Anda di halaman 1dari 20

i

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

JUDUL PROGRAM PEMANFAATAN KARBON AKTIF AMPAS TEBU SEBAGAI BAHAN PENYIMPAN ENERGI ELEKTROKIMIA

BIDANG KEGIATAN PKM PENELITIAN

Diusulkan oleh:

Alfiah Alif Arniati Labanni Hardianti

H311 10 001 H311 10 006 H311 11 013

2010 2010 2011

UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

ii HALAMAN PENGESAHAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA Judul Kegiatan : Pemanfaatan Karbon Aktif Ampas Penyimpan Energi Elektrokimia Tebu sebagai Bahan

1. Bidang Kegiatan (Pilih salah satu) 2. Bidang Ilmu (Pilih salah satu)

4.

5. 6.

7.

8. 9.

: () PKM-P ( ) PKM-K ( )PKMKC ( ) PKM-T ( ) PKM-M : ( ) Kesehatan ( ) Pertanian () MIPA ( ) Teknologi dan Rekayasa ( ) Sosial Ekonomi ( ) Humaniora ( ) Pendidikan Ketua Pelaksana Kegiatan a. Nama Lengkap : Alfiah Alif b. NIM : H311 10 001 c. Jurusan : Kimia d. Universitas : Universitas Hasanuddin e. Alamat Rumah dan no. telp./HP : BTN. Sakina Mas Blok D2 no. 2 HP: 085 255 306 816 f. Alamat email : fhyaaalfiah@yahoo.com Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : 3 orang Dosen Pendamping a. Nama Lengkap dan Gelar : Dr. Muhammad Zakir, M.Si b. NIP : 19701103 199903 1 001 c. Jurusan/Fakultas : Kimia/MIPA d. Alamat Rumah dan no. telp./HP : Jl. KH. Wahid Hasyim No. 25B Sungguminasa Kab. Gowa HP: 081 384 959 627 Biaya Kegiatan Total : Rp 10.970.000,00 a. Dikti : Rp 10.970.000,00 b. Sumber lain :Jangka Waktu Pelaksanaan : 4 bulan

Makassar, 30 Oktober 2012 Menyetujui, Ketua Jurusan

Ketua Pelaksana

(Dr. Firdaus Zenta, M.S) NIP. 19600909 198810 1 002 Wakil Rektor III

(Alfiah Alif) NIM. H311 10 001 Dosen Pendamping

(Ir. H. Nasaruddin Salam, M.T) NIP. 19591220 198601 1 001

(Dr. Muhammad Zakir, M.Si) NIP. 19701103 199903 1 001

iii DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL .................................................................................................i HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................................ii DAFTAR ISI..............................................................................................................iii DAFTAR GAMBAR .................................................................................................iv DAFTAR TABEL ......................................................................................................iv A. JUDUL ...........................................................................................................1 B. LATAR BELAKANG MASALAH ..............................................................1 C. PERUMUSAN MASALAH ..........................................................................2 D. TUJUAN ........................................................................................................2 E. URGENSI DAN KEUTAMAAN PROGRAM .............................................3 F. LUARAN YANG DIHARAPKAN ...............................................................3 G. MANFAAT PROGRAM ...............................................................................3 H. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................3 I. METODE PELAKSANAAN PROGRAM....................................................5 J. JADWAL PELAKSANAAN PROGRAM ....................................................7 K. RANCANGAN BIAYA ................................................................................8 L. DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................9 M. LAMPIRAN ...................................................................................................10 1. Biodata Ketua Kelompok ...................................................................10 2. Biodata Anggota Kelompok (I) .........................................................11 3. Biodata Anggota Kelompok (II) ........................................................12 4. Justifikasi Anggaran Kegiatan....13 5. Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas.14 6. Surat Pernyataan Ketua Peneliti...15

iv DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Baterai, sel bahan bakar, dan kapasitor kimia .......................................... 3 Gambar 2. Skema dari superkapasitor...................................................................... 4

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. Komponen Penyusun Ampas Tebu.............................................................. 5 Tabel 2. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan ...................................................................... 7

