Anda di halaman 1dari 6

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

Pertanyaan dan jawaban terkait Corporate Governance Perception Index (CGPI) 2012 Good Corporate Governance (GCG) dalam perspektif Pengetahuan

1. Mengapa perlu menerapkan Good Corporate Governance (GCG)? Tujuan perusahaan didirikan antara lain mencari laba demi kelangsungan hidup perusahaan, melayani pasar secara bersaing saat ini maupun masa mendatang, dan menciptakan suasana kerja yang kondusif bagi seluruh karyawannya, sehingga tercipta rasa aman dan kemampuan untuk bersaing serta berkreasi demi kemajuan perusahaan. Para pengelola perusahaan baik eksekutif (Direksi) dan pengawas (Dewan Komisaris) mengemban amanah untuk memastikan pencapaian tujuan perusahaan tersebut diatas melalui penggunaan sumber daya perusahaan dan kewenangan yang dimilikinya sehingga mampu menjaga kesinambungan perusahaan dalam jangka panjang. Tantangan yang dihadapi para pengelola perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan dapat berasal dari internal perusahaan maupun faktor eksternal. Beberapa kasus korporasi, praktik bisnis yang tidak etikal, dan krisis ekonomi yang telah merontokkan banyak korporasi menjadi pembelajaran dan pengetahuan kepada seluruh pihak khususnya pengelola perusahaan tentang pentingnya tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance) dalam rangka menjaga keseimbangan kepentingan dan tujuan perusahaan. GCG telah diyakini sebagai bentuk praktik pengelolaan perusahaan yang mengedepankan bisnis yang beretika, berkeadilan, dan bertanggungjawab berlandaskan pada asas transparansi, akuntabilitas, responsibilitas, independensi, serta kewajaran dan kesetaraan. Praktik GCG di Indonesia telah dikembangkan melalui pendekatan yang bersifat kewajiban (mandatory) maupun sukarela (voluntary) yang meliputi tahap awal pelaksanaan hingga evaluasi atas pelaksanaan GCG. Penerapan GCG bagi perusahaan di Indonesia telah menjadi kewajiban, ataupun kebutuhan dalam mewujudkan pengelolaan perusahaan yang sesuai dengan regulasi maupun etika bisnis dalam rangka pencapaian tujuan perusahaan. Penerapan GCG tidak sekedar memenuhi aspek kepatuhan tapi lebih penting bahwa komitmen terhadap GCG merupakan wujud nyata profesionalisme para pengelola perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan yang ditetapkan dan menjaga keberlanjutan bisnis. 2. Mengapa perlu bisnis berbasis pengetahuan? Pengetahuan merupakan sumber daya perusahaan yang penting dan modal yang berpengaruh terhadap perusahaan. Pengetahuan telah menjadi sesuatu yang sangat menentukan, oleh karena itu perolehan dan pemanfaatannya perlu dikelola dengan baik dalam konteks peningkatan kinerja organisasi. Langkah ini dipandang sebagai sesuatu yang strategis dalam menghadapi persaingan. Pengetahuan yang terstruktur (explicit knowledge) merupakan pengetahuan yang dapat dan mudah dikomunikasikan, sedangkan pengetahuan yang bersifat (tacit knowledge) akan memiliki proses transfer yang mahal dan lambat. Namun, kedua pengetahuan tersebut harus dikelola oleh perusahaan agar pemanfaatan pengetahuan dapat signifikan memberikan nilai tambah kepada kegiatan perusahaan. 1
The Indonesian Institute for Corporate Governance

