Anda di halaman 1dari 33

REFERAT

FRAKTUR TERBUKA

PEMBIMBING: dr. Wahyu Sp OT

PENULIS: Ita Indr an !"!.!#.$%& Su' Indra(an !"!.!#.%&)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BE*A+ RSU* *R. SOESELO SLAWI PERIO*E ,ULI %!$" - SEPTEMBER %!$" FAKULTAS KE*OKTERAN UNI.ERSITAS TRISAKTI

LEMBAR PENGESA+AN
Referat dengan judul:

FRAKTUR TERBUKA Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat menyelesaikan Kepaniteraan Klinik lmu Bedah R!UD dr" !#esel# peri#de $uli % !eptem&er '()*

Disusun oleh: ta ndriani (*("(+")', !usi ndra-an (*("(+"',.

Telah diterima dan disetujui #leh dr" /ahyu !p 0T selaku d#kter pem&im&ing Bedah 0rth#pedi R!UD dr" !#esel# pada tanggal )+ Agustus '()*

!la-i1 )+ Agustus '()* 2engetahui

dr" /ahyu !p 0T

KATA PENGANTAR

3uji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah karena atas rahmat dan karunianya1 penulis akhirnya dapat menyelesaikan referat ini" 3enulis mengu4apkan terima kasih kepada seluruh staf pengajar di !2F Bedah R!UD DR s#esel# !la-i1 terutama kepada dr /ahyu !p 0T selaku pem&ina kami atas segala -aktu dan &im&ingan yang telah di&erikan kepada kami" Dan penulis juga mengu4apkan terima kasih kepada &er&agai pihak yang telah mem&antu dalam penyelesaian referat ini" !e&agai manusia1 penulis menyadari &ah-a referat ini masih memiliki &anyak kesalahan1 sehingga penulis sangat mengharapkan kritik dan masukan yang mem&angun dari segala pihak" Akhir kata1 penulis &erharap sem#ga referat ini &ermanfaat untuk &er&agai pihak yang telah mem&a4a referat ini

!la-i1 )+ Agustus '()*

3enulis

*AFTAR ISI

5alaman $udul "66666666666666666666666666 ) 7em&ar 3engesahan """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" ' Kata 3engantar """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" * Daftar si """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" , Ba&" Ba&" Ba&" 3endahuluan """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" . Anat#mi Fisi#l#gi 5ist#l#gi dan Bi#kimia """""""6666"666666" 8 3em&ahasan """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" ),

" Fraktur Ter&uka 666666"6666666666666666666 ), )" 3endahuluan 666666666666666666666 ), '" Epidemi#l#gi 66666666666666666666""" ). *" Klasifikasi 6666666666666666666666 )8 ," Eti#l#gi dan diagn#sis6666"6666666666666"" )9 ." 3at#genesis """6"6666666666666666666""" ') 8" Tata laksana 66"6666666666666666666" '' :" K#mplikasi 666666666666666666666""" '+ Ba&" ; Kesimpulan "6666666666666666"""""""""""""""""""""""""""" *( Daftar 3ustaka """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" *)

BAB I PEN*A+ULUAN

Fraktur ter&uka merupakan suatu keadaan darurat yang memerlukan penanganan yang terstandar untuk mengurangi resik# infeksi" !elain men4egah infeksi juga diharapkan terjadi penyem&uhan fraktur dan rest#rasi fungsi angg#ta gerak" Be&erapa hal yang penting untuk dilakukan dalam penanggulangan fraktur ter&uka yaitu #perasi yang dilakukan dengan segera1 se4ara hati<hati1 de&ridemen yang &erulang<ulang1 sta&ilisasi fraktur1 penutupan kulit dan bone grafting yang dini serta pem&erian anti&i#tik yang adekuat" !epertiga dari pasien fraktur ter&uka &iasanya mengalami 4idera multipel" ) Fraktur ter&uka terjadi dalam &anyak 4ara1 dan l#kasi serta tingkat keparahan 4ideranya &erhu&ungan langsung dengan l#kasi dan &esarnya gaya yang mengenai tu&uh" Fraktur ter&uka dapat dise&a&kan #leh luka tem&ak1 trauma ke4elakaan lalu lintas1 ataupun ke4elakaan kerja yang &erhu&ungan dengan himpitan pada jaringan lunak dan de=italisasi"' Fraktur ter&uka sering mem&utuhkan pem&edahan segera untuk mem&ersihkan area mengalami 4idera" Karena disk#ntinuitas pada kulit1 de&ris dan infeksi dapat masuk ke l#kasi fraktur dan mengaki&atkan infeksi pada tulang" nfeksi pada tulang dapat menjadi masalah yang sulit ditangani" >ustil# dan Anders#n melap#rkan &ah-a .(1: ? dari pasien mereka memiliki hasil kultur yang p#sitif pada luka mereka pada e=aluasi a-al" !ementara *)? pasien yang memiliki hasil kultur negatif pada a-alnya1 menjadi p#sitif pada saat penutupan definitf" 0leh karena itu1 setiap upaya dilakukan untuk men4egah masalah p#tensial terse&ut dengan penanganan dini"
'1*1.

BAB II ANATOMI/ +ISTOLOGI/ FISIOLOGI/ *AN BIOKIMIA TULANG

Tulang adalah jaringan yang terstruktur dengan &aik dan mempunyai . fungsi utama1 yaitu:

)" 2em&entuk rangka &adan '" !e&agai tempat melekat #t#t *" !e&agai &agian dari tu&uh untuk melindungi dan mempertahankan alat<alat dalam1 seperti #tak1 sumsum tulang &elakang1 jantung dan paru<paru ," !e&agai tempat dep#sit kalsium1 f#sf#r1 magnesium1 dan garam ." !e&agai #rgan yang &erfungsi se&agai jaringan hemat#p#etik untuk mempr#duksi sel< sel darah merah1 sel<sel darah putih dan tr#m&#sit 8 Tulang dalam garis &esarnya di&agi atas:: Tulang panjang1 yang temasuk adalah femur1 ti&ia1 fi&ula1 humerus1 ulna" Tulang panjang @#s l#ngumA terdiri dari * &agian1 yaitu epiphysis1 diaphysis1 dan metaphysis" Diaphysis atau &atang1 adalah &agian tengah tulang yang &er&entuk silinder" Bagian ini tersusun dari tulang k#rtikal yang memiliki kekuatan yang &esar" 2etaphysis adalah &agian tulang yang mele&ar di dekat ujung akhir &atang" Daerah ini terutama disusun #leh tra&ekular atau sel sp#ngi#sa yang mengandung sel< sel hemat#p#etik" 2etaphysis juga men#pang sendi dan menyediakan daerah yang 4ukup luas untuk perlekatan tend#n dan ligamen pada epiphysis" Epiphysis langsung &er&atasan dengan sendi tulang panjang" !eluruh tulang dilapisi #leh lapisan fi&r#sa yang dise&ut peri#steum"

Tulang pendek1 4#nt#hnya antara lain tulang =erte&ra dan tulang<tulang 4arpal Tulang pipih1 antara lain tulang iga1 tulang skapula1 tulang pel=is

Tulang terdiri atas &agian k#mpak pada &agian luar yang dise&ut k#rteks dan &agian dalam yang &ersifat sp#ngi#sa &er&entuk tra&ekular dan di luarnya dilapisi #leh peri#steum" Berdasarkan hist#l#gisnya maka dikenal:

