Anda di halaman 1dari 70

LAPORAN PENELITIAN

KINERJA KOMPOR GASIFIKASI PP-PLUS BERBAHAN BAKAR LIMBAH SAWIT

OLEH

SAUT MELKY JOEL 0607113443

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2012

Abstract

Energy for cooking activity that used in household in Indonesia, still depend on LPG and kerosene. The problem of distribution and the unrenewable of fuel cause the need of alternative energy. The solid wastes of palm oil are potential fuel (frond, empty fruit bunch). With gasification stove, usage of solid wastes palm oil can be more efficient and environmentally friendly. This research carried out to observe the effect of the fuel type and size variation on PP-Plus stove performance using WBT analysis. Thermal efficiency of stove is 8.25-34.44% with maximal start up and operating time up to 3.45 minutes and 31.5 minutes. The usage of palm oil wastes on the stove produce 2.85-6.94 kWth firepower. The flame temperature can rise to 7820C using palm oil frond. Result of this research shows the effect of process variable on the peformance of gasification stove. Key word: PP-Plus, Gasification Stove, Palm Oil Waste, Thermal Efficiency

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat dan karunia-NYA akhirnya kami dapat menyelesaikan laporan penelitian dengan judul Kinerja Kompor Gasifikasi PP-Plus Berbahan Bakar Limbah Sawit. Penelitian ini merupakan mata kuliah yang harus kami tempuh untuk menyelesaikan studi pada Program Sarjana Teknik Kimia Universitas Riau. Ucapan terima kasih kami berikan kepada Bapak Zulfansyah ST., MT dan Bapak M. Iwan Fermi ST., MT yang telah membimbing dan mengarahkan kami dalam penulisan laporan penelitian ini. Selama menyusun laporan penelitian ini kami banyak menerima masukan, terutama dari Bapak Hari Rionaldo, ST., MT, baik yang berupa materi maupun moril. Selanjutnya terima kasih kepada kedua orang tua kami dan semua pihak yang telah memberikan dukungan moril maupun materil kepada kami. Saran dan kritikan kami butuhkan agar laporan penelitian ini menjadi semakin baik. Kami berharap informasi yang terdapat dalam laporan penelitian ini bermanfaat baik bagi kami dan para pembaca.

Pekanbaru, Oktober 2012

Peneliti

iv

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................. ii KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .............................................................................................. v DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1 1.2 Perumusan Masalah ............................................................................. 2 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................. 3 1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 4 2.1 Biomassa .............................................................................................. 4 2.2 Gasifikasi ............................................................................................. 5 2.3 Kompor Gasifikasi ............................................................................... 8 2.4 Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Kompor Gasifikasi .................... 12 2.4.1 Dimensi Kompor Gasifikasi........................................................ 13 2.4.2 Jenis Biomassa ............................................................................ 14 2.4.3Laju Alir Udara ............................................................................ 15 2.4.4 Kondisi Biomassa ....................................................................... 15 BAB III METODE PENELITIAN .................................................................. 17 3.1 Bahan dan Alat..................................................................................... 17 3.1.1 Bahan .......................................................................................... 17 3.1.2 Alat.............................................................................................. 17 3.2 Variabel Penelitian............................................................................... 18 3.2.1 Variabel Tetap ........................................................................... 18 3.2.2 Variabel Berubah....................................................................... 19 3.3 Percobaan Evaluasi Kinerja Kompor Gasifikasi.................................. 19 3.3 Analisa Data Hasil Penelitian ............................................................. 20 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 22 4.1 Densitas Unggun Bahan Bakar ............................................................ 22 4.2 Kadar Air Bahan Bakar........................................................................ 23 4.3 Kinerja Kompor Gasifikasi .................................................................. 24 4.3.1 Waktu Start Up ........................................................................... 24 4.3.2 waktu Didih................................................................................. 27 4.3.3 Laju Konsumsi Bahan Bakar ...................................................... 29 4.3.4 Efisiensi Termal .......................................................................... 32 4.3.5 Waktu Operasi dan Nyala Api .................................................... 34

BAB V KESIMPULAN .................................................................................... 38 5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 38 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 39 LAMPIRAN A ................................................................................................... 41 LAMPIRAN B ................................................................................................... 43 LAMPIRAN C ................................................................................................... 47 LAMPIRAN D ................................................................................................... 49 LAMPIRAN E ................................................................................................... 52 LAMPIRAN F ................................................................................................... 58

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Jumlah Potensi Limbah Sawit Riau Tahun 2010 ............................... 4 Tabel 2.2 Sifat Fisik dan Kimia Limbah Sawit .................................................. 5 Tabel 4.1 Waktu Start Up dan Waktu Didih Kompor PP-Plus........................... 25

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Jenis-Jenis Reaktor Fixed Bed ....................................................... 8 Skema Kompor Gasifikasi PP-Plus ............................................... 10 Diagram Pegngaruh Jumlah Biomassa Terhadap Waktu Operasi . 13 Grafik Pengaruh Diameter Ruang Bakar Kompor Terhadap Efisiensi.......................................................................................... 14 Grafik Pengaruh Kalor Bahan Bakar Terhadap Efisiensi Termal.. 15 Grafik Pengaruh Laju Alir Udara terhadap Laju Konsumsi Bahan Bakar .............................................................................................. Grafik Pengaruh Bulk Density Terhadap Waktu Start Up dan Waktu Operasi ............................................................................... 16 Dimensi Kompor Gasifikasi .......................................................... 18 Diagram Alir Evaluasi Kinerja Kompor Gasifikasi....................... 19 Rangkaian Alat Percobaan Kompor Gasifikasi ............................. 21 Pengaruh Variasi Ukuran Bahan Bakar terhadap Waktu Start up . 26 Waktu didih dari Beberapa Variasi Bahan Bakar .......................... 27 Laju Konsumsi Bahan Bakar pada Kompor PP-Plus..................... 29 Firepower Kompor PP-Plus........................................................... 30 Pengaruh Variasi Ukuran Bahan Bakar terhadap Laju Konsumsi Bahan Bakar................................................................................... 31 Efisiensi Termal Kompor PP-Plus Pada Fase Low power ............ 34 Nyala Api Kompor Gasifikasi PP-Plus dengan Bahan Bakar........ 36

viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang Energi untuk kebutuhan memasak di sektor rumah tangga Indonesia masih bergantung pada liquified petroleum gas (LPG) dan minyak tanah. Penggunaan LPG dan minyak tanah lebih disukai karena lebih praktis. Namun, LPG dan minyak tanah belum terdistribusi ke seluruh daerah khususnya di pedesaan dan harga yang semakin meningkat. Selain itu, program konversi minyak tanah ke LPG belum berhasil di beberapa daerah sehingga menyebabkan kelangkaan bahan bakar. Kemudian LPG dan minyak tanah bersumber dari minyak bumi yang ketersediaannya semakin menipis karena tidak dapat diperbarui. Sehingga dibutuhkan bahan bakar alternatif untuk memenuhi kebutuhan memasak di sektor rumah tangga. Biomassa adalah sumber daya alam yang dapat diperbaharui dan berpotensi sebagai bahan bakar alternatif. Salah satu sumber biomassa berasal dari agroindustri seperti limbah sawit. Pada tahun 2009 potensi biomassa limbah sawit di Riau diperkirakan sebesar 28,18 juta ton dan akan semakin bertambah seiring meningkatnya luas perkebunan sawit [Hayashi, 2007; BPS, 2010; Mathius, 2003]. Selama ini, biomassa limbah sawit belum dimanfaatkan secara optimal. Biasanya hanya dibiarkan menumpuk di lahan perkebunan atau terbatas dimanfaatkan untuk kebutuhan bahan bakar pada pabrik crude palm oil (CPO). Kompor gasifikasi merupakan teknologi pemanfaatan biomassa untuk keperluan memasak. Pada kompor gasifikasi terjadi proses konversi termo-kimia biomassa yang menghasilkan gas mudah terbakar berupa karbonmonoksida (CO), hidrogen (H2) dan metana (CH4). Pembakaran gas mudah terbakar pada kompor gasifikasi lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan pembakaran pada kompor tradisional karena hanya sedikit emisi CO yang dihasilkan [Belonio, 2005]. Keunggulan lain dari kompor gasifikasi adalah mampu menghasilkan efisiensi termal hingga 35% sehingga penggunaan biomassa dapat lebih hemat [Panwar,

2009]. Oleh karena itu, kompor gasifikasi dapat dijadikan teknologi pemanfaatan biomassa sebagai energi terbarukan yang efisien dan ramah lingkungan.

1.2

Perumusan Masalah Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja kompor gasifikasi yaitu,

sistem pasokan udara dan jenis biomassa. Sistem pasokan udara kompor gasifikasi dibedakan menjadi dua tipe, yaitu natural draft dan forced draft [Mukunda dkk., 2010]. Kompor gasifikasi tipe forced draft menggunakan kipas untuk meningkatkan laju alir udara gasifikasi sehingga membutuhkan daya untuk mengoperasikannya, sedangkan natural draft tidak membutuhkan daya tambahan untuk mengoperasikannya. Sementara itu, semakin besar jumlah energi dalam biomassa menyebabkan semakin besar efisiensi termal yang dihasilkan oleh kompor gasifikasi [Panwar, 2009]. Belonio [2005] melaporkan evaluasi kinerja kompor gasifikasi berbahan bakar sekam padi dengan tipe forced draft. Efisiensi termal mencapai 12-13% pada temperatur nyala api 465-6100C. Sedangkan evaluasi kinerja kompor gasifikasi tipe natural draft, menghasilkan efisiensi termal mencapai 35.4% dan temperatur nyala api lebih dari 7600C dengan bahan bakar briket serbuk kayu [Panwar, 2009]. Kemudian evaluasi kinerja kompor PP-Plus, yang merupakan salah satu tipe kompor natural draft, dengan menggunakan beberapa biomassa seperti tongkol jagung, biji jarak, ilalang dan kayu menghasilkan efisiensi termal mencapai 18.64% [Ariho dkk., 2011]. Keunggulan utama dari kompor PP-Plus yaitu dapat beroperasi menggunakan berbagai jenis bahan bakar karena memiliki disain yang spesifik yaitu adanya konsentrator yang berfungsi untuk meningkatkan kecepatan nyala api. Umumnya disain kompor gasifikasi disesuaikan untuk jenis bahan bakar yang berpotensi di daerah setempat. Sehingga perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui kinerja kompor gasifikasi menggunakan berbagai jenis bahan bakar limbah sawit seperti pelepah sawit, tandan sawit dan cangkang sawit.

1.3

Tujuan Penelitian Adapun yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah:

1.

Memanfaatkan limbah sawit sebagai bahan bakar sektor rumah tangga dengan menggunakan kompor gasifikasi PP-Plus.

2.

Mengetahui kinerja kompor gasifikasi PP-Plus dengan menggunakan bahan bakar limbah sawit.

