Anda di halaman 1dari 165

RABBANI MUSLIMAH CENTER (ARSITEKTUR METAFORA)

LAPORAN PERANCANGAN TKA 490-STUDIO TUGAS AKHIR SEMESTER B TAHUN AJARAN 2012/2013
Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Arsitektur

Oleh RABITA AKBARI SITOMPUL 080406040

DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2013

Universitas Sumatera Utara

RABBANI MUSLIMAH CENTER (ARSITEKTUR METAFORA)

LAPORAN PERANCANGAN TKA 490-STUDIO TUGAS AKHIR SEMESTER B TAHUN AJARAN 2012/2013
Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Arsitektur

Oleh RABITA AKBARI SITOMPUL 080406040

DEPARTEMEN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2013

Universitas Sumatera Utara

RABBANI MUSLIMAH CENTER (ARSITEKTUR METAFORA)

Oleh RABITA AKBARI SITOMPUL 080406040 Medan, Disetujui Oleh :

Pembimbing I

Pembimbing II

Wahyuni Zahrah ST, MS NIP. 197308192000042001

Ir. Dwi Lindarto H, MT NIP. 196307161998021001

Ketua Departemen Arsitektur

Ir. N. Vinky Rahman, MT NIP. 196606221997021001

Universitas Sumatera Utara

SURAT HASIL PENILAIAN PROYEK AKHIR (SHP2A)


Nama NIM : Rabita Akbari Sitompul : 080406040 : Rabbani Muslimah Center : Arsitektur Metafora :

Judul Proyek Akhir Tema Proyek Akhir Rekapitulasi Nilai

Nilai

B+

C+

Dengan ini mahasiswa bersangkutan dinyatakan :


No STATUS Waktu Pengumpulan Laporan 1 LULUS LANGSUNG 2 LULUS MELENGKAPI 3 PERBAIKAN TANPA SIDANG 4 PERBAIKAN DENGAN SIDANG 5 TIDAK LULUS Paraf Pembimbing I Paraf Pembimbing II Koordinator TKA-490

Medan, Oktober 2013

Ketua Departemen Arsitektur

Koordinator TKA-490

Ir. N. Vinky Rahman, MT NIP. 196606221997021001

Ir. Basaria Talarosha, MT NIP. 19650109195012001

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan seluruh proses

penyusunan Laporan Tugas Akhir ini sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Arsitektur, Departemen Arsitektur Universitas Sumatera Utara. Selama proses hingga selesainya laporan ini, penulis tidak terlepas dari berbagai pihak yang turut andil dalam menyukseskannya. Oleh sebab itu, pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesarbesarnya kepada : o Ibu Wahyuni Zahrah ST, MS sebagai Dosen Pembimbing I atas bimbingan, dukungan dan semangat yang sangat berarti dan selalu memberikan motivasi dari awal hingga akhir. o o o o Bapak Ir. Dwi Lindarto H, MT selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis. Bapak Prof. Ir. M.Nawawiy Loebis, M.Phil. Ph.D selaku dosen penguji yang telah banyak memberikan masukan, saran, dan kritik. Kedua orangtua saya, kakak dan adik atas dukungannya. Teman-teman stambuk 2008 Arsitektur USU. Terutama Wenny, Marlina, Rizka dan Yudha yang telah membantu persiapan tugas akhir. Juga kepada Kak Ayu dan Kak Dewi yang selalu mendengarkan dan memberi saran.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh sebab itu, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan untuk kelengkapan dan terwujudnya kesempurnaan sebagaimana dimaksud. Akhir kata, Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan penulisan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya di lingkungan Departemen Arsitektur USU.

Medan, Oktober 2013

Penulis

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI Kata Pengantar ................................................................................................. Daftar Isi ........................................................................................................... Daftar Gambar ................................................................................................. Daftar Tabel ..................................................................................................... Abstrak .............................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 1.8. Latar Belakang ...................................................................................... Maksud dan Tujuan ............................................................................... Masalah Perancangan ........................................................................... Pendekatan .......................................................................................... Batasan dan Lingkup Perencanaan ....................................................... Asumsi-Asumsi ...................................................................................... Kerangka Berpikir .................................................................................. Sistematika Laporan .............................................................................. i ii vi x xi 1 1 7 8 8 9 9 10 11 12 12 12 13 13 13 15 16 17 18 18 18 22 24 26 26 27 28

BAB II DESKRIPSI PROYEK ............................................................................ 2.1. Terminologi Judul ....................................................................................... 2.1.1. Arti Kata............................................................................................ 2.1.2. Pengertian ........................................................................................ 2.2. Sejarah Rabbani......................................................................................... 2.2.1. Sejarah Perusahaan ......................................................................... 2.2.2. Visi dan Misi Perusahaan ................................................................. 2.2.3. Struktur Organisasi Perusahaan ....................................................... 2.2.4. Deskripsi Tugas ................................................................................ 2.3. Deskripsi Umum Proyek ............................................................................. 2.4. Lokasi ........................................................................................................ 2.4.1. Kriteria Pemilihan Lokasi .................................................................. 2.4.2. Analisa Pemilihan Lokasi .................................................................. 2.4.3. Penilaian Alternatif Lokasi................................................................. 2.5. Tinjauan Fungsi .......................................................................................... 2.5.1. Deskripsi Pengguna.......................................................................... 2.5.2. Deskripsi Perilaku ............................................................................. 2.5.3. Deskripsi Kegiatan dan Kebutuhan Ruang .......................................

ii
Universitas Sumatera Utara

2.6. Studi Banding Proyek Sejenis .................................................................... 2.6.1. Prada Building, Tokyo, Japan ........................................................... 2.6.2. Chanel Tower, Ginza, Japan ............................................................ 2.6.3. LVMH Tower, USA ........................................................................... 2.6.4. The Foundation Louis Vuitton ........................................................... 2.6.5. Christian Dior Building, Tokyo, Japan ............................................... 2.6.6. Louis Vuitton, Tokyo, Japan.............................................................. 2.6.7. Rabbani Rawamangun .................................................................... 2.6.8. Salma-Rumah Kecantikan dan Kebugaran Muslimah ....................... 2.6.9. Moz5 Salon Muslimah ...................................................................... 2.6.10. Kesimpulan ..................................................................................... BAB III ELABORASI TEMA ............................................................................... 1.1. Pengertian ............................................................................................. 1.1.1. Pengertian Arsitektur ................................................................... 1.1.2. Pengertian Metafora .................................................................... 1.1.3. Pengertian Arsitektur Metafora..................................................... 1.2. 1.3. Interpretasi Tema Terhadap Proyek....................................................... Studi Banding Tema Sejenis .................................................................. 1.3.1. Museum of Fruit, Yamanashi, Japan .......................................... 1.3.2. Notre Dame du Haut-Le Corbusier ............................................. 1.3.3. The Dancing House Frank O. Gehry........................................ 1.3.4. Kesimpulan................................................................................. BAB IV ANALISA PERANCANGAN .................................................................. 4.1. Pengantar................................................................................................... 4.2. Analisa Fisik Tapak .................................................................................... 4.2.1. Analisa Lokasi .................................................................................. 4.2.1.1. Gambaran Umum Kota Medan ...................................................... 4.2.2. Kondisi Eksisting Lahan .................................................................... 4.2.3. Lokasi Tapak Dalam Lingkungan Kawasan ...................................... 4.2.4. Tata Guna Lahan Kawasan dan Sekitarnya ...................................... 4.2.5. Batas-Batas Site ............................................................................... 4.3. Analisa Potensi dan Kondisi Site ................................................................ 4.3.1. Analisa Sirkulasi ............................................................................... 4.3.2. Analisa Pencapaian ..........................................................................

31 31 34 36 38 42 43 44 46 47 47 48 48 48 49 51 54 54 54 57 60 62 63 63 63 63 64 65 65 66 67 68 68 70

iii
Universitas Sumatera Utara

4.3.3. Analisa View ..................................................................................... 4.3.3.1. View Keluar ................................................................................... 4.3.3.2. View Kedalam ............................................................................... 4.3.4. Analisa Iklim ..................................................................................... 4.3.5. Analisa Vegetasi ............................................................................... 4.3.6. Analisa Kebisingan .......................................................................... 4.3.7. Analisa Utilitas .................................................................................. 4.3.8. Analisa Drainase .............................................................................. 4.4. Analisa Non Fisik........................................................................................ 4.4.1. Analisa Kegiatan............................................................................... 4.4.2. Analisa Jumlah Pengunjung ............................................................. 4.4.3. Besaran Ruang ................................................................................ a) Besaran Ruang Dalam ................................................................. b) Besaran Ruang Luar .................................................................... 4.4.4. Analisa Bentuk Massa Bangunan ..................................................... 4.4.5. Sirkulasi ............................................................................................ 4.4.6. Analisa Struktur ................................................................................ 4.4.7. Analisa Utilitas ..................................................................................

71 71 72 73 74 75 75 76 77 77 82 84 84 89 89 90 92 94

BAB V KONSEP ............................................................................................... 101 5.1.Konsep Perancangan Tapak ....................................................................... 101 5.1.1.Konsep Sirkulasi Ruang Luar ............................................................ 101 5.1.2.Konsep Ruang Luar ........................................................................... 101 5.1.3. Konsep Ruang Dalam ...................................................................... 102 5.1.Konsep Perancangan Tapak ....................................................................... 105 BAB VI Hasil Perancangan ............................................................................... 109 6.1. Site Plan .................................................................................................... 109 6.2. Ground Plan .............................................................................................. 110 6.3. Tampak Tapak .......................................................................................... 111 6.4. Potongan Tapak ........................................................................................ 112 6.5. Denah Lantai 2 .......................................................................................... 113 6.6. Denah Lantai 3-5 ....................................................................................... 114 6.7. Denah Lantai 6-7 ....................................................................................... 115 6.8. Denah Basement ....................................................................................... 116 6.9. Tampak Massa A ...................................................................................... 117

iv
Universitas Sumatera Utara

6.10. Tampak Massa B dan Mesjid .................................................................. 118 6.11. Potongan ................................................................................................. 119 6.12. Rencana Pondasi .................................................................................... 120 6.13. Rencana Pembalokan Basement ............................................................ 121 6.14. Rencana Pembalokan Lantai 1 ................................................................ 122 6.15. Rencana Pembalokan Lantai 3-5 ............................................................. 123 6.16. Rencana Pembalokan Lantai 6 dan Rencana Atap ................................. 124 6.17. Rencana Elektrikal Basement .................................................................. 125 6.18. Rencana Elektrikal Lantai 1-2 .................................................................. 126 6.19. Rencana Elektrikal Lantai 3-5 .................................................................. 127 6.20. Rencana Elektrikal Lantai 6-7 .................................................................. 128 6.21. Rencana Plumbing Basement ................................................................. 129 6.22. Rencana Plumbing Lantai 1-2 ................................................................. 130 6.23. Rencana Plumbing Lantai 3-5 ................................................................. 131 6.24. Rencana Plumbing Lantai 6-7 ................................................................. 132 6.25. Rencana AC Basement ........................................................................... 133 6.26. Rencana AC Lantai 1-2 ........................................................................... 134 6.27. Rencana AC Lantai 3-5 ........................................................................... 135 6.28. Rencana AC Lantai 6-7 ........................................................................... 136 6.29. Rencana Fire Protection Basement ......................................................... 137 6.30. Rencana Fire Protection Lantai 1-2 ......................................................... 138 6.31. Rencana Fire Protection Lantai 3-5 ......................................................... 139 6.32. Rencana Fire Protection Lantai 6-7 ......................................................... 140 6.33. Detail ....................................................................................................... 143 6.34. Perspektif ................................................................................................ 146 6.35. Maket ...................................................................................................... 147 Daftar Pustaka ................................................................................................. xii

v
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1. Pola Persebaran Perumahan, Mesjid, Butik, Salon dan Fitness Muslimah di Kota Medan .................................................. Gambar 1.2. Kerangka Berpikir ......................................................................... Gambar 2.1. Kawasan Perencanaan Kota Medan ............................................. Gambar 2.2. Alternatif Lokasi A ......................................................................... Gambar 2.3. Alternatif Lokasi B ......................................................................... Gambar 2.4. Alternatif Lokasi C......................................................................... Gambar 2.5. Fasad Prada Building pada Siang Hari ......................................... Gambar 2.6. Fasad Prada Building pada Malam Hari........................................ Gambar 2.7.Interior Prada Building ................................................................... Gambar 2.8. Detail Fasad ................................................................................. Gambar 2.9. Fasad yang Dibentuk oleh Struktur ............................................... Gambar 2.10. Entrance ..................................................................................... Gambar 2.11. Beberapa Transformasi Fasad Chanel ....................................... Gambar 2.12. Detail Fasad ............................................................................... Gambar 2.13. LVMH Tower ............................................................................... Gambar 2.14. Konsep Desain LVMH Tower ...................................................... Gambar 2.15. Logo Dior pada LVMH Tower...................................................... Gambar 2.16. Fasad LVMH Tower .................................................................... Gambar 2.17. The Foundation Louis Vuitton ..................................................... Gambar 2.18 Desain Konstruksi ........................................................................ Gambar 2.19. Proses Pengerjaan The Foundation Louis Vuitton ...................... Gambar 2.20. Tampilan 3D ............................................................................... Gambar 2.21. Transformasi Fasad .................................................................... Gambar 2.22. Detail Fasad ............................................................................... Gambar 2.23. Fasad Bangunan ........................................................................ Gambar 2.24. Suasana Interior ......................................................................... Gambar 2.25. Fasad Rabbani Rawamangun..................................................... Gambar 2.26. Rabbani Rawamangun ............................................................... Gambar 2.27. Interior Musholla ......................................................................... Gambar 2.28. Detail Fasad ............................................................................... Gambar 2.29. Denah ......................................................................................... 4 10 21 22 23 24 32 32 32 33 33 33 34 35 36 37 38 38 38 39 40 41 42 42 43 43 44 44 44 45 45

vi
Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.30. Fasad Rumah Kecantikan Salma................................................ Gambar 2.31. Interior Salma ............................................................................. Gambar 2.32. Moz5 Bintaro .............................................................................. Gambar 2.33. Moz5 Bogor ................................................................................ Gambar 3.1. Bird View Museum of Fruit ............................................................ Gambar 3.2. Site Plan ....................................................................................... Gambar 3.3.Sifat Buah dan Bibit Ditampilkan pada Museum Ini. ...................... Gambar 3.4. Combine Methapore pada Museum of Fruit .................................. Gambar 3.5. Fasad Fruit Plaza dan Interiornya ................................................. Gambar 3.6. Display Museum of Fruit ............................................................... Gambar 3.7. Notre Dame du Haut ..................................................................... Gambar 3.8. Tampak Utara ............................................................................... Gambar 3.9. Tampak Selatan ........................................................................... Gambar 3.10. Potongan Notre Dame du Haut ................................................... Gambar 3.11. Berbagai Macam Interpretasi Terhadap Notre Dame du Haut..... Gambar 3.12. Denah Notre Dame du Haut ....................................................... Gambar 3.13. Interior Notre Dame du Haut ....................................................... Gambar 3.14. The Dancing House .................................................................... Gambar 3.15. Sketsa Ide................................................................................... Gambar 3.16. Denah Nationale-Nederland Building (The Dancing House) ....... Gambar 4.1. (1) Peta Wilayah Indonesia (2) Peta Wilayah Sumatera (3) Peta Wilayah Medan (4) Peta Lokasi Site................................ Gambar 4.2. Tata Guna Lahan .......................................................................... Gambar 4.3. Analisa Batas-Batas Tapak........................................................... Gambar 4.4. Analisa Sirkulasi Kendaraan ......................................................... Gambar 4.5. Analisa Sirkulasi Pejalan Kaki ....................................................... Gambar 4.6. Analisa Pencapaian ...................................................................... Gambar 4.7. Analisa View Keluar ...................................................................... Gambar 4.8. Analisa View Kedalam .................................................................. Gambar 4.9. Analisa Iklim ................................................................................. Gambar 4.10. Analisa Vegetasi ......................................................................... Gambar 4.11. Vegetasi Eksisting di Jl.Gagak Hitam.......................................... Gambar 4.12. Analisa Kebisingan ..................................................................... Gambar 4.13. Analisa Utilitas ............................................................................

46 46 47 47 54 54 55 55 56 57 57 58 58 58 59 59 60 61 61 61

63 66 67 68 69 70 71 72 73 74 74 75 75

vii
Universitas Sumatera Utara

Gambar 4.14. Analisa Drainase......................................................................... Gambar 4.15. Jalur Drainase di Jl.Gagak Hitam ................................................

76 76

Gambar 4.16. Sistem Elektrikal........................................................................... 100 Gambar 5.1. Entrance Tapak ............................................................................ 101 Gambar 5.2. Konsep Ruang Luar ...................................................................... 101 Gambar 5.3. Zoning Ruang Dalam Lantai 1 ...................................................... 102 Gambar 5.4. Zoning Ruang Dalam Lantai 2 ...................................................... 103 Gambar 5.5. Zoning Ruang Dalam Lantai 3 ...................................................... 103 Gambar 5.6. Zoning Ruang Dalam Lantai 4 ...................................................... 103 Gambar 5.7. Zoning Ruang Dalam Lantai 5 ...................................................... 104 Gambar 5.8. Zoning Ruang Dalam Lantai 6 ...................................................... 104 Gambar 5.9. Zoning Ruang Dalam Lantai 7 ...................................................... 104 Gambar 5.10. Zoning Ruang Dalam Lantai Basement ..................................... 105 Gambar 5.11. Metafora Mutiara pada Desain..................................................... 106 Gambar 5.12. Metafora 7 Tingkatan Jannah....................................................... 106 Gambar 5.13. Penerapan Sungai pada Tapak..................................................... 107 Gambar 5.14. Cluster Buah pada Tapak ............................................................. 107 Gambar 5.15. Green Wall pada Bangunan ......................................................... 108 Gambar 5.16. Gazebo pada Tapak .................................................................... 108 Gambar 6.1. Site Plan ...................................................................................... 109 Gambar 6.2. Ground Plan ................................................................................ 110 Gambar 6.3. Tampak Tapak ............................................................................. 111 Gambar 6.4. Potongan Tapak .......................................................................... 112 Gambar 6.5. Denah Lantai 2 ............................................................................ 113 Gambar 6.6. Denah Lantai 3-5 ......................................................................... 114 Gambar 6.7. Denah Lantai 6-7 ......................................................................... 115 Gambar 6.8. Denah Basement ......................................................................... 116 Gambar 6.9. Tampak Massa A ......................................................................... 117 Gambar 6.10. Tampak Massa B dan Mesjid ..................................................... 118 Gambar 6.11. Potongan ................................................................................... 119 Gambar 6.12. Rencana Pondasi ...................................................................... 120 Gambar 6.13. Rencana Pembalokan Basement ............................................... 121 Gambar 6.14. Rencana Pembalokan Lantai 1 .................................................. 122 Gambar 6.15. Rencana Pembalokan Lantai 3-5 ............................................... 123

viii
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.16. Rencana Pembalokan Lantai 6 dan Rencana Atap .................... 124 Gambar 6.17. Rencana Elektrikal Basement .................................................... 125 Gambar 6.18. Rencana Elektrikal Lantai 1-2 .................................................... 126 Gambar 6.19. Rencana Elektrikal Lantai 3-5 .................................................... 127 Gambar 6.20. Rencana Elektrikal Lantai 6-7 .................................................... 128 Gambar 6.21. Rencana Plumbing Basement .................................................... 129 Gambar 6.22. Rencana Plumbing Lantai 1-2 .................................................... 130 Gambar 6.23. Rencana Plumbing Lantai 3-5 .................................................... 131 Gambar 6.24. Rencana Plumbing Lantai 6-7 .................................................... 132 Gambar 6.25. Rencana AC Basement ............................................................. 133 Gambar 6.26. Rencana AC Lantai 1-2 .............................................................. 134 Gambar 6.27. Rencana AC Lantai 3-5 .............................................................. 135 Gambar 6.28. Rencana AC Lantai 6-7 .............................................................. 136 Gambar 6.29. Rencana Fire Protection Basement ........................................... 137 Gambar 6.30. Rencana Fire Protection Lantai 1-2 ............................................ 138 Gambar 6.31. Rencana Fire Protection Lantai 3-5 ............................................ 139 Gambar 6.32. Rencana Fire Protection Lantai 6-7 ............................................ 140 Gambar 6.33. Detail ......................................................................................... 143 Gambar 6.34. Perspektif ................................................................................... 146 Gambar 6.35. Maket ......................................................................................... 147

ix
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL Tabel 1.1. Jumlah Penduduk Kota Medan Menurut Kecamatan dan Jenis Kelamin Tahun 2010........................................................................ Tabel 1.2. Jumlah Penduduk Kota Medan Berdasarkan Agama Tahun 2010 .... Tabel 1.3. Daftar Salon, Butik dan Fitness Muslimah di Kota Medan ................. Tabel 1.4. Tabel Penduduk Perempuan di Kota Medan Berdasarkan Umur Tahun 2010 ...................................................................................... Tabel 1.5. Hasil Survei Responden ................................................................... Tabel 2.1. Struktur Organisasi Rabbani ............................................................. Tabel 2.2. Kriteria Lokasi ................................................................................... Tabel 2.3. RUTRK Kota Medan ......................................................................... Tabel 2.4. Penilaian Alternatif Lokasi ................................................................ Tabel 2.5. Deskripsi Perilaku ............................................................................. Tabel 2.6. Kegiatan dan Kebutuhan Ruang ....................................................... Tabel 4.1. Analisa Pengguna dan Kegiatan ....................................................... Tabel 4.2. Data Jumlah Penduduk Kota Medan ............................................... Tabel 4.3. Data Penduduk Perempuan di Kota Medan Umur 10-60 Tahun ....... Tabel 4.4. Kebutuhan dan Besaran Ruang Dalam ............................................ Tabel 4.5. Perbandingan Bentuk Dasar Bangunan ............................................ Tabel 4.6. Jenis Sirkulasi................................................................................... Tabel 4.7. Tabel Struktur Bangunan .................................................................. Tabel 4.8. Tabel Bahan Struktur ........................................................................ Tabel 4.9. Tinjauan Penggunaan Energi ........................................................... Tabel 4.10. Tabel Pencegahan Aktif Kebakaran................................................ Tabel 4.11. Tabel Pencegahan Pasif Kebakaran ............................................... 5 6 16 18 20 24 27 28 77 82 82 84 90 91 93 94 95 97 97 2 3 5

x
Universitas Sumatera Utara

Abstract
In recent years, muslim women in Indonesia experience rapid growth from all aspect such as education, culture, character, fashion and others. This development bring forth a lifestyle for paying attention to their beauty, fashion, health and social activities in their environment. However, this requirement has not been fully accommodated by existing facilities especially in Medan. The construction of Rabbani Muslimah Center is expected to be a space that can accommodate all the requirements of muslim women in Medan. With emphasize on the spiritual value, Rabbani Muslimah Center is a design project that uses the metaphor of jannah or paradise, so that muslim women in this building are like angel of heaven who love each other.

