Anda di halaman 1dari 8

BAB 2 LANDASAN TEORI: DARI PRAGMATIK MENUJU LINGUISTIK FORENSIK

1. Ihwal Pragmatik Kajian pragmatik dipilah menjadi dua bagian oleh Leech (1983) yakni pragmalinguistik dan sosiopragmatik. Kajian pragmalinguistik dekat dengan tradisi Anglo-Amerika, dan

sosiopragmatik beririsan dengan kajian pragmatik Kontinental. Tradisi kajian pragmatik AngloAmerika digolongkan sebagai kajian linguistik formal, sedangkan tradisi kajian pragmatik Kontinental digolongkan sebagai kajian linguistik fungsional. (Gunarwan, 1996) Pragmatik tradisi kontinental menjadi latar kajian ini. Dengan pertimbangan bahwa analisis pragmatik ini memiliki jangkauan kajian yang lebih luas dan dalam, yakni mencakup tindakan, konteks, historis, kekuasaan, dan ideologi, sebagaimana ditunjukkan oleh Schiffrin (1994), Yule (1996), dan van Dijk (1998; 2000). Perkembangan Pragmatik di Dunia Pragmatik telah tumbuh di Eropa pada 1940-an dan berkembang di Amerika sejak tahun 1970an. Morris (1938) dianggap sebagai peletak tonggaknya lewat pandangannya tentang semiotik. Ia membagi ilmu tanda itu menjadi tiga cabang: sintaksis, semantik, dan pragmatik. Kemudian Halliday (1960) yang berusaha mengembangkan teori sosial mengenai bahasa yang memandang bahasa sebagai fenomena sosial. Di Amerika, karya filsuf Austin (1962) dan muridnya Searle (1969, 1975), banyak mengilhami perkembangan pragmatik. Karya Austin yang dianggap sebagai perintis pragmatik berjudul How to Do Things with Words (1962). Dalam karya tersebut, Austin mengemukakan gagasannya mengenai tuturan performatif dan konstatif. Gagasan penting lainnya adalah tentang tindak lokusi, ilokusi, perlokusi, dan daya ilokusi tuturan.

Beberapa pemikir pragmatik lainnya, yaitu: Searle (1969) mengembangkan pemikiran Austin. Ia mencetuskan teori tentang tindak tutur yang dianggap sangat penting dalam kajian pragmatik. Tindak tutur yang tidak terbatas jumlahnya itu dikategorisasikan berdasarkan makna dan fungsinya menjadi lima macam, yaitu: representatif, direktif, ekspresif, komisih, dan deklaratif. Grice (1975) mencetuskan teori tentang prinsip kerja sama (cooperative principle) dan implikatur percakapan (conversational implicature). Menurut Grace, prinsip kerja sama adalah prinsip percakapan yang membimbing pesertanya agar dapat melakukan percakapan secara kooperatif dan dapat menggunakan bahasa secara efektif dan efisien. Prinsip ini terdiri atas empat bidal: kuantitas, kualitas, relasi, dan cara. Menurut Gunarwan (1994: 54), keunggulan teori prinsip kerja sama ini terletak pada potensinya sebagai teori inferensi apakah yang dapat ditarik dari tuturan yang bidal kerja sama itu. Keenan (1976) menyimpulkan bahwa bidal kuantitas, yaitu buatlah sumbangan Anda seinformatif-informatifnya sesuai dengan yang diperlukan. Hal ini berdasarkan penelitian tentang penerapan prinsip kerja sama di masyarakat Malagasi. Goody (1978) menemukan bahwa pertanyaan tidak hanya terbatas digunakan untuk meminta informasi, melainkan juga untuk menyuruh, menandai hubungan antarpelaku percakapan, menyatakan dan mempertanyakan status. Fraser (1978) telah melakukan deskripsi ulang tentang jenis tindak tutur. Gadzar (1979) membicarakan bidang pragmatik dengan tekanan pada tiga topik, yaitu: implikatur, praanggapan, dan bentuk logis. Gumperz (1982) mengembangkan teori implikatur Grizer dalam bukunya Discourse Strategies. Ia berpendapat bahwa pelanggaran atas prinsip kerja sama seperti pelanggaran bidal kuantitas dan cara menyiratkan sesuatu yang tidak dikatakan. Sesuatu yang tidak diekspresikan itulah yang dinamakan implikatur percakapan.

