Anda di halaman 1dari 36

SPEKTROFOTOMETRI UV VIS

Maret 4, 2013 oleh jawibawanax in INSTRUMENT Tinggalkan ko entar

S!ektro"oto etri Sinar Ta !ak #U$%$i&' a(alah !eng)k)ran energi *aha+a oleh &)at) &i&te ki ia !a(a !anjang gelo bang tertent) #,a+, 2002'- Sinar )ltra.iolet #U$' e !)n+ai !anjang gelo bang antara 200%400 n , (an &inar ta !ak #.i&ible' e !)n+ai !anjang gelo bang 400% /00 n - 1eng)k)ran &!ektro"oto etri engg)nakan alat &!ektro"oto eter +ang elibatkan energi elektronik +ang *)k)! be&ar !a(a olek)l +ang (ianali&i&, &ehingga &!ektro"oto eter U$%$i& lebih ban+ak (i!akai )nt)k anali&i& k)antitati" (iban(ingkan k)alitati"- S!ektr) U$% $i& &angat berg)na )nt)k !eng)k)ran &e*ara k)antitati"- 2on&entra&i (ari analit (i (ala lar)tan bi&a (itent)kan (engan eng)k)r ab&orban !a(a !anjang gelo bang tertent) (engan engg)nakan h)k) 3a bert%4eer #Roh an, 200/'5)k) 3a bert%4eer en+atakan h)b)ngan linierita& antara ab&orban (engan kon&entra&i lar)tan analit (an berban(ing terbalik (engan tran& itan- ,ala h)k) 3a bert%4eer ter&eb)t a(a bebera!a !e bata&an, +ait) 6 % Sinar +ang (ig)nakan (iangga! onokro ati& % 1en+era!an terja(i (ala &)at) .ol) e +ang e !)n+ai !ena !ang +ang &a a % Sen+awa +ang en+era! (ala lar)tan ter&eb)t ti(ak tergant)ng terha(a! +ang lain (ala lar)tan ter&eb)t % Ti(ak terja(i "l)oren&en&i ata) "o&"ori&en&i % In(ek& bia& ti(ak tergant)ng !a(a kon&entra&i lar)tan 5)k) 3a bert%4eer (in+atakan (ala r) )& &bb 6

7 8 e-b-* (i ana 6 7 8 ab&orban e 8 ab&or!ti.ita&

olar

b 8 tebal k).et #* ' * 8 kon&entra&i INSTRUMEN SPEKTROFOTOMETRI UV VIS

1- S) ber *aha+a S) ber *aha+a !a(a &!ektro"oto eter har)& e iliki !ana*aran ra(ia&i +ang &tabil (an inten&ita&n+a tinggi- S) ber *aha+a !a(a &!ektro"oto eter U$%$i& a(a ()a a*a 6 a- 3a !) T)ng&ten #9ol"ra ', 3a !) ini (ig)nakan )nt)k eng)k)r &a !el !a(a (aerah ta !ak- 4ent)k la !) ini iri! (engna bola la !) !ijar bia&a- Me iliki !anjang gelo bang antara 300%2200 n - S!ektr) ra(ia&ian+a ber)!a gari& lengk)ng- U ) n+a e iliki wakt) 1000ja !e akaianb- 3a !) ,e)teri) 3a !) ini (i!akai !a(a !anjang gelo bang 1:0%3;0 n - S!ektr) energ+ ra(ia&in+a l)r)&, (an (ig)nakan )nt)k eng)k)r &a !el +ang terletak !a(a (aerah ).Me iliki wakt) 000 ja !e akaian2- 9a(ah Sa !el keban+akan &!ektro"oto etri elibatkan lar)tan (an karenan+an keban+akan wa(ah &a !el a(alah &el )nt)k enar)h *airan ke (ala berka& *aha+a &!ektro"oto eter- Sel it) har)&lah ener)&kan energ+ *aha+a (ala (aerah &!ektral +ang (i inati6 ja(i &el ka*a ela+ani (aerah ta !ak, &el k)ar&a ata) ka*a &ili*a tinggi i&ti ewa )nt)k (aerah )ltra.iolet- ,ala in&tr) ent, tab)ng reak&i &ilin(ri& ka(ang%ka(ang (iginakan &ebagai wa(ah &a !el- 1enting bahwa tab)ng% tab)ng &e a*a it) (iletakkan &e*ara re!ro()&ibel (engan e b)b)hkan tan(a !a(a &alah &at) &i&i tab)nga (an tan(a it) &elal) teta!arahn+a tia! kali (itar)h (ala in&tr) ent- Sel%&el lebih baik bila !er )kaan o!ti&n+a (atar- Sel%&el har)& (ii&i &e(e ikian r)!a &ehingga berka& *aha+a ene b)& lar)tan, (engan eni&*)& terletak &el)r)hn+a (iata& berka&- U ) n+a &el%&el (itahan !a(a !o&i&in+a (engan (e&ain kine atik (ari !e egangn+a ata) (engan je!itan ber!ega& +ang e a&tikan bahwa !o&i&i tab)ng (ala r)ang &el #(ari' in&tr) ent it) re!ro()&ibel-

2- Monokro ator Monokro ator a(alah alat +ang akan e e*ah *aha+a !olikro ati& enja(i *aha+a t)nggal # onokro ati&' (engan ko !onen !anjang gelo bang tertent)- 4agian%bagian onokro ator, +ait) 6 a- 1ri& a 1ri& a akan en(i&!er&ikan ra(ia&i elektro agnetik &ebe&ar )ngkin &)!a+a (i (a!atkan re&ol)&i +ang baik (ari ra(ia&i !olikro ati&b- <rating #ki&i (i"rak&i' 2i&i (i"rak&i e beri ke)nt)ngan lebih bagi !ro&e& &!ektro&ko!i- ,i&!er&i &inar akan (i&ebarkan erata, (engan !en(i&!er&i +ang &a a, ha&il (i&!er&i akan lebih baik- Selain it) ki&i (i"rak&i (a!at (ig)nakan (ala &el)r)h jangka)an &!ektr) *- =elah o!ti& =elah ini (ig)nakan )nt)k engarahkan &inar onokro ati& +ang (ihara!kan (ari &) ber ra(ia&i- 7!abila *elah bera(a !a(a !o&i&i +ang te!at, aka ra(ia&i akan (irota&ikan elal)i !ri& a, &ehingga (i!eroleh !anjang gelo bang +ang (ihara!kan(- >ilter 4er")ng&i )nt)k en+era! warna ko !le enter &ehingga *aha+a +ang (iter)&kan er)!akan *aha+a berwarna +ang &e&)ai (engan !anjang gelo bang +ang (i!ilih4- ,etektor ? ,etektor akan enangka! &inar +ang (iter)&kan oleh lar)tan- Sinar ke )(ian (i)bah enja(i &in+al li&trik oleh a !li"ier (an (ala rekor(er (an (ita !ilkan (ala bent)k angka%angka !a(a rea(er #ko !)ter'- ,ete*tor (a!at e berikan re&!on& terha(a! ra(ia&i !a(a berbagai !anjang gelo bang 7(a bebera!a *ara )nt)k en(etek&i &)b&tan&i +ang telah elewati kolo - Meto(e ) ) +ang )(ah (i!akai )nt)k enjela&kan +ait) !engg)naan &era!an )ltra% .iolet- 4an+ak &en+awa%&en+awa organik en+era! &inar U$ (ari bebera!a !anjang gelo bang@ika an(a en+inarkan &inar U$ !a(a lar)tan +ang kel)ar elal)i kolo (an &eb)ah (etektor !a(a &i&i +ang berlawanan, an(a akan en(a!atkan !e ba*aan lang&)ng bera!a be&ar &inar +ang (i&era!- @) lah *aha+a +ang (i&era! akan bergant)ng !a(a j) lah &en+awa tertent) +ang elewati elal)i berka& !a(a wakt) it)- 7n(a akan heran enga!a !elar)t +ang (ig)nakan ti(ak engab&orb&i &inar U$- 1elar)t en+era!n+aA Teta!i berbe(a, &en+awa%&en+awa akan en+era! (engan &angat k)at bagian%bagian +ang berbe(a (ari &!e*ktr) U$- Mi&aln+a, etanol, en+era! !a(a !anjang gelo bang (ibawah 200 n (an air !a(a gelo bang (ibawah 1:0 n - @ika an(a engg)nakan *a !)ran etanol%air &ebagai !elar)t, an(a &ebaikn+a engg)nakan !anjang gelo bang +ang lebih be&ar (ari 200 n )nt)k en*egah !e ba*aan +ang &alah (ari !elar)t 0- $i&)al (i&!la+Bre*or(er