1.4

Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan memberikan kajian penggunaan biomassa limbah

sawit yang selama ini belum banyak dimanfaatkan masyarakat untuk memasak. Selain itu, dengan pemanfaatan biomassa limbah sawit, dapat membantu mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap bahan bakar fosil.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Biomassa Biomassa adalah bahan organik yang berasal dari tumbuhan dan hewan yang tersusun dari atom karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen (O). Biomassa juga mencakup gas dan cairan dari material non-fosil dan degradasi bahan organik. Pada dasarnya biomassa terbentuk dari interaksi karbon dioksida (CO2), udara, air, tanah dan sinar matahari [Basu, 2010]. Biomassa merupakan sumber energi ramah lingkungan yang sumber karbonnya berasal dari CO2 di udara. Pembakaran biomassa menghasilkan CO2 yang sama jumlahnya dengan yang terserap oleh proses fotosintesis [Reed dan Das, 1988]. Tumbuhan merupakan sumber biomassa yang banyak digunakan sebagai sumber energi. Sumber biomassa yang berpotensi digunakan sebagai bahan bakar berasal dari limbah perkebunan dan pertanian. Di provinsi Riau sebagian besar biomassa berasal dari limbah sawit yang dihasilkan perkebunan sawit dan limbah industri CPO. Limbah yang dihasilkan dari perkebunan sawit adalah pelepah sawit, sedangkan limbah dari industri CPO adalah cangkang sawit, tandan kosong dan serat sawit. Potensi limbah sawit di Riau pada tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel 2.1. Tabel 2.1 Jumlah Potensi Limbah Sawit Riau Tahun 2010 Biomassa Jumlah (juta ton) Pelepah Sawit 17.76 Cangkang sawit 1.80 Serat 3.12 TKS 5.50 Hayashi, [2007]; BPS, [2010]; Mathius, [2003] (data olahan) Setiap jenis biomassa memiliki karakteristik yang berbeda satu dengan lainnya. Karakterisitik biomassa dapat dilihat dari sifat fisik dan kimia setiap

biomassa. Proximate analysis dan ultimate analysis dilakukan untuk mengetahui sifat fisik dan kimia biomassa. Proximate analysis digunakan untuk mengetahui jumlah zat volatil, fix carbon dan abu sedangkan ultimate analysis digunakan untuk mengetahui jumlah unsur penyusun biomassa seperti C, H, O, N, dan mineral lain. Sifat fisik dan kimia biomassa ditampilkan pada Tabel 2.2. Tabel 2.2 Sifat Fisik dan Kimia Limbah Sawit Parameter Pelepah (%) Proximate Analysis Zat Volatil 53 Fixed Carbon 41 Abu 6 Ultimate Analysis C 42.5 H 5.48 O N 2.18 S 0.11 Caloric Value (MJ/kg) 16.64 Atnaw dkk. [2011] 2.2 Gasifikasi Gasifikasi telah berkembang sejak tahun 1800-an, tetapi penggunaannya secara komersial tidak banyak jika dibandingkan bahan bakar lain. [Anderson dan Reed, 2009]. Gas yang dihasilkan dari gasifikasi digunakan untuk pemanasan dan pembangkit energi dengan bahan bakar batubara dan gambut [Rajvanshi, 1986]. Gasifikasi semakin berkembang khususnya di Eropa selama Perang Dunia II, ketika ketersediaan bahan bakar fosil sangat langka. Pada saat Perang Dunia II teknologi gasifikasi digunakan untuk mengoperasikan kendaraan pengangkut dan truk yang diproduksi sebanyak lebih dari 1 juta unit. Penelitian dan pengembangan proses gasifikasi menjadi berkurang setelah ketersediaan bahan bakar fosil menjadi normal dan harganya rendah [Mukunda dkk., 2010]. Gasifikasi biomassa merupakan reaksi konversi termal yang mengubah bahan bakar padat menjadi gas yang mudah terbakar. Gas yang mudah terbakar Cangkang (%) 73.74 18.37 2.21 53.78 7.2 36.3 0.51 20.09 TKS (%) 79.67 8.65 3.02 48.79 7.33 40.18 0.68 18.80

dari gasifikasi disebut juga gas producer yang terdiri dari gas CO, H2, CH4 [Rajvanshi, 1986]. Proses gasifikasi terdiri dari beberapa tahapan yang memiliki kondisi termal berbeda. Tahapan-tahapan ini kemudian menghasilkan gas yang mudah terbakar. Berikut ini tahapan-tahapan gasifikasi. 1. Pengeringan Proses pengeringan adalah proses pelepasan air yang terdapat dalam biomassa. Pada suhu 2000C, air sudah terlepas dari biomassa [Rajvanshi, 1986]. Pengeringan biomassa terjadi pada gasifier karena adanya perpindahan panas dari tahapan yang memiliki reaksi eksotermis. Air yang direduksi keluar sebagai uap [Kythavone, 2009] 2. Pirolisis Pirolisis merupakan penguraian biomassa atau bahan organik melalui proses pemanasan. Reaksi pirolisis belum dapat diketahui secara detil, namun diperkirakan bahwa molekul-molekul besar yang terdapat dalam biomassa (selulosa, hemiselulosa dan lignin) terkonversi menjadi molekul lebih kecil. Biomassa yang dipanaskan hingga 3500C membentuk arang, gas dan tar [Kythavone, 2009]. 3. Pembakaran Reaksi pembakaran disebut juga reaksi oksidasi. Reaksi ini sangat eksotermis yang ditandai dengan suhu yang tinggi. Suhu pada zona pembakaran mencapai 1200-15000C [Kythavone, 2009]. 4. Reduksi Reaksi yang paling penting adalah pada zona reduksi pada gasifier. Pada zona reduksi terjadi reaksi pembentukan syngas (H2, CO dan CH4). Kemudian gas yang dihasilkan direaksikan dengan udara untuk menghasilkan nyala api. Reaksi pada zona reduksi merupakan reaksi endotermis atau merupakan reaksi yang membutuhkan panas. Selama proses gasifikasi berlangsung, terjadi beberapa reaksi kimia yang mengubah bahan bakar padat menjadi bahan bakar gas. Reaksi yang terjadi tidak

hanya eksotermis, namun terjadi juga beberapa reaksi endortermis. Gas yang dihasilkan akan menghasilkan energi yang besar apabila dibakar. Reaksi-reaksi yang terjadi sebagai berikut [Higman, 2008]: C + O2 C + 1/2O2 C + 2H2 CO + H2O CO + 3H2 C + H2O C + H2O C + CO2 CO2 CO CH4 CO2 + H2 CH4 + H2O CO + H2 CO + H2 2CO H0298 = -283 MJ/kg mol...(2.1) H0298 = -111 MJ/kg mol...(2.2) H0298 = -75 MJ/kg mol.....(2.3) H0298 = -41 MJ/kg mol ....(2.4) H0298 = -206 MJ/kg mol ..(2.5) H0298 = +131 MJ/kg mol..(2.6) H0298 = +131 MJ/kg mol..(2.6) H0298 = +172 MJ/kg mol..(2.7)

Berdasarkan tipe unggun bahan bakar, reaktor gasifikasi dibedakan menjadi dua tipe yaitu fixed bed dan fluidized bed. Pada reaktor fixed bed, unggun bahan bakar tidak bergerak dengan adanya udara yang dialirkan ke dalam reaktor. Sedangkan pada reaktor fluidized bed, unggun biomassa bergerak karena adanya aliran yang masuk ke dalam reaktor. Ada beberapa jenis reaktor fixed bed yang dibedakan berdasarkan arah aliran udara dan biomassa yaitu reaktor updraft, downdraft dan crossdraft. Pada reaktor updraft, udara masuk dari bagian bawah dan produk gas keluar dari bagian atas. Pada reaktor downdraft, aliran udara ke bawah sedangkan reaktor crossdraft, udara masuk dan keluar mengalir horizontal. Skema reaktor gasifikasi fixed bed dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Up Draft

Down Draft

Cross Draft

Gambar 2.1 Jenis-Jenis Reaktor Fixed Bed [Basu, 2010] Reaktor updraft dapat digunakan untuk biomassa dengan kelembaban dan kadar abu yang tinggi. Gas yang dihasilkan juga berkadar tar yang rendah. Namun reaktor ini tidak cocok digunakan untuk biomassa dengan kadar volatil tinggi dan cocok banyak digunakan menjadi kompor karena dapat dibuat dalam ukuran kecil. Reaktor downdraft menghasilkan tar paling rendah dari semua tipe reaktor karena udara masuk dan gas keluar melewati daerah yang bersuhu tinggi. Reaktor jenis ini tidak cocok digunakan untuk bahan bakar dengan kadar abu yang tinggi. Sedangkan, reaktor crossdraft biasa digunakan dengan biomassa berkadar abu rendah. Udara dimasukkan dengan kecepatan tinggi untuk menghasilkan temperatur tinggi [Basu, 2010].

2.3

Kompor Gasifikasi Awalnya teknologi gasifikasi digunakan untuk transportasi dengan tipe

gasifier top-lit downdraft (TLDD) khususnya selama perang dunia II, tetapi tidak untuk kompor masak [Anderson dan Reed, 2009]. Besarnya ukuran gasifier TLDD menyebabkan penggunaannya tidak cocok untuk rumah tangga. Oleh sebab itu dikembangkan kompor gasifikasi yang dipakai untuk memasak pada rumah tangga. Kompor gasifikasi yang berkembang adalah kompor tipe top-lit updraft (TLUD) yang merupakan hasil karya dari Dr. T.B. Reed. Selama sepuluh tahun mulai tahun 1985, Reed mengembangkan kompor gasifikasi TLUD dengan

tipe natural draft. Pada tahun 1998 barulah Reed mengembangkan kompor gasifikasi dengan tipe natural draft dengan bantuan kipas [Anderson & Reed, 2009]. Kata updraft pada nama kompor menunjukkan udara primer yang mengalir ke atas, sedangkan top lit menunjukkan penyalaan kompor dari tumpukan biomassa bagian paling atas [Andreatta, 2007]. Tipe kompor awalnya dikembangkan dengan nama Inverted Downdraft Gasifier (IDD), namun kemudian seiring perkembangan berikutnya oleh beberapa peneliti seperti Paal Wendelbo, Paul Anderson dan Andreatta maka kompor IDD lebih dikenal dengan nama kompor gasifikasi TLUD. Kompor gasifikasi TLUD telah dikembangkan dalam beberapa bentuk, beberapa diantaranya menggunakan pasokan udara forced draft dan pasokan udara natural draft [Andreatta, 2007]. Forced draft menggunakan fan atau blower yang bertujuan untuk meningkatkan laju alir udara. Untuk natural draft, udara mengalir dari lingkungan ke dalam kompor karena adanya perbedaan tekanan yang disebabkan perbedaan suhu pada gasifier dengan lingkungan. Disain kompor harus memiliki karakteristik yang sesuai agar dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan memasak di sektor rumah tangga [Andreatta, 2007]. Pertimbangan pemilihan kompor tersebut yaitu: 1. Polusi yang dihasilkan sangat rendah. Ketika beroperasi, kompor tidak menghasilkan asap dan bau serta emisi karbon monoksida dan emisi partikel rendah. 2. Nyala api konstan tanpa ada bantuan atau intervensi oleh pengguna. Ketika beroperasi, kompor dapat beroperasi lebih dari satu jam, tanpa ada nyala yang terlalu besar. 3. 4. Gas hasil gasifikasi menghasilkan nyala api dengan temperatur tinggi. Tingginya energi yang bisa dimanfaatkan dan mampu dikendalikan. Nyala api dapat dikendalikan dengan menutup katup udara masuk. 5. 6. Kompor memiliki disain yang sederhana Bertipe natural draft.