Levinson (1983) mengemukakan revisi sebagai uapaya penyempurnaan pendapat Grize tentang teori implikatur. Leech (1983) mengemukakan gagasannya tentang prinsip kesantunan dengan kaidah yang dirumuskannya ke dalam enam bidal: ketimbangrasaan, kemurahhatian, keperkenanan, kerendahhatian, kesetujuan, dan kesimpatian. Mey (1993) mengemukakan gagasan baru tentang pembagian pragmatik: mikropragmatik dan makropragmatik. Schiffrin (1994) mambahas berbagai kemudian kajian wacana dengan menggunakan pendekatan pragmatik. Yule (1996) mengembangkan teori tentang PKS dengan menghubungkannya dengan keberadaan tamengan (hedges) dan tuturan langsung-tuturan tak langsung. Teun van Dijk (1998-2000) mengembangkan model analisis wacana kritis (Critical Discourse Analysis/ CDA) di dalam teks berita. Ia mengidentifikasi adanya lima karakteristik yang harus dipertimbangkan di dalam CDA, yaitu: tindakan, konteks, historis, kekuasaan dan ideologi.

2. Ihwal Linguistik Forensik Linguistik Forensik adalah bidang linguistik terapan yang melibatkan hubungan antara bahasa, hukum, dan kejahatan. Karena itu kajian linguistik forensik lazim disebut sebagai studi bahasa teks-teks hukum. Studi bahasa teks-teks hukum meliputi berbagai jenis dan bentuk analisis teks. Termasuk menganalisis dokumen linguistik produk Parlemen (atau badan pembuat hukum), kehendak pribadi, penilaian dan surat panggilan pengadilan dan undang-undang badan-badan lainnya, seperti Serikat dan departemen pemerintah. Salah satu bidang yang penting adalah bahwa dari efek transformatif Norman Perancis dan rohaniwan Latin pada perkembangan hukum Inggris,

dan evolusi dialek hukum yang terkait dengannya. Juga dapat merujuk kepada usaha-usaha berkelanjutan untuk membuat bahasa hukum lebih dipahami oleh orang awam. Linguistik forensik juga mempelajari bahasa seperti yang digunakan dalam pemeriksaan silang, bukti presentasi, arah hakim, menyimpulkan kepada juri, peringatan polisi, 'polisi bicara', wawancara teknik, proses interogasi di pengadilan dan wawancara polisi. Para identifikasi ahli sengketa Linguistik merek sengketa penulis anonim teks forensik dagang telah dan makna (seperti surat memberikan kekayaan dan ancaman, kasus linguistik percakapan pencari teks ponsel bukti dalam: lainnya; penggunaan teks, email)

intelektual

mengidentifikasi menelusuri merekonstruksi sejarah

plagiarisme suaka ponsel

dan sejumlah masalah lain. Beberapa wilayah yang lebih kontroversial daripada yang lain. Identifikasi apakah kata individu tertentu atau menulis sesuatu bergantung pada analisis idiolect mereka atau pola-pola tertentu penggunaan bahasa (kosakata, collocations, pengucapan, ejaan, tata bahasa, dll). The idiolect adalah konstruksi teoritis yang didasarkan pada gagasan bahwa terdapat variasi linguistik pada tingkat grup dan karenanya ada juga mungkin linguistik variasi pada tingkat individu. Sebagai dihormati variationist William Labov menunjukkan tiga puluh tahun yang lalu, tidak ada yang belum ditemukan "homogen data" "di idiolects. [1] Ada banyak alasan mengapa sulit untuk memberikan bukti. Pertama, bahasa bukanlah harta warisan, tapi satu yang diperoleh secara sosial. Proses akuisisi kontinu sepanjang hidup. Ini berarti bahwa seorang individu penggunaan bahasa selalu rentan terhadap variasi dari berbagai sumber, termasuk pembicara lain, media dan makro-perubahan sosial. Pendidikan dapat memiliki efek homogenisasi mendalam pada penggunaan bahasa. [2] Dalam teks-teks formal, seperti artikel surat kabar, novel, makalah akademis, dll, efek dari genre pada struktur bahasa dapat menjadi salah satu homogenisasi atau, sesungguhnya, salah satu yang membingungkan, mengingat bahwa suatu genre adalah