Mer)!akan &+&te ba*a +ang e !eragakan be&arn+a i&+arat li&trik, en+atakan (ala bent)k C Tran& itan a)!)n 7b&orban&iPRINSIP KERJA =aha+a +ang bera&al (ari la !) (e)teri) a)!)n wol"ra +ang ber&i"at !olikro ati& (i ter)&kan elal)i len&a en)j) ke onokro ator !a(a &!ektro"oto eter (an "ilter *aha+a !a(a "oto eter- Monokro ator ke )(ian akan eng)bah *aha+a !olikro ati& enja(i *aha+a onokro ati& #t)nggal'- 4erka&%berka& *aha+a (engan !anjang tertent) ke )(ian akan (ilewatkan !a(a &a !el +ang engan()ng &)at) Dat (ala kon&entra&i tertent)- Eleh karena it), ter(a!at *aha+a +ang (i&era! #(iab&orb&i' (an a(a !)la +ang (ilewatkan- =aha+a +ang (ilewatkan ini ke )(ian (i teri a oleh (ete*tor- ,ete*tor ke )(ian akan enghit)ng *aha+a +ang (iteri a (an engetah)i *aha+a +ang (i&era! oleh &a !el- =aha+a +ang (i&era! &eban(ing (engan kon&entra&i Dat +ang terkan()ng (ala &a !el &ehingga akan (iketah)i kon&entra&i Dat (ala &a !el &e*ara k)antitati"HAL HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN 1- 3ar)tan +ang (ianali&i& er)!akan lar)tan berwarna 7!abila lar)tan +ang akan (ianali&i& er)!akan lar)tan +ang ti(ak berwarna, aka lar)tan ter&eb)t har)& (i)bah terlebih (ah)l) enja(i lar)tan +ang berwarna- 2e*)ali a!abila (i)k)r (engan engg)nakan la !) U$2- 1anjang gelo bang ak&i ) 1anjang gelo bang +ang (ig)nakan a(alah !anjang gelo bang +ang e !)n+ai ab&orban&i ak&i al- 5al ini (ikarenakan !a(a !anajgn gelo bang ak&i al, ke!ekaann+a j)ga ak&i al karena !a(a !anjang gelo bang ter&eb)t, !er)bahan ab&orban&i )nt)k tia! &at)an kon&entra&i a(alah +ang !aling be&ar- Selain it) (i&ekitar !anjang gelo bang ak&i al, akan terbent)k k)r.a ab&orban&i +ang (atar &ehingga h)k) 3a bert%4eer (a!at ter!en)hi- ,an a!abila (ilak)kan !eng)k)ran )lang, tingkat ke&alahann+a akan ke*il &ekali3- 2alibra&i 1anjang gelo bang (an 7b&orban S!ektro"oto eter (ig)nakan )nt)k eng)k)r inten&ita& *aha+a +ang (i!an*arkan (an *aha+a +ang (iab&orb&i- 5al ini bergant)ng !a(a &!ektr) elektro agnetik +ang (iab&orb oleh ben(aTia! e(ia akan en+era! *aha+a !a(a !anjang gelo bang tertent) tergant)ng !a(a &en+awa +ang terbent)k- Eleh karena it) !erl) (ilak)kan kalibra&i !anjang gelo bang (an ab&orban !a(a &!ektro"oto eter agar !eng)k)ran +ang (i (a!atkan lebih telitiS) ber6 htt!6BBDai(analraDi-blog&!ot-*o B2012B04B&!e*tro"oto etrer%).%.i&-ht l htt!6BB*atatanki ia-*o B*atatanB&!ekto"oto etri%).%.i&-ht l htt!6BB!ange&t)%a+)!ange&t)-blog&!ot-*o B2011B12B&!ektro"oto eter%).%.i&%(an-ht l htt!6BBaakna&ional-wor(!re&&-*o B2012B0FB0;B&!ektro"oto eter%).%.i&B

SPEKTROFOTOMETRI (Elisabeth Deta Lustiyati, M.Si)

UV-VIS

S!ektro"oto etri Sinar Ta !ak #U$%$i&' a(alah !eng)k)ran energi *aha+a oleh &)at) &i&te ki ia !a(a !anjang gelo bang tertent) #,a+, 2002'- Sinar )ltra.iolet #U$' e !)n+ai !anjang gelo bang antara 200%400 n , (an &inar ta !ak #.i&ible' e !)n+ai !anjang gelo bang 400% /00 n - 1eng)k)ran &!ektro"oto etri engg)nakan alat &!ektro"oto eter +ang elibatkan energi elektronik +ang *)k)! be&ar !a(a olek)l +ang (ianali&i&, &ehingga &!ektro"oto eter U$%$i& lebih ban+ak (i!akai )nt)k anali&i& k)antitati" (iban(ingkan k)alitati"- S!ektr) U$% $i& &angat berg)na )nt)k !eng)k)ran &e*ara k)antitati"- 2on&entra&i (ari analit (i (ala lar)tan bi&a (itent)kan (engan eng)k)r ab&orban !a(a !anjang gelo bang tertent) (engan engg)nakan h)k) 3a bert%4eer #Roh an, 200/'5)k) 3a bert%4eer en+atakan h)b)ngan linierita& antara ab&orban (engan kon&entra&i lar)tan analit (an berban(ing terbalik (engan tran& itan- ,ala h)k) 3a bert%4eer ter&eb)t a(a bebera!a !e bata&an, +ait) 6 % Sinar +ang (ig)nakan (iangga! onokro ati& % 1en+era!an terja(i (ala &)at) .ol) e +ang e !)n+ai !ena !ang +ang &a a % Sen+awa +ang en+era! (ala lar)tan ter&eb)t ti(ak tergant)ng terha(a! +ang lain (ala lar)tan ter&eb)t % Ti(ak terja(i "l)oren&en&i ata) "o&"ori&en&i % In(ek& bia& ti(ak tergant)ng !a(a kon&entra&i lar)tan 5)k) 3a bert%4eer (in+atakan (ala r) )& &bb 6

7 8 e-b-* (i ana 6 7 8 ab&orban e 8 ab&or!ti.ita& olar b 8 tebal k).et #* ' * 8 kon&entra&i T75717N 1ENENTU7N 27,7R S7M1E3 SE=7R7 S1E2TRE>ETEMETRI 1- 1enent)an !anjang gelo bang ak&i) #G ax' ,e"ini&i6 !anjang gelo bang +ang e !)n+ai ab&orban&i ak&i al, (ilak)kan (engan e b)at k)r.a h)b)ngan antara ab&orban&i (engan !anjang gelo bang (ari &)at) lar)tan bak) !a(a kon&entra&i tertent) 7la&an enga!a (i!erg)nakan !anjang gelo bang ak&i ) (ala !e erik&aan &!ektro"oto etri, &bb 6 % !anjang gelo bang ax e iliki ke!ekaan ak&i al karena terja(i !er)bahan ab&orban&i +ang !aling be&ar % 1a(a !anjang gelo bang ax bent)k k)r.a ab&orban&i e en)hi h)k) 3a bert%4eer

5al +ang !erl) (i!erhatikan !a(a !enent)an G ax &bb 6 7b&orban +ang terba*a !a(a &!ektro"oto eter hen(akn+a antara 0,2 &a !ai 0,; ata) 10C &a !ai /0C jika (iba*a &ebagai tran& itan&- 7nj)ran ini ber(a&arkan angga!an bahwa ke&alahan (ala !e ba*aan T a(alah 0,000 ata) 0,0C #ke&alahan "oto etrik'- #Roh an, 7- 200/' 2- 1enent)an E!erating Ti e #ET' TU@U7N 6 )nt)k engetah)i wakt) !eng)k)ran +ang &tabil +ait) &aat &a !el bereak&i &e !)rna (engan reagen warna - 9akt) kerja (itent)kan (engan eng)k)r h)b)ngan antara wakt) !eng)k)ran (engan ab&orban&i lar)tan 3- 1e b)atan 2)r.a 3ar)tan 4ak) 3inier TU@U7N 6 )nt)k e !eroleh !er&a aan lar)tan bak) (ala !enent)an ka(ar &a !el Taha!an +ang (i!erl)kan &bb 6 a- ,ib)at &eri lar)tan bak) (ari Dat +ang akan (ianali&i& (engan berbagai kon&entra&ib- Ma&ing% a&ing ab&orban&i lar)tan (engan berbagai kon&entra&i (i)k)r !a(a G ax #ber(a&arkan ha&il G ax +ang (i!eroleh (ari taha! 1' (an E!erating Ti e #ber(a&arkan wakt) +ang (i!eroleh !a(a taha! 2' *- Me b)at 2)r.a 3ar)tan 4ak) +ang er)!akan h)b)ngan antara kon&entra&i #&) b) +' (an ab&orban&i #&) b) x'(- 4ila h)k) 3a bert%4eer ter!en)hi aka k)r.a bak) ber)!a gari& l)r)&e- 1aling &e(ikit engg)nakan 0 rentang kon&entra&i +ang eningkat +ang (a!at e berikan &era!an linier "- 2e iringan ata) &lo!e a(alah nilai e #ab&or!ti.ita& olar'g- Nilai R antara 0,/0 ? 1,00 #!ertan(a terbent)k gari& l)r)& linear !a(a rentang kon&entra&i +ang (ib)at' 7!abila !er&+aratan !e b)atan k)r.a bak) (i ata& ti(ak ter!en)hi aka !en+i !angan (ari gari& l)r)& bia&an+a (a!at (i&ebabkan oleh6 #i' kek)atan ion +ang tinggi, #ii' !er)bahan &)h), (an #iii' reak&i ik)tan terja(i4- 1enent)an 2a(ar Sa !el 1enent)an ka(ar &a !el eto(e regre&i linier +ait) eto(e !ara etrik (engan .ariabel beba& #kon&entra&i &a !el' (an .ariabel terikat #ab&orban&i &a !el' engg)nakan !er&a aan gari& regre&i 2)r.a 3ar)tan 4ak)- 2on&entra&i &a !el (a!at (ihit)ng ber(a&arkan !er&a aan k)ra.a bak) ter&eb)t #Roh an, 200/'-

SPEKTROFOTOMETER UV-VIS
Spektrofotometer adalah alat untuk menukur transmitan atau absorban suatu sampel sebagai fungsi panjang gelombang. Spektrofotometer merupakan gabungan dari alat optic dan elektronika serta sifat-sifat kimia fisiknya. Dimana detector dapat mengukur intensitas cahaya yang dipancarkan secara tidak langsung cahaya yang diabsorbsi. Tiap media akan menyerap cahaya pada panjang gelombang tertentu tergantung pada senyawa atau warna yang terbentuk.
Gambar 1 Spektrofotometer U - is beserta perangkatnya

Spektrofotometri U - is merupakan gabungan antara spektrofotometri U cahaya U dan sumber cahaya

dan

isible. !lat ini menggunakan dua buah sumber cahaya yang berbeda" yaitu sumber isible. #arutan yang dianalisis diukur serapan sinar ultra $iolet atau sinar tampaknya. %onsentrasi larutan yang dianalisis akan sebanding dengan jumlah sinar yang diserap oleh &at yang terapat dalam larutan tersebut. 'arna yang diserap oleh suatu senyawa merupakan warna komplementer dari warna yang teramati. (eberapa warna yang diamati dan warna komplementernya terdapat pada tabel berikut ini ) *anjang gelombang +,-,---,.,.--,/,/--....--.3.3--4.4.--5-65-'arna terlihat Ultra$iolet iolet (iru 1ijau %uning 0ingga 2erah 7nframerah
Tabel 1 Spektrum 'arna

'arna komplementer %uning 0ingga 2erah Ungu (iru 1ijau

Sinar dari sumber cahaya akan dibagi menjadi dua berkas oleh cermin yang berputar pada bagian dalam spektrofotometer. (erkas pertama akan melewati ku$et berisi blanko" sementara berkas kedua akan melewati ku$et berisi sampel. (lanko dan sampel akan diperiksa secara bersamaan. !danya blanko" berguna untuk menstabilkan absorbsi akibat perubahan $oltase dari sumber cahaya. A. Prinsip kerja

Spektrofotometri u$-$is mengacu pada hukum #ambert-(eer. !pabila cahaya monokromatik melalui suatu media 8larutan9" maka sebagian cahaya tersebut akan diserap" sebagian dipantulkan dan sebagian lagi akan dipancarkan.

