Anda di halaman 1dari 19

Laporan Pendahuluan Luka Bakar

Disusun oleh : Laela Anggraeni 1114201019 Semester 5

PRODI S-1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH TANGERANG

1.

Definisi Luka Bakar Luka bakar adalah injury pada jaringan yang disebabkan oleh suhu panas

(thermal), kimia, elektrik, dan radiasi. Luka bakar adalah luka yang terjadi akibat sentuhan permukaan tubuh dengan benda-benda yang menghasilkan panas (api,cairan panas, listrik, dll) atau zat-zat yang bersifat membakar (asam kuat, basa kuat) (Anonim. 2006). Luka bakar merupakan respons kulit dan jaringan subkutan terhadap trauma suhu atau termal (Grace. 2007). Luka bakar merupakan luka yang timbul akibat kulit terpajan ke suhu tinggi, syok listrik, atau bahan kimia (Corwin. 2009). Luka bakar merupakan jenis luka, kerusakan jaringan atau kehilangan jaringan yang diakibatkan sumber panas ataupun suhu dingin yang tinggi, sumber listrik, bahan kimiawi, cahaya, radiasi dan friksi (Anonim. 2008). 2. Etiologi

Menurut Rahayuningsih (2012), etiologi luka bakar antara lain : 1. Luka bakar suhu tinggi (thermal burn) Luka bakar thermal disebabkan oleh karena terpapar atau kontak dengan api, cairan panas dan bahan padat (solid). 2. Luka bakar bahan kimia (Chemical burn) Luka bakar kimia disebabkan oleh kontaknya jaringan kulit dengan asam atau basa kuat. Konsentrasi zat kimia, lamanya kontak dan banyaknya jaringan menentukan luasnya injuri karena zat kimia ini. luka bakar kimia dapat terjadi misalnya karena kontak dengan zat-zat pembersih yang sering digunakan untuk keperluan rumah tangga dan berbagai zat kimia yang digunakan dalam bidang industri, pertanian dan militer. Lebih dari 25.000 produk zat kimia diketahui dapat menyebabkan luka bakar kimia.

3.

Luka bakar sengatan listrik (Electrical burn) Lewatnya tenaga listrik bervoltase tinggi melalui jaringan menyebabkan perubahannya menjadi tenaga panas, ia menimbulkan luka bakar yang tidak hanya mengenai kulit dan jaringan sub kutis, tetapi juga semua jaringan pada jalur alur listrik tersebut. Luka bakar listrik biasanya disebabkan oleh kontak dengan sumber tenaga bervoltase tinggi. Anggota gerak merupakan kontak yang terlazim, dengan tangan dan lengan yang lebih sering cedera daripada tungkai dan kaki. Kontak sering menyebabkan gangguan jantung dan atau pernafasan, dan resusitasi kardiopulmonal sering diperlukan pada saat kecelakaan tersebut terjadi. Luka pada daerah masuknya arus listrik biasanya gosong dan tampak cekung.

4. Luka bakar radiasi (Radiasi injury) Luka bakar radiasi disebabkan oleh terpapar dengan sumber radioaktif. Tipe injury ini seringkali berhubungan dengan penggunaan radiasi ion pada industri atau dari sumber radiasi untuk keperluan terapeutik pada dunia kedokteran. Terpapar oleh sinar matahari akibat terpapar yang terlalu lama juga merupakan salah satu tipe luka bakar radiasi.

3. Manifestasi Klinis Riwayat terpaparnya Lihat derajat luka bakar Status pernapasan; tachypnea, tekanan nadi lemah, hipotensi, menurunnya pengeluaran urine atau anuri. Perubahan suhu tubuh dari demam ke hipotermi.

