Anda di halaman 1dari 17

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini tepat pada waktunya. Banyak rintangan dan hambatan yang kami hadapi dalam penyusunan makalah ini. Namun berkat bantuan dan dukungan serta bimbingan, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul TUBERCULOSIS (TBC) . Dengan adanya makalah ini, di harapkan dapat membantu dalam proses pembelajaran dan dapat menambah pengetahuan para pembaca. Kami juga tidak lupa mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan dan doa.

Penyusun

Yefita Realisman Zebua

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................... i DAFTAR ISI ........................................................................................................ ii BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1 1.2 Tujuan Penulisan ............................................................................... 1 BAB II PEMBAHASAN ..................................................................................... 2 2.1 Pengertian TBC .................................................................................. 2 2.2 Obat Anti Tuberculosis ...................................................................... 3 a. Isoniasid (Isonikotinil Hidrazid/INH) .......................................... 3 b. Rifampisin (RIF) .......................................................................... 4 c. Pirazinamid (PZN) ....................................................................... 6 d. Streptomisin (STR) ...................................................................... 7 e. Etambutol (EMB) ......................................................................... 8 BAB III KESEIMPULAN ................................................................................. 11 BAB IV DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 12 BAB V LAMPIRAN ......................................................................................... 13

ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penyakit TBC (Tuberculosis) adalah merupakan suatu penyakit yang tergolong dalam infeksi yang disebabkan oleh bakteri Mikobakterium tuberkulosa. Penyakit TBC dapat menyerang pada siapa saja tak terkecuali pria, wanita, tua, muda, kaya dan miskin serta dimana saja. Di Indonesia khususnya, Penyakit ini terus berkembang setiap tahunnya dan saat ini mencapai angka 250 juta kasus baru diantaranya 140.000 menyebabkan kematian. Bahkan Indonesia menduduki negara terbesar ketiga didunia dalam masalah penyakit TBC ini. Penyakit TBC disebabkan oleh bakteri Mikobakterium tuberkulosa, Bakteri ini berbentuk batang dan bersifat tahan asam sehingga dikenal juga sebagai Batang Tahan Asam (BTA). Jenis bakteri ini pertama kali ditemukan oleh seseorang yang bernama Robert Koch pada tanggal 24 Maret 1882, Untuk mengenang jasa beliau maka bakteri tersebut diberi nama baksil Koch. Kenyataan bahwa penularan penyakit TBC di Indonesia sangat mengkhawatirkan dan kurangnya informasi lengkap tentang cara pencegahan dan penyembuhan penyakit TBC bagi masyarakat awam. 1.2. Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui mekanisme kerja obat anti tuberculosis (OAT) Mycobacterium tuberculosis.

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian TBC (Tuberculosis) Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular granulomatosa kronik yang telah dikenal sejak berabad-abad yang lalu dan paling sering disebabkan oleh kuman Mycobacterium tuberculosis. Sebagian besar kuman TBC menyerang paru, 85% dari seluruh kasus TBC adalah TBC paru, sisanya (15%) menyerang organ tubuh lain mulai dari kulit, tulang, organorgan dalam seperti ginjal, usus, otak, dan lainnya. Tuberkulosis termasuk juga dalam golongan penyakit zoonosis karena selain dapat menimbulkan penyakit pada manusia, basil

Mycobacterium juga dapat menimbulkan penyakit pada berbagai macam hewan misalnya sapi, anjing, babi, unggas, biri-biri dan hewan primata, bahkan juga ikan. Penyakit TBC ditularkan dari orang ke orang, terutama melalui saluran napas dengan menghisap atau menelan tetes-tetes ludah/dahak (droplet infection) yang mengandung basil dan dibatukkan oleh penderita TBC terbuka. Atau juga karena adanya kontak antara tetes ludah/dahak tersebut dan luka di kulit. Untuk membatasi penyebaran perlu sekali discreen semua anggota keluarga dekat yang erat hubungannya dengan penderita.

2.2

Obat Anti Tuberculosis a. Isoniasid (Isonikotinil Hidrazid) 1. Mekanisme kerja. Kerja obat ini adalah dengan menghambat enzim esensial yang penting untuk sintesis asam mikolat dan dinding sel mikobakteri. INH dapat menghambat hampir semua basil tuberkel, dan bersifat bakterisida terutama untuk basil tuberkel yang tumbuh aktif. INH dapat bekerja baik intra maupun ekstraseluler. Aktivitas INH menghambat aksi enoyl protein pembawa asil dalam bentuk (InhA). InhA merupakan komponen enzim penting dari sintesis asam lemak kompleks II (FAS-II). FAS-II yang terlibat dalam sintesis rantai panjang asam mycolic. Asam mycolic merupakan komponen struktural penting dari dinding sel mikobakteri dan melekat ke lapisan arabinogalactan.