Keywords : Rabbani, Muslimah Center, Metaphor, Jannah, Paradise

xi
Universitas Sumatera Utara

Abstract
In recent years, muslim women in Indonesia experience rapid growth from all aspect such as education, culture, character, fashion and others. This development bring forth a lifestyle for paying attention to their beauty, fashion, health and social activities in their environment. However, this requirement has not been fully accommodated by existing facilities especially in Medan. The construction of Rabbani Muslimah Center is expected to be a space that can accommodate all the requirements of muslim women in Medan. With emphasize on the spiritual value, Rabbani Muslimah Center is a design project that uses the metaphor of jannah or paradise, so that muslim women in this building are like angel of heaven who love each other.

Keywords : Rabbani, Muslimah Center, Metaphor, Jannah, Paradise

xi
Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Beberapa tahun belakangan terjadi perkembangan yang sangat pesat pada perempuan muslim Indonesia baik dari segi trend fashion, budaya, perfilman, dan karakter. Kemunculan figur-figur publik yang tampil dengan identitas diri sebagai seorang muslimah menyebabkan sebuah gelombang trend untuk menunjukkan identitas diri sebagai seorang muslimah di segala aspek kehidupan. Hal ini juga menyebabkan kebutuhan seorang wanita untuk merawat atau merilekskan tubuhnya semakin bertambah, karena adanya rasa kesadaran maupun keinginan untuk merawat kecantikan yang dimilikinya. Tetapi, dalam kenyataannya wadah yang tersedia untuk perawatan kecantikan luar dalam khusus wanita muslimah masih sangat kurang. Tempat-tempat seperti salon, butik, kolam renang yang

diperuntukkan untuk muslimah meskipun sudah ada tetapi masih sangat sedikit dan belum bisa menampung kebutuhan yang ada saat ini. Demikian juga dengan wadah-wadah sosialisasi muslimah masih terasa sangat kurang. Padahal ikatanikatan atau organisasi khusus perempuan seperti Dharma Wanita, Hijabers Community dan Keputrian untuk tingkat SMP, SMA dan universitas sangat banyak terdapat di Medan. Sehingga diperlukan sebuah wadah yang dapat memenuhi kebutuhan perawatan kecantikan wanita muslimah secara total dan bisa menjadi pusat aktivitas ikatan-ikatan perempuan muslim yang ada di kota Medan. Pada Rabbani Muslimah Centre ini konsep yang ditawarkan adalah suatu kumpulan perawatan kecantikan dan perawatan kesehatan dalam satu wadah yang sesuai dengan karakteristik wanita muslimah Indonesia. Dengan bertujuan dasar untuk memberikan kemudahan dan kenyamanan kepada para wanita khususnya wanita muslimah di Medan untuk menjaga dan merawat kecantikan yang dimilikinya dengan hanya datang ke dalam satu tempat dan dapat menjadi pusat aktivitas ikatan-ikatan muslimah di kota Medan. Dimana Rabbani Muslimah Center ini akan menyediakan berbagai macam treatment untuk menjaga stamina (fitness center, sauna, kolam renang, dll) dan perawatan tubuh wanita muslimah (rambut, badan, wajah, dll), dan pusat perbelanjaan produk-produk Rabbani khususnya dan brand-

1
Universitas Sumatera Utara

brand seperti Dian Pelangi, Zoya, Ishtar Butik. Kedai Mode Aisyah dan Fatahillah secara umum serta wadah untuk menampung kegiatan-kegiatan muslimah di kota Medan ( one stop beauty ). Kota Medan sebagai Ibu Kota Provinsi Sumatera Utara merupakan pusat pemerintahan, pendidikan, kebudayaan, perdagangan dan rekreasi. Luas wilayah kota Medan adalah 265,10 km2 yang terdiri dari 21 kecamatan dan 15 kelurahan. Berdasarkan data dari kantor Statistik Kota Medan, pada tahun 2010 jumlah penduduk kota Medan mencapai 2.109.339 jiwa. Lebih lengkapnya lihat tabel 1.1.

Tabel 1.1. Jumlah Penduduk Kota Medan Menurut Kecamatan dan Jenis Kelamin Tahun 2010

Kecamatan (1) Medan Tuntungan Medan Johor Medan Amplas Medan Denai Medan Area Medan Kota Medan Maimun Medan Polonia Medan Baru Medan Selayang Medan Sunggal Medan Helvetia Medan Petisah Medan Barat Medan Timur Medan Perjuangan

Laki-Laki (2)

Perempuan (3)

Laki-laki +Perempuan (4)

Sex Ratio (5)

39.729 60.912 58.320 71.346 47.590 35.258 19.402 25.897 18.838 48.587 55.164 70.880 29.590 34.596 52.438 45.171

42.245 62.557 59.456 70.496 48.801 37.603 20.517 26.655 23.351 50.780 57.262 73.598 32.572 36.117 55.970 48.791

81.974 123.469 117.776 141.842 96.391 72.861 39.919 52.552 42.189 99.367 112.426 144.478 62.162 70.713 108.408 93.962

94 97 98 101 98 94 95 97 81 96 96 96 91 96 94 93

2
Universitas Sumatera Utara

Medan Tembung Medan Deli Medan Labuhan Medan Marelan Medan Belawan Medan

65.760 84.671 56.795 70.903 48.833 1.040.680

69.003 82.521 54.696 68.917 46.751 1.060.684

134.763 167.192 111.491 139.820 95.584 2.109.339

95 103 104 103 104 97

Sumber : Badan Pusat Statistik 2010

Dilihat dari tabel 1.1. dapat kita ketahui bahwa penduduk perempuan memiliki angka pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan penduduk laki-laki dengan sex ratio sebesar 97 yang berarti perbandingan dalam 100 jiwa perempuan terdapat 97 jiwa laki-laki.
Tabel 1.2. Jumlah Penduduk Kota Medan Berdasarkan Agama Tahun 2010

Agama Islam Katolik Protestan Budha Hindu Dan lain-lain

Angka (%) 67,83% 2,89% 18,13% 10,04% 0,68% 0,07%

Sumber : Badan Pusat Statistik 2010

Dari tabel 1.1. dan tabel 1.2. dapat kita simpulkan bahwa perempuan muslim di kota Medan berada dalam jumlah yang cukup besar sehingga diharapkan Rabbani Muslimah Center ini dapat menampung kebutuhan perawatan kecantikan, kebugaran, pusat shopping dan pusat aktivitas muslimah di kota Medan. Sementara itu, jumlah fasilitas salon, fitness center, dan butik khusus muslimah di kota Medan masih tergolong sedikit. Penyebaran fasilitas perawatan kecantikan muslimah di kota Medan masih terpusat pada jalan Setia Budi dan Dr. Mansyur. Hal ini di karenakan pada jalan-jalan tersebut akses masyarakat menuju lokasi sangat mudah dan berada di sekitar perumahan yang penduduknya mayoritas muslim. Lebih lengkap lihat gambar 1.1.

3
Universitas Sumatera Utara

Zoya di Jl. Setiabudi

Ika Salon di Jl. Dr.Mansyur

Rabbani di Jl. Setiabudi

Isthar Butik di Jl. Dr.Mansyur

Anisya di Jl. Setiabudi

Perumahan Setia Budi Raya

Mesjid Al-Muslimin di Jl. Setiabudi

Perumahan Cempaka Garden Di Jl. Setiabudi

Gambar 1.1. Pola Persebaran Perumahan, Mesjid, Butik, Salon dan Fitness Muslimah di Kota Medan LEGENDA : Mesjid : Perumahan : Butik : Salon : Fitness Center

4
Universitas Sumatera Utara

Untuk lebih jelas melihat penyebaran fasilitas kecantikan muslimah di kota Medan lihat Tabel 1.3.
Tabel 1.3. Daftar Salon, Butik dan Fitness Muslimah di Kota Medan

Fungsi Salon

Nama 1. Salon Muslimah

Alamat Jl. Brigjen Katamso Jl. Setiabudi

2. Salon Cantik Muslimah 3. Salon Muslimah Balqis 4. Salon Muslimah Az-Zahra 5. Ika Salon Butik 1. Rabbani

Jl.Setiabudi Jl.Dr. Mansyur Jl.SM.Raja Jl.Dr.Mansyur Jl. Setiabudi Jl.SM.Raja

2. Zoya 3. Kedai Mode Aisyah 4. Dian Pelangi 5. Ishtar Butik 6. Warung Muslimah 7. Fatahillah 8. Anisya Fitness dan Kolam Renang 1. Chantiq 2. Kolam Renang Muslimah

Jl.Setiabudi Jl.Amaliun Jl.Iskandar Muda Jl.Dr.Mansyur Jl.SM.Raja Jl.Setiabudi Jl.Setiabudi Jl.Setiabudi Jl.Kasuari

Untuk mengetahui pengguna fasilitas kecantikan muslimah, maka perlu diketahui penduduk perempuan di kota Medan yang berada dalam usia aktif. Lebih lengkap lihat tabel 1.4.
Tabel 1.4. Tabel Penduduk Perempuan di Kota Medan Berdasarkan Umur Tahun 2010

Golongan Umur (1) 0-4 5-9

Jiwa (2) 92.857 93.532

5
Universitas Sumatera Utara

10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 65-69 70-74 75+ Total

91.828 107.423 123.092 103.459 87.265 80.795 71.727 59.997 49.244 34.282 22.555 17.556 12.384 12.688 1.060.684

Sumber : Badan Pusat Statistik 2010

Berdasarkan tabel 1.4. umur wanita yang tergolong aktif adalah berkisar dari umur 12 - 60 tahun karena umur dimana perempuan menginjak masa remaja pada usia 12 tahun dan umur pensiun pada usia 60 tahun. Untuk mengetahui tanggapan perempuan muslim di kota Medan mengenai beberapa fasilitas khusus muslimah dan sebuah pusat kecantikan, kebugaran dan busana khusus muslimah, maka penulis telah menyebarkan angket kepada 500 responden dibeberapa titik seperti ; SMA Negeri 2 Medan, SMA Negeri 4 Medan, USU, UMSU, Puskesmas Amplas, Klinik Bestari, dan lain-lain. Lebih lengkapnya lihat tabel 1.5.
Tabel 1.5. Hasil Survei Responden

Uji Survei Ya Tidak Ya Tidak

Pelajar (12-18 ) 52 123 7 168

Mahasiswi (19-30 ) 73 152 225

Pekerja/IRT (31-60 ) 40 60 13 87

Total 165 335 20 480

1.Jumlah Butik Busana Muslim Sudah Memadai 2.Jumlah Salon Muslimah Sudah Memadai

6
Universitas Sumatera Utara

3.Jumlah Fitness Muslimah Sudah Memadai 4.Klinik Dokter Khusus Muslimah Sudah Memadai 5.Muslim Wedding Organizer Sudah Ada 6.Kebutuhan Muslimah Center di Kota Medan 7.Brand Muslim Yang Dikenal Masyarakat

Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Rabbani Zoya DLL Ya Tidak

175 175 9 166 175 163 10 2 175 -

225 5 220 38 187 220 5 155 49 21 220 5

25 75 10 90 63 37 95 5 37 46 17 95 5

25 475 15 485 110 390 490 10 355 105 40 490 10

8.Tingkat Kenyamanan Terhadap Fasilitas Khusus Muslimah

Berdasarkan tabel 1.5. diatas dapat diketahui: a. b. c. d. 335 responden berpendapat butik muslim di kota Medan belum memadai, 480 responden berpendapat salon muslimah di kota Medan belum memadai. 475 responden berpendapat fitness muslimah di kota Medan belum memadai. 485 responden berpendapat klinik dokter khusus muslimah di kota Medan belum memadai. e. 390 responden berpendapat Wedding Organizer muslim di kota Medan belum memadai. f. g. h. 490 responden berpendapat Rabbani Muslimah Center dibutuhkan. 355 responden berpendapat Rabbani adalah brand yang paling terkenal. 490 responden merasa nyaman dengan fasilitas khusus muslimah.

1.2. Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan dilaksanakannya studi kasus proyek ini adalah : o o o Memudahkan dan memberikan kenyamanan muslimah untuk mendapatkan perawatan tubuh. Menghadirkan pusat olahraga khusus muslimah. Memberikan fasilitas untuk penyelenggaraan event- event muslimah.

7
Universitas Sumatera Utara

o o

Memberikan suatu tempat dengan sistem one stop beauty khusus muslimah yang belum terdapat di kota Medan. Sebagai wadah pelepas stress (relaksasi) setelah beraktifitas rutin di kota yang melelahkan.

1.3. Masalah Perancangan Adapun rumusan masalah dalam perencanaan ini adalah: o Bagaimana merancang pusat kecantikan, kebugaran, shopping dan aktifitas muslimah agar setiap ruang, bentuk, dan bahan yang digunakan dapat berfungsi secara maksimal. o o o o Bagaimana memilih lokasi yang sesuai untuk dapat mewujudkan rancangan bangunan yang memuat kegiatan- kegiatan yang diinginkan. Bagaimana pengolahan ruang dalam yang saling berintegrasi antar berbagai fungsi dalam kegiatan yang berbeda. Bagaimana merencanakan pencapaian / aksesibilitas yang mudah. Bagaimana mewujudkan desain yang sesuai dan mampu mencerminkan karakter kegiatan yang ditampung didalamnya sesuai dengan tema yang dipilih.

1.4. Pendekatan Adapun pendekatan masalah yang dapat dilakukan untuk pemecahan masalah perancangan ini adalah: o o Pemilihan lokasi, lokasi yang dipilih yang berada di kawasan sub urban kota Medan, dimana pada lokasi ini merupakan kawasan komersial dan hiburan. Survey, survey langsung ke lokasi dilakukan untuk mendapatkan data-data yang akurat dari lokasi tersebut disertai dengan mengadakan studi literature sebagai penambah dari data- data yang didapat di lokasi tersebut. o Literatur, mengambil data-data mengenai studi tentang kasus dan studi tentang tema dari berbagai sumber bacaan gambar perancangan. untuk menjadi bahan acuan

8
Universitas Sumatera Utara

1.5. Batasan dan Lingkup Perencanaan Adapun batasan dalam proyek ini adalah bangunan sebagai wadah kegiatan yang dilakukan wanita muslimah di kota Medan dan organisasi-organisasi wanita. Lingkup perencanaannya adalah: o Perancangan Rabbani Muslimah Center ini mencakup kegiatan perawatan kecantikan, kegiatan perawatan kebugaran/stamina, kegiatan restoran, kegiatan pertemuan, kegiatan event-event, kegiatan Event Organizer Walimah (Pernikahan), dan kegiatan belanja. o Bangunan ini didesain dengan menggunakan unsur-unsur perancangan arsitektur, antara lain aspek fisik dan perancangan khusus proyek bangunan, yang berkaitan dengan lingkungan tapak, massa bangunan, pembentukan ruang dan arus sirkulasi dalam dan luar bangunan pada lokasi tapak perancangan, dan selanjutnya akan siterapkan ke dalam perancangan bangunan, sehingga dapat meciptakan suatu bentuk yang indah, memiliki daya tarik bagi masyarakat, dan terutama menghasilkan banyak keuntungan.

1.6. Asumsi-Asumsi Dengan mempertimbangkan bahwa kasus proyek ini bersifat fiktif, maka dibutuhkan asumsi-asumsi sebagai dasar perencanaan dan perancangan proyek, diantaranya : o o Kepemilikan bangunan diasumsikan sebagai milik swasta dengan penekanan fungsi sebagai bangunan komersial. Kondisi tapak diasumsikan berupa lahan kosong dan layak untuk didirikan bangunan dengan peruntukan lahan sesuai dengan RUTRK Kotamadya Medan.

9
Universitas Sumatera Utara

1.7. Kerangka Berpikir


Latar Belakang o Perkembangan trend fashion, kecantikan dan aktivitas muslimah sekarang ini. o Kota Medan belum memiliki gedung yang dapat dijadikan sebagai pusat aktivitas muslimah.
Ide: Rabbani Muslimah Center Tema : Arsitektur Metafora
Perumusan Masalah o Bagaimana merancang

pusat

kecantikan,

Maksud dan Tujuan o Memudahkan dan kenyamanan o o

memberikan untuk

kebugaran, shopping dan aktifitas muslimah agar setiap ruang, bentuk, dan bahan yang digunakan dapat berfungsi secara maksimal. o Bagaimana memilih lokasi yang sesuai untuk dapat mewujudkan rancangan bangunan yang memuat kegiatan- kegiatan yang diinginkan. o Bagaimana pengolahan ruang dalam yang saling berintegrasi antar berbagai fungsi dalam kegiatan yang berbeda. o o Bagaimana merencanakan pencapaian /

muslimah

mendapatkan perawatan tubuh. Menghadirkan pusat olahraga

khusus muslimah. Memberikan penyelenggaraan muslimah. o Memberikan suatu tempat dengan sistem one stop beauty khusus muslimah yang belum terdapat di kota Medan. fasilitas eventuntuk event

aksesibilitas yang mudah. Bagaimana mewujudkan desain yang sesuai dan mampu mencerminkan karakter kegiatan yang ditampung didalamnya sesuai dengan tema yang dipilih.

Pengumpulan Data Survey Lokasi o Pemilihan lahan yang sesuai o Kondisi lahan yang ada Survey Literatur o Data RUTRK o Data Arsitek

Tema
Arsitektur Metafora Penerapan konsep jannah melalui beberapa elemen yaitu: mutiara, 7 tingkatan jannah, sungai, buah, tanaman dan gazebo

Analisa o Analisa Kondisi Tapak o Analisa Fungsional o Analisa Teknologi o Prinsip Tema dalan Desain

Desain

Pra Perancangan o Zoning Tapak o Zoning Bangunan o Pendekatan Teori Arsitektur o Sistem Struktur o Sistem utilitas

Konsep Perancangan Konsep Dasar o Konsep Perancangan Tapak o Konsep Ruang Luar o Konsep Ruang Dalam o Konsep Bentukan Massa

Gambar 1.2. Kerangka Berpikir

10
Universitas Sumatera Utara

1.8. Sistematika Laporan Sistematika pembahasan ini meliputi: Bab I. Pendahuluan Menjelaskan secara garis besar apa yang menjadi dasar perumusan perancangan yang meliputi latar belakang, maksud dan tujuan, masalah perancangan, pendekatan, batasan dan lingkup

perencanaan, asumsi-asumsi, kerangka berpikir, dan sistematika penulisan laporan. Bab II. Deskripsi Proyek Berisi terminologi judul, alternatif lokasi, pemilihan lokasi, deskripsi kondisi eksisting, luas lahan, peraturan dan keistimewaan lahan, tinjauan fungsi, dan studi banding arsitektur dengan fungsi sejenis. Bab III. Elaborasi Tema Menjelaskan tentang pengertian tema yang diambil, interpretasi tema, keterkaitan tema dengan judul, dan studi banding arsitektur

dengan tema sejenis. Bab IV. Analisa Berisi analisa kondisi tapak dan lingkungan, analisa fungsional, analisa teknologi, analisa dan penerapan, tema, dan kesimpulan. Bab V. Konsep Perancangan Berisi konsep penerapan hasil analisis komprehensif yang digunakan sebagai alternatif pemecahan masalah. Bab VI. Perancangan Arsitektur Merupakan hasil gambar rancangan arsitektur dan maket.

11
Universitas Sumatera Utara

BAB II DESKRIPSI PROYEK

2.1. Terminologi Judul 2.1.1. Arti Kata a. Pengertian Rabbani Pengertian rabbani dari berbagai sumber adalah sebagai berikut : Nama brand/merek dagang yang menjual pakaian muslim berupa pakaian pria, pakaian wanita, pakaian anak-anak, kerudung dan aksesoris lainnya. (www.rabbani.co.id) Rabbani yang artinya para pengabdi Allah yang bersedia mengajarkan dan diajarkan oleh Al-Quran. (Al-Quran Q.S. Ali Imron : 79) Rabbani menurut Ali bin Abi Thalib adalah : Generasi yang memberikan santapan rohani bagi manusia dengan ilmu (hikmah) dan mendidik mereka atas dasar ilmu. (www.buletin.muslim.or.id) Secara bahasa, Rabbani berarti orang yang memiliki daya nalar dan daya fikir, beradab, bersahabat serta ramah dalam pergaulan, marifah kepada Allah, berpegang kepada agama Allah dan selalu taat kepadaNya, suka mendidik manusia, berilmu, mengamalkan ilmunya serta mengajarkannya. (www.buletin.muslim.or.id) b. Pengertian Muslimah Pengertian muslimah dari berbagai sumber adalah sebagai berikut: Perempuan yang memeluk agama Islam. (Alwi, Hasan. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka) Menurut Rasulullah SAW: Sebaik-baik istri kalian adalah wanita yang apabila dipandang menyenangkan hati suaminya, apabila disuruh tidak membantah, dan apabila ditinggal pergi setia menjaga dirinya dan

12
Universitas Sumatera Utara

harta suaminya. (Asy-Syarif, Syaikh Muhammad. 2012. 40 Hadits Wanita. Jakarta : Aqwam) Menurut Fadlun Amir muslimah adalah wanita yang memeluk agama islam, berpegang teguh kepada ajaran Islam, serta mengakui, mengikrarkan dan menjalankan rukun iman dan rukun Islam. (www.buletin.muslim.or.id) Menurut Bukhari muslimah adalah wanita Islam yang menyebabkan saudara-saudaranya selamat dari lidah dan tangannya.