4. Patofisiologi Berat ringannya luka bakar tergantung pada faktor, agent, lamanya terpapar, area yang terkena, kedalamannya, bersamaan dengan trauma, usia dan kondisi penyakit sebelumnya. Derajat luka bakar terbagi menjadi tiga bagian; derajat satu (superficial) yaitu hanya mengenai epidermis dengan ditandai eritema, nyeri, fungsi fisiologi masih utuh, dapat terjadi pelepuhan, serupa dengan terbakar mata hari ringan. Tampak 24 jam setelah terpapar dan fase penyembuhan 3-5 hari. Derajat dua (partial) adalah mengenai dermis dan epidermis dengan ditandai lepuh atau terbentuknya vesikula dan bula, nyeri yang sangat, hilangnya fungsi fisiologis. Fase penyembuhan tanpa infeksi 7-21 hari. Derajat tiga atau ketebalan penuh yaitu mengenai seluruh lapisan epidermis dan dermis, tanpa meninggalkan sisa-sisa sel epidermis untuk mengisi kembali daerah yang rusak, hilangnya rasa nyeri, warnanya dapat hitam, coklat dan putih, mengenai jaringan termasuk (fascia, otot, tendon dan tulang). Fisiologi syok pada luka bakar akibat dari lolosnya cairan dalam sirkulasi kapiler secara massive dan berpengaruh pada sistem kardiovaskular karena hilangnya atau rusaknya kapiler, yang menyebabkan cairan akan lolos atau hilang dari compartment intravaskuler kedalam jaringan interstisial. Eritrosit dan leukosit tetap dalam sirkulasi dan menyebabkan peningkatan hematokrit dan leukosit. Darah dan cairan akan hilang melalui evaporasi sehingga

terjadi kekurangan cairan. Kompensasi terhadap syok dengan kehilangan cairan maka tubuh mengadakan respon dengan menurunkan sirkulasi sistem gastrointestinal yang mana dapat terjadi ilius paralitik, tachycardia dan tachypnea merupakan kompensasi untuk menurunkan volume vaskuler dengan meningkatkan kebutuhan oksigen terhadap injury jaringan dan perubahan sistem.

Kemudian menurunkan perfusi pada ginjal, dan terjadi vasokontriksi yang akan berakibat pada depresi filtrasi glomerulus dan oliguri. Repon luka bakar akan meningkatkan aliran darah ke organ vital dan menurunkan aliran darah ke perifer dan organ yang tidak vital. Respon metabolik pada luka bakar adalah hipermetabolisme yang merupakan hasil dari peningkatan sejumlah energi, peningkatan katekolamin; dimana terjadi peningkatan temperatur dan metabolisme, hiperglikemi karena meningkatnya pengeluaran glukosa untuk kebutuhan metabolik yang kemudian terjadi penipisan glukosa, ketidakseimbangan nitrogen oleh karena status hipermetabolisme dan injury jaringan. Kerusakan pada sel daerah merah dan hemolisis menimbulkan anemia, yang kemudian akan meningkatkan curah jantung untuk mempertahankan perfusi. Pertumbuhan dapat terhambat oleh depresi hormon pertumbuhan karena terfokus pada penyembuhan jaringan yang rusak. Pembentukan edema karena adanya peningkatan permeabilitas kapiler dan pada saat yang sama terjadi vasodilatasi yang menyebabkan peningkatan tekanan hidrostatik dalam kapiler. Terjadi pertukaran elektrolit yang

abnormal antara sel dan cairan interstisial dimana secara khusus natrium masuk kedalam sel dan kalium keluar dari dalam sel. Dengan demikian mengakibatkan kekurangan sodium dalam intravaskuler. Skema berikut menyajikan mekanisme respon luka bakar terhadap injury pada anak/orang dewasa dan perpindahan cairan setelah injury thermal.

Dalam 24 jam pertama Luka Bakar

Meningkatnya permeabilitas kapiler

Hilangnya plasma, protein, cairan dan elektrolit dari volume sirkulasi ke dalam rongga interstisial : hypoproteinemia, hyponatremia, hyperkalemia

Hipovolemi

Syok

Mobilisasi kembali cairan setelah 24 jam Edema jaringan yang terkena luka bakar

Compartment intravaskular

Hypervolemia,

hypokalemia,

hypernatremia

Menentukan luka bakar menurut Lund dan Browder : Tingkat Usia Area luka bakar Kepala Leher Dada Punggung Lengan kanan atas Lengan kiri atas Lengan kanan bawah Lengan kiri bawah Tangan kanan Tangan kiri 0-1 Tahun 19 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 1-4 Tahun 17 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 5-9 Tahun 13 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 10-14 Tahun 11 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 15 Tahun 9 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 Dewasa 7 2 13 13 4 4 3 3 2,5 2,5 2% 3% Total

Genetalia Bokong kanan Bokong kiri Paha kanan Paha kiri Tungkai kanan Tungkai kiri Kaki kanan Kaki kiri

1 2,5 2,5 5,5 5,5 5 5 3,5 3,5

1 2,5 2,5 6,5 6,5 5 5 3,5 3,5

1 2,5 2,5 8 8 5,5 5,5 3,5 3,5

1 2,5 2,5 8,5 8,5 6 6 3,5 3,5

1 2,5 2,5 9 9 6,5 6,5 3,5 3,5

1 2,5 2,5 9,5 9,5 7 7 3,5 3,5 Total

a.

