Anda di halaman 1dari 0

i

E EV VA AL LU UA AS SI I P PR RO OS SE ES S P PE EN NE ER RA AP PA AN N
K KE EB BI IJ JA AK KA AN N K KA AW WA AS SA AN N T TA AN NP PA A R RO OK KO OK K
D DI I K KO OT TA A P PA AD DA AN NG G P PA AN NJ JA AN NG G S SU UM MA AT TE ER RA A B BA AR RA AT T

T TE ES SI IS S

U Un nt t u uk k M Me em me en nu uh hi i S Se eb ba ag gi i a an n P Pe er r s sy ya ar r a at t a an n
M Me en nc ca ap pa ai i D De er r a aj j a at t S Sa ar r j j a an na a S S2 2


M Mi i n na at t U Ut t a am ma a P Pe er r i i l l a ak ku u d da an n P Pr r o om mo os si i K Ke es se eh ha at t a an n ( (P PP PK K) )
P Pr r o og gr r a am m S St t u ud di i I Il l m mu u K Ke es se eh ha at t a an n M Ma as sy ya ar r a ak ka at t
F Fa ak ku ul l t t a as s K Ke ed do ok kt t e er r a an n U Un ni i v ve er r s si i t t a as s G Ga ad dj j a ah h M Ma ad da a














D Di i a aj j u uk ka an n O Ol l e eh h


ABD GAFAR ABD GAFAR
N NI IM M : : 0 09 9/ /2 29 93 33 32 20 0/ /P PK KU U/ /1 10 08 85 53 3



K Ke ep pa ad da a

S SE EK KO OL LA AH H P PA AS SC CA AS SA AR RJ JA AN NA A
U UN NI IV VE ER RS SI IT TA AS S G GA AD DJ JA AH H M MA AD DA A
Y YO OG GY YA AK KA AR RT TA A
2 20 01 11 1


ii


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas
limpahan rahmat dan karunia Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penulisan tesis ini dengan judul EVALUASI PROSES PENERAPAN
KEBIJAKAN KAWASAN TANPA ROKOK DI KOTA PADANG
PANJANG SUMATERA BARAT . Tesis ini diajukan sebagai salah satu
persyaratan dalam penyelesaian Program Studi Pascasarjana Jurusan
Ilmu-ilmu Kesehatan Masyarakat Minat Utama Perilaku dan Promosi
Kesehatan di Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Dalam proses penyelesaian tesis ini, penulis banyak sekali
mendapatkan dukungan baik secara pemikiran, materi dan tenaga
maupun dorongan dari berbagai pihak.
Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan
yang setulus-tulusnya kepada yang terhormat :
1. Direktur Program Pascasarjana Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
2. Ibu Dra. Yayi Suryo Prabandari, M.Si, Ph.D selaku Ketua Minat
Perilaku dan Promosi Kesehatan sekaligus sebagai pembimbing
akademik dan pembimbing I yang dengan tulus dan ikhlas
memberikan masukan, saran serta motivasi kepada penulis sampai
selesainya penelitian ini.
3. Ibu Dra. Retna Siwi Padmawati, MA selaku pembimbing II yang
dengan tulus dan ikhlas serta tidak kenal lelah dan bosan membantu
memberikan masukan, saran dan motivasi serta membimbing penulis
sampai selesainya penelitian ini.
4. Para dosen Minat Perilaku dan Promosi Kesehatan yang telah banyak
memberikan ilmu pengetahuan kepada penulis.
5. Para staf akademik Minat Perilaku dan Promosi Kesehatan yang
banyak membantu dalam urusan akademik.
iii

6. Bapak Walikota beserta SKPD Kota Padang Panjang yang terkait


dengan penelitian yang telah bersedia menjadi informan.
7. Bapak Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Padang Panjang
yang telah bersedia jadi informan dalam penelitian ini
8. Bapak dan ibu tokoh masyarakat Kota Padang Panjang yang telah
bersedia menjadi informan dalam penelitian ini.
9. Kepada keluarga tercinta yang cukup banyak memberikan dukungan
baik secara moril, materil, dan spiritual kepada penulis.
10. Teman-teman seperjuangan angkatan 2009/2010 dan semua pihak
yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
berpartisipasi dalam penyelesaian tesis ini.
Penulis menyadari bahwa tesis ini masih jauh dari kesempurnaan,
maka dari itu penulis sangat mengharapkan masukan, kritikan dan saran
demi untuk kesempurnaan tesis ini, penulis berharap semoga tesis ini
bermanfaat.


Yogyakarta, Juli 2011

Penulis

iv


DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul ..................................................................................... i
Lembar Pengesahan.............................................................................. ii
Kata Pengantar ..................................................................................... iii
Daftar Isi ............................................................................................... v
Daftar Tabel ........................................................................................... viii
Daftar Gambar ...................................................................................... ix
Pernyataan ............................................................................................ x
Intisari .................................................................................................. xi
Abstract.................................................................................................. xii
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang................................................................ 1
B. Perumusan Masalah....................................................... 7
C. Tujuan Penelitian............................................................ 7
D. Manfaat Penelitian.......................................................... 8
E. Keaslian Penelitian ......................................................... 8
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Rokok ............................................................................ 10
1. Sejarah rokok ............................................................. 10
2. Zat-zat beracun yang terkandung dalam rokok .......... 10
3. Rokok dan bahayanya .............................................. 11
4. Perilaku merokok........................................................ 13
5. Faktor-faktor yang mempengaruhi merokok............... 13
6. Pengaturan kawasan meokok . .................................. 14
B. Sosialisasi ...................................................................... 16
C. Metode pembentukan perilaku ....................................... 17
1. Perilaku . .................................................................... 17
2. Sikap ......................................................................... 18
v

3. Pengetahuan ............................................................. 19
D. Kebijakan........................................................................ 20
1. Kebijakan.................................................................... 20
2. Analisis kebijakan....................................................... 21
3. Indikator kebijakan...................................................... 25
E. Evaluasi Kebijakan ........................................................... 27
F. Kerangka teori .................................................................. 28
G. Kerangka Konsep............................................................. 31
H. Pertanyaan Penelitian ...................................................... 31
BAB III. METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Lokasi Penelitian ........................................... 32
1. Jenis dan rancangan penelitian ................................. 32
2. Lokasi ........................................................................ 32
B. Subjek Penelitian............................................................ 33
C. Subjektivitas Peneliti ....................................................... 36
D. Variabel Penelitian.......................................................... 37
E. Definisi Operasional........................................................ 37
F. Instrumen Penelitian . ..................................................... 37
G. Cara Pengumpulan data................................................. 38
H. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data............................ 41
I. Jalannya Penelitian........................................................ 42
J. Analisis Data................................................................... 43
K. Etika Penelitian............................................................... 44
L. Kesulitan Penelitian ........................................................ 44
M. Kelemahan Penelitian..................................................... 45
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil ............................................................................... 46
1. Gambaran umum daerah penelitian ........................... 46
2. Karakteristik informan................................................. 47
3. Proses pembuatan kebijakan . ................................... 49
4. Proses penerapan kebijakan . .................................... 58
vi

a. Pelaksana kebijakan ............................................ 58


b. Sosialisasi ............................................................ 59
c. Penerapan kawasan tanpa asap rokok ................ 64
d. Penerapan kawasan tertib rokok ......................... 67
e. Penerapan larangan iklan rokok........................... 80
5. Pengetahuan masyarakat tentang kebijakan.............. 83
6. Sikap masyarakat terhadap kebijakan........................ 87
7. Perilaku masyarakat merokok setelah kebijakan........ 88
B. Pembahasan ..................................................................
1. Proses pembuatan kebijakan ..................................... 96
2. Proses penerapan kebijakan . .................................... 99
a. Sosialisasi ........................................................... 99
b. Penerapan kawasan tanpa asap rokok ............... 103
c. Penerapan kawasan tertib rokok ......................... 103
d. Penerapan larangan iklan rokok .......................... 108
3. Pengetahuan masyarakat tentang kebijakan ............. 110
4. Sikap masyarakat terhadap kebijakan ...................... 112
5. Perilaku masyarakat merokok setelah kebijakan ...... 113
6. Efek lain dari penerapan perda ................................. 115
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan..................................................................... 118
B. Saran.............................................................................. 119

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 120
LAMPIRAN
Informed consent
Panduan wawancara
Izin penelitian
Perda Nomor 08 Tahun 2009
Perwako Nomor 10 Tahun 2009



vii

D DA AF FT TA AR R T TA AB BE EL L

Halaman
Tabel 1. Persentase perokok kini menurut usia pertama merokok. .... 14
Tabel 2. Jumlah informan . ................................................................. 36
Tabel 3. Observasi penerapan kawasan tanpa rokok . ...................... 40
Tabel 4. Karakteristik informan pembuat kebijakan . .......................... 48
Tabel 5. Karakteristik informan penerima kebijakan ........................... 49
Tabel 6. 10 penyakit terbanyak tahun 2009 ....................................... 51
Tabel 7. Prevalensi penduduk umur 10 tahun menurut
kebiasaanmerokok harian .................................................... 51
Tabel 8. Hasil observasi proses penerapan perda ............................. 80
Tabel 9. Pengetahuan informan tentang efek rokok . ......................... 88
Tabel 10. Perilaku masyarakat setelah penerapan perda . ................... 96



viii


D DA AF FT TA AR R G GA AM MB BA AR R

Halaman
Gambar 1. Triangle Policy Analysis ...................................................... 24
Gambar 2. Kebijakan sebagai suatu proses ........................................ 27
Gambar 3. Kerangka teori model etiologi kesehatan lingkungan dan
pemberdayaan.................................................................... 30
Gambar 4. Kerangka konsep ............................................................... 31
Gambar 5. Pola proses pembuatan kebijakan...................................... 58
Gambar 6. Baliho kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib
rokok . ................................................................................. 64
Gambar 7. Pengumuman di setiap kawasan tanpa asap rokok............ 66
Gambar 8. Pengumuman di setiap kawasan tertib rokok ..................... 68
Gambar 9. Kawasan merokok di kantor............................................... 69
Gambar10. Sisa rokok berserakan karena tidak ada asbak rokok dan
tong sampah.... ................................................................... 70
Gambar 11. Pengumuman dilarang merokok di dalam ruangan............. 70
Gambar 12. Masyarakat membuat poster tidak menerima tamu yang
merokok .............................................................................. 74
Gambar 13. Stiker rumah sehat tanpa asap rokok ................................ 75
Gambar 14. RT kawasan tertib rokok ..................................................... 76
Gambar 15. Tulisan tangan pelajar tentang bahaya rokok . ................... 78
Gambar 16. Iklan pengganti rokok pada lokasi yang strategis................ 81
Gambar 17. Tahap pembuatan kebijakan............................................... 97
Gambar 18. Kerangka proses penerapan kebijakan............................... 107
ix

I IN NT TI IS SA AR RI I

Latar Belakang Masalah: Kota Padang Panjang dikenal sebagai kota
serambi Mekah dan kota sehat. Untuk dapat terwujud kota sehat harus
ditunjang oleh perilaku dan sikap masyarakat yang sehat, di antaranya
tidak merokok di tempat umum. Oleh karena itu, untuk mengatasi masalah
ini Pemerintah Kota Padang Panjang telah membuat kebijakan Peraturan
Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan tanpa asap rokok,
kawasan tertib rokok. Perda tersebut bertujuan untuk melindungi perokok
pasif terutama anak-anak, wanita dan remaja.
Tujuan : Untuk mengetahui proses penerapan kebijakan kawasan tanpa
rokok di Kota Padang Panjang Sumatera Barat.
Metode : Metode penelitian ini kualitatif dengan rancangan studi kasus.
Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara mendalam dengan
informan (pembuat kebijakan, tokoh masyarakat dan masyarakat sebagai
penerima kebijakan) dan observasi di tempat-tempat yang ditetapkan
sebagai kawasan bebas rokok.
Hasil : 1) Dalam proses pembuatan kebijakan adanya kesepahaman
antara pejabat eksekutif dan legislatif, 2) terlaksananya penerapan
kebijakan dengan baik karena adanya dukungan dan peran dari tokoh
masyarakat dan organisasi kemasyarakatan, 3) masyarakat mengetahui
dengan baik adanya kebijakan kawasan tanpa rokok, 4) Masyarakat
sangat setuju dan mendukung penerapan kebijakan kawasan tanpa
rokok, dan 5) Masyarakat tidak merokok di tempat ibadah, pelayan
kesehatan, tempat kerja dan penurunan jumlah perokok di angkutan kota,
6) adanya kepedulian dari perokok pasif menegur orang yang merokok
pada tempat yang dilarang. Selain itu, dalam penelitian ini ditemukan
beberapa hal sebagai efek dari penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009,
di antaranya 1) kepedulian ibu-ibu rumah tangga dan anak-anak
mengingatkan suami dan orang tua agar tidak merokok dalam rumah, 2)
kepedulian dari masyarakat membuat poster tidak menerima tamu yang
merokok di rumahnya, dan 3) terbentuknya suatu RT kawasan tertib
rokok.
Kesimpulan. Salah satu faktor yang menunjang keberhasilan penerapan
kebijakan bebas rokok adalah keterlibatan semua elemen masyarakat
dalam proses pembuatan hingga penerapan kebijakan.

Kunci: kesehatan, kebijakan, merokok, perilaku.

xi

ABSTRACT

Background: Padang Panjang city was known as the porch of Mekkah
and healthy city in West Sumatra. To achieve the vision of Padang
Panjang city to become a healthy city, healthy attitude and behaviour of
its residents are required, one of the required behaviour is not to smoke
carelessly in public places. Therefore, due to the dangerous effects of
smoking to public health the Government of Padang Panjang city device
Regional Policy Number 08 Year 2009 on the regulation of smoke free
area, smoking area and smoke advertisements to protect passive smoker
i.e women, children and adolescents.
Objective: To understand the implementation process of Regional Policy
Number 08 Year 2009 on the regulation of smoke free area, smoking area
and smoke advertisements
Method: This study was a qualitative study with case study. Data were
collected from in-depth interview with selected subjects and observation of
various places affected by the policy in Padang Panjang city.
Results: 1) The policy was devised based on agreement between
executive and legislative, 2) the policy implementation was successful due
to strong support and vital roles of community leaders and community
organizations, 3) The public are aware of the existence of the policy,
4) The policy received strong support from public, 5) smokers are no
longer smoking in places where smoking is banned i.e mosque, health
facilities (hospital), workplaces and there was a significant reduction in the
number of smokers on public transport. 6) Passive smokers have a strong
initiative to remind smokers not to smoke in public places affected by the
policy. In addition, this study also found unanticipated effect of the policy
implementation observed in the community that shows strong support from
the community to the policy, 7) mothers and children reminded fathers and
other family members not to smoke inside the house, 8) people made
posters in their houses saying not accepting smokers, and 9) the
formation of smoke-free neighbourhoods in Padang Panjang city.
Conclusion: One of the main factors contributed to the effectiveness of
the implementation of smoke free policy is the involvement of various
elements in the community (government, community leaders and
community organizations) from the planning of the policy through to the
implementation.

Key words: health, policy, smoking, behavior

xii

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

WHO memperkirakan dewasa ini terdapat 1,26 miliar perokok di
dunia. Sebanyak 300 juta di antaranya adalah penduduk negara maju.
sedangkan di negara berkembang jumlah perokoknya hampir 3 kali lebih
banyak daripada negara maju yaitu 800 juta orang yang terdiri laki-laki
700 juta orang dan wanita 100 juta orang. Secara keseluruhan 48% laki-
laki dan 12% wanita di dunia ini mempunyai kebiasaan merokok (Aditama,
2004). Di Indonesia, masalah rokok sampai saat ini masih menjadi
masalah nasional yang perlu secara terus menerus diupayakan
penanggulangannya, karena menyangkut berbagai aspek permasalahan
dalam kehidupan, yaitu aspek kesehatan, ekonomi, sosial, dan politik
(Depkes, 2006).
Rokok pada dasarnya merupakan pabrik bahan kimia berbahaya.
Satu batang rokok asapnya mengandung 4.000 bahan kimia yang sangat
berbahaya, yang terdiri dari 40 bahan yang telah terbukti menyebabkan
berbagai penyakit. Rokok mengandung 3 komponen utama, yaitu nikotin
yang menyebabkan ketergantungan/adiksi, tar yang bersifat karsinogenik
sebagai penyebab kanker dan karbon monoksida yang dapat mengikat sel
darah merah 200 kali lebih kuat, sehingga oksigen di dalam darah menjadi
berkurang (Depkes, 2006; Zulkifli, 2010).
Sebanyak 59% pria Indonesia berusia di atas 10 tahun telah
menjadi perokok harian. Konsumsi rokok Indonesia setiap tahun mencapai
199 miliar batang. Dalam hal ini Indonesia menduduki urutan ke 5 setelah
China (1.679 miliar batang), Amerika Serikat (480 miliar batang), Jepang,
(230 miliar batang) dan Rusia (230 miliar batang) (Zulkifli, 2010). Hal ini
terjadi akibat gencarnya iklan rokok melalui berbagai media, dan
dukungan perusahaan rokok pada berbagai peristiwa olah raga dan
hiburan, karena target acaraacara tersebut kebanyakan anak muda.
1

Perokok remaja merupakan faktor penting dalam kehidupan industri rokok.


Remaja adalah sumber potensial untuk menggantikan pasar rokok veteran
yang meninggal akibat penyakit-penyakit yang ditimbulkan oleh rokok
(Sibuea, 2007).
Asap rokok tidak hanya berdampak negatif untuk perokok aktif saja,
akan tetapi juga kepada perokok pasif. Prevalensi perokok pasif di
Indonesia 48,9% atau 97.560.002 dari jumlah penduduk, laki-laki 31,8%
dan pada perempuan 66% (Sirait, 2002). Lebih dari 43 juta anak
Indonesia berusia 0-14 tahun tinggal dengan perokok dan terpapar asap
rokok di lingkungannya. Anak yang terpapar asap rokok di lingkungannya
mengalami pertumbuhan paru yang lambat dan lebih mudah terkena
infeksi saluran pernafasan, infeksi telinga dan asma (Depkes, 2006).
Kesadaran akan bahaya dan efek dari rokok belum disadari oleh
perokok, karena mereka sedang diperalat oleh produsen rokok agar terus
mengkonsumsi rokok demi keuntungan mereka. Propaganda terus
dilakukan oleh produsen rokok agar para perokok tetap menganggap
kebiasaan merokok sebagai suatu perilaku yang rasional dan umum
dilakukan. Padahal, sudah jelas bahwa perilaku merokok merupakan
suatu perilaku yang sangat tidak rasional dan banyak mendatangkan
mudharat (Setiaji, 2007).
Konsumsi rokok berefek terhadap tingkat kesakitan. Selanjutnya,
pembelian tembakau yang lebih tinggi juga berdampak negatif terhadap
kesejahteraan rumah tangga, merokok mengurangi aktivitas kerja sehari-
hari, menderita sakit, dan penghasilan berkurang (Ahsan, 2008). Menurut
data Badan Pusat Statistik pada tahun 2001, kelompok berpenghasilan
tinggi membelanjakan 7,47% uangnya untuk membeli rokok, sedangkan
kelompok berpenghasilan rendah 9,1%. Yang lebih memprihatinkan lagi,
masyarakat miskin cenderung mengorbankan alokasi belanja bahan
kebutuhan pokok keluarga seperti beras, telur, susu dan daging, demi
tetap mempertahankan rokok. Pada tahun 2003 proporsi belanja makanan
pokok keluarga miskin dari 28% turun menjadi 19% dan proporsi belanja

merokok meningkat dari 8% menjadi 13% (Zulkifli, 2010). Sumber daya


ekonomi yang terbatas menyebabkan 22% dari total belanja mingguan
rumah tangga miskin dikeluarkan untuk rokok, yang seharusnya
pengeluaran tersebut lebih bermakna dibelanjakan untuk makanan yang
bergizi bagi keluarga, sehingga tidak memperburuk status gizi balita pada
keluarga miskin tersebut (Sirait, 2002).
Masalah rokok merupakan masalah serius. Oleh karena itu,
pengaturan tembakau seharusnya menjadi prioritas dalam agenda
kesehatan. Di Indonesia, diperkirakan rakyat membakar uang untuk
merokok senilai 120 triliun, sedangkan perkiraan pemasukan pemerintah
tahun 2008 dari cukai hanya 44 triliun (Setiaji, 2007). Di Indonesia,
industri rokok mendapatkan surga untuk menjual dan meracuni generasi
muda demi mendapatkan keuntungan yang menggiurkan (Setiaji, 2007).
Industri rokok memang pandai memanfaatkan karakteristik remaja,
ketidaktahuan konsumen akan bahaya rokok dan ketidakberdayaan
remaja yang sudah kecanduan rokok dengan berbagai promosi produk
rokok, yaitu dengan memunculkan jargon-jargon promosi yang mudah
tertangkap oleh mata dan telinga serta menantang. Sebanyak 92,9%
anak-anak terekspos iklan yang berada di papan reklame dan 82,8%
terekspos oleh iklan yang berada di majalah dan koran (Sibuea, 2007).
Bertambahnya remaja perokok melalui iklan rokok perlu diwaspadai
dan dicegah, minimal dengan mengimbangi gencarnya iklan rokok melalui
kampanye kesehatan di berbagai media dengan menempatkan media-
media anti rokok yang kreatif, menarik dan bernuansa jiwa remaja di
lingkungan sekolah, kampus, dan lembaga pendidikan lainnya (Sibuea,
2007). Undang-undang Kesehatan Nomor 23 Tahun 1992 tentang
Kawasan Tanpa Asap Rokok di Tempat Umum dan Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Normor 19 Tahun 2003, tentang Pengamanan Rokok
bagi Kesehatan dipandang tidak cukup efektif, baik dalam mencegah
maupun menanggulangi bahaya merokok (Depkes, 2006).

Melihat bahaya rokok bagi manusia, sudah seharusnya kebiasaan


merokok dikurangi atau dihentikan. Akan tetapi, masih banyak orang
mengabaikan bahaya-bahaya ini dengan berbagai alasan. Salah satu hal
yang menyebabkan orang sulit menghindari rokok adalah bahaya rokok
tidak dapat dirasakan dalam jangka pendek, karena akibatnya akan timbul
bertahun-tahun kemudian (Zulkifli,2010). Seorang perokok baru
menghentikan kebiasaan merokoknya setelah dia jatuh sakit, misalnya
terkena serangan jantung atau penyakit tuberkulosis, namun masih ada
juga yang tetap melanjutkan kebiasaan merokok setelah dia sembuh.
Padahal, secara kasat mata merokok menyebabkan timbulnya penyakit,
ketagihan dan pengeluaran biaya yang tidak sedikit serta tidak ada
manfaatnya atau disebut juga dengan perbuatan sia-sia (Nashr, 2008).
Dalam agama Islam, perbuatan sia-sia atau perbuatan yang lebih
banyak mendatangkan mudharat daripada manfaat seperti merokok
disebut perbuatan mubazir, sehingga banyak tokoh agama dan
organisasi seperti PP Muhammadiyah dan Majelis Ulama Indonesia
mengeluarkan fatwa haram merokok dan menilai bahwa perbuatan
merokok adalah mubazir dan setiap perbuatan mubazir dan merusak
adalah dosa. Oleh karena itu, rokok dikategorikan sebagai benda atau
barang haram yang harus dihindari dan dijauhi sejauh mungkin.
Masyarakat masih tidak memahami efek negatif dari rokok, baik untuk
dirinya maupun keluarganya (Zulkifli, 2010).
Berbagai kebijakan telah dikeluarkan sebagai landasan hukum
dalam pengembangan kawasan tanpa rokok, seperti Undang-undang,
peraturan pemerintah, instruksi dan surat keputusan, undang-undang
tersebut adalah Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang
Kesehatan, Peraturan Pemerintah RI Nomor 41 Tahun 1999 tentang
Pengendalian Pencemaran Udara, Peraturan pemerintah RI Nomor 19
Tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok bagi Kesehatan, Undang-
undang RI No 36 Tahun 2009 tentang kesehatan.

Kebijakan akan menjadi rujukan utama para anggota organisasi


atau anggota masyarakat dalam berperilaku, kebijakan pada umumnya
bersifat problem solving dan pro aktif. Kebijakan secara umum
mempunyai beberapa unsur, yaitu masalah publik (public issue) yang
merupakan isu sentral yang akan diselesaikan dengan sebuah kebijakan,
misalnya isu publik, yang setiap kebijakan selalu mengandung nilai
tertentu dan juga bertujuan untuk menciptakan tata nilai baru (Dunn,
2003). Proses pembuatan kebijakan merupakan langkah fundamental,
dan untuk dapat merumuskan kebijakan maka masalah-masalah publik
harus dikenali dan didefinisikan dengan baik, karena kebijakan publik
pada dasarnya dibuat untuk memecahkan masalah yang ada dalam
masyarakat. Selanjutnya, proses penetapan kebijakan adalah suatu
proses yang siklis dan bersifat kontinum yang terdiri dari perumusan
kebijakan, penerapan kebijakan dan evaluasi kebijakan (Winarno, 2008).
Pemerintah Kota Padang Panjang membuat suatu kebijakan
berupa Perda No 08/ tahun 2009. Lahirnya perda ini didasarkan pada
upaya perlindungan untuk masyarakat terhadap risiko ancaman gangguan
kesehatan karena lingkungan tercemar asap rokok, karena sikap dan
perilaku masyarakat merokok di Kota Padang Panjang selama ini bila
merokok tidak mengenal waktu dan tempat serta tanpa mempedulikan
akibat yang dapat ditimbulkan oleh rokok, baik untuk dirinya sendiri
maupun untuk orang lain yang bukan perokok.
Achadia (2005) menyatakan ada beberapa bentuk kebijakan dalam
penanggulangan masalah rokok di tingkat lokal (kabupaten, kota), di
antaranya adalah memberikan perlindungan terhadap non perokok dari
asap rokok dengan cara pengembangan kawasan tanpa rokok. Kebijakan
kawasan tanpa rokok di Padang panjang disusun berdasarkan sebuah
proses, yakni identifikasi, adopsi, implementasi. Dalam proses identifikasi,
pemerintah merasakan adanya masalah yang harus diselesaikan dengan
membuat kebijakan yaitu masalah perilaku merokok. Notoatmodjo (2010)
menyatakan bahwa perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas yang

dilakukan oleh seseorang terhadap suatu stimulus atau respon yang


datang dari luar dan dalam dirinya. Perilaku dapat dipengaruhi oleh niat,
norma, keyakinan terhadap konsekwensi bahwa perilaku akan membawa
kepada hasil yang diharapakan atau tidak (Ajzen, 2005).
Setelah alternatif tindakan disusun. Tahap selanjutnya adalah
implementasi kebijakan. Implementasi kebijakan terkait dengan pihak-
pihak yang terlibat seperti lembaga legislatif dalam pengesahan kebijakan.
Setelah implementasi maka dilakukan evaluasi, yaitu dengan
memperhatikan tingkat kinerja yang menjadi dasar tindakan kebijakan.
Dengan adanya kebijakan kawasan tanpa asap rokok tersebut,
pemerintah berharap dapat mengubah sikap dan perilaku masyarakat
merokok di Kota Padang Panjang. Azwar (2005) menyatakan bahwa sikap
adalah bentuk respon evaluatif dan refleksi perasaan seseorang terhadap
suatu objek berupa perasaan mendukung atau tidak mendukung. Lebih
lanjut Azwar (2005) menyatakan bahwa struktur sikap terdiri dari 3
komponen pertama, kognitif yang merupakan representasi dari apa yang
dipercayai oleh individu, kedua komponen afektif, yaitu merupakan
komponen perasaan yang menyangkut aspek emosional dan ke tiga
adalah komponen konatif yaitu merupakan aspek kecendrungan
seseorang berperilaku sesuai dengan sikap yang dimiliki oleh seseorang.
Peraturan daerah Nomor 08 Tahun 2009 Kota Padang Panjang
tentang kawasan tanpa rokok. yaitu ruangan atau area yang dinyatakan
dilarang untuk penggunaan rokok pada tempat-tempat yang telah
ditentukan, seperti tempat ibadah, pelayanan kesehatan, angkutan umum,
lingkungan sekolah, dan tempat kegiatan anak-anak. Kawasan tertib rokok
adalah wilayah yang hanya diperbolehkan merokok pada tempat yang
telah disediakan. Kawasan tersebut seperti tempat umum, yaitu kawasan
wisata, hotel, restoran, rumah makan, pasar dan terminal, kemudian
tempat kerja, yaitu kantor pemerintahan, kantor swasta dan pabrik.
Perda Nomor 08 Tahun 2009 tersebut dijabarkan lagi dengan
Peraturan Walikota Padang Panjang Nomor 10 Tahun 2009 tentang

petunjuk pelaksanaan Peraturan Daerah Kota Padang Panjang tentang


kawasan tanpa rokok dan kawasan tertib rokok. Dalam peraturan Walikota
tersebut juga diatur tentang larangan iklan rokok. Akibat melarang iklan
rokok, pemasukan untuk PAD Kota Padang Panjang berkurang 80 juta
sampai 100 juta, tetapi hal itu lebih baik karena bisa menekan biaya
kesehatan masyarakat yang sakit gara-gara merokok. Selama ini
Pemerintah Kota Padang Panjang telah memberikan asuransi kesehatan
gratis untuk warga kota. Diharapkan, dengan larangan merokok biaya
untuk klaim asuransi kesehatan warga bisa berkurang, karena jauh lebih
besar biaya untuk mengobati warga yang sakit akibat rokok daripada dana
yang didapat Pemerintah Kota Padang Panjang dari iklan rokok.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah
penelitian ini adalah: Bagaimana proses pembuatan, penerapan,
pengetahuan dan sikap masyarakat tentang kebijakan serta perilaku
masyarakat merokok setelah kebijakan Kota Padang Panjang Sumatera
Barat?
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan umum
Mengetahui proses pembuatan, penerapan, pengetahuan dan
sikap masyarakat tentang kebijakan serta perilaku masyarakat
merokok setelah kebijakan di Kota Padang Panjang Sumatera Barat.
2. Tujuan khusus
a. Mengetahui proses pembuatan kebijakan kawasan tanpa rokok di
Kota Padang Panjang Sumatera Barat.
b. Mengetahui proses penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok di
Kota Padang Panjang Sumatera Barat.
c. Memahami pengetahuan masyarakat tentang kebijakan kawasan
tanpa rokok.

d. Mengetahui sikap masyarakat terhadap kebijakan kawasan tanpa


rokok.
e. Mengetahui perilaku masyarakat merokok setelah penerapan
kebijakan kawasan tanpa rokok.

D. Manfaat Penelitian
1. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan masukan bagi
Pemerintah Kota Padang Panjang dalam melakukan kebijakan
selanjutnya tentang penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok.
2. Sebagai referensi untuk peneliti selanjutnya yang ingin mendalami
penerapan kebijakan pengaturan kawasan merokok.

