Anda di halaman 1dari 29

Project Semester Rangkaian Listrik dan Elektronika AdjustablePower Supply

Oleh :
1. Akhmad Rizki Rizaldi 2. Faizatul Ngazizah 3. Rizal Romadhoni 2210131013 2210131015 2210131022

Dosen : IwanKurniantoWibowo S.ST, M.T

PROGRAM STUDI TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK ELEKTRONIKA NEGERI SURABAYA SURABAYA 2013

Kata Pengantar
Alhamdulillah, segala puji syukur bagi Allah SWT karena berkat rahmat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan proyek semester gasal yang berjudul Adjustable Power supply. Pembuatan dan penyusunan laporan proyek semester gasal ini digunakan untuk memenuhi tugas akhir mata kuliah Rangkaian Listrik dan Elektronika di Program Studi Teknik Komputer Politeknik Elektronika Negeri Surabaya. Penulis berusaha secara optimal dengan segala pengetahuan dan informasi yang didapatkan dalam menyusun laporan proyek semestergasal ini. Namun, penulis menyadari berbagai keterbatasannya, karena itu penulis memohon maaf atas keterbatasan materi laporan proyek semestergasal ini. Penulis sangat mengharapkan masukan berupa saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan laporan proyek semester gasal ini. Demikian harapan penulis agar laporan proyek semester gasal ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya dalam mempelajari tentang Adjustable Power supply.

Surabaya, 08 Januari 2014

Penulis

Daftar Isi

Kata Pengantar ....................................................................................................................................... i Daftar Isi .................................................................................................................................................. ii Daftar Gambar ..................................................................................................................................... iii Daftar Tabel ........................................................................................................................................... iv BAB IPENDAHULUAN ......................................................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.1 1.2 Latar Belakang ..................................................................................................................... 1 Perumusan Masalah........................................................................................................... 2 Tujuan ..................................................................................................................................... 2 Manfaat ................................................................................................................................... 2 Pengertian Power supply .................................................................................................. 3 Prinsip Kerja Power supply ............................................................................................. 3 Penurun Tegangan ............................................................................................ 3 Penyearah ............................................................................................................ 4 Kapasitor (Filtering) ......................................................................................... 8 Penstabil .............................................................................................................. 9 IC LM 317............................................................................................................. 9

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................. 3

1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.2.5

BAB III .................................................................................................................................................... 10 PERANCANGAN SISTEM ................................................................................................................. 10 3.1 3.2 Cara Kerja sistem ............................................................................................................. 10 Perancangan Mekanik .................................................................................................... 11 Alat dan Bahan ................................................................................................. 14 Prosedur ............................................................................................................ 15

3.2.1 3.2.2 3.3

Perancangan Hardware ................................................................................................. 16

BAB VI PENGUJIAN DAN ANALISA ............................................................................................. 17 4.1 Pengujian tegangan tes poin dengan Vac dan oscilloscope................................... 17 4.2 Pengujian tegangan tes poin dengan voltmeter DC dan Oscilloscope................ 18 4.3 Pengujian pengukuran % Regulasi ................................................................................. 20 4.4 Pengujian Keseluruhan Sistem........................................................................................ 20 BAB V PENUTUP ................................................................................................................................ 21
ii

5.1 Kesimpulan .............................................................................................................................. 21 5.2 Saran ........................................................................................................................................... 21 Daftar Pustaka .................................................................................................................................... 22 Lampiran .............................................................................................................................................. 23

