Anda di halaman 1dari 4

TUGAS 2 Responsi Sistem Referensi Geometrik

Sejarah Datum di Indonesia

Eka Fitriani 15112093

Asisten : Riko Maiyudi Angga Trysa Dianlisa Ekaputri Nabila Sofia E. P.

TEKNIK GEODESI DAN GEOMATIKA FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2014

PENDAHULUAN Datum adalah sekumpulan parameter yang mendefinisikan suatu sistem koordinat dan menyatakan posisinya terhadap permukaan Bumi. Datum geodesi diukur menggunakan metode manual hingga yang lebih akurat lagi mengunakan satelit. Tanpa datum, koordinat titik-titik batas tersebut sebenarnya sulit untuk ditentukan lokasinya di lapangan. Jika Negara yang bertetangga mengasumsikan datum geodetik yang berbeda untuk nilai koordinat titiktitik batas, tentunya akan diperoleh dua lokasi yang berbeda untuk suatu titik yang sama. Dalam perjalanannya, Indonesia pernah mempunyai beberapa datum sebagai sistem referensi pemetaan. Di makalah ini, akan dijelaskan tentang datum apa saja yang pernah digunakan di Indonesia.

ISI Sejak tahun 1870 (oleh Pemerintahan Kolonial Belanda) sampai dengan tahun 1974, datum geodetik yang digunakan adalah ellipsoid Bessel 1841 (a = 6.377.563 m, f = 1/299,3) dengan sistem koordinat relatif dan posisi ellipsoid bermacam-macam. Berikut ini, adalah beberapa datum yang pernah digunakan di Indonesia. - Datum Genoek (a = 6.377.397, f = 1/298.15) Pada tahun (1862-1880), Indonesia telah melakukan penentuan posisi di Pulau Jawa dengan metode triangulasi. Penentuan posisi ini menggunakan ellipsoid Bessel 1841 sebagai ellipsoid referensi, dan meridian Jakarta sebagai meridian nol, dan titik awal beserta sudut azimuthnya diambil dari titik triangulasi di puncak Gunung Genoek. - Datum Moncong Lowe (a = 6.377.397, f = 1/298.15) Pada tahun 1911 pengukuran jarring triangulasi di Pulau Sulawesi dimulai. Ellipsoid yang digunakan adalah Bessel 1841, meridian yang melalui Kota Makassar dianggap sebagai meridian nol, dan titik awal beserta sudut azimutnya ditentukan dari titik triangulasi di puncak Gunung Moncong Lowe. - Datum Bukit Rimpah (a = 6.377.397, f = 1/298.15)

Digunakan untuk kepulauan Bangka Belitung dan sekitarnya. Datum ini menggunakan sistem referensi ellipsoid Bessel 1841 dan meridian utama Greenwich. Bukit Rimpah adalah datum geodetik untuk pemetaan topografi. - Datum Gunung Serindung (a = 6.377.397, f = 1/298.15) Digunakan sebagai datum untuk pemetaan wilayah Kalimantan Barat. Pengukuran triangulasi dimulai pada sekitar tahun 1958-1959. Seperti halnya Datum Genoek dan Datum Bukit Rimpah, pada Datum Gunung Serindung ini ditetapkan bahwa ellipsoid referensi berhimpit dengan geoid di titik datum. - Datum Gunung Segara (a = 6.377.397, f = 1/298.15) Datum ini digunakan untuk pemetaan wilayah Kalimantan Timur. Pengukuran triangulasi dilaksanakan sekitar tahun 1937. Titik datum ditetapkan di Gunung Segara. Pada titik datum ditetapkan bahwa ellipsoid berimpit dengan datum. Ellipsoid referensi yang digunakan adalah Bessel 1841. - Datum T21 Sorong (a = 6.378.388, f = 1/297) - Datum Indonesia 1974 atau ID-74 (a = 6.378.160, f = 1/298.247) Seiring perkembangan teknologi dan ditemukannya teknologi pengukuran berbasis satelit (satelit Doppler), maka wilayah-wilayah yang tersebar di Indonesia dapat dipersatukan. Untuk menunjang sistem pemetaan tunggal di Indonesia, tahun 1975 Bakosurtanal menetapkan penggunaan GRS 1967 sebagai ellipsoid referensi di Indonesia yang, mencakup seluruh wilayah Indonesia dalam satu sistem sehingga tercipta sistem referensi tunggal, yang bernama Sferoid Nasional Indonesia (SNI). Kemudian, SNI dihimpitkan dengan ellipsoid NWL-9D (sistem referensi teknologi Doppler) di titik eksentris (Stasiun Doppler BP-A 1884) di Padang. Dengan demikian, stasiun Doppler ini dianggap sebagai datum tunggal geodesi di Indonesia, yang diberi nama Datum Indonesia 1974 oleh Bakosurtanal. - Datum Geodesi Nasional 1995 atau DGN-95 (a = 6.378.137, f = 1/298.257223563) Dengan kemajuan teknologi satelit, khususnya Satelit Global Positioning System (GPS), penentuan posisi yang lebih akurat dapat dicapai setiap saat dan tepat. Agar peta-peta Indonesia tetap bisa digunakan, maka perlu mengubah datum yang digunakan dari ID-74 ke datum yang sesuai dengan sistem GPS. Datum baru ini dinamakan Datum Geodesi Nasional

1995 (DGN-95) yang geosentrik. Datum ini ditentukan menggunakan pengamatan GPS dan menggunakan ellipsoid referensi WGS-84. Datum ini mengadopsi sistem datum geodetik absolut dengan mengatur pusat ellipsoid referensi berimpit dengan pusat massa bumi. - Sistem Referensi Geometrik Indonesia 2013 (SRGI 2013) SRGI 2013, yaitu suatu sistem koordinat nasional yang konsisten dan kompatibel dengan sistem koordinat global. SRGI 2013 digunakan sebagai referensi tunggal dalam penyelenggaraan IG nasional. Berbeda dengan datum geodesi sebelumnya, SRGI 2013

memperhitungkan aspek pergerakan lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi. SRGI 2013 terdiri dari sistem referensi koordinat, kerangka referensi koordinat, datum geometrik, sistem referensi tinggi, perubahan nilai koordinat terhadap fungsi waktu, dan sistem dan layanan untuk mengakses SRGI 2013.

PENUTUP Wilayah NKRI yang terletak di antara pertemuan beberapa lempeng tektonik yang sangat dinamis dan aktif membuat perubahan nilai koordinat terhadap waktu perlu diperhitungkan dalam mendefinisikan sistem referensi geospasial untuk wilayah Indonesia. Hal inilah yang menyebabkan seluruh objek-objek geospasial yang ada di atasnya termasuk titik-titik kontrol geodesi yang membentuk Jaringan Kontrol Geodesi Nasional juga bergerak akibat pergerakan lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi. Oleh karena itu, tidak mungkin hanya menggunakan satu datum dalam jangka waktu yang sangat lama. Seiring dengan perkembangan teknologi serta penentuan posisi berbasis satelit yang semakin teliti memungkinkan ternjadinya pemutakhiran sistem referensi geospasial atau datum geodesi. Inilah yang mendasari perubahan datum geodesi di Indonesia.

SUMBER REFERENSI Abidin, H.Z. (2001). Geodesi Satelit. PT Pradnya Paramita, Jakarta Abidin, H.Z. Slide kuliah Geodesi Satelit http://www.bakosurtanal.go.id

Anda mungkin juga menyukai