1 RINGKASAN Penelitian Pemanfaatan Kerbon Aktif Ampas Tebu sebagai Bahan Penyimpan Energi Elektrokimia ini bertujuan agar terbentuknya sistem penyimpanan energi baru dari bahan ampas tebu dalam bentuk karbon aktif yang selanjutnya dapat dikembangkan menjadi superkapasitor elektrokimia. Karbon aktif dibuat melalui metode karbonisasi untuk menghasilkan arang yang selanjutnya diaktivasi dengan menggunakan metode cetakan (template) dengan tiga jenis aktivator yakni ZnCl2, KOH, dan NaOH. Karakterisasi karbon aktif dilakukan dengan Cyclic Voltammetry (CV) untuk mengukur kapasitansi spesifik dari karbon akif dan Fourier Transform Infra Red Spectroscopy (FTIR). Masing-masing dilakukan pada empat sampel yaitu sampel karbon tanpa aktivasi, sampel karbon dengan aktivasi ZnCl2, KOH, dan NaOH. 1. BAB I PENDAHULUAN I.1 LATAR BELAKANG MASALAH Aktivitas manusia di era modern semakin didukung dengan berbagai kemudahan oleh perkembangan teknologi yang begitu pesat, seperti bidang transportasi. Akibatnya dunia saat ini sangat bergantung pada energi yang bersumber dari bahan bakar minyak (BBM). Ketergantunagn ini menyebabkan kurangnya produksi sumber energi lainnya. Elektrokimia menjadi salah satu sumber energi alternatif yang perlu dipertimbangkan dalam menangani krisis energi dunia (Dell dan Rand, 2001). Adapun salah satu sistem penyimpanan energi elektrokimia adalah kapasitor elektrokimia (Winter dan Brodd, 2004). Kapasitor elektrokimia merupakan sistem penyimpanan energi yang berbahan karbon nanopori (Frackowiak dan Beguin, 2001). Karbon berpori dapat diterapkan dalam berbagai bidang industri sebagai bahan penyerap, penyaring air, pemisahan gas, serat sintetik, dan elektroda penyimpan energi. Salah satunya, pembuatan karbon pori dari ampas tebu sebagai material elektroda untuk kapasitor elektrokimia. Karbon berpori secara fisik terdiri dari bahan padat yang birisi karbon (matriks) dan rongga kosong (pori). Peningkatan jumlah dan ukuran pori dilakukan melalui proses aktivasi fisika maupun kimia menjadi sebuah karbon aktif (Sembiring, 2003). Ampas tebu atau lazimnya disebut bagas adalah hasil samping dari proses ekstraksi (pemerahan) cairan tebu (Birowo, 1992). Dari satu pabrik dihasilkan ampas tebu sekitar 3540% dari berat tebu yang digiling. Berdasarkan data dari Pusat Penelitian Perkebunan Gula Indonesia (P3GI) ampas tebu yang dihasilkan sebanyak 32% dari berat tebu giling. Pada musim giling 2006 lalu, data yang diperoleh dari Ikatan Ahli Gula Indonesia (Ikagi) menunjukkan bahwa jumlah tebu yang digiling oleh 57 pabrik gula di Indonesia mencapai sekitar 30 juta ton, sehingga ampas tebu yang dihasilkan diperkirakan mencapai 9.640.000 ton. Namun, sebanyak 55% dari ampas tebu tersebut dimanfaatkan oleg pabrik gula sebagai bahan bakar, bahan baku untuk kertas, bahan baku industri kanvas rem, dan lain-lain.

