Anda di halaman 1dari 102

FISIKA DASAR

MIRZA SATRIAWAN

November 6, 2007

Daftar Isi

1 Pendahuluan

 

4

1.1 Besaran dan Pengukuran .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

4

1.2 Vektor

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

7

1.2.1 Penjumlahan Vektor

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

8

1.2.2 Perkalian

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

10

2 Kinematika Gerak Lurus

 

13

2.1 Posisi, Kecepatan dan Percepatan .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

13

2.2 Gerak dengan kecepatan konstan

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

16

2.3 Gerak dengan percepatan konstan .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

17

2.4 Kombinasi gerak

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

20

2.5 Gerak melingkar beraturan .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

22

2.6 Gerak Relatif

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

25

3 Dinamika

28

3.1 Inersia

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

28

3.2 Hukum Newton

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

30

 

1

DAFTAR ISI

2

3.3

Beberapa Jenis Gaya

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

33

4 Dinamika 2 - Usaha dan Tenaga

37

4.1 Usaha

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

37

4.2 Teorema Usaha-Energi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

38

4.3 Gaya Konservatif dan Energi Potensial

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

40

5 Sistem Partikel

44

5.1 Pusat Massa

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

44

5.2 Gerak Pusat Massa

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

46

5.3 Tumbukan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

48

5.3.1 Tumbukan elastik .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

50

5.3.2 Tumbukan tak elastik .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

50

6 Rotasi Benda Tegar

52

6.1 Kinematika Rotasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

52

6.2 Dinamika Rotasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

55

6.2.1

Torka dan momentum sudut .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

55

6.3 Sistem partikel

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

56

6.4 Energi Kinetik Rotasi .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

57

6.4.1

Teorema sumbu sejajar .

. Teorema sumbu tegak lurus 6.5 .

6.4.2

Usaha

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

58

59

60

6.6 Gabungan Gerak Translasi dan Rotasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

61

DAFTAR ISI

3

6.7 Kesetimbangan Benda Tegar .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

62

6.8 Jenis-Jenis Keseimbangan

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

63

7 GRAVITASI

 

68

7.1 Hukum Gravitasi Universal

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

69

7.2 Medan Gravitasi

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

73

7.3 Energi Potensial Gravitasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

74

8 FLUIDA

76

8.1 Tekanan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

77

8.2 Tekanan Hidrostatik

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

78

8.3 Prinsip Pascal dan Archimedes

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

80

8.4 Pengukuran Tekanan

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

81

8.5 Jenis-Jenis Aliran Fluida .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

83

8.6 Persamaan Kontinuitas .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

84

8.7 Persamaan Bernoulli

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

86

9 GETARAN DAN GELOMBANG

 

88

9.1 GETARAN

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

88

9.1.1 Bandul .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

90

9.1.2 Bandul Mekanis .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

91

9.2 Getaran Teredam dan Resonansi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

92

9.2.1

Resonansi

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

94

9.3 Energi Getaran

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

95

DAFTAR ISI

4

9.4 GELOMBANG

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

96

9.5 Superposisi Gelombang .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

98

9.5.1 Beda fase

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

98

9.5.2 Beda arah kecepatan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

99

9.5.3 Beda frekeunsi dan panjang gelombang

.

.

.

.

.

.

.

.

.

99

Bab 1

Pendahuluan

1.1 Besaran dan Pengukuran

Fisika adalah ilmu yang mempelajari benda-benda serta fenomena dan keadaan yang terkait dengan benda-benda tersebut. Untuk menggambarkan suatu fenomena yang terjadi atau dialami suatu benda, maka didefinisikan berba- gai besaran-besaran fisika. Besaran-besaran fisika ini misalnya panjang, jarak, massa, waktu, gaya, kecepatan, temperatur, intensitas cahaya, dan sebagainya. Terkadang nama dari besaran-besaran fisika tadi memiliki ke- samaan dengan istilah yang dipakai dalam keseharian, tetapi perlu diper- hatikan bahwa besaran-besaran fisika tersebut tidak selalu memiliki penger- tian yang sama dengan istilah-istilah keseharian. Seperti misalnya istilah gaya, usaha, dan momentum, yang memiliki makna yang berbeda dalam keseharian atau dalam bahasa-bahasa sastra. Misalnya, “Anak itu bergaya

5

BAB 1.

