Anda di halaman 1dari 23

Volume 13, No.

1, Juni 2011

HUBUNGAN PENGGUNAAN SITUS JEJARING SOSIAL FACEBOOK TERHADAP PERILAKU REMAJA DI KOTA MAKASSAR
Christiany Juditha Peneliti Muda Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Komunikasi dan Informatika Makassar Jl. Racing Centre II No. 25 Makassar email: ithajuditha@yahoo.com Naskah diterima: 1 April 2011 dan disetujui: 14 Juni 2011 Abstrak Meningkatnya pengguna situs jejaring sosial yang sebagian besar diantaranya adalah remaja, merupakan fenomena yang berkembang saat ini. Akibatnya dampak positif maupun negatif yang ditimbulkan media sosial ini juga berimbas bagi pengguna. Karena itu penelitian ini bertujuan mencari jawaban ada tidaknya hubungan penggunaan Facebook (FB) terhadap perilaku remaja di kota Makassar. Hasil penelitian dengan jumlah sampel sebanyak 204 responden ini menyebutkan bahwa ada hubungan antara penggunaan FB dengan perilaku remaja baik itu secara positif maupun negatif. Kata kunci: penggunaan, facebook, remaja, Makassar

THE RELATIONSHIP BETWEEN THE USE OF FACEBOOK AND TEENEGERS BEHAVIOR IN MAKASSAR
Abstract The increasing social networking site users which are mostly teenagers is a growing phenomenon today. As a result, positive and negative impacts brought about by the social media also affected the users. Therefore this research aims to find answers of whether there is a relationship between the use of Facebook (FB) and the behavior of teenagers in Makassar. Results of research with a total sample of 204 respondents mention that there is a relationship between the use of FB and teenagers behavior both positively and negatively. Keywords: use, facebook, teenegers, Makassar

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Mengakses internet saat ini sudah menjadi rutinitas kebanyakan masya rakat. Tidak hanya dengan menggunakan komputer/laptop saja tetapi kini dapat mengaksesnya melalui handphone dengan berbagai kemudahan yang ditawarkan oleh sejumlah provider telepon selular. Saat ini masyarakat tidak hanya menggu nakan internet untuk berinteraksi dengan orang lain, namun juga menggunakannya sebagai sebuah sarana sosialisasi, mem bentuk hubungan yang lebih bertahan lama, bahkan malah dapat berkembang secara nyata di dalam kehidupan sosial. Penemuan yang disampaikan oleh mana jer umum dari perusahaan penelitian Hitwise, Bill Tancer mengungkapkan bah wa semakin meluasnya audience peng guna internet, mengungkap fakta bahwa trafik pencarian untuk situs jejaring sosial atau situs pertemanan seperti Friendster, FB, MySpace, Hi5, Orkut, tagged dan sebagainya, telah mengalahkan para pen cari situs porno. Ini menjadi indikator trend besar apa yang ada di masa mendatang (Tancer, 2008). Facebook (FB) merupakan salah satu situs pertemanan atau jejaring sosial yang belakangan sangat berkembang pesat dibanding situs pertemanan lain nya. FB sendiri adalah website jaringan sosial dimana para pengguna dapat ber gabung dalam komunitas seperti kota, kerja, sekolah, dan daerah untuk melaku kan koneksi dan berinteraksi dengan orang lain. Orang juga dapat menambah
2

kan temanteman mereka, mengirim pesan, dan memperbarui profil pribadi agar orang lain dapat melihat tentang dirinya. Saat ini penggunaan FB di Indonesia sudah menjadi rutinitas seharihari, mulai dari pelajar, mahasiswa, guru, dosen, pengusaha, pengacara, politisi, artis, tokohtokoh dunia dan lainlain, dan dari berbagai kelas dan golongan karena masalah penggunaan internet sudah bukan barang yang mahal. Hal ini disebabkan hanya dengan beberapa ribu rupiah saja sudah bisa menjelajah ke dunia maya di warnetwarnet pinggir jalan sehingga penggunaan FB merupakan hal yang biasa seperti penggunaan internet pada umumnya. Sekarang ini Indonesia telah menjadi 'the Republic of the FB'.1 Ungkapan ini terinspirasi oleh perkembangan penggunaan FB oleh masyarakat Indonesia yang mencapai pertumbuhan 64,5% pada tahun 2008. Prestasi ini menjadikan Indonesia sebagai 'the fastest growing country on FB in Southeast Asia'. Bahkan, angka ini mengalahkan pertumbuhan pengguna FB di China dan India yang merupakan peringkat teratas populasi penduduk di dunia (Sahana, 2008). Demam FB menggejala di Indonesia, sebagaimana yang dilaporkan oleh Tempo Interaktif 9 Februari 2009, dimulai pada pertengahan tahun 2008. Bahkan disebut kan juga hingga pertengahan 2007, FB hampir tidak dilirik pengguna Internet.
Budi Putra, The Republic of the Facebook, www.Linkedin.com 2009 Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

Lonjakan pengguna FB pada pertengahan 2008 dibuktikan dengan statistik FB sebagai situs ranking kelima yang paling banyak diakses di Indonesia. Indonesia tercatat dalam sepuluh besar negara pemakai situs yang mulai dibuka untuk umum pada 2009 ini (Wiguna, 2009). Pertumbuhan pengguna FB di Indonesia dari tahun ketahun meningkat terus, ta hun 2008 adalah 64,5% dengan 831.000 pengguna di akhir tahun, menjadi negara dengan tingkat pertumbuhan pengguna tertinggi di Asia. Hingga September 2010 data pengguna FB di Indonesia yang dirilis situs InsideFB.com per 2 Septem ber 2010, jumlah pengguna Indonesia mencapai 27.800.160. Jumlah ini men dudukan Indonesia sebagai pengguna FB terbanyak ke3 di dunia setelah Amerika Serikat dan Inggris dan dari jumlah ini 53% diantaranya adalah remaja yang berusia dibawah 18 tahun. Beberapa generasi menyebut generasi ini sebagai Netizen atau generasi yang lahir setelah tahun 90an yang ketika lahir sudah mengenal keyboard dan monitor atau generasi yang sudah akrab dengan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi termasuk internet. Keistimewaan FB terletak pada fasi litasnya yang variatif dan cenderung mudah dipelajari. FB muncul dengan segala sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya, lewat berbagai aplikasi yang seru dalam era Web 2.0. Keberadaan fitur chat, notes, atau sistem tag, merupakan sebuah inovasi tersendiri. Bahkan kini, FB menjadi hosting foto terbesar, menga lahkan situs foto seperti Flickr atau
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Picasso (Enda Nasution, 2008). Lebih dari sekadar mencari teman dan mema sukkannya dalam friendlist, situs ini bisa menawarkan lebih dari itu. Sharing untuk media seperti audio, video, foto, dan notes, merupakan salah satu wujud kebe basan yang memungkinkan siapa saja dapat mengunggah apa saja dengan segala risiko yang juga ada. Sedang untuk jaminan keamanannya bisa diatur untuk foto dan profil dalam privacy setting. Pola komunikasi Internet melalui situs pertemanan FB ini, pada tahap tertentu bisa menimbulkan adiksi yang mungkin berpengaruh terhadap kehi dupan nyata. Beberapa ciriciri orang yang teradiksi terhadap internet, yaitu penggunaan yang berlebihan, kegelisahan ketika tidak mengakses internet dalam interval waktu tertentu, peningkatan tole ransi terhadap adiksi internet itu sendiri, dan dampak negatif (termasuk isolasi sosial) (Jerald J., 2008). Dalam dunia pekerjaan isu ini mendapat perhatian khusus. Beberapa perusahaan menutup akses situs jejaring sosial di area perkan torannya. Hal ini dilakukan karena banyak pegawai ketika jam kerja mem buka FB dan membuat kinerja mereka menurun. Dalam kerangka dunia pendi dikan, keberadaan FB juga mendapat sorotan. Sebuah survey yang dilakukan oleh Ohio University, menyebutkan bahwa mahasiswa yang kerap mengguna kan FB ternyata menjadi malas dan bodoh. Bahkan beberapa kasus di Indo nesia seperti penculikan anak dibawah umur, dan perilaku tidak sopan pelajar terjadi berawal karena penggunaan situs 3

