Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA

ISOLASI KASEIN DARI SUSU

Disusun Oleh :
Titis Abimanyu P. ( A1D010032 )
Tutik Veriana
Elva Oktaria

( A1D0100
( A1D0100

Sonya Nur Alvionita


Dwi Mitha Anjenny
Ranti Fia Monisa

( A1D0100
( A1D0100)
( A1D0100

Dosen Pembimbing : Dra. Yenita M.Si

Program Studi Pendidikan Biologi

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Universitas Bengkulu
2011

I. TUJUAN

Isolasi Kasein dari Susu


II. LANDASAN TEORI
Protein susu disusun oleh beberapa protein spesifik, kasein merupakan
komponen protein yang terbesar dalam susu dan sisanya berupa whey protein. Kasein
terdapat sekitar 80% dari total protein susu. Kasein terdiri atas beberapa fraksi seperti
alpha-casein, betha-casein, dan kappa-casein. Kasein merupakan salah satu komponen
organik yang berlimpah dalam susu bersama dengan lemak dan laktosa.
Kasein merupakan protein yang terdapat dalam susu hampir 80% protein dalam
susu terdirindari kasein di simpang laktalbumin dan laktoglogbulin. Etanol mempunyai
penerapan tidak terbilang sebagai pelarut bahan kimia organik sebagai senyawa awal
untuk pembuatan zat pewarna. Etanol adalah satu-satunya jenis alkohol rantai lurus
yang tidak beracun. ( Chang, 2004:331-336)
Kasein penting dikonsumsi karena mengandung komposisi asam amino yang
dibutuhkan tubuh. Dalam kondisi asam (pH rendah), kasein akan mengendap karena
kasein ini memiliki kelarutan (solubility) yang rendah pada kondisi asam. Susu adalah
bahan makanan penting karena mengandung kasein yang merupakan protein berkualitas
juga mudah dicerna (digestible) oleh saluran pencernaan. Kasein asam (acid casein)
sangat ideal digunakan untuk kepentingan medis, nutrisi, dan produk-produk farmasi.
Pemanasan, pemberian enzim proteolitik (rennin), dan pengasaman dapat
memisahkan kasein dengan whey protein. Selain itu, sentrifugasi pada susu dapat pula
digunakan untuk memisahkan kasein. Setelah kasein dikeluarkan, maka protein lain
yang tersisa dalam susu disebut dengan whey protein yang merupakan protein butiran
(globular). Betha-lactoglobulin, alpha-lactalbumin, Immunoglobulin (Ig), dan Bovine
Serum Albumin (BSA) adalah contoh dari whey protein. Alpha-lactalbumin merupakan
protein penting dalam sintesis laktosa dan keberadaannya juga merupakan pokok dalam
sintesis susu. Dalam whey protein terkandung pula beberapa enzim, hormon, antibodi,
faktor pertumbuhan (growth factor), dan pembawa zat gizi (nutrient transporter).
(Sudarmadji, 1996 : 120).
Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwa kasein merupakan protein utama pada
susu. Mempunyai titik isoelektrik pada pH 4,6 namun didalam susu memiliki pH 4,6
sehingga kasei memiliki energi negatif dan larut sebagai garam. Energi negatif dari

lapisan terluar kasein menjadi setara oleh proton golongan fosfat daan protein dengan
ion kalsium seperti reaksi :
Ca caseina + e + 2H+ 2a+
Kasein diisolasi dari susu yang dijual bebas dan sangat membantu diindustri lain
seperti pembuatan lem. Protein dalam kasein tersebut oleh rantai-rantai peptide, jika
mengalami hidrolisis akan menjadi disakarida.
Kasein merupakan protein yang khas dari susu. Kasein dilakukan oleh kelenjar
susu. Sumber utama protei susu adalah asam amino yang terdapat dalam darah.
( Kleiner dan Orten, 1962 )
Pemanasan dan pemberian enzim proteolitik dan pengasaman dapat memisahkan
kasein. Setelah kasein dikeluarkan, maka protein yang tersisa dalam protein disebut
whey protein. ( Judarwanto, 2009 )
Protein dalam susu mencapai 3,25%. Struktur primer protein terdiri atas rantai
polipeptida dari asam rantai polipeptida dari asam amino yang disatukan ikatan-ikatan
beberapa protein spesifik menyusun protein susu. Kasein merupakan protein yang
terbesar dalam susu. (Judarwanto,2009 )

