Anda di halaman 1dari 42

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Manajemen menurut G.R Terry adalah suatu proses tertentu yang terdiri atas perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan

dan pengendalian yang dilakukan untuk menentukan serta mencapai sasaran manusia yang telah ditentukan dengan memanfaatkansumberaya manajer atau

dan sumberdaya

lainnya.

Seorang

pemimpin hendaknya mampu menjalankan fungsi-fungsi manajemen sebagaimana mestinya agar dapat dicapai tujuan secara berdaya guna dan berhasil guna (Rintoko, 2012). Manajemen diperlukan dalam perkembangan kedokteran gigi agar dapat didayagunakan kemampuan optimal. fungsi professional Manajemen perencanaan, hingga mencapai suatu

tingkat produktifitas proses untuk pelaksanaan,

yang

merupakan

menjalankan

pengorganisasian, dijalankan

dan pengendalian.

Fungsi manajemen

untuk mengelola perangkat manajemen yang terdiri atas sumberdaya manusia, dana, material, peralatan, metode, dan pasar (Rintoko, 2012) Peran manajemen bagi kebanyakan dokter gigi adalah sebagai metode untuk meningkatkan pendapatan. Pada dasarnya manajemen praktek kelompok harus dapat menciptakan praktik yang efektif agar timbul suatu komunikasi yang terbuka dan baik antara personal yang terlibat dalam praktik dan pasien. Dengan adanya keramahan,

keharmonisan, dan fasilitas yang memadai diharapkan dapat memberikan pelayanan yang optimal terhadap pasien (Rintoko, 2012). Dengan menjalankan peran manajemen di dalam

praktik kedokteran gigi diharapkan dapat mendayagunakan kemampuan profesional dokter gigi untuk mencapai hasil yang optimal. Manajemen sumberdaya manusia merupakan pengelolaan serta pengembangan seluruh personal yang terlibat dalam praktik kedokteran gigi. Mengenai sistem pembiayaan, selama ini yang banyak dikenal dan umumnya dilakukan adalah melalui sistem pembayaran berdasarkan pelayanan

yang dikerjakan (fee for service). Manajemen praktik dokter gigi kelompok harus dapat menciptakan praktik yang efektif agar timbul suatu komunikasi yang terbuka dan baik antara personal yang terlibat dalam praktik dan pasien (Rintoko, 2012). Dalam praktik kedokteran gigi peran manajemen sangat penting dijalankan. Dengan kedokteran gigi menjalankan peran manajemen di dalam praktik dapat mendayagunakan kemampuan

diharapkan

profesional dokter gigi untuk mencapai hasil yang optimal (Rintoko, 2012).

B. Analisa Situasi Gambaran Umum Puskesmas Dinoyo Puskesmas merupakan salah satu komponen dalam sistem kesehatan masyarakat, yang berfungsi memberikan pelayanan kesehatan secara paripurna, meliputi upaya preventif, promotif, kuratif dan rehabilitative. Puskesmas Dinoyo terletak di JL. M.T Haryono Gg. IX No. 13, Malang, Propinsi Jawa Timur. Luas wilayah Puskesmas Dinoyo adalah 10,37 km 2 (1.005,79 Ha), terdiri dari 6 (enam) Kelurahan dan memiliki batas-batas sebelah Utara adalah Kelurahan Tasikmadu dan Jatimulyo, sebelah Timur adalah Kelurahan Penanggungan dan Jatimulyo, sebelah Selatan adalah Kelurahan Gading Kasri/ Karang Besuki, sebelah Barat adalah adalah adalah Desa Jetis Kecamatan Dau. Visi Puskesmas Menjadi Puskemas yang mampu memberikan pelayanan

kesehatan dasar bermutu, merata dan terjangkau menuju masyarakat sehat dan mandiri. Misi Puskesmas 1. Memberikan pelayanan kesehatan dasar yang bermutu sesuai standar 2. 3. Memberikan pelayanan yang mengutamakan kepentingan pelanggan Mendorong dan meningkatkan kesehatan individu, kelompok dan lingkungan

Motto Dengan semangat kebersamaan dan pelayanan yang ramah kita wujudkan kesehatan masyarakat yang mandiri. Kebijakan Mutu Puskesmas Dinoyo bertekad memberikan pelayanan kesehatan yang paripurna dengan mengutamakan kepuasan dan keselamatan pengguna layanan sesuai peraturan dan perundangan yang berlaku, melalui implementasi Sistem Manajemen Mutu ISO 9001, serta senantiasa melakukan perbaikan berkesinambungan dengan: 1. Meningkatkan standard mutu mutu pelayanan kesehatan, melalui dan

layanan,

kelengkapan sarana,

profesionalisme sumber daya manusia 2. Meningkatkan pencapaian target seluruh program

kesehatan yang ada di Puskesmas 3. Membina kemandirian masyarakat untuk hidup sehat dan berwawasan sehat secara merata Budaya Puskesmas 1. Profesional : Melaksanakan wewenangnya ketrampilan secara dinamis. 2. Tanggung jawab : Menjalankan pekerjaan secara konsekuen dengan sepenuh hati 3. Sadar mutu : Melaksanakan setiap tindakan sesuai prosedur yang telah ditetapkan. 4. Sadar waktu : Melaksanakan setiap tindakan sesuai komitmen waktu yang telah ditetapkan. 5. Inisiatif : Senantiasa melakukan tindakan pencegahan, pengendalian dan perbaikan secara terus menerus tanpa menunggu perintah. 6. Bersih : Memperhatikan dan memelihara kebersihan dan kerapian baik terhadap diri sendiri maupun terhadap lingkungan kerja. 7. Empati : Memberi layanan dengan tulus, ramah dan sepenuh hati pekerjaan dan sesuai standar dan

meningkatkan pengetahuan dan

Informasi Layanan Upaya kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas terdiri dari Upaya Kesehatan Wajib dan Upaya Kesehatan Pengembangan.