Volume 13, No. 1, Juni 2011

jejaring sosial FB. Seperti siswi SMAN 22 Surabaya meninggalkan rumah dan sejumlah remaja hilang akibat perte manan di FB. Dan hingga tahun 2010, Komnas Perlindungan Anak telah mene rima lebih dari 100 laporan remaja hilang. Terdapat juga empat siswa SMAN 4 Tan jung Pinang yang dipecat sekolah mereka karena menghina guru melalui FB, bahkan seorang remaja 18 tahun divonis Penga dilan Negeri Bogor karena menghina teman melalui FB serta 21 Kasus seks komersial dan 6 kasus pelampiasan seks melalui FB. Remaja yang masih berjiwa labil dan emosional sering salah menaf sirkan apa yang mereka dapatkan baik dari media massa maupun dari situs pertemanan. Keadaan yang seperti demi kian menjadikan remaja sering terpancing rasa keingintahuannya untuk mencoba apa yang ditawarkan kepada mereka melalui mediamedia tersebut yang kemudian memunculkan perubahan peri laku baik itu yang positif maupun negatif pada diri remaja. Melihat perkembangan FB yang semakin familiar dan banyak disenangi oleh pengguna internet di Indonesia khu susnya remaja, sekaligus dampakdampak negatif yang ditimbulkannya serta ber indikasi memiliki peran yang kuat dalam menfasilitasi penggunanya untuk melaku kan interaksi sosial melalui komunikasi, mendorong peneliti untuk melakukan penelitian hubungan penggunaan situs jejaring sosial terhadap perilaku pada remaja di Kota Makassar.

Rumusan Masalah Berdasarkan uraian di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah apakah ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB terhadap perilaku remaja di Kota Makassar? Tujuan Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB terhadap perilaku remaja di Kota Makassar. Manfaat Manfaat dari penelitian ini adalah secara teoritik sebagai bahan masukan bagi pengembangan konsepkonsep ilmu dibidang psikologi, sosiologi, komunikasi serta informatika. Dan secara praktis adalah bagi pemerintah, untuk pengem bangan kebijakan tentang adanya situs jejaring sosial dan sebagai bahan masuk an bagi para peneliti untuk melakukan penelitian lanjutan yang berhubungan dengan situs jejaring sosial.

TINJAUAN PUSTAKA
Beberapa studi dan penelitian mengenai dampak penggunaan situs jejaring sosial khususnya FB sudah banyak dilakukan baik tentang dampak negatif maupun positif. Sebuah survei yang dilakukan oleh Ohio University, menyebutkan bahwa mahasiswa yang kerap menggunakan FB ternyata menjadi malas dan bodoh. Menurut studi yang mengambil sampel 219 mahasiswa Ohio State University tersebut, semakin sering mahasiswa menggunakan FB, semakin
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

sedikit waktu mahasiswa belajar dan semakin buruk nilainilai mata pelajaran mahasiswa. Seperti dikutip Daily Mail, para psikolog melakukan penelitian dan mengungkap bahwa hasil ujian dari mereka yang belajar sambil main situs jejaring sosial itu lebih kecil 20 persen dibandingkan rekan mereka yang belajar saja. Temuan itu menyanggah teori bahwa otak anak muda mampu lebih baik dalam multi tasking saat menggunakan perang kat digital.2 Penelitian yang mengenai Pengaruh Negatif Jejaring Sosial Pada Perkembang an Remaja Indonesia juga dilakukan oleh Bayu Malindo Putra tahun 2010. Pene litian yang bertujuan memberi gambaran mengenai dampak negatif situs jejaring sosial pada pertumbuhan dan perkem bangan anak remaja Indonesia ini menyimpulkan bahwa lebih banyak dampak negatif yang ditimbulkan situs jejaring sosial bagi remaja daripada dampak positifnya (Putra. 2010). Namun melalui FB masyarakat dapat juga membangun gerakan sosial seperti untuk mendukung kasus Prita Mulyasari, BibitCandra dan lainnya. Penelitian dengan judul SimbolSimbol Kepedulian Sosial dalam Situs Jejaring Sosial (Analisa Semiotika terhadap Teks Dalam Group FB Koin Peduli Prita) yang penulis lakukan tahun 2010 jelas menyimpulkan bahwa melalui akun grup FB ribuan orang tergerak untuk mendu kung kasus Prita dan dimaknai sebagai simbol kepedulian sosial dari masyarakat
2

kepada Prita dengan upaya mengumpulan koin untuk membantu Prita Muliasari yang sedang berseteru dengan rumah sakit Omni Internasional (Juditha, 2010). LANDASAN TEORI Situs jejaring social Situs jejaring sosial yang dalam bahasa Inggris disebut social network sites merupakan sebuah web berbasis pela yanan yang memungkinkan penggunanya untuk membuat profil, melihat daftar pengguna yang tersedia, serta mengun dang atau menerima teman untuk berga bung dalam situs tersebut.3 Tampilan dasar situs jejaring sosial ini menampil kan halaman profil pengguna, yang di dalamnya terdiri dari identitas diri dan foto pengguna (Dirgayuza. 2008: 69). Kemunculan situs jejaring sosial ini diawali dari adanya inisiatif untuk meng hubungkan orangorang dari seluruh belahan dunia (Watkins, 2009). Situs jejaring sosial pertama, yaitu Sixdegrees.com mulai muncul pada tahun 1997. Situs ini memiliki aplikasi untuk membuat profil, menambah teman, dan mengirim pesan. Tahun 1999 dan 2000, muncul situs sosial lunarstorm, live journal, Cyword yang berfungsi mem perluas informasi secara searah. Tahun 2001, muncul Ryze.com yang berperan untuk memperbesar jejaring bisnis. Tahun 2002, muncul friendster sebagai situs anak muda pertama yang semula
3

http://inimu.com/berita/2010/09/07/situs jejaringsosialbikinnilaiulanganjeblok/

Social network sites: definition, history, and scholarship. journal of computermediated communication, 13(1), article 1