(www.buletin.muslim.or.id) c. Pengertian Center Center : Pusat, berarti tempat yang letaknya di bagian tengah, titik yang di tengah- tengah, pusar, pokok pangkal atau yang menjadi pumpunan. (Alwi, Hasan. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka) 2.1.2. Pengertian Dari penjabaran diatas, maka didapatkan pengertian dari Rabbani Muslimah Center adalah pusat dari kegiatan muslimah berdasarkan kepada ajaran agama Islam, Al-Quran dan hadist yang di kelola oleh brand Rabbani.

2.2. Sejarah Rabbani 2.2.1. Sejarah Perusahaan Berdasarkan situs resmi Rabbani (www.rabbani.co.id) sejarah Rabbani berawal dari kepahitan dan kesulitan hidup yang luar biasa, pada tahun 1994 Bapak H. Amry Gunawan bersama istrinya Ibu Hj. Nia Kurnia mendirikan outlet busana muslim untuk memperkenalkan dan menjual busana muslim hasil rancangannya, outlet tersebut diberi nama Rabbani, didirikan di kawasan Sekeloa Bandung dengan ukuran 2x3 meter persegi. Rabbani diambil dari Al-Quran surat Ali Imron ayat 79 yang artinya para pengabdi Allah yang mau mengajarkan dan diajarkan Kitaballah.

13
Universitas Sumatera Utara

Rabbani memiliki arti yang istimewa bagi Bapak H. Amry Gunawan dan Ibu Hj. Nia Kurnia karena keberadaannya dapat memberikan sumber penghasilan dan nafkah untuk kehidupan keluarga. Bagi Bapak H. Amry Gunawan dan Ibu Hj. Nia Kurnia keberadaan Rabbani diharapkan dapat memberikan kontribusi yang besar dalam syiar dan dakwah Islam bagi para muslimah agar memenuhi kewajibannya untuk menutupi auratnya. Rabbani ingin merubah paradigma sebagian besar masyarakat pada waktu itu yang memandang bahwa wanita yang memakaii busana muslim itu kuno dan kampungan. Rabbani ingin menunjukkan bahwa wanita yang memakai busana muslim itu modern dan terhormat juga dapat tampil gaya, trendy namun sopan dan syari. Kendati demikian, Rabbani juga menghadapii tantangan yang sangat besar karena pada waktu itu wanita yang memakai busana muslim masih jarang serta belum menjadi trend. Namun, keadaan tersebut tidak dijadikan sebagai hambatan, bahkan dijadikan sebagaii tantangan untuk bisa mendobrak trend mode. Pada waktu itu Rabbani memiliki potensi yang besar untuk dapat berkembang dan maju, karena pada waktu itu outlet yang khusus menjual busanan muslim masih jarang, sehingga belum ada pesaing dan persaingan yang tinggi. Pada awal berdirinya Rabbani memiliki satu karyawan untuk melayani konsumen, satu tahun kemudian pindah ke Jl. Dipati Ukur dengan kondisi outlet yang tidak jauh berbeda dari outlet sebelumnya, begitu pula dengan perkembangannya secara bisnis belum menunjukkan perubahan yang signifikan. Namun keadaan tersebut tidak

menyurutkan motivasi dan perjuangan Bapak H. Amry Gunawan dan Ibu Hj. Nia Kurnia bahkan keadaan tersebut dijadikan cambuk untuk membakar dan menempa semangat perjuangan Bapak H. Amry Gunawan dan Ibu Hj. Nia Kurnia untuk menghasilkan produk dengan kualitas dan desain terbaik. Seiring dengan berjalannya waktu, dari tahun ke tahun, karena rancangan yang senantiasa inovatif dan berbeda dari yang lain, Rabbani mengalami perkembangan yang pesat. Rabbani mulai diterima oleh masyarakat dan mulai memiliki pelanggan yang semakin banyak sehingga outlet yang berada di Jl. Dipati Ukur tidak mampu lagi menampung konsumen dan pelanggan yang membludak, akhirnya pada tahun 2001 Rabbani pindah ke outlet yang lebih luas dan representatif, yaitu ke Jl. Hasanudin No.26 Bandung. Pada pertengahan tahun 2007 Rabbani pindah lokasi ke Jl. Dipati Ukur No.44 Bandung.

14
Universitas Sumatera Utara

Rabbani senantiasa mengembangkan strategi pemasarannya dan beradaptasi dengan perkembangan zaman, selain pindah outlet ke tempat yang lebih luas, Rabbani merubah nama dan motto nya dengan nama yang lebih familiar dan diterima oleh masyarakat luas, yaitu Rabbani Kerudung Instant dengan motto Profesor Kerudung Indonesia. Melalui motto dan spirit diatas, Rabbani senantiasa bermetamorfosis kearah yang lebih baik untuk menjadi juara kerudung dan icon mode syariah terbaik di dunia. Selain perubahan nama, Rabbani mulai fokus dalam membidik segmentasi pasarnya, Rabbani membidik pasar untuk kalangan menengah. Sedangkan perkembangan dari aspek pemasarannya, Rabbani mengembangkan strategi pemasarannya, selain pemasaran langsung ke end user (konsumen), Rabbani membina network pemasaran yaitu membuka mitra dealer atau distributor tunggal per kota.kabupaten dan mengembangkan network pengembangan outlet/RESHARE (Retail Oulet Syariah) Rabbani. Sebagai upaya untuk mendukung kesuksesan pengembangan strategi pemasaran yang telah dibina serta untuk mengakomodasi permintaan pasar yang semakin besar, Rabbani mengembangkan dan menambah kapasitas produksinya dengan mendirikan lima buah pabrik garmen yang menyuplai seluruh produk Rabbani seperti kerudung sebagai produk utama, busana muslim seperti gamis, tunik, T-shirt muslimah, koko, kazko, manset dan lain-lain. Kelima pabrik tersebut bertempat di Bandung dengan kemampuan produksi 1 pcs kerudung/2 detik.

2.2.2. Visi dan Misi Perusahaan. Visi perusahaan Rabbani adalah : Long Term Vision :

Berjumpa dengan Allah SWT di Syurga Firdaus Middle Term Vision :

Menuju Dunia Berkerudung 2020 Short Term Vision :

Be A Profesional Mujahid

15
Universitas Sumatera Utara

Misi perusahaan Rabbani adalah : Menjadi Produsen dan Market Leader Kerudung Instant Nomor Satu Di Dunia Mewarnai Fashion Dunia Dengan Nilai-Nilai Syariah.

2.2.3. Struktur Organisasi Perusahaan Struktur organisasi merupakan landasan organisasi untuk menentukan pembagian tugas, tanggung jawab dan pelimpahan wewenang secara jelas sehingga koordinasi struktural dapat dilaksanakan dengan baik guna menunjang aktifitas perusahaan. Tanpa didukung oleh struktur organisasi teratur, tentunya perusahaan tidak dapat berjalan dengan lancar sebagaimana yang diharapkan. Secara garis besar, struktur organisasi juga dapat diartikan sebagai hubungan kerja antara bawahan dengan atasan dalam suatu perusahaan atau antara suatu bagian dengan bagian lain untuk mencapai tujuan yang diharapkan oleh perusahaan. Struktur organisai yang digunakan dan berlaku di Rabbani adalah struktur organisasi yang berbentuk garis dimana garis otoritas ini dikomando langsung mulai dari top management dan low management. Jadi komando dari atasan bisa langsung diterima dan dilaksanakan oleh para bawahannya. Adapun struktur organisasi dapat dilihat pada tabel 2.1.
Tabel 2.1. Struktur Organisasi Rabbani

Grand Manajer

Manajer Produksi

Setting dan Desain

Kreatif Manajer

Pelaksanaan Produksi

Quality Control dan Manajemen Gudang

Manajemen Perusahaan

Sumber : Bagian Pemasaran Rabbani

16
Universitas Sumatera Utara

2.2.4. Deskripsi Tugas Melihat dan memperhatikan struktur organisasi yang ada maka deskripsi dari masing-masing jabatan diuraikan sebagai berikut : a. Grand Manager Grand Manager memiliki tugas dan wewenang dalam mengelola dan bertanggung jawab atas jabatan sistem pengendalian internal, memimpin dan mengurus perusahaan dan senantiasa berusaha meningkatkan efisiensi dan efektivitas perusahaan. b. Manajer Produksi Manajer Produksi bertanggung jawab dalam mengawasi dan

mengorganisir seluruh kegiatan produksi dan membuat laporan produksi. c. Pelaksanaan Produksi Pelaksanaan Produksi memiliki tugas memproduksi barang sesuai permintaan bagian desain dan kreatif serta bertanggung jawab

sepenuhnya atas kegiatan unit produksi yang sedang dilakukan. d. Quality Control dan Administrasi Gudang Quality Control dan Administrasi Gudang berwenang dalam mengecek apakah barang sudah sesuai dengan standar mutu yang ditetapkan atau belum dan mencatat segala sesuatu yang berkaitan dengan administrasi gudang. e. Kreatif Manajer Kreatif Manajer bertanggung jawab atas seluruh desain dan membuat sesuatu yang berbeda dan unik untuk selanjutnya diserahkan kepada divisi Setting dan Desain untuk di layoutkan. f. Setting dan Desain Setting dan Desain berwenang atas mendesain produk sebelum dikerjakan oleh pelaksana produksi dan mencari desain baru yang sesuai dengan keinginan konsumen. g. Manajemen Pemasaran Manajemen Pemasaran bertanggung jawab atas menentukan kebijakan pemasaran dan mengontrol aktivitas pemasaran. 17
Universitas Sumatera Utara

2.3. Deskripsi Umum Proyek Adapun penjelasan deskripsi proyek secara umum adalah : Judul Proyek Tema Proyek Lokasi Proyek Batas Site o o o o Utara Selatan Timur Barat : Rabbani Muslimah Center : Arsitektur Metafora : Jl. Gagak Hitam : : Lahan Kosong dan Ruko : Lahan kosong : Perumahan Setia Budi Indah : KFC dan Petronas : 1,2 Ha : Fiktif : Swasta

Luas Site Status Proyek Pemilik Proyek 2.4. Lokasi

Pada pembahasan ini akan diuraikan tentang tinjauan/deskripsi lokasi proyek. 2.4.1. Kriteria Pemilihan Lokasi Untuk menentukan lokasi proyek, harus disesuaikan dengan keinginan dari owner dan calon pengunjung dan konsumen yang menjadi sasaran proyek ini. Poin kriteria lokasi dapat dilihat pada tabel 2.2.
Tabel 2.2. Kriteria Lokasi

No 1.

Pihak Pemilik

Kriteria Lokasi yang Diinginkan o Lahan luas. Cukup untuk program fungsional dan fasilitas yang direncanakan. o Kontur datar. Untuk memudahkan pembangunan. o View yang bagus dari dalam dan luar site. o Harga Lahan seminimum mungkin. o Status tanah sertifikat. o Berada dalam wilayah dengan sistem utilitas yang memadai seperti air, listrik, telepon, drainase, dll. o Aksesbility. Dapat diakses dari seluruh penjuru kota baik

18
Universitas Sumatera Utara

dengan angkutan umum dan kendaraan pribadi. o Jalan lebar > 10 m o Berada di WPP yang sesuai dan termasuk dalam wilayah pengembangan kota medan o Lahan terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk penyelamatan dalam keadaan darurat. o Lahan terhindar dari gangguan-gangguan berikut : a. Pencemaran air, sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82

Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air dan

peraturan penggantinya. b. Pencemaran udara, sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41

Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara dan Peraturan Penggantinya. c. Kebisingan, sesuai dengn Keputusan Menteri Negara Lingkungan hidup Tentang Nomor Baku Kep. Mutu

48/MENLH/11/1996 Pengunjung/ Konsumen o o o o o o

Kebisingan dan peraturan penggantinya. 2. Lokasi mudah dicapai dengan angkutan umum dan kendaraan pribadi Aman Tidak rawan macet Menarik Jalan lebar Nyaman

Setelah didapatkan tabel keinginan dari owner dan calon konsumen, maka kriteria tersebut dibandingkan dan disesuaikan dengan RUTRK (Rencana Umum Tata Ruang Kota) Medan yang menetapkan adanya lima Wilayah Pengembangan Pembangunan.Lebih lengkap lihat tabel 2.3.

19
Universitas Sumatera Utara

Tabel 2.3. RUTRK Kota Medan

WPP

Cakupan Kecamatan

Pusat Pengembangan BELAWAN

Peruntukan Lahan Pelabuhan, Industri, Permukiman, Rekreasi, Maritim

Program Pembangunan Jalan jaringan air minum, septic baru,

M. Belawan M. Marelan M. Labuhan

tank, sarana pendidikan dan permukiman.

M.Deli

TJ. MULIA

Perkantoran, Perdagangan, Rekreasi Indoor, Permukiman

Jalan baru, jaringan air minum, pembuangan sampah, sarana pendidikan.

M. Timur M. Perjuangan M. Tembung M. Area M. Denai M. Amplas

AKSARA

Permukiman, Perdagangan, Rekreasi

Sambungan air minum, septic tank, jalan baru, rumah permanen, sarana pendidikan dan kesehatan.

M. Johor M. Baru M. Kota M. Maimoon M Polonia

INTI KOTA

CBD, Pusat Pemerintahan, Hutan Kota, Pusat Pendidikan, Perkantoran, Rekreasi Indoor, Permukiman

Perumahan permanen, pembuangan sampah, sarana pendidikan.

M. Barat M. Helvetia

SEI SEKAMBING

Permukiman, Perkantoran,

Sambungan air minum,

20
Universitas Sumatera Utara

M. Petisah M. Sunggal M. Selayang M. Tuntungan

Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan Golf, Hutan Kota

septic tank, jalan baru, rumah permanen, sarana pendidikan dan kesehatan.

Sumber : RUTRK Medan

Keberadaan kawasan perencanaan dapat dilihat pada gambar 2.1. Pada gambar 2.1. dapat kita lihat bahwa WPP yang sesuai dengan fungsi Rabbani Muslimah Center ini adalah WPP B, WPP C dan WPP E yang memiliki fungsi perencanaan perdagangan dan rekreasi.

WPP D CBD, Pusat Pemerintahan, Hutan Kota, Pusat Pendidikan, Perkantoran, Rekreasi Indoor, Permukiman

WPP A Pelabuhan, Industri, Permukiman, Rekreasi, Maritim

WPP B Perkantoran, Perdagangan,Rekreasi

WPP E Permukiman, Perkantoran, Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan Golf, Hutan Kota

Indoor, Permukiman

WPP C Permukiman, Perdagangan, Rekreasi

Gambar 2.1. Kawasan Perencanaan Kota Medan Sumber : RUTRK Medan

21
Universitas Sumatera Utara

2.4.2. Analisa Pemilihan Lokasi

Pada perancangan Rabbani Muslimah Center ini terdapat 3 alternatif


tapak, antara lain:

1. Lokasi A Beberapa karakter lokasi ini adalah sebagai berikut : - Lokasi : Jl.Gagak Hitam, Kecamatan Medan Sunggal, Medan

- Luas tapak: 1,2 Ha - Batas tapak: Sebelah utara berbatasan dengan lahan kosong dan ruko, sebelah timur berbatasan dengan perumahan Setia Budi Indah, sebelah selatan berbatasan dengan lahan kosong dan sebelah barat berbatasan dengan KFC dan Petronas. - Kontur - KDB - KLB - GSB : Datar : 60% : 4-6 lantai : 13,5 m : Lahan Kosong

- Bangunan eksisting

- Potensi lahan yaitu berada pada kawasan komersial dan rekreasi, memiliki jalur transportasi yang lancar dan baik, luas tapak mendukung dan memiliki jalur utilitas yang baik.

Gambar 2.2. Alternatif Lokasi A

22
Universitas Sumatera Utara

2. Lokasi B Beberapa karakter lokasi ini adalah sebagai berikut : - Lokasi : Jl. A.H.Nasution, Kecamatan Medan Johor, Medan.

- Luas tapak: 1,2 ha - Batas tapak: Sebelah utara berbatasan dengan lahan kosong, sebelah timur dan barat berbatasan dengan perumahan dan sebelah selatan berbatasan dengan Jl. A.H. Nasution. - Kontur - KDB - KLB - GSB : Datar : 60% : 1-6 lantai : 11,5 m : Lahan kosong

- Bangunan eksisting

- Potensi lahan yaitu berada pada kawasan rekreasi dengan jalur transportasi yang lancar dan baik, luas tapak mendukung dan memiliki jalur utilitas yang baik.

Gambar 2.3. Alternatif Lokasi B

3. Lokasi C Beberapa karakter lokasi ini adalah sebagai berikut : - Lokasi : Jl.Tengku Amir Hamzah, Kecamatan Medan Barat, Medan.

- Luas tapak: 1,6 ha - Batas tapak: Sebelah utara, barat dan timur berbatasan dengan perumahan, dan sebelah selatan berbatasan dengan Jl.Tengku Amir Hamzah.

23
Universitas Sumatera Utara

- Kontur - KDB - KLB - GSB

: Datar : 60% : 4-6 lantai : 12 m : Lahan kosong

- Bangunan eksisting

- Potensi lahan yaitu berada pada kawasan komersial dan rekreasi dengan jalur transportasi yang lancar dan baik, luas tapak mendukung dan memiliki jalur utilitas yang baik.

Gambar 2.4. Alternatif Lokasi C

2.4.3. Penilaian Alternatif Lokasi Untuk menentukan lokasi yang paling tepat maka dilakukan penilaian terhadap setiap lokasi. Lebih lengkapnya lihat tabel 2.4. Tabel 2.4. Penilaian Alternatif Lokasi Kriteria Kesesuaian Tata guna lahan Standart Kawasan rekreasi dan Alternatif A Berada pada WPP E yang Alternatif B Berada pada WPP D yang merupakan kawasan permukiman dan rekreasi Alternatif C Berada pada WPP E yang merupakan kawasan perdagangan, pemukiman dan rekreasi 2 3

perdagangan merupakan kawasan perdagangan, pemukiman dan rekreasi 3

24
Universitas Sumatera Utara

Kondisi eksisting site

Lahan kosong Dekat dengan pemukiman penduduk

Luas lahan

Minimal 1 Ha

1,3 Ha 3

1,2 Ha 3 Mudah, dapat diakses dari seluruh penjuru kota Medan dengan kendaraan umum dan pribadi

1,6 Ha 3 Mudah, dapat diakses dari seluruh penjuru kota Medan dengan kendaraan umum dan pribadi

Pencapaian ke lokasi

Mudah, dapat diakses dari seluruh penjuru kota Medan dengan kendaraan umum dan pribadi

3 Fungsi pendukung sekitar site Pertokoan Home Centra Pertamina Petronas KFC McDonalds 3 Lebar jalan utama Total Keterangan: Kesimpulan: Lebih dari 10 m 25 m 3 18 3 : Baik Sekali

3 Perkantoran Mesjid

3 Pertokoan Griya Dome

2 21 m 3 16 2 : Baik

2 22 m 3 17 1 : Cukup

Berdasarkan perbandingan ketiga alternatif lokasi, maka diperoleh lokasi yang paling sesuai untuk perancangan Rabbani Muslimah Center adalah lokasi A, yaitu di Jl. Gagak Hitam, Kecamatan Medan Sunggal, Medan.

25
Universitas Sumatera Utara

2.5. Tinjauan Fungsi Berikut ini akan diuraikan tinjauan fungsi berupa pengguna, kegiatan, kebutuhan ruang dan persyaratan ruang. 2.5.1. Deskripsi Pengguna Pengguna Rabbani Muslimah Center dapat dikategorikan dalam beberapa kelompok, yaitu : o Pengunjung Pengunjung Rabbani dan retail-retail pendukung lainnya. o Konsumen 1. Konsumen Rabbani. 2. Konsumen Event Organizer Walimah. 3. Konsumen pusat kecantikan seperti salon, spa, sauna, relaksasi dan lain-lain. 4. Konsumen pusat kebugaran seperti fitness center dan kolam renang. 5. Konsumen food court dan restoran. 6. Konsumen Child Day Care. 7. Konsumen retail-retail pendukung. 8. Pengguna convention room. o Pengelola 1. 2. Owner. Pemilik proyek, dalam hal ini adalah Rabbani. Manager. Bertanggung jawab dalam membentuk image dan pengembangan Rabbani Muslimah Center. 3. Staff Pengelola. Karyawan Rabbani. Karyawan Event Organizer Walimah. Karyawan pusat kecantikan seperti salon, spa, sauna, relaksasi dan lain-lain. 4. 5. 6. 7. Karyawan pusat kebugaran seperti fitness center dan kolam renang. Karyawan food court dan restoran. Karyawan retail-retail pendukung. Karyawan Child Day Care. o Karyawan 1. 2. 3.