10

Kompor gasifikasi Peko-Pe Plus (PP-Plus) merupakan kompor jenis TLUD natural draft, kolaborasi dari pengembangan oleh Paal Wendelbo dan Paul Anderson. Nama PP-Plus menandakan Paal + Paul atau Peko-Pe Plus. Kompor Peko-Pe awalnya dikembangkan di Uganda oleh Wendelbo bertipe natural draft. Kemudian dikolaborasikan dengan Juntos Stove dengan tipe forced draft yang dikembangkan Anderson sehingga menjadi kompor PP-Plus seperti terlihat pada Gambar 2.2.

Gambar 2.2 Skema Kompor gasifikasi PP-Plus [Anderson dan Wendelbo, 2011] Kompor natural draft bergantung pada kemampuan udara sekunder yang dipanaskan untuk bergerak ke atas, reaksi udara dengan gas hasil gasifikasi menyebabkan konsentrasi udara di dalam kompor berkurang sehingga udara baru masuk ke zona pembakaran dan membuat proses gasifikasi kontinu. Perpindahan udara secara vertikal dalam satuan volume dan kecepatan dapat mempengaruhi kinerja kompor gasifikasi. Kompor gasifikasi PP-Plus terdiri dari beberapa bagian dengan masingmasing kegunaannya. Berikut ini adalah bagian-bagian dari kompor gasifikasi PPPlus.

11

1. Ruang bahan bakar Bagian yang paling penting pada kompor TLUD PP-Plus adalah setengah bagian paling bawah yang disebut ruang bahan bakar. Ruang bahan bakar juga disebut silinder dalam. Temperatur operasi pada kompor gasifikasi PP-Plus yang tinggi mengharuskan dindingnya terbuat dari bahan tahan panas tinggi seperti steel. Bagian bawah ruang bahan bakar dari gasifier terdapat saluran udara masuk primer. Sedangkan pada bagian horizontal paling bawah dari ruang bakar berfungsi sebagai penahan logam yang memiliki celah-celah penahan bahan bakar. Celah-celah (grate) juga berfungsi sebagai lubang yang mengalirkan udara primer. 2. Lubang udara primer. Saluran udara terbuat dari lembaran steel. Saluran udara berbentuk silinder dengan diameter 50 mm, namun bisa juga dibuat segi empat dengan luas permukaan yang sama dengan saluran berbentuk silinder. Posisi dari saluran udara dibuat berada di tengah dari lubang udara dari silinder luar. 3. Grate bahan bakar Ukuran grate tergantung ukuran bahan bakar yang akan digunakan pada kompor. Ukuran grate yang besar tidak cocok untuk bahan bakar dengan ukuran kecil karena bahan bakar akan jatuh melewati grate dan menutupi saluran udara primer. Apabila digunakan bahan bakar dengan ukuran yang besar, maka mempercepat pirolisis terjadi. 4. Silinder luar. Diameter silinder luar berukuran lebih besar sekitar 1-1.5 inci dari ruang bakar silinder dalam. Celah antara ruang bakar dengan silinder luar inilah yang menjadi saluran udara sekunder berbentuk annular ring. Beberapa kegunaan silinder luar adalah sebagai berikut: a. Sebagai saluran pemanasan awal udara sekunder yang naik melewati ruang antara silinder dalam dan luar. Hal ini juga membantu mengurangi tingginya panas pada ruang bakar.

12

b. c.

Sebagai penopang konsentrator. Sebagai penopang ruang bakar sehingga bagian bawah tinggi sekitar 10-15 mm dari silinder luar. menjadi lebih

d.

Untuk membatasi perpindahan panas secara langsung dari ruang bakar ke lingkungan.

5. Gagang. Gagang atau tangkai adalah aksesori kompor yang memudahkan penggunaan kompor namun, tidak berpengaruh kepada proses gasifikasi dan pembakaran. Tujuan utama dari penggunaan tangkai untuk membantu memindahkan kompor pada saat masih dalam keadaan panas. 6. Spacers. Agar jarak antara ruang bakar dengan silinder luar sama besar, maka digunakan spacers yang juga untuk menempelkan ruang bakar dengan silinder luar. 7. Penutup konsentrator. Konsentrator dibuat sederhana untuk membentuk lubang berdiameter sekitar 3 inci pada bagian tengah atas kompor. Konsentrator terbuat dari lembaran logam dan harus tepat menyelimuti sedikit dinding bagian atas silinder luar. Diameter konsentrator sedikit lebih besar dari silinder luar sehingga lebih mudah pelepasan dan pemasangannya. 8. Riser Riser sangat dibutuhkan untuk lebih menyempurnakan kompor natural draft. Bentuknya seperti cerobong asap yang menjadi saluran naiknya nyala api. Riser menempel pada konsentrator dengan ukuran sedikit lebih besar dari konsentrator yaitu sekitar 4.5-5 inci. Sedangkan tinggi dari riser sekitar 4-5 inci. 2.4. Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Kompor Gasifikasi. Kompor gasifikasi telah berkembang dan dirancang dengan disain dan spesifikasi tertentu. Kinerja kompor ditentukan oleh beberapa faktor. Informasi

13

tentang faktor yang berpengaruh pada kompor gasifikasi dapat dijadikan pertimbangan dalam perancangan kompor. Berikut ini beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja kompor gasifikasi. 2.4.1 Dimensi Kompor Gasifikasi Dimensi kompor mencakup diameter dan tinggi ruang bakar kompor gasifikasi. Tinggi ruang bakar berpengaruh kepada waktu operasi, sedangkan diameter berpengaruh terhadap jumlah panas yang dihasilkan per satuan waktu [Belonio, 2005]. Semakin tinggi dimensi kompor maka semakin banyak biomassa yang bisa dimuat ke dalam kompor sehingga semakin lama waktu operasi kompor. Pengaruh jumlah bahan bakar terhadap waktu operasi kompor dapat dilihat pada Gambar 2.3.

Gambar 2.3 Diagram Pengaruh Jumlah Biomassa Terhadap Waktu Operasi [Andreatta, 2007] Pengaruh variasi diameter ruang bakar kompor dilaporkan oleh Mukunda dkk. [2010]. Semakin besar diameter ruang bakar kompor maka semakin besar panas yang dihasilkan per satuan waktu dan efisiensi kompor menjadi semakin besar seperti terlihat pada Gambar 2.4. Kompor yang digunakan adalah kompor Oorja dan kompor Swosthee. Variasi diameter yang digunakan adalah 220 mm, 260 mm dan 320 mm dengan efisiensi yang meningkat dari 40% hingga 55%.

14

Gambar 2.4 Grafik Pengaruh Diameter Ruang Bakar Kompor Terhadap Efisiensi Andreatta [2007] 2.4.2 Jenis Biomassa Setiap jenis biomassa memiliki jumlah energi yang berbeda-beda. Besarnya energi pada biomassa dapat terlihat dari proximate dan ultimate analysis. Jumlah energi pada biomassa yang digunakan sebagai bahan bakar berpengaruh terhadap efisiensi kompor dan jumlah energi yang dihasilkan kompor. Pengaruh jumlah energi yang terdapat pada biomassa terhadap efisiensi kompor terlihat pada Gambar 2.5. Semakin besar jumlah energi pada biomassa maka efisiensi kompor cenderung semakin meningkat.

Gambar 2.5 Grafik Pengaruh Nilai Kalor Bahan Bakar Terhadap Efisiensi [Panwar, 2009]

15

2.4.3 Laju Alir Udara. Kebutuhan udara pada kompor gasifikasi dibagi menjadi udara primer dan sekunder. Besarnya laju alir udara primer berpengaruh kepada besarnya laju konsumsi bahan bakar serta jumlah energi yang dihasilkan tiap waktunya. pada kompor gasifikasi. Semakin besar laju alir udara primer menyebabkan besarnya jumlah energi yang dihasilkan dan besarnya laju konsumsi bahan bakar [Andreatta, 2007]. Pengaruh laju alir udara primer terhadap laju konsumsi bahan bakar terlihat pada Gambar 2.6.
Laju Konsumsi Bahan Bakar (gram/detik) 0,7 0,6 0,5 0,4 0,3 0,2 0,1 0 0,28 0,47 0,7 0,94 Laju Alir Udara Primer (gram/detik)

Gambar 2.6 Grafik Pengaruh Laju Alir Udara terhadap Laju Konsumsi Bahan Bakar [Andreatta, 2007] 2.4.4 Kondisi Biomassa. Setiap biomassa memiliki ukuran dan bentuk berbeda-beda yang berpengaruh kepada densitas unggun. Semakin kecil ukuran biomassa maka densitas unggun biomassa menjadi besar. Pada kompor gasifikasi, variasi densitas unggun akan berpengaruh kepada waktu operasi dan waktu start up kompor gasifikasi. Pada Gambar 2.7 (a) dan (b) menunjukkan semakin besar densitas unggun maka waktu start up dan waktu operasi cenderung semakin lama.

16

25 20 15 10 5 0 40 95 160 260 390 555 Variasi Bulk Density (kg/m3) Waktu Operasi (menit) Waktu Start Up(menit)

160 140 120 100 80 60 40 20 0 40 95 160 260 390 555 Variasi Bulk Density (kg/m3)

(a)

(b)

Gambar 2.7 Grafik Pengaruh Densitas unggun terhadap (a) Waktu Start up dan (b) Waktu Operasi Kompor [Ariho dkk., 2011]

BAB III METODE PENELITIAN

3.1.

Bahan dan Alat

3.1.1 Bahan Bahan bakar yang digunakan pada penelitian kompor gasifikasi PP-Plus adalah tandan kosong, cangkang dan potongan pelepah sawit. Bahan bakar dijemur dengan panas matahari terlebih dahulu untuk mengurangi kadar air. Proses penjemuran dilakukan sampai menjadi kering. Sejumlah sampel bahan bakar diambil untuk menganalisa kadar air yang masih tersisa pada bahan bakar dengan bantuan oven. Ukuran sampel bahan bakar diperkecil agar mempercepat proses analisa kadar air.

3.1.2 Alat Alat yang digunakan pada penelitian ini adalah kompor gasifikasi PP-Plus yang terdiri dari silinder luar, silinder dalam dan konsentrator. Dimensi kompor mengikuti rancangan yang didisain Anderson dan Wendelbo [2009] seperti terlihat pada Gambar 3.1. Silinder luar berdiameter 20 cm, dan tinggi 30 cm sedangkan silinder dalam berdiameter 15 cm dengan tinggi 25 cm. Diameter konsentrator 20 cm dan di tengah konsentrator dipasang riser dengan tinggi 10 cm dan diameter 12 cm. Pada silinder luar dibuat celah dengan ukuran 10 cm 8 cm sebagai lubang udara pipa udara primer. Panjang pipa udara primer 10 cm dengan diameter 5 cm. Selengkapnya gambar kompor gasifikasi PP-Plus juga dapat dilihat pada Lampiran A. Alat-alat pendukung lainnya yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja kompor gasifikasi PP-Plus dapat dilihat pada Lampiran A.

