Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN SUPERVISI PENDIDIKAN

Diajukan untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Supervisi dan Evaluasi Pendidikan Dosen : Prof. Dr. Madhakomala

Disusun Oleh : Devie Ambarwati (No. Registrasi 7816130656) Mansur (No. Registrasi 7816130664) Solihin (No. Registrasi 7816130669)

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA PROGRAM PASCASARJANA MAGISTER PENELITIAN DAN EVALUASI PENDIDIKAN 2013

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Pendidikan adalah usaha sadar yang dengan sengaja dirancangkan untuk mencapaikan tujuan yang telah ditetapkan. Pendidikan bertujuan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Untuk melaksanakan tujuan pendidikan tersebut maka pemerintah menerapkan standar nasional pendidikan. Standar nasional pendidikan merupakan serangkaian proses meningkatkan penjaminan mutu pendidikan nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk watak serta peradaban pendidikan yang bermutu. Pelaksanaannya diatur secara bertahap dan

berkelanjutan sesuai dengan tuntutan perubahan lokal, nasional dan global. Dalam proses pemenuhan standar diperlukan indikator dan target, baik dalam keterlaksanaan prosedur peningkatan dan produk mutu yang dapat diwujudkan. Pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2013 tentang perubahan PP RI No 19 tahun 2005 menetapkan delapan standar nasional pendidikan, yaitu standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan dan standar penilaian pendidikan. Standarstandar tersebut merupakan acuan dan sebagai kriteria dalam menetapkan keberhasilan penyelenggaran pendidikan. Permendiknas nomor 13 tahun 2007 tentang standar kepala sekolah juga mengamanatkan tentang tugas pokok kepala sekolah pada semua jenjang mencakup tiga bidang, yaitu: (a) tugas manajerial, (b) supervisi dan (c) kewirausahaan Tugas pokok tersebut dalam implementasinya perlu dikawal oleh pemangku kepentingan untuk mengetahui keterlaksanaannya.

Laporan Supervisi Pendidikan

Permendiknas no.41 tahun 2007 tentang standar proses mengamanatkan bahwa setiap guru wajib melaksanakan: perencanakan pembelajaran,

melaksanakan pembelajaran ,melakukan penilaian dan adanya pengawasan oleh kepala sekolah dan pengawas satuan pendidikan .Guru merupakan salah satu variable yang sangat menentukan mutu pendidikan di sekolah.Untuk itu pelaksanaan standar prosesi harus dikawal oleh pemangku kepentingan yaitu pengawas sekolah .Karena hal ini merupakan teknis pendidikan yang mendasar. Kinerja guru dan kepala sekolah mewarnai kualitas pendidikan dan berujung pada mutu pendidikan di sekolah .Untuk itu peraturan peratuturan yang telah ada wajib dikawal akan implementasi di sekolah. Keberhasilan penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas sangat terkait erat dengan keberhasilan peningkatan kompetensi dan profesionalisme pendidikan dan tenaga kependidikan disamping faktor-faktor lain seperti sarana dan prasarana dan pembiayaan. Pengawas sekolah merupakan salah satu pendidik dan tenaga kependidikan yang posisinya memegang peran yang signifikan dan strategis dalam meningkatkan profesionalisme guru dan mutu pendidikan di sekolah. Kegiatan kepengawasan adalah kegiatan pengawas sekolah dalam menyusun program pengawasan, melaksanakan program pengawasan, evaluasi hasil pelaksanaan program dan melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesionalisme guru. Dalam peraturan pemerintah no 74 tahun 2008 tentang guru pada pasal 15 ayat 4 dijelaskan bahwa pengawas sekolah harus melaksanakan kegiatan pengawasan akademik dan pengawasan manajerial. . Pengawas profesional adalah pengawas sekolah yang melaksanakan kegiatan pengawasan akademik dan pengawas manajerial serta kegiatan pembimbingan dan pelatihan profesional guru dengan optimal. Selain itu untuk meningkatkan profesionalisme pengawas sekolah maka perlu dilaksanakan pengembangan profesi secara berkelanjutan dengan tujuan untuk menjawab tantangan dunia pendidikan yang semakin kompleks dan untuk lebih mengarahkan sekolah kearah pencapaian tujuan pendidikan nasional yang efektif, efisien dan produktif. Untuk melaksanakan kegiatan tersebut, Peraturan Menteri Pendidikan

Nasional Republik Indonesia nomor 12 tahun 2007 tentang Standar Pengawas


Laporan Supervisi Pendidikan

Sekolah / Madrasah, menyebutkan bahwa seorang pengawas sekolah wajib mempunyai enam dimensi kompetensi minimal yaitu kompetensi kepribadian, supervisi manajerial, supervisi akademik, evaluasi pendidikan, penelitian pengembangan dan kompetensi sosial. Kompetensi pengawas lebih banyak dibandingkan kompetensi yang harus dimiki oleh guru dan kepala sekolah, artinya tugas dan tanggung jawab pengawas lebih banyak dibandingkan dengan guru dan kepala sekolah. Dengan demikian pengawas sekolah dituntut mempunyai kualifikasi dan kompetensi yang memadai untuk dapat menjalankan tugas kepengawasannya. Eksistensi pengawas sekolah dinaungi oleh sejumlah dasar hukum. Undang-undang Republik Indonesia No.20 Tahun 2003 dan PP No.19 Tahun 2005 adalah landasan hukum yang terbaru yang menegaskan keberadaan pejabat fungsional itu. Selaian itu secara tegas dikatakan dalam Keputusan Menpan No.118 / 1996 sebagai berikut :Pengawas sekolah adalah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggungjawab, dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan pengawasan pendidikan di sekolah dengan

melaksanakan penilaian dan pembinaan dari segi teknis pendidikan dan administrasi pada satuan pendidikan prasekolah, dasar, dan menengah. Permendiknas nomor 12 tahun 2007 mengamanatkan bahwa seorang pengawas sekolah harus mampu dan menguasai melakukan penilaian kinerja baik kinerja guru ,kepala sekolah ,dan staf (tenaga administrasi sekolah ) merupakan salah satu kompetensi yang harus dikuasai pengawas sekolah/madrasah. Kompetensi tersebut termasuk dalam dimensi kompetensi evaluasi pendidikan. Dalam laporan ini, teknis pendidikan menyajikan penilaian kinerja guru dan kinerja kepala sekolah hasil pengawasan, sedangkan dalam administrasi pendidikan menyajikan ketercapaian pelaksanaan 8 (delapan standar nasional Pendidikan). Penulis berharap laporan ini dapat memberikan kontribusi kepada pendidikan pendidikan. B. FOKUS MASALAH untuk memberikan gambaran tentang pelaksanaan supervisi

Laporan Supervisi Pendidikan

Sesuai latar belakang di atas, maka focus permasalahan pada pengawasan ini adalah : 1. Apakah guru sudah merencanakan persiapan pembelajaran berupa,; a. b. c. Progran tahunan dan program semester? Melakukan analisis SK/KD ? Menyusun Silabus dan RPP sesuai dengan Permendiknas nomor 41 tahun 2007 tentang standar Proses ? d. e. f. g. h. i. Melakukan analisis KKM ? Membuat buku absensi siswa? Membuat buku penialain hasil belajar siswa? Membuat kisi-kisi soal UH,UTS,dan UAS ? Melakukan analisis Ulangan Harian? Membuat program remedial dan pengayaan?

2. Apakah 8 standar Nasional pendidikan sudah terpenuhi di masing-masing sekolah ? C. TUJUAN DAN SASARAN PENGAWASAN 1. Tujuan Pengawasan a. Untuk mengetahui kinerja guru dalam merencanakan persiapan pembelajaran b. c. 2. Untuk mengetahui kinerja guru dalam melaksanakan pembelajaran Untuk mengetahui ketercapaian Standar Nasional Pendidikan di sekolah

Sasaran Pengawasan a. Teknis Pendidikan Untuk focus masalah nomor 1 sasarannya adalah guru mata pelajaran dalam merencanakan persiapan dan pelaksanaan pembelajaran di kelas b. Administrasi pendidikan Untuk focus masalah pada nomor 2 sasaranya pada administrasi pendidikan yang berupa bukti fisik .

D. RUANG LINGKUP PENGAWASAN

Laporan Supervisi Pendidikan

Sesuai tugas pokok dan fungsi pengawas sekolah ,ruang lingkup pengawasan meliputi : 1. Penilaian Penilaian yang dimaksud yaitu Penilaian terhadap kinerja guru. Penilaian kinerja guru mencakup menilai guru dalam merencanakan proses pembelajaran (membuat silabus dan RPP serta pendukung lainya), pengawas sekolah menggunakan supervisi akademik. 2. Pemantauan Tujuan pemantauan yang dilakukan pengawas sekolah adalah Untuk mengetahui ketercapaian program sekolah .Pemantauan tersebut adalah pemantauan 8 standar Nasional pendidikan dan pemantauan penerimaan peserta didik .Pengawas sekolah menggunakan kemampuan supervisi manajerial. 3. Pembinaan Pembinaan yang dilakukan oleh pengawas sekolah terhadap sekolah adalah pembinaan sekolah yg pendidikan. E. WAKTU DAN TEMPAT Observasi ini dilakukan di Dinas Kabupaten Lampung Timur tanggal 6 November 9 November 2013. Sekolah yang diobservasi adalah : 1. 2. SMPN 3 Jabung pada tanggal 6 November 2013 SMPN 2 Way Bungur pada tanggal 7 November 2013 mencakup teknik pendidikan dan administrasi

SMKN 1 Cikarang Selatan pada tanggal 9 November 2013 F. SASARAN Observasi dilakukan di Dinas Pendidikan pemuda dan olah raga Kabupaten Lampung Timur di bawah pimpinan Bapak Anthony Siaga Putra, S.H, M.H, dan Dinas Pendidikan Kota Bekasi dengan sasaran observasi:
Laporan Supervisi Pendidikan

1. 2.