2 Pemanfaatan ampas tebu ini belum maksimal. Masih ada sekitar 45% dari ampas tebu tersebut yang belum dimanfaatkan (Husin, 2007). Adapun di Sulawesi Selatan sendiri, ada empat pabrik gula yang menghasilkan limbah ampas tebu yang tidak dimanfaatkan lagi. Maka dari itu perlu suatu metode pengembangan teknologi untuk pemanfaatan limbah ini, guna menghasilkan produk berbasis penyimpan energi elektrokimia yang bisa dikembangkan untuk menyelesaikan masalah keterbatasann energi terbarukan (Wijayanti, 2009). Rufford dkk. (2010) telah membuat karbon aktif dari ampas tebu melalui aktivasi kimia dengan ZnCl2 10%. Karbon aktif yang diperoleh memiliki sifat elektrokimia yang baik dengan nilai KS (kapasitansi spesifik) 300 Farad/g yang diamati dalam sel kapasitor elektrokimia yang mengandung larutan elektrolit H2SO4 1 M. Penelitian pembuatan karbon aktif dari ampas tebu juga telah dilakukan dengan menggunakan aktivator KOH dan diukur luas permukaannya sehingga diperoleh luas permukaan sebesar 1135 m2/gram. Hasil ini menunjukkan bahwa pembuatan karbon aktif sekam padi dengan aktivator KOH efektif untuk menjadi bahan kapasitor (Shofa, 2012). Pada penelitian ini, karbon aktif akan dibuat dari bahan ampas tebu melalui karbonisasi, selanjutnya aktivasi dengan tiga jenis aktivator yakni ZnCl2, KOH, dan NaOH untuk selanjutnya dibandingkan kapasitansi spesifiknya dengan CV dan menentukan perubahan gugus fungsi pada permukaan karbon dengan FTIR. Karbon aktif hasil aktifasi dengan kapasitansi spesifik tertinggi merupakan indikator kemampuan akumulasi energi yang tinggi. 1.2 PERUMUSAN MASALAH Adapun rumusan masalah dalam penelitian ini adalah : 1. Bagaimana menghasilkan karbon aktif berbahan dasar ampas tebu yang memiliki efektivitas penyimpanan energi elektrokimia? 2. Bagaimana gugus fungsi dari karbon aktif ampas tebu yang dihasilkan? 3. Pada pembuatan karbon aktif berbahan baku ampas tebu, aktivator manakah yang akan menghasilkan karbon aktif dengan kapasitas penyimpanan yang lebih tinggi? 1.3 TUJUAN PENELITIAN Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Mengetahui cara pembuatan arang aktif berbahan dasar ampas tebu yang paling efektif dalam penyimpanan energi elektrokimia, 2. Mengetahui gugus fungsi pada karbon aktif yang dihasilkan dengan metode FTIR. 3. Menentukan zat pengaktivasi (aktivator) yang paling efektif untuk menghasilkan karbon aktif berbahan dasar ampas tebu dengan kapasitas energi yang tinggi dengan analisis CV

3 1.4 URGENSI DAN KEUTAMAAN PROGRAM Keutamaan penelitian ini adalah mampu menyimpan energi dalam kapasitor elektrokimia dan kemudian memanfaatkan energi tersimpan untuk keperluan sehari-hari, misalnya untuk energi listrik, dan turut serta mencari solusi untuk mengatasi krisis energi nasional. 1.5 LUARAN YANG DIHARAPKAN Luaran yang didapatkan dari program ini dihasilkannya karbon aktif dari ampas tebu yang berpotensi menjadi superkapasitor sebagai material penyimpan energi. Data hasil penelitian ini akan dipublikasikan dalam jurnal ilmiah local dan nasional. 1.6 MANFAAT PROGRAM Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat adalah: 1. Sebagai pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terhadap metode pembuatan karbon aktif ampas tebu sebagai bahan superkapasitor penyimpan energi 2. Memberikan data karakteristik dan kapasitansi spesifik karbon aktif ampas tebu sebagai bahan superkapasitor penyimpan energi 2. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penyimpanan Energi (Energy Storage) Penyimpanan energi adalah suatu metode untuk menyimpan beberapa bentuk energi yang bisa diambil pada suatu waktu tertentu untuk berbagai kepentingan. Alat yang digunakan untuk menyimpan energi kadang-kadang disebut dengan akumulator. Bentukbentuk energi termasuk di dalamnya energi potensial (air, udara), energi kimia (hydrogen, methanol, reaksi kimia), energi kinetik (turbin), energi termal (uap air) adalah bentuk-bentuk energi yang bisa diakumulasi. Jika energi tersebut disimpan atas dasar prinsip elektrokimia maka disebut sistem penyimpanan energi secara elektrokimia (electrochemical energy storage). 2.1.1 Baterai, sel bahan bakar dan kapasitor elektrokimia (Winter dan Brodd, 2004) Sistem penyimpanan energi secara elektrokimia terdiri atas: baterai, sel bahan bakar (fuel cell), dan kapasitor elektrokimia (Gambar 1). a) Baterai (b) Sel bahan bakar (fuel cell)