Tulang imatur @n#n<lamellar &#ne1 -#=en &#ne1 fi&er &#neA1 tulang ini pertma<tama ter&entuk dari #sifikasi end#k#ndral pada perkem&angan em&ri#nal dan kemudian se4ara perlahan<lahan menjadi tulang yang matur dan pada umur ) tahun tulang imatur tidak terlihat lagi" Tulang imatur ini mengandung jaringan k#lagen dengan su&stansi semen dan mineral yang le&ih sedikit di&andingkan dengan tulang matur"

Tulang matur @mature &#ne1 lamellar &#neA o Tulang k#rtikal @4#rti4al &#ne1 dense &#ne1 4#mpa4ta &#neA o Tulang tra&ekular @4ansell#us &#ne1 tra&e4ular &#ne1 sp#ngi#saA

!e4ara hist#lgik1 per&edaan tulang matur dan imatur terutama dalam jumlah sel1 jaringan k#lagen1 dan muk#p#lisakarida" Tulang mature ditandai dengan sistem 5ar=ersian atau #ste#n yang mem&erikan kemudahan sirkulasi darah melalui k#rteks yang te&al" Tulang matur kurang mengandung sel dan le&ih &anyak su&stansi semen dan mineral di&anding dengan tulang imatur" Tulang terdiri atas &ahan antar sel dan sel tulang" !el tulang ada *1 yaitu #ste#&las1 #ste#sit1 dan #ste#klas" !edang &ahan antar sel terdiri dari &ahan #rganik @sera&ut k#lagen1 dllA dan &ahan an#rganik @kalsium1 f#sf#r1 dllA" 0ste#&las merupakan salah satu jenis sel hasil diferensiasi sel mesenkim yang sangat penting dalam pr#ses #ste#genesis dan #sifikasi" !e&agai sel #ste#&las dapat mempr#duksi su&stansi #rganik intraseluler atau matriks1 dimana kalsifikasi terjadi di kemudian hari" $aringan yang tidak mengandung kalsium dise&ut #ste#id dan apa&ila kalsifikasi terjadi pada matriks maka jaringan dise&ut tulang" !esaat sesudah #ste#&las dikelilingi #leh su&stansi #rganik intraseluler1 dise&ut #ste#sit dimana kradaan ini terjadi dalam lakuna" 0ste#sit adalah &entuk de-asa dari #ste#&las yang &erfungsi dalam re4y4ling garam kalsium dan &erpartisipasi dalam reparasi tulang" 0ste#klas adalah sel makr#fag yang akti=itasnya

meres#rpsi jaringan tulang" Kalsium hanya dapat dikeluarkan dari tulang melalui pr#ses akti=itas #ste#klasis yang mengilangkan matriks #rganik dan kalsium se4ara &ersamaan dan dise&ut de#sifikasi" $adi dalam tulang selalu terjadi peru&ahan dan pem&aharuan"91+ Tulang dapat di&entuk dengan dua 4ara: melalui mineralisasi langsung pada matriks yang disintesis #ste#&las @#sifikasi intramem&ran#saA atau melalui penim&unan matiks tulang pada matriks tulang ra-an se&elumnya @#sifikasi end#k#ndralA" !truktur tulang &eru&ah sangat lam&at terutama setelah peri#de pertum&uhan tulang &erakhir" !etelah fase ini peru&ahan tulang le&ih &anyak terjadi dalam &entuk peru&ahan mikr#sk#pik aki&at akti=itas fisi#l#gis tulang se&agai suatu #rgan &i#kimia utama tulang" K#mp#sisi tulang terdiri atas: su&stansi #rganik @*.?A1 su&stansi an#rganik @,.?A1 air @'(?A" !u&stansi #rganik terdiri atas sel<sel tulang serta su&stansi #rganik intraseluler atau matriks k#lagen dan merupakan &agian ter&esar dari matriks @+(?A1 sedangkan sisanya adalah asam hialur#nat dan k#ndr#tin asam sulfur" !u&stansi an#rganik terutama terdiri atas kalsium dan f#sf#r dan sisanya #leh magnesium1 s#dium1 hidr#ksil1 kar&#nat1 dan flu#rida" EnBim tulang adalah alkali f#sfatase yang dipr#duksi #leh #ste#&las yang kemungkinan &esar mempunyai peranan penting dalam pr#duksi #rganik matriks se&elum terjadi kalsifikasi" PEN0EMBU+AN FRAKTUR 3enyem&uhan fraktur merupakan suatu pr#ses &i#l#gis yang menakju&kan" Tidak seperti jaringan lainnya1 tulang yang mengalami fraktur dapat sem&uh tanpa jaringan parut" 3engertian tentang reaksi tulang yang hidup dan peri#steum pada penyem&uhan fraktur merupakan dasar untuk meng#&ati fragmen fraktur" 3r#ses penyem&uhan pada fraktur mulai terjadi segera setelah tulang mengalami kerusakan apa&ila lingkungan untuk penyem&uhan memadai sampai terjadi k#ns#lidasi" Fakt#r mekanis yang penting seperti im#&ilisasi fragmen tulang se4ara fisik sangat penting dalam penyem&uhan1 selain fakt#r &i#l#gis yang juga merupakan suatu fakt#r yang sangat esensial dalam penyem&uhan fraktur" 3r#ses penyem&uhan fraktur &er&eda pada tulang k#rtikal pada tulang panjang serta tulang kansel#sa pada metafisis tulang panjang atau tulang<tulang pendek1 sehingga kedua jenis penyem&uhan fraktur ini harus di&edakan"

Pr1'2' P2ny234uhan Fra5tur

3r#ses penyem&uhan fraktur pada tulang k#rtikal terdiri atas lima fase1 yaitu:

)"

)" Fase hemat#ma Apa&ila terjadi fraktur pada tulang panjang1 maka pem&uluh darah ke4il yang mele-ati kanalikuli dalam sistem har=esian mengalami r#&ekan pada daerah fraktur dan akan mem&entuk hemat#ma di antara kedua sisi fraktur" 5emat#ma yang &esar diliputi #leh peri#steum" 3eri#steum akan terd#r#ng dan dapat mengalami r#&ekan aki&at tekanan hemat#ma yang terjadi sehingga dapat terjadi ekstra=asasi darah ke dalam jaringan lunak" 0ste#sit dengan lakunanya yang terletak &e&erapa milimeter dari daerah fraktur akan kehilangan darah dan mati1 yang akan menim&ulkan suatu daerah 4in4in a=askuler tulang yang matipada sisi sisi fraktur segera setelah trauma" /aktu terjadinya pr#ses ini dimulai saat fraktur terjadi sampai ' % * minggu"

'" Fase pr#liferasi seluler su&peri#steal dan end#steal 3ada saat ini terjadi reaksi jaringan lunak sekitar fraktur se&agai suatu reaksi penyem&uhan" 3enyem&uhan fraktur terjadi karena adanya sel<sel #ste#genik yang &erpr#liferasi dari peri#steum untuk mem&entuk suatu kalus eksterna serta pada daerah end#steum mem&entuk kalus interna se&agai aktifitas seluler dalam kanalis medularis" Apa&ila terjadi r#&ekan yang he&at pada peri#steum1 maka penyem&uhan sel &erasal dari diferensiasi sel<sel mesenkimal yang tidak &erdiferensiasi ke dalam jaringan lunak" 3ada tahap a-al dari penyem&uhan fraktur ini terjadi pertam&ahan jumlah dari sel<sel #ste#genik yang mem&eri pertum&uhan yang 4epat pada jaringan

