Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Istilah hortikultura meliputi tanaman sayur-sayuran, buah-buahan, serta bunga-bungaan. Buah dan sayur sangat dibutuhkan oleh manusia untuk pemenuhan gizi yang seimbang. Buah dan sayur umunya mengandung vitamin dan mineral tertentu, seperti vitamin A, serat (dietary fiber), serta vitamin C yang tidak dapat diproduksi tubuh. Produk hortikultura merupakan produk yang mudah rusak (perishable), sehingga membutuhkan penanganan khusus pada tahapan pasca panen. Penanganan pasca panen buah dan sayuran yang dilakukan di Indonesia belum mendapat perhatian yang cukup. Hal ini terlihat dari kerusakankerusakan pasca panen produk tersebut sebesar 25 28%. Kerusakan ini terjadi selama proses penanganan pasca panen dan pengangkutan buah dan sayuran dari petani menuju ke pedagang atau konsumen. Kerusakan yang terjadi dapat berupa kerusakan mekanis, fisiologis, kimia dan mikrobiologis. Akibat cara pemanenan yang kurang hati-hati, buah-buahan menjadi lecer atau memar (Destiyani, 2010). Agar produk hortikultura terutama buah-buahan dan sayur-sayuran dapat sampai ke tangan konsumen dalam kondisi baik, maka perlu penanganan pasca panen yang benar dan sesuai. Bila pasca panen dilakukan dengan baik, kerusakan-kerusakan yang timbul dapat diperkecil bahkan dihindari, sehingga kerugian di tingkat konsumen dapat ditekan (Siswadi, 2007). Kerusakan buah-buahan dan sayur-sayuran setelah dipanen pada daerah tropis merupakan masalah utama yang harus dipecahkan. Buah tomat akan segera mengalami kerusakan apabila penyimpanannya dilakukan tanpa perlakuan apapun (Rudito, 2005). Buah tomat setelah dipetik akan mengalami perubahan komposisi dan terjadi kerusakan, yang disebabkan oleh berlanjutnya kegiatan fisiologis

tersebut. Selain itu, kerusakan buah juga dapat disebabkan akibat aktivitas mikrobiologis seperti pembusukan oleh mikroba maupun karena adanya pengaruh mekanis seperti benturan dan goresan pada kulit sehingga umur simpan buah tersebut realtif pendek (Purwadi, 2007).

B. Tujuan Tujuan dari praktikum ini adalah mengetahui dampak kerusakan mekanis buah-buahan terhadap proses fisiologisnya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Produk pertanian hortikultura seperti buah-buahan dan sayur-sayuran merupakan bahan hasil pertanian yang bersifat mudah rusak, mudah mengalami luka mekanis dibandingkan dengan bahan hasil pertanian yang berupa serealia. Hal ini disebabkan karena perubahan bentuk dan struktur produk hortikultura yang relatif lunak karena banyak mengandung air. Oleh karena itu, hasil hortikultura memerlukan penanganan yang lebih hati-hati. Kerusakan mekanis bahan hasil pertanian termasuk buah-buahan dapat terjadi apabila penanganan saat panen dan pasca panen kurang diperhatikan. Pemetikan, sortasi (grading), pengemasan, pengangkuran yang kurang baik dapat menyebabkan kerusakan lepas panen. Luka mekanis dapat memacu laju kehilangan air dan bahan segar, sehingga menyebabkan kerusakan jenis lain. Luka lecet merusak susunan jaringan pada permukaan dan memungkinkan aliran gas melalui bagian yang sudah rusak (Supriyanto, 2003). Masalah utama lepas panen bahan hasil pertanian salah satunya adalah kerusakan mekanis yang diakibatkan oleh pengangkutan yang dapat terjadi karena adanya benturan antar produk di dalam kemasan, produk dengan kemasan karena bergesekan dan himpitan. Goncangan yang terjadi selama pengangkutan dapat mengakibatkan terjadinya memar, susut berat dan memperpendek masa simpan (Suherman, 2011). Tomat merupakan komoditas penting karena memiliki potensi ekonomi untuk dikembangkan. Dalam era global, komoditas bermutu dan berdaya saing tinggi merupakan kunci keberhasilan agribisnis dan agroindustri. Salah satu mata rantai penting dalam proses produksi tomat yang bermutu tinggi adalah penganganan pasca panen yakni aspek penanganan segar. Tomat (Lyvopersicum esculentum Mill) termasuk buah klimakterik, yaitu buah yang mengalami kenaikan respirasi setelah dipanen. Komponen tertinggi dari buah tomat adalah air (lebih dari 93%), oleh karena itu buah tomat tergolong komoditas yang sangat mudah rusak (very perishable). Selama proses

