Anda di halaman 1dari 148

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN OBAT DI APOTEK EMULINDA BANDUNG SKRIPSI

Diajukan sebagai salah Satu Syarat Kelulusan pada Program Studi Sistem Informasi Jenjang S1 (Strata 1) Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer

Dani Setiadi 1.05.09.392

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2013

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb. Puji dan syukur bagi Allah SWT, Tuhan yang menguasai segala kekuasaan dan pemiliki segala ilmu. Dengan sifat Maha Pengasih dan Penyayangnya memberikan keuasaan, ilmu kepada siapa yang dikehendakinya. Atas

Kehendaknya jualah Alhamdulillahirabbilalamin penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi dengan judul PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN OBAT DI APOTEK EMULINDA BANDUNG disusun untuk memenuhi syarat kelulusan dalam memperoleh gelar Sarjana (S1) Pada Program Studi Sistem Informasi Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer, Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) Bandung. Selama penyusunan skripsi ini, tidak sedikit bimbingan dan bantuan dari semua pihak, maka dengan rasa tulus penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah memberikan dorongan dan semangat baik berupa material maupun spiritual. 1. Allah SWT, yang telah memberikan pertolongan dan kemudahan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. 2. Dr. Ir. Eddy Suryanto Soegoto, M.Sc. selaku Rektor Universitas Komputer Indanesia.

iii

3.

Prof. Dr. H. Denny Kurniadie, Ir., M.Sc selaku Dekan Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer.

4.

Syahrul Mauluddin, S.Kom, M.Kom selaku Ketua Program Studi Sistem Informasi.

5.

Bapak Wahyu Nurjaya S.Kom., M.T., Selaku dosen walikelas yang telah banyak memberikan pengarahan dan masukan-masukan berharga kepada penulis.

6. 7.

R.Fenny Syafariani, S.Si, M.Stat selaku Ketua Panitia TA/Skripsi. Novrini Hasti, S.Si, MT selaku dosen pembimbing yang telah banyak memberikan motivasi, pengarahan dan masukan-masukan berharga kepada penulis sehingga dapat diselesaikannya laporan skripsi ini dengan tepat waktu dan hasil yang optimal.

8.

Seluruh dosen pengajar yang telah memberikan ilmu kepada penulis mudah-mudahan ilmu yang diajarkan bermanfaat dan menjadi amal kebaikan.

9.

Ibunda Eka Kartika dan Ayahanda Dadang Kusdani tercinta yang tanpa batas memberikan kasih sayang serta doa kepada penulis. Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa kedua orang tuaku, dan cintai mereka, sebagaimana mereka telah mendidikku sewaktu aku masih kecil.

10. Adikku Maya Susilawati dan Kakaku Tenten Susanto dan Ani Srimulyani yang telah memberikan dukungan serta doa kepada penulis. 11. My sweetie Putri Purnama Sari yang selalu memberi tempat, memberikan motivasi dan juga memberikan inspirasi kepada penulis.

iv

12. Semua teman - teman yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini, teh Annisa, teman seperjuangan barudak COPZ Ucuf is the best, Somed, Goreng, Abinx, Jamkes, Iyo, Ibo, Ukul , Berry, Asep, Dean, Ali, Agung dan teman-teman MI-9 lainnya tetap berusaha dan terus semangat. 13. Semua pihak yang telah membantu penulis yang tidak dapat disebutkan satu-persatu terima kasih atas dorongan, doa, serta motivasi yang sangat berharga bagi penulis. Akhir kata penulis sampaikan bahwa ilmu yang bermanfaat akan menjadi penolong kita diakhirat. Meski jauh dari kesempurnaan, mudah-mudahan skripsi yang penulis susun ini dapat memberikan manfaat bagi diri penulis pada khususnya dan para pembaca pada umumnya. Amin yaa robbal alamin. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Bandung, 13 Juni 2013

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN PERNYATAAN KEASLIAN ABSTRAK .............................................................................................................. i ABSTRACT ............................................................................................................ ii KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xii DAFTAR TABEL .............................................................................................. xvi DAFTAR SIMBOL .......................................................................................... xviii BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian .................................................................. 1 1.2. Identifikasi dan Rumusan Masalah .................................................... 5 1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian........................................................... 6 1.4. Kegunaan Penelitian .......................................................................... 7 1.4.1. Kegunaan Praktis ..................................................................... 7 1.4.2. Kegunaan Akademis ................................................................ 8 1.5. Batasan Masalah ................................................................................ 8 1.6. Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................................. 9 vi

BAB II. LANDASAN TEORI 2.1. Konsep Dasar Sistem ....................................................................... 11 2.1.1. Pengertian Sistem .................................................................. 11 2.1.2. Klasifikasi Sistem .................................................................. 11 2.1.3 Karakteristik system ............................................................... 14 2.2. Pengertian Informasi ........................................................................ 15 2.2.1. Kualitas Informasi.................................................................. 16 2.2.2. Siklus Informasi ..................................................................... 16 2.3.3. Nilai Informasi ....................................................................... 17 2.3. Pengertian Sistem Informasi ............................................................ 17 2.3.1. Komponen Sistem Informasi ................................................. 17 2.4. Pengertian Apotek ........................................................................... 18 2.5. Pengertian Obat ............................................................................... 19 2.6. Pengertian Penjualan ....................................................................... 19 2.7. Pengertian Pembeliaan .................................................................... 20 2.8. Pengertian Persediaan ...................................................................... 21 2.9. Arsitektur Aplikasi ........................................................................... 21 2.9.1. Definisi Jaringan Komputer ................................................... 21 2.9.2 .Topologi Jaringan .................................................................. 25 2.9.3. Manfaat Jaringan Komputer .................................................. 28 vii

2.10. Perangkat Lunak Pendukung ......................................................... 30 2.10.1. Netbeans IDE 7.1 ................................................................. 30 a.Keunggulan NetBeans ....................................................... 31 b.Kelemahan NetBeans ........................................................ 31 2.10.2. iReport ................................................................................. 32 2.10.3. XAMPP ................................................................................ 32 2.10.4. MySQL ................................................................................ 33 BAB III. OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian ............................................................................... 35 3.1.1. Sejarah Singkat Perusahaan ................................................... 35 3.1.2. Visi dan Misi Perusahaan ...................................................... 35 3.1.3. Struktur Organisasi Perusahaan ............................................. 36 3.1.4. Deskripsi Tugas ..................................................................... 37 3.2. Metode Penelitian ............................................................................ 39 3.2.1. Desain Penelitian ................................................................... 39 3.2.2. Jenis dan Metode Pengumpulan Data .................................... 40 3.2.2.1. Sumber Data Primer ................................................ 40 3.2.2.2. Sumber Data Sekunder............................................ 42 3.2.3. Metode Pendekatan dan Pengembangan Sistem .................... 42 3.2.3.1. Metode Pendekatan Sistem ..................................... 42 viii

3.2.3.2. Metode Pengembangan Sistem ............................... 43 3.2.3.3. Alat Bantu Analisis dan Perancangan ..................... 46 1) Flow Map........................................................... 46 2) Diagram Kontek ................................................ 46 3) Data Flow Diagram ........................................... 47 4) Kamus Data ....................................................... 47 5) Perancangan Basis Data .................................... 48 a. Normalisasi .................................................... 48 b. Tabel Relasi ................................................... 50 3.2.4. Pengujian Software ................................................................ 50 BAB IV. ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM 4.1. Analisis Sistem Yang Berjalan ........................................................ 51 4.1.1. Analisis Dokumen.................................................................. 51 4.1.2. Analisis Prosedur yang sedang berjalan ................................ 54 4.1.2.1. Flow Map ................................................................ 56 4.1.2.2. Diagram kontek ....................................................... 58 4.1.2.3. Data Flow Diagram ................................................. 59 4.1.3. Evaluasi Sistem yang sedang Berjalan .................................. 61 4.2. Perancangan Sistem ......................................................................... 63 4.2.1. Tujuan Perancangan Sistem ................................................... 63 ix

4.2.2. Gambaran Umum Sistem yang Diusulkan............................. 64 4.2.3. Perancangan Prosedur yang Diusulkan .................................. 65 4.2.3.1. Flow Map ................................................................ 66 4.2.3.2. Diagram kontek ....................................................... 69 4.2.3.3. Data Flow Diagram ................................................. 69 a. DFD Level 1 Proses 1 ........................................ 70 b. DFD Level 1 Proses 2 ........................................ 72 4.2.3.4. Kamus Data ............................................................. 73 4.2.4. Perancangan Basis Data ......................................................... 76 4.2.4.1. Normalisasi ............................................................. 76 4.2.4.2. Tabe Relasi .............................................................. 80 4.2.4.3. Entity Relationship Diagram ................................... 80 4.2.4.4. Struktur File ............................................................ 81 4.2.4.5. Kodifikasi ................................................................ 86 4.2.5. Perancangan Antar Muka....................................................... 90 4.2.5.1. Struktur Menu ......................................................... 91 4.2.5.2. Perancangan Input ................................................... 91 4.2.5.3. Perancangan Output .............................................. 101 4.2.6. Perancangan Arsitektur Jaringan ......................................... 103

BAB V. IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM 5.1. Implementasi .................................................................................. 105 5.1.1. Batasan Implementasi (optional) ......................................... 105 5.1.2. Implementasi Perangkat Lunak ........................................... 106 5.1.3. Implementasi Perangkat Keras ............................................ 107 5.1.4. Implementasi Basis Data (Sintaks SQL) ............................. 108 5.1.5. Implementasi Antar Muka ................................................... 112 5.1.6. Implementasi Instalasi Program........................................... 114 5.1.7. Penggunaan Program ........................................................... 118 5.2. Pengujian........................................................................................ 128 5.2.1. Rencana Pengujian ............................................................... 129 5.2.2. Kasus dan Hasil Pengujian .................................................. 130 5.2.3. Kesimpulan Hasil Pengujian ................................................ 134 BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN 6.1. Kesimpulan .................................................................................... 135 6.2. Saran .............................................................................................. 136 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

xi

DAFTAR PUSTAKA

Al-Bahra Bin Ladjamudin. 2013. Analisis dan Desain Sistem Informasi. Graha Ilmu, Yogyakarta. Jogiyanto. 2005. Analisis Dan Desain Sistem Informasi Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktik Aplikasi Bisnis. ANDI. Yogyakarta. Miftakhul dan Huda Bunafit Komputer. 2010. Membuat Aplikasi Database dengan Java, MySQL, dan Netbeans. PT.Alex Media Komputindo. Jakarta. Sofana,Iwan. 2008. Membangun Jaringan Komputer. Informatika. Bandung. Tata Sutarbi. 2005. Analisis Sistem Informasi. Andi. Yogyakarta. http://farmasi-istn.blogspot.com/2007/11/pengertian-tugas-dan-fungsiapotek.html/ 11 Juni 2013 http://farmasi-istn.blogspot.com/2008/01/pengertian-obat.html/ 11 Juni 2013 http://ridwaniskandar.files.wordpress.com/2009/05/91-pengertian-penjualan.pdf/ 11 Juni 2013 http://aliafrijal.blogspot.com/2011/01/pembelian.html/ 11 Juni 2013 http://dansite.wordpress.com/2009/03/31/pengertian-persediaan-inventory/ 11 Juni
2013

http://revo-reva.blogspot.com/2010/07/kekurangan-dan-kelebihan-masingmasing.html/ 11 Juni 2013 http://www.isomwebs.com/2012/pengertian-netbeans/ 12 Juni 2013 http://onta-programing.blogspot.com/2008/11/pada-artikel-sebelumnyatentang.html 12 Juni 2013 http://inferno-consulting.blogspot.com/2008/03/reporting-with-jasperreport-andireport.html 12 Juni 2013 http://id.wikipedia.org/wiki/XAMPP 12 Juni 2013 http://afandiaja.blogspot.com/2012/07/sejarah-mysql.html 12 Juni 2013 http://pyia.wordpress.com/2012/06/03/software-untuk-pengujian/ 29 Juni 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian Melihat perkembangan tekhnologi dan Sistem Informasi yang sangat pesat dalam beberapa tahun ini, baik di Negara yang sudah maju maupun Negara yang sudah berkembang, kecepatan pengolahan dan penyampaian informasi memiliki peran yang sangat penting bagi setiap perusahaan, terutama pada perusahaanperusahaan yang memiliki tingkat rutinitas yang tinggi dan memiliki data yang harus diolah. Sistem lama yang dilakukan secara konvensional mulai ditinggalkan dan beralih ke sistem komputerisasi, yang dirasa lebih cepat dan akurat dalam penyampaian informasi yang dibutuhkan.. Pengolahan data yang jumlahnya sangat banyak memerlukan suatu alat bantu yang memiliki tingkat kecepatan perhitungan dan penyampaian data yang tinggi. Alat bantu tersebut berupa perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software). Penggunaan komputer dan penguasaan ketrampilan pengguna software yang terintegrasi maka dalam proses pengolahan data menjadi suatu bentuk informasi, akan dapat dilakukan dengan mudah, cepat, dan akurat. Suatu hasil pengembangan sistem informasi harus mendukung aktivitas organisasi sampai jangka waktu tertentu, karena keberadaan suatu sistem informasi akan disesuaikan dengan perkembangan organisasi atau perusahaan.

Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat, apotek

merupakan salah satu tempat pelayanan kesehatan, yang menyediakan obat bebas, obat resep maupun non resep yang diperlukan masyarakat dalam membantu mewujudkan tercapainya kesehatan. Kemudahan, kecepatan dan kepuasan masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan menjadi hal yang sangat penting dalam usahanya memperoleh keuntungan. Oleh karena itu dibutuhkan rancangan sistem yang dapat memberikan informasi yang cepat dan tepat Apotek Emulinda bergerak dalam bidang kesehatan yang berlokasi di Jl. Grand Sharon Raya Utara No.43 Bandung, Jawa Barat. Dimana terjadi proses penjualan dan pembelian obat, Apotek Emulinda merupakan sebuah apotek yang sedang berkembang dalam membantu masyarakat dengan memberikan solusi dari berbagai macam penyakit-penyakit yang beredar di kehidupan sehari - hari. Pada sistem yang sedang berjalan di Apotek Emulinda saat ini masih bersifat konvensioanal yaitu di dalam kegiatan pencatatan obat masuk dan keluar masih digunakannya pencatatan sederhana pada pembukuan sebagai media dokumentasi , sehingga memakan waktu yang cukup lama dalam pencatatannya apabila obat yang dibeli banyak. Pada saat transaksi penjualan harian konsumen harus menunggu dalam waktu yang cukup lama ketika akan membeli sebuah obat, karena asisten apoteker harus melihat terlebih dahulu stok obat yang tersedia pada daftar obat, sehingga mengakibatkan kurangnya optimalitas serta efektifitas kerja.

Di dalam transaksi penjualan dan pembelian masih menggunakan nota sehingga rawan hilang atau rusak. Padahal nota tersebut merupakan bukti dari setiap transaksi penjualan pembelian yang dilakukan, dan juga merupakan data yang diperlukan untuk proses pembuatan laporan penjualan, pembelian dan persediaan obat. Selain itu dalam proses perhitungannya masih menggunakan alat elektronik kalkulator dimana prosesnya harus menjumlahkan satu persatu harga obat yang harus di bayarkan oleh konsumen. Hal ini yang menjadi salah satu kendala yang ada di Apotek Emulinda karena ada beberapa transaksi terjadi kekeliruan atau kesalahan di dalam proses perhitungan pembayaran oleh bagian kasir di saat apotek ramai di datangi Konsumen. Dengan adanya kekeliruan atau kesalahan di dalam proses perhitungan pembayaran maka menyebabkan terjadinya sehingga dapat menimbulkan peluang kesalahan dalam pencatatan dan pembuatan laporan data transasksi yang tidak sesuai dengan data obat yang keluar. Pada saat akan membuat laporan penjualan, pembelian dan persediaan obat membutuhkan proses perhitungan yang banyak sehingga dibutuhkan ketelitian untuk menghindari kesalahan-kesalahan di dalam pembuatan laporan. dikarenakan banyaknya nota yang tersimpan juga proses perhitungan yang banyak. Selain itu pada proses pencarian obat masih dilakukan dengan cara mencari satu persatu obat yang tersedia di catatan daftar obat bukan dengan penggunaan sistem aplikasi yang memiliki database di dalam komputer. sehingga dapat

menimbulkan peluang kesalahan dalam pencatatan, dan resiko human error yang dapat terjadi kapanpun. Dengan hal tersebut diatas maka untuk menanggulangi masalah-masalah tersebut, maka perlu dirancang sebuah sistem informasi dan aplikasi database yang dapat menampung data dalam jumlah banyak sehingga apabila dilakukan perngaksesan terhadap suatu data melalui proses aplikasi yang dibangun akan lebih memudahkan pengguna untuk memperoleh suatu informasi yang lebih cepat tepat dan akurat dalam proses pembuatan informasi yang didapat dari pengolahan data-data yang ada pada database yang telah di buat dan untuk mengurangi resiko human error. Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis tertarik melakukan penelitian dengan judul PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PEMBELIAN OBAT DI APOTEK EMULINDA BANDUNG.

1.2 Identifikasi dan Rumusan Masalah Di dalam membangun suatu sistem informasi perlu diperhatikan terlebih dahulu akar permasalahan yang timbul dalam sistem yang telah ada ataupun dari data-data yang akan dikumpulkan. Pada proses pengidentifkasian masalah dengan apa yang telah diuraikan di atas, penulis dapat mengidentifikasi masalah-masalah yang ada diantaranya : 1. Di dalam pelayanan penjualan dan pembelian obat di Apotek Emulinda masih kurang baik dikarenakan konsumen harus menunggu dalam waktu yang cukup lama ketika akan membeli sebuah obat, karena pegawai harus melihat dulu pada daftar obat. 2. Di dalam Proses pengolahan dan pencatatan stok obat yang keluar dan masuk di Apotek Emulinda sering terjadi kekeliruan atau kesalahan karena masih digunakannya pencatatan secara konvensional yaitu dengan daftar obat. 3. Di dalam Proses pembuatan laporan penjualan, pembelian dan persediaan obat di Apotek Emulinda masih kurang terperinci, kurang cepat dan membutuhkan waktu yang lama dikarenakan banyaknya nota yang tersimpan juga proses perhitungan yang banyak, sehingga dapat menyebabkan terjadinya kesalahan di dalam pembuatan laporan. 4. Di dalam proses perhitungan transaksi penjualan dan pembelian obat di apotek emulinda masih menggunakan alat elektronik kalkulator dimana prosesnya harus menjumlahkan satu persatu harga obat yang harus di bayarkan oleh konsumen.