Upaya Kesehatan Wajib 1. Promosi Kesehatan 2. Kesehatan Lingkungan 3. Upaya Perbaikan Gizi 4. Kesehatan Ibu dan Anak Termasuk Keluarga Berencana 5. Upaya Pencegahan Dan Pemberantasan Penyakit Menular 6. Pengobatan Upaya Kesehatan Pengembangan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Puskesmas Dengan Rawat Inap Upaya Kesehatan Usia Lanjut ( Lansia ) Upaya Kesehatan Mata/ Pencegahan Kebutaan Upaya Kesehatan Telinga / Pencegahan Pendengaran Kesehatan Jiwa Kesehatan Olah Raga Pencegahan & Penanggulangan Penyakit Gigi Perawatan Kesehatan Masyarakat Bina Kesehatan Tradisional ( BATRA )

10. Bina Kesehatan Kerja 11. Pemberdayaan Masyarakat Dalam PHBS 12. Pengembangan UKBM 13. Program Gizi ( Pojok Gizi ) Upaya Kesehatan Inovatif 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Klinik IMS Klinik PKPR Klinik KPD Klinik Sanitasi Klinik Konsultasi Gizi Klinik ILI Klinik Konsultasi Penyakit Dalam Poli Penyakit Kulit & Kelamin Klinik Konsultasi Akibat Rokok

10. Klinik MTBS 11. Klinik Tumbuh Kembang 12. Pos Pemulihan Gizi

13. ISO 14. Poli Santun Lansia 15. Pojok Gizi 16. Klinik Sehat Upaya Kesehatan Penunjang 1. 2. 3. Laboratorium Medis Apotik Loket Pendaftaran & Rekam Medis

Upaya Pelayanan Khusus 1. 2. 3. 4. Pemeriksaan Kesehatan Jamaah Haji Pemeriksaan Kesehatan Untuk Memperoleh Keterangan Sehat/ Sakit Imunisasi Bagi Calon Pengantin Wanita Pap smear

Kegiatan Diluar Gedung : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Posyandu Balita. Posyandu Remaja Posyandu Lansia. Kunjungan Rumah. Surveilance Epidemiologi. UKS. IMS Mobile Pengobatan masal Penyehatan Lingkungan dll.

C. Tujuan

BAB II LANDASAN TEORI

A. Prosedur Mutu Layanan Poli Gigi oleh Dinas Kesehatan Kota Malang 1. Tujuan Prosedur ini dibuat sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan gigi mulai persiapan sampai selesai tindaka agar pelayanan cepat, tepat, dan efektif. 2. Ruang lingkup Meliputi semua pengunjung yang menggunakan fasilitas unit pelayanan gigi di uskesmas baik pasien umum, ASKES, ASKESKIN. Pelayanan gigi dimulai dari penerimaan kartu rawat jalan, persiapan alat dan bahab serta gelas kumur, pemanggilan pasien, pemeriksaan, rujukan jika diperlukan, tindakan/terapi, pembayaran, penulisan dan penyerahan resep serta pencatatan. 3. Definisi Pasien adalah pengunjung puskesmas yang datang menggunakan fasilitas pelayanan gigi meliputi pasien Umum, Askes, Askeskin ART adalah salah satu jenis tambalan dengan warna mirip gigi. Keluhan subyektif adalah keluhan yang diucapkan pasien melalui pertanyaan yang disampaikan oleh petugas. Keluahn obyektif adalh keluhan yang diperoleh dari hasil pemeriksaan yang dilakukan oleh petugas pada pasien. 4. Uraian umum Alat-alat pemeriksaaan terdiri dari : Sonde Pinset Kaca mulut Ekskavator Semua alat tersebut disiapkan di atas meja operator di dental unit

Pemakaian sarung tangan dan masker dilakukan mulai dari pemeriksaan sempai selesai melakukan tindakan Pembayaran sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Malang Untuk kasus-kasus yang tidak bisa dilakukan di Puskesmas dirujuk ke Rumah Sakit Saiful Anwar. Menjawab dan melakukan pemeriksaan serta tindakan dari unit layanan lain. 5. Prosedur Penerimaan Kartu Rawat Jalan Persiapan Petugas Unit Gigi Menyiapkan gelas kumur untuk pasien serta alat pemeriksaan dan bahan yang akan digunakan oleh dokter gigi. Mengambil alat pemeriksaan / diagnostik dari lemari penyimpanan alat steril dan meletakkan di atas meja operator dental unit. Dokter Gigi Memakai masker, kemudian mencuci tangan sesuai dengan ketentuan dan memakai sarung tangan karet sekali pakai. Pemanggilan Pasien Petugas unit gigi Memanggil pasien sesuai urutan, kecuali untuk kasusu emergensi. Mencocokkan identitas pasien dengan yang tertera di kartu rawat jalan. Apabila saat pemanggilan pasien tidak ada di tempat, maka akan dilakukan pemanggilan nomor berikutnya, Kartu Rawat Jalan pasien tersebut dipisahkan, kemudian diletakkan di sebelah kanan meja dan akan dipanggil ulang bebrapa saat kemudian. Mempersilahkan psien duduk di dental unit dan berkumur. Pengaturan Posisi Unit Gigi Dokter gigi Mengatur posisi dental unit sesuai dengan posisi yang dikehendaki dokter gigi.

Pemeriksaan Subyektif Dokter gigi Melakukan anamnesa untuk menanyakan keluhan utama serta riwayat penyakit yang berhubungan dengan tindakan medik gigi, maupun alergi terhadap obat-obatan tertentu. Pemeriksaan Objektif Dokter gigi Memeriksa kondisi seluruh gigi pasien untuk mengetahui kelainan yang ada pada gigi yang sakit maupun gigi-gigi yang lain, dengan cara visualisasi, perkusi, penekanan, palpasi, vitalitas. Memeriksa kondisi seluruh bagian yang ada di rongga mulut. Rujukan Dokter gigi Merujuk pasien yang memerlukan pemeriksaan penunjang untuk menegakkan diagnosa atau pada kasus-kasus tertentu yang tidak dapat ditindak lanjuti di Puskesmas ke Laboratorium

