Anda di halaman 1dari 38

Konsep Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan Medan meliputi konsep rencana struktur dan rencana pola

ruang berdasarkan dari hasil analisis yang telah dilakukan. Beberapa dasar pertimbangan dalam menyusun Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Posisi strategis wilayah perencanaan yang berada di bagian pusat kota Medan Direncanakannya pusat primer di lahan eks Bandara Polonia, Kecamatan Medan Polonia yang merupakan bagian dari wilayah perencanaan Merupakan kawasan dengan jumlah bangunan tua/cagar budaya terbanyak di Kota Medan, merupakan bagian dari Kota Medan Lama Memiliki Perguruan Tinggia skala Regional Universitas USU di Kecamatan Medan Baru Perumahan kepadatan rendah (rumah tunggal) di Kecamatan Medan Petisah Pusat kegiatan komersial skala kota di wilayah Kecamatan Medan Barat (Kelurahan Kesawan) dan Medan Petisah Sistem jaringan yang ada pada bagian utaran wilayah perencanaan berbentuk grid sistem dengan akses yang mudah keberbagai arah. 5.1 KONSEP RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH PERENCANAAN

Mengacu kepada Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Medan 2006-2016 ditetapkan 2 pusat primer yaitu Belawan dan Polonia. Berdasarkan arahan rencana tersebut pusat primer Polonia merupakan pusat primer yang akan mempengaruhi perkembangan wilayah perencanaan karena berada pada wilayah perencanaan. Berdasarkan hasil analisis di wilayah perencanaan dapat ditetapkan bahwa pusat primer tidak hanya di Polonia namun juga pada wilayah pusat kota lama Medan (kecamatan Medan Barat). Dan wilayah tersebut sebagian

51 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

berada pada wilayah perencanaan. Namun demikian pusat primer pada wilayah Kota Medan Lama hanya akan berperan sebagai kawasan pemerintahan dan jasa dengan kegiatan yang telah ada saat ini bukan untuk pengembangan kegiatan baru. Pengembangan kegiatan baru tetap diarahkan pada CBD Polonia. Berdasarkan konsep pusat primer di atas, maka dalam merencanakan wilayah perencanaan ditetapkan dua arahan pengembangan yaitu: a. Bagian utara wilayah perencanaan (Kecamatan Medan Petisah dan sebagian Medan Barat) merupakan kawasan telah berkembang dengan potensi sebagai berikut: sistem jaringan jalan telah baik yaitu dengan pola grid, struktur aktivitas perdagangan, jasa dan pemerintahan juga telah terbentuk, ruang terbuka hijau banyak ditemukan baik dalam bentuk taman, jalur hijau jalan maupun lapangan olahraga, perumahan yang ada merupakan perumahan teratur dengan kepadatan rendah berupa rumah tipe villa dan tunggal, kepadatan sedang berupa rumah tipe deret dan kepadatan tinggi berupa ruko dan rumah vertikal (apartemen). Dengan potensi-potensi di atas, maka kawasan ini hanya perlu mempertahankan kondisi yang telah dicapainya dan meningkatkan kualitas lingkungan yang ada. Pada kawasan ini tidak diarahkan untuk pengembangan kegiatan baru dengan skala pelayanan kota. Namun demikian pengembangan bangunan campuran vertikal perlu dikembangkan pada kawasan ini sehingga lahan yang ada dapat dimanfaatkan secara maksimal dengan tetap mempertahankan RTH yang telah ada. Perumahan yang dikembangkan adalah perumahan vertikal, perumahan dengan kepadatan rendah tidak dikembangkan lagi pada kawasan ini. b. Bagian selatan wilayah perencanaan (Kecamatan Medan Baru, Medan Maimun, Medan Polonia) merupakan kawasan transisi di mana kawasan ini perlu penyesuaian dalam beberapa aspek agar wilayah ini dapat menyatu dengan rencana CBD Polonia sebagai pusat primer baru. Aspek-asepk yang perlu disesuaikan dan diselaraskan diantaranya: Sistem jaringan jalan, sehingga wilayah barat dan timur dapat menyatu dengan melalui Kecamatan Medan Polonia sebagai akses untuk membuka CBD baru Kota Medan. Tanpa pembukaan akses barat-timur tersebut maka perkembangan CBD Polonia akan terhambat.

52 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Perlu direncanakan jaringan jalan baru dengan sistem grid pada kawasan eks Bandara Polonia, sehingga keteraturan dan kemudahan akses kawasan utara dapat etrwujud pula di bagian selatan ini.

Aktivitas kegiatan perdagangan dan jasa terutama perkantoran dengan skala pelayanan kota dan regional diarahkan di Kecamatan Medan Polonia sebagai komponen pembentuk pusat primer baru.

Aktivitas kegiatan perdagangan dan jasa di Kecamatan Medan Baru dan Medan Maimun yang berkembang diarahakan dengan skala pelayanan tersier atau kecamatan. Aktivitas perdagangan dan jasa baru dapat dikembangkan asalkan merupakan kegiatan yang menunjang pusat primer Polonia,

Perumahan yang ada perlu ditata kembali agar berubah dari perumahan tidak terstruktur menjadi perumahan terstruktur dengan kepadatan sedang dan tinggi. Pengembangan perumahan baru diarahkan kepada perumahan vertikal dengan kepadatan tinggi namun dilengkapi dengan RTH yang memadai. Pengembangan ini terutama diarahkan keapda Kecamatan Medan Polonia, namun demikian pengembangan di Kecamatan Medan Baru pun perlu diarahkan pada perumahan vertikal pula.

Ruang terbuka hijau yang ada baru berupa taman pulau jalan dan jalur hijau jalan (walaupun tidak sebanyak dan selebar pada kawasan utara), untuk itu maka perlu diperbanyak RTH berupa taman agar fungsi ekologis dari RTH tersebut meningkat. Dengan adanya lahan eks Bandara Polonia, kemungkinan membengun suatu RTH berupa taman/hutan kota yang terencana dapat diwujudkan.

Di samping pengembangan RTH berupa taman baik taman kota maupun lingkungan, perlu pula dikembangkan RTH sempadan sungai yang melintasi wilayah perencanaan. Keberadaan sempadan sungai ini belum dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan RTH suatu kota, namun digunakan sebagai lahan perumahan tidak terstruktur yang secara visual sedikit mengganggu.

53 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Gambar 5.1 Peta Arahan Pengembangan Wilayah Studi

Bagian Utara

Bagian dari Pusat Primer / Pusat Kota Lama Medan

Pembuakaan akses

Pembuakaan akses

Bagian Selatan

Rencana CBD (Pusat Primer) Polonia


Pembuakaan akses

Pembuakaan akses

54 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.1.1 Konsep Rencana Struktur Pelayanan Kegiatan Di samping arahan pengembangan di atas dalam menentukan konsep struktur tata ruang wilayah perencanan, maka direncanakan konsep sistem pelayanan. Di mana dalam RTRW Kota Medan wilayah perencanaan lebih diarahkan untuk dikembangkan pusat pelayanan tersier. Arahan pengembangan pusat-pusat di wilayah perencanaan adalah sebagai berikut: Tabel V.1 Arahan Struktur Ruang Wilayah Perencanaan
No 1 2 Jenis Pusat Pusat Primer Pusat Sekunder Jumlah 1 1 Cakupan Pelayanan (2016) 1.750.000 360.000 Lokasi Kec. Medan Polonia Kec. Medan Polonia Kec. Medan barat (Kel. Kesawan) Kec. Medan Polonia Kec. Medan Petisah Kec. Medan Petisah Kec. Medan Maimun Kec. Medan Baru Kec. Medan Polonia Kec. Medan barat Jumlah 1 1 1 1 1 3 2 2 2 2

