonjol, lendir darah meningkat.

    • b. Auskultasi DJJ (+), 144 x/ menit, teratur punctum maximum terdengar 1 dibawah pusat sebelah kanan.

     
    • c. Pemeriksaan VT Jam

    : 16.15 WIB

    : Ibu Ingin Mengejan

    :

    10 cm

    Sarung tangan lendir darah

    Atas Indikasi Dinding vagina Portio

    : licin : tak teraba

    Pembukaan serviks

    Tali pusat

    : tidak teraba di depan dari bagian terbawah janin.

    Penurunan bagian terendah

    : Belakang Kepala +

    :

    II.

    Diagnose Potensial

    III.

    Tidak ada Kebutuhan Langsung

    IV.

    Tidak ada Rencana Tindakan

    • 1. Beritahu Ibu hasil pemeriksaan bahwa pembukaan lengkap, keadaan janin baik, ketuban pecah spontan dan bantu ibu dalam menemukan posisi yang nyaman sesuai dengan keinginannya.

    • 2. Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan kenyamanan ibu dan janin.

    • 3. Jelaskan kepada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk mendukung dan memberi semangat pada ibu.

    29

    4.

    Penuhi kebutuhan nutrisi ibu dengan memberikan makanan dan minuman saat tidak ada HIS.

    • 5. Ajarkan ibu cara meneran yang baik yaitu dengan menarik nafas panjang melalui hidung kemudian ditahan jangan dikeluarkan tetapi diejankan sambil meneran seperti orang mau BAB jangan dileher, jangan diperut.

    • 6. Observasi HIS, DJJ

    • 7. Siapkan diri untuk menolong persalinan, cuci tangan dan persiapan APD

    • 8. Dekatkan alat dan membuka partus set

    V.

    Pelaksanaan

    • a. Memberitahu Ibu hasil pemeriksaan bahwa pembukaan lengkap, keadaan janin baik, ketuban pecah spontan dan membantu ibu dalam menemukan posisi yang nyaman sesuai dengan keinginannya.

    • b. Menunggu hingga timbul rasa ingin meneran, melanjutkan pemantauan kondisi dan kenyamanan ibu dan janin.

    • c. Menjelaskan kepada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk mendukung dan memberi semangat pada ibu.

    • d. Memenuhi kebutuhan nutrisi ibu dengan memberikan makanan dan minuman saat tidak ada HIS.

    • e. Mengajarkan ibu cara meneran yang baik yaitu dengan menarik nafas panjang melalui hidung kemudian ditahan jangan dikeluarkan tetapi diejankan sambil meneran seperti orang mau BAB jangan dileher, jangan diperut.

    • f. Mengobservasi HIS, DJJ

    • g. Menyiapkan diri untuk menolong persalinan, cuci tangan dan persiapan APD

    • h. Mendekatkan alat dan membuka partus set

    • i. Mempersiapkan pertolongan persalinan

    1)

    Letakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) diperut ibu, jika kepala bayi

    2)

    telah membuka vulva dengan diameter 5-6cm Letakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian dibawah bokong ibu

    3)

    Buka tutup partus set dan perhatikan kembali kelengkapan alat dan bahan

    4)

    Pakai sarung tangan DTT pada kedua tangan.

    30

     

    5)

    Setelah tampak kepala bayi dengan diameter 5-6cm membuka vulva, lindungi

    6)

    perineum dengan satu tangan yang dilapisi dengan kain bersih dan kering. Tangan yang lain menahan kepala bayi untuk menahan posisi defleksi dan membantu lahirnya kepala. Menganjurkan ibu untuk meneran perlahan atau bernafas cepat dan dangkal Memeriksa adanya kemungkinan lilitan tali pusat

    7)

    Tunggu kepala bayi melakukan putaran paksi luar secara spontan

    8)

    Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparietal. Anjurkan

    9)

    ibu untuk meneran saat ada kontraksi. Dengan lembut gerakkan kepala kearah bawah dan distal hingga bahu depan muncul dibawah arcus pubis dan kemudian gerakkan kearah atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang. Melahirkan badan bayi dengan sangga susur

    10)

    Melakukan penusuran pada punggung, bokong dan tungkai bawah janin

    11)