Pengawas SMP, Bpk. Maulidi, M.Pd SMPN 3 Jabung, SMPN 2 Way Bungur dan SMK N 1 Cikarang Selatan

BAB II KAJIAN TEORI

Secara etimologi, istilah supervisi diambil dari perkataan bahasa inggris. Supervision artinya pengawasan, Orang yang melakukan supervisi disebut supervisor. Ditinjau sisi morfologisnya, supervisi dapat dijelaskan menurut kata. Supervisi terdiri dari dua kata, yakni super berarti atas atau lebih sedangkan vision berarti lihat,tilik atau awasi. Seorang supervisor mempunyai posisi di atas atau mempunyai kedudukan yang lebih dari orang yang disupervisinya. Konsep supervisi modern dirumuskan oleh Willes, supervisi adalah bantuan dalam pengembangan situasi pembelajaran yang lebih baik. Rumusan ini mengisyaratkan bahwa layanan supervisi meliputi keseluruhan situasi belajar mengajar. Situasi belajar inilah yang seharusnya diperbaiki dan ditingkatkan melalui layanan kegiatan supervisi. Sementara itu Depdiknas (1994) merumuskan supervisi sebagai pembinaan yang diberikan kepada seluruh staf sekolah agar mereka dapat meningkatkan kemampuan untuk mengembangkan situasi belajar mengajar yang lebih baik. Menurut Neagley dalam Pidarta (1986), menyebutkan bahwa supervisi adalah layanan kepada guru-guru disekolah yang bertujuan untuk menghasilkan perbaikan instruksional, belajar dan kurikulum. Ngalim Purwanto, menyatakan supervisi adalah suatu aktivitas pembinaan yang direncanakan untuk membantu guru dan pegawai sekolah lainnya dalam melakukan pekerjaan mereka secara efektif. Sementara keterkaitannya dengan pendidikan, pengertian supervisi

pendidikan adalah kegiatan profesional yang dilakukan oleh kepala sekolah untuk memonitor, mengarahkan, membimbing dan mengevaluasi aktivitas dan kinerja guru disekolah. Supervisi pendidikan juga dipandang sebagai kegiatan yang ditujukan untuk memperbaiki dan meningkatkan mutu proses dan hasil belajar. Oleh karena
Laporan Supervisi Pendidikan

itu, Goldhammer dan Waite dalam Abdul Hadis & Nurhayati (2010), menjelaskan supervisi pendidikan secara umum adalah kegiatan untuk memantau dan mengawasi kinerja staf / guru di sekolah dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya masing-masing agar mereka dapat bekerja secara profesional dan mutu kinerja meningkat. Dengan demikian, berdasarkan beberapa pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa supervisi pendidikan adalah segala bantuan dari supervisor dan atau atasan/ kepala sekolah kepada guru dan tenaga kependidikan lainnya, untuk memperbaiki manajeman pengelolaan sekolah dan meningkatkan kinerja staf dan guru dalam menjalankan tugas, fungsi dan kewajibannya sehingga tujuan pendidikan dapat dicapai dengan optimal. Tujuan supervisi pendidikan ada 2, yaitu tujuan umum dan khusus : 1. Tujuan umum supervisi : a. Memberikan bantuan teknis dan pembimbingan kepada guru dan staf sekolah yang lain. b. Mengkoordinasi, memberikan rangsangan dan mengarahkan lembaga agar mampu menjalankan perannya c. Memberikan dorongan, bantuan profesional kepada personil agar mampu menjalankan tugas dan fungsinya d. e. 2. Mengawasi kualitas pendidikan/pelatihan Memotivasi personil

Tujuan khusus supervisi : a. Meningkatkan mutu kinerja guru sehingga berhasil membantu dan membimbing siswa mencapai prestasi belajar dan pribadi sebagaimana yang diharapkan b. Meningkatkan keefektifan kurikulum sehingga berdaya guna dan terlaksana dengan baik c. Meningkatkan keefektifan sarana dan prasarana yang ada untuk dikelola dan dimanfatakan dengan baik d. Meningkatkan kualitas pengelolaan sekolah, khsusnya dalam mendukung terciptanya suasana kerja yang optimal

Laporan Supervisi Pendidikan

e.

Meningkatkan kualitas situasi umum sekolah sedemikian rupa sehingga tercipta suasana ynag tenang dan kondusif bagi kehidupan sekolah pada umumnya, serta khususnya bagi kualitas pembelajaran yang

menunjukkan keberhasilan siswa Pengawas sekolah memiliki peran yang signifikan dan strategis dalam proses dan hasil pendidikan yang bermutu disekolah. Dalam konteks ini peran pengawas sekolah meliputi pemantauan, supervisi, evaluasi, pelaporan dan tindak lanjut pengawas yang harus dilaksanakan secara teratur dan berkesinambungan. Peran supervisi antara lain: a) untuk membangkitkan dan merangsang semangat guru/staf/pegawai dalam menjalankan tugasnya b) berusaha melengkapi sarana pembelajaran dan alat bantu belajar c) pimpinan bersama dengan guru, berupaya mengembangkan variasi metode yang aktif, dinamis dan kreatif. d) berupaya meningkatkan mutu dan pengetahuan guru dengan cara in service training/up grading. Seorang supervisor perlu memahami dengan jelas tugas dan tanggung jawab yang dipercayakan kepadanya dalam usaha kearah tercapainya tujuan. Di bawah ini dikemukakan beberapa tujuan supervisi. a. Dalam bidang pendidikan 1. 2. 3. Menyusun rencana dan kebijakan bersama Mengikut sertakan guru/staf/pegawai dalam berbagai kegiatan. Memberi bantuan kepada para anggota kelompok dalam menghadapi berbagai persoalan dan memecahkannya. 4. Membangkitkan dan memupuk semangat dan moral yang tinggi kepada semua anggota kelompok. 5. Mengikut sertakan semua anggota kelompok dalam pengambilan keputusan 6. Membagi dan mendelegasikan wewenang serta tanggung jawab sesuai dengan fungsi dan keahlian masing-masing anggota. 7. Mengkader/menggali kelompok.
Laporan Supervisi Pendidikan

dan

mempertinggi

kreatifitas

para

anggota

8.

Meningkatkan kepercayaan diri anggota kelompok agar berani dalam mengemukakan berbagai pendapat dan gagasannya demi perbaiikan organisasi dan profesional

b.

Dalam hubungan kemanusiaan 1. Memanfaatkan kesalahan yang dialami untuk dijadikan pelajaran demi perbaikkan anggota kelompok. 2. 3. 4. 5. Membantu mengatasi kesulitan yang dialami anggota kelompok Mengarahkan anggota kelompok kepada sikap demokratis. Memupuk rasa saling menghormati diantara anggota kelompok. Menghilangkan rasa curiga mencurigai antar anggota

c.

Dalam pembinaan proses kelompok 1. 2. 3. 4. 5. Mengenal masing-masing pribadi anggota kelompok menimbulkan sikap saling percaya memupuk sikap dan kesediaan tolong menolong Memperbesar rasa tanggung jawab anggaota kelompok Bertindak bijaksana dalam menyelesaikan masalah diantara anggota kelompok 6. Menguasai tehnik memimpin rapat dan pertemuaan lainnya

d.

Dalam bidang administrasi personil 1. Memilih personel yang memiliki syarat dan kecakapan yang diperlukan untuk suatu pekerjaan. 2. Menempatkan personel pada tempat dan tugas yang sesuai dengan kemampuannya. 3. Mengupayakan susunan kerja yang menyenangkan dan meningkatkan daya kerja dengan efektif.

e.

Dalam bidang evaluasi 1. 2. 3. 4. menguasai dan memahami tujuan pendidikan Memiliki norma atau ukuran yang digunakan dalam penilaian menguasai tehnik pengumpulan data Menafsirkan dan menyimpulkan hasil-hasil penilaian

Laporan Supervisi Pendidikan

10

Setiap kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan disekolah ataupun di kantor-kantor memerlukan adanya supervisi agar pekerjaan dapat berjalan dengan lancar dan mencapai tujuan yang telah ditentukan . Berdasarkan jenisnya, supervisi dibedakan menjadi 2 macam yaitu supervisi akademik dan supervisi manajerial. Supervisi umum adalah supervisi yang dilakukan terhadap kegiatan atau pekerjaan yang secara tidak langsung berhubungan dengan usaha perbaikan pengajaran atau pada hal-hal yang mendukung terjadinya proses belajar pendidikasn, seperti supervisi terhadap kegiatan pengelolaan bangunan dan perlengkapan sekolah/ kantor pendidikan, supervisi terhadap administrasi sekolah dan supervisi pengelolaan keuangan sekolah. Supervisi pengajaran kegiatankegiatan pengawasan yang ditujukan untuk memperbaiki kondisi-kondisi baik personel, maupun materiil yang memungkinkan terciptanya situasi belajar yang lebih baik demi terciptanya tujuan pendidikan atau diarahkan pada perbaikan kinerja guru supaya proses pembelajaran lebih baik

Laporan Supervisi Pendidikan

11

BAB III KERANGKA BERPIKIR, PEMECAHAN MASALAH DAN METODE

A. KERANGKA BERPIKIR Siklus kerangka perpikir pengawasan dan pemecahan masalah yang ditemukan dalam pelaksanaan pengawasan sekolah sebagai berikut . a. Kegiatan pengawasan sekolah diawali dengan penyusunan program kerja yang dilandasi oleh hasil pengawasan pada tahun sebelumnya. Dengan berpedoman pada program kerja yang disusun, dilaksanakan kegiatan inti pengawasan meliputi penilaian, pembinaan, dan pemantauan pada setiap komponen sistem pendidikan di sekolah binaannya. b. Pada tahap berikutnya dilakukan pengolahan dan analisis data hasil penilaian, pembinaan, dan pemantauan dilanjutkan dengan evaluasi hasil pengawasan dari setiap sekolah dan dari semua sekolah binaan. c. Berdasarkan hasil analisis data, disusun laporan hasil pengawasan yang menggambarkan sejauh mana keberhasilan tugas pengawas dalam

meningkatkan kualitas proses dan hasil pendidikan di sekolah binaannya. d. Sebagai tahap akhir dari satu siklus kegiatan pengawasan sekolah adalah menetapkan tindak lanjut untuk program pengawasan tahun berikutnya. Tindak lanjut pengawasan diperoleh berdasarkan hasil evaluasi komprehensif terhadap seluruh kegiatan pengawasan dalam satu periode.