3 4

Pusat Tersier Pusat Lingkungan

2 11

120.000 30.000

Sumber : hasil analisis, 2007

55 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

56 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.1.2 Rencana Sistem Transportasi Rencana pengembangan jaringan jalan di wilayah perencanaan adalah sebagai berikut: Penataan hirarki jalan yang menerus meliputi jalan arteri primer, arteri sekunder, kolektor primer, kolektor sekunder dan jalan lokal sesuai dengan karakteristik hirarki jalan yang berlaku Memelihara fungsi jaringan jalan primer dengan membatasi jalan akses lokal, menghilangkan gangguan pada badan jalan dan pengendalian pemanfaatan ruang pada jalan tersebut. Meningkatkan fungsi jaringan jalan yang ada dengan cara pelebaran jalan, pembatasan parkir pada jalan tersebut, pembatasan penggunaan badan jalan untuk keperluan yang lain, perbaikan perkerasan, dan pengaturan lalu lintas angkutan umum Meningkatkan akses menuju rencana pusat Pimer Polonia melalui peningkatan jalan yang ada dan pembangunan jalan baru yaitu akses penghubung barat-timur (Jalan Yamin Ginting Jl. Brigjen Katamso) minimal sebanyak 2 ruas jalan. Menata kembali ruas-ruas jalan di bagian selatan wilayah perencanaan dengan tetap mensinkronkan jalan-jalan tersebut dengan rencana jalan pada Kecamatan Polonia. Berikut rencana dimensi pola melintang jalan sesuai hirarki jalan. Tabel V.2 Arahan Rencana Geometrik Jalan No. 1 2 3 4 Hirarki jalan Arteri primer Kolektor Primer Arteri Sekunder Kolektor Sekunder Sumber: Pedoman Teknis Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan, 1999 dan Hasil Rencana, 2005 Dalam merencanaan dimensi pola melintang jalan tersebut, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah (sumber: Pedoman Teknis Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan, 1999):
57 PT. Ahassa Ciptanika

Lebar minimun Rumaja Rumija Ruwasja 8 7 8 7 12 10 12 10 20 16 20 16

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Lebar jalur ideal dan minimun untuk masing-masing kelas jalan adalah: untuk arteri primer ideal 3,75 m dan minimun 3,5 m untuk arteri sekunder ideal 3,50 m dan minimun 3 m untuk kolektor primer ideal 3,25 m dan minimun 2,75 m untuk kolektor sekunder ideal 3 m dan minimun 2,75 m

Lebar bahu minimun adalah 0,5 m Untuk utilitas, disarankan: Untuk utilitas yang berada di atas muka tanah paling tidak 0,6 m dari tepi paling luar bahu jalan atau sisi luar perkerasan jalan Untuk utilitas yang berada di bawah muka tanah harus ditempatkan paling tidak 1,2 m dari sisi paling luar bahu jalan atau sisi luar perkerasan jalan

Untuk jalan dengan 2 arah yang memiliki 4 lajur diwajibkan menyediakan median dengan lebar minimal 1 m. Selain berfungsi sebagai pembatas, median dapat dimanfaatkan untuk beberapa fungsi sesuai dengan lebarnya, diantaranya sebagai: Ruang penempatan fasilitas pendukung jalan Dimanfaatkan sebagai jalur hijau Cadangan jalur Penempatan fasilitas untuk mengurangi silau dari sinar lampu kendaraan yang berlawanan arah

Jalur hijau berfungsi sebagai elemen pelestarian nilai estetis lingkungan, usaha mereduksi polusi udara dan jalur hijau pada median dibuat dengan mempertimbangkan pengurangan silau cahaya lampu dari kendaraan berlawanan. Lebar jalur hijau ideal minimal 2 m namun dapat disesuaikan dengan ketersediaan lahan.

58 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Gambar 5-3 Konsep Rencana Jaringan Jalan

Rencana Jalan Tembus Konsep Rencana Jaringan Jalan: Penyesuaian hirarki jalan antara jalan arteri dan kolektor Penambahan jalan di selatan (eks Bandara Polonia dengan jalan kolektor sekunder)

59 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.1.3 Rencana Jaringan Utilitas 5.1.3.1 Jaringan Listrik Hampir seluruh wilayah di Kota Medan sudah terjangkau jeringan listrik, Namur saat ini kenyatannya di lapangan sering terjadi gangguan dalam pemakainnya. Dalam tiap harinya pemadaman terjadi. Hal dikarenakan karena kurangnya pasokan listrik terhadap wilayah perencanaan khususnya dan Kota Medan pada umumnya. Untuk itu diharapkan persoalan ini dapat segera teratasi karena kerugian yang diakibatkan oleh pemadaman tersebut sangat besar baik dari dunia usaha maupun kehidupan sosial masyarakat. Pada umumnya pengembangan jaringan listrik mengikuti pola jaringan jalan, kecuali jaringan SUTT (Saluran Udara Tegangan Tinggi). Pengembangan jaringan listrik oleh PLN didasarkan oleh adanya permintaan dari masyarakat, sehingga apabila akan direncanakan suatu kawasan yang membutuhkan jaringan listrik baru, PLN akan mengembangkan jaringan listrik baru di kawasan tersebut apabila ada permintaan. Berikut ini dapat dilihat standar kebutuhan listrik untuk beberapa penggunaan bangunan. Tabel V.3 Standar Kebutuhan Listrik
No 1 Penggunaan Perumahan/permukiman Pendidikan Standar Kebutuhan 150 watt/jam 5% 5% 100% 125% 15% 20% 125% 10%

2 3 Peribadatan 4 Kesehatan 5 Perdagangan 6 Perkantoran 7 Rekreasi dan Olah Raga 8 Industri 9 Penerangan Jalan Sumber: PLN, 2005

5.1.3.2 Jaringan Telekomunikasi Pada umumnya rencana pengembangan saluran telepon tetap dari TELKOM mengikuti kecenderungan pekembangan kawasan terbangun. Apabila suatu kawasan diniliai layak untuk dikembangkan jaringan telepon baru yang secara ekonomi efisien, maka TELKOM akan
510 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

membuat jaringan telepon tetap baru di kawasan tersebut. Apabila penetrasi saluran telepon tetap (Fixed Telephone) sulit untuk memasuki suatu kawasan karena berbagai alasan seperti kondisi geografis, pengembangan jaringan saluran telepon tetap tidak efisien, dll, pemohon saluran telepon dapat menggunakan saluran telepon tetap tanpa kabel (Fixed Wireles Telephone) yang tidak tergantung pada jaringan kabel. Pemerintah melalui TELKOM menyediakan jasa layanan telekomunikasi berupa telepon umum, baik dalam bentuk kartu maupun koin, yang umumnya tersedia pada tempat-tempat umum yang banyak dikunjungi. Namun, dengan terjadinya peningkatan yang sangat drastis kepada penggunaan telepon seluler serta semakin menjamurnya jasa wartel, kegunaan Telepon Umum yang disediakan oleh TELKOM menjadi tidak populer. Kondisi ini menyebabkan banyaknya sarana telepon umum yang kemudian terbengkalai tidak terawat dan tidak dapat berfungsi. Oleh karena itu pengadaan telepon umum baru lebih diarahkan untuk melengkapi telepon umum yang sudah ada di Wilayah Perencanaan, sedangkan untuk fasilitas telepon umum yang sudah ada lebih diarahkan pada peningkatan pemeliharaan dan kualitasnya 5.1.3.3 Jaringan Air Bersih Rencana penyediaan air bersih di Wilayah Perencanaan dibedakan dalam skala pelayanannya, yaitu skala regional dan skala Wilayah Perencanaan, serta skala rumah tangga. Berikut akan diuraikan satu-persatu. 1. Skala Regional dan Skala Wilayah Perencanaan a. Merealisasikan strategi pengelolaan sumber daya air b. Upaya pelestarian sumber air permukaan dan tanah (melalui prokasih dan pembatasan pengambilan air tanah) c. Sistem Perpipaan Melakukan optimasi sistem : Memanfaatkan kapasitas sisa dengan memperluas cakupan pelayanan dengan menambah jaringan distribusi dan pemasangan SL dan HU baru Menekan tingkat kebocoran sehingga air idle dapat dimanfaatkan untuk peningkatan cakupan pelayanan Peningkatan kualitas pelayanan dengan melakukan operasi dan pemeliharaan sesuai dengan standar operasi dan prosedur. Melakukan pengembangan sistem:

