Anda di halaman 1dari 4

stroke adalah suatu tanda klinis yang berkembang cepat akibat gangguan otak fokal (atau global) dengan

gejala-gejala yang berlangsung selama 24 jam atau lebih dan dapat menyebabkan kematian tanpa adanya penyebab lain yang jelas selain vaskuler. Gejala klinis stroke sangat tergantung kepada daerah otak yang terganggu aliran darahnya dan fungsi daerah otak yang mengalami gangguan aliran darah tersebut. Manifestasi klinik pada umumnya adalah kelumpuhan sebelah badan, gangguan perasaan sebelah badan, bicara terganggu bisa tidak dapat berbicara atau tidak mengerti pembicaraan, gangguan menelan, mulut mencong, gangguan keseimbangan, gangguan penglihatan sampai kesadaran menurun, kemudian pasca-stroke bisa terjadi antara lain epilepsi, demensia atau pelupa dan depresi. Faktor risiko timbulnya stroke: I. Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi: 1. umur, 2. jenis kelamin, 3. ras dan suku bangsa, 4. faktor turunan, 5. berat badan lahir rendah. Umur merupakan salah satu faktor risiko utama stroke, insiden stroke meningkat dengan umur, hampir 2 kali lipat tiap dekade setelah umur 55 tahun dan kebanyakan stroke terjadi pada umur di atas 65 tahun. Insidens stroke lebih tinggi pada laki-laki daripada wanita dengan rata-rata 25% 30% lebih tinggi pada laki-laki, sedangkan di Swedia sampai 66% lebih tinggi pada laki-laki. Tetapi pada jenis stroke berbeda insidens stroke pada laki-laki dan wanita, pada infark serebri laki-laki lebih tinggi daripada wanita, pada perdarahan intraserebral sama dan pada perdarahan subarakhnoidal lebih tinggi pada wanita. Meskipun risiko terkena stroke lebih tinggi pada laki-laki, risiko kematian stroke lebih tinggi pada wanita, kemungkinan karena wanita berusia lebih tua dibanding laki- laki pada saat onset stroke. Pada umumnya insidens stroke lebih tinggi pada kelompok kulit hitam daripada kulit putih, di Indonesia belum ada penelitian yang komprehensif mengenai suku mana yang paling tinggi insidens stroke-nya. Faktor turunan pada saat ini belum ada penelitian yang sempurna, tetapi berbedanya insidens stroke pada kelompok ras menyokong dugaan adanya komponen genetik. Rendahnya berat badan lahir juga disebut-sebut sebagai faktor risiko stroke di mana ada laporan bahwa orang dengan berat badan lahir < 2.500 g, lebih 2 kali lipat kemungkinan menderita stroke dibandingkan dengan berat badan lahir = atau > 4.000 g, tetapi penelitian ini belum pasti dan belum didukung secara statistik. II. Faktor risiko yang dapat dimodifikasi: 1. perilaku: merokok, diet tidak sehat: lemak, garam berlebihan, asam urat, kolesterol, kurang buah, alkoholik, obat-obatan: narkoba (kokain), anti koagulansia, anti platelet, amfetamin, pil kontrasepsi,

kurang gerak badan.


Strategi Pencegahan Stroke Primer

5
2. fisiologis: penyakit hipertensi, penyakit jantung, diabetes mellitus, infeksi/lues, arteritis, traumatik, AIDS, lupus, gangguan ginjal, kegemukan (obesitas), polisitemia, viskositas darah meninggi dan penyakit perdarahan, kelainan anomali pembuluh darah, stenosis karotis asimtomatik. Faktor risiko mayor: 1. hipertensi, 2. merokok, 3. diabetes mellitus, 4. kelainan jantung, 5. kolesterol.

STROKE adalah penyebab kematian kedua di dunia dengan angka lebih dari 5.1 juta. Angka kematian pada pria dan wanita relatif sama, tetapi angka kematian di negaranegara miskin dan sedang berkembang jauh lebih besar dari pada angka kematian stroke di negara-negara maju. Tahun 2020, angka kematian karena stroke diperkirakan akan mencapai 7.6 juta orang. Stroke terjadi apabila pembuluh darah di otak pecah atau tersumbat. Gejala-gejala stroke berlangsung lebih dari 24 jam. Berdasarkan penyebabnya, stroke terbagi menjadi dua macam, yakni: 1. Cerebral haemorrhage (stroke hemorajik), yaitu stroke yang terjadi karena pecahnya pembuluh darah. 2. Ischaemic stroke (stroke iskemik), yaitu stroke yang terjadi karena sumbatan pembuluh darah. Dilihat dan gejalanya, stroke terbagi menjadi tiga macam, yakni: 1. Stroke sementara (sembuh dalam beberapa menit atau jam). 2. Stroke ringan (sembuh dalam beberapa minggu). 3. Stroke berat (sembuh dengan meninggalkan cacat, tidak bisa sembuh total, bahkan dalam beberapa bulan (tahun) bisa mengakibatkan kematian. Baik stroke sementara, ringan maupun berat mempunyai lima gejala utama, yaitu: 1. Pusing atau sakit kepala tiba-tiba tanpa tahu sebabnya. 2. Tiba-tiba kehilangan keseimbangan, koordinasi dan kontrol tubuh. 3. Kehilangan penglihatan pada salah satu atau kedua mata. 4. Kehilangan kesadaran dan bicara tidak jelas. 5. Kelemahan dan kelumpuhan pada wajah, lengan, tangan, terutama pada salah satu sisi tubuh. Tindakan dan Pencegahan Meskipun hanya terserang stroke sementara, namun dianjurkan pada penderita untuk cepat-cepat ke rumah sakit atau dokter terdekat. Penanganan dokter atau pihak rumah sakit tersebut akan menentukan kesembuhan penderita itu. Sejurnlah penderita dapat sembuh dan stroke, namun banyak yang meninggal atau mengalami cacat permanen (kelumpuhan, gangguan bicara dan kehilangan sebagian

