Anda di halaman 1dari 9

BAB 5 : KONSEP DASAR OLEH DIMAS FATHURAHMAN SHOLEH BCA 111 0090 1.

Apa yang dimaksud dengan konsep dasar dan apa perannya dalam perekayasaan dan penyusunan standar akuntansi? Jawab: Konsep dasar pada umumnya merupakan abstraksi atau konseptualisasi karakteristik

lingkungan tempat atau wilayah diterapkannya pelaporan keuangan. Berbagai sumber atau penulis mengajukan sehimpunan atau seperangkat konsep dasar yang isinya berbeda-beda. Konsep dasar akuntansi berperan penting sebagai salah satu dasar atau pertimbangan dalam perekayasaan dan penyusunan prinsip dan standar akuntansi. 2. Sebutkan dan jelaskan beberapa sumber dan daftar konsep dasar yang diajukan ! Jawab: Beberapa daftar seperangkat konsep dasar: a. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) IAI mengadopsi rerangka konseptual IASC sehingga konsep dasar yang dipilih juga mengikuti IASC. Konsep dasar tersebut adalah: 1) Basis akrual (accrual basis) 2) Usaha berlanjut (Going concern) b. Paul Grady Grady (1965) mendeskripsikan sepuluh konsep dasar sebagai konsep yang mendasari kualitas bermanfaatan dan keterandalan informasi akuntansi atau sebagai keterbatasan (limitations) yang melekat pada statement keuangan. Kesepuluh konsep dasar tersebut adalah: 1) Struktur masyarakat dan pemerintah yang mengakui hak milik pribadi (A society and government structure honoring private property right)

2) Entitas bisnis spesifik (Spesific business antities) 3) Usaha berlanjut (Going concern) 4) Penyimbolan secara moneter dalam seperangkat akun (Monetary expression in accounts) 5) Konsistensi antara perioda untuk entitas yang sama (Consistency between periods for the same entity) 6) Keanekaragaman perlakuan akuntansi di antara entitas independen (Diversity in accounting among independent entities) 7) Konsevatisma (Conservatism) 8) Keterandalan data melalui pengendalian internal (Dependability of data through internal control) 9) Materialistis (Materiality) 10) Ketepatwaktuan dalam pelaporan keuangan memerlukan taksiran (time-liness in financial reporting requires estimates) c. Accounting Principles Board (APB) APB menyebut konsep dasar sebagai cirri-ciri dasar (basic features) dan memuatnya dalam APB Statement No. 4. APB mengidentifikasi 13 konsep dasar yang merupakan karakteristik lingkungan diterapkannya akuntansi yaitu: 1) Entitas akuntansi (Accounting entity) 2) Usaha berlanjut (Going concern) 3) Pengukuran sumber ekonomik dan kewajiban (Measurement of economic resource and obligations) 4) Perioda-perioda waktu (Time period) 5) Pengukuran dalam unit uang (Measurement in terms of money)

6) Akrual (Accrual) 7) Harga pertukaran (Exchange price) 8) Angka pendekatan (Approximation) 9) Pertimbangan (Judgment) 10) Informasi keuangan umum (General-purpose financial information) 11) Statemen keuangan berkaitan secara mendasar (Fundamentally related financial statement) 12) Substansi daripada bentuk (Substance over form) 13) Materialitas (Materiality) d. Wolk, Tearney, dan Dodd Wolk dan Tearny mendaftar 4 konsep dasar yang dianggap sebagai postulat, dan beberapa konsep lain sebagai prinsip berorientasimasukan (input-oriented principles) yaitu

recognition, matching, conservatism, disclosure, materiality, dan objectivity dan prinsip berorientasi-keluaran (output-oriented principles) yaitu comparability, consistency, dan

uniformity. Keempat konsep yang dikategorikan sebagai postulat adalah: 1) Usaha berlanjut (Going concern) 2) Perioda waktu (Time period) 3) Entitas akuntansi (Accounting entity) 4) Unit moneter (Monetary unit) e. Anthony, Hawkins, dan Merchant Penulis ini mendaftar 11 konsep yang dijadikan basis dalam isi, bentuk, susunan, dan arti penting statemen keuangan. Konsep dasar 1-5 dikategorikan sebagai pelandas statemen posisi keuangan (neraca) sedangkan konsep dasar 6-11 dikategorikan sebagi pelandas statemen laba-rugi.

