Anda di halaman 1dari 28

BAB II DASAR TEORI

2.1 Pengertian Coal Bed Methane Coal Bed Methane atau dikenal dengan istilah BCM merupakan salah satu sumber energi alternatif yang relatif masih baru di Indonesia, yang saat ini sedang hangat-hangatnya dibicarakan. Sumber energi ini dapat diperbaharui penggunaannya. Gas metane yang diambil dari lapisan batubara ini dapat digunakan sebagai energi untuk berbagai kebutuhan manusia sehari-hari. Walaupun asal usulnya dari energi fosil yang tidak terbarukan, tetapi gas ini masih terus akan terproduksi bila lapisan batubara tersebut masih ada. CBM adalah gas metana (gas alam) yang dihasilkan selama proses pembatubaraan dan terperangkap dalam batubara. CBM dikenal juga sebagai sweet gas, karena sedikitnya kandungan sulfur (dalam bentuk hidrogen sulfida). Gas metana ini terperangkap dalam batubara itu sendiri dan juga air yang ada didalam ruang pori-porinya. Porositas matriks umumnya mengacu pada ukuran cleat (retakan sepanjang batubara), dan bukan porositas batubara tersebut. Porositas ini umumnya sangat rendah jika dibandingkan cekungan tradisional (kurang dari 3%). Sumur-sumur CBM pada fase awal akan memproduksi air untuk beberapa bulan dan kemudian sejalan dengan penurunan produksi air, produksi gas metana akan meningkat karena suatu proses dewatering dapat menurunkan tekanan pada batubara dan akan melepas gas metana tersebut.

Gambar 2.1 Proses Dewatering 1

Gas metana ini terbentuk di dalam batubara melalui dua proses yaitu THERMOGENIC gas dan BIOGENIC gas sekunder. Dalam hal ini BCM yang paling dicari untuk eksplorasi adalah yang terbentuk secara thermogenic. Thermogenic gas terbentuk secara alami melalui proses pembatubaraan (coalification process) yang merubah humic organic material menjadi batubara. Gas tersebut termasuk metana, CO2, dan bisa juga etana dan pada propane. masa Sedangkan biogenic saat ini gas sekunder terbentuk geologi melalui

mikroorganisme anaerobic yang terbawa dalam system air bawah tanah yang aktif setelah proses pembatubaraan secara fisik selesai. diadsorpsi

Baik thermogenic maupun biogenicmetana

sebagai lapisan monomolecular pada lapisan permukaan dari pori-pori di dalam matrix batubara. Metana tertahan di dalam oleh tekanan hidrostatik air dalam batubara. Rekahan alami di dalam batubara selain berisi air juga memiliki permeabilitas atau kemampuan untuk

mengalirnya fluida. Dalam sumur CBM, air biasanya terproduksi di awal yang menghasilkan penurunan tekanan reservoir. Proses ini dinamakan dewatering phase dalam suatu sumur CBM. Sejalan dengan penurunan tekanan, gas metana secara difusi keluar dari matrix batubara melalui rekahan batubara yang saling terhubung. Batubara ini merupakan reservoir yang sangat unik karena terdapat source rock, reservoir dan juga trap didalamnya. Beberapa ini karakteristik batubara yang cocok untuk BCM adalah sebagai berikut: 1) Kandungan gas yang tinggi: 15 m3 30 m3 per ton 2) Permeabilitas yang bagus: 30 mD 50 mD 3) Dangkal: Coal seams < 1.000 m (3.300 ft). Tekanan pada

kedalaman yang lebih dalam, pada umumnya terlalu tinggi untuk mengalirkan gas bahkan ketika coal seamsnya sudah selesai dewatering. Hal ini terjadi karena tekanan tinggi menyebabkan berkurangnya permeabilitas batubara untuk Jenis batubara: Umumnya proyek BCM memproduksi gas dari Bituminous coals, akan tetapi bisa juga gas yang dihasilkan dari jenis batubara Anthractie.

2.2 Analisa Reservoir 2.2.1 Batubara sebagai Reservoir. CBM diproduksi dengan cara terlebih dahulu

merekayasa batubara (sebagai reservoir) agar didapatkan cukup ruang sebagai jalan keluar gasnya. Proses rekayasa diawali dengan memproduksi air (dewatering) agar terjadi perubahan kesetimbangan mekanika. Setelah tekanan turun, gas batubara akan keluar dari matriks batubaranya. Gas metana kemudian akan mengalir melalui rekahan batubara (cleat) dan akhirnya keluar menuju lobang sumur. Puncak produksi CBM bervariasi antara 2 sampai 7 tahun.