17

18

Gambar 3.1 Dimensi Kompor Gasifikasi PP-Plus 3.2. Variabel Penelitian

3.2.1 Variabel Tetap Variabel tetap pada penelitian ini adalah dimensi kompor gasifikasi dan kadar air pada masing-masing biomassa. Kadar air biomassa yang digunakan adalah kadar air setelah proses penjemuran dengan kisaran 6-9%. 3.2.1 Variabel Berubah Variasi variabel penelitian yang digunakan adalah jenis dan ukuran bahan bakar. Jenis bahan bakar yang digunakan yaitu tandan kosong, cangkang dan pelepah sawit. Sedangkan ukuran bahan bakar pada penelitian ini divariasikan menjadi 3, namun untuk cangkang sawit hanya divariasikan menjadi 2 ukuran. Tandan kosong sawit divariasikan berdasarkan potongan spiklet menjadi 2 cm, 4

19

cm dan 6 cm. Pelepah sawit divariasikan menjadi 2 cm, 4 cm dan 6 cm dengan tebal potongan 1-1.5 cm. Cangkang sawit divariasikan dengan ukuran <0.5 cm dan 0.5-1 cm. Variasi ukuran bahan bakar terlihat pada Lampiran F. Semua variasi bahan bakar dengan masing-masing ukuran tersusun secara acak kedalam kompor gasifikasi.

3.3.

Percobaan Evaluasi Kinerja Kompor Gasifikasi. Percobaan evaluasi gasifikasi yang dilakukan meliputi beberapa tahapan

dimulai dari penyalaan kompor, proses gasifikasi pada kompor dan shut down seperti yang terlihat pada Gambar 3.2.

Gambar 3.2 Diagram Alir Kinerja Kompor Gasifikasi

Percobaan gasifikasi dimulai dengan menyalakan kompor pada bagian atas. Bahan bakar dimasukkan ke dalam silinder dalam dan kemudian dinyalakan. Penyalaan kompor membutuhkan material starter yang mudah menyala. Kertas tidak disarankan untuk digunakan sebagai material starter karena kertas terbakar sangat cepat, oleh sebab itu cairan yang mudah menyala seperti kerosene digunakan sebagai material starter. Selama proses penyalaan berlangsung, penambahan kerosene tidak perlu karena mengakibatkan gasifikasi berlangsung singkat. Penyalaan dilakukan pada seluruh areal permukaan bahan bakar tanpa memasang konsentrator. Setelah seluruh permukaan terbakar dan gasifikasi sudah

20

mulai terjadi yang ditandai dengan nyala api yang konstan, maka konsentrator dipasang pada bagian atas kompor [Anderson, 2009]. Seluruh rangkaian percobaan untuk mengevaluasi kinerja kompor gasifikasi dilakukan mengikuti prosedur WBT oleh Bailis [2007]. Rangkaian alat percobaan dapat dilihat pada Gambar 3.3 Selengkapnya seluruh tahapan percobaan dapat dilihat pada Lampiran A. Selain itu juga dilakukan pencatatan suhu nyala api dan waktu operasi kompor.

21

Gambar 3.3 Rangkaian Alat Percobaan Kompor Gasifikasi.

3.4.

Analisa Data Hasil Penelitian. Kinerja kompor gasifikasi ditentukan oleh beberapa parameter sebagai

acuan evaluasi. Beberapa parameter evaluasi kinerja kompor gasifikasi adalah waktu start up, boiling time, efisiensi termal, laju konsumsi bahan bakar, waktu operasi dan profil nyala api.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Densitas unggun Bahan Bakar Ukuran maksimal cangkang sawit umumnya hanya 1 cm dengan

densitas unggun mencapai 0.39-0.5 gram/cm3. Pada penelitian ini variasi 3 ukuran tidak dilakukan karena pada dasarnya bahan bakar cangkang sawit sangat sulit untuk dinyalakan. Oleh sebab itu variasi ukuran cangkang hanya untuk ukuran <0.5 cm dan 0.5-1 cm. Cangkang dengan ukuran <0.5 cm menghasilkan densitas unggun sekitar 0.4 gram/cm3, namum dengan ukuran ini kompor PP-Plus tidak dapat dioperasikan. Kecilnya porositas pada unggun cangkang ukuran <0.5 cm sangat menyulitkan udara primer melewati unggun sehingga gasifikasi tidak terjadi. Selain itu tinggi unggun cangkang pada kompor tidak bisa diisi penuh karena tinggi unggun semakin memperbesar resistansi terhadap aliran udara primer. Kompor PP-Plus dengan cangkang sawit berukuran 0.5-1 cm hanya bisa dioperasikan pada tinggi unggun maksimal 13 cm dengan densitas unggun 0.39 gram/cm3. Waktu start up yang diperlukan adalah 3-5 menit. Namun, dengan tinggi unggun 13 cm kompor menghasilkan nyala api yang cenderung kecil dan tidak mampu mendidihkan 2.5 liter air. Besarnya resistansi oleh unggun terhadap aliran udara primer mengakibatkan jumlah gas yang dihasilkan juga sedikit sehingga nyala api pun menjadi kecil. Waktu operasi dengan tinggi unggun 13 cm adalah 40-56 menit, namun tidak semua cangkang yang tergasifikasi. Proses gasifikasi mengubah bahan bakar padat menjadi gas dan menyisakan arang dengan ukuran yang semakin kecil dari ukuran bahan bakar semula. Tumpukan arang hasil gasifikasi menjadikan unggun semakin rapat sehingga gas-gas pirolisis dari bahan bakar paling bawah semakin sulit untuk melewati tumpukan arang. Sulitnya gas-gas pirolisis melewati tumpukan arang mengakibatkan nyala api yang dihasilkan menjadi kecil atau dengan sendirinya nyala menjadi padam.

23

Pada penelitian ini tinggi unggun untuk cangkang sawit berukuran 0.5-1 cm adalah 11 cm dengan densitas unggun 0.39 gram/cm3. Sedangkan untuk cangkang dengan ukuran <0.5 cm tidak dilakukan analisa WBT karena cangkang sangat sulit dinyalakan dengan ukuran kecil walaupun tinggi unggunnya rendah. Dengan densitas unggun 0.5 gram/cm3, cangkang dengan ukuran <0.5 cm hanya bisa menyala dengan tinggi unggun 6 cm. Sedangkan pada penelitian Ariho dkk [2011] kompor PP-Plus mampu beroperasi dengan densitas unggun bahan bakar lebih dari 0.5 gram/cm3. Namun pada penelitian Ariho dkk [2011] tidak dilaporkan proses start up kompor. Pelepah sawit dan TKS dioperasikan pada kompor PP-Plus dengan tinggi unggun 19 cm atau 2 cm lebih rendah dari tinggi ruang bakar. Variasi pelepah sawit dengan ukuran potongan 2 cm, 4 cm dan 6 cm menghasilkan densitas unggun masing-masing 0.280 gr/cm3, 0.250 gr/cm3 dan 0.225 gr/cm3. Sedangkan variasi TKS berukuran 2 cm, 4 cm dan 6 cm memiliki densitas unggun 0.98 gr/cm3, 0.88 gr/cm3 dan 0.78 gr/cm3. 4.2. Kadar Air Bahan Bakar Kadar air biomassa yang digunakan pada penelitian sebesar 6 9%. Kadar air pada rata-rata pada pelepah sawit adalah 6.6% sedangkan pada TKS 9.1% dan cangkang sawit sebesar 6.8%. Pengujian kadar air bahan bakar dilakukan 3 kali untuk tiap jenis bahan bakar dengan tujuan data yang didapat lebih akurat. Pengujian kadar air bahan bakar dilakukan dengan menggunakan oven pada suhu 100-110 0C dengan sampel 90-100 gram. Langkah-langkah dan hasil analisa kadar air bahan bakar selengkapnya terdapat pada lampiran C. Sedangkan kadar air bahan bakar dihitung dengan menggunakan persamaan berikut
BeratAwal BeratAkhir 100% BeratAkhir

% KadarAir

...(4.1)

Perbedaan bentuk dan tekstur fisik bahan bakar juga menyebabkan perbedaan kadar air masing-masing biomassa. Cangkang sawit berbentuk kecil padat dengan porositas yang kecil sehingga memiliki kadar air yang kecil

24

dibandingkan dengan pelepah dan TKS. Kadar air pada TKS cenderung lebih besar dibandingkan cangkang dan pelepah karena tersusun serat-serat pada spiklet dengan porositas yang besar. 4.3. Kinerja Kompor Gasifikasi

4.3.1 Waktu Start up Start up kompor gasifikasi PP-Plus dilakukan dengan minyak tanah 5-7 ml sebagai material utama pemicu gasifikasi. Start up kompor umumnya masih menghasilkan sedikit asap namun apabila nyala gas dari kompor mulai konstan, maka hasil pembakaran kompor tidak menimbulkan asap. Bahan bakar yang sudah tergasifikasi ditandai dengan adanya tumpukan bara yang kemudian menimbulkan banyak asap. Pada saat semua bahan bakar sudah terkonversi menjadi arang maka dilakukan proses shut down. Rata-rata waktu start up kompor PP-Plus dengan bahan bakar limbah sawit yaitu 2.23 menit. Waktu start up rata-rata TKS adalah 1.07 menit, pelepah 3.21 menit dan cangkang 2.75 menit. Waktu start up kompor PP-Plus cenderung meningkat dengan bahan bakar yang memiliki densitas unggun yang juga semakin besar [Ariho dkk., 2011]. Namun, waktu start up kompor dengan pelepah cenderung lebih lama dibandingkan dengan bahan bakar lainnya, padahal bahan bakar dengan densitas unggun terbesar adalah cangkang sawit. Start up kompor PP-Plus dengan cangkang sawit cenderung sulit digunakan pada penelitian ini sehingga tinggi unggun cangkang yang dipakai dikurangi 8 cm menjadi 11 cm. Penggunaan cangkang dengan tinggi unggun yang sama dengan bahan bakar lainnya membutuhkan waktu start up 15 hingga 20 menit. Namun, nyala gas yang dihasilkan tidak konstan dan tidak berlangsung lama. Selain itu start up juga harus dibantu dengan sedikit pengadukan bahan bakar pada bagian atas. Tabel 4.1 menampilkan perbandingan waktu start up kompor PP-Plus dengan beberapa bahan bakar.