pematangan, pada buah akan terjadi antara lain proses peningkatan respirasi, kadar gula reduksi dan kadar air, sedangkan tingkat keasaman turun, dan tekstur buah menjadi lunak. Buah tomat setelah matang sempurna akan cepat menjadi rusak atau busuk yakni setelah penyimpanan pada suhu kamar sehingga tanpa adanya penanganan khusus umur simpan buah tomat relatif singkat atau pendek (Purwadi, 2007). Buah tomat umunya dikonsumsi dalam bentuk segar selain dalam bentuk olahan. Tomat dikenal sebagai sumber vitamin dan mineral. Selain mengandung vitamin C, tomat juga memiliki beberapa jenis mineral seperti kalsium dan fosfor serta kalori sebesar 20 kal. Walaupun tergolong sebagai komoditas komersial dan bernilai ekonomi tinggi, tetapi seperti halnya sayuran lain, tomat mudah rusak dan waktu simpan relatif pendek pada penyimpanan biasa (Hartuti, 2006). Buah tomat termasuk komoditi hortikultura yang sangat mudah rusak, baik yang disebabkan oleh kerusakan mekanis dan fisiologi lanjut maupun kerusakan yang disebabkan oleh mikrobiologi (pembusukan). Jumlah buah tomat yang rusak pada proses pemasaran terutama di pasar-pasar tradisional di daerah perkotaan mencapai 30-40%. Buah tomat yang telah mengalami kerusakan dibuang karena tidak layak jual dan dinyatakan sebagai buah tomat afkiran (Mappiratu, 2010). Kerusakan mekanis selama panen bisa menjadi masalah yang serius, karena kerusakan tersebut menentukan cepatnya produk untuk membusuk, meningkatnya kehilangan cairan dan meningkatnya laju respirasi serta produksi etilen yang berakibat pada cepatnya kemunduran produk (Kitinoja, 2002). Salah satu masalah pasca panen adalah kerusakan mekanis karena transportasi akibat adanya benturan antara buah dengan buah, benturan antara buah dengan wadah atau kemasan, gesekan dan himpitan. Penyebab kerusakan mekanis selama pengangkutan antara lain: 1. Isi kemasan terlalu penuh Isi kemasan yang terlalu penuh menyebabkan meningkatnya kerusakan tekan atau kompresi karena adanya tambahan tekanan dari tutup kemasan.

2. Isi kemasan kurang Isi kemasan yang kurang menyebabkan kerusakan vibrasi pada lapisan atas. Hal ini disebabkan karena adanya ruang diatas bahan sehingga selama pengangkutan bahan berbenturan. 3. Kelebihan tumpukan Tumpukan bahan yang terlalu tinggi didalam kemasan menyebabkan tekanan yang besat pada buah lapisan bawah, sehingga meningkatkan kerusakan kompresi. Faktor-faktor yang terjadi selama pengangkutan dapat terjadi karena tumpukan buah yang terlalu tinggi. Hal tersebut mengakibatkan tekanan yang besar terhadap buah yang terdapat pada lapisan bawah sehingga meningkatkan kerusakan akibat kompresi. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kerusakan mekanik buah antara lain: 1. Gaya-gaya luar Tingkat kerusakan mekanis yang terjadi dipengaruhi oleh besarnya gaya luar (beban) yang mengenai buah. Kerusakan akan semakin tinggi jika gaya luar yang diterima oleh buah semakin besar. 2. Sifat mekanis buah Sifat mekanis yaitu respon bahan yang sesuai dengan perilakunya apabila diberi gaya. Sifat mekanis bahan dipelajari dalam ilmu reologi. Secara reologi, sifat mekanis buah dapat dinyatakan dalam tiga bentuk yakni gaya, deformasi, dan waktu (Suherman, 2011). bagian atas akan terlempar-lempar dan saling