5.

Dalam pencarian data obat masih dilakukan dengan cara mencari satu persatu obat yang tersedia di catatan daftar obat, bukan pencarian secara terkomputerisasi terhadap database yang tersimpan di dalam komputer, sehingga memerlukan waktu yang cukup lama dalam pencarian data stok obat. Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka dapat ditemukan beberapa

rumusan masalah, yaitu : 1. Bagaimana sistem informasi penjualan dan pembelian berjalan pada Apotek Emulinda. 2. Bagaimana perancangan sistem informasi penjualan dan pembelian obat pada Apotek Emulinda. 3. Bagaimana pengujian sistem informasi penjualan dan pembelian obat pada Apotek Emulinda. 4. Bagaimana implementasi sistem informasi penjualan dan pembelian obat pada Apotek Emulinda. obat yang sedang

1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian Maksud dari penelitian yang dilakukan oleh penulis adalah untuk merancang dan membangun sistem informasi terkomputerisasi yang guna mempermudah pengolahan data dan dapat memberikan solusi dalam pemecahan masalah yang terjadi pada Apotek Emulinda khususnya untuk sistem informasi penjualan dan pembelian obat. Adapun tujuan dari pelaksanaan penelitian ini adalah sebagai berikut:

1.

Untuk mengetahui sistem informasi penjualan dan pembelian obat yang sedang berjalan di Apotek Emulinda.

2.

Untuk membuat perancangan sistem informasi penjualan dan pembelian obat yang sedang berjalan di Apotek Emulinda.

3.

Untuk melakukan pengujian terhadap sistem informasi penjualan dan pembelian obat yang sedang berjalan di Apotek Emulinda.

4.

Untuk melakukan implementasi sistem informasi penjualan dan pembelian obat yang sedang berjalan di Apotek Emulinda.

1.4. Kegunaan Penelitian 1.4.1. Kegunaan Praktis Adapun kegunaan praktis dari penelitian yang dilakukan diantaranya : 1. Meningkatkan pelayanan penjualan dan pembelian obat di Apotek Emulinda untuk dapat memberikan kepuasan terhadap konsumen. 2. Dapat mengembangkan sistem pengolahan data penjualan dan pembelian obat menjadi lebih baik, sehingga berdampak pada peningkatan kinerja organisasi. 3. Mempercepat di dalam proses pembuatan laporan penjualan pembelian dan persediaan obat di Apotek Emulinda dengan menggunakan sistem yang terkomputerisasi. 4. Mempercepat di dalam proses perhitungan transaksi penjualan dan pembelian obat di apotek emulinda dengan adannya sistem terkomputerisasi sehingga dapat mengurangi resiko human error.

5.

Mempercepat pencarian data persediaan obat dengan melakukan pencariaan secara terkomputerisasi terhadap database yang tersimpan di dalam komputer.

1.4.2. Kegunaan Akademis Adapun kegunaan akademis dari penelitian yang dilakukan diantaranya adalah : 1. Bagi Pengembang Ilmu Pengetahuan Dapat memberikan suatu karya peneliti baru yang dapat mendukung dalam pengembangan sistem informasi, Khususnya pengembanagan system informasi penjualan dan pembeliaan obat. 2. Bagi Peneliti Dapat menambah wawasan dengan mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh di masa perkuliahan dan penerapan secara teori lapangan. 3. Bagi Peneliti Lain Menjadi bahan masukan atau bahan acuan terhadap pengembangan dan sumber informasi ataupun referensi sebagai studi kepustakaan bagi penelitian yang sama dengan bidang yang dibahas dalam penelitian ini.

1.5. Batasan Masalah Pembatasan masalah ini dilakukan agar dalam mengolah sistem dapat lebih terarah. Dari permasalahan yang timbul, penulisan membatasi beberapa permasalahan yaitu sebagai berikut :

1.

Pembangunan sistem informasi ini mencakup pengolahan data input obat, data supplier, data penjualan, Purchase Order dan data pembelian, yang digunakan merupakan jenis transaksi penjualan dan pembelian obat hanya sebatas pada pembayaran tunai dan proses transaksi hanya dilakukan di kawasan Bandung.

2.

Laporan yang dibuat meliputi laporan penjualan, laporan pembelian dan laporan persediaan obat.

3.

Di dalam sistem ini tidak membahas obat yang racikan walaupun itu obat dari resep dokter.

4.

Sistem ini tidak menyediakan sistem retur penjualan dan pembelian obat yang telah kadaluarsa dan rusak, karena di dalam nota penjualan maupun pembelian tertulis barang yang sudah dibeli tidak dapat dikembalikan.

5.

Tidak membahas laporan keuangan perusahaan ( laba dan rugi ).

1.6. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi yang menjadi objek penelitian berlokasi di Apotek Emulinda Jl. Grand Sharon Raya Utara No.43/297 Bandung, Jawa Barat. Adapun waktu penelitian ini dilakukan selama 5 bulan dimulai pada bulan Maret 2013 sampai dengan Juli 2013, dengan tahapan penelitian sebagai berikut :

10

Tabel 1.1 Jadwal Penelitian


N o 1 2 3 4 5 6 Tahun 2013 Maret April Mei Juni Juli 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Kegiatan Identifikasi Kebutuhan Sistem Membuat Prototipe Menguji Prototipe Memperbaiki Prototipe Mengembangkan Versi Produksi Penyelesaian Tahap Akhir

BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Konsep Dasar Sistem Menurut Tata Sutarbi (2012:2) Teori sistem melahirkan konsep-konsep futuristic, antara lain yang terkenal adalah konsep sibernetika. Konsep atau bidang kajian ilmiah ini terutama berkaitan dengan upaya menerapkan berbagai disiplin ilmu, yaitu prilaku, fisika, biologi, dan teknik. 2.1.1. Pengertian Sistem Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin (2013:3) Terdapat dua kelompok pendekatan yang digunakan dalam mendefinisikan sistem, yaitu : 1. Lebih menekankan pada prosedur yang digunakan dalam sistem, diantaranya Jery FitzGerald, Ardra F. FitzGerald, Warren D. Stallings mendefinisikan sistem sebagai suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu. 2. Lebih menekankan pada elemen atau komponen penyusun sistem, diantaranya : a. McLeod berpendapat sistem adalah sekelompok elemen yang terintegrasi dengan maksud yang sama untuk mencapai suatu tujuan.

11

12

b. Robert G. Murdick mendefinisikan sistem sebagai seperangkat elemen-elemen yang terintegrasi dengan maksud yang sama untuk mencapai suatu tujuan bersama. Pengertian tentang sistem pertama kali dapat diperoleh dari definisinya. Dengan demikian definisi ini akan mempunyai peranan yang penting di dalam pendekatan untuk mempelajari suatu sistem. Pendekatan sistem yang merupakan kumpulan elemen-elemen atau komponen-komponen atau subsistem-subsistem merupakan definisi yang lebih luas. Definisi ini lebih banyak diterima karena kenyataannya suatu sistem dapat terdiri dari beberapa subsistem atau sistemsistem bagian. Komponen-komponen atau subsistem-subsistem dalam suatu sistem tidak dapat berdiri sendiri. Komponen-komponen atau subsistem-subsistem saling berhubungan membentuk satu kesatuan sehingga tujuan atau sasaran tersebut dapat tercapai. 2.1.2. Klasifikasi Sistem Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin (2013:3) sistem merupakan suatu bentuk integrasi antara satu komponen dengan komponen lainnya.Karena sistem memiliki sasaran yang berbeda untuk setiap kasus yang terjadi yang ada di dalam sistem tersebut. a. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem abstrak dan sistem fisik Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Misalnya sistem teologi yaitu sistem yang berupa pemikiran-pemikiran hubungan antara manusia dan Tuhan. Sistem fisik merupakan sistem yang ada secara fisik. Misalnya sistem computer, sistem operasi, sistem penjualan, dan sebagainya.

13

b.

Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah dan sistem buatan Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi karena proses alam tidak dibuat oleh manusia (ditentukan dan tunduk kepada kehendak sang pencipta alam). Misalnya sistem perputaran bumi, Sistem buatan manusia yang melibatkan interaksi manusia dengan mesin disebut dengan human-machine system atau ada yang menyebut dengan manmachine system.

c.

Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertentu (deterministic system) dan sistem tak tentu (probabilitistic system) Sistem tertentu beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat diprediksi.Interaksi diantara bagian-bagiannya dapat dideteksi dengan pasti, sehingga keluaran dari sistem dapat diramalkan. Misalnya sistem computer. Sistem tak tentu adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas.Misalnya sistem sosial, sistem politik, dan sistem demokrasi.

d.

Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup dan sistem terbuka Sistem tertutup merupakan sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya. Sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya.

14

2.1.3. Karakteristik system Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin (2013:3) suatu sistem mempunyai beberapa karakteristik atau sifat-sifat tertentu, Karakteristik sistem adalah sebagai berikut : a. Komponen Sistem Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, yang artinya bekerja sama membentuk suatu kesatuan. Komponen-komponen atau elemen-elemen sistem dapat berupa subsistem atau bagian-bagian dari sistem. b. Batasan Sistem Merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lainnya atau dengan lingkungan luarnya.Batas sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai suatu kesatuan dan menunjukan ruang lingkup dan sistem tersebut. c. Lingkungan Luar Sistem Lingkungan luar dari suatu sistem adalah apapun di luar batas dari sistem yang mempengaruhi operasi sistem. Sedangkan lingkungan luar sistem yang merugikan harus ditahan dan dikendalikan, jika tidak maka akan mengganggu kelangsungan hidup dari sistem. d. Penghubung Sistem Penghubung merupakan media yang menghubungkan antara satu subsistem dengan subsistem lainnya. Melalui penghubung ini kemungkinan sumber-sumber daya mengalir dari subsistem ke subsistem yang lainnya.

15

e.

Masukan Sistem Masukan sistem adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan

dapat berupa masukan perawatan dan masukan sinyal maintenance input adalah energy yang dimasukkan supaya sistem tersebut dapat berjalan. Sinyal input adalah energi yang diproses untuk mendapatkan keluaran dari sistem. f. Keluaran Sistem Adalah energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna. Keluaran dapat merupakan masukan untuk subsistem yang lain. g. Pengolahan Sistem Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah atau sistem itu sendiri sebagai pengolahnya. Pengolah yang akan merubah masukan menjadi keluaran. h. Sasaran Sistem Suatu sistem mempunyai tujuan atau sasaran, kalau sistem tidak mempunyai sasarn maka sistem tidak aka nada.Suatu sistem dikatakan berhasil bila mengenai sasaran atau tujuannya.Sasaran sangat berpengaruh pada masukan dan keluaran yang dihasilkan. 2.2. Pengertian Informasi Menurut Tata Sutarbi (2012:23) informasi adalah data yang telah diklasifikasikan atau diolah atau diinterpretasikan untuk digunakan dalam proses pengambilan keputusan.

16

2.2.1. Kualitas Informasi Menurut Tata Sutarbi (2012:35) kualitas dari suatu informasi tergantung dari 3 (tiga) hal, yaitu informasi harus akurat (accurate), tepat waktu (timelines), dan relevan (relevance). a. Akurat (accurate) Informasi harus bebas dari kesalahan dan tidak bias atau menyesatkan. Akurat juga berarti bahwa informasi harus jelas mencerminkan maksudnya. b. Tepat waktu (timelines) Informasi yang sampai kepada si penerima tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah using tidak akan mempunyai nilai lagi, karena informasi merupakan landasan di dalam pengambilan keputusan. c. Relevan (relevance) Informasi tersebut mempunyai manfaat untuk pemakainya.Relevansi

informasi untuk setiap orang dengan yang lainberbeda. 2.2.2. Siklus Informasi Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin (2013:11) untuk memperoleh

informasi yang bermanfaat bagi penerimanya, perlu untuk dijelaskan bagaimana siklus yang terjadi atau dibutuhkan dalam menghasilkan informasi. Siklus informasi atau siklus pengolahan data adalah sebagai berikut.

17

Gambar 2.1 Siklus Informasi (Sumber: Analisis dan Desain Sistem Informasi/ Al-Bahra Bin Ladjamudin-Edisi Pertama-Yogyakarta; Penerbit Graha Ilmu, 2013) 2.3.3. Nilai Informasi Menurut Tata Sutarbi (2012:31) Nilai informasi ditentukan oleh 2 (dua) hal, yaitu manfaat dan biaya untuk mendapatkannya.Suatu informasi dikatakan bernilai bila manfaatnya lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya. 2.3. Pengertian Sistem Informasi Menurut Tata Sutarbi (2012:42) sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian yang mendukung fungsi operasi organisasi yang bersifat manjerial dengan kegiatan strategi dari suatu organisasi untuk dapat menyediakan laporan-laporan yang diperlukan oleh pihak luar dengan laporan-laporan tertentu. 2.3.1. Komponen Sistem Informasi Menurut Tata Sutarbi (2012:42) sistem informasi terdiri dari komponenkomponen yang disebut dengan istilah blok bangunan (building block) yang terdiri dari beberapa blok adalah sebagai berikut.

18

a.

Blok Masukan (input block) Input mewakili data yang masuk ke dalam sistem informasi.

b.

Blok Model (model block) Terdiri dari kombinasi prosedur, logika, dan model matematik yang akan memanipulasi data input dan data yang disimpan di basis data.

c.

Blok Keluaran (output block) Produk dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi yang berkualitas.

d.

Blok Teknologi (technologi block) Teknologi merupakan tool box dalam sistem informasi.

e.

Blok Basis Data (database block) Merupakan kumpulan data yang saling berkaitan dan berhubungan satu dengan yang lainnya, tersimpan di perangkat keras dan perangkat lunak untuk memanipulasinya.

f.

Blok Kendali (control block) Pengendalian perlu dirancang dan diterapkan untuk meyakinkan bahwa halhal yang dapat merusak sistem dapat dicegah atau terlanjur terjadi kesalahan dapat langsung diatasi.

2.4. Pengertian Apotek Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat.Dikutip dari [Sumber: http://farmasi-istn.blogspot.com/2007/11/pengertian-tugas-dan-fungsiapotek.html].

19

Apotek adalah salah satu tempat pelayanan kesehatan, yang menyediakan obat bebas, obat resep maupun non resep yang diperlukan masyarakat dalam membantu mewujudkan tercapainya kesehatan. Kemudahan, kecepatan dan kepuasan masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan menjadi hal yang sangat penting dalam usahanya memperoleh keuntungan. Oleh karena itu dibutuhkan rancangan sistem yang dapat memberikan informasi yang cepat dan tepat. 2.5. Pengertian Obat Obat adalah bahan atau zat yang berasal dari tumbuhan, hewan,mineral maupun zat kimia tertentu yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit, memperlambat proses penyakit dan atau menyembuhkan penyakit. Obat ada yang bersifat tradisional seperti jamu, obat herbal dan ada yang telah melalui proses kimiawi atau fisika tertentu serta telah di uji khasiatnya. Yang terakhir inilah yang lazim dikenal sebagai obat. Obat harus sesuai dosis agar efek terapi atau khasiatnya bisa kita dapatkan. Dikutip dari [Sumber: http://farmasi-

istn.blogspot.com/2008/01/pengertian-obat.html] 2.6. Pengertian Penjualan Penjualan merupakan pembelian sesuatu (barang atau jasa) dari suatu pihak kepada pihak lainnya dengan mendapatkan ganti uang dari pihak tersebut. Penjualan juga merupakan suatu sumber pendapatan perusahaan, semakin besar penjualan maka semakin besar pula pendapatan yang diperoleh perusahaan. Menurut Kotler dan Amstrong (2006:457), penjualan merupakan sebuah proses dimana kebutuhan pembeli dan kebutuhan penjualan dipenuhi, melalui antar

20

pertukaran informasi dan kepentingan. Menrut Marwan (1991) Penjualan adalah suatu usaha yang terpadu untuk mengembangkan rencana-rencana strategis yang diarahkan pada usaha pemuasan kebutuhan dan keinginan pembeli, guna mendapatkan penjualan yang menghasilkan Laba. Dikutip dari [sumber: http://ridwaniskandar.files.wordpress.com/2009/05/91-pengertian-penjualan.pdf 25 Juni 2011]. 2.7. Pengertian Pembeliaan Pembelian merupakan kegiatan utama untuk menjamin kelancaran transaksi penjualan yang terjadi dalam suatu perusahaan.Dengan adanya pembelian, perusahan dapat scara mudah menyediakan sumber daya yang diperlukan organisasi secara efisien dan efektif. Adapun pengertian pembelian menurut para ahli yaitu sebagai berikut : Brown dkk. (2001:132) mengatakan bahwa secara umum pembelian bisa didefinisikan sebagai: managing the inputs into the organizations

transformation (production process). Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti bahwa pembelian merupakan pengelolaan masukan ke dalam proses produksi organisasi. Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa pembelian merupakan kegiatan yang dilakukan untuk pengadaan barang yang dibutuhkan perusahaan dalam menjalankan usahanya dimulai dari pemilihan sumber sampai memperoleh barang. [sumber: http://sobatbaru.blogspot.com/2010/05/definisi-pembelian.html]