4 (c) Kapasitor elektrokimia

Gambar 1. (a) representasi baterai (sel Daniell: Zn/Zn2+ Cu2+/Cu), (b) sel bahan bakar dengan suplai reaktan yang kontinyu (hidrogen pada anoda dan oksigen pada katoda) dan reaksi redoks di dalam sel, (c) kapasitor elektrokimia yang menggambarkan penyimpanan energi dalam EDL pada antar muka elektroda-elektrolit. 2.1.2 Kapasitor elektrokimia (Winter dan Brodd, 2004; Frackowiak dan Beguin, 2001) Jika suatu elektroda (konduktor electron) dibenamkan kedalam larutan elektrolit (konduktor ion) akan terjadi pengorganisasian muatan secara spontan pada permukaan elektroda dan larutan elektrolit yang berhadapan dengan elektroda. Pengorganisasian ini akan menghasilkan EDL yang terbentuk pada antar muka elektroda-elektrolit dimana satu lapisan berada pada elektroda dan lapisan lain pada elektrolit seperti pada Gambar 2 (b). Kedua lapisan bermuatan ini dianggap bersifat kapasitor fisik, dengan muatan dalam larutan dan pada konduktor terpisah dengan jarak pada orde ukuran molekul.

(a)

Gambar 2 (a) Skema kapasitor elektrokimia, dan (b) skema EDL (Electric Double Layer). IHP: Inner Helmholtz Plane, OHP: Outer Helmholtz Plane 2.2 Ampas Tebu Ampas tebu atau lazimnya disebut bagas merupakan limbah yang dihasilkan dari proses pemerahan atau ekstraksi batang tebu (Birowo, 1992). Ampas tebu umumnya

5 digunakan sebagai bahan bakar untuk menghasilkan energi yang diperlukan dalam pembuatan gula (Witono, 2003). Secara kimiawi, komponen utama penyusun ampas tebu adalah serat yang didalamnya terkandung selulosa, poliosa seperti hemiselulosa dan lignin Tabel 1. Komponen Penyusun Serat Ampas Tebu Komponen Selulosa Pentosa Lignin Komponen Lainnya Kandungan (%) 45 32 18 5

Sumber : material handbook thirteenth edition, 1991 2.3 Arang Aktif Arang aktif merupakan senyawa karbon amorph yang dapat dihasilkan dari bahanbahan yang mengandung karbon atau dari arang yang diperlakukan dengan cara khusus untuk mendapatkan permukaan yang lebih luas (Sembiring, 2003). Cheremisinoff dan A. C. Moressi (1978), mengemukakan bahwa proses pembuatan arang aktif terdiri dari tiga tahap yaitu: a. Dehidrasi Dehidrasi adalah proses penghilangan air. Bahan baku dapat dipanaskan sampai temperatur 170 C. b. Karbonisasi Proses karbonasi adalah peristiwa pirolisis bahan, yaitu karena adanya faktor panas maka akan terjadi proses dekomposisi komponen dalam bahan. c. Aktivasi Aktivasi adalah suatu perlakuan terhadap arang yang bertujuan untuk memperbesar pori yaitu dengan cara memecahkan ikatan hidrokarbon atau mengoksidasi molekul-molekul permukaan sehingga arang mengalami perubahan sifat, baik fisika maupun kimia, yaitu luas permukaannya bertambah besar dan berpengaruh terhadap daya adsorbsi. Terdapat beberapa hal yang mempengaruhi daya serap adsorbsi pada arang aktif, diantaranya; struktur molekul, sifat adsorben, sifat senyawa serapan, temperatur, waktu kontak, dan derajat keasaman (pH) (Sembiring, 2003). 3. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Alat Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu limbah ampas tebu,

ZnCl2 10 %, KOH, NaOH, HCl 5 N, akuades, akuabides, dan gas nitrogen.