26
Universitas Sumatera Utara

o Teknisi Melakukan perawatan dan perbaikan pada mesin-mesin dan alat-alat elektronik di Rabbani Muslimah Center. 2.5.2. Deskripsi Perilaku Perilaku dari pengguna fasilitas Rabbani Muslimah Center ini ditunjukkan pada tabel 2.5.
Tabel 2.5. Deskripsi Perilaku

No 1

Pengguna Pengunjung
Datang

Alur Kegiatan
Melihat Makan Pulang

Parkir

Istirahat

Konsumen

Pelayanan

Datang

Mendaftar

Melihat

Istirahat

Parkir

Menunggu

Pulang Pulang

Pengelola

Datang

Resepsionis

Kerja

Parkir

Karyawan

Datang

Ganti Pakaian

Kerja

Istirahat

Parkir

Ganti Pakaian

Pulang

Teknisi
Datang

Resepsionis

Kerja

Pulang

Parkir

27
Universitas Sumatera Utara

2.5.3. Deskripsi Kegiatan dan Kebutuhan Ruang Kegiatan kegiatan yang ada pada Rabbani Muslimah Center dan kebutuhan ruang ditunjukkan pada tabel 2.6.
Tabel 2.6. Kegiatan dan Kebutuhan Ruang

Fasilitas Rabbani

Pengguna Pengunjung

Kegiatan Melihat-lihat produk Membeli produk

Kebutuhan Ruang Etalase Kasir R.Pas Pakaian Gudang

Konsumen Karyawan

Mencoba produk Transaksi Melayani pengunjung Menata produk Mengatur keluar-masuk produk dari pabrik

Pusat Kecantikan

Konsumen

Berganti pakaian Melakukan pengecekan awal Creambath Pangkas Makeup dan kreasi jilbab Lulur/massage Spa Facial Mandi Susu

R.Ganti R.Loker R.Shower Toilet R.Tunggu Kasir R.Peralatan R.Sauna R.Spa R.Konsultasi R.Perawatan R.Istirahat Pegawai Kantor

Karyawan

Melayani pengunjung Melayani konsultasi Melakukan pengecekan awal Menyiapkan bahan Melakukan perawatan

Pusat Kebugaran

Konsumen

Berganti pakaian Latihan fitness Latihan aerobik Berenang Istirahat

R.Loker R.Shower R.Istirahat R.Fitness Kolam Renang

28
Universitas Sumatera Utara

Mandi Karyawan Melayani pengunjung Membantu pemakaian alat fitness Melatih aerobik Mengawasi kolam renang Melatih berenang EO Walimah Konsumen Konsultasi Memilih paket pernikahan Karyawan Memanajemen agenda pernikahan Melayani Konsumen Retail Pengunjung Konsumen Karyawan Child Day Care Anak-anak Melihat-lihat produk Membeli produk Transaksi Bermain Makan Membaca Tidur Karyawan Menjaga anak-anak

R.Istirahat Gudang alat Toilet R.Pelatih R.Istirahat Pegawai Kantor

R.Tunggu R.Konsultasi Toilet Kantor

Etalase Kasir

R.Bermain R.Makan Perpustakaan R.Tidur Kamar Mandi Kantor

Food Court

Pengunjung Konsumen

Makan Duduk-duduk Mengobrol Istirahat Mencuci tangan Memesan makanan

Area makan Wastafel Area dapur Area pembayaran Kasir

Karyawan

Melayani Konsumen Meracik makanan Mengantar makanan Transaksi

Restoran

Pengunjung

Makan

Area makan

29
Universitas Sumatera Utara

Konsumen

Duduk-duduk Mengobrol Istirahat Mencuci tangan Memesan Makanan

Wastafel Area dapur Area pembayaran Kasir R.Cuci Toilet

Karyawan

Meracik makanan Mengantar makanan Transaksi

Convention Room

Pengunjung Konsumen

Duduk Menikmati rangkaian acara Makan Mengobrol

Hall Toilet Wastafel Function room R.Rias pengantin R.Sound R.Keluarga

Karyawan

Melayani pengunjung Menjaga stand makanan Menyiapkan peralatan Menjaga kebersihan

Teknisi

Mengatur pencahayaan Mengatur sound Mengatur slide show

Mesjid

Pengunjung Konsumen Masyarakat Pengelola Karyawan

Sholat Istirahat Melakukan akad nikah

Area sholat R.Wudhu pria R.Wudhu wanita

Klinik Dokter

Dokter Pegawai Konsumen

Registrasi Menunggu Melakukan pemeriksaan Menerima Resep Membeli obat

Meja registrasi R.Tunggu Toilet Wastafel Klinik Dokter Apotek

Ruang Servis

Pengunjung Konsumen Karyawan

BAK/BAB Menjaga keamanan Mengawasi area gedung

Pos Satpam R.Kontrol CCTV Gudang

30
Universitas Sumatera Utara

Pengelola Teknisi

Membersihkan gedung Mengatur arus listrik Mengatur utilitas Beristirahat

Janitor Toilet Wastafel R.Genset+Travo Loading Dock R.Panel R.Septic Tank R.AC R.Pompa R.Panel R.Karyawan

Kantor Pengelola

Pengelola Tamu

Rapat Bernegosiasi Melakukan pengontrolan Mengatur manajemen

R.Pimpinan R.Sekretaris R.Tamu R.Rapat R.Karyawan Ka.Keuangan Ka.Operasional Ka.Humas Ka.Keamanan Ka.Pemeliharaan Bangunan Toilet Wastafel

2.6. Studi Banding Proyek Sejenis 2.6.1. Prada Building, Tokyo, Japan Dirancang oleh Herzog and De Meuron Architects pada tahun 2003 dengan konteks urban dan beraliran arsitektur post modern. Bangunan ini berlokasi di Tokyo, Jepang tepatnya di alamat 5-2-6- Minami, Aoyama. Merupakan bangunan komersial dengan sistem konstruksi stell dan struktur kaca sebagai fasad yang tepat digunakan pada daerah dengan iklim sejuk seperti kota Tokyo. Lihat tampak fasad pada gambar 2.5. dan gambar 2.6.

31
Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.5. Fasad Prada Building pada siang hari. Sumber: www.archiplanet.org

Gambar 2.6. Fasad Prada Building pada malam hari. Sumber: www.archiplanet.org

Prada Tokyo di distrik Aoyama yang modis adalah pendekatan radikal kedua perusahaan untuk arsitektur dengan fungsi bangunan fashion, mengikuti bangunan Rem Koolhaas di New York. Tujuannya adalah "untuk membentuk kembali konsep dan fungsi belanja, kesenangan dan komunikasi dan untuk mendorong hubungan antara konsumsi dan budaya.

Gambar 2.7. Interior Prada Building Sumber: www.archiplanet.org

Jacques Herzog menggambarkan panel kaca tersebut sebagai "perangkat optik interaktif( lihat gambar 2.7.) Karena beberapa dari kaca melengkung tampak bergerak saat orang-orang berjalan di sekitarnya. Yang menciptakan kesadaran unik antara bangunan dan kota. Grid juga disesuaikan dengan skala manusia sesuai kaidah arsitektur contohnya jendela display.

32
Universitas Sumatera Utara

Prada Building di Aoyama menggunakan dinding kaca yang tidak biasa seperti tirai walling transparan (seperti di Renzo Piano Maison Hermes yang ada di distrik Ginza), tapi shell transparan secara struktural (lihat gambar 2.8.) Di dalam, inti struktural dan tabung morph mulus ke lift, tangga, kamar pas dan rak display, memberikan rasa ruang belanja yang terus menerus, dan sangat terintegrasi ke dalam arsitektur (lihat gambar 2.9.)

Gambar 2.8. Detail Fasad Sumber: www.archiplanet.org

Gambar 2.9. Fasad yang dibentuk oleh struktur. Sumber: www.archiplanet.org

Bangunan Prada tepat berdiri di sudut lahan, menciptakan pintu masuk plaza kecil (lihat gambar 2.10.) Komentar Herzog pada kelangkaan ini: "Tokyo adalah kota di mana tidak ada satupun bangunan yang tidak berhubungan dengan lingkungan dan setiap bangunan mengisi seluruh lahannya. Kami mengambil kesempatan dengan menciptakan sedikit ruang di luar ruangan seperti di kota-kota Eropa. Kami juga menyesuaikan dengan penekanan khas Jepang pada bagian dalam dengan memberikan kebebasan untuk melihatnya.

Gambar 2.10. Entrance Sumber: www.archiplanet.org

33
Universitas Sumatera Utara

2.6.2. Chanel Tower, Ginza, Japan Proyek Chanel Ginza Faade di mulai pada tahun 2004 di Ginza, Japan. Dengan luas bangunan 1.701 m2 merekrut tim desain seperti Peter Marino

Architect, New York City (architect); Tanteri + Associates, New York City (faade/curtain wall lighting design); R.A. Heintges & Associates, New York City (curtain wall consultant); SGF Associates in partnership with LED Effects, Rancho Cordova, California (custom LEDS and controls); Eckelt Glass GmbH, Steyr, Austria (curtain wall glass panel supplier); Josef Gartner GmbH, Gundelfingen, Germany (curtain wall fabricater). Menerapkan konsep fasad dengan sistem LED (lihat

gambar 2.11.) yang membutuhkan eneergi listrik sebesar 76.8 watts per meter kuadrat. (led full on/bright white).

Gambar 2.11. Beberapa transformasi fasad Chanel Sumber: www.archiplanet.org

34
Universitas Sumatera Utara

Selesai hanya dalam 14 bulan, pengerjaan konstruksi Chanel Ginza dipercepat dengan membagi struktur menjadi tiga komponen dan sekaligus mempercepat kerjaan pada setiap bagian. Terdiri dari 10 lantai dan luas lantai 6.098 meter persegi, menara ini di kenal sebagai bangunan retail perusahaan terbesar di dunia. Tiga lantai pertama dihuni oleh butik retail Chanel dengan konsep "mewah namun intim". Lantai empat dipegang oleh Hall Nexus, yang bekerja dibidang multi-entertain dan area tampilan yang akan digunakan untuk host konser dan pameran. Yang kelima sampai lantai sembilan berfungsi sebagai ruang kantor, dan lantai sepuluh dipegang oleh Restaurant Tokyo Beige, sebuah kolaborasi terkenal oleh chef Alain Ducasse. Atap teras ditawarkan pada pelanggan restoran yang lebih santai, Le Jardin de caf Tweed. Iconic Chanel Menara ini dilapisi stainless steel pada kaca untuk melambangkan quilting, ikon Chanel, dan semi-transparan pada siang hari dan transparan pada malam hari. Diprogram ke dalam layar besar menara LED, instalasi Rovner ini

menghasilkan menerawang Marino pada

gambar faade

yang Chanel. "inspirasi

mengatakan tampilan

menciptakan

LED

besar

berasal dari logo merek Chanel, yang kemudian menjadi bagian penting dari
Gambar 2.12. Detail Fasad Sumber: www.archiplanet.org

struktur. (lihat gambar 2.12.)

Rovner terkenal dengan penggunaan gambar bergerak dari bentuk manusia sebagai unsur sentral tema artistik. Tercatat bahwa "Tweed, Tokyo" dan "Tweed, Osaka" mencerminkan gerak yang terus-menerus pada pejalan kaki yang melewati butik seolah difilmkan dari langit. Ketika animasi membawa ke kehidupan, kegiatan ini menjadi hidup dan menggoda keluar dari tweed, mulai dari sekering seluk-beluk arsitektur, tekstil, dan matematika masuk ke dalam ekspresi tunggal kemanusiaan.

35
Universitas Sumatera Utara

Kolaborasi antara Rovner dan Marino ini adalah kali ketiga bagi mereka, diikuti proyek berikutnya yaitu Chanel Hong Kong pada bulan Desember 2005. Menurut Marino, kolaborasi dimulai ketika ia "melihat karyanya di Biennale Venesia, dan kemudian Jeu de Paume, dan bertanya apakah ia akan melakukan sebuah kerjasama pribadi." Tentang hubungan berkembang antara seni dan arsitektur, Marino percaya bahwa menjadi "lebih terintegrasi, bukan hanya 'seni' seperti patung di depan sebuah bangunan atau lukisan di dinding. Karya Rovner ini adalah contoh sempurna dari integrasi yang baru." 2.6.3.LVMH Tower, USA Dirancang oleh arsitek Christian de Portzamparc dan Hillier Group, bangunan Louis Vuitton yang berjumlah 24 lantai ini menggunakan tema post modern. Berlokasi di 19 East57th Street, NY, USA dan dibuka untuk umum pada tanggal 8 Desember 1999.

Gambar 2.13. LVMH Tower Sumber: www.archiplanet.org

Bangunan ini menempati lahan sempit antara gedung bank dan markas Chanel Amerika SA. Berbeda dengan yang lain, bangunan ini dibalut kaca (lihat gambar 2.13.) Sebelas lantai termasuk tanah menjadi milik Christian Dior, yang dirancang oleh Peter Marino, dengan strip logam di atasnya yang bertindak sebagai elemen penyatu. Tower ini sendiri memiliki sudut kompleks pada fasad yang dibagi menjadi dua bagian secara diagonal dengan sisi timur yang tepat memproyeksikan dan membungkuk di tengah, menghasilkan geometri yang telah digambarkan

36
Universitas Sumatera Utara

sebagai feminin, seperti jatuhnya rok di atas lutut, dan dimaksudkan oleh de Portzamparc sendiri menyerupai kelopak tebukanya bunga. Sebuah kubus kaca biru di tengah lipatan di lantai 10 menyerupai permata. Kaca di sisi Barat sebelah kiri berwarna hijau, dengan titik-titik fritted, di sisi kanan berwarna putih susu. Fasad juga menggunakan zat besi dan kaca (lihat gambar 2.14.) Pada malam hari, bagian putih dari bangunan diterangi dalam warna hijau pucat dan ungu dan setengah lainnya surut, tabung neon di bagian bawah flip memberikan slash mengubah cahaya menjadi berwarna. Fasad dengan tonjolan adalah interpretasi inovatif dari kebutuhan

kemunduran dalam kode bangunan kota New York dengan kekosongan di bagian bawah dan lipatan bagian atas kembali ke luar secara prismatikmenyerupai bentuk wedding cake. Setiap bisnis dalam kelompok LVMH memiliki lantai sendiri didalam gedung. KONSEP :

Gambar 2.14. Konsep Desain LVMH Tower Sumber: www.archiplanet.org

LMVH Tower menuai pujian dari kritikus arsitektur. Arsitektur menyebutnya "salah satu struktur yang paling serius dan signifikan di kota dalam beberapa tahun terakhir." Louise Huxtable, penulis di Wall Street Journal, menyebutnya "lambang terkontrol, keanggunan", terbaik pada bangunan di New York. Herbert Muschamp, menulis di The New York Times, menyebutnya bangunan yang paling penting dengan semangat Art Deco ", Paul Goldberger, menulis di The New Yorker, menyebutnya" tepat untuk kota saat ini dan menakjubkan, bangunan liris ", namun dengan pengecualian dari "Room Magic" yang kecewa dengan interior, menyebut kantor "kusam, ruang datar". Kritikus arsitektur ini juga menyebut "ruang yang

37
Universitas Sumatera Utara

besar" dan mengacu pada lift dan kantor sebagai "penjejalan. Huxtable mencatat bahwa lobi kecil itu dimaksudkan untuk tampak lebih besar dengan cara menyala panel kaca putih, tetapi bahwa penambahan dekorasi telah mengalahkan efek tersebut.

Gambar 2.15. Logo Dior pada LVMH Tower Sumber: www.archiplanet.org

Gambar 2.16. Fasad LVMH Tower Sumber: www.archiplanet.org

2.6.4. The Foundation Louis Vuitton Bangunan milik Louis Vuitton ini di rancang oleh arsitek Frank Gehry dengan menggunakan gaya arsitektur art deco.

Gambar 2.17. The Foundation Louis Vuitton Sumber: www.archiplanet.org

38
Universitas Sumatera Utara

The Foundation Louis Vuitton adalah rumah baru untuk koleksi seni kontemporer LVMH Bernard Mogul Arnaud dengan konsep "kapal nyata di antara pohon-pohon." Proyek ini, terletak di pintu masuk utara Paris, Bois de Boulogne dekat Jardin d'Acclimatation. Bangunan dengan luas hampir 130.000 meter persegi dan tinggi 150 kaki dijadwalkan selesai pada tahun 2012. Meskipun carapace kaca melayang akan menyelimuti museum, model desain menunjukkan layar-layar yang terpisah pada berbagai titik untuk mengungkapkan bentuk "gunung es" yang membentuk inti bangunan (lihat gambar 2.18) Sejak tahun 2006, produsen bahan bangunan Lafarge telah bekerja sama dengan tim proyek bangunan prototipe desainer Desain Cogitech dan produsen beton pracetak Bonna Sabla untuk mewujudkan desain dengan Ductal beton Lafarge ultra-high performance (UHPC). Di butuhkan beton 16.000 panel untuk dinding fasad eksterior, masing-masing dengan geometri sendiri yang

dicocokkan dengan fasad kaca seluas 97.000 kaki persegi. Karena

memproduksi panel secara individu agar pengerjaan teknis dan finansial berjalan lancar, Cogitech konsorsium Lafarge dan bermitra manajemen / TESS dengan proyek untuk

RABB

mengembangkan proses vacum-casting yang unik. Teknologi ini menggabungkan cetakan fleksibel yang mengambil setiap kelengkungan yang ditentukan oleh

model 3-D sesuai geometri panel yang diinginkan. Dinamakan Moulage Sous Vide (MSV), pada dan dipatenkan 2008 oleh dan

Lafarge

tahun

memenangkan dua penghargaan inovasi


Gambar 2.18. Desain Konstruksi Sumber: www.archiplanet.org

dari Federasi Industri Beton Perancis.

39
Universitas Sumatera Utara

Menggunakan proses MSV, Bonna Sabla menghasilkan beberapa prototipe manufaktur sebanyak 400 panel dengan dimensi yang identik, tetapi lekukan benarbenar unik, yang dipasang pada model dengan skala yang benar pertama kali di lokasi pembangunan pada bulan September 2010. Perusahaan mulai memproduksi 16.000 panel (lihat gambar 2.19.)

Gambar 2.19. Proses Pengerjaan The Foundation Louis Vuitton Sumber: www.archiplanet.org

40
Universitas Sumatera Utara

"Tantangan utama kami terletak dalam menjaga cetakan cukup kaku sementara mempertahankan kelenturan yang diperlukan untuk menjamin ketepatan bentuk geometris sesuai dengan tuntutan dari manajer proyek," kata Patrick Mazzacane, Direktur Divisi UHPC di Bonna Sabla, dalam rilisnya. "Kami mengoptimalkan proses pencetakan vakum, agar dapat menggunakan ini selama fase industri manufaktur."

Gambar 2.20. Tampilan 3D Sumber: www.archiplanet.org

Setelah menjalani proses MSV, setiap panel Ductal di istirahatkan selama 20 jam kemudian dipetakan untuk menghasilkan laporan 3D (lihat gambar 2.20.) sesuai bentuknya dan memastikan berada dalam toleransi satu milimeter. 35 pound segmen berukuran sekitar 4,9 meter panjang nya, selebar 1,3 meter dan kurang dari satu inci tebalnya. Karena tidak ada dua panel yang sama, setiap panel diberi chip radio ID untuk memastikan masing-masing dapat di perhatikan selama proses instalasi dan untuk persiapan pemeliharaan dimasa depan.

41
Universitas Sumatera Utara

2.6.5. Christian Dior Building, Tokyo, Japan Arsitek Kazuyo Sejima dan Ryue Nishizawa menghadapi aturan bangunan yang kaku ketika mereka merancang toko Christian Dior di Tokyo, Jepang pada tahun 2003. Bangunan tidak bisa lebih tinggi dari 100 meter. Untuk memaksimalkan ruang, arsitek merancang bangunan dengan lantai dari ketinggian variabel. Lantai retail yang diselingi dengan spasi utilitarian. Dinding eksterior dibangun dari kaca akrilik dengan layar tembus (lihat gambar 2.21. dan gambar 2.22.)

Gambar 2.21. Transformasi Fasad Sumber: www.archiplanet.org

Gambar 2.22. Detail Fasad Sumber: www.archiplanet.org

42
Universitas Sumatera Utara

2.6.6. Louis Vuitton, Tokyo, Japan Louis Vuitton membuka flagship store baru di Tokyo, Jepang pada tahun 2010. Flagship store ini dirancang oleh UNStudio dan mengambil pendekatan yang ramah lingkungan dari desain dan konstruksi toko. Di dalam gedung Louis Vuitton yang berbentuk monogram daun (lihat gambar 2.23.) terdapat beberapa fasilitas seperti kafe, spa, toko buku, galeri pameran, dan retail (lihat gambar 2.24.)

Gambar 2.23. Fasad Bangunan Sumber: www.archiplanet.org

Gambar 2.24. Suasana Interior Sumber: www.archiplanet.org

43
Universitas Sumatera Utara

2.6.7. Rabbani Rawamangun Rabbani Rawamangun merupakan cabang dari perusahaan Rabbani yang terletak di Jakarta Timur. Dengan ketinggian lima lantai dan luas bangunan yang memadai, Rabbani Rawamangun menjadi toko Rabbani terbesar di Indonesia (lihat gambar 2.25 dan 2.26.)

Gambar 2.25. Fasad Rabbani Rawamangun Sumber : www.rabbani.co.id

Gambar 2.26. Rabbani Rawamangun Sumber : www.rabbani.co.id

Gambar 2.27. Interior Musholla Sumber : www.rabbani.co.id

Gedung ini membawa ciri khas dari semua toko Rabbani di Indonesia, yaitu : o o o o o o Warna : Dominasi pink tua dan ungu beserta gradasinya.

Memiliki mushola (lihat gambar 2.27.) Logo Rabbani (lihat gambar 2.28.) Ruang wudhu yang terpisah antara laki-laki dan perempuan Halaman luar yang memadai untuk mengadakan bazaar Desain eksterior dan interior yang modern, dan 44
Universitas Sumatera Utara

Mengutamakan waktu shalat

Gambar 2.28. Detail Fasad Sumber : www.rabbani.co.id

Gambar 2.29. Denah Sumber : www.rabbani.co.id

Gedung Rabbani ini berukuran 21 m x 15,5 m dengan fungsi lantai yang berbeda-beda. Lantai satu digunakan sebagai aula untuk berbagai kegiatan seperti pengajian, workshop, perlombaan, expo dan lain-lain (lihat gambar 2.29.) Lantai dua dan tiga untuk penjualan, lantai empat sebagai kantor dan lantai lima sebagai gudang.

45
Universitas Sumatera Utara

2.6.8. Salma-Rumah Kecantikan dan Kebugaran Muslimah Salma-Rumah Kecantikan dan Kebugaran Muslimah berlokasi di Jalan Pemuda no 14 Purwokerto (lihat gambar 2.30.) Salma khusus melayani muslimah (wanita islam) dan membatasi pelayanannya dengan tidak melayani hal-hal yang dilarang dalam islam seperti menyanggul (menyambung rambut), memasang bulu mata palsu, mencabut/mencukur alis dan tidak menyemir rambut dengan warna hitam. Seiring berjalannya waktu, pelanggan Salma semakin meningkat sehingga pada tahun 2008 Salma melakukan terobosan dengan membuka gedung baru dan memperluas fasilitas nya dibidang perawatan kecantikan tubuh dan wajah, kebugaran tubuh dan melayani event organizer pernikahan (lihat gambar 2.31.) Saat ini pelanggan Salma mencapai 2000 orang.

