Anda di halaman 1dari 10

PRAKTIKUM VII I. JUDUL Culling II.

TUJUAN Setelah mahasiswa mengikuti praktikum diharapkan : - Dapat mengetahui dan menjelaskan ayam yang berproduksi dan tidak berproduksi. - Dapat mengetahui dan menjelaskan ayam yang berproduksi tinggi dan berproduksi rendah. Dapat mengetahui keadaan alat reproduksi ayam yang berproduksi dan tidak berproduksi.

III. LANDASAN TEORI Culling adalah pemisahan atau pengafkiran ayam yang dilihat secara eksterior dan dinilai potensinya yang mungkin berpengaruh terhadap produksinya. Culling kemungkinan dilakukan sepanjang tahun yaitu mulai dari : 1. Starter, saat ayam dikandangkan dipilih yang lemah, cacat dan tidak sehat 2. Pada masa pertumbuhan, yaitu yang lambat tumbuhnya dipisahkan 3. Pada saat menjelang produksi, yaitu ayam yang lambat dewasa kelamin, ayam yang tidak mulai bertelur pada umur 30 minggu. 4. Tidak sehat dan tidak efisien selama 7 8 bulan produksi. 5. Setelah satu tahun produksi ayam yang tidak sehat, early molter, slow molter dan yang banyak lemak pada abdomennya. Setelah masa produksi culling diperlukan bila produksi turun drastis dan perlu dicari juga permasalahannya. Culling juga dilakukan pada ayam betina muda menjelang bertelur dan pada ayam dewasa menjelang produksi menurun. Khusus untuk breeding farm perlu dilakukan culling pada pejantan untuk menghindari bibit yang kurang baik seperti sifat kebetinan-betinaan yang dimiliki ayam jantan. Pada jantan yang demikian biasanya kurang agresif dan hasil telurnya mempunyai daya tetas yang rendah/kurang baik. Sifat kejantanan juga terdapat pada ayam betina, biasanya bentuk tubuh seperti jantan dan berkokok serta agresif . Culling perlu dilakukan pada pemeliharaan ayam petelur karena berguna untuk :

56

1. 2. 3. 4.

Menjaga supaya produk pada flock tersebut tetap tinggi. Mengurangi biaya ransum Mengurangi penyebaran penyakit Menyediakan ruang yang lebih luas. Ayam petelur yang baik dilihat dari : 1. Time of maturity (dewasa kelamin) 2. Rate of Production (220-250 butir/tahun/ekor atau lebih) 3. Kekuatan produksi; konsisten pada umur 12 15 bulan. Culling perlu dilakukan bila rata-rata produsi pada suatu flock kurang dari 200 butir/tahun/ekor. Dengan sistem cage culling akan lebih mudah dilakukan, tetapi pada sistem litter harus diamti ciri-cirinya. Selama bertelur pada ayam akan terjadi perubahan pada tubuhnya dan akan terlihat perbedaannya pada ayam yang sedang bertelur. Perbedaan ini terjadi pada bagian-bagian tubuh seperti vent, jengger, pial, abdomen tulang pubis, bulu, pigmentasi dan lainnya. Perbuluan pada bibit ayam yang berproduksi tinggi akan lebih rapat daripada ayam yang berproduksi rendah. Terdapat korelasi yang sangat erat antara ukuran relatif jenggerdan pial dengan aktifitas ovarium, jika keduanya besar, penuh, halus, hnagat dan mengkilat kemungkinan ayam tersebut produksi telurnya tinggi dan sebaliknya. Kecepatan produksi juga bisa dilihat dari kehalusan dan kelenturan kulit dan ketipisan dan keelastisan tulang pelvis. Lemak subkutan akan terpakai selama produksi, sehingga ayam yang sdang produksi tinggi akanterasa halus, lunak dan fleksibel abdomennya. Tulang pelvis akan terasa tipis, seperti pita dan elastis sedang ang tidak berproduksi akan tebal, tumpul, kaku dan keras. Pigmentasi. Pada beberapa bangsa ayam akan memperlihatkan pigmen kuning pada lemak sub kutan, shank dan earlobe yang jelas. Pigmen ini cenderung memudar bersamaan dengan peningkatan produksi telurnya. Keberadaan pigmen apada ayam dan telur mempunyai hubungan langsung dengan keberadaan pigmen carotinoid yang disebut xantophil dalam ransum. Pada masa bertelur semua pigmen yang diterima dari makanan dialihkan ke ovarium unutk pembentukan kuning telur. Pigmen pada bagian tubuh secara bertahap menghilang dan ini tidak tergantikan selama individu tersebut bertelur secara kontinue. Bagian vent kehilangan pigmen secara cepat dari warna kuning menjadi putih atau pink. Eye ring kehilangan pigmen lebih lambat dari vent setelah ini baru bagian