BAB III: PROSEDUR KERJA

A. ALAT DAN BAHAN


1. ALAT

Tabung Reaksi

Penangas Air

Pipet Tetes

Gelas Ukur

Batang pengaduk

Erlemeyer

Oven

Corong

2. BAHAN

Susu

Asam asetat glasial

Etanol 95%

Alkohol eter

B. CARA KERJA
1. Masukkan 50 ml susu pada tabung erlenmeyer A, lalu hangatkan hingga
temperatur suhu 40C
2. Tambahkan tetes demi tetes asam asetat glasial sembari diaduk hingga
menggumpal, kemudian saring dengan menggunakan kertas saring dan
dimasukkan pada tabung B.
3. Hasil endapan pada kertas saring dicuci dengan etanol 96% 10 ml, kemudian
disaring kembali menggunakan kertas saring.
4. Kemudian cucilah endapan pada kertas saring itu lagi dengan cairan etanoleter ( 1:1 ) sebanyak 2X pencucian (masing-masing pencucian digunakan 5
ml alkohol eter).
5. Endapan yang didapat setelah pencucian dengan alkohol eter dan etanol
dipanaskan dengan menggunakan oven dengan suhu 800C selama beberapa
jam.
6. Berat kasein yang didapat setelah kering ditimbang.

7. Hitung kadar kasein dengan menggunakan rumus mencari kadar kasein yang
telah disediakan.

V. Hasil Dan Pembahasan

A. HASIL

Tabel hasil percobaan

No
Cara Kerja
1. 50 mL susu segar dipanaskan

Hasil
Hasil campuran menggumpal

hingga 400C + setetes demi


setetes asam glacial (sambil
diaduk)
Saring dengan kertas saring

Larutan hasil saringan bewarna kuning


bening lama kelamaan menguap
Endapan yang terdapat pada kertas saring

2.

Endapan + 10 ml etanol 96%

mengental dan bewarna putih susu


Larutan masih pekat dan bewarna putih
susu

3.

Endapan + (5 ml alkohol Eter)

Saringan lebih bening dan jernih


Endapan masih pekat dan tambah

dilakukan 2x, saring dengan

mengental, hasil saringan mempunyai

kertas saring

gelembung sedikit dan hasil saringan


kurang kuning lagi dan lebih sedikit
Warna endapan agak memutih dan pada
pinggir kertas saring bwearna kuning
serta lebih kental
Larutan hasil saringan lebih jernih

Perhitungan hasil percobaan

1) Berat tabung reaksi A = 75 gr


Berat tabung reaksi B = 56 gr
Berat tabung reaksi B + susu = 105 gr
Jadi, berat susu = 105 gr 56 gr = 49 gr

2) Berat Kasein = Berat endapan setelah pengovenan-berat kertas

Berat kasein = 6,512 gram 0,969 gram = 5,543 gram


Jadi,

Jadi, dapat diketahui bahwa kadar kasein yang didapat setelah percobaan
isolasi kasein dari susu = 11,312 %

B. PEMBAHASAN

Kasein adalah senyawa amphoter yang dapat bersenyawa dengan asam atau
basa, karena molekulnya mempunyai ikatan atau muatan positif dan negative seperti
halnya kasein yang terlarut dalam susu. Pada percobaan isolasi kasein dari susu, cara
yang pertama dilakukan adalah dengan memanaskan 50 ml susu segar sampai suhunya
menjadi 400C. Tujuan dari pemanasan susu ini adalah agar kasein dalam susu tersebut
dapat terurai sehingga memudahkan dalam isolasi.

Kasein merupakan protein yang terdapat dalam susu dengan kadar sekitar 3
3,1%. Dengan demikian, kasein dapat diisolasi dari susu. Isolasi tersebut menggunakan
berbagai cara kerja. Langkah pertama yang dilakukan adalah dengan menurunkan pH
kasein dengan cara menambahkan asam asetat glacial. Tujuannya adalah agar kasein
dapat larut dalam susu dan menggumpal. Apabila kasein telah menggumpal, berarti
pemurnian terhadap kasein juga dapat dilakukan.
Kemudian, susu segar yang telah dipanaskan ditambah dengan setetes demi
setetes asam asetat glacial. Asam asetat glacial berfungsi untuk menggumpalkan kasein
dalam susu. pada penambahan asam ini dan sambil diaduk agar penggumpalan lebih
cepat terjadi. Maka diperoleh semua kasein mengendap. Setelah itu, larutan susu yang
terdapat endapan kasein disaring dengan menggunakan kertas saring. Larutan hasil
saringan yang terdapat pada Erlenmeyer bewarna kuning bening dan sudah tidak
mengandung kasein lagi. Sedangkan kasein yang masih mengendap pada kertas saring
berwarnanya putih susu.
Pada saat endapan kasein diperoleh, kemudian dilakukan pemurnian kasein
dengan melakukan beberapa langkah. Diantaranya endapan tadi ditambah dengan 10 ml
Etanol. Maka diperoleh hasilnya adalah larutan tidak pekat akan tetapi lebih encer dari
sebelumnya. Setelah itu dengan menggunakan kertas saring larutan tersebut disaring,
sehingga hasil saringan pada labu Erlenmeyer bewarna lebih bening dan jernih.
Lalu pada endapan hasil saringan ditambahkan alcohol eter pada endapan.
Penambahan alkohol eter dilakukan dengan perbandingan 1:1. Pada percobaan ini
praktikan menggunakan alkohol eter masing-masing sebanyak 5 ml. Setelah disaring.
Maka pada kertas saring terdapat endapan kasein yang lebih kental dan pekat.