2. Farmakokinetik. Absorpsi: oral. Distribusi: melintasi plesenta; muncul dalam ASI; mendistribusikan ke dalam jaringan tubuh dan cairan termasuk CSF (Cerebrospinal Fluid). Ikatan protein; 10% sampai 15%. Metabolisme : oleh hati terhadap isoniasid asetil dengan tingkat kerusakan genetik ditentukan oleh fenotipe asetilasi; mengalami hidrolisis lebih lanjut untuk asam asetil isonikotinik dan hidrazin. Waktu paruh: mungkin bias diperpanjang pada pasien dengan gangguan fungsi hati atau gangguan ginjal parah. Asetilator cepat: 30-100 menit.
3

Asetilator lambat: 2-5 jam. Waktu puncak konsentrasi serum: oral: dalam 1-2 jam. Eliminasi: 75% sampai 95% diekskresikan dalam urin sebagai obat tidak berubah dan metabolit; jumlah kecil diekskresi dalam tinja dan saliva. Dialisis: dialisis (50% sampai 100%). 3. Efek samping. Insiden dan berat ringannya efek non terapi INH berkaitan dengan dosis dan lamanya pemberian. Reaksi alergi obat ini dapat berupa demam, kulit kemerahan, dan hepatitis. Efek toksik ini meliputi neuritis perifer, insomnia, lesu, kedut otot, retensi urin, dan bahkan konvulsi, serta episode psikosis. Kebanyakan efek ini dapat diatasi dengan pemberian piridoksin yang besarnya sesuai dengan jumlah INH yang diberikan. 4. Indikasi. Obat ini diindikasikan untuk terapi semua bentuk tuberkulosis aktif, disebabkan kuman yang peka dan untuk profilaksis orang beresiko tinggi mendapatkan infeksi. Dapat digunakan tunggal atau bersamasama dengan anti tuberkulosis lain. 5. Kontraindikasi. Kontraindikasinya adalah riwayat hipersensitifitas atau reaksi adversus, termasuk demam, artritis, cedera hati, kerusakan hati akut, tiap etiologi, kehamilan (kecuali resiko terjamin).

b. Rifampisin (RIF) 1. Mekanisme kerja. Obat ini menghambat sintesis DNA bakteri dengan mengikat -subunit dari DNA dependent RNA polimerase sehingga menghambat peningkatan enzim tersebut ke DNA dan menghambat transkripsi messenger RNA (mRNA). Transkrip RNA adalah

persyaratan penting untuk sintesis protein. In vitro dan in vivo, obat ini bersifat bakterisid terhadap mikobakterium tuberkulosis, M. bovis, dan M. kansasii baik intra maupun ekstraseluler. Konsentrasi bakterisid berkisar 3-12 g/ml/ obat ini dapat meningkatkan aktivitas streptomisin dan INH, tetapi tidak untuk etambutol.

2. Farmakokinetik. Absorpsi: oral: diserap dengan baik. Distribusi: sangat lipofilik; melintasi penghalang darah-otak dan didistribusikan secara luas ke dalam jaringan tubuh dan cairan seperti hati, paru-paru, kandung empedu, empedu, air mata, dan air susu ibu; mendistribusikan ke CSF ketika meninges meradang. Ikatan protein: 80%. Metabolisme: mengalami daur ulang enterohepatik; di metabolisme di hati diasetil (aktif). Waktu paruh: 3-4 jam, berkepanjangan dengan kerusakan hati. Waktu puncak konsentrasi serum: oral: dalam 2-4 jam. Eliminasi: terutama di feses (60% sampai 65%) dan urin (~30%). Dialisis: rifampisin plasma konsentrasi tidak signifikan dipengaruhi oleh hemodialisis atau dialisis peritoneal. 3. Efek samping. Kurang dari 4% penderita mengalami efek samping, seperti demam, kulit kemerahan, mual dan muntah, ikterus,

trombositopenia, dan nefritis. Gangguan hati yang terberat terutama terjadi bila rifampisin diberikan secara tunggal atau dikombinasikan dengan INH. Gangguan saluran cerna juga sering terjadi, tidak enak di ulu hati, mual dan muntah, kolik, serta diare yang kadang-kadang memerlukan penghentian obat. 4. Indikasi. Diindikasikan untuk obat anti tuberkulosis yang

dikombinasikan dengan anti tuberkulosis lain untuk terapi awal maupun ulang.