BAB III METODE PRAKTIKUM

A. Alat dan Bahan Alat: - Timbangan - Styrofoam Bahan: - 2 buah tomat

B. Prosedur Kerja Buah tomat kontrol 1 buah tomat ditimbang dan ditaruh diatas styrofoam yang telah diketahui beratnya

Buah tomat tersebut disimpan pada suhu ruang tanpa penutup

Diamati perubahan yang terjadi pada buah tomat selama 3 hari (hari ke-0, 1, 2, 3) dengan parameter yang diamati yakni warna, tekstur, dan susut bobot

Buah tomat dengan perlakuan jatuh bebas 2 buah tomat ditimbang beratnya masing-masing

1 buah tomat dijatuhkan (bukan dibanting) pada ketinggian 2,5 m sebanyak 5 kali dan 1 buah tomat lainnya dijatuhkan sebanyak 10 kali

Buah tomat yang telah dijatuhkan kemudian ditimbang kembali dan diletakkan pada styrofoam (yang telah diketahui beratnya) dan disimpan pada suhu ruang

Diamati perubahan yang terjadi pada buah tomat selama 3 hari (hari ke-0, 1, 2, 3) dengan parameter yang diamati yaitu warna, tekstur, dan susut bobot

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan buah tomat kontrol Warna Hari ke0 1 2 3 Kel. 3 100% 97,5% 75% 60% Kel. 4 100% 100% 100% 100% Tekstur Kel. 3 1 2 3 4 Kel. 4 2 2 2 2 Susut bobot Kel. 3 Kel. 4 0% 0% 0,08% 1,72% 1,76% 3,66% 2,94% 5,17% Berat tomat (gram) Kel. 3 Kel. 4 33,9 46,4 33,6 45,6 33,3 44,7 32,9 44

Pengamatan buah tomat dengan perlakuan jatuh bebas (5 dan 10 kali) Berat buah tomat awal (sebelum dijatuhkan): Kelompok 3 (jatuh bebas 5 kali) 30,5 gram Kelompok 4 (jatuh bebas 10 kali) 28 gram Warna Hari ke0 1 2 3 Kel. 3 100% 99% 95% 90% Kel. 4 100% 100% 100% 100% Tekstur Kel. 3 2 2 3 3 Kel. 4 2 3 4 4 Susut bobot Kel. 3 Kel. 4 0% 0% 1,67% 3,22% 2,67% 4,8% 4,34% 8,2% Berat tomat (gram) Kel. 3 Kel. 4 29,9 27,9 29,4 27,0 29,1 26,56 28,6 25,6

Keterangan : Kelompok 3: perlakuan buah tomat dengan jatuh bebas 5 kali Kelompok 4: perlakuan buah tomat dengan jatuh bebas 10 kali

Parameter tekstur: 1: sangat keras 2: keras 3: agak keras 4: sedikit keras

5: lunak

Perhitungan susut bobot: Susut bobot = Buah tomat kontrol Kelompok 3: - Hari ke-0 = - Hari ke-1 = - Hari ke-2 = - Hari ke -3 = = 0% = 0,88% = 1,76% = 2,94%

Kelompok 4: - Hari ke-0 = - Hari ke-1 = - Hari ke-2 = - Hari ke-3 = = 0% = 1,72% = 3,66% = 5,17%

Buah tomat jatuh bebas Kelompok 3 (jatuh bebas 5 kali): - Hari ke-0 = - Hari ke-1 = - Hari ke-2 = - Hari ke-3 = = 0% = 1,67% = 2,67% = 4,34%