Gambar 2.30. Fasad Rumah Kecantikan Salma Sumber : www.salmarumahcantik.com

Gambar 2.31. Interior Salma Sumber : www.salmarumahcantik.com

46
Universitas Sumatera Utara

2.6.9. Moz5 Salon Muslimah Pada Mei 2002 berdiri Moz5 Salon Muslimah. Pelayanan Moz5 Salon Muslimah terdiri dari perawatan rambut (creambath, masker rambut, hairspa, gunting, coloring, rebonding, dll), perawatan tubuh (pijat, lulur, masker tubuh, sauna), perawatan wajah (termasuk perawatan mata dan telinga), manicure, pedicure, hingga refleksi, totok aura, dan rias pengantin. Moz5 Salon Muslimah juga dilengkapi dengan Butik dan Sanggar Senam Muslimah. Moz5 Salon Muslimah kini telah membuka cabang di Jakarta Utara, Jakarta Barat, Jakarta Timur, Jakarta Selatan, Tebet, Depok, Bintaro Jaya (lihat gambar 2.32.), Cibubur, Bogor (lihat gambar 2.33.), Palembang, Banjarmasin, Surabaya, Karawang dan Serang.

Gambar 2.32. Moz5 Bintaro Sumber : www.moz5salonmuslimah.com

Gambar 2.33. Moz5 Bogor Sumber : www.moz5salonmuslimah.com

2.6.10. Kesimpulan Setelah melakukan studi banding pada proyek sejenis, maka ada beberapa unsur yang perlu diperhatikan pada proses perancangan, seperti : - Lokasi : Dari semua contoh diatas, maka lokasi proyek harus mudah dijangkau oleh customer dan berada pada tepi jalan. - Fasiitas : Kelengkapan fasilitas yang ada pada bangunan juga perlu diperhatikan, antara lain fasilitas kecantikan,kebugaran, pernikahan dan lain-lain. Hal ini dipengaruhi oleh kebutuhan customer yang beraneka ragam. - Tipologi Bangunan : Tipe bangunan yang dapat diambil dari contoh diatas adalah berada pada pusat perkotaan dan berada di dekat permukiman penduduk. -Pendekatan Desain : Untuk menarik minat pengunjung, maka perancangan bangunan pada contoh diatas menghasilkan desain yang modern dan menarik bagi pengunjung.

47
Universitas Sumatera Utara

BAB III ELABORASI TEMA 1.1. Pengertian 1.1.1. Pengertian Arsitektur Arsitektur adalah seni dan ilmu dalam merancang bangunan. Dalam artian yang lebih luas, arsitektur mencakup merancang keseluruhan lingkungan binaan, mulai dari level makro yaitu perencanaan kota, perancangan perkotaan, lansekap, hingga ke level mikro yaitu desain perabot dan desain produk. Arsitektur juga merujuk kepada hasil-hasil proses perancangan tersebut. Arsitektur menurut kamus Oxford : art and science of building; design or style of building(s) adalah seni dan ilmu dalam merancang bangunan. Pameo mengatakan: Architecture is silent language (Arsitektur merupakan bahasa yang tidak terucapkan) namun dapat dimengerti para pemakainya. Buku De Architectura merupakan karya tulis rujukan paling tua yang ditulis Vitruvius, dalam buku itu diungkapkan bahwa bangunan yang baik haruslah memiliki aspek: Keindahan / Estetika (Venusitas) Kekuatan (Firmitas) Kegunaan / Fungsi (Utilitas); Arsitektur adalah penyeimbang dan pengatur antara ketiga unsur tersebut, dimana semua aspek memiliki porsi yang sama sehingga tidak boleh ada satu unsur yang melebihi unsur lainnya. Dalam definisi modern, arsitektur harus mencakup pertimbangan fungsi, estetika, dan psikologis. Namun, dapat dikatakan pula bahwa unsur fungsi itu sendiri didalamnya sudah mencakup baik unsur estetika maupun psikologis. Arsitektur adalah bidang multi-disiplin ilmu, termasuk di dalamnya adalah matematika, sains, seni, teknologi, humaniora, ekonomi,sosial, politik, sejarah, filsafat, dan sebagainya. Diperlukan kemampuan untuk menyerap berbagai disiplin ilmu ini dan mengaplikasikannya dalam suatu sistematika yang integral. Vitruvius menyatakan, "Arsitektur adalah ilmu yang timbul dari ilmu-ilmu lainnya, dan dilengkapi dengan proses belajar: dibantu dengan penilaian terhadap karya tersebut sebagai karya seni". Ia pun menekankan perlunya seorang arsitek memahami sosial,kedokteran,hukum,ekonomi,filsafat, dsb. Filsafat adalah salah satu yang 48
Universitas Sumatera Utara

utama di dalam pendekatan arsitektur. Rasionalisme, empirisisme, strukturalisme, post-strukturalisme, dan fenomenologi adalah beberapa pengaruh filsafat terhadap arsitektur. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, arsitektur mempunyai arti : Seni bangunan, gaya bangunan. Arsitektur adalah seni dan keteknikan bangunan, digunakan untuk memenuhi keinginan praktis dan ekspresif dari manusia-manusia beradab. James C.Snyder dan Anthony J.Catanesse dalam buku Pengantar Arsitektur bahwa arsitektur adalah : lingkungan buatan yang mempunyai bermacam-macam kegunaan melindungi manusia dan kegiatan-kegiatannya serta hak miliknya dari elemen, dari musuh, dan dari kekuatan-kekuatan adikodrati, membuat tempat, menciptakan suatu kawasan aman yang berpenduduk dalam dunia fana yang cukup berbahaya, menekankan sosial dan menunjukkan status. Menurut Le Corbusier arsitektur adalah pengaturan massa yang dilakukan dengan tepat, penuh pemahaman dan magnifisien. Massa itu disatukan dan ditonjolkan dalam suatu penyinaran cahaya, kubus, kerucut, silinder, piramid yang merupakan bentuk-bentuk primer yang kegunaannya jelas. Oleh adanya penyinaran cahaya massa tersebut merupakan bentuk yang paling indah. Menurut Louis I. Khan arsitektur ialah pemikiran-pemikiran yang matang dalam pembentukan ruang. Pembaharuan arsitektur secara terus menerus disebabkan adanya perubahan konsep ruang.

1.1.2. Pengertian Metafora Dalam kamus besar Bahasa Indonesia, pengertian metafora secara bahasa kiasan adalah kiasan, per-umpama-an, suatu bentuk pengandaian atau menyatakan sesuatu dengan nama atau istilah lain. Metafora merupakan bagian dari gaya bahasa yang digunakan untuk menjelaskan sesuatu melalui persamaan dan perbandingan. Metafora berasal dari bahasa latin yaitu Methapherein yang terdiri dari 2 buah kata yaitu metha yang berarti : setelah, melewati dan pherein yang berarti :membawa. Secara etimologis

49
Universitas Sumatera Utara

diartikan sebagai pemakaian kata-kata yang bukan arti sebenarnya, melainkan sebagai lukisan yang berdasarkan persamaan dan perbandingan. Anthony C. Antoniades, 1990 dalam bukunya Poethic of Architecture, metafora adalah suatu cara memahami suatu hal, seolah hal tersebut sebagai suatu hal yang lain sehingga dapat mempelajari pemahaman yang lebih baik dari suatu topik dalam pembahasan. Dengan kata lain menerangkan suatu subyek dengan subyek lain, mencoba untuk melihat suatu subyek sebagai suatu yang lain. James C. Snyder dan Anthony J. Cattanese dalam Introduction of Architecture, metafora mengidentifikasikan pola-pola yang mungkin terjadi dari hubungan-hubungan paralel dengan melihat keabstrakannya, berbeda dengan analogi yang melihat secara literal. Charles Jenks dalam bukunya The Language of Post Modern Architecture, metafora sebagai kode yang ditangkap pada suatu saat oleh pengamat dari suatu obyek dengan mengandalkan obyek lain dan bagaimana melihat suatu bangunan sebagai suatu yang lain karena adanya kemiripan. Geoffrey Broadbent, 1995 dalam buku Design in Architecture,metafora adalah transforming : figure of speech in which a name of description term is transferred to some object different from. Dan juga menurutnya metafora pada arsitektur adalah merupakan salah satu metode kreatifitas yang ada dalam desain spektrum perancang. Pengertian metafora secara umum berdasarkan Oxford Learners Dictionary: A figure of speech denoting by a word or phrase usually one kind of object or idea in place of another to suggest a likeness between them. A figure of speech in which a term is transferred from the object it ordinarily designates to on object it may designate only by implicit comparison or analogies. A figure of speech in which a name or quality is attributed to something to which it is not literally applicable. The use of words to indicate something different from the literal meaning.

50
Universitas Sumatera Utara

1.1.3. Pengertian Arsitektur Metafora Pada awal tahun 1970-an muncul ide untuk mengkaitkan arsitektur dengan bahasa, Charles Jenks dalam bukunya The Language of Post Modern dimana arsitektur dikaitkan dengan gaya bahasa, antara lain dengan cara metafora. Pengertian Metafora dalam arsitektur adalah kiasan atau ungkapan bentuk, diwujudkan dalam bangunan dengan harapan akan menimbulkan tanggapan dari orang yang menikmati atau memakai karyanya. Arsitektur yang berdasarkan prinsipprinsip metafora, pada umumnya dipakai jika untuk mencoba atau berusaha memindahkan keterangan dari suatu subjek ke subjek lain; mencoba atau berusaha untuk melihat suatu subjek seakan-akan sesuatu hal yang lain; serta mengganti fokus penelitian atau penyelidikan area konsentrasi atau penyelidikan lainnya (dengan harapan jika dibandingkan atau melebihi perluasan kita dapat

menjelaskan subjek yang sedang dipikirkan dengan cara baru). Terdapat 3 kategori Metafora dalam Arsitektur : intangible metaphors, (metafora yang tidak dapat diraba) metafora yang berangkat dari suatu konsep, ide, hakikat manusia dan nilai-nilai seperti : individualisme, naturalisme, komunikasi, tradisi dan budaya. tangible metaphors (metafora yang nyata), Metafora yang berangkat dari hal-hal visual serta spesifikasi / karakter tertentu dari sebuah benda seperti sebuah rumah adalah puri atau istana, maka wujud rumah menyerupai istana. combined metaphors (metafora kombinasi), merupakan penggabungan kategori 1 dan kategori 2 dengan membandingkan suatu objek visual dengan yang lain dimana mempunyai persamaan nilai konsep dengan objek visualnya. Dapat dipakai sebagai acuan kreativitas perancangan. Metafora atau kiasan pada dasarnya mirip dengan konsep analogi dalam arsitektur, yaitu menghubungkan di antara benda-benda. Tetapi hubungan ini lebih bersifat abstrak ketimbang nyata yang biasanya terdapat dalam metode analogi bentuk. Perumpamaan adalah metafora yang menggunakan kata-kata senada dengan bagaikan atau seperti untuk mengungkapkan suatu hubungan. Metafora dan perumpamaan mengidentifikasi pola hubungan sejajar. Charles Moore, dalam suatu pembahasan tentang hal menarik hatinya, mengemukakan bahwa ia ingin

51
Universitas Sumatera Utara

agar bangunan-bangunan menyerupai batu alam. Metafora itu dikembangkannya dalam suatu scenario singkat: Di Pulau St. Simon, Georgia, Kondominium-kondominium dekat pantai melakukan sesuatu untuk menanggapi citra (bagai batu alam ) ini. Dalam hal ini terjadi dialog antara konteks lingkungan dengan bangunan yang dibangun. Rupanya ini adalah sebuah perkebunan Georgia tua, tapi sangat besar, di bagian dalam maupun luarnya terdiri dari sekumpulan tembok yang berwarna cerah dan meriah yang sangat dekoratif dalam sebuah ruang interior. Batu alam adalah metafora konseptual yang mengemukakan bagaimana bangunan dapat mempunyai dua citra sekaligus. Bila dipandang dari luar, bangunan tersebut memiliki citra yang mungkin senada dengan alam sekitar. Ia dapat mempunyai citra yang berlainan di dalam bangunan. Bagaikan suatu lingkungan yang menghibur, teaterikal, dan dramatis yang cocok untuk daerah peristirahatan. Contoh-contoh lain tentang metafora meliputi daftar provokatif definisidefinisi dan penjelasan-penjelasan tentang berbagai aspek arsitektur. Definisinya tentang arsitektur sendiri adalah suatu perumpamaan. Arsitektur bagaikan Kristal. Metafora-metafora lain yang dibahas di bukunya, In Praise of Architecture meliputi, Obelisk adalah sebuah tekateki, sumber adalah suatu suara, Kamar adalah suatu dunia, Pintu adalah suatu undangan, Deretan kolom adalah sebuah paduan suara, Rumah adalah suatu mimpi. Hal ini dibuktikan oleh beberapa arsitek dalam merancang karyanya. Sebut saja Mario Botta, Daniel Libeskind, dan Jean Nouvel. Mario Botta dalam karyanya The Botta Berg Oase, Arosa-Switzerland menunjukkan metafora tentang tubuh dan semesta. Bangunan ini adalah sebuah spa center yang terletak di sebuah kawasan pegunungan di Switzerland. Di sekelilingnya adalah hutan pinus dan cemara. Ia membuat sedemikian rupa bangunannya sehingga terlihat seakan-akan menyatu dengan hutan pinus dan cemara di sekitarnya. Permainan material kaca dan baja, lalu diramu seperti daun menjadi bahasa metaforis untuk menjawab dari satu sisi manusia costumer service. Di tempat itu manusia seakan-akan diberi kesempatan untuk mengenali tubuhnya sendiri, menikmati teknologi dan menikmati alam pegunungan yang indah. Pada kasus lainnya dapat kita lihat pada Jewish Museum di Berlin yang dirancang oleh Daniel Libeskind. Dalam perancangannya sang arsitek menekankan filosofi Yang terpenting dari segala hal adalah bagaimana kau mendapatkan

52
Universitas Sumatera Utara

pengalaman dari ruang itu sendiri. Ini membuat orang untuk memunculkan segala macam intepretasi. Libeskind menginginkan pengunjung mendapatkan

pengalaman baru saat memasuki museum layaknya sebuah petualangan. Perjalanan di dalam museum dikiaskan menjadi sebuah petualangan yang mengesankan. Semua itu ditransformasikan ke dalam konfigurasi ruangan yang berbentuk zig-zag. Ini dimaksudkan agar pengunjung tersesat dan mengalami sensai petualangan yang sama ketika bangsa Yahudi diusir dan kehilangan arah tujuan saat terjadinya peristiwa Holocaust oleh Nazi Jerman. Inovasi si Arsitek yang mendesain sirkulasi denah yang extra-ordinary mengakibatkan museum ini kehilangan tipologinya dari segi sirkulasi. Pengunjung yang datang tidak akan dapat merasakan suasana layaknya museum saat berada di dalam ruangan, akan tetapi pengunjung akan mendapatkan nuansa pengalaman baru dengan keunikan museum tersebut. Contoh lain pada perancangan metafora dalam arsitektur adalah New Louvre Museum di Abu Dabhi yang dirancang oleh Jean Nouvel. Ia melakukan pendekatan metafora yang mengibaratkan museum seperti ruang di dalam hutan. Secara eksterior museum ini tidak terlihat seperti hutan, akan tetapi bila masuk ke dalamnya ruang yang tercipta di dalamnya sangat puitis. Skylight yang dirancang memasukkan sinar matahari alami menembus ruangan dan memberikan kesan seperti di dalam hutan. Ini memberikan terobosan baru dalam perancangan museum. Dimana bila sebelumnya, penekanan museum lebih ditekankan pada aspek sirkulasi ataupun penataan barang yang akan di-display, Jean Nouvel membuat sebuah terobosan baru dengan menciptakan ruang yang metaforis dan puitis agar tercipta suasana yang khusyuk dalam menikmati kunjungan di dalam museum. Melalui metafora, terutama ketika dia dicapai dengan teknik penggantian konsep, seseorang bisa mengaplikasikan pengetahuan dan interpretasi yang telah dimengerti untuk kasus nama pengganti dalam satu pekerjaan seseorang (Antoniades, 1992). Yang melihat dan menilai serta menikmati suatu karya arsitektur adalah pengguna, pengamat, dan pengkritisi. Merekalah yang dapat mengukur sejauh mana tema metafora diterapkan ke dalam bangunan dan apakah metafora yang dimaksud oleh perancang sama dengan metafora yang dilihat oleh pengguna. Metafora yang baik adalah yang tidak bisa ditemukan oleh pengguna

53
Universitas Sumatera Utara

atau kritikus. Dalam hal ini metafora merupakan rahasia kecil pencipta (Antoniades, 1992). Begitulah metafora dalam arsitektur yang mengibaratkan arsitektur sebagai sebuah bahasa yang dapat mengandung sebuah pesan di dalamnya. Ketika kata dan imajinasi tidak mampu lagi menyampaikan pesan, arsitektur dalam bahasa metafora menjawabnya dengan bentuk, ruang dan fungsi. 1.2. Interpretasi Tema Terhadap Proyek Penerapan arsitektur metafora pada bangunan adalah dengan mencoba atau berusaha memindahkan keterangan dari suatu subjek ke subjek lain serta mencoba atau berusaha untuk melihat suatu subjek seakan-akan sesuatu hal yang lain. Dalam proyek Rabbani Muslimah Center ini, metafora yang akan diterapkan pada bangunan adalah penerapan jannah (surga) terhadap desain. 1.3. Studi Banding Tema Sejenis

1.3.1. Museum of Fruit, Yamanashi, Japan Didesain oleh arsitek Itsuko Hazegawa pada tahun 1996, Museum of Fruit berlokasi di kota Yamanashi, Jepang. Bangunan ini menggunakan sistem struktur steel and glass.

Gambar 3.1. Bird View Museum of Fruit Sumber : The Master Architect Series II

Gambar 3.2. Site Plan Sumber : The Master Architect Series II

Berlokasi sekitar 30 km dari Gunung Fuji, Museum of Fruit berada pada salah satu daerah gempa bumi yang paling aktif di dunia. Pusat pengetahuan ini memiliki tiga struktur shell yang terbuat dari baja dengan tinggi sampai 20 meter dan bentang 50 meter yang dihubungkan oleh bangunan bawah tanah. Sebagian dari

54
Universitas Sumatera Utara

dome ini dilapisi kaca dan terbentuk dari baja yang berbentuk pipa. Dimensi tipikal adalah 40 meter dengan bentang 20 meter. Kompleks bangunan ini terdiri dari tiga massa utama, yaitu: Fruit Plaza, green house, dan workshop (lihat gambar 3.1. dan gambar 3.2.) Ketiga massa ini ditata menyebar seolah-olah berupa bibit yang disebar di sebuah lahan.

Gambar 3.3. Sifat Buah dan Bibit ditampilkan pada Museum Ini. Sumber : The Master Architect Series II

Pada bangunan ini, sang perancang menghadirkan sifat-sifat buah dan bibit dalam bentuk bangunan. Sehingga dapat dikatakan bahwa bangunan Museum of Fruit ini merupakan perumpamaan arsitektur sebagai sebaran bibit dan buah (lihat gambar 3.3.) Bukan hanya bentuk buah atau bibit yang dimunculkan pada bentuk arsitektural bangunan ini, tapi juga sifat-sifatnya. Hal inilah yang membuat bangunan ini dikatakan memiliki tema metafora dan bukannya analogi atau mimesis. Terlebih lagi bentuk dan sifat buah atau bibit yang diambil tersebut sesuai dengan fungsi bangunannya yaitu sebagai museum buah-buahan. Jadi dalam pencapaian ide bentuknya, Itsuko Hazegawa mentransfer sifat-sifat buah dan bibit ke dalam bangunan.

Gambar 3.4. Combine Methapore pada Museum of Fruit Sumber : The Master Architect Series II

55
Universitas Sumatera Utara

Bangunan ini menggunakan tema metafora dengan kategori combine metaphor (lihat gambar 3.4.) Bangunan Museum of Fruit menggunakan konsep penyebaran bibit dalam menerapkan idenya sekaligus juga menerapkan bentuk fisik dari tumbuhan dan buah-buahan. Pada Museum of Fruit, perancang mentransfer sifat-sifat dan bentuk dari bibit dan buah-buahan serta tumbuh-tumbuhan yang lain. Itsuko Hazegawa berusaha menampilkan metafora dari kekuatan serta perbedaan buah-buahan, sebuah landscape purba yang tersembunyi dalam jiwa manusia. Dia menggunakan bentuk bibit-bibit yang berbeda yang disebar ke tanah dalam penampilan keseluruhan kompleks bangunannya, termasuk dalam

menemukan bentuk denah dari tiga massa utama. Sisi inilah yang merupakan kategori tangible metaphor. Sedangkan kategori intangible metaphor tampak pada gambaran sebuah bibit yang kemudian tumbuh menjadi pohon yang besar yang ditampilkannya ke dalam salah satu massa yaitu fruit plaza (lihat gambar 3.5. dan gambar 3.6.) Kemudian dia menampilkan kenangan akan matahari tropis di mana bibit berkecambah pada green house. Dia juga menggambarkan dunia gen buahbuahan ke dalam rancangan exhibition hall. Kekuatan bibit digambarkan dalam workshop, cerita8 buah-buahan tampak pada museum, sementara kekayaan hubungan budaya dan sejarah antara manusia dan buah bisa disimbolkan dengan cara menyebarkan lahan bibit dan menjadi makmur dalam lingkungan tertentu serta pencampurannya bisa dilihat sebagai metafora hidup berdampingan dengan damai pada daerah yang bermacam2 di dunia, simbiosis manusia dan binatang, dan pemeliharaan alam. Tampilan keseluruhan bangunan merupakan new age village.