Daftar Gambar
Gambar 2.1 Transformator ................................................................................................... 4 Gambar 2.2 Bentuk gelombang setelah penurunan ................................................... 4 Gambar 2.3 Rectifier ............................................................................................................... 5 Gambar 2.4 Rangkaian Setengah Gelombang................................................................. 5 Gambar 2.5 Bentuk Setengah Gelombang ...................................................................... 6 Gambar 2.6 Penyearah dengan 4 diode ........................................................................... 6 Gambar 2.7 Output penyearah gelombang penuh ..................................................... 7 Gambar 2.8 Rangkaian penyearah gelombang penuh 2 diode ................................ 8 Gambar 2.9 Output gelombang penuh 2 diode ............................................................................. 8 Gambar 2.10Bentuk gelombang setelah disearahkan ................................................ 8 Gambar 2.11Bentuk gelombang setelah penstabilan................................................. 9 Gambar 2.12IC regulator LM 317 ....................................................................................... 9 Gambar 3.1Blog diagrampower supply .......................................................................... 10 Gambar 3.2Rangkaian adjustablepower supply .......................................................... 11 Gambar 3.3 Casing power supply tampak belakang .................................................. 12 Gambar 3.4 Casing power saupply tampak samping kanan .................................. 12 Gambar 3.5 Casing power supply tampak depan ........................................................ 13 Gambar 3.6 Casing power supply tampak samping kiri ........................................... 13 Gambar 3.7 Simulasi Rangkaian Power supply ........................................................... 15 Gambar 3.8 Desain PCB power supply ............................................................................ 15 Gambar 4.1Hasil setelah proses penurunan tegangan (TP2) ............................... 17 Gambar 4.2Pengukuran TP 3 ............................................................................................ 18 Gambar 4.3Pengukuran TP 4 ............................................................................................. 19

iii

Daftar Tabel
Tabel 4.1 pengukuran V1a-V1b dan V2a-2b dengan Vac ............................................. 17 Tabel 4.2 Pengukuran TP 3 dan 4 dengan AC .................................................................. 17 Tabel 4.3 pengukuran V1a-V1b dan V2a-2b dengan Voltemeter Dc....................... 18 Tabel 4.4 pengukuran TP 3 dan 4 dengan voltmeter DC .............................................. 18 Tabel 4.5 Pengukuran dengan beban tertentu ................................................................ 19

iv

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari, sumber tegangan dari PLN adalah tegangan AC.Tegangan AC akan bergerak naik-turun dari 220 volt AC menjadi -220 volt AC selama 50 kali dalam 1 detik secara sinusoidal. Itulah kenapa sering kita lihat pada stiker spesifikasi alat elektronik adalah 220 VAC / 50 Hz. Tegangan AC ini bergerak sangat cepat, sehingga kita sampai tidak melihat pergerakannya.Hal ini dibuktikan dengan lampu dirumah kita yang selalu menyala bila lampu tersebut dinyalakan, padahal lampu tersebut sebenarnya nyala-mati-nyala-mati selama 50 kali / detik. Banyak peralatan listrik yang dapat beroperasi bila langsung terhubung dengan stop kontak rumah kita seperti : Oven, setrika, dan lampu. Berarti peralatan listrik tersebut memang membutuhkan tegangan 220 VAC.Namun ada juga peralatan listrik yang membutuhkan tegangan DC dimana tegangan yang dibutuhkan harus stabil atau tidak naik-turun seperti AC. Peralatan listrik ini diantaranya TV, DVD player, Tape, Radio, dll. Untuk mendapatkan tegangan DC, kita dapat menggunakan adaptor / power supply. Power supply adalah rangkaian elektronik yang mengubah arus listrik bolak-balik (alternating current / AC) menjadi arus listrik searah (direct current / DC). Secara prinsip rangkaian power supply adalah menurunkan tegangan AC , menyearahkan tegangan AC sehingga menjadi DC ,menstabilkan tegangan DC, yang terdiri atas komponen komponen tertentu seperti transformator, dioda dan kapasitor. Power supply variabel adalah power supply (adaptor) yang memiliki level tegangan output variabel (dapat diatur) agar dapat mensuplai rangkaian yang mungkin membutuhkan supply yang konstan sehingga tidak boleh berubah sedikitpun tegangan inputnya karena dapat merusak rangkaian. Untuk membuat rangkaian power supply variabel dapat digunakan regulator tegangan variabel seperti IC LM317. IC LM317 merupakan chip IC yang didesain khusus sebagai regulator tegangan positif yang dapat diatur.