25

Tabel 4.1 Waktu Start up dan Waktu didih kompor PP-Plus Spesifikasi Densitas Waktu Start Peneliti Waktu didih Bahan Bakar Unggun up (menit) (gr/cm3) (menit) Ariho, dkk Briket 0.56 22.5 23 [2010] Ariho, dkk Wood 0.27 2.2 10 [2010] Ariho, dkk Tongkol Jagung 0.175 2.5 17 [2010] Penelitian Pelepah Sawit 0.25 3.2 14.6 ini Penelitian TKS 0.1 1 9.3 ini Penelitian Cangkang Sawit 0.39 2.75 17.9 ini Waktu start up pada penelitian ini dan Ariho, dkk [2010] cenderung meningkat dengan densitas unggun yang semakin besar. Namun, jenis bahan bakar juga ikut mempengaruhi waktu start up. Penelitian Ariho, dkk [2010] menggunakan tongkol jagung dengan densitas unggun 0.175 gr/cm3

menghasilkan waktu start up 2.5 menit, sedangkan wood dengan densitas unggun 0.27 gr/cm3 menghasilkan waktu start up 2.2 menit. Sementara itu variasi ukuran masing-masing bahan bakar pada penelitian ini juga tidak menghasilan perbedaan waktu start up yang besar seperti yang terlihat pada Gambar 4.1. Waktu start up untuk variasi ukuran TKS adalah 1 hingga 1.15 menit, sedangkan pelepah sawit 2.98 hingga 3.45 menit. Bahan bakar cangkang membutuhkan waktu 2.75 menit untuk proses start up.

26

Waktu Start Up (menit)

4 3 2 1 0 Variasi I Variasi II Variasi II Variasi Ukuran Bahan Bakar Cangkang TKS Pelepah

Gambar 4.1 Pengaruh Variasi Ukuran Bahan Bakar terhadap Waktu Start up Variasi ukuran terhadap waktu start up hanya terlihat pada pelepah dan TKS. Waktu start up pada TKS semakin bertambah dengan densitas unggun yang semakin kecil, sedangkan dengan pelepah waktu start up semakin berkurang pada densitas unggun yang semakin kecil. Pada penggunaan TKS dengan ukuran potongan 6 cm sebagian besar bahan bakar terbakar secara langsung karena densitas unggun yang kecil menyebabkan pembakaran mendekati sempurna. Sehingga untuk mendapatkan bahan bakar mengalami gasifikasi semakin lama meskipun nyala api yang dihasilkan cukup besar. Waktu start up tidak hanya dipengaruhi oleh densitas unggun bahan bakar, namun juga fase penyalaan kompor. Dalam penelitian ini dilakukan analisa WBT dengan fase cold start, hot start dan simmering test. Pada fase cold start, kompor dinyalakan dalam keadaan dingin kemudian dilanjutkan dengan fase hot start dan simmering tanpa berhenti dalam keadaan panas. Waktu start up kompor dalam keadaan panas cenderung lebih singkat dibandingkan kompor dalam keadaan dingin seperti yang terlihat pada Lampiran D. Penyalaan kompor merupakan pemicu terjadinya gasifikasi dan sebagai sumber panas untuk pengeringan bahan bakar. Dengan penggunaan kompor yang panas maka energi dari penyalaan yang digunakan untuk pengeringan menjadi lebih sedikit sehingga penyalaan kompor menjadi lebih cepat.

27

4.3.2 Waktu didih Rata-rata waktu didih pada penelitian ini adalah 14.75 menit dengan rentang waktu dari 9.33 hingga 18.37 menit. Penggunaan limbah sawit sebagai bahan bakar menghasilkan waktu didih yang lebih cepat dari bahan bakar yang digunakan oleh Ariho, dkk [2011]. Waktu didih paling lama pada penelitian Ariho, dkk [2011] adalah 22.5 menit dan paling singkat hanya 10 menit seperti terlihat pada tabel 4.1. Waktu didih tersingkat penelitian ini didapat dengan bahan bakar TKS ukuran potongan 2 cm pada fase hot start. Sedangkan cangkang berukuran 0.5-1 cm merupakan sampel dengan waktu didih terlama. Analisa WBT dengan bahan bakar TKS umumnya tidak dapat mendidihkan air, kecuali fase hot start dengan TKS berukuran 2 cm. Penggunaan TKS berukuran 4 dan 6 cm hanya menghasilkan suhu maksimal 850C dan 76.50C. Gambar 4.2 menampilkan ratarata waktu didih dari masing-masing bahan bakar.

20 Waktu (meni) 15 10 5 0 Variasi I Variasi II Cangkang TKS Pelepah Sawit

Variasi III

Variasi Ukuran Bahan Bakar

Gambar 4.2 Waktu Didih Air dari Beberapa Variasi Bahan Bakar

Perbedaan waktu didih masing-masing bahan bakar pada penelitian ini cukup lama. Cangkang sawit menghasilkan waktu didih yang cukup lama dibandingkan dengan pelepah dan TKS yaitu 17.9 menit sedangkan pelepah dan TKS 14.61 dan 9.33 menit. Namun untuk pengaruh ukuran masing-masing bahan

28

bakar hanya terlihat pada pelepah sawit karena cangkang hanya bisa digunakan hanya satu variasi, sedangkan penggunaan bahan bakar TKS sebagian besar tidak mampu mendidihkan 2.5 kg air. Peningkatan ukuran bahan bakar tidak hanya memperbesar porositas unggun atau memperkecil densitas unggun, tetapi juga mempercepat waktu didih 2.5 kg air. Pelepah dengan potongan 2 cm memiliki waktu didih rata-rata 15.73 menit. Pada ukuran 4 dan 6 cm terjadi penurunan waktu didih menjadi 14.38 menit dan 13.72 menit. Pada penelitian ini tidak terdapat perbedaan waktu didih yang signifikan antara fase cold start dengan hot start meskipun waktu didih pada fase hot start umumnya sedikit lebih cepat dari cold start. Perbedaan waktu didih terbesar hanya 1.22 menit potongan pelepah 6 cm. Sedangkan perbedaan waktu didih dengan pelepah berukuran 2 dan 4 cm hanya 25 dan 24 detik. Waktu didih kompor dengan analisa WBT hanya didapatkan pada fase cold start dan hot start sedangkan fase simmering tidak bertujuan untuk mendidihkan air. fase simmering yang dirancang hanya untuk menguji kemampuan kompor dengan menjaga suhu air 30C dibawah suhu didih selama 45 menit. Namun pada penelitian ini hanya bahan bakar pelepah ukuran 2 cm yang mampu beroperasi pada fase simmering. Sulitnya mengendalikan nyala api agar air tetap berada 30C dibawah suhu didih merupakan alasan tidak berhasilnya pengoperasian bahan bakar pada fase simmering. Selain itu pada fase simmering umumnya kurang efisien karena selama beroperasi menghasilkan sedikit asap akibat ketidakteraturan jumlah udara primer yang masuk.

4.3.3 Laju Konsumsi Bahan Bakar dan Firepower Laju konsumsi bahan bakar merupakan banyaknya massa bahan bakar yang terpakai selama beroperasi. Sedangkan firepower adalah jumlah energi yang dihasilkan kompor selama beroperasi. Laju konsumsi bahan bakar dan firepower masing-masing dihitung dengan menggunakan persamaan E.5 dan E.7. Jumlah bahan bakar terkonsumsi selama waktu didih dihitung dengan E.2. Selengkapnya

29

contoh perhitungan dan hasil kinerja kompor PP-Plus dapat dilihat pada Lampiran E. Pada penelitian ini laju konsumsi bahan bakar dan firepower dihitung berdasarkan waktu pendidihan air. Namun, untuk data bahan bakar yang tidak mampu mendidihkan 2.5 kg air tetap dihitung laju pembakaran dan firepower. Perbedaan fase pada analisa WBT antara high power (cold start dan low start) dan low power menunjukkan perbedaan laju konsumsi bahan bakar dan firepower. Gambar 4.3 dan Gambar 4.4 masing-masing menampilkan perbandingan rata-rata laju konsumsi bahan bakar dalam fase high power dan low power.

Laju Konsumsi Bhan Bakar (gram/menit)

25 20 15 10 5 0 High Power Low Power Pelepah TKS Cangkang

Gambar 4.3 Laju Konsumsi Bahan Bakar pada Kompor PP-Plus Rata-rata laju konsumsi bahan bakar pada fase high power adalah 16.5 gram/menit, dimana laju konsumsi TKS 22.15 gr/menit, pelepah 15 gr/menit dan cangkang 11.61 gr/menit. Kemudian rata-rata laju konsumsi bahan bakar pada fase low power adalah 12.22 gr/menit, dimana laju konsumsi TKS 14.78 gr/menit, pelepah 13.38 gr/menit dan cangkang 8.52 gr/menit. Perbedaan laju konsumsi bahan bakar ini disebabkan perbedaan densitas unggun bahan bakar dari variasi jenis dan ukran bahan bakar. Pada bahan bakar cangkang dengan densitas unggun terbesar menghasilkan laju konsumsi bahan bakar terendah. Densitas unggun yang besar menyebabkan resistansi aliran udara primer semakin besar sehingga jumlah

30

bahan bakar yang terkonsumsi setiap waktu menjadi semakin sedikit. Sedangkan pada TKS dengan densitas unggun terkecil menghasilkan laju konsumsi bahan bakar terbesar karena resistansi udara primer tidak terlalu besar. Analisa WBT pada fase high power dilakukan dengan mendidihkan air sedangkan fase low power dirancang untuk menguji kemampuan kompor dengan nyala api kecil [Bailis, 2007]. Fase low power dilakukan dengan menutup sebagian besar lubang udara primer agar nyala gas yang dihasilkan menjadi lebih kecil dan dijaga sehingga suhu air 30 C dibawah suhu didih air. Penutupan sebagian lubang udara primer mengakibatkan berkurangnya laju konsumsi bahan bakar pada fase low power, sehingga laju konsumsi bahan bakar pada fase low power menjadi lebih kecil dibandingkan fase high power.

8 6 Firepower (kWth) 4 Pelepah 2 0 High Power Low Power TKS Cangkang

Gambar 4.4 Firepower Kompor PP-Plus Profil rata-rata firepower dari masing-masing bahan bakar dengan fase high power dan low power cenderung sama dengan profil laju konsumsi bahan bakar. Dari Gambar 4.4 terlihat bahwa fase low power menghasilkan firepower cenderung lebih rendah dari fase high power. Fire power rata-rata fase high power dan low power adalah 5.06 kWth dan 3.73 kWth. Pada fase high power, kompor menghasilkan firepower 3.88 kWth, 4.36kWth dan 6.94 kWth dengan bahan bakar cangkang, pelepah dan TKS. Sedangkan pada fase low power menghasilkan fire

31

power 2.85 kWth, 3.71 kWth dan 4.63 kWth. Dari Gambar 4.3 dan Gambar 4.4 dapat dibandingkan sehingga terlihat bahwa semakin besar laju konsumsi bahan bakar maka semakin besar firepower kompor. Variasi bahan bakar juga berpengaruh terhadap laju pembakaran dan firepower. Dari Gambar 4.3 dan Gambar 4.4 terlihat perbedaan laju konsumsi dan firepower bahan bakar masing-masing bahan bakar. Cangkang memiliki laju konsumsi bahan bakar dan firepower yang lebih kecil dibandingkan pelepah dan TKS. Kecenderungan kecilnya laju konsumsi dan firepower cangkang terlihat pada kedua fase analisa, high power dan low power. Densitas unggun cangkang lebih besar dari pelapah dan TKS sehingga resistansi unggun terhadap aliran udara primer semakin besar. Dengan besarnya resitansi terhadap aliran udara primer maka semakin sedikit udara primer untuk proses gasifikasi yang ditandai dengan semakin kecilnya laju pembakaran dan firepower. Sedangkan variasi bahan bakar terhadap laju konsumsi bahan bakar dan firepower dapat dilihat pada Gambar 4.5.

