Anda di halaman 1dari 16

TUGAS KULIAH MANAJEMEN PASCAPANEN

ANALISIS RANTAI NILAI KEDELAI

Dini Nur Hakiki

(F152120021)

Sazli Tutur Risyahadi

(F152120041)

Rozana

(F152120061)

Sazli Tutur Risyahadi (F152120041) Rozana (F152120061) SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2013

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

2013

I. PENDAHULUAN

Kedelai merupakan komoditas tanaman pangan terpenting ketiga setelah padi dan jagung. Selain itu, kedelai juga merupakan tanaman palawija yang kaya akan protein yang memiliki arti penting dalam industri pangan dan pakan. Kedelai berperan sebagai sumber protein nabati yang sangat penting dalam rangka peningkatan gizi masyarakat karena aman bagi kesehatan dan murah harganya. Kebutuhan kedelai terus meningkat seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk dan kebutuhan bahan industri olahan pangan seperti tahu, tempe, kecap, susu kedelai, tauco, snack, dan sebagainya. Zakiah (2012), menyatakan bahwa pasokan kedelai di Indonesia cenderung semakin tidak dapat dipenuhi dari hasil produksi dalam negeri sendiri. Sekalipun kedelai dapat ditanam dengan cara yang paling sederhana, produktivitas dan produksi kedelai dalam negeri, hampir tidak dapat memenuhi permintaan yang semakin meningkat. Saat ini produksi kedelai di Indonesia hanya mencukupi sekitar 35 persen kebutuhan, selebihnya dipenuhi melalui impor. Sekitar 20 tahun terakhir di Indonesia masih terus melakukan impor kedelai, terutama dari Amerika Serikat, sehingga tidak heran apabila kedelai impor telah mendominasi sebagai bahan baku olahan pangan (Adisarwanto 2008). Ini merupakan sebuah fenomena yang mengkhawatirkan, dimana persentase jumlah impor terhadap konsumsi, menunjukkan persentase yang semakin meningkat. Besarnya angka impor tersebut merupakan salah satu indikator betapa besar kebutuhan kedelai untuk memenuhi kebutuhan penduduk melalui berbagai jenis produk olahan (Zakiah 2012). Saluran pemasaran kedelai yang terlalu panjang, dan kebijakan harga yang tidak mendukung petani, mengakibatkan keuntungan yang diperoleh petani sangat sedikit. Ini mengakibatkan kebanyakan petani memilih untuk mengalih fungsikan lahan kedelai mereka ke komoditi tanaman lainnya. Masih lemahnya nilai tawar petani dan sistem informasi serta lemahnya kelembagaan kelompok tani menyebabkan daya saing petani kedelai lokal sangat lemah (Rachman et al 2008). Kendala internal berdasarkan aspek pemasaran adalah: (1) daya tawar petani lemah, (2) sistem informasi pasar lemah, dan (3) belum adanya tarif impor. Sedangkan kendala eksternalnya antara lain adalah: (1) tingginya impor kedelai dengan harga murah, (2) rantai pemasaran yang panjang sehingga tidak efisien, dan (3) biaya transportasi yang mahal. Panjangnya rantai dari produsen sampai kepada konsumen menyebabkan tidak efektifnya proses pemasaran. Memperbaiki dan memperpendek simpul mata rantai dari produsen ke konsumen perlu dibentuk dan difungsikan sebagaimana mestinya sehingga dapat efektif dan efisien dalam pendistribusian produk. Sistem informasi pasar belum terbentuk sehingga titik temu antara produsen dan konsumen sering tidak ketemu. Hal ini yang menyebabkan nilai jual produk berfluktuatif dan cenderung menurun. Harga komoditas kedelai hampir tidak tersentuh oleh kebijakan pemerintah. Harga kedelai ditentukan oleh mekanisme pasar, yang ditentukan oleh permintaan dan persediaan (Demand and Supply). Belum digunakannya jenis benih unggul oleh semua petani, juga menyebabkan rendahnya produktivitas kedelai lokal. Hingga kini penggunaan varietas unggul baru mencapai 20% dan penggunaan benih yang bersertifikat hanya 10%. Ditambah lagi dengan teknologi pascapanen yang belum memadai menambah alasan rendahnya produksi kedelai lokal. Persaingan penggunaan lahan dengan komoditi lainnya, seperti jagung yang merupakan komoditi alternative unggulan setelah beras, diduga juga menjadi penyebab turunnya areal panen kedelai. Dalam hal ini kenaikan harga jagung akan mendorong petani untuk menanam komoditas tersebut, yang konsekuensinya akan mengurangi areal tanam kedelai (Zakiah 2012).