Gambar 3.5. Fasad Fruit Plaza dan Interiornya Sumber : The Master Architect Series II

56
Universitas Sumatera Utara

Gambar 3.6. Display Museum of Fruit Sumber : The Master Architect Series II

1.3.2. Notre Dame du Haut-Le Corbusier Notre Dame du Haut merupakan master piece dari Le Corbusier yang dibangun pada tahun 1955 dengan langgam ekspresionis modern. Bangunan ini berupa kapel yang dibuat tanpa mementingkan prinsip kebebasan, melainkan mementingkan kemurnian alam. Kapel ini terletak di atas kaki bukit di pegunungan Vosges. Secara keseluruhan, bentuk bangunan ini sederhana tetapi juga rumit. Dikatakan sederhana karena bangunan terbentuk dari bidang atap dan dinding massif dari beton kasar sehingga memberikan citra berani tetapi sederhana. Dikatakan rumit karena bangunan tidak seperti kapel pada umumnya, pertemuan bidang dinding dan atap tersusun secara diagonal (lihat gambar 3.7.) membentuk perbedaan yang sangat kontras.

Gambar 3.7 Notre Dame du Haut Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

57
Universitas Sumatera Utara

Gambar 3.8 . Tampak utara Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

Gambar 3.9. Tampak selatan Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

Pada bagian depan dinding bagian selatan dan timur yang cekung seakan tertarik ke suatu titik tertentu di bawah atap yang menggantung (over hang) yang sangat lebar (lihat gambar 3.8. dan 3.9.) Sedangkan pada bagian belakang, dinding utara dan barat berbentuk melengkung hingga ke menara tanpa atap. Antara utara dan barat dipersatukan dengan sebuah pintu di antara dinding yang melengkung. Sedangkan pada bagian dalam (lihat gambar 3.10.) ruangan berbentuk segi empat yang tidak teratur memanjang ke tenggara sampai ke altar. Pada rancangan kapelnya, Le Corbusier memadukan potensi-potensi alam pada daerah tersebut dengan makna-makna religius Kristiani sehingga bentuknya mengandung banyak arti dan memberi bermacam-macam simbol.

Gambar 3.10. Potongan Notre Dame du Haut Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

58
Universitas Sumatera Utara

Gambar 3.11. Berbagai macam interpretasi terhadap Notre Dame du Haut Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

Sudut dinding yang menjorok ke atas diasumsikan sebagai haluan kapal (lihat gambar 3.11.) Atapnya diibaratkan sebagai perahu Nabi Nuh yang miring pada sisinya yang menyelamatkan umat manusia dari air bah. Kapel yang merupakan perpaduan gaya purbakal dan gaya Kristian ini menggunakan sistem struktur dinding pemikul dan atapnya merupakan suatu struktur rongga yang ditopang sebagian kolomnya dan sebagian lagi menopang pada blok di puncak dinding.

Gambar 3.12. Denah Notre Dame du Haut Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

59
Universitas Sumatera Utara

Pada bagian interior kapel (lihat gambar 3.13.) dinding, atap dan lantainya membentuk kurva menuju altar, mengikuti bentuk alami dari lembah. Bentuk kompleksnya bermula dari tema parabola yang terdapat pada dinding timur untuk memantulkan suara dari luar altar kembali ke lembah. Bentuk geometri dari bangunan ini didapat dari gaya bangunan Le Corbusier terdahulu yaitu fractal dan bentuk-bentuk alami yang membuat Ronchamp menjadi bangunan post modern pertama.

Gambar 3.13 Interior Notre Dame du Haut Sumber : www.fondationlecorbusier.fr

1.3.3. The Dancing House Frank O. Gehry Bangunan The Dancing House ini terletak di distrik bersejarah Praha, sepanjang sungai Vitava, yang memberikan latar belakang kontekstual yang kaya bagi Gehry untuk bekerja dengan menghabiskan 10 hari di Praha sebelum ia mulai merancang, dan dengan bantuan Milunic Vladmir (arsitek lokal) beberapa pengamatan dibuat tentang arsitektur yang ada. Di Praha, bangunan tua dirancang dengan menara tersirat dan banyak bangunan memiliki topi dekoratif atau "topi" di atas. Gehry dan Milunic mengambil ide-ide ini untuk membuat konsep bangunan nationale-Nederlanden, yang melalui banyak transformasi sepanjang masa perancangan. Dua menara dengan bentuk yang berbeda, satu menghadap ke alun-alun dan yang lainnya menghadap sungai. Menara kaca dikatakan feminin dengan bentuk lengkung dan seperti pinggang, Sedangkan menara silinder beton maskulin menciptakan sebuah dikotomi yin dan yang (lihat gambar 3.14. dan gambar 3.15.)

60
Universitas Sumatera Utara

Gambar 3.14. The Dancing House Sumber : www.galinsky.com

Gambar 3.15. Sketsa Ide Sumber : www.galinsky.com

Sirkulasi di core berbentuk L dan terletak di tengah struktur. Tekstur diciptakan dengan memproyeksikan jendela jauh dari kulit bangunan. Jendela memainkan peranan penting. Bangunan sekitarnya lima tingkat dan sementara Nederlanden-nationale memiliki tujuh lantai. Gehry mengaburkan perbedaan ini dengan menggelombangkan jendela ke atas dan ke bawah pada fasad. Ada sebuah jendela dibuah keluar, seolah-olah tergantung seperti gambar di dinding untuk membuat kualitas tekstur yang berhubungan dengan bangunan yang ada lagi. Untuk alasan yang sama, garis-garis bergelombang diciptakan di fasad kulit bangunan.

Gambar 3.16. Denah Nationale-nederlanden building ( The Dancing House) Sumber : www.galinsky.com

61
Universitas Sumatera Utara

1.3.4. Kesimpulan Dari ketiga jenis studi banding diatas maka dapat dibuat perbandingan kasus untuk lebih memahami penerapan arsitektur metafora pada bangunan. a. Museum of Fruit-Itsuko Hazegawa Bangunan ini menerapkan combined metaphore, penerapannya terletak pada bentuk bibit-bibit yang disebar ke tanah dalam penampilan seluruh kompleks bangunan, termasuk menemukan bentuk denah dari tiga massa utama (tangible metaphore) dan gambaran sebuah bibit yang tumbuh menjadi pohon besar yang ditampilkan dalam massa fruit plaza (intangible metaphore). b. Notre Dame du Haut-Le Corbusier Bangunan ini menerapkan tangible metaphore, penerapannya terletak pada bentuk bangunan dan material yang merupakan perpaduan dari potensi alam dan nilai kristiani. Kemudian bentuk ini dapat memberikan penafsiran metafora yang berbeda-beda bagi setiap orang. c. The Dancing House-Frank O.Gehry Bangunan ini menerapkan tangible metaphore, penerapannya terletak pada bentuk feminin dan lengkung yang merupakan metafora dari pinggang. Rabbani Muslimah Center menggunakan combined metaphore, dimana intangible metphore ada pada metafora jannah dalam penampilan seluruh kompleks tapak dan bangunan, termasuk bentuk denah yang terdiri dari tiga massa, dimana massa mesjid menjadi pusat dari dua massa lainnya. Sedangkan tangible metaphore ada pada tujuh tingkat lantai pada massa utama sebagai metafora tujuh tingkatan jannah dan penerapan desain sungai, tanaman, buah dan dipan yang merupakan metafora dari suasana jannah.

62
Universitas Sumatera Utara

BAB IV ANALISA PERANCANGAN 4.1 Pengantar Analisa merupakan bagian dari proses desain dimana agar dapat memperoleh hal-hal apa yang harus diperhatikan hingga menghasilkan desain yang sebenarnya. Berikut ini akan dijabarkan tentang analisa-analisa yang berkaitan dengan proyek, baik analisa fisik maupun non fisik. 4.2 Analisa Fisik Tapak 4.2.1 Analisa Lokasi Sebelum melakukan analisa terhadap lokasi, maka perlu diketahui posisi dari lokasi tapak yang dipilih untuk perancangan (lihat gambar 4.1.)

(1)

(2)

(4)
Medan ; (4) Peta Lokasi Site

(3)

Gambar 4.1. (1) Peta Wilayah Indonesia ; (2) Peta Wilayah Sumatera ; (3) Peta Wilayah

63
Universitas Sumatera Utara

4.2.1.1 Gambaran Umum Kota Medan Gambaran umum kota Medan akan dijelaskan dalam beberapa poin, yaitu : a. Kondisi Umum Secara geografis, Kota Medan terletak pada 3o 30 3o 43 Lintang Utara dan 98o 35 98o 44 Bujur Timur. Secara administratif, batas wilayah Kota Medan adalah sebagai berikut: Utara Selatan Barat Timur : Kabupaten Deli Serdang dan Selat Malaka : Kabupaten Deli Serdang : Kabupaten Deli Serdang : Kabupaten Deli Serdang

b. Kondisi Fisik Kondisi fisik kota Medan adalah sebagai berikut : Lahan

Luas Kota Medan 30.028,8 hektar (300,288 km). Kota Medan merupakan salah satu dari 25 kabupaten/kota di Provinsi Sumatera Utara dan merupakan pusat pemerintahan provinsi tersebut. Topografi

Berdasarkan kondisi topografinya, Kota Medan berada pada ketinggian 2,5 - 37,5 meter di atas permukaan laut. Sebagian besar wilayah Kota Medan merupakaan dataran rendah yang merupakan tempat pertemuan dua sungai penting, yaitu Sungai Babura dan Sungai Deli. Iklim

Kota Medan mempunyai iklim tropis dengan suhu minimum menurut Stasiun Polonia pada tahun 2001 berkisar antara 23,2C - 24,3C dan suhu maksimum berkisar antara 30,8C - 33,2C serta menurut Stasiun Sampali suhu minimumnya berkisar antara 23,3C - 24,1C dan suhu maksimum berkisar antara 31,0C - 33,1C. Kelembaban

Kelembaban udara di wilayah Kota Medan rata-rata berkisar antara 84 85%. kecepatan angin rata-rata sebesar 0,48 m/sec, sedangkan rata-rata total laju penguapan tiap bulannya 104,3 mm. Hari hujan di Kota Medan pada tahun 2001 ratarata per bulan 19 hari dengan rata-rata curah hujan per bulannya 226,0 mm (menurut Stasiun Sampali) dan 299,5 mm pada

64
Universitas Sumatera Utara

Stasiun Polonia. Kota Medan juga merupakan jalur sungai. Paling tidak ada 7 (tujuh) sungai yang melintasinya, yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Sungai Belawan Sungai Badra Sungai Sikambing Sungai Putih Sungai Babura Sungai Deli Sungai Sulang-Saling/Sei Kera

4.2.2 Kondisi Eksisting Lahan Kondisi eksting lahan adalah sebagai berikut : - Lokasi Tapak : Jl. Gagak Hitam, Kecamatan Medan Sunggal, : 1,2 Ha ( 12.000 m2) : Relatif datar : 60% : 4-6 lantai : Swasta : Lahan kosong.

Kotamadya Medan, Sumatera Utara, Indonesia - Luas Lahan - Kontur - KDB - KLB - Kepemilikan - Fisik Tapak

- Site berada di pusat bisnis - Fasilitas transportasi yang lancar dan memadai - Lebar Jl.Gagak Hitam : 22 m 4.2.3 Lokasi Tapak Dalam Lingkungan Kawasan Potensi tapak terhadap Kota Kawasan dan Lingkungan sangat strategis untuk fungsi bangunan komersil sesuai dengan RUTRK Medan, yaitu Wilayah Pengembangan Pembangunan (WPP) E dengan peruntukan lahan sebagai Permukiman, Perkantoran, Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan Golf, dan Hutan Kota. Lokasi tapak yang berada di Jl. Ngurban Surbakti sangat mudah untuk dikenali sehingga sangat cocok bila difungsikan sebagai bangunan perdagangan yang bersifat rekreasi sekaligus komersil.

65
Universitas Sumatera Utara

4.2.4. Tata Guna Lahan Kawasan dan Sekitarnya Tata guna lahan kawasan dan fungsi sekitar dijelaskan pada gambar 4.2.

Gambar 4.2. Tata Guna Lahan

Permukiman Komersil

Tempat Peribadatan Perkantoran 66


Universitas Sumatera Utara

4.2.5. Batas-Batas Tapak Sebelah utara tapak berbatasan dengan lahan kosong, sebelah timur tapak berbatasan dengan Perumahan Setia Budi Indah, sebelah barat tapak berbatasan dengan KFC,Petronas dan Jl.Gagak Hitam dan sebelah selatan tapak berbatasan dengan jalan masuk Perumahan Setia Budi Indah (lihat gambar 4.3.)

UTARA- Lahan Kosong

BARAT-KFC, Petronas dan Jl. Gagak Hitam TIMUR-Perumahan Setia Budi Indah

SELATAN- Jalan Perumahan Setia Budi Indah

Gambar 4.3. Analisa Batas-Batas Tapak

67
Universitas Sumatera Utara

4.3. Analisa Potensi dan Kondisi Tapak 4.3.1. Analisa Sirkulasi Analisa sirkulasi terdiri dari analisa kendaraan dan analisa pejalan kaki. a) Kendaraan

REKOMENDASI : Entrance utama ke dalam tapak dari Jl. Gagak Hitam


Gambar 4.4. Analisa Sirkulasi Kendaraan

KETERANGAN Jalur sirkulasi dengan warna biru pada peta adalah Jl.Gagak Hitam yang merupakan jalan utama dengan jalur dua arah dan lebar jalan 22 meter. Jalan ini berpotensi dijadikan akses utama menuju tapak. Jalur sirkulasi dengan warna merah adalah jalan permukiman penduduk di kompleks Setia Budi Indah dengan jalur dua arah. Karena merupakan jalan pribadi, maka jalan ini tidak dapat digunakan untuk kepentingan perancangan. 68
Universitas Sumatera Utara

b) Pejalan Kaki

Jl.Gagak Hitam dengan lebar pedestrian selebar 4 meter dan dilengkapi dengan vegetasi dipinggirnya.

1,2 m

12 m

1,2 m

22

Gambar 4.5. Analisa Sirkulasi Pejalan Kaki

Potensi pada eksisting tapak untuk para pejalan kaki adalah sudah tersedianya jalur pedestrian di bagian depan tapak dengan lebar 4 meter. Kondisi eksisting jalur pedestrian ini meski masih berupa tanah dan rerumputan, dapat dikatakan sudah cukup memadai dan nyaman. Oleh karena itu respon desain terhadap potensi ini adalah membangun perkerasan pada jalur pedestrian dan mendesain main entrance khusus untuk pejalan kaki yang berkunjung ke Rabbani Muslimah Center.

69
Universitas Sumatera Utara

Pencapaian di akses melalui Jl. 4.3.2. Analisa Pencapaian Gagak Hitam

Pencapaian di akses melalui Jl. Bunga Asoka

Pencapaian di akses melalui Jl. Ngumban Surbakti.

Gambar 4.6. Analisa Pencapaian

Potensi pencapaian ke dalam tapak hanya melalui Jl. Gagak Hitam, oleh karena itu respon desain terhadap potensi ini adalah membuat jalur keluar-masuk tapak pada Jl.Gagak Hitam dan dengan memperhatikan kenyamanan dan keamanan pengunjung, maka perlu dibedakan entrance kendaraan, pejalan kaki dan service.

70
Universitas Sumatera Utara

4.3.3. Analisa View 4.3.3.1. View Ke Luar

REKOMENDASI : - View ke Jl.Gagak Hitam di olah maksimal - Fasad tapak dan pengelolaan pada

berorientasi

Jl.Gagak Hitam

Gambar 4.7. Analisa View ke Luar

KETERANGAN Sangat Bagus. View ini sangat bagus karena langsung berbatasan dengan jalan utama yaitu Jl. Gagak Hitam dan bangunan-bangunan komersil seperti Home Centra, Pertamina, Petronas dan KFC.

Bagus. View ini cukup bagus, berhadapan dengan rumah-rumah penduduk.

71
Universitas Sumatera Utara

Tidak Bagus. View ke arah ini tidak bagus karena berhadapan dengan lahan kosong.

4.3.3.2. View Ke Dalam

View dari Utara baik karena tidak apapun. ada penghalang

View dari barat baik karena merupakan

View dari timur tidak baik.

view dari jalan utama

View

dari

Selatan

cukup baik .

Gambar 4.8. Analisa View Ke Dalam

72
Universitas Sumatera Utara

REKOMENDASI : - Fasad bangunan dari sisi jalan Gagak Hitam akan di olah lebih maksimal demikian juga dengan penataan tapaknya. - Bagian tapak yang bersebelahan dengan perumahan Setia Budi Indah akan dibangun batas untuk menjaga privasi masing-masing.

4.3.4. Analisa Iklim

Matahari Sore

Matahari Pagi
Gambar 4.9. Analisa Iklim

a) Matahari Sisi timur tapak sangat baik dalam menerima sinar matahari pagi, sehingga perlu diperhatikan bukaan dalam perancangan fasade. Sedangkan pada sisi barat yang akan menerima sinar matahari sore harus mempertimbangkan kondisi fasade sebagai shading pada bangunan. Perancangan harus tanggap terhadap keduanya (lihat gambar 4.9.) b) Curah Hujan Kelembaban udara di wilayah Kota Medan rata-rata berkisar antara 84 85%. Sedangkan rata-rata total laju penguapan tiap bulannya 104,3 mm. Hari hujan di Kota Medan pada tahun 2001 rata-rata per bulan 19 hari dengan rata-rata curah hujan per bulannya 226,0 mm (menurut Stasiun Sampali) dan 299,5 mm pada Stasiun Polonia. c) Angin

73
Universitas Sumatera Utara

Kecepatan angin rata-rata sebesar 0,48 m/sec. 4.3.5. Analisa Vegetasi

Gambar 4.10. Analisa Vegetasi

Vegetasi pada Jl. Gagak Hitam cukup banyak sehingga area ini tidak terasa begitu panas pada siang hari (lihat gambar 4.11.), tetapi tetap perlu penambahan vegetasi di sepanjang jalan guna menambah area hijau serta mengurangi kebisingan dan polusi dari kendaraan yang lewat.

Gambar 4.11. Vegetasi Eksisting di Jl. Gagak Hitam

74
Universitas Sumatera Utara

4.3.6. Analisa Kebisingan

Intensitas

kebisingan

rendah

karena berbatasan dengan lahan kosong.

Intensitas kebisingan sangat tinggi karena berbatasan jalan banyak utama dilalui dengan yang oleh umum

Intensitas sedang berbatasan perumahan

kebisingan karena dengan penduduk

Setia Budi Indah.

kendaraan dan pribadi

Intensitas

kebisingan

rendah

karena

Gambar 4.12. Analisa Kebisingan

berdampingan dengan lahan kosong. Kondisi eksisting tapak memiliki kebisingan yang cukup tinggi (lihat gambar 4.12.) tetapi karena bangunan yang merupakan bangunan dengan fungsi perdagangan, maka kebisingan tidak terlalu berpengaruh terhadap rancangan.

4.3.7. Analisa Utilitas

Jalur Utilitas

Gambar 4.13. Analisa Utilitas

75
Universitas Sumatera Utara

Jalur ulitilitas eksisting di sekeliling tapak berupa jalur listrik, gas, telepon, dan air bersih (lihat gambar 4.13.) yang tentunya akan memudahkan perancangan utilitas bangunan Rabbani Muslimah Center.

4.3.8. Analisa Drainase Jalur Drainase

Gambar 4.14. Analisa Drainase

Adanya jalur drainase yang baik dan memadai di sekitar tapak dan terdapat riol kota sebagai tempat pembuangan air kotor dan limbah cair (lihat gambar 4.14. dan gambar 4.15.)

