Anda di halaman 1dari 21

RISET KEPERAWATAN LATAR BELAKANG, TUJUAN, PERUMUSAN MASALAH, DAN MANFAAT PENELITIAN

OLEH :

1. ADE MAULANA 2. AJHENG OSHINTA 3. ALVIANDI 4. BUDI SURAHMI 5. DESI FITRIATI 6. DEVI HASTI NURRAYDA 7. DIAH FAURI YANI 8. ERLAN ADE PUTRA

9. NONI WULANDARI 10. NOVARIANI YUSAN 11. NUR HIDAYATI 12. NURUL FAJRI 13. SRI AISYAH MULYATI 14. SUCI SAPITRI 15. SUMBAWATI 16. SUPARMANTO

SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN ( STIK ) MUHAMMADIYAH PONTIANAK S1 REGULER KEPERAWATAN 2013/2014

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb Puji serta syukur atas kehadirat Allah SWT, karena atas berkah dan limpahan karunia Nya kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Shalawat serta salam semoga tetap tercurah kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa makalah kami ini masih jauh dari kesempurnaan, hal ini di sebabkan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang kami miliki. Oleh karena itu, kritik dan saran serta masukan yang konstruktif sangat kami harapkan guna kesempurnaan di masa mendatang. Selama menyelesaikan makalah ini tidak terlepas pula dari bantuan baik secara langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak. Penghargaan dan ucapan serta haturan terima kasih pada dosen pembimbing mata kuliah yang bersangkutan ini dan teman teman yang telah mendukung dalam pembuatan makalah kami ini. Harapan kami semoga dengan adanya makalah ini, dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman teman semua. Namun, apabila terjadi kekeliruan di dalam pembuatan makalah ini, kami mohon maaf sebesar besarnya.Karena kami hanya manusia yang daif dan mempunyai banyak kekurangan.

Wassalamualaikum Wr. Wb

Pontianak, April 2013

Penyusun

BAB I PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG Kajian ilmiah tentang ilmu keperawatan merupakan suatau keharusan bagi para perawat Indonesia saat ini. Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa belum terdapat kejelasan tentang ilmu yang secara impiris dapat diterima secar ilmiah oleh masyarakat nonkeperawatan. Realitasnya, suatu ilmu dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu proses, produk, dan paradigma etis. Proses merupakan suatu kegiatan untuk memahami alam semesta dan isinya didasarkan pada tuntutan metode keilmuan (rasionalitas dan objektif). Produk adalah segala proses keilmuan yang harus menjadi milik umum dan selalu terbuka untuk di kaji oleh orang lain. Sedangkan paradigma etis adalah ilmu yang harus mengandung etis nilai-nilai moral dan etika yang tidak bertentangan dengan nilai-nilai moral yang ada di masyarakat.

2. MASALAH Dalam makalah ini, masalah yang kami angkat akan terfokus pada bahasan mengenai latar belakang, tujuan, perumusan masalah dan manfaat penelitian.

3. TUJUAN Adapun tujuan kami menyusun makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah riset keperawatan. Selain itu kami juga akan menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, perumusan masalah dan manfaat penelitian.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Penelitian adalah terjemahan dari kata inggris research. Berasal dari kata Re yange berarti kembali dan to search yang berarti mencari. Dengan demikian, arti research adalah mencari kembali. Menurut Whitney, yang dikutip oleh M.Nazir (1999), penelitian adalah pencarian atas sesuatu (inquiry) secara sistematis dengan penekanan bahwa pencarian ini dilakukan terhadap masalah yang dapat dipecahkan. Menurut Hidayat, Aziz Alimul (2010) mengungkapkan bahwa, Penelitian adalah suatu kegiatan yang menghasilkan suatu karya yang ditulis berdasarkan kenyataan ilmiah, diperoleh sebagai hasil kajian kepustakaan maupun penelitian lapangan (klinik dan laboratorium), yang dilakukan dari penemuan masalah untuk dianalisis atau diolah sehingga dapat menghasilkan suatu kesimpulan.