Sedangkan hasil saringan pada labu Erlenmeyer tidak terlalu kuning lagi dan hasilnya
juga lebih sedikit dibanding dengan hasil pada langkah kerja sebelumnya.
Pada percobaan ini agar diperoleh hasil yang maksimal, maka praktikan
melakukan penambahan etanol dan eter (1:1) dilakukan sebanyak dua kali dengan
langkah kerja yang sama agar pemurnian yang dilakukan memperoleh hasil yang
sempurna. Pada perlakuan kedua ini didapat hasilnya. Warna endapan agak memutih
serta pada pingir kertas saring terdapat sedikit warna kuning. Endapan hasil saringan
pada percobaan kedua lebih kental dari perlakuan pertama. Sehingga hasil saringan
yang terdapat dalam labu Erlenmeyer dapat diamati dan diperoleh warna yang lebih
jernih dan bening.
Kemudian selanjutnya praktikan melakukan pemurnian kasein, lalu endapan
kasein tersebut dimasukkan ke dalam oven dengan suhu kira-kira 850C sehingga
diperoleh padatan kasein yang telah diisolasi dari susu.
Pada percobaan ini Perhitungan kadar kasein dapat dilakukan dengan

menggunkan rumus

x100%. Tetapi Sebelumnya melakukan perhitungan

telebih dahulu diukur berat susu dan berat kasein yang didapat pada saat dilakukan
percobaan. Cara menghitung berat susu dengan menimbang berat total susu dan beker
gelas sebagai wadahnya dikurangi dengan berat beker kosong. Hasilnya berat susu
adalah 49 gram dimana berat total susu dan beker 105 gram serta berat beker kosong 56
gram. Sedangkan untuk berat kasein dapat dilakukan dengan cara menghitung berat
endapan setelah pengovenan beserta kertas saring. Kertas saring yang digunakan
memiliki berat = 0,969 gram sedangkan berat gabungan endapan dan kertas saring
adalah = 6,512 gram. Jadi, berat murni kasein adalah berat gabungan kasein dan kertas
saring dikurangi dengan berat kertas. Hasilnya berat kasein adalah 5,543 gram.
Setelah didapat perhitungan berat susu dan berat kasein, maka dilakukan
perhitungan terhadap kadar kasein dengan memasukkan nilai-nilai yang telah didapat

pada rumus

x100%. Berdasarkan hasil perhitungan, maka kadar kasein yang

didapat pada percobaan isolasi kasein dari susu ini adalah 11,312%.

BAB VI : PENUTUP
Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat ditarik kesimpulan berupa:
1) Isolasi Kasein dapat dilakukan pemberian penambahan asam glasial kemudian
pemurnian dengan etanol 96% dan alkohol eter setelah itu pemanasan.
2) Penggunaan asam asetat glasial berfungsi untuk menurunkan pH kasein
sehingga dapat menggumpal.
3) Penggunaan etanol dan alkohol eter berfungsi untuk memurnikan kadar kasein
4) Dan untuk menentukan kadar kasein dapat dicari dengan rumus;

5) Kadar kasein yang didapat dari isolasi kasein pada percobaan ini adalah 11,312
% 11,3 %

DAFTAR PUSTAKA
Chang,R,2005. Kimia Dasar Konsep-Konsep dari edisi ketiga Jilid I. Erlangga:
Jakarta
Judarwanto. 2009. Manfaat Susu Sapi. Gadja Mada Univeraity Press: Yogya
Kleiner and Orten. 1962. Biochemistry. The C.V.Mosby Company: St Lovis
Sudarmadji. 1997 Biokimia. EGC Penerbit Kedokteran : Jakarta

http://rismaka.net/2009/06/uji kasein.html
http://isriyati.wordpress.com/

LAMPIRAN-LAMPIRAN :

Penyaringan kasein setelah ditambah asam glasial

Pemurnian endapan kasein dengan pemberian etanol 96%


Endapan hasil Penyaringan kasein setelah diberi asam glasial

Penyaringan kasein setelah ditambah asam glasial

Pemurnian endapan kasein dengan penambahan alkohol eter

Penimbangan akhir berat kasein