PENDAHULUAN

6

di depan kaca”, “Ia berusaha keras menyelesaikan soal ujiannya”, “Momen- tum perubahan politik sangat tergantung pada kondisi ekonomi negara”. Besara-besaran fisika didefinisikan secara khas, sebagai suatu istilah fisika yang memiliki makna tertentu. Terkadang besaran fisika tersebut hanya dapat dimengerti dengan menggunakan bahasa matematik, terkadang dapat diuraikan dengan bahasa sederhana, tetapi selalu terkait dengan pengukuran (baik langsung maupun tidak langsung). Semua besaran fisika harus dapat diukur, atau dikuatifikasikan dalam angka-angka. Sesuatu yang tidak da- pat dinyatakan dalam angka-angka bukanlah besaran fisika, dan tidak akan dapat diukur. Mengukur adalah membandingakan antara dua hal, biasanya salah sat- unya adalah suatu standar yang menjadi alat ukur. Ketika kita mengukur jarak antara dua titik, kita membandingkan jarak dua titik tersebut dengan jarak suatu standar panjang, misalnya panjang tongkat meteran. Ketika kita mengukur berat suatu benda, kita membandingkan berat benda tadi dengan berat benda standar. Jadi dalam mengukur kita membutuhkan standar se- bagai pembanding besar sesuatu yang akan diukur. Standar tadi kemudian biasanya dinyatakan memiliki nilai satu dan dijadian sebagai acuan satuan tertentu. Walau kita dapat sekehendak kita menentukan standar ukur, tetapi tidak ada artinya bila tidak sama di seluruh dunia, karena itu perlu diadakan suatu standar internasional. Selain itu standar tersebut haruslah praktis dan mudah diproduksi ulang di manapun di dunia ini. sistem standar interna- sional ini sudah ada, dan sekarang dikenal dengan Sistem Internasional (SI).

BAB 1.

PENDAHULUAN

7

Terkait dengan SI, terdapat satuan SI. Antara besaran fisika yang satu dengan besaran fisika yang lain, mungkin terdapat hubungan. Hubungan-hubungan antara besaran fisika ini dapat dinyatakan sebagai persamaan-persamaan fisika, ketika besaran-besaran tadi dilambangkan dalam simbol-simbol fisika, untuk meringkas penampilan er- samaannya. Karena besaran-besaran fisika tersebut mungkin saling terkait, maka tentu ada sejumlah besaran yang mendasari semua besaran fisika yang ada, yaitu semua besaran-besaran fisika dapat dinyatakan dalam sejumlah tertentu besaran-besaran fisika, yang disebut sebagai besaran-besaran dasar. Terdapat tujuh buah besaran dasar fisika (dengan satuannya masing-masing)

1. panjang (meter)

2. massa (kilogram)

3. waktu (sekon)

4. arus listrik (ampere)

5. temperatur (kelvin)

6. jumlah zat (mole)

7. intensitas cahaya (candela)

Satuan SI untuk panjang adalah meter dan satu meter didefinisikan sebagai 1650763,73 kali panjang gelombang cahaya transisi 2p 10 - 5d 5 isotop Kr 86 . Satuan SI untuk waktu adalah sekon dan satu sekon didefinisikan sebagai 9

BAB 1.

PENDAHULUAN

8

192 631 770 kali periode transisi tertentu aton Cs 133 . Satuan SI untuk massa adalah kilogram, dan satu kilogram didefinisika sebagai massa sebuah silinder patinum iridium yang disimpan di Lembaga Berat dan Ukuran Internasional di Prancis. Tetapi selain itu juga terdapat standar massa non SI, yaitu standar massa atom yang diambil berdasarkan massa satu atom C 12 yang tepat didefinisikan bermassa 12 dalam satuan massa atom terpadu (amu atomic mass unit, disingkat u). Besaran-besaran fisika secara umum dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis, besaran skalar, besaran vektor dan besaran tensor. Untuk besaran tensor, tidak akan dipelajari dalam pelajaran fisika dasar. Besaran skalar adalah besaran yang memiliki nilai saja, sedangkan besaran vektor adalah besaran yang selain memiliki nilai juga memiliki arah. Karena konsep tentang vektor banyak digunakan dalam fisika, maka akan dijelaskan lebih lanjut secara singkat mengenai besaran vektor ini.