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

disediakan untuk tempat pencarian jodoh.4 Dalam kelanjutannya, friendster ini lebih diminati anak muda untuk saling berkenalan dengan pengguna lain. Tahun 2003, muncul situs sosial interaktif lain menyusul kemunculan friendster, Flick R, You Tube, Myspace. Hingga akhir tahun 2005, friendster dan Myspace merupakan situs jejaring sosial yang paling diminati. Memasuki tahun 2006, penggunaan friendster dan Myspace mulai tergeser dengan adanya FB. FB dengan tampilan yang lebih modern memungkinkan orang untuk berkenalan dan mengakses informasi seluasluasnya. Tahun 2009, kemunculan Twitter ternyata menambah jumlah situs sosial bagi anak muda. Twitter menggunakan sistem mengikuti tidak mengikuti (follow-unfollow), dimana kita dapat melihat status terbaru dari orang yang kita ikuti (follow). Keberadaan situs jejaring sosial ini memudahkan kita untuk berinteraksi secara mudah dengan orangorang dari seluruh belahan dunia dengan biaya yang lebih murah dibandingkan menggunakan telepon (Aleman & Wartman, 2009:120 123). Selain itu, dengan adanya situs jejaring sosial, penyebaran informasi dapat berlangsung secara cepat (Lin & Atkin, 2002: 183). Namun kemunculan situs jejaring sosial ini menyebabkan interaksi interpersonal secara tatap muka (face-to-face) cenderung menurun. Orang lebih memilih untuk menggunakan situs
4

jejaring sosial karena lebih praktis. Di lain pihak, kemunculan situs jejaring sosial ini membuat anak muda dapat mengakses internet. Dalam kadar yang berlebihan, situs jejaring sosial ini secara tidak lang sung membawa dampak negatif, seperti kecanduan (addiksi) yang berlebihan dan terganggunya privasi seseorang. Facebook Facebook (FB) adalah sebuah situs web jejaring sosial populer yang dilun curkan pada 4 Februari 2004. FB didirikan oleh Mark Zuckerberg, seorang mahasiswa Harvard kelahiran 14 Mei 1984 dan mantan murid Ardsley High School. Pada awal masa kuliahnya situs web jejaring sosial ini, keanggotaannya masih dibatasi untuk mahasiswa dari Harvard College. Dalam dua bulan selanjutnya, keanggotaannya diperluas ke sekolah lain di wilayah Boston (Boston College, Universitas Boston, MIT, Tufts), Rochester, Stanford, NYU, Northwestern, dan semua sekolah yang termasuk dalam Ivy League. Banyak perguruan tinggi lain yang selanjutnya ditambahkan berturut turut dalam kurun waktu satu tahun setelah peluncurannya. Akhirnya, orang orang yang memiliki alamat surate suatu universitas (seperti: .edu, .ac, .uk, dll) dari seluruh dunia dapat juga bergabung dengan situs jejaring sosial ini. Selanjutnya dikembangkan pula jaringan untuk sekolahsekolah tingkat atas dan beberapa perusahaan besar. Sejak 11 September 2006, orang dengan alamat surate apa pun dapat mendaftar

Lange, P. G. (2007). Publicly private and privately public: Social networking on YouTube. Journal of ComputerMediated Communication, 13(1), article 18.

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

di FB.5 Pengguna dapat memilih untuk bergabung dengan satu atau lebih jaringan yang tersedia, seperti berdasar kan sekolah, tempat kerja, atau wilayah geografis. Hingga Juli 2007, FB memiliki jumlah pengguna terdaftar paling besar di antara situssitus yang berfokus pada sekolah dengan lebih dari 34 juta anggota aktif yang dimilikinya dari seluruh dunia.6 Dari September 2006 hingga September 2007, peringkatnya naik dari posisi ke60 ke posisi ke7 situs paling banyak dikun jungi,7 dan merupakan situs nomor satu untuk foto di Amerika Serikat, mengung guli situs publik lain seperti Flickr, dengan 8,5 juta foto dimuat setiap harinya.8 Fitur hiburan dalam FB disebut aplikasi. Contohnya antara lain permain an video, kuis, dan lain sebagainya.9 Keistimewaan FB terletak pada fasilitas nya yang variatif dan cenderung mudah dipelajari. Bahkan kini, FB menjadi hosting foto terbesar, mengalahkan situs foto seperti Flickr atau Picasso (Enda Nasution, 2008). Lebih dari sekadar
5 6

"Facebook: The Newest Fad in Marketing" Maestri, Nicole (8 Agustus 2007). ""WalMart using Facebook to win backtoschool sales"" "Related info for: facebook.com/". Alexa Internet. http://www.alexa.com/data/details/traffic_det ails?q=facebook&url=http://www.facebook.co m/ Doug Beaver (2007). "Facebook Photos Infrastructure" (html). Facebook Weblog. Facebook. http://blog.facebook.com/blog.php?post=2406 207130. Donna Bogatin (2007). "Why Facebook Is Scarier than Google" (html). ZDNet Blogs Digital Markets. CNET Network

mencari teman dan memasukkannya dalam friendlist, situs ini bisa menawar kan lebih dari itu. Sharing untuk media seperti audio, video, foto, dan notes, merupakan salah satu wujud kebebasan yang memungkinkan siapa saja dapat mengunggah apa saja dengan segala resi ko yang juga ada. Sedang untuk jaminan keamanannya bisa diatur untuk foto dan profil dalam privacy setting. Pola komunikasi internet melalui situs pertemanan FB ini, pada tahap tertentu bisa menimbulkan adiksi yang mungkin berpengaruh terhadap kehidup an nyata. Beberapa ciriciri orang yang teradiksi terhadap internet, yaitu peng gunaan yang berlebihan, kegelisahan ketika tidak mengakses internet dalam interval waktu tertentu, peningkatan toleransi terhadap addiksi internet itu sendiri, dan dampak negatif (termasuk isolasi sosial) (Jerald J., 2008). Tetapi jika FB tidak digunakan dengan bijak, hubungan kekerabatan antar manusia akan hilang keintimannya. Tidak dipungkiri, kegunaan FB bisa sebagai sarana siluturakhim, dan sumber informasi tentang kabar, status hubungan, info rumah, telepon, dan foto terbaru orang di sekeliling kita. Interaksi dalam situs jejaring sosial juga kerap bersifat hiperealitas, yaitu semu menciptakan kondisi fakta bersimpang siur dengan rekayasa. Memang kecemasan yang sering mengemuka, orang akan lebih menyukai bentuk virtual daripada fisik. Komunikasi lebih banyak secara tidak langsung, dari pada langsung. Kita akan lebih mengenal orang di ujung dunia, daripada tetangga
7

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

sendiri (Alfathri Adlin, anggota Forum Studi Kebudayaan (FSK) ITB, 2008). Perilaku Manusia Perilaku manusia adalah sekum pulan perilaku yang dimiliki oleh manu sia dan dipengaruhi oleh adat, sikap, emosi, nilai, etika, kekuasaan, persuasi, dan/atau genetika. Bimo Walgito (2003) berpendapat bahwa sikap yang ada pada seseorang akan memberikan warna atau corak pada perilaku atau perbuatan orang yang bersangkutan. Sementara sikap pada umumnya mengandung tiga komponen yang membentuk struktur sikap, yaitu: komponen kognitif, komponen afektif, dan komponen konatif. Selanjutnya menurut Myers (1983), perilaku adalah sikap yang diekspresikan (expressed attitudes). Perilaku dengan sikap saling berinteraksi, saling mem pengaruhi satu dengan yang lain. Kurt Lewin (1970) berpendapat bahwa peri laku manusia adalah suatu keadaan yang seimbang antara kekuatankekuatan pendorong (driving forces) dan kekuatan kekuatan penahan (restrining forces). Perilaku ini dapat berubah apabila terjadi ketidakseimbangan antara kedua kekuat an tersebut didalam diri seseorang. Kemungkinan terjadinya perubahan peri laku pada diri seseorang itu, yaitu 1. Jika kekuatankekuatan pendorong mening kat. Hal ini terjadi karena adanya stimulusstimulus yang mendorong untuk terjadinya perubahanperubahan peri laku. Stimulus ini berupa informasi informasi sehubungan dengan perilaku yang bersangkutan. 2. Jika kekuatan 8