Derajat Kedalaman Kedalaman kerusakan jaringan akibat luka bakar tergantung pada derajat panas sumber, penyebab dan lamanya kontak dengan tubuh penderita. Dahulu Dupuytren membagi atas 6 tingkat, sekarang lebih praktis hanya dibagi 3 tingkat/derajat, yaitu sebagai berikut: Luka bakar derajat I : Kerusakan terbatas pada lapisan epidermis (surperficial), kulit hipermik berupa eritem, tidak dijumpai bullae, terasa nyeri karena ujung-ujung saraf sensorik teriritasi. Penyembuhan terjadi secara spontan tanpa pengobatan khusus. Luka bakar derajat II Kerusakan meliputi epidermis dan sebagian dermis, berupa reaksi inflamasi disertai proses eksudasi. Terdapat bullae, nyeri karena ujung-ujung saraf sensorik teriritasi. Dibedakan atas 2 (dua) bagian : a. Derajat II dangkal/superficial (IIA) Kerusakan mengenai bagian epidermis dan lapisan atas dari corium/dermis. Organ organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar sebecea masih banyak. Semua ini merupakan benih-benih epitel. Penyembuhan terjadi secara spontan dalam waktu 10-14 hari tanpa terbentuk cicatrik. b. Derajat II dalam / deep (IIB) Kerusakan mengenai hampir seluruh bagian dermis dan sisa sisa jaringan epitel tinggal sedikit. Organ organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebacea tinggal sedikit. Penyembuhan terjadi lebih lama dan disertai parut hipertrofi. Biasanya penyembuhan terjadi dalam waktu lebih dari satu bulan. Luka bakar derajat III Kerusakan meliputi seluruh tebal kulit dan lapisan yang lebih dalam sampai mencapai jaringan subkutan, otot dan tulang. Organ kulit mengalami kerusakan, tidak ada lagi sisa elemen epitel. Tidak dijumpai bullae, kulit yang terbakar berwarna abu-abu dan lebih pucat sampai berwarna hitam kering. Terjadi koagulasi protein pada epidermis dan dermis yang dikenal sebagai esker. Tidakdijumpai rasa nyeri dan hilang sensasi karena ujung

ujung sensorik rusak. Penyembuhan terjadi lama karena tidak terjadi epitelisasi spontan.

Klasifikasi baru

klasifikasi tradisional

kedalaman luka bakar

bentuk klinis

Superficial thickness

Derajat 1

Lapisan Epidermis

Erythema( kemerahan ), Rasa sakit seperti tersengat, blisters( Gelembung cairan )

Partial thickness Derajat 2 superficial

Epidermis Superficial papillary) dermis

Blisters ( Gelembung cairan (Lapisan ), Cairan bening ketika gelembung dipecah, dan rasa sakit nyeri

Deep Partial thickness (reticular) deep dermis

Sampai pada lapisan berwarna putih, Tidak terlalu sakit seperti superficial derajat 2. sulit dibedakan dari full thickness

Full thickness

Berat, adanya eschar seperti Derajat 3 atau Dermis dan struktuir tubuh dibawah kulit yang meleleh, cairan 4 dermis Fascia, Tulang, or Otot berwarna , tidak didapatkan sensasi rasa sakit

b. Luas Luka Bakar

Wallace membagi tubuh atas bagian nagian 9 % atau kelipatan dari 9 terkenal dengan nama Rule of Nine atau Rule of Wallace. Kepala dan leher 9 % Lengan 18 % Badan Depan 18 % Badan Belakang 18 % Tungkai 36 % Genitalia/perineum 1 % Total 100 %

Dalam perhitungan agar lebih mempermudah dapat dipakai luas telapak tangan penderita adalah 1 % dari luas permukaan tubuhnya. Pada anak anak dipakai modifikasi Rule of Nine menurut Lund and Brower, yaitu ditekankan pada umur 15 tahun, 5 tahun dan 1 tahun.

c.