1.2

Vektor

Sebagai contoh yang mudah untuk dipahami dari sebuah vektor adalah vek- tor posisi. Untuk menentukan posisi sebuah titik relatif terhadap titik yang lain, kita harus memiliki sistem koordinat. Dalam ruang berdimensi tiga, dibutuhkan sistem koordinat, x, y, z untuk mendiskripsikan posisi suatu titik relatif terhadap suatu titik asal (O ). Vektor posisi suatu titik P, relatif ter- hadap titik asal digambarkan di bawah ini.

BAB 1.

PENDAHULUAN

9

BAB 1. PENDAHULUAN 9 1.2.1 Penjumlahan Vektor Dari konsep vektor posisi juga dikembangkan konsep penjumlahan vektor.

1.2.1 Penjumlahan Vektor

Dari konsep vektor posisi juga dikembangkan konsep penjumlahan vektor.

Vektor posisi titik A adalah A, sedangkan posisi titik B ditinjau dari titik A

C dapat dinyatakan

adalah B. Vektor posisi titik B adalah vektor

sebagai jumlahan vektor A dan vektor B,

C, dan

A + B = C.

B . Vektor posisi titik B adalah vektor sebagai jumlahan vektor A dan vektor B ,

BAB 1.

PENDAHULUAN

10

Negatif dari suatu vektor A dituliskan sebagai A dan didefinisikan se-

bagai sebuah vektor dengan besar yang sama dengan besar vektor A tetapi

dengan arah yang berlawanan, sehingga A + (1) A = 0. Dari sini konsep

pengurangan vektor muncul, jadi

A B = A + (1) B.

B + A, dan

A + ( B + C) = ( A + B) + C

Dalam ruang berdimensi tiga terdapat paling banyak tiga vektor yang

dapat saling tegak lurus. Vektor-vektor yang saling tegak lurus ini dapat

dijadikan vektor-vektor basis. Dalam sistem koordinat kartesan, sebagai

vektor-vektor basis biasanya diambil vektor-vektor yang mengarah ke arah

sumbu x, y, dan z positif, dan diberi simbol xˆ, yˆ, dan zˆ. Vektor-vektor ba-

A dalam ruang

sis ini juga dipilih bernilai satu. Sehingga sebarang vektor

Aljabar vektor bersifat komutatif dan asosiatif. Jadi

A + B =

dimensi tiga dapat dinyatakan sebagai jumlahan vektor-vektor basis dengan

koefisien-koefisien A x , A y , A z yang disebut sebagai komponen vektor dalam

arah basis x, y dan z.

A = A x xˆ + A y yˆ + A z zˆ

 

Dari trigonometri dapat diketahui bahwa bila sudut antara vektor

A

A cos θ x ,

A y = A cos θ y , dan A z = A cos θ z , dengan A adalah besar A. Dari teorema

dengan sumbu x, y, dan z

adalah θ x ,

θ y ,

dan θ z ,

maka A x

=

BAB 1.

PENDAHULUAN

11

BAB 1. PENDAHULUAN 11 Phytagoras, diperoleh bahwa A = A x + A y + A

Phytagoras, diperoleh bahwa A = A x + A y + A

2

2

2

z .

1.2.2

Perkalian

Dua buah vektor dapat ‘diperkalikan’. Konsep perkalian antar vektor sangat

bermanfaat dalam perumusan berbagai persamaan-persamaan fisika. Konsep

perkalian dalam vektor sangat berbeda dengan sekedar memperkalian dua

buah bilangan (skalar), dan memiliki definisi tersendiri. Dua buah vektor

dapat diperkalikan menghasilkan sebuah skalar ataupun sebuah vektor baru.