Rendahnya produksi kedelai local menyebabkan ketidakcukupan kedelai local memenuhi permintaan industry pengolahan kedelai. Hal ini menyebabkan semakin tergantungnya industri- industri pengolahan kedelai pada kedelai impor (Zakiah 2011). Selain itu rendahnya kualitas kedelai lokal dari segi kebersihan dan kadar air menyebabkan industri-industri pengolahan kedelai cenderung memilih kedelai impor yang tingkat kebersihannya lebih tinggi dan kadar air yang lebih rendah rendah (Nurmeyda 2010). Kendala dalam aspek panen dan pascapanen adalah: (1) kehilangan hasil tinggi, (2) penerapan teknologi panen dan pascapanen belum memadai, dan (3) modal untuk membeli alsintan sangat terbatas. Selain itu, ancaman eksternalnya adalah: (1) belum ada insentif harga yang memadai bagi produk bermutu, (2) makin meningkatnya biaya operasional alsintan, dan (3) tenaga kerja pengolah relatif terbatas. Kehilangan hasil kedelai pada saat panen maupun prosesing masih cukup besar. Sistem panen yang dijemur di lapangan tanpa lantai jemur dan alas menyebabkan biji tercecer cukup banyak dan menyebabkan kehilangan hasil cukup tinggi. Alat pengering dinilai masih cukup mahal bagi petani kedelai. Belum berlakunya tarif impor menyebabkan jumlah kedelai impor semakin banyak, sehingga harga kedelai di dalam negeri jatuh dan petani enggan menanam kedelai. Penerapan teknologi panen dan pascapanen belum memadai, umumnya petani melakukan pemanenan dan prosesing masih dengan cara tradisional. Panen dengan menggunakan sabit dan proses pengeringan sebagian besar masih di lapang. Sedangkan pemakaian alat mesin untuk panen dan pengeringan, sebagian besar petani belum menggunakan. Keterbatasan modal, menyebabkan petani kedelai tidak mampu untuk membeli alat mesin. Hal ini yang menyebabkan kehilangan hasil panen cukup besar dan proses produksi menjadi tidak efisien. Salah satu alat analisis manajemen biaya yang dapat digunakan untuk memberikan informasi guna membuat keputusan strategis dalam menghadapi persaingan bisnis adalah analisis value chain. Shank dan Govindarajan (2000), mendefinisikan Value Chain Analyisis, merupakan alat untuk memahami rantai nilai yang membentuk suatu produk. Rantai nilai ini berasal dari aktifitas-aktifitas yang dilakukan mulai dari bahan baku sampai ke tangan konsumen, termasuk juga pelayanan purna jual. Selanjutnya Porter (1985) menjelaskan, Analisis value-chain merupakan alat analisis stratejik yang digunakan untuk memahami secara lebih baik terhadap keunggulan kompetitif. Value chain dapat mengidentifikasi dimana value pelanggan dapat ditingkatkan atau penurunan biaya, dan untuk memahami secara lebih baik hubungan perusahaan dengan pemasok/supplier, pelanggan, dan perusahaan lain dalam industri (Blocher et al. 1999). Value chain mengidentifikasikan dan menghubungkan berbagai aktivitas stratejik diperusahaan (Hansen, Mowen 2000). Sehingga dapat disimpulkan bahwa analisis rantai nilai merupakan suatu alat yang digunakan untuk menciptakan nilai bagi pelanggannya untuk mencapai suatu keunggulan yang kompetitif. Demi keunggulan kompetitif, dengan perilaku para konsumen yang makin berkembang, seperti menghendaki produk-produk yang lebih beraneka ragam dengan mutu serta pelayanan serba prima dan harga yang terjangkau dalam era globalisasi ini harus ditanggapi dengan meniadakan ketidakekonomisan (diseconomies) yang terjadi yang cenderung menghambat kelancaran arus proses penciptaan nilai tambah dari para pemasok sampai ke para konsumen sepanjang value chain. Untuk itu, perlu diidentifikasi dan ditiadakan biaya yang diakibatkan dari aktivitas-aktivitas yang tidak memberikan nilai tambah sepanjang pelaksanaan analisis value chain.

