Anda di halaman 1dari 2

MANIFESTASI PENYAKIT AUTOIMUN PADA RONGGA MULUT Autoimun terjadi ketika sistem imun tubuh kehilangan kemampuan untuk

mengenali mana antigen diri sendiri dan mana antigen asing, dimana hal ini menyebabkan sistem imun menyerang antigen diri. Pada beberapa penyakit autoimun, dapat dijumpai berbagai manifestasinya pada rongga mulut. Stomatitis Aphtosa Rekuren (SAR)

Salah satu contoh kelainan di rongga mulut yang disebakan oleh gangguan sistem imun adalah Stomatitis Aphtosa Rekuren (SAR). Faktor gangguan sistem imun dipercaya merupakan salah satu faktor predisposisi dari timbulnya SAR. Pada SAR terdapat hubungan antara igA, total protein dan aliran saliva. Beberapa penelitian juga membuktikan bahwa perubahan respon imun berpengaruh terhadap patogenesis dari SAR. Mekanisme yang menyebabkan SAR ada dua yaitu humoral dan seluler. Pada sistem imun humoral yang berperan adalah sistem antibodi speri IgA,IgM,IgG. Sedangkan pada sistem imun seluler yang banyak berperan adalah sl T, sel NK, selTNF , dan sitokin. SAR bisa juga disebabkan oleh adanya reaksi silang antibodi dengan antigen kuman yang ada pada rongga mulut atau dengan sel epitel membran mukosa rongga mulut. Bisa juga terjadi akibat adanya respon antibodi terhadap jaringan antigen jaringan yang berasal dari ulserasi kronis. Gambaran klinis SAR biasanya berupa ulser putih yang tunggal ataupun lebih dari satu. SAR dpat mengenai palatum, lidah, bukal, dan bibir bagian dalam. Oral Lichen Planus (OLP)

Selain SAR, Oral Lichen Planus atau OLP juga merupakan merupakan penyakit autoimun yang bermanifetasi di rongga mulut. OLP melibatkan mukosa rongga mulut dimana terjadi inflamasi kronis yang mengenai epitel berlapis skuamosa. Pada OLP sel basal menjadi rusak, rusaknya sel basal ini dikaitkan dengan dengan latar belakang kondisi imunologis yang penyebabnya pastinya pun masih belum jelas. Namun OLP mungkin merupakan keadaan abnormal dari respon imun sel T pada epitelium basal yang diduga sebagai benda asing, hal ini yang menyebakan terjadinya autoimunitas sehingga menyebabkan perubahan pada permukaan sel. Penyakit ini memiliki beberapa bentuk manifestasi klinis di rongga mulut, antara lain bentukan plak, retikular, papula, atropik, erosif dan bula. Lesi biasanya ditemukan pada gingiva, bibir, lidah, mukosa bukal, mukobukal fold. Tipe retikular merupakan bentuk umum dari OLP. Biasanya muncul dengan gambaran anyaman anyaman putih ( Wickhams striae ) dengan batas tepi yang eritema.

Daftar pustaka : Tantangan dalam perawatan oral lichen planus / Indonesian Journal of Dentistry 2009; 16 (1):8-17/Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia/ http//www.fkg.ui.edu/ /ISSN 1693-9697

Martinez KDO,Mendez LL, Alves JB. Secertory Immunoglobulin, total protein, and salivary flow in recurent ahpthous ulceration. Rev Bras Ottorinlaringol 2007;73(3);323-8

Anda mungkin juga menyukai