kekuatan penahan menurun. Hal ini akan terjadi karena adanya stimulusstimulus yang memperlemah kekuatan penahan tersebut. 3. Jika kekuatan pendorong meningkat, kekuatan penahan menurun. Dengan keadaan semacam ini jelas juga akan terjadi perubahan perilaku. Karakteristik Perilaku Ada beberapa karakteristik perilaku yaitu : 1.Perilaku adalah perkataan dan perbuatan individu. Jadi apa yang dikata kan dan dilakukan oleh seseorang meru pakan karakteristik dari perilakunya. 2. Perilaku mempunyai satu atau lebih dimensi yang dapat diukur, yaitu : frekuensi, durasi, dan intensitas. 3. Peri laku dapat diobservasi, dijelaskan, dan direkam oleh orang lain atau orang yang terlibat dalam perilaku tersebut. 4. Peri laku mempengaruhi lingkungan, ling kungan fisik atau sosial. 5. Perilaku di pengaruhi oleh lingkungan (lawful). 6. Perilaku bisa tampak atau tidak tampak. Perilaku yang tampak bisa diobservasi oleh orang lain, sedangkan perilaku yang tidak tampak merupakan kejadian atau hal pribadi yang hanya bisa dirasakan oleh individu itu sendiri atau individu lain yang terlibat dalam perilaku tersebut.10 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Manusia Perilaku atau aktivitas pada indi vidu atau organisme tidak timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai akibat dari
http://www.docstoc.com/docs/18468555/ PengantarModifikasiPerilaku Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

10

Volume 13, No. 1, Juni 2011

stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan baik stimulus ekster nal maupun stimulus internal. Perilaku individu dapat mempengaruhi individu itu sendiri, di samping itu perilaku juga berpengaruh pada lingkungan. Demikian pula lingkungan dapat mempengaruhi individu, demikian sebaliknya. Oleh sebab itu, dalam perspektif psikologi, perilaku manusia (human behavior) dipandang sebagai reaksi yang dapat bersifat sederhana maupun bersifat kompleks (Bandura, 1977; Azwar, 2003). Remaja Remaja berasal dari kata latin adolensence yang berarti tumbuh atau tumbuh menjadi dewasa. Istilah adolensence mempunyai arti yang lebih luas lagi yang mencakup kematangan mental, emosional sosial dan fisik (Hurlock, 1992). Remaja sebenarnya tidak mempunyai tempat yang jelas karena tidak termasuk golongan anak tetapi tidak juga golongan dewasa atau tua. Seperti yang dikemukakan oleh Calon (dalam Monks, dkk 1994) bahwa masa remaja menunjukkan dengan jelas sifat transisi atau peralihan karena remaja belum memperoleh status dewasa dan tidak lagi memiliki status anak. Dari defenisi diatas dapat disimpulkan bahwa masa remaja adalah masa peralihan dari masa anak anak ke masa dewasa, dimana pada masa tersebut terjadi proses pematangan baik itu pematangan fisik, maupun psikologis. Karakteristik pertumbuhan dan perkembangan remaja yang mencakup beberapa perubahan yaitu transisi bio
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

logis, transisi kognitif, dan transisi sosial. 1. Transisi Biologis menurut Santrock (2003: 91) perubahan fisik yang ter jadi pada remaja terlihat nampak pada saat masa pubertas yaitu meningkat nya tinggi dan berat badan serta kema tangan sosial. Diantara perubahan fisik itu, yang terbesar pengaruhnya pada perkembangan jiwa remaja adalah per tumbuhan tubuh (badan menjadi semakin panjang dan tinggi). Selan jutnya, mulai berfungsinya alatalat reproduksi (ditandai dengan haid pada wanita dan mimpi basah pada laki laki) dan tandatanda seksual sekun der yang tumbuh (Sarlito Wirawan Sarwono, 2006: 52). Pada dasarnya perubahan fisik remaja disebabkan oleh kelenjar pituitary dan kelenjar hypothalamus. Kedua kelenjar itu masingmasing menyebabkan terjadi nya pertumbuhan ukuran tubuh dan merangsang aktifitas serta partum buhan alat kelamin utama dan kedua pada remaja (Sunarto & Agung Hartono, 2002: 94). 2. Transisi Kognitif menurut Piaget (dalam Santrock, 2003: 15) bahwa pemikiran operasional formal berlang sung antara usia 11 sampai 15 tahun. Pemikiran operasional formal lebih abstrak, idealis, dan logis daripada pemikiran operasional konkret. Piaget menekankan bahwa bahwa remaja terdorong untuk memahami dunianya karena tindakan yang dilakukannya penyesuaian diri biologis. Secara lebih nyata mereka mengaitkan suatu gagasan dengan gagasan lain. Mereka
9

Volume 13, No. 1, Juni 2011

bukan hanya mengorganisasikan peng amatan dan pengalaman akan tetapi juga menyesuaikan cara berfikir mereka untuk menyertakan gagasan baru karena informasi tambahan mem buat pemahaman lebih mendalam. Dalam perkembangan kognitif, remaja tidak terlepas dari lingkungan sosial. Hal ini menekankan pentingnya interaksi sosial dan budaya dalam perkembangan kognitif remaja. 3. Transisi Sosial. Santrock (2003: 24) mengungkapkan bahwa pada transisi sosial remaja mengalami perubahan dalam hubungan individu dengan manusia lain yaitu dalam emosi, dalam kepribadian, dan dalam peran dari konteks sosial dalam perkembangan. Membantah orang tua, serangan agre sif terhadap teman sebaya, perkem bangan sikap asertif, kebahagiaan remaja dalam peristiwa tertentu serta peran gender dalam masyarakat mere fleksikan peran proses sosialemosi onal dalam perkembangan remaja. John Flavell (dalam Santrock, 2003: 125) juga menyebutkan bahwa ke mampuan remaja untuk memantau kognisi sosial mereka secara efektif merupakan petunjuk penting menge nai adanya kematangan dan kompe tensi sosial mereka. KERANGKA KONSEP Pemanfaatan teknologi komunikasi dan informatika (TIK) terbukti telah dapat mempengaruhi masyarakat secara global baik itu perubahan sosial, ekonomi, dan budaya yang secara signifikan ber 10

langsung demikian cepat. Teknologi Infor masi saat ini menjadi pedang bermata dua karena selain memberikan kontribusi bagi peningkatan kesejahteraan, kema juan, dan peradaban manusia, sekaligus juga menjadi sarana efektif perbuatan melawan hukum seperti pornografi, kejahatan elektronik dan lain sebagainya. Situs jejaring sosial FB yang saat ini banyak dimanfaatkan oleh masyarakat khususnya remaja juga merupakan media TIK yang dapat mempengaruhi perilaku keseharian remaja yang masih sangat labil. Kerangka konsep dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : Perilaku remaja dalam penggunaan FB memiliki karakteristik dapat dilihat pada perkataan dan perbuatan remaja saat mereka memanfaatkan FB. Dalam hal ini yang akan diukur adalah FB dapat memperburuk cara berkomunikasi dan merusak tata bahasa pengguna/ remaja. Perilaku remaja juga dapat diukur dari frekuensi, durasi, dan intensitas remaja saat memanfaatkan FB. Perilaku remaja ini juga dapat dipengaruhi dan mem pengaruhi lingkungan, dimana saat semua temanteman di sekitar mereka meman faatkan situs jejaring sosial maka mereka juga akan melakukan hal yang sama. Hal ini akan sangat berguna bagi remaja dalam mencari teman baru mempererat hubungan dengan teman yang sudah ada, juga percaya atau sebaliknya kepada orang yang baru dikenal melalui FB, mendapatkan banyak informasi, penge tahuan dan pengalaan baru sekaligus ter hibur dan menghibur orang lain melalui FB atau sebaliknya mendapatkan masalah
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

/musuh akibat FB. Penggunaan FB juga akan membentuk sikap remaja yang dapat dilihat secara langsung misalnya kecanduan penggunaan situs jejaring sosial ini, dan jarang bertemu dengan orang secara langsung/tatap muka.