II. ANALISIS PASAR

Kedelai merupakan komoditas pangan yang strategis. Permintaan kedelai di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun. Terlihat dari volume impor yang semakin meningkat tiap tahunnya (Tabel 6). Kedelai di Indonesia digunakan sebagai pangan, pakan, dan bahan baku industri. Konsumsi kedelai 95 persen dalam bentuk olahan, 4 persen dikonsumsi langsung dan 1 persen untuk benih (Sarwono, 2004). Bentuk olahan kedelai antara lain:

(1) Produk hasil fermentasi : kecap, tauco, natto, tempe, dan soyghurt. (2) Produk non-fermentasi : tahu dan produk olahannya, limbah tahu (pakan ternak), susu kedelai, tepung dan bubuk kedelai, isolat protein, konsentrat protein, daging tiruan, serat kedelai, minyak kedelai kasar, dan tauge. (3) Dari minyak kedelai kasar dapat dihasilkan :

a. Aplikasi produk pangan : minyak salad, minyak goreng, mayonnaise,margarin, shortening, dan lesitin (pangan, non pangan, kosmetik, dan obat-obatan sebagai pengemulsi, penstabil, pelembut, pembasah, dan lain-lain). b. Aplikasi produk non-pangan/bidang teknik : lapisan pelindung, pengenyal, cat, semir, desinfektan, dan lain-lain. Dari berbagai produk olahan tersebut, sekitar 57 persen kedelai di Indonesia dikonsumsi dalam bentuk tempe, 38 persen dalam bentuk tahu, dan sisanya dalam bentuk kecap, taoco, kembang tahu, dan lain-lain. Berdasarkan survei SUSENAS oleh Biro Pusat Statistik setiap enam tahun sekali, konsumsi kedelai dalam bentuk biji dan olahan terus meningkat. Tahu dan tempe merupakan produk kedelai yang dominan dikonsumsi penduduk desa maupun kota. Rata-rata konsumsi tahu dan tempe penduduk kota lebih tinggi dari penduduk desa. Industri tempe di Indonesia lebih menyukai biji kedelai yang berwarna kuning dan berukuran besar (+ 12 gram atau lebih/100 biji). Industri tahu lebih menyukai biji kedelai yangberukuran kecil (8-10 gram/100 biji) hingga sedang (10-12 gram/100 biji) (Sumarno, dan Harnoto dalam Dian Handayan, 2007). Untuk tahu, bahan baku kedelai harus memenuhi persyaratan sbb:

(1) Kedelai masih baru dipanen dan cukup umur. Jika terlalu lama disimpan ataupanen muda, rendemen rendah. Selain itu, tahu yang dihasilkan akan lembek dan tidak tahan lama disimpan. Kedelai panen muda ditandai dengan bijinya keriput. (2) Kadar air maksimal 13 persen. Bila kadar airnya mencapai 15 persen, jamur mudah tumbuh selama penyimpanan. Namun bila kadar airnya 9 persen atau kurang, maka biji kedelai akan mudah pecah dan rendemen tahu akan menurun. (3) Biji kedelai harus utuh karena enzim-enzim lipoksidase akan aktif bila kedelai pecah, sehingga menyebabkan kandungan minyak dalam biji akan tengik dan bau tahu kurang enak. (4) Kedelai harus bebas berbagai kotoran (kerikil, pasir, dan sisa tanaman) yang akan membutuhkan waktu dan biaya membersihkannya serta dapat merusak alat penggiling. Konsumsi yang besar serta pengembangan prduk olahan kedelai tidak didukung dengan kemampuan produksi Indonesia. Produksi nasional kedelai per tahunnya hanya sekitar 700 850 ribu ton. Kebutuhan/konsumsi nasional terhadap komoditas ini mencapai 2,5 juta ton per tahun, sehingga sampai dengan saat ini kekurangannya masih harus dipasok dari impor. Setiap tahun Indonesia mengimpor kedelai dari Amerika Serikat (AS) dan Brazil yang mencapai 70-80% dari total kebutuhan (Kemendag, 2013).

Bila dibandingkan dengan kedelai impor, kandungan protein kedelai lokal lebih tinggi dibandingkan impor, sehingga jika diolah untuk tahu, maka rendemen lebih banyak dihasilkan dari kedelai lokal dan memiliki cita rasa yang khas. Kedelai impor memiliki ukuran biji besar, seragam dan kadar airnya rendah, sehingga lebih disukai industri tempe karena volume biji impor mengembang lebih banyak dan bobot tempe yang diperoleh lebih banyak. Secara nasional, kita memiliki benih berbiji besar seperti varietas Argomulyo dan Burangrang (untuk kebutuhan benih 50 kg/ha) tidak jauh berbeda dengan benih kedelai Amerika (59,7 kg/ha), namun varietas ini masih belum lama dilepas dan perlu banyak dikembangkan, sehingga sebagian besar petani masih menggunakan benih berbiji kecil (40 kg/ha). Untuk industri kecap, biji kedelai hitam lokal lebih disukai dari impor, karena memiliki cita rasa khas dan kecap yang dihasilkan lebih gurih (Handayani D 2007).