Laporan Supervisi Pendidikan

12

Gambar 1.1. Siklus kerangka pikir pengawasan PROGRAM PENGAWASAN

TINDAL LANJUT

PENILAIAN

LAPORAN

PEMBINAAN

EVALUASI

PEMANTAUAN

ANALISIS HASIL PENGAWASAN

B. PEMECAHAN MASALAH Optimalisasi pencapaian satuan pendidikan dapat terwujud jika seluruh proses yang mencakup perencanaan , pelaksanaan , monitoring , evaluasi dan pelaporannya dapat terlaksana secara intens,komprehensif dan terjadwal . Sekolah dan Dinas pendidikan seyogyanya memiliki kemampuan dalam membuat kebijakan dan program yang terarah dan tepat sasaran dengan memaksimalkan kekuatan (strength) dan peluang (opportunity) yang dimiliki serta menanggulangi kelemahan dan ancaman yang mungkin dapat menjadi factor penghambat .Karena setiap satuan pendidikan haruslah memiliki team work yang kompak ,cerdas dan dinamis serta adanya partisipasi yang tinggi dari seluruh warga sekolah ./Setiap mereka wajib membekali diri dengan pengetahuan dan
Laporan Supervisi Pendidikan

13

keterampilan ,baik akademik maupun managerial yang dapat mereka peroleh melalui pendidikan dan l;atian ,workshop maupun pengkajian dari pustaka dan dokumentasi .

Sungguhpun demikian dalam kenyataannya tidak semua warga sekolah memiliki kemampuan dan kesempatan untuk kegiatan yang dimaksud. Begitu pula dalam hal upaya pengembangan potensi diri melalui studi pustaka pun ternyata belum dapat diharap banyak dan masih membutuhkan motivasi eksternal .Dari realita di atas ,maka peran pengawas satuan pendidikan dalam menilai dan membina warga sekolah memiliki arti yang teramat urgen . Pemberian pembinaan, bimbingan dan motivasi yang dilakukan secara intensif berkesinambungan merupakan solusi logis pencapaian program dan acuan dalam upaya mewujudkan target secara maksimal .

C. PENDEKATAN 1. Kooperatif Yaitu kegiatan yang dilakukan dalam suatu kelompok untuk kepentingan bersama (mutual benefit) 2. Kolaboratif Yaitu kerja sama dalam pemecahan masalah dan atau penyelesaian tugas dimana tiap anggota melaksanakan fungsinya yang saling mengisi dan melengkapi. D. METODE Dalam melaksanakan program kepengawasan yang telah dibuat, pengawas sekolah menggunakan berbagai metode yaitu : 1. Observasi Observasi diartikan pengamatan dan pencatatan secara sistematik terhadap gejala yang tampak pada objek penelitian. Keunggulan metode ini adalah banyak gejala yang hanya dapat diselidiki dengan observasi, hasilnya lebih

Laporan Supervisi Pendidikan

14

akurat dan sulit dibantah, banyak objek yang hanya bersedia diambil datanya hanya dengan observasi. Kelemahan metode ini adalah observasi tergantung pada kemampuan pengamatan dan mengingat, Metode tersebut oleh pengawas digunakan untuk melakukan supervise kunjungan kelas untuk mengamati penampilan guru dalam pelaksanaan pembelajaran. 2. Studi dokumen Studi dokumenter merupakan suatu teknik pengumpulan data dengan menghimpun dan menganalisis dokumen-dokumen, baik dokumen tertulis, gambar maupun elektronik. Dokumen yang telah diperoleh kemudian dianalisis (diurai), dibandingkan dan dipadukan (sintesis) membentuk satu hasil kajian yang sistematis, padu dan utuh. Jadi studi dokumenter tidak sekedar mengumpulkan dan menuliskan atau melaporkan dalam bentuk kutipan-kutipan tentang sejumlah dokumuen yang dilaporkan dalam penelitian adalah hasil analisis terhadap dokumen-dokumen tersebut. Metode tersebut digunakan untuk meneliti RPP untuk dianalisis dibandingkan dengan aturan standar proses. 3. Wawancara Metode tersebut digunakan untuk menggali data dari beberapa stakeholder sekolah terhadap : a. pemenuhan delapan standar nasional pendidikan . b. penerimaan peserta didik Dari beberapa pendekatan dan metode diatas pada intinya digunakan untuk saling melengkapi dalam upaya mendapatkan data yang valid dan akuntabel untuk dijadikan dasar pembuatan pelaporan.

Laporan Supervisi Pendidikan

15

BAB IV PELAKSANAAN DAN HASIL KEPENGAWASAN

A. PELAKSANAAN KEPENGAWASAN 1. Wawancara Pengawas Pembina Bapak Maulidi Sebelum melakukan observasi, kami melakukan wawancara dengan bapak Maulidi pengawas Pembina SMP di kabupaten Lampung Timur. wawancara sebagai berikut: 1) Keberadaan pengawas di kabupaten Lampung Timur. a. Jumlah pengawas SMP = 12 orang, pengawas SMA = 5 orang dan pengawas SMK = 6 orang b. c. Jumlah SMP = 134 sekolah, SMA = 51 sekolah dan SMK = 56 sekolah Perbandingan pengawas dan sekolah, SMP; 12:134 = 1:11, SMA; 5:51 = 1:10 dan SMK; 6:56 = 1:9 2) Tupoksi Pengawas 1) Tugas pokok pengawas satuan pendidikan Tugas pokok pengawas satuan pendidikan adalah melakukan pengawasan manajerial terdiri dari pembinaan, pemantauan (standar pengelolaan, standar pembiayaan, standar sarana dan prasarana, standar pendidik & tenaga kependidikan) dan penilaian kinerja sekolah pada satuan Hasil dari

pendidikan yang menjadi binaannya. 2) Tugas pokok pengawas mata pelajaran atau kelompok mata pelajaran Tugas pokok pengawas mata pelajaran atau kelompok mata pelajaran yaitu melaksanakan pengawasan akademik meliputi pembinaan,

pemantauan pelaksanaan Standar Nasional Pendidikan (standar isi, standar proses, standar penilaian, standar kompetensi lulusan) pada guru mata pelajaran di sejumlah satuan pendidikan yang ditetapkan
Laporan Supervisi Pendidikan

16

Menurut Bapak Maulidi, di Kabupaten Lampung Timur belum ada pengawas mata pelajaran atau kelompok mata pelajaran, atau dengan kata lain pengawas satuan pendidikan juga berperan sebagai pengawas mata pelajaran. Hal ini disebabkan belum singkronnya kebijakan daerah dan pusat akibatnya pengawas tidak dapat menjalankan tugas sebaik-baiknya. 3) Pembicaraan Tentang Pengawas 1) Pengawas harus serba bisa, termasuk menangani siswa, jika memang permasalahan siswa itu tidak bisa diselesaikan oleh pihak sekolah. 2) Harus dapat mengeksplore kebutuhan sekolah, karena kadang tidak semua tugas Kepala Sekolah bisa dilakukan kepala sekolah, disitulah kita masuk sebagai pengawas, contoh kepala sekolah belum mampu melakukan supervisi, disitulah tugas pengawas membantu dan membimbing pelaksanaan supervisi. atau misalnya sekolah belum melakukan analisis konten, kita bantu sekolah menganalisi konten. 3) Memiliki teknik-teknik bagaimana berbicara dengan kepala sekolah, karena kadang-kadang kepala sekolah juga memiliki ranah / wilayah sendiri yang tidak mau dimasuki oleh pengawas. 4) Harus bisa membantu semua yang di butuhkan oleh sekolah, apalagi seandainya kita di minta, contohnya bimbingan metode pembelajaran, penyusunan penelitian tindakan kelas. 4) Pembicaraan tentang Dinas Pendidikan 1) Dinas Pendidikan itu ibunya sekolah. Jadi apa aja yang terjadi dengan salah satu sekolah / sekolah bermasalah, maka Diknas Pendidikan harus ikut menangani, apalagi jika dipinta. Walaupun memang ada perbedaan antara sekolah Negeri dan swasta, kalau swasta lebih tertutup karena memang yayasan yang memiliki. 2) Tugas pengawas masih sangat berat karena pengawas satuan pendidikan (manajerial) harus berperan juga sebagai pengawas mata pelajaran (akademik). 2. Supervisi Ke Sekolah-Sekolah

Laporan Supervisi Pendidikan

17

Pelaksanaan observasi kepengawasan dilaksanakan dalam beberapa tahapan dengan rincian sebagai berikut : 1) Tahapan Pertama Hari / Tanggal Waktu Tujuan : Senin / 4 November 2013 : 9.30.WIB : Memohon bantuan dan izin agar dapat melaksanakan observasi lapangan kepengawasan. Metode Sasaran : Wawancara via telepon : Kasi SMA DIKMEN Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Lampung Timur Bapak Rudi Hatmoko, S. Pd., M.M dan Pengawas Pembina DIKMEN Bapak Drs. Maulidi, M. Pd. Hasil : Mendapat izin secara lisan dari Kasi SMA DIKPORA Kabupaten Lampung Timur dan mendapatkan izin dari pengawas Pembina serta disepakati waktu kunjungan supervisi bersama pada tanggal 6,7 dan 9 November pada 3 sekolah yang berbeda sesuai dengan jadwal supervisi. 2) Tahap Kedua Hari / Tanggal Tempat Tujuan : Rabu / 6 November 2013 : SMP Negeri 3 Jabung Lampung Timur : Mendapatkan informasi tentang pelaksanaan kepengawasan Metode : Observasi

Hasil Observasi : Waktu 06.00-09.00 Tempat Perjalanan menuju SMPN 3 Jabung Kegiatan Observer berangkat dari Bandar lampung sekitar jam 06.00 WIB, Waktu yang ditempuh untuk menuju SMPN 3 Jabung sekitar 3 jam dari kota Bandar Lampung. SMPN 3 Jabung, merupakan sekolah didaerah pedesaan di