Gambar 4.15. Jalur Drainase di Jl.Gagak Hitam

76
Universitas Sumatera Utara

4.4. Analisa Non Fisik 4.4.1. Analisa Kegiatan Analisa kegiatan berdasarkan pada pengguna dan kegiatan yang dilakukan di dalam bangunan. Berikut adalahdaftar analisa kegiatan seperti pada tabel 4.1.
Tabel 4.1. Analisa Pengguna dan Kegiatan

Fasilitas Rabbani

Pengguna Pengunjung

Kegiatan Melihat-lihat produk Membeli produk

Kebutuhan Ruang Etalase Kasir R.Pas Pakaian Gudang Toilet Wastafel Kantor

Konsumen

Mencoba Produk Memilih Produk

Karyawan

Transaksi Melayani pembeli

Pusat Kecantikan

Konsumen

Berganti pakaian Melakukan pengecekan Membilas tubuh Creambath Pangkas Makeup dan kreasi jilbab Lulur/massage Spa Facial Mandi Susu Sauna

Resepsionis R.Ganti R.Loker R.Shower Toilet Wastafel R.Tunggu Kasir R.Peralatan R.Sauna R.Spa R.Konsultasi R.Perawatan R.Istirahat Pegawai Kantor Gudang bahan Kantor

Karyawan

Melayani pengunjung Melayani konsultasi Melakukan pengecekan awal Menyiapkan bahan perawatan Melakukan perawatan Transaksi

Pusat Kebugaran

Konsumen

Berganti pakaian

R.Loker

77
Universitas Sumatera Utara

Pemanasan Latihan fitness Latihan aerobik Berenang Istirahat Mandi Menyimpan barang pribadi Karyawan Melayani pengunjung Membantu pemakaian alat fitness Melatih aerobik Mengawasi kolam renang Melatih berenang Transaksi EO Walimah Konsumen Konsultasi Memilih paket pernikahan Karyawan Memanajemen agenda pernikahan Melayani Konsultasi Transaksi Retail Pengunjung Konsumen Melihat-lihat produk Membeli produk Mencoba produk Karyawan Transaksi Melayani pembeli Child Day Care Anak-anak Bermain Makan Membaca Tidur Karyawan Menjaga anak-anak

R.Shower R.Istirahat R.Fitness Kolam Renang R.Istirahat Gudang alat Toilet R.Pelatih R.Istirahat Pegawai Kantor

R.Tunggu R.Konsultasi Toilet Kantor

Etalase Kasir

R.Bermain R.Makan Perpustakaan R.Tidur Kamar Mandi Kantor

78
Universitas Sumatera Utara

Food Court

Pengunjung Konsumen

Makan Memesan makanan dan minuman Duduk-duduk Mengobrol Istirahat Mencuci tangan

Area makan Wastafel Area dapur Area pembayaran Kasir

Karyawan

Meracik makanan Mengantar makanan Transaksi Mengolah makanan Membersihkan Melayani pembeli

Restoran

Pengunjung Konsumen

Makan Memesan makanan dan minuman Duduk-duduk Mengobrol Istirahat Mencuci tangan

Area makan Wastafel Area dapur Area pembayaran Kasir R.Cuci Toilet Gudang Wastafel

Karyawan

Meracik makanan Mengantar makanan Mengolah makanan Transaksi Melayani konsumen Membersihkan

Convention Room

Pengunjung Konsumen

Duduk Menikmati rangkaian acara Makan Mengobrol

Hall Toilet Wastafel Function room R.Rias pengantin R.Sound R.Keluarga

Karyawan

Melayani pengunjung Menjaga stand makanan Membersihkan

79
Universitas Sumatera Utara

Mengantar makanan Teknisi Mengatur pencahayaan Mengatur sound Mesjid Pengunjung Konsumen Masyarakat Pengelola Karyawan Sholat Istirahat Duduk-duduk Melakukan akad nikah Syuro Taklim Tahsin Tahfidz Klinik Dokter Dokter Mengobati pasien Memberikan konsultasi Melakukan pemeriksaan Pegawai Registrasi Melayani pasien Konsumen Menunggu Menerima pemeriksaan Konsultasi Membeli obat Ruang Servis Pengunjung Konsumen Karyawan Pengelola Teknisi BAK/BAB Menjaga keamanan Mengawasi area gedung Membersihkan gedung Mengatur arus listrik Mengatur utilitas Beristirahat Meminta informasi Menunggu Menelepon Pos Satpam R.Kontrol CCTV Gudang Janitor Toilet Wastafel R.Genset+Travo Loading Dock R.Panel R.Septic Tank R.AC R.Pompa R.Panel R.Karyawan Meja registrasi R.Tunggu Toilet Wastafel Klinik Dokter Apotek Area sholat R.Wudhu pria R.Wudhu wanita

80
Universitas Sumatera Utara

Resepsionis R.Tunggu Taman dan Kolam Kantor Pengelola Pimpinan Rapat Mengelola keseluruhan secara operatif dan administratif Mengawasi kegiatan karyawan Tamu Karyawan Bernegosiasi Melakukan pengontrolan Mengatur manajemen Mengatur kegiatan operasional Mengatur keuangan, pembukuan dan laba Mangatur kepegawaian Mengatur pemasaran dan promosi Melakukan perawatan dan perbaikan bangunan, fasilitas dan mekanikal elektrikal Melakukan transaksi dan negosiasi Mengatur pengadaan menu latihan dan perawatan baru Melaksanakan ibadah Istirahat R.Tamu R.Karyawan Ka.Keuangan Ka.Operasional Ka.Humas Ka.Keamanan Ka.Pemeliharaan Bangunan Toilet Wastafel R.Pimpinan R.Sekretaris R.Rapat

81
Universitas Sumatera Utara

4.4.2. Analisa Jumlah Pengunjung Untuk menentukan jumlah pengunjung diperlukan data penduduk kota Medan. Lebih lengkapnya lihat tabel 4.2.
Tabel 4.2. Data Jumlah Penduduk Kota Medan

Kelompok Umur No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. (Tahun) 0-4 5-9 10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 65-69 70-74 75 + Total

Jumlah Penduduk (Jiwa) Laki - Laki 98.437 99.961 97.514 102.566 112.860 100.935 85.609 77.344 69.238 57.718 48.163 34.548 20.373 14.573 9.596 7.491 1.036.926 Perempuan 92.857 93.532 91.828 107.423 123.092 103.459 87.265 80.795 71.727 59.997 49.244 34.282 22.555 17.556 12.384 12.688 1.060.684 Jumlah 191.294 193.493 189.342 209.989 235.952 204.394 172.874 158.139 140.965 117.715 97.407 68.830 42.928 32.129 21.980 20.179 2.097.610

Dari tabel 4.2. dapat ditentukan bahwa sasaran pengunjung adalah wanita muslim berusia 10 - 60 tahun.
Tabel 4.3. Data Penduduk Perempuan di Kota Medan Umur 10-60 Tahun

No.

Kelompok Umur (Tahun)

Perempuan

1. 2. 3.

10-14 15-19 20-24

91.828 107.423 123.092

82
Universitas Sumatera Utara

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 Total

103.459 87.265 80.795 71.727 59.997 49.244 34.282 809.112

- Dari tabel 4.3. dapat diketahui bahwa jumlah perempuan di kota Medan yang berumur 10-60 tahun berjumlah 809.112 jiwa. Jika masyarakat muslim di kota Medan sebesar 67,83% maka diperoleh : 67, 83% x 809.112 orang = 548.820 orang. - Diasumsikan 25% wanita muslim di kota Medan berasal dari golongan menengah keatas, maka diperoleh :25% x 548.820 orang = 137.205 orang - Maka diperoleh jumlah pengunjung harian sebanyak : 137.205 orang : 365 hari = 375 orang - Perkiraan jumlah pengunjung untuk wedding organizer adalah = 1000 orang. Jika satu orang karyawan melayani 20 orang, maka : 1375 :20 = 69 orang Pengelola diasumsikan sebanyak 15 orang Maka jumlah kapasitas pengunjung yang akan didesain pada rancangan adalah untuk 1459 orang.

83
Universitas Sumatera Utara

4.4.3. Besaran Ruang a) Besaran Ruang Dalam Besaran ruang dalam yang dibutuhkan pada perancangan Rabbani Muslimah Center dapat dilihat pada tabel 4.4. Tabel 4.4. Kebutuhan dan Besaran Ruang Dalam Fasilitas Fungsi Utama: Rabbani Jenis Ruang Kapasita s (orang) Area Penjualan Ruang Pas Gudang Kasir Toilet Wastafel 3 5 5 2 2 1,3 6 10 6,5 5 3 3 Total 1 2.5 2.5 Standart (m2) Luas (m2) 1 20 2000 50 100 30 30 19,5 2230 2676 Fungsi Ruang Pelayanan Publik Total Sirkulasi 20% Pusat Kecantikan R.Tunggu Kecantikan rambut - Cut dan Blow - R.Creambath - R.Colouring - R.Straightening - R.Manicure/ Pedicure - R.Makeup/Kreasi 10 1,5 15 1 15 SB 10 10 10 10 10 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 15 15 15 15 15 1 1 1 1 1 15 15 15 15 15 SB SB SB SB SB 20 1 20 1 191,5 191,5+40 = 241,5 20 ASS Hall 250 5 5 10 0,8 2 1,3 1.5 160 10 6,5 15 1 1 1 1 160 10 6,5 15 NAD NAD NAD ASS Pendukung: Toilet Wastafel ATM Center SB TSS ASS NAD NAD NAD Unit Total (m2) Sumber

Sirkulasi 20% 2230+446 =

84
Universitas Sumatera Utara

Jilbab Kecantikan tubuh - R.Lulur/Massage - R.Spa - R.Aromatic Whirlpool - R.Mandi Susu Kecantikan wajah - R.Facial - R.Treatment Eye And Necks Toilet Wastafel Kantor R.Istirahat Pegawai Gudang Resepsionis Dapur dan Laundry 2 3 6 16 10 10 2 10 2 1,3 5 3 20 13 10 30 1 1 1 1 1 1 1 Total Sirkulasi 20% Pusat Kebugaran R.Fitness R.Ganti Shower Kolam Renang (D) Kolam Renang (A) R.Aerobik R.Pegawai Kantor Toilet Wastafel 20 10 3 5 5 50 10 10 2,5 1,5 1,5 8x18 8x8 2.5 2 5 2 1,3 125 15 15 144 64 50 20 15 10 6,5 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Total Sirkulasi 20% 20 13 10 30 40 6 16 460 460+92= 552 125 15 15 144 64 50 20 15 10 6,5 464 464+93= 557 SB TSS NAD NAD NAD SB ASS TSS NAD NAD NAD NAD TSS ASS ASS NAD ASS 10 10 1,5 4 15 40 1 1 15 40 SB SB 10 4 40 1 40 SB 10 10 10 4 4 4 40 40 40 1 1 1 40 40 40 SB SB SB

85
Universitas Sumatera Utara

EO Walimah

R.Tunggu R.Konsultasi Kantor

5 5 5

1,5 3 3

6,5 15 15

1 1 1 Total

6,5 15 15 36,5 36,5+7,3= 43,8 320 320+64= 384

ASS ASS TSS

Sirkulasi 20% Retail Retail 16 20

ASS

Total + Sirkulasi 20% Child Day Care R.Bermain: - 0-3 Tahun - 3-6 Tahun R.Menyusui Toilet Wastafel 20 20 20 2 2 1.5 2 0,7 2 1,3 30 40 14 4 2,6 1 1 1 1 1 Total Sirkulasi 20% FoodCourt R.Makan Retail Dapur Wastafel 10 1,3 100 1,6 160 7.5 7.5 13 1 6 6 1 Total Sirkulasi 20% Restoran R.Makan R.Saji Dapur R.Cuci Kasir Toilet Wastafel 50 5 5 5 1 1 5 1,6 1,5 3 0,7 1,5 2 1,3 80 7,5 15 3,5 1,5 2 6,5 1 1 1 1 1 2 1 Total Sirkulasi 20%

30 40 14 4 2,6 90,6 90,6+18= 108,6 160 45 45 13 263 263+52 = 315 80 7,5 15 3,5 1,5 4 6,5 118 118+23,6=

ASS ASS ASS NAD NAD

NAD ASS ASS NAD

NAD ASS ASS ASS NAD NAD NAD

86
Universitas Sumatera Utara

141,6 Convention Hall Aula R.Sound R.Lightning R.Proyektor Backstage Toilet Wastafel Function Room R.Persiapan Total Sirkulasi 20% Mesjid R.Sholat R.Wudhu Toilet 150 10 5 1,2 0,7 2 180 7 10 1 2 1 Total Sirkulasi 20% Klinik Dokter R.Tunggu R.Praktek Dokter: - Ginekologi - THT - Internis - Mata - Kulit dan Kelamin - Gigi Apotek Meja Registrasi 5 2.5 12 12 12 12 12 12 12 12.5 1 1 1 1 1 1 1 1 Total Sirkulasi 20% 12 12 12 12 12 12 12 12.5 176,5 176,5+ 35= 210,5 ASS ASS ASS ASS ASS ASS ASS NAD 50 1,6 80 1 5 5 150 2 1,3 0,8 10 6,5 120 2 2 1 500 4 4 1 0,8 2,5 2,5 4 400 10 10 4 1 1 1 1 400 10 10 4 50 20 13 120 20 647 647+130= 777 180 14 20 214 214+44 = 258 80 ASS ASS ASS NAD NAD SL SL SL ASS NAD NAD SL ASS

87
Universitas Sumatera Utara

R.Servis

Pos Satpam Toilet Wastafel R.Genset+Travo R.Panel R.Septic Tank R.AC R.Pompa

2 2 4

2,4 2 1,3

4,8 4 5,2 40 9 40 40 40

2 2 1 1 1 1 1 1 Total

9,6 8 5,2 40 9 40 40 40 191,8 191,8+38,4 = 230,2 25 4 12 30 12 12 12 12 12

SL NAD NAD SL SL SL SL SL

Sirkulasi 20% Kantor Pengelola Pimpinan Sekretaris R.Tamu R.Rapat Ka.Keuangan Ka.Operasional Ka.Humas Ka.Keamanan Ka.Pemeliharaan Bangunan Toilet Wastafel 1 2 2 1,3 2 2,6 2 1 Total Sirkulasi 20% Total Luas Bangunan Keterangan : ASS NAD SB SL TSS : Asumsi : Neufert Architecture Data : Studi Banding : Studi Literatur : Time Saver Standart 1 1 4 20 4 3 1,5 25 4 12 30 12 12 12 12 12 1 1 1 1 1 1 1 1 1

ASS ASS ASS NAD ASS ASS ASS ASS ASS

4 2,6 137,6 137,6+27 = 164,6 6652,5

NAD NAD

88
Universitas Sumatera Utara

b) Besaran Ruang Luar Mobil Untuk fasilitas perdagangan, maka setiap 60 m2 lantai bruto dari luas bangunan diperhitungkan memiliki 1 parkir mobil, maka : 6652,5m2 : 60 m2 = 111 parkir mobil Satu mobil = 2,5 m x 5 m = 12, 5 m2 Maka, 111 mobil x 12, 5 m2 = 1387,5 m2 Kereta 20% x 1387,5 m2 = 277,5 m2 277,5 m2 : 2 m2 = 139 kereta 4.4.4. Analisa Bentuk Massa Bangunan Analisa bentuk bangunan adalah suatu penganalisaan terhadap karakter maupun visualisasi yang akan ditampilkan pada bangunan. Bentuk merupakan penghubung ruang dalam dengan lingkungan luar bangunan. Bentuk terdiri atas elemen-elemen seperti ukuran, warna, tekstur, posisi, orientasi dan massa. Analisa ini bertujuan untuk mewujudkan citra dan tampilan bentuk bangunan. Menurut D.K. Ching, jenis bentuk yang dapat diterapkan dalam rancangan sebagai berikut : a. Segitiga. Bentuk yang dapat menunjukkan stabilitas. Apabila terletak pada salah satu sisinya, segitiga merupakan bentuk yang sangat stabil. Jika diletakkan berdiri pada salah satu sudutnya, dapat menjadi seimbang bila terletak dalam posisi yang tepat pada suatu keseimbangan atau menjadi tidak stabil dan cenderung jatuh ke salah satu sisinya.

b.

Bujur sangkar. Bentuk yang menunjukkan sesuatu yang murni dan rasional. Bentuk ini merupakan bentuk yang statis dan netral serta tidak memiliki arah tertentu. Bentuk-bentuk segiempat lainnya dapat dianggap sebagai variasai dari bentuk bujur sangkar. Seperti segitiga, bujur sangkar bila berdiri pada salah satu sisinya tampak stabil dan dinamis bila berdiri pada salah satu sudutnya.

89
Universitas Sumatera Utara

c.

Lingkaran. Bentuk yang terpusat. Berarah kedalam dan pada umumnya bersifat stabil dan dengan sendirinya menjadi pusat dari lingkungannya. Penempatan sebuah lingkaran pada suatu bidang akan memperkuat sifat dasarnya sebagai poros. Menempatkan garis lurus atau bentuk bersudut lainnya atau unsur menurut arah kelilingnya dapat menimbulkan perasaan gerak putar yang kuat. Tabel 4.5. Perbandingan Bentuk Dasar Bangunan Kriteria Bentuk Dasar Bangunan

Kesesuaian Bentuk Site Orientasi Bangunan

Baik Baik Orientasi jelas

Baik Baik. Orientasi segala arah Kurang efisien Cukup sulit Baik Hemat ke

Kurang baik Tidak jelas

Efisiensi Ruang

Efisien

Tidak efisien Mudah Kurang baik Tidak ekonomis

Efisiensi Struktur dan Lebih mudah Konstruksi Bangunan Kesan yang Dicapai Ingin Baik Lebih hemat

Ekonomi Bangunan

Sumber : D.K. Ching (1999) Dari tabel 4.5. maka desain perancangan Rabbani Muslimah Center menerapkan bentuk modifikasi dari lingkaran yaitu berupa lengkung untuk massa utama dan persegi panjang untuk bangunan mesjid. 4.4.5. Sirkulasi Sirkulasi adalah suatu pencapaian yang dilakukan manusia untuk mencapai fungsi-fungsi yang diinginkan di dalam bangunan. Ditinjau dari sistem bangunan, sirkulasi dibedakan atas sirkulasi horizontal dan vertikal. Sirkulasi horizontal diterapkan pada satu lantai sedangkan yang vertikal dilakukan untuk berpindah sari satu lantai ke lantai lainnya.

90
Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.6. Jenis Sirkulasi Objek Linier Gambar Keterangan Semua jalan pada dasarnya linier. Jalan yang lurus dapat menjadi unsur pengorganisir utama untuk satu

deretan ruang. Disamping itu jalan dapat H O R I Z O N T A L Spiral Konfigurasi spiral adalah suatu jalan tunggal yang menerus yang berasal dari titik pusat, mengelilingi pusat dengan jarak yang berubah. Radial Konfigurasi radial memiliki jalan yang lurus yang berkembang dari atau berhenti pada sebuah pusat. berbentuk lengkung atau

berbelok arah memotong jalan lain, bercabang-cabang, putaran (loop). berebentuk

Grid

Konfigurasi grid terdiri dari dua pasang jalan sejajar yang saling berpotongan pada jarak yang bujur sama sangkar dan atau

menciptakan

kawasan-kawasan ruang segi empat. Jaringan Suatu konfigurasi jaringan terdiri dari jalan-jalan yang menghubungkan titiktitik tertentu didalam ruangan.

91
Universitas Sumatera Utara

Elevator

a. Pencapaian langsung ke tiaptiap lantai. b. Waktu tempuh lebih singkat c. Dapat menempuh lebih dari satu lantai sekaligus d. Kapasitas orang bergantung

V E R T I K A L Tangga Eskalator

pada

ukuran,

jumlah

dan

kecepatan lift a. Pencapaian mengalir dari satu lantai ke lantai lain b. Waktu tempuh singkat c. Orientasi jelas

a. Pencapaian terbatas b. Waktu tempuh relatif lama c. Alternatif pencapaian pada

saat darurat d. Memerlukan tenaga

Sumber : D.K. Ching (1999) Pada desain Rabbani Muslimah Center, sirkulasi horizontal pada ruang luar menerapkan sirkulasi radial, sedangkan pada ruang dalam menerapkan sirkulasi linier untuk mengarahkan pengunjung untuk melihat desain secara teratur. Untuk sirkulasi vertikal menggunakan elevator dan tangga untuk akses dari lantai ke lantai. 4.4.6. Analisa Struktur Struktur bangunan dapat dibedakan antara lain : a) Struktur Pondasi Beberapa jenis struktur bawah seperti pondasi setempat, pondasi menerus, pondasi sumuran, pondasi tiang pancang dan sebagainya.

92
Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.7. Tabel Struktur Bangunan Objek Pondasi Pancang Tiang Keterangan a. Cukup aman untuk menahan gaya vertikal dan horizontal b. Mencapai kedalaman hingga tanah terkeras (8-20 meter) c. Pengerjaan cepat dan mudah d. Bahan dari beton, baja dan kayu e. Menimbulkan getaran dan bunyi yang relatif besar Pondasi Sumuran a. Digunakan pada tanah rawa-rawa atau lunak b. Mencapai kedalaman pada tanah terkeras (4-8 meter) c. Mudah pengerjaan dalam perluasan bangunan d. Aman dan ekonomis untuk bangunan tingkat rendah Pondasi Bore Pile a. Aman untuk menahan gaya vertikal b. Mencapai kedlaman hingga tanah terkeras (> 10 meter) c. Pengeboran untuk pengecoran pondasi d. Digunakan pada tanah yang tidak keras e. Tidak menimbulkan getaran dan bunyi yang besar f. Memerlukan keahlian khusus

g. Tidak memakan waktu lama h. Tidak ekonomis Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005)

b) Struktur Atas Struktur vertikal, terdiri dari rangka dan dinding pemikul (dari pasangan batu-bata) Struktur horizontal yang terdiri dari plat dasar dan balok Atap berupa atap zincalum, genteng, atap seng ataupun plat beton

Penggunaan dimensi dari struktur atas disesuaikan dengan beban yang ditampung dan bentang bangunan. Semakin berat bebannya maka semakin tebal dimensinya. Untuk dimensi balok ditentukan dengan

1/12 bentangan bangunan sedangkan untuk plat lantai minimal 10 cm.