B. Bagian-bagian Spektrofoto eter UV-Vis 1. Sumber cahaya Sumber cahaya pada spektrofotometer harus memiliki panacaran radiasi yang stabil dan intensitasnya tinggi. Sumber cahaya pada spektrofotometer U - is ada dua macam ) a. #ampu Tungsten 8'olfram9 #ampu ini digunakan untuk mengukur sampel pada daerah tampak. (entuk lampu ini mirip dengna bola lampu pijar biasa. 2emiliki panjang gelombang antara :.-;;-- nm. Spektrum radiasianya berupa garis lengkung. Umumnya memiliki waktu 1---jam pemakaian.
Gambar ; #ampu Tungsten 8'olfram9

b. #ampu Deuterium #ampu ini dipakai pada panjang gelombang 1/--:3- nm. Spektrum energy radiasinya lurus" dan digunakan untuk mengukur sampel yang terletak pada daerah u$. 2emiliki waktu .-- jam pemakaian.
Gambar : #ampu Deuterium

;. 2onokromator 2onokromator adalah alat yang akan memecah cahaya polikromatis menjadi cahaya tunggal 8monokromatis9 dengan komponen panjang gelombang tertentu. (agian-bagian monokromator" yaitu )

a.

*risma
Gambar , *risma

*risma akan mendispersikan radiasi elektromagnetik sebesar mungkin supaya di dapatkan resolusi yang baik dari radiasi polikromatis. b. Grating 8kisi difraksi9
Gambar . %isi Difraksi

%isi difraksi memberi keuntungan lebih bagi proses spektroskopi. Dispersi sinar akan disebarkan merata" dengan pendispersi yang sama" hasil dispersi akan lebih baik. Selain itu kisi difraksi dapat digunakan dalam seluruh jangkauan spektrum. c. <elah optis <elah ini digunakan untuk mengarahkan sinar monokromatis yang diharapkan dari sumber radiasi. !pabila celah berada pada posisi yang tepat" maka radiasi akan dirotasikan melalui prisma" sehingga diperoleh panjang gelombang yang diharapkan. d. =ilter (erfungsi untuk menyerap warna komplementer sehingga cahaya yang diteruskan merupakan cahaya berwarna yang sesuai dengan panjang gelombang yang dipilih.

:. %ompartemen sampel %ompartemen ini digunakan sebagai tempat diletakkannya ku$et. ku$et merupakan wadah yang digunakan untuk menaruh sampel yang akan dianalisis. *ada spektrofotometer double beam" terdapat dua tempat ku$et. Satu ku$et digunakan sebagai tempat untuk menaruh sampel" sementara ku$et lain digunakan untuk menaruh blanko. Sementara pada spektrofotometer single beam" hanya terdapat satu ku$et.
Gambar 4 %u$et ple>iglass

%u$et yang baik harus memenuhi beberapa syarat sebagai berikut ) a. *ermukaannya harus sejajar secara optis b. Tidak berwarna sehingga semua cahaya dapat di transmisikan

c. e.

Tidak ikut bereaksi terhadap bahan-bahan kimia (entuknya sederhana


Gambar 5 %u$et %uarsa

d. Tidak rapuh

Terdapat berbagai jenis dan bentuk ku$et pada spektrofotometer. Umumnya pada pengukuran di daerah U " digunakan ku$et yang terbuat dari bahan kuarsa atau ple>iglass. %u$et kaca tidak dapat mengabsorbsi sinar u$" sehingga tidak digunakan pada saat pengukuran di daerah U . ?leh karena itu" bahan ku$et dipilih berdasarkan daerah panjang gelombang yang digunakan. Gunanya agar dapat melewatkan daerah panjang gelombang yang digunakan. @ U ) fused silika" kuarsa @ isible ) gelas biasa" silika atau plastik @ 7A ) %(r" Ba<l" 7ATA!B atau kristal dari senyawa ion Ba!an Silika Gelas *lastik Panjang ge"o bang 1.--:--:5.-;--:3--3-Tabel ; (ahan %u$et Sesuai *anjang Gelombang

,. Detektor Detektor akan menangkap sinar yang diteruskan oleh larutan. Sinar kemudian diubah menjadi sinyal listrik oleh amplifier dan dalam rekorder dan ditampilkan dalam bentuk angka-angka pada reader 8komputer9. Terdapat beberapa jenis detector pada spektrofotometer ) #enis $ete%tor *hototube *hotomultiplier Solid state Thermocouple range &n ' 1.- C 1--1.- C 1--:.- C :--4-- C ;-.--Sifat peng(k(ran Pengg(naan arus listrik U arus listrik U D is

arus listrik 7A

Thermistor

4-- C ;-.---

hambatan listrik 7A

Tabel : 0enis-jenis detektor berdasarkan panjang gelombang

Syarat-syarat ideal sebuah detector adalah ) .. 2empunyai kepekaan tinggi Aespon konstan pada berbagai panjang gelombang 'aktu respon cepat dan sinyal minimum tanpa radiasi Sinyal listrik ayng dihasilkan harus sebanding dengan tenaga radiasi isual display 2erupakan system baca yang memperagakan besarnya isyarat listrik" menyatakan dalam bentuk E Transmitan maupun !bsorbansi.

Spektofotometr UV!V "


in spektrofotometri U - is D by S 1amdani D

S!ektro"oto eter &e&)ai (engan na an+a a(alah alat +ang ter(iri (ari &!ektro eter (an "oto eter- S!ektro eter engha&ilkan &inar (ari &!ektr) (engan !anjang gelo bang tertent) (an "oto eter a(alah alat !eng)k)r inten&ita& *aha+a +ang (itran& i&ikan ata) +ang (iab&or!&i- @a(i &!ektro"oto eter (ig)nakan )nt)k eng)k)r energi &e*ara relati" jika energi ter&eb)t (itran& i&ikan, (ire"lek&ikan ata) (ie i&ikan &ebagai ")ng&i (ari !anjang gelo bang- 2elebihan &!ektro"oto eter (iban(ingkan "oto eter a(alah !anjang gelo bang (ari &inar !)tih lebih (a!at ter&elek&i (an ini (i!eroleh (engan alat !eng)rai &e!erti !ri& a, grating ata)!)n *elah o!ti&- 1a(a "oto eter "ilter, &inar (engan !anjang gelo bang +ang (iinginkan (i!eroleh (engan berbagai "ilter (ari berbagai warna +ang e !)n+ai &!e&i"ika&i elewatkan tra+ek !anjang gelo bang tertent)- 1a(a "oto eter "ilter, ti(ak )ngkin (i!eroleh !anjang gelo bang +ang benar%benar onokro ati&, elainkan &)at) tra+ek !anjang gelo bang 30%40 n - Se(angkan !a(a &!ektro"oto eter, !anjang gelo bang +ang benar%benar ter&elek&i (a!at (i!eroleh (engan bant)an alat !eng)rai *aha+a &e!erti !ri& a- S)at) &!ektro"oto eter ter&)&)n (ari &) ber &!ektr) ta !ak +ang kontin+), onokro ator, &el !engab&or!&i )nt)k lar)tan &a !el ata) blangko (an &)at) alat )nt)k eng)k)r !erbe(aan ab&or!&i antara &a !el (an blangko ata)!)n !e ban(ing #2ho!kar SM,1::0'S)at) gra"ik +ang engh)b)ngkan antara ban+akn+a &inar +ang (i&era! (engan "rek)en&i #!anjang gelo bang' &inar er)!akan &!ektr) ab&or!&i- Tran&i&i +ang (ibolehkan )nt)k &)at)

olek)l (engan &tr)kt)r ki ia +ang berbe(a a(alah ti(ak &a a &ehingga &!ektra ab&or!&in+a j)ga berbe(a- ,engan (e ikian, &!ektra (a!at (ig)nakan &ebagai bahan in"or a&i +ang ber an"aat )nt)k anali&i& k)alitati"- 4an+akn+a &inar +ang (iab&or!&i !a(a !anjang gelo bang tertent) &eban(ing (engan ban+akn+a olek)l +ang en+era! ra(ia&i, &ehingga &!ektra ab&or!&i j)ga (a!at (ig)nakan )nt)k anali&i& k)antitati" # Roh an, 7b()l, 200/'Se )a olek)l (a!at engab&or!&i ra(ia&i (aerah U$%$i& karena ereka engan()ng elektron, baik &ek)t) a)!)n en+en(iri, +ang (a!at (iek&ita&ikan ke tingkat energi +ang lebih tinggi #Un(erwoo(, 2002'H#k#m L$m%ert &eer 5)k) 3a bert ? 4eer (ig)nakan )nt)k ra(ia&i onokro atik, (i ana ab&orban&i &eban(ing (engan tebal e(i) #b' (an kon&entra&i #c' &en+awa +ang engab&orb&i- 5al ini (a!at (in+atakan (engan !er&a aan &ebagai berik)t 6 7 8 a.b.c HHHHHHHHHHHHHHHHHH--#2-1' ,i ana a a(alah "aktor ke&eban(ingan +ang (i&eb)t ab&or!ti.ita&- 4e&arn+a (an )k)ran (ari a tergant)ng !a(a &at)an )nt)k b (an c- Unt)k lar)tan (ari &en+awa +ang engab&or!&i, b &ering (iberikan (ala *enti eter (an c (ala gra !er 3iter- Maka ab&or!ti.ita& (ala &at)an 3-g% 1 -* %1 #Skoog, ,7, 1::F'2etika !er&a aan #2-1' (in+atakan (ala ol !er liter (an tebal e(i) (ala *enti eter, ab&or!ti.ita& (i&eb)t olar ab&or!ti.ita& (an (iberi &i bol kh)&)& +ait) ?- @a(i, ketika b a(alah *enti eter (an c (ala ol !er 3iter aka !er&a aann+a a(alah &ebagai berik)t 6 7 8 ?.b.cHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH-#2-2' ,i ana ? (ala &at)an 3- ol%1-*
%1