Laporan Supervisi Pendidikan

18

ujung kabupaten Lampung Timur 09.00-09.00 Ruang kepala sekolah Observer sampai di sekolah jam 09.00 WIB, kami di sambut oleh Kepala SMPN 3 Jabung Bapak Urip Haryono dan Bapak Aris Risna waka kurikulum. Pembicaraan diawali dengan memperkenalkan observer sdr. Devie, Solihin dan Mansur pada kepala SMPN 3 Jabung. Selanjutnya Bapak kepala sekolah mengumpulkan seluruh guru, kemudian seluruh guru berkumpul di Laboratorium IPA. 09.30-10.00 Laboratorium IPA Pengarahan pertama disampaikan oleh Bapak Kepala SMPN 3 Jabung, bapak kepala sekolah menyampaikan ucapan terima kasih atas kedatangan observer dan memohon maaf atas segala kekurangan. 10.00-12.00 Ruang Waka Kurikulum Kami memulai kegiatan supervisi dengan melakukan wawancara dengan waka kurikulum. Suasana wawancara dilakukan dalam suasana akrab sehingga tidak ada kesan menggurui. Kami melakukan pemeriksaan Dokumen 1 dan 2 kurikulum sekolah. Dari dokumen 1 kurikulum sekolah, ditemukan adanya penentuan alokasi pecan efektif yang belum jelas dan tidak adanya berita acara penyusunan kurikulum. Kami menyarankan agar penyusunan kurikulum sekolah dilakukan dengan rapat bersama antara guru, kepala sekolah komite dan pengawas, sehingga adanya keseragaman dalam perhitungan pekan efektif. Selanjutnya Kami

Laporan Supervisi Pendidikan

19

memeriksa dokumen 2 kurikulum sekolah, ternyata masih ditemukan banyak guru yang belum benar dalam penentuan KKM, silabus, RPP dan penilaian. Setelah itu Kami meminta Bapak Waka kurikulum untuk memanggil dua orang guru secara bergantian untuk melakukan supervisi akademik dalam penyusunan perangkat pembelajaran guru. Kami berusaha membuat suasana santai dengan memeriksa perangkat guru, ternyata dari hasil supervisi kemampuan dalam perhitungan KKM masih sangat lemah, dalam penyusunan silabus masih belum jelas dalam kegiatan pembelajaran, serta guru masih lemah dalam melakukan evaluasi dalam proses pembelajaran. Selama proses supervisi pengawas memberikan bimbingan secara detail dalam penyusunan perangkat guru yang benar. 12.00-13.00 SMPN 3 Jabung 13.00-14.00 Laboratorium IPA Setelah selesai proses supervisi, kepala sekolah, wakasek, guru, dan Kami berkumpul kembali di Laboratorium, melakukan sharing dan dialog mengemukakan evaluasi hasil dari supervisi tersebut. Kami memberikan penilaian-penilaian dan juga memberikan solusi-solusi atas keluhan-keluhan yang muncul ketika terjadi proses pembelajaran. Pada acara tersebut terjadi dialog dua arah, kepala sekolah, guru banyak yang bertanya Istirahat

Laporan Supervisi Pendidikan

20

mengenai kesulitan-kesulitan yang mereka hadapi. Dari hasil sharing tersebut direncanakan akan diadakan Workshop disekolah tersebut karena masih banyak guru yang belum mampu melengkapi administrasi guru. Pukul 14.00 acara supervisi ditutup dan kami pulang dan berterima kasih banyak kepada kepala sekolah SMPN 3 Jabung Bapak Urip Haryono. Kami diberi hadiah kenang-kenangan berupa udang windu hasil tambak masyarakat disekitar sekolah. Alhamdulillah kami membawa pulang satu kotak udang windu.

3) Tahap Ketiga Hari / Tanggal Tempat Tujuan : Kamis / 7 November 2013 : SMP Negeri 2 Way Bungur Lampung Timur : Mendapatkan informasi tentang pelaksanaan supervisi manajerial Metode : Observasi

Hasil Observasi : Waktu 06.00-07.30 Tempat Perjalanan menuju SMPN 2 Way Bungur Kegiatan Kami berangkat dari Bandar lampung sekitar jam 06.00 WIB, Waktu yang ditempuh untuk menuju SMPN 3 Jabung sekitar 1 1/2 jam dari kota Bandar Lampung. SMPN 2 way Bungur, merupakan sekolah didaerah dekat ibu kota kabupaten Lampung Timur 07.30-08.00 Ruang kepala Kami sampai di sekolah jam 07.30 WIB, kami di sambut oleh kepala SMPN 2 Way Bungur

Laporan Supervisi Pendidikan

21

sekolah

Bapak Sulastomo. Pembicaraan diawali dengan memperkenalkan observer sdr. Devie, Solihin dan Mansur pada kepala SMPN Way Bungur. Selanjutnya bapak kepala sekolah mengumpulkan seluruh guru, kemudian seluruh guru berkumpul di Ruang guru.

08.00-09.00

Ruang Guru Pengarahan pertama disampaikan oleh Bapak Kepala SMPN 2 Way Bungur, bapak kepala sekolah menyampaikan ucapan terima kasih atas kedatangan observer dan memohon maaf atas segala kekurangan. Selanjutnya kami melakukan wawancara dan diskusi dengan guru tentang kesulitan yang di alami dalam melakukan proses belajar mengajar.

09.00-10.00

SMPN 2 Way Bungur

Setelah melakukan diskusi dengan guru, kami didampingi kepala sekolah berkeliling di lingkungan sekolah melihat sarana dan prasarana disekolah. Kami mengamati kondisi ruang TU, ruang kelas, ruang BK, ruang perpustakaan, WC siswa dan ruang komputer. Dari hasil pengamatan ditemukan banyaknya kerusakan antara lain ruang kelas tidak ada aliran listrik, atap dan plapon banyak yang rusak, ruang BK yang digunakan sebagai gudang, Ruang komputer digunakan sebagai kelas, WC rusak bankan tidak ada air, serta atap laboratorium rubuh. Sangat menyedihkan kondisi sekolah tersebuh, bagaimana sekolah dapat berperan sebagai tempat pembinaan karakter kalau air saja tidak ada. Siswa terpaksa membuang hajat dirawa pinggir

Laporan Supervisi Pendidikan

22

sekolah. Selama observasi, Kami mengamati proses belajar mengajar disekolah ini sudah berjalan dengan kondusif. 10.00-12.00 Ruang kepala sekolah Setelah mengamati sarana yang ada disekolah, kami melakukan wawancara dengan kepala sekolah. Kami berusaha membuat suasana santai dan akrab, kami mempertanyakan penyebab kondisi sekolah yang tidak terawat, kepala sekolah beralasan kondisi ini disebabkan karena tidak adanya dukungan dari komite. Kami memberi saran untuk melakukan sosialisali dengan pengurus komite dan lingkungan sekitar sekolah. Misalnya mengajukan bantuan di perusahaan sekitar sekolah. Serta diusahakan perawatan fasilitas sekolah, misalnya triwulan pertama di prioritaskan pengadaan air, kemudian dilanjutkan instalisi listrik di kelas. Menurut kami warna dari suatu sekolah sangat tergantung dari kepala sekolah. Kepala sekolah harus mampu membuat perencanaan pendayagunaan sarana sekolah, pelaksanaan rencana tersebut serta mengevaluasi kegiatan tersebut. Selanjutnya kami melakukan pemeriksaan administrasi kepala sekolah. Dari hasil pengamatan ditemukan kegiatan ekstrakulikuler dan supervisi sudah dilakukan tetapi belum adanya program kegiatan ekstrakulikuler dan supervisi kepala sekolah.

Laporan Supervisi Pendidikan

23

Selama pembicaraan pengawas menyarankan agar kepala sekolah dapat memotivasi kinerja guru dengan memberikan reward pada guru yang berprestasi, serta peran kepala sekolah sebagai motivator untuk kebaikan sekolah. 12.00-13.00 SMPN 2 Way Bungur 13.00-13.30 Ruang Guru Setelah proses supervisi selesai, kepala sekolah, wakasek, guru, dan observer, melakukan sharing dan dialog mengemukakan evaluasi hasil dari supervisi tersebut. kami memberikan penilaian-penilaian tentang kelebihan dan kelemahan sekolah dan juga memberikan solusi-solusi untuk peningkatan mutu sekolah. Pukul 13.30 acara supervisi ditutup dan observer izin pulang dan berterima kasih banyak kepada kepala sekolah SMPN 2 way Bungur Bapak Sulastomo. Istirahat

4. Tahapan Keempat Hari / Tanggal Tempat Tujuan : Sabtu, 9 Nopember 2013 : SMK N 1 Cikarang Selatan : Mendapatkan informasi tentang pelaksanaan kepengawasan Metode : Observasi

Hasil Observasi : Waktu 06.00-07.30 Tempat Perjalanan menuju Kegiatan Perjalanan ditempuh kurang lebih 1, 5 jam perjalanan, SMK N 1 Cikarang Selatan terletak

Laporan Supervisi Pendidikan

24

SMK N 1 Cikarang Selatan 07.30-08.00 Ruang kepala sekolah

di daerah Kecamatan Cikarang Selatan Kab Bekasi.

Kami sampai di sekolah jam 07.30 WIB, kami di sambut oleh kepala SMK N 1 Cikarang Selatan Bapak Wawan Kustiawan Pembicaraan diawali dengan memperkenalkan diri sdr. Devie, Solihin dan Mansur pada kepala SMK N 1 Cikarang Selatan. Selanjutnya Bapak Kepala Sekolah mengumpulkan seluruh guru, kemudian seluruh guru berkumpul di Ruang guru.

08.00-09.00

Ruang Guru Pengarahan pertama disampaikan oleh Bapak Kepala SMK N 1 Cikarang Selatan, bapak kepala sekolah menyampaikan ucapan terima kasih atas kedatangan pengawas dan observer, memohon maaf atas segala kekurangan.