Gambar 1. Kerangka Konsep


Perilaku Remaja (Y) - Perkataan/per buatan remaja - Frekuensi penggunaan FB - Remaja dapat mempengaruhi /dipengaruhi lingkungannya - Sikap yang nampak

Pengguna an Situs Jejaring Sosial Facebook (X)

antara frekuensi observasi atau yang benarbenar terjadi atau aktual dengan frekuensi harapan. Yang dimaksud dengan frekuensi harapan adalah freku ensi yang nilainya dapat dihitung secara teoritis (e). Sedangkan dengan frekuensi observasi adalah frekuensi yang nilainya didapat dari hasil percobaan (o). Uji Kebebasan ChiSquare digunakan untuk memeriksa kebebasan/independensi dari dua variabel kategorik sehingga dapat disimpulkan apakah kedua variabel terse but saling bebas (tidak berhubungan) ataukah keduanya saling bertalian (berhubungan). Definisi Operasional 1. Pengguna Situs Jejaring Sosial FB ada lah remaja yang memiliki akun FB yaitu sarana sosial yang membantu re maja untuk berkomunikasi secara lebih efisien dengan temanteman, ke luarga, serta orang lain. Penggunaan yang diteliti disini meliputi frekuensi, waktu, aktifitas remaja pada FB yang bisa mempengaruhi perilaku peng guna. 2. Perilaku Remaja adalah tanggapan atau reaksi individu yang terwujud dari gerakan/ tindakan (sikap), tidak saja badan tapi juga ucapan, akibat yang ditimbulkan dari penggunaan FB. METODOLOGI Jenis penelitian Penelitian ini dilakukan dengan metode survei yang bertujuan mengum pulkan dan menggali sejumlah besar data untuk selanjutnya dianalisis.
11

Hipotesis Penelitian Penelitian ini mengajukan hipotesis bahwa : ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial terhadap perilaku remaja. Hipotesis (Ho dan H1) dalam uraian kalimat : Ho : Tidak ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) terhadap perilaku remaja (Y). Ho : p = 0 H1 : Ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) terhadap perilaku remaja (Y). H1 : p 0 Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis dalam peneli tian menggunakan Chi square yaitu peng ujian hipotesis mengenai perbandingan
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah remaja yang mempunyai akun situs jejaring sosial FB yang berdomisili di kota Makassar dengan jumlah populasi sebesar 250.202 jiwa. Sedangkan sampling yang dilakukan adalah acak atau random sampling / probability sampling, yaitu setiap elemen populasi mempunyai kemungkinan yang sama untuk dijadikan sampel. Adapun penentuan jumlah sampel dengan menggunakan rumus Slovin sebagai berikut :

Analisis data Teknik analisis data yang diguna kan secara deskriptif kuantitatif. Data diolah dengan program SPSS 17. Dan sete lah diolah, dikategorisasikan dan kemu dian disimpulkan. Validitas dan Realiabilitas Untuk mendapatkan validitas dan realibilitas instrument dilakukan uji coba (pre-test), untuk memastikan apakah instrument tersebut merupakan alat ukur yang akurat dan dapat dipercaya. Validi tas adalah sejauh mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Sedangkan realibilitas menunjuk kan sejauh mana suatu hasil pengukuran relatif konsisten apabila pengukuran ter hadap aspek yang sama pada alat ukur yang sama, (Internal Consistency Realiablity) (Singarimbun dan Effendy, 1995). PEMBAHASAN Identitas Responden Identitas responden untuk jenis kelamin, dari jumlah keseluruhan respon den sebanyak 204 orang, remaja lakilaki yang paling dominan dalam penelitian ini, yaitu sebanyak 103 responden (50,5%) menyusul perempuan sebanyak 101 res ponden (49,5%). Sedangkan untuk usia responden dari 1122 tahun, usia 14 tahun yang paling banyak yaitu sebanyak 41 responden (20,1%) sedangkan yang paling sedikit adalah responden yang ber usia 11 tahun sebanyak 1 orang (0,5%).

n = N/1 + Ne
n = besar sampel N = jumlah populasi (250.202 jiwa) e = nilai presisi (tingkat presisi yang ditetapkan sebesar 7%) 1 = konstanta Berdasarkan rumus penentuan besar sampel, maka diperoleh jumlah sampel sebagai berikut : 203,9 = 204 responden. Teknik pengumpulan data Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini dengan menggunakan kue sioner kepada responden dan wawancara mendalam kepada informan berkompe ten. Juga menghimpun data dan informasi lain yang mendukung penelitian, terma suk didalamnya studi kepustakaan seba gai data sekunder dan data tertier untuk mendukung data primer yang sudah ada.

12

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011 Grafik 1. Tingkat Pendidikan

Dari hasil penelitian ini, responden yang terbanyak adalah remaja SMP sebanyak 52, 45%, kemudian remaja SMU sebanyak 26, 47% dan remaja yang telah kuliah sebanyak 21,08%. Adapun res ponden yang paling banyak adalah remaja yang duduk dikelas 9 atau kelas 3 SMP sedangkan yang paling sedikit adalah remaja yang berkuliah pada semester 7. Hal ini menunjukkan bahwa remaja peng guna FB terbanyak adalah pelajar SMP

yang memiliki rentang usia 1115 tahun. Dimana pada usia ini remaja telah memi liki pemikiran operasional formal dan logis. Remaja usia ini juga terdorong untuk memahami dunianya karena tin dakan yang dilakukannya serta tidak terlepas dari lingkungan sosial. Dimana hampir semua teman mereka telah meng gunakan FB sebagai suatu keharusan maka remaja lainnya juga ikut membuat akun yang sama.

Grafik 2. Situs Jejaring Sosial yang sering digunakan

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

13

Volume 13, No. 1, Juni 2011

Kepemilikan Akun Situs Jejaring Sosial Bagian ini membahas kepemilikan akun situs jejaring sosial. Dari 204 res ponden, 124 responden atau 60,8 % yang memiliki akun situs jejaring sosial lain selain FB antara lain akun Twitter se banyak 107 responden (52,45%) menyu sul Friendster sebanyak 44 responden (21,57%) dan lainnya seperti My space, Orkud, koprol, Saling Sapa, Purlk, Mig33, Youtube, Yahoo,Xm, MSN, Snaptu dan lainnya. Namun dari beberapa akun situs jejaring sosial yang dimiliki responden remaja ini, situs jejaring sosial FBlah yang paling sering digunakan oleh mereka yaitu sebanyak 185 responden atau 90,7% menyusul Twitter sebanyak 16 responden (7,8%). Dari sini terlihat bahwa situs jejaring sosial adalah akun yang paling populer dibanding yang lainya. Sehingga apa yang telah diteliti sebelumnya yaitu FB merupakan situs terbanyak penggunanya baik di dunia maupun di Indonesia dikuatkan juga dalam penelitian ini. Penggunaan Facebook Penggunaan Facebook (FB) oleh responden yang ternyata kebanyakan dari mereka telah memiliki akun FB selama 2 tahun sebanyak 77 responden (37,75%) dan yang paling sedikit adalah 22 respon den (10,8%) yang telah memanfaatkan FB lebih dari 3 tahun. Hasil penelitian ini juga mengungkapkan bahwa perkembangan 14