sebuah "konstruksi sosial ... ditandai respon terhadap situasi retorika berulang". [3] Penelitian ini sedang berlangsung ke penulis identifikasi. Kepengarangan atribusi istilah sekarang dirasakan terlalu deterministik. [4] Spesialis database (corpora) bahasa sekarang sering digunakan oleh forensik ahli bahasa, termasuk bunuh diri corpora catatan, ponsel teks, pernyataan polisi, polisi catatan wawancara dan pernyataan saksi . Ahli bahasa forensik telah memberikan bukti ahli dalam berbagai kasus, termasuk penyalahgunaan proses, di mana pernyataan itu ditemukan polisi terlalu mirip dengan telah diproduksi secara independen oleh polisi; kepengarangan kebencian mail; kepengarangan surat kepada anak Internet layanan pornografi; yang kesejamanan dari pembakar buku harian; perbandingan antara serangkaian ponsel teks dan polisi tersangka wawancara, dan rekonstruksi teks ponsel percakapan. Forensik ahli bahasa John Olsson memberikan kesaksian dalam sidang pembunuhan pada makna 'jooking' sehubungan dengan tikaman, Trial of REHAN Asghar, Pengadilan Pidana Tengah, London, Januari 2008. Termasuk kasus-kasus sebelumnya banding terhadap keyakinan Derek Bentley dan identifikasi Theodore Kaczynski sebagai apa yang disebut "Unabomber". Selama banding terhadap keyakinan dari Empat Bridgewater, ahli bahasa forensik memeriksa pengakuan tertulis Patrick Molloy, salah satu terdakwa - suatu pengakuan yang telah mencabut segera - catatan tertulis dan wawancara yang diklaim polisi telah terjadi segera sebelum pengakuan itu didiktekan. Molloy membantah bahwa wawancara yang pernah terjadi, dan analisis menunjukkan bahwa jawaban dalam wawancara itu tidak konsisten dengan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Para ahli bahasa sampai pada kesimpulan bahwa wawancara telah bohong oleh polisi. Kemudian keyakinan terhadap Empat Bridgewater membatalkan sebelum linguis dalam kasus Malcolm Coulthard dapat menghasilkan bukti-bukti. Selain itu, dalam kasus Australia dilaporkan oleh Eagleson, sebuah "surat perpisahan" tampaknya telah ditulis oleh seorang wanita sebelum dia menghilang. Surat itu dibandingkan dengan sampel dari tulisan sebelumnya dan bahwa suaminya. Eagleson sampai pada kesimpulan bahwa surat itu ditulis oleh suami perempuan yang hilang, yang kemudian mengaku setelah menulis itu dan telah membunuh istrinya. Fitur yang termasuk kalimat dianalisis istirahat, ditandai tema, dan penghapusan preposisi.

Linguistik forensik berkontribusi pada menjungkirbalikkan Derek Bentley dari hukuman karena pembunuhan pada tahun 1998 walaupun ada lain, isu-isu non-linguistik. Sembilan belas tahun Bentley digantung pada tahun 1953 untuk perannya dalam pembunuhan PC Sidney Miles; tembakan fatal telah dipecat oleh Bentley enam belas tahun-teman lama, Christopher Craig, ketika Bentley sudah dalam tahanan polisi. Bentley, yang memiliki usia mental sebelas dan fungsional buta huruf, sebagian dinyatakan bersalah berdasarkan pernyataannya kepada polisi, diduga ditranskripsikan diucapkan kata demi kata dari monolog. Malcolm Coulthard linguis memeriksa teks saat kasus itu dibuka kembali, dan menemukan sejumlah fitur yang mengindikasikan polisi co-penulisnya, dan yang menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari pernyataan yang dihasilkan dari pertanyaan dan jawaban, seperti diklaim Bentley, dan tidak, sebagai polisi mengklaim, sebuah "catatan kata demi kata yang didiktekan monolog". Salah satu fitur tersebut adalah penggunaan kata "maka", yang Coulthard dan rekannya David Woolls ditemukan kedelapan terjadi paling sering-kata dalam teks Bentley, sebagai dibandingkan dengan 58 paling sering diucapkan kata dalam bahasa Inggris, dan 83 kata paling sering dalam bahasa Inggris secara umum (menurut 1.5-juta-kata inggris korpus Bank mereka menggunakan). Merasa bahwa penggunaan kata itu bisa diharapkan lebih tinggi daripada ratarata dalam pernyataan saksi (yang umumnya melaporkan rangkaian peristiwa dan menunjukkan kepedulian terhadap ketepatan tentang waktu), Dua corpora telah dikompilasi, salah satu pernyataan saksi dan salah satu pernyataan polisi. Kata "kemudian" terjadi sekali setiap 930 kata-kata di bekas tapi sekali setiap 78 kata-kata di yang kedua, dibandingkan dengan Bank korpus bahasa Inggris di mana terjadi sekali setiap 500 kata, dan Bentley teks mana terjadi sekali setiap 53 kata-kata. Fokus kemudian berpaling kepada penggunaan kata "lalu". Sering posisi pasca-temporal (waktu-terkait) "kemudian" setelah subjek gramatikal ( "Saya kemudian" daripada "aku"), yang terjadi tujuh kali dalam 582-kata teks, juga dicatat. Bank korpus berbicara bahasa Inggris menunjukkan "kemudian aku" terjadi sepuluh kali lebih sering daripada "Saya kemudian", yang terakhir terjadi hanya sekali setiap 165.000 kata. Struktur yang tidak terjadi sama sekali dalam korpus dari pernyataan saksi, tapi terjadi sekali setiap 119 katakata dalam korpus pernyataan polisi. Fitur ini, dikombinasikan dengan banyak orang lain,