09.00-10.00

SMK N 1 Cikarang Selatan

Setelah melakukan diskusi dengan guru kami didampingi kepala sekolah berkeliling di lingkungan sekolah melihat sarana dan prasarana disekolah. Kami mengamati kondisi ruang TU, ruang kelas, ruang BK, ruang perpustakaan, WC siswa dan ruang Bengkel (Mesin, TKJ, Elektro, dan Akuntansi). Dari hasil pengamatan ditemukan beberapa perlatan bengkel yang kurang tertata rapi, salah satu penyebabnya adalah kurangnya perhatian dari guru praktik untuk meninstruksikan kepada siswanya untuk segera membereskan peralatan yang digunakan segera dikembalikan setelah selesai praktik. Kami juga melakukan wawancara dengan kepala bengkel masing-

Laporan Supervisi Pendidikan

25

masing jurusan tentang sarana dan prasarana yang dibutuhkan, dan hasilnya rata-rata 60% peralatan bengkel yang tersedia. Selama observasi, kami mengamati proses belajar mengajar disekolah ini sudah berjalan dengan kondusif. 10.00-12.00 Ruang kepala sekolah Pada kunjungan saat ini difokuskan pada keadaan sarana dan prasarana yang ada dilingkungan sekolah, dari hasil wawancara didapat satu kesimpulan bahwa sekolah SMK N 4 Kabupaten Bekasi, masih banyak kekurangan ruangan, untuk mensiasati hal tersebut sekolah memberlakukan Prakerin (Praktik Kerja Industri) menjadi 6 bulan di tiap kelasnya. Dari sarana dan prasarana olahraga, dipandang sudah cukup memadai, hanya jumlah sarana seperti jumlah bola masih belum cukup memadai. 12.00-13.00 SMK N 1 Cikarang Selatan 13.00-13.30 Ruang Guru Setelah proses supervisi selesai, kepala sekolah, wakasek, guru, dan observer, melakukan sharing dan dialog mengemukakan evaluasi hasil dari supervisi tersebut. Kami memberikan penilaian-penilaian tentang kelebihan dan kelemahan sekolah dan juga memberikan solusi-solusi untuk peningkatan mutu sekolah. Pukul 13.30 acara supervisi ditutup dan observer izin pulang dan berterima kasih banyak kepala sekolah SMK N 1 Cikarang Selatan Bapak Wawan Kustiawan.
Laporan Supervisi Pendidikan

Istirahat

26

B. HASIL KEPENGAWASAN BAGI SEKOLAH BINAAN 1. SMPN 3 Jabung Lampung Timur Pada kegiatan supervisi di SMPN 3 Jabung, kami melakukan supervisi akademik dengan fokus pengamatan pada kelengkapan perangkat pembelajaran yang disiapkan oleh guru. Berdasarkan hasil pengamatan pada dokumen 1 dan 2 kurikulum sekolah diperoleh data masih banyak guru yang belum mampu melengkapi kewajibannya dalam pemenuhan kelengkapan perangkat guru. Data hasil penilaian terhadap kinerja dua orang guru (sebagai sampel), kami sajikan pada tabel sebagai berikut: No 1 Nama Eka Sulistyawati, S. Pd Aspek Penilaian Perangkat Pembelajaran Proses Pembelajaran Perangkat Penilaian Pelaksanaan Penilaian Skor Total 2 Marlina Diana, S. Pd. Perangkat Pembelajaran Proses Pembelajaran Perangkat Penilaian Pelaksanaan Penilaian Skor Total Hasil Penilaian 60% (Cukup) 60% (Cukup) 70% (Cukup) 60% (Cukup) 62,2% (Cukup) 60% (Cukup) 77% (Cukup) 70% (Cukup) 80% (Baik) 71,1% (Baik)

Berdasarkan penyajian data diatas, terlihat bahwa guru masih mengalami kesulitan dalam melengkapi perangkat pembelajaran dan penilaian. Beberapa hal yang menjadi masalah guru, antara lain: 1) Dalam penyusunan silabus, guru belum mengembangkan kegiatan

pembelajaran tatap muka, penugasan terstruktur dan kegiatan madiri tidak terstruktur.
Laporan Supervisi Pendidikan

27

2) Dalam RPP guru belum mengembangkan pembelajaran berbasis TIK 3) Guru belum mengembangkan bahan ajar cetak, LKS dan bahan ajar berbasis audio visual. 4) Dalam bidang evaluasi penilaian, guru belum mampu menyusun KKM sesuai aturan dalam standar proses, format penilaian belum terencana dengan baik, guru tidak menganalisis hasil tes dan belum ada program tindak lanjut berupa remedial dan pengayaan. Penyajian Hasil dalam bentuk diagram

Eka Sulistyawati, S. Pd.


Series1

70% 60% Perangkat Pembelajaran 60% Proses Pembelajaran Perangkat Penilaian 60% Pelaksanaan Penilaian

Marlina Diana, S. Pd.


Series1

60%

77%

70%

80%

Perangkat Pembelajaran

Proses Pembelajaran

Perangkat Penilaian

Pelaksanaan Penilaian

Pembahasan dan Tindak Lanjut


Laporan Supervisi Pendidikan

28

Penilaian kinerja guru yang dimaksud adalah penilain kinerja guru dari sisi pembuatan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan Penampilan Guru dalam pelaksanaan pembelajaran . Hal ini sesuai dengan Permendiknas nomor 41 tahun 2007 tentang standar Proses yang mengamanatkan seorang guru wajib merencanakan proses pembelajaran , melaksanakan proses pembelajaran , melakukan proses penilaian hasil pembelajaran dan pengawasan proses pembelajaran . Penilaian pada RPP difokuskan pada komponen : a. b. c. d. e. Tujuan pembelajaran , bahan belajar , metode pembelajaran , media pembelajaran dan evaluasi . Sedangkan penilaian pada penampilan guru dalam pelaksanaan

pembelajaran difokuskan pada : a. kemampuan membuka pembelajaran b. sikap guru dalam proses pembelajaran c. penguasaan bahan belajar d. kegiatan belajar mengajar e. kemampuan menggunakan media pembelajaran f. evaluasi pembelajaran Berdasarkan hasil temuan-temuan tersebut maka dapat disimpulkan masih banyak guru yang kurang mendapatkan penyegaran dalam peningkatan kompetensinya. Salah satu tugas supervisor adalah membimbing dan membantu guru-guru di SMPN 3 Jabung untuk meningkatkan kompetensinya. Untuk mengatasi masalah ini, kami menyarankan beberapa langkah sebagai berikut: 1) Sosialisasi permendiknas No 41 tahun 2007 tentang standar proses, agar guru memahami tugas yang harus dilakukannya dalam rangka pemenuhan standar proses. 2) Karena jumlah guru yang mengalami masalah tersebut banyak ( lebih dari setengah jumlah guru disekolah tersebut) maka dapat dilakukan supervisi
Laporan Supervisi Pendidikan

29

dengan tehnik kelompok. Dimana sekolah melakukan workshop tentang penyusunan perangkat guru dengan fasilitator pengawas pembina. 3) Setelah dilakukan workshop, guru diberi tugas untuk melengkapi dan memperbaiki perangkat guru, lalu guru mengumpulkan perangkat tersebut pada pengawas pembina melalui email atau bahan cetak. 4) Setelah dinilai oleh pengawas bila masih terdapat guru yang belum dapat melengkapi perangkatnya dengan benar, maka pengawas pembina dapat melakukan supervisi klinis terhadap guru tersebut. 5) Untuk masalah pengembangan bahan ajar berbasis TIK, seorang supervisor dapat memberikan pembinaan tentang pemanfaatan komputer sebagai media pembelajaran, misalkan dengan penggunaan aplikasi power point.

B. SMPN 2 Way Bungur Pada kegiatan supervisi di SMPN 2 way bungur, kami melakukan supervisi manajerial dengan fokus pengamatan pada Kepala SMPN 2 Way bungur. Berdasarkan instrument supervisi diperoleh data-data pemantauan delapan standar pendidikan sebagai berikut: Keadaan di Sekolah No 1 2 3 Komponen Standar Isi Standar Proses Standar Kompetensi Lulusan 4 Standar Sarana Prasarana 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 6 7 Standar pengelolaan Standar Pembiayaan 91,5 % 77 % Amat Baik Baik 74,3 % Baik 67,5 % Cukup Ada Tidak Ada Nilai 82,8 % 70 % 60 % Keterangan Baik Cukup Cukup

Laporan Supervisi Pendidikan

30

Standar Penilaian

67 %

Cukup

Penyajian data dalam bentuk diagram

Penilain 8 SNP SMPN 2 Way Bungur

82.80%

70.00% 60.00% 67.50% 74.30%

91.50%

77.00% 67.00%

Berdasarkan penyajian data diatas terlihat bahwa dalam penilaian delapan Standar Nasional Pendidikan di SMPN 2 Way Bungur, untuk Standar Proses, Standar Kompetensi Lulusan, Standar Sarana prasarana dan Standar Penilaian masih sangat rendah. Berdasarkan hasil wawancara dan studi dokumentasi diperoleh data sebagai berikut: No 1 Komponen Standar Isi Hasil penilaian 1. Dalam komponen KTSP belum tertuang pendidikan berbasis keunggulan lokal, kewirausahaan dan ekonomi kreatif. (ini dibukti dengan dokumen 1) 2. Dalam penyusunan KTSP belum dilakukan analisis SKKD (ini dibuktikan dengan dokumen 1)

Laporan Supervisi Pendidikan

31

3. Dalam penyusunan KTSP tidak mengikut sertakan komite sekolah (ini dibuktikan dengan berita acara penyusunan KTSP) 4. Program KTSP belum disosialisasikan pada orang tua (ini dibuktikan dengan berita acara sosialisasi KTSP) 5. Dalam review dan revisi KTSP tidak melibatkan komite sekolah (ini dibuktikan dengan berita acara revisi KTSP) 2 Standar Proses 1. Masih banyak guru yang belum menggunakan media pembelajaran (berdasarkan hasil wawancara dan observasi) 2. Guru belum menggunakan multimedia, hal ini disebabkan oleh jumlah proyektor yang hanya 2 buah dan tidak adanya instalasi listrik (berdasarkan hasil observasi) 3. Dalam mengevaluasi masih banyak guru yang belum melakukan analisis dan dokumentasi penilaian masih belum teratur (berdasarkan studi dokumentasi). 4. Sekolah belum melakukan program penghargaan mutu pada siswa (berdasarkan hasil wawancara) 3 Standar Kompetensi Lulusan 1. Rata-rata KKM masih berkisar 7-7,49 dan guru belum dapat menentukan KKM dengan benar (ada beberapa orang guru yang menawarkan KKM pada siswa bukan berdasarkan analisis guru). Hal ini berdasarkan hasil wawancara dan studi dokumentasi. 2. Kecendrungan nilai rata-rata UN tetap (bedasarkan studi dokumentasi)
Laporan Supervisi Pendidikan