57

earlobes. Bila earlobe warnanya putih berarti ayam telah bertelur secara kontinue pada periode yang lebih panjang. Selanjutnya warna yang menghilang adalah bagian paruh. Paruh memutih apabila ayam telah bertelur 4-6 minggu. Shank merupakan bagian yang paling akhir kehilangan warna. Shank yang pucat menunjukan ayam telah berproduksi kontinue selama 15-20 minggu. Bila ayam berhenti bertelur, pigmen muncul kembali di daerah-daerah yang pigmennya hilang. Ayam yang telah berhenti bertelur selama 2-3 minggu akan terlihat ujung paruh masih pucat sedangkan dasarnya berwarna kuning. IV. ALAT DAN BAHAN Alat-alat : - Baki Preparat - Pisau potong - Alat bedah - Alat ukur Bahan : - Ayam Dara - Ayam Dewasa/Produksi - Ayam Tua/Afkir V. PROSEDUR KERJA 1. Letakkan ayam diatas baki preparat, usahan ayam harus dalam keadaan tenang. 2. Perhatikan dan raba jengger serta pial, amati ukuran, warna dan keadaannya). 3. Perhatikan keadaan kepala, paruh dan mata. 4. Perhatikan keadaan tubuhnya. 5. Perhatikan dan raba bagian abdomen dan vent. 6. Ukur dengan jari jarak antara tulang pubis,serta jarak tulang pubis dengan sternum. 7. Raba keadaan tulang pubis. 8. Perhatikan lemak pada kulitnya terutama bagian abdomen. 9. Lihat juga keadaan shank 10. Perhatikan keadaan pimentasinya 11. Periksa bulu-bulu di sayap untuk mengetahui sudah molting atau belum.

58

12. Buat kesimpulan dari pengamatan tersebut, apakah ayam berproduksi atau tidak dan produksinya tinggi atau rendah. 13. Ayam dipotong. 14. Buka bagian dada dan perutnya untuk mengetahui keadaan alat reproduksinya dan perhatikan serta ukur tiap bagian dari oviduknya. 15. Oviduk juga di belah dan bedakan keadaan bagian dalamnya.

59

VI. LEMBAR KERJA Tabel Hasil Pengamatan I No. 1. 2. 3. Kriteria Jengger dan Pial Vent Tulang Pubis - Keadaan - Jaraknya - Jarak dgn sternum 4. Abdomen - Keadaan - Panjang Dada Perbuluan Head type Body tipe Shank Pigmentasi - Vent - Face - Eye ring - Ear lobe - Beak - shank 10. Molting 60 Keadaan/Keterangan Ayam Dara Ayam Produksi Ayam Tidak Produksi

5. 6. 7. 8. 9.

Tabel Hasil Pengamatan II Keadaan/Keterangan Ayam Dara Ayam Produksi Ayam Tidak Produksi

No. 1. 2.

Keadaan Alat Reproduksi Ovarium (perhatikan banyaknya ova) Infundibulum - Panjang - Keadaan Magnum - Panjang - Keadaan Infundibulum - Panjang - Keadaan

3.

4.

5. 6.