1.2 Perumusan Masalah 1. Bagaimana cara mengubah tegangan AC menjadi DC 2. Bagaimana cara menghasilkan tegangan DC 3. Bagaimana cara mengatur besar tegangan output power supply 1.3 Tujuan 1. Memenuhi Tugas Akhir Semester mata kuliah Rangkaian Listrik dan Elektronika. 2. Mampu membuat DC Power supply dengan tegangan output yang dapat diatur. 3. Mengetahui Prinsip kerja dan Aplikasi dari setiap komponen yang ada dalam Power supply. 1.4 Manfaat 1. Dapat menggunakan komponen-komponen yang ada dalam power supply secara benar. 2. Dapat mengetahui dan memahami penggunaan power supply. 3. Menambah wawasan tentang listrik dan elektronika.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Pada bab ini akan diterangkan mengenai teori penunjang yang mendukung terlaksananya project akhir semester. Pada bab ini akan dibahas mengenai teori pada bagian hardware meliputi pembuatan rangkaian dan komponen yang digunakan pada alat yang dibuat. 1.1 Pengertian Power supply Power supply adalah rangkaian elektronik yang mengubah arus listrik bolak-balik (alternating current / AC) menjadi arus listrik searah (direct current / DC). Secara prinsip rangkaian power supply adalah menurunkan tegangan AC , menyearahkan tegangan AC sehingga menjadi DC ,menstabilkan tegangan DC, yang terdiri atas komponen komponen tertentu seperti transformator, resistor, dioda dan kapasitor.Power supply variabel adalah power supply (adaptor) yang memiliki level tegangan output variabel (dapat diatur) agar dapat mensuplai rangkaian yang mungkin membutuhkan supply yang konstan sehingga tidak boleh berubah sedikitpun tegangan inputnya karena dapat merusak rangkaian. 1.2 Prinsip Kerja Power supply Ada 3 bagian utama dalam suatu power supply yaitu, penurun tegangan (transformer), penyearah gelombang / rectifier (diode) dan filter (capasitor).
1.2.1 Penurun Tegangan

Transformator terdiri dari dua kumparan (sering disebut gulungan) dihubungkan oleh inti besi, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Antara gulungan primer dan gulunga sekunder tidak ada hubugan secara langsung, tetapi mereka dihubungkan oleh sebuah medan magnet yang terjadi dalam inti.Transformers digunakan untuk mengubah tegangan listrik dari sisi primer ke sisi sekunder dengan mengurangi kerugian daya. Mereka hanya bekerja dengan AC (alternating current) karena mereka memerlukan medan magnet yang berubah pada intibesi.

Gambar 2.1 Transformator

Gambar 2.1 merupakan trafo step down, yang dilingkari itu merupakan bagian gulungan primer. Transformator dapat berfungsi sebagai peningkat tegangan (step-up) serta mengurangi tegangan (step-down). Tetapi untuk power supply ini menggunakan step-down untuk menurunkan tegangan.

Gambar 2.2 Bentuk gelombang setelah proses penurunan

Gambar 2.2 merupakan gambar sinyal di oscilloscope dari proses penurunan tegangan yaitu tegangan langsung dari PLN yang masuk pada transformator step down untuk diturunkan tegangannya
1.2.2 Penyearah

Power supply DC memiliki rangkaian utama yang disebut dengan Rectifier (peneyearah), yang berfungsi untuk mengubah sinyal AC menjadi DC. Rangkaian rectifier banyak menggunakan transformator step down yang digunakan untuk menurunkan tegangan sesuai dengan perbandingan transformasi transformator yang digunakan.

Gambar 2.3penyearah (Rectifier)

Gambar 2.3 merupakan rangkaian dari penyearah, komponen ini diletakan setalah trafo step downpada power supply. Penyearah sendiri dibedakan menjadi 2 jenis, penyearah setengah gelombang dan penyearah gelombang penuh. 1. Penyearah Setengah Gelombang Penyearah setengah gelombang (half wave rectifer) hanya menggunakan 1 buah diode sebagai komponen utama dalam menyearahkan gelombang AC. Prinsip kerja dari penyearah setengah gelombang ini adalah mengambil sisi sinyal positif dari gelombang AC dari transformator. Pada saat transformator memberikan output sisi positif dari gelombang AC maka diode dalam keadaan forward bias sehingga sisi positif dari gelombangAC tersebut dilewatkan dan pada saat transformator memberikan sinyal sisi negatif gelombang AC maka dioda dalam posisi reverse bias, sehingga sinyal sisi negatif tegangan AC tersebut ditahan atau tidak dilewatkan seperti terlihat pada gambar sinyal output penyearah setengah gelombang. Gambar 2.4 merupakan simulasi rangkaian setengah gelombang.