Kriteria Berat Ringanya (American Burn Association) Luka Bakar Ringan. Luka bakar derajat II <15 % Luka bakar derajat II < 10 % pada anak anak Luka bakar derajat III < 2 %

Luka bakar sedang Luka bakar derajat II 15-25 % pada orang dewasa Luka bakar II 10 20 5 pada anak anak

Luka bakar derajat III < 10 %

Luka bakar berat Luka bakar derajat II 25 % atau lebih pada orang dewasa Luka bakar derajat II 20 % atau lebih pada anak anak. Luka bakar derajat III 10 % atau lebih

5. Komplikasi Syok hipovolemik Kekurangan cairan dan elektrolit Hypermetabolisme Infeksi Gagal ginjal akut Masalah pernapasan akut; injury inhalasi, aspirasi gastric, pneumonia bakteri, edema. Paru dan emboli Sepsis pada luka Ilius paralitik

Berat ringannya luka bakar dari American Burn Association dalam Whaley and Wong, (1999) adalah sebagai berikut : Luka bakar minor adalah luka bakar kurang dari 10% luas permukaan tubuh. Luka bakar moderate adalah luka bakar 10-20 % luas permukaan tubuh. Luka bakar mayor adalah luka bakar lebih dari 20 % luas permukaan tubuh.

6. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan yang dilakukan: a) Pemeriksaan darah rutin b) Urinalisis c) Pemeriksaan keseimbangan elektrolit d) Analisis gas darah e) Rontgen dada : Semua pasien sebaiknya dilakukan rontgen dada, tekanan yang terlalu kuat pada dada, usaha kanulasi pada vena sentralis, serta fraktur iga dapat menimbulkan pneumothoraks atau hematorak. Pasien yang juga mengalami trauma tumpul yang menyertai luka bakar harus

menjalani pemeriksanaann panjang, dan pelvis.

radiografi dari seluruh

vertebrata,

tulang

f) Bronkoskopi membantu memastikan cedera inhalasi asap g) Elektrocardiogram : EKG terutama diindikasikan pada luka bakar listrik karena disritmia jantung adalah komplikasi yang umum h) CT scan : menyingkirkan hemorargia intrakarnial pada pasien dengan penyimpangan neurologik yang menderita cedera listrik.

1. Penatalaksanaan Luka Bakar 1. Penanggulangan terhadap shock 2. mengatasi gangguan keseimbangan cairan a. Protokol pemberian cairan mengunakan rumus Brooke yang sudah dimodifikasi yaitu : b. 24 jam I : Ciran Ringer Lactat : 2,5 4 cc/kg BB/% LB. - bagian diberikan dalam 8 jam pertama (dihitung mulai dari jam kecelakaan). - bagian lagi diberikan dalam 16 jam berikutnya. c. 24 jam II : Cairan Dex 5 % in Water : 24 x (25 + % LLB) X BSA cc. d. Albumin sebanyak yang diperlukan, (0,3 0,5 cc/kg/%). 3. Mengatasi gangguan pernafasan 4. Mengataasi infeksi 5. Eksisi eskhar dan skin graft. 6. Pemberian nutrisi 7. Rahabilitasi 8. Penaggulangan terhadap gangguan psikologis.

Asuhan Keperawatan Luka Bakar 1. Pengkajian Pengkajian awal adalah menentukan kegawatan luka bakar. Bila ringan atau sedang fokus pada penatalaksanaan nyeri dan perawatan luka. Bila luka bakar berat, pengkajian meliputi; kepatenan jalan nafas, kaji vaskular, urine output (pengeluaran urine), tanda-tanda vital, gejala syok, intensitas nyeri, kaji luka, pantau analisa gas darah, pulse oximetry, dan kaji bising usus. Kaji perilaku klien dan perubahan kesadaran.