5. Kontraindikasi. Sindrom syok, anemia hemolitik akut, dan gangguan hati. Hati hati pemberian obat ini pada penderita gangguan ginjal.

c. Pirazinamid (PZN) 1. Mekanisme kerja. PZN adalah pro-drug dan diubah menjadi bentuk aktif (asam pyrazinoic) oleh enzim peroksidase nicotinamidase dikenal sebagai pyrazinamidase (PncA). Asam Pyrazinoic menghambat aksi sintetase asam lemak I (FAS I). FAS I adalah terlibat dalam sintesis asam mycolic rantai pendek merupakan komponen struktural penting dari dinding sel mikobakteri dan melekat ke lapisan arabinogalactan. Obat ini bersifat bakterisidal, terutama dalam keadaan asam dan mempunyai aktivitas sterilisasi intraseluler.

2. Farmakokinetik. Absorpsi: oral: diserap dengan baik. Distribusi: didistribusikan secara luas ke dalam jaringan tubuh dan cairan termasuk paru-paru, hati, CSF. Ikatan protein: 50%. Metabolisme: dalam hati. Waktu paruh: 9-10 jam, berkepanjangan dengan fungsi ginjal atau hati berkurang. Waktu puncak konsentrasi serum: dalam 2 jam. Eliminasi: dalam urin (4% sebagai obat tidak berubah). 3. Efek samping. Obat ini bersifat hepatotoksik yang berkaitan dengan dosis pemberian dan dapat menjadi serius. Dengan dosis harian 3 g atau 40-50 mg/kg BB/hari.

Obat ini sangat efektif terhadap tuberkulosis bila digabungkan dengan INH, tetapi dilaporkan lebih kurang 14% penderita akan mengalami gangguan hati yang berat, serta kematian dapat terjadi karena timbulnya nekrosis. Karena efek hepatotoksik, pemeriksaan uji hati perlu dilakukan sebelum pemberian obat ini. Penggunaan pirazinamid secara rutin menyebabkan hiperuresemia, biasanya asimtomatik. Jika gejala penyakit gout timbul, dan pengobatan dengan pirazinamid dibutuhkan, penderita sebaiknya juga mendapat alopurinol/probenesid. 4. Indikasi. Digunakan untuk terapi tuberkulosis dalam kombinasi dengan anti tuberkulosis lain. 5. Kontraindikasi. Kontraindikasi terhadap gangguan fungsi hati parah, porfiria, Hipersensitivitas.

d. Streptomisin (STR) 1. Mekanisme kerja. Obat ini bekerja dengan menghambat sintesis protein pada ribosom mikrobakterium dan bersifat bakterisid, terutama terhadap basil tuberkel ekstraseluler.

2. Farmakokinetik. Distribusi: mendistribusikan ke dalam jaringan tubuh dan cairan kecuali otak; jumlah kecil masukkan CSF hanya dengan meninges meradang, melintasi plasenta; jumlah kecil muncul di ASI. Ikatan protein: 34%.

Waktu paruh: berkepanjangan degan kerusakan ginjal. Baru lahir: 4-10 jam. Dewasa: 2- 4,7 jam. Waktu puncak konsentrasi serum: im: dalam 1-2 jam. Eliminasi: 30% sampai 90% dari dosis diekskresikan sebagai obat tidak berubah dalam urin, dengan jumlah kecil (1%) diekskresikan dalam empedu, saliva, keringat, dan air mata. 3. Efek samping. Sakit kepala atau lesu biasanya terjadi setelah penyuntikan dan umumnya bersifat sementara. Reaksi hipersensitivitas sering terjadi pada minggu pertama pengobatan dan biasanya lebih ringan dibandingkan INH. Obat ini bersifat ototoksik menimbulkan gangguan pendengaran dan keseimbangan dengan gejala vertigo, mual, dan muntah. Selain itu, obat ini juga bersifat nefrotoksik. 4. Indikasi. Sebagai kombinasi pada pengobatan TBC bersama isoniazid, rifampisin, dan pirazinamid, atau untuk penderita yang dikontraindikasi dengan 2 atau lebih obat kombinasi tersebut. 5. Kontraindikasi. Hipersensitivitas terhadap streptomisin sulfat atau aminoglikosida lain.

e. Etambutol (EMB) 1. Mekanisme kerja. Obat ini menghambat sintesis metabolisme sel sehingga menyebabkan kematian sel. EMB menghambat aksi arabinosyl (EmbB). EmbB adalah enzim membran terkait yang terlibat dalam sintesis arabinogalaktan. Arabinogalactan merupakan komponen

struktural penting dari dinding sel mikobakteri. Hampir sama strain M. tuberculosis, M. bovis, dan kebanyakan M. kansasii rentan terhadap obat ini. Obat ini bersifat bakteriostatik dan bekerja baik intra maupun ekstraseluler.