E. Keaslian Penelitian
Penelitian mengenai evaluasi proses penerapan kebijakan
pengaturan kawasan merokok di Kota Padang Panjang Sumatera Barat,
sepengetahuan penulis, belum pernah dilakukan. Penelitian tentang
kebijakan dan rokok yang pernah dilakukan antara lain :
1. Fatimah (2006), melakukan penelitian tentang persepsi pejabat kantor
Pelayanan Pajak Daerah dan Dinas Permukiman Prasarana dan
Wilayah tentang iklan rokok dan dampaknya terhadap kesehatan
masyarakat di Kota Yogyakarta. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
pejabat Kantor Pelayanan Pajak Daerah dan Dinas Kimpraswil tidak
peduli terhadap dampak iklan rokok terhadap kesehatan. Persamaan
dengan penelitian ini adalah tentang iklan rokok, penelitian kualitatif,
sedangkan perbedaannya adalah tempat penelitian dan subjek
penelitian.
2. Apriwal (2009), melakukan penelitian tentang efektivitas kebijakan
kawasan bebas rokok di Rumah Sakit Umum Daerah Sulthan Thaha
Saipuddin Kabupaten Tebo Propinsi Jambi. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa kebijakan kawasan bebas rokok dengan
menggunakan media billboard, warning sign, folder, poster, area

merokok dan SK Direktur memberikan pengaruh positif pada


kesadaran perilaku merokok petugas kesehatan di rumah sakit.
Persamaan dengan penelitian ini adalah samasama tentang
kebijakan kawasan rokok, jenis penelitian kualitatif, sedangkan
perbedaannya adalah sub tema kebijakan, subjek penelitian,
pembuat kebijakan dan lokasi penelitian.
3. Yulianto (2007), meneliti efektivitas area bebas rokok terhadap sikap
dan perilaku merokok pegawai puskesmas. Hasil penelitian
memperlihatkan ada perbedaan yang signifikan pada sikap dan
perilaku dalam merokok antara sebelum dan sesudah pemberlakukan
area khusus merokok pada kelompok intervensi yang menerapkan
area khusus merokok. Persamaan dengan penelitian ini adalah
tentang area bebas merokok, sedangkan perbedaannya adalah
tempat penelitian, disain penelitian eksperimen semu (kuasi
eksperimen), rancangan penelitian non randomized pretest and
posttest.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Rokok
1. Sejarah rokok
Merokok telah dikenal sejak dahulu kala. Suku Indian di benua
Amerika menggunakan tembakau dan rokok dalam upacara ritual
mereka 5.000 tahun sebelum Masehi. Pada abad 16, ketika bangsa
Eropa datang ke benua Amerika, sebagian dari para penjelajah Eropa
tersebut ikut mencoba-coba menghisap rokok dan kemudian
membawa tembakau ke Eropa. Kebiasaan merokok mulai muncul di
kalangan bangsawan Eropa. Abad 17 para pedagang Spanyol masuk
ke Turki dan saat itu kebiasaan merokok mulai masuk negara-negara
Islam. Dalam bahasa Arab, tembakau disebut dengan ad-dukhan.
Ketika fenomena tembakau muncul di negara-negara Islam, para
ulama pun mengkajinya. Setelah itu, mereka memberitahu bahwa
tembakau dapat menyebabkan mabuk dan membahayakan badan,
kemudian para ulama segera mengeluarkan fatwa mengenai
keharamannya dan menentukan berbagai hukuman terhadap orang
yang mengkonsumsinya (Nashr, 2008).
2. Zat-zat beracun yang terkandung dalam rokok
a. Nikotin
Nikotin merupakan zat kimia beracun yang termasuk jenis
semikonduktor alkalis yang memberikan dampak negatif terhadap
tubuh, yaitu membuat seseorang menjadi adiksi. Berbagai hasil
penelitian menunjukkan bahwa nikotin dapat menimbulkan adiksi yang
lebih kuat dibandingkan heroin dan kokain (Sirait, 2002). Satu batang
rokok pada umumnya mengandung sekitar 25 miligram nikotin yang
sebagian besar terserap oleh asap ketika rorok dibakar. Perokok
biasanya menghabiskan kira-kira 2/3 rokoknya. Dengan demikian,
perokok telah menghirup kadar nikotin 17 miligram (Nashr, 2010).

10

11

b. Gas karbon monoksida


Gas ini terbentuk ketika terjadi pembakaran secara perlahan-
lahan pada tembakau dan kertas rokok. Karbon monoksida
berdampak pada pengurangan kemampuan sel-sel darah merah
untuk mengangkut oksigen, sehingga tubuh mengalami kekurangan
oksigen, merusak jaringan tubuh, menghilangkan vitalitas kelenjar,
merusak selaput lendir, trakea, bronkus dan alveolus (Nashr, 2010).
c. Tar
Zat inilah yang mengandung hidrokarbon (benzatrasin dan
benzopirin) yang dikenal sebagai penyebab kanker pada paru-paru
dan kandung kemih (Nashr, 2010).
d. Gas amoniak
Gas inilah yang menyengat lidah, mengakibatkan terbentuknya
lapisan berwarna kuning pada permukaan lidah dan mengganggu
kelenjar pengecap dan perasa yang ada pada permukaan lidah. Gas
ini juga dapat memperbanyak keluarnya air liur, merangsang batuk,
menyebabkan pilek berulang-ulang, radang pada mulut, dan faring
(Nashr, 2010).
e. Rokok juga mengandung bahan radio aktif, yaitu polonium -201,
aceton bahan yang digunakan untuk pembuat cat, ammonia
bahan pencuci lantai, naphthalene bahan kapur barus, DDT bahan
sebagai racun serangga, formic acid racun semut putih, hydrogen
cyanida, formaldehyde yaitu sejenis zat pengawet dan pembasmi
hama (Nainggolan, 2008).
3. Rokok dan bahayanya
Fakta membuktikan bahwa bahaya tembakau terhadap
kesehatan sangat besar, dan jauh lebih besar dari yang disadari oleh
masyarakat. Kebiasaan merokok berhubungan dengan kejadian
berbagai penyakit dan kematian. WHO tobacco Atlas menyatakan
bahwa setengah dari perokok akan meninggal akibat rokoknya dan
meninggal pada usia antara 35-69 tahun. Jika situasi menetap, maka

12

akan ada 4 juta orang yang akan meninggal dari 1 miliar orang yang
merokok di abad 21 ini (Depkes, 2006). Penyakit-penyakit yang dapat
ditimbulkan oleh rokok adalah berbagai jenis kanker, penyakit
jantung, stroke, tekanan darah tinggi, penyakit hati, ginjal, tulang dan
lain-lain (WHO, 2010, Zulkifli, 2010). Rokok merupakan salah satu
penyebab kematian terbesar di dunia. Diperkirakan, hingga menjelang
tahun 2030 kematian akan mencapai 10 juta per tahunnya, dan
sebanyak 70% terjadi di negara-negara berkembang (Depkes, 2006).
Sani (2009) menyatakan bahwa rokok juga dapat
mengakibatkan terjadinya gangguan metabolisme lemak, level HDL/
kolesterol baik menjadi rendah, sementara level LDL/kolesterol jahat
tinggi. Oleh karena itu, terjadi gangguan transportasi lemak ke hati.
Kebiasaan merokok di Amerika setiap tahunnya menyebabkan
kematian akibat kanker paru-paru sebanyak 3.400 kasus, kematian
akibat penyakit jantung 23.000 kasus, 24.500 menyebabkan bayi lahir
dengan berat badan rendah dan 71.900 bayi lahir prematur (WHO,
2009). Willemse et al. (2010) menyatakan bahwa rokok adalah faktor
risiko utama dalam pengembangan panyakit paru obstruktif kronik
(PPOK), yaitu sebesar 15-20% dari mereka yang tidak merokok.
Hampir 50% dari perokok mengalami bronkitis kronis yang ditandai
dengan batuk dan peningkatan pengeluaran sputum, dan berhenti
merokok adalah satu-satunya pengobatan yang efektif untuk
menghindari atau mengurangi perkembangan penyakit ini.
Biaya yang harus dikeluarkan untuk menyembuhkan penyakit
terkait dengan konsumsi rokok mencapai 2,9 triliun sampai 11 triliun.
Di Indonesia, akibat konsumsi tembakau mengakibatkan kematian
paling sedikit 200.000 orang per tahun, dan 1 dari 8 orang yang
meninggal akibat penyakit yang berhubungan dengan rokok adalah
perokok pasif (Ahsan, 2008). Barendregt et al. (2010) menyatakan
bahwa biaya yang dikeluarkan oleh perokok 40% lebih tinggi daripada
yang bukan perokok.

13

4. Perilaku merokok
Prevalensi perokok semakin lama semakin meningkat,
terutama pada perokok laki-laki. Survei sosial ekonomi nasional 2004
menunjukkan bahwa penduduk usia 15 tahun ke atas yang merokok
sebanyak 34,44%. Penduduk yang berusia 10 tahun ke atas yang
merokok setiap hari sebanyak 23,7% dan secara nasional jumlah
yang merokok tiap hari tertinggi pada usia 25 tahun sampai usia 64
tahun, yaitu 32% (Setiaji, 2007). Data terakhir menunjukkan total
perokok aktif di Indonesia mencapai 70% dari total penduduk, atau
sekitar 141,44 juta orang. Dari jumlah tersebut, sebanyak 60%nya
adalah masyarakat kelas ekonomi menengah ke bawah (Depkes,
2006). Perokok laki-laki 63%, sedangkan perempuan 4,5% dan
sebagian besar menghisap rokok jenis kretek. Rokok kretek
mengandung tar dan nikotin 3-5 kali lebih tinggi daripada rokok filter.
Konsumsi rokok kretek di desa diperkirakan mencapai 80% daripada
perokok kota yang hanya 60%. Selain itu, perokok menghabiskan 1/4
penghasilannya untuk membeli rokok dan mengabaikan biaya
kebutuhan utamanya. Di dunia, jumlah perokok wanita meningkat,
yakni sekitar 20% dari seluruh perokok (WHO, 2010).
5. Faktor-faktor yang mempengaruhi merokok
a. Peran orangtua
Orangtua adalah adalah figur bagi anak-anaknya. Oleh karena itu,
bila orangtua merokok maka anak-anaknya mungkin akan
mencontohnya, sedangkan bagi anak-anak yang kurang
mendapat perhatian dari orangtuanya juga akan mudah
terpengaruh oleh teman-teman sebayanya (Phylist et al., 2004)
b. Pengaruh iklan
Iklan di media massa dan elektronika menampilkan gambaran
perokok sebagai lambang kejantanan dan glamour. Hal tersebut
membuat remaja mengikuti perilaku seperti yang ada dalam iklan
tersebut. Paparan iklan ini mempunyai hubungan yang signifikan

14

dengan kebiasaan merokok, semakin tinggi paparan iklan


semakin tinggi frekuensi merokok remaja (Prabandari, 2009).
c. Tempat tinggal
Perilaku merokok pada remaja juga bisa disebabkan oleh
ketidakberadaannya di dalam lingkungan rumah yang aman, baik
secara psikis maupun secara sosial, (Tyas dan Pederson, 1998).
Tema dalam rangka memperingati hari bebas tembakau sedunia
tanggal 31 Mei 2010 adalah perlindungan perempuan dan anak-
anak dari tembakau. WHO mendesak aksi global untuk
melindungi perempuan dan anak-anak untuk melawan penyakit
dan penderitaan yang disebabkan oleh penggunaan tembakau.
Tinjauan tersebut juga menekankan perlunya pemerintah
melarang semua iklan rokok, promosi dan sponsor rokok serta
melarang merokok di tempat-tempat umum dan tempat kerja
(WHO, 2010).
Tabel 1. Persentase Perokok menurut Kelompok Usia
Pertama Merokok

Kelompok Usia 1995 2001 2004
5 9
10 14
15 19
20 24
25 29
30
0,6
9,0
54,6
25,8
6,2
3,8
0,4
9,5
58,9
23,9
4,8
2,6
1,7
12,6
63,7
17,2
3,1
1,8
Sumber : Ahsan, Ekonomi Tembakau di Indonesia (2008).
6. Pengaturan kawasan merokok
Dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia (PP) RI No 19
Tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok tercantum tentang kawasan
tanpa asap rokok, yaitu area yang dinyatakan dilarang untuk kegiatan
produksi, penjualan, iklan promosi dan/atau penggunaan rokok
(Depkes, 2006). Dalam PP 19 Bab II Pasal 22 dijelaskan tempat-
tempat kawasan tanpa asap rokok, yaitu di tempat umum, tempat

15

kerja, angkutan umum, tempat ibadah, arena kegiatan anak, tempat


proses belajar mengajar dan tempat pelayanan kesehatan.
Selanjutnya, dalam PP tersebut yang tertuang dalam Pasal 25
dinyatakan bahwa pemerintah daerah wajib mewujudkan kawasan
tanpa asap rokok. Selain memberikan dasar tentang penyelenggaraan
pengamanan rokok, Peraturan Pemerintah Nomor 23 ini juga
mengatur peran masyarakat, pemerintah daerah dan berbagai
departemen/lembaga tinggi negara khususnya dalam
pelaksanaannya. Peran masyarakat diarahkan untuk meningkatkan
dan mendayagunakan kemampuan yang ada baik secara perorangan,
kelompok, maupun melalui suatu badan hukum.
Untuk mendukung PP RI Nomor 1 Tahun 2003 ini pemerintah
Kota Padang Panjang Sumatera Barat mengeluarkan Perda Nomor 08
Tahun 2009 tentang kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib
rokok yang bertujuan untuk melindungi hak asasi manusia dalam
mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Dalam hal ini,
adalah pengendalian terhadap bahaya asap rokok yang dapat
menurunkan derajat kesehatan manusia. Perda ini juga bertujuan
untuk melindungi kesehatan masyarakat dari bahaya akibat rokok,
membudayakan hidup sehat dan menekan angka pertumbuhan
perokok pemula.
Perlindungan terhadap perokok pasif telah dilakukan di banyak
negara. Lebih dari 300 negara mengadopsi peraturan kebersihan
udara atau regulasi untuk mengurangi bahkan menghilangkan
merokok di tempat kerja atau tempat umum. Peraturan tentang
kebersihan udara dari asap rokok ini akan mengurangi jumlah
prevalensi perokok (Siegel, et al., 2004). Fakta membuktikan bahwa
bahaya rokok terhadap kesehatan sangat besar, yaitu jauh lebih besar
dari yang disadari oleh sebagian besar perokok. Kebiasaan merokok
sehari-hari sangat berhubungan erat dengan kesehatan dan sosial
ekonomi. Berdasarkan fakta ini, perlu ada suatu upaya pemerintah

16

dalam melindungi masyarakat terhadap bahaya tersebut. Larangan


penggunaan rokok di tempat umum merupakan suatu tindakan untuk
mencegah efek rokok terhadap perokok pasif dan untuk menjaga
kesehatan. Larangan merokok di tempat umum merupakan suatu
ukuran dalam mencegah terkontaminasinya perokok pasif dari asap
rokok yang dapat mengganggu kesehatan. WHO (2003)
mengimplemetasikan suatu produk hukum yang disebut dengan CIAA
(Clean Indoor Air Act) yang bertujuan untuk mengurangi paparan asap
rokok terhadap lingkungan atau ETS (enviromental tobacco smoke),
melalui regulasi ini ternyata berhasil mengurangi paparan asap rokok
terhadap lingkungan terutama untuk pekerja.
Ada beberapa bentuk kebijakan dalam penanggulangan
masalah merokok, yaitu : a. penggunaan mekanisme harga dan cukai
rokok, b. Perlindungan terhadap perokok pasif dari paparan asap
rokok dengan membuat kawasan tanpa asap rokok dan kawasan
tertib rokok c pelarangan iklan rokok, termasuk pelarangan promosi
dan sponshorship d. Pengukuran dan pengungkapan isi kandungan
tembakau e. Pemberian peringatan kesehatan yang jelas dalam
kemasan rokok, f. Upaya peningkatan kesadaran masyarakat dalam
bentuk pemberian informasi dan edukasi, g. Upaya untuk
memfasilitasi berhenti merokok, h. Larangan merokok bagi anak di
bawah umur, dan i. Pembasmian perdagangan penyelundupan rokok
(Achadia, 2005).

B. Sosialisasi
Sosialisasi merupakan suatu proses yang berlangsung sepanjang
hidup manusia. Dalam kaitan ini beberapa ahli berbicara mengenai
bentuk-bentuk proses sosialisasi, seperti sosialisasi setelah masa kanak-
kanak, pendidikan sepanjang umur atau pendidikan berkesinambungan.
Setiadi (2010) mengemukakan bahwa setelah sosialisasi dini yang
dinamakan sosialisasi primer (primary socialization), akan dijumpai

17

sosialisasi sekunder (secondary socialization). Sosialisasi primer adalah


sosialisasi yang pertama sekali dijalani oleh individu semasa kecil,
sedangkan sosialisasi sekunder adalah proses selanjutnya yang
memperkenalkan individu ke dalam sektor baru dari dunia objektif
masyarakatnya. Selanjutnya, Nasution (1993) mendefinisikan bahwa
sosialisasi adalah proses membimbing individu ke dalam program atau ke
arah yang sesuai dengan tujuan.

C. Metode Pembentukan Perilaku
1. Perilaku
Manusia pada umumnya akan melakukan sesuatu yang
rasional dan akan memperhitungkan implikasi dari tindakan yang
dilakukan serta menekankan pentingnya peranan dari perencanaan
pendidikan dan promosi kesehatan karena menyediakan bentuk untuk
mengidentifikasi berbagai faktor yang berhubungan dengan
permasalahan kesehatan, perilaku dan pelaksanaan program.
Kesehatan seseorang atau masyarakat dipengaruhi oleh faktor, yaitu
faktor perilaku (behavior causes) dan faktor dari luar perilaku.
Selanjutnya, perilaku dipengaruhi oleh faktor utama, yang dirangkum
dalam akronim Precede, Green et al. (1980) mengemukakan bahwa
perilaku itu sendiri ditentukan atau terbentuk dari 3 faktor, yaitu :
1) faktor-faktor predisposisi (predisposing factors yang terwujud dalam
pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai dan
sebagainya, 2) faktor-faktor pemungkin (enabling factors) yang
terwujud dalam lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedia nya
fasilitas atau sarana kesehatan, seperti puskesmas, obat-obatan dan
lain sebagainya, 3) faktor pendorong atau penguat (reinforcing factors)
yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau
petugas lain yang merupakan kelompok referensi dari masyarakat.

18

2. Sikap
Sikap adalah penilaian yang menyeluruh terhadap perilaku atau
tindakan yang akan diambil. Sikap adalah suatu bentuk evaluasi atau
reaksi perasaan, baik terhadap perasaan yang mendukung atau
memihak (favorable) atau perasaan yang tidak mendukung dan tidak
memihak (unfavorable) pada objek tersebut. Sikap juga merupakan
sejenis kesiapan untuk bereaksi terhadap suatu objek dengan cara
tertentu (Azwar, 2005).
Faktor-faktor yang mempengaruhi sikap adalah: 1) Pengalaman
pribadi, yang merupakan pembentukan kesan atau tanggapan
terhadap objek yang merupakan proses kompleks dalam diri individu
dengan melibatkan diri individu tersebut, situasi tempat tanggapan
tersebut terbentuk dan ciri-ciri objektif yang dimiliki stimulus,
2) Pengaruh orang lain yang dianggap penting. Orang lain di sekitar
merupakan salah satu komponen sosial yang ikut mempengaruhi
sikap. Seseorang yang dianggap penting yang diharapkan
persetujuannya bagi setiap pendapat orang akan banyak
mempengaruhi pembentukan sikap seseorang terhadap sesuatu,
3) Pengaruh kebudayaan, pola sikap dan perilaku ditentukan karena
mendapat penguatan atau ganjaran dari masyarakat untuk sikap dan
perilaku tersebut, 4) Media massa sebagai sarana komunikasi seperti
televisi, radio dan koran mempunyai pengaruh besar dalam
pembentukan opini dan kepercayaan orang, 5) Lembaga pendidikan
dan agama merupakan peletak dasar pengertian dan konsep moral
dalam diri individu, karena konsep moral dan ajaran agama sangat
menentukan sistem kepercayaan, dan 6) pengaruh faktor emosional
dimana pembentukan sikap seseorang ditentukan oleh faktor
emosional yang berfungsi sebagai penyaluran kekecewaan atau
pengalihan bentuk mekanisme pertahan ego (Azwar, 2005).
Karakteristik pembentukan sikap meliputi: 1) sikap ekstrem,
yaitu semakin ekstrim suatu sikap makin sedikit terjadi perubahan,

19

2) multifleksitas, sikap yang berkarakteristik mudah berubah secara


kongruen, namun sulit berubah secara inkongruen, 3) konsistensi,
yaitu sikap yang konsisten cenderung menunjukkan sikap yang stabil,
4) sikap keterikatan dengan sikap lain dalam suatu klaster,
5) konsonan sikap yang saling berderajat selaras akan lebih
cenderung membentuk klaster, 6) kekuatan dan jumlah keinginan
yang menyebabkan munculnya suatu sikap tertentu, dan 7)
perumusan nilai-nilai yang berhubungan dengan sikap yang dimiliki
(Sobur, 2003).
Sikap juga terbentuk karena norma subjektif, yaitu kepercayaan
terhadap pendapat orang lain, menyetujui atau tidak tindakan yang
akan dilakukan, kepercayaan adalah prinsip-prinsip etika yang
dipegang dengan kuat oleh individu atau kelompok sehingga
mengikatnya dan lalu sangat berpengaruh pada perilakunya.
Kepercayaan berkaitan dengan gagasan tentang baik dan buruk,
yang dikehendaki dan yang tak dikehendaki. Kepercayaan
membentuk norma, yaitu aturan-aturan baku tentang perilaku yang
harus dipatuhi oleh setiap anggota suatu unit sosial.
3. Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil pengindraan atau hasil tahu
seseorang terhadap objek melalui indra yang dimilikinya mata, hidung,
telinga dan raba. Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh
melalui indra pendengaran dan indra penglihatan. Pengetahuan
seseorang terhadap objek mempunyai intensitas atau tingkat yang
berbeda-beda. (Notoatmodjo, 2010). Menurut Morton et al. (1995),
pengetahuan adalah merupakan hasil stimulasi informasi Yang
diperhatikan dan diingat. Informasi dapat berasal dari berbagai bentuk
termasuk pendidikan formal maupun non formal, percakapan harian,
membaca dan mendengar.

20

D. Kebijakan
1. Kebijakan
Dunn (2003) mengatakan bahwa kebijakan akan menjadi
rujukan utama para anggota organisasi atau anggota masyarakat
dalam berperilaku. Kebijakan pada umumnya bersifat problem solving
dan proaktif. Berbeda dengan hukum/law dan peraturan/regulation,
kebijakan lebih bersifat adaptif dan intepretatif, meskipun kebijakan
mengatur yang boleh, dan yang tidak boleh. Kebijakan juga
diharapkan dapat bersifat umum tanpa menghilangkan ciri lokal yang
spesifik. Kebijakan harus memberi peluang diinterpretasikan sesuai
dengan kondisi spesifik yang ada (Winarno, 2008). Contoh kebijakan
adalah: 1) Undang-undang, 2) peraturan pemerintah, 3) keppres, 4)
kepmen, 5) perda, 6) keputusan bupati/walikota, dan 7) keputusan
direktur. Setiap kebijakan yang dicontohkan di sini bersifat mengikat
dan wajib dilaksanakan oleh objek kebijakan. Contoh di atas juga
memberi pengetahuan bahwa ruang lingkup kebijakan dapat bersifat
makro, meso dan mikro (Dunn, 2003).
Merujuk kepada contoh kebijakan di atas, berbagai daerah di
Indonesia telah mulai melakukan berbagai kebijakan yang
berhubungan dengan peraturan tentang penggunaan tembakau sepeti
di DKI Jakarta dengan Perda No.2 Tahun 2005 tentang Kawasan
Bebas Merokok, di Bogor dengan Perda No.12 Tahun 2009 tentang
Kawasan Tanpa Rokok, di Surabaya dengan Perda No.5 Tahun 2008
tentang Kawasan Terbatas Merokok (Zulkifli, 2010), serta di Kota
Padang Panjang sendiri dengan Perda No.8 tahun 2009 tentang
Kawasan Tanpa Asap Rokok dan Kawasan Tertib Rokok. Kebijakan
ini diambil berdasarkan dari sudut pandang kesehatan serta sisi
ekonomi, seperti yang diungkapkan oleh Wali Kota Padang Panjang,
bahwa dengan adanya kebijakan ini pemasukan dari iklan rokok
sudah tidak ada lagi, sehingga pendapatan asli daerah atau PAD akan
menurun. Walikota juga menyatakan bahwa pengeluaran biaya untuk

21

pengobatan bagi masyarakat di Kota Padang Panjang jauh lebih


besar daripada penerimaan pajak yang berasal dari iklan rokok.
Sebuah paket kebijakan yang dikembangkan oleh WHO (2003)
dengan tema monitor penggunaan tembakau dan kebijakan
pencegahan serta perlindungan terhadap orang-orang dari asap rokok
sangat membantu untuk menghentikan penggunaan tembakau.
Melalui kebijakan tersebut diharapkan negara-negara anggota FCTC
dapat mengembangkannya, misalnya daerah bebas asap rokok di
tempat kerja, angkutan umum, tempat umum, dan dalam ruangan.
Pada tahun 2014, diharapkan semua negara anggota FCTC telah
dapat mengembangkan rencana tersebut dan mendirikan atau
memperkuat mekanisme koordinasi secara nasional. Beberapa
negara seperti Hongkong dan Singapura telah menerapkan kebijakan
tersebut, dan telah menunjukkan hasil terjadinya pengurangan
subtansi dan prevalensi dalam penggunaan tembakau, yaitu 23%
pada 1992 menjadi 12% pada tahun 2008. Yunani, setelah hampir 3
tahun meratifikasi FCTC tersebut dan membuat suatu kebijakan
kontrol terbaru, dapat mengurangi jumlah perokok yang merokok di
tempat kerja dan tempat umum. Selanjutnya, menurut hasil penelitian
Jaakola (2006), penerapan undang-undang atau kebijakan tentang
kawasan kerja bebas asap rokok di berbagai negara menunjukkan
terjadinya penurunan yang signifikan dalam paparan asap rokok,
seperti di Amerika turun sebesar 4,5%, Inggris 7,6% dan di Finlandia
3,8%.
2. Analisis kebijakan
Analisis kebijakan (policy analysis) adalah suatu pendekatan
terhadap pemecahan masalah sosial. Proses analisis kebijakan
adalah serangkaian aktivitas intelektual yang dilakukan dalam proses
kegiatan yang pada dasarnya bersifat politis. Aktivitas politis tersebut
dijelaskan sebagai proses pembuatan kebijakan dan divisualisasikan
berupa serangkaian tahap yang saling bergantung yang diatur

22

menurut urutan waktu, penyusunan agenda, formulasi kebijakan,


adopsi kebijakan, implementasi kebijakan, dan penilaian kebijakan
(Dunn, 2003).
Di Kota Padang Panjang, analisis kebijakan ini atas dasar
kesepahaman politis antara pengambil kebijakan dari eksekutif dan
pengambil kebijakan dari legislatif. Hal ini dapat dilihat dengan adanya
Peraturan Wali Kota Padang Panjang No.10 tahun 2009 tentang
Petunjuk Teknis Pelaksanaan peraturan Daerah No.8 Tahun 2009
tentang Kawasan Tanpa Asap Rokok dan Kawasan Tertib Rokok.
Dalam Bab 2 Pasal 2 disebutkan bahwa kebijakan kawasan tanpa
asap rokok adalah kawasan yang meliputi tempat pelayanan
kesehatan, tempat proses belajar mengajar, tempat ibadah, tempat
kegiatan anak-anak dan angkutan umum. Selanjutnya, disebutkan
bahwa pada setiap pintu masuk kawasan tanpa asap rokok wajib
ditempatkan pengumuman yang bertuliskan Anda memasuki
kawasan tanpa asap rokok dengan ukuran 60 cm X 120 cm, dan bagi
pimpinan atau penanggung jawab kawasan tanpa asap rokok yang
tidak menyediakan pengumuman akan diberi sanksi oleh kepala
daerah.
Dunn (2003) menyatakan bahwa kebijakan secara umum
mempunyai 5 unsur utama, yaitu: 1) Masalah publik (public issue);
merupakan isu sentral yang akan diselesaikan dengan sebuah
kebijakan. misalnya isu publik. Masalah disebut sebagai isu publik
bila masalah tersebut menjadi keprihatinan (concern) masyarakat luas
dan mempengaruhi hajat hidup masyarakat luas; 2) Nilai kebijakan
(value); setiap kebijakan selalu mengandung nilai tertentu dan juga
bertujuan untuk menciptakan tata nilai baru atau norma baru dalam
organisasi; 3) Siklus kebijakan; proses penetapan kebijakan
sebenarnya adalah sebuah proses yang siklis dan bersifat kontinum,
yang terdiri atas 3 tahap, yaitu: a) perumusan kebijakan (policy
formulation), b) penerapan kebijakan (policy implementation) dan c)

23

evaluasi kebijakan (policy review); 4) Pendekatan dalam kebijakan;


pada setiap tahap siklus kebijakan perlu disertai dengan penerapan
pendekatan (approaches) yang sesuai. Pada tahap formulasi,
pendekatan yang banyak dipergunakan adalah pendekatan normatif,
valuatif, prediktif ataupun empirik. Pada tahap implementasi banyak
menggunakan pendekatan struktural (organisasional) ataupun
pendekatan manajerial. Pemilihan pendekatan yang digunakan sangat
menentukan tingkat efektivitas dan keberhasilan sebuah kebijakan; 5)
Konsekuensi kebijakan pada setiap penerapan kebijakan perlu
dicermati akibat yang dapat ditimbulkannya. Dalam memantau hasil
kebijakan harus dibedakan 2 jenis akibat, yaitu luaran (output) dan
dampak (impact).
Segala bentuk dan isi kebijakan pada umumnya akan
memberikan dampak atau konsekuensi yang ditimbulkan. Tingkat
intensitas konsekuensi akan berbeda antara satu kebijakan dengan
yang lain, juga dapat berbeda berdasar dimensi tempat dan waktu.
Konsekuensi lain yang juga perlu diperhatikan adalah timbulnya
resistensi (penolakan) dan perilaku negatif (Dunn, 2003). Menurut
hasil penelitian kebijakan yang dilakukan oleh Apriwal (2009),
kebijakan kawasan bebas rokok dengan menggunakan billboard,
warning sign, folder, poster, area merokok dan SK direktur
memberikan pengaruh positif pada kesadaran perilaku merokok
petugas kesehatan di rumah sakit.
Kebijakan publik mengacu pada kebijakan yang dibuat oleh
pemerintah di sektor publik (Buse, 2007). Lebih lanjut Buse
mengatakan pentingnya melihat isi kebijakan dan kerangka kerja
dalam kebijakan tersebut, serta menggunakannya, karena kebijakan
akan mempengaruhi masyarakat, dan para aktor/pembuat kebijakan
juga merupakan bagian dari proses kebijakan tersebut. Para pembuat
kebijakan juga harus dapat mengetahui dan mengevaluasi seberapa
banyak dan seberapa jauh kebijakan tersebut dapat mempengaruhi

24

masyarakat. Untuk melihat hal tersebut, ada beberapa faktor yang


harus diperhatikan yaitu; pendayagunaannya, yang dirasakan oleh
masyarakat, kekuatan dari kebijakan tersebut, sudah memperhatikan
karakteristik dan kepribadian pengguna kebijakan atau belum, serta
tingkat pengetahuan yang dimilki masyarakat.
Triangle Policy Analysis
Konten

Gambar 1. Teori Making Health Policy Understanding Public Health
Konteks Aktor
(Source Walt and Gilson by Buse, et al. (2007))
Suatu kebijakan tidak terlepas dari aktor, konteks dan konten.
Aktor dalam pembuatan kebijakan Perda Nomor 08 Tahun 2009 ini
adalah Wali Kota, Ketua DPRD dan kepala SKPD Kota Padang
Panjang, sedangkan aktor yang terkena dampak dari kebijakan ini
adalah masyarakat yang berada di Kota Padang Panjang. Dunn
(2003) menyatakan bahwa aktor adalah para individu atau kelompok
individu yang mempunyai andil dalam kebijakan, karena mereka
mempengaruhi dan dipengaruhi oleh keputusan. Pelaku dari kebijakan
tersebut adalah warga negara, perserikatan buruh, partai politik, agen-
agen pemerintah, pemimpin terpilih dan para analisis kebijakan. Dunn
(2003) juga menyatakan bahwa konteks kebijakan adalah kejadian-
kejadian di sekeliling isu kebijakan terjadi, mempengaruhi dan
dipengaruhi oleh pembuat kebijakan dan kebijakan publik oleh karena
sistem kebijakan berisi proses yang bersifat dialektis yang berarti
bahwa dimensi objektif dan subjektif dari pembuatan kebijakan tidak
terpisahkan dalam prakteknya. Kontek kebijakan dalam perda No 08

25

Tahun 2009 ini adalah kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib
rokok serta kawasan tanpa iklan rokok, sedangkan konten kebijakan
lebih mengacu pada kepada isi kebijakan untuk efek yang diinginkan
dalam penentuan tentang apa yang seharusnya dilakukan (Buse,
2007).
3. Indikator kebijakan
a. Efektivitas. Winarno (2008) menyatakan bahwa luaran kebijakan
adalah manfaat yang diterima oleh kelompok sasaran (objek
kebijakan) serta tata nilai baru yang tercipta yang sesuai dengan
tujuan penerapan kebijakan. Di samping ukuran luaran tersebut,
sebuah kebijakan perlu juga dipantau tingkat efektivitasnya.
Efektivitas kebijakan dapat diukur dengan beberapa parameter
berikut: 1) Berkurangnya atau terhindarnya masalah, khususnya
masalah publik, 2) Perilaku baru yang ditimbulkan oleh adanya
kebijakan, 3) Besarnya dampak yang ditimbulkan, yang bersifat
positif maupun yang bersifat negatif, 4) Tingkat keharmonisan
atau keselarasan kehidupan organisasi atau kehidupan
masyarakat, dan 5) Tata nilai atau norma baru yang timbul sesuai
dengan tujuan kebijakan.
b. Kesadaran. Kesadaran adalah totalitas mendalam aspek fisik,
psikologis dan filosofis dari sensasi, persepsi, ide, sikap dan
perasaan yang berkaitan dengan seseorang atau kelompok yang
memiliki pengetahuan tentang objek abstrak dan komprehensif
dari kualitas tertentu pada waktu tertentu atau dalam rentang
waktu tertentu (Julani, 2008). Kesadaran masyarakat sangat
penting untuk memahami terhadap kebijakan yang dilakukan,
yaitu cara mengenali peristiwa atau objek yang berasal dari
internal maupun eksternal, misalnya kesadaran masyarakat dalam
penerimaan Perda No 08 Tahun 2009 tentang kebijakan kawasan
tanpa asap rokok, kawasan tertib rokok dan kawasan bebas iklan
rokok di Kota Padang Panjang.