#ste#genik yang sifatnya le&ih 4epat dari tum#r ganas" $aringan seluler tidak ter&entuk dari #rganisasi pem&ekuan hemat#ma suatu daerah fraktur" !etelah &e&erapa minggu1 kalus dari fraktur akan mem&entuk suatu massa yang meliputi jaringan #ste#genik" 3ada pemeriksaan radi#l#gis kalus &elum mengandung tulang sehingga merupakan suatu daerah radi#lusen" 3ada fase ini dimulai pada minggu ke ' % * setelah terjadinya fraktur dan &erakhir pada minggu ke , % 9"

*" Fase pem&entukan kalus @fase uni#n se4ara klinisA !etelah pem&entukan jaringan seluler yang &ertum&uh dari setiap fragmen sel dasar yang &erasal dari #ste#&las dan kemudian pada k#ndr#&las mem&entuk tulang ra-an" Tempat #ste#&las diduduki #leh matriks interseluler k#lagen dan perlekatan p#lisakarida #leh garam<garam kalsium mem&entuk suatu tulang imatur" Bentuk tulang ini dise&ut se&agai -#=en &#ne" 3ada pemeriksaan radi#l#gis pertama terjadi penyem&uhan fraktur"

," Fase k#ns#lidasi @fase uni#n se4ara radi#l#gikA /#=en &#ne akan mem&entuk kalus primer dan se4ara perlahan<lahan diu&ah menjadi tulang yang le&ih matang #leh akti=itas #ste#&las yang menjadi struktur lamelar dan kele&ihan kalus akan dires#rpsi se4ara &ertahap" 3ada fase * dan , dimulai pada minggu ke , % 9 dan &erakhir pada minggu ke 9 % )' setelah terjadinya fraktur"

." Fase rem#delling Bilamana uni#n telah lengkap1 maka tulang yang &aru mem&entuk &agian yang menyerupai &ul&us yang meliputi tulang tetapi tanpa kanalis medularis" 3ada fase rem#delling ini1 perlahan<lahan akan terjadi res#r&si se4ara #ste#klasik dan tetap terjadi pr#ses #ste#&lastik pada tulang dan kalus eksterna se4ara perlahan<lahan menghilang" Kalus intermediat &eru&ah menjadi tulang yang k#mpak dan &erisi sistem har=esian dan kalus &agian dalam akan mengalami per#nggaan untuk

mem&entuk ruang sumsum" 3ada fase terakhir ini1 dimulai dari minggu ke 9 % )' dan &erakhir sampai &e&erapa tahun dari terjadinya fraktur"

WAKTU PEN0EMBU+AN FRAKTUR /aktu penyem&uhan fraktur &er=ariasi se4ara indi=idual dan &erhu&ungan dengan &e&erapa fa4t#r penting pada penderita1 antara lain: $. U3ur p2nd2r ta /aktu penyem&uhan tulang pada anak % anak jauh le&ih 4epat pada #rng de-asa" 5al ini terutama dise&a&kan karena akti=itas pr#ses #ste#genesis pada daerah peri#steum dan end#estium dan juga &erhu&ungan dengan pr#ses rem#deling tulang pada &ayi pada &ayi sangat aktif dan makin &erkurang apa&ila unur &ertam&ah %. L15a6 'a' dan 51n7 8ura' 7ra5tur 7#kalisasi fraktur memegang peranan sangat penting" Fraktur metafisis penyem&uhannya le&ih 4epat dari pada diafisis" Disamping itu k#nfigurasi fraktur seperti fraktur tran=ersal le&ih lam&at penyem&uhannya di&anding dengan fraktur #&lik karena k#ntak yang le&ih &anyak" ". P2r82'2ran a(a6 7ra5tur 3ada fraktur yang tidak &ergeser dimana peri#steum intak1 maka penyem&uhannya dua kali le&ih 4epat di&andingkan pada fraktur yang &ergeser" Terjadinya pergeseran fraktur yang le&ih &esar juga akan menye&a&kan kerusakan peri#steum yang le&ih he&at" &. .a'5u6ar 'a' pada 52dua 7ra832n Apa&ila kedua fragmen memiliki =askularisasi yang &aik1 maka penyem&uhan &iasanya tanpa k#mplikasi" Bila salah satu sisi fraktur =askularisasinya jelek sehingga

mengalami kematian1 maka akan mengham&at terjadinya uni#n atau &ahkan mungkin terjadi n#nuni#n" ). R2du5' dan I314 6 'a' Rep#sisi fraktur akan mem&erikan kemungkinan untuk =askularisasi yang le&ih &aik dalam &entuk asalnya" m#&ilisasi yang sempurna akan men4egah pergerakan dan kerusakan pem&uluh darah yang akan mengganggu penyem&uhan fraktur"

9. Wa5tu 314 6 'a' Bila im#&ilisasi tidak dilakukan sesuai -aktu penyem&uhan se&elum terjadi uni#n1 maka kemungkinan untuk terjadinya n#nuni#n sangat &esar" :. Ruan8an d antara 52dua 7ra832n '2rta nt2rp1' ' 162h ;ar n8an 623a5. Bila ditemukan interp#sisi jaringan &aik &erupa peri#steal1 maupun #t#t atau jaringan fi&r#sa lainnya1 maka akan mengham&at =askularisasi kedua ujung fraktur" <. Adanya n725' Bila terjadi infeksi didaerah fraktur1 misalnya #perasi ter&uka pada fraktur tertutup atau fraktur ter&uka1 maka akan mengganggu terjadinya pr#ses penyem&uhan" #. =a ran S n1> a 3ada persendian dimana terdapat 4airan sin#=ia merupakan ham&atan dalam penyem&uhan fraktur" $!. G2ra5an a5t 7 dan pa' 7 an881ta 82ra5 >erakan pasif dan aktif pada angg#ta gerak akan meningkatkan =askularisasi daerah fraktur tapi gerakan yang dilakukan didaerah fraktur tanpa im#&ilisasi yang &aik juga akan mengganggu =askularisasi"

3enyem&uhan fraktur &erkisar antara * minggu % , &ulan" /aktu penyem&uhan pada anak se4ara kasar setengah -aktu penyem&uhan daripada #rang de-asa" 3erkiraan penyem&uhan fraktur pada #rang de-asa dapat di lihat pada ta&le &erikut : 70KA7 !A! 3halang E meta4arpalE metatarsal E k#sta Distal radius Diafisis ulna dan radius 5umerus Kla=i4ula 3anggul Femur F#ndillus femur E ti&ia Ti&ia E fi&ula ;erte&ra PENILAIAN PE0EMBU+AN FRAKTUR 3enilaian penyem&uhan fraktur @uni#nA didasarkan atas uni#n se4ara klinis dan uni#n se4ara radi#l#gik" 3enilaian se4ara klinis dilakukan dengan pemeriksaan daerah fraktur dengan melakukan pem&engk#kan pada daerah fraktur1 pemutaran dan k#mpresi untuk mengetahui adanya gerakan atau perasaan nyeri pada penderita" Keadaan ini dapat dirasakan #leh pemeriksa atau #leh penderita sendiri" Apa&ila tidak ditemukan adanya gerakan1 maka se4ara klinis telah terjadi uni#n dari fraktur" Uni#n se4ara radi#l#gik dinilai dengan pemeriksaan r#entgen pada daerah fraktur dan dilihat adanya garis fraktur atau kalus dan mungkin dapat ditemukan adanya tra&ekulasi yang sudah /AKTU 3ECDE2BU5AC @mingguA *%8 8 )' )( % )' 8 )( % )' )' % )8 9 % )( )' % )8 )'

menyam&ung pada kedua fragmen" 3ada tingkat lanjut dapat dilihat adanya medulla atau ruangan dalam daerah fraktur"