Laju Konsumsi Bahan Bakar (gram/menit)

25,00 20,00 15,00 Cangkang 10,00 5,00 0,00 Variasi I Variasi II TKS Pelepah

Variasi III

Variasi Ukuran Bahan Bakar

Gambar 4.5 Pengaruh Variasi Ukuran Bahan Bakar terhadap Laju Konsumsi Bahan Bakar Laju konsumsi bahan bakar selama mendidihkan air menunjukkan perbedaan yang cukup signifikan dengan variasi ukuran bahan bakar. Laju konsumsi TKS dengan variasi I (2 cm) adalah 19.29 gr/menit, lebih lambat

32

dibandingkan variasi II (4 cm) dan III (6 cm) yaitu 24.7 gr/menit dan 22.47 gr/menit. Kecenderungan meninggkatnya laju konsumsi bahan bakar pada peningkatan variasi ukuran juga disebabkan karena densitas unggun bahan bakar. Peningkatan laju konsumsi bahan bakar juga terjadi pada variasi pelepah. Laju konsumsi pelepah variasi I dengan ukuran potongan 2 cm adalah 16.44 gr/menit dan semakin menigkat pada variasi II (4 cm) dan variasi III (6 cm) yaitu 18.74 gr/menit dan 18.93 gr/menit.

4.3.4 Efisiensi Termal Rata-rata efisiensi termal kompor PP-Plus berbahan bakar limbah sawit adalah 23.65% pada fase high power dan 16.75% pada fase low power. Sedangkan rata-rata efisiensi dengan variasi bahan bakar juga berbeda. Rata-rata efisiensi termal pada fase high power dengan bahan bakar TKS, pelepah dan cangkang adalah 27.20%, 22.3% dan 21.58%. Pada fase low power, kinerja kompor PP-Plus dengan bahan bakar TKS, pelepah dan cangkang menghasilkan efisiensi rata-rata 20.9%, 20.84% dan 8.5%. Gambar 4.6 dan 4.7 menampilkan efisiensi termal fase high power dan low power dengan berbagai kondisi proses.

35,00 30,00 Efisiensi (%) 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 0,00 Variasi I Variasi II Cangkang Pelepah TKS

Variasi III Variasi Ukuran Bahan Bakar

Gambar 4.6 Efisiensi Termal Kompor PP-Plus Pada Fase High power

33

Efisiensi terendah fase high power kompor PP-Plus didapat dengan menggunakan bahan bakar pelepah pada variasi I (2 cm) sebesar 21.21%. Sedangkan efisiensi tertinggi didapat dengan TKS pada variasi I (2 cm) sebesar 34.44%. Efisiensi termal dengan variasi pelepah menunjukkan peningkatan dengan peningkatan ukuran, namun pada TKS terjadi hal yang berbeda. Efisiensi termal pada pelepah semakin meningkat 2.14% dari variasi I sebesar 21.21% ke variasi III (6 cm) menjadi 23.35 %. Sedangkan pada bahan bakar TKS peningkatan ukuran dari 2 cm menjadi 6 cm justru menurunkan efisiensi termal sekitar 12% menjadi 22.47%. Penggunaan bahan bakar cangkang hanya menghasilkan efisiensi sebesar 21.58%. Perbedaan kecenderungan peningkatan dan penurunan efisiensi termal kemungkinan disebabkan karena unggun bahan bakar yang tersusun secara random (acak) sehingga kemungkinan pressure drop unggun juga tidak beraturan.

30 Efisiensi Termal (%) 25 20 15 10 5 0 Variasi I Variasi II Cangkang TKS Pelepah

Variasi III Variasi Ukuran Bahan Bakar

Gambar 4.7 Efisiensi Termal Kompor PP-Plus Pada Fase Low power Fase low power menghasilkan efisiensi terbesar dengan bahan bakar TKS pada variasi 6 cm yaitu 26.06%, sedangkan efisiensi terendah didapat dengan bahan bakar cangkang sawit sebesar 8.25%. Berbeda dengan fase high power, pengaruh peningkatan ukuran pelepah sawit pada fase low power cenderung menurunkan efisiensi termal. Variasi I dengan ukuran 2 cm menghasilkan

34

efisiensi termal 22,26% dan menurun 2.51% menjadi 19.75% pada ukuran terbesar. Sedangkan peningkatan ukuran pada TKS cenderung meningkatkan efisiensi termal. TKS dengan ukuran 2 cm, 4 cm dan 6 cm menghasilkan efisiensi 19.84%, 16.8% dan 26,06%.

4.3.5 Waktu Operasi dan Nyala Api Waktu operasi kompor PP-Plus dengan bahan bakar limbah sawit adalah antara 7.4 menit hingga 31.5 menit. Waktu operasi terlama didapat dengan bahan bakar cangkang sedangkan waktu operasi tersingkat dengan bahan bakar TKS. Waktu operasi kompor gasifikasi dihitung mulai dari gas-gas hasil dari gasifikasi mulai menyala dengan stabil hingga tak ada nyala yang dihasilkan. Waktu operasi kompor PP-Plus dengan bahan bakar limbah sawit cenderung lebih singkat dibandingkan dengan Ariho dkk [2011]. Waktu operasi penelitian Ariho dkk [2011] adalah 4 menit hingga 149.5 menit. Hasil penelitian Ariho dkk [2011] juga menunjukkan pengaruh variasi bahan bakar dan semakin besarnya densitas unggun bahan bakar menyebabkan semakin lamanya waktu operasi. Ariho dkk [2011] menggunakan bahan bakar biji jarak sebagai bahan bakar dengan densitas unggun bahan bakar yang tertinggi. Waktu operasi dengan variasi bahan bakar menunjukkan perbedaan yang cukup signifikan. Rata-rata waktu operasi kompor PP-Plus dengan bahan bakar TKS adalah 8.3 menit, paling singkat dibandingkan bahan bakar lainnya. Penggunaan bahan bakar pelepah menghasilkan waktu operasi rata-rata selama 25.08 menit sedangkan bahan bakar cangkang cenderung lebih lama yaitu 31.5 menit. Perbedaan waktu operasi dikarenakan jumlah bahan bakar yang termuat di dalam kompor juga berbeda-beda. Karakteristik bahan bakar yang berbeda menyebabkan terjadi perbedaan jumlah bahan bakar yang termuat. Pada bahan bakar TKS, bentuk spiklet yang memiliki bagian menyerupai duri cenderung membutuhkan ruang yang besar bila ditumpuk menjadi unggun. Sedangkan potongan pelepah sawit menyerupai kayu sehingga pelepah sawit bisa dimuat lebih banyak dibandingkan TKS. Pada bahan bakar cangkang memiliki ukuran

35

yang halus dan bisa termuat ke dalam kompor dengan jumlah yang banyak. Data waktu operasi kompor PP-Plus dengan menggunakan limbah sawit dapat dilihat pada Lampiran E.

Kompor gasifikasi menghasilkan gas sehingga nyala api berada pada bagian atas karena adanya aliran udara sekunder yang bertemu dengan gas hasil gasifikasi. Nyala api kompor PP-Plus dengan bahan bakar limbah sawit umumnya berwarna kuning kemerah-merahan seperti terlihat pada Gambar 4.8. Warna nyala api ini mengindikasikan gas CH4 yang dihasilkan hanya sedikit. Sedangkan ketinggian nyala api cenderung berbeda-beda dari setiap bahan bakar yang digunakan. Bahan bakar dengan nyala yang paling tinggi adalah TKS dan kemudian pelepah sawit.

(a)

(b)

(c)

Gambar 4.7 Nyala Api Kompor Gasifikasi PP-Plus dengan Bahan Bakar (a) TKS, (b) Cangkang dan (c) Pelepah Sawit Ketinggian nyala api dipengaruhi oleh densitas unggun bahan bakar. Bahan bakar dengan densitas unggun yang kecil menghasilkan nyala api yang besar. Pada penelitian ini TKS merupakan bahan bakar dengan densitas unggun terkecil sehingga laju pembakarannya juga paling besar dibandingkan bahan bakar lain. Laju pembakaran TKS inilah yang besar menyebabkan nyala api yang dihasilkan menjadi lebih tinggi dibandingkan pelepah dan cangkang.

36

Nyala api kompor PP-Plus mencapai suhu maksimal 7820C dengan menggunakan bahan bakar pelepah, sedangkan dengan penggunaan TKS dan cangkang menghasilkan suhu nyala 695 0C dan 672 0C. Perbedaan nilai kalor bahan bakar tidak memberi pengaruh terhadap suhu maksimal nyala api. Namun suhu nyala api dipengaruhi oleh proses gasifikasi yang terjadi pada bahan bakar. Proses gasifikasi menggunakan TKS tidak terjadi dengan sempurna karena udara primer yang masuk terlalu banyak sehingga suhu nyala gas yang dihasilkan tidak terlalu tinggi dan sebagian biomassa terbakar sempurna. Penggunaan TKS sebagai bahan bakar menghasilkan nyala pada bagian atas kompor namun ada juga terlihat juga nyala pada bagian dalam kompor. Besarnya aliran udara primer pada penggunaan TKS ditandai dengan besarnya laju konsumsi bahan bakar selama WBT dilakukan namun tidak menghasilkan suhu yang tinggi meskipun nyala gas api yang dihasilkan paling tinggi. Gasifikasi pada cangkang dan pelepah sawit terjadi tanpa adanya nyala bahan bakar pada bagian dalam kompor. Nyala api yang dihasilkan tepat pada bagian atas pada bagian konsentrator dimana nyala api dihasilkan karena adanya reaksi antar udara sekunder dengan gas hasil gasifikasi. Tingginya suhu nyala yang dihasilkan dengan menggunakan pelepah dibandingkan cangkang disebabkan laju konsumsi bahan bakar cangkang lebih kecil meskipun cangkang memiliki nilai kalor yang lebih tinggi dari pelepah. Data suhu nyala api yang dihasilkan dapat dilihat pada Lampiran E.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Dari hasil penelitian kinerja kompor gasifikasi PP-Plus berbahan bakar limbah sawit, maka didapatkan kesimpulan yaitu : 1. Limbah sawit dapat dimanfaatkkan pada kompor gasifikasi PP-Plus sebagai bahan bakar untuk kebutuhan memasak sektor rumah tangga. 2. Penggunaan limbah sawit menghasilkan kinerja berupa waktu start up 1-4 menit, waktu didih air 9-18 menit, konsumsi bahan bakar spesifik 0.060.13 gram/gram bahan bakar, firepower 2.8-8 kWth, dan efisiensi termal 16-34%. Sedangkan waktu operasi antara 7-31 menit dan suhu nyala api maksimal mencapai 672-7820C.