#Skoog, ,7, 1::F'-

Keter%$t$"$' H#k#m L$m%ert &eer 4ebera!a !enge*)alian (ite )kan )nt)k en+a aratakan ab&orban&i &ebagai gari& l)r)&- ,i &i&i lain, !en+i !angan (ari !erban(ingan lang&)ng (iantara ab&orban&i (an kon&entra&i ketika b a(alah kon&tan &eringkali (ite )kan- 4ebera!a !en+i !angan ini a(alah (a&ar (an en)nj)kkan keterbata&an +ang n+ata (ari h)k) ini #Skoog, ,7, 1::F'I'"tr#me't$" #'t#k Spektrofotometr S!ektro"oto eter a(alah &)at) in&tr) en )nt)k eng)k)r tran& itan B ab&orban& &)at) &a !el &ebagai ")ng&i !anjang gelo bang, !eng)k)ran terha(a! &e(eretan &a !el !a(a &)at) !anjang gelo bang t)nggal- 2o !onen )ta a (ari &!ektro"oto eter (a!at (ilihat !a(a ga bar &ebagai berik)t 6

,iagra

ko !onen )ta a &!ektro"oto eter-

Spectrofotometrer UV vis sesuai dengan namanya adalah alat yang terdiri dari spectro dan fotometer. Spektro menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang di transmisikan atau yang di absorpsi.secara singkatnya, sumber cahaya polikromatis dilewatkan prisma yang akan membuat cahaya menjadi

monokromatis dan kemudian dilewatkan slit untuk meneruskan panjang gelombang yang diinginkan. setelah itu dilewatkan ke kuvet yang berisi sample, absorbansi yang dihasilkan berbanding lurus dengan konsentrasi analit. sehingga dengan demikian konsentrasi sample dapat diketahui dengan analisa perbandingan standar. Prinsip Kerja UV-Vis Pada prinsipnya spektroskopi UV-Vis menggunakan cahaya sebagai tenaga yang mempengaruhi substansi senyawa kimia sehingga menimbulkan cahaya.Cahaya yang digunakan merupakan foton yang bergetar dan menjalar secara lurus dan merupakan tenaga listrik dan magnet yang keduanya saling tagak lurus. Tenaga foton bila mmepengaruhi senyawa kimia, maka akan menimbulkan tanggapan respon!, sedangkan respon yang timbul untuk senyawa organik ini hanya respon fisika atau Physical e"ent. Tetapi bila sampai menguraikan senyawa kimia maka dapat terjadi peruraian senyawa tersebut menjadi molekul yang lebih kecil atau hanya menjadi radikal yang dinamakan peristiwa kimia atau Chemical e"ent Cara kerja alat spektrofotometer UV-Vis yaitu sinar dari sumber radiasi diteruskan menuju monokromator, Cahaya dari monokromator diarahkan terpisah melalui sampel dengan sebuah cermin berotasi, #etektor menerima cahaya dari sampel secara bergantian secara berulang $ ulang, %inyal listrik dari detektor diproses, diubah ke digital dan dilihat hasilnya, perhitungan dilakukan dengan komputer yang sudah terprogram.

%pektroskopi UV-V&% memiliki instrumentasi yang terdiri dari lima komponen utama, yaitu ' ( Sumber radiasi sumber energy cahaya yang biasa untuk daerah tampak dari spectrum itu maupun daerah ultra"iolet dekat dan inframerah dekat adalah sebuah lampu pijar dengan kawat ranbut terbuat dari wolfram. Pada kondisi operasi biasa, keluaran lampu wolfram ini memadai dari sekitar )*+ atau *+, nm ke sekitar * -m. energy yang dipancarkan olah kawat yang dipanaskan itu beraneka ragam menurut panjang gelombangnya. Panas dari lampu wolfram dapat merepotkan' sringkali rumah lampu itu diselubungi air atau didinginkan dengan suatu penghembus angin

untuk mencegah agar sampel ataupun komponen lain dari instrument itu menjadi hangat.

( Wadah sampel kebanyakan spektrofotometri melibatkan larutan dan karenanyan

kebanyakan wadah sampel adalah sel untuk menaruh cairan ke dalam berkas cahaya spektrofotometer. %el itu haruslah meneruskan energy cahaya dalam daerah spektral yang diminati. jadi sel kaca melayani daerah tampak, sel kuarsa atau kaca silica tinggi istimewa untuk daerah ultra"iolet. #alam instrument, tabung reaksi silindris kadang-kadang diginakan sebagai wadah sampel. Penting bahwa tabung-tabung semacam itu diletakkan secara reprodusibel dengan membubuhkan tanda pada salah satu sisi tabunga dan tanda itu selalu tetaparahnya tiap kali ditaruh dalam instrument. %el-sel lebih baik bila permukaan optisnya datar. %el-sel harus diisi sedemikian rupa sehingga berkas cahaya menembus larutan, dengan meniscus terletak seluruhnya diatas berkas. Umumnya sel-sel ditahan pada posisinya dengan desain kinematik dari pemegangnya atau dengan jepitan berpegas yang memastikan bahwa posisi tabung dalam ruang sel dari! instrument itu reprodusibel.

( Monokromator /onokromator ini adalah piranti optis untuk memencilkan suatu berkas radiasi dari sumber berkesinambungan, berkas mana mempunyai kemurnian spectral yang tinggi dengan panjang gelombang yang diinginkan. 0adiasi dari sumber difokuskan ke celah masuk, kemudian disejajarkan oleh sebuah lensa atau cermin sehingga suatu berkas sejajar jatuh ke unsure pendispersi, yang berupa prisma atau suatu kisi difraksi. #engan memutar prisma atau kisi itu secara mekanis, aneka porsi spectrum yang dihasilkan oleh insur disperse dipusatkan pada celah keluar, dari situ, lewat jalan optis lebih jauh, porsi-porsi itu menjumpai sampel.

( Detektor

#etector dapat memberikan respons terhadap radiasi pada berbagai panjang gelombang 1da beberapa cara untuk mendeteksi substansi yang telah melewati kolom. /etode umum yang mudah dipakai untuk menjelaskan yaitu penggunaan serapan ultra-"iolet. 2anyak senyawa-senyawa organik menyerap sinar UV dari beberapa panjang gelombang. 3ika anda menyinarkan sinar UV pada larutan yang keluar melalui kolom dan sebuah detektor pada sisi yang berlawanan, anda akan mendapatkan pembacaan langsung berapa besar sinar yang diserap. 3umlah cahaya yang diserap akan bergantung pada jumlah senyawa tertentu yang melewati melalui berkas pada waktu itu. 1nda akan heran mengapa pelarut yang digunakan tidak mengabsorbsi sinar UV. Pelarut menyerapnya4 Tetapi berbeda, senyawa-senyawa akan menyerap dengan sangat kuat bagian-bagian yang berbeda dari specktrum UV. /isalnya, metanol, menyerap pada panjang gelombang dibawah ),+ nm dan air pada gelombang dibawah 56, nm. anda 3ika anda menggunakan campuran metanol-air sebagai pelarut, sebaiknya

menggunakan panjang gelombang yang lebih besar dari ),+ nm untuk mencegah pembacaan yang salah dari pelarut. ( Rekorder #an di dalam rekorder signal tersebut direkam sebagai spektrum yang berbentuk puncak-puncak. %pektrum absorpsi merupakan plot antara absorbans sebagai ordinat dan panjang gelombang sebagai absis .

Berdasar detektornya, spektrofotometri yang sering digunakan dalam analisis secara kimiawi, antara lain: a. Spektrofotometri Vis (visibel , pengukuran berlangsung pada panjang gelombang visible b. Spektrofotometri !V (ultra violet , pengukuran berlansung pada panjang gelombang ultra violet. c.

a.

a Spektrofotometri Visibel

"ada spektrofotometri ini yang digunakan sebagai sumber sinar#energi adalah cahaya tampak (visible . $ahaya visible termasuk spektrum elektromagnetik yang dapat ditangkap oleh mata manusia. "anjang gelombang sinar tampak adalah %&' sampai ()' nm. Sehingga semua sinar yang dapat dilihat oleh kita, entah itu putih, merah, biru, hijau, apapun.. selama ia dapat dilihat oleh mata, maka sinar tersebut termasuk ke dalam sinar tampak(visible . Sumber sinar tampak yang umumnya dipakai pada spektro visible adalah lampu Tungsten. *ungsten yang dikenal juga dengan nama Wolfram merupakan unsur kimia dengan simbol + dan no atom (,. *ungsten mempunyai titik didih yang tertinggi (%,-- .$ dibanding logam lainnya. karena sifat inilah maka ia digunakan sebagai sumber lampu.

Sample yang dapat dianalisa dengan metode ini hanya sample yang memiliki warna. /leh karena itu, untuk sample yang tidak memiliki warna harus terlebih dulu dibuat berwarna dengan menggunakan reagent spesifik yang akan menghasilkan senyawa berwarna. 0eagent yang digunakan harus betul1betul spesifik hanya bereaksi dengan analit yang akan dianalisa. Selain itu juga produk senyawa berwarna yang dihasilkan stabil. biasanya pengujian menggunakan reagent pewarna mempunyai waktu maksimal untuk mengukur agar valid. salah satu contoh analisa dengan dtektor Visible adalah $r23 yang menggunakan pereaksi -1 diphenil carba4ide menghasilkan warna ungu.

rumus struktur difenil karba4ide

b.

Spektrofotometri UV

Berbeda dengan spektrofotometri visible, pada spektrofotometri !V berdasarkan interaksi sample dengan sinar !V. Sinar !V memiliki panjang gelombang 56'1%&' nm. Sebagai sumber sinar dapat digunakan lampu deuterium.7euterium disebut juga heavy hidrogen. 7ia merupakan isotop hidrogen yang stabil yang terdapat berlimpah di laut dan daratan. 8nti atom deuterium mempunyai satu proton dan satu neutron, sementara hidrogen hanya memiliki satu proton dan tidak memiliki neutron. 9ama deuterium diambil dari bahasa :unani, deuteros, yang berarti ;dua<, mengacu pada intinya yang memiliki dua pertikel.

=arena sinar !V tidak dapat dideteksi oleh mata kita, maka senyawa yang dapat menyerap sinar ini terkadang merupakan senyawa yang tidak memiliki warna. Bening dan transparan./leh karena itu, sample tidak berwarna tidak perlu dibuat berwarna dengan penambahan reagent tertentu. Bahkan sample dapat langsung dianalisa meskipun tanpa preparasi. 9amun perlu diingat, sample keruh tetap harus dibuat jernih dengan filtrasi atau centrifugasi. "rinsip dasar pada spektrofotometri adalah sample harus jernih dan larut sempurna. *idak ada partikel koloid apalagi suspensi.Spektrofotometri !V memang lebih simple dan mudah dibanding spektrofotometri visible, terutama pada bagian preparasi sample. 9amun harus hati1hati juga, karena banyak kemungkinan terjadi interferensi dari senyawa lain selain analat yang juga menyerap pada panjang gelombang !V. >al ini berpotensi menimbulkan bias pada hasil analisa. salah satu analisa yang menggunakan !V sebagai detektornya adalah penetapan *hiamin ( vit B5 .

