Anda di halaman 1dari 50

PERBEDAAN STATUS GIZI BAYI USIA 0-6 BULAN DENGAN ASI EKSKLUSIF DIBANDING BUKAN ASI EKSKLUSIF DI POSYANDU

KELURAHAN PENDOWO HARJO SEWON BANTUL

Karya Tulis Ilmiah Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Derajat Sarjana Kedokteran

oleh: Amelia Lu !" Ra#il Lu$i%a 0&'(((('

FAKULTAS K D!KT "A# U#I$ "SITAS ISLAM I#D!# SIA %!&%AKA"TA '()*

NUTRITION STATUS DIFFREREN)E FOR 0-6 *ONTHS OLD BABIES WITH E+)LUSI,E AND NON-E+)LUSI,E BREASTFEEDING IN POSYANDU KELURAHAN PENDOWOHARJO SEWON BANTUL

A S+ienti,i+ -aper As a -art o, "e.uirement to !btain a Degree o, Medi+ine Islami+ Uni/ersity o, Indonesia

by: Amelia Lu !" Ra#il Lu$i%a 0&'(((('

FA0ULT% !F M DI0I# ISLAMI0 U#I$ "SIT% !F I#D!# SIA %!&%AKA"TA '()*

ii

LE*BAR PERSETUJUAN Karya Tulis Ilmiah PERBEDAAN STATUS GIZI BAYI USIA 0-6 BULAN DENGAN ASI EKSKLUSIF DIBANDING BUKAN ASI EKSKLUSIF DI POSYANDU KELURAHAN PENDOWO HARJO SEWON BANTUL oleh: Amelia Lu !" Ra#il Lu$i%a 0&'((((' Telah diseminarkan tanggal: '* 1anuari '()* dan disetujui oleh: -embimbing -enguji

dr2 MTS Darma3an4 Sp2A

dr2 Soeroyo Ma+h,ud54 M-64 Sp2A 7K8 Disahkan oleh:

dr2 Isnatin Miladiyah4 M2Kes Dekan

iii

DAFTAR ISI 6ALAMA# 1UDUL 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 L M9A" - "S TU1UA# 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 DAFTA" ISI 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 DAFTA" TA9 L 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 DAFTA" &AM9A" 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 - "#%ATAA# 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 KATA - #&A#TA" 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 I#TISA"I 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 A9ST"A0T 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 9A9 I2 - #DA6ULUA# )2) Latar 9elakang 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 )2' "umusan Masalah 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 )2* Tujuan -enelitian 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 )2; Keaslian -enelitian 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 )2< Man,aat -enelitian 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 9A9 II2 TI#1AUA# -USTAKA '2)2 Tinjauan -ustaka 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2)2)2 -engertian ASI ksklusi,22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2)2'2 Man,aat ASI 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2)2*2 Man,aat ASI ksklusi, 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2)2;2 $olume ASI 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2)2<2 Faktor yang Mempengaruhi -enyusuan ASI 2222222222222222222222222222222222 '2'2 Status &i5i 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2'2)2 -engertian Status &i5i222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2'2'2 Klasi,ikasi Status &i5i 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2'2*2 Faktor?Faktor yang Mempengaruhi Status &i5i222222222222222222222222222222 '2'2;2 -enilaian Status &i5i 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2*2 Landasan Teori222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 = = > )) )' )' ); ); ); )< )= )@ ) ; ; ; < i iii i/ /i /ii /iii i: :i :ii

iv

'2;2 Kerangka Teori 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2<2 Kerangka Konsep 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 '2=2 6ipotesis 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 9A9 III2 M T!D - # LITIA# *2)2 "an+angan -enelitian 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2'2 -opulasi dan Sampel 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2'2)2 -opulasi -enelitian 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2*2 Sampel -enelitian 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2;2 $ariabel -enelitian 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2;2)2 $ariabel Terikat 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2;2'2 $ariabel 9ebas 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2<2 De,inisi !perasional 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2<2)2 ASI kslusi, 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2<2'2 ASI #on kslusi, 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2<2*2 Status &i5i 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2=2 0ara -engumpulan Data 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2>2 Tahap -enelitian 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2@2 Analisis Data 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 *2A2 tika -enelitian 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 9A9 I$2 6ASIL DA# - M9A6ASA# ;2)2 6asil -enelitian 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2)2)2 Deskripsi Kasus2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2)2'2 Analisis 9i/ariat222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2'2 -embahasan 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2'2)2 Deskripsi Karateristik 9ayi2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2'2'2 -erbedaan Status &i5i 9ayi Dengan ASI ksklusi, Dibanding 9ukan ASI ksklusi,222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 ;2'2*2 Keterbatasan -enelitian2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 9A9 $2 SIM-ULA# DA# SA"A# <2)2 Simpulan 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 <2'2 Saran 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222

)A '( ') '' '' '' '' '; '; '; '; '; '; '; '; '< '< '= '@ '@ 'A ** ** ** *; *= *=

DAFTA" -USTAKA 22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 DAFTAR TABEL Tabel )2 Karateristik Dasar Subjek22222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 Tabel '2 Analisis 9i/ariat Terhadap $ariabel ASI 99B-94 dan Ketiganya 799BU4 ksklusi,B9ukan ASI -9BU4 99B-988 ksklusi, Dengan $ariabel Tergantung 7Status &i5i 99BU4 2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222

'@

*( Tabel *2 Analisis 9i/ariat Terhadap $ariabel ASI ksklusi,B9ukan ASI ksklusi, Dengan $ariabel Tergantung 7Status &i5i -9BU8 2222222222222222222222222........................................................222222222222222222222222 2

*'

vi

DAFTAR GA*BAR &ambar )2 Distribusi Frrekuensi 1umlah Status &i5i 9ayi Menurut &olongan 1enis Kelamin2222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222222 'A

vii

HALA*AN PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bah3a dalam karya tulis dengan judul -erbedaan Status &i5i 9ayi Usia (?= 9ulan dengan ASI 9ukan ASI ksklusi, Dibanding ksklusi, ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk

memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi4 dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain4 ke+uali yang se+ara tertulis dia+u dalam naskah ini dan disebutkan dalam da,tar pustaka2

%ogyakarta4 1anuari '()*

Amelia Lu+ky "agil Lupita

viii

KATA PENGANTAR -uji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SCT yang telah memberikan rahmat serta hidayah?#ya2 Sehingga karya tulis ilmiah dengan judul D-erbedaan Status &i5i 9ayi Usia (?= 9ulan dengan ASI diselesaikan tepat pada 3aktunya2 Karya tulis ilmiah ini ter3ujud atas bimbingan4 pengarahan dan bantuan dari berbagai pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu2 -ada kesempatan ini4 -enulis menyampaikan penghargaan dan terimakasih kepada: )2 dr2 Isnatin4 M2 Kes4 selaku dekan Fakultas Kedokteran Uni/ersitas Islam Indonesia4 '2 dr2 MTS Darma3an4 Sp2A4 selaku dosen pembimbing utama yang telah banyak memberikan bimbingan4 arahan serta masukan mengenai penyusunan karya tulis ilmiah ini4 *2 dr2 Soeroyo Ma+h,ud54 M-64 Sp2A 7K8 selaku dosen penguji yang telah memberikan bimbingan4 arahan serta masukan dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini4 ;2 Ibu?ibu kader posyandu yang telah memberikan i5in untuk melakukan penelitian Selain itu penulis ingin mempersembahkan karya tulis ini kepada orang? orang yang penulis kasihi: )2 !rang tuaku ter+inta4 terhormat4 dan terkasih4 bapak Samuel Djaro dan ksklusi, Dibanding 9ukan ASI ksklusi, di -osyandu Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antulE dapat

ix

mama "etno Sumarsih yang selalu menuntun4 memberikan +inta kasih4 semangat4 doa4 dan dukungan dari segala penjuru mata angin2 Terimakasih atas segala kasih sayang yang selalu diberikan4 '2 Kakak?kakakku tersayang4 mba Angelia Lollyta Theresia Tanggela4 mba Anugrah -oppyta Sari &inting4 yang ikut serta mendukung4 membantu4 mendoakan4 dan memberikan semangat4 *2 Kakak?kakak iparku4 kak Ferdinand kapata Tanggela dan abang 9oedy Alberto &inting4 serta keponakan?keponakanku 6endri+k Samuel Sairo Dady Tanggela4 Keoona Marsya Sel,ina Tanggela4 Sarah Lupita Kandi Tanggela4 0atharina 0hasia Adelyn &inting4 dan Domini+a Dellana &inting4 terimakasih atas segala+inta dan 3arna?3arni kebahagiaan yang telah diberikan4 ;2 Teman dekat yang selalu turut memberikan doa dan semangat4 <2 Teman sepenelitian4 Intan -uspita De3i4 terimakasih telah banyak membantu dan memberikan moti/asi4 =2 Sahabat terkasih4 Ainal4 "i5a4 "embulan4 Shahna54 #ia4 Anda4 %uniar4 mbak Sari4 mbak Ira4 #adia4 Ila4 6uma4 dan Alis5a yang telah memberikan semangat4 mendukung4 dan membantu dalam penelitian ini4 >2 Kelompok bermain dan belajar 9erang yang tidak bisa disebutkan satu? persatu4 terimakasih atas doa4 dukungan4 +anda4 dan ta3a yang menjadi tambahan semangat kepada penulis2 -enulis yakin dalam penulisan karya tulis ilmiah ini masih terdapat kekurangan4 maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pemba+a untuk kesempurnaan karya tulis ilmiah ini2 6arapan penulis semoga karya tulis ilmiah ini berman,aat2 Amin2

