Anda di halaman 1dari 6

Dari chatting terbawa ke ranjang Aku masih ingat ketika pertama kali aku meniduri perempuan yang aku

kenali melalui ruangan chatting. Aku menggunakan nick "Lickerman" dan dia memperkenalkan diri sebagai "Frisilya". Aku bertemu di channel Kuiz dan sepanjang malam aku berchatting dengannya. Pada mulanya perbuatan kami lebih kepada perkenalan dan saling kenal-mengenali sehinggalah akhirnya menjurus kepada t pik-t pik berbau lucah. ! alan pertama yang diajukan" kenapa aku memakai nick "Lickerman" dan aku katakan bahawa itulah kegemaranku kalau aku berhubungan seks. Frisilya mula mencabar aku apabila dia mau mengetahui sejauhmana jilatan aku dan aku katakan dia b leh menc banya. #anpa aku duga" dia memberikan n mb r $P serta alamat tempat tingglnya. Aku diundang untuk datang ke rumahnya hujung minggu nanti kerana kebetulan rakan serumahnya lagi berlibur di luar daerah. Aku begitu senang dengan ajakan Frisilya tetapi dalam hatiku apakah penawaran ini benar-benar serius atau sekadar main-main saja. %amun aku tidak peduli itu semua. &uma aku bingung kalau-kalau wajah perempuan itu membuat aku hilang ghairah. $ujung minggu itu kira-kira pukul '(.() petang aku bertandang menuju rumah Frisilya. Aku tidak menele* nnya kerana aku mahu membuat kejutan. +erdasarkan alamat yang diberikan aku menuju ke sebuah rumah berlantai ,. !esampai di rumahnya aku menekan bel rumah dan tak lama keluarlah se rang perempuan muda yang membuat aku terkagum melihat penampilannya saat itu. "-r.. .ni rumah Frisilya/" aku bertanya kepada perempuan yang membuka pintu. "Ferry ya 0nama asliku1" tanya perempuan itu" ia benar" jawabku. !ayalah Frisilya." perempuan itu memperkenalkan diri. Aku menelan ludah beberapa kali. Aku baru mengenalinya melalui .nternet dan aku tidak pernah membayangkan " Frisilya " yang aku kenali melalui &hannel itu adalah perempuan yang cukup menawan. +entuk badannya amat menggiurkan apatah lagi apabila dia hanya memakai tight-sh rt hitam separas peha dengan #-shirt putih sendat berleher luas men nj lkan bahagian atas payudaranya. 2ataku agak terbeliak apabila memandang bahagian dadanya. Frisilya ternyata tidak memakai bra sehingga dari balik bajunya aku dapat melihat susuk buah dadanya yang sederhana besar. +ahagian putingnya agak men nj l keluar. Aku menelan ludah lagi.

Dia se lah- lah sedang menunggu kedatanganku. !ebab itu Frisilya mempersiapkan diri dengan pakaian yang mengghairahkan. Aku tidak menduga sama sekali sikapnya yang agak berani ketika berchatting ruparupanya lebih berani di luar channel. Aku ter*ikir" aku bukanlah lelaki chatter pertama yang dilayaninya. Ah. Peduli apa aku. Aku sendiri bukan tidak pernah menikmati kehidupan seks di luar nikah sebelum ini. -lin" .na" 3anda malah dengan kakak beradik yang sekamar dengan aku ketika di Dianti $ telpun aku sudah merasakan mereka. #etapi mereka bukan perempuan chatter yang baru aku kenali. "Kenapa tercegat di situ/ 2asuklah. . s rang saja di rumah ni." Frisilya menghentikan lamunanku. !eperti dirasuk" aku mengikuti saja Frisilya. Kami duduk bersebelahan di s *a menghadap #4 yang sedang menayangkan rancangan "% na". Aku c ba membayangkan .na siswi !2A kelas ' yang bergetah aku dapat rasakan keenakan 5aginanya bahkan merenguk keperawanannya. Dan tentunya dia berbangga dapat menikmati batang penisku yang baru berusia (' tahun ini. Aku membayangkan .na sedang menggenggam batang penisku dan bukannya mikr * n seperti di #4 itu. Lalu dijilat dan dikulumnya batang penisku. Kemudian dia memasukan batangku ke lubang 5aginanya yang belum di tumbuhi bulu-bulunya" karena dia baru berusia '6 tahun dan kami berdayung bersama-sama ke puncak. 7h ia" kamu mau minum apa" tanya Frisilya membuyarkan lamunanku. Apa sajadeh kataku disela-sela lamunanku. !ekecap Frisilya datang membawa setin & ca-c la lalu menghulurkan kepadaku lalu dilabuhkan semula punggungnya yang agak besar dan mengg da itu di atas s *a di sebelahku. Aku membuka tin & ca-c la lalu meneguknya. 7leh kerana aku masih gementar tanpa disedari minumanku tumpah di atas bajuku. "-e.. 8el j hnya. Kan dah basah"" kata Frisilya. "Kalau buat pr jek pun sure gel j h ni." Aku hanya tersenyum dengan kata-kata Frisilya. "-h. 2ana ada/" aku cuba menyembunyikan perasaanku. "#ak apa. +uka baju kamu aja biar aku bersihkan" kata Frisilya sambil tersenyum. Aku menurut katanya lalu melepaskan bajuku. "3 w. Perkasanya." gurau Frisilya.