A. LATAR BELAKANG PENELITIAN Latar belakang masalah dalam penelitian menyajikan gambaran yang dapat menjelaskan mengapa suatu penelitian menarik untuk diteliti. Biasanya diuraikan dalam bentuk deduksi, dimulai dengan hal-hal yang umum dan diakhiri dengan pembatasan masalah. Ada dua model yang dapat digunakan di dalam membuat latar belakang masalah, yaitu : 1. Menguraikan adanya kesenjangan anatara kondisi objektif dengan kondisi normatif / asumsi-asumsi tertentu. Jika penelitian menggunakan model pertama, kondsi objektif dapat digambarkan melalui data sekunder yang ada, sedangkan kondisi normatif dapat berbentuk teori, nilai, atau norma yang berlaku secara umum 2. Menggambarkan perkembangan teori atau suatu kondisi objektif tanpa membandingkannya dengan kondisi normatif. Jika peneliti menggunakan model kedua, peneliti hanya

menggambarkan karakteristik suatu gejala secara lebih rinci. Pada bagian ini, peneliti dapat memberikan gambaran kondisi objektif dengan alat bantu 5W + 1H, dimana penggunaan alat bantu ini tidak dapat terpisahkan dengan model yang digunakan dalam pembuatan latar belkang masalah, tetapi berupa satu kesatuan yang saling melengkapi.

Penulisan Latar Belakang harus memuat beberapa poin penting dengan alur sebagai berikut: 1. Fenomena / Issue terbaru Mengemukakan berbagai keadaan di masyarakat atau di kalangan tertentu yang berhubungan dengan masalah yang akan di teliti. misalnya berbagai kebijakan pemerintah, issue pendidikan, kenakalan remaja, prestasi siswa dll 2. Kondisi Ideal didukung Teori-teori terbaru Mengemukakan kondisi yang diharapkan oleh siswa, masyarakat atau pemerintah didukung oleh pemaparan berbagai kajian teori yang merujuk kondisi yang diinginkan atau kondisi yang seharusnya. 3. Kondisi Empiris Mengemukakan kondisi yang terjadi terhadap obyek yang akan di teliti disertai berbagai bukti yang mendukung terhadap pengungkapan kondisi tersebut. 4. Penemuan Masalah Berdasarkan pengungkapan kondisi ideal dan kondisi empiris (No. 2 dan No. 3) di atas maka akan muncul ketimpangan antara keduanya yang kemudian akan di analisis dan di teliti. 5. Alasan Penelitian Pada bagian akhir penulisan Latar Belakang kemukakan pentingnya penulisan dan pentingnya pemilihan permasalahan yang di teliti.

B. MENYUSUN RUMUSAN MASALAH DAN TUJUAN PENELITIAN 1. MASALAH PENELITIAN Masalah penelitian merupakan langkah awal yang harus dipikirkan dan disusun berdasarkan suatu fakta empiris di lapangan. Pada tahap awal pelaksanaan penelitian, kegiatan yang perlu dilakukan adalah memahami konsep masalah berdasarkan kajian kepustakaan yang dapat dipercaya. Kegiatan tersebut meliputi berpikir, membaca teori, dan revieuw dengan teman sejawat dan pembimbing. Selama tahap ini, seorang peneliti perlu memahami pelaksanaan deductive reasoning dan memilih topik yang diminati dari hasil riset yang telah dilaksanakan orang lain.

TOPIK JUDUL Fakta MASALAH Harapan Kesenjangan berdasar pada konsep masalah (K.I) Konsep yang digunakan dalam paradigma penelitian/konsep paradigma (konsep I atau II) sebagai sumber variabel untuk menjawab rumusan maslah

RUMUSAN MASALAH

TUJUAN PENELITIAN

MANFAAT Masalah penelitian adalah suatu kondisi yang memerlukan pemecahan atau alternatif pemecahan (Adebo, 1974). Baik buruknya suatu penelitian sangat ditentukan oleh masalah penelitian (research problem) (Polit & Hungler, 1993). Masalah penelitian biasanya didapat dari topik yang secara luas berhubungan dengan keperawatan. Mengingat dalam topik sudah terdapat suatu masalah, maka dalam melakukan identifikasi masalah hendaknya tidak keluar dari area masalah yang telah dicantumkan dalam topik.

2. MENYELEKSI MASALAH RISET KEPERAWATAN Saat memilih masalah penelitian keperawatan, peneliti dituntut untuk menguasai lingkup masalah dan konsep keperawatan. Gambar berikut ini menjelaskan alur pikir tentang langkah-langkah memilih masalah penelitian keperawatan.