Swasta/Pemerintah yang memiliki sarana yang memadai. Membuat, mengisi, dan menandatangani form rujukan bagi pasien yang membutuhkan penanganan dokter/spesialis. Menulis hasil rujukan ke Kartu Rawat jalan. Menegakkan diagnosa Dokter gigi Membaca hasil rujukan internal/eksternal jika ada Menegakkan penunjang Terapi / Tindakan Dokter gigi Menetukan tindakan yang tepat sesuai dengan diagnosa Menjelaskan kepada pasien rencana tindakan yang akan dilakukan Meminta persetujuan pasien untuk dilakukan tindakan pada kasuskasus tertentu : diagnosa berdasarkan hasil pemeriksaan dan

- Pencabutan dengan suntikan - Operasi ringan - Dengan mengisi Form Persetujuan Tindakan Medik (informed concern) jika pasien setuju atau menolak dilakukan tindakan Melakukan tindakan sesuai dengan encana tindakan Menulis dan menyerahkan resep untuk kasus yang memerlukan obat serta memberikan surat sakit bila diperlukan Mengingatkan pasien untuk kembali jika pengobatan belum selesai, atau ada keluhan dan tulis di Kartu Rawat Jalan. Petugas Unit Gigi Membantu dokter gigi selama tindakan sampai selesai Mengambalikan posisi dental unit ke posisi semula, Pencatatan Dokter gigi Mencatat semua hasil kegiatan pemeriksaan subyektif, obyektif, dan penunjang (jika ada), diagnosa serta terapi yang dilakukan ke dalam Kartu Rawat Jalan pasien. Memberi catatan khusus di lembaran depan Kartu Rawat jalan gigi: - Jika terjadi suatu keadaan yang tidak diinginkan pada saat pelayanan atau tindakan kepada pasien - Terdapat penyakit yang berpengaruh terhadap tindakan gigi misalnya sistemik, alergi, dan kehamilan. Petugas unit gigi Mencatat semua kunjungan pasien kedalam register gigi Mencatat rujukan kedalam buku daftar rujukan pasien Mengembalikan kartu rawat jalan ke loket pendaftaran. 6. Catatan mutu 1. Kartu rawat jalan gig 2. Lembar Resep 3. Buku Register gigi 4. Buku Daftar Rujukan pasien

5. Rujukan Eksternal (ASKES, ASKESKIN, dan Umum) 6. Form Persetujuan Tindakan Medik 7. Form Rujukan Internal 7. Dokumen terkait 1. Protap pelayanan gigi 2. Protap penatalaksanaan penyakit gigi dan mulut 3. Protap pengoperasian dental unit 4. Protap pengoperasian kompresor 5. Protap pengoperasian sterilisator (Dinas Kesehatan Kota Malang, 2008)

B. Prosedur Kerja Pelayanan Dan Alur Pendaftaran pada Puskesmas Dinoyo 1. Prosedur Kerja Loket Pendaftaran & Rekam Medis a. Prosedur ini menjelaskan tanggung jawab petugas Rekam Medis dari mulai Pasien mendaftar sampai petugas menentukan pasien akan periksa ke Poliklinik yang diinginkan. b. Pasien datang dan mengambil nomor urut antrian dan mengumpulkan KTB atau Kartu Identitas atau buku rujukan UKS / Ponpes. c. Apabila : i. Pasien pernah berobat maka petugas Mengambilkan Rekam Medik sesuai nomor Indek yang tertera di KTB pasien.\ ii. Pasien belum pernah berobat maka petugas memasukkan kartu identitas ke Rekam Medik Baru. d. Petugas memanggil pasien sesuai dengan nomor urut antrian, apabila: i. Pasien pernah berobat maka petugas memberikan stempel tanggal dan melampirkan blangko resep obat. ii. Pasien belum pernah berobat maka petugas mencatatat identitas pasien pada Rekam Medik kosong dan melampirkan blangko resep obat.

e. Petugas mencatat identitas pasien pada Buku Register Rekam Medik atau buku rujukan UKS / Ponpes. f. Petugas memberi nomor urut sesuai Poli yang dituju untuk diserahkan ke masing-masing Poli.
C. Pihak yang Terlibat dalam Manajemen Praktik Dokter Gigi Puskesmas D. Macam-Macam Tipe Pembayaran oleh Pasien Strategi Pentarifan Dokter Gigi

Langkah

yang

harus

dilakukan

dokter

gigi

yang

praktek

perseorangan adalah harus mengetahui biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi suatu pelayanan dengan menggunakan analisis biaya dan harus bisa menetapkan tarif yang rasional berdasarkan

perhitungan biaya satuan. Dengan adanya tarif rasional akan didapatkan pendapatan dengan rumus sebagai berikut : Pendapatan = Tarif X jumlah kunjungan Dengan melakukan strategi pentarifan yang rasional dan tepat akan memberikan banyak manfaat terlebih bagi provider yang bekerjasama dengan pihak ketiga seperti perusahaan kerja sama atau dengan pihak asuransi baik dengan sistem fee for service maupun kapitasi. Penetapan tarif yang didasarkan pada analisis biaya dan perhitungan biaya satuan (unit cost) akan memberikan daya tawar dalam menjalin kerjasama dengan pihak ketiga tersebut sehingga pemberian

pelayanan kepada customer sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur di bidang Kedokteran Gigi untuk mencapai nilai dan mutu yang diharapkan. Provider dapat mengetahui batasan tarif yang masih rasional dengan perhitungan biaya satuan (unit cost) suatu produk pelayanan sehingga provider tidak mengalami kerugian karena tarif yang disepakati dengan pihak ketiga lebih rendah dari biaya satuan suatu produk pelayanan. Penetapan tarif atau strategi pentarifan, merupakan titik kritis dalam suatu produk (termasuk di dalamnya produk pelayanan kesehatan gigi);