26

c. Informasi merupakan sumber penting dalam implementasi


kebijakan. Informasi mempunyai 2 bentuk, yaitu pertama cara
melaksanakan kebijakan, pelaksana perlu mengetahui yang akan
dilakukan dan cara harus melakukannya yakni, menyangkut
faktor-faktor komunikasi. Kedua ketaatan personil lain terhadap
peraturan, pelaksana harus mengetahui orang lain yang terlibat
dalam pelaksanaan kebijakan mentaati aturan tersebut atau tidak
(Winarno, 2008). Rekomendasi juga tergantung pada cara
mengidentifikasi nilai-nilai yang baik untuk dicapai. Penyediaan
informasi mengenai masalah-masalah kebijakan merupakan tugas
analisis kebijakan, karena suatu masalah didefinisikan untuk
mengarahkan kemampuan untuk mencari dan mengidentifikasi
pemecahan masalah yang tepat. Informasi yang tidak memadai
atau salah dapat menghasilkan kesalahan yang fatal dan untuk
menghasilkan suatu informasi yang baik diperlukan kreativitas,
wawasan, intuisi dan pengetahuan (Dunn, 2003).
Winarno (2008) menyatakan bahwa di sisi lain, penentu
kebijakan perlu memahami bahwa efektivitas kebijakan sangat
dipengaruhi oleh 5 faktor berikut:
1) Tingkat partisipasi; setiap tahap analisis kebijakan perlu
melibatkan stakeholder dan objek kebijakan agar semua nilai dan
bentuk keragaman dapat diakomodasi dalam kebijakan.
2) Konteks dan disain kebijakan; kebijakan yang berfokus pada
masalah dan bersifat prediktif-proaktif akan memberikan
kemungkinan keberhasilan yang lebih besar, terutama dalam
menciptakan tata nilai baru.
3) Tertib siklus kebijakan; kelemahan selama ini adalah pada tidak
tertibnya perumus kebijakan dalam menerapkan 3 tahap siklus
kebijakan. Kebanyakan kebijakan kesehatan di Indonesia tidak
pernah dilakukan review atau evaluasi. Siklus kebijakan hanya
berhenti pada implementasi kebijakan. Oleh karena itu, sering

27

terjadi banyak kebijakan dalam pembangunan kesehatan yang


tumpang tindih dan seringkali saling bertentangan.
4) Informasi dan sosialisasi; sosialisasi yang intens dan pemberian
informasi yang terbuka dan lengkap akan mendorong tingkat
partisipasi anggota atau masyarakat dalam menunjang
keberhasilan suatu kebijakan.
5) Pendekatan yang dipergunakan; setiap tahap dalam siklus
kebijakan membutuhkan kendaraan yang disebut sebagai
pendekatan (Dunn, 2003).

E. Evaluasi Kebijakan
Evaluasi kebijakan adalah kegiatan untuk menilai tingkat kinerja
suatu kebijakan yang biasanya dapat dilakukan bila suatu kebijakan sudah
berjalan cukup waktu. Memang tidak ada batasan waktu yang pasti
sebuah kebijakan tersebut harus dievaluasi (Subarsono, 2005).

Hasilkebijakan

output
outcome
impact
Input
Kebijakan
Proses
kebijakan
Gambar 2. Kebijakan sebagai suatu proses (Subarsono, 2005)
Subarsono (2005) menyatakan bahwa evaluasi memiliki beberapa
tujuan, yaitu: (1) Menentukan tingkat kinerja suatu kebijakan karena
dengan melalui evaluasi maka dapat diketahui derajat pencapaian tujuan
sasaran kebijakan, (2) Mengukur tingkat efisiensi suatu kebijakan, sebab
dengan ini dapat diketahui berapa biaya dan manfaat dari suatu kebijakan,
(3) pada tahap lebih lanjut bertujuan untuk melihat dampak dari suatu
kebijakan, baik dampak positif maupun negatif, dan (4) sebagai bahan
masukan (input) untuk kebijakan yang akan datang, karena tujuan dari
evaluasi adalah untuk memberikan masukan bagi proses kebijakan
kedepan agar dihasilkan kebijakan yang lebih baik. Ada 3 jenis

28

pendekatan terhadap evaluasi, yaitu : (1) Evaluasi semu, (2) Evaluasi


formal dan (3) Evaluasi keputusan teoritis (Dunn, 2003).
Secara umum, evaluasi kebijakan dapat dikatakan sebagai
kegiatan yang menyangkut estimasi atau penilaian kebijakan yang
mencakup substansi, implementasi dan dampak. Dalam hal ini, evaluasi
kebijakan dipandang sebagai suatu kegiatan fungsional, artinya evaluasi
kebijakan tidak hanya dilakukan pada tahap akhir saja, melainkan
dilakukan dalam seluruh proses kebijakan. Winarno (2008) membagi
evaluasi kebijakan dalam 3 tipe yaitu : 1) Evaluasi kegiatan fungsional
evaluasi kebijakan dipahami sebagai kegiatan fungsional bila kebijakan
dipandang sebagai kegiatan yang sama pentingnya dengan kebijakan itu
sendiri, 2) Evaluasi yang memfokuskan diri pada bekerjanya kebijakan
atau program-program tertentu, dan 3) Evaluasi kebijakan sistematis,
melihat secara objektif program-program yang dijalankan untuk mengukur
dampaknya bagi masyarakat.

F. Kerangka Teori
Model etiologi kesehatan lingkungan dapat diformulasikan sebagai
sebuah studi tentang faktor-faltor lingkungan yang memiliki hubungan
kausal dengan status kesehatan. Model ini menjelaskan peranan
profesional kesehatan atau kebijakan pemerintah dalam membuat
intervensi untuk membuat lingkungan yang kondusif untuk kesehatan.
Terdapat 4 hal dalam kondisi lingkungan yang mempengaruhi
kesehatan seseorang, yaitu:
1. Lingkungan langsung mempengaruhi perilaku yang berkaitan dengan
kesehatan.
2. Kondisi lingkungan mempengaruhi perilaku seseorang melalui
perubahan persepsi atau kesadaran selanjutnya perilaku
mempengaruhi kesehatan.

29

3. Kondisi lingkungan mempengaruhi persepsi atau kondisi biologis


seseorang, seperti stress kemudian berdampak terhadap
kesehatannya.
4. Kondisi lingkungan berpengaruh langsung terhadap kesehatan
seperti lingkungan yang tercemar atau penuh dengan toksit.
Pemberdayaan merupakan pendekatan yang relevan sebagai
instrumen untuk mengubah kondisi lingkungan. Pemberdayaan dapat
dilakukan oleh profesi kesehatan atau pembuat kebijakan. beberapa cara
pemberdayaan dalam mengubah kondisi lingkungan yaitu:
1. Profesional kesehatan bersama-sama dengan masyarakat atau
individu menentukan suatu metode intervensi dalam suatu masalah
kesehatan yang terjadi di masyarakat.
2. Masyarakat atau individu yang diberdayakan dapat menerapkan
metode untuk intervensi sebagaimana yang dilakukan oleh profesional
kesehatan. Proses pemberdayaan yang berawal dari profesional
kesehatan (kebijakan pemerintah), kemudian memfasilitasi
kemampuan masyarakat dan individu untuk menerapkan suatu
metode intervensi kondisi lingkungan.
3. Kelompok atau individu yang diberdayakan dapat melakukan sendiri
aksi lingkungan. Proses pemberdayaan dengan meningkatkan
kemampuan masyarakat atau individu untuk langsung melaksanakan
aksi atau perubahan lingkungan.
4. Masyarakat atau individu yang diberdayakan secara teoritis akan
memiliki penerimaan yang baik terhadap kondisi lingkungan. Dalam
hal ini proses pemberdayaan melibatkan pengkoordinasian seperti
belajar mandiri atau dididik sebagai proses penting untuk membantu
kelompok atau individu menerima lingkungan dalam memaksimalkan
fungsi untuk meningkatkan derajat kesehatan.


30















Health
promoter
Metodefor
Intervention
Action
environment
Condition
environment
Communityor
individual
Behavior
Health
Perception
Actor
environment

Gambar 3. Kerangka teori model etiologi kesehatan
lingkungan dan pemberdayaan (Bartholomew dan Gottlieb, 2006)
Dalam proses penanganan masalah, petugas kesehatan atau
pembuat kebijakan bersama-sama dengan masyarakat mengindentifikasi
masalah perilaku kesehatan yang terdapat dalam suatu masyarakat.
Selanjutnya, petugas kesehatan atau pembuat kebijakan dengan
melibatkan masyarakat memilih atau menetapkan suatu metode intervensi
yang tepat untuk menangani masalah tersebut (proses pembuatan
kebijakan).
Orang-orang yang terlibat dalam proses penerapan yang telah
dipilih dan ditentukan segera melaksanakan metode tersebut untuk
mengubah kondisi lingkungan yang sebelumnya merugikan kesehatan
untuk menjadi lebih baik (penerapan kebijakan). Perubahan kondisi
lingkungan ini secara langsung akan mengubah sikap dan perilaku
masyarakat yang bisa meningkatkan derajat kesehatan (hasil kebijakan)

31

G. KerangkaKonsep






Proses
penerapan

Sikap
Perilaku
merokok
Proses
pembuatan
Perda
Pengetahuan
tentangkebijakan


Gambar 4. Kerangka Konsep Penelitian

H. Pertanyaan Penelitian
1. Bagaimana proses pembuatan kebijakan kawasan tanpa rokok di Kota
Padang Panjang Sumatera Barat?
2. Bagaimana proses penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok di Kota
Padang Panjang Sumatera Barat?
3. Bagaimana pengetahuan masyarakat tentang kebijakan kawasan
tanpa rokok?
4. Bagaimana sikap masyarakat terhadap kebijakan kawasan tanpa
rokok?
5. Bagaimana perilaku masyarakat merokok setelah penerapan
kebijakan kawasan tanpa rokok?

BAB III
METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Lokasi Penelitian

1. Jenis dan rancangan penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dengan rancangan
studi kasus. Studi kasus adalah suatu metode penelitian ilmu-ilmu
sosial, secara umum studi kasus merupakan strategi yang lebih cocok
bila pokok pertanyaan suatu penelitian berkenaan dengan how and
why (Yin, 2004). Studi kasus juga digunakan untuk mengungkap
perilaku nyata, pengaruh suatu variabel terhadap adanya masalah
dan mengungkpa hal-hal yang sensitif yang tidak memungkinkan
digali dengan menggunakan kuesioner (Sugiyono, 2008).
2. Lokasi
Penelitian ini dilaksanakan di Kota Padang Panjang Propinsi
Sumatera Barat, dengan alasan: 1) di antara 6 kota dan 11 kabupaten
yang ada di Propinsi Sumatera Barat, Kota Padang Panjang adalah
kota yang sudah membuat dan melaksanakan peraturan tentang
kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib dan pelarangan iklan
rokok. Hal ini tidak terlepas dari adanya kesepahaman dan
kesepakatan antara pihak legislatif (DPRD Kota) dengan eksekutif
(Walikota) yang dituangkan dalam Peraturan Daerah Kota Padang
Panjang No. 08 tahun 2009. Di samping itu, juga diharapkan dengan
diterapkannya aturan ini, dapat menjadi contoh bagi kota dan
kabupaten lain yang ada di Sumatera Barat dan luar Propinsi
Sumatera Barat, 2) Lokasi penelitian berada dekat dengan tempat
tinggal peneliti.
Padang Panjang terkenal juga dengan julukan Kota Serambi
Mekah, kota sehat dan kota pendidikan, karena di Padang Panjang
banyak terdapat pondok pesantren yang cukup terkenal seperti
Perguruan Thawalib, Diniyah Putri, Serambi Mekah, Sekolah Tinggi
32

33

Seni Indonesia yangmana pada umumnya peserta didiknya adalah


para remaja, yang berusia antara 12 sampai dengan 20 tahun.
Padang Panjang adalah salah satu kota yang termasuk dalam
Propinsi Sumatera Barat.

B. Subjek Penelitian
Subjek penelitian adalah Walikota, Ketua Dewan Perwakilan
Rakyat Daerah, Dinas Kesehatan, Dinas Satuan Polisi Pamong Praja,
Dinas Pendidikan, Dinas Perhubungan, Dinas Budaya dan Pariwisata,
Dinas Pendapatan Pemeliharaan Keuangan dan Aset Daerah dan
lembaga sosial masyarakat, yaitu Forum Kota Sehat Kota Padang
Panjang. Selanjutnya, masyarakat sebagai sebagai penerima kebijakan,
yaitu ninik mamak, alim ulama, cerdik pandai, bundo kanduang, majelis
ulama Indonesia Kota Padang Panjang, tokoh pemuda dan masyarakat
yang berkunjung ke tempat peneliti melakukan observasi yaitu di mesjid,
rumah sakit, kantor pemerintah dan angkutan kota di Kota Padang
Panjang dengan jumlah sampel 20 orang. Pemilihan sampel dilakukan
dengan cara purposive sampling dan convinience sampling.
Kriteria pemilihan informan Walikota adalah sebagai pembuat dan
pengambil kebijakan dan ketua DPRD adalah badan legislatif yang
mensyahkan peraturan daerah yang diajukan oleh pembuat kebijakan.
Dinas Kesehatan adalah sebagai pelaksana utama dan penanggung
jawab kebijakan di lapangan. Satuan Polisi Pamong Praja adalah sebagai
pengawas dan penertiban pelaksanaan Peraturan Daerah Nomor 08
Tahun 2009. Dinas Pendidkan Nasional, Dinas Perhubungan dan Budaya
dan Pariwisata adalah dinas sebagai objek untuk tempat pemberlakuan
peraturan tentang kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib rokok;
Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah adalah dinas
yang bertanggung jawab dalam masalah izin promosi dan iklan,
sedangkan lembaga swadaya masyarakat, yaitunya Forum Kota Sehat,

34

adalah mitra kerja pemerintah dalam pelaksanaan Peraturan Daerah


Nomor 08 tahun 2009 ini.
Kriteria benefeciary seperti ninik mamak adalah merupakan tokoh
adat di dalam kaum dan masyarakat yang merupakan panutan di tengah-
tengah masyarakat Minangkabau, alim ulama adalah tokoh di tengah-
tengah masyarakat yang mempunyai ilmu di bidang keagamaan, dan juga
merupakan ustadz atau buya. Apabila ada suatu aturan yang akan
dijalankan maka alim ulama akan mengkajinya berdasarkan hukum-
hukum keagamaan yang berlandaskan pada Alquran dan sunnah. Cerdik
pandai adalah orang yang mempunyai keahlian dalam berbagai ilmu
pemerintahan dan ilmu-ilmu lainnya, sehingga di tengah-tengah
masyarakat kata-katanya dan petuah-petuahnya sering dimintakan dalam
membuat suatu keputusan.
Bundo kanduang adalah pemimpin wanita di Minangkabau, yang
menggambarkan sosok seorang perempuan bijaksana, yang dikenal juga
dengan limpapeh rumah gadang. Bundo kanduang merupakan limpapeh
rumah gadang yang lebih banyak mengatasi masalah anak-anak muda
dari persoalan dan pengaruh budaya asing serta pengaruh negatif.
Tokoh pemuda adalah seseorang yang dijadikan pemimpin di kalangan
pemuda yang mempunyai latar belakang pendidikan yang baik dan pandai
bermasyarakat, serta mempunyai pemikiran-pemikiran yang lebih maju.
Majelis Ulama Indonesia adalah orang yang bernaung di bawah suatu
organisasi masyarakat yang membidangi agama yang mengkaji segala
sesuatu berdasarkan hukum agama. Selanjutnya, masyarakat yang
berkunjung ke lokasi peneliti melakukan observasi yang diambil secara
acak.
Kriteria pemilihan sampel ini adalah di Minangkabau tokoh
kepemimpinan tungku tigo sajarangan (ninik mamak, alim ulama, cerdik
pandai), Bundo kanduang dan tokoh pemuda ini merupakan tokoh
kepemimpinan yang jadi panutan bagi masyarakat di Minangkabau.
Sumatera Barat disebut juga dengan daerah Minangkabau, yang terdapat

35

berbagai luhak/daerah. Kepemimpinan di Minangkabau terkenal dengan


tungku tigo sajarangan atau tali tigo sapilin yang disingkat dengan istilah
TTS. Peran dan kedudukan dari TTS kembali menonjol justru dengan
semangat kembali ke nagari, yaitu dengan diberlakukannya Undang-
undang Otonomi Daerah No. 22 dan 25 Tahun 1999.
Konsep kepemimpinan tripartit tungku tigo sajarangan, tali tigo
sapilin (TTS) terdiri dari: 1) Ninik mamak, yang tugasnya berkaitan
dengan adat, serta hubungan ke dalam dan ke luar dari pesukuan dan
hubungan dengan antar nagari, 2) alim ulama, yaitu yang berhubungan
dengan kitab atau agama, dan 3) cerdik pandai, yaitu seorang
cendekiawan yang akal dan buah pikirannya diperlukan oleh masyarakat.
Kepemimpinan tripartit yang dikenal dalam masyarakat Minangkabau
selama ini bersinergi dengan sistem kemasyarakatannya yang egaliter
dan demokratis, yaitu suatu pekerjaan dan tugas dikerjakan secara
fungsional oleh masing-masing unsur (Naim, 2008), sedangkan bundo
kanduang adalah seorang pemimpin non formal terhadap seluruh
perempuan-perempuan dan anak cucunya dalam suatu kaum. Bundo
kanduang adalah seorang pemimpin yang kharismatik yang didukung oleh
kemampuan memimpin serta ilmu pengetahuan yang memadai, dilengkapi
dengan kejujuran dan perilaku yang baik, penampilannya diakui dan
diterima oleh semua pihak terutama oleh para perempuan dan ninik
mamak dalam kaum (Ibrahim, 2009). Pemuda adalah sosok individu yang
berusia produktif dan mempunyai karakter khas yang spesifik yaitu,
optimis, berpikiran maju, memiliki moralitas (Tyas, 2010).
Adapun rincian informan dalam penelitian ini dapat dilihat pada
Tabel 2.




36

Tabel 2. Informan penelitian


No Karakteristik Institusi / lembaga Jumlah
Teknik
pengumpulan
data
1 Pembuat kebijakan Pemerintah Kota 1 Wawancara
mendalam
DPRD 1
Dinas Kesehatan 1
DP2KAD 1
Satpol PP 1
Dinas Pendidikan 1
Dinas Perhubungan 1
Dinas Budaya
Pariwisata
1
Forum Kota Sehat 1
2 Penerima kebijakan Ninik mamak 2 Wawancara
mendalam
Alim ulama 2
Cerdik pandai 1
Bundo kanduang 1
Ketua pemuda 1
Pengunjung masjid 1
Pengunjung kantor 1
Pengunjung rumah
sakit
1
Penumpang angkutan
kota
1
Jumlah 20

C. Subjektivitas Peneliti
Peneliti adalah seorang dosen pada Politeknik Kesehatan Padang
Program Studi Keperawatan Solok, yang saat ini sedang menempuh
pendidikan Pascasarjana di Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat
Minat Perilaku dan Promosi Kesehatan Fakultas Kedokteran Universitas
Gadjah Mada. Dalam penelitian ini, peneliti tidak mempunyai tendensi
apapun terhadap topik penelitian maupun informannya. Penelitian ini
dilakukan untuk memenuhi tugas akhir pendidikan yang sedang peneliti
ikuti.

37

D. Variabel Penelitian
Variabel dalam penelitian ini adalah, proses pembuatan kebijakan,
proses penerapan kebijakan, pengetahuan, sikap, perilaku.

E. Definisi Operasional Variabel
1. Proses pembuatan kebijakan adalah, suatu kegiatan yang dilakukan
secara sistematis dalam melahirkan Perda Nomor 08 Tahun 2009 di
Kota Padang Panjang.
2. Penerapan kebijakan adalah, suatu proses atau cara pelaksanaan
Peraturan Daerah Nomor 08 tahun 2009 tentang Pengaturan
Kawasan merokok di Kota Padang Panjang.
3. Pengetahuan adalah hasil penginderaan atau hasil tahu informan
tentang adanya isi perda dan sosialisasi.
4. Sikap adalah pandangan atau perasaan informan yang disertai
kecenderungan untuk bertindak dalam melaksanakan kawasan tanpa
asap rokok dan kawasan tertib rokok di Kota Padang Panjang.
5. Perilaku adalah tindakan informan tentang kebiasaan merokok
setelah diterapkan perda.
6. Masyarakat yang dimaskud adalah di sini adalah masyarakat yang
berkunjung ke lokasi observasi penelitian yaitu, di rumah sakit, masjid,
angkutan kota dan perkantoran serta elemen dari masyarakat yaitu
ninik mamak, alim ulama, cerdik pandai, bundo kanduang dan ketua
pemuda (karang taruna).

F. Instrumen Penelitian
Instrumen dalam penelitian ini adalah panduan wawancara
mendalam (indepth interview), yang berisikan pertanyaan-pertanyaan
terbuka yang berhubungan dengan penelitian dan buku catatan. Alat
bantu yang digunakan dalam penelitian ini adalah tape recorder.
Pembuatan catatan lapangan gunanya untuk menampung suara-suara
yang muncul dalam wawancara (Moleong, 2003). Wawancara tersebut
direkam dengan bantuan tape recorder, buku catatan, dan kamera.

38

Peneliti melakukan pencatatan untuk mengantisipasi kegagalan alat


perekam dan juga mencatat fenomena yang ada selama proses
wawancara berlangsung. Proses wawancara dilaksanakan dengan
persetujuan informan/informed consent. (Creswell, 2003).

G. Cara pengumpulan data
Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini meliputi:
1. Data primer, yaitu dengan wawancara mendalam (indepth interview)
dan observasi.
a. Wawancara mendalam
Wawancara mendalam yang dilakukan terhadap informan tidak
sesuai dengan rencana semula, hal ini disebabkan karena kesibukan
informan dan kesulitan mengatur jadwal wawancara. Dalam penelitian
ini peneliti melakukan wawancara 2 tahap. Wawancara mendalam
tahap pertama dilakukan terhadap 5 orang informan pembuat
kebijakan (Dinas Kesehatan sebagai leading sektor, satpol PP
sebagai penertiban, ketua forum kota sehat sebagai mitra pemerintah,
Dinas Perhubungan dan Dinas Budaya Pariwisata). Selanjutnya,
wawancara dengan masyarakat sebagai penerima kebijakan sejumlah
7 orang (ninik mamak, cerdik pandai, bundo kanduang, alim ulama,
pengunjung kantor, pengunjung masjid) Wawancara ini dilakukan
mulai tanggal 4 November sampai tanggal 24 November 2010.
Selanjutnya peneliti melakukan observasi yang gunanya adalah untuk
mendapatkan realibiltas dan validitas data.
Peneliti kembali melakukan wawancara mendalam dengan
pembuat kebijakan sejumlah 4 orang (Walikota, Ketua DPRD, Dinas
Pendidikan, DP2KAD). Dan wawancara mendalam dengan penerima
kebijakan sejumlah 4 orang (alim ulama, ketua pemuda, penumpang
angkutan kota, pengunjung rumah sakit) wawancara ini dilakukan dari
tanggal 4 Desember 2010 sampai dengan tanggal 31 Desember 2010.

39

b. Observasi
Observasi dilakukan dari tanggal 29 November 2010 sampai
tanggal 3 Desember 2010. Observasi peneliti lakukan secara
bersamaan dengan melibatkan tenaga pendamping, yaitu tenaga
kesehatan sejumlah 3 orang yang telah peneliti berikan penjelasan
terlebih dahulu. Tempat-tempat melakukan observasi tersebut adalah:
1) Tempat ibadah, yaitu masjid Jihaddu Walidain, yang terletak di
pinggir jalan raya Kota Padang Panjang di tengah kota yang
sering dikunjungi oleh masyarakat dan pengunjung lain yang
berasal dari luar daerah untuk melaksanakan sholat. Observasi
dilakukan di masjid ini mulai pukul 08.00 sampai pukul 16.00.
Peneliti melakukan pengamatan di sekitar masjid terhadap
pengunjung yang datang yang berhubungan dengan kegiatan
merokok. Alasan pemilihan masjid, yaitu masjid tempat ibadah
dan kebersihannya selalu terjaga. Jamaah masjid juga terdiri dari
banyak perokok pasif seperti wanita.
2) Rumah sakit, alasan pemilihan tempat ini karena Rumah Sakit
Umum Daerah Kota Padang Panjang adalah rumah sakit bertaraf
Internasional dan merupakan pusat rujukan pasien dari berbagai
daerah Sumatera Barat dan daerah sekitarnya. Dengan demikian,
pengunjung berasal dari berbagai daerah, meskipun sebelum
perda diterbitkan, pelarangan merokok di ruangan rumah sakit
sudah diterapkan, akan tetapi belum berjalan dengan baik karena
masih ada pengunjung yang merokok. Observasi dilakukan dari
pukul 08.00 sampai pukul 16.00, dengan cara peneliti duduk pada
satu tempat atau berjalan keruangan rumah sakit.
3) Angkutan kota, alasan pemilihan tempat ini adalah angkutan kota
merupakan sarana transportasi umum yang banyak digunakan
oleh masyarakat, terutama anak sekolah. Anak sekolah adalah
generasi muda yang mudah terpancing untuk merokok, di atas
angkutan kota juga banyak terdapat penumpang perokok pasif
seperti ibu-ibu. Saat melakukan pengamatan di angkutan kota

40

peneliti menaiki angkutan dalam satu hari antara 6 sampai 8 kali.


Kegiatan observasi di angkutan kota peneliti lakukan dari pukul
08.00 sampai pukul 16.00.
4) Kantor pemerintah Daerah Kota Padang Panjang, adapun alasan
melakukan observasi pada tempat ini adalah kantor pemerintahan
merupakan tempat kegiatan orang-orang intelektual yang selalu
melayani masyarakat. Selanjutnya, kegiatan di tempat kerja
berlangsung dari pukul 08.00 sampai pukul 16.00. Selama jam
kerja petugas kantor tentu banyak berhubungan dengan
masyarakat. Pegawai adalah contoh bagi masyarakat dalam
berperilaku dan pegawai adalah orang yang seharusnya
memberikan sosialisasi kepada masyarakat tentang penerapan
kawasan tanpa rokok ini. Observasi dilakukan dengan cara
peneliti duduk pada satu tempat di lingkungan kantor dan kadang-
kadang berjalan ke ruangan dan ke warung yang ada di
lingkungan kantor.
Tabel 3. Observasi penerapan kawasan tanpa rokok
Pelaksanaan
No Tempat
Tanggal Waktu Cara

1 Masjid
29 November 2010
s.d
3 Desember 2010
Pukul 08.00
s.d
16.00
Duduk di satu
tempat
2 Rumah sakit
29 November 2010
s.d
3 Desember 2010
Pukul 08.00
s.d
16.00
Duduk dan
berjalan ke
ruangan
3 Angkutan kota
29 November 2010
s.d
3 Desember 2010
Pukul 08.00
s.d
16.00
Menjadi
penumpang
4 Kantor
29 November 2010
s.d
3 Desember 2010
Pukul 08.00
s.d
16.00
Duduk dan
berjalan ke
ruangan

2. Data sekunder
Data sekunder diperlukan untuk melengkapi informasi dalam
peneitian ini, yaitu data tentang jumlah penyakit ISPA dan jumlah
perokok yang diperoleh dari dinas kesehatan Kota Padang Panjang.

41


H. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data
Untuk menjaga keabsahan data hasil penelitian dilakukan uji
kebasahan dengan melihat validitas dan reliabilitas data yang diperoleh.
Pembuktian validitas data mengacu pada kredebilitas temuan dan
interpretasinya dengan mengupayakan temuan dan penafsiran terhadap
kondisi yang sebenarnya (Moleong, 1994).
Untuk menilai keabsahan data dalam penelitian ini dilakukan
dengan cara:
1. Memperpanjang masa observasi yaitu suatu upaya untuk
mendapatkan kepercayaan atau kredebilitas data melalui pengamatan
yang dilakukan lebih lama pada tempat-tempat penerapan kawasan
tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok seperti di masjid, rumah
sakit, angkutan kota dan kantor.
2. Triangulasi, yaitu mencocokan data dengan menggunakan sumber
dan metode lebih dari satu dan menggunakan cara berbeda untuk
memperoleh hasil yang sama. penelitian ini menggunakan triangulasi
metode dan triangulasi sumber. Triangulasi teknik adalah cara
mengecek data kepada sumber yang sama dengan teknik yang
berbeda, sedangkan triangulasi sumber adalah menguji dan
membandingkan hasil wawancara mendalam dari subjek yang satu
dengan subjek lainnya (Moleong, 2009). Hasil wawancara mendalam
dengan para pembuat kebijakan (Walikota, Ketua DPRD dan SKPD
yang telah ditranskrip terlebih dahulu oleh peneliti, dibandingkan
dengan hasil wawancara mendalam dengan masyarakat sebagai
informan dan hasil observasi yang peneliti lakukan, untuk mengetahui
kebijakan yang dibuat tersebut dapat berjalan dengan baik atau tidak.
3. Member checks, yaitu meyampaikan hasil wawancara untuk
mengklarifikasi hasil wawancara dengan mendiskusikannya kepada
sumber data, yaitu peneliti terlebih dahulu melaporkan hasil
wawancara yang telah ditranskrip oleh peneliti kepada informan

42

penelitian untuk memperoleh tanggapan maupun sanggahan terhadap


apa yang didapatkan dari hasil wawancara mendalam maupun hasil
observasi.