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

Pengetahuan sebagai sumber daya atau modal bagi perusahaan bisa saja hilang atau tidak dimanfaatkan, dan dianggap sebagai kehilangan investasi, karena pengetahuan diperoleh melalui pembelajaran dan pengalaman yang cukup panjang. Salah satu cara pengelolaan pengetahuan agar dapat dimanfaatkan oleh perusahaan yaitu dengan menerapkan manajemen pengetahuan (knowledge management). Pengetahuan sebagai sumber artikulasi dan kreativitas dalam pengelolaan perusahaan secara etikal dan bermartabat sebagai sebuah perspektif yang sangat luas dan dinamis. Pengetahuan bergerak dalam pengalaman keseharian yang kompleks. Pengetahuan bukan hanya sebagai sarana melainkan dapat menjadi sebuah ilmu (received knowledge). Fenomena bisnis yang tidak beretika berimplikasi kepada kesinambungan perusahaan. CG sebagai upaya mewujudkan bisnis yang beretika menjadi solusi sekaligus menjadi pengetahuan bagi perusahaan. Fenomena bisnis saat ini memunculkan inisiatif yang dilakukan perusahaan terkait komitmennya dalam menerapkan GCG seperti: kebijakan tidak menerima dan tidak memberi hadiah serta larangan gratifikasi; kebijakan mengenai mekanisme penerimaan pegawai baru yang transparan dan akuntabel serta menghindari praktik KKN; serta kebijakan mengenai saluran pengaduan dari seluruh pihak yang berkepentingan terhadap perusahaan 3. Apa itu Corporate Governance (CG) ? Corporate Governance (CG) merupakan serangkaian mekanisme yang mengarahkan dan mengendalikan suatu perusahaan agar operasional perusahaan berjalan sesuai dengan harapan para pemangku kepentingan (stakeholders). 4. Apa itu Good Corporate Governance (GCG)? Good Corporate Governance (GCG) dapat didefinisikan sebagai struktur, sistem, dan proses yang digunakan oleh organ-organ perusahaan sebagai upaya untuk memberikan nilai tambah perusahaan secara berkesinambungan dalam jangka panjang, dengan tetap memperhatikan kepentingan stakeholders lainnya, berlandaskan peraturan perundangan dan norma yang berlaku. 5. Apa manfaat menerapkan GCG? Penerapan GCG dalam rangka pemenuhan kepatuhan, atau karena kebutuhan, maupun memanfaatkan pembelajaran yang ada, dapat memberikan manfaat bagi perusahaan antara lain: a. b. c. d. e. f. Mempertahankan going concern perusahaan Meningkatkan nilai perusahaan dan kepercayaan pasar Mengurangi agency cost dan cost of capital Meningkatkan kinerja, efisiensi dan pelayanan kepada stakeholders Melindungi organ dari intervensi politik dan tuntutan hukum, dan Membantu terwujudnya good corporate citizen

Penerapan GCG juga memberikan manfaat kepada organ dan anggota perusahaan dalam mendukung pencapaian kinerja perusahaan, pemenuhan akuntabilitas, mengurangi agency cost, menjaga independensi dan profesionalisme organ dan anggota perusahaan, memenuhi 2
The Indonesian Institute for Corporate Governance

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

kepatuhan, mengelola risiko dan hal-hal yang berdampak pada kesinambungan perusahaan, serta mewujudkan hubungan kerja yang beretika, adil, dan bermartabat. Bagi mitra bisnis dan para pihak yang berkepentingan lainnya (stakeholders), mendapatkan manfaat dari perusahaan yang telah menerapkan GCG yaitu jaminan produk dan layanan yang berkualitas, komitmen dalam praktik bisnis yang beretika dan memenuhi tingkat kepatuhan yang baik, komitmen dalam ketepatan dan kewajaran pemenuhan perjanjian bisnis/kerja dan proses pengadaan, keterbukaan informasi dan menerima keluhan serta saran dan masukan dari stakeholders. Komitmen para pengelola terhadap penerapan GCG dan bisnis yang beretika dapat memberikan kontribusi bagi terciptanya dunia bisnis yang terpercaya dan bermartabat sehingga mampu mendorong pertumbuhan industri secara khusus dan perekonomian nasional. 6. Apa yang dimaksud GCG dalam perspektif pengetahuan? Corporate Governance Perception Index (CGPI) 2012 dengan tema GCG dalam Perspektif Pengetahuan berupaya untuk menelaah mengenai bagaimana mengelola bisnis perusahaan berbasis pengetahuan dan menggunakan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki untuk mendorong penerapan GCG yang mampu menciptakan nilai tambah secara beretika dan bermartabat. GCG dalam perspektif pengetahuan merupakan kemampuan perusahaan melakukan serangkaian kegiatan pengelolaan pengetahuan untuk mengelola usaha melalui pembentukan struktur, mekanisme, dan hasil usaha dalam rangka menciptakan nilai tambah secara etikal dan bermartabat. 7. Apa fokus tema CGPI 2012? CGPI 2012 menggunakan lingkup penilaian GCG dalam perspektif pengetahuan antara lain: a. Bagaimana perusahaan memperoleh pengetahuan dan memanfaatkan pengetahuan serta pengalaman yang dimiliki untuk meningkatkan kualitas pengelolaan perusahaan? b. Bagaimana perusahaan memperoleh pengetahuan dan memanfaatkan pengetahuan serta pengalaman yang dimiliki untuk berpartisipasi dan berkontribusi dalam menciptakan bisnis yang beretika? c. Bagaimana perusahaan memperoleh pengetahuan dan memanfaatkan pengetahuan serta pengalaman yang dimiliki untuk menciptakan nilai tambah? 8. Siapa saja yang terlibat dan bertanggungjawab terhadap penerapan GCG? GCG merupakan salah satu upaya untuk menjaga kesinambungan perusahaan dalam jangka panjang, sehingga penerapan GCG menjadi tanggung jawab bersama organ perusahaan (RUPS, Dewan Komisaris, Direksi) dan anggota perusahaan (pegawai manajerial dan non manajerial) serta para pihak yang berkepentingan terhadap perusahaan. Keterlibatan organ, anggota, pihak lain yang berkepentingan dalam penerapan GCG sebagai wujud komitmen dan kepedulian terhadap perusahaan dalam memberikan nilai tambah secara berkelanjutan.