Sedangkan periode penurunan produksi decline) lebih lambat dari gas alam konvensional.

Gambar 2.2 Sketsa Gas Berada

CBM saat ini sedang menjadi salah satu tumpuan harapan sebagai sumberdaya energi non konvensional. Di Idnonesia juga sudah mulai di eksplorasi dan diharapkan akan berproduksi dalam beberapa tahun kedepan. Batubara adalah batuan yang kaya karbon berasal dari bahan tumbuhan (gambut) yang terakumulasi di rawa-rawa dan kemudian terkubur bersamaan dengan terjadinya prosesproses geologi yang terjadi. bahan Dengan meningkatnya mengalami

kedalaman

penguburan, dengan

tanaman /

pembatubaraan

kompaksi

pemampatan,

melepaskan zat fluida (air, karbon dioksida, hidrokarbon ringan, termasuk metana) karena mulai berubah menjadi batubara. Dengan pembatubaraan dengan pendekatan yang sedang berlangsung, batubara menjadi semakin diperkaya dengan karbon dan terus mengusir zat terbang. Pembentukan metana dan hidrokarbon lain adalah hasil dari pematangan termal pada bara, dan mulai di sekitar sub bituminous A untuk tahap tinggi mengandung bitumen peringkat C, dengan jumlah metan yang dihasilkan

meningkat secara signifikan.

Gambar 2.3 Proses terbentuknya Batubara

Batubara dangkal memiliki peringkat rendah dan mungkin belum menghasilkan metana dalam jumlah besar. Lebih dalam bara ini terkubur, maka akan mengalami tingkat pematangan yang akan lebih besar.

Sehingga pembatubaraan tinggi

menghasilkan

kuantitas lebih banyak metan daripada batubara dangkal. Beberapa metana dalam batubara mungkin telah dihasilkan oleh aktifitas bakteri metanogen. Gas biogenik dapat diproduksi di setiap saat sepanjang proses pembatubaraan dengan pendekatan jika hadir kondisi yang tepat.

2.2.2 Permeabilitas Permeabilitas merupakan parameter yang sangat penting untuk terpendamnya gas dalam batubara; akses dari gas tersebut melalui rekahan alami dengan satu atau beberapa rekahan hidrolik yang harus memenuhi

permeabilitas untuk laju alir yang komersil. Permeabilitas juga sangat parameter yang sangat sulit untuk di teliti. Oleh karena itu, frekuensi dari rekahan alam yang interkoneksi, tingkat dari retakan celah yang terbuka, arah dari ujung dan permukaan cleat, saturasi air, keruntuhan, matriks

penyusutan

pada

desorpsi

dan

tekanan

in-situ

mempengaruhi semua permeabilitas.

Injection Falloff Test Dalam menentukan tekanan formasi dan

parameter lain (Permeabilitas dan skin effect, cadangan sumur) air di injeksikan dan falloff test menggunakan system SWiPS packer. Paker dapat juga digunakan

untuk mengangkat slug test jika data tidak begitu kompeten dan tidak bisa menahan injeksi bertekanan tinggi. Slug test bisa dikontrol keluar jika formasi yang sudah di test sangat rendah permeabilitasnya ketika laju alir sangat kecil. Alat Yang dibutuhkan a. Laju alir air konstan dengan menggunakan positive displacement pump (pompa rig) b. System packer ditunjukan pada gambar di bawah, dengan modul aliran untuk mengukur laju alir injeksi dan WHP. Aliran modul juga di digunakan untuk mengatur packer. c. Memory gauge untuk turun ke lubang sumur (didalam packer) untuk mengukur selama falloff. tekanan injeksi Berikut reservoir dan 2 dan

temperature

pressure pengukuran

recovery(pressure tekanannya yaitu:

Troll yaitu pengukuran tekanan dengan hingga 700m water head (sama 1000psi) dataCan pengukuran tekanan dari 3000 psi tekanan terbatas

10

Gambar 2.4 Pemasangan Packer

Metode Testing 1. Pada saat operasi drilling/coring akan menutup target yang berpotensi (lapisan/ seams batubara atau ukuran batubara) sistem packer di di pasang pada surface untuk mengalirkan ke dalam sumur. Modified Landing

Ring(MLR) di pasang dengan hati-hati di dalam inti core.