%ogyakarta4 1anuari '()*

Amelia Lu+ky "agil Lupita

INTISARI La%a- Bela!a.#/ Kejadian gi5i buruk di Indonesia +enderung belum mengalami penurunan yang bermakna2 Status gi5i seorang bayi dipengaruhi oleh banyak ,aktor salah satunya pemberian ASI2 -emberian ASI dapat membantu peningkatan status gi5i bayi karena 5at?5at yang terkandung di dalam ASI2 Tu0ua. Pe.eli%ia./ Untuk mengetahui perbedaan status gi5i bayi (?= bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi, di posyandu kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul *e%12e Pe.eli%ia./ -enelitian dilakukan se+ara obser/asional prospekti,4 non eksperimental yang menggunakan metode cross sectional pada bayi (?= bulan yang berkunjung ke -osyandu Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul dengan jumlah anak => bayi2 Sampel diambil se+ara consecutive sampling. Ha3il/ 6asil penelitian 99BU4 99B-94 dan ketiganya 799BU4-9BU499B-98 menunjukkan status gi5i baik sebesar ='4>F dan status gi5i kurang '@4@F pada bayi dengan ASI eksklusi,2 Analisis menggunakan Chi-square test berdasarkan 99BU p-value G (4)>' "-G )4)*< 0I A<FG (4A'A?)4*@> H -9BU G (4() "- G )4)'< 0I A<F G )4()A?)4<;* H 99B-9 p-value G (4)>' "-G )4)*< 0I A<FG (4A'A?)4*@>H 99BU4 -9BU4 99B-9 p-value G (4)>' "-G )4)*< 0I A<FG (4A'A? )4*@>2 Sim$ula./ Tidak terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna antara bayi dengan ASI eksklusi, dan bayi dengan bukan ASI eksklusi, pada pengukuran 99BU4 99B-94 dan ketiganya 799BU4 -9BU4 99B-982 Terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna antara bayi dengan ASI eksklusi, dan bayi dengan bukan asi eksklusi, pada pengukuran -9BU2 Ka%a Ku. i/ ASI eksklusi,4 status gi5i4 bayi

xi

NUTRITION STATUS DIFFREREN)E FOR 0-6 *ONTHS OLD BABIES WITH E+)LUSI,E AND NON-E+)LUSI,E BREASTFEEDING IN POSYANDU KELURAHAN PENDOWOHARJO SEWON BANTUL Amelia Lu !" Ra#il Lu$i%a4 *TS Da-ma5a.4 S1e-1"1 *a 67u28 ABSTRA)T Ba !#-1u.2/ IndonesiaIs poor nutrition status has not yet sho3n a signi,i+ant impro/ement o/er the years2 #utrition status o, a baby depends on many ,a+tors4 3hi+h one o, them is breast milk intake2 It +an impro/e babyIs nutrition status due to its +omponents2 O90e %i:e: To ,ind out the di,,eren+e o, (?= months babiesI nutrition status bet3een those 3ho +onsume breast milk e:+lusi/ely and non?e:+lusi/ely2 *e%612/ The resear+h is done through a prospe+ti/e obser/ational /ie34 non? e:perimental 3hi+h uses +ross?se+tional method to a total o, == (?= month old babies 3ho /isit -osyandu o, Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul2 Samples are taken through +onse+uti/e sampling2 Re3ul%/ The result o, resear+h o, 99BU4 99B-9 and three +omponents 799BU4-9BU499B-98 sho3s ='4>F good nutrition status and '@4@F poor nutrition status ,or babies 3ith e:+lusi/e breast,eeding2 Analysis using Chi-square test based on 99BU p-value G (2)>' "-G )4)*< 0I A<FG (2A'A?)2*@>H -9BU G (2() "- G )4)'< 0I A<F G )4()A?)4<;*H 99B-9 p-value G (2)>' "-G )4)*< 0I A<FG (2A'A?)2*@>H 99BU4 -9BU4 99B-9 p-value G (2)>' "-G )4)*< 0I A<FG (2A'A? )2*@>2 )1. lu3i1./ ThereIs no di,,eren+e on babyIs nutrition status in -osyandu o, Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul either 3ith the measurement o, 99BU4 -9BU4 99B-9 or 3ith all the three +omponents ,or babies 3ith e:+lusi/e breast,eeding and non?e:+lusi/e breast,eeding2 ThereIs a di,,eren+e on babyIs nutrition status in -osyandu o, Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul either 3ith the measurement o, -9BU or 3ith all the three +omponents ,or babies 3ith e:+lusi/e breast,eeding and non?e:+lusi/e breast,eeding2 :+lusi/ely breast,ed in,ants ha/e a +han+e )2)*< times more likely to ha/e good nutrition2 Key3ords : ASI e:+lusi/e4 nutrition status4 baby

xii

xiii

BAB I PENDAHULUAN (;( La%a- Bela!a.# -ertumbuhan dan perkembangan bayi dan balita sebagian besar ditentukan oleh jumlah ASI yang diperoleh4 termasuk energi dan 5at gi5i lainnya yang terkandung di dalam ASI tersebut2 ASI tanpa bahan makanan lain dapat men+ukupi kebutuhan pertumbuhan usia sekitar enam bulan2 -emberian ASI tanpa pemberian makanan lain selama enam bulan tersebut dengan menyusui se+ara eksklusi, 7Siregar4 '((;82 9agi bayi4 ASI merupakan makanan yang paling sempurna4 dimana kandungan gi5i sesuai kebutuhan untuk pertumbuhan dan perkembangan2 Selain itu4 ASI merupakan makanan yang ideal untuk bayi terutama pada bulan?bulan pertama karena ASI selain tidak memberatkan ,ungsi sistem pen+ernaan dan ginjal yang belum bekerja sempurna pada bayi yang baru lahir4 juga menghasilkan pertumbuhan yang optimum 7-udjiaji4 '(()82 Menurut Kodrat 7'()(84 nilai nutrisi ASI lebih besar dibandingkan susu ,ormula4 karena mengandung lemak4 karbohidrat4 protein4 dan air dalam jumlah yang tepat untuk pen+ernaan4 perkembangan otak4 dan pertumbuhan bayi2 Kandungan nutrisinya yang unik menyebabkan ASI memiliki keunggulan yang tidak dapat ditiru oleh susu ,ormula apapun2 9ayi dianjurkan untuk disusui se+ara eksklusi, selama = bulan pertama kehidupan2 -erlindungan terhadap in,eksi paling besar terjadi selama beberapa bulan pertama kehidupan pada bayi yang mendapat ASI se+ara eksklusi,2 Lebih lama bayi mendapatkan ASI akan memberikan e,ek proteksi yang lebih kuat2 9anyak penelitian yang menilai pengaruh jangka pendek dan panjang dari menyusui terhadap kesehatan bayi dan anak2 Menyusui eksklusi, selama = bulan terbukti memberikan risiko yang lebih ke+il terhadap berbagai penyakit in,eksi 7diare4 in,eksi saluran napas4 in,eksi telinga4 pneumonia4 in,eksi saluran kemih8 dan penyakit lainnya 7obesitas4 diabetes4 alergi4 penyakit in,lamasi saluran +erna4 kanker8 di kemudian hari2 Jat kekebalan yang berasal dari ibu dan terdapat dalam

ASI akan ditrans,er ke bayi untuk membantu mengatur respon imun tubuh untuk mela3an in,eksi2 Kandungan ASI akan melengkapi sistem imun bayi yang belum sepenuhnya matang4 hal tersebut tidak didapatkan pada bayi yang mendapat susu sapi2 Selain itu4 ASI keluar langsung dari payudara sehingga selalu streril dan tidak pernah terkontaminasi oleh air dan botol ter+emar yang dapat menyebabkan penyakit2 Selain memberi man,aat yang banyak untuk sang bayi4 ASI juga memberikan man,aat untuk ibu dan keluarga2 Menyusui eksklusi, selama = bulan juga akan meningkatkan kadar antibodi dalam sirkulasi darah ibu sehingga dapat mengurangi risiko terjadinya in,eksi setelah melahirkan2 Menyusui juga merangsang uterus untuk berkontraksi kembali ke ukuran semula sebelum hamil sehingga membantu mengurangi perdarahan setelah melahirkan2 "isiko kanker payudara4 kanker o/arium4 dan osteoporosis pas+a menopause dilaporkan juga lebih ke+il pada ibu menyusui2 Selain itu4 selama ini juga dilaporkan bah3a menyusui dapat berperan sebagai salah satu +ara kontrasepsi4 karena selama menyusui o/ulasi akan tertekan sehingga kemungkinan hamil selama menyusui lebih ke+il 7Khasanah4 '())82 Menyusui tidak saja memberikan keuntungan se+ara pribadi untuk bayi dan ibu4 tetapi juga memberi keuntungan se+ara keluarga4 sistem pelayanan kesehatan4 dan #egara se+ara keseluruhan2 Keluarga dapat menghemat dana ratusan ribu sampai jutaan rupiah yang akan dibelikan susu ,ormula2 9ayi yang mendapat ASI akan lebih jarang sakit sehingga bayipun lebih jarang berobat ke dokter apalagi harus dira3at inap2 6al tersebut jelas akan menurunkan anggaran #egara untuk biaya penyakit yang sebenarnya dapat di+egah4 sehingga dana dapat digunakan untuk program lain2 Selain itu4 nilai produkti/itas kerja ibu pun akan semakin meningkat2 %ang dimaksud dengan pemberian ASI se+ara eksklusi, adalah pemberian ASI tanpa makanan dan minuman tambahan lain pada bayi berumur nol sampai enam bulan2 Makanan atau minuman lain yang dimaksud misalnya seperti susu ,ormula4 jeruk4 madu4 air teh4 ataupun makanan padat seperti pisang4 pepaya4 bubur4 susu4 bis+uit4 bubur nasi dan tim2 9ahkan air putih tidak diberikan dalam