    Menilai bayi dengan apgar skor AS : 9/10

    12)

    Mengganti selimut bayi dengan selimut kering dan bersih

    13)

    Melakukan cek fundus untuk meastikan janin tunggal

    14)

    Memberitahu bahwa ibu akan disuntik oxytocin

    15)

    Menyuntik oxytocin 10 unit secara IM

    16)

    Menjepit tali pusat dengan menggunakan klem

    17)

    Memotong tali pusat

    18)

    Meletakkan bayi diatas perut ibu agar ada kontak kulit ibu ke kulit bayi, letakkan

    19)

    bayi tengkurap untuk IMD Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi dikepala bayi

    VI.

    Evaluasi

    • a. Ibu sudah tahu hasil pemeriksaan dan ibu sudah mulai mengejan saat ada his/ kontraksi.

    • b. Keluarga telah memberi dukungan dalam proses persalinan.

    • c. Ibu telah memenuhi kebutuhan nutrisinya dengan minum saat tidak ada HIS.

    • d. Ibu sudah merasa nyaman, ibu mengejan dengan posisi litotomi

    • e. Ibu sudah tahu cara meneran yang baik

    • f. His, DJJ sudah diobservasi:

    31

    His

    :

    4x/ mnt lama 40’’ kuat

    DJJ : 144 x/ menit ; teratur,

    • g. Persiapan diri sudah dilakukan.

    • h. Alat sudah didekatkan dan partus set sudah dibuka.

    • i. Persalinan sudah dipimpin

    • j. Bayi lahir spontan pacuan jam 16.30 WIB langsung menangis, jenis kelamin Perempuan, AS 9/ 10, bayi tidak ada kelainan, bayi diletakkan diatas perut ibu untuk dilakukan IMD (Inisiasi Menyusui Dini).

    • k. Bayi sudah ditimbang setelah IMD selesai, BB 3000 gram, PB : 47 cm, LK : 33 cm LD : 33 cm, LILA : 11 cm.

    DATA PERKEMBANGAN II

    Hari/ tanggal

    :

    Rabu 5 Desember 2013

    Jam

    :

    16.30 WIB

    Tempat

    :

    R. VK RSU Goeteng Taroenadibrata

    • I. Interpretasi Data Diagnose Kebidanan Ny. R G2P1A0 umur 27 tahun inpartu kala III

    Subyektif ( S )

    :

     

    Ibu mengatakan perutnya terasa mules

    Obyektif ( O )

    :

    1.

    KU : Baik

     

    Kesadaran : composmentis

    TTV

    TD

    : 120/80 mmHg

     

    S

    :

    36,7 0 C

    RR

    :

    24

    x/ menit

    N

    :

    88 x/menit

    2.

    Bayi lahir spontan tanggal 5 Desember 2013 jam 16.30 WIB jenis kelamin

    Perempuan langsung menangis, gerakan aktif, warna merah.

    3.

    Palpasi

    Abdomen

    :

    Fundus teraba setinggi pusat, tidak ada janin kedua

    32

    II.

    Kontraksi : Baik, teraba keras dan bulat Genitalia : Perdarahan + 50 cc, plasenta belum lahir, terlihat ada semburan darah, tali pusat bertambah panjang. Diagnose Potensial

    III.

    Tidak ada Kebutuhan Langsung

    IV.

    Tidak ada Rencana Tindakan

    • 1. Beritahu ibu dan keluarga bahwa plasenta belum lahir.

    • 2. Pastikan janin tunggal dan kandung kemih kosong

    • 3. Saat ada tanda-tanda pelepasan placenta dan uterus sudah berkontrasksi lakukan Manajemen Aktif Kala III :

    • a. Beritahu ibu akan diberikan injeksi Oxitocyn 10 unit IM pada 1/3 paha kanan lalu aspirasi untuk memastikan tidak ada pembuluh darah yang masuk.

     
    • b. Lakukan PTT

     

    1)

    Memindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva

    2)

    Tangan kiri dorso kranial

     

    3) Saat uterus bekontraksi, regangkan tali pusat ke arah bawah meminta ibu

    meneran, sambil meregangkan tali pusat 4) Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan pelahan, sehingga selaput ketuban terpilin, lahirkan plasenta, cek kelengkapan kotiledon dan letakkan di tempatnya.