Uterus Vagina

61

62

Tabel 1. Penilaian Culling No. Kriteria Produksi 1. Jengger dan Pial - Relatif besar - Merah cerah - Lentur - Lunak - Halus - Mengkilat - Hangat 2. Vent - Besar - Basah - Mengembang - Lentur - Persegi panjang 3. Tulang Pubis - Jarak diantara 2 3 jari - Saling menjauh - Jarak dengan sternum >3 jari - Pipih seperti pita - Elastis 4. Abdomen - Luas - Fleksibel - Lunak - Lemak pada kulit abdomen tipis/halus - Dalam 5. Bulu - Mengkilat - Rapat 6 Holding - Abdomen halus, empuk - Tulan pubis tipis 7. Pigmentasi - Harus terjadi pemutihan yang komplit o Vent o Putih kebiru-biruan/ pink o Face o Kemerahan o Eye ring o Putih 63

Tidak Produksi - Relatif besar - Merah cerah - Lentur - Lunak - Halus - Mengkilat - Hangat - Kecil - Kering - Mengkerut - Keras - Bulat - Jarak diantara < 2 jari - Saling menutup - Jarak dengan sternum < 3 jari - Tebal dan bulat - Tumpul/Kaku - Sempit - Kaku - Keras seperti berdaging - Lemak tebal dan keras - Dangkal - Usang berjumbai - Sobek-sobek - Abdomen tebal, keras - Tulan pubis tebal - Warna tetap kuning pada defosit-defositnya o Kekuning-kuningan o Kekuning-kuningan o Kuning

o Ear lob o Putih o Beak o Putih o Shank o putih Tabel 2. Penilaian Ayam yang Baik untuk Bibit No. 1. Kriteria Head type Produksi Tinggi Bersih Halus Gepeng Mata bersinar, jernih dan datar Panjang Punggung lebar Badan penuh dan berdada dalam Dalam, luas, panjang sternum 4-5 jari Gepeng Umur satu tahun harus mempunyai bulu tua Late molting Rapid molting -

o Kuning o Kuning o Kuning

Produksi Rendah Kusam Kasar Bulat Mata cekung Pendek Punggung sempit Tubuh tipis dan berdada dangkal Dangkal, sempit, panjang sternum 2-3 jari Bulat Terdapat bulu baru Early molting Slow molting

2.

Body type

3. 4. 5.

Kapasitas Abdomen Shank Molting

Tabel 3. Bagian-Bagian Oviduct Ayam dan Proses Pembentukan Telur Ovidust Infundibulum Magnum Isthmus Uterus Rata-rata panjang 7 11 33,6 34 8 10,6 8 10,1 Kontribusi Jumlah (gram) 32,9 0,3 6,1 Waktu lewat telur (jam) 3 1 18 22

Vagina

6,9 8

Macam Kalaza Albumen (45%) - Albumen (10%) - Selaput Kerabang - Albumen (45%) - Kerabang - Garam - Kapur - Mukus 64

Padat (%) 12,2 80 98,4

0,1

1/6

Pertanyaan ! 1. 2. 3. 4. 5. 6. Uraikan apa yang dimaksud dengan sistem culling ? Tuliskan ciri-ciri ayam yang harus diculling dan mengapa perlu dilakukan culling ? Uraikan kapan pelaksanaan culling pada ayam petelur dilakukan ? Ayam petelur yang baik dilihat dari Time of maturity. Uraikan maksud dari pernyataan tersebut ? Bila earlobe warnanya putih berarti ayam telah bertelur secara continue. Jelaskan maksud pernyataan tersebut ? Jelaskan apakah pengafkiran hanya dilakukan secara eksterior, coba jelaskan ?

7. Jelaskan dimana saja terjadinya pigmentasi pada ayam, coba uraikan ? 8. Tuliskan tanda tanda ayam yang tidak produksi dilihat dari tulang pubis ? 9. Bagaimana sistem pengafkiran yang terjadi pada anak ayam/DOC ? 10. Jelaskan maksud dari ayam petelur yang baik dilihat dari Rate of Production, coba jelaskan ?

Jatinangor, 2014 Dosen/Asisten Mahasiswa

65