21

2.8. Pengertian Persediaan Setiap perusahaan, apakah perusahaan itu perusahaan perdagangan ataupun perusahaan pabrik serta perusahaan jasa selalu mengadakan persediaan. Tanpa adanya persediaan, para pengusaha akan dihadapkan pada resiko bahwa perusahaannya pada suatu waktu tidak dapat memenuhi keinginan pelanggan yang memerlukan atau meminta barang/jasa. Persediaan diadakan apabila keuntungan yang diharapkan dari persediaan tersebut hendaknya lebih besar daripada biayabiaya yang ditimbulkannya.Adapun definisi persediaan barang dagang menurut para ahli adalah : Menurut Sofjan Assauri (1993:169) persediaan dapat didefinisikan sebagai berikut: Persediaan adalah suatu aktiva yang meliputi barang-barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual dalam suatu periode usaha yang normal

Menurut Bambang Rianto (1995) menyatakan bahwa untuk tujuan perencanaan besarnya persediaan kita hanya memperhatikan yang variabelnya saja dari biayabiaya persediaan tersebut yang secara langsung akan terpengaruh oleh rencana tersebut. [Sumber inventory/] 2.9. Arsitektur Aplikasi 2.9.1. Definisi Jaringan Komputer Menurut Iwan Sofana (2008 :3) Jaringan komputer adalah suatu himpunan interkoneksi autonomous. Dalam bahasa popular dapat dijelaskan bahwa jaringan komputer adalah kumpulan beberapa komputer yang saling terhubung satu sama lain melalui media perantara. Media perantara ini bias berupa media kabel : http://dansite.wordpress.com/2009/03/31/pengertian-persediaan-

22

ataupun media tanpa kabel. Tiap komputer, printer atau periferal yang terhubung denganjaringan disebut node. Jaringan komputer dibagi menjadi beberapa klasifikasi antara lain : a. Berdasarkan area atau skala Berdasarkan area atau skala, jaringan komputer terbagi menjadi beberapa jenis, yaitu : 1. Local Area Network (LAN) Local Area Network (LAN), adalah jaringan local yang dibuat pada area tertutup. Misalkan dalam satu gedung atau dalam satu ruangan. Kadangkala jaringan local disebut juga dengan jaringan privat. LAN biasa digunakan untuk jaringan kecil yang menggunakan resource bersamasama, seperti penggunaan printer secara bersama-sama, penggunaan media penyimpanan secara bersama. 2. Metropolitan Area Network (MAN) Metropolitan Area Network (MAN) menggunakan metode yang sama dengan LAN namun daerah cakupannya lebih luas. Daerah cakupan MAN bisa satu RW, beberapa kantor yang berbeda, dalam komplek yang sama, satu kota, bahkan satu provinsi. Dapat dikatakan MAN merupakan pengembangan dari LAN. 3. Wide Area Network (WAN) Wide Area Network (WAN), Cakupannya lebih luas daripada MAN. Cakupan WAN meliputi satu kawasan, satu Negara, satu pulau bahkan satu benua. Metode yang digunakan WAN hampir sama dengan LAN dan MAN

23

4. Internet Internet adalah interkoneksi jaringan-jaringan komputer yang ada di dunia. Sehingga cakupannya sudah mencapai satu planet, bahkan tidak menutupi kemungkinan mencakup antar planet. Koneksi antar jaringan computer dapat dilakukan berkat dukungan protocol yang khas, yaitu Internet Protocol (IP). b. Berdasarkan media penghantar Berdasarkan media penghantar, jaringan komputer dapat dibagi menjadi 2, yaitu : 1. Wire Network Wire network adalah jaringan komputer yang menggunakan kabel sebagai media penghantar. Kabel yang umum digunakan pada jaringan komputer berbahan dasar tembaga, yang biasanya digunakan pada jaringan LAN. Ada juga jenis kabel lain yang digunakan dengan bahan fiber atau serat optik yang biasanya digunakan WAN dan MAN dengan gabungan tembaga. 2. Wireless network Wireless network adalah jaringan tanpa kabel yang menggunakan media penghantar gelombang radio atau cahaya infra red. c. Berdasarkan fungsinya Berdasarkan fungsinya, jaringan komputer terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :

24

1. Client Server Client server adalah jaringan komputer yang salah satu (boleh lebih) komputer difungsikan sebagai server atau induk bagi komputer yang lain. Server melayani komputer lain yang disebut dengan client. Sistem client server mempunyai dua komponen utama yaitu computer client dan komputer server. Server merupakan komputer induk yang melakukan pemrosesan terbanyak untuk memenuhi permintaan-permintaan dari komputer client dan bertindak server database yang menyimpan data. Client yaitu komputer atau workstation yang melakukan pengiriman permintaan-permintaan data pada server kemudian menampilkan data tersebut pada interface aplikasi yang dimilikinya. Selain itu client komputer yang melibatkan proses-proses client yang meminta suatu pelayanan data kepada komputer server yang menyediakan layanan data tersebut. Sehingga client maupun server sama-sama melakukan

pekerjaan.Layanan yang diberikan bisa berupa akses web, email, file, atau lainnya.Client server banyak digunakan pada internet, namun jaringan LAN atau jaringan lain dapat mengimplementasikan client server tergantung pada kebutuhannya 2. Peer to Peer Peer to peer adalah jaringan komputer, dimana setiap komputer bisa menjadi server sekaligus client. Peer to peerbanyak diimplementasikan pada LAN, walaupun dapat juga diimplementasikan pada jaringan lainnya, namun hal ini kurang lazim, disebabkan masalah manajemen dan sulit

25

menjaga sekuriti pada jaringan peer to peer manakala pengguna komputer sudah banyak. 2.9.2 Topologi Jaringan Menurut Iwan Sofana (2008:7) Topologi adalah suatu aturan bagaimana menghubungkan computer satu sama yang lain secara fisik dan secara pola hubungan antara komponen-komponen yang berkomunikasi melalui media/peralatan jaringan, seperti :server, workstation, hub/switch, dan pengabelan ( media transmisi data ). Masing-masing topologi ini mempunyai ciri khas, dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri. Berdasarkan fungsinya ada dua macam topologi jaringan, yaitu : 1. Topologi Bus atau Linier Topologi ini semua simpul (umumnya computer) dihubungkan melalui kabel yang disebut bus.Kabel yang digunakan adalah kabel koaksial. Dengan menggunakan T-konektor (dengan terminator 500 hm pada ujung network), maka komputer atau perangkat jaringan lainnya bisa dengan dengan mudah dihubungkan satu sama lain.

Gambar 2.2 Topologi Bus (Sumber :http://revo-reva.blogspot.com/2010/07/kekurangan-dan-kelebihanmasing-masing.html)

26

Dalam topologi bus ini memiliki kekurangan dan kelebihan yaitu : a. Kekurangan : Menggunakan kabel tunggal, tidak memerlukan peranti tambahan, lebih hemat. b. Kelebihan : Keseluruhan rangkaian tidak dapat berfungsi jika ada masalah dengan kabel utama, pembuatannya rumit. 2. Topologi Ring Topologi ring mirip dengan topologi bus. Informasi dikirim oleh sebuah komputer akan dilewatkan ke media transmisi, melewati suatu komputer ke komputer berikutnya.

Gambar 2.3 Topologi Ring ( Sumber : http://revo-reva.blogspot.com/2010/07/kekurangan-dan-kelebihanmasing-masing.html ) Topologi ring terlihat pada gambar di atas. Metode ring (sering disebut ring saja) adalah cara menghubungkan komputer sehingga berbentuk ring (lingkaran). Setiap simpul mempunyai tingkatan yang sama. Jaringan akan disebut sebagai loop, data dikirimkan kesetiap simpul dan setiap informasi yang diterima simpul diperiksa alamatnya apakah data itu untuknya atau bukan. Terdapat kelebihan dan kelemahan dari tipe ini yaitu :

27

a. Kelebihan : Dapat menghindari tabrakan file data yang dikirim, biaya untuk membangun topologi ini lebih murah, mudah untuk membangunnya, semua komputer yang terkoneksi statusnya sama. b. Kelemahan : Jika ada kabel yang putus semua komputer tidak dapat digunakan, sulit untuk mengembangkan kearah yang lebih luas. 3. Topologi Star Topologi jaringan ini banyak digunakan diberbagai tempat karena kemudahan untuk menambah, mengurangi atau mendeteksi kerusakan jaringan yang ada. Tiap terminal melakukan "broadcast" ke seluruh terminal yang terhubung ke konsentrator (hub/switch sentral) yang berfungsi sebagai penguat multi-port ("multi-port repeater").

Gambar 2.4 Topologi Star ( Sumber : http://revo-reva.blogspot.com/2010/07/kekurangan-dan-kelebihanmasing-masing.html )

28

Terdapat kelebihan dan kelemahan dari tipe ini yaitu: a. Kelebihan : Proses pemasangan & penyambungan, Tingkat keamanan termasuk tinggi, tahan terhadap lalu lintas jaringan yang sibuk, penambahan & pengurangan station lebih mudah, sembarang kerusakan dapat lebih mudah diperbaiki, proses pertambahan & pengurangan peranti tambahan tidak mengganggu sistem rangkaian b. Kelemahan : Memerlukan kabel yang lebih panjang dari topologi bus linier, biaya yang lebih tinggi dari topologi bus, jika node mengalami kerusakan, seluruh sistem rangkaian akan terganggu 2.9.3. Manfaat Jaringan Komputer 1. Sharing Resources Sharing resources bertujuan agar seluruh program, peralatan/periperal lainnya dapat dimanfaatkan oleh setiap orang yang ada pada jaringan komputer tanpa terpengaruh oleh lokasi maupun pengaruh dari pemakai. Dengan kata lain, seorang pemakai yang letaknya jauh sekalipun dapat memanfaatkan data maupun informasi yang lainnya tanpa mengalami kesulitan. 2. Media komunikasi Jaringan komputer memungkinkan terjadinya komunikasi antara pengguna, baik untuk teleconference maupun untuk mengirim pesan/informasi yang penting lainnya. 3. Integrasi Data Pembangunan jaringan komunikasi dapat mencegah ketergatungan pada komputer pusat. Setiap proses data tidak harus dilakukan satu komputer saja,

29

melainkan dapat didistribusikan ketempat lainnya, oleh sebab inilah maka dapat terbentuk data yang terintegrasi sehingga dengan demikian memudahkan pemakai untuk memperoleh dan mengolah informasi setiap saat. 4. Pengembangan dan Pemeliharan Menerapkan jaringan komunikasi ini, maka perkembangan peralatan dapat dilakukan dengan mudah dan menghemat biaya. Jaringan komputer bias memudahkan pemakai dalam merawat harddisk dan peralatan lainnya. Misalnya untuk memberikan perindungan serangan virus maka pemakai cukup memusatkan perhatian pada harddisk yang ada pada komputer pusat. 5. Keamanan Data Sistem jaringan komputer memberikan perlindungan terhadap data jaminan keamanan, data tersebut diberikan melalui pengaturan hak akses para pemakai dan password, serta teknik perlindungan terhadap harddisk sehingga data

mendapatkan perlindungan yang efektif. 6. Sumber Daya Lebih Efisien dan Informasi Terkini Menerapkan pemakaian sumberdaya secara bersama-sama, maka pemakai bisa mendapatkan hasil dengan maksimal dan kualitas yang tinggi. Selain itu data atau informasi yang di akses selalu terbaru. Karena ada perubahan yang terjadi dapat secara langsung diketahui oleh setiap pemakai.

30

2.10. Perangkat Lunak Pendukung 2.10.1. Netbeans IDE 7.1 Netbeans merupakan sebuah aplikasi Integrated Development

Environment (IDE) yang berbasiskan Java dari Sun Microsystems yang berjalan di atas swing. Swing merupakan sebuah teknologi Java untuk pengembangan aplikasi desktop yang dapat berjalan pada berbagai macam platform seperti windows, linux, Mac OS X dan Solaris. Sebuah IDE merupakan lingkup pemrograman yang di integrasikan ke dalam suatu aplikasi perangkat lunak yang menyediakan Graphic User Interface (GUI), suatu kode editor atau text, suatu compiler dan suatu debugger. Netbeans IDE merupakan sebuah IDE open source yang ditulis sepenuhnya dengan bahasa pemrograman java menggunakan platform netbeans. NetBeans IDE mendukung pengembangan semua tipe aplikasi Java (J2SE, web, EJB, dan aplikasi mobile).Fitur lainnya adalah sistem proyek berbasis Ant, kontrol versi, dan refactoring.Versi terbaru saat ini adalah NetBeans IDE 5.5.1 yang dirilis Mei 2007 mengembangkan fitur-fitur Java EE yang sudah ada (termasuk Java Persistence support, EJB-3 dan JAX-WS). Sementara paket tambahannya, NetBeans Enterprise Pack mendukung pengembangan aplikasi perusahaan Java EE 5, meliputi alat desain visual SOA, skema XML, web service dan pemodelan UML. NetBeans C/C++ Pack mendukung proyek C/C++. (Sumber :http://www.isomwebs.com/2012/pengertian-netbeans/)

31

Java Netbeans mempunyai keunggulan dan kelemahan, yaitu : a. Keunggulan NetBeans 1. NetBeans GUI Builder GRATIS dengan ribuan plug Inyang bisa kita download langsung di website resminya, maupun dari pihak ketiga. 2. NetBeans GUI Builder sangat kompetebel dengan Swing karena memang langsung dikembangkan oleh Sun Microsystem yang notabenenya sebagai pengembang Swing. 3. Netbeans tidak hanya dapat digunakan buat java saja, karena Netbeans dapat di gunakan untuk bahasa pemograman lain seperti C/C++, Ruby, dan PHP. 4. NetBeans GUI Builder sangat cocok untuk digunakan dalam

pengembangan sistem berskala Enterprise. 5. Pada paket tertentu, Netbeans juga menyertakan GlassFish V2 UR2 dan Apache Tomcat 6.0.16 b. Kelemahan NetBeans 1. NetBeans hanya mensupport satu pengembangan Java GUI, yaitu Swing, yang padahal ada Java GUI yang dikembangkan oleh eclipse yang bernama SWT dan JFace yang sudah cukup popular. 2. NetBeans mempatenkan source untuk Java GUI yang sedang dikerjakan dalam sebuah Generated Code, sehingga programmer tak dapat mengeditnya secara manual. 3. Dari segi sumber daya, Netbeans memerlukan sumber daya yang besar, seperti Memory dan ruang hard disk.

32

4. Netbeans memerlukan dukungan prosesor yang cukup handal untuk mendapatkan performa maksimalnya. (Sumber :http://onta-programing.blogspot.com/2008/11/pada-artikel-sebelumnyatentang.html) 2.10.2. iReport iReport adalah merupakan perangkat lunak bantu untuk perancangan laporan secara visual yang nantinya dapat di kompilasi dengan menggunakan JasperReport sehingga menjadi file *.jasper atau *.jrxml yang dapat langsung dipanggil oleh program Java. JasperReport itu sendiri merupakan library di lingkungan Java untuk pemroses laporan. Dengan library ini, kita dapat menampilkan laporan dalam bentuk print preview, melakukan export ke beberapa format dokumen lain (antara lain PDF, HTML, text, Excel), menampilkan gambar, grafik maupun tabel. Berikut beberapa library lain yang digunakan juga dalam JasperReport : commons-beanutils.jar, commons-collections.jar, commonsdigester.jar, commons-logging.jar, itext-1.02b.jar, jfreechart-0.9.21.jar. (Sumber : http://inferno-consulting.blogspot.com/2008/03/reporting-with-

jasperreport-and-ireport.html) 2.10.3. XAMPP XAMPP perangkat lunak bebas, yang mendukung banyak sistem operasi, merupakan kompilasi dari beberapa program. Fungsinya adalah sebagai server yang berdiri sendiri (localhost), yang terdiri atas program Apache HTTP Server, MySQL database, dan penerjemah bahasa yang ditulis dengan bahasa pemrograman PHP dan Perl. Nama XAMPP merupakan singkatan dari X (empat

33

sistem operasi apapun), Apache, MySQL, PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam GNU General PublicLicense dan bebas, merupakan web server yang mudah digunakan yang dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis. Untuk mendapatkanya dapat mendownload langsung dari web resminya. (Sumber :http://id.wikipedia.org/wiki/XAMPP) 2.10.4. MySQL MySQL adalah sebuah perangkat lunak sistem manajemen basis data SQL atau yang dikenal dengan DBMS (database management system), database ini multithread, multi-user. Kekuatan MySQL tidak ditopang oleh sebuah komunitas, seperti Apache, yang dikembangkan oleh komunitas umum, dan hak cipta untuk kode sumber dimiliki oleh pemilik masing-masing, tetapi MySQL didukung penuh oleh sebuah perusahaaan profesional dan komersil, yakni MySQL AB dari Swedia. Setiap orang bebas untuk menggunakan MySQL, namun tidak boleh dijadikan produk turunan yang bersifat closed source atau komersial. MySQL sebenarnya merupakanturunan salah satu konsep utama dalam database sejak lama, yaitu SQL (Structured Query Language). Sebagai database server, MySQL dapat dikatakan lebih unggul dibandingkan database server lainnya, terutama dalam kecapatan. Berikut ini beberapa keistimewaan MySQL, antara lain :

34

1. Portability MySQL dapat berjalan stabil pada berbagai sistem operasi seperti Windows, Linux, FreeBSD, Mac Os X Server, Solaris, Amiga, dan masih banyak lain. 2. Multi User MySQL dapat digunakan oleh beberapa user dalam waktu yang bersamaan tanpa mengalami masalah atau konflik. 3. Security MySQL memiliki beberapa lapisan sekuritas seperti level subnetmask, nama host, dan ijin akses user dengan sistem perizinan yang mendetail serta password terenkripsi. 4. Scalability dan limits MySQL mampu menangani database dalam skala besar, dengan jumlah records lebih dari 50 juta dan 60 ribu tabel serta 5 milyar baris. Selain itu batas indeks yang dapat ditampung mencapai 32 indeks pada tiap tabelnya. (Sumber : http://afandiaja.blogspot.com/2012/07/sejarah-mysql.html)

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1. Objek Penelitian Pada penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah Apotek Emulinda yang beralamat di Jl. Grand Sharon Raya Utara No.43/297 Bandung, Jawa Barat. 3.1.1. Sejarah Singkat Perusahaan Apotek Emulinda merupakan usaha dagang yang bergerak dalam bidang penjualan obat-obatan dan pelayanan masyarakat khususnya dalam pelayanan kesehatan. Apotek ini berdiri yang tepatnya pada 15 Januari 2013 yang beralamat di Jl. Grand Sharon Raya Utara No.43/297 Bandung, Jawa Barat. Apotek ini hanya mempunyai 3 orang karyawan. 3.1.2. Visi Dan Misi Perusahaan Visi dari Apotek Emulinda adalah untuk menjadi Apotek modern yang berbasis pelayanan yang terbaik kepada masyarakat, selalu berusaha memberikan solusi, ramah, namun harganya tetap terjangkau, sehingga pelayanan yang prima bisa dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat tanpa membedakan status social, dan menjadipemimpin dalam farmasi ritel di Indonesia, untuk memberikan kualitas produk farmasi yang terbaik dan memenuhi kebutuhan medis bagi masyarakat.