     
    • c. Massase fundus uteri

    • 4. Evaluasi kemungkinan laserasi perineum.

    • 5. Periksa KU, TTV, kontraksi uterus dan perdarahan

    V.

    Pelaksanaan

    • 1. Memberitahu ibu dan keluarga bahwa plasenta belum lahir.

    • 2. Memastikan janin tunggal dan kandung kemih kosong

    • 3. Melakukan manajemen aktif kala III :

      • a. Memberitahu ibu akan diberikan injeksi Oxitocyn 10 unit IM pada 1/3 paha kanan lalu aspirasi untuk memastikan tidak ada pembuluh darah yang masuk.

    33

     
    • b. Melakukan PTT

    1)

    Memindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva

    2)

    Tangan kiri dorso kranial

    3) Saat uterus bekontraksi, regangkan tali pusat ke arah bawah meminta ibu

    meneran, sambil meregangkan tali pusat 4) Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan pelahan, sehingga selaput ketuban terpilin, lahirkan plasenta, cek kelengkapan kotiledon dan letakkan di tempatnya.

    • c. Massase fundus uteri

    • 4. Mengevaluasi kemungkinan laserasi perineum.

    • 5. Memeriksa KU, TTV, kontraksi uterus dan perdarahan

    VI.

    Evaluasi

    • 1. Ibu sudah mengetahui hasil pemeriksaan bahwa plasenta belum lahir.

    • 2. Janin tunggal dan kandung kemih kosong

    • 3. Injeksi Oxitocyn 10 unit sudah diberikan

    • 4. PTT dan masase sudah dilakukan, plasenta lahir jam 16.35 WIB dengan diameter ± 15x2 cm, panjang tali pusat + 40 cm, berat plasenta + 400 gram, kotiledon lengkap ( 20 buah ).

    • 5. Terdapat laserasi perineum derajat I, heacting pada laserasi jalan lahir telah dilakukan.

    • 6. KU baik, TD: 120/80 mmHg, R: 22 x/ menit, N: 78 x/ menit, S : 36,4 0 C Kontraksi uterus baik, keras, bulat, TFU teraba 2 jari di bawah pusat, Perdarahan ± 100cc.

    DATA PERKEMBANGAN III

    Hari/ tanggal

    :

    Rabu 5 Desember 2013

    Jam

    :

    16.35 WIB

    Tempat

    :

    R. VK RSU Goeteng Taroenadibrata

    • I. Interpretasi Data Diagnose Kebidanan Ny. R G2P1A0 umur 27 tahun inpartu kala IV

    34

    Subyektif ( S )

    :

    Ibu mengatakan perutnya terasa mules

    Obyektif ( O )

    :

    • 1. KU

    : Baik

    Kesadaran

    : composmentis

     

    Tanda-tanda vital

     

    TD : 120/80

    mmHg

    R

    : 22

    x/ menit

    N

    :

    78 x/ menit

    S

    :

    36,4 0 C

    • 2. Plasenta lahir spontan tanggal 5 Desember 2013 jam 16.35 WIB jumlah kotiledon ± 20 buah, diameter ± 15x2 cm, panjang tali pusat ± 40 cm, berat plasenta ± 400 gram, insersio sentralis.

    • 3. Abdomen : Fundus teraba 2 jari di bawah pusat Kontraksi : Baik, teraba keras dan bulat

    II.

    Genitalia Diagnose Potensial

    : Perdarahan + 100 cc. Laserasi perineum derajat I

    III.

    Tidak ada Kebutuhan Langsung

    IV.

    Tidak ada Rencana Tindakan

    • 1. Beritahu ibu bahwa plasenta telah lahir, kontraksi uterus baik dan terjadi laserasi perineum derajat 1 dan memberitahu ibu untuk pemasangan IUD

    • 2. Lakukan pemasangan IUD dan dilanjutkan penjahitan perineum dengan benang catgut

    • 3. Bersihkan seluruh badan Ibu dari darah

    • 4. Ganti pakaian ibu dengan pakaian yang bersih dan kering

    • 5. Anjurkan ibu untuk makan makanan bergizi dan beristirahat dengan cukup untuk memulihkan tenaga.