NANDA (9 pola perubahan GORDON (11 pola fungsi kesehatan)

P: Problem E: ? (Faktor/ Independen) S : Signs & Symptoms

Proses Keperawata n: Diagnosis Keperawata n

Sumber : -Klinik/ komunitas - literatur: buku/jurnal - diskusi/ seminar

SYARAT: - F : Feasibility - I : Interesting - N : Novel - E : Ethics - R : Relevant

MASALAH DAN RUMUSAN MASALAH

Pengembangan kerangka konseptual(teori/ilmu keperawatan :ROY;OREM;KING DLL)

GAMBAR 4.2 Penentuan Masalah riset Keperawatan (Nursalam,2002)

Keterangan : Alur perumusan masalah penelitian keperawatan tersebut berdasar pada masalah-masalah keperawatan yang berasal dari diagnosis keperawatan,yang terdiri dari rumus PES. P (problem) adalah respons/masalah yang dirasakan oleh klien, baik fisik, psikis, maupun sosio-spiritual. Dalam menentukan P, merujuklah pada masalah keperawatan yang dikemukakan oleh North American Nurses Diagnosis (NANDA), sebagai acuan penentuan masalah keperawatan di dunia. E (Etilology) adalah penyebab dari masalah, dapat berupa patofisiologi suatu penyakitm situasi lingkungan atau tempat tinggal. S (Sign & symptoms) adalah tanda dan gejalan yang biasanya memberikan kontribusi terhadap timbulnya masalah. Keterangan tersebut dapat dianalogikan, bahwa PES dipergunakan sebagai suatu variabel penelitian, yaitu P sebagai variabel dependen; E sebagai variabel independen; dan S dapat berperan sebagai variabel independen, dependen, moderator, atau variabel lainnya.

Sedangkan syarat masalah riset keperawatan, menurut Sastroasmoro dan Ismail (1995,hal 11), harus mengandung unsur = FINER

F : Bisa dijalankan (FEASIBLE) Tersedia subjek penelitian Tersedia dana Tersedia waktu, alat, dan keahlian.

E : Menarik (INTERESTING) Masalah hendaknya menarik untuk diteliti

N : hal baru (NOVEL) Membantah dan mengonfirmasikan penemuan terdahulu Melengkapi dan mengembangkan hasil penelitian terdahulu Menemukan sesuatu yang baru

E : Etika ( ETHICAL) Tidak bertentanngan dengan etika,khususnya etika keperawatan

R : Relevan (RELEVANT) Bermanfaat bagi perkembangan IPTEK Dapat digunakan untuk meningkatkan asuhan keperawatan dan

kebijaksanaan kesehatan Sebagai dasar penelitian selanjutnya

Contoh lingkup riset keperawatan terlampir (dianmil dari hasil riset peneliti dan mahasiswa PSIK UNAIR 2001/2001) 3. LINGKUP MASALAH PENELITIAN KEPERAWATAN NURSALAM (2008:8) Prioritas /lingkup riset keperawatan berdasarkan kelompok ilmu keperawatn di kembangkan menjadi: 1. 2. Prioritas kesehatan dan pencegahan penyakit pada masyarakat Pencegahan perilaku dan lingkungan yang berakibat buruk pada masalah kesehatan 3. Menguji model praktik keperawatan di komunitas MENURUT

4. 5. 6. 7.

Menentukan efektivitas intervensi keperawatan pada infeksi HIV-AIDS. Mengkaji pendekatan yang efektif pada gangguan perilaku. Evaluasi intervensi keperawatan yang efektif pada penyakit kronis. Identifikasi faktor-faktor bioperilaku yang berhubungan dengan kemampuan koping.

8. 9.

Mendokumentasikan efektivitas pelayanan kesehatan /keperawatan Mengembangkan masalah dan metodologi riset pelayanan kesehatan /keperawatan .

10. Menentukan efektivitas boaya perawatan klien.

4. KAJIAN

MASALAH

SUMBER

MASALAH

PENELITIAN

KEPERAWATAN Masalah riset bisa di dapatkan dari berbagai sumber.akan tetapi pemilihan sumber harus selektif.aktif,dan imajinatif dalam penggunaan nya.Moody dkk,(1989) meneliti tentang sumber-sumber permasalahan dan ternyata didaatkan 87% dari pengalaman praktik klinik ; 57 b% dari literatur (kepustakaan) ; 46% dari interaksi dan diskusi denga teman sejawat ; 28 % dari interaksi dengan murid ; dan 9 % dari prioritas dana.