BAB III PEMBA+ASAN

P2n82rt an Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya k#ntinuitas jaringan tulang danEatau tulang ra-an yang umumnya dise&a&kan #leh tekanan yang &erle&ihan" Trauma yang menye&a&kan tulang patah dapat &erupa trauma langsung dan trauma tidak langsung" Trauma langsung menye&a&kan tekanan langsung pada tulang dan terjadi fraktur pada daerah tekanan" Trauma tidak langsung1 apa&ila trauma dihantarkan ke daerah yang le&ih jauh dari daerah fraktur" Fraktur se4ara klinis di&edakan atas fraktur tertutup dan fraktur ter&uka" Fraktur ter&uka merupakan suatu fraktur dimana terjadi hu&ungan dengan lingkungan luar melalui kulit sehingga terjadi k#ntaminasi &akteri sehingga tim&ul k#mplikasi &erupa infeksi" 7uka pada kulit dapat &erupa tusukan tulang yang tajam keluar menem&us kulit @from withinA atau dari luar #leh karena tertem&us misalnya #leh peluru atau trauma langsung (from without)")( Fraktur ter&uka merupakan suatu keadaan darurat yang memerlukan penanganan yang terstandar untuk mengurangi resik# infeksi" !elain men4egah infeksi juga diharapkan terjadi penyem&uhan fraktur dan rest#rasi fungsi angg#ta gerak" Be&erapa hal yang penting untuk dilakukan dalam penanggulangan fraktur ter&uka yaitu #perasi yang dilakukan dengan segera1 se4ara hati<hati1 de&rideman yang &erulang<ulang1 sta&ilisasi fraktur1 penutupan kulit dan bone grafting yang dini serta pem&erian anti&i#tik yang adekuat" Fraktur ter&uka sering tim&ul k#mplikasi &erupa infeksi" nfeksi &isa &erasal dari fl#ra n#rmal di kulit ataupun &akteri pathogen khususnya &akteri gram @<A" >#l#ngan fl#ra n#rmal kulit1 seperti Staphylococus, Propionibacterium acne , Micrococus dan dapat juga Corynebacterium"

!elain dari fl#ra n#rmal kulit1 hasil juga menunjukan gam&aran &akteri yang &ersifat pathogen1 tergantung dari paparan @k#ntaminasiA lingkungan pada saat terjadinya fraktur" Fraktur ter&uka memiliki &e&erapa k#nsekuensi seperti: )" '" Adanya k#ntaminasi pada luka dan fraktur dari lingkungan luar Adanya kehan4uran jaringan lunak dan de=askularisasi yang memper&esar susepti&ilitas terhadap infeksi *" Disrupsi dari jaringan lunak yang dapat yang dapat mempengaruhi penyem&uhan fraktur aki&at hilangnya k#ntri&usi dari sel #ste#pr#genit#r yang &erasal dari jaringan lunak di sekitarnya ," 5ilangnya fungsi dari #t#t1 tend#n1 saraf1 pem&uluh darah1 serta struktur ligament yang &erada di sekitarnya"

Ep d23 1618 Frekuensi dari fraktur ter&uka &er=ariasi tergantung dari fakt#r ge#grafis dan s#si#ek#n#mis1 p#pulasi penduduk1 dan trauma yang terjadi" Dari data yang diam&il dari Uni=ersitas >adjah 2ada didapatkan insidensi fraktur ter&uka se&esar ,? dari seluruh fraktur dengan per&andingan laki<laki dan perempuan *18, : ) dan kel#mp#k umur may#ritas dekade dua atau dekade tiga1 dimana m#&ilitas dan aktifitas fisik terg#l#ng tinggi" *, !edangkan insiden fraktur ter&uka di Edinburgh rthopaedic !rauma "nit di !k#tlandia mendata se&anyak ')"* kasus per )(("((( dalam setahun" Fraktur diafisis menduduki peringkat ter&anyak pada ti&ia @')18?A1 disusul #leh femur @)'1)?A1 radius dan ulna @+1*?A1 dan humerus @.1:?A" 3ada tulang panjang1 fraktur ter&uka diafiseal le&ih sering terjadi di&anding metafiseal @)."* ? =ersus )"'?A"))1)'

7#kasi Ekstremitas atas Ekstremitas &a-ah

$umlah kasus fraktur Fraktur Ter&uka ).1,(8 )*1(+8 .(* ,99

? Fraktur Ter&uka *"* *":

7ingkar &ahu 3el=is Tulang Belakang T#tal

)1,,9 +,' 89* *)1.:.

* 8 ( )1(((

("' ("8 ("( *"):

!abel #$% &re'uensi (elatif dari &ra'tur !erbu'a di Edinburgh rthopaedic !rauma "nit%%,%) K6a' 7 5a'

2enurut >ustil# dan Anders#n1 fraktur ter&uka di&agi menjadi * kel#mp#k : )" >rade : 7uka ke4il kurang dari )4m panjangnya1 &iasanya karena luka tusukan dari fragmen tulang yang menem&us kulit" Terdapat sedikit kerusakan jaringan dan tidak terdapat tanda<tanda trauma yang he&at pada jaringan lunak" Fraktur yang terjadi &iasanya &ersifat simple1 trans=ersal1 #&lik pendek atau sedikit k#munitif" '" >rade : 7aserasi kulit mele&ihi )4m tetapi tidak ada kerusakan jaringan yang he&at

atau a=ulsi kulit" Terdapat kerusakan yang sedang dari jaringan dengan sedikit k#ntaminasi fraktur"

*" >rade

: Terdapat kerusakan yang he&at dari jaringan lunak termasuk #t#t1 kulit dan

struktur neur#=askuler dengan k#ntaminasi yang he&at" Tipe ini &iasanya di se&a&kan #leh karena trauma dengan ke4epatan tinggi" Tipe * di &agi dalam * su&tipe: Tipe A : $aringan lunak 4ukup menutup tulang yang patah -alaupun terdapat laserasi yang he&at ataupun adanya flap" Fraktur &ersifat segmental atau k#munitif yang he&at

Tipe

B: fraktur disertai dengan trauma yang he&at dengan kerusakan dan

kehilangan jaringan1 terdapat pend#r#ngan peri#st1 tulang ter&uka1 k#ntaminasi yang he&atserta fraktur k#munitif yang he&at"

Tipe

F: fraktur ter&uka yang disertai dengan kerusakan arteri yang memerlukan

per&aikan tanpa memperhatikan tingkat kerusakan jaringan lunak")(

Ga34ar $. KlaKlasifikasi Fraktur Ter&uka Berdasarkan >ustil# dan Anders#n

Et 1618 Fraktur ter&uka dise&a&kan #leh energi tinggi trauma1 paling sering dari pukulan langsung1 seperti dari jatuh atau ta&rakan kendaraan &erm#t#r" Dapat juga dise&a&kan #leh luka tem&ak1 maupun ke4elakaan kerja" Tingkat keparahan 4idera fraktur ter&uka &erhu&ungan langsung dengan l#kasi dan &esarnya gaya yang mengenai tu&uh" Ukuran luka &isa hanya &e&erapa milimeter hingga terhitung diameter" Tulang mungkin terlihat atau tidak terlihat pada luka" Fraktur ter&uka lainnya dapat mengeksp#s &anyak tulang dan #t#t1 dan dapat merusak saraf dan pem&uluh darah sekitarnya" Fraktur ter&uka ini juga &isa terjadi se4ara tidak langsung1 seperti 4idera tipe energi tinggi yang memutar" '1 . * a8n1' ' *+*M+ES,S Biasanya penderita datang dengan suatu trauma @traumatik1 frakturA1 &aik yang he&at maupun trauma ringan dan diikuti dengan ketidakmampuan untuk menggunakan angg#ta gerak" Anamnesis harus dilakukan dengan 4ermat karena fraktur tidak selamanya terjadi di daerah trauma dan mungkin fraktur terjadi pada daerah lain" PEME(,-S**+ &,S,-$ 3ada pemeriksaan a-al penderita1 perlu diperhatikan adanya: )" !y#k1 anemia atau pendarahan '" Kerusakan pada #rgan<#rgan lain1 misalnya #tak1 sumsum tulang &elakang atau #rgan< #rgan dalam r#ngga t#raks1 panggul dan a&d#men *" Fakt#r predisp#sisi1 misalnya pada fraktur pat#l#gis" 3emeriksaan 7#kal nspeksi @7##kA 3em&engkakan1 memar dan def#rmitas @pen#nj#lan yang a&n#rmal1angulasi1 r#tasi1 pemendekanA mungkin terlihat jelas1 tetapi hal yang penting