'

tahap ASI eksklusi, ini2 Menurut Khasanah 7'())84 -emberian ASI se+ara penuh sangat dianjurkan oleh ahli gi5i di seluruh dunia2 Tidak satu pun susu buatan manusia 7susu ,ormula8 dapat menggantikan ASI2 ASI sebagai makanan alamiah adalah makanan terbaik yang bisa diberikan oleh seorang ibu kepada bayi yang dilahirkannya2 6anya dengan ASI sudah +ukup untuk memenuhi kebutuhannya hingga ia berumur kira? kira ;?= bulan pertama2 Meskipun keunggulan dan man,aat ASI dalam menunjang kelangsungan hidup bayi telah banyak diketahui4 dalam kenyataannya belum diikuti dengan peman,aatan pemberian ASI se+ara optimal2 Saat ini di Indonesia penggunaan ASI belum seperti yang diharapkan terutama pemberian ASI eksklusi,2 -adahal ASI eksklusi, telah di+anangkan sejak tahun )AA( yang diharapkan pada tahun )AA@B)AAA meningkat menjadi @(F 7Thoib et al4 )AA=8 Dari sur/ei yang dilaksanakan pada tahun '((' oleh Nutrition & Health Surveillance System (NSS) kerjasama dengan 9alitbangkes dan 6eken Keller International di ; perkotaan 71akarta4 Surabaya4 Semarang4 Makasar8 dan @ perdesaan 7Sumbar4 Lampung4 9anten4 1abar4 1ateng4 1atim4 #T94 Sulsel84 menunjukan bah3a +akupan ASI eksklusi, ;?< bulan di perkotaan antara );F? ')F sedangkan di pedesaan );F ? '=F2 -en+apaian ASI eksklusi, <?= bulan di perkotaan berkisar antara *F ? )@F sedangkan di pedesaan =F ? )AF2 Sebuah lembaga sur/ey kesehatan tahun '((> menjelaskan bah3a +akupan ASI eksklusi, masih <*4<F4 pemberian ASI kepada bayi pada satu jam pas+a persalinan hanya AF4 sedangkan pemberian ASI kepada bayi pada hari pertama setelah kelahirannya adalah <)4>F2 "endahnya tingkat pemberian ASI eksklusi, ini menjadi salah satu pemi+u rendahnya status gi5i bayi dan balita di Indonesia; 0akupan bayi yang mendapat ASI ksklusi, di -ro/insi D2I2 %ogyakarta pada tahun '((> sebesar >2AA; 7*;F84 meningkat ))@ 7)4;AF8 dibanding tahun '((=2 Angka ini belum men+apai target S-M 7;(F8H sehingga perlu sosialisasi ASI pada ibu baru melahirkan untuk memberikan ASI nya se+ara sampai bayi selama = bulan 7DI#K S DI%4 '((@82 ksklusi,

Mengingat besarnya man,aat ASI ekslusi, pada bayi terutama dalam peningkatan status gi5i serta berdasarkan kenyataan yang ada maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian tentang perbedaan status gi5i bayi usia =?)' bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2 (; <; Rumu3a. *a3ala6 9erdasarkan uraian di atas maka dapat disusun rumusan masalah sebagai berikut: Apakah ada perbedaan status gi5i pada bayi usia =?)' bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2 (; =; Tu0ua. Pe.eli%ia. -enelitian ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan status gi5i pada bayi usia (?= bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2 (; >; Kea3lia. Pe.eli%ia. -enelitian tentang ASI sebagai makanan terbaik untuk bayi telah banyak dilakukan4 tetapi penelitian tentang perbedaan status gi5i bayi usia (?= bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi, sepanjang pengetahuan penulis belum ada yang melakukan se+ara khusus2 9eberapa penelitian tentang ASI yang pernah dilakukan antara lain: )2 Fa35i et al24 7)AA>84 penelitiannya berjudul Maternal Antropometri and n!ant "eeding #ractices in srael in $elation to %ro&ht in n!ancy. -enelitian prespekti, terhadap *<) anak di A,rika Utara ini menemukan bah3a bayi yang diberi ASI se+ara eksklusi, mempunyai pen+apaian berat dan pertambahan berat badan lebih besar dalam jumlah * bulan pertama dibanding dengan bayi?bayi yang mendapat minuman botol se+ara eksklusi, atau ASI ditambah minuman botol atau makanan padat 7solid8 lain2 '2 Ti,au5iah 7'((*8 dengan judul penelitian -erbedaan Status &i5i4 Durasi IS-A dan Diare 9ayi Usia ;?= 9ulan Antara 9ayi dengan -enyusuan ASI ksklusi, dan ASI tidak ksklusi, di Kabupaten 9antul4 %ogyakarta2 6asilnya ksklusi, memiliki menujukan bah3a bayi yang mendapatkan penyusuan ASI

status gi5i yang lebih baik dan rendahnya durasi IS-A serta diare2 *2 Aritonang dan #inuk 7'(()8 dalam penelitiannya yang berjudul Masih

Lebih 9anyak 9ayi yang Tidak Diberi ASI

ksklusi,2 -enelitian ini bertujuan

untuk memberikan gambaran tentang pola konsumsi makanan pendamping ASI pada bayi berumur (?= bulan di pedesaan dan perkotaan -ropinsi Daerah Istime3a %ogyakarta2 -enelitian ASI eksklusi, belum men+apai separuh dari target Depkes "I2 9ayi sudah diberi makanan padat pada umur kurang dari ) bulan2 (; ?; *a.7aa% Pe.eli%ia. Diharapkan penelitian ini dapat memberikan man,aat yaitu: Sebagai bahan in,ormasi untuk penyusunan peren+anaan penanggulangan masalah gi5i sehingga tingkat gi5i bayi dapat diperbaiki yang nantinya dapat menghasilkan manusia yang berkualitas Sebagai bahan in,ormasi bagi ibu?ibu yang menyusui akan pentingnya pemberian ASI ksklusi, pada bayi Memberikan gambaran tentang perbedaan status gi5i pada bayi usia (?= bulan yang diberi ASI ksklusi, dibanding yang bukan ASI ksklusi,

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

<

<;(; ASI <;(;( Pe.#e-%ia. ASI E!3!lu3i7 ASI adalah +airan putih yang dihasilkan oleh kelenjar payudara ibu melalui proses menyusui2 ASI merupakan emulsi lemak dalam larutan protein4 laktosa4 dan garam anorganik yang disekresikan oleh kelenjar payudara manusia2 Se+ara alamiah4 ibu mampu menghasilkan ASI2 ASI merupakan makanan yang telah disiapkan untuk +alon bayi saat ibu mengalami kehamilan2 Semasa kehamilan4 payudara ibu akan mengalami perubahan untuk menyiapkan produksi ASI tersebut 7Khasanah4 '())82 Dalam membahas makanan bayiBanak4 ASI merupakan makanan bayi utama dan alami yang sudah dikenal sejak manusia ada2 ASI dengan komposisi yang unik di+iptakan sesuai dengan kebutuhan tumbuh kembang bayi manusia 7#arendra et al4 '((@82 -enelitian juga menyatakan bah3a ASI adalah makanan bayi yang tidak ada tandingannya2 Makanan bayi dan susu yang dibuat dengan teknologi masa kini tidak mampu menggantikan sumber makanan yang menakjubkan tersebut2 Karena banyaknya man,aat ASI4 bahkan hampir setiap hari ditemukan satu man,aat baru ASI bagi bayi2 #ilai gi5i yang terkandung dalam ASI sangat tinggi sehingga sebenarnya ia tidak memerlukan tambahan komposisi apapun dari luar2 Se+ara alamiah Tuhan memang men+iptakan ASI dengan sempurna sehingga sangat +o+ok untuk dijadikan makanan yang mudah di+erna oleh bayi2 -emberian ASI se+ara penuh sangat dianjurkan oleh ahli gi5i di seluruh dunia2 ASI eksklusi, atau lebih tepatnya pemberian ASI se+ara eksklusi, adalah istilah untuk menyebutkan bayi yang hanya diberi ASI tanpa makanan dan minuman tambahan lainnya pada bayi berumur nol sampai enam bulan2 9ayi hanya diberi ASI tanpa makanan atau minuman lain termasuk air putih4 ke+uali obat4 /itamin4 mineral4 dan ASI yang diperah2 9eberapa pendapat penulis lain disebutkan bah3a pemberian ASI eksklusi, dianjurkan untuk jangka 3aktu minimal ; bulan dan akan lebih baik lagi apabila diberikan sampai bayi berusia = bulan2 Setelah bayi berusia = bulan4 ia harus mulai diperkenalkan dengan makanan padat karena ASI tidak dapat

memenuhi lagi keseluruhan kebutuhan gi5i sesudah umur = bulan2 Akan tetapi4 bisa juga ASI diteruskan diberikan hingga ia berusia ' tahun4 yang disertai dengan pemberian makanan padat lain2 <;(;< *a.7aa% ASI Dari berbagai man,aat ASI untuk bayi4 ternyata tidak hanya yang sudah disebutkan sebelumnya saja4 ASI juga berman,aat bagi ibu4 keluarga4 hingga unit pelayanan kesehatan2 Menurut Khasanah 7'((;84 Man,aat ASI untuk bayi adalah: )2 Lemak Kandungan lemak dari ASI berubah setiap saat selama masa penyusuan2 9anyak sedikitnya kandungan lemak dalam ASI disesuaikan se+ara otomatis dengan kebutuhan kalori bayi yang sedang tumbuh2 ASI di a3al penyusuan disebut !oremil'4 berkadar lemak rendah2 Semakin lama akti/itas menyusui berjalan4 lemak yang terisap juga semakin meningkat sampai bayi memperoleh air susu yang berupa DkrimE4 yaitu hindmil' dengan kadar lemak lebih tinggi yang mengandung 5at untuk memberikan rasa kenyang dan puas pada bayi2 Menurut 6ira3an 7'())84 ASI mengandung asam lemak esensial yang sangat dibutuhkan otak dan mata bayi4 serta kesehatan pembulu darah4 asam lemak terdiri atas Asam Lemak Linoleat dan Asam Lemak Linolenat yang merupakan prekursor Dos+osahe:aenoi+ A+id 7D6A8 dan Ara+hidoni+ A+id 7AA82 Inilah keunggulan ASI karena mengandung AA dan D6A untuk ()uilding )loc'* otak yang siap pakai2 n5im lipase juga terkandung dalam ASI yang diperuntukan untuk membantu usus agar dapat men+erna lemak dengan baik2 Lipase dalam ASI ini disebut )ile-salt stimulated lipase karena mulai bekerja di dalam usus bersamaan dengan tersedianya garam?empedu tersebut2 Lipase tidak akti, di payudara atau di dalam lambung sebelum ASI ber+ampur dengan empedu2 Selain itu4 lemak yang terdapat di dalam ASI juga berpengaruh untuk membuat kulit sehat2