511 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Pembangunan sistem penyediaan air bersih baru untuk daerah yang belum terlayani Membuka peluang untuk kemitraan dengan masyarakat dan swasta

d. Sistem Non Perpipaan Melakukan optimasi sistem : Peningkatan kinerja operasi dan pemeliharaan Pembangunan sistem penyediaan air bersih non perpipaan baru untuk daerah yang belum terlayani 2. Skala Wilayah atau Rumah Tangga a. Berpartisipasi dalam melakukan penghematan pemakaian air b. Turut melestarikan sumber air tanah tingkat pencemaran dari limbah rumah tangga masing-masing dan berpartisipasi membuat sumur resapan. 5.1.3.4 Jaringan Air Kotor Pengelolan air kotor di Wilayah Perencanaan tercakup dalam skala pelayanan regional yang meliputi Kota Medan. Oleh karena itu, rencana pengelolaan air kotor ke depannya dilakukan utuk skala regional (skala Kota Medan) dan skala Wilayah Perencanaan, yaitu melalui upaya: a. Merealisasikan strategi pengelolaan sumber daya air b. Upaya pelestarian sumber air permukaan dan tanah (melalui prokasih) c. Air Limbah Domestik Sistem Off Site (terpusat) Melakukan pengembangan sistem:

Melakukan optimasi sistem:


Memanfaatkan kapasitas sisa IPAL Bojong Soang dengan

memperluas cakupan pelayanan dengan menambah saluran pengumpul dan pemasangan Sambungan Langganan baru
Peningkatan kualitas pelayanan dengan melakukan operasi dan

pemeliharaan sesuai dengan standar operasi dan prosedur. Sistem On Site (Setempat)

Melakukan optimasi sistem:


Perencanaan dan pembangunan sarana sanitasi setempat (terutama

tangki septik yg dilengkapi bidang resapan) di daerah dengan kepadatan penduduk rendah
512 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Untuk daerah dengan kepadatan tinggi serta yang berlokasi di

sekitar sungai direncanakan dan dibangun sarana sanitasi setempat komunal


Penyuluhan tentang sarana air limbah setempat Promosi tentang penyedotan tinja

Melakukan pengembangan sistem


Perencanaan dan pembangunan sarana sanitasi setempat (terutama

tangki septik yang dilengkapi bidang resapan) di daerah dengan kepadatan penduduk rendah dan jauh dari jaringan sistem terpusat
Bila daerah dengan kepadatan rendah berubah menjadi kepadatan

tinggi maka sistem setempat diinterkoneksi menjadi sistem terpusat


Alternatif kerjasama pengoperasian dengan swasta

5.1.3.5 Drainase Pengembangan jaringan drainase di Wilayah Perencanaan direncanakan sesuai dengan skala regional dan skala Wilayah Perencanaan; serta sesuai dengan kala wilayah dan rumah tangga. 1. Skala Regional dan Skala Wilayah Perencanaan a. Melakukan optimasi sistem Peningkatan kualitas pelayanan dengan melakukan operasi dan pemeliharaan sesuai dengan standar operasi dan prosedur b. Melakukan pengembangan sistem Pembangunan sistem penyediaan drainase baru untuk daerah yang belum terlayani dengan mengacu kepada master plan atau DED sektor drainase yang tersedia 2. Skala Wilayah atau Rumah tangga a. Berpartisipasi dalam melakukan melakukan pemeliharaan saluran drainase di lingkungan terkait b. Turut mengendalikan limpasan air hujan sekaligus melestarikan sumber air tanah dengan membuat sumur resapan.

513 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.1.3.6 Persampahan Pengelolaan persampahan perlu ditangani secara bersama-sama, yaitu oleh pemerintah, swasta, dan masyarakat. Untuk itu rencana pengelolaan persampahan dibedakan menjadi 2, yang didasarkan pada skala cakupannya, antara lain: 1. Skala Regional (Skala Kota Medan dan Skala Wilayah Perencanaan) a. Kegiatan terpadu melakukan kegiatan 3R (Reuse, Reduce, dan Recycling) b. Melakukan optimasi sistem Peningkatan kualitas pelayanan dengan melakukan operasi dan pemeliharaan sesuai dengan standar operasi dan prosedur. Optimasi pengoperasian TPA yang ada Sosialisasi dan kegiatan kegiatan 3R yang berkelanjutan c. Melakukan pengembangan sistem: Perluasan daerah pelayanan Mempercepat pengadaan TPA baru (sesuai konsep GBWMC), dengan kriteria lokasi sebagai berikut: Table V.4 Kriteria Tempat Pembuangan Sampah
No. A 1 2 3 4 5 6 B 1 2 3 Parameter Lingkungan fisik Kondisi Fisik Kriteria

Pematusan tanahnya buruk Muka air tanah < 1 m ke permukaan Permeabilitas tinggi Kondisi hidrogeologi Jarak ke sumber air > 25 m Jarak dari sungai > 50 m Jarak di luar pengaruh bangjir 10 tahunan Kondisi topografi kemiringan < 15 % Kondisi tanah/ lahan Kebutuhan lahan 5 10 m2 Status kepemilikan tanah di lahan umum, milik perorangan dengan ijin pemilik Iklim Arah angin baik bila tidak mengarah ke permukiman Utilitas Tersedia akses jalan yang bisa dimasuki truk sampah Lingkungan biologis, kimia dan sosekbud Batas administrasi Sebaiknya dalam batas wilayah administrasi kota Bau Sebaiknya di luar jangkauan pemukiman Keamanan dan Lokasi aman dan tidak mengganggu ketertiban masyarakat (perlu ijin masyarakat sekitar) Aman dari bahaya kebakaran Ada jaminan ketertiban dari pemda 514 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

2. Skala Wilayah atau Rumah Tangga a. Berpartisipasi dalam melakukan pengelolaan sampah termasuk 3R di lingkungan rumah b. Berpartisipasi dalam melakukan pembayaran retribusi secara tepat waktu c. Pengembang perumahan baru baik skala kecil dan besar, diwajibkan untuk menyediakan TPS skala lingkungan Secara umum rencana penanganan persampahan di Wilayah Perencanaan dapat dilihat pada Gambar 5.4

515 PT. Ahassa Ciptanika

Gambar 5.4 Diagram Penanganan Persampahan


No 1 D efin isi S u m b er S am p ah P erm u k im an B iasa L ing k u ng an p erm u k im an d en g an m em ilik i p eng h asilan m en en g ah k e b aw ah , terletak p ad a k aw asan tak teratu r, lahan & lu as b ang u n an terp en car & k ecil > In d ivid u tak lan g su n g > Sw ak elola W ad ah In d ivid u al G erob ak T P S/ B ak K om u n al T ru k P o la P en an g an an S ik lu s

T PA

P erm u k im an T eratu r L ing k u ng an p erm u k im an d en g an m em ilik i p eng h asilan m eneng ah k e atas, terletak p ad a k aw asan teratu r lahan & lu as b ang u n an terb atas, u m u m ny a b erad a p ad a k om p lek s-k om p lek s p eru m ah an / p erm u k im an > In d ivid u langsu ng > K om u n al tid ak lan g su n g W ad ah Ind ivid u al T PA W ad ah Ind ivid u al T ruk G erob ak T P S/ B ak K om u n al T ru k T PA

K aw asan P asar L ing k u ng an tem p at p erd ag ang an harian, b iasan y a p ag i sam p ai sore hari d an term asu k d alam rad iu s 200 m eter. Pad a m alam hari tid ak ad a p eng hu ni y an g m enetap , b iasany a seb ag ian b esar ad alah sam p ah org anik > K om u n al lan g su n g P etu g as sap u G erob ak / k eranjang T P S/ K ontin er T PA P etu g as sap u G erob ak / k eranjang TPA

K aw asan K o m ersial K an to r [k an to r, p erto k o an , h o tel/b ar, ru m ah m ak an ] L in g k u n g an d en g an lok asi u m u m n y a terletak d i p in g g ir jalan b esar/ray a & p ad a k aw asan teratu r > K om u nal langsu ng W ad ah Ind ivid u al T ruk T PA