11

Lock Thight Adhesive digunakan sebagai landing ring dari PQ 2. Pemilihan zona test adalah keputusan bersama antara site geologist, drilling engineer dan well site geologist engineer. Kriteria berikut yang akan di pertimbangkan : Ada baiknya berkompeten (permeabilitas rendahdan tidak ada retakan) formasi untuk mengatur packer lebih tinggi dari seam coal atau zona target Zona tes ketebalannya 2,5 m agar cukup untuk pemasangan packer pada bagian bawah luar yang panjang dari core bit dan juga bisa digunakan pada rat hole down bawah dari lubang yang mungkin diisi oleh kerikil. Pemilihan ukuran packer yaitu digunakan untuk tiap core pipe assembly (i.e PQ packer untuk PQ drilling pipe dan HQ packer untuk HQ drilling dan pipa coring)

Gambar 2.5 Pemilihan Packer

3. Terlebih dahulu melakukan beberapa well test : system packer di tes pada permukaan di ikuti dengan prosedur tes permukaan IPI. Untuk yakin tidak ada kebocoran danpin sheers dalam tekanan 500 psi dengan sisa kenaikan packer dengan tidak adanya penurunan

12

tekanan pada packer dalam beberapa jam (2 atau 3 jam). Menggunakan modifikasi end cap (bagian 42) dengan dial pressure gauge untuk memastikan sisa kenaikan packer. Inspeksi visual tidak akan bisa mendeteksi kebocoran bagian dalam pada system packer. Kedua dial pressure gauge yang tersedia untuk tes permukaan menggunakan modifikasi end cap (kuning) untuk kedua packer PQ dan HQ.

Gambar 2.6 Pengetesan Packer dengan modifikasi end cap

Gambar 2.7 Tekanan Konstan

13

Menggunakan

Telfon

tape

(dengan

syarat)

ketika

mengkoneksikan pressure gauges pada end cap. Ketika tes berhasil ( tidak dana penurunan tekanan selama surface test). Secara manual packer akan mengempis dengan menarik coring assembly kemudian hati-hati lepaskan pressure gauge untuk melepaskan tekanan. Nilai perhitungan dari tekanan yaitu tidak begitu penting ( yaitu diantara 400 psi~27 bar), cukup memastikan tekanan tidak turun packer di pompakan. Pressure inside akan menurunkan packer pada waktu memerikasa

kemungkinan kebocoran diantara packer dan core pipe dan jika tidak tampak kebocoran pada pemeriksaan TAM valve dalam system SWiSP. Down Hole memory gauge akan dikalibrasikan dan di program dengan cukup memory (sebih dari 16 jam) untuk merekam dari durasi test. Pembacaan interval dari 5 hingga 10 second akan cukup untuk mengukur ukuran dari temprerature dan tekanan. Pengukuran temperature bisa menggunakan diagnose (trouble shooting)

maksudnya ; bisa digunakan juga seterusnya untuk membawa analisa Statistic Formation Temperature Test (SFTT jika di butuhkan. Memory gauge yaitu ditempatkan pada bagian dalam packer hanya saja sebelum running the packer system ke dalam sumur dan harus

bertanggung jawab adalah site geologist dan wel test engineer. Menyebarkan packer kedalam sumur untuk

menggambarkan prosedur SWiPS. Perawatan harus diambil ketika lifting dan handling packer assembly dengan rig cairn (lihat gambar figure 6)

14

Gambar 2.8 Proses Pemasangan Packer

Atau packer yaitu berkumpul pada lantai rig dan menggunakan C-claps sebagai alternative run down ke dalama SWiPS. 4. Koneksi house water kedalam sumur ; pastikan bahwa disana tidak ada udara yang terperangkap pada dril pipe. Pompa air kedalam sumur dengan laju rendah saat memonitori WHP dan laju alir. Kenaikan WHP pada tahap 100 psi sampai 400 psi dan menahan dari 10-15 menit.muntuk memastikan packer dipompa penuh. sumur dengan menggunakan prosedur

Kenaikan tekanan pada 500 psi dan mencatat penurunan secara tiba-tiba dalam WHP ketika pin sheers.