32

3. Sekolah belum mampu membimbing siswa dalam kegiatan lomba-lomda keilmuan dan non keilmuan, ini dibuktikan dengan rendahnya prestasi dalam perlombaan 4 Standar Sarana Prasarana 1. Sekolah masih kekurangan rombel, 1 ruang kelas menggunakan laboratorium komputer. Akibatnya laboratorium komputer tidak digunakan sesuai dengan fungsinya (berdasarkan observasi). 2. Laboratorium IPA rubuh sehingga tidak dapat digunakan (berdasarkan observasi). 3. Tidak adanya instalasi listrik (berdasarkan observasi) 4. Tidak adanya air, akibatnya WC siswa tidak berfungsi (berdasarkan observasi) 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 1. Tingkat kualifikasi pendidikan guru rata-rata S1 dan hanya 7% guru yang telah berpendidikan S2 (berdasarkan hasil wawancara) 2. Belum memiliki guru BK sesuai dengan bidang keahliannya. 3. Tidak memiliki tenaga laboratorium, ini akibat tidak berfungsinya laboratorium IPA dan komputer. 4. Jumlah TU belum sesuai dengn jumlah rombel. 5. Kepala sekolah memiliki kualifikasi pendidikan S2 6 Standar pengelolaan 1. Dokumentasi sekolah sudah cukup baik hanya untuk dokumentasi kegiatan OSIS masih perlu diperbaiki (berdasarkan studi dokumentasi)
Laporan Supervisi Pendidikan

33

2. Dalam penyusunan RKAS tidak melibatkan OSIS (berdasarkan berita acara/studi dokumentasi) 3. Data statistik kedisiplinan siswa belum ada dan sosialisasi tata tertib sekolah masih sangat rendah, berdasarkan hasil wawancara tata tertib sekolah hanya disampaikan pada saat MOS saja. 7 Standar Pembiayaan 1. Sekolah belum melakukan kegiatan evaluasi dan tindak lanjut program APBS 2. Belum melibatkan alumni dan donator lain yang tidak mengikat dalam penggalian sumber dana 3. Belum adanya pendayagunaan potensi sekolah seperti koperasi guru dan siswa. 8 Standar Penilaian 1. Dalam pengembangan sistem penilaian, guru masih belum membuat kisi-kisi soal, kartu soal, analisis butir soal dan tindak lanjut analisis butir soal. 2. Ada beberapa orang guru yang belum mampu mengembangkan KKM 3. Ada beberapa orang guru yang tidak melakukan kerjasama dengan MGMP dalam mengembangkan instrumen penilaian 4. Guru belum mengembangkan program remedial dan pengayaan 5. Dalam penentuan kenaikan kelas dan kelulusan, sekolah belum melibatkan komite sekolah

Pembahasan dan Tindak Lanjut

Laporan Supervisi Pendidikan

34

Berdasarkan studi dokumentasi, observasi dan wawancara terlihat bahwa dalam pemenuhan Standar N asional Pendidikan di SMPN 2 Way bungur Lampung Timur masih sangat jauh dari yang di harapkan. Untuk mengatasi hal tersebut banyak yang harus dilakukan, tindakan yang dapat dilakukan antara lain: No 1 Komponen Standar Isi Tindak Lanjut 1. Pengawas melakukan bimbingan dalam penyusunan KTSP dan melakukan revisi dokumen 1 KTSP dengan menambahkan pendidikan berbasis keunggulan lokal, kewirausahaan dan ekonomi kreatif dan dilakukan analisis SKKD. 2. Dalam penyusunan dan revisi KTSP mengikut sertakan komite sekolah dan disosialisasikan dengan orang tua siswa. 2 Standar Proses 1. Perlu adanya bimbingan dari pengawas dalam pengembangan media belajar, penggunaan multimedia dalam pembelajaran dan evaluasi pembelajaran. Bimbingan dapat diberikan dalam bentuk workshop ataupun IHT serta supervisi klinis untuk masingmasing guru yang mengalami masalah dalam melaksanakan proses pembelajaran. 2. Kepala sekolah harus berkoordinasi dengan komite untuk menambah proyektor dan labtop serta perbaikan instalasi listrik agar proses pembelajaran dapat menggunakan multimedia. 3. Sekolah harus melakukan program penghargaan mutu pada siswa, agar siswa termotivasi untuk berprestasi. 3 Standar Kompetensi Lulusan
Laporan Supervisi Pendidikan

1. Pengawas sekolah harus memberikan bimbingan pada guru dalam pengembangan


35

KKM. 2. Sekolah melakukanmembimbing siswa dalam kegiatan lomba-lomda keilmuan dan non keilmuan, pengawas pembina berperan sebagai motivator dan nara sumber dalam peningkatan prestasi sekolah. 4 Standar Sarana Prasarana 1. Untuk mengatasi masalah sarana dan dapat upaya

prasarana memberikan

sekolah,

pengawas dalam

bimbingan

peningkatan peran serta komite sekolah, peningkatan peran serta masyarakat dan perusahaan swasta sekitar sekolah serta pengawas dapat melaporkan keadaan sekolah tersebut pada dinas pendidikan

kabupaten/propinsi dan DPRD komisi C yang menangani bidang pendidikan untuk meminta perhatian secara langsung terhadap sekolah tersebut. 2. Untuk mengatasi masalah listrik dan air, kepala sekolah harus melakukan tindakan nyata dan segera karena air dan listrik merupakan kebutuhan utama. Pengawas dapat memberikan bimbingan dalam perencanaan perbaikan sarana dalam waktu tri wulan dengan perbaikan secara betahap sesuai kemampuan anggaran sekolah. 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 1. Pengawas dan kepala sekolah harus menjadi motivator untuk memberikan motivasi pada guru agar meningkatkan kualifikasi pendidikan serta memberikan rewaqrd pada guru yang malanjutkan pendidikan. 2. pengawas membimbing kepala sekolah
Laporan Supervisi Pendidikan

36

mebuat laporan analisis kebutuhan guru dan tenaga kependidikan pada dinas pendidikan dan meminta tambahan guru BK dan tata Belum memiliki guru BK, teknisi laboratorium dan tata usaha. 6 Standar pengelolaan 1. Pengawas memberikan bimbingan dalam penyusunan dokumentasi sekolah dalam dalam hal manajerrial kepala sekolah. 2. Dalam penyusunan RKAS melibatkan OSIS 3. Pengawas memberikan bimbingan pada kepala sekolah untuk membuat data statistik kedisiplinan siswa dan mensosialisasikan tata tertib sekolah. 7 Standar Pembiayaan 1. Pengawas dapat membimbing kepalas ekolah dalam peningkatan peran serta alumni dan pendayagunaan potensi sekolah dalam penggalian sumber dana. 8 Standar Penilaian 1. Karena jumlah guru yang mengalami

masalah tersebut banyak ( lebih dari setengah jumlah guru disekolah tersebut) maka dapat dilakukan supervisi dengan tehnik kelompok. Dimana tentang sekolah penilan, melakukan evaluasi dan workshop program

remedial serta pengayaan dengan fasilitator pengawas pembina. 2. Setelah dilakukan workshop, guru diberi tugas untuk melengkapi dan memperbaiki perangkat penilaian dan program remedial serta pengayaan, lalu guru mengumpulkan perangkat tersebut pada pengawas pembina melalui email atau bahan cetak. 3. Setelah dinilai oleh pengawas bila masih
Laporan Supervisi Pendidikan

37

terdapat guru yang belum dapat melengkapi perangkatnya dengan benar, maka pengawas pembina dapat melakukan supervisi klinis terhadap guru tersebut. 4. Pengawas memberikan motivasi pada guru agar aktif dalam kegiatan MGMP 5. Dalam penentuan kenaikan kelas dan kelulusan, sekolah melibatkan komite sekolah

3. SMKN 1 Cikarang Selatan

Pada kegiatan supervisi di SMKN 1 CikarangSelatan, kami melakukan supervisi manajerial dengan fokus pengamatan pada Kepala SMKN 1 CikarangSelatan. Berdasarkan instrument supervisi diperoleh data-data pemantauan delapan standar pendidikan sebagai berikut: Keadaan di Sekolah No 1 2 3 Komponen Standar Isi Standar Proses Standar Kompetensi Lulusan 4 Standar Sarana Prasarana 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 6 7 8 Standar pengelolaan Standar Pembiayaan Standar Penilaian 91 % 87% 86 % Amat Baik Baik Baik 87 % Baik 70 % Baik Ada Tidak Ada Nilai 95 % 93 % 87 % Keterangan Amat Baik Amat Baik Baik

Laporan Supervisi Pendidikan

38

Penyajian data dalam bentuk diagram

Penilaian 8 SNP SMKN 1 CikarangSelatan


100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 95% 93% 87% 70% 87% 91% 87% 86%

Berdasarkan penyajian data diatas terlihat bahwa dalam penilaian delapan Standar Nasional Pendidikan di SMKN 1 CikarangSelatan, ditemukan hasil standar sarana dan prasarana yang paling rendah. Berdasarkan hasil wawancara dan studi dokumentasi diperoleh data sebagai berikut: No 1 Komponen Standar Isi Hasil penilaian 6. Hampir semua dokumen dalam standar isi ini, ditemukan di sekolah tertata rapi, sehingga dokumen standar isi yang kami tanyakan fihak sekolah bisa menyediakan. 2 Standar Proses 5. Masih banyak guru yang belum menggunakan media pembelajaran (berdasarkan hasil wawancara dan observasi) 6. Guru sebagian belum menggunakan multimedia karena jumlahnya yang terbatas, (berdasarkan hasil observasi) 7. Dalam mengevaluasi masih banyak guru