5. PRAKTIK KEPERAWATAN Praktik keperawatan harus berdasarkan pada ilmu yang di peroleh dari suatu hasil penelitian,karena praktik tersebut sangat penting untuk mengetahui sumber permasalah ( Diers,1971,1979;Fuller ,1982).permasalahan atau topik riset dapat diperoleh dari observasi klinik ( perilaku klien dan keluarga dalam situasi krisis dan bagaimana perawat mengatasi masalah tersebut ; review status klien ;proses keperawatan ;dan prosedur atau tindakan perawatan yang mungkin menimbulkan masalah atau pertanyaan dalam pelaksanaan )/misalnya prosdur apakah yang bisa diberikan dalam perawatan mulut pada klien kanker mulut atau klien dengan pemasangan endotrakeal? Tindakan efektif apakah yang dilakukan untuk mgobati luka ? tindakan keperawatan apakah yang berhubungan dengan komunikasi klien dengan stroke? Apakah dampak kunjungan rumah dan pelaksanaan nya setelah klien pulang dari rumah sakit?

Beberapa mahasiswa perawat dan perawat mengumpulkan suatu jurnal atau data mengenai permasalahan yang berhubungan dengan pengalaman

praktiknya(artiman dan anderson ,1980). Mereka mencatat pengalaman,ide ,dan observasinya dalam melaksanankan asuhan keperawatan.analisa dalam hal tersebut sering kali membantu penyusunan suatu pola dalam mengidentifikasi peran perawat. Mengapa pemberian asuhan keperawatan pada emosional dan spiritual klien lebih sedikit dibandingkan dengan perawatan fisik? Apakah anggota keluarga perlu dilibatkan atau tidak dalam pemberian asuhan keperawatan pada klien?

6. RUMUSAN MASALAH ATAU PERTANYAAN PENELITIAN Burns dan Grove (1998) mengemukakakn lima pentanyaan yang perlu dijawab sebelum merumuskan masalah penelitian : (1) apa yang salah satu yang perlu di perhatikan pada situasi ini?; (2) dimana letak kesenjangan nya ?:(3) informasi apa yang di butuhkan untuk mencari masalah ini?: (4 ) perlukan melakukan tindakan pelayanan di kloinik ? ; dan (5 ) perubahan apa yang perlu untuk mengatasi masalah tersebut? Sedangkan menurut Polit dan Hunger (1993 ) pertanyaan yang perlu dijawab sebelum merumuskan masalah penelitian : (1) apakah pertanyaan penelitian ini berhubungan dengan teori atau praktik ? ( substan ( 2 ) bagaimana pertanyaan akan bisa di jawab ? ( metodologi ) ; (3 ) apakah tersedia sarana dan prasarana yang memadai ( practical dimensions ) ; dan (4) dapatkan pertanyaan ini dijelaskan secara konsisten yang berdasarkan pada isu etik ?( ethical dimensions). Riset keperawatan terutama ditujukan pada masalah maslah keperawatan di klinik dan komunitas atau keluarga ( isalnya ,sesuai 11 pola fungsi kesehatan dari Gordon ; 9 pola respons kesehatan dari NANDA ; dan lain lain) ; maslah keperawatan pada bidang pendidikan ; dan masalah pada sistem pelayanan kesehatan lain. Pertanyaan suatu penelitian adalah suatu pernyataan yang singkat ,jelas, dan interogatif , yang ditulis dalam bentuk saat sekarang dan melibatkan satu atau lebih variabel. Pertanyaan penelitian berguna untuk menjelaskan suatu variabel ,menguji hubungan antarvariabel ,dan menentukan perbedaan antara dua atau lebih kelompok sehubungan dengan variabel tertentu.