1) Pengukuran dengan unit uang (Money measurement) 2) Entitas (Entity) 3) Usaha berlanjut (Going concern) 4) Kos (Cost) 5) Aspek ganda (Dual aspect) 6) Perioda akuntansi (Accounting period) 7) Konservatisma (Conservatism) 8) Realisasi (Realization) 9) Penandingan (Matcing) 10) Konsistensi (consistency) 11) Materialitas (Materiality) f. Paton dan Littleton Konsep dasar yang dikemukakan Paton dan Littleton dalam buku yang diterbitkan pertama kali tahun 1940 merupakan karya klasik yang mempengaruhi pemikiran akuntansi sesudahnya. Berikut adalah konsep-konsep dasar yang dikemukakan: 1) Entitas bisnis atau kesatuan usaha (The business entity) 2) Kontinuitas kegiatan/usaha (Continuity of activity) 3) Penghargaan sepakatan (Measured consideration) 4) Kos melekat (Cost attach) 5) Upaya dan capaian/hasil (Effort and accomplishment) 6) Bukti tervesifikasi dan objektif (Variviable, objective evidence)

7) Asumsi (Assumptions) 3. Mengapa konsep dasar Poton dan Litleton dapat dianggap lengkap dan terpadu? Jawab: Konsep-konsep dasar yang diuraikan oleh P&L cukup lengkap dan dapat menjelaskan tentang faktor lingkungan dan praktik akuntansi yang berjalan pada jamannya. P&L juga menunjukkan kaitan antara konsep dasar yang satu dengan yang lain secara koheren (konsep dasar yang satu berkaitan dengan konsep dasar yang lain secara logis sehingga membentuk satu kesatuan). 4. Sebutkan dan jelaskan beberapa konsep dari Poton dan Litleton? Jawab: a. Entitas bisnis atau kesatuan usaha (The business entity) Bahwa perusahaan dianggap sebagai suatu kesatuan atau badan usaha ekonomik yang berdiri sendiri, bertindak atas namanya sendiri, dan kedudukannya terpisah dari pemilik atau pihak lain yang menanamkan dana dalam perusahaan dan kesatuan ekonomik tersebut menjadi pusat perhatian atau sudut pandang akuntansi. b. Kontinuitas kegiatan/usaha (Continuity of activity) Bahwa kalau tidak ada tanda-tanda, gejala-gejala, atau rencana pasti di masa datang bahwa kesatuan usaha akan dibubarkan atau dilikuidasi maka akuntansi menganggap bahwa kesatuan usaha tersebut akan berlangsung terus sampai waktu tak terbatas. Dalam menghadapi ketidakpastian kelangsungan usaha, normal atau umum (normal expectation) pendirian perusahaan adalah untuk berlangsung terus dan berkembang bukan untuk mati atau likuidasi. c. Penghargaan sepakatan (Measured consideration) akuntansi menganut konsep ini atas dasar penalaran bahwa harapan