adalah apakah kulit itu utuhG kalau kulit r#&ek dan luka memiliki hu&ungan dengan fraktur1 4edera ter&uka1 keadaan =askularisasi

" 3alpasi @FeelA 3alpasi dilakukan se4ara hati<hati #leh karena penderita &iasanya mengeluh sangat nyeri" Adanya 4edera pem&uluh darah adalah keadaan darurat o Temperatur setempat yang meningkat" o Cyeri tekanG nyeri tekan yang &ersifat superfisial &iasanya dise&a&kan #leh kerusakan jaringan lunak yang dalam aki&at fraktur pada tulang" o KrepitasiG dapat diketahui dengan pera&aan dan harus dilakukan se4ara hati<hati" o 3emeriksaan =askuler pada daerah distal trauma &erupa palpasi arteri radialis1 arteri d#rsalis pedis1 arteri ti&ialis p#steri#r sesuai dengan angg#ta gerak yang terkena" o (efilling @pengisianA arteri pada kuku1 -arna kulit pada &agian distal daerah trauma 1 temperatur kulit" o 3engukuran tungkai terutama pada tungkai &a-ah untuk mengetahui adanya per&edaan panjang tungkai" 3ergerakan @2#=ementA" Krepitus dan gerakan a&n#rmal dapat ditemukan1 tetapi le&ih penting untuk menanyakan apakah pasien dapat menggerakan sendi % sendi di &agian distal 4edera" 3ergerakan dengan mengajak penderita untuk menggerakkan se4ara aktif dan pasif sendi pr#ksimal dan distal dari daerah yang mengalami trauma" 3ada pederita dengan fraktur1 setiap gerakan akan menye&a&kan nyeri he&at sehingga uji pergerakan tidak &#leh dilakukan se4ara kasar1 disamping itu juga dapat menye&a&kan kerusakan pada jaringan lunak seperti pem&uluh darah dan saraf" 3emeriksaan Ceur#l#gis 3emeriksaan neur#l#gis &erupa pemeriksaan saraf se4ara sens#ris dan m#t#ris serta gradasi kelelahan neur#l#gis1 yaitu neur#praksia1 aks#n#tmesis atau neur#tmesis" Kelaianan saraf

yang didapatkan harus di4atat dengan &aik karena dapat menim&ulkan masalah asuransi dan tuntutan @klaimA penderita serta merupakan pat#kan untuk peng#&atan selanjutnya" PEME(,-S**+ (*D, . /,S 2a4am<ma4am pemeriksaan radi#l#gi yang dapat dilakukan untuk menetapkan kelainan tulang dan sendi : o F#t# 3#l#s Dengan pemeriksaan klinik kita sudah dapat men4urigai adanya fraktur" /alaupun demikian pemeriksaan radi#l#gis diperlukan untuk menentukan keadaan1 l#kasi serta ekstensi fraktur" Untuk menghindarkan &idai yang &ersifat radi#lusen untuk im#&ilisasi sementara se&elum dilakukan pemeriksaan radi#l#gis" Tujuan pemeriksaan radi#l#gis : Untuk mempelajari gam&aran n#rmal tulang dan sendi Untuk k#nfirmasi adanya fraktur Untuk melihat sejauh mana pergerakan dan k#nfigurasi fragmenserta pergerakannya Untuk menentukan teknik peng#&atan Untuk menentukan apakah fraktur itu &aru atau tidak Untuk menentukan apakah fraktur intra<artikuler atau ekstra<artikuler Untuk melihat adanya keadaan pat#l#gis lain pada tulang Untuk melihat adanya &enda asing1 misalnya peluru"

3emeriksaan radi#l#gi dilakukan dengan &e&erapa prinsip dua @rule #f 'A: dua p#sisi pr#yeksi @minimal A3 dan lateralA ' sendi pada angg#ta gerak dan tungkai harus dif#t#1 di&a-ah dan diatas sendi yang mengalami fraktur ' angg#ta gerak ' trauma1 pada trauma he&at sering menye&a&kan fraktur pada ' daerah tulang" 2isal: fraktur kalkaneus dan femur1 maka perlu dilakukan f#t# pada panggul dan tulang &elakang

' kali dilakukan f#t#" 3ada fraktur tertentu misalnya tulang skaf#id f#t# pertama &iasanya tidak jelas sehingga &iasanya diperlukan f#t# &erikutnya )(<), harikemudian"

3emeriksaan radi#l#gis lainnya: o FT<!4an" !uatu jenis pemeriksaan untuk melihat le&ih detail mengenai &agian tulang atau sendi1 dengan mem&uat f#t# irisan lapis demi lapis" o 2R 1 dapat digunakan untuk memeriksa hampir seluruh tulang1 sendi1 dan jaringan lunak" mR dapat digunakan untuk mengidentifikasi 4edera tend#n1ligamen1 #t#t1 tulang ra-an dan tulang" o Radi#is#t#p s4anning o T#m#grafi Umumnya dengan f#t# p#l#s kita dapat mendiagn#sis fraktur1 tetapi perlu ditanyakan apakah fraktur ter&uka atau tertutup1 tulang mana yang terkena dan l#kasinya1 apakah sendi juga mengalami fraktur serta &entuk fraktur itu sendiri" K#nfigurasi fraktur dapat menentukan pr#gn#sis serta -aktu penyem&uhan fraktur" Pat17 ' 1618

P2nata6a5'anaan Kasus fraktur &iasanya terjadi aki&at adanya trauma #leh karena itu se&elum dilakukan peng#&atan definitif suatu fraktur1 maka perlu dilakukan penatalaksaan sesuai dengan prinsip trauma1 se&agai &erikut: 3enilaian a-al @primary sur=ey E sur=ei a-alA !ur=ei a-al &ertujuan untuk menilai dan mem&erikan peng#&atan sesuai dengan pri#ritas &erdasarkan trauma yang dialami" Fungsi<fungsi =ital penderita harus dinilai se4ara tepat dan efisien" 3enanganan penderita harus terdiri atas e=aluasi a-al yang 4epat serta resusitasi fungsi =ital1 penangan trauma dan identifikasi keadaan yang dapat menye&a&kan kematian" A: Ai-ay @saluran napasA1 penilaian terhadap patensi jalan napas" Apa&ila terdapat #&struksi jalan napas1 maka harus segera di&e&askan" Apa&ila di4urigai kelaian =erte&ra ser=ikalis maka dilakukan pemasangan 4#llar ne4k"