Laporan Supervisi Pendidikan

39

yang belum melakukan analisis dan dokumentasi penilaian masih belum teratur (berdasarkan studi dokumentasi). 8. Sekolah belum melakukan program penghargaan mutu pada siswa (berdasarkan hasil wawancara) 3 Standar Kompetensi Lulusan 4. KKM yang ditentukan di sekolah ini untuk Normatif 70, adaptif 76 dan produktif 75(berdasarkan studi dokumentasi) 5. Kecendrungan nilai rata-rata UN naik 1 (bedasarkan studi dokumentasi) 4 Standar Sarana Prasarana 5. Jumlah siswa perkelas masih diatas 35 bahkan ada yang 42 di tiap kelasnya, yaitu kelas 10(hasil studi dokumentasi) 6. Jumlah ruang kelas masih kurang dibanding jumlah rombel yaitu rombelnya ada 21 dan ruang kelas ada 14. Sehingga disiasati dengan prakerin selama 6 bulan dan memaksimalkan pemanfaatan bengkel(TKJ, TEI, AK, TP) sebagai ruang kelas.(hasil observasi) 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 6. Tingkat kualifikasi pendidikan guru rata-rata S1 dan hanya 2% guru yang telah berpendidikan S2 / hanya 1 orang yang berpendidikan s2 dari jumlah total 50 guru yang ada. Masih ada beberapa guru yang berpendidikan dibawah s1 yaitu 4% (berdasarkan hasil wawancara) 7. Jumlah TU sesuai dengn jumlah rombel. 8. Kepala sekolah masih memiliki kualifikasi pendidikan S1 6 Standar pengelolaan 4. Dokumentasi sekolah sudah cukup baik
40

Laporan Supervisi Pendidikan

(berdasarkan studi dokumentasi) 5. Dalam penyusunan RKAS tidak melibatkan OSIS, dan Komite sekolah (berdasarkan berita acara/studi dokumentasi) 6. Data statistik kedisiplinan siswa belum ada dan sosialisasi tata tertib sekolah masih sangat rendah, berdasarkan hasil wawancara tata tertib sekolah hanya disampaikan pada saat MOS saja. 7 Standar Pembiayaan 4. Sekolah belum melakukan kegiatan evaluasi dan tindak lanjut program APBS 5. Belum melibatkan alumni dan donator lain yang tidak mengikat dalam penggalian sumber dana 6. Belum adanya pendayagunaan potensi sekolah seperti koperasi guru dan siswa. 8 Standar Penilaian 6. Guru belum mengembangkan program remedial dan pengayaan 7. Dalam penentuan kenaikan kelas dan kelulusan, sekolah belum melibatkan komite sekolah

Pembahasan dan Tindak Lanjut Berdasarkan studi dokumentasi, observasi dan wawancara terlihat bahwa dalam pemenuhan Standar N asional Pendidikan di SMKN 1 CikarangSelatan Lampung Timur masih sangat jauh dari yang di harapkan. Untuk mengatasi hal tersebut banyak yang harus dilakukan, tindakan yang dapat dilakukan antara lain: No 1 Komponen Standar Isi Tindak Lanjut 1. Pengawas melakukan bimbingan dalam penyusunan KTSP dan melakukan revisi dokumen 1 KTSP dengan menambahkan

Laporan Supervisi Pendidikan

41

pendidikan berbasis keunggulan lokal, kewirausahaan dan ekonomi kreatif dan dilakukan analisis SKKD. 2. Dalam penyusunan dan revisi KTSP mengikut sertakan komite sekolah dan disosialisasikan dengan orang tua siswa. 2 Standar Proses 1. Perlu adanya bimbingan dari pengawas dalam pengembangan media belajar, penggunaan multimedia dalam pembelajaran dan evaluasi pembelajaran. Bimbingan dapat diberikan dalam bentuk workshop ataupun IHT serta supervisi klinis untuk masingmasing guru yang mengalami masalah dalam melaksanakan proses pembelajaran. 2. Kepala sekolah harus berkoordinasi dengan komite untuk menambah proyektor dan labtop serta perbaikan instalasi listrik agar proses pembelajaran dapat menggunakan multimedia. 3. Sekolah harus melakukan program penghargaan mutu pada siswa, agar siswa termotivasi untuk berprestasi. 3 Standar Kompetensi Lulusan 1. Pengawas sekolah harus memberikan bimbingan pada guru dalam pengembangan KKM. 2. Sekolah melakukanmembimbing siswa dalam kegiatan lomba-lomda keilmuan dan non keilmuan, pengawas pembina berperan sebagai motivator dan nara sumber dalam peningkatan prestasi sekolah. 4 Standar Sarana Prasarana
Laporan Supervisi Pendidikan

1. Untuk

mengatasi

masalah

sarana

dan dapat
42

prasarana

sekolah,

pengawas

memberikan

bimbingan

dalam

upaya

peningkatan peran serta komite sekolah, peningkatan peran serta masyarakat dan perusahaan swasta sekitar sekolah serta pengawas dapat melaporkan keadaan

sekolah tersebut pada dinas pendidikan kabupaten/propinsi dan DPRD komisi C yang menangani bidang pendidikan untuk meminta perhatian secara langsung terhadap sekolah tersebut. 2. Untuk mengatasi masalah listrik dan air, kepala sekolah harus melakukan tindakan nyata dan segera karena air dan listrik merupakan kebutuhan utama. Pengawas dapat memberikan bimbingan dalam perencanaan perbaikan sarana dalam waktu tri wulan dengan perbaikan secara betahap sesuai kemampuan anggaran sekolah. 5 Standar Tenaga Pendidik dan kependidikan 1. Pengawas dan kepala sekolah harus menjadi motivator untuk memberikan motivasi pada guru agar meningkatkan kualifikasi pendidikan serta memberikan rewaqrd pada guru yang malanjutkan pendidikan. 2. pengawas membimbing kepala sekolah mebuat laporan analisis kebutuhan guru dan tenaga kependidikan pada dinas pendidikan dan meminta tambahan guru BK dan tata Belum memiliki guru BK, teknisi laboratorium dan tata usaha. 6 Standar pengelolaan 1. Pengawas memberikan bimbingan dalam penyusunan dokumentasi sekolah dalam dalam hal manajerrial kepala sekolah.
Laporan Supervisi Pendidikan

43

2. Dalam penyusunan RKAS melibatkan OSIS 3. Pengawas memberikan bimbingan pada kepala sekolah untuk membuat data statistik kedisiplinan siswa dan mensosialisasikan tata tertib sekolah. 7 Standar Pembiayaan Pengawas dapat membimbing kepalas ekolah dalam peningkatan peran serta alumni dan pendayagunaan potensi sekolah dalam penggalian sumber dana. 8 Standar Penilaian 1. Karena jumlah guru yang mengalami

masalah tersebut banyak ( lebih dari setengah jumlah guru disekolah tersebut) maka dapat dilakukan supervisi dengan tehnik kelompok. workshop dan program Dimana tentang sekolah penilan, serta

melakukan evaluasi pengayaan pembina.

remedial

dengan

fasilitator

pengawas

2. Setelah dilakukan workshop, guru diberi tugas untuk melengkapi dan memperbaiki perangkat penilaian dan program remedial serta pengayaan, lalu guru mengumpulkan perangkat tersebut pada pengawas pembina melalui email atau bahan cetak. 3. Setelah dinilai oleh pengawas bila masih terdapat guru yang belum dapat melengkapi perangkatnya dengan benar, maka pengawas pembina dapat melakukan supervisi klinis terhadap guru tersebut. 4. Pengawas memberikan motivasi pada guru agar aktif dalam kegiatan MGMP 5. Dalam penentuan kenaikan kelas dan
Laporan Supervisi Pendidikan

44

kelulusan, sekolah melibatkan komite sekolah C. HASIL KEPENGAWASAN BAGI OBSERVER Berdasarkan hasil observasi supervisi, kami dapat menjabarkan

kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang supervisor, sebagai berikut:


KOMPETENSI Supervisi Manajerial INDIKATOR Menguasai metode, teknik dan prinsip-prinsip supervisi dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di sekolah menengah yang sejenis. Menyusun program kepengawasan berdasarkan visi-misi-tujuan dan program pendidikan sekolah menengah yang sejenis.
Menyusun metode kerja dan instrumen yang diperlukan untuk melaksanakan tugas pokok pengawasan dan di fungsi sekolah

DESKRIPSI HASIL OBSERVASI Pengawas harus berkompeten dalam melakukan metode dan teknik supervisi, beliau menjalankan sesuai dengan aturan supervisi sehingga prosesnya berjalan dengan lancar dan sukses. Pengawas harus dapat menjelaskan dan menyusun program sebagai panduan baginya

menengah yang sejenis. Membina kepala sekolah

Sebelum melakukan visitasi pengawas telah membuat instrumen untuk pengawasan, instrumen tersebut untuk mengevaluasi manajerial kepala sekolah,wakil kepala sekolah, kepala laboratorium, administrasi guru, dan mengajar guru di kelas

Sebelum visitasi ke kelas pengawas memeriksa dalam pengelolaan dan kelengkapan administrasi kepala sekolah, administrasi satuan wakasek, kepala lab, TU,guru dan semua yang pendidikan berdasarkan berkaitan dengan administrasi
manajemen peningkatan mutu pendidikan di sekolah Membina kepala sekolah dan

Pada saat visitasi pengawas harus dapat guru dalam melaksanakan melaksanakan bimbingan konseling pada guru bimbingan konseling di dan kepala sekolah
sekolah sejenis Mendorong guru dan kepala menengah yang

Pada proses visitasi kelas pengawas sekolah dalam merefleksikan mengadakan waktu untuk sharing sebagai hasil-hasil yang dicapainya wadah untuk memperbaiki kinerja guru. Guru untuk menemukan kelebihan bisa konsultasi tentang kesulitan-kesulitan