"enyerapan sinar uv dan sinar tampak oleh molekul, melalui % proses yaitu : a. b. c. "enyerapan oleh transisi electron ikatan dan electron anti ikatan.

b. "enyerapan oleh transisi electron d dan f dari molekul kompleks "enyerapan oleh perpindahan muatan. 8nteraksi antara energy cahaya dan molekul dapat digambarkan sbb : E = hv 7imana , ? @ energy (joule#second

h @ tetapan plank v @ frekuensi foton "enyerapan sinar uv1vis dibatasi pada sejumlah gugus fungsional/gugus kromofor (gugus dengan ikatan tidak jenuh yang mengandung electron valensi dengan tingkat eksitasi yang rendah. 7engan melibatkan % jenis electron yaitu : sigma, phi dan non bonding electron. =romofor1kromofor organic seperti karbonil, alken, a4o, nitrat dan karboksil mampu menyerap sinar ultraviolet dan sinar tampak. "anjang gelombang maksimalnya dapat berubah sesuai dengan pelarut yang digunakan. Auksokrom adalah gugus fungsional yang mempunyai elekron bebas, seperti hidroksil, metoksi dan amina. *erikatnya gugus auksokrom pada gugus kromofor akan mengakibatkan pergeseran pita absorpsi menuju ke panjang gelombang yang lebih besar (bathokromik yang disertai dengan peningkatan intensitas (hyperkromik .

Spektrofotometri UV-Vis

Spektrofotometer adalah alat untuk menukur transmitan atau absorban suatu sampel sebagai fungsi panjang gelombang. Spektrofotometer merupakan gabungan dari alat optic dan elektronika serta sifat-sifat kimia fisiknya. Dimana detector dapat mengukur intensitas cahaya yang dipancarkan secara tidak langsung cahaya yang diabsorbsi. Tiap

media akan menyerap cahaya pada panjang gelombang tertentu tergantung pada senyawa atau warna yang terbentuk. Spektrofotometri UV-Vis merupakan gabungan antara spektrofotometri UV dan Visible. Alat ini menggunakan dua buah sumber cahaya yang berbeda yaitu sumber cahaya UV dan sumber cahaya Visible. !arutan yang dianalisis diukur serapan sinar ultra "iolet atau sinar tampaknya. #onsentrasi larutan yang dianalisis akan sebanding dengan jumlah sinar yang diserap oleh $at yang terapat dalam larutan tersebut. %arna yang diserap oleh suatu senyawa merupakan warna komplementer dari warna yang teramati. &eberapa warna yang diamati dan warna komplementernya terdapat pada tabel berikut ini ' (anjang gelombang %arna terlihat %arna komplementer )*++ *++-*,+ *,+-*-+ *-+-,,+ ,,+-,1+ ,1+-2,+ 2,+-3++ 43++ (rinsip kerja Spektrofotometri u"-"is mengacu pada hukum !ambert-&eer. Apabila cahaya monokromatik melalui suatu media 6larutan7 maka sebagian cahaya tersebut akan diserap sebagian dipantulkan dan sebagian lagi akan dipancarkan. 8ahaya yang diserap diukur sebagai absorbansi 6A7 sedangkan cahaya yang hamburkan diukur sebagai transmitansi 6T7 dinyatakan dengan hukum lambert-beer atau /ukum &eer berbunyi' Ultra"iolet Violet &iru /ijau #uning .ingga 0erah 5nframerah #uning .ingga 0erah Ungu &iru /ijau

9jumlah radiasi cahaya tampak 6ultra"iolet inframerah dan sebagainya7 yang diserap atau ditransmisikan oleh suatu larutan merupakan suatu fungsi eksponen dari konsentrasi $at dan tebal larutan:.

&erdasarkan hukum !ambert-&eer banyaknya cahaya yang hamburkan'

rumus yang digunakan untuk menghitung

dan absorbansi dinyatakan dengan rumus'

dimana 5+ merupakan intensitas cahaya datang dan 5 t atau 5; adalah intensitas cahaya setelah melewati sampel. <umus yang diturunkan dari /ukum &eer dapat ditulis sebagai'

A= a . b . c atau A = > . b . c

dimana' A = absorbansi b= tebal larutan 6tebal ku"et umumnya ; cm7 c = konsentrasi larutan yang diukur > = tetapan absorpti"itas molar 6jika konsentrasi larutan yang diukur dalam molar7 a = tetapan absorpti"itas 6jika konsentrasi larutan yang diukur dalam ppm7.

Daftar (ustaka

wanibesak.wordpress.com?@+;;?+3?+*?pengertian-dasar-spektrofotometer-"is-u"u"-"is? Aysk A0 dkk.@++3. Beedle &ased <eflektion <efractometry of Scattering Samples Using 8oherence Cated Detection. Dpticts Epress. USA ' Uni"ersity of 5llinois at Urbana 8ampaign

Spektrofotometer U( V "

Sebel) e baha& tentang &!ektro"oto eter U$ $i&, a(a baikn+a kita (a&ari (ah)l) (engan !engertian &!ektro"oto etri- 7nali&a &!ektro"oto etri er)!akan !eng)k)ran kon&entra&i lar)tan (engan e ban(ingkan &)at) &tan(ar +ang telah (iketah)i kon&entra&in+a ber(a&arkan !a(a !eng)k)ran &era!an ra(ia&i !anjang gelo bang elektro agnetik,an alat +ang (ig)nakan )nt)k anali&a !ro&e& &!ektro"oto etri (iata& (ina akan (engan &!ektro"oto eter ata) (engan kata lain alat ini eng)k)r j) lah *aha+a +ang (i&era! &e&)ai (engan !anjang gelo bang tertent)- 7(a bebera!a alat B in&tr) en (i ana !rin&i! kerjan+a ber(a&arkan interak&i (engan ra(ia&i elektro agnetik ini +ait) NMR, IR, IR,, U$%$i& #(i ana terja(i interka&i antara olek)l (engan ra(ia&i elektro agnetik', 77S (an 7>S #interak&i terja(i antara ato (an ra(ia&i elektro agnetik'2e bali lagi ke &!ektro"oto eter U$ $i&, &e*ara !rin&i! alat ini &ebenarn+a &e(erhana #berbe(a (engan in&tr) ent anali&a lainn+a &e!erti 513=' +ait) S) ber *aha+a +ang bert)ga& )nt)k e an*arkan &e )a warna *aha+a +ang ke )(ian warna ter&eb)t akan ter"ilter oleh onokro ator ber(a&arkan !anjang gelo bang +ang kita !ilih (an (ikiri kan ke &a !el- 5a&il !eng)rangan nilai &era!an B ab&orban&i ter&eb)t akan ter(etek&i oleh (etektor- S) ber *aha+a +ang (ig)nakan (ala &!ektro"oto eter U$ $i& a(lah erk)ri B ga& nitrogen #)nt)k (aerah )ltra.iolet', T)ng&en 3a ! #)nt)k (aerah .i&ible'- U )r (ari la !) ter&eb)t bia&an+a k)rang

lebih &ela a 2000 ja !e akaian, e&ki!)n a(a bebera!a !abrikan +ang &aat ini berani e berikan garan&i lebih (ari 2000 ja ter&eb)t2).et er)!akan bagian (ari &!ektrototo eter +ang terb)at (ari bahan J)artD #+ang ini lebih (ireko en(a&ikan (iban(ing (engan bahan lainn+a'- Teta!i &aat ini bebera!a &!ektro"oto eter U$ $i& a(a +ang enj)aln+a (engan a**e&orie& +ang (i&eb)t &i!!er &i&te (i ana kebera(aan k).et ter&eb)t ti(ak lagi (ib)t)hkan!a(a &aat kita akan elak)kan !e belian &!ektro"oto eter U$ $i& bia&an+a kita (iha(a!kan (engan bebera!a &!e&i"ika&i (ari alat ter&eb)t- 4erik)r ini a(alah arti B !engertian (ari i&tilah +ang a(a (ala &!e&i"ika&i ter&eb)t9a.elenght Range 6 Rentang )k)r !anjang gelo bang alatStra+ light a(alah ban+akn+a *aha+a (ari l)ar +ang bi&a enggangg) !e ba*aan, &ehingga &e akin ke*il &tra+ light aka &e akin bag)& &!ektr) +ang akan (iha&ilkanS!e*tral ban(!a&& ata) &lit a(alah *elah te !at a&)kn+a *aha+a &ebel) ke (etektor- &ehingga &e akin be&ar &!e*tral ban(!a&& aka &e akin ban+ak *aha+a +ang (ilewatkan, &e akin ke*il &!e*tral ban(!a&& &e akin &e(ikit *aha+a +ang (ilewatkan (an &e akin &elekti"- Unt)k U.%$i& (o)ble bea &!e*tral ban(!a&& &ebe&ar 1,0 n &)(ah ter a&)k &elekti"9a.elength 7**)ra*+ a(alah kete!atan !anjang gelo bang +ang (i (a!atkan a!abila (i ban(ingkan (engan &tan(ar !ara eter !anjang gelo bang +ang telah (i tent)kan , ha&il +ang (i (a!atkan !a(a !engk)ran !a(a !anjang gelo bang ter&eb)t har)& (i(a!atkan ha&il +ang K 0,3 n !erbe(aan n+a, &e(ang kan a!abila (i )k)r !a(a !anjang gelo bang F0F,n # (engan engg)nakan la !) ,2 'ha&il +ang (i (a!at kan a(alah K 0,1 n !erbe(aan n+a9a.elength Rea!atabilit+ a(alah !eng)langan !e ba*aan wa.elength a**)ra*+ &eban+ak ini al 2 kali, (an ha&il !erbe(aan n+a ti(ak boleh elen*eng (ari K 0,1 n 1hoto etri* a(alah !e ba*aan ab&orban&i (an tran& itan- &e(angkan !hoto etri* range a(alah rentang ini ) % ak&i ) !e ba*aan ab&orban&i (an tran& itan4a&eline &tabilit+ a(alah !e ba*aan ab&orban&i &ela a k)rang lebih &at) ja !a(a !anjang gelo bang tertent) tan!a a(an+a &a !el, )nt)k elihat a!akah ab&orban&i &tabil !a(a (aerah &ekitar 0 7b& (engan toleran&i K 0-001 7b& (ala k)r)n wakt) ter&eb)t- ,engan eng)k)r ke&tabilan ba&eline ini kita bi&a e a&tikan bahwa ti(ak a(a "aktor !enggangg) (ari alat +ang bi&a en+ebabkan !er)bahan ab&orban&i &a !el &etelah alat (ig)nakan &ekian wakt) 4a&eline "latne&& a(alah !e ba*aan ab&orban&i !a(a range !anjang gelo bang tan!a a(an+a &a !el )nt)k e a&tikan bahwa ti(ak a(a &era!an +ang berarti !a(a a&ing2 !anjang gelo bang ter&eb)t +ang bi&a e !engar)hi !e ba*aan &a !el- Tan!a &a !el har)&n+a (i a&ing2 !anjang gelo bang ter&eb)t ab& han+a &ekitar K 0-002 7b&