3
The Indonesian Institute for Corporate Governance

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

9. Apa itu CGPI? Corporate Governance Perception Index (CGPI) merupakan program riset dan pemeringkatan penerapan GCG di Indonesia. CGPI adalah salah satu inisiatif mendorong penegakan GCG di Indonesia melalui penilaian penerapan GCG yang menuntut perusahaan terus mengembangkan dan memperbaiki kualitas CG dari berbagai perspektif secara berkelanjutan. 10. Mengapa perlu ikut CGPI? Bagi perusahaan yang telah diwajibkan menerapkan GCG maupun yang telah menjadi kebutuhan terhadap GCG, mengikuti CGPI merupakan salah satu upaya untuk melakukan evaluasi dan mengukur kualitas penerapan GCG selain manfaat lain yang dapat diperoleh dalam mengikuti CGPI. 11. Apa manfaat mengikuti CGPI? Manfaat yang akan diperoleh perusahaan dalam mengikuti CGPI antara lain: Pembenahan faktor-faktor internal organisasi yang belum sesuai dan belum mendukung terwujudnya GCG. Pemetaan masalah-masalah strategis yang terjadi di perusahaan dalam penerapan GCG, khususnya berkaitan dengan pengelolaan pengetahuan sebagai masukan dalam penyusunan kebijakan yang diperlukan. Peningkatan kesadaran bersama di kalangan internal perusahaan dan seluruh stakeholders terhadap urgensi dan manfaat GCG dalam pengelolaan risiko ke arah pertumbuhan yang berkelanjutan. Peningkatan kepercayaan investor dan publik. Penggunaan hasil CGPI sebagai indikator atau standar mutu yang ingin dicapai dalam bentuk pengakuan dari masyarakat terhadap penerapan prinsip-prinsip GCG. Perwujudan komitmen dan tanggung jawab bersama serta upaya yang mendorong seluruh anggota perusahaan untuk menerapkan GCG. Penataan organisasi perusahaan yang belum sesuai dan belum mendukung terwujudnya GCG. Peningkatan kesadaran dan komitmen bersama dari internal perusahaan dan stakeholders terhadap penerapan GCG. 12. Bagaimana mengikuti CGPI dengan baik? CGPI menggunakan empat tahapan penilaian sebagai persyaratan penilaian yang wajib diikuti oleh peserta CGPI. Empat tahapan tersebut yaitu: 4
The Indonesian Institute for Corporate Governance

