Anda di halaman 1dari 5

JENIS TEPIAN SAMUDERA

Tiap samudera mempunyai ciri-ciri yang berbeda. Salah satu ciri atau karakter yang membedakan adalah jenis tepian samuderanya, atau marginnya. Secara umum, terdapat dua jenis tepian samudera: passive margin dan active margin. Suatu samudera tepinya disebut pasif jika pada tepiannya tidak dijumpai batas lempeng atau aktivitas tektonik. Sebaliknya, suatu samudera tepinya disebut aktif kalau pada tepiannya terdapat aktivitas tektonik yang intens, dengan kata lain, tepian samudera ber-active margin juga merupakan batas lempeng. Untuk lebih jelasnya, perhatikan peta lempeng tektonik berikut.

Gambar 1. Peta lempeng tektonik Samudera Atlantik merupakan salah satu contoh samudera ber-passive margin. Perhatikan, tepi Samudera Atlantik berbatasan dengan Benua Afrika dan Amerika Selatan. Tetapi tepi itu bukan merupakan batas lempeng. Lempeng Afrika dan Lempeng Amerika Selatan justru bertemu di tengah-tengah Samudera Atlantik, sehingga tepi samuderanya tidak aktif. Sebuah tepian benua pasif memiliki, rak ke daratan benua dangkal, kemiringan lebih benua, kenaikan benua, dan dataran abyssal datar (Gambar 2 ).

Gambar 2Sebuah Kontinental Margin Pasif Lain halnya dengan samudera Pasifik, tepi-tepi Samudera Pasifik dipenuhi garis-garis hitam yang menandakan pertemuan lempeng (pada gambar 1). Dengan kata lain, banyak sekali aktivitas tektonik di tepian samudera Pasifik sehingga kita pun menamainya active margin. Kontinental margin didefinisikan sebagai aktif atau pasif sesuai dengan ada atau tidaknya, masing-masing, aktivitas lempeng tektonik. Gempa bumi dan gunung berapi yang berhubungan dengan tepi benua aktif, yang ditandai dengan darat continental shelf, lereng benua lebih curam yang berakhir pada parit laut yang aktif, dan dasar laut yang tidak teratur yang mungkin mengandung bukit vulkanik (Gambar 3 ).

Gambar 3. Kontinental aktif

Dasar samudera tipe passive margin terbagi atas dua bagian : continental margin (tepi benua) dan ocean basin (cekungan samudera). Continental margin adalah bagian samudera yang berdekatan dengan daratan (benua) dan masih mendapat pengaruh daratan, misalnya masih menampung endapan aluvial dari sungai.