SPEKTROFOTOMETER ULTRA VIOLET/VISIBEL


;.1 *rinsip Dasar Sebelum mempelajari Spektrofotometer U D is" kita harus mengetahui terlebih dahulu hukum #ambert beer berbunyi Fbila seberkas sinar melalui media transparan maka sinar itu sebagian akan dipantulkan" diabsorpsi dan dipancarkanG. 7d 7a 7t 7e 7 ) sinar e ) emisi d ) datang t ) transmisi didapat persamaan ) 7d H 7a I 7e I 7t 7e 8 diabaikan9 J 7d H 7a I 7t Dari ketiga sinar tersebut hanya #t yang dapat dideteksi" adapun hukum yang mendasari Spektrofotometer U D is yaitu ) F bila suatu sinar monokromatis dilewatkan padai suatu media yang transparan" maka bertambah atau turunnya intensitas sinar yang di teruskanDdipancarkanDditransmisikan sebanding dengan bertambah tebal dan kepekatan dari media tersebutG. !dapun persamaanya ) ! H K . t . c atau ! H #og 7dD7t ! ) !bsorbansi K ) epsilon yang besarnya tergantung L dan jenis senyawa t) tebal media c) kepekatan media Dalam spektrofotometer skala gal$anometer bisa dalam transmisi atau absorbansi . persamaanya ) ! H #og 1-ET ;.; *engertian Spektrofotometer U D is Spektrofotometri adalah alat yang terdiri dari dua komponen yaitu spektrofotometer berfungsi menghasilkan spektra dengan panjang gelombang tetrtentu" dan fotometer yang berfungsi mengukur intensitas cahaya yang ditransmisi" direfleksi" dan ditransmisi. Spektrofotometer U D is adalah alat instrumen analisis yang bekerja berdasarkan prinsip kolorimetri yaitu metode yang menyatakan bahwa tua-mudanya warna yang timbul pada larutan contoh tergantung pada kepekatan konsentrasi suatu unsur. 2etode analisis ini didasarkan pada pengukuran energi cahaya tampak 8 $isibel 9 atau cahaya ultra$iolet 8 U 9 oleh suatu senyawa sebagai fungsi dari panjang gelombang. ;.: %omponen Spektrofotometer U D is Suatu peralatan U D is terdiri dari komponen-komponen yaitu sumber sinar" monkromator" ku$et" detektor" amplifier" dan indikator. Spesifikasinya dijelaskan sebagai berikut ) ;.:.1 Sumber Sinar

Sumber sinar dalam alat ini mempunyai dua fungsi yaitu untuk memberikan energi pada daerah panjang gelombang sesuai keinginan pengukuran dan mempertahankan intensitas sinar yang konstan selama pengukuran. Dalam alat ini digunakan ; kombinasi sinar yaitu sinar tampak dan sinar ultara $iolet" sinar tampak digunakan lampu biasa 8misalnya lampu wolfram 8:;--;.--nm99 dan sinar ultra $iolet digunakan lampu hidrogen atau deuterium 814--:5.nm9. ;.:.; 2onokromator Sinar yang dikeluarkan oleh sumber sinar adalah sinar polikromatris" sinar ini mengandung berbagai panjang gelombang. Sesuai hukum lambert beer sinar yang diperlukan untuk pengukuran adalah sinar monokromatis karena agar bisa dapat diperoleh hasil nilai serapan yang linier dengan nilai konsentrasi. 2onokromator adalah komponen yang digunakan untuk mengubah sinar polikromatis menjadi monokromatis. 2onokromator terdiri atas ) a. celah masuk 8slit9 berfungsi untuk menerima sinar yang telah dipersempit pada daerah panjang gelombang tertentu untuk diteruskan ke &at 8ku$et9. b. lensa kolimator berfungsi untuk mengubah sinar menjadi berkas yang sejajar. c. media pendispersi media ini terdapat ; jenis ) a. prisma *risma bekerja berdasarkan prinsip pembiasan cahaya" hasil pembiasan adalah terpecahnya radiasi menjadi beberapa radiasi dengan panjang gelombang tertentu" panjang gelombang yang berbeda-beda dapat diatur untuk dilewatkan melalui celah-celah keluar dan mencapai sampel dengan cara memutar prisma. *risma bisa terbuat dari gelas" kuarsa" atau silica. *ada daerah U harus digunakan prisma dari kuarsa ataupun silika leburan. *risma juga dapat digunakan untuk daerah infra merah" tetapi radiasi infra merah ditransmisikan oleh gelas dan silica leburan" oleh karena itu daerah prisma dan alat optik harus terbuat dari kristal halida alkali atau alkali tanah yang bisa ditembus oleh sinar infra merah. *risma bekerja baik pada daerah radiasi U dan sinar tampak" meskipun dapat juga digunakan untuk infra merah" akan tetapi prisma lebih efektif pada daerah panjang gelombang yang lebih pendek maka jarang sekali prisma digunakan untuk radiasi infra merah. b. kisi difraksi %isi difraksi bekerja berdasarkan prinsip pemantulan cahaya. %isi difraksi mengandung banyak galur pada permukaannya 8seperti aluminium" jumlah galur perinci ini sebanyak 1.----:---untuk daerah ultra $iolet dan sinar tampak yang berfungsi sebagai pusat pemencar dan menghasilkan dispersi yang sama untuk semua panjang gelombang. %isi difraksi sukar untuk disiapkan dan kisi yang asli harganya sangat mahal. d. celah keluar berfungsi untuk mengisolasi sinar yang diinginkan. ;.:.: %u$et %u$et 8sel 9 !dalah tempat disimpannya larutan sampel yang akan diukur serapannya" ku$et ini diletakkan pada jalan cahaya dari monokromator. !dapun syarat khusus yang harus dipenuhi "

yaitu ) o Tidak berwarna 8agar dapat mentransmisikan semua cahaya9 o *ermukaannya sejajar o 7nert 8tidak bereaksi terhadap bahan kimia9 o Tidak rapuh o Tidak menyerap cahaya o Terbuat dari gelas silikat biasa 8kaca kore> untuk daerah U 9 o Ukuran diameter 1 cm dengan $olume .ml o (entuk sederhana 8 persegi panjang atau silinder 9 ;.:., Detektor Detektor pada umumnya berfungsi untuk mengubah energi cahaya menjadi energi listrik" energi cahaya yang dirubah ialah energi cahaya yang ditransmisikan yang jatuh mengenainya menjadi suatu besaran yang terukur. 7dealnya detektor harus memiliki kepekaan yang tinggi" perbandingan sinyal-noise yang tingi dan responnya stabil pada daerah panjang gelombang. Sebagai detektor dapat dipakai phototube atau barrier layer cell. Spesifikasinya sebagai berikut a. *hoto tube 8photo emmisi$e cell" yang lebih peka photomultipilier tube9 (entuk sederhananya terdiri atas suatu bola gelas 8didalam bola terdapat katoda dan anoda yang dihubungkan dengan suatu baterai9 yang hampa udara atau berisi gas mulia bertekanan rendah. %atoda didalam bola berbentuk lempeng setengah lingkaran dan dibagian dalamnya dilapisi &at yang sangat peka terhadap cahaya " sedangkan anodanya terbuat dari cincin logam yang diletakkan sedikit dekat dengan pusat lingkaran. 2ekanisme kerjanya yaitu cahaya yang jatuh pada katoda akan membebaskan elektron dan akan meloncat ke anoda sehingga akan terdapat aliran dalam sirkuit. b. (arrier layer cells 8 photo $latalic cell 9 Terdiri atas sebuah plat logam yang dilapisi suatu lapisan semi konduktor dan suatu lapisan transparan yang tipis dari perak yang dilettakan diatas lapisan semi konduktor 8 berlaku sebagai elktron kolektor9. 2ekanisme kerjanya yaitu Mnergi cahaya yang jatuh diatas permukaan sampai ke lapisan semi konduktor akan mengeksitasi elektron-elektron antar permukaan menuju ke elektron kolektor. ;.:.. !mplifier (erfungsi untuk memperbesarDmemperkuat arus yang dihasilkan oleh detektor agar dapat dibaca oleh recorder. ;.:.4 Aecorder dan komputer (erfungsi untuk membaca sinyal listrik yang dihasilkan pada detektor yang telah diperkuat arusnya oleh amplifier agar dikon$ersikan ke dalam besaran absorbans atau E tansmitan. ;., 2ekanisme %erja Sinar dari sumber sinar adalah sinar polikromatis maka dilewatkan terlebih dahulu melalui monokromator" kemudian sinar monokromatis dilewatkan melalui ku$et yang berisi contoh maka akan menghasilkan sinar yang ditransmisikan dan diterima oleh detektor untuk diubah menjadi energi listrik ang kekuatannya dapat diamati oleh alat pembaca 8satuan yang dihasilkan adalah absorban atau transmitan9. ;.. 0enis spektrofotometri U D is a. Single beam 8berkas tunggal9