FB sangat cepat. Sejak kemunculannya ta hun 2006, dalam kurun waktu 5 tahun, penggunanya sudah sangat banyak dan merupakan situs jejaring paling populer di dunia termasuk bagi remaja di Indonesia. Kebanyakan dari responden remaja ini juga hanya menggunakan/ membuka akun FB mereka 1 kali dalam sehari yaitu sebanyak 101 responden (49,51%) dan

Diagram 1. Lama waktu menggunakan akun FB hanya 10% dari mereka yang membuka akun mereka diatas 4 kali. Sedangkan saat menggunakan akun FB, remaja paling banyak menghabiskan waktu selama kurang lebih 1 jam yaitu 78 responden (38,2%) dan yang paling sedikit menggunakan selama lebih dari 3 jam yaitu sebanyak 15 responden (7,4%). Ini berarti sekali pun FB merupakan situs jejaring yang sangat populer di kalangan remaja, tetapi tidak berarti media ini selalu di buka setiap harinya secara ber kalikali. Meski memang setiap hari pasti disempatkan untuk dimanfaatkan selama
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

kurang lebih 1 jam oleh kebanyakan re maja. Hal ini menunjukkan FB sudah menjadi bagian kegiatan rutin setiap hari bagi remaja. Jika sebelum mereka memi liki situs jejaring sosial waktu mereka dihabiskan dengan kegiatan lain, tetapi kini selama sekitar 1 jam remaja ini me manfaatkan FB dengan berbagai tujuan yaitu antara lain untuk menambah teman, mendapatkan informasi, mengisi waktu luang, mencari hiburan dan lainlain. Artinya perilaku remaja telah terbentuk dengan sendirinya dengan kebiasaan yang mereka lakukan seharihari. Dari penelitian ini juga, terungkap bahwa ternyata kebanyakan remaja su dah memiliki handphone (hp)/ telepon selular yang berakses internet, ini terbukti dari kebanyakan mereka yang mengakses FB melalui hp pribadi sebanyak 77 responden (37,7%) menyusul akses internet di rumah sebanyak 70 responden (34,3%) dan akses internet di warnet sebanyak 46 responden (22,5%). Perkembangan teknologi khususnya hp yang begitu cepat secara langsung juga berdampak bagi kepemilikan media tersebut oleh masyarakat khususnya remaja. Harga hp yang relatif murah meskipun sudah dilengkapi dengan berbagai fitur menarik termasuk fasilitas internet, dapat dibeli oleh masyarakat. Dan biaya pulsa yang juga bersaing murahnya antar provider, membawa remaja semakin mudah untuk mengakses internet dimana saja baik saat
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

mereka berada di tempat umum, di rumah, maupun saat berada di sekolah. Sehingga tidak heran jika remaja dengan usia relatif masih sangat muda, telah banyak memanfaatkan internet dan menggunakan akun FB mereka melalui hp pribadi. Tapi hasil penelitian ini juga mengungkapkan bahwa remaja juga tetap menggunakan jasa warnet saat mereka mengakses FB mereka sehingga remaja juga ratarata mengeluarkan biaya sebanyak Rp. 10.000, Rp.20.000, dalam sebulan untuk mengakses internet baik melalui hp pribadi maupun warnet. Dan ada juga diantara mereka yang menge luarkan dana di atas Rp.50.000,/bulan untuk biaya internet.

Diagram 2. Kegiatan dalam mengakses FB Kegiatan yang dilakukan selama mengakses FB adalah yang paling banyak menulis dan membaca komentar orang lain sebanyak 133 responden (65,2%), kemudian mengupdate status sebanyak 126 responden (61,8%), menyusul mem
15

Volume 13, No. 1, Juni 2011

baca informasi di FB orang lain sebanyak 87 responden (42,6%), bermain game 78 responden (38,2%), mengunggah foto/ video sebanyak 59 responden (28,9%), menulis di dinding/wall teman 57 respon den (27,9%), kegiatan lainnya yaitu chatting, mencari teman, dan mencari informasi sebanyak 27 responden (13,2%). Sedangkan menulis di notes merupakan kegiatan yang paling sedikit dilakukan yaitu sebanyak 16 responden (7,8%). Seperti remaja pada umumnya, mereka juga sedang mengalami transisi kognitif. Dan dalam perkembangan kog nitif ini, remaja tidak terlepas dari lingkungan sosial. Sehingga bagi remaja, hal yang sangat penting adalah melaku kan interaksi sosial. Ini dapat dilihat dari perilaku keseharian remaja saat meng gunakan FB, dimana setiap hari mereka paling banyak menuliskan komentar pada status, foto atau apapun yang di posting oleh temanteman FB. Kegiatan terbanyak lainnya adalah remaja sangat sering mengupdate status mereka. Hal ini menunjukan bahwa remaja usia belasan tahun sangat membutuhkan pengakuan diri dari orang lain yang membaca status mereka melalui FB. Remaja juga ingin selalu mengekpos keadaan dirinya untuk diketahui oleh orang lain. Inilah yang disebut dengan masa transisi sosial remaja di mana mereka sedang menga lami perubahan dalam hubungan individu dengan manusia lain yaitu dalam emosi, dalam kepribadian, dan dalam peran dari konteks sosial dalam perkembangan.

Hubungan Penggunaan Facebook Terhadap Perilaku Remaja Bagian ini membahas hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB dengan perilaku remaja. Ada beberapa indikator perilaku remaja yang dimuncul kan dalam kuesioner yaitu penggunaan FB yang dapat dilihat dari perkataan dan perbuatan remaja saat mereka meman faatkan FB. Dalam hal ini yang akan di ukur adalah FB dapat memperburuk cara berkomunikasi dan merusak tata bahasa pengguna/remaja. Perilaku remaja juga dapat diukur dari frekuensi, durasi, dan intensitas remaja saat memanfaatkan FB. Perilaku remaja ini juga dapat dipengaruhi dan mempengaruhi ling kungan, dimana saat semua temanteman disekitar mereka memanfaatkan situs jejaring sosial maka mereka juga akan melakukan hal yang sama. Hal ini akan sangat berguna bagi remaja dalam men cari teman baru mempererat hubungan dengan teman yang sudah ada juga percaya atau sebaliknya kepada orang yang baru dikenal melalui FB, menda patkan banyak informasi, pengetahuan dan pengalaman baru sekaligus terhibur dan menghibur orang lain melalui FB atau sebaliknya mendapatkan masalah/musuh akibat FB. Penggunaan FB juga akan membentuk sikap remaja yang dapat dilihat secara langsung misalnya kecan duan penggunaan situs jejaring sosial ini, dan jarang bertemu dengan orang secara langsung/tatap muka. Skala perilaku remaja terdiri dari 20 item pertanyaan dengan skor minimal 1 dan skor maksimal 5. Jumlah skor
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

