Anda di halaman 1dari 7

Kista Pada rongga mulut 1. Apa pengertian kista pada rongga mulut? 2.

Macam macam kista dan gambaran klinisnya? 3. Dalam scenario termasuk dalam kista apa? 4. Etiologi kista secara umum? 5. Bagaimana cara perawatan dan pemeriksaan kista secara umum? 6. Bagaimana cara perawatan kista pada scenario? 7. Pathogenesis dari penyakit diskenario 8. Bagaiamnakah pengaruh gigi berlubang tersebut dengan timbulnya kista 9. Apa diagnosis banding dari scenario? 10. Bagaimana ciri- cirri kista pada radiograf? 11. Bagaimana gambaran histology pada kista? STEP 3 1. Apa pengertian kista pada rongga mulut? Kista yaitu suatu rongga patologik berdinding epitel, atau jaringan ikat yang berisi cairan (cairan bening, secara klinis Nampak merah muda sampai biru) kental atau bahan setengah padat, yang tidak disebabkan oleh akumulasi pus dan terdapat pada jaringan lunak, ataupun keras seperti tulang(aulia,sarah,agnes,sigit) Suatu rongga yang abnormal pada jaringan yang dikelilingi epitel yang berbats jelas dan mengandung cairan yang timbul dari proliferasi jaringan(lia,asti) 1. Macam macam kista dan gambaran klinisnya? Pembagian kista ada 2 berdasarkan asal dinding epitel: Kista odontogenik dan non odontogenik Kista odontogenik: Berasal dari sisa sisa epitel pembentuk gigi 1. kista periodontal lateral Gejala Klinis : bengkak kecil pada jar.linak didalam atau dibawah papilla interdental, asimtomatik, 1. kista dentigerous Ditemukan pada gigi pasien usia muda, gigi yang sering terlibat adalah M3 rahang bawah dan caninus rahang atas Kista odontogenik ada 2 : Inflamatori : 1. Kisat radikuler Gejala Kelinis : gigi yang berkaitan sakit jika diperkusi, asimtomatik, ukuran 10 14 mm, warnanya hamper sama sekitarnya atau kebiruan dan permukaannya licin(reza,sigit) Development : Kista yang timbul dari jaringan yang berkembang secara abnormal 1. Kista erupsi Kista superficial yang terjadi pada ginggiva yang berhubungan dengan gigi yang sedang erupsi Gejala Klinis: tambak pembengkakan gusi berwarna biru, tidak sakit kecuali jika terinfeksi, lunak Kista non odontogenik:

Berasal dari sisa sisa organ pembentuk gigi, 1. kista nasolabial Kista pada jaringan lunak, lebih sering pada wanita Gejala Klinis : pembengkakan pada bibir,tidak ada rasa sakit 1. kista kanalis incisivus Kista ini terbatas pada tulang palatum di kedua incisivus sentral atas pada tinggi kanalis incisivus, tanpa gejala 1. kista residual karena peradangan fragmen akar yang tertinggal saat pencabutan atau adanya sisa granuloma yang tidak terambil Gejala Klinis: asimtomatik, adanya suatu rongga yang berlapis epitel yang tidak mengalami keratinisasi squamosa yang mempunyai ketebalan bervariasi secara khas, dapat terlihat pada proses radang dengan ditemukannya neutrofil pada dinding kista 1. Dalam scenario termasuk dalam kista apa? Kista radikuler, adanya garis periapaikal pada gambaran radiografinya, kista odontogenik yang terjadi pada apex gigi non vital, biasanya terjadi dimaxilla, biasa terjadi pada usia 30 tahun, ukurannya 0,5 2 cm 1. Apa diagnosis banding dari scenario? Granuloma periapikal : umumnya berkembang bersamaan dengan granuloma di periapikal 1. Apa yang membedakan DU dan DD? Berbeda pada gamabaran histologis dan radiografnya, kista batas jelas dan tegas. Pada kista terdapat epitel 1. Apa etiologi dari diagnose utama dan DD? Kista radikuler: adanya gigi non vital sehingga terjadi inflamasi, Granuloma periapikal: terbentuk adari infeksi saluran akar 1. Bagaimana patogenesis dari penyakit diskenario Kista radikuler : inflamasi pulpa terbentuk granuloma sisa epitel malleses yang terjerat dlm granuloma 1. Bagaimana cara perawatan dan pemeriksaan kista secara umum? Karena inflamasi, jadi disembuhkan dulu Perawatan saluran akar drainase: pengeluaran cairan kista pencabutan gigi yang bersangkutan, Enuklease : pengambilan jaringan secara sempurna Kista di kuratase, tapi jangan sampai pecah Cara melakukan drainase, enuklease, kuratase? 1. Bagaimana cara perawatan kista pada scenario? 1. 2. 3. 4. Bagaiamnakah pengaruh gigi berlubang tersebut dengan timbulnya kista Bagaimana ciri- ciri kista dan DD pada radiograf ? Bagaimana gambaran histology pada kista dan DD? Apa yang dimaksud dengan fistel dan bagaimana cara mengetahuinya?