T em p at U m u m [jalan , tam an & p arit]

> K om u n al tid ak lan g su n g > D ib ak ar

P etu g as sap u

G erob ak / k eranjang

T P S/ K ontin er

516 PT. Ahassa Ciptanika

5.2 KONSEP RENCANA POLA RUANG Konsep rencana pola ruang Rencana Detail Tata Ruang Wilayah Perencanaan akan mengacu kepada rencana pola ruang yang terdapat di Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Medan. Secara umum pola ruang di Wilayah Perencanaan dibagi menjadi 2 (dua) kelompok besar yakni kawasan lindung dan budidaya. Pola ruang yang sudah diidentifikasi di wilayah perencanaan adalah sebagai berikut: Tabel V.5 Rencana Pola Ruang Wilayah Perencanaan
Hirarki I Lindung Hirarki II Kawasan perlindungan setempat Kawasan suaka alam dan cagar budaya RTH Budidaya Perumahan Hirarki III Sempadan sungai Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan Hutan Kota Taman kota Terstruktur Tidak Terstruktur kepadatan rendah kepadatan sedang kepadatan tinggi kepadatan rendah kepadatan sedang kepadatan tinggi Spesialist Campuran Spesialist Campuran Mix Land Use Spesialist Campuran Spesialist Campuran Mix Land Use Hirarki IV

Perdagangan

Berkelompok Koridor Node (Simpul)

Jasa (Pelayanan)

Berkelompok Koridor Node (Simpul)

RTH Kota Facilities)

(Urban

Taman lingkungan Tempat Pemakaman Umum (TPU) Taman Rekreasi RTH Infrastruktur/ Utilitas

Industri

Berkelompok

Berkelompok

517 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Hirarki I

Hirarki II Koridor

Hirarki III Node (Simpul)

Hirarki IV Koridor Node (Simpul)

Transportasi Bandara Pelabuhan Terminal Tipe A Stasiun

Bandara Pelabuhan Terminal Tipe A Terminal Tipe B Terminal Tipe C Stasiun Pendidikan Kesehatan Kebudayaan Olahraga Rekreasi Peribadatan Perguruan Tinggi Pemerintahan Militer/pertahanan

Fasilitas

Perguruan Tinggi Pemerintahan Militer/pertahanan Sumber: Hasil Analisis, 2007

518 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

519 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.2.1

Kawasan Lindung

Kriteria kawasan lindung yang dirangkum dari beberapa sumber terkait yakni sebagai berkut: Tabel V.6 Kriteria Kawasan Lindung
Definisi Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa, guna kepentingan pembangunan berkelanjutan Fungsi 1. Kawasan yang memberikan perlindungan bagi kawasan bawahannya 1.1 Kawasan hutan berfungsi lindung Kriteria

1.2 Kawasan resapan air

Hutan konservasi Hutan lindung dan atau kawasan hutan lainnya dnegan nilai skor > 125 (kelas lereng, jenis tanah, intensitas hujan) dan atau Lereng lapangan > 40% dan pada daerah yang tanahnya peka terhadap erosi dengan kelerengan lapangan lebih dari 25%, dan atau Kawasan hutan yang mempunyai ketinggian 2000 meter atau lebih di atas permukaan laut Kawasan dengan curah hujan rata-rata lebih dari 1000 mm/thn Lapisan tanahnya berupa pasir halus berukuran minimal 1/16 mm Mempunyai kemampuan meluluskan air dengan kecepatan lebih dari 1m/hari Kedalaman muka air tanah lebih dari 10 m terhadap permukaan lahan setempat Kelerangan kurang dari 15% Kedudukan muka air tanah dangkal lebih tinggi dari kedudukan muka air tanah dalam Kawasan sarat dan atau perairan yang ditunjuk mempunyai luas tertentu yang menunjang pengelolaan yang efektif dnegan daerah penyangga cukup luas serta mempunyai kekhasan jenis tumbuhan, satwa atau ekosistemnya Kondisi alam baik biota maupun fisiknya masih asli dan tidak atau belum diganggu manusia Kawasan yang ditunjuk merupakan tempat hidup dan perkembangan dari suatu jenis satwa yang perlu dilakukan upaya konservasi Memiliki keanekaragaman dan keunikan satwa Mempunyai luas yang cukup sebagai habitat jenis satwa yang bersangkutan

2. Kawasan suaka alam 2.1 Kawasan cagar alam

2.2 Kawasan suaka margasatwa 3. Kawasan pelestarian alam

520 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Definisi

Fungsi 3.1 Taman hutan raya

3.2 Taman wisata alam

4. Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan

Kriteria Kawasan yang ditunjuk mempunyai luasan tertentu, yang dapat merupakan hutan dan atau bukan kawasan hutan Memiliki arsitektur bentang alam dan akses yang baik untuk kepentingan pariwisata Kawasan darat dan atau perairan yang ditunjuk mempunyai luas yang cukup dan lapangannya tidak membahayakan serta memiliki keadaan yang menarik dan indah, baik secara alamiah maupun buatan Memenuhi kebutuhan rekreasi dan atau olah raga serta mudah dijangkau Benda buatan manusia, bergerak atau tidak bergerak yang berupa kesatuan atau kelompok, atau bagian-bagiannya atau sisasisanya, yang berumur sekurang-kurangnya 50 tahun atau mewakili masa gaya yang khas dan sekurang-kurangnya 50 tahun serta dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan Lokasi yang mengandung atau diduga mengandung benda cagar budaya. Kawasan dengan jarak atau radius tertentu dari pusat letusan yang terpengaruh langsung dan tidak langsung, dengan tingkat kerawanan yang berbeda; Kawasan berupa lembah yang akan menjadi daerah aliran lahar dan lava. Daerah yang mempunyai sejarah kegempaan yang merusak; Daerah yang dilalui oleh patahan aktif; Daerah yang mempunyai catatan kegempaan dengan kekuatan (magnitudo) lebih besar dari 5 pada skala richter; Daerah dengan batuan dasar berupa endapan lepas seperti endapan sungai, endapan pantai dan batuan lapuk; Kawasan lembah bertebing curam yang disusun batuan mudah longsor. Daerah dengan kerentanan tinggi untuk terkena gerakan tanah, terutama jika kegiatan maanusia menimbulkan gangguan pada lereng di kawasan ini Daerah yang diidentifikasi sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana banjir

5. Kawasan rawan bencana alam 5.1 Kawasan rawan bencana gunung berapi

5.2 Kawasan rawan gempa bumi 5.3 Kawasan rawan gerakan tanah 5.4 Kawasan rawan banjir 6. Kawasan perlindungan setempat

521 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Definisi

Kriteria Sekurang-kurangnya 5 m di sebelah luar sepanjang kaki tanggul di luar kawasan perkotaan dan 3 m di sebelah luar sepanjang kaki tanggul di dalam kawasan perkotaan; Sekurang-kurangnya 100 m di kanan kiri sungai besar dan 50 meter di kanan kiri sungai kecil yang tidak bertanggul luar kawasan perkotaan; Sekurang-kurangnya 10 m dari tepi sungai untuk yang mempunyai kedalaman tidak lebih dari 3 m; Sekurang-kurangnya 15 m dari tepi sungai untuk sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 3 m sampai dengan 20 m; Sekurang-kurangnya 30 m dari tepi sungai untuk sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 20 m; Sekurang-kurangnya 100 m dari tepi sungai untuk sungai yang terpengaruh oleh pasang surut air laut, dan berfungsi sebagai jalur hijau. 6.2 Kawasan sekitar mata Sekurang-kurangnya dengan jari-jari 200 m di air sekeliling mata air, kecuali untuk kepentingan umum (SK Mentan No. 837/Kpts/Um/11/1980) 7. Kawasan perlindungan Merupakan areal tempat pengembangan plasma nutfah eks-situ plasma nutfah tertentu dan tidak membahayakan 8. Taman buru Areal yang ditunjuk mempunyai luas yang cukup dan lapangannya tidak membahayakan Kawasan yang terdapat satwa buru yang dikembangbiakkan sehingga memungkinkan perburuan secara teratur dengan mengutamakan segi rekreasi, olahraga dan kelestarian satwa Sumber: UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, PP No. 47 tahun 1997 tentang RTRWN, Keppres 32 Tahun 1992 tentang Kawasang Lindung