Tabel 6. Volume Impor Komoditas Tanaman Pangan Indonesia, 2009 2012 (dalam ton)

lebih gurih (Handayani D 2007). Tabel 6. Volume Impor Komoditas Tanaman Pangan Indonesia, 2009 – 2012

III. PEMETAAN (MAPPING)

Aktor dan Volume Pemasaran kedelai dari petani sampai konsumen akhir melibatkan beberapa pelaku pemasaran yaitu pedagang pengumpul (tengkulak), pedagang besar kecamatan, pedagang besar kabupaten, pedagang besar propinsi, dan pedagang pengecer. Pada saat panen banyak pedagang pengumpul yang datang ke tempat petani sehingga petani dapat menjual kedelai di rumah atau di sawah tanpa harus mengangkut ke tempat pembeli. Meryani (2008) telah melakukan kajian tataniaga kedelai dengan Studi Kasus di Kecamatan Ciranjang Cianjur. Sebagian besar petani melakukan penjualan kedelai langsung kepada tengkulak. Hal ini disebabkan oleh lokasi petani yang jauh dari pedagang besar kecamatan sehingga penjualan ke pasar akan menambah biaya dan keterbatasan waktu. Tetapi di Desa Ciranjang, selain cara penjualan yang demikian ada pula petani yang membawa sendiri dan menjualnya pada pedagang besar kabupaten yang berada di pasar. Saluran tataniaga kedelai yang ada di Kecamatan Ciranjang, Kabupaten Cianjur, ada dua saluran tataniaga yaitu saluran tataniaga kedelai polong muda (Gambar 1) dan saluran tataniaga kedelai polong tua (Gambar 2).

1) dan saluran tataniaga kedelai polong tua (Gambar 2). Gambar 1. Saluran Tataniaga Kedelai Polong Muda.

Gambar 1. Saluran Tataniaga Kedelai Polong Muda.

Gambar 1 diatas menginformasikan bahwa saluran tataniaga kedelai polong muda mempunyai dua tujuan, yaitu dari petani kedelai (100 persen) dibawa ke pedagang pengumpul, kemudian kedelai tersebut (100 persen) dibawa ke pedagang Pasar Induk Parung. Di pedagang pasar induk, 80 persen kedelai diserap oleh pedagang pengecer dan 20 persen langsung diserap oleh konsumen akhir. Kecamatan Ciranjang terdapat delapan saluran tataniaga yang digunakan petani dalam menyampaikan kedelai polong tua ke konsumen (Gambar 2). Pada saluran kesatu sampai kelima petani menjual kedelai (73.33%) ke pedagang pengumpul. Saluran kesatu dari pedagang pengumpul kedelai dijual ke pedagang kecamatan (42.77%) lalu diserap langsung oleh pengrajin tahu/tempe (10.69%). Saluran kedua dan ketiga kedelai dari pedagang pengumpul dijual ke pedagang kabupaten (30.56%), lalu diserap langsung oleh pengrajin tahu/tempe (5.72%) melalui saluran kedua. 8.58 persen kedelai dari pedagang kabupaten diserap oleh pedagang pengecer kemudian dijual ke konsumen akhir melalui saluran ketiga. Saluran keempat dan kelima sama seperti saluran kesatu, tetapi dari pedagang kecamatan (42.77%) kedelai dijual langsung ke

pedagang propinsi (32.08%) lalu diserap pengrajin tahu/tempe (6.14%) melalui saluran keempat. 10.23 persen diserap pedagang pengecer untuk dijual ke konsumen akhir melalui saluran kelima.

untuk dijual ke konsumen akhir melalui saluran kelima. Gambar 2. Saluran Tataniaga Kedelai Polong Tua Saluran

Gambar 2. Saluran Tataniaga Kedelai Polong Tua

Saluran keenam sampai kedelapan petani menjual kedelai langsung ke pedagang kabupaten (26.67%).Pada saluran keenam kedelai dari pedagang kebupaten dijual ke pedagang pengecer (8.58%) lalu ke konsumen akhir, sedangkan saluran ketujuh dan kedelapan, kedelai dari pedagang kebupaten dijual ke pedagang propinsi (4.58%). Kedelai diserap langsung oleh pengrajin tahu/tempe (6.14%) melalui saluran ketujuh dan diserap oleh pedagang pengecer (10.23%) melalui saluran kedelapan untuk dijual ke konsumen akhir.