CONTOH : a. Bagaimana peran orang tua dalam perawatan tali pusat pada bayi baru lahir ? ( deskriptif) b. Adakah hubungan antara variabel x dan variabel y? ( crossectional : asosiasi / korelasi ) c. Adakah pengaruh pemberian terapi bermain pada anak prasekolah selama masuk rumah sakit terhadap penerimaan selama tindakan invasif ? ( pengaruh experiment ) 7. FACTOR FACTOR YANG MENDASARI PERUMUSAN MASALAH Penyusunan rumusan masalah penelitian harus didasarkan pada pemahaman yang dimiliki peneliti tentang masalah yang ada dan berkembang saat ini. Hal-hal yang harus diperhatikan oleh peniliti meliputi factor-faktor dibawah ini : a. Mendefinisikan permasalahan / topic (fakta empiris-induktif) Seorang peneliti biasanya memulai pencarian topic secara umum, misalnya asuhan keperawatan klien dengan nyeri, pola komunikasi keluarga pada perawatan klien lanjut usia, atau asuhan keperawatan klien dengan inkontinensia urin? Kemudian, timbul suatu pertanyaan : Mengapa perlu dilakukan tindakan? Apa yang akan terjadi seandainya diberikan tindakan? Atau Ciri-ciri khas apakah ada hubungannya dengan masalah tersebut? b. Mulai mencari sumber kepustakaan (kajian terori-deduksi) Kepustakaan dapat memberikan gambaran kepada seorang peneliti pemula terhadap suatu topic yang diminati. Dengan melakukan kajian masalah, peneliti akan mampu mengidentifikasi apa yang sudah diketahui dan belum diketahui pada suatu topic. Perbedaan pendapat akan membantu menentukan permasalahan di masa mendatang. Teori merupakan sumber yang sangat penting dalam mendapatkan suatu permasalahan karena disusun berdasarkan idea tau gambaran situasi sekarang dan bersifat nyata serta telah di lakukan suatu pengujian mengenai kebenarannya (Chin dan Kromer, 1991). Permasalahan / topic dapat disusun untuk menjelaskan tentang konsep, misalnya teori perawatan diri dari Orem. Replikasi meliputi suatu prosedur atau pengulangan riset untuk menentukan apakah hasil penemuan akan sama atau berbeda (Taunton, 1989). Beberapa peneliti melakukan replikasi pada penelitiannya karena mereka setuju dengan penemuan

tersebut dan ingin menguji apa yang akan terjadi jika penelitian tersebut dilaksanakan pada desain, tempat dan subjek yang berbeda. Berikut ini adalah contoh penyususnan rumusan masalah berdasarkan kajian teori, dimulai adanya suatu ide / pendapat yang ada pada pikiran peniliti.

Kelompok ilmu keperawatan : anak, 1 maternitas dll.

Seleksi kasus : G, E, natal, dll

Masalah keperawatan 3 P- E

Ide ( masalah empiris) Keterlambatan pembukaan KALA I pada wanita in partu

Brainstorming Factor apakah yang menyebabkan keterlambatan tersebut?

Kajian masalah (kepustakaan) Berdasarkan literature, terdapat 5 faktor penyebab keterlambatan pembukaan KALA I pada wanita in partu yang telah diidentifikasi sebagai suatu stressor. Factor tersebut adalah kekuatan mengejan (power), anatomi jalan lahir (passage), berat bayi (passenger), kejiwaan (psyche), dan provider. Namun belum ada penelitian mengenai factor-faktor tersebut, kecuali factor kejiwaan, khususnya pendampingan suami terhadappercepatan pembukaan KALA I.

Identifikasi : potensial varriabel Kecemasan Kekuatan mengejan Usia ibu Paritas (melahirkan dengan selamat) Status social ekonomi Tipe dukungan keluarga-suami Stess psikologis Waktu masuk rumah sakit

Rumusan masalah : 4 Apakah ada pengaruh pendampingan suami terhadap percepatan pembukaan KALA I persalinan 5 Tujuan Menjelaskan pengaruh pendampingan suami terhadap percepatan perubahan KALA I persalinan

Judul 6 Pengaruh pendampingan suami terhadap percepatan pembukaan KALA I

c. Interaksi antarteman sejawat atau anggota lain Interaksi dengan peneliti atau anggota tim sangat bermanfaat untuk menentukan permasalahan penelitian. Seorang peneliti yang berpengalaman memberikan pengalamannya kepada pemula ataupun seorang dosen memberikan pengalaman kepada mahasiswanya dalam menyeleksi dan menyusun suatu permasalahan. Jika memungkinkan, seorang mahasiswa

melakukan penelitian pada topic yang sama dengan dosennya. Dosen dapat memberikan keahliannya berhubungan dengan program penelitian dan mahasiswa dapat mengembangkan pengetahuannya pada topic tertentu

(Burns & Grove, 1991). Tipe hubungan ini bisa dikembangkan anatara ahli peneliti dengan perawat dirumah sakit ataupun klinik. d. Layak dijabarkan (feasibility) Kelayakan suatu penelitian untuk dilakukan ditentukan oleh berbagai pertimbangan, yaitu : (1) waktu, (2) dana, (3) keahlian peneliti, (4) tersedianya responden, (5) fasilitas dan alat, (6) kerjasama dengan tim lain, (7) pertimbangan etika (Rogers, 1987).