>

'2 -rotein -rotein yang berkualitas berperan paling penting bagi tahun petama kehidupan bayi4 karena bayi tumbuh lebih +epat pada periode ini daripada 3aktu yang lain2 ASI mengandung dadih sebagai protein sebagai protein yang lembut4 mudah di+erna4 dan sangat bersahabat dengan mudah4 meyerapnya dengan +epat4 dan tidak menolaknya sebagai makanan asing 76ira3an4 '())82 *2 Laktosa Laktosa merupakan karbohidrat utama pada ASI2 Fungsinya adalah sebagai sumber energi2 Laktosa merupakan 5at gi5i yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan jaringan otak2 Dari hasil penelitian ulang dilakukan para ahli4 bah3a semakin pintar jenis mamalia semain banyak ditemukan laktosa di dalam air susunya4 dan di dalam ASI lah jumlah tertinggi diantara susu mamalia 7Kodrat4 '()(82 Laktosa juga meningkatkan penyerapan kalsium yang begitu penting untuk pertumbuhan tulang2 Laktosa tidak hanya berperan bagi pertumbuhan otak dan tulang4 namun juga membantu usus untuk meningkatkan pertumbuhan bakteri baik lacto)acillus )i!idus. Laktosa dalam ASI mengandung en5im?en5im baik untuk kesehatan pen+ernaan bayi2 Sedangkan laktosa dalam susu ,ormula dapat menimbulkan alergi juga gangguan pen+ernaan2 ;2 $itamin $itamin 0 yang tinggi pada ASI dapat meningkatkan penyerapan 5at besi2 6al ini sangat membantu 5at besi yang kadarnya dalam ASI hanya sedikit 7(4<?)4( mg84 dengan adanya /itamin + maka 5at besi dapat diserap <(?>(F yang akan masuk ke darah dan jaringan bayi2 Kadar /itamin A4 94 04 D4 dan <2 Sistem Imun A3al tahun kehidupan bayi merupakan masa paling ra3an2 Disamping memenuhi kebutuhan nutrisinya4 ASI juga melindungi bayi dari berbagai dalam ASI lebih tinggi jika dibandingkan dengan kadarnya dalam susu sapi 7Khasanah4 '())82

ma+am penyakit2 Ia yang baru lahir belum memiiki kekebalan tubuh yang ber,ungsi sempurna karena ada beberapa unsur penting yang masih kurang untuk mela3an in,eksi2 Makro,ag yang biasanya ada pada kolostrum manusia dan ASI mungkin dapat mensitesis komplemen4 liso5im dan lakto,erin2 ASI juga merupakan sumber lakto,erin4 protein &hey yang mengikat besi normalnya sekitar sepertiga terjenuhi dengan besi4 yang mempunyai pengaruh menghambat pertumbuhan +scherichia coli dalam usus2 Flora usus bayi peminum ASI dapat melindunginya terhadap in,eksi yang disebabkan spesies +.coli2> =2 Menyehatkan -aru?-aru 9ayi Menurut Khasanah 7'())84 proses menyedot ASI dapat memperkuat paru?paru bayi2 9erdasarkan hasil penelitian4 anak?anak pada umur )( tahun di+ek ,ungsi dan kapasitas paru?parunya4 dan hasilnya menunjukan bah3a anak?anak yang menyusu ASI dalam ; bulan lebih memiliki paru? paru lebih sehat dan kuat ketimbang anak yang hanya menyusu melalui botol2 Ternyata4 proses menyusu merupakan akti/itas olahrga yang menyehatkan2 Latihan ,isik yang terjadi saat proses menyusui kira?kira = kali dalam sehari memungkinkan meningkatkan kapasitas paru?paru dan perputaran udara dari paru?paru4 dibandingkan dengan anak yang menggunakan botol2 >2 ,ek -sikologis -engaruh kontak langsung antara ibu dan bayi selama menyusui dapat membentuk ikatan kasih sayang di antara mereka karena berbagai rangsangan4 seperti sentuhan kulit2 9ayi akan merasa aman dan puas karena ia merasakan kehangatan tubuh ibu dan mendengar denyut jantung ibu yang sudah ia kenal sejak ia masih ada di dalam rahim2 Selain itu4 interaksi tersebut juga dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan psikologisnya yang tergantung pada eratnya hubungan mereka2* @2 Mengurangi Insiden Karies &igi Menurut Khasanah 7'())84 insiden karies dentis pada bayi yang oleh beberapa

mendapat susu botol jauh lebih tinggi dibanding yang mendapat ASI4 karena kebiasaan menyusu dengan botol dan dot terutama pada 3aktu akan tidur menyebabkan gigi lebih lama kontak dengan sisa susu dan menyebabkan asam yang terbentuk akan merusak gigi2 Khasanah 7'())8 juga menjelaskan man,aat ASI untuk Ibu: )2 Dengan menyusui se+ara eksklusi,4 ibu tidak perlu mengeluarkan biaya untuk makanan bayi sampai bayi berumur = bulan2 Dengan demikian4 menyusui akan menghemat pengeluaran rumah tangga untuk membeli susu ,ormula dan peralatannya2 '2 ASI selalu diproduksi oleh payudara ibu4 jika ASI tidak dipakai4 maka ASI akan diserap kembali oleh tubuh sang ibu4 maka dengan hal tersebut ASI tidak akan pernah basi2 *2 Mengurangi risiko berat badan berlebih2 Dengan menyusui4 lemak yang ada di tubuh ibu akan diubah menjadi ASI sehingga tidak akan menyebabkan kegemukan dan +epat mengembalikan bentuk tubuh ibu2 Menyusui membutuhkan energi sekitar <(( kalori per hari sehingga ibu tidak perlu mengurangi jumlah makanan yang dikonsumsi2 Ditemukan pengurangan berat badan sebesar (4;; kg untuk setiap bulan ketika menyusui2 ;2 Isapan bayi pada payudara akan merangsang terbentuknya o'sitosin oleh kelenjar hipo!isis2 !ksitosin membantu in/olusi uterus dan men+egah terjadinya perdarahan pas+a persalinan2 Kejadian karsinoma mamae pada ibu yang menyusui lebih rendah dibanding yang tidak menyusui2 Selain oksitosin4 hormon prolaktin juga menekan ,ungsi o/arium sehingga akan memperlambat kembalinya ,ungsi kesuburan dan haid2 Menurut Kodrat 7'()(84 Man,aat ASI untuk keluarga : )2 Seperti yang tertera pada keterangan man,aat ASI untuk ibu4 dengan menggunakan ASI otomatis dapat mengurangi pengeluaran rumah tangga2 Ayah dan ibu tidak perlu mengeluarkan membeli susu maupun botol2 Sehingga pengeluaran rumah tangga bisa berkurang2 '2 9ayi sehat berarti keluarga mengeluarkan biaya lebih sedikit 7hemat8 dalam

)(

pera3atan kesehatan dan berkurangnya kekha3atiran bayi akan sakit2 Man,aat ASI untuk #egara : )2 -enghematan untuk biaya sakit terutama diare dan IS-A '2 -enghematan obat4 tenaga4 dan sarana kesehatan 7"oesli4 '((<8 <;(;=; *a.7aa% ASI E!3!lu3i7 C6! menyatakan bah3a ASI eksklusi, selama enam bulan pertama bayi adalah yang terbaik2 Alasan pemerintah mendorong para ibu untuk memberikan ASI se+ara eksklusi, adalah karena pemberian makanan padatBtambahan yang terlalu dini dapat mengganggu pemberian ASI2 -emberian Makanan -endamping ASI pada usia ; atau < lebih menguntungkan2 9ahkan pada penelitian menyebutkan bah3a pemberian Makanan -endamping ASI yang terlalu dini mempunyai dampak yang negati/e terhadap kesehatan bayi dan tidak ada dampak positi,nya untuk perkembangan pertumbuhannya2 Selain alasan di atas ada beberapa alasan mengapa ASI harus diberikan kepada bayi selama enam bulan2 Menurut Khasanah 7'())8 alasan tersebut adalah: )2 -emberian makanan pendamping setelah bayi berumur = bulan memberikan perlindungan besar dari berbagai penyakit2 -emberian makanan setelah bayi berumur enam bulan ternyata memberi man,aat yang besar pada bayi yaitu dapat memberikan perlindungan dari beberapa penyakit2 Ini disebabkan karena sistem imun bayi yang berumur kurang dari enam bulan belum sempurna2 Dengan memberinya makanan pendamping ASI maka akan membuka pintu gerbang masuknya berbagai jenis kuman29elum lagi jika makanan yang diberikan tidak higienis2 6asil riset terakhir dari peneliti di Indonesia menunjukan bah3a bayi yang mendapatkan makanan pendamping ASI sebelum ia berumur = bulan akan lebih banyak terserang diare4 sembelit4 batuk? pilek4 dan panas dibandingkan dengan bayi yang hanya mendapatkan ASI eksklusi,2 '2 Mengurangi resiko terkena alergi akibat makanan Seperti yang sudah dibahas diatas4 jika bayi mendapatkan susu eksklusi, sampai dengan enam bulan maka akan mengurangi resiko terkena alergi makanan2

))