karena tariff merupakan unsur yang paling berpengaruh dari seluruh usaha pemasaran. Penentuan tarif yang rasional, dibutuhkan tiga informasi penting, yaitu: (1) Jumlah biaya dan keuntungan yang diharapkan, (2) Pangsa pasar sasarannya (baik jumlah maupun karakteristik target pasarnya), dan (3) Keberadaan pesaing. Berdasarkan teori di atas, hal yang terpenting dalam penentuan tarif pelayanan kesehatan adalah adanya informasi jumlah biaya yang dibutuhkan untuk melayani suatu kegiatan pelayanan atau tindakan tertentu. Sedangkan informasi lain di luar biaya, m erupakan kebijakan yang harus diambil oleh dokter gigi secara pribadi. Kebijakan tersebut harus mempertimbangkan faktor di luar biaya pelayanan (keuntungan yang ingin didapat, target market-nya, dan keberadaan pesaing). Sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia tentang Praktik Kedokteran Tahun 2004 Pasal 49 ayat (1) paragraf 5 yang menyebutkan melaksanakan bahwa praktik setiap dokter atau dokter gigi gigi dalam wajib

kedokteran

atau

kedokteran

menyelenggarakan kendali mutu atau kendali biaya, maka peran strategi pentarifan dalam kedokteran gigi sangat penting dalam menyelenggarakan kendali biaya yang selanjutnya mempengaruhi penyelenggaraan kendali mutu. Fungsi strategi pentarifan : a. Dengan melakukan strategi pentarifan yang rasional dan tepat akan memberikan banyak manfaat bagi dokter gigi yang bekerjasama dengan pihak ketiga seperti perusahaan kerja sama atau dengan pihak asuransi baik dengan sistem fee for service maupun kapitasi. b. Penetapan tarif yang didasarkan pada analisis biaya dan

perhitungan biaya satuan (unit cost) akan memberikan daya tawar dalam menjalin kerjasama dengan pihak ketiga tersebut sehingga pemberian pelayanan kepada customer sesuai dengan standar

profesi dan standar prosedur di bidang Kedokteran Gigi untuk mencapai nilai dan mutu yang diharapkan. c. Dokter gigi dapat mengetahui batasan tarif yang masih rasional dengan perhitungan biaya satuan (unit cost) suatu produk pelayanan sehingga provider tidak mengalami kerugian karena tarif yang disepakati dengan pihak ketiga lebih rendah dari biaya satuan suatu produk pelayanan. Penghitungan Penerimaan
Macam macam sistem penghitungan penerimaan a. Pegboard accounts receivable management Adalah manual book keeping system yang di record secara komplit dengan sekali penulisan misalnya dengan carbonized receipt b. Computerized accounts receivable management Dengan sistem ini, data dimasukkan ke sistem yang digunakan. data dimasukkan dan disimpan di hard drive dan bisa di back up. Informasi lebih akurat karena total pembayaran dijumlah dan direkap setiap hari Cara pembayaran pasien a. Cash atau tunai b. Cek c. Credit card d. Professional courtesy and discount e. Asuransi

B. Ruang Praktik 1. Analisa Ruangan Tata letak ruang praktik dokter gigi adalah proses alokasi ruangan, penataan ruangan dan peralatan sedemikian rupa sehingga pergerakan berlangsung seminimal mungkin, seluruh ruangan termanfaatkan dan menciptakan rasa nyaman pada operator yang kerja serta pasien yang menerima pelayanan. 2.1.2 Desain Jalur Kerja Dan Pergerakan Dalam konsep Four Handed Dentistry dikenal konsep pembagian zona kerja disekitar Dental Unit yang disebut Clock Concept. Bila kepala pasien dijadikan pusat dan jam 12 terletak tepat di belakang kepala pasien, maka arah jam 11 sampai jam 2 disebut Static Zone, arah jam 2 sampai jam 4 disebut Assistens Zone, arah jam 4 sampai jam 8 disebut Transfer Zone, kemudian dari arah jam 8 sampai jam 11 disebut Operators Zone sebagai tempat pergerakan Dokter Gigi

Clock Concept (Nusanti, 2000)

Static Zone adalah daerah tanpa pergerakan Dokter Gigi Maupun Perawat Gigi serta tidak terlihat oleh pasien, zona ini untuk menempatkan Meja Instrumen Bergerak (Mobile Cabinet) yang berisi Instrumen Tangan serta peralatan yang dapat membuat takut pasien. Assistants Zone adalah zona tempat pergerakan Perawat Gigi, pada Dental Unit di sisi ini dilengkapi dengan Semprotan Air/Angin dan Penghisap Ludah, serta Light Cure Unit pada Dental Unit yang lengkap. Transfer Zone adalah daerah tempat alat dan bahan dipertukarkan antara tangan dokter gigi dan tangan Perawat Gigi. Sedangkan Operators Zone sebagai tempat pergerakan Dokter Gigi. Selain pergerakan yang terjadi di seputar Dental Unit, pergerakan lain yang perlu diperhatikan ketika membuat desain tata letak alat adalah pergerakan Dokter Gigi, Pasien, dan Perawat Gigi di dalam ruangan maupun antar ruangan. Jarak antar peralatan serta dengan dinding bangunan perlu diperhitungkan untuk memberi ruang bagi pergerakan Dokter Gigi, Perawat Gigi, dan Pasien ketika masuk atau keluar Ruang Perawatan,

mengambil sesuatu dari Dental Cabinet, serta pergerakan untuk keperluan sterilisasi.

Pergerakan dalam Ruang Pemeriksaan (Kilpatrick, 1974)

Tata Letak Penempatan Alat Prinsip utama dalam desain tata letak penempatan alat kedokteran gigi adalah prinsip ergonomis, yaitu menyerasikan atau menyeimbangkan antara segala fasilitas yang digunakan baik dalam beraktivitas maupun istirahat dengan kemampuan dan keterbatasan manusia, baik fisik maupun mental sehingga kualitas hidup secara keseluruhan menjadi lebih baik. Tata letak hanyalah salah satu faktor dalam ergonomis, banyak faktor lain yang merupakan unsure ergonomis seperti desain warna, pencahaaan, suhu, kebisingan, dan kualitas udara ruangan, serta desain peralatan yang digunakan. Ruang Periksa adalah ruang utama dalam praktek dokter gigi, tata letak peralatan dalam ruangan ini berorientasi memberi kemudahan dan kenyamanan bagi Dokter Gigi, Perawat Gigi, berserta Pasiennya ketika proses perawatan dilakukan. Ukuran minimal Ruang Perawatan untuk satu Dental Unit adalah 2,5 X 3,5 Meter, dalam ruangan ini dapat dimasukan satu buah Dental Unit, Mobile Cabinet, serta dua buah Dental Stool. Unsur penunjang lain dapat turut dimasukan seperti audio-video atau televisi untuk hiburan pasien yang sedang dirawat.