35

36

Sedangkan misi Apotek Emulinda yaitu : 1. Memberikan pelayanan dengan penuh semangat dan antusiasme yang tinggi sehingga pelanggan merasa dihargai dan puas terhadap pelayanan kami. 2. Memberikan pengobatan yang tepat konseling untuk memastikan pasien sepenuhnya memahami penggunaan obat yang tepat untuk manfaat maksimal. 3. Kami memiliki kemauan tinggi untuk terus belajar, mengembangkan diri dan terus berusaha untuk mencari cara yang lebih efektif dan efisien untuk meningkatkan pelayanan dan kualitas produk kami. 4. Kami akan menanggapi berbagai kebutuhan semua konsumen dan pasien secara profesional dan jasa secara terus menerus. 5. Kami senantisa memupuk rasa kepedulian terhadap customer, supllier dan mitra kerja kami. 3.1.3. Struktur Organisasi Perusahaan Struktur Organisasi adalah susunan hubungan antara atasan dengan para staff dan aktivitas satu sama lain serta terhadap ke seluruh pertanggungjawaban, wewenang melalui tujuan perusahaan pada pencapaian sasarannya, untuk itu struktur pengorganisasian tiap-tiap organisasi atau perusahaan dibuat agar tujuan yang telah ditetapkan dapat tercapai dengan memperjelas tugas dan tanggung jawab dari masing-masing bagian yang terkait, maka diperlukan bagian organisasi.

37

Bagan organisasi adalah suatu gambaran dari struktur organisasi yang menunjukkan satuan-satuan organisasi. Berikut ini bagan struktur organisasi dari Apotek Emulinda.

Pimpinan (Apoteker)

Asisten Apoteker

Kasir

Bagian Gudang

Gambar 3.1 Struktur Organisasi (Sumber : Pihak Apotek Emulinda) 3.1.4. Deskripsi Tugas Berdasarkan struktur organisasi pada Apotek Emulinda, berikut tugas masing-masing bagian Apotek. 1. Pimpinan (Apoteker) Pimpinan sekaligus apoteker yang berperan sebagai penyandangdana/modal apotek dan yang memberikan perlindungan baik secara hokum maupun secara tekni dan Seseorang yang mempunyai izin pendirian apotek. tugas pokok dari seorang pemilik (apoteker) yaitu : a. Penanggung jawab segala hal yang berhubungan dengan obat-obatan dan segala kegiatan apotek. b. Menciptakan sistem dan prosedur di bagian unit usaha apotek.

38

c. d.

Mengawasi jalannya operasional apotek. Mengevaluasi apotek berdasarkan dari laporan yang diterimanya dalam kurun waktu tertentu.

2.

Asisten Apoteker Asisten apoteker merupakan penanggung jawab yang berhubungan dengan

obat. Asisten apoteker ini harus merupakan yang mempunyai keahlian di bidang farmasi.Asisten apoteker mempunyai beberapa tugas pokok diantaranya yaitu: a. Mengenal produk atau barang yang akan dijual secara baik. b. Melayani konsumen dengan menerima permintaan obat dari konsumen c. Menarik obat-obatan yang diperlukan konsumen d. Melakukan pemberitahuan kepada bagian gudang bahwa obat yang ada di apotek telah habis. 3. Kasir Kasir berinteraksi secara langsung dengan konsumen dalam hal transaksi penjualan dan pembelian untuk supplier, Tugas Pokoknya : a. Menerima barang yang sudah disediakan oleh asisten apoteker b. Membuat nota penjualan c. Memberikan barang dan nota penjualan kepada konsumen d. Membuat laporan penjualan barang 4. Bagian Gudang Bagian gudang ini merupakan bagian yang berhubungan langsung di dalam persediaan barang/obat. Bagian gudang ini mempunyai tugas pokok sebagai berikut :

39

a. Mencatat data stok barang yang tersedia b. Melakukan pemesanan barang yang sudah minim di dalam persediaan barang/obat. c. Melakukan negosiasi harga ke supplier dan mencari harga yang sesuai atau kompetitif, sehingga dapat menaikan keuntungan dari penjualan barang. d. Membuat laporan persediaan dan pembelian dari supplier 3.2. Metode Penelitian Dalam menentukan metode penelitian yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah mengarah pada hasil penelitian dengan tujuan yang ingin dicapai, dengan mengolah berbagai data dan informasi yang diperoleh dalam pengolahan data penjualan barang pada Apotek Emulinda. 3.2.1. Desain Penelitian Dalam melakukan penelitian perlu dilakukan perencanaan penelitian agar penelitian yang dilakukan dapat berjalan dengan baik dan sistematis. Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif yaitu metode yang hanya menggambarkan dan meringkaskan berbagai kondisi, situasi atau berbagai variable. Data deskriptif pada umumnya dikumpulkan melalui metode pengumpulan data, yaitu wawancara atau metode observasi, di mana metode tersebut dapat membuat gambaran objek yang diteliti secara sistematis, dan akurat mengenai fakta-fakta dan sifat-sifat pada suatu objek penelitian tertentu, penulis mengolah dan membahas pemasalahan yang timbul dan pada akhirnya dapat

40

dibuat suatu kesimpulan yang dapat memperbaiki permasalahan yang ada dan dibuat suatu laporan penelitian ini. Penelitian metode deskriptif mempunyai langkah sebagai berikut : 1. Mengidentifikasi adanya permasalahan yang signifikan untuk dipecahkan melalui metode deskriptif. 2. 3. 4. 5. Membatasi dan merumuskan permasalahan secara jelas. Menentukan tujuan dan manfaat penelitian. Melakukan studi pustaka yang berkaitan dengan permasalahan. Menentukan kerangka berpikir, dan pertanyaan penelitian dan atau hipotesis penelitian. 6. Mendesain metode penelitian yang hendak digunakan termasuk dalam hal ini menentukan populasi, sampel, teknik sampling, menentukan instrumen, mengumpulkan data, dan menganalisis data. 7. Mengumpulkan, mengorganisasikan, dan menganalisis data dengan

menggunakan teknik statistika yang relevan. 8. Membuat laporan penelitian.

3.2.2. Jenis Dan Metode Pengumpulan Data 3.2.2.1. Sumber Data Primer Merupakan pengumpulan data yang berasal dari objek atau sumber yang di teliti secara langsung, cara yang digunakan untuk mengumpulkan data primer adalah sebagai berikut :

41

1.

Observasi Melakukan pengamatan terhadap proses penjualan pada perusahaan, dengan

menganalisis sistem informasi yang berjalan pada perusahaan tersebut. Adapun penulis melakukan penelitian pada bagian penjualan dan bagian ruang obat-obatan untuk mengetahui tentang aktivitas penjualan, pembelian barang kepada supplier serta untuk mengetahui prosedur yang sedang berjalan pada Apotek Emulinda dalam proses pengolahan data persediaan obat pada Apotek tersebut. 2. Wawancara Melakukan interview dengan bagian penjualan, sesuai dengan bagian yang diteliti untuk mengumpulkan data yang dibutuhkan. Tujuan dari wawancara adalah untuk memperoleh informasi yang lebih akurat dan lengkap, untuk menyusun sistem yang baru agar sesuai dengan kebutuhan sistem organisasi. Adapun hal-hal yang menjadi pertanyaan adalah seputar alur dan prosedur persediaan obat di apotek tersebut, sehingga dengan hasil wawancara antara pengguna dan pengembang dapat memperbaiki sistem yang ada. Wawancara dilakukan pada bagian Apoteker untuk mengetahui hal - hal apa saja yang tidak terselesaikan dengan baik pada setiap bagian yang ada di dalam Apotek Emulinda. Dari wawancara tersebut penulis dapat menyimpulkan bahwa sistem informasi yang sedang berjalan masih dilakukan secara konvensional sehingga waktu yang digunakan untuk mengolah data tidak dapat dimanfaatkan sebaik mungkin.

42

3.2.2.2. Sumber Data Sekunder Dalam data sekunder, data tersebut berupa data yang sudah diolah lebih lanjut oleh pengumpul data tersebut, seperti sumber-sumber referensi, baik dari buku sumber ataupun dokumen-dokumen yang diperoleh dari pihak terkait pada saat penelitian dilakukan, seperti purchase order, nota penjualan, nota pembelian, laporan penjualan dan laporan pembelian. 3.2.3. Metode Pendekatan Dan Pengembangan Sistem Metode pendekatan sistem dapat dikatakan sebagai langkah awal yang dibuat sebelum melakukan pada metode pengembangan sistem. Itu terlihat dari setiap permasalahan yang ditemukan pada sistem informasi yang ada, untuk dipecahkan dan menjadikan langkah-langkah pengembangan menjadi sistem informasi yang baru. Dari pendekatan sistem dapat dilakukan pengembangan sistem untuk menghasilkan sistem informasi berbasis komputer yang dapat menyelesaikan permasalahan tersebut. 3.2.3.1. Metode Pendekatan Sistem Metode pendekatan yang digunakan penulis dalam penulisan skripsi ini menggunakan metode pendekatan terstruktur. Tujuannya adalah supaya pada akhir pengembangan sistem akan didapatkan sistem yang strukturnya

didefinisikan dengan baik dan jelas.

43

3.2.3.2. Metode Pengembangan Sistem Metode pengembangan sistem yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah metode pendekatan sistem Prototype. Prototipe adalah metode pengembangan aplikasi untuk menciptakan suatu model Sistem Informasi yang harus dikembangkan, yang merupakan mekanisme untuk mengidentifikasi kebutuhan perangkat lunak. Alasan mengapa penulis menggunakan metode pengembangan sistem dengan prototype, yaitu dikarenakan penulis akan lebih mudah dalam merancang sistem yang diinginkan dan dapat diterima oleh user sebagai pemakai, penulis menginginkan perancangan sistem yang telah dihasilkan kemudian dipersentasikan kepada user dan user diberikan kesempatan untuk diberikan masukan-masukan sehingga sistem informasi yang dihasilkan betulbetul sesuai dengan yang diinginkan. Berikut adalah metode pendekatan yang dipakai oleh penulis :

Gambar 3.2 Metode prototype


(Sumber http://aldinobahtiar.wordpress.com/)

44

Seluruh metode pengembangan sistem memiliki kelebihan dan kekurangan, berikut adalah kelebihan-kelebihan dan kekurangan-kekurangan dari metode prototype : 1. Kelebihan a. Pendefinisian kebutuhan pemakai lebih baik karena keterlibatan pemakai yang lebih intensif. b. Pengembang dapat bekerja lebih baik dalam menentukan kebutuhan pelanggan. c. d. Pemakai mempunyai kesempatan dalam meminta perubahan-perubahan. Mempersingkat keseluruhan. e. 2. Adanya komunikasi yang baik antara pengembang dan pelanggan. waktu dalam mengembangkan sistem secara

Kekurangan a. Hubungan pelanggan dengan komputer yang disediakan mungkin tidak mencerminkan teknik perancangan yang baik. b. Waktu yang singkat menghasilkan sistem yang tidak lengkap dan kurang teruji. c. Jika proses pengulangan terlalu sering, dapat mengakibatkan pemakai jenuh dan memberikan respon negatif. d. Apabila prototype tak dikelola dengan baik dapat mengakibatkan prototype tak pernah berakhir karena usulan perubahan terlalu sering dipenuhi.

45

Berikut adalah tahapan-tahapan penulis dalam merancang sebuah sistem yang menggunakan mekanisme pengembangan sistem dengan prototype, antara lain : 1. Penulis akan mengidentifikasi kebutuhan User, supaya penulis bisa merancang system yang akan dibangun sesuai dengan yang diharapkan User. Sebelum pada tahap perancangan, penulis mengnalisis sistem dengan cara melakukan pengumpulan data yaitu dengan fielf recerch (metode penelitian)/ observasi, dan interview (wawancara) dan dengancara literature yaitu dengan dokumentasi terhadap kebutuhan yang diinginkan pemakai. 2. Pada tahap kedua, penulis membuat prototype system tersebut untuk memperlihatkan kepada pemakai model sistem yang akan dirancang. 3. Pada tahap ketiga, penulis melakukan uji coba system yang telah dirancang untuk memastikan bahwa system tersebut dapat digunakan dengan baik dan benar, sesuai kebutuhan pemakai. 4. Pada tahap keempat, penulis akan mementukan apakah sistem tersebut dapat diterima oleh pemakai, atau harus dilakukan beberapa perbaikan atau bahkan dibongkar semuanya dan mulai dari awal lagi, serta setelah perbaikan sistem itu selesai dikerjakan,penulis akan kembali lagi pada tahap ketiga yaitu melakukan pengujian prototype kembali. 5. Pada tahap kelima, penulis mengembangkan versi produksi penulis akan merampungkan sesuai dengan masukan terakhir dari pemakai.

46

3.2.3.3. Alat Bantu Analisis dan Perancangan Adapun alat bantu dalam menganalisis dan melakukan perancangan terhadap system yang akan dibangun ini adalah flowmap, diagram kontek, data flow diagram, kamus data, normalisasi dan table relasi. 1. Flow Map Flowmap adalah campuran peta dan flow chart, yang menunjukkan pergerakan benda dari satu lokasi ke lokasi lain, seperti jumlah orang dalam migrasi, jumlah barang yang diperdagangkan, atau jumlah paket dalam jaringan. Flowmap menolong analis dan programmer untuk memecahkan masalah kedalam segmen-segmen yang lebih kecil dan menolong dalam menganalisis alternatifalternatif lain dalam peng- operasian. Flowmap juga dapat diartikan sebagai bagan alir dokumen menggambarkan aliran dokumen dan informasi antar area pertanggung jawaban didalam sebuah organisasi. Bagan alir ini menelusuri sebuah dokumen dari asalnya sampai tujuannya. Secara rinci bagan alir ini menunjukan dimana dokumen tersebut berasal, distribusinya,tujuan digunakan dokumen tersebut dan lain-lain. Bagan alir ini bermanfaat untuk menganalisis kecukupan prosedur pengawasan dalam sebuah sistem. Bagan alir dokumen disebut juga bagan alir formulir yang merupakan atau menunjukan arus dari laporan dan formulir termasuk tembusannya 2. Diagram Kontek Diagram konteks adalah diagram yang terdiri dari suatu proses dan menggambarkan ruang lingkup suatu sistem. Diagram konteks merupakan level tertinggi dari DFD yang menggambarkan seluruh input ke sistem atau output dari

47

sistem. Ia akan memberi gambaran tentang keseluruhan sistem.Sistem dibatasi oleh boundary (dapat digambarkan dengan garis putus).Dalam diagram konteks hanya ada satu proses tidak boleh ada store dalam diagram konteks 3. Data Flow Diagram Data Flow Diagram (DFD) adalah suatu gambaran secara logika. DFD biasanya digunakan untuk membuat sebuah model sistem informasi dalam bentuk jaringan proses yang saling berhubungan satu sama lainnya oleh aliran data. Keuntungan menggunakan DFD adalah supaya lebih memudahkan pemakai (user) yang kurang menguasai dalam bidang komputer untuk lebih mengerti sistem yang akan dikembangkan atau dikerjakan. Proses data pada Data Flow Diagram (DFD) merupakan sekumpulan program, dapat juga merupakan transformasi data secara manual. 4. Kamus Data Kamus data adalah suatu daftar data elemen yang terorganisir dengan definisi yang tetap dan sesuai dengan sistem, sehingga user dan analis sistem mempunyai pengertian yang sama tentang input, output, dan komponen data strore. Kamus data ini sangat membantu analis sistem dalam mendefinisikan data yang mengalir di dalam sistem, sehingga pendefinisian data itu dapat dilakukan dengan lengkap dan terstruktur. Pembentukan kamus data dilaksanakan dalam tahap analisis dan perancangan suatu sistem. Pada tahap analisis, kamus data merupakan alat komunikasi antara user dan analis sistem tentang data yang mengalir di dalam sistem, yaitu tentang data yang masuk ke sistem dan tentang informasi yang dibutuhkan oleh user. Sementara itu, pada tahap perancangan sistem kamus data

48

digunakan untuk merancang input, laporan dan database. Pembentukan kamus data didasarkan atas alur data yang terdapat pada DFD. Alur data pada DFD ini bersifat global, dalam arti hanya menunjukan nama alur datanya tanpa menunjukan struktur dari alur data itu. Untuk menunjukan struktur dari alur data secara terinci maka dibentuklah kamus data yang didasarkan pada alur data di dalam DFD. 5. Perancangan Basis Data Basis data adalah kumpulan atau koleksi dari data-data yang disimpan pada alat penyimpanan tertentu dengan struktur penyimpanan yang khas dan digunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya. Sistem pemrosesan basis data dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan-kelemahan yang ada pada sistem pemrosesan berkas. Sistem seperti ini dikenal dengan sebutan DBMS (Database Management System). Secara umum, DBMS diartikan sebagai suatu program komputer yang digunakan untuk memasukkan, mengubah, menghapus, memani-pulasi, dan memperoleh data atau informasi dengan praktis dan efisien. a. Normalisasi Normalisasi adalah suatu proses untuk mengubah suatu tabel yang memiliki masalah tertentu ke dalam dua buah tabel atau lebih, yang tidak lagi memiliki masalah tersebut. Ada macam-macam bentuk normalisasi, diantaranya adalah bentuk tidak normal, bentuk normal pertama, bentuk normal kedua dan bentuk normal ketiga.