1) Waktu Suatu penelitian sering kali memerlukan waktu yang lebih lama dari yang telah ditentukan, sehingga menjadi kendala bagi semua peneliti terutama peneliti pemula untuk memperkirakan waktu yang diperlukan. Pertimbangan perkiraan penentuan waktu dapat ditentukan oleh berbagai factor : a) Tipe responden yang dipeerlukan b) Jumlah dan kompleksnya variable yang akan digunakan c) Metode pengukuran variablel (apakah intrumen sudah tersedia ataukah harus mengembangkan sendiri) d) Metode pengumpulan data e) Proses analisis data Seorang peneliti sering memperkirakan waktu yang diperlukan tiap selesainya tahap proses penellitian

2) Dana Perumusan masalah dan tujuan yang dipilih sangat dipengaruhi oleh alokasi dana yang tersedia. Potensial sumber dana harus dipertimbangkan pada ssat penyusunan masalah atau tujuan. Untuk memperkirakan dana yang diperlukan, beberapa pertanyaan berikut ini perlu dipertimbangkan : a) Literature: apakah akan diperlukan computer, fotokopi artikel, atau pembelian buku? b) Subjek : apakah subjek atau responden perlu diberi biaya dalam partisipasinya? c) Peralatan : alat alat apakah yang diperlukan untuk penelitian? Apakah alat-alat tersebut bisa diperoleh dengan cara meminjam, menyewa, membeli, ataukah disediakan oleh donator? Apakah bisa menggunakan alat-alat yang tersedia,

ataukah perlu membangun membuat sendiri? Berapakah biaya untuk pengukuran instrumen? d) Personel : apakah asisten / konsultan perlu diberikan biaya pengetikan dan analisis data? e) Computer : apakah pemakaian computer diperlukan saat menganalisis data? Jika ya, berapa biayayang diperlukan? f) Transportasi : Berapa biaya transportasi untuk melakukan penelitian dan menyajikan hasil? g) Pendukung: apakah akan diperlukan alat alat seperti amplop, prangko, pena, kertas, dan fotokopi? Apakah perlu biaya telpon untuk jarak jauh (interlokal)?

3) Keahlian peneliti Permasalahan / topic dan tujuan penelitian harus diseleksi berdasarkan kemampuan peneliti. Hal ini biasanya menuntut seorang peneliti untuk memahami suatu proses penelitian baru kemudian melakukan penelitian berdasarkan

pengalamannya. Memilih permasalahan yang sulit dan kompleks akan mengakibatkan frustasi bagi peneliti pemula. 4) Ketersediaan Responden Dalam menentukan suatu tujuan penelitian, yang perlu dipertimbangkan adalah tipe dan juumlah responden yang diperlukan. Sampel biasanya sulit jika peneliitian meliputi populasi yang unik dan jarang. Misalnya quadriplegic yang hidup sendirian. Semakin spesifik suatu populasi, semakin sulit mendapatkannya. Dana dan waktu yang tersedia akan berakibat terhadap responden yang dipilih. Dengan keterbatasan waktu dan dana, seorang peneliti perlu menentukan responden yang tersedia yang tidak memerlukan biaya (upah). 5) Ketersediaan fasilitas dan peralatan Peneliti perlu mempertimbangkan apakah riset memerlukan fasilitas tertentu. Apakah ruangan khusus diperlukan untuk program pendidikan, wawancara, atau observasi? Jika risett dilaksanakan di rumah sakit, klinik, atau sekolah perawat, apakah diperlukan seorang perawat agen? Tindakan atau les di laboratorium akan sangat mahal dan mungkiin membutuhkan dana dari sumber lain. Riset perawatan biasanya dilaksanakan di rumah sakit, klinik, rumah klien, dan tempat lainnya.

6) Kerja sama dengan tim Suatu penelitian tidak akan dapat berjalan dengan lancar tanpa kerja sama dengan tim yang lain. Hampir semua riset keperawatan melibatkan subjek manusia dan dilaksanakan di rumah sakit, klinik, sekolah perawat, kantor atau rumah. Adanya hubungan yang baik dengan individu di tempat penelitian akan sangat membantu. Orang sering berharap dapat terlibat dalam suatu penelitian jika permasalah dan tujuan penelitian ada hubungannya dengan permasalahan yang ada atau mereka tertrik secara individu terhadap permasalahannya. Misalnya seorang perawat di rumah sakit tertarik dengan penelitian yang ada hubungannya dengan effektifitas penggunaan biaya institusi terhadap program kesejahteraan perawat. 7) Pertimbangan etika Tujuan suatu penelitian harus etis, dalam arti hak responden dan yang lainnya dilindungi (Lemo-Kilpi & Tuomaala, 1989). Jika suatu tujuan penelitian akan berakibat jelek terhadap hak responden, maka penelitian tersebut harus dievaluasi ulang dan mungkin harus dihindari.