Frisilya melemparkan senyuman paling manis kepadaku lalu dia mencapai tisu di meja dan mengusap perlahan-lahan pada dadaku yang basah itu. !aat itu aku gunakan sebaik mungkin. Aku mencapai tangannya lalu menarik ke arahku. Frisilya terduduk di atas pahaku menghempaskan punggungnya yang agak berisi itu. Dia tersenyum manja lalu tiba-tiba satu ciuman hinggap di bibirku. Aku sebenarnya terperanjat dengan aksi Frisilya yang seakan tidak sabar untuk meneruskan adegan berahi. Aku mula memainkan peranan. Kami saling berkucupan sedalam-dalamnya dengan sesekali dia mendengus penuh ghairah. Aku mula menanggalkan t-shirtnya dan kedua-dua buah dadanya yang agak tegang itu betulbetul ke mukaku. Aku menjilati putingnya yang agak kemerahan dan sesekali ku sedut sedalam-dalamnya. Dia menggeliat keenakan. Frisilya semakin hilang akal. Dia membuka tali pinggang yang aku pakai dan menarik keluar batang pejalku yang sudah lama menegang. "3 w.. +esar jugak yea/" aku hanya tersenyum dengan pujian Frisilya tentang batang penisku. Dia menjilati seluruh batang penisku dan dimasukkan ke dalam mulutnya lalu dikulum dengan penuh ghairah. Aku mendengus kenikmatan. !esekali Frisilya mengg s kkan batangku dengan tangan dan kemudian dikulumnya lagi sehingga kumpulan air liurnya dan air maziku meleleh di bibir. !elepas agak lama Frisilya memperkukuhkan tegangan batangku aku menarik bahu Frisilya agar dia berdiri. Lalu aku lepaskan tight-sh rt dalam yang dipakainya sehingga menampakkan gundukan daging di celahan pahanya yang kemerahan diseliputi bulu-bulu nipis keperangan. Aku menariknya agar dia berdiri di atas s *a supaya aku b leh menjilati celahan kelangkangnya dari bawah. Dia mengikut kehendakku. Aku mula menjilati kelentitnya" kedua-dua bibir penutup 5agina dan sesekali aku memasukkan jariku ke dalam membuatkan Frisilya semakin keenakan. "9 u are really lickerman:" suara manja Frisilya yang penuh berahi memecah keheningan petang itu. Aku sudah tidak sabar lagi untuk meneruskan babak seterusnya lalu aku mengarahkan Frisilya melabuhkan punggungnya di atas pahaku sehinggakan mudahlah bagiku untuk memainkan peranan seterusnya. Frisilya menjerit manja apabila aku menusukkan batang penisku ke dalam 5aginanya yang sudah bertakung dengan air kenikmatan. !e lah- lah punya pengalaman" dia mula memainkan peranan mendayung