5.2 Saran Untuk memperbaiki kinerja kompor gasifikasi PP-Plus perlu dilakukan penambahan ukuran lubang udara primer dan dilengkapi dengan katup pengendali udara primer. Dengan perbesaran lubang udara primer maka penggunaan cangkang bisa dilakukan dengan tanpa mengurangi tinggi unggun.

38

DAFTAR PUSTAKA

Anderson, P.S., Reed, T.B., 2009, Biomass Gasification: Clean Residental Stoves, Commercial Power Generation, and Global Impacts www.bioenergylists.org, 13 November 2009. Anderson, P.S., T.B. Reed., P.W. Wever., 2007, Micro-Gasfication: What it is and Why it Work, Boiling Point, No 53, pp. 35-37 http://www.hedon.info/docs/BP53Anderson-14.pdf, 9 April 2010. Anderson, P.S., 2011, Construction Plans for the Champion-2008 TLUD Gasifier CookStove, http://www.bioenerylist.org, 7 Juni 2011. Anderson, P.S., dan P.Wendelbo., 2010, Construction Plans for the PP-Plus TLUD Gasifier Cookstove, http://www.bioenerylist.org, 13 Maret 2010. Andreatta, D., 2007, A Report on Some Experiments with Top-Lit Up Draft (TLUD) Stove, http://www.bioenerylist.org, 14 Maret 2010. Ariho, D., P. Tumutegyereize., K. Bechtel., 2011, Evaluation of the Energy Efficiencies of Commonly Available Biomass Fuel in Uganda in a Champion 2008 Top Lit Updraft stove, http://www.bioenerylist.org, 26 Mei 2011. Atnaw, S.M., S.A. Sulaiman., S. Yusup., 2011, Downdraft Gasification of Oil Palm Frond, Trends in Applied Sciences Research, pp. 1-13 Bailis, R., D. Ogle, N. MacCarty, K.R Smith, dan Edwards, R., 2007, The Water Boiling Test, http://ehs.sph.berkeley.edu, 19 Januari 2011. Basu, P., 2010, Biomass Gasification and Pyrolysis: Practical Design and Theory, Elsevier Inc., Amerika, pp. 167-177 Belonio, A.T., 2005, Rice Husk Gas Stove Handbook, Appropriate Technology Center, Department of Agriculture Engineering and Environmental Management, Collage of Agriculture, Central Philippine University, Iloilo City, Philippines. BPS, 2010, Riau Dalam Angka 2010 Hayashi, K., 2007, Environmental Impact of Palm Oil Industry in Indonesia, Proceedings of International Symposium on EcoTopia Science, pp. 646-651. Higman, C., V.D B. Maarten., 2008, Gasification, 2nd edition, Elsevier Inc Kythavone, S., 2009, Gasification, Promotion of the Efficient of Renewable Energies in Developing Countries, pp.199-206 39

40

Mathius, W., 2003, Perkebunan Kelapa Sawit dapat Menjadi Basis Pengembangan Sapi Potong, Warta Penelitian dan Pengembangan Pertanian, vol.25, no. 5, pp. 1-4. Mukunda, H.S., Dasappa, S., Paul, P.J., Rajan, N.K.S., Yagnaraman, M., Kumar, D.R., Deogaonkar, M., 2010, Gasifier Stove-Science, Technology and Field Outreach, Current Science, vol.98, no 5, pp. 627-638. Panwar, N.L., 2009, Design and Performance Evaluation of Energy Efficient Biomass Gasifier Based Cookstove on Multi Fuels, Mitig Adapt Strateg Glob Change, vol.14, pp. 627-623. Rajvansi, A.K., 1986, Biomass Gasification, Alternatif Energy in Agriculture, vol.2 no 4, pp. 83-102. Reed, T.B., dan R. Larson., 1996 A wood-gas for Developing Countries, Energy for Sustainable Development, vol. 3 no. 2, pp. 34-37. Reed, T.B., dan Das, A., 1988, Handbook of Biomass Downdraft Gasifier Engine System, Solar Energy Research Institute, Colorado, pp. 1-2

LAMPIRAN A GAMBAR KOMPOR GASIFIKASI PP-PLUS

20

Ket : Semua Ukuran dalam centimeter


12 7.5 10

2.5

40 30 5 8

10

15

Gambar A.1 Gambar dan Dimensi Kompor Gasifikasi PP-Plus

42

Gambar A.2 Bagian-bagian Kompor Gasifikasi PP-Plus

LAMPIRAN B PROSEDUR PERCOBAAN


B.1 Metoda Water Boiling Test [Bailis 2007] B.1.1 Peralatan yang digunakan dalam prosedur WBT. 1. Timbangan dengan kapasitas paling tidak 6 kg dan akurasi 1 gram. 2. Digital termometer, akurasi 0,1 derajat dengan kawat termokopel. 3. Timer. 4. Kayu penyangga kawat termokopel. 5. Bahan tahan panas untuk menyangga timbangan. 6. Air besih. 7. Sekop kecil untuk mengeluarkan arang dalam kompor. 8. Tong untuk menampung arang. 9. Dust pan untuk memindahkan arang. 10. Piringan besi untuk menyangga arang waktu penimbangan. 11. Sarung tangan tahan panas. B.1.2 Tahapan persiapan sebelum tes 1. Persiapan bahan bakar (ukuran dan kadar air). 2. Tes awal dilakukan untuk mengetahui titik didih air daerah pengujian, prosedurnya: a. Pilih pot standar berkapasitas 3,7 liter, pastikan high power output dan pada saat dites, air mendidih seluruhnya. b. Gunakan termometer yang sama untuk setiap percobaan, termometer diletakkan 5 cm dari atas panci. c. Tes dilakukan dengan mencatat maksimum dan minimum titik didih yang terjadi selama 5 menit. Nilai rata-rata dari hasil pengukuran merupakan local boiling temperature. 3. Dibutuhkan sedikitnya 10 liter air bersih untuk setiap pengujian. B.1.3 Tahap awal (dilakukan setiap tes) 1. Isi data tentang kompor, bahan bakar dan kondisi tes. 2. Ukur dan catat setiap parameter yang dilakukan pada setiap tes.

44 a. Suhu udara b. Dimensi rata-rata bahan bakar c. Kadar air bahan bakar d. Berat pot yang akan digunakan e. Berat tempat menampung arang f. Local boiling point of water g. Foto dari kompor 3. Dua bundel bahan bakar, kondisi (berat dan kadar air telah diukur). 4. Setelah parameter-parameter tersebut diukur dan dicatat dan bahan bakar telah disiapkan, tes dapat dimulai. B.2 Prosedur Water Boling Test [Bailis 2007] B.2.1 Fase 1 : High Power (cold start) 1. Siapkan timer dan jangan mulai sampai api menyala. 2. Isi setiap panci (pot) dengan 2,5 liter air (air pada suhu ruangan). 3. Gunakan penyangga kayu untuk setiap termokopel pada panci untuk mengukur suhu air. 4. Kompor harus pada suhu ruangan, nyalakan api. 5. Ketika api menyala, catat waktunya, letakkan panci diatas kompor ketika api telah stabil. 6. Waktu dari menyalakan api hingga api menyala dengan stabil dicatat sebagai waktu startup. 7. Ketika air mendidih, lakukan hal-hal berikut: Catat waktu dan juga suhu air. Matikan kompor dan keluarkan semua arang dan sisa bahan bakar untuk ditimbang. Timbang bahan bakar sisa dan catat. Timbang panci beserta airnya dan catat. Keluarkan seluruh arang dan timbang beratnya.

8. Setelah tes high power (cold start) selesai langsung dilanjutkan tes high power (hot start), jangan biarkan kompor dingin.

45 B.2.2 Fase 2: High Power (hot start) 1. Reset timer 2. Isi ulang panci dengan air, ukur berat dan suhu air. 3. Nyalakan api. 4. Catat waktu awal hingga api menyala stabil sebagai waktu startup dan biarkan hingga air mendidih. 5. Catat suhu dan waktu ketika air mendidih. 6. Setelah air mendidih, lakukan hal berikut: Keluarkan bahan bakar dan timbang. Catat suhu air dan timbang berat panci beserta air.

7. Ganti bahan bakar dan nyalakan kembali bahan bakar yang telah dikeluarkan dan lakukan low power test. 8. Tanpa berhenti langsung lanjutkan dengan tes low power (simmering) B.2.3 Fase 3: Low Power (simmering) Fase ini dirancang untuk mengetes kemampuan kompor untuk mendidihkan air secara perlahan menggunakan bahan bakar yang sedikit. Air dididihkan selama 45 menit dengan suhu 3 derajat dibawah boiling point. 1. Catat berat bahan bakar 2. Ketika air masih mendidih, timbang pot dengan air. Catat berat dan suhunya. 3. Nyalakan kembali api dengan bahan bakar yang yang telah ditimbang. Ganti pot pada kompor dan catat waktu ketika api mulai dinyalakan. 4. Catat waktu. Jaga nyala api selama 45 menit agar suhu air berada sedekat mungkin dengan 3 derajat di bawah titik didih. 5. Setelah 45 menit, lakukan hal berikut: Catat waktu akhir tes. Catat suhu air. Keluarkan semua kayu dari kompor dan pindahkan arang sisa ke tempat penampungan arang. Timbang sisa kayu, termasuk kayu yang tidak terpakai dari kumpulan kayu yang tidak ditimbang. Catat berat kayu.

46 Timbang pot beserta air yang masih tersisa dan catat beratnya. Keluarkan semua arang yang tersisa di dalam kompor dan timbang berat arang beserta tempat penampungnya. Water boiling test yang lengkap harus dilakukan 3 kali pada setiap kondisi operasi untuk keakuratan data.

LAMPIRAN C.1 ANALISA KADAR AIR BIOMASSA


Prosedur analisa kadar air menggunakan metode oven dry method. Secara keseluruhan metode untuk menganalisa kadar air adalah sebagai berkut: 1. Siapkan sampel biomassa yang akan dianalisa. 2. Lakukan pengecilan ukuran agar keseluruhan kadar air biomassa bisa dihilangkan. 3. Timbang sebanyak 90-100 gram sampel kemudian masukkan kedalam oven dengan suhu 100-1100C selama 1 jam. 4. Keluarkan biomassa kering dan dinginkan di dalam desikator. 5. Setelah dingin timbang berat biomassa sisa. 6. Selisih berat awal dan berat akhir biomassa adalah berat air yang terikat dalam biomassa. 7. Gunakan persamaan 4.1 untuk menghitung persen kadar air biomassa.