Gambar 2.4 Rangkaian Setengah gelombang

Gambar 2.5 Bentuk Setengah gelombang

Gambar 2.5 yang berwarna biru merupakan gambar sinyal dari rangkaian penyearah setengah gelombang sedangkan untuk warna merah merupakan sinyal dari teganganAC. 2. Penyearah Gelombang Penuh Penyearah gelombang penuh dapat dibuat dengan 2 macam yaitu, menggunakan 4 diode dan 2 diode.

Gambar 2.6 Simulasi penyearah gelombang penuh

Gambar 2.6 merupakan simulasi penyearah rangkaian gelombang penuh. Prinsip kerja dari penyearah gelombang penuh dengan 4 diode diatas dimulai pada saat output transformator memberikan level tegangan sisi positif, maka D1, D4 pada posisi forward bias dan D2, D3 pada posisi reverse bias sehingga level tegangan sisi puncak positif tersebut akan di leawatkan melalui D1 ke D4. Kemudian pada saat output transformator memberikan level tegangan sisi puncak negatif maka D2, D4 pada posisi forward bias dan D1, D2 pada posisi reverse bias sehingan level tegangan

sisi negatif tersebut dialirkan melalui D2, D4. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada grafik sinyal output.

Gambar 2.7 output penyerah gelombang penuh

Hasil dari simulasi penyerah gelombang penuh gambar 2.6 yaitu gambar 2.7 garis warna biru dan untuk yang warna merah merupakan sinyal tegangan input AC. Penyearah gelombang dengan 2 diode menggunakan tranformator dengan CT (Center Tap). Rangkaian penyearah gelombang penuh dengan 2 diode.

Gambar 2.8 rangkaian penyearah gelombang penuh 2 diode

Rangkaian penyearah gelombang penuh dengan 2 diode dapat digunakan seperti gambar 2.8. Prinsip kerja rangkaian penyearah gelombang penuh dengan 2 dioda ini dapat bekerja karena menggunakan transformator dengan CT. Transformator dengan CT seperti pada gambar diatas dapat memberikan output tegangan AC pada kedua terminal output sekunder terhadap terminal CT dengan level tegangan yang berbeda fasa 180.

Pada kondisi ini D1 pada posisi forward dan D2 pada posisi reverse. Sehingga sisi puncak positif dilewatkan melalui D1. Kemnudian pada saat terminal output transformator pada D1 memberikan sinyal puncak negatif maka terminal output pada D2 memberikan sinyal puncak positif, pada kondisi ini D1 posisi reverse dan D2 pada posisi forward. Sehingga sinyal puncak positif dilewatkan melalui D2.

Gambar 2.9 output gelombang penuh 2 diode

Output dari gelombang penuh 2 diode dapat ditunjukan melalui gambar 2.9. Untuk penyearahan dalam power supply bentuk gelombangnya seperti gambar 2.10.

Gambar 2.10 bentuk gelombang setelah disearahkan

1.2.3

Kapasitor (Filtering)

Arus listrik DC yang keluar dari dioda masih berupa deretan pulsapulsa. Tentu saja arus listrik DC semacam ini tidak cocok atau tidak dapat digunakan oleh perangkat elektronik apapun. Untuk itu perlu dilakukan suatu cara filtering agar arus listrik Dc yang masih berupa deretan pulsa itu menjadi arus listrik DC yang halus/ rata.

1.2.4 Penstabil Penstabil pada power supply ini adalah voltage regulator yaitu LM 317 sehingga tegangan yang akan dikeluarkan dapat diatur sesuai dengan yang dibutuhkan.