Fungsi 6.1 Sempadan sungai

Sementara itu, jenis kawasan lindung yang terdapat di wilayah perencanaan adalah kawasan perlindungan setempat dan kawasan cagar budaya. Untuk itu terdapat beberapa kebijakan umum terkait dengan perencanaan kawasan lindung di wilayah perencanaan: 1. Membatasi perkembangan kawasan terbangun di kawasan lindung 2. Menerapkan aturan dan pengendalian yang ketat bagi pengembangan kawasan di daerah kawasan lindung 3. Mewajibkan pembuatan sumur resapan pada daerah terbangun di kawasan-kawasan lindung

522 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.2.1.1 Kawasan Perlindungan Setempat Kawasan perlindungan setempat yang dimaksud disini adalah daerah sempadan sungai yang memiliki luas yang cukup signifikan di wilayah perencanaan. Adapun sungai-sungai yang melewati wilayah perencanaan adalah: 1. Sistem Sungai Badera Sungai Belawan 2. Sistem Sungai Deli Babura, dengan anak sungainya : o Sungai Sikambing, dengan anak sungainya : o Sei Selayang Sei Putih Sei Siput Sei Berkala

Sungai Babura, dengan anak sungainya :

3. Sistem Sungai Kera, dengan anak sungainya : o o Parit Emas Parit Martondi Sungai Buncong Sungai Pelangkah Sei Percut Denai

4. Sistem Sungai Percut dan Sei Tuan, dengan anak sungainya : o o o

Ketetapan lebar sempadan sungai yang melewati kawasan perkotaan adalah sebagai berikut: 1. Lebar sempadan 3-5 meter untuk sungai yang bertanggul 2. 10-15 meter untuk sungai yang tidak bertanggul 5.2.1.2 Kawasan Cagar Budaya Berdasarkan RTRW Kota Medan kawasan cagar budaya merupakan kawasan pelestarian bangunan fisik serta pelestarian lingkungan alami yang memiliki nilai historis dan budaya Kota Medan. Kriteria kawasan lindung untuk cagar budaya yaitu tempat serta ruang di sekitar bangunan bernilai budaya tinggi dan situs yang mempunyai manfaat tinggi untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Fungsi bangunan pada kawasan ini dapat berubah dengan mempertahankan bentuk asli bangunan.

523 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Kawasan cagar budaya wilayah perencanaan mencakup kawasan: a. Kawasan Pusat Kota Bersejarah, kawasan Merdeka bangunan pertama rumah milik Nienhuiz karena pada lokasi ini Nienhuiz mulai mendirikan pegawai pabrik tembakau deli dan dan perumahan tembakau

perkebunan dan Istana Maimun Gedung Bank Indonesia, Kantor Pos, Statsiun Kereta Api.

b. Kawasan Etnis India di Kelurahan Madrasulun dan Etnis Cina di Kesawan yang berdekatan dengan kawasan pusat kota lama (Lapangan Merdeka). c. Bangunan-bangunan Bersejarah. Rencana pengelolaan bangunan bersejarah direkomendasikan untuk tetap memfungsikan kondisi awal bangunan tersebut, namun perlu ditetapkan peraturan bangunan untuk tidak merubah kondisi arsitekur bangunan dan untuk selalu melakukan pemeliharaan agar kondisi bangunan tidak rusak. Berdasarkan analisis dan merujuk pada Dinas Tata Kota bangunan-bangunan yang harus dilestarikan di wilayah perencanaan adalah :

1. Bangunan Gereja: Jl. Pemuda Jl. Sudirman sudut Jl. Ke Polonia Jl. H. Zainul Arifin sudut Jl. T. Umar Jl. Hang Tua Dalam dekat Sei Babura Jl. Jend. A. Yani Jl. Sudirman, sudut Jl. Ke Polonia Jl. Prof. H.M. Yamin, SH. Jl. Putri Hijau Perkebunan (PNP) 4. Bangunan Sekolah: Jl. Pemuda Jl. Sudirman

: Gereja Room Katholik : Gereja HKBP : Gereja Kristen Indonesia : Toapekong : Toapekong Tong A Fei : Rumah Sakit Elisabet : R.S. Pringadi : R.S. Perusahaan Negara

2. Bangunan Toapekong;

3. Bangunan Rumah Sakit:

:Rumah Sekolah TK Room Katholik : Rumah Sekolah Immanuel


524 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5. Bangunan-Bangunan Lama: Jl. Jend. A. Yani antara Jl. Pl. Merah dan Jl. Raden Saleh : Toko-toko, Kantor Bank Kanan, kirinya bagian depannya tidak diperbolehkan dirobah bentuknya Jl. Balai Kota : Kantor Walikota Medan dan Kantor Pos Kantor Bank Indonesia (Hotel Jl. Pemuda Debur) sekarang Hotel Darma Deli : Bank Duta samping Perisai Plaza Bank South Asia Ex. Kantor Sospol Kota Medan Jl. Kol. Sugiono (Jl. Wazir) : Istana Maimon Kantor P.U. Sumatera Utara Ex. Bank Bukopin Jl. Palang Merah : Ex. Bank Koperasi Bangunan Palang Merah Indonesia Bangunan Lama di samping Hotel Danau Toba Jl. H. Zainul Arifin : Bangunan Sejarah Musium Kodam I Bukit Barisan Kantor Penerangan Jl. Diponegoro : Kodam I Bukit Barisan Kantor Gubsu Kantor Pengadilan Negeri Medan Kantor Pengadilan Tinggi Medan Jl. Sudirman : Rumah Dinas Walikota Medan Rumah Dinas Gusbu Bekas (KAPOLDA) Jl. Brigjend. Katamso Jl. Prof. H.M. Yamin, SH. Sudut Jl. Gaharu : Bekas Kantor Perkebunan HVA : Rispa Perkebunan Kantor Telkom Kantor PJKA Laboratorium USU Kantor Permina

525 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

5.2.1.3 Ruang Terbuka Hijau Dalam RTRW Kota Medan, Ruang Terbuka Hijau dikelompokkan ke dalam kawasan lindung. Sebagaimana yang diamanahkan dalam Undang-Undang No 26 tahun 2007, dimana masingmasing kota atau wilayah harus memiliki luasan RTH minimal 20% dari luas wilayahnya masing-masing. Oleh karena itu, ruang terbuka hijau yang telah ada saat ini di Wilayah Perencanaan tidak hanya dipertahankan luasannya tetapi juga ditingkatkan kuantitas dan kualitasnya sehingga target luas ruang terbuka hijau (20 % dari luas kota) dapat terpenuhi. Jenis RTH yang ada di Wilayah Perencanaan adalah: Taman pasif, seperti: taman sisi jalan, taman pinggir jalan, jalur penghijauan jalan, taman pulau jalan. Taman aktif, seperti taman umum kota. Lapangan Olah Raga Penjualan tanaman hias dan bunga di ruang terbuka Pemakaman Ruang terbuka bukan sarana lingkungan (lahan budidaya atau lahan kosong belum terbangun) Ruang terbuka pengaman (yang terbentuk karena sempadan jalan, sempadan sungai, sempadan rel KA, sempadan SUTET). Secara lebih rinci RTH di wilayah perencanaan adalah sebagai berikut: Tabel V.7 Taman dan Jalur Hijau di Wilayah Perencanaan
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Tanaman Ahmad Yani Segitiga Sudirman Bundaran Sudirman Jl. Gurita/Jl. Samanhudi Jl. Samanhudi/Jl. Juanda Jl. Iman Bonjol Halaman Dispenda Medan Segitiga depan Rumah Gubsu Rumah Medan Dinas Walikota Luas (m2) 14.453 600 2.300 144 1.400 800 10.000 40 2.500 No. 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Nama Tanaman Stand Medan Fair Segitiga Jl. Sei Rotan Boulevard Jl. Gatot Subroto Planting Box Jl. Gatot Subroto Bundaran Majestik (Tugu SIB) Kantor Perpustakaan Medan Jl. Sriwijaya/Jl. Nibung Lapangan Volley Jl. Imam Bonjol Simpang Wahid Hasyim Luas (m2) 1.600 388 40.000 3.200 1.911 1.454 270 3.700 120 526 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