15

Seharusnya tekanan selanjutnya mengalami kenaikan 700 -800 psi sebelum sheering pin; hal ini akan menjadi petunjuk dari thight formation. 5. Pada saat packer dipompakan dan inflasi pin pada sheered out, hentikan pompa, berikan formasi pada reach ststic (near static) tekanan (imbang) dari 30 menit. Level atau tekanan air pada HQ/PQ rods bisa diukur dengan menggunakan electronic tape (dipper) atau tekanan transducer hung dari permukaan, pastikan kondisi imbang untuk dijangkau. Jika tekanan reservoir yaitu hidrolik atau near hidrolik tekanan iimbang akan waktu singkat 6. Atur injeksi dari laju alir untuk menyesuaikan laju alir menggunakan rig pump untuk ~101/min, saat dijangkau dalam

menggunakan bypassing valve. Sambungkan pipa air menju ke sumur dan mulai injeksi fluida kedalama sumur, jika WHP mengalami kenaikan dengan cepat. Turunkan laju lair injeksi bawah ~5 1/min. jika WHP tidak signifikan kenaikan sedikitpun yang pertama 10 menit, kenaikan laju injeksi. Dilanjutkan injeksi air dengan minimalnya 4 jam dengan laju alir yang konstan. Selalu lakukan monitoring laju alir dan WHP dari menghubungkan aliran modul dengan laptop and. Seharusnya : Isi (dengan air) celah pada annulus diantara

permukaan casing dan core pipe terlebih dahulu kemudian mulai injeksikan. Tidak ada air yang mengalir pada permukaan dalam annulus si samping permkaan casing dan core pipe. Ini akan menjadi tanda kebocoran atau air bypassing packer , berarti data uji yang tidak berharga.

16

Tekanan WHP selama injeksi idak akan melebihi 400 psi. Pada setiap pembacaan manual dari laju alir dan WHP dari waktu ke waktu( setiap 5-10 menit) dalam hal ada perekaman data yang gagal.

7. Keamanan

sumur

sampai

pressure

recoveri/falloff

time.saat durasi dari tekanan falloff telah berlalu packer bisa didapatkan kembali dari sumur. 8. Memulihkan packer(mengosongkan perlahan, dengan menarik menggunakan wire line 3 dan menunggu 5 sampai 10 menit. Packer harus mengempis dan akan lebih mudah untuk di tarik dan memulihkan dengan melampauinya. 9. Pada saat packer mencapai permukaan. Sumur harus siap untuk coring lebih lanjut atau pemboran tergantung dalam program. 10. Buka packer akhir dan mengambil memory gauge. Pindahkan data dari memory gauge dan simpan dengan format: .csv dan .txt. jangan meninggalkan memory gauge di dalam packer pada permukaan terkena sinar matahari langsung. 11. Memeriksa membrane karet dari packer yang mungkin terbentuk tanda (pengaruh formasi) dengan melihat, jika ada water bypassing pada packer . kemudian periksa dan pastikan tidak ada kerusakan pada packer, tempatkan kembali shear pin dan setiap seal yang rusak. Mebuat packer siap kembali untuk kemudian dijalankan(test). Packer harus di tes untuk di pastikan akan tetap meningkat sekali run down ke dalam sumur seperti poin 3 diatas.

17

Diagnostic Fracture Injection Test (DFIT) DFIT adalah salah satu bentuk injeksi kedalam lubang sumur Cbm yang pertama ditemukan dan dipakai pada convensional reservoir dan batu bara. DFIT alatnya kecil, harganya terjangkau, dan waktu tes cepat untuk reservoir gas konvensional dan CBM. Test terdiri dari beberapa analisis, yaitu: 1. G-function Dericative Analysis yaitu mengidentifikasi kebocoran dan penutupan 2. Calibrated Before Clousure Analysis menggunakan modifikasi dari metode Mayerhofer untuk menentukan permeabilitas dan ketahan permukaan rekah. 3. After Closure analysis yaitu untuk menentukan tekanan pori dan permeabilitas. Keunikan dari penggunaan tes ini pada batu bara yaitu sebagai berikut : Laju injeksi tidak terbatas dengan tekanan rekahan Pembuatan dari rekahan selama ijeksi itu akan menjadi pertimbangan. Terutama tanggungan pada setelah analisa sampai penutupan. Setelah bisa dibakai apakah rekahan akan tercipta atau tidak Setelah injeksi volume sedikit, dan terkurung dalam waktu lama cukup mengamati aliran Pseudoradial, akhir waktu, data setelah penutupan bisa dianalisa untuk tekanan pori dan permeabilitas. DFIT sama halnya dengan The Impulse Fracture Test yang di usulkan oleh Abousleiman, yaitu metodenya dengan menggunakan data akhir dan oleh sebab itu keduanya bisa di pakai atau

18

tidak. Jadi, jika fracture pressure adalah hal biasa jika melebihi below fracture pressure sampai injection falloff test(BFT-IFT), data falloff tetap bisa di analisa dengan DFIT metode after-closure analysis.