Gambar 2.11 bentuk gelombang setelah penstabilan

1.2.5

IC LM 317

Rangkaian power supply variabel dapat dibuat menggunakan chip IC regulator tegangan positif variable 3 pin LM317.IC LM317 adalah IC penstabil tegangan yang dapat diatur tegangan keluarannya (adjustable voltage regulator) dengan kemampuan arus keluaran hingga 1.5 Ampere. Untuk mendapatkan keluaran tegangan yang stabil pada nilai tertentu, LM317 membutuhkan tegangan masukan minimal sebesar 1.25 Volt lebihtinggi.

Gambar 2.12 IC regulator LM 317

Rangkaian power supply variabel ini menggunakan IC LM317 sebagai regulator tegangan variabelnya. Kaki nomor satu berfungsi sebagai adjust, dua sebagai output dan tuga sebagai input, seperti gambar 2.12 .

BAB III PERANCANGAN SISTEM


3.1 Cara Kerja sistem Ada 3 bagian utama dalam suatu power supply yaitu, penurun tegangan (transformer), penyearah gelombang / rectifier (diode) dan filter (capasitor).

Gambar 3.1 blog diagrampower supply

Dari gambar 3.1 bisa didapatkan bahwa power supply bekerja dengan tegangan input awal sebesar 220 Vac/110Vac lalu melalui trafo step down untuk diturunkan tegangannya, kemudian masuk ke bridge rectifier atau dioda kuprok yang berfungsi sebagai penyearah tegangan dari AC menjadi DC. Karena arus listrik DC yang keluar dari dioda masih berupa deretan pulsa-pulsa maka perlu dilakukan suatu cara filtering agar arus listrik Dc yang masih berupa deretan pulsa itu menjadi arus listrik DC yang halus/ rata Filtering atau penghalusan yang paling sederhana ialah dengan menggunakan kapasitor. Kemudian masuk pada voltage regulator untuk mengatur tegangan yang akan dikeluarkan sesuai kebutuhan dari pengguna.

10

Gambar 3.2 rangkaian adjustablepower supply

Simulasi rangkaian pada gambar 3.2 merupakan rangkaian adjustable power supply yang akan dirancang dan dibuat. Dengan tegangan input dari PLN, masuk melewati fuse sebesar 1 A untuk keamanan dari rangkaian. Sebelum masuk pada trafo step downdiberikan test point untuk pengukuran. Diberikan 4 tempat untuk test point agar memudahkan dalam pengukuran. Untuk peletakan test point yaitu sebelum trafo (TP1), sesudah trafo (TP2), sesudah masuk pada penyearah (TP3), outputnya (TP4). 3.2 Perancangan Mekanik Perancangan mekanik dalam pembuatan power supplyini meliputi perancangan peletakan komponen-komponen pada boxpower supply. Ukuran box power supply yang digunakan pada tugas ini adalah 15cmx12x10 dengan besar arus 3A. Peletakan pcb etching pada box diletakan bersampingan dengan trafo dan tombol-tombol ditata sesuai tata letak yang sudah ditentukan dan dibuat bentuknya.

11

Gambar 3.3casing tampak belakang

Pada gambar 3.3 merupakan casing power supply bagian belakang. Akan terdapat satu lubang sebagai penyalur dari tegangan input PLN untuk dapat memfungsikan power supply. Untuk pemasangannya diberikan karet dibelakang casing namun di dalam box power supply tetap di ikat sau kali agar tidak terlepas jika datarik.

Gambar 3.4 casing tampak samping kanan

Gambar 3.4 merupakan casing power supply tampak dari samping kanan. Terdapat fentilasi dan dua lubang untuk memasang baut agar alat ini lebih kuat dalam pemasangannya dan rapi.

12

Gambar 3.5 casing tampak dari depan

Pada gambar 3.5 adalah casing power supply dilihat dari bagian depan. Terdapat beberapa lubang. Untuk tempat potensio itu dibor karena sebelumnya tidak ada tempat untuk komponen ini. Dan untuk lubang-lubang lainnya yaitu power, fuse, lampu LED sebagai penanda bahwa power supply sudah mendapatkan tegangan , DC out positif dan negatif.

Gambar 3.6 casing tampak dari samping kiri

Casing power supply juga terdapat bagian samping kanan dan kiri. Untuk gambar 3.6 merupakan bagian samping kiri, sama seperti samping kanan yaitu terdapat fentilasi dan dua lubang untuk tempat baut agar pemasangannya lebih kuat dan rapi.