6al tersebut dikarenakan sel?sel disekitar usus pada bayi yang berumur enam bulan ke ba3ah belum siap untuk menyerap kandungan atau sari?sari dari makanan sehingga makanan yang masuk dapat menyebabkan reaksi imun dan menimbulkan alergi2 '2 Saat bayi berumur = bulan ke atas maka sistem pen+ernaannya sudah relati, sempurna Saat bayi telah berumur enam bulan ke atas biasanya ia sudah akan siap menerima Makan -endamping ASI2 6al ini disebab beberapa en5im peme+ah protein baru akan segera diproduksi saat bayi berumur enam bulan2 amylase2 <;(;> ,1lume ASI $olume ASI yang dikeluarkan kedua payudara ibu berkisar antara ;>@? )*<= gram perhari nya2 Ibu +enderung menyusui anaknya dengan payudara kanan2 Dari hasil penelitian Kent4 et al 7'((=84 terbukti terdapat perbedaan /olume ASI yang diproduksi pada payudara kanan dan kiri ibu2 -ayudara kanan +enderung mengeluarkan )=)?>=A gram perharinya4 sedangkan payudara kiri sekitar )>>?=() gram2 Terdapat perbedaan yang signi,ikan antara produksi ASI pada ibu yang menyusui anak laki?laki dan perempuan2 -ada ibu yang menyusui anak laki?laki /olume yang dihasilkan sekitar )@> gram4 sedangkan pada ibu yang menyusui anak perempuan sekitar )<) gram perhari nya2 <;(;? Fa!%1- "a.# *em$e.#a-u6i Pe."u3ua. ASI 9anyak hal yang menyebabkan ASI kslusi, tidak diberikan khususnya bagi ibu?ibu di Indonesia4 hal ini kemungkinan dipengaruhi oleh: a2 Adanya perubahan struktur masyarakat dan keluarga26ubungan kerabat yang luas di daera pedesaan menjadi renggang setelah keluarga pindah ke kota2 -engaruh orang tua seperti nenek4 kakek4 mertua dan orang terpandang dilingkungan keluarga se+ara berangsur menjadi berkurang4 karena mereka itu umumnya tetap tinggal di desa sehingga pengalaman n5im peme+ah protein itu dapat berupa asam lambung4 pepsin4 lipase4 dan juga en5im

)'

mereka dalam mera3at makanan bayi tidak dapat di3ariskan2 b2 Kemudahan?kemudahan yang didapat sebagai hasil kemajuan teknologi pembuatan makanan bayi seperti pembuatan tepung makanan bayi4 susu buatan bayi4 mendorong ibu untuk mengganti ASI dengan makanan olahan lain2 +2 Iklan yang menyesatkan dari produksi makanan bayi menyebabkan ibu beranggapan bah3a makanan?makanan itu lebih baik dari ASI d2 -ara ibu sering keluar rumah baik karena bekerja maupunk arena tugas tugas sosial4 maka susu sapi adalah satu?satunya jalan keluar dalam pemberian makanan bagi bayi yang ditinggalkan dirumah2 e2 Adanya anggapan bah3a memberikan susu botol kepada anak sebagai salah satu simbol bagi kehidupan tingkat sosial yan lebih tinggi4 terdidik dan mengikuti perkembangan 5aman2 ,2 Ibu takut bentuk payudara rusak apabila menyusui dan ke+antikannya akan hilang 7Ihabsy4 '())8

<;<; S%a%u3 Gi8i <;<;(; Pe.#e-%ia. S%a%u3 Gi8i Status gi5i adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi makanan dan

)*

penggunaan 5at?5at gi5i2 Keadaan gi5i seseorang dapat dikatakan baik bila terdapat keseimbangan antara perkembangan ,isik dan perkembangan mental intelektual2 Status gi5i dipengaruhi oleh dua ,aktor yaitu konsumsi makanan dan kesehatan2 Konsumsi makanan dipengaruhi 5at gi5i dalam makanan4 program pemberian makanan dalam keluarga4 kebiasaan makan4 pemeliharaan kesehatan4 daya beli keluarga4 lingkungan ,isik dan sosial 7Supariasa4 '(('82 Status gi5i bayi merupakan hal penting yang harus diketahui oleh tiap orang tua2 Kekurangan gi5i banyak terjadi pada masa?masa emas pertumbuhan dan perkembangan seperti pada umur umur a3al kehidupan4 dan banyak kejadian yang terbukti bah3a penyimpangan yang ditimbulkan bersi,at irreversi)le 7tidak dapat pulih82 Data tahun '((> memperlihatkan ; juta balita Indonesia kekurangan gi5i >(( ribu diantaranya mengalami gi5i buruk2 Sementara yang mendapat program makanan tambahan hanya *A ribu anak2 &i5i buruk dapat mempengaruhi tinggi badan4 berat badan4 hingga perkembangan otak bayi2 Fase +epat tumbuh otak berlangsung mulai dari janin usia *( minggu sampai )@ bulan4 maka pada 3aktu?3aktu tersebut dibutuhkan gi5i yang adekuat2 Menurut ahli gi5i dari I-94 -ro,2 Dr2 Ali Khomsan4 MS4 standar a+uan status gi5i bayi adalah 9erat 9adan menurut Umur 799BU84 9erat 9adan menurut Tinggi 9adan 799BT984 dan Tinggi 9adan menurut Umur 7T9BU82 <;<;<; Kla3i7i!a3i S%a%u3 Gi8i Klasi,ikasi status gi5i menurut standar C6!?#06S berdasarkan Cidya Karya #asional -angan dan &i5i adalah sebagai berikut H a2 &i5i lebih K '4( SD 7standar de/iasi8 b2 &i5i baik L '2( SD sBd M' SD 7standar de/iasi8 +2 &i5i kurang N ? '4( SD sBd * SD 7standar de/iasi8 d2 &i5i buruk N ? *4( SD2 7standar de/iasi8 <;<;=; Fa!%1- @ Fa!%1- "a.# *em$e.#a-u6i S%a%u3 Gi8i A2 Faktor Langsung )2 Ke+ukupan Komsumsi Makanan

);

Status gi5i masyarakat ditentukan oleh ke+ukupan makanan dan kemampuan tubuh yang mengandung 5at gi5i untuk kesehatan2 1ika ke+ukupan konsumsi makanan kurang akan mempermudah timbulnya penyakit yang akan mempengaruhi pertumbuhan dan mengakibatkan status gi5i menurun2 '2 Keadaan Kesehatan Kurang gi5i adalah ,aktor prakondisi yang memudahkan anak mendapat kesehatan yang kurang baik atau akan mempermudah timbulnhya penyakit in,eksi2 Dalam keadaan gi5i yang baik4 tubuh mempunyai +ukup kemampuan untuk mempertahankan diri terhadap penyakit in,eksi2 92 Faktor Tidak Langsung )2 Ketahanan Makanan Keluarga Makanan memegang peranan penting dalam tumbuh kembang anak dimana kebutuhan anak berbeda dengan orang de3asa4 karena makanan pada bayi dibutuhkan juga untuk pertumbuhan dimana dipengaruhi oleh ketahanan makanan keluarga2 '2 Asuhan Ibu 9agi Anak Dalam tumbuh kembang anak4 tidak sedikit peranan ibu dalam ekologi anak2 *2 -eman,aatan -elayanan Kesehatan dan Sanitasi Lingkungan -era3atan kesehatan yang teratur tidak saja pada anak sakit4 tetapi pemeriksaan kesehatan dan menimbang anak se+ara rutin setiap bulan dapat mengetahui status gi5i anak tersebut2 ;2 -endidikan -endidikan orang tua merupakan salah satu ,aktor yang paling penting dalam tumbuh kembang anak2 <2 Keberadaan dan Kontrol Keluarga Keberadaan keluarga yang harmonis akan mempengaruhi tumbuh kembang anak2 =2 -olitik

)<

Kehidupan politik dalam masyarakat akan mempengaruhi tumbuh kembang anak2 >2 Faktor konomi -enghasilan keluarga merupakan ,aktor yang mempengaruhi kedua yang berperan langsung terhadap status gi5i 7Soedjiningsih4 )AA<82 <;<;>; Pe.ilaia. S%a%u3 Gi8i -enilaian status gi5i dibedakan menurut +ara yaitu langsung dan tidak langsung2 -enilaian status gi5i langsung dibagi lagi menjadi empat penilaian yaitu antopometri4 klinis4 biokimia4 dan bio,isika2 -enilaian status gi5i dibagi tiga yaitu sur/ey konsumsi makanan4 statistik /ital dan ,aktor ekologi2 A2 -enilaian Status &i5i Langsung )2 Antopometri Antopometri se+ara umum artinya ukuran tubuh manusia2 Ditinjau dari sudut pandang gi5i4 maka antopometri gi5i berhubungan dengan berbagai pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gi5i2 Antopometri biasa digunakan untuk meliat ketidakseimbangan asupan protein dan energy2 Ketidakseimbangan ini terlihat pada pertumbuhan ,isik dan proporsi jaringan tubuh seperti lemak4 otot4 dan jumlah air dalam tubuh2 Metode antopometri akan dipakai pada penelitian ini2 '2 Klinis Klinis adalah metode yang sangat penting untuk menilai status gi5i masyarakat2 Metode ini didasarkan atas perubahan?perubahan yangterjadi dihubungkan dengan ketidak+ukupan 5at gi5i2 6al ini dapat dilihat pada jatingan epitel seperti kulit4 mata4 rambut4 dan mukosa oral2 *2 9iokimia -enilaian status gi5i dengan biokimia adalah pemeriksaan spe+imen yang diuji se+ara laboratoris yang dilakukan pada berbagai

)=

ma+am jaringan tubuh2 1aringan tubuh yang digunakan antara lain seperti darah4 urin4 tinja4 dan juga beberapa jaringan seperti hati dan otot2 ;2 9io,isik -enentuan status gi5i se+ara bio,isik adalah metode dengan melihat kemampuan ,ungsi 7khususnya jaringan8 dan melihat oerubahan struktur dari jaringan 92 -enilaian Status &i5i Se+ara Tidak Langsung )2 Sur/ei Konsumsi Makanan Metode ini adalah penentuan status gi5i se+ara tidak langsung dengan melihat jumlah dan jenis 5at gi5i yang dikonsumsi '2 Statistik $ital %aitu dengan menganalisis data beberapa statistik kesehtan seperti angka kematian berdasarkan umur4 angka kesakitan dan kematian akibat penyebab tertentu dan data lainnya yang berhubungan dengan gi5i2 *2 Faktor kologi 9engoa mengungkapkan bah3a malnutrisi merupakan masalah ekologi sebagai hasil interaksi beberapa ,aktor ,isik4 biologis4 dan lingkungan budaya2 1umlah makanan yang tersedia sangat tergantung dari keadaan ekologi seperti iklim4 tanah4 irigasi4 dan lain?lain