2.2.3 Porosity. Batubara memiliki porositas dual system. Macropores yaitu sebuah celah dalam system cleat dan lebih banyak rekahan esensial alami untuk transportasi dari air dan metana melalui seam tapi relative tidak pentik untuk penyimpanan metana. Celah penyimpanan dari cleat dan frackture alami lainnya berisi air, metana bebas, dan metana yang terlarut dalam air, tapi porositas primer dari makripores menentukan kapasitas penyimpanan air.

Porositas macropores memiliki dampak langsung pada operation cost untuk menangani dan mengatur dari air

formasi yang terproduksi.

2.2.4 Analisa Cadangan Gas In Place Gas in place merupakan perhitungan perkiraan cadangan awal baik kandungan secara keseluruhan maupun kandungan gas metananya saja. Biasanya perhitingan Gas In Place dilakukan oleh seorang reservoir engineering yang sudah ahli dibidangnya khususnya dalam memperkirakan cadangan awal

dengan data-data yang baikdata geologi maupun datadata sumur yang di peroleh. Kegiatan ini dilakukan

19

setelah dilaksanaknnya pemboran eksplorasi. Rumor gas in place(GIP) pada cbm yaitu: GIP= 1359,7 x A x h x x Gc Dimana A= Luas (acre) h= Ketebalan (ft) = Densitas Rata-rata (gr/cm3) Gc= gas content rata-rata (SCF/ton)

Decline Curve

Gambar 2.9 Decline Curve

Estimasi cadangan reservoir dan peramalan produksi yang akan datang adalah bagian penting daripada proses evaluasi pada industri minyak dan gas bumi, tapi pekerjaan tersebut bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan dan membutuhkan suatu ketelitian. Kedua masalah tersebut kemungkinan dapat diselesaikan dengan metode-metode perhitungan yang ada (misalnya: Material Balance, decline curve dan Simulasi Reservoir). Metode material balance dan simulasi resevoir kemungkinan data tidak yang dapat dilakukan tidak

dikarenakan

beberapa

dibutuhkan

20

tersedia, perhitungan dibatasi oleh waktu yang ada atau adanya kebutuhan yang mendesak terhadap informasi yang diinginkan. Untuk itu dibutuhkan suatu metode yang dapat digunakan dengan cepat tanpa mengabaikan keakuratan atau kualitas dari output yang dihasilkan, dimana metode tersebut adalah Decline Curve. Decline Curve (analisa kurva penurunan produksi) adalah salah satu metode untuk melakukan peramalan produksi yang akan datang dimana konsep dasarnya adalah trend atau pola produksi dimasa lampu diperkirakan akan terjadi juga dimasa yang akan datang. Decline curve adalah metode yang paling umum digunakan dalam peramalan produksi karena mempunyai beberapa kelebihan-kelebihan disamping beberapa kelemahannya. Kemudahan untuk mendapatkan data yang dibutuhkan, kemudahan untuk memplot data, hasilnya berbasiskan waktu dan kemudahan untuk melakukan analisa adalah kelebihan-kelebihan

dari decline curve. Adapun kelemahannya adalah dibutuhkan paling sedikitnya enam bulan data sejarah produksi (lebih baik minimal 2 tahun), dan tidak dapat digunakan untuk perubahan metode produksi.

2.2.5 Well Spacing and Drainage Area Gangguan dari satu sumur yang berdekatan telah menjadi pengaruh positif untuk produksi metana jika dewatering dari seam dapat dimudahkan dengan gangguan tersebut. Permeabilitas, hydraulic fracturing length, dan wel spacing yaitu terutama yang paling penting di ketahui untuk bidang pengembangan karena efek gangguan atau

interferensi yang diinginkan. Perhatian penting dari tiga

21

parameter bidang pengembangan yaitu efek pada tingkat dan kuantitas air yang dihapus dari coalseam terusmenerus. Ini juga berarti bahwa proyek CBM

mengembangkan field-wide

bukan berarti mengisolasi

sumur. Lima spot pilot project yaitu syarat minimal untuk mengevaluasi kinerja sumur di lapangan.

2.2.6 Enhanced Recovery Kemajuan teknik dapat membuat proses CBM menjadi kenyataan yang komersil, dan itu sudah menjadi teknik inovasi tambahan dan dapat meneruskan proses. Enhanced recovery mungkin bisa memberikan pemecahan untuk kedepan itu akan membuat marginal batubara sifat ekonomi yang menarik dan mungkin membuat target yang layak dalam batubara. ECBM (Enhanced Coal Bed Methane Recovery) adalah teknik untuk meningkatkan keterambilan CBM. Pada teknik ini, gas injeksi yang umum digunakan adalah N dan CO2. Disini, hasil yang diperoleh sangat berbeda tergantung dari gas injeksi mana yang digunakan. Gambar di bawah ini menunjukkan produksi CBM dengan menggunakan gas injeksi N dan CO2.