Pada dasarnya petani memiliki kebebasan untuk menentukan saluran mana yang akan dipilih. Berdasarkan hasil wawancara dengan petani responden, penjualan kedelai ke saluran 1, 2 dan saluran 3 lebih banyak dipilih (73.33 persen) karena banyaknya jumlah pedagang pengumpul lokal yang mendatangi petani, lokasi petani yang jauh dari pedagang kabupaten, sehingga tidak ada alternatif lain bagi petani untuk menjual hasil panennya. Volume kedelai banyak melalui saluran tiga (57.23 persen) karena petani tidak mau mengambil resiko kerugian biaya transportasi. Saluran 6-8 hanya dipergunakan oleh petani responden (26.67persen) yang berdekatan dengan pasar Ciranjang seperti Desa Ciranjang dan Desa Cibiuk.

Nilai Pemetaan nilai dilakukan dengan memetakan nilai yang terjadi pada setiap aktor. Disini dipetakan nilai margin dan R/C ratio. Marjin tataniaga diartikan melalui selisih harga di tingkat produsen dengan harga di tingkat pedagang pengecer yang diperoleh dengan satuan rupiah per kilogram kedelai. Marjin tataniaga dalam penelitian ini dihitung berdasarkan kedelapan saluran tataniaga yang terbentuk. Marjin tataniaga menjelaskan perbedaan harga dan tidak memuat pernyataan mengenai jumlah komoditi yang dipasarkan. Penghitungan marjin meliputi biaya tataniaga dan keuntungan lembaga yang terlibat dalam saluran tataniaga tersebut. Biaya tataniaga merupakan seluruh biaya yang dikeluarkan oleh lembaga tataniaga dalam memasarkan kedelai dari petani sampai ke konsumen akhir. Biaya tataniaga tersebut meliputi biaya transportasi, tenaga kerja, pengemasan dan retribusi. Keuntungan pemasaran merupakan selisih antara harga jual dengan biaya-biaya yang dikeluarkan oleh lembaga-lembaga yang bersangkutan. Secara umum petani menyalurkan kedelai melalui dua lembaga saluran tataniaga, yaitu pedagang pengumpul dan pedagang besar kabupaten. Pembahasan mengenai sebaran marjin tataniaga dibagi menjadi sebaran marjin melalui pedagang pengumpul dan sebaran marjin melalui pedagang besar kabupaten. Saluran tataniaga kedelai yang melalui pedagang pengumpul yaitu saluran satu sampai saluran lima (Tabel 1) dan saluran tataniaga yang melalui pedagang besar kabupaten yaitu saluran enam sampai saluran delapan (Tabel 2).

Tabel 1 Marjin Tataniaga Kedelai Saluran Satu, Dua, Tiga, Empat dan Lima di Kecamatan Ciranjang

saluran delapan (Tabel 2). Tabel 1 Marjin Tataniaga Kedelai Saluran Satu, Dua, Tiga, Empat dan Lima
Tabel 2 Marjin Tataniaga Kedelai Saluran Enam, Tujuh dan Delapan di Kecamatan Ciranjang

Tabel 2 Marjin Tataniaga Kedelai Saluran Enam, Tujuh dan Delapan di Kecamatan Ciranjang

Tabel 2 Marjin Tataniaga Kedelai Saluran Enam, Tujuh dan Delapan di Kecamatan Ciranjang

Pangsa dan Net Marjin Berdasarkan sebaran marjin tataniaga kedelapan saluran tataniaga di atas,maka dapat dilihat persentase pangsa marjin (Tabel 3) dan persentase net marjin (Tabel 4) yang diperoleh setiap pelaku pasar untuk masing-masing saluran tataniaga. Pangsa marjin digunakan untuk melihat besarnya marjin yang diperoleh pelaku pasar untuk setiap saluran tataniaga, pangsa marjin diperoleh dari marjin tataniaga masing-masing lembaga dibagi total marjin tataniaga dalam bentuk persen. Net marjin digunakan untuk mengetahui penyebaran marjin keuntungan pada setiap pelaku pasar, net marjin dihitung dari keuntungan tiap lembaga tataniaga dibagi total keuntungan tataniaga dalam bentuk persen. Saluran tataniaga yang efisien ditunjukkan oleh perolehan marjin yang merata di setiap pelaku pasar. Tabel 3 menginformasikan pangsa marjin terbesar terdapat pada saluran tataniaga satu dan saluran tataniaga dua dengan tujuan pengrajin tahu/tempe di Kabupaten Cianjur yang diperoleh pedagang kecamatan dan pedagang kabupaten yaitu masing-masing sebesar 59.745 persen. Pada saluran tataniaga satu dan dua terdapat dua pelaku pasar yaitu pedagang pengumpul dan pedagang kecamatan/kabupaten. Pada saluran tataniaga ini merupakan pangsa marjin terbesar dari kedelapan saluran tataniaga yang dibahas dan diperoleh pedagang kecamatan dan pedagang kabupaten.