*ada spektrofotometer ini hanya satu berkas sinar yang dilewatkan melalui ku$et. b. Doubel beam 8berkas tungggal9 *ada alat ini sumber sinar dibagi menjadi dua berkas oleh cermin yang berputar" yaitu ) i. (erkas pertama melalui ku$et berisi blanko ii. (erkas kedua melalui ku$et berisi standarDcontoh 0enis ini dirancang agar memudahkan dalam pengukuran larutan blanko dan contohDstandar dapat dilakukan dalam waktu bersamaan" sinar monokromatis dari monokromator akan melewai ku$et blanko dan ku$et contohDstandar secara bergantian dan pada akhirnya sinar yang masuk ke detektor adalah sinar dari larutan contohDstandar yang telah dikoreksi. ;.4 *enyimpangan #ambert (eer !dakalanya perubahan nilai serapan tidak linier dengan perubahan konsentrasi" misalnya apabila kenaikan konsentrasi menjadi ;> atau :> konsentrasi pada suatu pengukuran dan hasil yang diperoleh tidak mengubah nilai serapan menjadi ;> atau :> dari serapan awal" maka ketidak linieran itu diakibatkan oleh beberapa penyebab yang disebut penyimpangan hukum lambert beer. *enyimpangan itu diantaranya sebab kimia" sebab instrumental" dan sebab nyata. Sebab kimia Sebab kimia disebabkan dengan yang berkaitan dengan perubahan kimia yaitu ionisasi dan hidrolisis pada &at yang diukur. 7onisasi akan mengubah konsentrasi &at yang diukur" penyimpangan ini disebabkan oleh ionisasi dapat diatasi dengan menggeser kesetimbangan ke arah bentuk yang diukur. Sedangkan hidrolisis disebabkan reaksi suatu partikel dengan air yang bisa menyebabkan penyimpangan karena dapat mengurangi konsentrasi larutan yang diukur. Sebab nyata Sebab nyata berkaitan dengan konsentrasi larutan. *enyimpangan dapat terjadi di daerah konsentrasi terlalu rendah atau pekat" sebab ini dapat dicegah dengan mengatur konsentrasi sampai tidak terlalu encer atau tidak terlalu pekat. Sebab instrumental Sebab ini berkaitan dengan keadaan alat. Dua hal yang merupakan bagian dari sebab jenis ini yaitu kecapaian alat 8berkaitan penggunaan yang terus menerus dalam periode waktu cukup lama sehinga alat menjadi terlalu panas9 dan ketidakmonokromatisan sinar 8menyebabkan penyimpangan karena hal tersebut mempengaruhi nilai absorpsiti$itas yang akhirnya empengaruhi serapan sinar9. http://aiifchemist.blogspot.com/2011/01/spektrofotometer-ultra-violetvisibel.html

Spektrofotometri UV-Vis serta Aspek Kualitatif a! Kua!titatif!"a C Saya akan membahas tentang beberapa hal mengenai spektrofotometri. Spektrofotometri merupakan salah satu materi yang terdapat pada kimia analisis. !rtikel ini Saya buat untuk memudahkan Saya dalam belajar dan memperdalam mengenai kimia analisis" berhubung ini adalah ketiga kalinya Saya mengambil mata kuliah ini. (eberapa hari yang lalu" dosen Saya masuk ke kelas dan mengumumkan bahwa materi yang akan masuk dalam ujian final adalah seputar spektrofotometri serta analisis kualitatif dan kuantitatifnya. !dapun yang menjadi acuan pustaka Saya adalah sedikit catatan kuliah dan buku %imia !nalisis =armasi karangan *rof. Dr. 7bnu Gholib Gandjar" DM!."!pt. dan !bdul Aohman" 2.Si."!pt.

*ada spektrofotometri digunakan alat yang disebut dengan spketrofotometer. !dapun prinsipnya menggunakan ra iasi elektromag!etik #$%&' yakni sinar yang digunakan pada sinar Ultra$iolet dan sinar $isible dapat dianggap sebagai energi yang merambat dalam bentuk gelombang. !dapun yang diukur pada spektrofotometri adalah nilai absorban 8!9 yakni adanya absorbsi pada panjang gelombang maksimum yang kemudian dihitung konsentarsinya. 2etode ini disebut metode basah karena sampel yang digunakan adalah larutan dimana harus diketahui batas konsentrasi terkecil sampel yang diukur. *erlu diketahui terlebih dahulu" bahwa pa!(a!g

gelomba!g adalah jarak linier dari suatu titik pada satu gelombang ke titik yang bersebelahan pada panjang gelombang berdekatan. Dimensi panjang gelombang adalah panjang 8#9 yang dapat dinyatakan dalam centimeter 8cm9" angstrom 8N9" atau nanometer 8nm9. )rekue!si merupakan banyaknya gelombang yang melewati suatu titik tertentu dalam satuan waktu. Dimensi frekuensi adalah T-1 dan satuan yang biasa digunakan adalah detik-1. Sinar U memiliki panjang gelombang H ;---,-- nm sedangkan sinar $isibel memiliki panjang gelombang H ,---5.- nm. (erikut ini adalah tabel kisaran panjang gelombang" frekuensi" dan spektrum elektromanetik.

*e!"erapa! $a iasi oleh &olekul Semua molekul mempunyai komponen energi yang terdiri dari ) 1. Translasi O molekul secara keseluruhan dapat bergerak. Mnergi yang ada hubungannya dengan tranlasi disebut energi tranlasional 8Mtrans9. ;. ibrasi O gerakan bagian molekul 8atom atau sekelompok atom9 yang dapat bergerak karena berhubungan satu sama lain. Mnergi yang berhubungan dengan $ibrasi disebut dengan energy $ibrasional 8M$ibr9

:. Aotasional O molekul dapat berotasi pada sumbunya. Mnerginya disebut energy rotasional 8Mrot9 ,. Mlektronik O suatu molekul yang memiliki konfigurasi elektronik yang tergantung pada elektronik molekul dan energinya disebut energi elektronik 8Melek9. (ila dirumuskan maka energi suatu molekul adalah gabungan dari beberapa komponen di atas. M H Mtrans I M$ibr I Mrot I Melek Aspek Kualitatif a! Kua!titatif Spektrofotometri UV-Vis Spekra U - is dapat digunakan untuk informasi kualitatif dan sekaligus dapat digunakan untuk analisis kuantitatif. 1. Aspek Kualitatif O Data spektra U - is bila digunakan secara tersendiri" tidak dapat digunakan unutk identifikasi kualitatif obat atau metabolitnya. !kan tetapi" bila digabung dengan cara lain seperti spektroskopi infra merah" resonansi magnet inti" dan spektroskoppi massa" maka dapat digunakan untuk maksud analisis kualitatif suatu senyawa tersebut. Data yang diperoleh dari spektroskopi U dan is adalah panjang gelombang maksimal" intensitas" efek" p1" dan pelarut yang kesemuanya dapat dibandingkan dengan data yang sudah dipublikasikan. Dari spektra yang diperoleh dapat dilihat" misalnya ) a. Serapan 8absorbansi9 berubah atau tidak karena perubahan p1. 0ika berubah bagaimana perubahannya apakah batokromik ke hipsokromik dan sebaliknya atau dari hipokromik ke hiperkromik" dsb. b. ?bat-obat yang netral misalnya kafein" kloramfenikol atau obat-obat yang berisi ausokrom yang tidak terkonjugasi seperti amfetamin" sikli&in" dan pensiklidin. 2. Aspek Kua!titatif + Suatu berkas radiasi dikenakan pada larutan sampel 8cuplikan9 dan intensitas sinar radiasi yang diteruskan diukur besarnya. 7ntensitas atau kekuatan radiasi cahaya sebanding dengan jumlah foton yang melalui satu satuan luas penampang per detik. Serapan dapat terjadi jika fotonDradiasi yang mengenai cuplikan memiliki energi yang sama dengan energi yang dibutuhkan untuk menyebabkan terjadinya perubahan tenaga. 0ika sinar monokromatik dilewatkan melalui suatu lapisan larutan dengan ketebalan db" maka penurunan intesitas sinar 8dl9 karena melewati lapisan larutan tersebut berbanding langsung dengan intensitas radiasi 8I9" konsentrasi spesies yang menyerap 8c9" dan dengan ketebalan lapisan larutan 8db9. Secara matematis" pernyataan ini dapat dituliskan ) -d7 H k7cdb

bila diintergralkan maka diperoleh persamaan ini )

I = I0 e-kbc

dan bila persamaan di atas diubah menjadi logaritma basis 1-" maka akan diperoleh persamaan ) I = I0 10-kbc dimana ) kD;":-: H a " maka persamaan di atas dapa diubah menjadi persamaan ) #og 7-D7 H abc atau ! H abc 81ukum #ambert-(eer9

dimana ) !H !bsorban aH absorpti$itas b H tebal ku$et 8cm9 c H konsentrasi (ila !bsorbansi 8!9 dihubungkan dengan Transmittan 8T9 H 7D7- maka dapat diperoleh !Hlog 1DT . Absorptivitas 8a9 merupakan suatu konstanta yang tidak tergantung pada konsentrasi" tebal ku$et" dan intensitas radiasi yang mengenai larutan sampel. Tetapi tergantung pada suhu" pelarut" struktur molekul" dan panjang gelombang radiasi. *ada 1ukum #ambert-(eer" terdapat beberapa batasan" antara lain ) 1. Sinar yang digunakan dianggap monokromatis ;. *enyerapan terjadi dalam suatu $olume yang mempunyai penampang luas yang sama :. Senyawa yang menyerap dalam larutan tersebut tidak tergantung terhadap yang lain dalam larutan ,. Tidak terjadi peristiwa flouresensi atau fosforisensi .. 7ndeks bias tidak tergantung pada konsentrasi larutan. Salah satu hal yang penting juga diingat adalah untuk menganalisis secara spektrofotometri U - is diperlukan panjang gelombang maksimal. !dapun beberapa alasan mengapa harus menggunakan panjang gelombang maksimal" yaitu ) 1. *ada panjang gelombang maksimal" kepekaannya juga maksimal karena pada panjang gelombang maksimal tersebut" perubahan absorbansi untuk setiap konsentrasi adalah yang paling besar ;. Di sekitar panjang gelombang maksimal" bentuk kur$a absorbansi datar dan pada kondisi tersebut hukum #ambert-(err akan terpenuhi