Bahwa jumlah rupiah/agregat-harga (price-aggregate) atau penghargaan sepakatan (measured consideration) yang terlibat dalam tiap activities) merupakan bahan olah dasar akuntansi (the basic subject matter of accounting) yang paling objektif terutama dalam mengukur sumber ekonomik yang masuk (pendapatan) dan sumber ekonomik yang keluar (biaya). Sebagai konsekuensi, elemen-elemen atau pos-pos pelaporan keuangan diatur atas dasar penghargaan sepakatan tersebut. d. Kos melekat (Cost attach) Bahwa kos melekat pada objek yang dipresentasinya hingga kos bersifat mudah bergerak dan dapat dipecah-pecah atau digabunggabungkan kembali mengikuti objek yang didekati. Berbagai kos mempunyai daya saling mengikat antara yang satu dan yang lainnya ikatan objekobjek yang disimbolkannya. Bila berbagai komponen digabungkan menjadi suatu objek atau barang baru, gabungan kos yang baru semata-mata merupakan penggabungan berbagai kos yang melekat pada tiap komponen tanpa memperhatikan nilai ekonomik baru yang melekat pada barang baru. e. Upaya dan capaian/hasil (Effort and accomplishment) Bahwa biaya merupakan upaya dalam rangka memperoleh hasil berupa pendapatan. Dengan kata lain, tidak ada hasil (pendapatan) tanpa upaya (biaya). Secara konseptual, pendapatan timbul karena biaya bukan sebaliknya pendapatan menanggung biaya. f. Bukti tervesifikasi dan objektif (Variviable, objective evidence) Bahwa informasi keuangan akan mempunyai tingkat kebermanfaatan dan tingkat keterandalan yang cukup tinggi apabila terjadinya data keuangan didukung oleh bukti-bukti yang objektif dan dapat diuji kebenarannya (keabsahannya/keautetikannya). Objektivitas bukti harus dievaluasi atas dasar kondisi yang melingkupi penciptaan, pengukuran, dan transaksi atau kegiatan pertukaran (exchange

penangkapan atau pengakuan data akuntansi. Jadi, akuntansi tidak mendasarkan diri pada objektivitas mutlak melainkan pada objektivitas relatif yaitu objektivitas yang paling tinggi pada waktu transaksi terjadi dengan mempertimbangkan keadaan dan tersedianya informasi pada waktu tersebut.

g. Asumsi (Assumptions) Bahwa asumsi di sini merupakan penjelasan bahwa keenam dasar sebelumnya merupakan asumsi atau didasarkan atas asumsi tertentu dengan segala keterbatasannya. 5. Sebutkan dan jelaskan beberapa konsep dasar selain Paton dan Litleton! KONSEP DASAR MENURUT FAPB STATEMENT NO.4: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kesatuan usaha sebagai fokus akuntansi Kontinuitas usaha Pengukuran aktiva dan pasiva unit usaha Laporan berdasarkan periode waktu Pengukuran dalam satuan moneter Asas himpunan/akrual Harga pertukaran Angka/jumlah rupiah pendekatan Kebijaksanaan

10. Informasi keuangan umum 11. Laporan keuangan saling berkaitan 12. Mementingkan substansi daripada bentuk luar/yuridis 13. Materialitas 6. Apakah periode satu tahun sebagai periode pengukuran laba dapat dianggap cukup realistik ? Ya , bias di anggap realistic karena pengukuran yang di lakukan dalam satu periode (biasanya satu tahun) dapat mewakili keadaan keuangan perusahaan (neraca) di mana kita tahu dalam pembuatan laporan biasanya terjadi dalam satu periode (satu tahun) laporan yang selesai di buat pada akhir periode akan menjadi pertimbangan dan analisis sejauh mana kinerja laporan keuangan perusaan untuk periode selanjutnya (tahun berikutnya) 7. Apa batas kesatuan usaha dalam akuntansi. Mengapa demikian? Jawab: Batas kesatuan usaha dari segi akuntansi adalah kesatuan ekonomik. Batas kesatuan ekonomik adalah kendali (control) oleh satu manajemen. Oleh karena itu, untuk menentukan

kesatuan usaha sebagai pusat pertanggungjelasan keuangan, pertimbangan akuntansi adalah apakah secara ekonomik suatu kegiatan usaha atau lebih dapat dianggap berdiri sendiri sebagai suatu kesatuan. Beberapa buah perseroan yang secara yuridis terpisah tetapi mempunyai saling-hubungan ekonomik sebagai satu kegiatan di bawah satu kendali (manajemen)