Kelompok 4 (jatuh bebas 10 kali): - Hari ke-0 = - Hari ke-1 = - Hari ke-2 = - Hari ke-3 = = 0% = 3,22% = 4,8% = 8,2%

B. Pembahasan Buah-buahan selama pengangkutan akan mengalami kerusakan mekanis akibat goncangan, benturan dan tekanan. Akibat goncangan ini akan terjadi benturan antara buah dengan dinding kemasan atau antar buah dalam kemasan, yang akan mengakibatkan kerusakan mekanis. Kerusakan mekanis yang mudah terlihat adalah adanya luka memar atau bahan menjadi pecah. Memar yang dialami buah dapat terjadi akibat pukulan, tekanan, getaran serta gesekan. Memar yang disebabkan pukulan terjadi karena buah-buahan dalam kemasan jatuh ke permukaan yang keras. Memar yang disebabkan tekanan terjadi karena pengisian kemasan yang berlebihan sehingga buah-buahan harus menahan beban yang cukup besar. Memar yang disebabkan oleh getaran dan gesekan terjadi karena gesekan sesama produk dalam kemasan atau gesekan antara produk dengan kemasan. Buah tomat yang digunakan dalam praktikum ini merupakan komoditas yang bernilai ekonomi tinggi, tetapi seperti halnya sayuran dan buah lain, tomat mudah mengalami kerusakan dan memiliki waktu simpan yang relatif pendek pada penyimpanan biasa sehingga berpengaruh terhadap tingkat kesegaran buah tomat. Kerusakan pasca panen buah tomat meliputi kerusakan fisik, mekanis, fisiologi dan patologis (Prajawati, 2006). Buah tomat pada praktikum ini diberi perlakuan yaitu dijatuhkan 5 kali dan 10 kali dari ketinggian 2,5 meter. Berdasarkan hasil pengamatan, buah tomat yang telah dijatuhkan mengalami penurunan berat yaitu dari 30,5 gram menjadi 29,9 gram untuk perlakuan jatuh bebas 5 kali. Sedangkan untuk

perlakuan jatuh bebas 10 kali, berat buah tomat menurun dari 28 gram menjadi 27,9 gram. Hal tersebut menunjukkan bahwa buah tomat telah mengalami kerusakan mekanis akibat benturan. Terjadinya kerusakan mekanis pada buah tomat dapat dilihat dari proses fisiologis yang terjadi pada buah tersebut. Parameter yang digunakan untuk mengetahui proses fisiologis yang terjadi antara lain warna, buah dan susut bobot buah. Selama pematangan atau penyimpanan zat warna buah tomat akan berubah. Pantastico (1986), menyatakan bahwa untuk kebanyakan buah tanda kematangan pertama adalah hilangnya warna hijau karena kandungan klorofil buah yang sedang masak lambat laun berkurang. Pigmen yang membentuk warna buah tomat terdiri dari karoten, likopen, xantofil dan klorofil. Menurut Winarno dan Wirakartakusumah (1981), pigmen utama pada buah tomat adalah karoten dan likopen. Warna hijau tomat disebabkan adanya klorofil yang berperan dalam proses fotosintesis selama pematangan. Dengan dimulainya proses pematangan buah, pigmen kuning (O-caroten dan xantofil) diproduksi sedangkan kandungan klorofil berkurang. Kemudian pigmen likopen yang berwarna merah akan terakumulasi dengan cepat. Ketika memasuki tahap pematangan, tomat akan memproduksi lebih banyak pigmen karoten dan xantofil sehingga warnanya lebih terlihat jingga seiring dengan semakin menurunnya kandungan klorofil. Warna buah akan semakin merah seiring dengan semakin matangnya buah tomat tersebut, hal ini terjadi karena produksi komponen likopen yang juga semakin meningkat (Hobson dan Davies, 1971). Hasil pengamatan menunjukkan bahwa tomat kontrol (tanpa dijatuhkan) pada pengamatan yang dilakukan kelompok 3 mengalami perubahan warna dari hijau menjadi merah kekuningan dari hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan. Hal tersebut berbeda hasilnya pada pengamatan yang dilakukan kelompok 4, dimana tomat kontrol (tanpa dijatuhkan) tidak mengalami perubahan warna dari hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan. Nilai 100% menunjukkan warna tomat yang masih hijau dan angka 0% menunjukkan