:. 0ika dilakukan pengukuran ulang" maka kesalahan yang disebabkan oleh pemasangan ulang panjang gelombang akan kecil sekali" ketika digunakan panjang gelombang maksimal. Demikian sekilas tentang Spektrofotometri U - is serta aspek kualitatif dan kuantitatifnya. Semoga !nda paham terhadap apa yang Saya jelaskan di atas dan semoga ilmunya bermanfaat. Terakhir" sesuai dengan tujuan Saya menuliskan artikel ini" Saya mohon doa %amu agar Saya berhasil memahami materi tentang spektrofotometri dan bisa lulus dalam mata kuliah %imia !nalisis ini. http)DDnurfaisyah.web.idDspektrofotometri-u$-$is-serta-aspek-kualitatif-dan-kuantitatifnya.html

Spektofotometr UV!V "


Spektrofotometer sesuai dengan namanya adalah alat yang

terdiri dari spektrometer dan fotometer. Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau yang diabsorpsi. 0adi spektrofotometer digunakan untuk mengukur energi secara relatif jika energi tersebut ditransmisikan" direfleksikan atau diemisikan sebagai fungsi dari panjang gelombang. %elebihan spektrofotometer dibandingkan fotometer adalah panjang gelombang dari sinar putih lebih dapat terseleksi dan ini diperoleh dengan alat pengurai seperti prisma" grating ataupun celah optis. *ada fotometer filter" sinar dengan panjang gelombang yang diinginkan diperoleh dengan berbagai filter dari berbagai warna yang mempunyai spesifikasi melewatkan trayek panjang gelombang tertentu. *ada fotometer filter" tidak mungkin diperoleh panjang gelombang yang benar-benar monokromatis" melainkan suatu trayek panjang gelombang :--,- nm. Sedangkan pada spektrofotometer" panjang gelombang yang benar-benar terseleksi dapat diperoleh dengan bantuan alat pengurai cahaya seperti prisma. Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber spektrum tampak yang kontinyu" monokromator" sel pengabsorpsi untuk larutan sampel atau blangko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorpsi antara sampel dan blangko ataupun pembanding 8%hopkar S2"1//-9. Suatu grafik yang menghubungkan antara banyaknya sinar yang diserap dengan frekuensi 8panjang gelombang9 sinar merupakan spektrum absorpsi. Transisi yang dibolehkan untuk suatu molekul dengan struktur kimia yang berbeda adalah tidak sama sehingga spektra absorpsinya juga berbeda. Dengan demikian" spektra dapat digunakan sebagai bahan informasi yang bermanfaat untuk analisis kualitatif. (anyaknya sinar yang diabsorpsi pada panjang gelombang tertentu sebanding dengan banyaknya molekul yang menyerap radiasi" sehingga spektra absorpsi juga dapat digunakan untuk analisis kuantitatif 8 Aohman" !bdul" ;--59. Semua molekul dapat mengabsorpsi radiasi daerah U - is karena mereka mengandung elektron" baik sekutu maupun menyendiri" yang dapat dieksitasikan ke tingkat energi yang lebih

tinggi 8Underwood" ;--;9. ,ukum -ambert . /eer 1ukum #ambert C (eer digunakan untuk radiasi monokromatik" dimana absorbansi sebanding dengan tebal medium 8b9 dan konsentrasi 8c9 senyawa yang mengabsorbsi. 1al ini dapat dinyatakan dengan persamaan sebagai berikut ) ! H a.b.c PPPPPPPPPPPPPPPPPP..8;.19 Dimana a adalah faktor kesebandingan yang disebut absorpti$itas. (esarnya dan ukuran dari a tergantung pada satuan untuk b dan c. Untuk larutan dari senyawa yang mengabsorpsi" b sering diberikan dalam centimeter dan c dalam gram per #iter. 2aka absorpti$itas dalam satuan #.g-1.cm-1 8Skoog" D!" 1//49. %etika persamaan 8;.19 dinyatakan dalam mol per liter dan tebal medium dalam centimeter" absorpti$itas disebut molar absorpti$itas dan diberi simbol khusus yaitu . 0adi" ketika b adalah centimeter dan c dalam mol per #iter maka persamaannya adalah sebagai berikut ) ! H .b.cPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPP.8;.;9 Dimana dalam satuan #.mol-1.cm-1 8Skoog" D!" 1//49. Keterbatasa! ,ukum -ambert . /eer (eberapa pengecualian ditemukan untuk menyamaratakan absorbansi sebagai garis lurus. Di sisi lain" penyimpangan dari perbandingan langsung diantara absorbansi dan konsentrasi ketika b adalah konstan seringkali ditemukan. (eberapa penyimpangan ini adalah dasar dan menunjukkan keterbatasan yang nyata dari hukum ini 8Skoog" D!" 1//49. 0!strume!tasi u!tuk Spektrofotometri Spektrofotometer adalah suatu instrumen untuk mengukur transmitan D absorbans suatu sampel sebagai fungsi panjang gelombang" pengukuran terhadap sederetan sampel pada suatu panjang gelombang tunggal. %omponen utama dari spektrofotometer dapat dilihat pada gambar sebagai berikut )

Diagram komponen utama spektrofotometer. http)DDkimiafarmasi.wordpress.comD;-1-D-/D-;Dspektofotometri-u$-$isDQmore-/-

1-

!nalisis ini dapat digunakan yakni dengan penentuan absorbansi dari larutan sampelyang diukur. *rinsip penentuan spektrofotometer U - 7S adalah aplikasi dari 1ukum#ambert-(eer" yaitu) ! H - log T H - log 7t D 7o H K .b.< Dimana )! H !bsorbansi dari sampel yang akan diukurT H Transmitansi7 H 7ntensitas sinar masuk 7t H 7ntensitas sinar yang diteruskan K H %oefisien ekstingsib H Tebal ku$et yang digunakan< H %onsentrasi dari sampel*enyebab kesalahan sistematik yang sering terjadi dalam analisis menggunakanspektrofotometer adalah)a9 Serapan oleh pelarut1al ini dapat diatasi dengan penggunaan blangko" yaitu larutan yang berisi matrik selain komponen yang akan dianalisis.b9 Serapan oleh ku$et%u$et yang biasa digunakan adalah dari bahan gelas atau kuarsa . Dibandingkandengan ku$et dari bahan gelas" ku$et kuarsa memberikan kualitas yang lebih baik" namuntentu saja harganya jauh lebih mahal. Serapan oleh ku$et ini diatasi dengan penggunaan jenis"ukuran" dan bahan ku$et yang sama untuk tempat blangko dan sampel.c9 %esalahan fotometrik normal*ada pengukuran dengan absorbans

http)DDwww.scribd.comDdocD34;31545Dmakalah-u$-$is

1e!is Spektrofotometer
Secara umum spektrofotometri dibedakan menjadi empat macam" yaitu ) a9 b9 c9 spektrofotometer ultra$iolet spektrofotometer sinar tampak spektrofotometer infra merah

d9

spektrofotometer serapan atom

81adi ;--/9. Dari , jenis spektrofotometer ini memiliki prinsip kerja yang sama yaitu 2a a!"a i!teraksi a!tara materi e!ga! caha"a "a!g memiliki pa!(a!g gelomba!g terte!tu3. *erbedaannya terletak pada panjang gelombang yang digunakan. Secara sederhana 7nstrumen spektrofotometri yang disebut spektrofotometer terdiri dari ) sumber caha"a . mo!okromator . sel sampel . etektor . rea out #pembaca'.

4. *rose ur Ker(a Spektrofotometer


Spektrum elektromagnetik terdiri dari urutan gelombang dengan sifat-sifat yang berbeda. %awasan gelombang penting di dalam penelitian biokimia adalah ultra lembayung 8U " 13--:.nm9 dan tampak 8 7S" :.--3-- nm9. <ahaya di dalam kawasan ini mempunyai energi yang cukup untuk mengeluarkan elektron $alensi di dalam molekul tersebut 8%eenan 1//;9. *enyerapan sinar U - is dibatasi pada sejumlah gugus fungsional atau gugus kromofor yang mengandung elektron $alensi dengan tingkat eksutasi rendah. Tiga jenis elektron yang terlibat adalah sigma" phi" dan elektron bebas. %romofor-kromofor organik seperto karbonil" alkena" a&o" nitrat" dan karboksil mampu menyerap sinar ultra$iolet dan sinar tampak. *anjang gelombang maksimumnya dapat berubah sesuai dengan pelarut yang digunakan. !uksokrom adalah gugus fungsional yang mempunyai elektron bebas nseperti hidroksil" metoksi" dan amina. Terkaitnya gugus kromofor akan mengakibatkan pergeseran pita absorpsi menuju ke panjang gelombang yang lebih besar dan disertai dengan peningkatan intensitas 81art ;--:9. %etika cahaya melewati suatu larutan biomolekul" terjadi dua kemungkinan. %emungkinan pertama adalah cahaya ditangkap dan kemungkinan kedua adalah cahaya discattering. (ila energi dari cahaya 8foton9 harus sesuai dengan perbedaan energi dasar dan energi eksitasi dari molekul tersebut. *roses inilah yang menjadi dasar pengukuran absorbansi dalam spektrofotometer 8!isyah ;--/9. <ara kerja spektrofotometer dimulai dengan dihasilkannya cahaya monokromatik dari sumber sinar. <ahaya tersebut kemudian menuju ke ku$et 8tempat sampelDsel9. (anyaknya cahaya

yang diteruskan maupun yang diserap oleh larutan akan dibaca oleh detektor yang kemudian menyampaikan ke layar pembaca 81adi ;--/9 #arutan yang akan diamati melalui spektrofotometer harus memiliki warna tertentu. 1al ini dilakukan supaya &at di dalam larutan lebih mudah menyerap energi cahaya yang diberikan. Secara kuantitatif" besarnya energi yang diserap oleh &at akan identik dengan jumlah &at di dalam larutan tersebut. Secara kualitatif" panjang gelombang dimana energi dapat diserap akan menunjukkan jenis &atnya 8<ahyanto ;--39. http)DDdepe;;.blogspot.comD;-1;D-.Dmakalah-spektrofotometer.html

D!=T!A *UST!%! http)DDdepe;;.blogspot.comD;-1;D-.Dmakalah-spektrofotometer.html http)DDwww.scribd.comDdocD34;31545Dmakalah-u$-$is http)DDkimiafarmasi.wordpress.comD;-1-D-/D-;Dspektofotometri-u$-$isDQmore-/http)DDnurfaisyah.web.idDspektrofotometri-u$-$is-serta-aspek-kualitatif-dan-kuantitatifnya.html http)DDaiifchemist.blogspot.comD;-11D-1Dspektrofotometer-ultra-$iolet$isibel.html