diperlakukan akuntansi sebagai satu kesatuan usaha. Jawab: 8. Apa implikasi konsep kesatuan usaha terhadap pendefinisian pendapatan dan biaya? Jawab: Konsep kesatuan usaha menjelaskan mengapa pendapatan (dan untung) didefinisikan sebagai kenaikan atau aliran masuk aset. Dengan konsep kesatuan usaha, semua sumber ekonomik yang dimiliki atau dikuasai oleh perusahaan merupakan aset perusahaan bukan aset pemilik. Kalau ada aliran aset masuk (misalnya kas) yang terjadi karena perusahaan menjual barang atau menyerahkan jasa maka aset perusahaan akan bertambah. Tambahan aset ini nantinya akan kembali kepada pemilik kalau perusahaan tidak diteruskan atau dilikuidasi. Pada saat terjadi pendapatan (kenaikan aset), pada saat yang sama utang unit usaha kepada pemilik bertambah yang berarti ekuitas bertambah. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa

pendapatan menambah ekuitas (utang kesatuan usaha kepada pemilik). Sedangkan berkurangnya aset (biaya) pada saat penyerahan produk dalam rangka menciptakan pendapatan juga akhirnya harus ditanggung oleh pemilik (sebesar kos produk terjual). Ini berarti bahwa, pada saat terjadi utang kepada pemilik berkurang dan pemilik harus bersedia menanggung biaya tersebut karena kesatuan usaha dapat dikatakan bertindak untuk kepentingan pemilik. Jadi, dapat dikatakan bahwa biaya

mengurangi ekuitas. 9. Dapatkah departemen, biro atau bagian dalam perusahaan diperlakukan sebagai kesatuan usaha ? Ya, Karena dalam kesatuan usaha Konsep kesatuan usaha akuntansi adalah suatu organisasi atau bagian dari organisasi yang beridiri sendiri, terpisah dari organisasi lain atau individu lain. Antara kesatuan usaha satu dengan kesatuan usaha yang lain atau dengan pemiliknya, terdapat

garis pemisah yang tegas. Yang berarti bahwa kejadian keuangan (transaksi) yang menyangkut suatu kesatuan usaha, tidak boleh dicampur dengan kesatuan usaha lain atau dengan keuangan pemiliknya. Tanpa konsep ini maka laporan keuangan akan menjadi kacau, karena yang tercantum dalam laporan keuangan mungkin akan dimasuki transaksi keuangan yang tidak berhubungan dengan organisasi itu. Biro bias di katakana usaha seperti biro perjalan dan biro kesehatan yang berorientasi laba untuk perusahaan dan kembali ke tujuan pembangunan Negara. 10. Selain dua konsep dasar yang tersurat dalam rerangka konseptual versi IASC, adakah konsep-konsep dasar yang tersirat (implicit) dalam rerangka konseptual tersebut ? Ya ada, karena Konsep dasar secara implisit melekat pada tiap penalaran dalam merekayasa akuntansi. Konsep dasar bersifat asumsi yang validitasnya tidak selalu dapat diuji tetapi bermanfaat sebagai basis penalaran. 12. Dalam kondisi bagaimana perusahaan disangsikan kelangsungan hidupnya ? Jawab: Kelangsungan hidup suatu perusahaan dapat dilihat dari tingkat likuiditasnya. Likuiditas adalah kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Pengertian lain adalah kemampuan seseorang atau perusahaan untuk memenuhi kewajiban atau utang yang segera harus dibayar dengan harta lancarnya. Likuiditas diukur dengan rasio aktiva lancar dibagi dengan kewajiban lancar. Perusahaan yang memiliki likuiditas sehat paling tidak memiliki rasio lancar sebesar 100%. Di tiap negara memiliki standar rasio yang berbeda dalam likuiditas suatu perusahaan. Perusahaan akan disangsikan kelangsungan hidupnya jika rasio lancarnya di bawah standar tersebut.