13

3.2.1 Alat dan Bahan a. Trafo Step-down b. Diode kuprok c. Resistor 2,2 K d. Resistor 330 e. Variabel Resistor 10 K f. Capasitor 1000 F g. Capasitor 470 F h. Capasitor 2,2F i. j. l. IC Regulator LM 317 Fuse 1 A Output Conector

@1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah @1 buah secukupnya.

k. Saklar m. LED indicator 5mm n. Box Power supply o. Kabel Serabut p. Timah q. Solder r. Tang s. Obeng t. Bor u. Multimeter

14

3.2.2

Prosedur

1. Sebelum memulai, berdoalah agar project dapat dikerjakan dengan baik. 2. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan. 3. Rangkailah komponen-komponen yang telah ditentukan menjadi sebuah jalur lengkap dan benar, seperti gambar 3.7 sebgai rangkaian simulasinya :

Gambar 3.7 simulasi rangkaian power supply

4. Buatlah jalur pcb dengan program pembuat pcb seperti eagle. Gambar 3.8 merupakan desain jalur pcb kami.

Gambar 3.8 desain pcb

5. Print ke PDF dan untuk mengetsa jalur ini bisa melakukannya sendiri tetapi untuk mencetak jalur ini pada PCB kami menggunakan jasa orang lain tetapi untuk desainnya kami membuat sendiri. 6. Jika ingin melakukan proses etching sendiri langkah yang dilakukan setelah pembuatan jalur adalah cetak pada kertas kalkir untuk proses etching. Lalu gunakan Setrika untuk menempelkan kertas kalkir ke pcb, lalu gunakan cairan feryclorid untuk menghilangkan lapisan tembaga. Lalu gunakan

15

alcohol untuk menghilangkan tinta yang menemmpel. Setelah itu lobangi dengan bor di tiap titik komponen . 7. Pasang Semua komponen di pcb, perhatikan polaritas dari setiap komponen. Jangan sampai ada yang terbalik. Solder tiap komponen sampai matang jangan sampai ada jalur yang terhubung dengan yang lain. Lihatlah datasheet dari LM 317 dimana pin 1 = adjust, pin 2 = output, pin 3 = input. 8. Lalu pasang pcb ke box power supply , lubangi tiap-tiap box sesuai yang diperlukan. Hubungkan port dari AC source ke trafo . Beri saklar dan fuse di tengah-tengah jalur yang menuju 220V di trafo. 9. Pasang trafo di 18 V dan ground, hubungkan ke input dari pcb. 10. Lalu pasang kaki 1 potensio ke port dari adjust di kaki LM317. Jangan lupa pasang kaki 2 dan 3 ke ground. 11. Pasang output dari pcb ke output di box. 12. Cek apakah setiap komponen sudah terpasang dengan baik dan benar, lalu tutup casing dari boxpower supply tersebut. 13. Untuk Pengecekan, hubungkan power supply ke jala-jala PLN, lalu coba adjust menggunakan potensio. Putar ke kanan untuk menaikkan tegangan dan putar ke kiri untuk menurunkan tegangan. Cek apakah tegangan bisa di Adjust dan di port output dengan voltmeter digital. Jika sudah bisa diturunkan dan dinaikkan, berarti AdjustablePower supply sudah berfungsi dengan baik. 3.3 Perancangan Hardware Perancangan hardware disini adalah pembuatan PCB etching dengan menggunakan software eagle. Untuk komponen-komponen dari power supply ini kami tidak perlu menyesuaikan dengan pcb yang didesain sendiri tetapi pcb yang akan menyesuaikan dengan komponen aslinya. Casing power supply kami menggunakan dengan besar arus 3 A. Bagian bawah dari casing dilubangi untuk pemasangan pcb dan trafo.