Perkalian yang menghasilkan skalar disebut sebagai perkalian skalar atau

perkalian titik (dot product), dan didefinisikan sebagai

A · B = AB

cos θ

dengan θ adalah sudut antara vektor

A dan

B. Besar vektor

C =

A + B

BAB 1.

PENDAHULUAN

12

BAB 1. PENDAHULUAN 12 dapat dinyatakan dalam perumusan berikut ini C = ( A + B

dapat dinyatakan dalam perumusan berikut ini

C = ( A + B) · ( A + B) = A 2 + B 2 + 2AB

cos θ

Bila A dan B dinyatakan dalam komponen-komponennya, A = A x xˆ + A y yˆ+

A z zˆ

dan B = B x xˆ + B y yˆ + B z zˆ, maka

A · B = A x B x + A y B y + A z B z

karena xˆ · yˆ = xˆ · zˆ = yˆ · zˆ = cos 90 0 = 0 (saling tegak lurus), dan xˆ · xˆ =

A dengan

sebuah vektor basis, akan didapatkan proyeksi A ke arah vektor basis tadi,

jadi misalnya a · xˆ = A x .

yˆ · yˆ = zˆ · zˆ = cos 0 0 = 1.

Dengan mengalikan sebarang vektor

Perkalian dua buah vektor yang menghasilkan sebuah vektor, disebut

B

sebagai perkalian silang (cross product), untuk dua buah vektor

A dan

BAB 1.

PENDAHULUAN

13

dituliskan

A × B = C

BAB 1. PENDAHULUAN 13 dituliskan A × B = C Vektor C di sini adalah suatu

Vektor C di sini adalah suatu vektor yang arahnya tegak lurus terhadap

B berada, dan ditentukan oleh arah putar tangan

bidang di mana

kanan yang diputar dari A ke B. Besar vektor C didefinisikan sebagai

A dan

C = | A × B| = AB

sin θ

C ini dapat diinterpretasikan sebagai luasan jajaran genjang

B Sesuai dengan definisinya, maka

A× B = B × A. Untuk vektor-vektor basis, diperoleh xˆ × yˆ = zˆ, yˆ× zˆ = xˆ,

zˆ × xˆ = yˆ, dan xˆ × xˆ = yˆ × yˆ = zˆ × zˆ = 0.

Besar vektor

 

yang dua sisinya dibatasi oleh

A

dan

Bab 2

Kinematika Gerak Lurus

2.1 Posisi, Kecepatan dan Percepatan

Dalam bab ini kita akan meninjau gerak titik partikel secara geometris, yaitu meninjau gerak partikel tanpa meninjau penyebab geraknya. Cabang ilmu mekanika yang meninjau gerak partikel tanpa meninjau penyebab geraknya disebut sebagai kinematika. Walaupun kita hanya meninjau gerak titik partikel, tetapi dapat dimanfaatkan juga untuk mempelajari gerak benda maupun sistem yang bukan titik. Karena selama pengaruh penyebab gerak partikel hanya pengaruh eksternal, maka gerak keseluruhan benda dapat di- wakili oleh gerak titik pusat massanya. Pembuktian terhadap pernyataan ini akan diberikan belakangan. Kondisi gerak suatu titik partikel dideskripsikan oleh perubahan posisi partikel sebagai fungsi waktu, r(t). Dalam mekanika klasik waktu diang-

14

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

15

gap tidak bergantung pada sistem kerangka koordinat yang dipilih, waktu

hanya sebagai sesuatu yang mengalir bebas dari besaran-besaran fisis lain-

nya. Bila fungsi r(t) sudah diketahui untuk sebarang waktu t, maka keadaan

gerak partikel tadi secara praktis sudah diketahui. Tetapi terkadang infor-

masi tentang gerak partikel tidak diketahui dalam bentuk posisi tetapi dalam

besaran-besaran lain yang akan kita definisikan.