No. 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Nama Tanaman Jl. Masdulhak Jl. H. Misbah Jl. Juanda Baru Jl. Walikota Uskup Agung (boulevard) Jl. Rivai Depan Hotel Pardede Jl. Mangkubumi/Suprapto Pot-pot di Jl. Brigjen Katamso Istana Maimoon Depan Istana Plaza Jl. Juanda (depan Brigjen. Katamso) Jl. K.H.A. Dahlan/Gerilla Jl. K.H.A. Dahlan/Samanhudi Bundaran Pemersatu Lily Suheri Segitiga Monumen Lily Suheri Kantor DPRD Kota Medan Lap. Tenis Jl. Imam Bonjol Jl. Diponegoro Polonia/Tugu

Luas (m2) 1.680 1.675 125 945 800 640 68 228 500 4.100 200 149 228 144 490 1.800 12 650 6.978 144 300 900 172 267 5.400 60.832

No. 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67

Nama Tanaman Kantor KONI Gajah Mada Jl. Jamin Ginting Planting Box Jl. Jamin Ginting Jl. Juanda Simpang Mongonsidi Kantor Dharma Wanita Sei Tuntung Sei Serapu Segitiga Jl. Badur Segitiga Jl. H.M. Yamin SH Boulevard Jl. H.M. Yamin SH Air Mancur Petisah Segitiga S. Parman Taman Jl. Mongonsidi simp. Jl. Cipto Jl. Jamin Ginting simp. Jl. Sei Wampu Taman Jl. Gatot Subroto simp. Jl. Kaki Lima Taman Jl. Gatot Subroto simp. Jl. Sekip Taman Depan Puskesmas Pdg. Bulan Jl. Sei Wampu/Jl. Iskandar Muda Taman Sudut Jl. Mangkubumi Taman Depan Waspada Jl. Suprapto Taman Depan Mesjid Jl. Jamin Ginting Jl. Juanda simp. Jl. Katamso Planting Box Jl. Merak Jingga Planting Box Depan Deli Plaza Sub Total 125.330

Luas (m2) 3.100 172 110 350 1.500 1.133 900 100 126 2.000 362 33 380 115 18 280 120 120 228 228 270 149 25 36 64.498

Boulevard Jl. Kapt. Maulana Lubis 31 Segitiga Cik Ditiro Jl. Sei Wampu Depan 32 BRIMOB Segitiga Simpang Kampus 33 USU 34 Depan Wisma Kodam I/BB Sub Total Total Sumber: RTRW Kota Medan 2006-2016

527 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Tabel V.8 Tempat Pemakaman Umum di Wilayah Perencanaan


No 1 Nama Pemakaman Luas Areal (Ha) 1,50 2,00 1,90 1,90 1,50 Kelurahan/ Kecamatan Babura/ Medan Baru Medan Baru Medan Baru Medan Petisah Babura/ Medan Baru 8,8 Ha Keterangan Kristen Kristen Kristen Kristen Islam

Abdullah Lubis Jl. Abdullah Lubis 2 Padang Bulan Jl. Jamin Ginting 3 Gajah Mada Ujung Jl. Gajah Mada/Sei Wampu 4 Gajah Mada Lama Jl. Gajah Mada/Iskandar Muda 5 Sei Batu Gingging Jl. Sei Batu Gingging Total Sumber: RTRW Kota Medan 2006-2016

Berdasarkan data di atas, maka luas RTH publik di wilayah perencanaan adalah 21,3 Ha atau sekitar 1% dari luas keseluruhan wilayah perencanaan. Selain RTH publik, masing-masing kota atau kabupaten juga harus menyediakan RTH privat minimal 10% dari luas kota. Untuk itu usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk mewujudkan target luas RTH diantaranya: Tabel V.9 Rencana Pengembangan RTH di Wilayah Perencanaan
No Jenis RTH Rencana Pengembangan RTH Berbentuk taman/ penghijauan di pekarangan Fungsi: tempat tumbuh tanaman, peresapan air, peneduh, estetika, pelembut dan penyatu bentuk bangunan, serta kenyamanan penghuni Persyaratan: area hijau dengan KDH minimal 10%. Untuk perumahan tipe Villa atau kepadatan rendah KDH adalah 30 - 50% untuk kavling besar dan sangat besar Berbentuk taman/RTH sesuai dengan jumlah dan kepadatan penduduk Fungsi: taman, tempat bermain, lapangan olah raga, penetralisir polusi udara Jenis RTH: taman untuk 250; 2.500; dan 30.000 penduduk Persyaratan: sesuai dengan tingkat pelayanan Lokasi Pengembangan Seluruh Wilayah

Tata Hijau Pekarangan

Seluruh Wilayah

Tata Hijau Lingkungan Perumahan

528 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

No

Jenis RTH

Rencana Pengembangan RTH Taman di Pusat Sekunder Kebutuhan 0,2 s/d 0,3 m2/ orang untuk 120.000 - 480.000 penduduk. Luas 3,6 s/d 9,6 ha Fungsi: taman dan lapangan olah raga dengan stadion mini Taman di Pusat Tersier Kebutuhan 0,2 s/d 0,3 m2/ orang untuk 30.000 - 120.000 penduduk. Luas 0,9 2,4 ha Fungsi: taman dan lapangan olah raga Fungsi: penahan erosi, menjaga ketersediaan air, memberikan lingkungan yang mendukung kehidupan, keamanan, dan keselamatan terhadap banjir Dimensi: 5 meter di tepi sungai bertanggul, dan 10 - 50 meter di tepi sungai tak bertanggul Fungsi: pengaman lokasi perumahan dan aktivitas lain dari bahaya yang dapat terjadi, pembatas fisik dengan daerah sekelilingnya, pengaman agar tidak digunakan secara liar Dimensi: minimal 20 meter dari as menara dan disesuaikan dengan KVA Fungsi: keindahan, kenyamanan visual, pembatas fisik, resapan air dan pembentuk iklim mikro Persyaratan: jarak pepohonan renggang, dengan penutup tanah dari rumput. Secara bertahap dikurangi penggunaan penutup makam dengan perkerasan Fungsi: pengaman dari bahaya yang dapat terjadi, pengaman agar tidak digunakan secara liar, dan peredam bising Dimensi: minimal 10 meter Jalan Arteri Fungsi: Peneduh, penyerap polusi, pencegah erosi, dan estetika Persyaratan: kiri kanan jalan, jarak tanam 10 meter Kriteria: akar tidak merusak jalan, batang lurus, daun dan bunga tidak mudah rontok, perawatan mudah, perakaran dalam, percabangan rapat dan tidak mudah patah

Lokasi Pengembangan Pusat Sekunder

Pusat Kecamatan

3.

Tata Hijau Sepanjang Jalur Sungai

Daerah sempadan sungai

Kawasan yang dilakui tegangan tinggi

4.

Tata Hijau Jalur Tegangan Tinggi

Seluruh pemakaman di wilayah perencanaan

5.

Tata Hijau Pemakaman

6.

Tata Hijau Jalur Kereta Api

Kecamatan Medan Petisah, Kecamatan Medan Barat Jalan Gatot Subroto, Jalan Yamin Ginting, Jalan Brigjen Katamso

7.