    • 6. Anjurkan ibu untuk menjaga kebersihan diri terutama daerah kemaluan, bila cebok dari depan ke belakang dan mengganti pembalut tiap hari minimal 2-3 kali.

    • 7. Observasi KU, TTV, kontraksi uterus, kandung kemih dan perdarahan setiap 15 menit pada 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1 jam kedua.

    35

    8.

    Buang bahan-bahan habis pakai, dan mendekontaminasikan peralatan dengan larutan clorin selama 10 menit

    • 9. Dokumentasikan proses persalinan

    V.

    Pelaksanaan

    • 1. Memberitahu ibu bahwa plasenta telah lahir, kontraksi uterus baik dan terjadi laserasi perineum derajat 1 dan memberitahu ibu untuk pemasangan IUD

    • 2. Melakukan pemasangan IUD dan dilanjutkan penjahitan perineum dengan benang catgut

    • 3. Membersihkan seluruh badan Ibu dari darah

    • 3. Mengganti pakaian ibu dengan pakaian yang bersih dan kering

    • 4. Menganjurkan ibu untuk makan makanan bergizi dan beristirahat dengan cukup untuk memulihkan tenaga.

    • 5. Menganjurkan ibu untuk menjaga kebersihan diri terutama daerah kemaluan, bila cebok dari depan ke belakang dan mengganti pembalut tiap hari minimal 2-3 kali.

    • 6. Mengobservasi KU, TTV, kontraksi uterus, kandung kemih dan perdarahan setiap 15 menit pada 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1 jam kedua.

    • 7. Membuang bahan-bahan habis pakai, dan mendekontaminasikan peralatan dengan larutan clorin selama 10 menit

    • 8. Mendokumentasikan proses persalinan

    VI.

    Evaluasi

    • 1. Ibu sudah mengetahui bahwa plasenta telah lahir, kontraksi uterus baik, dan ibu bersedia untuk di jahit dan dipasang IUD.

    • 2. IUD sudah terpasang dan Hecting laserasi perineum 1 buah

    • 3. Ibu sudah bersih dan sudah merasa nyaman.

    • 4. Pakaian ibu yang kotor sudah diganti dengan yang bersih

    • 5. Ibu bersedia untuk makan makanan bergizi dan beristirahat dengan cukup

    • 6. Ibu bersedia untuk menjaga kebersihan diri.

    • 7. Hasil Observasi :

    36

         

    N

             

    Jam

    TD

    Suhu

    Kontrak-

    Perda-

    Waktu

    (x/me

    TFU

    KK

    ke

    (mmHg)

    nit)

    ( 0 C)

    si uterus

    rahan

    I

    • 16.50 120/80

       

    36,4

    jr bawah

    • 78 Keras

    2

     

    Kosong

    20

    cc

    pusat

     
    • 17.05 120/80

         

    jr bawah

    • 80 Keras

    2

     

    Kosong

    -

    pusat

    • 17.20 120/80

         

    jr bawah

    • 80 Keras

    2

     

    Kosong

    -

    pusat

    • 17.35 110/80

         

    jr bawah

    • 80 Keras

    2

     

    Kosong

    20

    cc

    pusat

     

    II

    • 18.05 120/80

       

    36,7

    jr bawah

    • 82 Keras

    2

     

    Kosong

    -

    pusat

    • 18.35 120/80

         

    jr bawah

    • 80 Keras

    2

     

    Kosong

    10

    cc

    pusat

     
    • 8. Peralatan sudah dirapihkan dan sudah didekontaminasikan

    • 9. Proses persalinan sudah didokumentasikan.

      • a. Bayi lahir spontan jam 16.30 WIB langsung menangis, jenis kelamin perempuan. AS 9/ 10, bayi tidak ada kelainan, BB 3000 gram.

      • b. Plasenta lahir jam 16.35 WIB, plasenta lahir spontan lengkap dengan seluruh kotidelon jumlah 20 buah. Diameter 15x2 cm insertio tali pusat centralis. Panjang tali pusat 40 cm.