B: Breathing @pernapasanA1 perlu diperhatikan dan dilihat se4ara keseluruhan daerah th#rak untuk menilai =entilasi" $alan napas yang &e&as &ukan &erarti =entilasi 4ukup" Bila

ada gangguan atau insta&ilitas kardi#=askuler1 respirasi1 atau gangguan neur#l#gis1 kita harus melakukan =entilasi dengan &antuan alat pernapasan &erupa kant#ng yang disam&ung dengan masker atau pipa end#trakeal"

F: Fir4ulati#n @sirkulasiA1 sirkulasi adalah k#ntr#l perdarahan meliputi ' hal: aA ;#lume darah dan #utput jantungG &A perdarahan &aik perdarahan luar maupun perdarahan dalam1 perdarahan luar harus diatasi dengan &alut tekan"

D: Disa&ility @e=aluasi neur#l#gisA1 e=aluasi neur#l#gis se4ara 4epat setelah satu sur=ei a-al1 dengan menilai tingkat kesadaran1 &esar dan reaksi pupil" 2enggunakan met#de A;3U: A @alert E sadarA1 ; @=#kal E adanya resp#n terhadap stimuli =#kalA1 3 @painful1 danya resp#n terhadap rangsang nyeriA1 U @unresp#nsi=e E tidak ada resp#n sama sekaliA" 5asinya dapat diketahui >F! @glasg#- 4#ma s4aleA"

E: EHp#sure @k#ntr#l lingkunganA1 untuk melakukan pemeriksaan se4ara teliti pakaian penderita perlu dilepas @pada pasien tidak sadarkan diriA1 selain itu perlu dihindari terjadinya hip#termi" 3rinsip penatalaksanaan fraktur se4ara umum Ada enam prinsip umum peng#&atan fraktur : )" $angan mem&uat keadaan le&ih jelek '" 3eng#&atan &erdasarkan diagn#sis dan pr#gn#sis yang akurat *" !eleksi peng#&atan dengan tujuan khusus < 2enghilangkan nyeri < 2emper#leh p#sisi yang &aik dari fragmen < 2engusahakan terjadinya penyam&ungan tulang < 2engem&alikan fungsi se4ara #ptimal

," 2engingat hukum % hukum penyem&uhan se4ara alami ." Bersifat realistik dan praktis dalam memilih jenis peng#&atan 8" !eleksi peng#&atan sesuai dengan penderita se4ara indi=idual

3rinsip peng#&atan fraktur se4ara umum adalah ,R: )" Re4#gniti#n @diagn#sis dan penilaian frakturA: mengetahui dan menilai keadaan fraktur dengan anamnesis1 pemeriksaan klinik1 dan radi#l#gis" 3erlu diperhatikan: l#kasi fraktur1 &entuk fraktur1 menentukan teknik yang sesuai untuk peng#&atan1 k#mplikasi yang mungkin terjadi selama dan sesudah peng#&atan" '" Redu4ti#n @reduksi fraktu apa&ila perluA" Rest#rasi fragmen fraktur dilakukan untuk mendapatkan p#sisi yang dapat diterima" 3#sisi yang &aik adalah alignment yang sempurna dan ap#sisi yang sempurna" Angulasi I . # pada tulang panjang angg#ta gerak &a-ah dan lengan atas dan angulasi sampai )( # pada humerus dapat diterima" Terdapat k#ntak sekurang<kurangnya .(?1 dan #=er riding I (1. in4hi pada fraktur femur" Adanya r#tasi tida dapat diterima dimanapun l#kasinya" *" Retenti#n1 im#&ilisasi fraktur ," Reha&ilitati#n1 mengem&alikan aktifitas fungsi#nal semaksimal mungkin"

Be&erapa prinsip dasar pengel#laan fraktur te&uka:)( )" 0&ati fraktur ter&uka se&agai satu kega-atan" '" Adakan e=aluasi a-al dan diagn#sis akan adanya kelainan yang dapat menye&a&kan kematian" *" Berikan anti&i#ti4 dalam ruang ga-at darurat1 di kamar #perasi dan setelah #perasi" ," !egera dilakukan de&rideman dan irigasi yang &aik ." Ulangi de&rideman ',<:' jam &erikutnya 8" !ta&ilisasi fraktur" :" Biarkan luka te&uka antara .<: hari

9" 7akukan &#ne graft aut#gen#us se4epatnya +" Reha&ilitasi angg#ta gerak yang terkena Tahap<Tahap 3eng#&atan Fraktur Ter&uka ,1.1)( )" 3em&ersihan luka 3em&ersihan luka dilakukan dengan 4ara irigasi dengan 4airan na4l fisi#l#gis se4ara mekanis untuk mengeluarkan &enda asing yang melekat" '" Eksisi jaringan yang mati dan tersangka mati @de&ridemenA !emua jaringan yang kehilangan =askularisasinya merupakan daerah tempat pem&enihan &akteri sehingga diperlukan eksisi se4ara #perasi pada kulit1 jaringan su&kutaneus1 lemak1 fas4ia1 #t#t dan fragmen' yang lepas" Debridement adalah pengangkatan jaringan yang rusak dan mati sehingga luka menjadi &ersih" Untuk melakukan debridement yang adekuat1 luka lama dapat diperluas1 jika diperlukan dapat mem&entuk irisan yang &er&entuk elips untuk mengangkat kulit1 fasia serta tend#n ataupun jaringan yang sudah mati" Debridement yang adekuat merupakan tahapan yang penting untuk pengel#laan" Debridement harus dilakukan sistematis1 k#mplit serta &erulang" Diperlukan 4airan yang 4ukup untuk fraktur ter&uka1 menggunakan 4airan n#rmal saline" *" 3eng#&atan fraktur itu sendiri Fraktur dengan luka yang he&at memerlukan suatu fraksi skeletal atau reduksi ter&uka dengan fiksasi eksterna tulang" Fraktur grade eksterna" ," 3enutupan kulit Apa&ila fraktur ter&uka di#&ati dalam -aktu peri#de emas @8<: jam mulai dari terjadinya ke4elakaanA1 maka se&aiknya kulit ditutup" 5al ini dilakukan apa&ila penutupan mem&uat kulit sangat tegang" Dapat dilakukan split thi4kness skin<graft serta pemasangan drainase isap untuk men4egah akumulasi darah dan serum pada luka yang dalam" 7uka dapat di&iarkan ter&uka setelah &e&erapa hari tapi tidak le&ih dari )( hari" Kulit dapat ditutup kem&ali dise&ut delayed primary 4l#sure" Dang perlu mendapat perhatian adalah penutupan kulit tidak dipaksakan yang mengaki&atkan sehingga kulit menjadi tegang" dan se&aiknya difiksasi dengan fiksasi

."