warna tomat yang sudah merah. Semakin menurun nilai yang diberikan terhadap warna, maka warna tomat semakin mengarah pada warna merah. Tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 dan 10 kali juga menunjukkan nilai yang berbeda pada parameter warna. Tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 kali menunjukkan penurunan nilai parameter warna, sedangkan tomat dengan perlakuan jatuh bebas 10 kali menunjukkan nilai yang tetap (100%) selama pengamatan dari hari ke-0 sampai hari ke-3. Perbedaan ini dapat disebabkan karena perbedaan umur tomat yang dipanen, sehingga mempengaruhi tingkat kematangan tomat yang dilihat dari warna buah. Tekstur buah juga merupakan salah satu parameter yang dilihat untuk menilai dampak kerusakan mekanis terhadap proses fisiologis. Tekstur buah pada praktikum ini merupakan tingkat kekerasan buah. Perubahan kekerasan tergolong perubahan fisik pada buah-buahan. Kekerasan sayuran dan buahbuahan dipengaruhi oleh turgor dari sel yang masih hidup yang selalu berubah dalam proses perkembangan dan pematangan. Hal ini disebabkan adanya komponen dinding sel yang berubah, dimana perubahan ini berpengaruh terhadap kekerasan yang biasanya buah menjadi lunak setelah masak (Winarno dan Wirakartakusumah, 1981). Pada umumnya secara kimiawi, dinding sel pada buah tersusun dari senyawa-senyawa seperti selulosa, pektin, hemiselulosa dan lignin yang akan mengalami perubahan selama proses pematangan. Dinding sel dan lapisan lamella tengah dengan bobot 1-3 % dari berat, membentuk suatu struktur padat dengan campuran yang kebanyakan air (Bourne, 1981). Propektin adalah bentuk zat pektan yang tidak larut dalam air, dimana pecahnya propektin menjadi zat dengan berat molekul rendah mengakibatkan lemahnya dinding sel dan turunnya daya kohesi yang mengikat sel satu dengan yang lainnya (Pantastico, 1986). Hancurnya polimer karbohidrat penyusun dinding sel, khususnya pektin dan hemiselulosa, akan melemahkan dinding sel dan ikatan kohesi jaringan, sehingga tekstur buah menjadi lebih lunak (Wills et al. 1981).

Tekstur buah tomat kontrol (tidak dijatuhkan) yang diamati oleh kelompok 3 menunjukkan bahwa buah tomat pengalami pelunakan dari hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan. Melunaknya tekstur buah berbanding lurus dengan warna buah yang semakin berwarna merah selama pengamatan dan menunjukkan kematangan buah. Pengamatan yang dilakukan oleh kelompok 4 menunjukkan hasil bahwa buah tomat memiliki tekstur yang tetap selama pengamatan, yaitu keras. Tomat yang mengalami kerusakan mekanis terlihat mengalami perubahan tekstur selama pengamatan. Tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 kali mengalami perubahan tekstur dari keras menjadi agak keras, sementara tomat dengan perlakuan jatuh bebas 10 kali mengalami perubahan tekstur dari keras menjadi sedikit keras. Berdasarkan hasil pengamatan, terjadinya kerusakan mekanis pada buah dapat mempengaruhi tekstur buah. Semakin tinggi tingkat kerusakan mekanisnya, maka tekstur buah akan makin mengarah pada tekstur lunak. Parameter terakhir yang diamati pada praktikum ini adalah susut bobot. Nilai susut bobot didapatkan berdasarkan perhitungan berat buah tomat yang diukur setiap hari selama pengamatan. Susut bobot merupakan salah satu parameter proses fisiologis pada buah yang sebagian besar terjadi karena proses respirasi dan transpirasi. Transpirasi merupakan faktor utama penyebab susut bobot yaitu karena terjadinya perubahan fisikokimia berupa penyerapan dan pelepasan air ke lingkungan. Susut bobot yang dialami buah tomat kontrol maupun dengan perlakuan semakin lama semakin besar nilainya mulai dari awal hingga akhir pengamatan. Susut bobot tomat kontrol yang diamati kelompok 3 yaitu sebesar 0%; 0,08%; 1,76%; 2,94% (hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan). Sedangkan susut bobot tomat kontrol yang diamati kelompok 4 yaitu sebesar 0%; 1,72%; 3,66%; 5,17% (hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan). Perbedaan nilai susut bobot tomat kontrol yang diamati dapat disebabkan proses transpirasi dan respirasi yang berbeda dari kedua tomat tersebut. Nilai susut