memberikan kontribusi untuk sukses Bentley argumen bahwa "pengakuan" itu, sebagian, karya tertulis petugas kepolisian, dan tidak hanya sebuah kata-demi kata transkrip pernyataan yang diucapkan Bentley seperti dituduhkan polisi. Dalam kasus Theodore Kaczynski, yang akhirnya dihukum karena menjadi "Unabomber", anggota keluarga mengenali gaya penulisan dari 35.000 kata dipublikasikan Industrial Society and Its Future (biasanya disebut sebagai "Unabomber Manifesto"), dan diberitahukan pihak berwenang. Kaczynski mencari agen FBI gubuk menemukan ratusan dokumen yang ditulis oleh Kaczynski, tapi tidak dipublikasikan di mana pun. Analisis yang dihasilkan oleh Special Agent FBI Pengawas James R. Fitzgerald mengidentifikasi sejumlah soal dan frase leksikal Common kepada dua dokumen. Ada yang lebih khas daripada yang lain, tetapi penuntutan (dibantu oleh Profesor Vassar inggris Donald Foster) berhasil berargumen bahwa kata-kata yang lebih umum dan frasa yang digunakan oleh Kaczynski menjadi berbeda jika digunakan dalam kombinasi dengan satu sama lain. Julie Turner, seorang wanita berusia 40 tahun yang tinggal di Yorkshire, hilang satu malam musim panas tahun 2005. Kerabat menjadi khawatir ketika dia tidak kembali setelah janji bertemu dengan teman laki-laki. Dia dilaporkan hilang pada tanggal 8 Juni 2005 dan sore berikut pasangannya menerima ponsel ini teks: "Berhenti di jills, kembali kemudian perlu menyortir kepalaku keluar". Dua hari setelah Julie hilang teks lain yang diterima: "Beritahu anak-anak tidak perlu khawatir. Menyortir hidupku keluar. (Sic) akan menghubungi untuk mendapatkan beberapa hal". Pasangannya merasa aneh bahwa ia tidak menghubungi anakanak. Polisi mewawancarai Howard Simmerson, seorang teman laki-laki, di tempat kerja pada tanggal 10 Juni 2005. Dia menyangkal pengetahuan tentang keberadaannya. Analisis Setelah berjam-jam tayangan televisi sirkuit dekat polisi diamati Simmerson mengendarai roda empat kendaraan dengan aman per barel ke bagian belakang kendaraan. Serupa Simmerson referensi dalam surat-surat yang ditulis dengan bahasa teks telepon selular yang ditemukan, juga beberapa tanda baca yang tidak biasa dan fitur ortografi. Olsson mengusulkan kepada polisi bahwa bukti ini menunjukkan kemungkinan Simmerson menyadari isi dari pesan teks. Pada dihadapkan dengan kecerdasan ini mengakui bahwa Julie Simmerson sudah dalam kendaraan,

namun menyatakan bahwa ia membuka laci dan menemukan senjata di sana dengan yang dia tidak sengaja menembak dirinya sendiri. Tubuhnya dalam tong yang telah di belakang fourwheel drive kendaraan. Polisi akhirnya menemukan laras dan menemukan tubuh. Simmerson dinyatakan bersalah di Sheffield Crown Court di 8 November, 2005, dari pembunuhan Turner Ms. Ia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh Mr Hakim Pitcher.