I. Jalannya Penelitian
Tahapan yang dilakukan dalam penelitian ini adalah:
1. Persiapan
a. Penelitian diawali dengan studi pendahuluan, penyusunan
proposal, bimbingan akademik sampai dengan seminar proposal
b. Persiapan penelitian meliputi pengurusan surat izin pengambilan
data dari Minat Perilaku Promosi Kesehatan.
c. Mengurus surat izin penelitian di kantor Kesatuan Bangsa, Politik
dan Perlindungan Masyarakat Kota Padang Panjang.
d. Menemui dan melakukan pendekatan dengan informan penelitian
untuk memperoleh persetujuan dan jadwal wawancara.
e. Mempersiapkan alat bantu untuk pengambilan data seperti, tape
recorder, buku catatan.
2. Pelaksanaan
a. Penelitian dilaksanakan dari tanggal 3 November 2010 sampai 3
Januari 2011.
b. Melakukan kontak dengan informan, serta menyampaikan maksud
kedatangan peneliti, selanjutnya meminta persetujuan informan
untuk dilakukan wawancara mendalam. Bagi informan yang
bersedia diwawancarai saat kontak, peneliti melakukan
wawancara langsung, dan bagi informan yang tidak bersedia
diwawancarai membuat kesepakatan untuk pertemuan
selanjutnya.
c. Melakukan wawancara mendalam kepada informan untuk menggali
lebih dalam berbagai hal sehubungan dengan penerapan
kawasan tanpa rokok, kawasan tertib rokok dan larangan iklan
rokok.

43

d. Setiap selesai wawancara mendalam dilanjutkan dengan


pembuatan transkrip dan analisis data awal yang digunakan
sebagai bahan evaluasi dan pegangan pada wawancara
berikutnya.
e. Wawancara dengan informan tidak sesuai menurut urutan yang
telah ditentukan sebelumnya, karena kesibukan informan dan
keterbatasan waktu.
3. Tahap akhir
Setelah selesai tahapan pelaksanaan sehingga diperoleh cukup
informasi yang dibutuhkan, dilanjutkan dengan penyajian hasil akhir
berupa laporan.

J. Analisis Data
Analisis data kualitatif adalah upaya yang dilakukan dengan jalan
bekerja dengan data, mengorganisasikan data, memilah-milahnya menjadi
satuan yang dapat dikelola, mensitensiskannya, mencari dan menemukan
pola, menemukan yang penting dan yang dipelajari dan memutuskan yang
dapat diceritakan kepada orang lain (Moleong, 2009). Proses analisis
dimulai segera setelah pengumpulan data dimulai. Peneliti
mendeskripsikan perekaman data, persiapan analisis (penyusunan
transkrip) proses analisis dan cara analisisnya. Analisis menceritakan
strategi peneliti untuk mereduksi sekian banyak data yang diperoleh dari
responden menjadi informasi yang mempunyai makna yaitu dengan cara
koding dan kategori. Analisis yang digunakan adalah konten analisis.
Analisis data pada penelitian kualitatif ini dilakukan dengan
langkah-langkah berikut:
1. Membuat transkrip hasil wawancara mendalam dari berbagai sumber.
2. Menelaah dan mempelajari hasil wawancara, dan memberikan
komentar metodologis, komentar analitik dan komentar substantif
3. Mereduksi data dengan membuat rangkuman inti dan
mengelompokkan data yang memiliki kesamaan makna.

44

4. Menyusun data yang terkumpul dari sejumlah transkrip yang sudah


dilakukan pemaknaan untuk dibuat kategori.
5. Membandingkan antar kategori sehingga diperoleh kategori yang lebih
luas,
6. Menghubungkan antar kategori yang ada sehingga diperoleh sebuah
pengertian baru atau penjelasan yang lebih komprehensif.

K. Etika Penelitian
Penelitian dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku,
melalui tahap perizinan, dan atas persetujuan pejabat yang berwenang.
Setiap tahapan diawali dengan memberikan penjelasan tentang maksud
dan tujuan dilakukan penelitian. Pengumpulan data dilakukan atas
persetujuan dan kesediaan responden, dengan menjaga prinsip-prinsip
kerahasiaan dan ketentraman responden sebagai individu. Hal ini
dikuatkan melalui penandatanganan lembar persetujuan wawancara
(informed consent). Penelitian dilakukan dengan mengedepankan
kepentingan pengembangan ilmu pengetahauan dan kebaikan bagi orang
banyak.

L. Kesulitan Penelitian
1. Kesulitan dalam mengatur waktu wawancara dengan informan, karena
kesibukan informan.
2. Dengan wilayah yang cukup luas dan banyaknya kawasan tempat
pemberlakukan perda, peneliti mengalami kesulitan untuk melakukan
observasi seluruh tempat, sehingga peneliti hanya mengambil tempat
di masjid, rumah sakit, angkutan kota dan salah satu kantor
pemerintahan.
3. Penelitian ini tidak mewawancarai masyarakat yang tidak mendukung
penerapan perda.

M. Kelemahan Penelitian
45

2. Pemilihan informan tidak membedakan antara yang perokok dengan


tidak perokok.
1. Wawancara dengan pihak legislatif sebagai pengesahan perda hanya
dapat dilakukan dengan informan Ketua DPRD sekarang, padahal
pengesahan perda dilakukan oleh DPRD periode sebelumnya.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini peneliti akan menguraikan hasil penelitian serta diikuti dengan pembahasannya. Hasil penelitian
yang peneliti sajikan meliputi gambaran umum daerah penelitian, karakterisitik informan, profil program dan penerapan
program kawasan tanpa rokok. Pada pembahasan akan diuraikan fakta-fakta penelitian dan dihubungkan dengan teori
yang ada.

A. Hasil Penelitian
1. Gambaran umum daerah penelitian
Kota Padang Panjang berada di daerah ketinggian yang terletak antara 650 sampai 850 meter di atas
permukaan laut, dan berada pada kawasan pegunungan yang berhawa sejuk dengan suhu udara maksimum
26,1 C dan minimum 21,8 C, dengan curah hujan yang cukup tinggi yaitu rata-rata 3.295 mm/tahun. Luas
wilayahnya 23 km terbagi menjadi 2 kecamatan, yaitu Kecamatan Padang Panjang Barat dan Kecamatan Padang
Panjang Timur dengan 16 kelurahan. Jumlah penduduk Kota Padang panjang 49.779 jiwa. Padang Panjang
berbatasan dengan Kecamatan Sepuluh Koto Kabupaten Tanah Datar di sebelah Utara, Selatan dan Barat, dan
dengan Kecamatan Batipuh Kab.Tanah Datar di bagian Timur.
Sumber penghasilan utama penduduk Kota Padang Panjang adalah dari hasil pertanian dan perdaganggan.
Meskipun Kota Padang Panjang adalah daerah pertanian, tetapi Kota Padang Panjang tidak memiliki kebun
tembakau dan juga tidak mempunyai industri rokok. Kota Padang Panjang, untuk wilayah Sumatera Barat, termasuk
46

kota yang berhawa dingin. Hal ini disebabkan karena curah hujan yang cukup tinggi. Dengan kondisi demografi yang
demikian, maka merokok merupakan kebutuhan sehari-hari bagi masyarakat, sebab masyarakat menganggap
bahwa dengan merokok dapat menghangatkan badan. Selanjutnya, masalah rokok di Kota Padang Panjang bila
ditinjau dari segi budaya adalah merupakan suatu suguhan setiap kali ada acara pertemuan atau undangan dalam
perkawinan dan acara lainnya. Ninik mamak yang merupakan tokoh di tengah masyarakat sangat identik dengan
undangan harus memakai rokok, dan ninik mamak dalam setiap kali ada acara pertemuan selalu berbasa basi
dengan rokok.
2. Karakteristik informan
Subjek dalam penelitian ini adalah pejabat pemerintahan Kota Padang Panjang, baik yang berasal dari
eksekutif maupun dari legislatif, yang merupakan informan pengambil keputusan kebijakan dalam pembuatan
Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang pengaturan kawasan merokok. Selain itu, yang termasuk subjek
penelitian adalah pejabat dinas, seperti Dinas Kesehatan, Dinas Perhubungan, Dinas Pendidikan, Dinas budaya
dan Pariwisata, mereka adalah dinas yang berkaitan langsung dengan tempat pemberlakuan kawasan tanpa asap
rokok dan kawasan tertib rokok. Pejabat Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DP2KAD)
yang menjadi informan. Dinas ini membawahi masalah perizinan iklan. Pejabat Kantor Satuan Polisi Pamong Praja
(Sat Pol PP) yang bertugas sebagai pengawas dan menertibkan Peraturaan Daerah Nomor 08 tahun 2009 dan
Peraturan Walikota nomor 10 tahun 2009 juga merupakan responden penelitian.
Informan yang diwawancarai dari pejabat pengambil keputusan berjumlah 8 orang, ditambah 1 orang dari
lembaga swadaya masyarakat yaitu, Forum Kota Sehat Kota Padang Panjang sebagai mitra kerja pemerintah
47

daerah dalam pelaksanaan dan pengawasan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 Kota Padang panjang.
Karakteristik dari responden tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.



Tabel 4. Karakteristik Informan Pembuat Kebijakan

No Kode informan Usia (tahun) Pendidikan
1 Informan 01 61 Pascasarjana
2 Informan 02 34 Pascasarjana
3 Informan 03 56 Pascasarjana
4 Informan 04 49 Sarjana
5 Informan 05 48 Sarjana
6 Informan 06 47 Sarjana
7 Informan 07 42 Pascasarjana
8 Infprman 08 51 Sarjana
9 Informan 09 34 Sarjana

Selain informan di atas, untuk triangulasi dilakukan wawancara mendalam dengan informan yang berasal dari
tokoh masyarakat yang berjumlah 7 orang. Pemilihan informan ini berdasarkan pola kepemimpinan tokoh
masyarakat yang merupakan panutan bagi masyarakat Padang Panjang, khususnya dan Sumatera Barat
(Minangkabau), yaitu ninik mamak, alim ulama, cerdik pandai yang dikenal dengan tungku tigo sajarangan (TTS).
Ninik mamak tugasnya berkaitan dengan adat, serta hubungan ke dalam dan keluar dari pesukuan dan hubungan
48

dengan antar nagari, alim ulama, yang berhubungan dengan kitab atau agama, cerdik pandai, adalah seorang
cendekiawan yang akal dan buah pikirannya diperlukan oleh masyarakat. Kepemimpinan tripartit yang dikenal dalam
masyarakat Minangkabau selama ini bersinergi dengan sistem kemasyarakatannya yang egaliter dan demokratis,
sedangkan bundo kanduang adalah seorang pemimpin yang kharismatik yang didukung oleh kemampuan memimpin
serta ilmu pengetahuan yang memadai, dilengkapi dengan kejujuran dan perilaku yang baik, penampilannya diakui
dan diterima oleh semua pihak terutama oleh para perempuan dan ninik mamak dalam kaum, tokoh pemuda
sebagai perwakilan dari kaum pemuda. Di ranah Minang, masing-masing tokoh ini adalah panutan bagi masyarakat,
dan tokoh-tokoh ini adalah orang terdepan dalam sumber informasi dan sosialisasi bagi masyarakat Minangkabau.
Selain itu juga masyarakat yang datang berkunjung ke tempat peneliti melakukan observasi dengan jumlah 4 orang.
Adapun karakteristik informan tersebut dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5. Karakteristik Informan Penerima Kebijakan

No Kode informan Usia ( tahun) Pendidikan
1 Informan 10 67 SMA
2 Informan 11 48 Sarjana
3 Informan 12 54 SMA
4 Informan 13 37 Sarjana
5 Informan 14 58 Sarjana
6 Informan 15 53 SMA
7 Informan 16 41 SMA
8 Informan 17 44 Sarjana
9 Infprman 18 46 Sarjana
10 Informan 19 40 SMA
49

11 Informan 20 51 Pasca sarjana




3. Proses pembuatan kebijakan
Peraturan Daerah (perda) Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib
rokok serta kawasan larangan iklan Rokok di Kota Padang Panjang dikeluarkan, berawal dari moto Padang Panjang
sebagai Kota Serambi Mekah, dan kota sehat yang dituangkan dalam visi dan misi Walikota Padang Panjang. Juga
karena adanya kesepakatan antara pihak eksekutif dengan legislatif. Peraturan tentang kawasan tanpa rokok ini
disyahkan oleh Dewan Perwakilan Rakya Daerah (DPRD) bulan Maret tahun 2009. Perda ini mengatur pada tempat-
tempat tertentu, seperti pelayanan kesehatan, lingkungan pendidikan, tempat bermain anak, tempat ibadah dan di
atas angkutan kota tidak dibolehkan merokok. Untuk tempat pariwisata, rumah makan, hotel, pasar, terminal dan
lingkungan perkantoran, harus menyediakan tempat khusus merokok yang berada dalam ruangan dan memakai alat
penghisap udara.
Setelah perda disyahkan oleh DPRD dan Walikota, Pemerintah Daerah juga melahirkan Peraturan Walikota
Nomor 10 Tahun 2010, sebagai petunjuk pelaksanaan perda tentang kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib
rokok. Di dalam Perwal ini juga diatur promosi dan iklan rokok seperti yang tertuang pada BAB VI pasal 19 yang
menyatakan bahwa Pemerintah Daerah tidak menerima pemasangan iklan rokok pada media cetak luar ruangan di
wilayah Kota Padang Panjang.
50

Pembuatan kebijakan ini bertujuan untuk mengatasi suatu fenomena yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari
masyarakat di Kota Padang Panjang, yaitu persoalan merokok yang tidak mengenal waktu dan tempat. Hal ini juga
dirasakan oleh perokok pasif. Adapun yang mendasari pembuatan kebijakan ini adalah,
Pertama, Kota Padang Panjang sebagai kota sehat yang tertuang dalam visi dan misi, yaitu mewujudkan kota
sehat seperti yang diungkapkan oleh beberapa informan di bawah ini:
Untuk menjadi kota sehat itu harus di samping sikap dan perilaku masyarakatnya sehat kemudian
lingkungannya harus sehat kemudian sumber makanan nya juga sehat antara lain tentu saja rokok itu kita
anggap sebagai biang makanan (Informan 01).
Salah satu upaya kota sehat bagaimana kita mengendalikan kebiasaan-kebiasaan merokok di masyarakat kita,
artinya dengan upaya membatasi masalah ruang gerak dari pada masyarakat untuk merokok, tentu ini akan
sedikit banyaknya akan mengurangi kecanduan atau kebiasaan masyarakat kita merokok (informan 02).
Kegiatan-kegiatan kota sehat itu berkaitan dengan kebersihan udara, kebersihan kantor, penyehatan
masyarakat, penyehatan diri, dan penyehatan wanita serta anak-anak (informan 03)
Kedua, banyaknya penyakit infeksi saluran pernafasan atas di pelayanan kesehatan, seperti ungkapan informan
berikut :
Banyaknya penyakit saluran pernafasan bagian atas di pelayanan kesehatan Padang Panjang (informan 01).


Tabel 6. 10 penyakit terbanyak Kota Padang Panjang tahun 2009
51

No Diagnosa Jumlah kasus


1 ISPA 5.758
2 Nasofharingitis akut 2.943
3 Rematisme / Artritis 1.439
4 Hipertensi 1.357
5 Gastritis 1.334
6 Penyakit pulpa dan jaringan periapikal 1.116
7 Dermatitis 1.075
8 Diare 635
9 Cephalgia 503
10 Penyakit gusi dan periodental 402
Sumber : Dinkes Kota Padang Panjang, 2010.
Ketiga, banyaknya masyarakat yang merokok di Kota Padang Panjang, karena Kota Padang Padang ini
iklimnya dingin, seperti diungkapan informan berikut:
Karena padang panjang ini daerahnya dingin dan masyarakatnya banyak perokok (informan 01).

Tabel 7. Prevalensi Penduduk Umur 10 Tahun Menurut Kebiasaan Merokok harian
No Prevalensi Persentase
1 Sumatera Barat 25,7
2 Kota Padang Panjang 25,3
Sumber : Riskesdas 2007.
52

Keempat, himbauan Walikota pada tahun 2005 kepada seluruh satuan kerja pemerintahan daerah (SKPD)
dan pegawai negeri sipil yang yang ada di Kota Padang Panjang untuk tidak menyediakan asbak rokok di dalam
ruangan kerja dan tidak merokok di dalam ruangan saat jam kerja kantor seperti ungkapan informan berikut :
Tahun 2005 saya coba melakukan himbauan ya himbuan terutama kepada seluruh SKPD untuk tidak merokok di
dalam ruangan. Dan juga a kita himbau juga untuk tidak merokok di dalam mesjid, mushalla dan tempat-tempat
ibadah lainnya. Begitu juga kita menghimbau untuk tidak merokok di lingkungan kesehatan dan di lingkungan
pendidikan (informan 01).
Sejak tahun 2005 itu Walikota Padang Panjang berkeinginan agar kita ke kantor itu supaya kita tidak merokok
sehingga dikeluarkan suatu himbauan agar di kantor-kantor tidak menyediakan asbak rokok (informan 03).
Latar belakang nya dulu itu tahun 2005 itu ada agenda untuk penerapan perda tentang penertipan merokok
(informan 05).
Kelima tahun 2006 Walikota menginstruksikan kepada seluruh jajaran pemerintahan kota untuk tidak merokok
dalam jam kerja, dan kepada masyarakat diinstruksikan tidak merokok di tempat ibadah, pelayan kesehatan dan
lingkungan pendidikan seperti ungkapan informan berikut
Tahun 2006, itu untuk jajaran pemerintah daerah itu berupa instruksi agar tidak merokok di tempat-tempat
kantor, a di lingkungan pendidikan di lingkungan kesehatan, sedangkan kepada masyarakat umum untuk tidak
merokok seperti di masjid-masjid dan mushalla dan tempat-tempat umum lainnya (informan 01).
Tahun 2006 Walikota Padang Panjang mengeluarkan instruksi agar kepala-kepala SKPD dan PNS tidak
diperkenankan merokok pada jam kantornya (informan 03).
53

Proses selanjutnya dalam pembuatan kebijakan ini adalah pada tahun 2007 pemerintah daerah mulai
menyusun draf rancangan perda. Dalam proses penyusunan draf perda ini selain dari pejabat pemerintah juga
dihadiri oleh beberapa tokoh, baik tokoh agama, ninik mamak, tokoh pendidikan, dan tokoh masyarakat lainnya.
Dalam pembahasan tersebut para peserta mengkaji secara detail, seperti bentuk rancangan perda ini, seperti yang
diungkapkan oleh berikut:
Pembahasan dilakukan dengan menelaah kata perkata, ayat per ayat secara hati-hati. Dari beberapa usulan-
usulan butir perda itu termasuk dari hasil ijtimak MUI yang diadakan waktu itu di Kota Padang Panjang yang
sudah mengharamkan rokok (Informan 09).

Penyusunan perda ini berjalan lebih kurang 15 hari. Selama penyusunan perda terjadi pro kontra tentang isi
rancangan perda ini, yaitu ada para peserta yang menginginkan Kota Padang Panjang harus menerapkan larangan
merokok, sementara dari tokoh lain menentang, karena adat kebiasaan Minangkabau bila mengundang
menggunakan rokok. Seperti diungkapkan oleh informan berikut :
Bahkan ada juga masukan dari beberapa peserta yang menyampaikan bahwa bunyi perda itu adalah perda
larangan rokok, ada yang mengusulkan dari beberapa tokoh seperti tokoh agama tokoh pendidikan. Kemudian
beberapa tokoh tokoh adat ada yang kontra pada saat itu karena secara kebiasaan adat minang menyiriah
(mengundang) itu pakai rokok (Informan 09).

Hasil dari musyawarah rancangan perda ini disepakati bahwa perda hanya mengatur kawasan merokok,
seperti yang diungkapkan oleh informan berikut:
54

Kita tegaskan lagi dalam ranperda itu bahwa perda peraraturan melarang merokok hanya dikenakan pada
tempat-tempat tertentu jadi kita menamakan kawasan tempat merokok (Informan 03).

Setelah rancangan perda ini selesai, pihak pemerintah melakukan konsultasi lagi dengan Bagian Hukum
Pemerintahan Kota Padang Panjang, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut
Rancangan peraturan daerah yang akan kita ajukan tahun 2007, kita konsultasikan lagi ke bagian hukum
dengan mendapat persetujuan dari Walikota Padang Panjang (informan 03).

Setelah dilakukan penyusunan draf oleh dinas kesehatan yang diberi wewenang oleh pemerintah yang
bekerjasama dengan instansi dan dinas pemerintahan lain, lembaga-lembaga sosial dan tokoh masyarakat lainnya.
Pada Tahun 2007 Pemerintahan Daerah mengajukan Rancangan Peraturan Daerah ke lembaga Dewan Perwakilan
Rakyat Daerah Kota Padang Panjang. Pengajuan ranperda ini ditolak oleh anggota DPRD, karena sebagian besar
dari anggota DPRD Kota Padang Panjang saat itu adalah perokok, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut
ini :
Dan tahun 2007 kita coba a.... mengajukan ranperda ini, ranperda kebijakan ini ke DPRD untuk dijadikan Perda..
namun waktu itu di tolak oleh DPRD, karena kita lihat sebagian besar dari anggota DPRD perokok (informan 01).
Lalu kita ajukan ranperda ini ke DPRD Kota Padang Panjang untuk dibahas, ternyata pada tahun 2007 itu
ranperda ini di tolak mentah-mentah, ini berkaitan dengan masih banyaknya, bahkan lebih dari separoh anggota
dewan itu yang perokok, bahkan perokok berat (Informan 03).
55

Pada tahun 2008, Pemerintah Kota Padang Panjang mengajukan kembali rancangan peraturan daerah ke
lembaga DPRD. Namun, sebelum, mengajukan ranperda tersebut pihak Pemerintahan Kota Padang Panjang
mengadakan pertemuan dengan melibatkan banyak orang yaitu dinas kesehatan, dinas pendidikan, dinas budaya
pariwisata, pengelola restoran, rumah makan, dan tokoh masyrakat dimana unsur tersebut diundang untuk diberi
penjelasan tentang tujuan pembuatan perda, kemudian mengadakan sharing atau tanya jawab. Berdasarkan hasil tanya
jawab tersebut didapatkan beberapa keputusan atau kesimpulan. Pertama, bahwa di kantor maupun di tempat umum,
kendaraan angkutan kota sebaiknya tidak ada kegiatan merokok. Kedua semua peserta setuju bila perda ini diajukan
kembali ke DPRD seperti yang diungkapkan informan berikut :
Tahun 2008 kita membuat suatu cara baru dimana kita melibatkan banyak orang yaitu dinas terkait, pengelola
restoran, hotel dan rumah makan, kita undang mereka untuk dilakukan penjelasan dan meminta masukan-masukan
tentang ranperda ini (Informan 03).
Sebelum kita melakukan pengusulan perda itu kembali, ada masukan dari masyarakat yang dihimpun oleh
walikota, dinas kesehatan dan dinas pendidikan melalui pertemuan (informan 06).
Setelah mengadakan pertemuan tersebut, selanjutnya pemerintah daerah dan LSM mengadakan survey ke
masyarakat, yaitu dengan mengundang para tokoh masyarakat seperti ninik mamak, alim ulama, cerdik pandai, lembaga
organisasi, Majelis Ulama Indonesia, pengurus masjid, guru-guru dan anak sekolah serta para pengusaha seperti
pengusaha restauran, rumah makan, angkutan kota, pariwisata dan perhotelan, dengan agenda untuk mengetahui
masyarakat menyetujui atau tidak pemberlakuan pengaturan kawasan merokok di Kota Padang Panjang. Dalam survey
tersebut, pihak pemerintahan daerah meminta kepada peserta untuk mengisi angket. Dari angket tersebut didapatkan
56

hasil bahwa lebih dari 90% peserta menyetujui diberlakukannya peraturan penertipan kawasan merokok di Kota Padang
Panjang. Seperti yng diungkapkan oleh informan berikut :
Setelah kita undang itu sekitar ya 60 audiens, ternyata itu hampir seluruh nya atau boleh dikatakan sekitar 55
orang itu menyetujui untuk mengatur kegiatan-kegiatan merokok di Kota Padang Panjang (Informan 03).
Berdasarkan hasil angket ini, pemerintah daerah Kota Padang Panjang tahun 2008 mengajukan kembali raperda
ke Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Padang Panjang dengan penjelasan bahwa ranperda yang diajukan ini
bukanlah melarang orang untuk merokok, akan tetapi untuk menertibkan dan mengatur tempat-tempat bagi orang yang
merokok. Pada saat itu, raperdanya tidak ditolak oleh anggota DPRD, akan tetapi ditangguhkan, artinya belum ada
pembahasan oleh anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah lebih lanjut. Bulan Maret tahun 2009 ranperda yang
diajukan oleh Pemerintah Daerah ke Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) disetujui berupa :
a. Isi kebijakan
Isi dari keputusan DPRD tersebut adalah Peraturan Daerah Kota Padang Panjang Nomor 08 tahun 2009
tentang Kawasan Tanpa Asap Rokok dan Kawasan Tertib Rokok. Kawasan Tanpa Asap rokok adalah wilayah yang
tidak diperbolehkan merokok pada kawasan pelayanan kesehatan, tempat proses belajar mengajar, tempat ibadah,
tempat kegiatan anak-anak dan di angkutan umum. Lebih lanjut, di dalam Perda Nomor 08 Tahun 2009 tentang
kawasan tanpa asap rokok ini dijelaskan bahwa pimpinan atau penanggung jawab tempat yang telah ditetapkan
sebagai kawasan tanpa asap rokok wajib memasang pengumuman larangan merokok pada tempat yang dipimpinnya,
wajib menegur, memperingatkan, dan/atau mengambil tindakan yang diperlukan guna menghentikan orang yang
57

kedapatan sedang merokok dan setiap orang dapat memberikan teguran atau laporan kepada pimpinan atau
penanggung jawab apabila ada yang merokok di kawasan tanpa asap rokok.
Kawasan tertib rokok adalah tempat yang hanya diperbolehkan merokok pada tempat khusus yang telah
disediakan, yaitu kawasan wisata, hotel, restoran, rumah makan, pasar, terminal, tempat kerja seperti kantor
pemerintahan, kantor swasta, pabrik dan industri. Lebih lanjut, dalam Perda Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan
tertib rokok disebutkan bahwa pemimpin atau penanggung jawab tempat yang telah ditetapkan sebagai kawasan
tertib rokok wajib menyediakan tempat/ruangan khusus untuk merokok pada tempat yang dipimpinnya dan memasang
pengumuman larangan merokok pada tempat selain dari tempat khusus yang telah disediakan tersebut. Pimpinan
atau penanggung jawab kawasan tertib rokok wajib menegur, memperingatkan dan/atau mengambil tindakan yang
diperlukan guna menghentikan orang yang kedapatan sedang merokok di tempat lain selain dari tempat khusus yang
telah disediakan, dan setiap orang dapat memberikan teguran atau laporan kepada pimpinan atau penanggung jawab
kawasan tertib rokok apabila ada yang merokok di tempat selain dari tempat khusus yang telah disediakan.
b. Pembinaan dan pengawasan
Dalam pembinaan dan pengawasan kepala daerah berkewajiban menyelenggarakan kawasan tanpa asap rokok
dan kawasan tertib rokok di setiap tempat yang telah ditetapkan, mengusahakan agar masyarakat terhindar dari
penyakit akibat penggunaan rokok. Pembinaan kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok oleh pemerintah
daerah berupa bimbingan, penyuluhan, serta pemberdayaan masyarakat. Selanjutnya, kepala daerah dapat
memberikan penghargaan kepada orang atau badan yang telah berjasa dalam rangka memotivasi, membantu,
pelaksanaan kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok,
58

c. Sanksi.
Sedangkan yang berhubungan dengan sanksi pimpinan atau penanggung jawab tempat yang telah
ditetapkan sebagai kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok, apabila terbukti membiarkan orang
merokok di kawasan tanpa asap rokok atau tidak tertib merokok di kawasan tertib rokok, dapat dikenakan sanksi
administratif. Sanksi terhadap lembaga pemerintah berupa pemberian hukuman disiplin sesuai dengan peraturan
yang berlaku, sedangkan sanksi yang diberikan kepada lembaga swasta berupa peringatan tertulis, penghentian
sementara kegiatan usaha dan pencabutan izin.
Setelah peraturan daerah disahkan oleh DPRD. Pemerintah Daerah Kota Padang Panjang juga melahirkan
Peraturan Walikota Nomor 10 Tahun 2009 sebagai petunjuk pelaksana perda. Di dalam keputusan Walikota, Pemerintah
daerah lebih menegaskan lagi tentang iklan dan promosi yang menyatakan bahwa pemerintah daerah tidak menerima
pemasangan iklan rokok pada media cetak luar ruangan di wilayah Kota Padang Panjang.







59



















Kawasantanpa
asaprokok
Kawasantertib
rokok
Laranganiklan
rokok
Pengusulan
olehEksekutif
Legislatif
Pengesahan
perdaNo08
olehDPRD
Dasar
pembuatan
perda
2007pengusulanpertama
2008pengusulankedua
2007ditolak
2008ditangguhkan
2008pembahasan
2009
2005himbauanwako
2006instruksiwako
2007penyusunan
drafranperda
Lahirnya
Perwako
Gambar 5. Pola Proses pembuatan Kebijakan
60


4. Proses penerapan kebijakan
a. Pelaksana kebijakan
Dalam penerapan dan pelaksanaan kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib rokok dan kawasan larangan
iklan rokok ini dilakukan oleh dinas di jajaran Pemerintahan Kota Padang Panjang yang berasal dari Dinas
Kesehatan sebagai pelaku utama atau yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan peraturan daerah di lapangan,
satuan Polisi Pamong Praja sebagai instansi yang bertanggung jawab sebagai penertipan, Dinas Pendidikan, Dinas
Perhubungan, Dinas Budaya dan Pariwisata sebagai objek yang terlibat langsung dalam pemberlakuan penetapan
kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok, sedangkan Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan
Aset Daerah adalah dinas yang bertanggung jawab dalam hal periklanan. Selanjutnya, satuan dinas yang ada di
Kota Padang Panjang juga ikut bertanggung jawab untuk jajarannya masing-masing, seperti yang disampaikan oleh
informan berikut:
Untuk pelaksanaan ini kita serahkan ke dinas kesehatan, dinas pendidikan, dinas perhubungan, budaya
pariwisata sebagai tempat diberlakukannya perda ini, disamping dinas lain bertanggung jawab untuk jajarannya
masing-masing. untuk penertiban dan pengontrolan itu dilakukan oleh satuan polisi pamong (informan 01).
Kita dari dinas kesehatan bekerjasama dengan satpol PP melakukan monitoring satu kali 6 bulan, hasil
monitoring disampaikan kepada wali kota, apa yang nampak, jadi kita tidak menindak, pertama sekali yang
dimonitoring adalah keberadaan apa namanya tu.. pesan-pesan. Yaitu pesan-pesan dilarang merokok dalam
ruangan, kemudian yang kedua plang, di depan kantor-kantor, musti ada plang bahwasa Anda memasuki
kawasan tanpa asap merokok, Anda memasuki kawasan tertib rokok (informan 03).
61

Satpol PP itu adalah tugasnya membantu walikota melaksanakan ketentraman dan ketertiban umum, tugasnya
yang kedua adalah melaksanakan penegakan perda nomor 08 tahun 2009 tentang kawasan tanpa asap rokok
kawasan tertib rokok, kawasan tanpa iklan rokok, keputusan walikota dan peraturan lain nya (informan 05).
Jadi dinas perhubungan sebagai objek pelaksanaannya, karena dinas perhubungan itukan membawahi tempat-
tempat yang berkaitan dengan masyarakat, salah satu objek dari tempat perda itu tempat yang bersentuhan
dengan publik, secara langsung, yaitu diatas angkutan kota, kawasan terminal (informan 07).
b. Sosialisasi
Setelah diundangkannya perda dan perwako, dilakukan sosialisasi kepada masyarakat. Pejabat
Pemerintahan Daerah mengundang ninik mamak, alim ulama, bundo kanduang, serta pengusaha dengan cara
melakukan diskusi-diskusi.
Sosialisasi dalam penerapan perda ini dengan mengundang para pengusaha seperti rumah makan pariwisata,
tokoh masyarakat dan organisasi sosial masyarakat seperti PKK, bundo kanduang, ninik mamak alim ulama,
cerdik pandai dan pemuda dengan penjelasan tentang isi perda serta efek rokok terhadap perokok pasif dan
aktif (informan 01).
DPRD Kota Padang Panjang melakukan sosialisasi kepada masyarakat saat melakukan reses.
Sosialisasi yang kita lakukan tentu dalam kontek.. kita ke lapangan pak jadi ada turun reses, kita ke lapangan,
kemudian kita sampaikan hal-hal yang sifatnya menyangkut kepada masyarakat banyak, salah satu masalah
merokok ini (informan 02).
Dinas perhubungan melakukan sosialisasi dengan para pengemudi angkutan kota dan tukang ojek. Dinas
kesehatan membentuk tim yang turun ke lapangan ke kelurahan-kelurahan dengan menghadirkan para lurah dan
RT, para pemuda. Kemudian kepada seluruh kepala satuan kerja pemerintahan daerah diberikan tanggung jawab
62

untuk mensosialisasikan perda ini ke jajarannya masing. Organisasi sosial masyarakat juga ikut terlibat dalam
mensosialisasikan seperti PKK sampai ke dasa wisma dan lembaga swadaya masyarakat yaitu forum kota sehat.
Sosialisasi juga dilakukan dengan membuat papan pengumuman di tempat-tempat pemberlakuan kawasan
tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok dengan tulisan. kawasan tanpa asap rokok atau kawasan tertib
rokok. Setiap kantor dan sekolah wajib membuat papan pengumuman dan ditempatkan di depan pintu masuk
kantor dan sekolah masing-masing. Di setiap ruangan kantor, ruangan tempat ibadah dan di atas angkutan kota
ditempelkan tulisan dengan stiker dilarang merokok, sedangkan di tempat-tempat pemberlakuan kawasan tertib
rokok seperti di perkantoran, terminal, tempat wisata ada tulisan kawasan tertib rokok dan tulisan tempat merokok
atau area merokok. Selain dengan poster, baliho, brosur, dan selebaran, sosialisasi juga dilakukan melalui lagu atau
nyayian yang diajarkan kepada pendidikan anak usia dini. Satpol PP mengadakan sosialisasi kepada ketua RT,
lurah, camat, karang taruna perwakilan STP, SLTA sekota Padang Panjang, seperti yang diungkapkan oleh informan
berikut.
Jadi selain poster, kemudian brosur dan segala macam ada satu lagi untuk mengingatkan dari pada perokok ini
terutama orang tua-tua ini, melalui lagu di pendidikan anak usia dini (PAUD) dalam lagu itu disebutkan merokok
tidak baik (Informan 02).