Gambar 4. Permukaan bawah samudera

Bagian-bagian dari continental margin sendiri antara lain: 1) Continental shelf: continental shelf yang landai ini sebenarnya masih bagian dari benua. Bahkan, pada zaman es, bagian ini kering ( karena pada waktu zaman es air laut surut). Sedimen yang menutupi continental shelf berasal dari benua, namun sedimen tersebut 70% berasal dari endapan sungai waktu zaman es dulu. Sungai yang sekarang bermuara di sana dan mengendapkan material hanya berkontribusi sedikit. Sebuah landas kontinen adalah sebuah platform, dangkal hampir datar yang memanjang ke arah laut dari tepi benua. Sedimen dekat pantai sebagian besar pasir yang nilai ke luar ke arah lumpur finegrained di tepi lebih dalam. Kontinenetak shelf berkisar lebar dari beberapa kilometer ke lebih dari 1.000 kilometer, kedalaman meningkat dari beberapa meter sampai sekitar 200 meter. Menjadi baik dalam deviasi 200-meter untuk variasi permukaan laut selama zaman glasial, sedimentasi pada rak kontinental sering menunjukkan pelanggaran laut dan regresi. Landas kontinen ini underlain oleh sialic (tinggi di silikon dan aluminium) kerak, yang merupakan bagian dari massa benua. Kontinental shelf mencakup sekitar 8 persen dari dasar laut. 2) Shelf break: batas berakhirnya shelf dan dimulainya continental slope. Uniknya, di samudera manapun di dunia, batas shelf break selalu berada di sekitar 140 m di bawah permukaan laut. Kemungkinan besar, ini merupakan sisa-sisa zaman es dulu, dimana level air laut lebih rendah dari sekarang dengan tepian berada di shelf break. 3) Continental slope: sesuai namanya, karakter khas continental slope adalah slopenya alias kemiringannya yang curam. Kebanyakan continental slope dihiasi lembah-lembah gelap yang curam hasil dari pahatan arus turbid. Continental Slope, seperti namanya, merupakan tepi miring benua karena menyatu ke dalam cekungan laut dalam. Kecuraman lereng benua berbeda dari tempat ke tempat. Lereng pegunungan di sepanjang pantai yang curam daripada mereka lepas pantai dari dataran pantai. Dalam kedua kasus, lereng tidak sangat curam, dengan yang lembut yang hampir tak terlihat jika Anda bisa menaikkan salah satu dari mereka dalam sebuah mobil. Lereng curam akan sebanding dengan bukit raya yang khas. Kecuraman lereng jelas pada penampang ditampilkan di sini adalah karena distorsi grafis tahu sebagai berlebihan vertikal. 4) Continental rise: merupakan bagian tepi benua yang landai yaitu continental rise. Kemiringannya bervariasi antara 0,5 sampai 1, melampar hingga 500 km dari slope. Continental rise merupakan irisan sedimen yang menumpuk di dasar lereng akibat perubahan gradien dari lereng curam ke dataran abyssal hampir datar. Ini penumpukan

sedimen mirip dengan puing-puing yang terakumulasi di dasar tebing. Sedimen yang diangkut dari rak dan kemiringan dengan kenaikan dengan merosot dan oleh arus kekeruhan. Dengan demikian, kenaikan benua adalah fitur pengendapan dibangun oleh akumulasi sedimen diangkut dari rak dangkal dan kemiringan. Kenaikan kontinental dinamakan karena "naik" dari bagian bawah dilihat oleh Fathometers sebagai kapal mendekati benua.

Sedangkan bagian dari cekungan samudera alias ocean basin: 1) Abyssal plain: dataran di tengah samudera yang dalam dan luas. Daerah datar dari lantai cekungan laut yang kemiringannya kurang dari 1 bagian dari 1000. Ini dibentuk dari turbidity currents yang meliputi topografi yang sudah ada sebeelumnya. turbidity currents adalah volume besar padat air, sedimen-sarat yang terjadi ketika pasir dan lumpur di lereng kontinental copot oleh tanah longsor atau gempa bumi dan menjadi tersuspensi di dalam air. Arus kekeruhan lebih padat daripada air dan berperilaku sebagai aliran terpisah yang gulung menuruni lereng dengan kecepatan hingga 60 kilometer per jam. Deposito sedimen yang dihasilkan disebut turbidites. Sebagian abyssal plains terletak antara continental rise dan abyssal hills. Sisanya adalah parit dataran yang terletak di dasar laut dalam parit. Jenis yang terakhir menangkap semua sedimen dari turbidity currents dan mencegah dataran abyssal dari pembentukan seaward lanjut, misalnya lantai samudera pasifik. 2) Mid Oceanic Ridge: pada mid oceanic ridge, terdapat dua buah lempeng samudera yang saling menjauh. Akibatnya, magma dari dalam Bumi keluar di pertengahannya, lalu membeku, dan membentuk tebing-tebing tinggi yang memanjang mengikuti batas lempeng. Tebing tinggi yang memanjang ini mirip dengan punggung, sehingga fitur ini disebut punggungan tengah samudera atau mid oceanic ridge.

MAKALAH JENIS JENIS TEPIAN SAMUDERA

Disusun oleh Pradana Adi Wibowo 4211410001 Fisika S1

Guna memenuhi tugas mata kuliah Geodinamika

JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012