1. Kista Dentigerous Definisi Kista dentigerous adalah kista odontogenik (penyebabnya adalah gigi) yang melingkupi mahkota gigi yang belum erupsi (masih terbenam dalam gusi dan tulang), jadi kista ini biasanya ditemui selama perkembangan gigi pasien usia muda. Gigi yang paling sering terlibat adalah gigi molar (geraham) tiga rahang bawah dan gigi kaninus (taring) rahang atas, di mana gigi tersebut adalah gigi yang paling sering impaksi yaitu terhambat untuk erupsi sempurna. Kista dentigerous tunggal adalah kista odontogenik kedua yang paling sering ditemukan setelah kista radikular. Terkadang dapat terjadi kista bilateral (yang terjadi pada kedua sisi wajah) ataupun kista multiple, yang telah dilaporkan ditemukan pada pasien dengan penyakit sistemik seperti mucopolysaccharidosis dan cleidocranial dysplasia. Kelompok usia yang dilaporkan pernah menderita kista ini bervariasi, mulai dari 3 tahun hingga 57 tahun. Dari 17 kasus yang pernah dilaporkan, 10 di antaranya terjadi pada anak-anak berusia kurang dari 15 tahun

Gejala Umumnya kista ini terjadi tidak disertai rasa sakit. Bila kista berukuran kecil, biasanya akan terlihat pada pemeriksaan radiografik (foto rontgen), yang dilakukan karena adanya gejala kista atau untuk melihat kondisi gigi yang impaksi. Namun bila kista membesar, biasanya terjadi pembengkakan wajah yang tidak disertai rasa sakit. Gambaran radiografik dari kista ini adalah lesi radiolusen unilokular berbatas jelas yang dihubungkan dengan mahkota gigi yang tidak erupsi. Selain itu juga lazim ditemukan resorpsi radiks gigi di daerah yang berdekatan dengan lesi. Pemeriksaan CT scan juga perlu dilakukan pada lesi-lesi yang berukuran luas. Hasil CT scan dapat memberikan informasi mengenai asal, ukuran, dan kandungan kista, serta plat kortikal dan hubungan lesi dengan struktur anatomis yang berdekatan. Komplikasi Komplikasi yang dapat terjadi dari kista dentigerous di antaranya: Kista yang terjadi pada rahang atas dapat menyumbat dan merubah posisi maxillary antrum dan rongga hidung, terutama kista yang berukuran besar Kista yang terjadi pada rahang bawah dapat menyebabkan parestesi dan dapat terjadi perubahan displastik

Perawatan Mengingat kista ini dapat membesar, perawatan yang diindikasikan adalah pengangkatan lesi dan gigi yang bersangkutan dengan cara pembedahan. Enukleasi adalah pilihan perawatan pada 16 kasus yang pernah dipublikasikan, dan pada lesi yang lebih besar dapat dilakukan drainase dengan pembedahan dan marsupialisasi untuk membebaskan tekanan di dalam kista dan mencegah kerusakan pada gigi permanen yang terlibat. 2. Kista Kanalis Incisivus Kista kanalis incisivus adalah suatu kista perkembangan yang terbentuk dari sisa-sisa epithel skuamosa atau pernafasan yang terjebak. Lesi ini dapat mengenai semua usia dan jenis kelamin. Lokasi yang terkena sepanjang kanalis incisivus, tetapi biasanya kista terbatas pada tulang palatum diantara kedua incisivus sentral atas pada tinggi kanalis incisivus. Kista incisivus ini kebanyaka tidak bergejala dan ditemukan secara kebetulan pada pemeriksaan rutin. Kista-kista yang bergejala biasanya kista yang mengalami infeksi bakteri. Gambaran yang sering di dapat adalah timbul dalam jaringan lunak dari papila incisiva, pembengkakan berfluktuasi, superficial dan kecil. Sedangkan gambaran secara radiologi di dapatkan area radiolusen yang berbentuk jantung atau oval simetris, pada garis tengah palatum, berbatas tegas dan terletak diantara akar kedua incisivus sentral. Lesi ini mempunyai ukuran yang bervariasi dan batas kista berkontak dengan kanalis incisivus. Perawatan yang dapat dilakukan adalah enukleasi bedah.