Setiap kesempatan pertemuan siapa pun komponen-komponen pejabat, tokoh masyarakat yang ada di kota ini,
selalu menyampaikan perda tentang rokok, kini pun masih berlangsung juga tak pernah berhenti (informan 08).

63

Kami forum kota sehat melakukan sosialisasi tidak hanya pada masyarakat, tetapi juga gencar memberikan
tulisan tulisan di media masa koran tentang masalah rokok, bahaya merokok, masalah perda ini sendiri
(informan 09).
Berkaitan dengan sosialisasi, berdasarkan hasil wawancara yang peniliti dapatkan dari informan sebagai
penerima kebijakan, para penerima kebijakan langsung mendapatkan informasi melalui berbagai sumber, yaitu
melalui pengumuman-pengumuman yang diberikan oleh para pejabat pemerintahan kota, seperti Walikota, kepala
dinas terkait, dari penyampaian oleh para mubaligh dalam wirid dan pengajian, dan di tempat-tempat pertemuan,
selanjutnya melalui leaflet, baliho, selebaran, spanduk, stiker di masjid atau tempat ibadah, informasi yang
didapatkan tersebut berisi tentang tidak boleh merokok, dilarang merokok terutama di tempat ibadah seperti masjid,
mushala, di tempat pelayanan kesehatan di rumah sakit, di sekolah dan di atas angkutan kota. Hal ini sesuai dengan
ungkapan dari informan berikut :
Kalau mendengar perda itu dari seluruh sisi, dari koran pun ada, dari anggota dewan pun ada, bahkan dari alim
ulama saat khutbah di masjid-masjid. Ya kan perda ini kan akan di sampaikan ke seluruh masyarakat kan saya
sendiri mambaca koran atau buletin yang ada disampaikan waktu di masjid (informan 10).
Informasi mengenai perda rokok di Padang Panjang ini itu saya mengikuti baik itu di muzakarah maupun dari
mengikuti rapat rapat yang disampaikan baik oleh apa namanya wako maupun oleh kepala dinas itu saya ikuti
tu (informen 11).
Informasi dari berbagai sumber , dari pemerintah daerah sendiri, dan melalui selebaran-selebaran berupa
spanduk-spanduk, pamflet-pamflet yang ditempelkan di tempat-tempat umum (informan18).
64

Lembaga pendidikan yang ada di kota padang panjang. Baru kita masuk ke gerbang, itu langsung ada tulisan
kawasan tanpa rokok, kawasan tertib rokok, nah itu diantaranya. Dan itu kemudian nanti nyampe di kantor
dimanamana tulisan seperti begitu (informan 20)
Dalam sosialisasi penerapan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 ini, pemerintah daerah juga melibatkan
tokoh masyarakat seperti ninik mamak, yaitu ninik mamak sebagai tokoh panutan di tengah masyarakat melakukan
sosialisasi kepada masyarakat dengan melakukan tinjauan rokok dari sisi adat. Ninik mamak tersebut menjelaskan
bahwa rokok bukanlah adat yang sebenarnya, tetapi adalah adat yang ditambahkan kemudian. Ninik mamak
menjelaskan rokok dari sisi adat ini boleh diubah, boleh diganti asal ada kesepakatan dari ninik mamak sebagai
pemangku adat, dan bahkan sampai sekarang tokoh adat ini masih mencari dan mengusahakan cara rokok yang
sudah menjadi kebiasaan dalam adat ini bisa diubah dan diganti, sehingga orang tidak lagi menyebutkan dan
mengundang dengan menggunakan rokok, seperti diungkapkan oleh informan berikut:
Saya sebagai pemuka adat, saya untuk mendukung dari pada perda ini saya jelaskan rokok ini dalam adat. Ini
bukanlah sebenarnya adat, ini adalah adat yang diadakan, tambahan kemudian, bisa dirobah, bisa di atur bisa
dihentikan (informan 10).
Jadi bagi pemuka adat yang tidak merokok terutama, termasuk saya dan kawan sedang memikirkan
bagaimana merubah tradisi adat dalam persembahan rokok yang sebatang itu bisa dirubah (informan 12).
Pemerintah Daerah juga melibatkan tokoh masyarakat dari bidang keagamaan, yaitu melalui alim ulama,
yaitu alim ulama diminta oleh pemerintah Kota Padang Panjang untuk dapat berperan di tengah-tengah masyarakat
dalam menyampaikan peraturan daerah ini tentang hukum rokok dipandang dari sudut agama. Para ulama ini
65

melalui para juru dakwah, memberikan penjelasan ke masyarakat tentang hukum rokok melalui masjid-masjid dan
mushalla di saat pengajian atau melakukan wirid pengajian seperti diungkapkan informan berikut:
Sayapun juga diminta oleh pemda dimana para mubaligh, penyuluh agama untuk menyampaikan hukum rokok
ini dari sisi agama yang berkaitan dengan perda ini ke masyarakat (informan 11).
Ditengah-tengah masyarakat, e, . itu adanya seperti mubaligh di Kota Padang Panjang itu menyebarkan tentang
perda ini melalui wirid-wirid pengajian, arisan-arisan. Sehingga kita melihat adanya suatu angin yang berembus
di masyarakat itu adanya gejala ee, malu untuk merokok di tempat keramaian itu (informan 20).
Pemerintah juga melibatkan tokoh dari kaum perempuan dalam mensosialisasikan perda tentan pengaturan
kawasan merokok ini melaui bundo kanduang, seperti ungkapan informan berikut:
Yang jelas saya dari pihak kaum ibu atau padusi lah, apalagi sebagai ketua bundo kanduang ikut juga
mensosialisasikan dan memberi tahukan kepada teman-teman, ya.. kepada ibuk-ibuk itu, kalau kita di rumah
sendiri harus menerapkan peraturan ini dalam keluarga (informan 14).
Berdasarkan observasi, hasil yang peneliti dapatkan di setiap pintu gerbang masuk Kota Padang Panjang
terdapat baliho dengan tulisan Padang Panjang Kota Serambi Mekah, sebagai kawasan tanpa asap rokok dan
kawasan tertib rokok, dapat dilihat pada Gambar 6.
66


Gambar 6. Baliho kawasan tanpa asap rokok dan kawasan
tertib rokok di gerbang masuk kota

67

Peneliti juga melihat adanya tempelan stiker di setiap masjid, mushalla, ruangan kantor, ruangan sekolah,
ruangan pelayanan kesehatan, dengan tulisan dilarang merokok, no smoking dan terima kasih anda tidak merokok.
Di pintu gerbang masuk rumah sakit, di gerbang kantor dan dinas instansi, pintu gerbang sekolah terdapat tulisan
kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok. Di rumah makan, kawasan wisata, pasar, terminal juga
terdapat tulisan kawasan tertib rokok.
c. Penerapan kawasan tanpa asap rokok
Kawasan tanpa asap rokok adalah wilayah yang tidak diperbolehkan merokok pada kawasan tersebut.
Berdasarkan wawancara dengan informan, didapatkan hasil bahwa penerapan pengaturan kawasan merokok pada
lokasi tempat ibadah, pelayanan kesehatan, perkantoran, lingkungan sekolah dan di atas angkutan kota, penerapan
kawasan tanpa rokok ini betujuan untuk melindungi perokok pasif, Seperti yang diungkapkan oleh informan berikut.
Pelaksanaan kawasan tanpa asap rokok di kantor, tempat ibadah, pelayanan kesehatan dan angkutan kota
adalah untuk melindungi perokok pasif, melindungi anak-anak dan generasi muda karena jumlahnya banyak
(informan 01).
Untuk melaksanakan perda tentang kawasan tanpa asap rokok ini di sekolahsekolah itu kita melarang daerah
sekolah itu ada asap rokok. Itu kami tekankan kepada guru, kepada pegawai bahkan kepada anak anak
murid, di sekolah kita tidak boleh yang berbau rokok. Dari sekolah pendidikan anak usia dini (PAUD), taman
kanak-kanak (TK),sekolah dasar (SD), sekolah lanjutan tingkat pertama (SLTP) dan sekolah lanjutan tingkat atas
(SLTA) (informan 06)
Aa kalau kawasan tanpa asap rokok itu adalah pertama di masjid atau tempat ibadah, sekolah, sarana
pendidikan mulai dari PAUD, TK, SD, SMP, SMA, perguruan tinggi, kemudian sarana kesehatan dan dalam
angkuan kota (informan 09).
68

Berdasarkan wawancara dengan informan penerima kebijakan didapatkan hasil bahwa di Kota Padang
Panjang memang diatur tempat-tempat yang tidak boleh untuk merokok seperti tempat ibadah, di pelayanan
kesehatan dan kendaraan umum, seperti diungkapkan oleh informan berikut :
Tentang peraturan merokok di Kota Padang Panjang, misalnya yang diatur itu ada beberapa yaitu kawasan
tanpa asap rokok, itu adalah area tidak boleh merokok, misalnya di masjid, rumah sakit dan angkot (informan
17).
O... ya yang prinsip tentang isi Perda Nomor 08 Tahun 2009 itu adalah tentang kawasan tanpa asap rokok dan
kawasan tertib rokok o.. serta pelarangan iklan rokok (informan 12).









69












Gambar 7. Pengumuman di setiap kawasan
tanpa asap rokok di kantor

1) Penerapan kawasan tanpa asap rokok di masjid
Berdasarkan wawancara dengan informan didapatkan hasil bahwa tidak ada orang melakukan kegiatan
merokok di dalam ruangan masjid, seperti diungkapkan oleh informan berikut :
Sedangkan masyarakat itu kita lihat terutama di tempat ibadah... seperti masjid juga tidak ada yang
merokok karena selalu diberi peringatan oleh pengurus masjid (informan 03).
70

Tidak ada orang merokok di masjid dan mushalla atau tempat ibadah (Informan 05).
Ya.. kalau misalkannya di masjid itu betul-betul sudah tidak ada orang merokok (informan 07).
2) Penerapan kawasan tanpa asap rokok di rumah sakit
Tidak ada orang merokok, hal ini seperti diungkapan informan berikut:
Untuk rumah sakit juga di dalam ruangan itu gak ada juga orang merokok, di rumah sakit bila ada yang
merokok itu akan ditegur oleh orang lain karena rumah sakit tempat untuk berobat ya kan (informan 02).
Di rumah sakit juga tidak menemukan lagi orang merokok di dalam ruangan.. apalagi dalam ruangan
tunggu pasien jadi itu yang terjadi saat ini (informan 03).
Di lngkungan rumah sakit demikian juga tidak ada orang merokok (informan 06).
3) Penerapan kawasan tanpa asap rokok di angkutan kota
Masih ada sebagian masyarakat yang merokok di atas angkutan kota seperti diungkapkan informan berikut
:
Memang tidak bisa dipungkiri satu dua orang masih ada yang merokok, tapi kalau kita lihat secara umum
persentasinya, lebih banyak ndak merokok di bis kota (informan 07).
Ada juga sopir yang merokok, tapi kebanyakan sopir itu beralasan dengan ungkapan nanti kalau saya
ndak merokok... ngantuk dan bisa terjadi bahaya nanti (informan 08).
d. Penerapan kawasan tertib rokok di tempat kerja atau kantor
Kawasan tertib rokok adalah dimana hanya diperbolehkan merokok pada tempat khusus yang telah disediakan,
kawasan tersebut seperti tempat pariwisata, rumah makan, hotel, restoran,pasar dan terminal dan tempat kerja yaitu
71

kantor pemerintah, kantor swasta, kantor yang memiliki karyawan sampai 50 orang wajib menyediakan tempat
khusus untuk merokok dengan ukuran 2 m x 3 m dan berlaku kelipatannya dengan dilengkapi penghisap udara atau
memiliki sirkulasi udara yang memenuhi persyaratan.
Berdasarkan penelitian didapatkan hasil bahwa kantor tidak menyediakan tempat khusus merokok seperti yang
tercantum dalam Perda Nomor 08 Tahun 2009 yang dijabarkan lagi melalui Peraturan Walikota No 10 tahun 2009
tentang penyediaan tempat khusus merokok seperti ruangan dengan ukuran 2x3 m dan dilengkapi alat penghisap.
Pemerintah juga tidak mengaggarkan dana untuk membuat tempat khusus merokok tersebut. Di tempat kerja atau
kantor tidak boleh merokok di dalam ruangan, orang hanya diperbolehkan merokok di luar ruangan pada tempat
terbuka yang telah disediakan. Seperti diungkapkan oleh informan berikut :
Silahkan dia merokok di luar.. bagi saya tidak ada istilah kita membuatkan tempat merokok khusus tidak, itu
berarti dalam ruangan.. dia boleh merokok di luar.. di udara lepas... seperti balai kota ini apakah di bawah pohon
kayu. atau dimana..silahkan aja pokoknya jangan di dalam ruangan (informan 01).

Untuk orang yang ingin merokok, kita sediakan tempat di luar dari gedung (Informan 02).

Memang tidak ada kami di SKPD menganggarkan untuk membuatkan ruangan kusus untuk orang merokok
nampaknya di pemda kita juga tidak menganggarkan untuk itu(Informan 06).

72


Gambar 8. Pengumuman kawasan tertib rokok di terminal
Berkaitan dengan hasil penerapan kawasan tanpa rokok, menurut informan, terjadi perubahan perilaku merokok
masyarakat ke arah yang positif. Rumah-rumah makan, restauran yang memiliki meja makan lebih dari 10 buah, telah
menetapkan kawasan yang boleh merokok bagi pengunjung dan kawasan tidak boleh merokok, masyarakat tidak lagi
merokok di sembarang tempat, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut :
Jadi sekarang ini kalau mereka mau merokok, mereka lihat-lihat dulu. Kalau ada anak-anak, ibu hamil atau anak
kecil, orang tersebut tidak jadi merokok ( informan 02).
73

Kita kunjungi rumah -rumah makan... kita sampaikan hal-hal yang berhubungan dengan perda, tolong tetapkan di
mana kawasan boleh merokok dan di mana yang tidak. Dan rumah makan itu telah menetapkan dimana kawasan
yang boleh merokok dan dimana kawasan yang tidak boleh merokok. (informan 08).
Kalau kita lihat sehari-hari itu banyak diantara masyarakat itu kalau merokok tidak lagi pada sembarang tempat ya
(informan 09).


Gambar 9 : Kawasan merokok di kantor

74

Berdasarkan observasi yang peneliti lakukan di tempat kerja, didapatkan hasil di setiap pintu gerbang masuk
kantor terdapat tulisan kawasan tertib rokok. Tidak ada orang merokok di dalam ruangan kantor. Di setiap ruangan
kantor terdapat tulisan dilarang merokok. Belum semua kantor menyediakan tempat merokok, sehingga orang yang akan
merokok masuk warung-warung yang ada di sekitar area perkantoran. Kantor menyediakan tempat merokok berada di
ruang terbuka, kantor yang membuatkan tempat merokok belum menyediakan asbak rokok atau tong sampah untuk
pembuangan sisa rokok, sehingga area tempat merokok menjadi kotor karena sisa-sisa rokok dapat dilihat pada
Gambar 10.

Gambar 10. Sisa rokok berserakan karena tidak ada asbak
dan tong sampah di kantor
75


Gambar 11. Pengumuman dilarang merokok di setiap ruangan

Yang berkaitan dengan sanksi, Pemerintah Kota Padang Panjang akan memberikan sanksi kepada SKPD dan
PNS yang merokok di tempat dilarang merokok. Sanksi yang diberikan oleh pimpinan Daerah kepada SKPD dan PNS
mulai dari peringatan, mutasi jabatan sampai dengan pencopotan jabatan walaupun yang melakukan kesalahan adalah
bawahannya.
Pemerintah Daerah juga memberikan sanksi kepada masjid dan mushala yang tidak mengindahkan peraturan
kawasan tanpa asap rokok, pemerintah akan menghentikan pemberian bantuan, selain itu untuk para guru taman
pembacaan Alquran dan muazinnya, pemerintah akan mencabut honor yang diberikan. Bagi perusahaan dan
76

pengusaha yang ditetapkan sebagai kawasan tertib rokok yang melanggar aturan akan diberi sanksi mulai dari
peringatan sampai pencabutan izin usahanya. Seperti ungkapan informan berikut :
Sangsinya cukup tegas, yaitu pertama teguran keras.. tertulis... yang kedua pencopotan jabatan, jadi walaupun
anak buahnya yang merokok bisa pimpinannya yang kita copot. Karena dia bertanggung jawab (Informan 01).
Untuk mesjid dan mushalla menghentikan bantuan, kepada guru-guru TPA (taman pembacaan Alquran) begitu
juga dengan garim di masjid kita beri insentif tiap bulan kalau dia melanggar, bantuan dihentikan.(Informan.01)
Untuk perusahaan dan pengusaha akan dikenakan teguran sampai dengan pencabutan izin usaha (informan 02).
Penerapan Peraturan daerah Nomor 08 tahun 2009 tentang kawasan pengaturan kawasan merokok
menimbulkan perubahan perilaku di masyarakat yaitu, ninik mamak tidak lagi merokok saat acara adat dan pada acara-
acara pertemuan yang diadakan di dalam ruangan. Ada larangan merokok untuk ninik mamak dari kerapatan adat nagari
(KAN) untuk tidak merokok pada acara atau kegiatan-kegiatan tertentu, seperti ungkapan informan berikut:
Di balai-balai adat itu tidak ada lagi orang merokok, termasuk... termasuk di masjid, mushalla, di tempat fasilitas
pendidikan, termasuk diatas kendaraan umum ya a dikota padang panjang disamping kantor pemerintah dan
swasta tidak ada lagi orang merokok (informan 01).
Mereka sudah melarang merokok pada ninik mamak pada acara tertentu. mereka sendiri, ini karena kantor
kerapatan adat (KAN) nya sendiri yang telah melarang (informan. 03).
Kehadiran perda tentang kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok juga memunculkan beberapa
komunitas anti rokok di kalangan pelajar. Pelajar yang tergabung dalam komunitas anti rokok ini melakukan kampanye
anti rokok dengan cara berantai, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut:
77

Aa itu lahirnya komunitas anti rokok di sekolah jadi mereka sudah melahirkan yang namanya kampanye MLC (multi
level campaign), jadi mereka kampanye anti rokok itu dari teman sesama teman, teman cari teman, teman cari
teman (informan 09).
Berbagai upaya juga dilakukan oleh pemerintah daerah Kota Padang Panjang dalam rangka mensukseskan
kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok, yaitu dengan adanya klinik berhenti merokok yang ditempatkan di
puskesmas. Klinik ini juga telah melakukan pelatihan terhadap masyarakat untuk dapat menjadi fasilitator dalam upaya
pengurangan jumlah perokok, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut :
Di puskesmas telah menyediakan tempat/ ruang konsultasi untuk mengurangi merokok ini, ruangan konsultasi ya...
akibat merokok, karena orang-orang yang ingin berhenti merokok pun sudah kita beritahukan cara-cara nya
(informan 03).

Penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok juga menimbulkan dukungan dari masyarakat secara individu, ada
beberapa masyarakat dengan inisiatif dan kesadarannya sendiri dan dengan biaya sendiri membuat poster dengan
tulisan tidak menerima tamu yang merokok di rumahnya. Isi dari poster tersebut berbunyi, tidak menerima tamu yang
merokok, karena membeli rokok sama dengan membeli penyakit, menebar asap rokok sama dengan menebar penyakit,
rokok adalah musuh keluarga kami. Poster tersebut ditempatkan di depan pintu masuk rumah dengan tujuan agar
mudah terbaca oleh semua tamu yang datang berkunjung ke rumahnya, seperti diungkapkan informan berikut:
Ya dukungan mereka sangat bagus malah ada masyarakat dengan inisiatif nya sendiri yang di pintunya menulis
tidak menerima tamu orang perokok dalam bentuk poster, dan itu mereka sendiri yang membiayainya ( informan
01).
78

Itu secara swadaya membuat baliho begitu besarnya dengan tulisan tidak menerima tamu yang merokok membeli
rokok sama dengan membeli penyakit, menebar asap rokok sama dengan menebar penyakit rokok adalah musuh
kami bersama itu dia tulis, dia pasang di depan pintu nya (informan 09).
Kemudian ada juga di masyarakat kita, kalau bapak mau ke lapangan ada beberapa rumah di masyarakat kita yang
tidak menerima tamu merokok, itu sudah ada plangnya dibikin di rumah nya (informan 02).
Bahkan ada sekarang masyarakat di Kota Padang Panjang ini yang rumahnya itu diberikan reklame dengan tulisan
tidak menerima tamu yang tamu perokok (informan 04).
Peneliti melakukan observasi ke rumah warga. Rumah masyarakat ini berada lebih kurang 7 Km dari pusat Kota
Padang Panjang, rumah ini berada di pinggir jalan, dapat dilihat pada Gambar 12.







79




80



Gambar 12. Masyarakat Membuat Poster
Tidak Menerima Tamu yang Merokok

Dukungan juga datang dari rumah tangga, yaitu rumah tangga yang anggota keluarganya telah berhenti merokok
diberi tempelan stiker dengan tulisan rumah sehat tanpa asap rokok, seperti dapat dilihat pada Gambar 13.
81



82


Gambar 13 : Stiker di Rumah Tangga Tanpa Asap Rokok

Bentuk dukungan lain yang muncul dari masyarakat dalam penerapan kawasan tanpa asap rokok dan kawasan
tertib rokok adalah terbentuknya sebuah RT yang menerapkan kawasan tertib rokok. Rukun tetangga (RT) ini terdapat di
Kelurahan Sigando Kota Padang Panjang, yaitunya RT 09 RW 05, dapat dilihat pada Gambar 14.
83

84

Gambar 14. RT yang Menerapkan Kawasan Tertib Rokok


Penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 berjalan dengan baik, yaitu masyarakat telah menjalankan aturan ini
dengan tidak lagi merokok pada lokasi-lokasi yang dilarang. Timbul budaya malu merokok bagi masyarakat Kota Padang
Panjang di tempat umum, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut:
Bahkan kalau sekarang, masyarakat kami lihat secara umum Itu kelihatannya mereka malu merokok ya malu
merokok di atas bis kota, Memang tidak bisa dipungkiri satu dua orang masih ada yang merokok (informan 07).
Masyarakat Padang Pajang kalau sebelumnya budaya bangga merokok yang ada. sekarang budaya malu merokok
di tempat umum sudah mulai terlihat (informan 06)
85

Dan juga sudah ada rasa sungkan bagi orang untuk merokok, kalau dulu kita sering melihat orang sepanjang jalan,
atau dihadapan orang banyak merokok biasa saja, tapi sekarang hal itu sudah jarang kita temukan (informan 09).
Kepedulian dalam penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok ini juga tertanam dalam jiwa seorang anak pelajar
sekolah dasar yang berumur 9 tahun. Anak tersebut dengan kesadarannya sendiri membuat tulisan dengan tulisan
tangan tentang bahaya merokok terhadap kesehatan, serta menempelkan gambar rokok dengan penjelasan jenis racun
yang terkandung dalam rokok serta menempelkan gambar akibat-akibat dari rokok, tulisan dan gambar ini
ditempelkannya di dinding ruang tamu rumahnya. Hal ini dilakukannya agar setiap tamu yang datang ke rumahnya dapat
membaca dan tidak merokok di dalam ruangan, dapat dilihat pada Gambar 15.


86



Gambar 15. Tulisan Tangan Oleh Seorang Pelajar
tentang Bahaya Rokok di ruang tamu

Sejak Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 diterapkan di Kota Padang Panjang, berdasarkan hasil informasi
yang peneliti dapatkan dari informan, tidak ada keberatan masyarakat, masyarakat menerima dan menjalani aturan
tersebut, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut ini:
87

88

Dan tidak ada masalah, selama perda ini kita terapkan, tidak ada masalah di ninik mamak atau penghulu kita dan
tokoh-tokoh masyarakat kita mereka mendukung, dan menerima (informan 02).
Ndak jadi masalah bagi ninik mamak penerapan perda itu mereka menerima dan tidak ada komplain (informan10).
No
Tempat

Bentuk
Masjid * Rumah sakit * Angkutan Kota * Kantor * Sekolah Rumah makan
Melalui wirid pengajian
Pengumuman oleh tim
sosialisasi pemda
Tim Ramadhan
Pengumuman oleh
pengurus masjid
Papan pengumuman
Stiker larangan
merokok
1 Sosialisasi
Sanksi bagi pengurus
dan guru mengaji.
Melalui papan pengumuman, stiker
tentang larangan merokok
Penyampaian melalui pengeras suara
Pemberitahuan oleh petugas
Sanksi bagi PNS yang melanggar

Melalui himbauan oleh Dinas
Perhubungan
Tempelan stiker larangan merokok
di atas mobil angkutan kota
Melalui papan
pengumuman dengan
tulisan kawasan tertib
rokok
Tempelan stiker
dilarang merokok di
setiap ruangan
Tulisan area merokok
pada tempat yang
telah disediakan
Sanksi bagi PNS yang
melanggar
Pengumuman kawasan
tanpa asap rokok di
setiap pintu masuk
sekolah
Stiker dilarang merokok
di setiap ruangan
Instruksi kepala dinas
kesehatan tidak boleh
yang berbau rokok di
sekolah
Sanksi bagi PNS yang
melanggar
Stiker area
merokok
Stiker dilarang
Pemberitahuan
oleh petugas
rumah makan


2 Hasil Tidak ada orang
merokok dalam
masjid.
Tidak ada orang merokok dalam
ruangan rumah sakit
Adanya teguran dari petugas terhadap
orang yang merokok di tempat yang
dilarang
Orang hanya merokok pada warung
yang ada di lingkungan rumah sakit
dengan jarak 150 meter dari ruangan
rumah sakit
Sebagian kecil pengemudi merokok
saat mengemudikan mobil
Sebagian kecil penumpang merokok
di atas angkutan terutama
penumpang yang berasal dari luar
daerah Padang Panjang.
Adanya teguran dari penumpang
perokok pasif terhadap orang yang
merokok di atas angkutan kota.
Tidak ada orang
merokok di dalam
ruangan kantor
Orang merokok pada
area yang telah di
tentukan
Teguran dari petugas
terhadap orang yang
merokok di teras
kantor.
Tidak ada orang
merokok di lingkungan
sekolah
Adanya
pemisahan
ruangan untuk
pengunjung yang
merokok dan tidak
merokok
Orang merokok
pada area yang
telah di tentukan.
3 Kendala Rumah sakit umum Daerah Kota
Padang Panjang adalah rumah sakit
bertaraf Internasiona sehingga banyak
Merokok bagi sopir sudah
merupakan kebiasaan
Penumpang yang berasal dari luar
Pengunjung
rumah makan
berasal dari

89


Tabel8.HasilObservasiProsesPenerapanPerda
Keterangan * = lokasi melakukan observasi
dikunjungi.
Pengunjung rumah sakit dari berbagai
daerah.
daerah yang baru pertama menaiki
angkutan kota.
Padang Panjang sebagai kota transit
berbagai daerah.
99

e. Penerapan larangan iklan rokok


Berkaitan dengan kawasan tanpa iklan rokok, menurut
informan, iklan-iklan, reklame-reklame yang berbau rokok sudah
dihilangkan dan tidak ada lagi di Kota Padang Panjang, baik dalam
bentuk suara maupun dalam bentuk baliho, poster dan stiker. Hal ini
dapat dilihat mulai dari pintu masuk gerbang kota dan di dalam kota,
dengan tidak ada iklan membuat kota menjadi bersih dan
masyarakat Kota Padang Panjang merasa nyaman. Sejak
ditetapkannya peraturan tidak menerima iklan rokok tersebut, satuan
polisi pamong praja yang bertanggung jawab dalam penertiban perda
selalu melakukan razia terhadap iklan-iklan di seluruh wilayah Kota
Padang Panjang. Sat Pol PP selalu menghimbau masyarakatnya
terutama para pedagang agar tidak memasang iklan rokok dalam
semua bentuk di wilayah Kota Padang Panjang. Pemasangan iklan
ini menyebabkan orang mudah terpancing untuk merokok
Akibat dari pelarangan iklan tersebut, pada awalnya sangat
berpengaruh terhadap pendapatan asli daerah (PAD) Kota Padang
Panjang. Uang yang biasanya berasal dari iklan masuk lebih kurang
80 juta sampai dengan 100 juta per tahun, sekarang tidak ada lagi.
Namun, Pemerintah Kota Padang Panjang tidak mau tinggal diam.
Pihak dinas yang terkait, seperti Dinas Pendapatan Pengelolaan
Keuangan dan Aset Daerah (DP2KAD) berusaha mencari mentor-
mentor lain yang bukan dari rokok untuk menutupi PAD. seperti dapat
dilihat pada Gambar 16.