bobot yang lebih tinggi menandakan bahwa proses transpirasi dan respirasi pada tomat tersebut lebih tinggi. Tomat yang mengalami perlakuan jatuh bebas, baik 5 maupun 10 kali juga menunjukkan perbedaan nilai susut bobot yang dialami. Susut bobot tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 kali mengalami susut bobot sebesar 0%; 1,67%; 2,67%; 4,34% (hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan). Susut bobot tomat dengan perlakuan jatuh bebas 10 kali mengalami susut bobot sebesar 0%; 3,22%; 4,8%; 8,2% (hari ke-0 hingga hari ke-3 pengamatan). Hasil pengamatan menunjukkan bahwa tomat dengan perlakuan jatuh bebas 10 kali mengalami susut bobot lebih besar dari tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 kali. Berbedanya nilai susut bobot dengan 2 perlakuan ini dapat disebabkan karena kerusakan mekanis yang dialami kedua buah tomat tersebut berbeda. Kerusakan mekanis yang dialami tomat dengan perlakuan jatuh bebas 10 kali tentu lebih besar dari yang dialami buah tomat dengan perlakuan jatuh bebas 5 kali. Kerusakan mekanis yang lebih besar dapat mempercepat terjadinya proses transpirasi dan respirasi buah sehingga terjadi susut bobot yang lebih besar pula. Menurut Pantastico (1986), meningkatnya susut bobot sebagian besar disebabkan transpirasi yang tinggi. Pembukaan dan penutupan kulit menentukan jumlah kehilangan air yang mengakibatkan susut bobot. Selain itu, faktor yang mempengaruhi susut bobot salah satunya adalah kelembaban udara relatif (RH) pada ruang simpan, apabila ruang simpan memiliki RH yang tinggi maka susut bobot yang dialami akan lebih rendah jika dibandingkan dengan ruang simpan yang memiliki RH yang rendah (Ryall dan Lipton (1982) dalam Broto (1998).

BAB V PENUTUP

A. Simpulan Kerusakan mekanis yang terjadi pada buah-buahan dapat mempengaruhi proses fisiologisnya yang terlihat dari parameter seperti warna, tekstur dan susut bobot. Semakin besar kerusakan mekanis yang terjadi pada buah, maka semakin besar perubahan yang terlihat dari parameter tersebut.

B. Saran 1. Buah yang digunakan dapat divariasikan lagi agar dapat dijadikan perbandingan 2. Acara praktikum yang mengarah pada teknologi pasca panen dapat ditambah selain MAP dan penyimpanan suhu rendah, misalnya edible coating dan pelilinan