3. Calcifying Odontogenic Cyst

Etiologi Kista ini terbentuk karena sisa epitel odontogenik di dalam gingiva, maxilla, atau mandibula. Penampakan Klinis Kista ini berupa massa yang terlokalisis yang berada di luar tulang ( extraosseus/peripheral lesion) atau di dalam tulang (intraosseus/central lesion). Kasus extraosseus lesion menyebabkan ekspansi tulang alveolar. Biasanya kista ini terjadi pada wanita berumur di bawah 40 tahun serta 70% kasus terjadia di maxilla. Gambaran radiograf yang spesifik adalah adanya Ghost cell keratinization. Pada radiograf juga tampak area radiolusen unilokuler atau multilokuler disertai discret yang berbatas tegas. Radiolusen tersebar tidak beraturan karena berbagai ukuran kalsifikasi sehingga menimbulkan variasi derajat opasitas. 4. Eruption Cyst

Etiologi Kista ini terbentuk karena akumulasi cairan di dalam ruang follicular pada gigi yang sedang erupsi. Penampakan Klinis

Kista ini biasanya terjadi pada anak-anak. Gambaran klinisnya adalah pembengkakan pada alveolar ridge secara tiba-tiba pada gigi yang sedang erupsi. Apabila terjadi trauma maka terdapat juga darah bersama cairan sehingga biasa disebut eruption hematoma. 5. Lateral Periodontal Cyst

Etiologi Kista periodontal lateral terbentuk karena proliferasi dental lamina. Penampakan Klinis Tampak pembengkakan kecil pada jaringan lunak didalam atau di bawah papila interdental. Bila ukuran kista besar maka tampak jaringan lunak yang membengkakan dengan warna yang kebiruan. Kista ini biasanya berukuran kurang dari 1 cm. Gambaran radiografi menunjukkan area radiolusen berbentuk bulat atau tetesan air dengan batas tegas di sebelah lateral akar gigi. 6. Mucocele

Etiologi Obstruksi aliran saliva pada duktus glandula salivarius minor Penampakan Klinis

Kista berupa pembengkakan tanpa gejala, lunak, berfluktuasi, abu-abu kebiruan yang biasanya berdiameter kurang dari 1 cm. Lokasi yang paling umum adalah bibir bawah, tetapi dapat juga ditemukan di mukosa pipi, palatum, dasar mulut, dan ventral lidah. 7. Ranula

Etiologi Ranula terbentuk sebagai akibat terhalangnya aliran saliva pada duktus ekskretoris mayor Penampakan Klinis Pembengkakan translusen atau berwarna kebiru-biruan, unilateral, berbentuk kubah dan berfluktuasi. Ada dua tipe ranula yaitu (1) ranula superfisialis yaitu suatu pembengkakan lunak, dapat ditekan, timbul di dasar mulut dan (2) ranula dissecting atau plunging yang menerobos di bawah M. Mylohyoideus dan menimbulkan pembengkakan submental. Ranula mengganggu pengunyahan, penelanan, dan bicara. 8. Neck Lymphoepithelial Cyst/Branchial Cyst

Etiologi Kista Branchialis terbentuk karena lapisan epitel salivary origin terjebak di nodus limfatikus leher selama embriogenesis. Penampakan Klinis

Kista branchialis tidak bergejala (asimtomatik) biasanya terjadi pada anak-anak atau dewasa muda. Kista ini umumnya terletak di tepi depan M. Sternocleidomastoideus tetapi dapat juga terjadi di caruncula sublingualis. 9. Radicular Cyst

Etiologi Kista ini muncul bersamaan dengan berkembangnya granuloma periapikal. Penampakan Klinis Kista radikular dan kista residual merupakan kista yang banyak dijumpai pada rahang. Kista radikular berkembang bersamaan dengan granuloma periapikal yang merupakan respon dari kematian pulpa dan akibat dari nekrosis jaringan. Kista radikular tidak bergejala (asimtomatik) dan kadang ditemukan secara tidak sengaja selama dental radiografi yang dilakukan secara berkala. Gambaran radiografi menunjukkan area radiolusen yang dibatasi lapisan tipis radiopak.