Perhatian pertama dalam mendesain penempatan peralatan adalah terhadap Dental Unit. Alat ini bukan kursi statis tetapi dapat direbahkan dan dinaik-turunkan. Pada saat posisi rebah panjang Dental Unit adalah sekitar 1,8-2 Meter. Di belakang Dental Unit diperlukan ruang sebesar 1 Meter untuk Operators Zone dan Static Zone, oleh karena itu jarak ideal antara ujung bawah Dental Unit dengan dinding belakang atau Dental Cabinet yang diletakkan di belakang adalah 3 Meter; sementara jarak antara ujung bawah Dental Unit dengan dinding depan minimal 0,5 Meter. Dental Unit umumnya memiliki lebar 0,9 Meter, bila Tray dalam kondisi terbuka keluar maka lebar keseluruhan umumnya 1,5 Cm. Jarak dari tiap sisi minimal 0,8 Meter untuk pergerakan di Operators Zone dan Asistants Zone. Mobile Cabinet sebagai tempat menyimpan bahan dan alat yang akan digunakan pada saat perawatan diletakan di Static Zone. Zona ini tidak akan terlihat oleh pasien dan terletak dianatara Operators Zone dan Assistant Zone sehingga baik Dokter Gigi maupun Perawat Gigi akan dengan mudah mengambil bahan maupun alat yang diperlukan dalam perawatan. Bila Mobile Cabinet lebih dari satu, maka Mobile Cabinet kedua diletakan di Operators Zone.

Alat besar terakhir yang berada di Ruang Perawatan adalah Dental Cabinet sebagai tempat penyimpanan utama bahan maupun alat kedokteran gigi. Umumnya berbentuk buffet setengah badan seperti Kitchen Cabinet dengan ketebalan 0,6-0,8 Meter. Bila hanya satu sisi, lemari ini ditempatkan di Static Zone, sedangkan bila berbentuk L, ditempatkan di Static Zone dan Assistants Zone. Keberadaan Dental Cabinet akan menambah luas ruangan yang diperlukan untuk menempatkannya.

2.1.3 Syarat Syarat Tata Ruang Dental Office : 1. Temperatur Temperatur ideal ruang receptionis sebaiknya 72 F Temperatur ideal untuk ruang klinisi lebih rendah yaitu 68F sampai 70F karena ruangb tersebut tertutup dan memiliki penerangan yang hangat Pergantian udara sebaiknya konstan

2. Pencahayaan

Pada ruangan reseptionis pencahayaan yang lebih decorative dipilih, misalnya meja, floor lamps yang cukup untuk membaca

Ruang

bisnis,

laboratorium

dan

ruang

sterilisasi yang

sebaiknya

menggunakan

fluorescent

lighting

memilki radiasi yang sedikit panas Pencahayaan tambahan dibutuhkan di ruang klinisi untuk prosedur dan di laboratorium

3. Wall dan floor covering Penggunaan warna yang menenangkan, relaxing, dan tidak terkesan terlalu ramai Wall covering termasuk cat wallpaper atau keduanya Pemilihan floor covering dengan karpet yang tahan lama cocok untuk ruang reseptionis, administrative dan dentists private office Material untuk control infeksi seperti vinyl cocok untuk ruang sterilisasi

4. Traffic control Perabot ruangan sebaiknya ditata sedemikian rupa sehingga ketika pasien masuk ke dalam klinik akan menimbulkan kesan yang nyaman Ruangan yang trepisah sebaiknya disediakan untuk pasien yang akan check in dan check out Di bagian belakang klinik sebaiknya didesain untuk kemudahan masuknya dan keluarnya dental team tanpa timbul kekacauan

5. Sound control

Ruang praktik sebaiknya meminimalkan suara dari ruang yang satu dengan yang lain Music sebaiknya diputar untuk mengalihkan perhatian

6. Privacy Ruang khusus membutuhkan privasi Ruang administrative sebaiknya didesain dengan privasi yang baik khususnyua jika pasien akan mendiskusikan masalah keuangan dengan staff bisnis

7. Ruangan Pada dental office sebaiknya memillih ruangan :

reception area, sterilization area, administrative area, clinical treatment area, the dentists private office, dental laboratory Kriteria fisik yang harus dipertimbangkan ketika merancang peralatan gigi : 1. Peralatan gigi harus sesuai dengan berbagai pasien 2. Interval penyesuaian ketinggian 3. Peralatan gigi harus memungkinkan penempatan peralatan lainnya 4. Warna, bentuk, tekstur, dan arah gerakan yang diperlukan untuk beroperasi yang dipilih dalam batas kapasitas manusia 2.1.4 Komponen Komponen klinis dalam ruang praktik dokter gigi 1. Kursi Dental Kursi dental untuk pasien didesain untuk mengakomodasi kenyamanan pasien

Tersedia berbagai ukuran, baik untuk pasien dewasa maupun pasien anak-anak Kursi dental dapat dikendalikan (kontrol) untuk kenyamanan pasien dan fleksibilitas posisi selama perawatan Ketika pasien duduk di kursi dental, kaki pasien, pantat, dan regio lumbal dari punggung harus tersupport secara sempurna.

Selain itu yang harus terjamin adalah sandaran kepala yang mengakomodir posisi kepala pasien. Pun dengan lengan dari kursi dental yang mensupport sandaran tangan pasien Kursi dental bisa diatur posisinya (ditinggikan/direndahkan) tergantung posisi yang memudahkan operator selama perawatan gigi dan mulut.