      • c. Kontraksi uterus baik, teraba keras dan bulat, TFU teraba 2 jari dibawah pusat.

      • d. Laserasi perineum bagian luar sudah dilakukan hecting 1 buah.

    37

    BAB IV PEMBAHASAN

    Pada bab ini akan dibahas tentang kesenjangan antara teori dan hasil tinjauan kasus pelaksanaan asuhan pada Ny. “R” dengan Persalinan Serotinus yang dirawat di RSUD dr. Goetheng Taroenadibrata Purbalingga Tanggal 4 Desember 2013.

    • A. Hasil Asuhan Pada Kala I, Tanggal 5 Desember 2013 Jam 13.00 WIB Dalam pengkajian diawali dengan memperkenalkan diri, menyampaikan tujuan asuhan kebidanan pada ibu dan keluarga melalui anamnesis yang meliputi riwayat kehamilan, persalinan, dan pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan untuk mengetahui kondisi kesehatan klien. Pada tinjauan pustaka disebutkan bahwa ibu dikatakan dalam persalinan kala I apabila ada tanda-tanda sebagai berikut : Rasa sakit oleh adanya his yang datang lebih sering dan teratur, keluar lendir bercampur darah (show) yang lebih banyak karena robekan-robekan kecil pada serviks, kadang-kadang ketuban pecah dengan sendirinya, pada pemeriksaan dalam serviks mendatar dan pembukaan telah ada, kala I dimulai dari saat persalinan mulai sampai pembukaan lengkap (10 cm), proses ini terbagi dalam 2 fase, fase laten (8 jam) serviks membuka sampai 3 cm dan fase aktif (7 jam) serviks membuka dari 3 sampai 10 cm. Sedangkan pada tinjauan kasus Ny. R, data yang didapatkan adalah Ny. R G2P1A0 umur 27 Tahun, hamil 42 minggu dengan serotinus, His (-), VT belum ada pembukaan servik, lendir/ darah (-). Pro dr. SpOG dilakukan induksi persalinan. Setelah dilakukan induksi persalinan, kala I berlangsung ±7 jam. Dengan demikian penerapan tinjauan pustaka dan tinjauan kasus pada NY. R secara garis besar tampak ada persamaan sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek.

    • B. Hasil Asuhan Pada Kala II, Tanggal 5 Desember 2013 Jam 16.15 WIB Pada pengkajian kala II persalinan berdasarkan tinjauan kasus Ny. R mulai pada jam 16.15 WIB his 4×/10mnt lama 40” kuat, VT pembukaan 10cm, ketuban (-) warna keruh, , presentase belakang kepala, kepala turun di H - IV, kesan panggul normal, pelepasan lendir dan darah, sampai pengkajian pada jam 16.30 WIB bayi lahir spontan pacuan dengan presentase belakang kepala, jenis kelamin perempuan, BB: 3000gr, PB : 47cm,

    38

    apgar score 9/10, kulit bayi kering dan mudah mengelupas, kala II berlangsung 15 menit. Pada tinjauan pustaka Kala II persalinan dimulai dari pembukaan lengkap (10 cm) sampai bayi lahir, proses ini biasanya berlangsung 2 jam pada primi dan 1 jam pada multi, Tanda- tanda bayi serotinus yaitu kulit kehilangan verniks kaseosa dan terjadi maserasi sehingga kulit kering, rapuh, dan mudah mengelupas, pewarnaan mekonium (kehijauan) dikulit, disertai pewarnaan kekuningan pada kuku, kulit, dan tali pusat. Dengan demikian penerapan tinjauan pustaka dan tinjauan kasus pada Ny. R secara garis besar tampak ada persamaan sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek.