Tabel 3 Persentase Pangsa Marjin Setiap Pelaku Tataniaga

Tabel 3 Persentase Pangsa Marjin Setiap Pelaku Tataniaga Tabel 4 menginformasikan sebaran net marjin pada saluran

Tabel 4 menginformasikan sebaran net marjin pada saluran tataniaga satu dan dua cenderung belum merata, terlihat dari pedagang pengumpul memperoleh 39.24 persen dan pedagang kecamatan 60.76 persen pada saluran satu. Sebaran net marjin pada saluran tiga, enam dan tujuh cenderung sudah merata. Saluran tataniaga lima yang merupakan saluran terpanjang, net marjin terendah diperoleh pedagang pengumpul sebesar 10.19 persen, dan tertinggi pedagang kecamatan dan pedagang propinsi sebesar 43.29 persen.

Tabel 4 Persentase Net Marjin Setiap Pelaku Tataniaga

Tabel 4 Persentase Net Marjin Setiap Pelaku Tataniaga Rasio Keuntungan dan Biaya Tingkat efisiensi tataniaga dapat

Rasio Keuntungan dan Biaya Tingkat efisiensi tataniaga dapat juga diukur melalui besarnya rasio keuntungan terhadap biaya tataniaga yang dikeluarkan oleh masing-masing lembaga tataniaga. Nilai rasio dapat dilihat pada Tabel 5, nilai yang tinggi artinya keuntungan yang diperoleh semakin tinggi . Rasio keuntungan dan biaya tataniaga paling tinggi terdapat pada saluran tataniaga tujuh dan delapan pada lembaga pedagang kabupaten yaitu sebesar 14.87. Nilai rasio ini memberikan arti bahwa setiap satu rupiah perkilogram biaya tataniaga yang dikeluarkan akan menghasilkan keuntungan sebesar Rp 14.87 per kilogram. Rasio keuntungan terendah terdapat pada saluran tataniaga tiga pada tingkat pedagang pengecer yaitu sebesar 5.49.

Pemetaan informasi Informasi pasar dan harga telah terjalin antar aktor dengan penjelasan sebagai berikut:

1. Petani Informasi harga tidak diketahui oleh petani karena umunya pedagang pengumpul langsung

mendatangi sawah dan rumah petani dengan penawaran harga terterntu. Sistem ini memberikan kemudahan bagi petani tetapi petani tidak memiliki akses terhadap informasi pasar dan harga. Namun ada pula beberapa petani yang menjual langsung ke pedagang besar di pasar.

2. Pedagang pengumpul Kedelai yang dijual ke pedagang pengumpul sebanyak 77,33% dari keseluruhan hasil

produksi kedelai di Ciranjang. Pedagang pengumpul mengetahui akses pasar dan harga.

3. Pedagang kecamatan

Pedagang kecamatan umumnya mendapatkan dari pedagang pengumpul yang telah menerima bantuan modal darinya namun ada pula petani yang langsung menjual ke pedagang

kecamatan. Pedagang kecamatan memiliki informasi yang akurat tentang harga yang terjadi karena berhubungan langsung dengan pedagang besar provinsi.

4. Pedagang besar kabupaten

Pedagang kabupaten mendapatkan kedelai dari pedagang pengumpul atau pedagang kabupaten yang lain seperti pedagang dari Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pedagang besar umunya mengetahui informasi harga yang akurat.

5. Pedagang besar propinsi

Pedagang besar propinsi ini berada di Bandung dan menerima pasokan kedelai dari beberapa pedagang besar kabupaten Cianjur (di Kecamatan Ciranjang), Subang, Karawang, Sukabumi Selatan, Garut, Tasik, Majalengka, dan Banjar, serta dari Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi. Informasi harga yang dimiliki adalah inforasi harga terbaru

karena pedagang besar berhubungan langsung ke pengrajin tahu/tempe dan pedagang pengecer di daerah Bandung.

6. Pedagang pengecer

Pedagang pengecer menerima pasokan kedelai dari pedagang besar untuk dijual langsung kepada konsumen akhir. Pedagang pengecer dengan konsumen menghadapi struktur pasar persaingan karena banyaknya pedagang pengecer dan dan banyaknya konsumen pembeli.