49

1. Bentuk Tidak Normal (Unnormalized Form) Bentuk ini merupakan kumpulan data yang akan direkam, tidak ada keharusan mengikuti suatu format tertentu, dapat saja data tidak lengkap atau terduplikasi.Data dikumpulkan apa adanya sesuai dengan kedatangannya. 2. Bentuk Normal Pertama (1NF/First Normal Form) Bentuk ini sangat sederhana. Aturannya sebuah table tidak boleh mengandung kelompok yang terulang. 3. Bentuk Normal Kedua (2 NF/ Second Normal Form) Tabel dalam keadaan 2NF apabila table sudah dalam keadaan 1NF dan semua atribut yang bukan kunci, bergantung pada semua kunci dalam table. Dengan kata lain, 2NF bertujuan untuk menghilangkan ketergantungan parsial. 4. Bentuk Normal Ketiga (3NF / Third Normal Form) Tabel dalam keadaan 3NF apabila table dalam keadaan 2NF dan dalam table tersebut tidak ada ketergantungan transitif. Artinya sebuah field dapat menjadi atribut biasa pada suatu relasi tetapi menjadi kunci pada relasi lain. Setiap atribut yang bukan kunci haruslah bergantung hanya pada primary key. 5. Bentuk Normalisasi Boyce-Codd (BNCF) Tabel dalam keadaan 3NF dan setiap determinan merupakan kunci kandidat. Determinan adalah suatu atribut/field atau gabungan atribut dimana beberaoa atribut lain bergantung pada atribut tersebut. Pada tahap BNCF ini kita harus menghilangkan kunci kandidat yang bukan merupakan determinan.

50

b. Tabel Relasi Tabel adalah himpunan elemen-elemen data yang diorganisasi-kan menggunakan model kolom vertikal dan baris horizontal. Tabel juga merupakan ekuivalensi dari sebuah entitas dalam Entity Relationship Diagram (ERD). ERD digunakan untuk menggambarkan hubungan antar penyimpanan data store yang terdapat pada DFD. 3.2.4. Pengujian Software Menurut IEEE (1990) pengujian software adalah Proses sistem operasi atau komponen menurut kondisi tertentu, pengamatan atau pencatatan hasil dan mengevaluasi beberapa aspek sistem atau komponen. Pengujian ini bertujuan untuk Identifikasi dan menemukan beberapa kesalahan yang mungkin ada dalam perangkat lunak yang diuji. Metode pengujiaan yang digunakan dalam pengujiaan perangkat lunak disini adalah metode Black Box Testing. Pendekatan ini melakukan pengujian terhadap fungsi operasional software. Pendekatan ini biasanya dilakukan oleh penguji yang tidak ikut serta dalam pengkodean software. Metode Black Box Testing, merupakan pengujian aspek fundamental sistem tanpa memperhatikan struktur logika internal perangkat lunak. Metode ini digunakan untuk mengetahui apakah perangkat lunak berfungsi dengan benar atau tidak. Pengujian black box merupakan perancangan data uji yang didasarkan pada spesifikasi perangkat lunak. Data uji dijalankan, dieksekusi pada perangkat lunak,dan kemudian hasil dari perangkat lunak akan dicek, sesuai tidaknya dengan apa yang diharapkan.

BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

4.1. Analisisi Sistem Yang Berjalan Analisis terhadap sistem yang berjalan bertujuan untuk mengetahui lebih jelas bagaimana cara kerja sistem tersebut dan masalah apa sedang yang dihadapi sistem untuk dapat dijadikan usulan perancangan sistem. Analisis yang berjalan dilakukan berdasarkan urutan kejadian yang ada dan fungsi pada sub bagian, dari urutan tersebut dapat dibuat diagram alir dokumen (flowmap), diagram konteks (context diagram), maupun diagram alir data (data flow diagram). 4.1.1. Analisis Dokumen Analisis dokumen yang sedang berjalan ini akan menguraikan secara rinci dokumen-dokumen yang digunakan pada sistem informasi penjualan dan pembelian obat pada Apotek Emulinda Bandung ini, diantaranya : 1. Nama Dokumen : Data Permintaan Obat Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi informasi data permintaan obat Rangkap Sumber Atribut : 1 (Satu) : Konsumen - Kasir : Nama_Obat, Tanggal, Satuan, Jumlah

51

52

2. Nama Dokumen : Daftar Obat Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi informasi Persediaan Obat Rangkap Sumber Atribut : 1 (Satu) : Bagian Gudang - Kasir : Nama_Obat, Tanggal, Jumlah, Jenis, Harga_Jual, Harga_Beli, Stok_Obat 3. Nama Dokumen : Nota Penjualan Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi bukti transaksi Penjualan Rangkap Sumber Atribut : 2 (Dua) : Kasir - Konsumen : No_Nota, Tanggal, Nama_Obat, Jumlah_Obat, Harga_Satuan, Total_Harga 4. Nama Dokumen : Laporan Penjualan Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi laporan hasil Penjualan Rangkap Sumber Atribut : 2 (Dua) : Kasir - Pimpinan : Tanggal, Nama_Obat, Harga_Obat, Jumlah, Total_Penjualan

53

5. Nama Dokumen : Purchase Order Fungsi : Merupakan dokumen yang berfungsi untuk mencatat/mengetahuibarang yangakan di beli Rangkap Sumber Atribut : 2 (Dua) : Gudang - Supplier : No_Order, Tgl_Order, Nama_Supplier, Nama_Obat, Jumlah 6. Nama Dokumen : Nota Pembelian Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi bukti transaksi Pembelian Rangkap Sumber Atribut : 2 (Dua) : Supplier - Gudang : No_Faktur, Tanggal, Nama_Obat, Jumlah_Obat, Harga_Satuan,Total_Harga 7. Nama Dokumen : Laporan Pembelian Fungsi : Merupakan dokumen yang berisi laporan hasil Pembelian Rangkap Sumber Atribut : 2 (Dua) : Gudang - Pimpinan : Tanggal, ,No_Faktur, Nama_Obat, Harga_Obat, Jumlah, Harga, Total_Pembelian

54

4.1.2. Analisis Prosedur yang sedang berjalan Analisis prosedur merupakan kegiatan menganalisis prosedur-prosedur kerja yang terjadi pada sistem yang sedang berjalan. Adapun hasil dari kegiatan analisis ini berupa gambaran nyata dari urutan kegiatan-kegiatan yang dilakukan khususnya dalam kegiatan yang berhubungan dengan pengolahan data. Prosedur Sistem Informasi Penjualan Obat Pada Apotek Emulinda Bandung adalah seperti berikut : 1. Konsumen datang mengunjungi apotek untuk membeli obat resep atau non resep kemudian konsumen itu akan menyebutkan nama obat atau

memberikan data permintaan obat kepada Asisten Apotek. 2. Kemudian Asisten Apotek memeriksa ke dalam daftar obat, apabila obat yang diminta tidak tersedia, maka data permintaan obat tesebut akan dikembalikan lagi kepada konsumen. 3. Apabila obat yang diminta tersedia,asisten apotek segera meyediakan obat sesuai dengan data permintaan obat dari konsumen, laludata permintaan obat dan obat yang tersedia tersebut diberikan kepada bagian kasir, 4. Setelah itu data permintaan obat tersebut akan dicatat oleh kasir pada nota penjualan sesuai dengan data permintaan obat dari konsumen. 5. Kemudian kasir akan memberikan obat dengannota penjualan kepada konsumen sebagai bukti transaksi penjualan obat. 6. Data permintaan obat dari konsumen (yang ada pada nota penjualan) akan diarsipkan oleh bagian kasir.

55

7.

Lalu arsip dari nota penjualan tersebut akan dibuat laporan penjualan dan direkap yang satu untuk diarsipkan dan satu lagi diserahkan pada pimpinan.

Prosedur Sistem Informasi Pembelian Obat Pada Apotek Emulinda Bandung adalah sebagai berikut : 1. Asisten Apotek mengecek daftar obat, Jika pesediaan obat telah habis maka asisten apoteker akan memberitahukan kepada bagian Gudang agar segera membuat daftar Purchase Order atau daftar pemesanan obat. 2. Kemudian Purchase Order dibuat dan diberikan kepada pimpinan untuk di verifikasi. 3. Purchase Order yang telah diverifikasi kemudian di rekap, yang satu diarsipkan pada bagian gudang dan yang satunya diberikan kepada supplier oleh bagianGudang. 4. Bagian Gudang menerima faktur pembelian dari supplier, kemudian bagian gudang mengecek kesesuaian purchase order yang telah arsipkan tersebut dengan nota pembelian, jika obat sesuai dengan yang dipesan maka bagian gudang akan menandatangani nota pembelian. Apabila obat tidak sesuai dengan yang dipesan,nota pembelian tersebut di serahkan kembali kepada supplier dan pesanan obat tersebut tetap akan di beli tetapi pembayaran di sesuaikan dengan jumlah barang yang datang. 5. Lalu bagian gudang mencatat data obat ke dalam daftar obat sebagai data pembeliaan obat.

56

6. Setelah pendataan obat, bagian gudang membuat laporan pembelian obat dari catatan daftar obat yang kemudian laporan pembelian tersebut di arsipkan satu dan satu diserahkan kepada pimpinan. 4.1.2.1. Flowmap Flowmap sistem yang sedang berjalan pada Apotek Emulinda Bandung adalah sebagai berikut:

Gambar 4.1 Flowmap Sistem Informasi Penjualan Obat yang sedang berjalan

57

Keterangan : 1 : Daftar Obat 2 : Nota Penjualan 3 : Laporan Penjualan

Gambar 4.2 Flowmap Sistem Informasi Pembelian Obat yang sedang berjalan

58

Keterangan : 1 : Daftar Obat 2 : Purchase Order 3 : Nota Pembelian 4 : Laporan Pembelian NPB : Nota Pembelian 4.1.2.2. Diagram Konteks Diagram kontek adalah model yang menggambarkan hubungan dengan lingkungan luar.Diagram konteks berfungsi untuk menggambarkan suatu sistem yang sedang berjalan secara keseluruhan, awal dan akhir dari data yang masuk dan keluar pada sistem tersebut. Adapun diagram kontek penjualan dan pembelian obat yang sedang berjalan adalah sebagai berikut :

Gambar 4.3 Diagram Konteks Penjualan dan Pembelian Obat yang sedang bejalan

59

4.1.2.3. Data Flow Diagram DFD (Data Flow Diagram) adalah alat pembuatan model yang memberikan penekanan hanya pada fungsi sistem, Data Flow Diagram bertujuan untuk menggambarkan sebuah sistem yang telah ada atau baru yang akan dikembangkan secara logika tanpa pertimbangan lingkungan fisik dimana data tersebut akan disimpan. Berdasarkan flowmap dan diagram konteks yang diatas, adapun Data Flow Diagram yang sedang berjalan sebagai berikut:

60

Gambar 4.4 Data Flow Diagram Level 1 Penjualan dan Pembelian Yang Sedang Berjalan.

61

4.1.3. Evaluasi Sistem Yang Sedang Berjalan Setelah melakukan analisis terhadap Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat Di Emulinda Bandung yang sedang berjalan penulis bisa menyimpulkan bahwa masih terdapat beberapa permasalahan yang ada pada sistem tersebut. Adapun kelemahan-kelemahan dari Sistem Penjualan dan Pembelian Obat yang sedang berjalan tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 4.1 Evaluasi system yang sedang berjalan No 1. Masalah Proses transaksi penjualan obat saat ini masih Entitas Kasir Solusi Dibuatkannya aplikasi sistem terkomputerisasi yang dapat mengatasi masalah tersebut sehingga dapat mempercepat proses tersebut.

konvensioanal dan kurang baik, dilakukan dengan cara transaksi obat secara tertulis dan melihat data obat yang tersedia pada pembukuan.
2.

Di dalam Proses pengolahan data obat dan pencatatan stok obat yang keluar dan masuk di Apotek Emulinda sering terjadi kekeliruan

Gudang

Dibuatkannya aplikasi sistem terkomputerisasi yang dapat mengatasi masalah tersebut sehingga di saat transaksi

penjualan dan pembelian stok obat akan bertambah dan

atau kesalahan karena masih

62

digunakannya

pencatatan

berkurang secara otomatis

secara konvensional
3.

Di dalam Proses pembuatan laporan penjualan,

Kasir dan Gudang

Pembuatan laporan penjualan, pembeliaan dan persediaan

pembelian dan persediaan obat saat inimasih kurang terperinci, kurang cepat dan membutuhkan waktu yang lamadikarenakan banyaknya nota yang tersimpan juga proses banyak.
4.

dapat dengan mudah dan cepat karena adanya aplikasi sistem informasi yang memiliki

sistem penyimpanan dengan database di dalam komputer

perhitungan

yang

Pada

perhitungan

data

Kasir dan Gudang

Dibuatkannya aplikasi sistem terkomputerisasi untuk

transaksi masih Konvensional ( kalkulator ), sering terjadi kesalahan dalam

mempercepat transaksi dalam menghitung harga obat,

perhitungan

uang

sehingga proses perhitungan akan lebih akurat dan cepat. Kasir dan Gudang Dengan adanya aplikasi sistem yang terkomputerisasi dapat mempercepat pencarian data obat terhadap database yang tersimpan di dalam computer.

melakukan transaksi.
5.

Dalam pencarian dataobat masih dilakukan dengan

cara mencari satu persatu obat yang tersedia di catatan daftar obat.

63

4.2. Perancangan Sistem Perancangan sistem merupakan tahapan setelah analisis dari kebutuhankebutuhan fungsional dan persiapan untuk rancang bangun implementasi yang menggambarkan bagaimana suatu sistem dibentuk, yang dapat berupa penggambaran, perancangan, dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah kedalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsi. Adapun setelah menganalisa dan mengevaluasi sistem yang sedang berjalan, maka sebagai tindak lanjut untuk penyelesaian masalah tersebut dapat dibuat suatu sistem informasi Penjualan dan Pembelian Obat dengan menggunakan sistem yang lebih baik dengan memakai perangkat lunak, sehingga dapat membantu untuk mendapatkan informasi yang lebih cepat dan akurat. 4.2.1. Tujuan Perancangan Sistem Setelah melakukan tahap analisis sistem penulis menemukan beberapa kelemahan pada sistem yang sedang berjalan. Maka pada tahap perancangan ini penulis akan membuat sebuah rancangan sistem informasi penjualan dan pembelian obat di Apotek Emulinda Bandung berbasis komputer yang merupakan sebuah usulan yang diharapkan dapat memperbaiki kelemahan-kelemahan pada sistem yang sedang berjalan. Adapun tujuan dalam melakukan perancangan sistem ini yaitu : 1. Membangun perangkat lunak sistem yang mampu mengontrol keluar masuk barang yang mampu menangani data dalam jumlah besar dan proses yang cepat serta terintegrasi dengan bagian lainnya.

64

2. Mengatasi kelemahan-kelemahan yang terjadi pada sistem yang masih menggunakan lembaran-lembaran kertas atau arsip kedalam sistem yang telah terkomputerisasi. 3. Menyediakan informasi dan pembuatan laporan yang tepat, cepat dan akurat bagi yang memerlukannya. 4.2.2. Gambaran Umum Sistem yang Diusulkan Gambaran umum sistem yang diusulkan merupakan tahapan lebih lanjut dalam pemecahan masalah yang ada pada sistem yang sedang berjalan sehingga dengan perancangan yang diusulkan ini dapat mempersempit atau menyelesaikan permasalahan yang timbul dari sistem yang berjalan yang di analisis. Secara garis besar di dalam tahap gambaran umum sistem yang diusulkan ini bertujuan untuk menghasilkan perancangan sistem informasi penjualan, pembelian dan persediaan obat yang terkomputerisasi dan terstruktur.Usulan perancangan yang dilakukan adalah merubah sistem informasi penjualan, dan pembelian obat yang belum terkoomputerisasi yaitu masih menggunakan lembaran kertas atau arsip menjadi terkomputerisasi. Adapun gambaran umum sistem ini mencakup flowmap, diagram konteks sistem, dan diagram alir data sistem yang dapat menjelaskan aliran data yang diproses hingga menghasilkan informasi yang diinginkan.

65

4.2.3. Perancangan Prosedur yang Diusulkan Prosedur yang berjalan pada Sistem Informasi Penjualan dan Pembeliaan Obat di Apotek Emulinda masih menggunakan sistem yang lama. Perbedaannnya dengan prosedur yang diusulkan, terletak pada sistem yang lama masih menggunakan lembaran-lembaran berkas atau arsip sedangkan yang diusulkan dilakukan secara terkomputerisasi. Berikut ini merupakan prosedur Penjualan Obat dari flowmap yang diusulkan : 1. Konsumen membeli obat resep atau non resep dengan memberikan data permintaan obat kepada bagian kasir. 2. Pihak kasir memeriksa status obat apakah resep atau non resep. 3. Apabila data permintaan obat resep atau non resep tidak tersedia bagian kasir segera memberitahukan kepada konsumen bahwa obat yang dimaksud tidak ada maka data permintaan obat resep atau non resep akan dikembalikan kepada konsumen. 4. Jika permintaan obat non resep tersedia maka kasir langsung menginputkan data permintaan obat tersebut. Namun jika permintaan obat resep tersedia bagian kasir terlebih dahulu akan menginput data konsumen dan data dokter setelah itu menginput permintaan obat. 5. Lalu bagian kasir menghitung jumlah total harga yang harus dibayar kemudian mencetak faktur penjualan dan diberikan kepada konsumen. 6. Kemudian pihak kasir membuat dan mencetak laporan penjualan per periode yang akan diserahkan kepada pimpinan.