daya ingat). Stroke hemorajik memiliki probabiliitas lebih besar sebagai penyebab cacar atau kematian ketimbang stroke iskemik. Seorang yang pernah mengalami stroke ringan bisa mendapatkan serangan stroke ulangan. Bahkan risiko berulangnya stroke sangat tinggi. Kurang lebih dan lima penderita akan mendapat stroke sekunder dalam waktu lima tahun. Namun seiring perkembangan pengobatan stroke, risiko berulangnya penyakit itu bisa dikurangi. Asam asetil salisilat yang banyak dipakai oleh penderita stroke iskemik (TIA) dapat mengurangi risiko stroke sekunder sebesar 25 33 %. Operasi untuk menghilangkan sumbatan pada arteri karotid yang mengalirkan darah ke otak juga dapat mengurangi risiko stroke pada penderita stroke iskemik (TIA). Akan tetapi hanya sebagian kecil penderita yang dapat menjalani operasi in Obat-obat anti pembekuan darah dapat pula digunakan untuk mengurangi risiko stroke yang dikarenakan gangguan irama jantung. Namun, hanya sebagain kecil penderita yang menerimanya. Siapapun tidak akan pernah tahu kapan stroke datang. Tapi, langkah-langkah pencegahan di bawah ini mungkin bisa menjadi angin segar bagi semua orang: + Rutin memeriksa tekanan darah Tingkat tekanan darah adalah faktor paling dominan pada semua jenis stroke. Makin tinggi tekanan darah makin besar risiko terkena stroke. Jika tekanan darah meningkat, segera konsultasikan dengan seorang dokter. Tekanan darah yang harus diwaspadai adalah jika angka tertinggi di atas 135 dan angka terbawah adalah 85. + Waspadai gangguan irama jantung (attrial fibrillation) Detak jantung tidak wajar menunjukkan perubahan fungsi yang mengakibatkan darah terkumpul dan menggumpal di dalam jantung. Detak jantung yang mampu menggerakkan gumpalan darah sehingga masuk pada aliran darah itu mengakibatkan stroke. Gangguan irama jantung dapat dideteksi dengan menilai detak nadi. + Berhenti merokok dan anti alkohol Rokok dapat meningkatkan risiko stroke dua kali lipat. Sebagaimana rokok, alkohol dapat meningkatkan risiko stroke dan penyakit lain seperti liver. + Periksa kadar kolesterol dalam tubuh Mengetahui tingkat kolesterol dapat meningkatkan kewaspadaan stroke. Kolesterol tinggi mengarah pada risiko stroke. Jika kolesterol tinggi, maka segeralah untuk menurunkannya dengan memilih makanan rendah kolesterol. Agar kolesterol dalam tubuh tidak berlebihan, maka gantilah asupan lemak jenuh dengan asupan asam lemak tak jenuh, seperti: omega 3, 6 dan 9. + Kontrol kadar gula darah Diabetes mampu meningkatkan risiko stroke. Jika Anda penderita diabetes, konsultasilah dengan seorang dokter mengenai makanan dan minuman yang bisa dikonsumsi untuk menurunkan gula darah. + Olah raga teratur jalan cepat minimal 30 menit sehari bisa menurunkan risiko stroke. Anda juga bisa melakukan olahraga renang, sepeda, dansa, golf, atau tenis. Pilih olahraga yang Anda sukai dan lakukan secara teratur tiga kali seminggu. + Konsumsi garam rendah sodium dan diet lemak Kurangi konsumsi garam bersodium tinggi. Sebaliknya konsumsilah buah, sayuran, dan gandum untuk mengurangi risiko stroke. + Waspadai gangguan sirkulasi darah Stroke berkaitan dengan jantung, pembuluh arteri dan vena. Tiga bagian ini penting bagi sirkulasi darah ke seluruh tubuh, termasuk dan jantung ke otak. Ketika terdapat tumpukan lemak yang menghambat aliran, maka risiko stroke meningkat. Masalah ini dapat diobati. Operasi pula mampu mengatasi tumpukan lemak yang menghambat

pembuluh arteri. Posting by Dr.Sadeli Ilyas