2. Diagnosa Keperawatan a) Kerusakan integritas kulit b.d luka bakar b) Resiko infeksi b.d kerusakan lapisan pelindung c) Resiko kurangnya volume cairan b.d perpindahan cairan dari intravaskular ke dalam rongga interstisial dan hilangnya cairan secara evaporasi d) Tidak efektif bersihkan jalan nafas dan gangguan pertukaran gas b.d edema paru, injury pulmonal sekunder dari smoke Inhalation, karbon monoksida atau hipoksia. e) Perubahan perfusi jaringan perifer b.d luka bakar. f) Nyeri b.d rusaknya ujung-ujung syaraf, trauma dan edema karena injury luka bakar, dan prosedur. g) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d hipermetabolisme dan peningkatan kebutuhan kalori dan protein. h) Risiko gangguan mobilitas fisik b.d luka bakar, nyeri, gangguan pergerakan sendi, dan adanya pembentukan skar. i) Risiko tidak efektif termuregulator b.d hilangnya panas dan perubahan mekanisme kulit untuk mempertahankan suhu tubuh. j) Gangguan citra tubuh, perubahan proses keluarga, tidak efektif coping keluarga, dan kurangnya pengetahuan b.d luka bakar.

No 1

Dx. Keperawatan Kerusakan integritas kulit b.d luka bakar

Tujuan/Kriteria Hasil Setelah dilakukan tindakan keperawatan 2x24jam kriteria : Adanya regenerasi kulit Mencapai penyembuhan tepat waktu pada area luka pasien selama dalam -

Intervensi Kaji sensasi, nadi warna, gerakan, dan -

Rasional Pembentukan oedem dapat secara cepat pembuluh sehingga mempengaruhi sirkulasi menekan darah

perfer

pengisian pada

kapiler

ekstremitas

luka bakar

Tinggikan ekstremitas yang

Meningkatkan sirkulasi sistemik

sakit dengan tepat

Monitor

TTV

Disritmia

jantung

secara teratur tiap 30menit

dapat terjadi karna perpindahan elektrolit

Perhatikan jaringan nekrotik dan

Memberikan informasi kebutuhan penanaman dan kulit tentang

kondisi sekitar luka

kemungkinan tentang

penunjuk sirkulasi 2 Resiko infeksi b.d kerusakan lapisan pelindung Setelah dilakukan tindakan keperawatan 3x24jam pasien selama dalam Awasi TTV Indikator

perubahan sensosi, frekuensi pernafasan, dan

kriteria hasil : - Bebas eksudat

demam

purulen dan tidak demam Tekankan pentingnya teknik Mencegah kontaminasi silang atau menurunkan

cuci tangan yang baik

resiko infeksi

Gunakan aseptik perawatan langsung

teknik selama luka

Mencegah terpajan pada infeksius organisme

Periksa terbakar

area

tak

Infeksi jamur seringkali

seperti yang terjadi

(seperti

lipatan-lipatan)

sehubungdengan sistem imun

Bersihkan jaringan nikrotik

Meningkatkan penyembuhan dan mencegah autokontaminasi

Resiko kurangnya volume cairan b.d perpindahan Setelah dilakukan tindakan cairan dari intravaskular ke dalam rongga keperawatan 3x24jam selama diharapkan

interstisial dan hilangnya cairan secara evaporasi.

kebutuhan volume caioran terpenuhi dan kriteria klien sebagai berikut : -

Awasi tanda vital, CVP. Perhatikan kapiler dan kekuatan nadi perifer.

Memberikan pedoman untuk penggantian cairan dan mengkaji respon kardiovaskuler. Penggantian cairan dititrasi untuk

Awasi pengeluaran urine dan berat

Turgor kulit elastis Mukosa lembab bibir

jenisnya.

meyakinkan rata-2 pengeluaran urine 30-50 cc/jam pada orang dewasa. Memperkirakan luasnya oedema/perpindaha n cairan yang mempengaruhi volume sirkulasi dan pengeluaran urine. Peningkatan permeabilitas kapiler, perpindahan protein, proses inflamasi dan kehilangan cairan melalui evaporasi mempengaruhi volume sirkulasi dan pengeluaran urine.

HT 43%)

normal

(37Ukur lingkar ekstremitas yang terbakar tiap hari sesuai indikasi.

Tidak ada tandatanda hipovolemik

Tidak ada tandatanda dehidrasi

TTV normal HB normal Perkirakan drainase luka dan kehilangan yang tampak -

Lakukan kolaborasi Awasi hasil pemeriksaan laboratorium ( Hb, Ht, Leukosit, Elektrolit)

Meningkatkan pengeluaran urine dan membersihkan tubulus dari debris /mencegah nekrosis.