6 3.1.2 Alat Penelitian Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini yaitu grinder, tanur, oven, kertas saring Wathmann 42, membrane filter 0,38 mikrometer, penangas air, pengaduk magnetik, pH meter, ayakan 50 100 mesh, neraca analitik, cawan porselin, labu semprot plastik, lumpang, pompa vakum, desikator, mortal porselin, alat gelas laboratorium, thermometer, shaker, tabung gas 10 kg, gas analyzer, FTIR, dan Cyclic Voltammetry. 3.1.3 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian akan dilakukan di Laboratorium Kimia Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Hasanuddin Makassar dan akan dilakukan selama lima bulan yakni bulan ke-1 sampai bulan ke-4 ditahun 2014. 3.2 Prosedur Penelitian 3.2.1 Preparasi Alat dan Bahan Baku Semua alat dan bahan untuk tahap dalam pembuatan karbon aktif ini dipersiapkan dan dipastikan ada. Sebelum memulai penenlitian, timbangan diperiksa pengukurannya. Sebelum melakukan proses karbonisasi, grinder untuk mereduksi ukuran ampas tebudipastikan dapat menyala dan kompor dipastikan dapat mnyala. Kemudian bahan seperti KOH, NaOH, ZnCl 2, HCl, dan akuades dipastikan memiliki kuantitas yang cukup untuk membuat larutan aktivator dan larutan pencuci. Ampas tebu diambil dari Pabrik Gula Makassar Tene kemudian dibawa ke Laboratorium Kimia Fisika Fakultas MIPA Universitas Hasanuddin. Selanjutnya ampas tebu direduksi ukurannya dengan grinder sampai halus. Sebanyak 8 gram yang sudah bersih dan kering dimasukkan ke dalam cawan porselin lalu dipanaskan dalam tanur pada temperatur 750C selama 4 jam. Berat sampel sebelum dan sesudah dipanaskan ditimbang dan dicatat. Penimbangan sampel masing-masing dilakukan dengan tiga kali pengukuran dan diambil nilai rata-rata. 3.2.2 Pembuatan karbon dari ampas tebu (karbonisasi) Ampas tebu yang sudah bersih dan kering, dipanaskan dalam tanur pada suhu 400C selama 2 jam dengan kondisi udara nitrogen mengalir sehingga diperoleh arang ampas tebu. Setelah karbonisasi, karbon yang dihasilkan didinginkan dan disaring sampai berukuran 125 mesh. 3.2.3 Aktivasi karbon Pada penelitian ini, proses aktivasi dibagi menjadi 3 yakni aktivasi dengan ZnCl2 aktivasi dengan KOH, dan aktivasi dengan NaOH. Aktivasi dengan ZnCl2 memiliki metode yang berbeda dengan metode aktivasi dengan NaOH dan KOH.