48

LAMPIRAN C.2 DATA KADAR AIR BAHAN BAKAR

Berikut ini adalah data analisa kadar air bahan bakar kompor gasifikasi PP-Plus. Tabel C.1 Hasil Analisa Kadar Air Bahan Bakar Bahan Bakar Pelepah Rata-rata TKS Rata-rata Cangkang Rata-rata 1 2 3 92.2 98.23 95.215 87.45 89.89 88.67 4.75 8.34 6.545 1 2 3 95.02 95.24 95 85.72 87.5 86.12 9.3 7.74 8.88 Run 1 2 3 Berat awal (gr) 96.01 100.76 96.62 Berat Akhir (gr) 89.23 92.93 91.89 Berat Air (gr) 6.77 7.84 4.72 % Kadar Air 7.06 7.78 4.89 6.57 9.787 8.127 9.347 9.087 5.152 8.490 6.874 6.839

LAMPIRAN D TABULASI DATA PERCOBAAN Caloric Value : 18.8 MJ/kg

Tinggi/diameter Bed : 19 cm / 15 cm Volume Bed Suhu Udara : 3359.93 cm3 : 25-26 0C

Tabel D.1 Data Hasil Analisa WBT dengan Bahan Bakar TKS Variasi ukuran Densitas unggun
0.099 0.101 0.098 0.088 0.089 0.089 0.079 0.079 0.078

Fase Run Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Simmering

Kadar Air 0.091 0.091 0.091 0.091 0.091 0.091 0.091 0.091 0.091

Waktu (Menit) Start up 1.167 0.833 1.083 1.358 0.958 1.400 1.267 0.875 0.750 Boiling Time 9.33 16.48 13.80 12.35

Suhu Air(0C Awal 26 24.5 87 24 24 75 25 25 79 akhir 95 99 97 80 85 97 72.5 76.5 97

Berat Air (gram) Awal 2502.70 2513.05 2503.20 2509.90 2514.95 2511.00 2503.95 2513.45 2512.00 Sisa 2435.66 2426.47 2424.18 2479.25 2479.99 2360.70 2483.58 2468.08 2294.90

Berat Bahan bakar (gram) Awal 332.35 338.72 330.08 294.55 297.39 297.45 263.70 263.88 262.98 Akhir 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Arang 56.98 91.53 56.22 53.49 57.49 57.66 47.22 50.15 64.98

2 cm

4 cm

6 cm

50

Caloric Value

: 16.64 MJ/kg

Tinggi/diameter Bed : 19 cm / 15 cm Volume Bed Suhu Udara : 3359.93 cm3 : 25-26 0C

Tabel D.2 Data Hasil Analisa WBT dengan Bahan Bakar Pelepah Sawit Waktu (Menit) Suhu Air(0C) Variasi Densitas Kadar Fase Run Start Boiling ukuran unggun Air Awal akhir up Time Cold Start 3.692 15.95 27 99 0.280 0.066 2 cm Hot Start 3.217 15.52 27 99 0.281 0.066 Simmering 4.583 45.00 61 97 0.282 0.066 Cold Start 3.425 14.57 24 99 0.251 0.066 4 cm Hot Start 2.975 14.18 24 99 0.251 0.066 Simmering 3.75 42.93 81 97 0.251 0.066 Cold Start 3.267 14.33 24 99 0.225 0.066 6 cm Hot Start 2.708 13.11 24 99 0.230 0.066 Simmering 2.667 33.20 62 97 0.223 0.066

Berat Air (gr) Awal 2504.3 2506.75 2502 2511.15 2510.85 2508 2508.1 2504.4 2504 Sisa 2421.8 2462.5 1741.4 2417.7 2418.7 1744.4 2402.9 2417.7 1959.2

Berat Bahan bakar (gr) Awal 939.95 943.15 945.8 841.7 843.3 843 757 771.7 748.2 Akhir 440.9 473.89 0 343.19 381.32 0 297.91 289.93 0 Arang 131.62 123.24 206.64 119.5 113.89 150.52 113.52 118.46 137.71

51

Caloric Value

:20.09 MJ/kg

Tinggi/diameter Bed : 11 cm / 15 cm Volume Bed Suhu Udara : 1944.64 cm3 : 25-26 0C

Tabel D.3 Data Hasil Analisa WBT dengan Bahan Bakar Cangkang Sawit Waktu (Menit) Suhu Air(0C Variasi Densitas Fase Run Kadar Start Boiling ukuran unggun Awal akhir up Time Cold Start 0.389 0.068 3.333 17.43 26 99 0.5-1 Hot Start 0.389 0.068 2.183 18.37 27 99 cm Simmering 0.392 0.068 2.750 39.05 86 97

Berat Air (gr) Awal 2508 2504 2507 Sisa 2437.9 2450.6 1889.1

Berat Bahan bakar (gr) Awal 756.7 756.8 762 Akhir 275.18 327.14 0 Arang 158.74 125.36 247.28

LAMPIRAN E CONTOH PERHITUNGAN


Data hasil analisa WBT pada Lampiran C dengan bahan bakar pelepah sawit pada fase cold start sebagai berikut: Tabel E.1 Parameter Kadar air Waktu Start Up Boiling Time Suhu air awal Suhu air akhir Berat air awal Berat air akhir Berat bahan bakar awal Berat bahan bakar akhir Berat arang 1. Satuan % menit menit 0 C 0 C gram gram gram gram gram Jumlah 0.066 3.692 15.95 27 99 2504.3 2421.8 939.95 440.9 131.62 Notasi m tcf tc Ti Tf Wci Wcf Fci Fcf Cc

Konsumsi bahan bakar bakar (gram) merupakan bahan bakar yang terbakar selama pendidihan air. dengan data fci dan fcf dari tabel D.1 maka konsumsi bahan bakar dapat dihitung menjadi : f f f =f f

....(E.1)

= 939.95 440.9 = 499.05

2.

Konsumsi bahan bakar equivalen (gram) merupakan jumlah biomassa yang terbakar dengan memperhitungkan energi yang dibutuhkan untuk

menghilangkan kadar air dan energi dari arang yang terbentuk, konsumsi bahan bakar equivalen dapat dihitung dengan persamaan berikut: f = f 1 (1.12 m) 1.5 C

...(E.2)

f f

= 449.05 1 (1.12 0.066) 1.5 131.62 = 264.87

53

3.

Selama pendidihan air terdapat sejumlah air yang menguap. Jumlah air yang menguap dapat dihitung dengan persamaan: w w w =w w = 82.5 ........(E.3) = 2504.3 2421.76

4.

Efisiensi termal (%) merupakan perbandingan antara energi yang dibutuhkan untuk memanaskan dan menguapkan air dengan energi yang terpakai dari pembakaran biomassa, efisiensi termal dapat dihitung dengan persamaan berikut: h = h =
. . ( )( . ( . ) ) ( . )

(E.4)

5.

Laju pembakaran (gram/menit) merupakan laju berkurangnya bahan bakar untuk mendidihkan air, laju pembakaran dapat dihitung dengan persamaan berikut: = =
.

h = 0.213

(E.5)
.

6.

Konsumsi bahan bakar spesifik (gram bahan bakar/gram air) merupakan jumlah bahan bakar yang dibutuhkan untuk mendidihkan sesuatu, konsumsi bahan bakar spesifik dapat dihitung dengan persamaan berikut: = = =
.

= 16.7

....(E.6)

= 0.109

54

7. Fire power (watt) merupakan perbandingan laju konsumsi energi bahan bakar per satuan waktu, fire power dapat dihitung dengan persamaan berikut:
.

= =

....(E.7)

= 4631.03

55

LAMPIRAN E.2 DATA KINERJA KOMPOR GASIFIKASI PP-PLUS Tabel E.2 Data Hasil Perhitungan Kinerja Kompor Gasifikasi PP-Plus dengan Bahan Bakar TKS Biomassa Variasi ukuran 2 cm Fase Run Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Simmering fd 332.35 338.715 330.08 294.55 297.39 297.45 263.7 263.88 262.98 fm 213.05 166.95 212.16 184.34 180.89 180.69 166.03 161.81 138.74 wv 72.155 86.58 303.94 30.695 34.955 150.3 20.37 20.365 217.1 Tc 69 74.5 10 56 61 22 47.5 51.5 18 hc 22.14 34.44 19.85 18.98 21.42 16.81 17.50 19.55 26.07 rb 20.251 18.332 20.015 25.693 23.706 13.093 19.569 25.374 11.234 Sc 0.087 0.069 0.088 0.074 0.073 0.077 0.067 0.066 0.060 Firepower 6345.37 5744.15 6271.26 8050.44 7427.90 4102.54 6131.60 7950.49 3520.11

TKS

4 cm

6 cm

56

Tabel E.3 Data Hasil Perhitungan Kinerja Kompor Gasifikasi PP-Plus dengan Bahan Bakar Pelepah Sawit Biomassa Variasi ukuran 2 cm Fase Run Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Simmering Cold Start Hot Start Cold Start fd 499.05 469.26 945.8 498.51 461.98 843 459.085 481.77 748.2 fm 264.67 249.65 565.83 282.36 256.94 554.82 254.81 268.42 486.25 wv 82.545 44.21 760.6 93.485 92.185 763.6 105.2 86.72 544.8 Tc 72 72 36 75 75 16 75 75 35 hc 21.34 21.08 22.26 21.28 23.57 20.51 24.27 22.24 19.75 rb 16.698 16.180 12.574 19.420 18.067 12.923 17.728 20.140 14.646 Sc 0.109 0.101 0.325 0.117 0.106 0.318 0.106 0.111 0.248 Firepower 4631.03 4487.30 3487.16 5385.68 5010.46 3583.90 4916.50 5585.40 4061.83

Pelepah

4 cm

6 cm

Tabel E.4 Data Hasil Perhitungan Kinerja Kompor Gasifikasi PP-Plus dengan Bahan Bakar Cangkang Sawit Biomassa Variasi ukuran 0.5-1 cm Fase Run Cold Start Hot Start Simmering fd 481.52 429.66 762 fm 206.62 208.80 332.87 wv 70.14 53.44 617.9 Tc 73 72 11 h 22.28 20.87 22.61 rb 11.852 11.368 8.524 Sc 0.082 0.083 0.133 Firepower 3968.52 3806.45 2854.15

Cangkang

57

Tabel E.5 Data waktu Operasi dan Suhu Nyala Api Kompor PP-Plus Bahan Bakar Pelepah Ukuran 2 cm 4 cm 6 cm 2 cm 4 cm 6 cm 0.5-1 cm Suhu Nyala Api (0C) 782 755 721 715 699 695 672 Waktu Operasi (Menit) 30 24.5 20.75 9.25 8.25 7.4 31.51

TKS Cangkang

LAMPIRAN F DOKUMENTASI PENELITIAN

Berikut ini adalah Gambar alat utama, bahan bakar kompor gasifikasi

Gambar A. Kompor Gasifikasi PP-Plus

59

Gambar B. Oven

Gambar C. Timbangan Digital

60

Gambar D Termokopel Tipe K

(a)

(b)

(c)

Gambar E Variasi Potongan Pelepah (a) 6 cm, (b) 4 cm dan (c) 2 cm.

61

Gambar F TKS dengan Ukuran Potongan 6 cm

Gambar G TKS dengan Ukuran Potongan 4 cm

62

Gambar H. TKS dengan Ukura Potongan 2 cm

(b)

(b)

Gambar I Variasi Ukuran Cangkang Sawit (a) <0.5 cm dan (b) 0.5-1 cm