ke atas dan ke bawah. !uara dengusan kami silih berganti bercampur dengan suarasuara dari rancangan di #4. !engaja kami membiarkan #4 terpasang agar suara kami tidak didengari leh rang lain yang sesekali m ndar mandir di jalan raya depan rumahnya. .tulah pesan Frisilya ketika aku mengarahkannya mematikan #4. !edang Frisilya melakukan akisnya" aku mengambil peluang menyedut" meramas dan menjilati buah dada Frisilya. !esekali jari jemariku menjalar mencari titik-titik sensiti* di bahagian tubuh Frisilya. Aku mula mengusak ujung kelentit Frisilya kerana aku tahu" itulah titik paling peka bagi perempuan. Lama kami saling mengisi kemaluan masing-masing dalam p sisi sedemikian sehinggalah aku dapat merasakan tubuh Frisilya mula berbintik" puting buah dadanya menegang dan serentak itu juga suara rintikan keenakan keluar dari mulutnya. Frisilya sudah mencapai ke puncak. Aku tidak mempedulikan keadaan Frisilya. Aku terus memainkan perananku. !esekali timbul rasa banggaku sebab aku masih mampu bertahan sedangkan Frisilya sudah mencapai klimaks. +abak seterusnya" aku merebahkan Frisilya di s *a lembut dan membuka kedua-dua kakinya sehingga jelas kelihatan 5agina yang kemerahan di seliputi bulu-bulu nipis. !ekali lagi aku menjilati 5aginanya. Frisilya mengerang keenakan. !elepas beberapa lama aku menikmati kemanisan 5agina Frisilya yang tidak berdara lagi itu" aku mula memperbetulkan p sisiku lalu aku ajukan batang penis ke lubang surga Frisilya. Aku menusukkan batang penisku dan mula mendayung. !uara rintihan Frisilya membuatkan aku semakin bersemangat untuk menarik dan menusuk batang penisku sedalam-dalamnya. Keringat mula membasahi seluruh tubuhku tetapi aku tidak peduli itu semua. #ak lama lagi aku akan mencapai ke puncak dan kalau perlu bersama-sama dengan Frisilya. Pr ses ini kami lanjutkan" sehinggalah Frisilya bersuara.. "Aku sudah tak tahan. Please habiskan." suaranya bergetar dan na*asnya kencang. "#unggu. +iar sama-sama"" bisikku sambil aku mempercepatkan tusukan sehinggalah seluruh tubuhku mula terasa kejang. "Aku dah Frisilya sampai secara bersama-sama." aku membisikkan kepada aku mau nyampe neee" Frisilya dengan cepat berkata padaku ";angan.. ;angan di dalam. Aku tidak memakai kb. Kata-kata Frisilya tadi membuatkan aku segera menarik keluar batang penisku dan sepantas kilat Frisilya bangkit mengenggam batang milikku lalu di g s knya dan terpancutlah air nikmat ke mukanya.

Frisilya menelan limpahan mani yang masuk ke mulutnya. #idak puas dengan itu" dia menjilat dan menyedut lebihan pada batang penisku yang mulai mengendur membuatkan segala tenagaku hilang dan seluruh tubuhku lemah. Aku lemas dan rebah dalam pelukan Frisilya. "kamu memang hebat:" bisikan Frisilya ke telingaku membuat aku tersenyum. "kamu puas/ #anyaku ke Frisilya" ia hanya mampu mengangguk lalu satu kucupan sekali lagi melekat di bibirku. $al ini sangat berbeda dengan -lin" -lin tidak mau jik aku menumpahkan maniku di dalmnya" namun jika aku kelamaan mem mpanya" -lin selalu marah dan tidak suka untuk berlama-lama" kadang aku akhiri permainan dengan -lin walaupun aku sendiri belum mencapai *enish" tapi aku tetap bersabar walaupun dalam hatiku terselip berjuta rasa kecewa atas perlakuan -lin itu. Kami berpelukan tanpa pakaian di atas s *a di tengah ruang tamu itu. #ak lama Frisilya mengajak untuk kita madi bareng. !esampainya di kamarmandi" kami saling menyirami" saling menyabuni secara bergantian. +iasanya aku yang di sabuni duluan dan ketika giliran aku menyabuni Frisilya bahkan disaat aku menyabuni 5aginanya" dia mendesah keenakan" karena desahan-desahan itu membuat penisku berdiri lagi. !etelah Frisilya mengetahui bahwa penisku sudah tegang" dia mengarahkan tangannya untuk menggenggam penisku dan mengangkat kakinya yang sebelah diletakan di atas kl set" serta mengarahkan penisku ke lubang surganya" dan kamipun bertempur dengan badan yang masih bersabun" 5agina yang juga masih dipenuhi dengan sabun membuat penisku sangat lancar menyelan ke dasar lautan 5agina Frisilya. Kami bertempur hingga kami berdua kelahan sendiri dan terkulai lemas di lantai kamar mandi dan akhirnya kami beristirahat sebentar terus membersihkan badan dan kembali kami bergurau di kamarnya sambil terlanjang bulat. $ari itu aku tidak di izinkan pulang. Aku menginap di rumahnya dan selalu melayani na*su birahinya setiap dia menginginkannya. !uatu malam" ketika aku dan Frisilya selesai bertempur sebanyak ( kali" kami tertudur pulas sambil berpelukan dalam keadaan bugil hanya di tutupi leh nselimut tebal" bahkan batang penisku tidak dibiarkan tinggal di luar" Frisilya memasukan di 5aginanya dan membiarkan penisku tertanam sampai kami berdua tertidur.

Aku merasa ada yng mengisap-ngisap penisku" setelah aku membuka mata" ternyata Frisilya sudah dalam keadaan menindih aku dengan p sisi <=" 5aginanya tepat di wajahku" aku karena sudah keenakan" maka langsug saja aku menjilat 5aginanya dan kamipun bergulat hingga jam = pagi tiba. !ejak kejdian itu" aku sering diajak Frisilya ke k ta tempat di tinggal untuk melakukan hubungan badan dengannya. Aku tinggal tidak sedaratan dengan dia" tapi kami selalu sedaratan setiap minggu di awal tahun ,)'> hingga aku menceritakan ini. -%D