    • C. Hasil Asuhan Pada Kala III, Tanggal 5 Desember 2013 Jam 16.35 Wita

    Pada pengkajian kala III persalinan berdasarkan tinjauan kasus Ny. R mulai pada jam 16.30 WIB anak lahir dengan presentase belakang kepala, jenis kelamin perempuan, BB:

    3000gr, PB : 47cm, apgar score 9/10 sampai plasenta lahir lengkap jam 16.35, tali pusat mengerut dan berwarna agak pucat, kala III berlangsung 5 menit. Pada tinjauan pustaka dimulai segera setelah bayi lahir sampai lahirnya plasenta, yang berlangsung tidak lebih dari 30 menit, fungsi plasenta mencapai puncaknya pada kehamilan 38 minggu dan kemudian mulai menurun terutama setelah 42 minggu yang menyebabkan plasenta dan tali pusat mengerut dan berwarna agak pucat. Dengan demikian penerapan tinjauan pustaka dan studi kasus pada Ny. R secara garis besar tampak ada persamaan sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek.

    • D. Hasil Asuhan Pada Kala IV, Tanggal 5 Desember 2013 Jam 16.50 WIB Pada pengkajian kala IV berdasarkan tinjauan kasus Ny. R mulai dari plasenta lahir lengkap jam 16.35 WIB sampai 2 jam pengawasan yaitu kontraksi uterus baik, uterus teraba bulat dan keras, TFU setinggi pusat, Perdarahan ± 100 cc, terdapat robekan perineum tingkat I, TTV dalam batas normal, kala IV berlangsung 2 jam. Pada tinjauan pustaka Kala IV persalinan dimulai dari saat lahirnya plasenta sampai 2 jam pertama postpartum. Dengan demikian penerapan tinjauan pustaka dan studi kasus pada Ny. “S” secara garis besar tampak ada persamaan sehingga tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek.

    39

    A. Kesimpulan

    BAB V

    PENUTUP

    Kehamilan lewat waktu merupakan salah satu kehamilan yang beresiko tinggi, dimana dapat terjadi komplikasi pada ibu dan janin. Kehamilan umumnya berlangsung 40 minggu atau 280 hari dari Hari Pertama haid terakhir. Kehamilan lewat waktu juga biasa disebut serotinus atau postterm pregnancy, yaitu kehamilan yang berlangsung selama lebih dari 42 minggu atau 294 hari. Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum kita ketahui. Diduga penyebabnya adalah siklus haid yang tidak diketahui pasti, kelainan pada janin (anenefal, kelenjar adrenal janin yang fungsinya kurang baik, kelainan pertumbuhan tulang janin/osteogenesis imperfecta; atau kekurangan enzim sulfatase plasenta). Kehamilan lewat bulan dapat juga menyebabkan resiko pada ibu, antara lain distosia karena aksi uterus tidak terkoordinir, janin besar, dan moulding (moulage) kepala kurang. Sehingga sering dijumpai partus lama, kesalahan letak, inersia uteri, distosia bahu, dan perdarahan postpartum. Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan kehamilan yang teratur, minimal 4 kali selama kehamilan, 1 kali pada trimester pertama (sebelum 12 minggu), 1 kali pada trimester ke dua (antara 13 minggu sampai 28 minggu) dan 2 kali trimester ketiga (di atas 28 minggu). Bila keadaan memungkinkan, pemeriksaan kehamilan dilakukan 1 bulan sekali sampai usia 7 bulan, 2 minggu sekali pada kehamilan 7 8 bulan dan seminggu sekali pada bulan terakhir. Hal ini akan menjamin ibu dan dokter mengetahui dengan benar usia kehamilan, dan mencegah terjadinya kehamilan serotinus yang berbahaya. Dari hasil pengkajian pada Ny. R maka ditegakkan diagnosa P2A0 keadaan ibu dan janin baik. Lahir pervaginam tanpa adanya komplikasi dengan JK : perempuan, BB : 3000 gr, PB : 47 cm, A/S : 9/10. Lama kala 1 setelah dilakukan induksi persalinan ± 7 jam, lama kala II 15 menit, kala III 5 menit, lama kala IV ± 2 jam.

    40

    B. Saran

    • 1. Untuk Bidan Bidan sebagai tanaga kesehatan sangat berperan dalam menurunkan angka kematian ibu, oleh karena itu bidan perlu meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam memberikan pelayanan yang optimal kepada masyarakat.

    • 2. Untuk klien Diharapkan untuk melakukan pemeriksaan ANC sesuai dengan kebutuhan, segera setelah terlambat mendapat haid untuk mengantisipasi komplikasi dalam kehamilan dan bersedia melakukan nasehat serta anjuran yang diberikan oleh petugas kesehatan.