Gambar 2.10 ECBM dengan N dan CO2

22

Bila N yang digunakan, hasilnya segera muncul sehingga volume produksi juga meningkat. Akan tetapi, karena N dapat mencapai sumur produksi dengan cepat, maka volume produksi secara keseluruhan justru menjadi berkurang. Ketika N diinjeksikan ke dalam rekahan (cleat), maka kadar N di dalamnya akan meningkat. Dan karena konsentrasi N di dalam matriks adalah rendah, maka N akan mengalir masuk ke matriks tersebut. Sebagian N yang masuk ke dalam matriks akan menempel pada pori-pori. Oleh karena jumlah adsorpsi N lebih sedikit bila dibandingkan dengan gas metana, maka matriks akan berada dalam kondisi jenuh (saturated) dengan sedikit N saja.

2.3 Kontruksi Sumur 2.3.1 Pemboran Pemboran sumur coalbed methane yaitu

memperhatikan data pada reservoir yang terkumpul dari lubang core. Meminimalisasi kerusakan karena underbalance yang berlebihan. Kerusakan pada underbalance adalah ketika tekanan sumur (Ph) lebih besar dari tekanan formasi (Tf) Tes permeabilitas akan menetapkan celah pada sumur sebagai pertimabangan bahwa akan menggunakan directional drilling. Pada kedalaman lebih dari 3 ft

permeabilitas batubara rendah penyelesaiannya dengan pemboran horizontal. Bagi beberapa orang memilih teknik pemboran sumur horizontal yang tidak biasa pada reservoir karena lebih terjamin. Pemboran multilatheral pada lapisan yang menggunakan dua lubang bor keberhasilanya. akan lebih menjamin

23

Drill Bits. Pemilihan dari bit/ mata bor yang akan di gunakan untuk membor batubara yaitu menentukan terlebih dahulu teknik pemborannya. Beberapa bit dalam pemboran Coalbed Methane yaitu : No 1. 2. 3. Jenis Bit Air-Hammer Bits Tri-Cone Rotary Bits Rotary Bit (yang di sirkulasikan air) Teknik Pemboran Air Drilling Fluid Drilling Batubara yang lebih lembek daripada Limestone dan Sandstone

Fluida Pemboran Pemilihan fluida pemboran untuk sumur CBM akan dibuat setelah melihat keadaan geologi dari batubara. Sedikit menggunakan surfactant, lost-circulating solids, dan polymers yang akan megurangi kerusakan

permeabilitas. Jika udara dan asap/kabut yang digunakan sebagai lumpur pemboran, tidak ada addictive yang ditambahkan. Foams akan membutuhkan surfactant penambahan

untuk memberikan lebih banyak busa ketika dengan air. Lumpur pemboran

sedang di campurkan

mungkin mempertahankan tekanan. Metode Air Drilling dan menggunakan air murni kedua bahan tersebut cukup ekonomis danndan ramah lingkungan. Air Drilling menaikkan dan menurunkan biaya, karena tidak ada lumpur yang digunakan; beberapa sumur telah di bor sampai Total Depth (TD) dalam 1 atau 2 hari. Masalahnya Lost Circulation akan lebih besar berkurang dengan Air Drilling dan lebih sedikit Cutting-nya untuk di

24

buang. Sangat banyak basin batubara sekarang yang di bor dengan Metode Air Drilling. Bagian yang horizontal mungkin akan di bor dengan air dan tri-cone bits, tapi pada bagian vertical dari lubang dikurangi dengan menginjeksikan udara. Hal ini untuk mempertahankan tekanan underbalance pada

formasi. Seorang operator harus siap menyelesaikan dan mempertahankan pada kenaikan volume dari gas metana yang bebas pada saat pemboran dari beberapa cabang horizontal dalam bagian batubara. Beberapa pola bisa mendekati 25.000 ft dari lubang openhole batubara. horizontal

2.3.2 Penyemenan Penyemenan sumur CBM sama halnya dengan

penyemenan sumur-sumur biasa kecuali pada sumur CBM ini memerlukan pengawasan invasi fluida yang menjadikan sulit yaitu cleat system/system rekahan. Mungkin pada saat lubang telah di bor underbalance menggunakan udara atau lightweight fluid system, operasi penyemenan harus bisa mengurangi overbalance untuk mencegah migrasi gas bebas ke dalam semen setelah penempatan yang baik. Merujuk pada penerapan kinerja yang baik untuk mengoptimumkan laju alir, mempengaruhi keadaan lubang dan pemusatan dari casing akan membantu pemisahan jarak batubara dan membantu mengarahkan menuju stimulating treatment. a. Foam Cement Foam Cement (semen Busa) yaitu memberikan efek lentur, kokoh dan tahan lama pada zona yang pemisahan untuk sumur cbm. Pada kelas ringan dari foam cement bertempat, tanpa tekanan dalam struktur

25

rekahan

yang

unik

dari

batubara.