66

4.2.3.1. Flowmap Berikut merupakan flowmap Penjualan dan Pembelian Obat Yang Diusulkan pada Apotek Emulinda:

Gambar 4.5 Flowmap Penjualan Obat yang diusulkan di Apotek Emulinda

67

Berikut ini merupakan prosedur Pembelian Obat yang diusulkan pada Apotek Emulinda : 1. Bagian gudang mencetak laporan persediaan yang <=10 untuk di verifikasi pimpinan, agar pimpinan dapat mengetahui stok barang yang tersedia dan stok barang yang habis( <=10 ). 2. Setelah itu bagian gudang akan segera membuat PO (purchase order) barang yang habis ( <=10 ) dan mencetak PO tersebut. 3. Kemudian bagian gudang menyerahkan PO (purchase order) yang telah di cetak kepada pimpinan untuk diverifikasi. 4. Setelah PO diverifikasi,bagian gudang memberikan dokumen PO yang sudah diverifikasi tersebut kepada supplier. 5. Supplier memberikan faktur pembelian kepada bagian gudang sebagai bukti transaksi pembelian. 6. Setelah bagian gudang menerima faktur pembelian dari Supplier kemudian bagian gudang memeriksa jumlah barang yang masuk apakah sesuai dengan apa yang di pesan atau tidak. 7. Jika barang tidak sesuai dengan pemesanan, maka bagian gudang akan mengembalikan faktur pembelian tersebut kepada supplier. 8. Jika barang sesuai dengan pemesanan, maka bagian gudang langsung menginputkan data pembelian ke dalam transaksi pembelian, setelah itu mencetak laporan pembelian dan laporan tersebut diserahkan kepada pimpinan.

68

Gambar 4.6 Flowmap Sistem Informasi Pembelian Obat yang di usulkan di Apotek Emulinda.

69

Keterangan : FPB : Faktur Pembelian PO : Purchase Order 4.2.3.2. Diagram Kontek Berikut ini adalah gambaran Diagram Kontek yang di usulkan di Apotek Emulinda :

Gambar 4.7 Diagram Kontek Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat yang di usulkan. 4.2.3.3. Data Flow Diagram DFD ( Data Flow Diagram ) yang sedang berjalan ini bertujuan untuk menggambarkan sistem yang sedang berjalan sebagai jaringan kerja antara proses yang berhubungan satu sama lain dengan aliran data yang ada didalam sistem. Berikut ini adalah gambaran Data Flow Diagram yang di usulkan di Apotek Emulinda :

70

Gambar 4.8 Data Flow Diagram Level 0 Penjualan dan Pembelian yang diusulkan.

a. Data Flow Diagram Level 1 Proses 1 Penjualan DFD ini merupakan hasil pecahan atau break down dari DFD level 0 proses 1 untuk memperjelas proses-proses yang ada:

71

Gambar 4.9 Data Flow Diagram Level 1 Proses 1 Penjualan Obat yang diusulkan.

72

b. Data Flow Diagram Level 1 Proses 2 DFD ini merupakan hasil pecahan atau break down dari DFD level 0 proses 2 untuk memperjelas proses-proses yang ada :

Gambar 4.10 Data Flow Diagram Level 1 Proses 2 Pembelian Obat yang diusulkan.

73

4.2.3.4. Kamus Data Kamus data dibuat berdasarkan arus data yang ada di data flow diagram. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat di bawah ini : 1. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Resep : Data Konsumen, Data Dokter : Dokumen : Konsumen-P1.0, P1.0-Konsumen, P1.0-F.konsumen, P1.0-F.dokter, Konsumen-P1.1, P1.1-P1.3, P1.3-

Konsumen, P1.3-P1.4, P1.4-F.konsumen, F.konsumenP1.6, P1.3-1.5, 1.5-F.dokter, F.dokter-P1.6 Elemen data : Nama_Obat,Jenis_Obat, Jumlah_Jual, Nama_Konsumen, Alamat_Konsumen, Telepon_Konsumen, Nama_Dokter, Alamat_Dokter, Spesialis, Telepon_Dokter 2. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Non Resep :: Dokumen : Konsumen-P1.0, P1.0-Konsumen, Konsumen-P1.1, P1.1P1.2, P1.2-Konsumen Elemen data 3. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Nama_Obat,Jenis_Obat, Satuan, Jumlah_Jual, : Data Obat : Laporan Persediaan, Laporan Persediaan Diverifikasi : file Obat : P1.0-F.inputobat, P2.0-F.inputobat, P2.0-Pimpinan,

74

Pimpinan-P2.0, F.inputobat-P1.6,

P1.2-F.inputobat, F.inputobat-P2.1,

P1.3-F.inputobat P2.1-P2.2,

P.2.2-

Pimpinan, Pimpinan-P2.2, P2.2-P2.3, P2.6-F.inputobat, P2.7-F.inputobat Elemen data

F.inputobat-P2.3,

: Kode_Obat, Nama_Obat, Kategori, Harga_Beli, Stok, Satuan, Jenis_Obat

4. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data Elemen data

: Laporan Penjualan :: Dokumen : P1.0-Pimpinan, 1.4- Pimpinan : No_Faktur, Tanggal_Jual, Kode_Obat, Kode_Dokter, Kode_Konsumen, Nama_Obat, Jumlah_Jual, Total_Jual

5. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data Elemen data

: Laporan Pembelian :: Dokumen : P2.0-Pimpinan,P2.8-Pimpinan, : No_Faktur_Beli, Tanggal_Beli, No_Pesan, Kode_Supplier, Nama_Obat, Harga_beli, Jumlah,

Jumlah_Bayar, Total_beli 6. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Faktur Penjualan : Data Penjualan : Dokumen : P1.0-Konsumen, P1.0-F.penjualan, P1.6-F.penjualan,

75

F.penjulan-P1.7, P1.7-Konsumen, F.penjualan-P1.8 Elemen data : No_Faktur, Tanggal_Jual, No_Resep, Nama_Dokter, Nama_Konsumen, Kode_Obat, Kategori, jumlah,

Harga_Jual, Jumlah_bayar, Total_Jual 7. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Purchase Order : Data PO, Purchase Order diverifikasi : Cetakan computer : P2.0-F.pemesanan, F.pemesanan-P2.0, P2.0-Supplier, Pimpinan-P2.0, P2.0-Supplier, P2.3-F.pemesanan, F.pemesanan-P2.4, P2.4-P2.5, P2.5-Pimpinan, PimpinanP2.5, P2.5-Supplier, F.pemesanan-P2.4, F.pemesanan-P2.6 Elemen data : No_pesan, Tanggal_Pesan, Kode_Supplier, Nama_Supplier, Alamat, Kode_Obat, Nama_Obat, Jenis_Obat, Satuan, Harga_Beli, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_Pesan, Kota, Telepon 8. Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Faktur Pembelian : Data Pembelian : dokumen dasar : Supplier-P2.0, P2.0-Supplier, Supplier-P2.6, P2.6Supplier, 2.7-F.pembelian, F.pembelian-2.8 Elemen data : No_Faktur_Beli, Tanggal_Beli, No_Pesan, Nama_Obat, Harga_beli, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_beli

76

4.2.4. Perancangan Basis Data Perancangan merupakan suatu hal yang sangat penting dalam pembuatan basis data. Permasalahan yang dihadapi pada waktu perancangan yaitu bagaimana basis data yang akan dibangun ini dapat memenuhi kebutuhan saat ini dan masa yang akan datang. Untuk itu diperlukan perancangan basis data baik secara fisik maupun secara konseptualnya. Pada perancangan basis data ini akan diuraikan mengenai Normalisasi, Entity Relationship Diagram (ERD), Relasi Tabel dan Struktur File dari sistem Informasi Apotek yang diusulkan. 4.2.4.1. Normalisasi Normalisasi merupakan pengelompokan data elemen menjadi table-table yang menunjukan entity dan relasinya. Pada proses normalisasi selalu diuji pada beberapa kondisi, apakah ada kesulitan pada saat tambah/insert,

menghapus/delete, mengubah/update, membaca/retrive pada suatu database, bila ada kesulitan pada pengujian tersebut, maka relasi tersebut dipecahkan pada beberapa tabel lagi atau dengan kata lain perancangan belumlah mendapat database yang optimal, walaupun jumlah normalisasi ini bervariasi dasar normalisasi sebenarnya hanya ada tiga, yaitu bentuk normal pertama, bentuk normal kedua, dan bentuk normal ketiga.

77

1. Bentuk Unnormal Pada tahap ini, kita mengambil seluruh data yang ada pada kamus data dan diperlukan dalam database itu sendiri. Berikut adalah atribut-atribut pada bentuk unnormal. {Nama_Obat, Jenis_Obat, Jumlah_Jual, Kode_Obat, Kategori, Nama_Obat, Harga_Beli, Stok, Satuan, Jenis_Obat, No_Faktur, Tanggal_Jual, Kode_Obat, Nama_Obat, Jumlah_Jual, Total_Jual, No_Faktur_Beli, Tanggal_Beli, No_Pesan, Kode_Supplier, Nama_Obat, Harga_beli, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_beli, No_Faktur, Kode_Obat, Tanggal_Jual, Nama_Obat, No_Resep, jumlah, Nama_Dokter, Nama_Konsumen, Total_Jual,

Harga,Jual,

Jumlah_bayar,

No_pesan, Tanggal_Pesan, Kode_Supplier, Nama_Supplier, Alamat, Kode_Obat, Nama_Obat, Jenis_Obat, Satuan, Harga_Beli, Jumlah, Jumlah_Bayar,

Total_Pesan, No_Faktur_Beli, Tanggal_Beli, No_Pesan, Nama_Obat, Kategori, Harga_Beli, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_beli, Kota, Telepon, Kode_Konsumen, Nama_Konsumen, Alamat_Konsumen, Telepon_Konsumen, Kode_Dokter,

Nama_Dokter, Alamat_Dokter, Spesialis, Telepon_Dokter, Nama_Konsumen, Nama_Dokter } 2. Bentuk Normal Pertama Pada tahap ini, kita bagi seluruh data yang diperlukan menjadi beberapa bagian berdasarkan jenis data tersebut. { Nama_Obat, Jenis_Obat, Harga_Jual, Kategori, Jumlah_Jual, Kode_Obat, Harga_Beli, Stok, Satuan, No_Faktur, Tanggal_Jual, Total_Jual, No_Faktur_Beli, Tanggal_Beli, No_Pesan, Kode_Supplier, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_beli,

78

No_Resep,

Nama_Dokter, Alamat,

Nama_Konsumen, Total_Pesan, Kota,

Harga,Jual, Telepon,

Tanggal_Pesan, Kode_Konsumen, Kode_Dokter,

Nama_Supplier, Nama_Konsumen,

Alamat_Konsumen,

Telepon_Konsumen,

Nama_Dokter, Alamat_Dokter, Spesialis, Telepon_Dokter } 3. Bentuk Normal Kedua Pada tahap ini, kita bagi berdasarkan jenis dan memberikan primary key pada masing-masing tabel. Tabel inputobat : { Kode_Obat*, Nama_Obat, Kategori, Harga_Beli, Harga_Jual, Stok , Satuan, Jenis_Obat } Tabel supplier : { Kode_Suplier*, Nama_Suplier, Alamat, Kota, Telepon } Tabel konsumen : {Kode_Konsumen*, Nama_Konsumen, Alamat_Konsumen, Telepon_Konsumen} Tabel dokter : { Kode_Dokter*, Nama_Dokter, Alamat_Dokter, Spesialis, Telepon_Dokter } Tabel penjualan : { No_Faktur*, Tanggal_Jual, Jumlah_Jual, Kode_Dokter**, Kode_Konsumen**, Total_Jual, Jumlah_Bayar, Kode_Obat**, No_Resep** } Tabel pembelian : { No_Faktur_Beli*, Tanggal_Beli, Jumlah, Jumlah_Bayar, Total_Beli,

Kode_Obat**, Kode_Supplier**, No_Pesan** }

79

Tabel pemesanan : { No_Pesan*, Tanggal_Pesan, Total_Pesan,Kode_Supplier** } 4. Bentuk Normal Ketiga Pada tahap ini, kita bagi menjadi lebih terperinci untuk menghindari terjadinya redudancy. Tabel inputbat : { Kode_Obat*, Nama_Obat, Kategori, Harga_Beli, Harga_Jual, Stok , Satuan, Jenis_Obat } Tabel supplier : { Kode_Suplier*, Nama_Suplier, Alamat, Kota, Telepon } Tabel konsumen : {Kode_Konsumen*, Nama_Konsumen, Alamat_Konsumen, Telepon_Konsumen} Tabel dokter : { Kode_Dokter*, Nama_Dokter, Alamat_Dokter, Spesialis, Telepon_Dokter } Tabel penjualan : { No_Faktur*, Tanggal_Jual, No_Resep, Kode_Dokter**, Kode_Konsumen**, Total_Jual } Tabel det_penjualan : { No_Faktur**, Kode_Obat**, Jumlah_Jual, Jumlah_Bayar } Tabel pembelian : { No_Faktur_Beli*, No_Pesan**, Tanggal_Beli, Kode_Supplier**, Total_Beli } Tabel det_pembelian : { No_Pesan**, Kode_Obat**, Jumlah, Jumlah_Bayar }

80

Tabel pemesanan : { No_Pesan*, Kode_Supplier**, Tanggal_Pesan, Total_Pesan } 4.2.4.2. Relasi Tabel Relasi tabel digunakan untuk mengelompokan data dan menunjukan relasi antar tabel yang terdapat dalam database sehingga modifikasi pada database menjadi mudah untuk dilakukan. Berikut relasi tabel Sistem Informasi Penjualan dan pembelian obat:

Gambar 4.11 Tabel Relasi

4.2.4.3. Entity Relationship Diagram (ERD) ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai hubungan antar relasi.ERD terdiri dari sekumpulan objek dasar yaitu entitas dan hubungan antar entitas-entitas yang saling berhubungan.

81

Gambar 4.12 Entity Relationship Diagram (ERD) 4.2.4.4. Struktur File Stuktur file merupakan suatu objek sistem perangkat lunak yang merupakan elemen-elemen dari sistem perangkat lunak yang dirancang, salah satu yang harus didokumentasikan oleh sistem untuk membuat informasi. Struktur file menunjukan arus data yang terdiri dari item item data atau field data. Struktur data menerangkan property yang dimiliki oleh tiap tiap item data atau field data. 1. Nama field Field kunci Media penyimpanan : inputobat : Kode_Obat : harddisk

82

Tabel 4.2 Struktur File inputobat NO 1. 2. 3 4. 5. 6. 7. 8. Nama Field Kode_Obat Nama_Obat Kategori Harga_Beli Harga_Jual Stok Satuan Jenis_Obat Type Varchar Varchar Varchar Bigint Bigint Int Varchar Varchar Size 15 20 50 15 15 10 10 10 Keterangan Primary key (*) Nama obat Kategori obat Harga beli obat Harga jual obat Stok obat Satuan obat Jenis obat

2. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: supplier : Kode_Supplier : harddisk

Tabel 4.3 Struktur File supplier NO 1. 2. 3. 4. 5. Nama Field Kode_Supplier Nama_Supplier Alamat Kota Telepon Type Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Size 8 20 30 15 15 Keterangan Primary key (*) Nama supplier Alamat supplier Kota Telepon

83

3. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: konsumen : Kode_Konsumen : harddisk

Tabel 4.4 Struktur File konsumen NO 1. 2. 3. 4. Nama Field Kode_Konsumen Nama_Konsumen Alamat_Konsumen Telepon_Konsumen Type Varchar Varchar Varchar Varchar Size 30 50 100 12 Keterangan Primary key (*) Nama konsumen Alamat konsumen Telepon konsumen

4. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: dokter : Kode_Dokter : harddisk

Tabel 4.5 Struktur File dokter NO 1. 2. 3. 4. 5. Nama Field Kode_Dokter Nama_Dokter Alamat_Dokter Spesialis Telepon_Dokter Type Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Size 30 50 100 50 12 Keterangan Primary key (*) Nama dokter Alamat dokter Spesialis Telepon dokter

84

5. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: penjualan : No_Faktur : harddisk

Tabel 4.6 Struktur File penjualan


NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Field No_Faktur Tanggal_Jual No_Resep Kode_Dokter Kode_Konsumen Total_Jual Type Varchar Date Varchar Varchar Varchar Bigint Size 15 20 20 20 20 Keterangan Primary key (*) Tanggal penjualan No resep dokter Nama dokter Nama konsumen Total penjualan

6. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: pembelian : No_Faktur_Beli : harddisk

Tabel 4.7 Struktur File Pembelian


NO 1. 2. 3. 4. 5. Nama Field No_Pesan No_Faktur_Beli Tanggal_Beli Kode_Supplier Total_Beli Type Varchar Varchar Date Varchar Bigint Size 15 15 15 15 Keterangan Foreign key (**) Primary key (*) Tanggal pembelian Kode Supplier (**) Total Pembelian

85

7. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: pemesanan : No_Pesan : harddisk

Tabel 4.8 Struktur File pemesanan NO 1. 2. 3. 4. Nama Field No_Pesan Kode_Supplier Tanggal_Pesan Total_Pesan Type Varchar Varchar Date Bigint Size 15 15 20 Keterangan Primary key (*) Foreign key (**) Tanggal Pemesanan Total Pemesanan

8. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: det_penjualan :: harddisk