3em&erian anti&i#tik 3em&erian anti&i#tik &ertujuan untuk men4egah infeksi" Anti&i#tik di&erikan dalam d#sis yang adekuat se&elum1 pada saat dan sesuadah tindakan #perasi" 3em&erian anti&i#tika adalah efektif men4egah terjadinya infeksi pada pada fraktur ter&uka" Untuk fraktur ter&uka anti&i#tika yang dianjurkan adalah g#l#ngan cephalosporin dan dik#m&inasi dengan g#l#ngan amin#glik#sida"

8"

3en4egahan tetanus !emua penderita dengan fraktur ter&uka perlu di&erikan pen4egahan tetanus" 3ada penderita yang telah mendapat imunisasi aktif 4ukup dengan pem&erian t#ks#id tapi &agi yang &elum1 dapat di&erikan '.( unit tetanus imun#gl#&ulin @manusiaA"

0perasi E 3em&edahan 3rinsip de&ridement adalah untuk mem&ersihkan k#ntaminasi yang terdapat di sekitar fraktur dengan melakukan pengangkatan terhadap jaringan yang n#n =ia&el dan material asing1 seperti pasir yang melekat pada jaringan lunak" Dilakukan penilaian pada sekitar jaringan sekitar tulang1 4edera pem&uluh darah1 tend#n1 #t#t1 saraf" De&ridement jaringan #t#t dipertim&angkan jika #t#t terk#ntaminasi &erat dan kehilangan k#ntraktilitas" De&ridement pada tend#n mempertim&angkan k#ntraktilitas tend#n1 sedangkan de&ridement pada kulit dilakukan hingga tim&ul perdarahan" 3ada fraktur ter&uka grade definitif" & dan 4 dilakukan serial de&ridement yang diulang dalarn selang -aktu ',<:' jam untuk ter4apainya de&ridement

Tehnik 0perasi !e&elum dilakukan de&ridement1 di&erikan anti&i#tik pr#filaks yang dilakukan di ruangan emergen4y" Dang ter&aik adalah g#l#ngan sefal#sf#rin" Biasanya dipakai sefal#sf#rin g#l#ngan pertama" 3ada fraktur ter&uka >ustil# tape 1 di&erikan tam&ahan &erupa g#l#ngan amin#glik#sida1 seperti t#&rami4in atau gentami4in" >#l#ngan sefal#sf#rin g#l#ngan ketiga dipertim&angkan di sini" !edangkan pada fraktur yang di4urigai terk#ntaminasi kuman 4l#stridia1 di&erikan peni4illin"

3eralatan pr#teksi diri yang di&utuhkan saat #perasi adalah g##gle1 &##t dan sarung tangan tam&ahan" !e&elum dilakukan #perasi1 dilakukan pen4u4ian dengan p#=ine i#dine1 lalu drapping area #perasi" 3enggunaan tidak dianjurkan1 karena kita akan melakukan pengamatan terhadap perdarahan jaringan" De&ridement dilakukan pertama kali pada daerah kulit" Kemudian ra-at perdarahan di =ena dengan melakuan k#agulasi" Buka fas4ia untuk menilai #t#t dan tend#n" ;ia&ilitas #t#t dinilai dengan ,F1 F#l#r1 F#ntra4tility1 Fir4ulati#n and F#nsisten4y" 7akukan pengangkatan k#ntaminasi 4anal medullary dengan sa- atau r#ngeur" Furettage 4anal medulary dihindarkan dengan alasan men4egah infeksi ke arah pr#ksimal" rigasi dilakukan dengan n#rmal saline" 3enggunaan n#rmal saline adalah 8<)( liter untuk fraktur ter&uka grade dan " Tulang dipertahankan dengan rep#sisi" Bisa digunakan " ekternal fiksasi pada fraktur grade

3enutupan luka dilakukan jika memungkinkan" Berdasarkan jumlah jaringan lunak yang hilang1 luka<luka k#mpleks @4#mpleH -#undA dapat ditutupi dengan menggunakan met#de yang &er&eda1 yakni : a$ .o'al &lap $aringan #t#t dari ekstremitas yang terli&at diputar untuk menutupi fraktur" Kemudian diam&il se&agian kulit dari daerah lain dari tu&uh @graftA dan ditempatkan di atas luka" b$ &ree &lap Be&erapa luka mungkin memerlukan transfer lengkap jaringan" $aringan ini sering diam&il dari &agian punggung atau perut" 3r#sedur free flap mem&utuhkan &antuan dari se#rang ahli &edah mikr#=askuler untuk memastikan pem&uluh darah terhu&ung dan sirkulasi tetap &erjalan" . 3ada fraktur tipe yang tidak &isa dilakukan penutupan luka1 dilakukan ra-at luka ter&uka1

hingga luka dapat ditutup sempurna" K#mplikasi 0perasi K#mplikasi de&ridement hampir tidak ada" K#mplikasi terjadi &erupa infeksi pada jaringan lunak dan tulang hingga sepsis pas4a #perasi" 2#rtalitas &erhu&ungan dengan sy#k hem#ragik dan adanya fat em&#lism"

3era-atan 3as4a Bedah Anti&i#tika p#st #perasi dilanjutkan hingga '<* hari pas4a de&ridement" Kultur pus1 jika ada pus1 lakukan kultur pus" 3ada fraktur ter&uka grade yang memerlukan de&ridement ulangan1 maka akan dilakukan de&ridement ulangan hingga jaringan 4ukup sehat dan terapi definiti=e terhadap tulang &isa dimulai" 3ada penutupan luka yang tertunda1 dilakukan pemasangan split thi4kness skin flap1 =as4ulariBed pedi4le flaps @seperti gastr#4nemeus flapA dan free flaps seperti fas4i#4utaneus flaps atau my#4utaneus flaps" Dilakukan penilaian terhadap k#ndisi jaringan setiap hari dan pem&erian anti&i#tika1 hingga jaringan sehat dan terapi definitif terhadap tulang &isa dimulai" Terapi Definitif Fraktur Ter&uka 5al ini penting untuk mensta&ilkan patah tulang sesegera mungkin untuk men4egah kerusakan jaringan yang le&ih lunak" Tulang patah dalam fraktur ter&uka &iasanya digunakan met#de fiksasi eksternal atau internal" 2et#de ini memerlukan #perasi" a" Fiksasi nternal !elama #perasi1 fragmen tulang yang pertama direp#sisi @dikurangiA ke p#sisi n#rmal kemudian diikat dengan sekrup khusus atau dengan melampirkan pelat l#gam ke permukaan luar tulang" Fragmen juga dapat diselenggarakan &ersama<sama dengan memasukkan &atang &a-ah melalui ruang sumsum di tengah tulang" Karena fraktur ter&uka mungkin termasuk kerusakan jaringan dan disertai dengan 4edera tam&ahan1 mungkin diperlukan -aktu se&elum #perasi fiksasi internal dapat dilakukan dengan aman" )* &" Fiksasi Eksternal Fiksasi eksternal tergantung pada 4edera yang terjadi" Fiksasi ini digunakan untuk menahan tulang tetap dalam garis lurus" Dalam fiksasi eksternal1 pin atau sekrup ditempatkan ke dalam tulang yang patah di atas dan di &a-ah tempat fraktur" Kemudian fragmen tulang direp#sisi" 3in atau sekrup dihu&ungkan ke se&uah lempengan l#gam di luar kulit" 3erangkat ini merupakan suatu kerangka sta&ilisasi yang menyangga tulang dalam p#sisi yang tepat")*1), A3puta'
$)

3ada &e&erapa kasus1 amputasi menjadi pilihan terapi" ,mmediate amputation &iasanya diindikasikan pada keadaan &erikut: Fraktur ter&uka derajat terjadi J9 jam Angg#ta gerak yang mengalami crush &erat dan jaringan 0iable yang tersisa untuk re=askularisasi sangat minimal Kerusakan neur#l#gis dan soft tissue yang &erat1 dimana hasil akhir repair tidak le&ih &aik dari penggunaan pr#sthesis" Federa multipel dimana amputasi dapat meng#ntr#l perdarahan dan mengurangi efek sistemikElife sa0ing Kasus dimana limb sal0age &ersifat life1threatening dengan adanya penyakit kr#nik yang &erat1 seperti dia&etes mellitus dengan gangguan =askular perifer &erat dan neur#pati K#ndisi &en4ana E mass disaster F dimana lesi tidak dapat diper&aiki dan iskemia sudah