Mengurangi

kecenderungan dari semen melebihi gradien fracture (Patahan/rekahan) dari batubara. Jika gradient telah melebihi, formasi batubara mungkin mengalami

kerusakan dan menyembabkan semen menjadi lost ke formasi daripada penyemenan casing menuju ke tempat seperti yang telah didesain. b. Lightweight Additives Walaupun banyak tipe semen yang digunakan, tipe yang paling sederhana adalah Kelas A (Tipe 1) semen Portland umumnya. Semen ini di campur pada densitas mulai dari 15,6 lb/gal dengan mencampurkan rapi: densitas bisa menjadi turun dengan menambahkan additive. Bentonite, pozzolans, gas microsphere, partikel dari batubara atau aspal, dan material berserat semua bisa di pakai untuk meringankan densitas dan membantu mencegah lost circulation. Karena batubara terdapat banyak Natural Fracture, atau rekahan, pada semen lebih baik menggunakan material granular (butiran kecil)

Gambar 2.11 Proses Dewatering 2

26

Gas metan tersimpan dalam batubara sebagai komponen gas yang teradsorpsi pada atau di dalam matriks batubara dan gas bebas dalam struktur

micropore ataucleat lapisan batubara. Gas ini berada di tempat tempat yg menjebaknya terutama karena adanya tekanan reservoir. Apabila kita dapat mengurangi

tekanan reservoir ini, maka memungkinkan gas yang terperangkap batubara ini. Untuk mengeluarkan gas metan ini tentusaja harus mengurangi tekanan dengan mengalirkan seluruh fluida yang ada terutama air. Ya, air akan sangat banyak terdapat dalam sela-sela lapisan (cleat) akan dapat keluar darimicropore pada

juga micropore (porositas mikro) pada batubara ini. Pada proses penambangan batubara, sering juga dijumapi air ini. Seringkali air membanjiri pada lubanglubang pertambangan batubara. Dan tentusaja diikuti oleh keluarnya gas-gas metan. Itulah sebabnya seringkali terdengar adanya ledakan tambang yang merupakan akibat terbakarnya gas metan yang terakumulasi

dilubang tambang. Untuk mengurangi resiko ledakan terowongan tambang serta memanfaatkan gas metan yang keluar inilah maka ide CBM muncul sebagai solusi untuk dua hal yang saling berhubungan. Berbeda dengan proses produksi minyak dan gas konvensional dimana tekanan gas cukup besar sehingga gas akan keluar dahulu yang kemudian akan diikuti oleh air. Dibawah ini perbandingan komposisi air dan gas pada proses pengurasan air hingga proses memproduksi gas.

27

Gambar 2.12 Tahap produksi CBM

Tentusaja pada saat awal sumur ini dipompa hanya air yang diproduksi. Setelah tekanan pori-porinya berkurang maka akan keluarlah gasnya. Proses awal inilah yang memerlukan kesabaran, karena dapat

memakan waktu hingga 3 tahun, bahkan mungkin 5 tahun masih akan memproduksi air. Walaupun memakan waktu cukup lama, saat ketika memproduksi air ini akan tetap terproduksi gas metana walau dalam jumlah yang sangat kecil. Juga gas ini tentusaja memiliki tekanan yang sangat rendah. Bahkan sering diperlukan kompressor untuk

mempompakan gas ke penampungan..

Gambar 2.13 Perbedaan CBM dengan gas konvensional

Gas konvensional memiliki tekanan cukup tinggi sehingga produksi awalnya sangat besar dengan sedikit

28

atau bahkan tanpa air yang ikut terproduksi. Dengan tekanan yang seringkali sangat tinggi ini menjadikan gas ini dapat ditransfer melalui pipa tanpa perlu pompa. Gas konvensional berisi metana C1H4 dan komponenkomponen gas hidrokarbon lainnya, bahkan dapat juga mengandung gas butana atau bahkan pentana yang sering kali menghasilkan kondensat. Gas CBM seringkali berada pada lapisan batubara yang dangkal, sehingga memiliki tekanan yang sangat rendah. Pada masa produksi awal justru hampir 100% air. Dengan tekanan rendah ini maka apabila akan mengalirkan gas ini memerlukan kompressor untuk

mendorong ke penampungan gas. Isinya diatas 95% hanya metana. Gas lainnya sangat sedikit. Sehingga sering disebut drygas atau gas kering.