7 a. Aktivasi karbon dengan menggunakan larutan aktivator ZnCl2 Karbon direndam dalam larutan ZnCl2 selama 1 hari. Konsentrasi larutan ZnCl2 adalah sebesar 10%(b/v). Karbon kemudian disaring dan dicuci sampai bersih dengan aquades hingga pH hasil cucian netral (pH = 7). Karbon aktif kemudian dimasukkan ke dalam cawan porselin dan dipanaskan dalam tanur pada suhu 300C dan 400C selama 2 jam. b. Aktivasi karbon dengan menggunakan larutan aktivator KOH dan NaOH Serbuk karbon dicampur dengan larutan KOH dengan perbandingan massa KOH dengan massa karbon adalah 3:1 hingga 150 mL. setelah pencampuran, dilakukan pengadukan serbuk karbon dan KOH pada suhu 200 oC selama 1 jam. Campuran karbon dan KOH dipanaskan sehingga mencapai suhu 800 oC dengan kenaikan suhu 10oC/menit. Laju alir nitrogen adakah 200 mL/menit. Untuk aktivasi dengan larutan NaOH sama dengan aktivasi dengan larutan KOH, dimana larutan KOH diganti dengan NaOH. Setelah dilakukan aktivasi maka akan diperoleh produk berupa karbon aktif. Karbon aktif ini perlu diberi treatment lagi agar karbon aktif yang didapatkan benar-benar murni. Sampel karbon aktif yang diperoleh didinginkan dengan tetap mengalirkan N2. Setelah pendinginan sampel dilakukan, sampel dicuci tiga kali dengan larutan HCl 5N. kemudian dicuci lagi dengan akuades beberapa kali untuk menghilangkan sisa-sisa kloridanya. Setelah dicuci, sampel dikeringkan dalam oven. Kemudian sampel karbon aktif yang diperoleh disimpan dalam desikator agar karbon aktif tetap kering. 3.3 Karakterisasi karbon aktif dengan FTIR Hasil karbon aktif ampas tebu dengan aktivator ZnCl2, KOH, dan NaOH masingmasing dikarakterisasi gugus-gugus-gugus fungsinya dengan FTIR 3.4 Karakterisasi karbon aktif dengan CV Hasil karbon aktif ampas tebu dengan aktivator ZnCl2, KOH, dan NaOH masingmasing diukur kapasitansi penyimpanannya dengan menggunaka Cyclic Voltammetry (CV). 4. BAB IV JADWAL KEGIATAN DAN RANCANGAN BIAYA 4.1 Jadwal Kegiatan Tabel 2. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan No 1 2 3 4 5 6 Jenis Kegiatan Persiapan pelaksanaan kegiatan Analisi kebutuhan (sesuai proposal), pengadaan alat dan bahan Pelaksanaan (Perizinan , konsultasi ) Penelitian Pengumpulan, Perbaikan, dll. Analisa data dan penyusunan laporan akhir Bulan 1 2 3 4

8 4.2 Ringkasan Anggaran Biaya Penelitian No Jenis Pengeluaran 1 2 3 4 Peralatan penunjang, alat-alat, dan instrumen. Bahan habis pakai, bahan-bahan penelitan. Perjalanan membeli bahan, transportasi, dan komunikasi Administrasi, penyusunan laporan, dan seminar Jumlah Biaya (Rp) Rp 4.360.000,00 Rp 4.660.000,00 Rp 500.000 Rp 1.450.000,00 Rp 10.970.000,00

5. DAFTAR PUSTAKA Birowo, A.T. 1992. Seri Manajemen Usaha Perkebunan Gula, Edisi Pertama. Jogyakarta : LPP. Cheremisinoft. 1998. Carbon Adsorption Hand Bo. New Jersey:Ann Arboor Science Dell, R.M. Rand, D.A.J. 2001. Energy storage a key technology for global energy sustainability. J. Power Sources. 100(2-7). Frackowiak, E. Beguin, F. 2001. Carbon materials for the electrochemical storage of energy in capacitors. Carbon. 39(937-950). Hayati, 2007, Dasar-dasar Analisis, Spektroskopi. Miao, J., Miyauchi, M., Simmons, T.J., Dordick, J.S., Linhadt, R.J., Electrospinning of Nanomaterials and Applications in Electronic Components and Devices, Journal of Nanoscience and Nanotechnology , vol.10, 2010, pp.5507-5519 Miyazaki, A. Balint, I. Aika, K. Nakano, Y. 2001. Preparation of Ru nanoparticles suppported on -Al2O3 and its novel catalytic activity for ammonia synthesis. J. Catalysis. 204(364-371). Rufford, T.E. Hulicova-Jurcakova, D. Khosla, K. Zhu, Z., Lu, G.Q. 2010. Microstructure and electrochemical double-layer capacitance of carbon electrodes prepared by zinc chloride activation of sugar cane bagasse. J. Power Sources 195 (912918). Santosa, S.J., Jumina dan Sri S. 2003. Sintesis Membran Bio Urai Selulosa Asetat dan Adsorben Super Karboksimetilselulosa dari Selulosa Ampas Tebu Limbah Pabrik Gula Jogyakarta : FMIPA UGM Sastrohadimidjojo, 2001, Spektroskopi, Liberty,Yogyakarta. Sembiring, Meilita Ryana, dkk. 2003. Arang Pembuatannya). Medan : USU Digital Library Aktif (Pengenalan dan Proses