16

BAB IV PENGUJIAN DAN ANALISA


4.1 Pengujian tegangan tes poin dengan Vac dan oscilloscope Pengukuran dilakukan dibeberapa titik yaitu pada titik pertama (test point pertama) untuk V 1a-1b, titik ke-dua (test point ke-dua) untuk V 2a-2b, titik ke-tiga (test point ke-tiga) untuk V 3a-3b, titik ke-empat (test point ke-empat) untuk V 4a4b, untuk test point ke-tiga dan ke-empat dilakukan pengaturan besar tegangan output menggunakan potensiometer.Tabel 4.1 menunjukkan hasil pengukuran v1a-b dan v2a-2b pada adjustable power supply dengan Vac.
Tabel 4.1 pengukuran V1a-1b dan v2a-2b dengan Vac

V1a - 1b 15,23

V2a - 2b 0,147

Analisa : Berdasarkan tabel 4.1 tegangan yang masuk dan sudah melalui proses penurunan dengan transformator step down yaitu sebesar 15,23 Vac. Ini masih dalam keadaan AC belum DC karena fungsi transformator sendiri yaitu menurunkan tegangan dari PLN. Untuk tes poin 2 hasilnya adalah 0,147 Vac untuk tegangan yang sudah melalui proses penyearahan. Didaptkan hasil sebesar itu karena setelah penyerahan arus akan menjadi DC, hal itu diukur dengan menggunakan AC karena untuk mengetahui ripple (riak). Pada gambar 4.1 merupakan tempat TP 2 yaitu sinyal hasil dari penurunan tegangan oleh trafo step down yang mendapat teganagan dari PLN.

Gambar 4.1 hasil setelah proses penurunan tegangan (TP 2)

Untuk pengukurannya : Time/Div = 2 mS Volt/Div = 1 V

17

Tabel 4.2 Pengukuran TP 3 dan TP 4adjustable power supply dengan AC

V3a - 3b V4a - 4b

VR 0% 0,047 0,044

VR 25% 0,071 0,036

VR 50% 0,079 0,065

VR 100% 0,159 0,120

Berdasarkan tabel 4.2 hasil pengukuran untuk AC di setiap pengaturan variable sebesar 0%, 25%, 50%, 100% maka didapatkan hasil itu untuk mengetahui besar ripplenya untuk masing-masing besar pemutar variable. Semakin besar variable maka semakin besar ripple yang dihasilkan. 4.2 Pengujian tegangan tes poin dengan voltmeter DC dan Oscilloscope Pada bab ini kita akan melakukan pengujian tegangan tes poin pada adjustable power supply dengan Voltmeter DC. Tabel 4.1 menunjukkan hasil pengukuran TP 1 dan TP 2 pada adjustable power supply dengan Vdc.
Tabel 4.3 pengukuran V1a-1b dan V2a-2b dengan Voltemeter Dc

V1a - 1b 0,003 Vdc

V2a - 2b 19,64 Vdc

Tabel 4.4 pengukuran TP 3 dan TP 4 adjustable power supply dengan voltmeter DC

V3a - 3b V4a - 4b

VR 0% VR 25% VR 50% VR 100% 0,096 4,77 9,52 19,04 0,12 4,47 8,96 17,93

Analisa : Dari tabel 4.3 untuk TP 1 yaitu pengukuran tegangan sebelum masuk dan melalui penyearah hasilnya adalah 0.003 Vdc. Dan TP 2 yang sudah melalui proses penyerahan yaitu sebesar 19.64 Vdc. Untuk TP 3 dan 4 ini menggunakan variable yang sudah diatur sesuai tabel 4.4. Hasil pengukuran untuk masing-masing besar variable dapat dilihat pada tabel 4.4. Semakin pemutar variable mendekati maksimum maka tegangan output yang dihasilkan juga akan semakin besar.

18

Gambar 4.2 pengukuran TP 3

Hasil pengukurannya : Time/div = 0.5 mS Volt/div = 0.2 V

Gambar 4.2 menunjukan sinyal pengukuran TP 3 di oscilloscope. Hasil sinyalnya tampak lurus karena itu tegangan Dc. Pengukuran ini terletak setelah tegangan melewati penyerah. Dan untuk gambar 4.3 merupakan sinyal hasil pengukuran pada output yaitu TP 4.