2.4 Struktur Pembiayaan dan Pengembangan CBM Karena karakteristiknya yang jauh berbeda dengan gas konvensional ini maka metode pengembangan dan pembiayaannya juga berbeda. Jumlah sumur yang

diperlukan akan meningkat terus dan dapat berjumlah ratusan bahkan ribuan sumur untuk memperoleh gas yang cukup signifikan diproduksikan. Hal ini mempengaruhi

struktur pembiayaannya seperti dibawah ini.

29

Gambar 2.14 Pembiayaan CBM (by GCA)

Selain pengembangan

struktur yang

pembiayaan berbeda. CBM

dan juga

metode memiliki

perbedaan dalam ketidak pastiannya. Tentusaja setiap kegiatan eksplorasi selalu ada ketidak pastian. Namun ketidak pastian dalam pencarian (eksplorasi) dan

pengembangan (eksploitasi) CBM ini tidak sama dengan gas konvensional.

Gambar 2.15 Ketidakpastian CBM dan gas konvensional.

30

Ketidakpastian

volume

CBM

yang

dapat

diproduksikan sangat besar diawal. Hal ini disebabkan CBM belom lama dikembangkan dibanding gas konvensional. Belom banyaknya perkembangan teknologi dan teori tentang CBM ini menjadikan ketidakpastian yang sangat lebar. Namun selaras dengan pengalaman, maka semakin berpengalaman dan semakin lama diproduksikan CBM-pun akan semakin lebih mudah ditebak (predictable).

2.5 Dampak Lingkungan Akibat Penambangan CBM. Setiap kegiatan pemanfaatan bumi, bahkan hanya untuk rumah tinggal selalu memiliki dampak. Untuk memanfaatkan CBM pun juga tidak lepas dari dampak itu. Yang paling sering menjadi tantangan pemeliharaan

lingkungan antara lain banyaknya air yg terproduksi, serta bagaimana dengan metana ini. Batubara terbentuk didaerah rawa yang berupa air tawar. Demikian juga air yang terperangkap ini juga berupa air tawar yang tentusaja akan bercampur dengan garamgaraman. Dengan demikian diperkirakan air yang

terproduksi berupa air yang memiliki salinitas rendah dibanding air laut. Beberapa metode digunakan untuk membuang air sumur; yang paling umum adalah untuk mengembalikan dengan menginjeksikan air ke dalam formasi batuan bawah permukaan. Pendekatan lain adalah untuk membangun kolam penampungan, atau infiltrasi, kolam. Di daerah dingin, air ini tentusaja akan beku di musim dingin dan garam akan dipisahkan, sehingga air kemudian dapat dibuang. Sebagian besar air tawar diekstrak dapat

31

digunakan untuk irigasi tanaman atau lahan pertanian. Para ilmuwan terus melakukan penelitian pada metode yang ramah lingkungan baik untuk membuang atau

menggunakan kembali air diekstraksi. Sumur CBM juga dapat memberi kontribusi positip dengan mengurangi proses alamiah yang dikenal

sebagai migrasi metana, yang terjadi saat kebocoran metana ke daerah penduduk dan mencemari sumber air. Meskipun migrasi metana dapat terjadi secara alami atau dapat berasal dari operasi pertambangan batubara,

beberapa ahli percaya bahwa ekstraksi metana dari lapisan batubara bersama dengan sumur pengembangan tambahan justru menguatkan proses migrasi. Meskipun ada potensi dampak lingkungan yang negatif yang berkaitan dengan CBM, ekstraksi dan

pemanfaatan tidak menyebabkan gas metan yang akan secara alamiah terbebaskan selama pertambangan batu bara ke atmosfer. Sebagai gas rumah kaca, metana diyakini yang paling kuat dari semua agen pemanasan. Dengan memanfaatkan dalam proses pembakaran (combustible engine) sehingga gas ini menjadi CO2 dan H20 dinilai lebih ramah ketimbang melepas gas metan di atmosfer.

Membatasi jumlah metana yang keluar sebagai gas metana tidak hanya bermanfaat bagi lingkungan, namun juga meningkatkan aspek keselamatan penambangan.