8. MENYUSUN TUJUAN PENELITIAN Tujuan penelitian diperoleh dari rumusan masalah penelitian yang telah ditetapkan sebagai indikator terhadap hasil yang dih.arapkan. Tujuan dari penelitian berguna untuk mengidentifikasi, menjelaskan, mempelajari,

membuktikan, mengkaji dan memprediksi alternatif pemecahan masalah terhadapmasalah penelitian. Tujuan tersebut biasanya menandakan tipe dari riset, misalnya deskriptif : studi kasus, cross sectional, kohort, case control dab experiment : trust-experiment, quasy-experimant, dab preaexperiment. Dengan dengan adanya tujuan tersebut akan mempermudah untuk mencapai hasil yang diharapkan. Tujuan penelitian, pertanyaan penelitian (rumusan masalah), dan hipotesis disusun untuk menjebatani kesenjangan anatara permasalahan penelitian yang masih abstrak. Kejelasan dari objekvitas biasanya difokuskan pada satu atau dua variabel.kadang-kadang fokusnya untuk mengidentifikasi suatu hubungan diantara duaatau lebih variabel atau untuk menentukan perbedaan diantara dua kelompok dari suatu variabel (Burns & Grove, 1991; Polit & Hungler, 1993; dan LoBiondo & Wood, 1994).

Tujuan penelitian harus jelas, ringkas dan berupa pernyataan yang deklaratif, yang biasanya dituliskan dalam bentuk kalimat aktif. Agar tujuan menjadi jelas, biasanya tujuan perlu dijabarkan lebih lanjut. Fokus tersebut bisa dalam bentuk identifikasi hubungan atauasosiasi diantara variabel atau menentukan perbedaan diantara dua kelompok dengan variabel. Misalnya, tujuan penelitian adalah untuk: Menjelaskan pengaruh senam aerobik terhadap penurunan tekanan intraokuler klien glaukoma. Tujuan penelitian dikembangkan dari permasalahan penelitian, kejelasan variabel (konsep), dan populasi suatu penelitian. Penelitian deskriptif oleh Owen (1989:235 b211) menggambarkan suatu arah siklus yang jelas mulai dari perumusan masalah, tujuan, objektif.

Agar lebih jelas, cermati contoh berikut ini: Rumusan Penulisan Tujuan Penelitan Bloom C2-C6 Contoh Menjelaskan Mengidentifikasi Menganalisis Membuktikan (diupayakan tidak menggunakan mengetahui) + Tujuan Penelitian + Varibel-varibel Contoh Gambar/deskriptif Perbedaan Hubungan Pengaruh/dampak Sebab akibat

1) Mengdentifikasi karakteristik variabel X (identification) 2) Menjelaskan keberadaan variabel X (depscribtion) 3) Menentukan atau mengidentifikasi hubungan antara varibel X dengan varibel Y (relational) 4) Menentukan perbedaan antara kelompok 1 dan kelompok 2 sehubungan dengan varibel X (differences).

Masalah/kajian masalah Penelitian epidiomologis telah menemukan adanyakecenderungan masalah sakit pinggang bagian bawah (Low Back Problem-LBP) pada perawat. Herber dkk (1985) menemukan 52% perawat yang bekerja dirumah sakit menderita sakit pinggang karna penyakit terdahulu dan 48% akibat mengangkat kalien dari tempat tidur. Beberapa tidak memberikan indikasi yang jelas tentyang LBP. Beberapa perhitungan statistik yang berasal dari catatan petugas, pada umumnya hanya melaporkan angka kejadian LBP. Oleh karena itu, mereka yang tidak tercatat, tidak mewakili hasil dari statistik dari yang dipublikasikan, yang diperkirakan LBP pada perawat lebih besar dari pada yang tertulis dikepustakaan.