Posisi pasien pada kursi dental ada tiga macam: a. Upright position Membentuk sudut 90o Cocok untuk operator yang bekerja dengan tangan kanan Biasa digunakan pada pengambilan foto

radiografi dan pencetakan rahang. b. Supine position Posisi kepala pasien sejajar dengan kaki Paling sering digunakan untuk perawatan c. Subsupine position Posisi kepala pasien lebih rendah dari kaki Direkomendasika untuk posisi pada keadaan emergency 2. Bangku Operator

Yang disebut operator bisa dokter gigi, operator rekam medic, atau dental asisten, dan yang terlibat dalam perawatan dental (prosedur)

Yang jelas mereka membutuhkan bangku untuk mensupport tubuh untuk bekerja dalam waktu yang lama dengan keadaan aktivitas otot yang tetap.

Bangku turunkan,

operator mudah

harus

memiliki

kemampuan bisa

dinaik-

digerakkan

supaya

membantu

mengurangi kelelahan. 3. Bangku Asisten Harus menghasilkan stabilitas, mobilitas, dan kenyamanan yang baik untuk asisten operator dan juga untuk mengurangi kelelahan 4. Dental Unit Fungsi dasar dari dental unit adalah menyediakan

kebutuhan elektrik dan air-operated mechanic to the hoses, attachment, dan bagian kerja dari unit. Dental unit tersedia dalam berbagai model dan kombinasi perlengkapan. Type dari dental unit bergantung pada: 1. Ruang yang tersedia dalam ruang praktik 2. Selera operator dalam system deliveri selama

menggunakan dental unit 3. Operator yang bekerja dengan tangan kanan/tangan kiri 4. Operator yang bekerja sendiri atau dengan asisten Bagian-bagian: Delivery system a. Front delivery posisi dental unit berada didepan dada pasien, hal ini memudahkan kita dalam mengambil peralatan dental (handpiece) tanpa gerakan berlebih

b. Side delivery posisi dental unit di samping kursi pasien, unit ini membagi peralatan untuk operator dan asisten c. Rear delivery posisi dental unit dibelakang pasien Rheostat pedal kaki yang terletak dilantai untuk mengontrol handpiece highspeed. Waterlines dental unit juga harus menyediakan saluran air untuk prosedur dental, maka yang patut menjadi perhatian adalah tetap menjaga kebersihan Air-water syringe mempunyai tiga fungsi, yakni semprotan air, semprotan udara, dan keduanya Operating light digunakan untuk menerangi rongga mulut pasien. Lampu ini sangat terang, maka hindarkan jangan sampai mengenai mata pasien. Dapat dilakukan dengan trik: setelah pasien duduk dan operator sudah memakai srung tangan, arahkan lampu ke dada pasien baru menggerakkan perlahan kea rah rongga mulut pasien. 5. Cabinet for storage 6. A wall-mounted radiograph unit 7. A radiograph view box 8. A sink (wastafel)

Oral Evacuation System Saliva ejector= kekuatan suctionnya lebih lemah

dibandingkan HVE (High Volume Evacuator). Peralatan ini dapat memberikan rasa nyaman bagi pasien

HVE=

membantu

menciptakan

area

kerja

dengan

pandangan yang bersih (a clear field) bagi dokter gigi untuk pengerjaan pasien. Curing Light= alat ini menyinarkan sinar UV; digunakan untuk bahan-bahan yang membutuhkan light curing seperti komposit. Alat ini harus dites secara berkala agar tetap terjaga performance nya. Amalgamator= dipakai untuk melakukan triturasi dengan pengadukan keras. Dental Radiograph Unit= untuk pembuatan foto radiografi. Pada pagi hari saat mulai praktek, alat ini dapat dinyalakan, kemudian baru dimatikan lagi setelah selesai praktek. 2. a. Prosedur Kerja Penanganan Limbah Medis & Non Medis Pengumpulan limbah padat/sampah 1) Petugas cleaning service memasukkan sampah medis dan sampah umum medis dari ruangan ke dalam kantung plastik berwarna merah 2) Setelah 24 jam atau sesudah kantong plastik terisi sampah medis maksimal 2/3 bagian, petugas kebersihan mengikat kantong dan mengangkut dengan troli khusus ke TPS. 3) Petugas kebersihan membakar sampah medis dan sampah kering di TPS. b. Pembuangan limbah padat 1) Sampah medis dan non medis kering dibakar di tempat pembakaran (RSU). 2) Sampah non medis basah diangkut dengan troli khusus oleh cleaning service menuju ke depo TPS Dinas Kebersihan Kota/pasar

BAB III ANALISIS

A. Pelayanan 1. Alur Pasien Pasien yang datang ke Puskesmas Dinoyo khususnya ke poli gigi, sebelumnya mengambil nomer antrian dahulu di loket pendaftaran lalu mengumpulkan KTB atau Kartu Identitas atau buku rujukan yang dibawa, apabila pasien pernah berobat maka petugas akan mengambilkan Rekam Medik sesuai nomor Indek yang tertera di KTB pasien. Sedangkan apabila pasien belum pernah berobat maka petugas memasukkan kartu identitas ke Rekam Medik Baru. Setelah itu petugas memanggil pasien sesuai dengan nomor urut antrian, apabila pasien pernah berobat maka petugas memberikan stempel tanggal dan melampirkan blangko resep obat, tetapi apabila pasien belum pernah berobat maka petugas mencatatat identitas pasien pada Rekam Medik kosong dan melampirkan blangko resep obat. Setelah itu pasien akan diberi nomor urut sesuai Poli yang dituju untuk diserahkan ke masing-masing Poli.