LANDASAN TEORI &i5i pada masa bayi sangat berpengaruh terhadap tumbuh kembangnya bahkan sejak masih dalam kandungan sekalipun4 gi5i memegang peranan penting2

)>

Salah satu ,aktor yang berperan penting pada status gi5i anak adalah asupan makanan2 Makanan yang diberikan kepada bayi akan digunakan diantaranya untuk pertumbuhan badan4 karena itu keadaan gi5i dan pertumbuhan dapat dipakai sebagai ukuran untuk memantau ke+ukupan gi5i pada bayi2 ASI merupakan sumber gi5i yang sangat ideal dengan komposisi yang seimbang dan disesuaikan dengan kebutuhan pertumbuhan bayi2 Dengan tatalaksana menyusui yang benar ASI sebagai makanan tunggal +ukup memenuhi kebutuhan bayi normal sampai usia = bulan2 Setelah usia = bulan bayi mulai diberi makanan padat4 tetapi ASI diteruskan sampai usia ' tahun 7"oesly4 '((<82 Setelah lahir terutama pada * tahun pertama kehidupan4 poli,erasi sel?sel otak dan akumulasi L0-UFAs masih berlangsungH serta terjadi mielinasi pertumbuhan dendrit dan sinap yang pesatH sehingga terbentuk jaringan otak yangkompleks2 -eriode kritis pertumbuhan otak yaitu pada tri3ulan terakhir kehamilan sampai * tahun pertama kehidupan4 meruoakan masa yang sangat penting2 Masa itu disebut juga sebagai &indo&s o! opportunity4 yang berdampak buruk kalau tidak diperhatikan4 tetapi berdampak baik kalau pada mas atersebut diman,aatkan dengan sebaik?baiknya2 Dari segi gi5i4 pada masa kritis tersebut anak harus mendapat gi5i yang esensial yang memadai4 dan pada semua bayi dianjurkan mendapay ASI2 Dari penelitian terakhir dikatakan bah3a ASI banyak mengandung L0-UFAs 7Arachidonic acid , AA dan -ososahe.anoic acid , -HA) dalam jumlah yang memadai untuk pertumbuhan otak anak2 Terbukti yang meminum ASI mempunyai ke+erdasan lebih tinggi se+ara bermakna 7Dahlan4 '((@82

KERANGKA TEORI

)@

BAYI USIA 0-6 9ULA#

NUTRISI BAYI 0-6 BULAN

AIR SUSU IBU (ASI) EKSKLUSIF

AIR SUSU IBU (ASI) NON EKSKLUSIF

UKURAN ANTROPOMET RI ( BB DAN PB)

ASI PARSIAL

SUSU BUATAN

)A

HIPOTESIS Status gi5i bayi usia (?= bulan yang mendapat ASI eksklusi, lebih baik dai

'(

pada yang tidak mendapatkan ASI eksklusi,

BAB III *ETODE PENELITIAN

')

=;(;

Ra. a.#a. Pe.eli%ia.

1enis penelitian ini merupakan penelitian obser/asional prospekti, 4non eksperimental yang menggunakan metode cross sectional untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan status gi5i bayi usia (?= bulan yang mendapatkan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi, =;<; =;<;( P1$ula3i Pe.eli%ia. -opulasi dari penelititan ini adalah semua bayi yang berusia (?= bulan yang mengikuti kegiatan posyandu di 3ilayah kerja -uskesmas Kelurahan -endo3oharjo Ke+amatan Se3on 9antul2 Adapun kriteria inklusi dan eksklusi dalam penelitian ini adalah: a. Kriteria Inklusi =;=; Sam$el Pe.eli%ia. 9esar sampel yang akan digunakan dalam penelitian ini dihitung menggunakan rumus di ba3ah ini 7Sopiyudin4 '((@8: 9ayi lahir +ukup bulan dengan berat badan lahir normal 9ayi mendapat ASI eksklusi, minimal = bulan 9ayi yang datang ke posyandu 9ersedia mengikuti penelitian dan mengisi kuisioner 9ayi lahir tidak +ukup bulan dan atau berat badan lahir abnormal 9ayi dengan +a+at ba3aa P1$ula3i 2a. Sam$el

- 9ayi tidak mendapat ASI eksklusi,

b. Kriteria Eksklusi

''

Keterangan: JO JP -' Q' -) -)?-' Q) Q G de/iat baku al,a )2A= G de/iat baku beta '(F G (2@; G proporsi kelompok yang sudah diketahui nilainya dari kepustakaan (2* dari 6amisah Irma 7'())8 G ) ? -' G )?(2* G (2> G proporsi pada kelompok yang nilainya merupakan judgement peneliti G (2) dari "iskesdas 7'((>8 G selisih proporsi pajanan minimal yang dianggap bermakna G (2*? ()G(2' G ) L -) G )?(2)G(2A G proporsi total G 7-)M-'8B'G (2' G )?-G(2@ Dari hasil perhitungan besar sampel di atas maka besar sampel dalam penelitian ini yaitu sebesar minimal =) bayi yang pernah mendapatkan ASI ksklusi, dan =) bayi yang tidak mendapatkan ASI sampel pada penelitian ini adalah )'' bayi2 ksklusi,2 1adi total besar

=;>; ,a-ia9el Pe.eli%ia. =;>;(; ,a-ia9el Be9a3

'*

1enis kelamin "i3ayat konsumsi ASI minimal = bulan "i3ayat tidak mengkonsumsi ASI atau mengkonsumsi kurang dari = bulan

=;>;<; ,a-ia9el Te-#a.%u.# Status gi5i bayi usia (?= bulan =;?; =;?;( ASI e!3!lu3i7 ASI eksklusi, adalah ASI yang diberikan pada bayi usia ( ? = bulan tanpa penambahan makanan atau minuman lainnya =;?;<; ASI .1. e!3!lu3i ASI non eksklusi, adalah -emberian ASI yang ditambah dengan pemberian makanan tambahan yang biasa disebut dengan M-?ASI2 =;?;=; S%a%u3 Gi8i Status gi5i adalah keadaan tubuh yang diakibatkan konsumsi makanan dan dipengaruhi kesehatan tubuh yang diukur dengan metode antropometri berdasarkan indeks 99BU4 -9BU4 99B-94 dan ketiganya 799BU4 -9BU4 99B-98 =;6; )a-a Pe.#um$ula. Da%a De7i.i3i O$e-a3i1.al

-engumpulan data yang berupa berat badan bayi diperoleh dengan: )8 Melakukan penimbangan langsung terhadap bayi yang dilakukan oleh peneliti sendiri dan dibantu oleh bidan terlatih2 '8 -engumpulan in,ormasi tambahan berupa pengisian ,ormulir dan kuisioner yang dilakukan oleh peneliti sendiri

=;';

Ta6a$ Pe.eli%ia.

';

Fe9 Ke#ia%a. A(<

*a-e% A(<

A$il A(<

*ei A(<

Ju.i A(<

A#u3%u3 A(<

O!%19eB(<Ja.ua-iB (=

Ja.ua-iB(=

-ersiapan penelitian -enyusunan proposal Seminar proposal -engambilan data -engolahan data -enyusunan skripsi Seminar hasil

$ $ $ $ $ $ $ $

=;C;

A.ali3i3 Da%a

Data yang telah dikumpulkan akan dianalisis dengan +ara kuesioner dan 3a3an+ara4 yang dikelompokan menjadi data kategorikal dan numerik2 Analisis yang dilakukan adalah analisis uni/ariat dan analisis bi/ariat2 Kemudian data kategorikal dianalisis dengan uji Chi-Square sedangkan data numerik dinalisis menggunakan /-/est menggunakan bantuan +omputer dengan program S-SS )= ,or Cindo3s (Statistical #ac'age !or the Social Science) dengan batas kemaknaan statistik (p-value) (4(< untuk mengetahui adanya hubungan antara /ariable bebas dengan /ariable tergantung2 1ika didapatkan p-value R(2(< maka hitungan statistik bermakna4 sebaliknya jika p-value S(2(< maka hasilnya tidak bermakna)*2 "en+ana hasil akan dimuat dalam dummy ta)le seperti di ba3ah ini:
FAKTOR RISIKO EFEK YA YA A TIDAK B JUMLAH A+B

'<

TIDAK JUMLAH

C A+C

D B+D

C+D A+B+C+D

Keterangan: A 9 0 D : Subjek dengan ,aktor risiko yang mengalami e,ek : Subjek dengan ,aktor risiko yang tidak mengalami e,ek : Subjek tanpa ,aktor risiko yang mengalami e,ek : Subjek tanpa ,aktor risiko yang tidak mengalami e,ek

$asio prevalens dihitung dengan membagi pre/alensi e,ek pada kelompok dengan ,aktor resiko dengan pre/alensi e,ek pada kelompok tanpa ,aktor risiko yang dapat dihitung dengan sederhana menggunakan rumus : "- G AB7AM98 : 0B70MD8 1ika "- G ) maka ,aktor risiko tidak ada pengaruh untuk terjadi e,ek 1ika "- K ) maka ,aktor risiko untuk timbul penyakit tertentu 1ika "- N ) maka ,aktor risiko men+egah terjadinya e,ek =;&; E%i!a Pe.eli%ia.