Tata Hijau Jalur Jalan

529 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

No

Jenis RTH

Rencana Pengembangan RTH Jalan Kolektor Fungsi: Peneduh, penyerap polusi, pencegah erosi, estetika dan pembatas fisik antara kendaraan dengan pejalan kaki Persyaratan: pohon peneduh di kiri kanan jalan, dan tanaman pemecah silau di bagian median Kriteria: bentuk informal, tekstur rapat, akar tidak mengganggu jalan perawatan mudah Jalan Lokal Fungsi: Pengendali polusi, menahan sinar matahari, penahan kecapatan angin, pembatas fisik antara kendaraan dengan pejalan kaki

Lokasi Pengembangan

Sumber: Hasil Analisis, 2007 5.2.2

Kawasan Budidaya

Kawasan budidaya di wilayah perencanaan diklasifikasikan atas perumahan, perdagangan, jasa, industri, fasilitas, pemerintahan serta militer/pertahanan. Masing-masing klasifikasi tersebut akan dirinci sebagai berikut: Tabel V.10 Klasifikasi Penggunaan Lahan Budidaya Wilayah Perencanaan
Hirarki I Budidaya Hirarki II Hirarki III Perumahan kepadatan rendah Hirarki IV Rumah Tunggal Rumah Kopel Rumah Dinas Rumah Deret Guest House Asrama Townhouse Panti Jompo Panti Asuhan Yatim Piatu Rumah Susun Rendah (<5 lantai) Rumah Susun Sedang (5-8 lantai) Rumah Susun Tinggi (>8 lantai) Kost-kostan Rumah tidak terstruktur/ perumahan kampung Serba-serbi Minimarket Kelontong Makanan/kue/minuman/bakery 530 PT. Ahassa Ciptanika

Perumahan kepadatan sedang Perumahan

Perumahan kepadatan tinggi

Perdagangan

Toko/Pertokoan

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Hirarki I

Hirarki II

Hirarki III

Pasar Tradisional

Pasar Modern

Grosir Mix-used SPBU Jasa (Pelayanan) Akomodasi

Hirarki IV Buah-buahan/sayur Obat/kosmetik (alat-alat/bahanbahan kesehatan) Pakaian/sepatu/tas/kacamata/ aksessoris Buku/ATK Daging/sosis/ayam Kain/bahan pakaian Perhiasan/emas/jewelry Ikan hias/aquarium/pet shop Elektronik (TV, mesin cuci, dll) Alat musik Komputer/HP (Hi-tech) Sepeda/motor dan aksesorisnya Mobil (showroom/dealer) Onderdil/perlengkapan mobil dan motor/helm Alat-alat olah raga Furniture/meubel Bahan bangunan Best/kaca/cat (bahan bangunan A ) Kusen/pasir/bata/batu/las/tralis (bahan bangunan B) Peralatan dan pasokan pertanian Tanaman/florist Pasar harian Pasar lingkungan Pasar kecamatan/BWK Pasar induk Perdagangan informal (bukan yang di jalan) Swalayan/supermarket Hypermarket Pusat perbelanjaan/shopping centre/electronic centre/ otomotif centre Mall Pasar induk Penyalur grosir Trade centre (ITC) Ruko SPBU Hotel/penginapan/losmen/cottage Gedung Pertemuan/Gedung Pameran Restoran/rumah makan/pujasera Bioskop/teater/gedung pertunjukan Hiburan malam./karaoke/bilyard/pubbar/diskotek 531 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Hirarki I

Hirarki II

Hirarki III

Perkantoran swasta

Kesehatan dan Kecantikan

Kendaraan bermotor dan elektronik

Pergudagangan Pendidikan Pemakaman

Hirarki IV Laundry Lembaga keuangan/bank/asuransi/ koperasi/pegadaian Jasa bangunan/kontraktor/ properti/developer Jasa profesi Travel/agen perjalanan Asosiasi profesi/atlit/parpol/LSM/artis Agen/distributor Pendukung perkantoran (warnet, martel, rental komputer, fotokopi) Pusat riset dan pengembangan IPTEK Radio/stasiun TV (telekomunikasi) Salon/spa Klinik kecantikan Fitness/gym Laboratorium kesehatan Toko obat Bengkel Car wash Rental kendaraan/layanan angkutan Penitipan kendaraan Pool kendaraan (taxi, bus, angkot) Hasil industri Penimbunan barang bekas Kursus/bimbel/training centre Day care/penitipan anak Rumah duka Krematorium Industri besar Industri kecil / home industri Industri pergudangan Indusri bahari Terminal Stasiun Lapangan parkir umum Gedung parkir TK SD/MI SLTP/MTS SMU/MA/SMAK Akademi Perguruan Tinggi Rumah Sakit tipe A

Industri

Transportasi

Darat

Fasilitas Pendidikan

Pendidikan

Fasilitas Kesehatan

Kesehatan

532 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Hirarki I

Hirarki II

Hirarki III

Kebudayaan

Olahraga Rekreasi

Fasilitas

Peribadatan

Pemerintahan

Pemerintahan

Hirarki IV Rumah Sakit tipe B Rumah Sakit tipe C Rumah Sakit tipe D Rumah Sakit gawat darurat Rumah Sakit bersalin/RS Ibu dan Anak Puskesmas Puskesmas pembantu Balai pengobatan Posyandu Klinik/poliklinik Museum Galeri seni Perpustakaan Lapangan olahraga Lapangan golf, driving range Gedung olahraga Pemancingan umum Masjid Langgar Gereja Pura Kelenteng Wihara Kantor instansi pemerintahan provinsi Sumatera Utara Kantor Pos Provinsi Polda Kantor instansi pemerintahan Kota Medan Kantor kecamatan Kantor Kelurahan Balai pertemuan Kantor Pos Kantor PLN Pemadam Kebakaran Pos Polisi Polsek/ Polsekta

Militer/pertahanan Sumber: Hasil Analisis, 2007

Militer/pertahanan

533 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Rencana penggunaan lahan untuk masing-masing penggunaan lahan di atas adalah sebagai berikut: 5.2.2.1 Perumahan Saat ini wilayah perencanaan masih didominasi oleh guna lahan perumahan dengan kecenderungan terjadi percampuran kegiatan di dalamnya. Rencana pengembangan kawasan perumahan di wilayah perencanaan diarahkan untuk masng-masing kecamatan, yakni sebagai berikut: A. Kecamatan Medan Maimun

Kecamatan Medan Maimun merupakan kecamatan yang memiliki kepadatan tertinggi di wilayah perencanaan dengan ketinggian bangunan rata-rata di atas 2 lantai. Untuk itu arahan pengembangan perumahan di wilayah ini adalah perumahan kepadatan tinggi dengan kecenderungan pemanfaatan lahan bercampur (mix land use). Tingkat kepadatan yang tinggi yang kurang teratur akan mengarah kepada penurunan kualitas lingkungan perumahan yakni munculnya perumahan-perumahan kumuh. Untuk itu di kawasna ini diarahkan untuk melakukan peremajaan kota (urban renewal) dengan menyediakan LISIBA dan KASIBA yang telah dilengkapi dengan prasarana lingkungan dan selain itu juga sesuai dengan persyaratan pembakuan tata lingkungan tempat tinggal atau lingkungan dan selain itu juga sesuai dengan persayaratan pembakuan tata lingkungan tempat tinggal atau lingkunagan hunian dan pelayanan lingkungan untuk membangun kaveling tanah matang. B. Kecamatan Medan Petisah

Lingkungan perumahan di Kecamatan Medan Petisah masih didominasi oleh bangunan lama dengan karakteristik bangunan perumahan tunggal dengan kepadatan rendah. Kawasan ini merupakan kawasan perumahan yang teratur dengan infrastruktur yang sudah berkembang baik meskipun sekarang-sekarang ini banyak infrastruktur yang rusak atau tidak beroperasi secara optimal. Karakter lain di kecamatan ini adalah kawasan pengembangan baru dengan karakter lahan yang datar, didominasi dengan banyaknya rumah tunggal dan rumah deret dengan kepadatan relatif tinggi. Di zona ini, keteraturan bangunan perumahan cukup bervariasi. Ada komplek 534 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

komplek perumahan yang telah tertata rapi dengan kelengkapan infrastruktur yang baik. Kondisi lingkungan perumahan seperti ini agar tetap dipertahankan. Kecenderungan perubahan penggunaan bangunan di wilayah ini sangat tinggi sehingga perlu diberlakukan aturan yang cukup ketat untuk menjaga kelestarian lingkungan. C. Kecamatan Medan Baru