Pasien yang telah menyerahkan Rekam medis dan nomer antrian ke Poli gigi akan mendapat pelayanan dari petugas poli gigi sebagai berikut : a. Perawat Gigi melakukan Pemanggilan pasien sesuai nomor urut b. Perawat Gigi mencocokkan identitas pasien dengan kartu status c. Perawat Gigi mempersilakan pasien duduk di kursi gigi (dental chair). d. Melakukan anamnese. e. Melakukan diperlukan. f. Perawat Gigi memberikan formulir pemeriksaan penunjang (bila poin 5 dilakukan). g. Dokter Gigi menegakkan diagnosa. h. Dokter Gigi menulis permintaan pemeriksaan laboratorium bila terdapat hal-hal yang mencurigakan pada anamnese (DM, Hipertensi dll). i. Dokter Gigi Menentukan rencana perawatan. j. Dokter Gigi Melaksanakan tindakan perawatan dan atau peresepan sesuai dagnosa. k. Dokter Gigi Melaksanakan rujukan kasus, bila diperlukan. l. Membuat nota pembayaran tindakan. m. Mencatat hasil perawatan di buku Rekam Medik dan Regester. n. Menyerahkan buku Rekam Medik di ruang Rekam medik. (Diagram alir pelayanan pasien di poli gigi dapat dilihat di lampiran.) pemeriksaan penunjang diagnosa (roentgen foto), bila

2. Pihak yang Terlibat Pada poli gigi di puskesmas dinoyo, petugas yang terlibat terdiri dari 4 orang, antara lain 2 (dua) orang dokter gigi, 1 (satu) perawat gigi, dan 1 (satu) tekniker gigi. Rincian tugas dari masing-masing petugas dapat dilihat pada tabel berikut, Tabel 3.1 URAIAN DAN PERSYARATAN JABATAN DOKTER GIGI JABATAN : DOKTER GIGI ATASAN LANGSUNG : KEPALA UNIT PKK NO URAIAN JABATAN URAIAN TUGAS : Melaksanakan & memberikan 1 NO PERSYARATAN JABATAN KETRAMPILAN : Mampu mengidentifikasi,

upaya dengan

pelayanan penuh

medic tanggung

merencanakan,

memecahkan

masalah, mengevaluasi program kesehatan gigi. Mampu mengkoordinir dan

jawab sesuai keahlian dan 2 kewengannya serta sesuai

standar profesi dan peraturan 3 perundangan yang berlaku. Melaksanakan pelayanan 4

memonitor program kesehatan gigi dan mulut di wilayah kerjanya. Mampu melaksanakan pelayanan darurat gigi. Mampu melaksanakan pelayanan pencegahan penyakit gigi. Mampu melaksanakan pelayanan medik gigi dasar sesuai

medic sesuai SOP,Standar 5 Pelayanan Minimal

(SPM),tata kerja & kebijakan yang telah ditetapkan oleh 6 Kepala Puskesmas. Mengidentifikasi,merencanak an,memecahkan ,mengevaluasi kesehatan. Memberikan kesehatan pendekatan edukatif. Menyusun pelaporan rekam 2 medic serta yang dapat baik,lengkap dipertanggung penyuluhan dengan promotif dan 1 masalah program

kompetensi dan kewenangannya. Mampu melaksanakan pelayanan medik gigi khusus sesuai

kompetensi dan kewenangannya.

PELATIHAN : Pelatihan tentang kesehatan gigi dan mulut. Pelatihan Pengenalan ISO 9001

PENDIDIKAN : Sarjana Kedokteran Gigi

jawabkan. Melaksanakan meningkatkan pelayanan Puskesmas TANGGUNG JAWAB : Bertanggung melaksanakan memberikan pelayanan sesuai kesehatan kompetensi jawab dalam dan upaya gigi dan dan mutu

PENGALAMAN : Minimal 2 tahun. SIKAP : Ramah. Empati. Tanggung jawab

kewenangannya. WEWENANG : Melakukan tindakan kepada pasien pasien. Merujuk pasien. Menjaga pasien. TUGAS LAINNYA : Melaksanakan tugas-tugas KEBUTUHAN KUANTITATIF : kerahasiaan data atas persetujuan

lainnya yang relevan yang diberikan langsung. oleh atasan

Tabel 3.2 URAIAN DAN PERSYARATAN JABATAN PERAWAT GIGI JABATAN : PERAWAT GIGI ATASAN UNIT PKK NO URAIAN JABATAN URAIAN TUGAS : Menyusun rencana kerja teknis 1 keperawatan gigi. Melaksanakan keperawatan gigi. Melaksanakan keperawatan gigi. Melaksanakan pelayanan asuhan 2 kegiatan NO PERSYARATAN JABATAN KETRAMPILAN : Mampu melaksanakan asuhan keperawatan kesehatan gigi LANGSUNG : KEPALA

dan mulut pelayanan promotif, preventif, pelaporan kesehatan gigi. Mampu asistensi dokter melaksanakan gigi sesuai dan pencatatan dan

pelayanan

keperawatan gigi sesuai standar prosedur kerja & operasional,SPM kebijakan oleh yang ,tata telah Kepala 1

kompetensi kewenangannya. PELATIHAN : Pelatihan UKGM Pelatihan Pengenalan

ditetapkan Puskesmas.

Membuat catatan pelaporan rekam 2

ISO

medic secara baik,lengkap serta dapat dipertanggung jawabkan. Melaksanakan evaluasi kegiatan keperawatan. Meningkatkan Puskesmas. Melaporkan pelaksanaan kegiatan 1 keperawatan secara berkala 2 3 base alkes kepada penanggung jawab. Setelah data ke pelayanan dalam memasukan data mutu pelayanan

9001 PENDIDIKAN : Minimal D 3 Keperawatan PENGALAMAN : Minimal 2 tahun. SIKAP : Ramah Empati Tanggung jawab

simpustronik,

menyimpan

kedalam lemari alat, melakukan sterilisasi alat, mengembalikan RM ke bagian RM. TANGGUNG JAWAB : Bertanggung dalam jawab sepenuhnya dan

melaksanakan upaya

memberikan

pelayanan

asuhan keperawatan gigi sesuai kompetensi dan kewenangannya. WEWENANG : Mempunyai melaksanakan wewenang upaya dalam

pelayanan

asuhan keperawatan gigi. TUGAS LAINNYA : Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang relevan yang diberikan oleh atasan langsung. KEBUTUHAN KUANTITATIF :