Sebelum mengadakan penelitian4 peneliti memba3a surat i5in dari institusi pendidikan untuk diberikan kepada pihak puskesmas dan tetap akan berusaha memperhatikan hak?hak responden sebagai subyek penelitian yang meliputi: )8 Memberikan in,ormasi tentang mekanisme atau proses penelitian kepada ibu responden sehingga mengi5inkan bayinya berpartisipasi dalam penelitian ini '8 Memperhatikan hak?hak serta menjamin rahasia responden sebagai subyek penelitian

'=

BAB I,; HASIL DAN PE*BAHASAN >;(; Ha3il >;(;( De3!-i$3i Ka3u3 Karateristik subjek dapat diamati dari ja3aban kuesioner yang telah didapatkan dari penelitian ini2 -enelitian dimulai dari bulan Agustus? #o/ember '()'2 -ada penelitian ini didapatkan => sampel yaitu ;( bayi

'>

dengan ASI eksklusi, dan '> bayi tidak dengan ASI eksklusi, sebagai pembanding2 Di ambil se+ara consecutive sampling di beberapa posyandu di Kelurahan -endo3oharjo4 Se3on4 9antul2 Di ba3ah ini dipaparkan karateristik dasar dari subjek penelitian ini Ta9el (; Ka-a%e-i3%i! Da3a- Su9"e!
$ariabel 1enis Kelamin ?Laki?laki ?-erempuan Status &i5i 99 BU ?&i5i baik ?&i5i kurang -9 BU ?&i5i baik ?&i5i kurang 99B-9 ?&i5i baik ?&i5i kurang 99BU4-9BU499B-9 ?&i5i baik ?&i5i kurang <A @ @@4) ))4A <A @ @@4) ))4A =( > @A4< )(4< <A @ @@4) ))4A n *( *> F ;;4@ <<4'

Dari tabel ) di atas dapat terlihat bah3a bayi terdiri dari *( 7;;4@F8
35 30

laki?laki dan *>m 7<<4' F8 perempuan2 "esponden penelitian ini paling


Jum lahresponden Status Gizi Baik banyak adalah anak perempuan2 Status gi5i sebagian besar bayi

ini dilihat dari berbagai +ara perhitungan adalah status gi5i baik2 Jum lah Status Gizi ur an !
25 20 15 10 6 5 0 3 0 Laki-Laki Pre rempu an 3 3

BB/ U

Distribusi ,rekuensi jenis kelamin bayi menurut status gi5i dapat

dilihat di gambar ' di ba3ah ini :

8 6 6

'@

BB/ U Jum lah Status Gizi Baik "B/ U Jum lah Status Gizi ur an ! "B/ U Jum lah Status Gizi Baik BB/ "B Jum lah Status Gizi ur an ! BB/ "B Jum lah Status Gizi Baik BB/ U#"B/ U#BB/ "B Jum lah Status Gizi ur an ! BB/ U#"B/ U#BB/ "B

Gam9a- (; Di3%-i9u3i F-e!ue.3i Jumla6 Sa%u3 Gi8i Ba"i *e.u-u% G1l1.#a. Je.i3 Kelami. &ambar ' menjelaskan bah3a proporsi penyebaran status gi5i menurut jenis kelamin tidak didapatkan perbedaan yang berarti4 terutama pada responden perempuan2 1umlah penyebaran gi5i kurang dan gi5i baik sangat seimbang2 6anya terdapat perbedaan sedikit pada responden laki? laki yaitu tidak terdapat responden dengan status gi5i kurang pada perhitungan menurut -9BU2 >;(;<; A.ali3i3 Bi:a-ia% Analisis bi/ariat adalah analisis yang digunakan untuk mengetahui hubungan antara /ariabel bebas yaitu status gi5i menurut pengukuran 99BU4 -9BU4 99B-9 dengan /ariabel terikat yaitu status gi5i pada bayi (?= bulan dengan menghitung nilai rasio pre/alensi 7"-82 Analisis bi/ariat ASI eksklusi,Bnon ksklusi, dengan status gi5i pada bayi (?= bulan dilakukan dengan menggunakan uji chi-square :' pada tingkat kemaknaan pN(4(<2 9esarnya kesempatan untuk mendapatkan status gi5i baik pada /ariabel yang dianalisis dilihat dari nilai risiko pre/alensi 7"-8 dengan inter/al keper+ayaan 70I82

'A

Ta9el <; A.ali3i3 Bi:a-ia% Te-6a2a$ ,a-ia9el ASI E!3!lu3i7DBu!a. ASI E!3!lu3i7 2e.#a. ,a-ia9el Te-i!a% E S%a%u3 Gi8i BBDU4 BBDPB4 2a. Ke%i#a."a EBBDU4 PBDU4 BBDPBFF
$ariabel Status &i5i 99BU4 99B-94 dan Ketiganya 799BU4 -9BU4 99B-98 9aik 7F8 Kurang7F8 ASI ksklusi, 9ukan ASI ksklusi, *> 7='4>F8 '' 7*>4*F8 * 7*>4<F8 < 7='4<F8 (2)>' )2@=) )2)*< (2A'A?)2*@> pvalue 01 "0I A<F

Tabel ' menjelaskan hasil analisis bi/ariat ASI eksklusi, dan bukan ASI eksklusi, terhadap status gi5i berdasarkan 99BU2 Dengan hasil ='4>F gi5i baik pada bayi dengan ASI eksklusi, dan *>4*F pada bayi bukan ASI eksklusi,2 &i5i kurang pada bayi dengan ASI eksklusi, terdapat *>4<F sedangkan pada bayi bukan ASI eksklusi, sebesar ='4<F2 Tidak terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna se+ara statistik terhadap bayi yang mendapatkan ASI eksklusi, dengan yang bukan ASI eksklusi, dengan p2value K(4(< yaitu p2value G (4)>'4 dengan nilai rasio pre/alensi 7"-8 )4)*< dan inter/al keper+ayaan A<F 70I A<F8 (4A'A? )4*@>2 6al ini juga diperkuat dengan nilai chi square 'uadrat 7:'8 hitung )2@=) lebih ke+il dibandingkan dengan :' tabel sehingga hipotesis nol 76(8 tidak terdapat perbedaan status gi5i dengan ASI eksklusi, ataupun bukan ASI eksklusi, diterima2 6asil analisis bi/ariat ASI eksklusi, dan bukan ASI eksklusi, terhadap status gi5i berdasarkan 99B-9 menunjukan hasil ='4>F gi5i baik pada bayi dengan ASI eksklusi, dan *>4*F pada bayi bukan ASI eksklusi,2 &i5i kurang pada bayi dengan ASI eksklusi, terdapat *>4<F sedangkan pada bayi bukan ASI eksklusi, sebesar ='4<F2 Tidak terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna se+ara statistik terhadap bayi yang mendapatkan ASI eksklusi, dengan yang bukan ASI eksklusi, dengan p2value K(4(<

*(

yaitu p2value G (4)>' dengan nilai rasio pre/alensi 7"-8 )4)*< dan inter/al keper+ayaan A<F 70I A<F8 (4A'A?)4*@>2 6al ini juga diperkuat dengan nilai chi square 'uadrat 7:'8 hitung )4@=) lebih ke+il dibandingkan dengan :' tabel sehingga hipotesis nol 76(8 tidak terdapat perbedaan status gi5i dengan ASI eksklusi, ataupun bukan ASI eksklusi, diterima2 6asil analisis bi/ariat ASI eksklusi, dan bukan ASI eksklusi, terhadap status gi5i berdasarkan 99BU4 -9BU4 99B-9 menunjukan hasil ='4>F gi5i baik pada bayi dengan ASI eksklusi, dan *>4*F pada bayi bukan ASI eksklusi,2 &i5i kurang pada bayi dengan ASI eksklusi, terdapat *>4<F sedangkan pada bayi bukan ASI eksklusi, sebesar ='4<F2 Tidak terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna se+ara statistik terhadap bayi yang mendapatkan ASI eksklusi, dengan yang bukan ASI eksklusi, dengan p2value K(4(< yaitu p2value G (4)>' dengan nilai rasio pre/alensi 7"-8 )4)*< dan inter/al keper+ayaan A<F 70I A<F8 (4A'A?)4*@>2 6al ini juga diperkuat dengan nilai chi square 'uadrat 7:'8 hitung )4@=) lebih ke+il dibandingkan dengan :' tabel sehingga hipotesis nol 76(8 tidak terdapat perbedaan status gi5i dengan ASI eksklusi, ataupun bukan ASI eksklusi, diterima2

Ta9el =; A.ali3i3 Bi:a-ia% Te-6a2a$ ,a-ia9el ASI E!3!lu3i7DBu!a. ASI E!3!lu3i7 2e.#a. ,a-ia9el Te-i!a% ES%a%u3 Gi8i PBDUF
$ariabel Status &i5i -9BU 9aik 7F8 Kurang7F8 *A 7=<F8 ') 7*<F8 ) 7);4*F8 = 7@<4>F8 (4()T =4>() )4)'< )4()A?)4<;* pvalue 01 "0I A<F

ASI ksklusi, 9ukan ASI ksklusi,

6asil analisis bi/ariat ASI eksklusi, dan bukan ASI eksklusi, terhadap status gi5i berdasarkan -9BU menunjukan hasil =<F gi5i baik pada

*)

bayi dengan ASI eksklusi, dan *<F pada bayi bukan ASI eksklusi,2 &i5i kurang pada bayi dengan ASI eksklusi, terdapat );4*F sedangkan pada bayi bukan ASI eksklusi, sebesar @<4>F2 Terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna se+ara statistik terhadap bayi yang mendapatkan ASI eksklusi, dengan yang bukan ASI eksklusi, dengan p2value N(4(< yaitu p2value G (4() dengan nilai rasio pre/alensi 7"-8 )4)'< dan inter/al keper+ayaan A<F 70I A<F8 )4()A?)4<;*2 6al ini juga diperkuat dengan nilai chi square 'uadrat 7:'8 hitung =4>() lebih ke+il dibandingkan dengan :' 2 Dari data tabel ' dapat disimpulkan bah3a tidak terdapat perbedaan status gi5i bayi usia (?= bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi, pada pengukuran 99BU4 99B-94 dan ketiganya 799BU4-9BU499B-984 tetapi bayi dengan ASI eksklusi, mempunyai kesempatan )4)*< kali lebih besar untuk memiliki status gi5i baik dari bayi dengan bukan ASI eksklusi,2 #amun terdapat perbedaan yang bermakna pada tabel * yaitu p-value 2 (4() pada pengukuran -9BU4 sehingga disimpulkan terdapat perbedaan status gi5i menurut -9BU pada bayi usia (?= bulan dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2