99



Gambar 16. Iklan Pengganti Rokok pada Lokasi-Lokasi Strategis

Upaya lain yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Padang
Panjang untuk memenuhi pendapatan asli daerah adalah dengan
melakukan promosi lebih gencar ke masyarakat luar daerah tentang
pariwisata yang dimiliki oleh Kota Padang Panjang. Dari upaya yang
dilakukan tersebut, PAD Kota Padang Panjang pada tahun berikutnya
melebihi pendapat dari iklan rokok.
Pengusaha dari iklan rokok, tidak mau tinggal diam, mereka
masih saja melakukan lobi-lobi kepada pemerintahan daerah agar
dapat ber iklan di Kota Padang Panjang. Bahkan, pengusaha rokok
menawarkan kepada pihak pemerintah daerah 3 kali lebih besar dari
biaya yang ditetapkan oleh Pemerintah Kota Padang Panjang asal
bisa memasang iklan rokok. Namun, pemerintah kota tetap menolak
karena tidak sesuai dengan kaidah yang telah diatur dalam Perda
Nomor 08 Tahun 2009 dan Perwako Nomor 10 Tahun 2009. Seperti
yang diungkapkan oleh informan berikut:

99

Kemudian berkaitan dengan apakah ada pengaruhnya tanpa iklan


tersebut terhadap pendapatan daerah, pada awalnya berpengaruh
karena hampir 100 juta uang pemerintah Kota Padang Panjang ini
tidak masuk dari iklan rokok, sehingga APBD Kota Padang Panjang
saat itu memang sedikit agak menurun (informan 03).
Bahkan sekarang dengan telah berlakunya pelarangan merokok di
daerah Padang Panjang ini mereka masih mau membayar tiga kali
lipat dari biaya iklan reklame tersebut. Tapi kita tetap tidak lagi
menerima PAD dari iklan rokok. Karena tidak sesuai dengan
kebijakan pemerintah daerah disini (informan 04).
Kalau iklan dalam setahun ini sejak januari kemaren sudah
setahun yang lalu tidak ada, satpol pp melakukan razia iklan rokok
kalau kedapatan yang memasang iklan rokok bagi masyarakat
yang menjual rokok, itu akan dilakukan tindakan (informan 05).
Selanjutnya, berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan
responden berkaitan dengan iklan rokok, yaitu iklan rokok sangat
besar pengaruhnya terhadap keinginan orang untuk merokok.
Masyarakat Kota Padang Panjang sangat bersyukur dengan adanya
pelarangan iklan tersebut, karena efek iklan rokok terhadap generasi
muda memancing untuk menjadi perokok. Pemerintahan kota menolak
iklan rokok, karena uang yang dihasilkan dari iklan untuk daerah kota
tidak sebanding dengan terjadinya perusakan kesehatan dan ekonomi
masyarakat. Suatu keberanian yang luar biasa dari pemerintah kota
menolak iklan dan masyarakat sangat mendukung penolakan iklan
tersebut, seperti yang ungkapkan oleh responden berikut ini :
Berapa betul nilai masuknya uang, uang masuk untuk daerah dari
iklan rokok, itu tidak sebanding dengan oo merusak kesehatan,
merusak ekonomi pada Padang Panjang sendiri (informan 14).
Sebetulnya saya sebagai generasi muda sangat menyokong hal
tersebut, bagaimana iklan itu sangat besar pengaruhnya terhadap
keinginan orang untuk merokok, jadi iklan tersebut, oo tanpa ada
iklan rokok di kota padang Panjang ini, itu sebetulnya sangat
bagus (informan 16).
Setelah disyahkannya perda, itu pemerintah daerah sudah
menjalankan sapu bersih spanduk-spanduk. Tidak menerima yang
itu namanya spanduk yang sifatnya rokok atau yang berhubungan

99

dengan rokok. Bapak boleh lihat, buktikan nanti, lihatlah di seluruh


Kota Padang Panjang satu pun tidak ada yang sifatnya iklan rokok
(informan 18).
Berdasarkan hasil observasi yang peneliti lakukan didapatkan
hasil tidak ditemukan media iklan dan promosi rokok di luar ruangan
di sepanjang jalan dan di dalam Kota Padang Panjang.

5. Pengetahuan masyarakat tentang kebijakan
Faktor pengetahuan informan yang akan peneliti tampilkan
dalam hasil ini adalah pengetahuan informan tentang adanya
penerapan kebijakan Perda Nomor 08 Tahun 2009, yaitu isi kebijakan
dan tempat-tempat kebijakan tersebut diterapkan. Peneliti juga akan
menampilkan pemahaman informan tentang efek rokok terhadap
kesehatan seperti penyakit-penyakit yang dapat ditimbulkan oleh
rokok, jenis racun yang terkandung dalam rokok, faktor-faktor yang
dapat memicu seseorang untuk merokok. Selain itu, juga
pengetahuan informan tentang efek rokok terhadap ekonomi, dan
pengetahauan informan hukum rokok dari sisi agama.
Berkaitan dengan pengetahuan informan tentang adanya
kebijakan di Kota Padang panjang, yaitu informan mengatakan bahwa
telah ada perda tentang pengaturan kawasan merokok di Kota
Padang Panjang, seperti ungkapkan berikut :
O ditempat tempat umum seperti di atas kendaraan angkot,
dikantor-kantor di apa namanya tu di tempat pertemuan seperti
tempat tempat ibadah, mesjid, mushala,dan sebagainya di
sekolah, kemudian kalau ada acara-acara muzakarah rapat-rapat
dinas itu tidak boleh merokok (informan 11).
Kalau di Padang Panjang tidak boleh merokok yang pertama-tama
di rumah-rumah ibadah,seperti di masjid, mushala,di kantor-kantor
pemerintah di kantor badan usaha milik daerah dan disekolah-
sekolah (informan 15).
Hampir semua informan dapat mengetahui secara umum
penyakit yang ditimbulkan oleh rokok, seperti penyakit paru, tekanan

99

darah tinggi, penyakit jantung, impoten, kanker, flu, batuk, seperti


yang diungkapkan oleh informan :
Jadi kalau kita lihat dari sisi kesehatan banyak sekali penyakit
yang bisa diderita, sisi ekonomi, dari sisi pendidikan, kalau kita lihat
dari segi kita hidup bermasyarakat ya sudah jelas itu dampak
negatifnya rokok sungguh luar biasa cuma sayangnya ini belum
dipahami secara baik oleh masyarakat kita kan begitu (informan
11).
Sisi kesehatan udara nyaman, anak-anak tidak batuk, perokok
pasif tidak terkontaminasi asap lagi akibat rokok o... bisa kanker..
sakit tenggorok, pernafasan, TBC dan Paru-paru (informan12)
Ada sekian banyak penyakit yang bisa ditimbulkan oleh rokok,
pernafasan, pendarahan, atau ke otak langsung. Mungkin bersifat
kanker, virus atau racunlah yang bisa menyebabkan penyakit yang
lain (informan 18).
Berkaitan dengan racun yang terdapat dalam rokok, semua
informan dapat menyebutkan bahwa racun yang terkandung dalam
rokok adalah nikotin, yang dapat menyebabkan berbagai penyakit baik
bagi diri sendiri maupun untuk perokok pasif seperti ungkapan
informan berikut:
Jadi dari segi kesehatan apa namanya tu... zat nikotin merupakan
zat yang sangat berbahaya, begitu ya.. bagi paru-paru manusia
(informan 11).
O secara terperinci racun apa saya tidak mengetahui benar, tapi
yang saya tahu nikotin. cuman ada beberapa pengumuman-
pengumuan dan pemberitahuan , racun yang terkandung dalam
rokok itu sangat mengerikan (informan 12).
Ya kalau racun yang terkandung dalam rokok, mungkin o...
nikotin, itu aja (informan 16).
Berkaitan dengan pengetahuan informan tentang faktor-fakor
yang dapat memicu seseorang untuk merokok, menurut sebagian
responden adalah karena pergaulan, coba-coba, pengaruh
lingkungan, pengaruh keluarga, tidak pede, buat gagah-gagahan,
gengsi-gengsian, seperti yang disampaikan oleh informan berikut :

99

Kalau yang memicunya itu adalah karena banyaknya ikut-ikutan


aja saya lihat, tapi bagi orang yang berpikir, dia mau mengikuti
segala sesuatu itu kalau dia tahu sangat berguna dan bermanfaat,
ini kan tandanya orang itu tidak ber pikir, ya ndak.. kalau orang
berpikir, yang merugikan itu dia tak mau itu, a.. itu pak.. yang
memicu orang itu untuk merokok soal pergaulanlah, tidak Pede lah
(infroman 11).
Biasanya perokok itu sudah mulai dari kecil coba-coba kadang-
kadang disuruh belikan atau diajak oleh teman-teman (informan
14).
Saya lihat ni... rokok ini kayak nya buat gagah-gagahan, gengsi-
gengsian kayaknya pak... orang merokok, kita merokok juga kan...
kalau kita tidak merokok, kita malu, gengsi... tapi setelah saya
perhatikan tidak ada gunanya meokok, buat apa merokok
(informan 19).
Berkaitan dengan pengetahuan informan yang berhubungan
dengan efek rokok terhadap ekonomi, hampir semua informan
menyatakan bahwa rokok sangat berpengaruh terhadap ekonomi
keluarga, yaitu pemborosan, rokok dapat menghambat laju pendidikan
anak-anak, seperti diungkapkan oleh informan berikut :
Tiap bulan tidak kurang mengeluarkan uang antara 300 sampai
500 ribu ya... jadi dari pada beli rokok, lebih baik belikan kue dan
roti tapi yang jelas.. ndak ada ruginya kita berhenti merokok
(informan 10).
Secara ekonomi tersimpan uang 300 ribu s.d 500 ribu per bulan
kan bisa penambah uang belanja di rumah (informan 12).
Untuk keadaan ekonomi nampaknya buruk, ini akan merugikan
kepada keluarga yang merokok, contohnya saja sehari dia
merokok 2 bungkus harga rokoknya 10 ribu satu bungkus, jadi..
sehari itu sudah 20 ribu, sebulan 300 ribu sampai 600 ribu, betapa
mubaziirnya itu apa salahnya diberikan kepada ibu-ibu untuk
membeli makanan untuk anak-anak. (informan 17).

Berkaitan dengan hukum rokok dipandang dari sisi agama,
hampir seluruh informan menyatakan rokok adalah haram dan makruh
tingkat tinggi. Ketika musyawarah Majelis Ulama Indonesia secara
nasional di Kota Padang Panjang, masalah rokok ini telah menjadi

99

booming di Padang Panjang dan Sumatera Barat, khususnya, Majelis


Ulama Kota Padang Panjang. Mensosialisasikan keputusan atau
hasil ijtima ini dengan membuat tim. Namanya tim sosialisasi ijitima.
Tim mendatangi masjidmasjid, mendatangi mushala-mushala untuk
mensosialisasikan bahwa di Padang Panjang telah mengeluarkan
keputusan ijitima ulama tentang masalah rokok.
Ketika lahirnya Perda Nomor 08 Tahun 2009, efek dari hasil
musyawarah MUI tersebut sudah sangat berpengaruh terhadap
perilaku merokok masyarakat, rokok dari sudut pandang agama lebih
banyak mudharatnya daripada manfaatnya, dengan adanya
kekuatan dan keyakinan beragama bisa meninggalkan dan
menghilangkan hal-hal yang berbau rokok, rokok tidak hanya merusak
sendi-sendi ekonomi, sendi pendidikan dan kehidupan bermasyarakat,
tetapi merusak seluruh sendi-sendi kehidupan. Merokok adalah
perbuatan yang yang lebih baik ditinggalkan daripada dikerjakan,
segala sesuatu perbuatan yang dilarang oleh agama apabila yang
haram, haram hukumnya. Di antara yang dilarang ada yang makruh,
seperti yang disampaikan oleh informan berikut :
Segala sesuatu perbuatan yang subhat apabila yang haram,
HARAM hukumnya, rokok itu lebih banyak mudharatnya dari pada
manfaatnya. Innal halala bayyim wainnal haroma bayyim wa bayna
huma umurul muktabiha... Itu Kata nabi yang halal itu jelas, yang
haram itu sudah jelas, tapi ada di antaranya itu ada yang subhat,
ada yang makruh, makruh itu macam-macam, ada yang makruhnya
tingkat tinggi ada yang tingkat rendah, siapa-siapa yang
memelihara dirinya dari yang subhat, sungguh terjaga dirinya dan
kehormatannya dan agamanya, siapa-siapa yang melompati pada
yang subhat, sama dengan melompati pada yang haram (informan
11).
Merokok adalah sesuatu yang dilarang oleh agama, sesuatu yang
mudharatnya lebih banyak daripada manfaatnya (informan 13).
Dengan ada kekuatan keyakinan beragama akan bisa kita
tinggalkan dan hilangkan hal-hal yang berbau rokok itu (informan
20).

99

Tabel 9. Pengetahuan Informan tentang Rokok.



Kandungan
rokok
Agama Kesehatan Ekonomi
Faktor
pemicu
Nikotin Haram Menimbulkan
banyak penyakit
Bisa kanker
pemborosan Pergaulan
Makhruh TBC Menghambat
laju pendidikan
Coba-coba
Pernafasan Membakar uang

Mudharat
lebih banyak
dari manfaat
Penyakit paru
lainnya
Mubazir
Lingkungan
Keluarga
Batuk Tidak pede
Buat gagah-
gagahan
Gengsi

6. Sikap masyarakat terhadap kebijakan
Terlaksananya penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 di Kota
Padang Panjang juga tidak terlepas dari dukungan berbagai pihak
yang ada di Kota Padang Panjang, karena rokok sudah merupakan
suatu kebiasaan dalam kehidupan sehari-hari yang juga dipergunakan
dalam acara-acara adat, seperti ketika seseorang akan melaksanakan
acara kenduri, maka orang akan mengundang dengan meggunakan
rokok. Begitu juga saat ada acara pertemuan ninik mamak dan tokoh-
tokoh lainnya berbasa-basi dengan menggunakan rokok. Akan tetapi,
adanya peraturan daerah tentang pengaturan kawasan tanpa asap
rokok dan kawasan tertib rokok sangat banyak manfaatnya bagi
masyarakat Kota Padang Panjang, baik bagi perokok aktif maupun
perokok pasif, seperti diungkapkan informan berikut :
Sangat banyak manfaat nya, dan saya sangat mendukung karena
perda itu sangat baik (informan 12).
Masyarakat mendukung dengan program pengaturan merokok
itu, o sangat mendukung.... berusaha untuk bagaimana perda ini
bisa apa namanya berjalan dengan baik, inikan sifat perdanya
baru semacam penertipan mungkin, sosialisasi ke masyarakat
Padang Panjang pada khususnya (informan 13).
Nah makanya memang kami dari kaum perempuan sangat
mendukung sekali dari pada perda ini, karena perda itu bagus dan

99

kami dari ibuk-ibuk sangat berterima kasih kepada pemerintah


daerah (informan 14).
Banyak yang sangat setuju dan mendukung program pemerintah
o tentang perda merokok tersebut pak, karena sangat baik dan itu
akan o apa akan sangat banyak memberikan perlindungan
terhadap masyarakat yang tidak merokok atau perokok pasif
(informan 19).

7. Perilaku masyarakat merokok setelah kebijakan
Pada bagian ini peneliti akan menguraikan hasil penelitian yang
berhubungan dengan perilaku merokok informan, setelah diterapkan
Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan tanpa
asap rokok dan kawasan tertib rokok.
a. Perilaku merokok di masjid
Sebelum perda kawasan tanpa asap rokok dilahirkan, di
tempat ibadah seperti masjid dan mushala banyak orang
melakukan aktivitas merokok. Setiap masjid dan mushalla
menyediakan asbak rokok, dan sebelum acara dimulai kadang-
kadang pengurus masjid membagikan asbak rokok kepada jamaah
yang merokok, sehingga pada waktu itu ruangan masjid dan
mushalla dipenuhi oleh asap rokok, perokok pasif tidak bisa berbuat
banyak tidak ada kekuatan untuk melarang jamaah lain yang
merokok. Namun sekarang dengan adanya perda yang
menyatakan bahwa, tempat ibadah adalah kawasan tanpa asap
rokok, membuat suasana ini sangat bertolak belakang dengan
keadaan sebelumnya, yaitu di tempat ibadah tidak ada orang
merokok di dalam ruangan baik saat acara pengajian wirid, acara
pertemuan lainnya. Seperti yang diungkapkan oleh informan berikut
ini :
Karena sering di jejali dengan perda-perda terutama perda
tentang rokok ini sudah menyatu pula dengan jemaah, sehingga
membuat suasana itu berubah seluruhnya tidak ada lagi orang
merokok dalam ruangan masjid (informan 11).

99

Ya.. kalau di masjid.. itu mang sudah tidak ada lagi orang yang
merokok, karena selalu diberitahukan oleh pengurus nya, dan juga
ada tulisannya tidak boleh merokok (informan 14).
O... di masjid pada umunya sudah tidak ada lagi orang yang
merokok, itu sudah 100%, Orang akan lebih sangat menghargai
masjid jemaah pun juga banyak yang senang, kalau dulu sebelum
perda ini ada, itu banyak sekali yang merokok (informan 12).
Pernyataan informan tersebut di atas juga sesuai dengan
hasil observasi yang peneliti lakukan. Ketika peneliti mengadakan
observasi di kawasan masjid, tidak ada orang merokok di dalam
ruangan masjid, Jemaah atau pengujung masjid yang mampir
untuk melaksanakan sholat hanya merokok di atas mobil pribadi.
Ada sebagian kecil jemaah atau pengunjung yang merokok di area
parkir mobil, sebagian kecil merokoknya hanya sampai sebatas
pintu masuk area masjid. Di setiap masjid terdapat papan
pengumuman dan dan stiker dengan tulisan dilarang merokok, no
smoking, area tanpa asap rokok, terima kasih anda tidak merokok,
pengurus masjid selalu mengingatkan jamaah dan pengunjung
yang datang ke masjid melalui pengeras suara sebelum acara wirid
dimulai, atau sebelum sholat.
b. Periaku merokok di rumah sakit
Penerapan kawasan tanpa asap rokok di lingkungan rumah
sakit, berdasarkan wawancara peneliti dengan informan
didapatkan hasil, tidak ada orang merokok di lingkungan rumah
sakit, seperti yang diungkapkan oleh informan berikut :
Tidak menjumpai lagi orang merokok di kawasan rumah sakit
(informan 20)
Lokasi-lokasi khusus seperti rumah sakit, boleh dibilang sudah
tidak ada orang merokok ( informan 16).
Rumah sakit instansi yang sifatnya melayani masyarakat umum
itu gak ada lagi orang merokok (informan18).

99

Berdasarkan observasi yang peneliti lakukan di lingkungan


rumah sakit tentang perilaku merokok, didapatkan hasil tidak ada
pegawai dan pengunjung yang merokok di dalam ruangan rumah
sakit, baik di ruangan tunggu yang berada di poliklinik, maupun
ruangan rawat inap pasien. Di lokasi parkir masih ditemukan
sebagian kecil pengunjung yang merokok. Pengunjung yang
merokok ini adalah pengunjung yang berasal dari luar Kota Padang
Panjang. Petugas keamanan rumah sakit juga memberikan teguran
kepada orang yang merokok di area parkir dan teras pintu masuk
rumah sakit. Ada kepedulian dari perokok pasif untuk
mengingatkan pengunjung yang merokok pada teras rumah sakit
tersebut. Di pintu masuk rumah sakit terdapat tulisan kawasan
tanpa asap rokok, sedangkan di ruangan-ruangan terdapat
tempelan stiker dan poster dengan tulisan dilarang merokok, di sini
kawasan dilarang merokok.
Pengunjung dan pegawai rumah sakit bila ingin merokok,
mereka akan pergi ke warung-warung yang ada di sekitar
lingkungan rumah sakit yang jaraknya lebih kurang 150 meter dari
ruangan rawat inap, warung ini paling besar hanya berukuran 6x4
meter. Di warung-warung ini pengelola menjual bermacam
kebutuhan harian lainnya, bahkan ada warung yang membuatkan
tempat untuk pengunjung di luar ruangan yang hanya ditutupi
dengan kain pembatas, dan di sanalah pengunjung duduk
berkumpul merokok. Peneliti melihat warung-warung yang ada di
sekitar rumah sakit cukup banyak dikunjungi oleh perokok pasif,
seperti pegawai rumah sakit yang wanita, famili pasien yang
perempuan serta anak-anak.
c. Perilaku merokok di angkutan kota
Berkaitan dengan perilaku merokok di atas angkutan kota,
masih ada orang merokok di atas angkutan kota, seperti yang
diungkapkan berikut:

99

Di atas angkutan kota misalnya... itu sudah berkurang orang


merokok, ya.. kalau ada hanya satu dua orang (informan 11).
Itu masih ada kita lihat sopirnya dan penumpang yang merokok
dalam angkutan kota, tapi mereka itu ditegur oleh orang lain
(informan 14).
di angkutan umum, sekarang kalau tidak 100 %, mungkin 90 %
lah tidak ada yang merokok, kecuali di mobil-mobil pribadi
(informan 18).
Berdasarkan observasi yang peneliti lakukan di atas
kendaraan angkutan kota, didapatkan hasil masih ada sebagian
kecil masyarakat yang merokok di atas kendaraan angkutan kota,
baik warga Kota Padang Panjang sendiri maupun warga yang
berasal dari luar daerah Kota Padang Panjang. Penumpang yang
merokok di dalam angkutan kota ini mendapat teguran dari
penumpang yang bukan perokok, dan penumpang yang ditegur
segera membuang rokoknya keluar jendela.
Hal ini terlihat ketika seorang penumpang yang menaiki
mobil angkutan kota memegang dan menghisap rokok, tiba-tiba
seorang ibu yang duduk berdekatan dengan penumpang yang
merokok tersebut secara langsung memberikan peringatan kepada
bapak yang sedang merokok tersebut. Orang yang ditegur
menyadari bila dia telah melanggar aturan tidak boleh merokok di
atas kendaraan umum tersebut, dengan mengucapkan terima kasih
kepada orang yang telah menegurnya tersebut, siperokok
membuang rokoknya keluar jendela. Kepedulian ini timbul dalam
diri masyarakat adalah karena mereka sudah mempunyai suatu
dasar ketetapan yang kuat berupa peraturan daerah, yaitu setiap
orang berhak untuk menegur orang yang merokok di tempat yang
dilarang. Hal ini juga sesuai dengan yang diungkapkan oleh
informan berikut:
Bila ada yang merokok dalam angkutan kota, itu biasanya ada
yang menegur, maksudnya ditegur oleh orang yang tidak

99

merokok, dan orang yang ditegur tidak marah, karena kadang dia
lupa (informan,12)
Kalau dulu orang merokok... ditegur oleh orang lain tidak ada
dasar hukumnya.... tapi kalau sekarang marokok pada tempat
yang dilarang itu, orang berani saja menegurnya, bahkan wanita
dan anak-anak pun kini sudah bisa dan berani menegur...karena
dia sudah tahu tentang perda itu (informan 10).
Sehubungan dengan perilaku pengemudi angkutan kota
tentang perilaku merokok, peneliti melihat sebagian kecil
pengemudi merokok saat mengemudikan mobil. Pengemudi yang
merokok saat mengemudikan mobil ditegur oleh penumpang
perokok pasif. Sebagian ada yang merespon teguran tersebut
dengan membuang rokok yang sedang dihisap, akan tetapi ada
juga beberapa pengemudi yang sedang merokok ditegur oleh
penumpang mereka tidak mengindahkan teguran tersebut. Mereka
menjawab dengan berbagai alasan seperti mengantuk
mengemudikan bila tidak merokok, ada juga yang menjawab tidak
apa-apa buk, karena saya duduknya di depan sedangkan ibu
duduknya di belakang. Selanjutnya, ada juga yang menjawab, ibu
tenang saja, karena saya ketika merokok tangan saya keluarkan
lewat jendela, sehingga, asapnya tidak terbang ke belakang dan
pengemudi tetap saja melanjutkan kegiatan merokoknya sampai
habis. Ada juga beberapa pengemudi angkutan yang merokoknya
hanya ketika menunggu penumpang, setelah ada penumpang dia
langsung mematikan rokoknya.
d. Perilaku merokok di tempat kerja
Sehubungan dengan perilaku merokok di tempat kerja,
dalam ruangan kantor tidak ada orang yang merokok. Orang
merokok hanya di luar ruangan telah disediakan di ruangan terbuka
yang ada tulisan tempat merokok atau pergi ke warung-warung
yang ada di sekitar perkantoran, seperti diungkapkan informan
berikut ini:

99

Tidak ada lagi orang merokok dalam ruangan perkantoran hampir


seluruhnya ... hampirlah seluruhnya sudah jarang kita melihat
orang merokok di sana (informan 11).
Di kantor wali kota itu kita lihat, ada di bawah pohon itu, diruang
terbuka, nah... jadi bila ada yang merokok di sana.. ha... ha...
(informan 12).
Kalau yang di kantor dinas itu yang kita lihat secara kasat mata
tidak ada yang merokok lagi (informan 18).
Berdasarkan observasi yang peneliti lakukan di sebuah kantor
pemerintahan Kota Padang Panjang, didapatkan hasil tidak ada orang
merokok dalam ruangan kantor. Orang hanya merokok pada tempat
merokok yang telah disediakan di ruangan terbuka di sudut-sudut kantor,
atau pergi merokok ke warung dan kafe-kafe yang ada di sekitar area
perkantoran. Peneliti juga menemukan adanya teguran dari petugas piket
kantor terhadap tamu yang merokok di lobi atau teras kantor, peneliti juga
melihat beberapa tamu yang datang berkunjung ke kantor. Bila dia sedang
merokok saat akan memasuki lingkungan perkantoran, orang tersebut
langsung mematikan rokoknya.
Kehadiran perda juga memberikan perilaku positif bagi bapak yang
merokok terutama dalam rumah tangga, bapak-bapak bila merokok, akan
pergi ke luar rumah dengan kesadaran sendiri, seperti yang diungkapkan
oleh informan berikut :
Ada juga itu... masyarakat kalau ingin merokok, mereka akan keluar
rumah dengan kesadaran sendiri, dan mereka akan merokok di
tempat-tempat tertentu, misalnya di warung-warung kopi, pokoknya di
ruang terbukalah (informan 01).
Sekarang banyak di antara bapak-bapak itu yang merokok tidak mau
lagi di dalam rumah, dan kalau mereka keluar juga kadang sudah
malas bawa-bawa rokok (informan 17).
Saya kalau merokok di rumah ,saya keluar rumah. di rumah saya
tidak menyediakan asbak. Begitu juga kawan-kawan atau kerabat
yang datang ke rumah kalaupun merokok saya akan kasih tahu
merokoknya di dapur atau tempat yang jangan ada anak
(informan,18)

99

Efek lain dari penerapan perda adalah menimbulkan kepedulian di


rumah tangga, yaitu para ibu, istri dan anak-anak serta perokok pasif
lainnya selalu memberi peringatan kepada suami atau orang yang
merokok di dalam rumah tangga. sehingga membuat mereka apabila
merokok akan keluar rumah, seperti yang diungkapkan oleh informan
berikut:
Perokok sering dikomplain oleh anak sendiri, istri, dan keponakan,
dan orang lain yang tidak merokok (informan12).
Jadi akhirnya ibuibu yang sejak dari dulu sudah benci ke rokok dan
tidak berani melarang suaminya merokok, sekarang sudah ada
keberanian untuk menegurnya, anakanak yang dia biasanya
biarkan saja bapaknya merokok, sekarang pun sudah berani untuk
menegur bapaknya, sehinggga bapak pun sudah mulai berfikir di
rumah untuk merokok, sehingga kalau mau merokok pergi ke kandang
ayam belakang, informan (informan 20).
Berhentinya 37 orang ninik mamak merokok di suatu kenagarian.
Hal ini sesuai dengan ungkapan oleh salah seorang pengambil kebijakan,
yaitu dia menerima laporan dari seorang tokoh masyarakat, seperti yang
diungkapkan oleh responden :
Kemudian hasil konkritnya lagi ya... penerapan perda ini ada 37
penghulu atau datuk ninik mamak di kanagarian gunung itu berhenti
merokok dari 140 sekian orang, sudah 37 berhenti merokok ya
(informan 03).
Ninik mamak kita masih ada yang merokok ya... tapi makin lama
makin berkurang lah pak.. itu kita lihat pak... pengaruhnya perda ini
sangat luar biasa (informan 02).
Ungkapan tersebut di atas hampir sama dengan yang diungkapkan
oleh tokoh masyarakat sebagai penerima kebijakan, seperti yang
diungkapkan oleh informan berikut :
Ninik mamak ini sudah 40% yang tidak merokok lagi, apalagi ninik
mamak yang ada di nagari gunung sudah 40% yang tidak merokok.
Hanya orang-orang tua saja yang merokok lagi, ini mungkin karena
sudah kebiasaan jadi sulit untuk memberhentikannya, informan
(informan10).

99

Banyak pejabat-pejabat yang dulunya merokok di Padang Panjang,


itu sekarang sudah tidak merokok lagi pakitu pejabat.juga banyak
tokoh-tokoh masyarakat yang dulunya merokok sudah tidak merokok
lagi......dampaknya sudah ada sekitar 30-40% (informan 15).

Efek lain dari penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 seperti
dapat dilihat pada Tabel 10.
Tabel 10. Perilaku Masyarakat Setelah Penerapan Perda

No Efek perilaku lain
1 Kepedulaian dari ibu rumah tangga dan anak-anak untuk
mengingatkan suami dan orangtua tidak merokok di dalam ruangan
rumah tangga
2 Berhentinya beberapa ninik mamak merokok
3 Berkurangnya bapak-bapak merokok dalam rumah tangga
4 Banyak pejabat dan tokoh masyarakat yang sudah berhenti merokok

B. Pembahasan

1. Proses pembuatan kebijakan


Proses pembuatan kebijakan kawasan tanpa asap rokok dan
kawasan tertib rokok di Kota Padang Panjang berawal dari visi dan
misi kota untuk mewujudkan kota sehat. Proses ini dimulai dari
himbauan Walikota kepada SKPD dan PNS untuk tidak rokok di dalam
ruangan serta instruksi agar tidak merokok di lingkungan perkantoran
saat jam kerja. Kepada masyarakat, pemerintah menginstruksikan
untuk tidak merokok di tempat ibadah, pelayanan kesehatan, dan di
angkutan kota. Selanjutnya, pemerintah merumuskan isi rancangan
perda yang berhubungan dengan kota sehat.
Salah satu alasan yang mendasari pembuatan perda yang
berhubungan dengan kota sehat adalah telah banyak terlihat bukti
baru dalam beberapa tahun terakhir ini, bahwa rokok memiliki efek
yang sangat mengganggu bagi kesehatan dan lingkungan, sehingga
pemerintah perlu menerapkan kebijakan pengaturan kawasan tanpa

99

rokok (Depkes 2006). Kawasan tanpa rokok adalah ruangan atau area yang
dinyatakan dilarang untuk kegiatan produksi, penjualan, iklan, promosi
dan/atau penggunaan rokok. Pengaturan kawasan merokok penting
dilakukan untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat agar
masyarakat dapat melaksanakan penertiban dalam merokok, serta
diharapkan dapat mendukung program penerapan pengaturan kawasan
merokok yang bertujuan untuk menekan jumah perokok.
Dalam proses pembuatan kebijakan ini, pemerintah kota beserta
jajarannya telah berupaya agar kebijakan dimulai, disusun dan
dikomunikasikan kepada masyarakat dan kepada pejabat legeslatif yang
berwenang untuk mensyahkan lahirnya kebijakan tersebut. Winarno (2008)
menyatakan bahwa proses pembuatan kebijakan divisualisasikan sebagai
serangkaian tahap yang saling bergantung yang diatur menurut urutan waktu
seperti penyusunan agenda, formulasi kebijakan, implementasi dan penilaian
kebijakan seperti dapat dilihat pada Gambar 17.