Laporan Supervisi Pendidikan

45

dan

yang berhubungan dengan pekerjaannya, dengan kompetensi yang melaksanakan tugas pengawas memberikan masukan dan pokoknya di sekolah dimilikinya menengah yang sejenis. memberikan dorongan motivasi bagi guru
Memantau dan kepala sekolah sejenis. Supervisi Akademik Memahami konsep, prinsip, pelaksanaan hasildalam akreditasi yang

kekurangan

dalam

standar nasional pendidikan memanfaatkan untuk sekolah menengah hasilnya membantu

mempersiapkan

Pengawas melakukan visitasi ke sekolah mengecek kelengkapan standar nasional pendidikan, mulai dari kepala sekolah dan wakasek-wakasek yang bertanggung jawab terhadap standar Isi, Proses, SKL, Sar-Pras, Pengelolaan, Dik Tendik, , kepala TU dan staff yang bertanggung jawab terhadap standar Pembiayaan

Pengawas yang menjadi guru telah melewati teori dasar, karakteristik, dan seleksi ketat sehingga kemampuan memahami konsep, prinsip, teori dasar, karakteristik dan kecenderungan perkembangan tiap mata kecenderungan tiap mata pelajaran sangat pelajaran dalam rumpun berkompeten. Dari wawancara dan dialog mata pelajaran yang relevan selama supervisi terlihat pengawas tersebut di sekolah menengah yang menguasai mata pelajaran yang dispervisi
sejenis. Membimbing

Pengawas mengecek kelengkapan menyusun silabus tiap mata administrasi guru, dan dengan cermat beliau pelajaran dalam rumpun memeriksa silabus, rpp, dan pada saat itu mata pelajaran yang relevan silabus, rpp, kkm dan yang lainya lengkap.
di sekolah menengah yang sejenis standar dasar, dan isi, berlandaskan standar

guru

dalam

kompetensi dan kompetensi prinsip-prinsip guru dalam pengembangan KTSP Membimbing

Pada saat observasi pengawas belum melaksanakan kegiatan melakukan bimbingan mata pelajaran. Hal ini pembelajaran/bimbingan (di disebabkan belum adanya pengawas mata kelas, laboratorium, dan atau pelajaran di kabupaten Lampung Timur
di lapangan) untuk tiap mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan di sekolah menengah yang sejenis. Membimbing mengelola, mengembangkan
Laporan Supervisi Pendidikan

guru

Pada saat observasi pengawas belum merawat, melakukan bimbingan mata pelajaran. Hal ini dan disebabkan belum adanya pengawas mata 46

dalam

menggunakan pendidikan dan

media fasilitas

pelajaran di kabupaten Lampung Timur

pembelajaran/bimbingan tiap mata pelajaran dalam rumpun mata pelajaran yang relevan di sekolah menengah yang sejenis Evaluasi Pendidikan Menyusun

Pengawas mengecek kelengkapan guru termasuk indikator indikator keberhasilan administrasi pendidikan dan keberhasilan pendidikan, sistem penilaian, pembelajaran/bimbingan rentang penilaian, kreiteria ketuntasan tiap mata pelajaran dalam minimal (kkm) dan lain sebagainya.
rumpun mata pelajaran yang relevan di sekolah menengah yang sejenis Membimbing

kriteria

dan

Ketika mengecek silabus, rpp, dan kkm menentukan aspek-aspek pengawas memberikan layanan konsultasi yang penting dinilai dalam kepada guru yang ingin memperoleh informasi pembelajaran/bimbingan yang sejelas-jelasnya tentang penilaian agar tiap mata pelajaran dalam tidak keliru dalam melakukan penilaian, cara rumpun mata pelajaran yang penilaian, penetuan kkm, tindak lanjut dari relevan di sekolah menengah penilaian dan sebagainya
Menilai sekolah dan kinerja lainnya kepala dalam jawabnya dan mata pelajaran rumpun menengah mata yang

guru

dalam

sekolah, kinerja guru dan staf melaksanakan tugas pokok tanggung untuk meningkatkan mutu pendidikan pembelajaran/bimbingan pada tiap dalam sekolah sejenis Membina guru dalam

pelajaran yang relevan di

Pengawas menilai kinerja kepala sekolah dalam bidang manajerial dimulai dengan mengecek kelengkapan administrasi kepala sekolah, KTSP program sekolah, program wakasek, program lab, program perpustakaan, program ekstrakurikuler, silabus, rpp, kkm, dan kelengkapan-kelengkapan lainnya yang menjadi delapan standar nasional pendidikan. Selain menilai pengawas pun memberikan arahan dan bimbingan terhada kekurangankekurangan yang ada sehingga diharapkan kepala sekolah, guru, staf TU dapat memperbaikinya.

Pengawas memberikan arahan tentang penilaian dan pemanfaatan penilaian, karena untuk kepentingan saat itu masih awal tahun ajaran baru pendidikan dan sehingga pengawas tidak secara mendetail pembelajaran/bimbingan memberikan arahan dan bimbingan tentang tiap mata pelajaran dalam pemanfaatan hasil penilaian
memanfaatkan hasil penilaian rumpun mata pelajaran yang
Laporan Supervisi Pendidikan

47

relevan di sekolah menengah yang sejenis Kompetensi Sosial Bekerja

pengawas harus mampu bekerja sama dengan berbagai pihak dalam rangka berbagai pihak manapun, baik di lingkungan meningkatkan kualitas diri kerja maupun di luar tempat kerja
untuk dapat melaksanakan tugas jawabnya. Aktif dalam kegiatan asosiasi pengawas satuan pendidikan. dan tanggung

sama

dengan

Pengawas harus aktif dalam kegiatan asosiasi pengawas satuan pendidikan

Selama mengikuti kegiatan pengawas, observer mendapat pelajaran beberapa hal yaitu.: 1. Mengetahui tugas Pengawas Sekolah sebagai Supervisor dalam Kompetensi Akademik, diantaranya : a. Membimbing Guru dalam menyusun Silabus, Prota (Program Tahunan),RPP dan pengembangan KTSP. b. Membimbing Guru dalam memilih dan menggunakan Strategi dan Metode Pembelajaran dengan mengembangkan berbagai potensi siswa. c. Memotivasi guru untuk memanfaatkan teknologi informasi untuk pembelajaran. 2. Mengetahui tugas Pengawas Sekolah sebagai Supervisor dalam Kompetensi Akademik, diantaranya : a. Memahami prosedur penyusuna Evaluasi Diri Sekolah (EDS) sebagai bahan acuan penyusunan RKS dan RKA dalam pengajuan skala prioritas Program Sekolah. b. Memahami pentingnya dokumentasi Guru untuk penyusunan angka kredit Guru dalam Kenaikan Pangkat. c. Membimbing sekolah dalam persiapan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan serta persiapan akreditasi sekolah.

Laporan Supervisi Pendidikan

48

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A. KESIMPULAN Melalui kegiatan supervisi pendidikan, membantu kami untuk

mengetahui dan memahami tugas dan fungsi pengawas. Tugas pokok pengawas sekolah/satuan pendidikan adalah melakukan penilaian dan pembinaan dengan melaksanakan fungsi-fungsi supervisi, baik supervisi akademik maupun supervisi manajerial. Berdasarkan tugas pokok dan fungsi di atas minimal ada empat kegiatan yang harus dilaksanakan pengawas yakni: (1) Melakukan pembinaan pengembangan kualitas sekolah, kinerja kepala sekolah, kinerja guru, dan kinerja seluruh staf sekolah, (2) Melakukan evaluasi dan monitoring pelaksanaan program sekolah beserta pengembangannya, dan (3) Melakukan penilaian terhadap proses dan hasil program pengembangan sekolah secara kolaboratif dengan stakeholder sekolah (4) Membimbing sekolah dalam pemenuhan Standar Nasional Pendidikan dan persiapan akreditasi sekolah. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut, pengawas sekolah melaksanakan fungsi supervisi, baik supervisi akademik maupun supervisi manajerial. Dengan adanya supervisi sekolah dapat

meningkatkan mutu pendidikan dan tercapainya tujuan pendidikan nasional.

B. REKOMENDASI Berdasarkan pengalaman kami selama mengikuti kegiatan pengawas melakukan supervisi, beberapa rekomendasi yang dapat kami berikan adalah sebagai berikut : 1. Untuk SMPN 3 Jabung, dapat dilakukan workshop penyusunan perangkat guru dengan fasilitator pengawas pembina. 2. Untuk SMPN 2 Way bungur, dapat dilakukan peningkatan peran serta masyarakat dan pemerintah dalam pemenuhan sarana dan prasarana sekolah
Laporan Supervisi Pendidikan

49

serta peningkatan kompetensi manajerial kepala sekolah dengan bimbingan dari pengawas pembina. 3. Untuk SMKN 1 Cikarang Selatan, dapat dilakukan pengajuan dana bantuan dari pemerintah dan swasta dengan bimbingan pengawas pembina dalam penyusunan proposal yang baik. 4. Perlu adanya koordinasi antara supervisor dengan lembaga sekolah mengenai kalender pendidikan sekolah, sehingga proses supervisi berjalan lebih efektif. 5. Perlu adanya kegiatan pengembangan diri bagi supervisor.

Laporan Supervisi Pendidikan

50

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2004. Dasar-dasar Supervisi. Jakarta : Rineka Cipta. Banun Muslim, Sri. 2010. Supervisi Pendidikan Meningkatkan Kualitas Profesioanalisme Guru. Bandung : Alfabeta. Diat, Lantip dan Sudiyono. 2011. Supervisi Pendidikan. Yogyakarta : Gava Media Jasmani & Mustofa, Syaiful. 2013. Supervisi Pendidikan Terobosan Baru dalam Peningkatan Kinerja Pengawas Sekolah dan Guru.Yogyakarta: Ar-ruzz Media P2TK Kemendiknas. 2012. Bahan Ajar Diklat Supervisi Pengawas Sekolah. Jakarta ________________. 2011. Buku Kerja Pengawas Sekolah. Jakarta Sagala, Syaiful. 2010. Supervisi Pembelajaran. Bandung : Alfabeta. Sahertian, Piet.A. 2002. Konsep Dasar dan Tehnik Supervisi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta. Sudjana, Nana. 2012. Pengawas dan Kepengawasan. Bekasi : Binamitra Publishing. _________________ . Supervisi Pendidikan. Bekasi : Binamitra Publishing

Laporan Supervisi Pendidikan

51