Dalam selang waktu ∆t, posisi partikel akan berpindah dari r(t) menjadi

r(t + ∆t). Vektor perubahan posisinya adalah

menjadi r ( t + ∆ t ). Vektor perubahan posisinya adalah ∆ r = r

r = r(t + ∆t) r(t)

Kecepatan sebuah aprtikel adalah laju perubahan posisi partikel terhadap

waktu. Kecepatan rerata partikel tadi dalam selang waktu ∆t didefinisikan

sebagai

v¯

=

r

t

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

16

Sedangkan kecepatan sesaat pada saat t didefinisikan sebagai

v lim

t0

r d r

t

dt

Besar dari vektor kecepatan sering juga disebut sebagai kelajuan. Kelajuan

dari sebuah partikel dapat tidak berubah walaupun kecepatannya berubah,

yaitu bila vektor kecepatan berubah arahnya tanpa berubah besarnya.

Bila kecepatan sebuah partikel pada saat t adalah v(t) maka setelah selang

waktu ∆t kecepatannya adalah v(t + ∆t). Perubahan kecepatannya selama

selang ∆t diberikan oleh

v = v(t + ∆t) v(t)

Percepatan sebuah partikel adalah laju perubahan keceatan partikel ter-

hadap waktu. Percepatan rerata partikel tadi didefinisikan sebagai

a¯

v

t

sedangkan percepatan sesaatnya pada saat t didefinisikan sebagai

a lim

t0

v d v

t

dt .

Karena kecepatan dapat dituliskan sebagai derivatif posisi terhadap waktu,

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

17

maka percepatan adalah derivatif kedua posisi terhadap waktu, yaitu

a

d 2 r

dt 2 .

2.2 Gerak dengan kecepatan konstan

Bila kecepatan partikel konstan v, maka percepatannya nol. Untuk kasus ini posisi partikel pada waktu t dapat diketahui melalui integrasi persamaan berikut ini

d r = vdt

yang bila diintegralkan dari saat awal t 0 dengan posisi r(0) ke saat akhir t dengan posisi r(t)

d r = v

r(t)

r(0)

t

0

dt

r(t) r(0) = v(t 0)

atau

r(t) = r(0) + v t

Grafik hubungan posisi dan waktu membentuk garis lurus dengan nilai gradien grafik (kemiringan grafik) sama dengan nilai kecepatan yang konstan

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

18

BAB 2. KINEMATIKA GERAK LURUS 18 2.3 Gerak dengan percepatan konstan Bila percepatan partikel konstan a

2.3 Gerak dengan percepatan konstan

Bila percepatan partikel konstan a, kecepatan partikel dapat ditentukan dari integrasi persamaan berikut ini

d v = adt

yang bila diintegralkan dari saat awal t 0 dengan kecepatan v(0) ke saat akhir t dengan kecepatan v(t)

d v = a

v(t)

v(0)

t

0

dt

v(t) v(0) = a(t 0)

atau

v(t) = v(0) + a t

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

19

dari persamaan ini, dengan memakai definisi kecepatan sebagai derivatif po-

sisi terhadap waktu, diperoleh persamaan berikut ini

d r = v(0)dt + a(t 0)dt

yang bila diintegralkan dari saat awal t 0 dengan posisi r(0) ke saat akhir t

dengan posisi r(t), diperoleh

dan diperoleh

r(t)

r(0)

d r = t v(0)dt + a(t 0)dt

0

1

r(t) = r(0) + v(0) t + 2 a t 2

0)d t 0 1 r ( t ) = r (0) + v (0) t +

Grafik posisi sebagai fungsi dari waktu berbentuk grafik kuadratis (parabo-

lik), dengan gradien grafik sama dengan besar kecepatan partikel pada saat

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

20

tertentu. Sedangkan grafik kecepatan sebagai fungsi waktu berbentuk garis

lurus dengan gradien grafiknya sama dengan besar percepatan partikel.