3. Macam Tipe Pembayaran oleh Pasien Pasien yang datang di poli gigi, membawa nomer antrian dan rekam medis untuk diserahkan e petugas di poli gigi. Oleh petugas, rekam medis diisi

sesuai kolom yang tersedia. Setelah semua pelayanan di poli selesai, pasien yang datang akan mendapat petunjuk cara pembayaran jasa layanan. Di puskesmas dinoyo yang telah bersertifikasi ISO, di dalam poli tidak menerima apapun bentuk pembayaran pasien. Pasien akan diarahkan ke kasir untuk membayar tarif layanan. Strategi penetapan tarif di puskesmas dinoyo khususnya poli gigi adalah sebagai berikut: Pasien umum dengan KTP kota Malang untuk pendaftaran, pemeriksaan, resep obat, tumpatan sementara dibebaskan dari biaya perawatan. Sedangkan untuk perawatan lain selain tersebut diatas tarif

menyesuaikan perda kota Malang, untuk pemberian resep dan obat dibebaskan biaya. Pasien umum dengan KTP luar kota malang, untuk pendaftaran dikenakan biaya Rp 3.000,-, tumpatan sementara Rp 10.000,- dan tarif perawatan lain menyesuaikan perda kota Malang, untuk pemberian resep dan obat dibebaskan biaya. Pasien Jamkesda, jamkesmas, dan ASKES dibebaskan semua biaya.

4. Ketersediaan Alat dan Bahan Ketersediaan alat dan bahan di poli gigi mengikuti prosedur yang telah ditetapkan di puskesmas dinoyo, untuk mengajukan permintaan penyediaan alat dan bahan, poli gigi puskesmas dinoyo melakukan prosedur sebagai berikut: a. Koordinator sub unit mengisi formulir permintaan barang. b. Tim Pengelola Barang melakukan verifikasi/ prioritas. c. Kepala Puskesmas dan bagian keuangan memeriksa kondisi

keuangan dan perencanaan. d. Tim Pengelola Barang memeriksa setiap item barang yang akan dibeli e. Apabila disetujui, Tim Pengelola Barang membeli barang sesuai permintaan. f. Tim Pengelola barang mengadakan verifikasi barang yang masuk. g. Tim Pengelola Barang mendistribusikan ke Sub Unit/ bagian. h. Apabila tidak , Tim Pengelola Barang mengusulkan ke DKK untuk diusulkan tahun berikutnya. i. Selesai.

Pengadaan dan perawatan barang di puskesmas dinoyo selalu diadakan setiap tahun. Pengecekan kondisi barang oleh sub unit yang bersangkutan, pengajuan perbaikan atau permintaan barang baru yang dilakukan setiap tahun ini harus dilakukan karena puskesmas dinoyo sebagai puskesmas yang telah mendapat penghargaan ISO harus selalu menjaga kualitas layanannya dengan standar yang ditetapkan.

B. Ruang Praktik 1. Analisis Ruangan Gambar 3.1 Denah ruang poli gigi puskesmas dinoyo

2. Kontrol Infeksi Pada poli gigi puskesmas dinoyo, pencegahan penularan infeksi dari dokter, perawat, maupun pasien dilakukan dengan memaksimalkan fasilitas yang tersedia. Pasien yang datang, selalu mendapat alat pemeriksaan yang telah disterilisasi dan gelas kumur baru. Dokter gigi dan perawat yang melakukan tindakan selalu menggunakan sarung tangan karet (handscoen), masker, dan kaca mata pelindung (google). Alat-alat yang telah digunakan disterilisasi menggunakan larutan antiseptik, direndam selama 10 menit lalu dicuci dengan sabun, dikeringkan, dimasukkan dalam autoklaf, kemudian dapat digunakan kembali. Setiap hari setelah pelayanan pada poli telah selesai, poli gigi dibersihkan dan dirapikan sehingga dapat dengan nyaman digunakan lagi keesokan harinya.

3. Pembuangan Limbah Praktik Sampah-sampah medis hasil tindakan perawatan pada poli gigi puskesmas dinoyo memiliki tempat pembuangan sampah di dalam poli. Tempat pembuangan sampah di dalam poli gigi puskesmas dinoyo dibedakan antara sampah medis dan non medis. Pada tiap dental unit yang tersedia terdapat satu tempat sampah medis di dekatnya, hal ini dimaksudkan agar pembuangan sarung tangan stau masker yang telah digunakan mudah. Sedangkan tempat pembuangan sampah non-medis berada di dekat pintu masuk. Tempat sampah non-medis ini disediakan untuk membuang sisa-sisa makanan, bungkus makanan, atau kertas yang tidak berhubungan dengan

tindakan medis. Limbah-limbah medis yang telah terkumpul di dalam tempat sampah medis selanjutnya akan diambil oleh petugas yang bertanggung jawab, dijadikan satu dengan limbah medis dari poli lain, lalu dikirim ke instansi yang menyediakan jasa pengolahan limbah medis. Pengiriman limbah medis ini dilakukan setiap seminggu sekali.

BAB IV PEMBAHASAN

A. Pelayanan

1. Alur Pasien Alur pasien di puskesmas dinoyo, mulai dari kedatangan awal sampai poli tujuan sudah memenuhi standar yang ditentukan oleh puskesmas. Pasien yang bertujuan ke poli gigi akan memberikan rekam medis beserta nomer antriannya, setelah itu petugas akan memanggil pasien sesuai urutan nomer antriannya untuk dilayani di poli gigi. Dengan begitu, pasien yang datang akan tertib dan tidak bermasalah dalam urutan pelayanannya.

2. Pihak yang terlibat Petugas yang terlibat dalam poli gigi puskesmas dinoyo yaitu dua dokter gigi, satu perawat gigi, dan satu tekniker gigi. Menurut buku rencana pelaksanaan kegiatan puskesmas dinoyo tahun 2012, pada poli gigi membutuhkan 3 (tiga) orang dokter gigi. Maka dari itu, jumlah dokter gigi di poli gigi puskesmas dinoyo masih kurang satu dokter gigi. Untuk selanjutnya diharapkan puskesmas dinoyo dapat menambah kekurangannya itu atau menutup kekurangannya dengan pelayanan yang maksimal dengan 2 (dua) dokter gigi.

3. Macam-macam tipe pembayaran oleh pasien 4. Ketersediaan alat dan bahan

B. Ruang Praktik

3.