Tabel 4.9 Struktur File detail penjualan NO 1. 2. 3. 4. Nama Field No_Faktur Kode_Obat Jumlah_Jual Jumlah_Bayar Type Varchar Varchar Int Bigint Size 15 15 15 15 Keterangan Foreign key (**) Foreign key (**) Banyak beli Jumlah bayar

86

9. Nama field Field kunci Media penyimpanan

: det_pembelian :: harddisk

Tabel 4.10 Struktur File detail pembelian NO 1. 2. 3. 4. Nama Field No_Pesan Kode_Obat Jumlah Jumlah_Bayar Type Varchar Varchar Int Bigint Size 15 15 10 15 Keterangan Foreign key (**) Foreign key (**) Jumlah pembelian Jumlah bayar

4.2.4.5. Kodifikasi Sistem pengkodean ini dibuat guna mengidentifikasi suatu objek secara singkat. Dengan adanya sistem pengkodean ini diharapkan dapat

mengklasifikasikan data dan membedakan antara data satu dengan yang lain karena pengkodean ini bersifat yang unik sehingga dapat menghindari resiko penumpukan data. Kode dapat dibentuk dari kumpulan huruf, angka, dan karakter khusus. Untuk lebih jelasnya mengenai pengkodean untuk sistem informasi penjualan dan pembelian obat ini adalah sebagai berikut :

87

1. Kode Obat XXX-XXXX No Urut Obat Jenis Obat Jenis Obat : a. KAPSUL : KPL b. KAPLET : KPT c. PUYER : PYR d. SALEP e. SIRUP : SLP : SYP

f. TABLET : TBL g. TETES : TTS

Contoh : KPL-0001 Artinya Obat yang terdaftar dengan jenis obat kapsul dan nomor urut 0001 2. Kode Supplier XXX-XX No Urut Supplier Jenis Supplier Contoh : SPL-01 Artinya Supplier yang terdaftar pada nomor urut 01

88

3. Kode Dokter XXX-XX No Urut Dokter Jenis Dokter Contoh : DOK-01 Artinya Dokter yang terdaftar pada nomor urut 01 4. Kode Konsumen XXX-XX No Urut Konsumen Jenis Konsumen Contoh : KON-01 Artinya Konsumen yang terdaftar pada nomor urut 01

89

5. Kode Penjualan XX XX XX XX XX Tahun Bulan Tanggal No Urut Supplier Kode Penjualan Contoh : NP01-150513 Artinya Faktur Penjualan pada tanggal 15 bulan Mei Tahun 2013 yang terdaftar pada nomor urut 01 6. Kode No Pemesanan XX XX XX XX XX Tahun Bulan Tanggal No Urut Pemesanan Kode Pemesanan

90

Contoh : NPO01-140513 Artinya No Pemesanan pada tanggal 14 bulan Mei Tahun 2013 yang terdaftar pada nomor urut 01 7. Kode Pembelian XX XX XX XX XX Tahun Bulan Tanggal No Urut Pembelian Kode Pembelian Contoh : NFB01-140513 Artinya No Pembelian pada tanggal 14 bulan Mei Tahun 2013 yang terdaftar pada nomor urut 01 4.2.5. Perancangan Antar Muka User interface sangat dibutuhkan terutama dalam membangun suatu aplikasi atau program, Di dalam perancangan program sistem infromasi penjualan dan pembelian yang dibangun ini meliputi perancangan input dan perancangan output yang ada pada sistem informasi penjualan dan pembelian obat di Apotek Emulinda. Hal ini dilakukan untuk menjadi sarana komunikasi antara user dengan sistem serta dapat memberikan kemudahan dan tidak membingungkan bagi user

91

dalam melakukan aktifitasnya dalam mengetahui proses input dan output yang terdapat pada aplikasi, sehingga user interface sangat berpengaruh terhadap cara pengguna dalam berinteraksi dengan sistem. 4.2.5.1. Struktur Menu Adapun rancangan struktur menu program adalah sebagai berikut :

Gambar 4.13 Struktur Menu 4.2.5.2. Perancangan Input Perancangn input merupakan tahap awal dimulainya suatu proses di dalam sistem, dimana data yang dimasukan untuk diolah menjadi informasi yang lebih berguna. Perancangan input yaitu pembuatan antarmuka (interface) untuk menerima masukkan dari pengguna sistem, rancangan input data ini harus

92

memberikan kejelasan kepada user baik dalam bentuk maupun masukan-masukan yang akan diisi. 1. Form Login Sebelum masuk ke dalam menu utama,user harus mengisi login terlebih dahulu agar user dapat mengakses program, berikut rancangannya adalah sebagai berikut :

Gambar 4.14 Form Login Tabel 4.11 Keterangan Form Login NO 1 Jenis Username Keterangan Diisi dengan memasukan username dari useryang akan masuk ke Sistem Informasi Apotek yang berfungsi untuk membedakan hak akses user. 2 Password Diisi dengan memasukkan password untuk konfirmasi agar bisa masuk ke dalam Sistem Informasi Apotek. 3 Login Tombol login digunakan untuk memproses username dan password ,jika username dan password benar akan masuk kedalam Sistem Informasi Apotek. Namun jika username dan password salah maka sistem akan meminta ulang untuk

93

memasukan username dan password 4 Cancel Tombol yang digunakan untuk mengulang memasukan user name dan password.

2. Form Input Obat


Form Input Data Obat memiliki fungsi untuk menginputkan seluruh data data obat baru, dapat melakukan pencarian data obat dan data stok obat serta mengubah data obat, berikut rancangan Form Input Data Obat :

Gambar 4.15 Form Input Data Obat

94

Tabel 4.12 Keterangan Form Input Data Obat


NO 1 2 3 4 5 Jenis Simpan Edit Hapus Keluar Cari Keterangan

Tombol untuk menyimpan data obat yang baru Tombol untuk mengedit data obat yang telah ada Tombol untuk menghapus data obat yang telah ada Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan Tombol untuk mencari data obat berdasarkan kode obat dan nama obat

Filter

Tombol untuk mengfilter menurut Satuan, abjad dan Stok

3. Input Data Supplier


Form Input Data Suplier memiliki fungsi untuk menginputkan seluruh data data supplier yang menyediakan obat, berikut rancangan Form Input Data Supplier :

Gambar 4.16 Form Input Data Supplier

95

Tabel Keterangan 4.13 Keterangan Input Data Supplier


NO 1 2 3 4 5 6 Jenis Tambah Simpan Edit Hapus Keluar Cari Keterangan Tombol untuk menambah data supplier

Tombol untuk menyimpan data supplier Tombol untuk mengedit data supplier yang telah ada Tombol untuk menghapus data supplier yang telah ada Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan Tombol untuk mencari data supplier berdasarkan kode Supplier dan nama supplier

4. Input Data Konsumen


Form Input Data Konsumen memiliki fungsi untuk menginputkan seluruh data data Konsumen yang membeli obat resep, berikut rancangan Form Input Data Konsumen :

Gambar 4.17 Form Input Data Konsumen

96

Tabel Keterangan 4.14 Keterangan Input Data Konsumen NO 1 2 3 4 Jenis Tambah Simpan Edit Hapus Keterangan Tombol untuk menambah data konsumen Tombol untuk menyimpan data konsumen Tombol untuk mengedit data kosumen yang telah ada Tombol untuk menghapus data konsumen yang telah ada 5 6 Keluar Cari Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan Tombol untuk mencari data konsumen berdasarkan kode konsumen dan nama konsumen

5. Input Data Dokter Form Input Data Dokter memiliki fungsi untuk menginputkan seluruh data data Dokter yang membuat resep, berikut rancangan Form Input Data Dokter :

Gambar 4.18 Form Input Data Dokter

97

Tabel Keterangan 4.15 Keterangan Input Data Dokter NO 1 2 3 4 5 6 Jenis Tambah Simpan Edit Hapus Keluar Cari Keterangan Tombol untuk menambah data dokter Tombol untuk menyimpan data dokter Tombol untuk mengedit data dokter yang telah ada Tombol untuk menghapus data dokter yang telah ada Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan Tombol untuk mencari data dokter berdasarkan kode dokter dan nama dokter

6. Form Transaksi Penjualan Form Transaksi Penjualan memiliki fungsi untuk menginputkan data data penjualan pada saat transaksi dengan konsumen, berikut rancangan Form Transaksi Penjualan :

98

Gambar 4.19 Form Input Transaksi Penjualan Tabel Keterangan 4.16 Keterangan Transaksi Penjualan NO 1 2 Jenis Tambah Batal Keterangan Tombol untuk menambah data transaksi penjualan baru Tombol untuk membatalkan penambahan data transaksi penjualan baru 3 4 5 Simpan +/Plus Hitung Tombol untuk menyimpan data transaksi penjualan baru Tombol untuk menambah obat Tombol untuk menghitung total bayar dari keseluruhan transaksi penjaulan 6 7 8 9 Cari Cetak Ambil Data Keluar Tombol untuk mencari data obat berdasarkan kode obat Tombol untuk mencetak transaksi penjualan Tombol untuk mengambil data obat dari tabel Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan

99

7. Form Pemesanan

Gambar 4.20 Form Pemesanan Tabel Keterangan 4.17 Keterangan Pemesanan NO 1 2 3 4 Jenis Tambah Simpan +/Plus Hitung Keterangan Tombol untuk menambah data Pemesanan baru Tombol untuk menyimpan data pemesanan baru Tombol untuk menambah obat ke dalam tabel Tombol untuk menghitung total bayar dari keseluruhan data pemesanan yang ada pada tabel 5 6 Hapus Cari Tombol untuk menghapus data pemesanan yang ada pada tabel Tombol untuk mencari data obat dan supplier berdasarkan kode obat dank ode supplier 7 8 Cetak Keluar Tombol untuk mencetak pemesanan Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan

100

8. Form Transaksi Pembelian

Gambar 4.21 Form Transaksi Pembelian Tabel Keterangan 4.18 Keterangan Transaksi Pembelian NO 1 Jenis Edit Tombol Keterangan untuk mengedit data pemesanan dari table

pemesanan 2 3 4 Simpan +/Plus Hitung Tombol untuk menyimpan data pembelian Tombol untuk menambah obat ke dalam tabel pembelian Tombol untuk menghitung total bayar dari keseluruhan data pembelian yang ada pada tabel pembelian 5 6 7 Hapus Cari Keluar Tombol untuk menghapus data pembelian Tombol untuk mencari data pemesanan berdasarkan no pesan Tombol untuk menutup aplikasi yang telah dijalankan

101

8.2.5.3. Perancangan Output Perancangan output ini akan menampilkan data keluaran yang diinginkan untuk siap melakukan percetakan dengan sumber data. Perancangan output pada program tersebut adalah sebagai berikut : 1. Faktur Penjualan

Gambar 4.22 Faktur Penjualan 2. Purchase Order

Gambar 4.23 Purchase Order

102

3. Laporan Penjualan

Gambar 4.24 Laporan Penjualan 4. Laporan Pembelian

Gambar 4.25 Laporan Pembelian

103

5. Laporan Persediaan

Gambar 4.26 Laporan Persediaan 8.2.6. Perancangan Arsitektur Jaringan Perancangan arsitektur jaringan pada sistem informasi pengelolaan data penjualan dan pembelian obat yaitu dengan menggunakan client-server dimana database disimpan komputer server dan komputer client hanya menjalankan program yaitu melakukan penginputan dan mencetak laporan saja. Arsitektur jaringan pada penerapan system informasi penjualan dan pembelian obat pada Apotek Emulindayaitu : 1. Menggunakan jaringan komputer yaitu LAN (Local Area Network). 2. Koneksi jaringan menggunakan alamat IP Address statis.

104

3. Topologi jaringan yang digunakan adalah Topologi Star, karena jika salah satu client mengalami kerusakan tidak akan mempengaruhi client lain, Seperti gambar di bawah ini :

Gambar 4.27 Perancangan Arsitektur Jaringan Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat di Apotek Emulinda Bandung

BAB V IMPLEMENTASI DAN PENGUJIAN SISTEM

5.1. Implementasi Tahap implementasi yaitu tahap penerapan sistem atau rancangan programagar sistem dapat dioperasikan secara optimal sesuai dengan

kebutuhan.Pada proses implementasi ini dijelaskan mengenai system yang dirancang dan bagaimana cara penggunaanya, pada tahap ini dilakukan sebagai akhir dari desain sistem informasi pengolahan data transaksi penjulan dan pembelian dengan konsep client-server pada Apotek Emulinda yang dibuat oleh penulis. Bahasa pemograman yang digunakan dalam Sistem Penjualan dan Pembelian Obat di Apotek Emulinda yaitu bahasa pemrograman Netbeans IDE 7.1.Basis Data yang di gunakan adalah MySQL. Implementasi dan pengujian dilakukan di perangkat keras PC ( Personal Computer ) dengan sistem operasi Microsoft Windows XP. 5.1.1. Batasan Implementasi Dalam mengimplementasikan perangkat lunak pengendalian aplikasi ini ada beberapa hal yang menjadi batasan implementasi, yaitu : 1. Sistem informasi ini mencakup pengolahan data obat, data supplier, data konsumen, data dokter, data penjualan dan data pembelian, yang digunakan

105

106

di dalam sisem ini merupakan jenis transaksi penjualan dan pembelian hanya sebatas pada pembayaran tunai. 2. Sistem ini hanya menyediakan beberapa laporan, yaitu meliputi laporan pembelian obat, laporan penjualan obat, laporan persediaan obat. 3. Sistem ini hanya membahas obat yang bukan racikan walaupun dari resep dokter. 4. Sistem ini tidak menyediakan sistem retur obat yang kadaluarsa dan rusak. 5. Sistem ini tidak membahas laporan keuangan perusahaan ( laba dan rugi ). 5.1.2. Implementaasi Perangkat Lunak Adapun perangkat lunak yang harus dipersiapkan untuk mendukung kelancaran dalam pembangunan sistem inforamasi aplikasi ini yaitu melakukan beberapa proses instalasi beberapa development tools yang dilakukan antara lain : Kebutuhan perangkat lunak untuk server yaitu sebagai berikut : a. Sistem operasi : Windows server 2000 atau 2003 server b. Database server menggunakan mySQL, XAMP c. Laporan menggunakan Ireport 5.5.0 d. Bahasa pemograman menggunakan Netbeans IDE 7.1 Kebutuhan perangkat lunak untuk client adalah : a. Sistem operasi windows XP atau windows 7 b. Database server menggunakan mySQL, XAMPP c. Laporan menggunakan Ireport 5.5.0 d. Bahasa pemograman menggunakan Netbeans IDE 7.1

107

5.1.3

Implementasi Perangkat Keras Perangkat keras yang dibutuhkan berdasarkan kebutuhan minimal yang

harus terpenuhi antara lain: Spesifikasi untuk Server : a. Processor Intel Dual Core 3,0 GHz atau lebih. b. Momori (RAM) 1 Gigabyte DDR 2. c. Hardisk 120 Gigabyte. d. CD-ROM Speed 64x. e. Monitor resolusi 1024x768. f. Mouse, Keyboard dll. Spesifikasi untuk Client : a. Processor Intel Dual Core 2,0 GHz atau lebih. b. Momori (RAM) 512 Gigabyte DDR 2. c. Hardisk 60 Gigabyte. d. CD-ROM Speed 64x. e. Monitor resolusi 1024x768. f. Mouse, Keyboard dll. Konfigurasi jaringan (Networking) : a. Switch HUB 8 port 10/100 Mbps 1 buah b. Lan Card 3 buah c. Kabel UTP d. Conector RJ45

108

5.1.4. Implementasi Basis Data Pembahasan pembuatan database akan dibahas dengan menggunakan bahasa Query atau SQL. Dimana aplikasi pemrograman yang dipakali adalah mySQL, implementasi basis data dalam mySQL adalah sebagai berikut : -Database: `apotek`--Table structure for table `det_pembelian -CREATE TABLE IF NOT EXISTS `det_pembelian` ( `No_Pesan` varchar(15) NOT NULL, `Kode_Obat` varchar(15) NOT NULL, `Jumlah` int(10) NOT NULL, `Jumlah_Bayar` bigint(15) NOT NULL, KEY `Kode_Obat` (`Kode_Obat`), KEY `No_Pesan` (`No_Pesan`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; --Table structure for table `det_penjualan`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `det_penjualan` ( `No_Faktur` varchar(15) NOT NULL, `Kode_Obat` varchar(15) NOT NULL, `Jumlah_Jual` int(5) NOT NULL, `Jumlah_Bayar` bigint(15) NOT NULL, KEY `No_Faktur` (`No_Faktur`), KEY `Kode_Obat` (`Kode_Obat`)) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1;

109

--Table structure for table `inputobat`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `inputobat` ( `Kode_Obat` varchar(15) NOT NULL, `Nama_Obat` varchar(20) NOT NULL, `Kategori` varchar(50) NOT NULL, `Harga_Beli` bigint(15) NOT NULL, `Harga_Jual` bigint(15) NOT NULL, `Stok` int(10) NOT NULL, `Satuan` varchar(10) NOT NULL, `Jenis_Obat` varchar(10) NOT NULL, PRIMARY KEY (`Kode_Obat`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; --Table structure for table `pembelian`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `pembelian` ( `No_Pesan` varchar(15) NOT NULL, `No_Faktur_Beli` varchar(15) NOT NULL, `Tanggal_Beli` date NOT NULL, `Kode_Supplier` varchar(15) NOT NULL, `Total_Beli` bigint(15) NOT NULL, `kode` int(5) NOT NULL, PRIMARY KEY (`No_Faktur_Beli`), KEY `No_Pesan` (`No_Pesan`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1;