Dengan meninjau gerak satu dimensi, dapat juga dituliskan

atau dapat dituliskan

a = dv dt

= dv dr dr dt

= v

dv

dr

v dv = adr

yang bila diintegralkan dari posisi dan kecepatan awal r(0) dan v(0) ke posisi

dan kecepatan akhir r(t) dan v(t) maka diperoleh

Hasilnya

v(t)

v(0)

v

r(t)

dv = a

r(0)

dr.

v(t) 2 = v(0) 2 + 2a (r(t) r(0))

Sebagai contoh gerak dengan percepatan konstan adalah gerak partikel

jatuh bebas di dekat permukaan bumi. Dapat ditunjukkan bahwa untuk ket-

inggian yang tidak terlalu jauh dari permukaan bumi, percepatan gravitasi g

yang dialami sebuah benda yang jatuh bebas, bernilai konstan. Dalam kasus

benda jatuh bebas, bila arah positif dipilih ke arah atas, maka percepatan

benda a = g (ke bawah).

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

21

2.4 Kombinasi gerak

Besaran-besaran gerak yang berupa besaran vektor dapat diuraikan menjadi komponen-komponennya dalam setiap arah vektor-vektor basisnya. Sehingga gerak dalam dua dimensi dapat diuraikan menjadi kombinasi dua gerak satu dimensi dalam dua arah yang saling tegak lurus (misalnya dalam arah x dan y). Demikian juga gerak dalam tiga dimensi dapat diuraikan men- jadi kombinasi tiga gerak satu dimensi dalam tiga arah yang saling tegak lurus (dalam arah x, y, dan z). Semua persamaan-persamaan kinematika gerak lurus dalam bab sebelumnya, dapat digunakan untuk mendeskripsikan gerak dalam masing-masing arah. Sebagai contoh akan diberikan gerak par- tikel dalam dua dimensi (bidang) yang mengalami percepatan konstan dalam arah vertikal dan tidak mengalami percepatan dalam arah horizontal. Ap- likasi dari gerak ini adalah gerak peluru, yang lintasannya berupa lintasan parabolik. Misalkan di titik asal koordinat (0, 0) sebuah partikel bergerak dengan kecepatan awal v 0 yang membentuk sudut θ terhadap sumbu x. Partikel ini mengalami percepatan gravitasi sebesar g (ke arah sumbu y negatif). Kecepatan awal partikel dapat diuraikan menjadi komponen x dan y, yaitu v 0x = v 0 cos θ dan v 0y = v 0 sin θ. Gerak partikel sekarang dapat dianalisa sebagai gerak dengan kecepatan konstan pada arah x dan gerak dengan per- cepatan konstan pada arah y. Sesuai pembahasan pada bagian sebelum ini,

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

22

posisi partikel pada arah x dan y diberikan oleh

x(t) = v 0x t

(2.1)

y(t) = v 0y t

1

2 gt 2

(2.2)

Kecepatan partikel pada arah x tetap, yaitu v x (t) = v 0x , sedangkan kecepatan

partikel pada arah y berubah sebagai v y (t) = v 0y gt. Besar kecepatan

partikel diberikan oleh

v(t) = v x (t) 2 + v y (t) 2

Dengan mensubstitusikan variabel waktu t pada pers.

pers. (2.2) diperoleh

y(x) = v 0y x

v

0x

g

2v

2

0x

x 2

(2.1) ke dalam

(2.3)

Persamaan ini adalah fungsi y yang kuadratis dalam variabel x. Titik tert-

inggi lintasan diperoleh dengan mencari nilai ekstrim fungsi tersebut, yang

tercapai ketika

yaitu pada

dy dx = v 0y

v

0x

g

v

2

0x

x = 0

x

=

v 0y v 0x

= 2v

2

0

sin 2θ

g 2g

Posisi terjauh partikel, yaitu posisi ketika partikel kembali memiliki posisi

y = 0, dapat diperoleh dengan mencari akar pers. (2.3), (dengan memakai

BAB 2.

KINEMATIKA GERAK LURUS

23

BAB 2. KINEMATIKA GERAK LURUS 23 rumus abc) x = v 0 y v 0 x

rumus abc)

x

=

v 0y v 0x

g

±

1 4v 2

2

2

0y v