DAFTAR PUSTAKA

Bourne, M.C. 1981. Physical dan Structure of Hortikultural Crop. Di dalam: Peleg, M, Bagley. EB (ed) physical Properties of Food. AVI Pub. Co. Inc. Westport, Connecticut. Broto, W. 1998. Kajian sifat mutu buah rambutan Binjai pada berbagai umut petik. Bu. Pascapanen Hort (1): 40-47. Destiyani, Eni. 2010. Pendahuluan Pengkajian Kemasan Karton Untuk Transportasi Buah Alpukat (Persea americana, Mills). Skripsi. Institut Pertanian Bogor, Bogor. Hartuti, N. 2006. Penanganan Segar pada Penyimpanan Tomat dengan Pelapisan Lilin untuk Memperpanjang Masa Simpan. IPTEK Hortikultura no. 2, September 2006. Balai Penelitian Tanaman Sayuran. Hobson, G.E. dan Davies. 1971. The Tomato. Di dalam: Huime AC(eds) The Biochemistry of Fruit and Product. Vol II. Academic Press. London. \ Kitinoja, Lisa dan Adel A. Kader. 2002. Praktik-praktik penanganan pascapanen skala kecil: Manual untuk produk hortikultura (edisi ke 4). Diterjemahkan oleh I Made S. Utama. Postharvest Technology Research and Information Center. University of California, Davis. Mappiratu, Nurhaeni, dan Ila Israwaty. 2010. Pemanfaatan tomat afkiran untuk produksi likopen. Media Litbang Sulteng III Mei 2010 no. (1): 64-69. Pantastico, E. R. B. 1975. Post Harvest Technology Handling and Utilization of Tropical and Subtropical Fruits and Vegetables. The AVI Publishing Co. Westport, conn Pantastico, E. R. B. 1986. Fisiologi Pasca Panen. Terjemahan. Penerbit Universitas Gajah Mada. Yogyakarta. Connecticut. Prajawati, N.M. 2006. Pengaruh Teknik Pengemasan dan Perlakuan Prakemas terhadap Laju Penurunan Parameter Mutu Buah Tomat Selama Transportasi. Skripsi. Departemen Teknik Pertanian, Institut Pertanian Bogor, Bogor. Purwadi, Agus, Widdi Usada dan Isyuniarto. 2007. Pengaruh Lama Waktu Ozonisasi terhadap Umur Simpan Buah Tomat (Lycopersicum esculentum Mill). Prosiding PPI-PDIPTN, Yogyakarta, 10 Juli 2007. Pustek Akselerator dan Proses Bahan-BATAN. Rudito. 2005. Perlakuan komposisi gelatin dan asam sitrat dalam edible coating yang mengandung gliserol pada penyimpanan tomat. Jurnal Teknologi Pertanian April 2005 6(1) : 1-6.

Siswadi. 2007. Penanganan pasca panen buah-buahan dan sayuran. Innofarm: Jurnal Inovasi Pertanian 6(1): 68-71. Suherman. 2011. Pendahuluan Perubahan Mutu Fisik Mentimun (Cucumis sativus L.) pada Kemasan Plastik Polietilen dan Keranjang Bambu dalam Transportasi Darat. Skripsi. Institut Pertanian Bogor, Bogor. Supriyanto, Gani dan Hano Hanafi. 2003. Analisis tinggi tumpukan dan lama penggetaran terhadap kerusakan mekanis buah apel dalam kemasan peti kayu. Prosiding Penerapan Teknologi Tepat Guna dalam Mendukung Agribisnis. Wills, R.B.H., T.H. Lee, D. Graham, W.B. Mc. Glasson dan E.G. Hall. 1981. Postharvest and Introduction to The Physiology and Handling of Fruits and Vegetable. The AVI Pub. Co. Inc. Westport., Connecticut. Winarno, F.G., M.A. Wirakartakusumah. 1978. Fisiologi Pasca Panen. PT. Sastra Hudaya, Jakarta.

LAMPIRAN

Dokumentasi praktikum Jatuh bebas 5 kali

Kontrol hari ke-0

Jatuh bebas hari ke-0

Kontrol hari ke-2

Jatuh bebas hari ke-2

Kontrol + jatuh bebas hari ke-3

Jatuh bebas 10 kali

Kontrol hari ke-0

Kontrol hari ke-1

Kontrol hari ke-2

Kontrol hari ke-3

luka mekanis hari ke-3

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PASCAPANEN DAN PENGEMASAN

Acara III Dampak Kerusakan Mekanis terhadap Reaksi Fisiologis

Oleh: Kelompok 3 Rombongan 2 Florentina Yunita Ratri A1M0111029

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PERTANIAN PURWOKERTO 2013