16

Volume 13, No. 1, Juni 2011

minimal adalah 20 x 1 = 20, jumlah skor maksimalnya adalah 20 x 5 = 100, dengan jarak sebaran 10020 = 80. Setiap satuan deviasi standar dengan demikian bernilai 80 : 4 = 20. Sehingga hubungan yang lemah antar variabel skornya = x< 20, sedang =20 x80, dan kuat = 80<x. Dalam penelitian ini, sebanyak 103 responden (50,49%) menyatakan setuju jika FB merupakan media yang dianggap dapat menambah teman atau memperluas jaringan pertemanan. Dengan situs jeja ring sosial ini juga mayoritas responden setuju dapat berteman dengan siapa saja dan dapat menghubungkan mereka dengan teman lama termasuk bergabung dengan kelompokkelompok yang mereka minati. Hasil penelitian juga menyim pulkan variabel ini memiliki hubungan yang kuat dengan penggunaan akun FB. Namun kebanyakan responden sangat tidak setuju jika dengan FB mereka dengan mudah percaya kepada orang baru dikenal dalam akun mereka dan memutuskan untuk bertemu secara fisik dengan orang tersebut. Tabel 1. Percaya Kepada Orang Yang Baru Dikenal Observed N Sangat Tidak Setuju 78 Tidak Setuju 74 Kurang Setuju 40 Setuju 10 Sangat Setuju 2 Total 204 Media FB juga dianggap merupakan media bertukar informasi dan menambah
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

pengetahuan. Sebanyak 96 responden (47,04%) menyatakan sangat setuju dengan hal tersebut. Dan sebanyak 101 responden (49,50%) menyatakan bahwa dengan FB, remaja dapat menambah pengalaman dengan apa yang ditemui di akun situs jejaring sosial tersebut. Disamping itu hasil penelitian menyebut kan bahwa 109 remaja (53,43%) setuju dan merasa terhibur dengan adanya FB. Akun situs jejaring sosial FB juga dapat membuat remaja kecanduan dan lupa waktu. Hasil penelitian menyebutkan bahwa ada hubungan antara penggunaan akun FB dengan kecanduan peng gunaannya. Tabel 2. FB Membuat Kecanduan/ Lupa Waktu
Observed N 35 46 46 52 25 204 Expect ed N 40.8 40.8 40.8 40.8 40.8 Resi dual 5.8 5.2 5.2 11.2

Sangat Tidak Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total

Test Statistics
FB membuat kecanduan ChiSquare(a) df Asymp. Sig. 11.343 4 .023

Tabel statistik tes yang dapat dianalisis sebagai berikut : Ho : Tidak ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) dengan
17

Volume 13, No. 1, Juni 2011

kecanduan/lupa waktu (Y). Ho : p =0 H1 : Ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) terhadap kecanduan/lupa waktu (Y). H1 : p 0 Jika chisquare hitung > chi square tabel, Ho ditolak. Jika chi square hitung < chi square tabel, maka Ho diterima. Chi square tabel dengan alpha 0,005 dan dk= 51=4 adalah 9,49. Chisquare hitung 11,343. Berarti chi square hitung > chi square tabel, dan Ho di tolak. Kesimpulan, bahwa ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial terhadap kecanduan/lupa waktu tetapi lemah. FB Membuat Nilai Pelajaran Menurun
Observe dN Sangat Tidak Setuju Tidak Setuju Kurang Setuju Setuju Sangat Setuju Total 57 50 58 29 10 204 Expected N 40.8 40.8 40.8 40.8 40.8 Resi dual 16.2 9.2 17.2 11.8 30.8

Test Statistics
fb membuat nilai pelajaran menurun ChiSquare(a) df Asymp. Sig. 42.422 4 .000

Tabel statistik tes dianalisis sebagai berikut : 18

yang dapat

Ho : Tidak ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) dengan penurunan nilai pelajaran sekolah (Y). Ho : p = 0 H1 : Ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB (X) terhadap dengan penurunan nilai pelajaran sekolah (Y). H1 : p 0 Jika chisquare hitung > chi square tabel, Ho ditolak. Jika chi square hitung < chi square tabel, maka Ho diterima. Chi square tabel dengan alpha 0,005 dan dk= 51=4 adalah 9,49. Chisquare hitung 42,422. Berarti chi square hitung > chi square tabel dan Ho ditolak. Kesimpulan, bahwa ada hubungan antara penggunaan situs jejaring sosial terhadap penurunan nilai pelajaran sekolah. Namun hubungan tersebut sedang. Kebanyakan remaja sangat tidak setuju jika disebutkan bahwa FB mem buat mereka jarang bertemu dengan orang lain. Dan kurang setuju jika FB dikatakan bisa menambah musuh/ masa lah, memperburuk cara berkomunikasi dan memperburuk tata bahasa, meski hasil penelitian menyebutkan variabel variabel tersebut memang ada hubungan satu sama lain dengan penggunaan FB. Dari hasil pengujian statistik tersebut di atas maka diperoleh suatu kesimpulan bahwa ada hubungan penggunaan situs jejaring sosial FB terhadap perilaku remaja. Namun ukuran hubungannya berbeda ada yang lemah, sedang dan kuat. Hasil analisis data diatas menye butkan bahwa penggunaan situs jejaring sosial khususnya FB memang memiliki dampak/ hubungan baik itu negatif mau
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

pun positif. Dan hasil ini melengkapi hasil penelitianpenelitian sebelumnya yang menyebutkan bahwa mahasiswa yang kerap menggunakan FB ternyata menjadi malas dan bodoh dan makin sedikit waktu mahasiswa belajar dan semakin buruk nilainilai mata pelajaran mereka. Namun hasil studi ini memang mengemukakan bahwa ada hubungannya antara peng gunaan FB dengan kecanduan/ lupa waktu dan penurunan nilai pelajaran, namun hubungannya ini berbeda yaitu lemah dan sedang. Tetapi FB yang memberikan dam pak positif terhadap perilaku remaja di mana mereka banyak mendapatkan infor masi, memperbanyak pertemanan dan lainnya memperkuat pendapat Aleman, Anna M.Martinez & Wartman, Katherine Link. 2009 dan Lin, Carolyn A. & Atkin, David A. 2002 yang menyebutkan bahwa keberadaan situs jejaring sosial akan memudahkan kita untuk berinteraksi dengan mudah dengan orangorang dari seluruh belahan dunia dengan biaya yang lebih murah dibandingkan menggunakan telepon. Selain itu, penyebaran informasi dapat berlangsung secara cepat. Disamping itu fitur serta aplikasi yang dimiliki oleh FB yang sangat mudah digunakan sehingga remaja usia paling dini pun dapat menggunakannya. Serta dilengkapi dengan fitur chat, notes, atau sistem tag, merupakan sebuah inovasi tersendiri. Bahkan kini, FB menjadi hosting foto terbesar, mengalahkan situs foto seperti Flickr atau Picasso (Enda Nasution, 2008) sehingga lebih banyak responden memilih menggunakan FB
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

daripada situs jejaring sosial lainnya. Dengan kemudahan ini, dengan mudahnya responden remaja memanfaat kan FB yang juga membentuk perilaku mereka. Seperti yang dikatakan oleh Myers (1983) bahwa perilaku merupakan sikap yang diekspresikan dan saling ber interaksi, saling mempengaruhi satu dengan yang lain. Disamping itu kegiatan yang dilakukan saat mengakses FB antara lain memberikan komentar atau diko mentari oleh teman membuat pengaruh bagi pengguna untuk membalas komen tarkomentar itu. Disamping itu sisi hi buran FB seperti bermain game dan mengunggah foto atau sekedar menye barkan foto atau mendapatkan kiriman foto dari dan untuk teman menjadi suatu kegiatan yang menyenangkan bagi responden. Sehingga ada pengaruh untuk terus mengakses akun FB. Sehingga se perti yang dikatakan Bandura, 1977 bah wa perilaku manusia dipandang sebagai reaksi yang dapat bersifat sederhana maupun bersifat kompleks. Apalagi responden dalam penelitian ini adalah remaja yang merupakan kelompok usia yang masih labil. Seperti yang dikemu kakan oleh Calon (dalam Monks, dkk 1994) bahwa masa remaja menunjukkan dengan jelas sifat transisi atau peralihan karena remaja belum memperoleh status dewasa dan tidak lagi memiliki status anak. Dalam perkembangan kognitif, remaja tidak terlepas dari lingkungan sosial. Hal ini menekankan pentingnya interaksi sosial dan budaya dalam perkembangan kognitif remaja yang salah satunya mereka dapatkan dari situs
19