Wijayanti, R. 2009. Skripsi : Arang Aktif dari Ampas Tebu sebagai Adsorben pada Permurnian Minyak Goreng Bekas. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

9 Winter, M. Brodd, R.J. 2004. What are batteries, fuel cells, and supercapacitors? Chem. Rev. 104(4245-4269) Witono, J.A. 2003. Produksi Furfural dan Turunannya : Alternatif Peningkatan Nilai Tambah Ampas Tebu Indonesia. http:/www.chem-is-try.org/?sect=focus&ext=15.

10 Lampiran 1. Biodata Ketua dan Anggota Biodata Ketua Kelompok A. Identitas Diri 1 2 3 4 5 6 7 Nama Lengkap Jenis Kelamin Program Studi NIM Tempat dan Tanggal Lahir E-mail Nomor Telepon/HP Alfiah Alif Perempuan Kimia H311 10 001 Makassar, 16 Agustus 1992 fhyaaalfiah@yahoo.com 085 255 306 816

B. Riwayat Pendidikan SD Nama Institusi SD Inpres Batua I Makassar Jurusan Tahun Masuk-Lulus 1998-2004 2004-2007 SMP SMA

SMP Negeri 12 Makassar SMA Negeri 5 Makassar IPA 2007-2010

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation) No 1. Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar Karya Ilmiah Remaja Judul Artikel Ilmiah Limbah Udang SebagaiAlternatif Penghilang Karat Pada Besi D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya) No 1. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun Waktu dan Tempat Sabtu-Minggu, 2-3 Januari 2013, SMK Negeri 1 Sengkang

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan Hibah hasil Peneletian saya dalam PKMP tersebut. Makassar, 29 Oktober 2013 Pengusul, ( Alfiah Alif )

11 Biodata Anggota (I) A. Identitas Diri 1 2 3 4 5 6 7 Nama Lengkap Jenis Kelamin Program Studi NIM Tempat dan Tanggal Lahir E-mail Nomor Telepon/HP Arniati Labanni Perempuan Kimia H311 10 006 Tana Toraja, 21 Juni 1992 arniati.labanni@gmail 087840116103

B. Riwayat Pendidikan SD Nama Institusi SDN No.214 Inpres Kalumpang Jurusan Tahun Masuk-Lulus 1998-2004 2004-2007 SMP SMP Neg. 1 Makale Tana Toraja SMA SMA Neg. 1 Makale Tana Toraja IPA 2007-2010

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation) No 1. Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya) No 1. Jenis Penghargaan Juara 2 Lomba Pidato Bahasa Inggris se-Sulawesi Selatan 2. Juara 2 Lomba Debat Bahasa Inggris se-Tana Toraja Institusi Pemberi Penghargaan Dinas Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan Dinas Pendidikan Kabupaten Tana Toraja 2007 Tahun 2004

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan Hibah hasil Penelitian saya dalam PKMP tersebut Makassar, 29 Oktober 2013 Pengusul,

(Arniati Labanni)

12 Biodata Anggota (II) A. Identitas Diri 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Lengkap Jenis Kelamin Program Studi NIM Tempat dan Tanggal Lahir E-mail Nomor Telepon/HP Hardianti Perempuan Kimia H311 11 013 Galesong, 06 Februari 1993 Hardiantikimia2011@yahoo.co.id 0852-4287-6810

B. Riwayat Pendidikan SD Nama Institusi SDN NO.69 Galesong 1, Takalar Jurusan Tahun Masuk-Lulus 1999-2005 SMP SMP Neg.2 Gal-Sel Takalar 2005-2008 SMA SMA Neg.1 Galut, Takalar IPA 2008-2011

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation) No 1. Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat -

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya) No Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan 1. Tahun

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan Hibah penelitian. Makassar, 29 Oktober 2013 Pengusul,

(Hardianti)