Penyusunan agenda


Formulasi kebijakan


Adopsi kebijakan


Implemetasi kebijakan


Evaluasi kebijakan
Gambar 17. Tahap pembuatan kebijakan (Winarno, 2008)
Dalam penyusunan agenda kawasan tanpa asap rokok,
kawasan tertib rokok dan larangan iklan rokok, pemerintah daerah

99

menempatkan masalah perilaku merokok pada agenda publik, karena


kebiasaan merokok yang dilakukan tidak mengenal waktu dan tempat
dapat mengakibatkan penyakit bagi perokok sendiri dan perokok pasif.
Selanjutnya, dalam formulasi kebijakan Pemerintah Daerah Kota
Padang Panjang telah merumuskan alternatif kebijakan dengan
melibatkan berbagai unsur, baik yang berasal dari kalangan
pemerintah sendiri seperti dinas dan instansi yang terkait, organisasi
kemasyarakatan seperti PKK, Forum Kota Sehat, maupun tokoh
masyarakat seperti ninik mamak, alim ulama, cedik pandai dan tokoh
lainnya untuk mengatasi masalah perilaku merokok. Mikkelsen (2003)
menyatakan bahwa dukungan masyarakat terhadap suatu kebijakan
akan meningkat bila mereka secara aktif ikut ambil bagian dalam
proses pengambilan keputusan.
Setelah rancangan peraturan daerah diajukan, pihak legislatif
memberikan dukungan, yaitu dengan lahirnya Peraturan Daerah
Nomor 08 Tahun 2009 tentang Pengaturan Kawasan Merokok, yaitu
kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok. Setelah perda
disyahkan oleh lembaga legislatif, pemerintah daerah menerapkan
peraturan tersebut pada tempat-tempat yang telah ditentukan sebagai
kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib rokok. Kebijakan ini
dilaksanakan oleh unit-unit administratif seperti dinas terkait sebagai
pelaksana (implementors). Tahap terkahir adalah tahap evaluasi.
Dalam tahap ini kebijakan yang telah dijalankan akan dinilai
sejauhmana proses penerapan kebijakan dapat memecahkan
masalah.
Lahirnya kebijakan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009
tentang Kawasan Tanpa Asap Rokok, Kawasan Tertib Rokok dan
Larangan Iklan Rokok di Kota Padang Panjang adalah karena adanya
kesepahaman antara pejabat eksekutif dan legislatif, karena suatu
kebijakan tidak terlepas dari kerjasama. Subarsono (2008)
menyatakan bahwa proses kebijakan adalah serangkaian aktivitas

99

yang dilakukan dalam proses kegiatan yang bersifat politis dan saling
mendukung.
Pemerintah Daerah Kota Padang Panjang sebagai lembaga
eksekutif dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah sebagai lembaga
legislatif, yang diberi kepercayaan oleh masyarakat sebagai
pemegang mandat telah membuat peraturan daerah tentang
pengaturan kawasan merokok yang berguna untuk melindungi
kesehatan masyarakat dari bahaya-bahaya yang dapat ditimbulkan
oleh rokok, baik secara kesehatan maupun secara ekonomi. Ditinjau
dari segi kesehatan, rokok memang sangat berbahaya bagi kesehatan
masyarakat karena tembakau dan asap rokok mengandung ribuan
bahan kimia yang dikenal sebagai bahan yang karsinegonik (Helmi
2005). Ketika masyarakat berhenti merokok manfaat yang yang
diperoleh telah dibuktikan secara nyata oleh berbagai penelitian di
Amerika Serikat dan Skotlandia, yaitu terjadi perbaikan fungsi paru-
paru para pekerja bar setelah pemerintah menerapkan kebijakan
bebas merokok di bar (Eisner et al., 1998; Menzies et a.,l 2006 ).
Lebih jauh lagi, di Amerika Serikat dan Italia ditemukan bahwa dengan
penerapan kebijakan bebas merokok, jumlah pasien yang masuk ke
rumah sakit dengan keluhan acute myocard infarction (AMI) menurun
secara signifikan (Sargent et al., 2004; Bartecchi et al., 2006 dan
Khuder et al., 2007). Secara ekonomi, Barendregt et al. (2010)
menyatakan bahwa biaya yang dikeluarkan oleh perokok 40% lebih
tinggi daripada yang bukan perokok. Penerapan kebijakan bebas
merokok terbukti meningkatkan ekonomi masyarakat lokal. Scollo et
al. (2003) dan Alamar et al. (2004) menemukan bahwa restaurant dan
industri pariwisata mengalami peningkatan keuntungan yang
signifikan setelah menerapkan kebijakan bebas merokok.
2. Proses penerapan kebijakan
a. Sosialisasi

99

Sosialisasi yang lebih intensif dari Pemerintah Kota Padang


Panjang dalam pelaksanaan Perda No 08 tahun 2009 telah
mendorong penerapan Perda lebih diterima di masyarakat.
Kegiatan sosialisasi dilakukan oleh pemerintah daerah mulai dari
Walikota dengan mengundang para tokoh masyarakat, dan
pengusaha. Pertemuan dengan tokoh masyarakat ini
dimaksudkan agar para tokoh dan pengusaha bisa menyampaikan
kepada masyarakat bahwa telah ada perda tentang pengaturan
kawasan merokok di Kota Padang Panjang.
Sosialisasi juga dilakukan oleh Walikota pada setiap acara-
acara pertemuan dengan masyarakat, yaitu memberikan
penjelasan bahwa di Padang Panjang telah lahir Perda Nomor 08
Tahun 2009 tentang pengaturan kawasan merokok dan masyarakat
diminta untuk dapat mematuhi perda tersebut.
Cara lain yang dilakukan oleh pemerintah daerah dalam
melakukan sosialisasi kepada masyarakat misalnya dengan
melibatkan para pejabat daerah, terutama adalah pejabat daerah
yang terkait langsung dengan area penerapan kawasan tanpa asap
rokok dan kawasan tertib rokok. Semua SKPD yang ada di
lingkungan pemerintah Kota Padang Panjang harus
mensosialisasikan dan bertaggung jawab kepada jajaran instansi
yang dipimpinnya untuk dapat melaksanakan penerapan perda ini.
Penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 juga tidak terlepas
dari peranan pengambil kebijakan dalam pengawasan serta
sosialisasi yang dilakukan pada tempat-tempat penerapan
pengaturan kawasan merokok terutama melalui baliho, papan
pengumuman, poster dan stiker yang berisikan kawasan tanpa
asap rokok, kawasan tertib rokok dan dilarang merokok. Cains et al.
(2004) mengatakan bahwa sosialisasi istilah dilarang merokok atau
no smoking sangat berpengaruh secara bermakna pada

99

penurunan kandungan nikotin dan partikel lainnya dalam udara


yang terpapar oleh asap rokok.
Sosialisasi Perda Nomor 08 Ttahun 2009 tentang kawasan
tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok juga melibatkan para
tokoh masyarakat seperti ninik mamak, alim ulama dan cerdik
pandai. Di masyarakat ninik mamak berperan dalam memberikan
sosialisasi dengan memberikan penjelasan kepada masyarakat
bahwa rokok bukanlah adat yang sebenarnya. Aziar (1994)
menyatakan bahwa ninik mamak adalah pemimpin masyarakat
yang bertanggung jawab untuk urusan adat, ninik mamak adalah
sebagai panutan. Ninik mamak adalah salah satu tokoh terdepan
dalam proses informasi dan Komunikasi Perda Nomor 08
Tahun 2009, sehingga informasi tentang penerapan pengaturan
kawasan merokok di Kota Padang Panjang lebih cepat diterima
oleh masyarakat.
Bentuk lain dukungan ninik mamak dalam upaya membantu
sosialisasi dan penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 berupa ikut
mengajak dan menghimbau masyarakat untuk dapat mematuhi
perda. Ninik mamak juga melakukan pengkajian tentang budaya
rokok dari sisi adat dan menemukan bahwa rokok sebenarnya
bukanlah adat, akan tetapi rokok adalah adat tambahan yang bisa
dihilangkan dan bisa diubah dalam budaya sehari-hari di Padang
Panjang. Berdasarkan hasil pengkajian tersebut, ninik mamak
memberikan penjelasan kepada masyarakat agar dapat
meninggalkan dan mengubah budaya merokok dalam acara-acara
adat dan acara pertemuan lainnya. Ninik mamak juga memberi
contoh kepada masyarakat Kota Padang Panjang dengan tidak lagi
merokok dalam ruangan bila ada acara-acara adat, tidak merokok
dalam ruangan bila ada acara keramaian dan adanya ninik mamak
yang berhenti merokok. Langkah-langkah yang dilakukan ninik
mamak ini juga diikuti oleh masyarakat Kota Padang Panjang.

99

Beberapa bukti yang bisa diamati seperti terjadi pengurangan


jumlah perokok, tidak lagi merokok di sembarang tempat dan
timbulnya kepedulian perokok pasif untuk menegur orang yang
merokok pada tempat yang dilarang. Hasil penelitian ini sesuai
dengan pernyataan Green et al. (1980) yang mengemukakan
bahwa sikap dan perilaku itu sendiri ditentukan atau terbentuk
karena adanya faktor pendorong atau penguat (reinforcing factors)
yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau
tokoh masyarakat yang merupakan kelompok referensi dari
masyarakat.
Sosialisasi Perda Nomor 08 Tahun 2009 oleh tokoh agama
atau alim ulama dilakukan di tempat ibadah. Para alim ulama
memberikan penjelasan dan mengingatkan kepada jemaah saat
ada acara ceramah agama yang berisikan tentang hukum rokok
ditinjau dari sisi agama. Keterlibatan tokoh agama ini sangat
penting dalam mendukung sosialisasi dan penerapan Perda Nomor
08 Tahun 2009. Hasil ini sejalan dengan penelitian Drope (2010)
mengemukakan bahwa di berbagai negara Afrika, keterlibatan
para ulama dalam sosialisasi kebijakan bebas merokok mampu
meningkatkan pemahaman dan penerimaan masyarakat terhadap
kebijakan tersebut. Komitmen masyarakat terhadap ajaran agama
akan berpengaruh terhadap kesehatan dan orang yang aktif dalam
menjalankan perintah agama, mendengarkan syiar agama
mempunyai hubungan yang signifikan terhadap pengurangan atau
berhenti merokok (Koening et al., 2005).
Pemerintah juga melibatkan tokoh organisasi yang mewakili
kaum perempuan, yaitu bundo kanduang dalam mendukung
penerapan kebijakan pengaturan kawasan merokok ini. Bundo
kanduang adalah seorang pemimpin terhadap seluruh perempuan-
perempuan dan anak cucunya dalam suatu kaum di Minangkabau
(Ibrahim, 2009). Dalam setiap kali pertemuan dengan anggotanya,

99

bundo kanduang selalu memberikan masukan kepada kaum


perempuan agar ikut berpartisipasi dalam menegakkan perda ini
dengan memberikan peringatan kepada suami dan orang-orang
yang merokok dalam rumah tangga agar orang-orang tersebut tidak
merokok dalam rumah tangga. Dengan demikian, jumlah perokok
diharapkan dapat berkurang secara signifikan, karena salah satu
faktor yang mempengaruhi untuk berhenti merokok pada perokok
adalah faktor sosial, seperti pengaruh pasangan, dukugan keluarga
dan teman sebaya (Todd et al., 2001).
Selain tokoh-tokoh masyarakat di atas, pemerintah juga ikut
melibatkan satuan organisasi masyarakat seperti PKK dan
organisasi lembaga swadaya masyarakat (LSM). Anggota PKK
berperan sebagai orang yang turun langsung ke masyarakat dalam
pelaksanaan perda ini melalui dasa wisma. Anggota PKK
mensosialisasikan perda pengaturan kawasan merokok serta
memberikan pencerahan efek rokok kepada masyarakat. Selain
melibatkan organisasi PKK, Pemerintah Daerah Kota Padang
Panjang juga mengikutsertakan LSM Forum Kota Sehat. LSM ini
adalah mitra kerja pemerintah dalam kegiatan yang berhubungan
dengan penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 yang bergerak ke
masyarakat dan lembaga pendidikan untuk mensosialisakan perda
ini.
b. Penerapan kawasan tanpa asap rokok
Pelaksanaan peraturan daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang
kawasan tanpa asap rokok, kawasan tertib rokok dan larangan
iklan rokok di Kota Padang Panjang mendapat dukungan dari para
pejabat pemerintahan yang ada seperti dinas-dinas dan instansi
terkait. Dukungan yang diberikan berupa komitmen yang tinggi
dalam bekerja seperti adanya monitoring dan pengawasan serta
penertiban di lapangan yang bertujuan untuk dapat melindungi
perokok pasif dari paparan asap rokok. Hal ini sesuai dengan

99

ungkapan Winarno (2008) bahwa ciri penting dari kebijakan adalah


tujuan dan sasarannya. Ciri ini dapat dilihat dari sejauhmana para
pejabat melaksanakan kebijakan mempunyai kesepakatan
terhadap tujuan-tujuan dan sasaran program. Salah satu faktor dari
konsensus tersebut adalah cara pejabat bawahan (implementors)
berperan serta. Dengan keterlibatan dan peran serta dapat
menimbulkan semangat yang tinggi, serta menimbulkan komitmen
yang besar dalam mencapai pelaksanaan dan perubahan yang
diharapkan.
c. Penerapan kawasan tertib rokok
Salah satu isi dari Perda Nomor 08 Tahun 2009 pasal 7
adalah pimpinan atau penaggung jawab tempat yang telah
ditetapkan sebagai kawasan tertib rokok di wajibkan untuk
menyediakan tempat khusus merokok. Pasal ini kemudian
diperjelas lagi dalam Peraturan Walikota Nomor 10 Tahun 2009
pasal 10,11 dan 12 bahwa setiap kantor harus membuat ruangan
khusus merokok yang dilengkapi dengan alat penghisap udara.
Namun, hingga saat ini pasal tersebut belum terealisasi
sebagaimana mestinya.
Kendala utama yang menghambat realisasi pasal tersebut
adalah tidak tersedianya dana dari Pemerintah Kota Padang
Panjang untuk pembuatan ruangan khusus merokok tersebut.
Disamping itu, secara ilmiah menyediakan tempat atau ruangan
khusus merokok dengan dilengkapi alat penghisap udara tetap
tidak dapat melindungi perokok pasif dari pencemaran udara
lingkungan oleh asap rokok. Sebuah penelitian di Finlandia
menunjukkan bahwa pembuatan ruangan khusus merokok di bar
yang dilengkapi dengan system ventilasi / alat penghisap udara
tidak menurunkan kadar nikotin di udara yang terukur di dalam bar
tersebut. Bahkan di empat bar, mereka menemukan bahwa kadar
nikotin di area bebas asap rokok justru lebih tinggi dibandingkan

99

dengan di ruangan khusus merokok (Johnsson et al, 2006).


Temuan yang sama juga dilaporkan oleh Cains et al (2004).
Penelitian di berbagai klub dan kasino di Sydney Australia
menunjukkan bahwa pembuatan ruangan khusus merokok hanya
mampu mengurangi paparan terhadap asap rokok sebesar 50%
karena kadar nikotin yang terdeteksi di tempat-tempat tersebut
masih tinggi. Lebih jauh lagi, Deusen et al (2009) menemukan
bahwa rumah yang memiliki ruangan khusus merokok, udaranya
jauh lebih terpolusi dibanding dengan rumah yang bebas asap
rokok. Semua hal tersebut dapat terjadi karena asap rokok dari
ruangan khusus merokok dapat menyebar ke ruangan lain setiap
kali pintu ruangan khusus merokok dibuka serta melalui berbagai
celah yang terdapat dalam ruangan khusus merokok tersebut.
Oleh karena itu, dengan mempertimbangkan adanya
keterbatasan dana Pemerintah dan dengan melihat berbagai fakta
yang telah dipaparkan diatas, Pemerintah Kota Padang Panjang
perlu untuk meninjau kembali atau melakukan amandemen
terhadap pasal 7 tentang tempat khusus merokok tersebut, karena
penyediaan tempat khusus merokok tidak efektif untuk melindungi
perokok pasif dari paparan terhadap udara yang tercemar atau
terkontaminasi asap rokok.
Penerapan kawasan tertib rokok di perkantoran dan tempat
lainnya yang melarang orang merokok dalam ruangan dan hanya
memperbolehkan orang merokok pada tempat yang telah dibuatkan
oleh pemerintah (ruangan khusus merokok) dapat diganti dengan
mewajibkan para perokok untuk merokok di luar ruangan dan di
ruangan terbuka yang jaraknya cukup jauh dari area perkantoran.
Penelitian di Australia menunjukkan bahwa penempatan area
khusus merokok diluar ruangan yang tidak berdekatan dengan
bangunan mampu memperbaiki kualitas udara baik didalam
maupun diluar area bangunan tersebut (Brennan et al 2010).

99

Meskipun pemerintah belum membuatkan tempat khusus merokok


dalam ruangan, penerapan kebijakan kawasan tertib rokok dan
kawasan tanpa asap rokok akan dapat berhasil dengan baik
dengan menerapkan solusi tersebut.
Keberhasilan penerapan kebijakan kawasan tanpa rokok di
Padang Panjang juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satu
di antaranya adalah pemberian sanksi bagi pelanggar. Di
lingkungan pemerintahan, setiap SKPD dan PNS yang ada di
lingkungan kerja wajib mematuhi Perda Nomor 08 Tahun 2009
tanpa terkecuali. Bila ada SPKD atau PNS yang melanggar aturan
tersebut, maka pimpinan pemerintah memberikan sanksi secara
administratif. Sanksi ini berupa teguran sampai dengan pencopotan
jabatan bila yang melanggar adalah kepala dinas atau instansi,
sedangkan bagi PNS yang melanggar aturan merokok di tempat
yang dilarang sanksinya adalah berupa peringatan sampai dengan
mutasi kerja.
Pemerintah juga memberikan sanksi bagi pelanggar perda di
tempat ibadah, yaitu apabila pengurus dan pengawas tempat
ibadah membiarkan orang merokok di dalam ruangan maka sanksi
yang diberikan berupa penghentian bantuan dari pemerintah
daerah kepada tempat ibadah tersebut. Sedangkan untuk
pengawas seperti Muazin atau guru yang mengajar mengaji,
pemerintah akan memnghentikan bantuan yang diberikan setiap
bulannya. Selanjutnya, bagi para pengusaha sanksi yang diberikan
untuk pengusaha yang tidak mematuhi perda tersebut berupa
teguran sampai dengan pencabutan izin usaha.
Penerapan kebijakan perda Nomor 08 Tahun 2009 tentang
kawasan tanpa rokok di Kota Padang Panjang tidak terlepas dari
komitmen pembuat kebijakan dan peran serta dukungan dari tokoh
masyarakat yang ada, karena kebijakan tidak akan bisa berjalan
tanpa adanya dukungan. Hal ini juga sesusai dengan berbagai

99

Proses penerapan kebijakan Perda Nomor 08 Tahun 2009


tentang kawasan tanpa asap rokok, kawasan larangan merokok
dengan melibatkan tokoh masyarakat dan organisasi sesuai
dengan teori yang dikemukan oleh Bartholomew dan Gottlieb,
(2006) seperti dapat dilihat pada Gambar 18.
penelitian di negara-negara Amerika Latin dan Afrika yang
menunjukkan bahwa dalam usaha penerapan kebijakan bebas
rokok sangat diperlukan dukungan yang kuat dari pihak pemerintah
sebagai pembuat kebijakan dan tentunya masyarakat setempat
sebagai komunitas yang secara langsung terkena dampak dari
kebijakan tersebut, (Ernesto et al., 2008 & Drope, 2010).
Derajat
Kesehatan

117
















Perilaku
Persepsimasyarakat
Pengaturan
kawasanmerokok
Birokrasi,LSM
tokohmasyarakat
Sosialisasioleh
birokrasi,LSM
dantokma
Masyarakat
atauindividu
Perubahan
kondisi
lingkungan
kebijakan
Pembuat


Teori model etiologi kesehatan lingkungan Proses penerapan kebijakan (Perda No 08 Thn 2009)
dan pemberdayaan (Bartholomew dan Gottlieb, 2006)

Gambar 18. Kerangka proses penerapan kebijakan
Health
promoter
Metodefor
intervention
Aktor
environment
Action
environment
Condition
Ccommunity
orindividual
Behavior
Health

Perception

environment
118

Gambar 18 menunjukkan bahwa dalam proses penerapan kebijakan,


rancangan kebijakan berasal dari pimpinan daerah kemudian
ditindaklanjuti dengan melibatkan unsur-unsur dari masyarakat yang
terkait secara langsung yaitu birokrasi, tokoh masyarakat, lembaga
organisasi dan lembaga sosial masyarakat. Kemudian, dalam proses
sosialisasi kebijakan birokrasi, tokoh masyarakat dan organisasi
masyarakat dilibatkan secara penuh agar proses sosialisasi berjalan
cepat dan menjangkau seluruh masyarakat. Dari hasil sosialisai
tersebut, pengetahuan masyarakat akan berubah yang kemudian
mempengaruhi persepsi dan akhirnya menghasilkan perubahan
perilaku masyarakat dalam merokok.
d. Penerapan larangan iklan rokok
Berkaitan dengan larangan iklan rokok di Kota Padang
Panjang, sejak berlakunya Peraturan Daerah No 08 Tahun 2009, dan
Peraturan Walikota Nomor 10 Tahun 2009, tidak ditemukan lagi iklan
rokok yang berada di luar ruangan dalam bentuk apapun di wilayah
Kota Padang Panjang. Penerapan pelarangan iklan rokok di Kota
Padang Panjang bertujuan untuk mengurangi dan mencegah sikap
dan perilaku merokok masyarakat dalam mengkonsumsi rokok, serta
mencegah minat masyarakat untuk merokok. Hal ini sesuai dengan
hasil penelitian Prabandari (2004) bahwa paparan iklan rokok akan
mempengaruhi status perilaku merokok seseorang. juga sesuai
dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Shimkhada et al. (2003),
bahwa pengontrolan iklan dan promosi rokok efektif unuk mengontrol
penggunaan rokok. Selanjutnya, Anne et al (2008) mengatakan
bahwa pelarangan iklan rokok di Inggris mengakibatkan penurunan
prevalensi merokok di kalangan anak muda.
Kebijakan pelarangan iklan rokok di dalam wilayah Kota
Padang Panjang yang dilakukan oleh Pemerintahan Daerah dan
didukung oleh masyarakat sesuai dengan pernyataan WHO (2010)
bahwa pemerintah dan masyarakat bersama-sama melarang segala

119

bentuk iklan rokok, promosi dan sponsor untuk mendukung


penegakan hukum dalam memberikan perlindungan 100% bebas
asap rokok di depan umum dan tempat kerja. Berlakunya pelarangan
iklan di Kota Padang Panjang, juga mempunyai efek terhadap
keuangan daerah, yaitu Pemerintahan Daerah mengalami penurunan
pendapatan asli daerah lebih kurang 80 juta sampai dengan 100 juta
per tahun karena pemerintah menyadari bahwa pemasukan uang
yang diterima oleh pemerintah dari iklan rokok tidak sebanding
dengan pengeluaran biaya pengobatan untuk masyarakat Kota
Padang Panjang. Hasil ini juga bertolak belakang dengan pernyataan
Sirait (2002) bahwa banyak pemimpin yang menghindari aksi
pengawasan terhadap rokok seperti menaikkan pajak, larangan iklan
dalam promosi secara menyeluruh, karena takut akan efek
perekonomian yang memburuk.
Bagi pemerintah Kota Padang Padang Panjang, melakukan
pelarangan iklan di wilayahnya merupakan suatu langkah berani.
karena akan memiliki berbagai risiko. Akan tetapi, langkah tersebut
juga merupakan suatu langkah maju yang perlu menjadi contoh,
karena Pemerintah Kota Padang Panjang selalu memiliki komitmen
yang tinggi terhadap aturan yang dibuatnya. Pemerintah tetap tidak
mau menerima pemasangan iklan rokok di Kota Padang Panjang,
meskipun pihak pengusaha telah menawar dengan mau membayar
biaya iklan 3 kali lipat dari biaya yang ditetapkan. Langkah yang
diambil pengusaha rokok ini sangat sesuai dengan yang diungkapkan
oleh Ernster et al. (2000) bahwa untuk promosi, perusahaan rokok rela
menghabiskan uang dengan jumlah hingga 5 triliun di Amerika
Serikat, karena melalui iklan rokok. Mereka berusaha mengumbar
janji-janji yang indah untuk memuaskan gaya hidup perokok yang
pada kenyataannya merugikan perokok itu sendiri baik, secara
kesehatan maupun ekonomi.

120

WHO mengembangkan sebuah kebijakan tentang monitor


penggunaan tembakau dan kebijakan pencegahan untuk melindungi
orang dari asap tembakau serta membantu dalam menghentikan
penggunaan tembakau melalui berbagai langkah, salah satunya
adalah dengan pembatasan iklan rokok. Beberapa langkah lain yang
direkomendasikan di antaranya adalah peringatan tentang bahaya
rokok, larangan iklan rokok dan menaikkan pajak atas rokok.
Selanjutnya, dengan mengacu pada kebijakan tersebut tiap negara
diharapkan mengembangkan undang-undang dan kebijakan untuk
perlindungan dari paparan asap rokok orang lain dengan pengaturan
100% bebas asap rokok dalam ruangan, misalnya di tempat kerja,
angkutan umum dan tempat umum (WHO 2010). Sebuah studi yang
dilakukan oleh Achadia (2005) menunjukkan banyak negara yang
secara berkesinambungan melakukan pelarangan terhadap iklan,
promosi dan sponsor rokok dan hal ini terbukti sangat efektif dalam
mengurangi konsumsi tembakau atau rokok.
3. Pengetahuan masyarakat tentang kebijakan
Berdasarkan hasil penelitian, didapatkan bahwa pengetahuan
yang dimiliki oleh informan sangat baik, karena hampir semua
informan mengetahui adanya penerapan kebijakan kawasan tanpa
rokok di Kota Padang Panjang yang berisikan kawasan tanpa asap
rokok dan kawasan tertib rokok. Informan juga mengetahui tempat-
tempat pemberlakuan perda ini, yaitu : di kawasan rumah sakit,
tempat ibadah, di angkutan umum perkantoran dan lingkungan
pendidikan, tempat wisata dan rumah makan.
Pengetahuan informan tentang penerapan kawasan tanpa
rokok ini didapatkan langsung dari berbagai sumber seperti:
sosialisasi yang dilakukan oleh pejabat pemerintah Kota Padang
Panjang yang turun langsung ke masyarakat, dari pertemuan-
pertemuan yang diikuti oleh tokoh masyarakat, tokoh organisasi dan
lembaga swadaya masyarakat, dari papan pengumuman, baliho,

121

poster dan stiker. Dalam penelitian ini, peneliti juga menanyakan


tentang pengetahuan masyarakat seputar efek rokok bagi kesehatan
sebagai data penunjang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
informan memiliki pengetahuan yang memadai tentang efek rokok
yaitu informan mampu menyebutkan kandungan racun yang terdapat
di dalam rokok yaitu nikotin. Nashr (2008) menyatakan bahwa nikotin
merupakan zat kimia beracun yang termasuk jenis semikonduktor
alkalis yang memberikan dampak negatif terhadap tubuh, yaitu
membuat seseorang menjadi adiksi. Lebih jauh lagi, informan juga
mampu menyebutkan berbagai penyakit akibat rokok seperti: tekanan
darah tinggi, penyakit jantung, impoten, sakit paru-paru, batuk, flu,
penyumbatan pembulih darah gangguan pada wanita hamil dan janin.
Berkaitan dengan efek rokok dari sisi ekonomi informan
mengatakan merokok adalah perbuatan mubazir, membakar uang,
membuang-buang waktu, menelantarkan pendidikan anak-anak dan
merusak sendi-sendi kehidupan ekonomi. Ahsan (2008) menyatakan
bahwa konsumsi rokok memberikan andil terhadap rendahnya
produktivitas ekonomi akibat penurunan fungsi fisik dan tingkat
kesakitan yang lebih tinggi.
Beberapa faktor yang memicu seseorang untuk merokok
berdasarkan informasi yang disampaikan oleh informan adalah
pengaruh lingkungan seperti , pergaulan, tidak pede, coba-coba, ingin
merasa jantan, gagah dan berani serta peran orangtua. Phylist et al.
(2004) menyatakan bahwa orangtua adalah adalah figur bagi anak-
anaknya. Oleh karena itu, bila orangtua merokok maka anak-anaknya
mungkin akan mencontohnya, sedangkan bagi anak-anak yang
kurang mendapat perhatian dari orangtuanya juga akan mudah
terpengaruh oleh teman-teman sebayanya (De Vries et al., 2006). Hal
ini juga sejalan dengan pendapat Scragg et al. (2003) yang
menyatakan bahwa kebiasaan merokok orangtua sangat berpengaruh
terhadap perilaku merokok pada remaja. Remaja yang orangtuanya

122

merokok memiliki kemungkinan untuk merokok 6,6 kali lebih besar


dibandingkan dengan remaja yang orangtuanya tidak merokok.
4. Sikap masyarakat terhadap kebijakan
Hasil penelitian menunjukkan sejak, diterapkannya Peraturan
Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan tanpa rokok
masyarakat menyambut dan menyikapi perda tersebut secara positif,
yaitu masyarakat sangat mendukung dan setuju dengan adanya perda
pengaturan kawasan merokok. Sikap mendukung yang diberikan oleh
masyarakat Kota Padang Panjang dalam penerapan pengaturan
kawasan merokok terbentuk karena adanya pengaruh dari faktor
pendukung dalam penerapan kebijakan ini, seperti adanya peran dan
dukungan dari tokoh masyarakat yang menjadi panutan. Green et al.
(1980) mengemukakan bahwa sikap dan perilaku itu sendiri
ditentukan atau terbentuk karena adanya faktor pendorong atau
penguat (reinforcing factors) yang terwujud dalam sikap dan perilaku
petugas kesehatan dan tokoh masyarakat yang merupakan kelompok
referensi dari masyarakat. Selanjutnya, Azwar (2005) menyatakan
bahwa sikap adalah bentuk respon evaluatif atau refleksi perasaan
seseorang terhadap sebuah objek berupa perasaan mendukung dan
tidak mendukung. Lebih lanjut, Azwar (2005) mengatakan bahwa
pengaruh orang lain yang dianggap penting adalah orang lain di
sekitar merupakan salah satu komponen sosial yang ikut
mempengaruhi pembentukan sikap seseorang terhadap sesuatu.
Hasil temuan dalam penelitian ini sejalan dengan temuan dari
berbagai penelitian di Italia, Selandia Baru dan Irlandia. Penelitian-
penelitian tersebut menunjukkan bahwa masyarakat yang bukan
perokok maupun perokok memiliki sikap yang positif dan mendukung
penerapan kebijakan bebas merokok di tempat-tempat umum. Sikap
positif masyarakat terhadap peraturan bebas merokok juga
ditunjukkan dengan perubahan perilaku berupa meningkatnya jumlah

123

perokok yang berhenti merokok setelah adanya kebijakan tersebut


(Gallus et al., 2005; Edwards et al., 2007 dan Fong et al.,2005).
5. Perilaku masyarakat merokok setelah kebijakan
Penerapan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang
kawasan tanpa rokok sangat berpengaruh terhadap perilaku merokok
masyarakat Kota Padang Panjang, yaitu terjadinya penurunan jumlah
perokok secara signifikan. Tidak ada orang merokok di tempat ibadah,
lingkungan kesehatan, perkantoran dan angkutan kota, masyarakat
merokok pada tempat atau area yang telah ditentukan, masyarakat
tidak merokok pada sembarangan tempat, adanya kepedulian perokok
pasif untuk mengingatkan orang yang merokok pada tempat yang
dilarang. Terjadinya perubahan perilaku merokok masyarakat Kota
Padang Panjang ini tidak terlepas dari peranan para pembuat
kebijakan dalam melakukan sosialisasi dan informasi tentang
Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 dan keterlibatan berbagai
elemen di masyarkat seperti tokoh adat, tokoh agama dan berbagai
organisasi kemasyrakatan.
Sejak diterapkan Perda No 08 Tahun 2009 di tempat-tempat
yang dilarang merokok, jumlah perokok sudah mulai berkurang secara
signifikan. Sejak adanya berbagai himbauan dari para ulama, seperti
masjid adalah tempat ibadah, di masjid tidak dibenarkan melakukan
perbuatan yang sifatnya membuat mudharat, sehingga tidak ada
orang merokok di mesjid. Bush (2003) mengatakan hasil penelitian di
Inggrish yang dilakukan terhadap orang Pakistan dan Bangladesh
menunjukkan bahwa merokok di dalam masjid dipandang sangat tidak
diterima dalam ajaran Islam.
Selanjutnya, di rumah sakit tidak ada lagi pengunjung dan
pasien yang merokok di dalam ruangan. Apabila ingin merokok di
rumah sakit, pengunjung akan pergi ke warung yang ada di sekitar
rumah sakit yang telah disediakan sebagai area merokok. Hal ini juga
ditunjang dengan perilaku pimpinan dan para pegawai yang ada di

124

lingkungan rumah sakit tersebut, yaitu mereka juga tidak melakukan


aktivitas merokok di sekitar area rumah sakit. Apabila ada pengunjung
yang terlihat merokok saat memasuki pintu gerbang, petugas
keamanan rumah sakit dan petugas lainnya langsung memberikan
peringatan kepada orang yang merokok tersebut. Hal ini menandakan
adanya dukungan dari semua pihak dalam penerapan kawasan tanpa
asap rokok di kawasan rumah sakit. Hasil ini sejalan dengan hasil
penelitian yang dilakukan oleh Longgo et al. (1998) yang
menyampaikan bahwa peraturan bebas merokok yang diterapkan di
rumah sakit mampu mengurangi asap rokok di rumah sakit secara
signifikan dan tingkat keberhasilan penerapan peraturan tersebut
sangat memuaskan.
Sejak berlakunya Perda Nomor 08 Tahun 2009 tentang
kawasan tanpa rokok, terutama di tempat kerja, juga sangat
berpengaruh terhadap perilaku merokok para pegawai dan
masyarakat lain yang mengunjungi kantor-kantor pemerintahan dan
swasta. Masyarakat mematuhi perda ini dengan baik, yaitu tidak ada
pegawai negeri dan masyarakat merokok dalam ruangan kantor dan
hanya merokok pada area yang telah ditentukan.
Hasil penelitian ini sesuai dengan Chapman et al. (1999) yang
menyatakan bahwa penelitian lainnya di Amerika Serikat, Australia,
dan Jerman menunjukkan bahwa kebijakan kawasan tanpa asap
rokok di tempat kerja, bukan hanya dapat membatasi orang supaya
tidak merokok dan mengurangi dampak perokok pasif, tetapi juga
dapat mendorong perokok untuk megurangi atau berhenti rokok.
Pierce et al. (2009), Fichtenberg & Glantz (2002) dan Fong et al.
(2006) menyatakan bahwa kawasan tanpa asap rokok di tempat kerja
mengurangi konsumsi rokok di antara perokok dan meningkatkan
upaya berhenti di kalangan perokok. Lebih jauh lagi, hasil penelitian
Jaakkola et al. (2006) menemukan bahwa perundang-undangan
kawasan tanpa asap rokok yang diberlakukan di berbagai negara

125

menyebabkan penurunan yang signifikan terhadap paparan asap


rokok di lingkungan tempat kerja.
Penerapan kawasan tanpa asap rokok di angkutan kota, juga
menimbulkan perilaku peduli dari masyarakat yang tidak merokok atau
perokok pasif, yaitu perokok pasif selalu memberi peringatan kepada
orang yang merokok di atas kendaraan angkutan kota. Dengan
demikian, dapat dikatakan bahwa perokok pasif telah mempuyai
suatu kesadaran akan efek dari bahaya yang ditimbulkan oleh rokok.
Riseley, (2006) menyatakan bahwa kesadaran masyarakat yang
cukup tinggi akan hak kesehatan individu dan bahaya asap tembakau
adalah salah satu faktor yang mendorong terciptanya peraturan
kawasan tanpa asap rokok.
6. Efek lain dari penerapan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009
Penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan tanpa
rokok di Kota Padang Panjang tidak hanya diterapkan oleh
masyarakat pada tempat-tempat yang telah ditentukan. Namun, efek
penerapan Peraturan Daerah Nomor 08 Tahun 2009 tentang kawasan
tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok di Kota Padang Panjang
juga menimbulkan kesadaran bagi warga Kota Padang Panjang
hingga di tingkat rumah tangga. Hal ini ditunjukkan dengan adanya
bapak-bapak atau perokok lain yang merokok di dalam rumah yang
selalu diingatkan oleh perokok pasif yang ada di rumah, seperti istri,
anak dan oleh perokok pasif lainnya untuk tidak merokok di dalam
rumah agar tidak mengganggu dan merugikan kesehatan perokok
pasif. Rainio et al. (2008), menyatakan bahwa hasil penelitian yang
dilakukan di Findlandia menjelaskan bahwa larangan merokok di
rumah tangga akan berkontribusi terhadap penurunan risiko merokok
pada anak, sedangkan Pierce et al, (2009) menyatakan bahwa
kebijakan rumah tangga tanpa asap rokok telah mengurangi paparan
terhadap anak-anak untuk menderita penyakit akibat asap rokok dan
juga mengurangi jumlah perokok.