93
Universitas Sumatera Utara

c) Bahan Struktur Sistem struktur yang digunakan disesuaikan antara bentuk bangunan, ketinggian bangunan, teknis dan teknologi. Tabel 4.8. Tabel Bahan Struktur Kriteria Unsur Sifat Kekuatan Daya Tahan Pengontrolan Kualitas Keahlian Pelaksanaan Jenis Contoh Menengah Bertahap dilapangan Ahli khusus Singkat, pabrikan Ahli khusus Singkat, pabrikan dan di lapangan Bertulang, praktekan Variasi rangka dan profil Balok, kolom, lantai dan core Balok, kolom, dan kabel struktur Balok, kolom, lantai dan dinding core Variasi Beton Agrerat kasar/halus, air dan semen Mudah dibentuk, praktis Gaya tekan 100-450 C
0

Baja Besi, karbon, oksigen

Komposit Beton dan baja

Kaku

Fleksibel

Gaya tarik 250 C korosi


0

Gaya tekan dan tarik 100-4500 C/ non korosi

Ketat

Relatif merata

Ketat

Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005) 4.4.7. Analisa Utilitas a) Sistem Penghawaan Sistem penghawaan terdiri atas dua yaitu penghawaan alami dan buatan. Penghawaan alami Penghawaan yang digunakan secara langusng tanpa bantuan alat mekanik. Kelebihan : Kesejukan udara alami Hemat energi dan ekonomis Kelancaran sirkulasi udara

94
Universitas Sumatera Utara

Kekurangan : Ruangan cepat kotor oleh debu yang masuk Temperatur dan kelembaban udara tidak dapat dikontrol Memiliki banyak bukaan

Penghawaan buatan Penghawaan yang digunakan dengan bantuan sistem mekanikal chiller dan AHU umumnya disebut dengan AC (Air Conditioner). Kelebihan : Setiap saat dapat dilakukan pengontrolan udara Tidak memerlukan bukaan yang banyak Ruangan tidak mudah kotor oleh debu Kekurangan : Udara tidak alami Udara tidak bergerak Banyak energi dan biaya Tabel 4.9. Tinjauan Penggunaan Energi

No

Tinjauan

Package Unit
2

Split Unit
2

Central Station Unit 800-8000 m2

Kemampuan supply

100-600 m

3000-4000 m

Sistem

Air Cooled, Water Air Cooled

Cooled, Air

Cooled,

Water Cooled

Water Cooled Evaporator, dan

Letak mesin

Kompresor diluar Kompresor ruangan, evaporator kondensator didalam ruangan

didalam ruangan, kompresor dan evaporator kondensator diluar ruangan dan kondensor

merupakan satu unit karena mesin diluar

Kebisingan

Relatif karena mesin

besar Relatif seluruh karena berada mesin

kecil Kecil seluruh seluruh terletak terletak ruangan

didalam ruangan 5 6 Sistem instalasi Distribusi udara Sederhana Kurang merata

diluar ruangan Tanpa ducting Disesuaikan dengan kebutuhan

Dengan ducting Disesuaikan dengan kebutuhan

95
Universitas Sumatera Utara

Daya tahan mesin

10 tahun

10 tahun

20 tahun

8 9

Maintenaince Beban peralatan

Per unit Ringan

Per unit Ringan

Per unit Besar dan berat

Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005) b) Sistem Pencahayaan Sumber pencahayaan dibedakan atas pencahayaan alami dan buatan. Sumber pencahayaan alami (day light) yaitu melalui bukaan-bukaan yang ada pada bangunan. Sistem ini memanfaatkan sinar matahari sebagai sumber cahaya. Kelebihan : Hemat energi dan ekonomis Ketika pagi sinarnya menyehatkan Alami dan membantu tanaman untuk hidup Kekurangan : Tidak bisa menerangi daerah yang dilindungi Hanya bisa dimanfaatkan pada pagi hari Cahaya tidak dapat dikontrol

Sumber pencahayaan buatan (artificial light) yaitu melalui penggunaan lampu untuk penerangan didalam bangunan. Sistem ini memanfaatkan energi listrik sebagai cahaya. Kelebihan : Dapat menerangi sinar matahari Cahaya dapat dikontrol dengan mudah Dapat digunakan pada malam hari Kekurangan : Memerlukan banyak sumber penerangan Boros energi listrik dan biaya daerah yang tidak dapat dijangkau

c) Sistem Penanggulangan Bahaya Kebakaran a. Pencegahan aktif terhadap bahaya kebakaran Pencegahan aktif bahaya kebakaran dapat dilihat pada tabel 4.10.

96
Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.10. Tabel Pencegahan Aktif Kebakaran Alat Pencegahan Aktif Fire Hydrant Luas Pelayanan/Jarak Keterangan

Jarak maksimal 30 m Ditempatkan di koridor, hall dan luas pelayanan 800 dan m2 tempat lain yang

mudah dicapai di daerah

Kimia Portable

Jarak maksimal 25 m Ditempatkan m2

dan luas pelayanan 200 umum atau pada ruangan kecil seperti dapur dan

ruang panel Pylar Hydrant Jarak maksimal 100 m2 Ditempatkan di halaman

yang mudah dicapai oleh mobil pemudam kebakaran Sprinkler Jarak maksimal 2-9 m Digunakan m2 untuk

dan luas pelayanan 25 penanggulangan kebakaran pada tingkat awal yang

bekerja karena
0

secara
0

otomatis suhu

pengaruh

(135 - 160 ) Head Detector dan Smoke Detector Luas pelayanan 75 m2 Dihubungkan dengan alarm untuk mendeteksi sedini

mungkin adanya kebakaran Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005) b. Pencegahan Pasif Terhadap Bahaya Kebakaran Pencegahan pasif bahaya kebakaran dapat dilihat pada tabel 4.11. Tabel 4.11. Tabel Pencegahan Pasif Kebakaran Alat Pencegahan Pasif Tangga Kebaran dan Jarak maksimal 30 m. Kedap asap (ada cerobong Luas Pelayanan/Jarak Keterangan

97
Universitas Sumatera Utara

Pintu Kebakaran

Lebar tangga dan bordes asap dan dilengkapi dengan minimal 1,2 m. Antrade penerangan darurat) minimal 28 m. Optrade minimal 20 cm.

Koridor

Lebar minimal 1,8 m

Dilengkapi penerangan darurat

dengan

Sistem Kompartemensi

Lokalisasi

proses

kebakaran agar api tidak menjalar untuk pengendalian pemadamannya ke tempat lain

memudahkan dan

Sumber Daya Listrik Darurat Genset dan Baterai

Bekerja untuk penanganan darurat sprinkler, hydrant dan detector Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005)

d) Sistem Pengolahan Air Bersih dan Air Kotor Sumber air bersih berasal dari PDAM dan sumur bor. Distribusi air berupa: Air Bersih - Tangki Tekan Air ditampung di reservoir bawah yang tertutup dan langsung dipompa ke masing-masing ruang. Sistem ini mempunyai kelemahan yaitu pemakaian listrik dan tenaga pompa yang besar dan jika aliran listrik mati maka distribusi air tidak berjalan. - Tangki Atap Air ditampung di reservoir atas dan setelah itu didistribusikan ke masing-masing ruang dengan memanfaatkan gravitasi bumi. Sistem ini tidak memerlukan energi listrik, maka ketika listrik mati air tetap dapat dialirkan.

98
Universitas Sumatera Utara

Air Kotor Buangan air kotor dari dapur, floor drain, wastafel dan air hujan dapat dialirkan langsung ke bak kontrol yang menuju saluran kota. Sedangkan buangan air kotor dari WC harus mengalami proses pengolahan air kotor lalu disalurkan ke riol kota.

Sumber air kotor berasal dari : - Air Hujan Disalurkan dari atap bangunan ke pipa-pipa pembuangan air hujan secara vertikal kemudian diteruskan ke saluran

pembuangan kota. - Air Kotor Cair Disalurkan melalui pembuangan secara vertikal kemudian diteruskan ke saluran pembuangan kota. Khusus pembuangan dari dapur, air kotor disaring dalam bak penampungan lemak. - Air Kotor Padat Disalurkan melalui pipa pembuangan air kotor padat secara vertikal dan dibuang ke septictank kemudian siresapkan ke dalam tanah melalui bak resapan.

e) Sistem Pengolahan Sampah Beberapa cara penanggulangan sampah : 1. Pembakaran. Sampah diangkut dari tempat sampah sementara ke tempat

pembuangan sampah utama. Kemudian dibakar dengan alat pembakar sampah yaitu incinerator dengan suhu tertentu. Alat ini bisa membakar sampah padat, kering dan sampah basah.

2. Kompeksi Dengan cara ini sampah ditekan (press) hingga volume sampah menjadi kecil. Untuk metode ini diperlukan alat khusus untuk menekan sampah.

99
Universitas Sumatera Utara

3. Penghancuran Sistem kerja dari penghancuran ini adalah sampah yang telah dikumpulkan dari tempat penampungan sampah sementara lalu dimasukkan ke dalam mesin penghancur. f) Sistem Elektrikal 1. PLN Untuk Kebutuhan Sehari-hari dalam keadaan normal. 2. Generator Set (Genset) Untuk kebutuhan listrik pada saat terjadi pemadaman listrik PLN. Minimal genset dapat menyuplai 50% dari listrik yang dibutuhkan yaitu mencakup tenaga listrik utama seperti penerangan umum, AC, pompa dan lift.

3. UPS (Uninterupted Power Supply) Merupakan baterai kering yang dapat menyuplai tenaga listrik sementara. UPS digunakan saat pemadaman listrik PLN dan kebakaran. UPS ini berguna untuk menyuplai listrik secara langsung pada bangunan khususnya pada fungsi yang sangat membutuhkan seperti penerangan darurat dan fan-fan pada saat kebakaran.

Genset Utama

UPS Sub Panel Penerangan

Panel Utama Sub Panel

AC

PLN

Trafo

Pompa Gambar 4.16. Sistem Elektrikal Sumber : Ir.Jimmy S Juwana (2005)

100
Universitas Sumatera Utara

BAB V KONSEP 5.1.Konsep Perancangan Tapak Konsep perancangan tapak terdiri atas 3 bagian antara lain : 5.1.1. Konsep Sirkulasi Ruang Luar

Gambar 5.1. Entrance Tapak


Keterangan Gambar :
: Entrance Site : Sirkulasi Keluar Site :Drop Off Mobil Pribadi : Masuk Basement : Keluar Basement :Drop Off Angkutan Umum

Ruang luar didesain agar pengunjung dapat merasakan implementasi dari jannah seperti sungai, tanaman, buah, suara air, dan suasana bersih dan syahdu yang diterapkan pada tapak dan bangunan. Pengaturan massa bangunan di desain agar mesjid diposisikan di tengah tapak karena mesjid merupakan pusat kegiatan dan peradaban Islam ( lihat gambar 5.1.) 5.1.2. Konsep Ruang Luar

: Drop Off Mobil Pribadi

Gambar 5.2. Konsep Ruang Luar 101


Universitas Sumatera Utara

Keterangan Gambar :
: Massa Bangunan : Parkir Pengelola : Parkir Pengunjung

Dari pembagian fungsi ruangan, lantai 1 hingga lantai 5 massa A merupakan milik Rabbani, sementara lantai 6 dan 7 di peruntukkan khusus untuk perempuan dengan fungsi kecantikan dan kebugaran. Pada massa b, bangunan terdiri dari berbagai fungsi pendukung. Pada interior lantai 1 terdapat aliran sungai yang terhubung dengan tapak, menciptakan suasana alam yang terintegrasi dengan ruang dalam (lihat gambar 5.2.) 5.1.3. Konsep Ruang Dalam Konsep ruang dalam terdiri dari konsep lantai 1-7 dan lantai basement. Lantai 1

Gambar 5.3. Zoning Ruang Dalam Lantai 1


Keterangan Gambar : : Rabbani : Food Court : Retail : Klinik Dokter : Kantor Pengelola : Wedding Organizer : Restoran

Pada lantai 2 hingga lantai 7 di desain roof garden yang berfungsi sebagai ruang transisi antar satu fungsi dengan fungsi lainnya. Selain itu roof garden ini juga merupakan implementasi dari konsep jannah yang mendasari perancangan Rabbani Muslimah Center ini. Oleh karena itu, pengunjung tidak merasa seperti berada di dalam bangunan dan merasakan suasana belanja di taman surga (lihat gambar 5.3.)

102
Universitas Sumatera Utara

Lantai 2

Gambar 5.4. Zoning Ruang Dalam Lantai 2

Lantai 3

Lantai 4

Gambar 5.5. Zoning Ruang Dalam Lantai 3


Keterangan Gambar : : Teras : Taman : Convention Hall

Gambar 5.6. Zoning Ruang Dalam Lantai 4


: Mesjid : Rabbani : Child Day Care

Pada lantai 2 massa A, massa B dan mesjid dihubungkan jalur pejalan kaki. Hal ini untuk memudahkan pengunjung untuk berpindah dari satu massa ke massa lainnya dan untuk menikmati keindahan tapak yang sejuk karena dipenuhi tanaman dan suara gemericik air sehingga pengunjung tidak merasa seperti berada ditengah kota (lihat gambar 5.4.) Pada lantai 3 didesain taman dengan ketinggian 3 lantai untuk memberikan efek vertikal pada bangunan sehingga seimbang dengan tapak yang memanjang. Taman ini dapat dilihat oleh pengunjung yang berada pada lantai 3,lantai 4 dan lantai 5 (lihat gambar 5.5, gambar 5.6, dan gambar 5.7)

103
Universitas Sumatera Utara

Lantai 5

Lantai 6

Gambar 5.7. Zoning Ruang Dalam Lantai 5


Keterangan Gambar :

Gambar 5.8. Zoning Ruang Dalam Lantai 6

: Rabbani : Taman
: Pusat Kecantikan

Pada lantai 6 dan lantai 7 yang berfungsi sebagai pusat kecantikan, sirkulasi vertikal dibuat lebih privasi karena pada fungsi ini terbatas pada pengunjung wanita saja (lihat gambar 5.8.) Tangga penghubung lantai 6 dan 7 didesain agar melewati taman sehingga suasana surga yang sejuk dan teduh tetap terasa hingga ke lantai yang paling atas (lihat gambar 5.9.)

Lantai 7

Gambar 5.9. Zoning Ruang Dalam Lantai 7

104
Universitas Sumatera Utara

Lantai Basement

Gambar 5.10. Zoning Ruang Dalam Basement


Keterangan Gambar : : Servis

5.2. Konsep Bentukan Massa Penerapan tema terhadap konsep massa bangunan Arsitektur Metafora Konsep Umum Jannah Mutiara 7 Tingkatan Elemen Air Tanaman Buah Dipan 1. Mutiara Diantara bentuk bangunannya adalah kubah-kubah indah yang terbuat dari mutiara (Al-Hadist) Sesungguhnya seorang mukmin mendapat kemah dari mutiara yang berongga (HR.Muslim) Bentukan mutiara yang berongga diterapkan pada denah bangunan pada groundplan yang membentuk dua lengkungan yang dipisahkan oleh massa mesjid.(Lihat gambar 5.11.) 105
Universitas Sumatera Utara

Fungsi untuk

bangunan muslimah.

yang Figur

bertujuan wanita

muslimah yang terbaik ibarat seorang bidadari surga.

Gambar 5.11. Metafora Mutiara pada Desain

2. 7 Tingkatan Jannah Syurga Firdaus, syurga Adn, syurga Naim, syurga Mawa, syurga Darusalam, syurga Maqoomal Amin dan syurga Darul Muqoomah. Penerapan pada desain yaitu jumlah lantai massa A terdiri dari 7 tingkat untuk mempresentasikan 7 tingkatan syurga (lihat gambar 5.12.)

Gambar 5.12. Metafora 7 Tingkatan Jannah 3. Sungai Diatas firdaus terdapat arsy Allah, dari situ mengalir sungai-sungai surga (hr.bukhari). Penerapan pada desain yaitu pada groundplan di desain sungai yang mengelilingi massa bangunan (lihat gambar 5.13.)

106
Universitas Sumatera Utara

Gambar 5.13. Penerapan Sungai pada Tapak

4. Buah Apabila penghuni surga tertarik untuk memetik buah buah surga, maka buah buahan tersebut mendekat kepdanya hingga ia dapat mengambil mana yang ia suka (HR. Bukhari). Penerapan pada desain di buat banyak klaster untuk menanam buah-buahan yang disebut dalam Al-Quran (lihat gambar 5.14.)

Gambar 5.14. Cluster Buah pada Tapak

5. Tanaman Adapun tanaman surga, setelah benihnya disebar, maka tumbuh dalam sekejap dan siap panen saat itu juga (HR. Bukhari). Penerapan pada desain yaitu keseluruhan desain memperlihatkan elemen tanaman (lihat gambar 5.14.)

107
Universitas Sumatera Utara

Gambar 5.15. Green Wall pada Bangunan

6. Dipan/Gazebo Mereka bertelekan di atas diapan-dipan berderetan (Ath-Thur: 20) Penerapan pada desain yaitu disediakan tempat-tempat duduk untuk menikmati kebun buah dan bunga (lihat gambar 5.16.)

Gambar 5.16. Gazebo pada Tapak

108
Universitas Sumatera Utara

BAB VI HASIL PERANCANGAN Gambar hasil perancangan Rabbani Muslimah Center adalah sebagai berikut : 6.1. Site Plan

Gambar 6.1. Site Plan

109
Universitas Sumatera Utara

6.2. Ground Plan

Gambar 6.2. Ground Plan

110
Universitas Sumatera Utara

6.3. Tampak Tapak

Gambar 6.3. Tampak Tapak

111
Universitas Sumatera Utara

6.4. Potongan Tapak

Gambar 6.4. Potongan Tapak

112
Universitas Sumatera Utara

6.5. Denah Lantai 2

Gambar 6.5 Denah Lantai 2

113
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.6. Denah Lantai 3-5

Gambar 6.6. Denah Lantai 3-5

114
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.7. Denah Lantai 6-7

Gambar 6.7. Denah Lantai 6-7

115
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.8. Denah Basement

Gambar 6.8. Denah Basement

116
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.9. Tampak Massa A

Gambar 6.9. Tampak Massa A

117
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.10. Tampak Massa B dan Mesjid

Gambar 6.10. Tampak Massa B dan Mesjid

118
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.11. Potongan

Gambar 6.11. Potongan

119
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.12. Rencana Pondasi

Gambar 6.12. Rencana Pondasi

120
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.13. Rencana Pembalokan Basement

Gambar 6.13. Rencana Pembalokan Basement

121
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.14. Rencana Pembalokan Lantai 1

Gambar 6.14. Rencana Pembalokan Lantai 1

122
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.15. Rencana Pembalokan Lantai 3-5

Gambar 6.15. Rencana Pembalokan Lantai 3-5

123
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.16. Rencana Pembalokan Lantai 6 dan Rencana Atap

Gambar 6.16. Rencana Pembalokan Lantai 6 dan Rencana Atap

124
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.17. Rencana Elektrikal Basement

Gambar 6.17. Rencana Elektrikal Basement

125
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.18. Rencana Elektrikal Lantai 1-2

Gambar 6.18. Rencana Elektrikal Lantai 1-2

126
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.19. Rencana Elektrikal 3-5

Gambar 6.19. Rencana Elektrikal Lantai 3-5

127
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.20. Rencana Elektrikal Lantai 6-7

Gambar 6.20. Rencana Elektrikal Lantai 6-7

128
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.21. Rencana Plumbing Basement

Gambar 6.21. Rencana Plumbing Basement

129
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.22. Rencana Plumbing Lantai 1-2

Gambar 6.22. Rencana Plumbing Lantai 1-2

130
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.23. Rencana Plumbing Lantai 3-5

Gambar 6.23. Rencana Plumbing Lantai 3-5

131
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.24. Rencana Plumbing Lantai 6-7

Gambar 6.24. Rencana Plumbing Lantai 6-7

132
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.25. Rencana AC Basement

Gambar 6.25. Rencana AC Basement

133
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.26. Rencana AC Lantai 1-2

Gambar 6.26. Rencana AC Lantai 1-2

134
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.27. Rencana AC Lantai 3-5

Gambar 6.27. Rencana AC Lantai 3-5

135
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.28. Rencana AC Lantai 6-7

Gambar 6.28. Rencana AC Lantai 6-7

136
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.29. Rencana Fire Protection Basement

Gambar 6.29. Rencana Fire Protection Basement

137
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.30. Rencana Fire Protection Lantai 1-2

Gambar 6.30. Rencana Fire Protection Lantai 1-2

138
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.21. Rencana Fire Protection Lantai 3-5

Gambar 6.31. Rencana Fire Protection Lantai 3-5

139
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.32. Rencana Fire Protection Lantai 6-7

Gambar 6.32. Rencana Fire Protection Lantai 6-7

140
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.33. Detail

141
Universitas Sumatera Utara

142
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.33. Detail

143
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.34. Perspektif

144
Universitas Sumatera Utara

145
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.34. Perspektif

146
Universitas Sumatera Utara

Gambar 6.35. Maket

Gambar 6.35. Maket

147
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR PUSTAKA

A. S, Homby. 1984. Oxford Advanced Learner Dictionary Of Current English (p. 136). Oxford University Press. New York Alwi, Hasan. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka Antoniades, Anthony C. 1990. Poetic of Architecture. Theory of Design. New York Asy-Syarif, Syaikh Muhammad. 2012. 40 Hadits Wanita. Jakarta : Aqwam Badan Pusat Statistik Kota Medan (2011), Medan Dalam Angka 2010. Broadbent, Geoffrey. 1995. Design in Architecture. D.K. Ching, Francis. 1999. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Susunannya. Penerbit Erlangga. Jakarta D.K. Ching, Francis. 1992. Grafik Arsitektur-II. Penerbit Erlangga. Jakarta De Chiara, Yoseph.1990. Time Saver Standarts for Building Types. Mc.Graw Hill Book Company. New York D. Rowland, T.N. Howe. 1999. Vitruvius. Ten Books on Architecture. Cambridge University Press. Cambridge Hakim, Rustam. 2012. Komponen Perancangan Arsitektur Lansekap. Bumi Aksara. Jakarta Harris, Charles W dan Nicholas T. Dines. 1998. Time Saver Standarts for Landscape Architecture. Mc. Graw Hill Publishing Company. New York Hasegawa, Itsuko. 1997. The Master Architects Series II Itsuko Hasegawa. Australia :Image Publishing Jenks, Charles. 1991. The Language of Post Modern Architecture. Wiley-Academy. Inggris. Juwana, Ir. Jimmy S. 2005. Sistem Bangunan Tinggi. Erlangga. Jakarta

Universitas Sumatera Utara

xii

Neufert, Ernst. 1996. Data Arsitek Jilid I Edisi 33. Terjemahan Sunarto Tjahjadi. Penerbit Erlangga. Jakarta Neufert, Ernst, dan Sjamsu Amril. 1995. Data Arsitek Jilid 2 Edisi Kedua. Penerbit Erlangga. Jakarta R. E, Allen. 1984. The Oxford Dictionary Of Current English. Oxford University Press. New York. Snyder, James C, Anthony J. Catanese. 1984. Pengantar Arsitektur. Erlangga. Jakarta Yeang, Ken. 2007. Eco Skyscrapers. Image Publishing. Australia http://archiplanet.org. 26 Oktober 2012 http://basepro.wix.com/properti?_escaped_fragment_=to-rent. 26 Oktober 2012 http://buletin.muslim.or.id. 28 Oktober 2012 http://ndyteen.blogspot.com/2012/07/arsitektur-metafora-.html. 22 September 2012 http://googleearth.com/indonesia. 16 September 2012 http://gsky.com/green-walls/pro/cad-spec/. 6 Desember 2012 http://www.moz5salonmuslimah.com. 20September 2012 http://pengembangan-tekhnologi.blogspot.com/2011/10/4.html. 18 Desember 2012 http://www.rabbani.co.id/profil-rabbani.html. 22 September 2012 http://www.salmarumahcantik.com. 20 September 2012 http://wikipedia.com/metaphor/. 15 September 2012

xiii
Universitas Sumatera Utara