Tabel 5 Rasio Keuntungan dan Biaya Lembaga Tataniaga Kedelai di Kecamatan Ciranjang, Tahun

2008

konsumen pembeli. Tabel 5 Rasio Keuntungan dan Biaya Lembaga Tataniaga Kedelai di Kecamatan Ciranjang, Tahun 2008

IV. SALURAN PEMASARAN IMPOR

Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor

Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor

Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor

Distributor Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor Pemetaan R/C Saluran Pemasaran Kedelai Impor

Pemetaan R/C Saluran Pemasaran Kedelai Impor

Distributor Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor Pemetaan R/C Saluran Pemasaran Kedelai Impor
Distributor Bagan Biaya dan Harga Jual Kedelai Impor melalui Distributor Pemetaan R/C Saluran Pemasaran Kedelai Impor

V. PERBAIKAN

Peluang pengembangan kedelai berdasarkan aspek panen dan pascapanen meliputi: (1) tuntutan terhadap hasil panen bermutu, (2) jenis olahan beragam, dan (3) industri produk olahan berbahan baku kedelai makin berkembang. Mutu hasil panen kedelai saat ini masih perlu ditingkatkan. Preferensi konsumen terhadap mutu kedelai semakin meningkat. Industri pengolahan produk berbahan baku kedelai membutuhkan jenis kedelai yang bermutu tinggi sesuai dengan produk yang akan dihasilkan. Sebagian besar konsumen menghendaki biji besar/sedang, warna kuning mengkilap dan kebersihan biji. Varietas kedelai sesuai dengan kehendak konsumen dan sesuai dengan bahan baku industri telah tersedia, biji besar/sedang, warna kuning mengkilap (Argomulya, Burangrang, Anjasmoro, Kaba) bahkan kedelai hitam yang sesuai dengan industri kecap juga telah tersedia (Merapi, Cikuray, dan Malika). Peluang pengembangan kedelai berdasarkan aspek distribusi dan pemasaran meliputi: (1) industri pengolahan kedelai berkembang, (2) jaringan transportasi memadai, dan (3) permintaan kedelai terus meningkat. Berbagai macam produk olahan berbahan baku kedelai berkembang dengan pesat. Industri pengolahan bahan pangan (tahu, tempe, tauco, kecap, snack), farmasi (obat-obatan), aplikasi dalam bidang teknik (industri) dan sebagai pakan ternak menyebabkan kebutuhan akan kedelai semakin meningkat. Di Indonesia konsumsi tertinggi adalah untuk bahan industri tahu dan tempe. Berdasarkan perhitungan, konsumsi kedelai untuk tahu dan tempe pada tahun 2002 mencapai 1,776 juta ton atau 88% dari total kebutuhan dalam negeri. Sedang 12% sisanya dipergunakan berbagai keperluan makanan olahan lain dan bahan baku industri lainnya. Jaringan transportasi sudah baik dan ditunjang oleh alat angkut yang memadai, sehingga memudahkan mobilitas bahan baku kedelai dari produsen ke konsumen.

Saluran pemasaran Bila melihat saluran pemasarn yang terjadi dari saluran pemasaran satu hingga delapan, maka saluran enam yaitu dari petani ke pedagang kabupaten ke pengecer dan terakhir ke konsumen merupakan saluran yang direkomendasikan karena memiliki perolehan total margin yang paling rendah yaitu 1000, dan meperlihatkan pangsa margin dan net margin yang merata merata di tiap tingkat lembaga.

Meningkatkan R/C ratio Petani Data BPS tahun 2011, menunjukan Indonesia memproduksi kedelai 851,29 ribu ton biji kering. Namun dari jumlah produksi ini tidak semuanya termanfaatkan. Masih tingginya susut yang terjadi tiap tahapan penanganan komoditas dalam baik secara kualitatif dan kuantitatif. Susut kuantitatif yang terjadi adalah susut hasil akibat tertinggal selama proses panen dan pascapanen sedangkan kualitatif adalah penurunan mutu hasil akibat kerusakan material (butir rusak, berkecambah, biji keriput, biji belah, dan lain sebagainya). Petani memegang peran penting sebagai penghasil kedelai. Petani akan melakukan rangkaian kegiatan pascapanen kedelai mulai dari panen, penjemuran, perontokan, dan pengangkutan Aktivitas yang dilakukan petani antara lain panen, penjemuran, perontokan, pengankutan, dan penjualan. Susut pascapanen terjadi dalam setiap rangkaian aktivitas ini. Dan susut dari perontokan erupakan susut terbesar yaitu mancapai 7% (Purwadaria, 1989). Bila susut ini mampu ditekan mejadi 4% denga penambahan thresher

maka nilai tambah kedelai bagi petani dapat ditingkatkan. Sebagai contoh peningkatan R/C ratio petani yang terjadi pada saluran pemasaran no 6.