126

Penerapan perda juga mampu merobah sikap dan perilaku


masyarakat lain yang ada di wilayah Kota Padang Panjang dengan
tidak merokok di sembarang tempat, hal ini sejalan dengan penelitian
Gallus et al. (2006), yang menyatakan bahwa pengaruh peraturan baru
mengenai rokok di Italia, didapati bahwa informan secara keseluruhan
menyatakan mendukung bebas asap rokok di tempat umum.
Dukungan juga timbul dari anak sekolah. Contoh riil yang telah
ditemukan peneliti adalah seorang anak sekolah dasar yang membuat
tulisan tangan tentang efek rokok terhadap kesehatan yang
ditempelkannya di dinding ruangan tamu rumahnya. Contoh lain
adalah adanya masyarakat yang membuat poster dengan kata-kata
keluarga kami tidak menerima tamu yang merokok. menurut Shelley
et al. (2006), pengetahuan tentang bahaya-bahaya dari ETS
(enviromental tobacco smoke) secara positif berhubungan dengan
larangan merokok di rumah. Selanjutnya, terbentuk suatu rukun
tetangga (RT) kawasan tertib rokok di salah satu kelurahan atas
komitmen dari masyarakat setempat. Terakhir, efek perda juga
menimbulkan sikap kepedulian kaum ibu dan anak untuk melarang
suami dan orangtua merokok dalam rumah dan lahirnya komunitas
pelajar anti rokok di sekolah. Temuan-temuan tersebut menunjukkan
bahwa masyarakat Kota Padang Panjang memiliki respon yang sangat
positif terhadap adanya Perda Nomor 08 Tahun 2009.
Sosialisasi Perda yang dilakukan oleh pemerintah dengan
melibatkan berbagai elemen masyarakat terbukti sangat efektif.
Temuan-temuan tersebut di atas sejalan dengan hasil penelitian Dewi
et al. (2005) yang menyatakan bahwa keberhasilan penerapan area
bebas rokok di Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada tidak
terlepas dari komitmen civitas akademika yang tinggi dan dukungan
kebijakan dari dekan dalam program promosi kawasan bebas rokok.
Hasil ini juga sesuai dengan teori Green (1980) yang menyatakan
bahwa perilaku kesehatan haruslah merupakan perilaku yang

127

dilakukan secara sukarela, dan perilaku yang dianjurkan harus sesuai


dengan nilai-nilai atau sistem nilai suatu masyarakat.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil dan pembahasan dari penelitian ini, maka dapat
diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. Proses pembuatan kebijakan diawali dengan adanya kepedulian
Walikota tentang kesehatan masyarakat dan adanya kesepakatan
antara lembaga eksekutif dan legislatif.
2. Proses penerapan kebijakan dilakukan dengan sosialisasi kepada
masyarakat dengan melibatkan para pejabat pemda, tokoh
masyarakat, organisasi sosial dan organisasi masyarakat.
3. Hampir semua masyarakat mengetahui tentang adanya Perda Nomor
08 Tahun 2009 tentang pengaturan kawasan merokok dan larangan
iklan rokok di Kota Padang Panjang.
4. Masyarakat memiliki sikap positif atau mendukung penerapan
kebijakan kawasan tanpa asap rokok dan kawasan tertib rokok
5. Perubahan perilaku setelah penerapan kebijakan adalah:
a. Masyarakat tidak merokok di tempat ibadah
b. Masyarakat tidak merokok di rumah sakit
c. Masyarakat tidak merokok di dalam ruangan kantor
d. Penurunan jumlah perokok di atas angkutan kota
e. Adanya kepedulian perokok pasif untuk menegur orang yang
merokok di tempat yang dilarang merokok
f. Penurunan jumlah orang yang merokok di dalam rumah tangga.
g. Adanya RT tertib rokok
h. Adanya masyarakat yang membuat poster tidak terima tamu
merokok di rumahnya.
i. Rumah tangga yang telah berhenti merokok ditempeli stiker dengan
tulisan rumah sehat tanpa asap rokok.
6. Tidak ada iklan rokok dengan media luar ruangan di wilayah Kota
Padang Panjang.
128

129

7. Salah satu faktor utama yang mendukung efektifitas penerapan perda


Nomor 08 Tahun 2009 dalam mengubah perilaku masyarakat adalah
adanya keterlibatan berbagai elemen masyarakat (pemerintah, tokoh
adat, tokoh agama, dan organisasi kemasyarakatan) mulai dari proses
pembuatan kebijakan sampai dengan penerapan kebijakan.
Selanjutnya, hal-hal yang dapat disarankan berdasarkan hasil
penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Agar pemerintah segera melakukan amandemen terhadap Perda
Nomor 08 Tahun 2009 pasal 7 dan Peraturan Walikota Nomor 10
Tahun 2009 pasal 10,11 dan 12 untuk mengganti kewajiban membuat
ruangan khusus merokok pada area tertib rokok menjadi kewajiban
membuat / menetapkan tempat khusus merokok di luar ruangan pada
area tertib rokok agar asap rokok tidak mencemari ruangan lain
disekitar area tersebut.
2. Perlunya dilakukan monitoring berkala oleh Pemerintah Daerah Kota
Padang dengan melibatkan birokrasi, tokoh masyarakat, organisasi
dan LSM untuk mendukung keberlangsungan pelaksanaan Perda
Nomor 8 Tahun 2009.
3. Proses penerapan Perda Nomor 08 Tahun 2009 dengan melibatkan
berbagai elemen masyarakat dapat dijadikan contoh oleh program-
program lain di Kota Padang Panjang agar dapat meningkatkan
efektivitas program-program tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Abrahams, SM., Mahoney, MC., Hayland, A., Cummings, K., (2006), Early
Evidence on the Effectivenness of Clear Air Legislation in New
York State, American Journal of Public Health Vol 96.
Aditama, T.J., (2004), Sepuluh Program Penanggulangan Merokok,
majalah Kedokteran Indonesia V.54 (7) 255-259.
Achadia, A., Soerojo, W., Barber, S., (2005), The Relevance and
Prospects of Advancing Tobacco Control in Indonesia- Health
Policy Science Direct. 72. Pp 333-349
Ahsan, A., Barber, S., Adioetomo, SM., Setyonaluri, DH., ( 2008 ),
Ekonomi Tembakau di Indonesia, Lembaga Demografi Fakultas
Ekonomi Universitas Indonesia.
Alamar, BC., Glantz, SA., (2004), Smoke-Free Ordinances Increase
Restaurant Profit and Value. Contemp Econ Policy 22(4):5205.
Anne, M., MacKintosh, K., Abrahams, B., Gerard, BH., (2008), Tobacco
Marketing Awareness on Youth Smoking Susceptibility and
Perceived Prevalence Before and After and Adversiting Ban,
European Journal of Public Health Vol 18, page 484-490
Aziar, Y., (1994), Budaya Alam Minangkabau, PT Angkasa Raya.
Azwar, S. (2005), Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya, Pustaka
Pelajar, Yogyakarta, 30-37.
Barendregt, J., Bonneux, L., Paul, V., (2010). The Health Care Costs of
Smoking.http://Content.nejm.org/cgi/content/337/15/1052. accessed
2Juli 2010.
Bartecchi, C. (2006). Reduction in the Incidence of Acute Myocardial
Infarction Associated with a Citywide Smoking Ordinance
Circulation BMJ 114(14):14906.
Bartholomew, LK., Gottlieb, NH., Parcel, GS., Kok, G., (2006), Planning
Health Promotion Program An Intervention Mapping Approach,
second edition, Jossey-Bass.
Buse, K., Nicholas, M., Gills, W.t, (2007), Making Helath Policy
Understanding Public Health. London School of Hayegiene and
Tripocal Medecine.
Bush, J., White, M., Kai, J., Bhopal, R., (2003), Understanding Influences
on Smoking in Bangladesh and Pakistan Adults, Community Base
Qualitative Study. British Medical Journal 326;962, 1-11.
Brennan, E., Cameron, M., Warnel, SD., Borland, R., travers, MJ.,
Hyland, A., Wakefield, MA, (2010) Secondhand Smoke Drift :
Examining the Influence of Indoor Smoking Bans on Indoor and
130

131

Outdoor Air Quality at Pubs and bars. Oxford Journals Medicine


Nicotine and Tobacco Research 12 (3) 271-277.
Cains, T., Cannataa, S., Poulus, R., Ferson, MJ., Steward, BW., (2004),
Desingnated No Smoking Area Provide from Partial to No
Protection From Enviromental Tobacco Smoke, British Medical
Journal.13(1)22-25
Chapman, S., Ron, B., Michelle, S., Ross, CB., Amanda, D., Stephen, W.,
(1999), The Impact of Smoke-Free Workplaces on Declining
Cigarette Consumption in Australia and the United States,
American Journal of Public Health, 89 (7): 1018-1023.
Creswell, JW., ( 2003 ), Research Design Qualitative and Quantitative
Approaches, second edition, London : SAGE Production
International Educational and Professional Publiser Thousand
Oaks.
De Vries, H., Candel, M., Engels, R., Mercken, L., (2006), Challenges to
the Peer Influence Paradigm: results for 1213 year olds from six
European countries from the European Smoking Prevention
Framework Approach study, Tobacco Control 15:8389.
Depkes, (2006), Panduan Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok
Departemen Kesehatan, Jakarta.
------------, (2007), Balitbang Kesehatan, Laporan Hasil Riset Kesehatan
Dasar (riskesdas) Nasional dan Propinsi.
------------, (2009), Undang-undang Kesehatan no. 36 tahun 2009.
Deusen, AV., Hyland, A., Travers, MJ., Wang, C., Higbee, C., King, BA.,
Alford, T., Cummings, KM., (2009) secondhand Smoke and
Particulate Matter Exposure in the Home. Oxford Journals Medicine
Nicotine and Tobacco Research 11 (6) 635-641.
Dewi, FST., Supriyati, Fina, Fikri, (2005), Promosi Kawasan Bebas Rokok
di Lingkungan Kampus Fakultas Kedokteran, Laporan Penelitian,
Unpublished.
Dinas Kesehatan Kota Padang Panjang, (2009), Laporan 10 penyakit
terbanyak tahun 2009 di Kota Padang Panjang.
Drope, JM., (2010), The Politics of Smoke Free Policies in Developing
Countries : lessons from Africa, Science Direct, CVD Prevention
and Control (5), page 65-73
Dunn, W.N, (2003), Pengantar Analisis Kebijakan Publik, terjemahan
Wibawa.S, dkk, Gadjah Mada University Press, Jogjakarta.
Edwards, R., Thomson, G., Wilson, N., Waa, A., Bullen, C., (2007). After
the Smoke has Cleared: Evaluation of the Impactof a New National
Smoke-Free Law in New Zealand Downloaded from
tobaccocontrol.bmj.com

132

Eisner, MD., Smith, AK., Blanc, PD., (1998). Bartenders Respiratory


Health After Establishment of Smoke-Free Bars and Taverns.JAMA
280(22):190914.
Ernesto, MS., Stanton, AG., (2009). Local Smoke-Free Policy
Development in Santa Fe, Argentina, Downloaded from
Tobaccocontrol bmj.com on May 17, 2011
Ernster, V., Nancy, K., Mimi, N., Jonathan, S., Soon,YY., (2000) Women
and Tobacco: Moving from Policy to Action, Bulletin of the World
Health Organization, 2000, 78 (7)
http://www.who.int/bulletin/archives/ 2010/78 pdf
Fichtenberg, CM., Glantz, SA., (2002) Effect of Smoke-FreeWworkplaces
on Smoking Behaviour Systematic Review, BMJ V 325 Page 1-7
Fong, GT., Hyland, A., Borland, R., Hammond, D., Hastings, A., ( 2006)
Reductions in Tobacco Smoke Pollution and Increases in Support
for Smoke-Free Public Places Following the Implementation of
Comprehensive Smoke-Free Workplace Legislation in the Republic
of Ireland: Tobacco Control 15(III):iii51iii58.
Gallus, S., Zu,ccaro, P., Collombo, P., Apolone, G., Pacipici, R., Garattini,
S., La, VC. (2006), Effect of New Smoking Regulations in Italy,
annals of oncology vol 17(2) 346-347)
Green, LW., Kreuter, MW., Deeds, GS., Patridge, BH. (1980),
,Health Education Planning : A Diagnostic Approach, Callifornia
Mayfield Publishing Company.
Helmi MK, (2005) The tobacco health toll, HO Library Cataloguing in
Publication Data. WHO Regional Office for the Eastern
Mediterranean The tobacco health toll /. Cairo,
http://www.emro.who.int/tfi/PDF/TobaccoHealthToll.pdf, accessed
29 November 2010
Ibrahim, SD., (2009), Tambo Alam Minangkabau Tatanan Adat Warisan
Nenek Moyang Orang Minang. Kristal Media Bukittinggi
Jaakkola, MS., Jaakola, JJK., (2006), Impact of Smoke Free Workplace
Legeslation on Exposusre and Health Possibilities for Prevention,
http://erj.ersjournals.com/cgi/content/full/28/2/397,accessed 12 juli
2010.
Johnsson, T., Tuomi, T., Riuttala, H., Hyvarinen, M., Rothberg, M., Reijula,
K., (2006) Environmental Tobacco Smoke in Finnish Restaurants
and Bars Before and After Smoking Restriction Were Introduced.
Oxford Journal 50 (4) 331-341
Julani, (2008), Quality Integration, http:www/qualityawareness. html,
accessed 22 Agustus 2010.
Khuder SA ( 2007). The Impact of A Smoking Ban on Hospital Admissions

133

for Coronary Heart Disease. Prevent Med Jul; 45 (1) :38.


Koening, Hg., Goerge, LK., cohen, H., Larson, DB., Blazer, DG., (1998).
The Relationship Between Relegious Activities and Cigaretttes
Smoking in Older Adults. Biological sciences and medical sciences
vol 53. Issue 426-434 .
Longgo, D.T., Feldmen, MM., Kruse, RL., Brownson, RC., Petroski, GF.,
Hewett, JE., (1998) Implementing Smoking Bans in Americans
Hospital Result of A National Survey, British Medical Journal
Tobacco Control 7 : 47-55.
Menzies, D, (2006). Respiratory Symptoms Pulmonary Function and
Markers of Inflammation Among Bar Workers Before and After A
Legislative Ban on Smoking in Public Places. JAMA 296(14):1742
1748.
Mikkelsen, B, (2003), .Metodologi Penelitian Partisipatoris dan Upaya-
Upaya Pemberdayaan. Terjemahan Matheos Nalle, yayasan obor
Indoneisa, Jakarta
Moleong, LJ. (2006), Metodologi Penelitian Kualitatif, edisi revisi PT
Remaja Rosdakarya, Bandung.
Naim, M. (2008), Konsep Kepemimpinan Tungku Nan Tigo Sajarangan
dan Masalah Penerapannya dalam Rangka Kembali ke Nagari.
http://www.pandaisikek.net. Accessed 20 04 2010.
Nainggolan, R.A. (1998), Bahan Kimia Dalam Rokok,http://litbang.depkes.
go.id/lokaciamis/artikel/rokok-arda.htm. accessed 16 mei 2010.
Nashr, M. (2008), Rokok Haram, PT buku Kita, Jakarta
Nasution, S. (1983) Sosiologi Pendidikan .Jemmars bandung.
Notoatmodjo, S. (2010) Ilmu Perilaku Kesehatan. PT Reineka Cipta
Jakarta.
Perda Kota Padang Panjang, (2009),No 08 / tahun 2009 tentang Kawasan
Tanpa Asap Rokok dan Kawasan Tertib Rokok.
Peraturan Walikota Pad,ang Panjang No 10 tahun 2009, tentang Petunjuk
Pelaksanaan Peraturan Daerah Kota Padang Panjang.
Pierce, PJ., Douglas, B., Frank, J., Chaloupka, R. (2009), Evaluating the
Effectiveness of Smoke-free Policies IARC Volume 13, International
Agency for Research on Cancer World Health Organization.
Accesse 15 Maret 2011
Phyllist, L.E., Orlando, M., Tucker, SJ., Klein, DJ., (2004), Parents and
Adolescence Young Adulthood: Racial/ Ethnick Disparities in
Smoking, Journal of American Public Health, Washington, feb 2004,
Vol, 94, Iss.2.293-297.

134

Prabandari, Y.S., Supriyati., Sunggoro, AJ., Al, K., (2004), Laporan


Penelitian Paparan Iklan Rokok dan Perilaku Merokok, Universitas
Gadjah Mada, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Yogyakarta.
Rainio, S.U,. Rimpela, A.H., (2008), Home Smoking Bans in Findlandia
and the Association with Child Smoking, Eur Journal Public Health,
18 (3) 306-311.
Riseley K, (2006) Report on Smoke-Free Policies in Australia, World
Health Organization, download Maret 2011
Sani, A. (2009). Rokok, Kolesterol dan Hipertensi artikel hhtp://penkepor.
fkip.uns.ac.jd/m=20090822&peged=2 accessed 22 mei 2010.
Sargent, RP., Shepard, RM., Glantz, SA. (2004), Reduced Incidence of
Admissions fo,r Myocardial Infarction Associated with Public
Smoking Ban: Before and After Study. BMJ ;328(7446): 97780.
Scollo, M., (2003) Review of the Quality of Studies on the Economic
Effects of Smoke-Free Policies on the Hospitality Industry. Tob
Control ;12(1):1320.
Scragg, R., Laugessen, M., Robinson, E., (2003) Parenatal Smoking and
Related Behaviors Influence Adolescent Tobacco Smoking :Journal
of epidemiology and Bistatistic school of population health
Auckland.
Setiadi, Em., Kama, AH., Ridwan, E., (2009), Ilmu Sosial dan Budaya
Dasar, Kencana Prenada Media group. Jakarta.
Setiaji, B (2007), Merokok Sebuah Perilaku Yang Irisional. Artikel Pusat
Promosi Kesehatan. Accessed 04 Maret 2010 (1) 1-2
Shelley, D., Fahs M,C., Yerneni, R., Jiaojie, Qu., Burton, D., (2005).
Correlates of Household Smoking Bans among Chinese. American
Nicotine and tobacco Research , 8(1).103-112.
Shimkhada, R., Paebody, W., Jhon, W., (2003), Tobacco control in India,
Bulletin of the world Health Organization 81(1). Error! Hyperlink
referencenotvalid. accessed 04 September 2010
Sibuea, D. (2007), Iklan Rokok Strategi Efektif Meningkatkan Jumlah
Remaja Perokok, Artikel, Pusat Promosi Kesehatan Iklan Rokok.
Accessed 04 Maret 2010. (1), 1-2
Siegel, M., Alber, AB., Cheng, DM., Bisner, L., Rigitti, NA., (2004), Effect
of Local Restaurant Smoking Regulation on Enviromental Tobacco
Smoke Exposure Among Youth, American Journal of Public Health,
94 (2) 321-325.
Simmon-Morton, BG., Green, WH., Gottlieb, HH., (1995), Introduction
toHealth Educational and Health Promotion, Waveland Press, Inc
USA.

135

Sirait, AM. (2002) Perilaku Merokok di Indonesia, Buletin Penelitian


Kesehatan. 30 (5) 139-152
Sobur, A (2003), Psikologi Umum, Pustaka Setia Bandung.
Subarsono. (2005), Analisis Kebijakan Publik Konsep, Teori dan Aplikasi,
Pustaka Pelajar, Jogjakarta.
Sugiyono, (2008) Metode Penelitian Kuantitatif, kualitatif dan R dan D.
Bandung : penerbit Alfabeta.
Todd, R., Huanh, Ph., McAlister, AL., Rabius, V., Anggela, C., (2004),
Telephone Counseling Increases Cesation Rate Among Young
Adult Smoker, American Psychological Association Helath
Psycology vol 23 n0 5 page 539-541,
Tyas, S., Pederson, L., (1998), Assosiation of Physicosocial Family
Characteristics, Home, Education, Working whits Adolescent
Smoking, Tobacco Control, Atlanta, USA,7. 409-420.
WHO. (2003) Framework convention on tobacco control. (2003), Geneva:
http://www.who. int/fctc/ text /en/index.html (accessed 25
September 2010).
WHO (2010), gender and tobacco with an emphasis on marketing to
women.Tobacco free Initiative: World No Tobacco Day 2010.
http://www.who.int/tobacco/wntd/2010/announcement/en/index.html
Willemse, BMW., (2010), The Impact of Smoking Cessation on
Resporatory Symptoms, Lung Function, Air Way
Hyperresponsiveness and Inflamation, http://erj.ersjournals.com/cgi/
content/full/23/3/464, accessed 10 juli 2010.
Winarno, B. (2008), Kebijakan Publik Teori dan Proses, Med Press,
Yogyakarta.
Yin, R.K., (2004) Studi Kasus, Desain dan Metode. Jakarta: PT. Raja
Grafindo Persada.
Zulkifli, (2010), Kontroversi Rokok, Sumbangan Rokok, Fatwa Haram,
dan Politisasi Rokok, Graha Pustaka, Yogyakarta.


LAMPIRAN
















MINAT PERILAKU DAN PROMOSI KESEHATAN


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
SEKOLAH PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA


PERNYATAAN KESEDIAAN MENJADI SUBJEK PENELITIAN
(Informed Consent)

Judul : EVALUASI PENERAPAN KEBIJAKAN PENGENDALIAN
MEROKOK DI KOTA PADANG PANJANG
SUMATERA BARAT

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Inisial :
U m u r :
Pendidikan :
Pekerjaan - jabatan :

Setelah mendapat penjelasan tentang maksud, tujuan dan manfaat
penelitian ini, dengan ini saya menyatakan bersedia berpartisipasi menjadi
subjek penelitian yang dilakukan oleh ABD GAFAR dari Minat Perilaku
dan Promosi Kesehatan Pasca Sarjana Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Selanjutnya
saya tidak berkeberatan apabila percakapan saya direkam sebatas untuk
kepentingan penelitian tersebut.
Demikian pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya untuk
dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Padang Panjang,...............................2010.

Peneliti Informan



ABDUL GAFAR .............................



MINAT PERILAKU DAN PROMOSI KESEHATAN


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
SEKOLAH PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA


PANDUAN WAWANCARA MENDALAM UNTUK
WALI KOTA, KETUA DPRD dan KEPALA SKPD
KOTA PADANG PANJANG

1. Apa yang melatarbelakangi pembuatan perda No 08 tahun 2009
di Kota Padang Panjang ....?
(Probing : apa dasar pembuatan, siapa saja yang terlibat dalam
membuat keputusan, apakah kebijakan ini berpengaruh terhadap
PAD, berapa lama pembuatannya, ide dari siapa, berapa lama
waktu pelaksanaannya, bagaimana proses penyusunannya).

2. Apa yang ingin diharapkan dengan adanya kebijakan tentang
Perda No. 08/thn 2009 ini...?
(Probing : bentuk konkritnya tentang kawasan tanpa asap rokok ,
kawasan tertib rokok dan pelarangan iklan rokok apakah
masyarakat bisa menerapkan nya, perubahan perilaku siapa saja
yang diharapkan (perokok, pedagang) dan bentuk perubahan
seperti apa, indikator dalam pelaksanaan)

3. Sebelum perda ini diberlakukan, apakah sudah disosialisasikan
kepada masyarakat terlebih dahulu.?
(Probing : bentuk sosialisanya, butuh waktu berapa lama, dimana
saja, siapa saja yang terlibat dalam sosialisasi, bagaimana
tanggapan/respon/sikap masyarakat saat sosialisasi).

4. Bagaimana implementasinya perda No 08/thn 2009 ini ditengah-
tengah masysarakat. ?
(Probing : siapa yg bertanggung jawab dalam pelaksanaan, badan/
orang sebagai pengawas, badan/orang sebagai pelaksana, apakah
ada tim monitoring, tempat-tempat diberlakukan perda ini. Apabila
ada yang melanggar apakah ada sanksinya, bentuk sangsinya
seperti apa, jadwal evaluasi/ bentuk evaluasi, apa respon/sikap
masyarakat dengan perda ini setelah di evaluasi).

5. Apabila perda ini tidak berjalan dengan efektif, apa yang akan
di lakukan untuk langkah selanjutnya.?
(probing : revisi ulang, tetap dilanjutkan).

Padang Panjang, ...........November 2010

Peneliti,



ABDUL GAFAR.

Terima Kasih

MINAT PERILAKU DAN PROMOSI KESEHATAN


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
SEKOLAH PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA


PANDUAN WAWANCARA TENTANG PERDA UNTUK PENERIMA
KEBIJAKAN, NINIK MAMAK, ALAIM ULAMA, CERDIK PANDAI,
BUNDO KANDUANG, TOKOH PEMUDA KOTA PADANG PANJANG.

1. Apa yang Bapak/Ibu ketahui tentang perda .?
(probing : bila pernah mendegar dan mengetahui dari siapa,
sudah berapa lama mengetahui, apa isi perda tersebut, coba
bapak/ ibu jelaskan tentang isi perda tersebut/ arti kawasan tanpa
asap rokok, kawasan tertib rokok dan kawasan bebas iklan rokok)

2. Bagaimana sikap Bapak/Ibu tentang pemberlakuan perda tersebut.
(probing : baik/ tidak baik seperti apa. suka nya seperti apa, tidak
sukanya kenapa, mendukung/tidak mendukung seperti apa, waktu
pemberlakuannya tepat atau belum tepat alasannya).

3. Dengan diberlakukannya perda tersebut bagaimana sikap orang-
orang yang berada di sekitar tempat tinggal atau di tempat
Bapak/Ibu kerja.
(Probing : apakah mereka patuh, tidak patuh, keinginan merokok
berkurang, bila masih tetap merokok malu dilihat orang lain,
mengurangi semangat kerja).

4. Apa dampaknya perda No 08/tahun 2009 tersebut terhadap
perilaku bapak/ibu, terhadap perokok, untuk yang bukan perokok
dan untuk keluarga.
(Probing : berhubungan dengan perilaku merokok dan kebiasaan
merokok, berhubungan dengan perilaku pedagang rokok,
pengeluaran uang untuk beli rokok)

5. Menurut Bapak/Ibu, adakah hubungannya perda No 08/thn 2009
tersebut terhadap kesehatan
(Probing : berhubungan dengan penyakit yang ditimbulkan, efek
rokok terhadap orang yang bukan perokok)

6. Apa yg Bapak/Ibu ketahui tentang rokok ?


(Probing : racun yang dikandung dalam rokok, berapa orang yang
merokok di kantor, siapa saja perokok yang bapak/ibu lihat
dilingkungan rumah, lingkungan kerja dan tempat-tempat lain,
faktor-faktor yang menjadi pemicu orang merokok, apakah
Bapak/Ibu perokok, berapa orang yang merokok di dalam
keluarga).

Padang Panjang, ....November 2010

Peneliti,


ABDUL GAFAR.

Terima Kasih

MINAT PERILAKU DAN PROMOSI KESEHATAN


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
SEKOLAH PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

========================================================
LEMBARAN PANDUAN OBSERVASI PARTISIPATIF
EVALUASI PENERAPAN KEBIJAKAN PENGENDALIAN
MEROKOK DI KOTA PADANG PANJANG
SUMATERA BARAT
Lokasi :
Tanggal Observasi :
No Naratif ket
Pada hari ini, .................. tanggal, .........................
saya sedang berada di lokasi,
................................. dalam rangka melakukan
observasi yang berhubungan dengan evaluasi
penerapan kebijakan pengaturan kawasan
merokok di Kota Padang Panjang. Kegiatan yang
terjadi sehubungan dengan perilaku merokok
adalah , ....................................








Yang melakukan observasi

................................