    • 3. Untuk Institusi Perlu peningkatan pembelajaran di laboratorium khususnya penanganan induksi persalinan sehingga dapat melakukan suatu tindakan penanganan pada kasus tersebut karena prakrek laboratorium sangatlah bermanfaat dalam membina tenaga bidan guna menciptakan sumber daya manusia yang berpotensi dan professional.

    41

    SOAP NIFAS NORMAL HARI I PADA Ny. R DI RSUD dr. GOETHENG TAROENADIBRATA PURBALINGGA

    Tanggal

     

    : 6-05-2012

    Pukul

     

    : 08.00 WIB

    S

    :

     

    a.

    Ibu mengatakan perut masih terasa mules

    b.

    Ibu mengatakan luka jahitan terasa nyeri

    O

    :

     

    1.

    KU baik

     

    2.

    Kesadaran : composmentis

    3.

    TTV :

     
     

    a.

    TD 120/80 mmHg

    b.

    N 80x/menit

    c.

    S 36,6 0 C

    d.

    RR 20x/menit

     

    4.

    TFU 2 jari dibawah pusat

    5.

    Asi keluar sedikit

    6.

    Lochea rubra

    7.

    BAB / BAK (+)

    A

    :

    Ny. R P2A0

    Postpartum Hari I persalinan normal

    P

    :

    • a. Memberitahu ibu untuk mengkonsumnsi makanan yang bergizi dan banyak minum air putih

    • b. Menganjurkan ibu untuk minum obat dan tablet Fe dari RS secara teratur

    • c. Menganjurkan ibu untuk perawatan payudara

    • d. Menganjurkan ibu untuk menyusui bayinya secara Eksklusif sampai minimal 6 bulan, tanpa makanan pendamping lainnya.

    • e. Ajarkan pada ibu perawatan perinium

    • f. Mengajarkan ibu untuk perawatan tali pusat pada bayinya

    • g. Menganjukan ibu ntuk melakukan senam nifas

    42

    SOAP NIFAS NORMAL HARI KE - 7 PADA Ny. R DI DESA TUNJUNGMULI RT 04 RW 18 KEC. KARANGMONCOL

    Tanggal

     

    : 13-05-2012

    Pukul

     

    : 11.00 WIB

    S

    :

     

    a.

    Ibu mengatakan ASI sudah lancar

    b.

    Ibu mengatakan luka jahitan sudah tidak terasa nyeri

    c.

    Ibu mengatakan bayinya aktif menyusu asi

    O

    :

     

    1.

    KU baik

     

    2.

    Kesadaran : composmentis

    3.

    TTV :

     
     

    e.

    TD 110/80 mmHg

    f.

    N 80x/menit

    g.

    S 36,5 0 C

    h.

    RR 20x/menit

     

    4.

    TFU 2 jari diatas sympisis

    5.

    Asi lancar

     

    6.

    Lochea serosa

    7.

    BAB / BAK (+) lancar

    A

    :

    Ny. R P2A0

    Postpartum Hari 7 persalinan normal

    P

    :

    • a. Memberitahu ibu untuk mengkonsumnsi makanan yang bergizi dan banyak minum air putih

    • b. Memberitahu ibu tanda bahaya pada masa nifas

    • c. Memberikan konseling pada ibu untuk menjaga bayinya tetap hangat

    • d. Menganjurkan ibu untuk minum obat dan tablet Fe dari RS secara teratur

    • e. Menganjurkan ibu untuk perawatan payudara

    • f. Menganjurkan ibu untuk menyusui bayinya secara Eksklusif sampai minimal 6 bulan, tanpa makanan pendamping lainnya.

    • g. Menganjukan ibu ntuk melakukan senam nifas

    • h. Memberitahu ibu untuk tidak pijat perut

    43

    DOKUMENTASI

    DOKUMENTASI 44
    DOKUMENTASI 44
    DOKUMENTASI 44
    DOKUMENTASI 44
    DOKUMENTASI 44
    DOKUMENTASI 44
    44
    44
    DOKUMENTASI 44
    45
    45
    45
    45

    45