!abel Mangled E2tremity Se0erity Score

K13p6 5a' Fra5tur T2r4u5a

$. K13p6 5a' U3u3 !y#k1 k#agul#pati difus atau gangguan fungsi pernapasan yang dapat terjadi dalam ', jam pertama setelah trauma dan setelah &e&erapa hari kemudian akan terjadi gangguan meta&#lisme &erupa peningkatan kata&#lisme" K#mplikasi umum yang lain dapat &erupa em&#li lemak1 tr#m&#sis =ena dalam1 infeksi tetanus atau gas gangren" %. K13p6 5a' L15a6 * n K#mplikasi dalam ) minggu pertama pas4a trauma dise&ut se&agai k#mplikasi l#kal dini dan &ila le&ih dari ) minggu pas4a trauma dise&ut k#mplikasi l#kal lanjut" 2a4am k#mplikasi l#kal dini dapat mengenai tulang1 #t#t1 jaringan lunak1 sendi1 pem&uluh darah1 saraf1 #rgan =iseral maupun tim&ulnya sindr#m k#mpartemen atau nekr#sis a=askuler" ". K13p6 5a' L15a6 Lan;ut K#mplikasi pada tulang1 #ste#mielitis kr#nis1 kekakuan sendi1 degenerasi sendi1 maupun nekr#sis pas4a trauma" Dalam penyem&uhan fraktur dapat juga terjadi k#mplikasi karena teknik1 perlengkapan ataupun keadaan yang kurang &aik1 sehingga mengaki&atkan terjadinya infeksi1 nonunion, delayed union, dan malunion"

P2ra(atan Lan;ut *an R2ha4 6 ta' Fra5tur Ada lima tujuan peng#&atan fraktur )" '" *" ," 2enghilangkan nyeri 2endapatkan dan mempertahankan p#sisi yang memadai dari fragmen fraktur 2engharapkan dan mengusahakan uni#n 2engem&alikan fungsi se4ara #ptimal dengan 4ara mempertahankan fungsi #t#t dan sendi1 men4egah atr#fi #t#t1 adhesi dan kekakuan sendi1 men4egah terjadinya k#mplikasi seperti deku&itus1 tr#m&#sis =ena1 infeksi saluran ken4ing serta pem&entukan &atu ginjal" ." 2engem&alikan fungsi se4ara maksimal merupakan tujuan akhir fraktur" !ejak a-al penderita harus dituntun se4ara psik#l#gis untuk mem&antu penyem&uhan dan pem&erian fisi#terapi untuk memperkuat #t#t<#t#t serta gerakan sendi &aik se4ara

is#metrik @latihan aktif statikA pada setiap #t#t yang &erada pada lingkup fraktur serta is#t#nik yaitu latihan aktif dinamik pada #t#t<#t#t tungkai dan punggung" Diperlukan pula terapi #kupasi"

BAB I. PENUTUP K2' 3pu6an Fraktur ter&uka merupakan suatu keadaan darurat" 3enye&a&nya &ias &erupa trauma langsung dan tidak langsung" Diagn#sis fraktur ter&uka didapatkan dari hasil anamnesa1 pemeriksaan fisik serta penunjang &erupa pemeriksaan rafi#l#gis" Tujuan dari tata laksana fraktur ter&uka adalah untuk mengurangi resik# infeksi1 terjadi penyem&uhan fraktur dan rest#rasi fungsi angg#ta gerak"" Be&erapa hal yang penting untuk dilakukan dalam penanggulangan fraktur ter&uka yaitu #perasi yang dilakukan dengan segera1 se4ara hati<hati1 de&ridemen yang &erulang<ulang1 sta&ilisasi fraktur1 penutupan kulit dan bone grafting yang dini serta pem&erian anti&i#tik yang adekuat"

*AFTAR PUSTAKA

)" Kenneth $"K"1 $#seph D"K" 5and&##k #f Fra4tures1 *rd Editi#n" 3ennsyl=ania" '((8" '" Th#mas 2" !"1 $as#n 5"F" 0pen Fra4tures" 2es4ape Referen4e @update '()'1 2ay ')A" A=aila&le fr#m http:EEemedi4ine"meds4ape"4#mEarti4leE)'8+','< #=er=ie-La-'aa&8&*" A44essed ). Agustus '()* *" $#nathan F" 0pen Fra4ture" 0rth#pedi4s @update '()'1 2ay ':A" A=aila&le fr#m http:EE#rth#pedi4s"a&#ut"4#mE4sE Agustus '()*
4. !ugiars#" 3#la Kuman 3enderita Fraktur Ter&uka" Uni=ersitas !umatera Utara" '()("

&r#ken&#nesEgE#penfra4ture"htm"

A44essed

).

A=aila&le fr#m http:EErep#sit#ry"usu"a4"idE&itstreamE)'*,.8:9+E':8*(E8EF#=er"pdf" A44essed ). Agustus '()*

." Ameri4an A4ademy #f 0rth#paedi4s !urge#ns" '())" 0pen Fra4tures" A=aila&le fr#m http:EE#rth#inf#"aa#s"#rgEt#pi4"4fmMt#pi4NA((.9'" A44essed ). Agustus '()* 8" 3ri4e dan /ils#n" '((8" Patofisiologi -onsep -linis Proses1Proses Penya'it" Ed: Ke< 8" $akarta: E>F" :" Rasjad F" 3engantar lmu Bedah 0rt#pedi: !truktur dan Fungsi Tulang1 Edisi ke<*" $akarta: 3T Darsif /atamp#ne" '((9G 8<))"
8. Farl#s $unOueira1 $#se Farnier#1 R#&ert Kelley" )++9" 3istologi Dasar" $akarta :

E>F" +" 0tt !" B#ne >r#-th and Rem#delling" '((9" A=aila&le fr#m:UR7: depts"-ashingt#n"eduE&#ne&i#EA!B2RedEgr#-th"html" A44essed ). Agustus '()* )(" Rasjad F" 3engantar lmu Bedah 0rt#pedi: Trauma1 Fraktur Ter&uka1 Edisi ke<*" $akarta: 3T Darsif /atamp#ne" '((9G *):<,:9" ))" Brien 3$0 dan 2#sheiff R"0pen Fra4tures<3rin4iples" A=aila&le Fr#m:PUR7Q: http:EE---"a#pu&lishing"#rgE " A44essed ). Agustus '()*
12. F#urt<Br#-n F21 Bre-ster C @)++8A Epidemi#l#gy #f #pen fra4tures" Court14rown

CM, Mc5ueen MM, 5uaba ** (eds), Management of open fractures$ 7#nd#n: 2artin DunitB1 '.<*."
13. 7akat#s R dan 5er&eni4k 2A" >eneral 3rin4iples #f nternal FiHati#n" '((+P4ited

'()) Fe& 'Q" A=aila&le fr#m:UR7:http:EEemedi4ine"meds4ape"4#mEarti4leE)'8++9:< #=er=ie-" A44essed ). Agustus '()* )," Ameri4an A4ademy #f 0rth#paedi4 !urge#ns" t#pi4NA(()+8" A44essed ). Agustus '()*
15. Fhapman 2/" 0pen Fra4tures in in FhapmanRs 0rth#paedi4 !urgery *rd ed ;#l )"

nternal FiHati#n and EHternal

FiHati#ns f#r Fra4tures" A=aila&le fr#m:UR7: http:EE#rth#inf#"aa#s"#rgEt#pi4"4fmM

'(()P#nline data&aseQ" 7ippin4#tt /illiams S /ilkins"