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

a. Self assessment Pengisian kuesioner Self assessment terkait penerapan GCG dalam perspektif pengetahuan. Tahapan ini melibatkan seluruh organ dan anggota perusahaan serta para pihak yang berkepentingan lainnya (stakeholders) dalam memberikan tanggapan terhadap implementasi GCG di perusahaan. b. Kelengkapan Dokumen Penelusuran kelengkapan dokumen dan bukti yang mendukung penerapan GCG dalam perspektif pengetahuan. Kelengkapan dokumen mempersyaratkan pemenuhan dokumen terkait penerapan GCG dan praktik bisnis yang beretika serta kelengkapan sistem yang berlaku di perusahaan c. Penyusunan Makalah dan Presentasi Pada tahap ini perusahaan diminta untuk membuat penjelasan tentang kebijakan dan kegiatan perusahaan terkait GCG dalam perspektif pengetahuan selama tahun 2012 dalam bentuk makalah dengan memperhatikan sistematika penyusunan yang telah ditentukan. d. Observasi Tahap klarifikasi dan konfirmasi data dan informasi seputar penilaian melalui diskusi dan kunjungan ke Perusahaan. Diskusi observasi melibatkan Dewan Komisaris, Direksi, dan pimpinan manajerial perusahaan. Pemenuhan yang baik atas persyaratan yang ditetapkan di setiap tahapan penilaian akan memberikan hasil CGPI yang baik, berdasarkan metodologi penilaian CGPI dan bukti kesesuaian penilaian yang diberikan oleh peserta CGPI. 13. Apa saja aspek yang dinilai dalam CGPI 2012? CGPI 2012 GCG dalam Perspektif Pengetahuan menggunakan sebelas aspek yang menjadi cakupan penilaian yaitu: 1. Komitmen 7. Kompetensi 2. Transparansi 8. Kepemimpinan 3. Akuntabilitas 9. Strategi 4. Responsibilitas 10. Etika 5. Independensi 11. Manajemen pengetahuan 6. Keadilan 14. Apa hasil CGPI? Hasil CGPI berupa indeks persepsi CG yang menjelaskan kualitas penerapan GCG di perusahaan peserta CGPI berdasarkan pemanfaatan pengetahuan dan diklasifikasikan menurut kategorisasi pemeringkatan yaitu sangat terpercaya, terpercaya, dan cukup terpercaya. CGPI memberikan apresiasi dan pengakuan kepada perusahaan-perusahaan yang telah menerapkan GCG sebagai The Trusted Company yang hasilnya disajikan di Majalah SWA sebagai liputan utama. CGPI juga menghasilkan laporan riset pemeringkatan GCG yang bersifat umum dan khusus. Laporan CGPI umum adalah laporan hasil program CGPI yang menyajikan hasil seluruh peserta CGPI dan dipublikasikan secara luas kepada seluruh perusahaan peserta, 5
The Indonesian Institute for Corporate Governance

CGPI 2012 GCG Dalam Perspektif Pengetahuan

masyarakat, dan stakeholders lainnya sebagai bentuk akuntabilitas IICG kepada publik. Laporan CGPI khusus adalah laporan individual bagi perusahaan peserta CGPI yang menyajikan hasil CGPI untuk setiap peserta CGPI sebagai akuntabilitas IICG kepada peserta CGPI untuk dijadikan salah satu bahan perbaikan dan peningkatan kualitas CG di lingkungan perusahaannya. 15. Siapa saja yang mengikuti CGPI? Perusahaan yang telah berbadan hukum perseroan terbatas atau Badan Usaha Milik Negara dapat mengikuti program CGPI. Perusahaan yang telah berpartisipasi dalam CGPI antara lain: Perusahaan publik (emiten) Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Badan Usaha Milik Swasta/PT Swasta (BUMS) Lembaga keuangan Bank (Perbankan) Lembaga keuangan non Bank (asuransi, lembaga pembiayaan, dll) Lembaga keuangan syariah

16. Bagaimana mengikuti CGPI? IICG mengundang seluruh emiten, BUMN, Bank Umum, Bank Syariah, dan beberapa BUMD serta BUMS melalui surat undangan kepesertaan CGPI yang ditujukan kepada Komisaris Utama dan Direktur Utama. Perusahaan dapat mengikuti CGPI dengan menyampaikan formulir konfirmasi kepesertaan yang terlampir pada surat undangan CGPI tersebut diatas. Perusahaan juga dapat mengikuti CGPI dengan menghubungi sekretariat IICG ke bagian riset dan pemeringkatan (Siti Olivia Tito) atau Direktur Eksekutif IICG (May Susandy) pada: Telp. Fax. Surel Selular Situs : 021 7695898 : 021 7695899 : vivi@iicg.org, may@iicg.org, secretary@iicg.org : 081315917039 (Siti Olivia Tito), 081514020122 (May Susandy) : www.iicg.org

6
The Indonesian Institute for Corporate Governance