Tujuan umum Tujuan penelitian tersebut adalah untuk membuktikan hubungan antara aktivitas perawat mengangkat klien dan kecenderungan kejadian LBP (retrospektif)

Tujuan khusus Tujuan penelitian adalah untuk: 1. Menentukan adanya kecenderungan LBP pada perawat 2. Mengukur tingkat perbedaan antara perawat yang punya resiko bekerja terhadap LBP dan mereka tidak punya resiko bekerja LBP dalam hubungannya dengan umur 3. Lama kerja dan tugas mengangkat klien dari tempat tidur 4. Menemukan alasan pearawat berhenti bekerja karena menderita LBP 5. Menemukan hubungan antara aktivitas perawat mengangkat klien dan kecenderungan kejafian LBP. Tujuan pertama difokuskan untuk mengidentifikasi kecenderungan LBP (variabel) pada perawat (populasi). Tujuan kedua difokuskan pada perbedaan antara dua kelompok (perawat dengan dan tanpa LBP) sehubungan dengan tiga variabel (umur, pengalaman kerja, dan jumlah mengankat klien setiap pergantian jaga). Tujuaan ketiga difokuskan pada deskriptif dan objektif, sedangkan yang keempat difokuskan pada identifikasi. Hasil dari penelitian ini menentukan adanya suatu hubungan yang akan digunakan untuk menyusun suatu hipotesa.

C. MANFAAT PENELITIAN Ada beberapa manfaat penelitian yaitu : 1. Manfaat teoritis Penelitian yang bertitik tolak dari meragukan suatu teori tertentu disebut penelitian verifikatif. Keraguan terhadap suatu teori mencul jika teori yang bersangkutan tidak bisa lagi menjelaskan peristiwa-peristiwa aktual yang dihadapi. Pengujian terhadap teori tersebut dilakukan melalui penelitian empiris, dan hasilnya bisa menolak, atau mengukuhkan atau merevisi teori yang bersangkutan. Demikian teori terus berkembang melalui penelitian, dan dengan demikian ilmu pengetahuan berkembang terus tanpa batas. Itulah sebabnya penelitian ditetapkan sebagai darma kedua pada tridarma perguruan tinggi sebagai lembaga yang mengelola ilmu pengetahuan. 2. Manfaat Praktis Pada sisi lain, penelitian bermanfaat pula untuk memecahkan masala-masalah praktis. Mengubah lahan kering menjadi lahan yang subur, mengubah cara kerja supaya lebih efisien dan mengubah kurikulum supaya lebih berdaya guna bagi pembangunan sumber daya manusia merupakan contoh-contoh permasalahan yang dapat dibantu pemecahannya melalui penelitian ilmiah. Hampir semua lembaga yang ada di masyarakat, baik lembaga pemerintahan maupun lembaga swasta, menyadari manfaat ini dengan menempatkan penelitian dan

pengembangan sebagai bagian integral dalam organisasi mereka. 3. Manfaat Metodologik. Manfaat yang dapat digunakan untuk mengoreksi dan membangun metode baru. Melalui kajian sastra lisan dilapangan, diharapkan memang muncul strategi baru yang dianggap lebih efektif dan efisien.

BAB III PENUTUP

1. KESIMPULAN Menurut Hidayat, Aziz Alimul (2010) mengungkapkan bahwa, Penelitian adalah suatu kegiatan yang menghasilkan suatu karya yang ditulis berdasarkan kenyataan ilmiah, diperoleh sebagai hasil kajian kepustakaan maupun penelitian lapangan (klinik dan laboratorium), yang dilakukan dari penemuan masalah untuk dianalisis atau diolah sehingga dapat menghasilkan suatu kesimpulan. Latar belakang masalah dalam penelitian menyajikan gambaran yang dapat menjelaskan mengapa suatu penelitian menarik untuk diteliti. Biasanya diuraikan dalam bentuk deduksi, dimulai dengan hal-hal yang umum dan diakhiri dengan pembatasan masalah.

2. SARAN Kami menyarankan agar pembaca dapat menambah referensi dari literatur lainnya. Karena kami menyadari masih banyak kekurangan dan kesalahan baik dari isi makalah maupun pemaparannya. Dan kami harap pembaca dapat menerapkan dalam melakukan penelitian

DAFTAR PUSTAKA

Wasis. 2002. Pedoman Riset Praktis untuk Profesi Perawat. Jakarta : EGC Nursalam. 2003. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika Hidayat, Aziz Alimul. 2010. Metode Penelitian Kesehatan Paradigma Kuantitatif. Surabaya : Health Books Publishing Prasetyo, Bambang dan Lina Miftahul Jannah. 2012. Metode Penelitian Kuantitatif. Jakarta : Raja Grafindo Persada Gulo, W. 2000. Metodologi Penelitian. Jakarta: Grasindo. Endraswara, Suwardi. 2009. Metodolgi Penelitian Folklor Konsep, Teori dan Aplikasi. Yogyakartsa: Media Pressindo.