Anda di halaman 1dari 24

LOGO

ANATOMI-FISIOLOGI SISTEM KESEIMBANGAN

ADRIAN ERINDRA

SISTEM KESEIMBANGAN

ANATOMI
Sistem keseimbangan tubuh : > vestibuler sentral & perifer > somatosensoris (proprioseptif) > visual Perifer: organ vestibuler, ganglion vestibularis & nervus vestibularis Sist.vestibuler sentral: nukleus vestibularis, batang otak, serebelum & korteks serebri.

Sistem vestibuler perifer


Labirin membran terdiri dari labirin statis & labirin kinetik. Utrikulus & sakulus merup. pelebaran labirin statis membran yg berlokasi di bag. vestibulum. Labirin tulang berisi perilimf, sedangkan labirin membran berisi endolimf.

MAKULA & KUPULA


Utrikulus & Sakulus dua kantong dlm labirin membran, berlokasi di vestibulum telinga dalam, makula merupakan organ reseptornya. Pada permukaan makula terdapat lapisan gelatin disertai adanya endapan kalsium otolit Otolit lebih padat dari endolimfa bereaksi terhadap gaya gravitasi

POSISI KANALIS SEMISIRKULARIS

Fisiologi sistem vestibular perifer


Keseimbangan & orientasi tubuh thdp sekitarnya tergantung input sensorik reseptor vestibuler labirin, visual & propioseptif. Gab. informasi ke 3 nya diolah di SSP shg menimbulkan gbr ttng posisi tubuh pd saat itu.

Fungsi utama sistem vestibuler

1
Memberi informasi ke SSP mengenai rangsang percepatan sudut & gerak yg sesuai dengan garis lurus,

2
Membantu orientasi visual dengan mengatur gerakan mata

3
Mengatur tonus otot-otot ekstremitas untuk mempertahanka n sikap tubuh yg seharusnya.

FUNGSI

Pada mamalia ada 2 jenis reseptor vestibuler: makula utrikuli, makula sakuli yg terletak dalam r. vestibulum & kupula krista ampularis dalam kss.
Makula utrikulus & sakulus bereaksi thdp rangsang dng percepatan linier & kemiringan kepala yg statis.
www.themegallery.com

www.themegallery.com

Percepatan & perubahan percepatan linier akan menggeser posisi membran otolit. Gerak bergeser akan mem bengkokkan silia sel rambut. Hal tsb merangsang serabut saraf akhir di dasar sel rambut.

Ke 3 (kss) saling membentuk sudut 900

Berfungsi menerima rangsang perubahan percepatan sudut atau gerak rotasi kepala.

Kupula sbg dinding pemisah elastis, bergeser bila ada gerak endolimf yg merangsang sel rambut pd krista ampularis.
www.themegallery.com

PERANAN VESTIBULER TERHADAP KONTROL POSTURAL

Mengatur tonus otot terhadap gravitasi


Mengatur keseimbangan base of support Mengatur keseimbangan pada kecepatan rendah (slow tandem walk test)

www.themegallery.com

Pemeriksaan gangguan keseimbangan


Tanya jawab antara dokter dan penderita (anamnesis) : - ungkapkan dengan jelas dan lengkap - persepsi dokter dan penderita sama Pemeriksaan fungsi keseimbangan dari yang sederhana sampai yang canggih Pemeriksaan penunjang : foto Ro, CT Scan, MRI

Romberg

Unterberger

Babinski-Weil

TEST ROMBERG 1. Pemeriksa berdiri dalam jarak dekat untuk menjaga bila pasien jatuh. 2. Mintalah pasien berdiri dengan kaki berhimpitan dan ke 2 lengan disisi tubuh 3. Kedua mata pasien terbuka dan kemudian mintalah matanya dipejamkan. 4. Normal adanya gerakan tubuh dengan sedikit bergoyang 5. bila pasien jatuh kesamping karena hilangnya keseimbangan ( test romberg positif )

www.themegallery.com

TEST SATU KAKI (Unterberger ) Mintalah pasien berdiri pada satu kaki dengan mata tertutup Kedua lengan lurus dan tetap disisi tubuh. Ulangi prosedur ini pada kaki satunya. Normal keseimbangan berkisar 5 detik dengan sedikit goyangan tubuh Penyimpangan apabila pasien menggerakan badan dan mengayunkan kakinya untuk mencegah agar tidak jatuh Test Babinski Weil Pasien berjalan ke depan dan ke belakang dengan mata tertutup; bila ada gangguan labirin akan terlihat deviasi ketika berjalan.

TEST MENYENTUH HIDUNG 1. Demonstrasikan setiap manuver ini terhadap pasien dan minta pasien mengulanginya. 2. Perhatikan kehalusan dan keseimbangan gerakan tersebut untuk memeriksa fungsi motor halus. 3. Mintalah pasien mengekstensikan lengan keluar sisi tubuh dan sentuhkan setiap jari ke hidung. 4. Mintalah pasien melakukan dengan mata terbuka dan kemudian dengan mata terpejam. 5. Normal pasien dapat menyentuh hidung secara bergantian. 6. Penyimpangan terjadi apabila pasien tidak mempunyai kemampuan menyentuh hidung, gerakan tidak terkordinasi, tampak kaku, lambat dan tidak teratur.

TEST MENEMPATKAN TUMIT KAKI 1. Posisi pasien terlentang/duduk dengan mata tertutup. 2. Mintalah pasien untuk menempatkan tumit salah satu kaki keatas tulang kering atau tibia kaki satunya. 3. Turunkan tumit tersebut dari tulang kering ke ujung kaki lainnya. 4. Normal pasien dapat menggerakan tumit kakinya keatas atau kebawah pada bagian atas tulang tibia kaki yang lainnya dalam satu garis lurus dengan teratur. 5. Penyimpangan terjadi apabila pasien sulit melakukan gerakan keatas atau kebawah, gerakan tampak tidak teratur, kaku, sering menyimpang kesamping dan tidak lurus.

TEST MENEPUK LUTUT

1. Posisi pasien duduk. 2. Mintalah pasien untuk menepuk lututnya dengan kedua tangan. 3. Kemudian mintalah pasien menepuk lututnya dengan telapak dan punggung tangan secara bergantian dengan gerakan yang cepat dan bergantian. 4. Mintalah pasien untuk meningkatkan kecepatan secara bertahap. 5. Normal tangan yang dominan pasien tampak lebih terkordinasi dalam gerakan, irama teratur, dapat dihentikan dengan halus dan cepat.

TEST TANGAN 1. Posisi pasien duduk, berdiri atau tidur terlentang. 2. Mintalah pasien menyentuh masing-masing jari dengan ibu jari dari tangan yang sama. 3. Mintalah pasien malakukan dalam rangkaian gerak yang cepat, dimulai dari jari telunjuk sampai jari kelinking. 4. Normal pasien dapat menyentuh masingmasing dari jari pada tangan yang sama dengan teratur, cepat dan halus.

TEST KAKI

1. Posisi pasien berbaring telentang. 2. Letakkan tangan pemeriksa pada pusat kaki pasien. 3. Mintalah pasien untuk mengetuk tangan pemeriksa dengan kaki secepat mungkin. 4. Amatilah masing-masing kaki mengenai kecepatan dan kehalusannya. 5. Normal gerakan kaki tidak secepat dan serapi tangan.

LOGO