2. Farmakokinetik. Absorpsi: ~80%. Distribusi: didistribusikan ke seluruh tubuh dengan konsentrasi tinggi di ginjal, paru-paru, saliva, dan sel darah merah; konsentrasi dalam CSF rendah; melintasi plasenta; diekskresikan ke dalam ASI. Ikatan protein: 20% sampai 30%. Metabolisme: 20% oleh hati untuk metabolit aktif. Waktu paruh: 2,5-3,6 jam (hingga 7 jam atau lebih dengan gangguan ginjal). Waktu puncak konsentrasi serum: dalam waktu 2-4 jam. Eliminasi: ~50%dalam urin dan 20% diekskresi dalam tinja sebagai obat yang tidak berubah. Dialisis: sedikit dialysis (5% sampai 20%). 3. Efek samping. Etambutol jarang menimbulkan efek samping bila diberikan dengan dosis harian biasa dan efek toksik minimal. Efek nonterapi yang berat dan berkaitan dengan dosis, yaitu efek toksik di okular. Gangguan di mata biasanya bersifat bilateral, yaitu berupa neuritis optik dengan gejala penurunan ketajaman penglihatan, hilangnya kemampuan membedakan warna merah dengan hijau, lapangan pandangan mata menyempit, dan dapat terjadi skotoma perifer ataupun sentral. Gangguan ini biasanya bersifat reversibel. Karena itu, sebelum etambutol diberikan, uji ketajaman penglihatan dan uji buta warna sebaiknya dilakukan.

4. Indikasi. Etambutol digunakan sebagai terapi kombinasi tuberkulosis dengan obat lain, sesuai regimen pengobatan jika diduga ada resistensi. Jika resiko resistensi rendah, obat ini dapat ditinggalkan. Obat ini tidak dianjurkan untuk anak-anak usia kurang 6 tahun, neuritis optik, gangguan visual. 6. Kontraindikasi. Hipersensitivitas terhadap etambutol seperti neuritis optik.

10

BAB III KESIMPULAN

TBC merupakan penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Antibiotik isoniazida adalah obat TBC yang paling penting saat ini karena aktivitasnya yang tinggi melampaui banyak anti tuberkulotika lain. Antibiotik isoniazida ini berperan sebagai inhibitor (penghambat) biosintesis asam mikolat pada dinding sel Mycobacterium tubrculosis. Akibatnya pembentukan dinding sel dari bakteri tersebut akan terganggu, sehingga menyebabkan perkembangbiakan dari bakteri tersebut akan terhambat dan akhirnya bakteri tersebut akan mati.

11

BAB IV DAFTAR PUSTAKA

Goodman dan Gilman. 2003. Dasar Farmakologi Terapi Volume 2. Jakarta : Buku Kedokteran EGC.

Lucya Nitri. 2010. Aktivitas antibiotik Isoniazida terhadap Mycobacterium Tuberculosis. URL : http://thitiechenree.blogspot.com/2010/10/makalah-seminarmata-kuliah.html. Diakses April 2012.

Shayne

Loubser

dkk.

2010.

TB

Drugs

First

Line.

URL

http://immunopaedia.org/index.php?id=260&L=0&key=0. Diakses April 2012.

12

BAB V LAMPIRAN

Sabtu, 30 Oktober 2010


LUCYA NITRI, 2005 AKTIVITAS ANTIBIOTIK ISONIAZIDA TERHADAP Mycobacterium tuberculosis Proses pengahambatan pembentukan asam mikolat pada dinding sel mikobakterium oleh isoniazida, sehingga kondensasi dari FAS I dan FAS II tidak terjadi. Isoniazida menghambat proses penghambatan Cn acyl ACP dengan bantuan polyketide synthase enzyme. Isoniazida ini mengahambat pembentukan asam mikolat sebagai unsur terpenting dinding sel dalam bentuk inhA, dimana inh A ini menghilangkan sifat tahan asam dari mycobacterium tubercolosis. Penghambatan ini terjadi pada FAS II (fatty acid synthase II) pada skema, sehingga produk dari FAS II ini tidak terbentuk yaitu asam mikolat, akibatnya proses biosintesis terganggu, maka pada dinding sel alkan terjadi lisis, sehingga bakteri tidak akan dapat berkembang biak dan akhirnya bakteri itu mati.

13

14

15