>;<; Pem9a6a3a. >;<;(; Di3%-i9u3i Ka-a%e-i3%i! Ba"i -roporsi bayi yang memiliki status gi5i kurang di posyandu Kelurahan -endo3oharjo Se3on 9antul periode penelitian menurut ketiga perhitungan status gi5i 799BU4-9BU499B-98 lebih banyak pada responden perempuan yaitu sebanyak = bayi 7)=4'F8 dibanding bayi laki?laki sebanyak * bayi 7)(F82 6al ini sesuai dengan penelitian sebelumnya #o/itasari 7'()'84 bah3a terdapat hubungan yang bermakna p G (4(); 7pN(4(<8 antara jenis kelamin dengan kejadian gi5i kurang pada bayi2 1enis kelamin perempuan paling banyak mengalami gi5i buruk karena di dalam kehidupan sehari?hari masih banyak keluarga yang memberikan porsi lebih

*'

banyak kepada laki?laki dari pada perempuan dan mengutamakan pemberian makanan terlebih dahulu pada laki?laki setelah itu perempuan2 >;<;<; Pe-9e2aa. S%a%u3 Gi8i 9a"i 2e.#a. ASI e!3!lu3i7 2i9a.2i.# 9u!a. ASI e!3!lu3i7 6asil analisis data menunjukan bah3a tidak ada perbedaan status gi5i yang bermakna antara bayi dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2 Dengan pengukuran status gi5i menurut 99BU4 99B-94 maupun ketiganya 799BU4-9BU499B-984 bayi dengan ASI eksklusi, memiliki kesempatan )4)*< kali lebih besar untuk mempunyai status gi5i baik dibandingkan dengan bayi dengan bukan ASI eksklusi,2 #amun perbedaan status gi5i menurut pengukuran 99BU4 99B-94 maupun ketiganya 799BU4-9BU499B-98 tidak bermakna se+ara statistik dengan nilai p-valueK(4(< yaitu (4)>'2 Status gi5i menurut -9BU memiliki perbedaan antara bayi dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi, dan tidak bermakna statistik dengan nilai p-valueK(4(< yaitu (4() dengan rasio pre/alensi )4);@ yang berarti bayi dengan ASI eksklusi, mempunyai status gi5i yang lebih baik menurut -9BU dibanding bayi bukan ASI eksklusi,2 Ketiga hasil pengukuran status gi5i 799BU4 99B-94 dan ketiganya 99BU4-9BU499B-98 didukung dengan penelitian De/i 7'()(8 yang mempunyai hasil dari uji Chi-Square diperoleh bah3a tidak ada hubungan yang nyata antara sebaran status menyusui dengan status gi5i2 Terdapat keraguan tentang pola?pola pertumbuhan bayi pada = bulan pertama kehidupan4 juga tentang ke+ukupan status gi5i2 Lamanya menyusui 7eksklusi,Btidak eksklusi,8 tidak selalu mempengaruhi status gi5i bayi2 6al ini dibuktikan ba3a banyak perbandingan hasil penelitian antara masyarakat industri dan masyarkat berkembang dengan memperlihatkan ibu yang mengalami kekurangan gi5i memproduksi ASI yang lebih sedikit4 sehingga diasumsikan 3alaupun ibu tersebut memberikan ASI eksklusi, namun dengan proporsi ASI yang lebih sedikit4 kemungkinan akan memberikan dampak terdapatnya perbedaan status gi5i dengan bayi yang

**

mendapatkan ASI eksklusi, namun dengan proporsi ASI yang lebih banyak2 6asil penelitian Deba 7'((>8 mendukung hasil pengukuran status gi5i menurut -9BU bermakna mempunyai perbedaan2 -ada hasil penelitian4 ia menjelaskan bah3a bayi yang mendapatkan ASI eksklusi, mempunyai status gi5i yang lebih baik dibanding bayi yang mendapatkan bukan ASI eksklusi,2 6asil penelitian ini menunjukan bah3a tidak selalu bayi dengan bukan ASI eksklusi, mempunyai gi5i yang lebih buruk atau kurang dari bayi yang dengan ASI eksklusi,2 #ampaknya ASI eksklusi, bukan selalu menjadi ,aktor yang mempengaruhi status gi5i4 melainkan ada ,aktor? ,aktor lain yang lebih mempengaruhi status gi5i itu sendiri2 >;<;=; Ke%e-9a%a3a. Pe.eli%ia. Dalam penelitian ini4 peneliti masih menemukan keterbatasan dalam penelitian yang dilakukan2 Adapun keterbarasan yang ada4 sebagai berikut: )2 Subyek penelitian4 di mana subyek hanya diambil di kelurahan -endo3oharjo dan belum men+erminkan populasi yang sebenarnya2 '2 -enelitian hanya sebatas men+ari perbedaan status gi5i pada bayi dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,4 belum meneliti ,aktor?,aktor lain yang dapat memberikan perbedaan pada status gi5i bayi dengan ASI eksklusi, dibanding bukan ASI eksklusi,2

*;

BAB ,; SI*PULAN DAN SARAN ?;(; Sim$ula. Tidak terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna antara bayi dengan ASI eksklusi, dan bayi dengan bukan ASI eksklusi, pada pengukuran inde: antopometri2 Terdapat perbedaan status gi5i yang bermakna antara bayi dengan ASI eksklusi, dan bayi dengan bukan asi eksklusi, pada pengukuran -9BU2 9ayi dengan ASI ksklusi, mempunyai kesempatan )4)*< kali lebih besar untuk mempunyai gi5i baik2 ?;<; Sa-a. 9erdasarkan simpulan yang diperoleh pada penelitian ini4 peneliti

*<

memberikan saran : )2 9agi posyandu Diperlukan penyuluhan yang lebih dalam tentang ASI serta status gi5i guna meningkatkan kualitas kesehatan insan masa depan2 '2 9agi masyarakat Lebih memahami pentingnya status gi5i demi men+egahnya gi5i buruk yang ada2 *2 9agi peneliti lain -erlu dilakukan penelitian lanjuta dengan menggunakan sampel yang lebih besar dan +akupan 3ilayah yang lebih luas sehingga dapat memperkuat /aliditas penelitian2

DAFTAR PUSTAKA 9erhman4 "2 24 Kiegmen4 "2M24 Ar/in4 A2#24 '(((2 lmu 3esehatan Ana' Nelson +disi 45 7$ol2)82 Cahab4 A2S2 '((( 7Alih 9ahasa84 -enerbit 9uku Dahlan4 Sopiyudin2'((@26ang'ah-lang'ah Mem)uat #roposal #enelitian 7idang 3edo'teran dan 3esehatan2 Sagung Seto4 1akarta Deba4 U24 '((>2 -erbedaan Status &i5i Antara 9ayi %ang Diberi ASI -erumnas Kota Kendari '((>4 Selami #S8 ': ')4 )>=?)@' De/i4 M24 '()(2 Analisis Faktor?Faktor %ang 9erpengaruh Terhadap Status &i5i 9alita Di -edesaan4 /e'nologi dan 3e9uruan4 **:'4 )@*?)A' ksklusi, Dengan 9ayi %ang Diberi Makanan -endamping ASI Dini Di -uskesmas

*=

Dinas Kesehatan -ropinsi D2I2 %ogyakarta4 '((@4 #ro!il 3esehatan #ropinsi -. . :ogya'arta /ahun 1;;<8 Dinas Kesehatan -ropinsi D2I2 %ogyakarta: %ogyakarta &oode4 C24 '(((4 Sosiologi 3eluarga2 1akarta: 9umi Aksara 6anum4 M24 7'()(82 /um)uh 3em)ang8 Status %i=i8 dan munisasi -asar2 #uha Medika: 1ogjakarta 6ira3an4 A24 '())4 7reast!eeding> A Story a)out Sharing 6ove8 -T Komputindo: 1akarta Ihabsy24 '())2 Man,aat ASI 9agi Ibu4 Anak4 Keluarga4 dan #egara2 http>,,uniqpost.com,4?5@A,man!aat-asi-)agi-i)u-ana'-'eluarga-dan-negara,2 Diakses pada '' Februari '()' Kedokteran &0: 1akarta Kent4 12024 Mitoulas4 L2"24 0regan24 M2D24 "amsay4 D2T24 Doherty4 D2A24 6artmann4 -2 24 $olume and Fre.uen+y o, 9reast,eedings and Fat 0ontent o, 9reast Milk Throughout the Day4 #ediatrics '((=H))>He*@>?e*A< Khasanah4 #24 '())4 AS atau Susu "ormula :aB4 Flashbooks: %ogyakarta Kodrat4 L24 '()(4 -ahsyatnya AS dan 6a'tasi4 Media 9a+a: %ogyakarta #arendra4 M2924 Sularyo4 T2S24 Soetjiningsih24 Suyitno4 624 "anuh4 I&4 #4 &24 '((@4 /um)uh 3em)ang Ana' dan $ema9a4 0$ Sagung Seto: 1akarta #o/itasari4 D2A24 '()'4 Faktor?Faktor "isiko Kejadian &i5i 9uruk -ada 9alita %ang Dira3at Di "SU- Dr2 Kariadi Semarang4 Skripsi4 1urusan -endidikan Kedokteran Fakultas Kedokteran Uni/ersitas Diponegoro -udjiaji4 S24 '(()4 lmu %i=i 3linis pada Ana'4 -enerbit 9uku Kedokteran 1akarta2 "oesli4 U24 '((<4 Mengenal AS +'s'lusi! (Seri )4 Trubus Agri3idya Anggota IKA-I: 1akarta Siregar4 A24 '((;2 Faktor?Faktor yang Mempengaruhi -emberian ASI oleh Ibu Melahirkan2 http>,,li)rary.usu.ac.id,do&nload,!'m,!'m-ari!in.pd! . Diakses pada tanggal @ Februari '()' Supariasa4 I2 D4 7'(('82#enilaian Status %i=i2 9uku Kedokteran &0 &0: le: Media

*>