R/C ratio petani yang terjadi pada saluran pemasaran no 6. Harga Rp. 3500 Produksi Panen Pengeringan

Harga Rp. 3500 Produksi Panen Pengeringan Perontokan Pengangkutan

Harga Rp. 4000 Pembelian Penjualan Penyimpanan Pengangkutan

Harga Rp. 4500 Pembelian Penjualan Penyimpanan

Pembelian

1. Petani Keadaan awal dengan susut perontokan 7%

 

Kegiatan

 

Petani

Kabupaten

Pengecer

Input

Panen

Pengeringan

Perontokan

Transport

Transport

Produk

         

Kedelai pecah kulit

Teknologi

 

Manual

Manual

Manual

Angkutan

Angkutan

Susut (%)

     

7

   

Biaya (Rp/kg)

2056,75

     

72

65

Nilai loss

     

245

   

Total biaya

     

2301,75

3572

4065

Harga jual

     

3500

4000

4500

Keuntungan

     

1198,25

428

435

R/C

     

1,52

1,12

1,10

Keadaan akhir dengan susut perontokan 4%

 

Kegiatan

 

Petani

Kabupaten

Pengecer

Input

Panen

Pengeringan

Perontokan

Transport

Transport

Produk

         

Kedelai pecah kulit

Teknologi

 

Manual

Manual

Thresher

Angkutan

Angkutan

Susut (%)

     

4

   

Biaya (Rp/kg)

2056,75

   

80

72

65

Nilai loss

     

140

   

Total biaya

     

2276,75

3572

4065

Harga jual

     

3500

4000

4500

Keuntungan

     

1198,25

428

435

R/C

     

1,54

1,12

1,10

Distribusi informasi Dilihat dari distribusi informasinya , petani memiliki sedikit akses informasi pasar dan harga. Pedagang besar yag memiliki akses kuat dalam inforasi. Oleh karenya diperlukan akses petani terhadap informasi pasar dan harga salah satunya dengan membuats sistem informasi pasar dan harga yang bisa diinisiasi oleh pemerintah Kabupaten Ciranjang.

VI. KESIMPULAN

1. Saluran pemasaran kedelai impor memberikan nilai R/C ratio yang lebih merata di banding kedelai lokal. Sehingga dalam pengembangan kedelai lokal diharapkan memiliki saluran pemasaran yang lebih pendek sehingga lebih efisien.

2. Perbaikan pascapanen dapat dilakukan dengan menggunakan thresher yang dapat meningkatkan R/C ratio.

DAFTAR PUSTAKA

Adisarwanto, T. 2009. Kedelai. Penebar Swadaya. Jakarta. Http:\\www.litbang.deptan.co.id. ACIAR. 2012. Membuat Rantai Nilai Lebih Berpihak pada Kaum Miskin. ACIAR. Australia Blocher/Chen/Lin, 1999. Diterjemahkan oleh A. Susty Ambarriani, 2000. Manajemen Biaya. Jilid 1. Penerbit Salemba: Empat Jakarta.

Handayani D. 2007. Simulasi Kebijakan Daya Saing Kedelai Lokal Pasar Domestik. Tesis. Sekolah Pascasarjana IPB

Hansen, and Mowen, 2000. Management Biaya; Akuntansi dan Pengendalian, alih bahasa Tim Salemba Empat: Jakarta. Nurmeyda, 2010. Permintaan Industri Tempe Terhadap Kualitas Bahan Baku Kedelai diKota Banda Aceh. Skripsi Fakultas Pertanian Unsyiah, Banda Aceh. Meryani N. 2008. Analisis Usahatani dan Tataniaga Kedelai Di Kecamatan Ciranjang, Kabupaten Cianjur, Jawa barat Porter, Michael E. 1985. Competitive Advantage Creating a Sustaining Superior Performance, New York: The Free Press. Sarwono B. 2004. Membuat Tempe dan Oncom. Penebar Swadaya. Jakarta. Shank, Jhon K., Govindarajan Vijay. 2000. Strategic Cost Management and the Value Chain., Thomson Learning: USA. UNIDO. 2011. Pro-Poor Value Chain Development. UNIDO. Austria Zakiah. 2012. Preferensi dan Permintaan Kedelai pada Industri dan Implikasinya terhadap Manajemen Usaha Tani. MIMBAR, Vol. XXVIII, No. 1 (Juni, 2012): 77-84.