Gambar 4.3 pengukuran TP 4

Hasil pengukurannya : Time/div = 10 mS Volt/div = 5 V

4.3 Pengujian pengukuran % Regulasi Pada saat belum ada beban set VR hingga tegangan output 10 V, kemudian beban power supply dengan hambatan tertentu. Tabel 4.5 merupakan hasil pengukuran dengan beban-beban tertentu.
Tabel 4.5 pengukuran TP 4 adjustable power supply dengan beban tertentu

DC Volt Arus

10 10,05 1.005

98,6 11,4 0,115

80,2 10,92 0,136

68,2 10,74 0,157

21,9 10,14 0,463

17,3 10,06 0,581

Analisa : Pada pengujian kali ini adalah menggunakan beban seperti tabel 4.5. Hasilnya adalah tidak jauh berbeda jika kita menggunakan rumus hukum Ohm yaitu V=I.R, seperti pada beban sebesar 10 ohm maka arus yang dihasilkan adalah 1.005A. Semakin besar beban maka arus yang dihasilkan semakin kecil. 4.4 Pengujian Keseluruhan Sistem Berdasarkan pengujian-pengujian yang sudah dilakukan, adjustablepower supply ini sudah berjalan dengan baik. Mulai dari input sebesar 220 V hingga tegangan outputnya. Untuk tegangan yang sudah diturunkan melalui transformator yaitu sebesar 15,23 Vac. Dan setelah melalui penyearahan (rectifier) hasil tegangan input yang akan masuk ke rangkaian adalah 19,64 Vdc. Setelah mengalami penghalusan atau filtering menjadi 19,04 Vdc. Dan untuk maksimum tegangan outputnya adalah 17,93 Vdc dan untuk minimumnya adalah 0,12 Vdc.

20

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan Sebuah power supply adalah sebuah perangkat yang memasok energi listrik untusatu atau lebih beban listrik. Istilah ini paling sering diterapkan ke perangkat yanmengkonversi salah satu bentuk energi listrik yang lain, meskipun mungkin jugmerujuk ke perangkat yang mengkonversi energi bentuk lain (misalnya, mekaniskimia, surya) menjadi energi listrik. Sebuah catu daya diatur adalah salah satu yanmengontrol tegangan output atau saat ini untuk nilai tertentu, nilai dikendalikanmengadakan hampir konstan, meskipun variasi baik dalam beban arus atategangan yang diberikan oleh sumber energi catu daya. Prinsip kerja power supply adalah tegangan input 220 volt dari listrik PLN diturunkanoleh trafo atau transformator penurun tegangan yang menerapkan perbandinganlilitan. Dimana perbandingan lilitan dari suatu transformator akan mempengaruhperbandingan tegangan yang dihasilkan. Tegangan yang dihasilkan oleh trafo berbentuk gelombang AC dan harus disearahkan dengan menggunakan penyearah.Rangkaian penyearah yang digunakan memanfaatkan 4 buah dioda yang telah dirancang untuk bisa meloloskan kedua siklus gelombang ac menjadi satu arah saja yaitu DC. Tegangan yang dapat dihasilkan dari Adjustablepower supply ini adalah 0 V- 18 V. 5.2 Saran Untuk pembuatanpower supply kedepannya adalah a. Susunlah terdahulu apa yang harus dilakukan dalam pembuatannya. b. Sesuaikan komponen-komponen anda sebelum anda memnbuat jalur atau etching pada PCB agar komponen dapat di pasang. c. Semakin rapi desain dari PCB dan penataan dalam box power supply maka semakin bagus. d. Pada setiap kabel yang ada lebih baik diberi pelindung kabel agar terlihat rapi. e. Dalam penataannya lebih baik menggunakan mur dan baut agar lebih kuat. f. Dalam setiap aktifitas pembuatan usahakan ada dokumentasi.

21

Daftar Pustaka
http://www.fairchildsemi.com/, Diakses 08 Nopember 2013, 10:55:51 http://onsemi.com/, Diakses 01 Nopember 2013, 13:20:23 http://elektronikadasar.com/komponen/regulator-tegangan-variable-lm317 , Diakses 01 Nopember 2013, 13:38:07

22

Lampiran
Hasil dari pemasangan komponen-komponen power supply pada box.

23

Anda mungkin juga menyukai