110

--Table structure for table `pemesanan`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `pemesanan` ( `No_Pesan` varchar(15) NOT NULL, `Kode_Supplier` varchar(15) NOT NULL, `Tanggal_Pesan` date NOT NULL, `Total_Pesan` bigint(20) NOT NULL, `kode` int(5) NOT NULL, PRIMARY KEY (`No_Pesan`), KEY `Kode_Supplier` (`Kode_Supplier`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; --Table structure for table `penjualan`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `penjualan` ( `No_Faktur` varchar(15) NOT NULL, `Tanggal_Jual` date NOT NULL, `No_Resep` varchar(20) NOT NULL, `Kode_Dokter` varchar(20) NOT NULL, `Kode_Konsumen` varchar(20) NOT NULL, `Total_Jual` bigint(20) NOT NULL, `kode` int(5) NOT NULL, PRIMARY KEY (`No_Faktur`), KEY `Kode_Dokter` (`Kode_Dokter`), KEY `Kode_Konsumen` (`Kode_Konsumen`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1;

111

--Table structure for table `supplier`-CREATE TABLE IF NOT EXISTS `supplier` ( `Kode_Supplier` varchar(8) NOT NULL, `Nama_Supplier` varchar(20) NOT NULL, `Alamat` varchar(30) NOT NULL, `Kota` varchar(15) NOT NULL, `Telepon` varchar(15) NOT NULL, `kode` int(5) NOT NULL, PRIMARY KEY (`Kode_Supplier`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; -- Table structure for table `konsumen` CREATE TABLE IF NOT EXISTS `konsumen` ( `Kode_Konsumen` varchar(30) NOT NULL, `Nama_Konsumen` varchar(50) NOT NULL, `Alamat_Konsumen` varchar(100) NOT NULL, `Telepon_Konsumen` varchar(12) NOT NULL, `kode` int(5) NOT NULL, PRIMARY KEY (`Kode_Konsumen`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; -- Table structure for table `dokter` CREATE TABLE IF NOT EXISTS `dokter` ( `Kode_Dokter` varchar(30) NOT NULL, `Nama_Dokter` varchar(50) NOT NULL,

112

`Alamat_Dokter` varchar(100) NOT NULL, `Spesialis` varchar(50) NOT NULL, `Telepon_Dokter` varchar(12) NOT NULL, `kode` int(11) NOT NULL, PRIMARY KEY (`Kode_Dokter`) ) ENGINE=InnoDB DEFAULT CHARSET=latin1; --Table structure for table `login`-5.1.5. Implementasi Antar Muka Di dalam tahapan implementasi ini di tujukan untuk memenuhi kebutuhan pengguna (user) dalam berinteraksi dengan komputer sehingga dapat membantu user di dalam melakukan transaksi penjualan, transaksi pembelian dan pemesanan. Pada form halaman utama berisi menu-menu utama yang dapat mengakses dan menjadi penghubung antara pengguna dengan sistem. Berikut ini implementasi Struktur menu pada halaman utama Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat pada Apotek Emulinda : Tabel 5.1 Implementasi sub menu User Sub Menu Login Logout Deskripsi Sub menu untuk masuk ke dalam sistem Nama Form Login

Sub menu untuk keluar dari sistem dan Logout kembali ke halaman login

Exit

Sub menu untuk menutup aplikasi

Exit

113

Tabel 5.2 Implementasi sub menu Master Sub Menu Input Data Obat Deskripsi Nama Form

Sub menu untuk mengakses input dan InputObat view data obat

Input Data Supplier

Sub menu untuk mengakses input dan FSupplier view data Supplier

Input Data Konsumen Sub menu untuk mengakses input dan FKonsumen view data Konsumen Input Data Dokter Sub menu untuk mengakses input dan FDokter view data Dokter

Tabel 5.3 Implementasi sub menu Transaksi Sub Menu Data Penjualan Deskripsi Nama Form

Sub menu untuk mengakses form Fpenjualan data penjualan obat resep dan non resep

Purchase Order

Sub menu untuk mengakses form FPurchaseorder Purchase Order

Data Pembelian

Sub menu untuk mengakses form FPembelian data pembeliaan obat

114

Tabel 5.4 Implementasi sub menu Laporan Sub Menu Laporan Penjualan Deskripsi Sub menu yang mengakses form untuk mencetak laporan penjualan resep dan non resep Laporan Pembelian Sub menu yang mengakses form untuk mencetak laporan pembelian resep dan non resep Data Persediaan Sub menu yang mengakses form untuk mencetak laporan persediaan obatsecara keseluruhan dan LaporanPersediaan LaporanPembelian Nama Form LaporanPenjualan

menurut data stok obat

5.1.6. Implementasi Instalasi Program Cara penginstalan program APOTEK EMULINDA, Tahap pertamanya adalah dengan klik dua kali icon setup seperti gambar dibawah ini: Tahapan kedua aplikasi Sistem Apotek Emulinda :

115

Gambar 5.1 Tahap kedua instalasi Aplikasi Apotek Emulinda Kemudian Klik Next seperti gambar di atas, maka akan muncul tahapan selanjutnya

Gambar 5.2 Tahap ketiga instalasi Aplikasi Apotek Emulinda Setelah itu klik Next untuk melanjutkan proses instalasi

116

Gambar 5.3 Tahap keempat instalasi Aplikasi Apotek Emulinda Kemudian akan muncul tampilan di atas, Pilih I agree with the above term and conditions lalu klik next, maka akan terlihat tampilan seperti berikut :

Gambar 5.4 Tahap kelima instalasi Aplikasi Apotek Emulinda

117

Kemudian klik Next untuk melanjutkan proses instalasi maka akan tampil seperti gambar dibawah ini :

Gambar 5.5 Tahap keenam instalasi Aplikasi Apotek Emulinda Kemudian klik Start untuk melakukan proses instalasi

Gambar 5.6 Tahap ketujuh instalasi Aplikasi Apotek Emulinda

118

Laluakan muncul tahap ekstrasi file dan komponen sperti gambar di atas, tunggu sampai selesai

Gambar 5.7 Tahap kedelapan instalasi Aplikasi Apotek Emulinda Setelah instalasi berhasil maka akan muncul informasi bahwa aplikasi berhasil di install, dan program siap untuk digunakan. 5.1.7. Penggunaan Program Sistem informasi penjualan dan pembelian pada Apotek Emulinda Bandung bertujuan untuk dapat mempermudah user di dalam memproses transaksi penjualan dan pembelian obat yang terjadi di Apotek Emulinda, Dalam program ini hak akses untuk kasir, bagian gudang dan admin di batasi. Berikut ini penggunaan program Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat pada Apotek Emulinda Bandung :

119

a. Form Login Implementasi tampilan form login ini berungsi sebagai penentu bagi pengguna program aplikasi dan juga sebagai sarana keamanan bagi sistem untuk memberikan hak akses sesuai pada bagiannya, sehingga tidak sembarang orang dapat mengakses program ini. Dengan memasukan Username dan Password yang telah di validasi sebelumnya agar dapat masuk ke dalam Aplikasi Apotek Emulinda.Gambar dibawah ini tampilan dari Form Login :

Gambar 5.8 Form Login Apabila username dan password diisi salah atau belum terdaftar maka akan muncul tampilan seperti dibawah ini :

Gambar 5.9 Alert kesalahan login Apabila username dan password diisi dengan benar maka akan tampil halaman form sesuai hak akses masing-masing, hak akses dibagi ke dalam 3

120

bagian yaitu Admin, Gudang dan Kasir. Admin bisa mengakses keseluruhan, Gudang hanya dapat mengakses form input data obat, input data supplier, purchase order, data pembelian, laporan pembelian dan laporan persediaan, dan Kasir dapat mengakses data penjualan, data konsumen, data dokter dan laporan penjualan. jika username yang mengakses sebagai Admin maka akan muncul halaman utama sebagai berikut :

Gambar 5.10 Form utama Di dalam menu Master ada menu pilihan input data obat dan input data supplier, di form input data obat dimana didalamnya terdapat seluruh data obat yang telah tersimpan di dalam database, seperti gambar dibawah ini :

121

Gambar 5.11 Form Input data obat Jika ingin melihat data obat dan ingin memfilter data obat ada di dalam tabbed pane data stok obat, seperti gambar di bawah ini :

Gambar 5.12 Form View data stok obat

122

Gambar dibawah ini merupakan halaman Input Data Supplier dimana didalamnya terdapat seluruh data supplier yang telah tersimpan didalam database.

Gambar 5.13 Form Input data supplier Gambar dibawah ini merupakan halaman Input Data Konsumen dimana didalamnya terdapat seluruh data supplier yang telah tersimpan didalam database.

Gambar 5.14 Form Input data konsumen

123

Gambar dibawah ini merupakan halaman Input Data Dokter dimana didalamnya terdapat seluruh data supplier yang telah tersimpan didalam database.

Gambar 5.15 Form Input data dokter Di dalam menu Transaksi ada menu pilihan data penjualan, purchase order dan data pembeliaan. Seperti gambar dibawah ini merupakan halaman data penjualan yang menangani seluruh transaksi penjualan.

Gambar 5.16 Form Transaksi data penjualan

124

Gambar dibawah ini merupakan halaman purchase order yang menangani seluruh transaksi pemesanan obat.

Gambar 5.17 Form Purchase order Gambar dibawah ini merupakan halaman data pembelian yang menangani seluruh transaksi pembelian.

Gambar 5.18 Form Transaksi data pembelian

125

Gambar dibawah ini merupakan halaman pemilihan percetakan laporan data penjualan dan data pembelian obat.

Gambar 5.19 Form Opsi percetakan laporan penjualan

Gambar 5.20 Form Opsi percetakan laporan pembelian

Gambar 5.21 Form Opsi percetakan laporan persediaan Selanjutnya penulis akan mencoba menampilkan laporan (Report) sesuai dengan kebutuhan, berikut dibawah ini gambar dari hasil keluaran (Output) pada sistem informasi penjualan dan pembelian obat.

126

1. Laporan Penjualan

Gambar 5.22 Laporan Pejualan 2. Laporan Pembelian

Gambar 5.23 Laporan Pembelian

127

3. Laporan Persediaan

Gambar 5.24 Laporan Persediaan 4. Faktur Penjualan

Gambar 5.25 Faktur penjualan

128

5. Purchase Order

Gambar 5.26 Purchase order 5.2. Pengujian Pengujian sistem yang dimaksud yaitu menguji semua bagian yang paling penting dalam siklus atau element-element pembangunan perangkat

lunak.Pengujian tersebut dilakukan untuk menjalin kualitas dan juga mengetahui kelemahan dari perangkat lunak.Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menjamin bahwa perangkat lunak yang dibangun memiliki kualitas yang handal, yaitu mampu mempresentasikan kajian pokok dari spesifikasi, analisis, perancangan dan pengkodean dari perangkat lunak itu sendiri.

129

5.2.1. Rencana Pengujian Pengujiaan yang digunakan dalam pengujiaan perangkat lunak disini adalah metode Black Box Testing. Pengujian black box merupakan pengujian aspek fundamental sistem tanpa memperhatikan struktur logika internal perangkat lunak.Pengujian ini bertujuan untuk menjamin kualitas software, dan juga menjadi peninjauan terakhir terhadap spesifikasi, disain dan pengkodean. Data uji dijalankan, dieksekusi pada perangkat lunak,dan kemudian hasil dari perangkat lunak akan dicek, sesuai tidaknya dengan apa yang diharapkan. Pengujian Black Box ini berfokus kepada persyaratan fungsional perangkat lunak yang dibuat. Berikut rencana pengujian Black Box dibawah ini :

Tabel 5.5 Rencana Pengujian No Komponen Sistem Yang di Uji 1. Login user Butir Uji Jenis Pengujian Menginput nama user dan Black Box password Hak akses Login 2. Pengujian pengisian data Data Obat Data Supplier Data Konsumen Data Dokter Transaksi Penjualan Black Box Black Box Black Box Black Box Black Box Black Box

130

Transaksi Pemesanan Transaksi Pembelian

Black Box Black Box

5.2.2. Kasus dan Hasil Pengujian Penulis akan mengambil sampel sebagai kasus dari tahap pengujian program terhadap kesesuaian dengan kebutuhan system yaitu, sebagai berikut : Tabel 5.6 Hasil Pengujian No Kasus yang Diuji 1. Login Masukan username Skenario Uji Hasil yang Diharapkan Hasil Pengujian

Apabila data login [x] Sesuai dan yang dimasukan [ ] Tidak maka akan

password dengan benar benar

langsung masuk ke halaman menu utama sesuai akses masing dengan masing hak -

Masukan username

Apabila data login [x] Sesuai dan yang dimasukan [ ] Tidak maka akan

password dengan salah salah atau kosong

menampilkan pesan
Maaf Username dan

131

Password Tidak Sesuai !!!

2.

Data Obat

filter data obat

Mengfilter data obat [x] Sesuai menurut satuan, abjad [ ] Tidak dan stok

Apabila salah satu Ketika tekan tombol [x] Sesuai text diisi Mencari data obat field tidak simpan maka akan [ ] Tidak muncul peringatan Mencari data obat [x] Sesuai

menurut kode obat [ ] Tidak dan nama obat Kode otomatisasi Obat Jika akan menginput [x] Sesuai data obat baru, kode [ ] Tidak oabt akan otomatis menurut jenis obat dan tidak di input manual 3. Data Supplier Kode Supplier Jika akan menginput [x] Sesuai data supplier baru, [ ] Tidak kode supplier akan otomatis tidak di

otomatisasi

input manual

132

Apabila salah satu Ketika tekan tombol [x] Sesuai text diisi Mencari supplier field tidak simpan maka akan [ ] Tidak muncul peringatan data Mencari data supplier [x] Sesuai menurut supplier supplier 4 Data Konsumen Kode Konsumen Otomatisasi Jika akan menginput [x] Sesuai data konsumen baru, [ ] Tidak kode konsumen akan otomatis tidak di dan kode [ ] Tidak nama

input manual Mencari konsumen data Mencari konsumen data [x] Sesuai menurut [ ] Tidak

kode konsumen dan nama konsumen 5 Data Dokter Kode Dokter Otomatisasi Jika akan menginput [x] Sesuai data kode dokter dokter tidak baru, [ ] Tidak akan di

otomatis

input manual Mencari dokter data Mencari data dokter [x] Sesuai menurut kode dokter [ ] Tidak

133

dan nama dokter 6. Transaksi Penjualan Pilih tabbedpanedata obat Masukan obat terdaftar Akan muncul data [x] Sesuai

obat dan bisa dicari [ ] Tidak menurut nama obat

data Tekan tombol ambil [x] Sesuai yang data makaakan tampil [ ] Tidak data obat yang di ambil dari tabel data obat

7.

Transaksi Pemesanan

Masukan

data Tekan tombol ambil [x] Sesuai maka akan [ ] Tidak

supplier dan data data obat terdaftar

yang tampil data supplier dan data obat yang di ambil dari tabel data supplier data obat dan tabel

Menambah banyak pesan

Menambah pesan ke

banyak [x] Sesuai dalam [ ] Tidak pesan menekan

keranjang dengan tombol + 8. Transaksi Pembeliaan Edit pemesanan Tekan tombol

edit [x] Sesuai

maka akan mengedit [ ] Tidak

134

data dipesan pada

yang yang

telah ada tabel

pemesanan, dari tabel pesan menghilang pemesanananya setelah di edit Cari pemesanan Mencari pemesanan [x] Sesuai [ ] Tidak akan data

menurut no pesan

5.2.3. Kesimpulan Hasil Pengujian Berdasarkan hasil pengujian dengan kasus dan hasil pengujian, maka dapat diambil kesimpulan bahwa sistem perangkat lunak tidak mengalami kesalahan atau error dan secara fungsional dapat dilakukan dengan sempurna sehingga dapat menghasilkan output yang sesuai dengan yang diharapkan.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan Berdasarkan uraian-uraian dan pembahasan pada bab sebelumnya mengenai Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian obat pada Apotek Emulinda, maka dapat di simpulkan beberapa hal sebagai berikut : 1. Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian yang dirancang dapat membantu dalam pengolahan data transaksi penjualan dan transaksi pembelian, pengecekan stok obat menjadi lebih efisien. 2. Dengan adanya sistem yang terkomputerisasi di dalam penjualan dan pembelian tidak perlu lagi menjumlahkan atau mengurangi stok obat dengan cara pencatatan secara konvensional karena stok obat akan secara otomatis bertambah dan berkurang. 3. Di dalam pembuatan laporan penjualan, pembeliaan dan persediaan dapat dengan mudah dan cepat karena adanya aplikasi yang memiliki sistem penyimpanan dengan database di dalam komputer sehingga tidak akan terjadi kesalahan lagi di saat pembuatan laporan. 4. Di dalam proses perhitungan transaksi penjulan dan pembelian obat di apotek emulinda tidak lagi menggunakan alat elektronik kalkulator karena adanya sistem yang terkomputerisasi yang dapat dengan mudah dan cepat di dalam perhitungan transaksi penjualan dan pembelian di apotek emulinda 135

136

5. Dengan adanya sistem yang terkomputerisasi dapat mempercepat pencarian data obat terhadap database yang tersimpan di dalam komputer. 6.2. Saran Berdasarkan penyusunan laporan dan kesimpulan diatas, penulis akan memberikan saran yang dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk penelitian selanjutnya, yaitu diantaranya : 1. Untuk user diharapkan belajar dan berlatih terlebih dahulu sebelum mengoperasikan program ini, agar user dapat dengan mudah mengoprasikan program ini dengan baik. 2. Penambahan sistem kadaluasa untuk mengatur masa berlaku obat agar proses pengontrolan obat lebih maksimal. 3. Penambahan data keuangan atau sistem keuangan perusahaan dalam penjualan dan pembelian obat yang lebih rinci agar apotek mengetahui laba dan rugi perusahaan untuk setiap bulannya. 4. Aplikasi Sistem Informasi Penjualan dan Pembelian Obat di Apotek Emulinda ini dapat dikembangkan lebih lanjut oleh peneliti lain, sehingga informasi yang disajikan dapat lebih jelas dan lebih efisien lagi bagi perusahaan tertentu.