Karakater lingkungan perumahan di Kecamatan Medan Baru sangat bervariasi antara kepadatan tinggi dan rendah, serta antara perumahan teratur dan tidak teratur. Bagian utara dari kecamatan ini pola perumahannya menyerupai perumahan di Kecamatan Medan Petisah, yakni didominasi oleh perumahan tunggal dan deret dengan kepadatan antara sedang dan tinggi. Di bagian selatan kecamatan Medan Baru lingkungan perumahan mengarah kepada perumahan kepadatan tinggi yang tidak teratur. Hal ini disebabkan karena aktivitas pendidikan yang berkembang di daerah ini mengakibatkan permintaan akan tempat tinggal tinggi sehingga pemanfaatan lahan dilakukan seoptimal mungkin. Selain itu, pada kecamatan ini juga terdapat enclave-enclave perumahan terstruktur dengan kepadatan rendah dan bersifat eksklusif dari lingkungan sekitarnya. Untuk itu perlu dilakukan sinkronisasi lingkungan untuk menciptakan lingkungan perumahan yang harmonis. 5.2.2.2 Perdagangan Fasilitas perdagangan yang terdapat di wilayah perencanaan sudah mencukupi kebutuhan masyarakat sampai akhir tahun perencanaan. Penyediaan fasilitas perdagangan mengikuti standar perencanaan yang saat ini berlaku di Indonesia, yakni sebagai berikut:
Tabel V.11 Standar Pelayanan Fasilitas Perdagangan Jumlah Penduduk Luas Bangunan Jenis Fasilitas Perdagangan Pendukung (Jiwa) tiap Unit (m2) Pusat Pertokoan Mini 6.000 3.000 Pasar/ Pertokoan Lingkungan 30.000 12.500 Pasar/ Pertokoan 60.000 18.000 Pusat Perbelanjaan & Niaga A 120.000 36.000 Pusat Perbelanjaan & Niaga B 480.000 65.000 Pusat Perbelanjaan Utama 1.500.000 96.000 Sumber: Buku Pedoman Standar Perencanaan Kebutuhan Sarana Kota, Dinas Tata Kota DKI Jakarta, PedomanStandar Fasilitas, Departemen Pekerjaan Umum, Hasil Analisa, 2005

535 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Berdasarkan standar kebutuhan tersebut, maka kebutuhan wilayah perencanaan akan fasilitas perdagangan adalah sebagai berikut:
Tabel V.12 Rencana Kebutuhan Fasilitas Perdagangan Wilayah Perencanaan ahun 2016 Jumlah Penduduk 56433 105280 51315 213028 Kebutuhan Fasilitas Pertokoan Pasar 19 2 35 4 17 2 71 8

No 1 2 3

Kecamatan Medan Maimun Medan Petisah Medan baru Jumlah

Saat ini sudah terdapat 15 pusat perbelanjaan modern di wilayah perencanaan dengan sebaran 7 di Medan Maimun, 5 di Medan Petisah dan 3 di Medan Baru. Pusat perbelanjaan tersebut banyak berlokasi di ruas-ruas di jalan utama diantaranya di Jalan Gatot Subroto, jalan Iskandar Muda dan Jalan Brigjen Katamso. Sedangkan pusat perbelanjaan non formal, terdapat 8 titik lokasi aktivitas perdagangan sektor nonformal yang terdiri dari kategori pasar inpres, pasar non inpres dan pasar lingkungan/ malam hari dengan total pedagang mencapai 2.624 pedagang. Mayoritas pedagang menggunakan fasilitas kios dan tenda. Melihat kebutuhan dan kondisi fasilitas perdagangan yang ada saat ini, maka tidak diperlukan penambahan jumlah fasilitas perdagangan, karena di lain sisi beberapa pusat perdagangan tidak beroperasi lagi. 5.2.2.3 Jasa (Pelayanan) Kegiatan jasa sangat beragam di wilayah perencanaan, mulai dari jasa akomodasi, perkantoran, kesehatan, pendidikan, pergudangan, otomotif dan jasa-jasa lainnya. Saat ini aktivitas jasa-jasa tersebut tersebar sangat tidak beraturan, tidak berbentuk pola yang jelas. Untuk itu perlu dilakukan pengaturan lebih lanjut mengenai alokasi ruang jasa-jasa tersebut agar tercipta lingkungan perkotaan yang indah. Berdasarkan kondisi dan kecenderungan tersebut maka kegiatan jasa direncanakan sebagai barikut: Perkembangan kegiatan jasa diarahkan pada lokasi yang memang diperuntukan untuk kegiatan tersebut

536 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

Semua kegiatan jasa diwajibkan dilengkapi dengan fasilitas penunjang seperti parkir sesuai dengan tingkat aktivitasnya Kegiatan jasa pelayanan, profesi dan pariwisata pada jalan arteri dan kolektor diarahkan pada gedung perkantoran/ rukan sehingga penyediaan fasilitas penunjang dapat dilakukan secara bersama

Kegiatan jasa pada kawasan perumahan dibatasi agar tidak mengganggu kenyamanan lingkungan sebagai tempat hunian Pengarahan lokasi kegiatan jasa diarahkan sesuai karakteristik dan skala pelayanan.

5.2.2.4 Industri Sebagai daerah perkotaan, khususnya daerah pusat kota, sektor industri sebaiknya tidak dikembangkan di wilayah perencanaan. Pengembangan industri diarahkan keluar wilayah perencanaan. Industri yang masih dibiarkan berlokasi di wilayah perencanaan adalah industri kecil/rumah tangga yang tidak memiliki polusi. 5.2.2.5 Fasilitas Fasilitas yang dimaksud adalah fasilitas pendidikan, kesehatan dan peribadatan. Jumlahnya saat ini sudah memenuhi kebutuhan masyarakat sehingga tidak memerlukan penambahan lagi. Fasilitas yang sudah tersedia dioptimalkan penggunaannya. 5.2.2.6 Pemerintahan Tidak semua perkantoran pemerintahan di Kota Medan membentuk satu kesatuan penggunaan lahan. Umumnya membentuk kumplan-kumpulan perkantoran yang terdiri dari 2 (dua) sampai 4 (empat) satuan kerja perangkat daerah (SKPD). Pusat kantor pemerintahan di wilayah perencanaan terletak di Kecamatan Medan Maimun dan Medan Barat baik pusat pemerintahan Provinsi Sumatera Utara maupun Kota Medan. Kawasan pusat kota selain identik dengan pusat perdagangan dan jasa juga identik dengan kawasan pusat pemerintahan. Hal ini tetap dipertahankan di wilayah perencanaan dengan menjaga perkembangan lingkungan sekitarnya sehingga nilai estetis dan fungsional kawasan tidak terganggu. 5.2.2.7 Militer/Pertahanan Di wilayah perencanaan terdapat beberapa kawasan militer antara lain Kawasan TNI AU, kepolisian Sumatera Utara, Mabes TNI dan lain-lain. Pengembangan kawasan militer tersebut
537 PT. Ahassa Ciptanika

Penyusunan Zoning Regulation Kawasan Perkotaan Medan

Laporan Antara

dipertahankan sesuai dengan kondisi eksisting karena selain memiliki fungsi strategis pertahanan dan keamanan bagi Kota Medan juga sebagian memiliki nilai cagar budaya karena terdiri dari bangunan tua yang memiliki nilai sejarah. Pemanfaatan ruang untuk kawasan militer dipertahankan sesuai dengan kondisi eksisting. Apabila di kemudian hari dilakukan alih fungsi, maka fungsi yang diutamakan adalah bagi fasilitas sosial dan umum. Untuk bangunan cagar budaya dapat dilakukan benefisiasi, yaitu penggunaan bangunan cagar budaya untuk kepentingan umum yang sesuai seperti perpustakaan, pusat penelitan, dll.

538 PT. Ahassa Ciptanika