13 Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan Tabel 1. Bahan Habis Pakai No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Bahan Ampas Tebu ZnCl2 10 % KOH NaOH HCl Akuabides Akuades Gas Nitrogen Kemasan 5 kg 1 mL 1L 1L 500 mL 10 L 20 L 320 1 1 2 1 2 Kuantitas Harga Satuan Rp 50.000 Rp 2.500 Rp 500.000 Rp 500.000 Rp 100.000 Rp 50.000 Rp 30.000 Rp 2.500.000 Jumlah Harga Rp 50.000 Rp 800.000 Rp 500.000 Rp 500.000 Rp 200.000 Rp 50.000 Rp 60.000 Rp 2.500.000

TOTAL Rp 4.660.000,Tabel 2. Biaya Alat Laboratorium No. Nama Barang 1. 2. 3. 4. 5. Penggunaan Labolatorium Seperangkat instrumen FTIR Cyclic Voltammetry Tabung Gas 10 Kg Gas Analyzer sewa sewa sewa sewa 1 set 1 buah 1 buah Rp 200.000 Rp 300.000 Rp 1.410.000 Spesifikasi Kuantitas Harga satuan Rp 150.000 Jumlah Harga Rp 150.000 Rp 2.000.000 Rp 500.000 Rp 300.000 Rp 1.410.000

TOTAL Rp 4.360.000,Tabel 3. Biaya Penyusunan Laporan No. Nama Barang 1. 2. 3. 4. ATK Transportasi & komunikasi Kertas A4 Tinta Print Administrasi penyusunan 5. laporan Pengadaan seminar dan 6. komunikasi Rim 1 4 Rp 430.000 Rp 35.000 Rp 25.000 Rp 250.000 Spesifikasi Kuantitas Harga satuan Jumlah Harga Rp 100.000 Rp 430.000 Rp 30.000 Rp 100.000 Rp 250.000

Rp 1.000.000

Rp 1.000.000

TOTAL Rp. 1.950.000,-

14 Total Biaya PKM adalah: Rp 4.660.000,- + Rp 4.360.000,- + Rp. 1.950.000,- = Rp 10.970.000,Terbilang : sepuluh juta sembilan ratus tujuh puluh ribu rupiah

15 Lampiran 3. Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas Instit No Nama/Nim usi Asal 1 Alfiah Alif / H311 10 001 Arniati 2 Labanni / H311 10 006 3 Hardianti / H311 11 013 Unhas Kimia 10 Unhas Kimia 10 Unhas Progr am Studi Kimia Alokasi Waktu (jam/pekan) 15 Pembuatan karbon aktif dari ampas tebu dengan zat pengativator ZnCl2 Pembuatan karbon aktif dari ampas tebu dengan zat pengativator KOH Pembuatan karbon aktif dari ampas tebu dengan zat pengativator NaOH Uraian Tugas

16 Lampiran 4. Surat Pernyataan Ketua Peneliti

UNIVERSITAS HASANUDDIN Jl. Perintis Kemerdekaan km. 10, Makassar 90245, Telp/Fax. 0411-586498, Ext. 1092 Alamat email: kimiauh@indosat.net.id

SURAT PERNYATAAN KETUA PENELITI/PELAKSANA Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIM Program Studi Fakultas : Alfiah Alif : H311 10 001 : Kimia : Mipa

Dengan ini menyatakan bahwa usulan saya dengan judul Pemanfaatan Karbon Aktif Ampas Tebu sebagai Bahan Penyimpan Energi Kimia yang diusulkan untuk tahun anggaran 2014 bersifat original dan belum pernah dibiayai oleh lembaga atau sumber dana lain. Bilamana di kemudian hari ditemukan ketidaksesuaian dengan pernyataan ini, maka saya bersedia dituntut dan diproses sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan mengembalikan seluruh biaya penelitian yang sudah diterima ke kas negara. Demikian pernyataan ini dibuat dengan sesungguhnya dan dengan sebenar-benarnya.

Makassar, 29 Oktober 2013 Mengetahui, Pembantu Rektor/Ketua Bidang kemahasiswaan, Yang menyatakan,

(Ir. Nassaruddin Salam, M.T.) NIP. 1959 1220 1986 01 1 001

(Alfiah Alif) NIM. H311 10 001