Volume 13, No. 1, Juni 2011

jejaring sosial FB. Karena itu banyak dari mereka yang memang sengaja mencari teman melalui FB. PENUTUP Simpulan Dari hasil pembahasan sebelumnya maka dapat diambil suatu simpulan bahwa terdapat hubungan antara penggu naan situs jejaring sosial dengan perilaku remaja di kota Makassar. Perilaku remaja tersebut dalam bentuk teman mereka bertambah, memperoleh informasi, me nambah pengetahuan dan juga meng hibur. Namun melalui FB juga, waktu remaja banyak terbuang karena tanpa mereka sadari FB cenderung membuat kecanduan serta lupa waktu meski mayoritas dari mereka menggunakan FB di waktu senggang. Saran Karena hasil penelitian menunjuk kan bahwa ada hubungan antara peng gunaan situs jejaring sosial FB dengan perilaku remaja, maka beberapa saran yang dapat diambil diantaranya adalah penggunaan situs jejaring sosial jenis apapun sebaiknya tidak secara berlebihan karena akan mengakibatkan ketergan tungan dan penurunan nilainilai positif dari remaja. Dan penelitian lanjutan khu sus melihat dampak konten situs jejaring sosial terhadap penggunanya dapat dila kukan untuk memperkaya hasil penelitian tentang situs jejaring sosial.

DAFTAR PUSTAKA Aleman, Anna M.Martinez & Wartman, Katherine Link, 2009. Online Social Networking on Campus: Understanding What Matters in Student Culture. Taylor & Francis Press. Bandura, A., 1977. Social Learning Theory. New Jersey : Prentice Hall Inc. Englewood Cliffs. Bayu Melindo Putra, 2010. Pengaruh Jejaring Sosial pada Remaja, Jakarta. Bill Tancer, 2008. Click: What Millions of People are Doing Online and Why It Matters. USA. Bimo Walgito, 2003. Pengantar Psikologi Umum, Yogjakarta : Andi Offset. Brehm, S.S., Kassin, S.M., 1990. Social Psychology, Boston : Houghton Mifflin Company. Burhan Bungin, 2006. Sosiologi Komunikasi. Teori, Paradigma dan Diskursus Teknologi Komunikasi di Masyarakat, Jakarta: Kencana Predana Media Group. Christiany Juditha, 2010. Simbol-Simbol Kepedulian Sosial dalam Situs Jejaring Sosial (Analisa Semiotika terhadap Teks dalam Group Facebook Koin Peduli Prita), Makassar. Dirgayuza Setiawan, 2009. Panduan Praktis Mengoptimalkan Facebook, Jakarta : Media Kita. Donna Bogatin, 2007. Why Facebook Is Scarier than Google, ZDNet Blogs Digital Markets. CNET Network. Doug Beaver, 2007. Facebook Photos Infrastructure. Facebook Weblog, USA.

20

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

Hurlock, E.B., 1990. Psikologi Perkembangan, Suatu Rentang Kehidupan (Terjemahan : Istiwidayanti dan Soedjarwo), Edisi 5, Jakarta : Erlangga. Jerald J. Block, M.D., 2008. Editorial American Journal of Psychiatry, USA. Lange, P. G., 2007. Publicly Private and Privately Public: Social Networking On Youtube, Journal of Computer Mediated Communication. Lewin, K., 1951. Field Theory In Social Science: Selected Theoretical papers. D. Cartwright (Ed.), New York : Harper & Row. Lin, Carolyn A. & Atkin, David A., 2002. Communication Technology and Society. Cresskill, NJ : Hampton Press. Maestri, Nicole, 2007. Wal-Mart Using Facebook To WIN Back-To-School Sales. USA. Monks, F.J., A.M.P. Knoers dan Siti Rahayu Haditono, 1998. Psikologi Perkembangan: Pengantar dalam Berbagai Bagiannya, Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Myers, D.G., 1983. Social Psychology. Inter national Student Edition, Tokyo : McGrawHill International Book Company. Putra, Bayu Malindo, 2010. Pengaruh Jejaring Sosial Pada Remaja. Jakarta. Santrock,J.W.,2003. Adolecense (Perkembangan Remaja). Terjemahan oleh Soedjarwo. Jakarta : Penerbit Erlangga. Sarwono Sarlito, Wirawan, 2002. TeoriTeori Psikologi Sosial. Jakarta : PT. Radja Grafindo Perkasa
Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Setiawan, Dirgayuza, 2008. Gaul Ala Facebook Untuk Pemula. Jakarta : Media Kita. Sunarto & Agung Hartono, 2002. Perkembangan Peserta Didik. Jakarta : Rineka Cipta. Watkins, S.Craig, 2009. The Young and the Digital: What the Migration to Social Network Sites, Games, and Anytime, Anywhere Media Means for Our Future.UK: Beacon Press. Sumber Lain : Alexa, 2007. Related info for:facebook.com,http://www.alexa.com/d ata/details/traffic_details?q=facebo ok&url=http://www.facebook.com / diakses 3 Februari 2011 pukul 09.45 wita. Antara, 2010. Situs Jejaring Sosial Bikin Nilai Ulangan Jeblok, http://www. inimu.com/berita/2010/09/07/sit usjejaringsosialbikinnilaiulang anjeblok/ diakses 1 Februari 2011 pukul 14.00 wita. Artikel Iptek dan Arkeologi, 2010. Menimbang Manfaat Situs Jejaring Sosial,http://smartblog92.blogspot. com/ diakses tanggal 10 Februari 2011 pukul 10.00 wita. Budi Putra, 2009. The Republic of the Facebook, www.linkedin.com, diak ses tanggal 10 Februari 2011 pukul 10.00 wita. Caitkindrake, 2007. Facebook: The Newest Fad in Marketing, http://thinku bator.ccsp.sfu.ca/FacebookTheNew estFadInMarketing diakses 2 Febru ari 2011 pukul 8.30 wita.
21

Volume 13, No. 1, Juni 2011

22

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

Volume 13, No. 1, Juni 2011

Kangguru, Shvoong.com The Global Source for Summaries and Reviews, 2009. Alasan Ikut Facebook, http://www.id.shvoong.com/intern etandtechnologies/1896928 alasanikutfacebook/, diakses 24 Maret 2011 pukul 13.00 wita. Sahana, 2008. Facebook Indonesia Outpaces Southeast Asian Counterparts in 2008, http://www.insideface book.com/2008/12/31/facebook indonesiaoutpaces southeast asiancounterpartsin2008/diakses 24 Maret 2011, pukul 09.00 wita. Wiguna, Oktamandjaya, 2009. Mabuk Kepayang Facebook (bagian 2 dari 2tulisan),http://www.tempointerak tif.com/hg/it/2009/02/09/brk,200 90209159177,id.htm diakses tanggal 24 Maret Februari 2011 pukul 09.10 wita. Wikipedia, 2011. Facebook, http://www. id.wikipedia.org/wiki/Facebook, di akses 1 Februari 2011 pukul 09.00 wita.

Jurnal Penelitian IPTEK-KOM

23

Anda mungkin juga menyukai