Anda di halaman 1dari 11

PEMILU

Pemilu sebentar lagi. Masa kampanye tinggal beberapa hari lagi sebelum memasuki masa tenang. Gambar-gambar para caleg masih melekat pada setiap pohon di sepanjang jalan. Para caleg tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan tanpa menempelkan baliho-baliho maupun bentuk yang dianggap sebagai sarana kampanye. Di sepanjang jalan yang ada hanyalah foto para caleg. Terkadang satu pohon terdapat beberapa foto caleg, yang terkadang menebarkan senyum, menaikkan jempol, menggenggam tangan, tunduk dengan memperhatikan rakyat biasa dan banyak lagi gaya lainnya, demi menarik simpati masyarakat.

Para calon pemilih sudah menentukan partai dan caleg yang akan di contreng pada tanggal 9 April nanti. Meskipun setip caleg memberikan janji-janji yang berbeda, rakyat hanya bias menganggukkan kepala setiap caleg yang mengharapkan contrengannya. Ada yang menjanjikan pendidikan dan kesehatan gratis, mendorong investor asing, membangun jaringan komunitas, politik, ekonomi dan sosial. Selain itu caleg juga memberikan secara langsung seperti, baju, uang, dan ada juga yang membagikan jilbab yang bertuliskan nama caleg beserta partainya.

Ada yang menarik dari pemilu kali ini adalah keterlibatan perempuan daripada laki-laki. Jadi sesungguhnya, keberadaan perempuan yang lebih banyak dalam daftar caleg maupun ditinjau dari poster-poster yang bertebaran. Ini merupakan hal baru dalam pesta demokrasi di Indonesia.

Masyarakat dibebaskan dalam menentukan hak pilihnya, meskipun masyarakat kecewa dengan politikus dan partai politik karena gagal dalam memenuhi harapan rakyat. Para caleg muncul di hadapan rakyat ketika pemilu, namun setelah mereka terpilih seketika itu pula mereka lenyap di hadapan masyarakat. Tetapi, membiarkan para caleg yang berpotensi mengkhianati rakyat juga bukan sebuah

solusi. Oleh karena itu, gunakan hak pilih sebaik-baiknya, jangan karena unsur keterpaksaan akan tetapi pilihlah caleg sesuai dengan hati nurani tanpa melihat janji yang dilontarkan tetapi dengan memperhatikan kepribadian dan sejauh mana dia bersosialisasi dengan masyarakat.

RUANG BELAJARKU

Ketika saya berdiri di depan pintu kelas, saya langsung terpana oleh lantainya yang kinclong. Seirama dengan hal-hal yang serba kaca di luarnya. lantai kelas yang terbuat dari kayu di luarnya, sangat menyenangkan. Di samping nyaman, kesannya juga sangat bersih. Apalagi di sekitar meja dosen yang di lapisi dengan karpet. Lcd yang sudah siap, meja dan kursi belajar juga simpel dan enak, gambar-gambar pahlawan yang menjadi hiasan di kelas juga sangat cocok. Di sisi ada kiri ada lampu duduk yang besar yang tangkai besinya terlihat amat panjang. Kursi dosen yang di lengkapi dengan bantalan empuk. Ruangan yang full AC membuatku betah mengikuti mata kuliah. Fasilitas belajar yang lengkap dan mutu yang tinggi bisa di peroleh. Apalagi setiap mata kuliah terkadang berkomunikasi dalam bahasa inggris sehingga mahasiswa akan terbiasa. Tenaga pengajar yang profesional sangat handal di depan mahasiswa. Proses belajar mengajar berlangsung, tanpa ada keributan semua mata tertuju pada laptop yang sudah tersedia di setiap meja mahasiswa sehingga mahasiswa tidak mencatat materi pada kertas. Pewangi ruangan yang begitu lembut, dan ruangan yang bebas sampah sangat mendukung konsentrasi murni dalam proses pembelajaran.

ISTANA IMPIANKU

Ketenteraman dalam rumah tangga, merupakan idaman setiap orang salah satunya keadaan dan suasana dalam rumah. Udara segar, dengan hembusan angin yang sejuk, suara air yang menyenangkan hati, dan suasana nyaman bisa tercipta secara alami di dalam rumah. Suasana hijau dan adem akan langsung terasa karena taman yang tertata dengan baik, serta aneka bunga yang tumbuh di taman tersebut. Lantai dasar taman yang dipenuhi oleh hamparan batu warna-warni, di atasnya tersimpan beragam jenis bunga, rimbunan bambu kuning yang menjulang ke atap rumah. Tumbuhan bunga yang merambat memenuhi dinding rumah serta perpaduan zat hijau daun dengan cat berwarna putih menimbulkan kesan yang menarik. Dapur rumah yang di tempatkan di samping kiri rumah, sederhana tetapi nyaman bagi keluarga. Selain dapur, terdapat tempat mencuci pakaian, jemuran pakaian, ruang makan dan amar pembantu. Rumah yang dilihat dari depan berlantai satu, namun ketika masuk dalam rumah akan tampak lantai bagian atas pada dinding belakang. Pastinya, rumah seperti ini memacu kenyamanan dalam rumah.

CAHAYA

Wajah ayu, manis, feminin, dengan langkah yang mantap membuatnya semakin anggun, badan yang tegap, tinggi yang sederhana, dan seberkas senyum yang menghiasi bibir itu. Senyum yang begitu tulus dengan mata bulat yang berbinar, hidung mancung membuatnya semakin anggun. Walaupun pakaiannya sederhana, itu tidak meluluhkan keanggungannya, malah menyiratkan dalam dirinya ada prinsip apa adanya. Gaya dan tingkah lakunya yang santun menyiratkan bahwa dirinya begitu penyantun. Tutur katanya laksana embun yang menyejukkan hati, senyumnya yang meluluhkan hati yang membara. Sikapnya laksana rumput yang memperkuat tanggul pinggir jalan. Kata-kata kasar adalah hal yang mustahil untuk dia lontarkan. Ketekunan dan kesabaran melekat pada dirinya, dia sangat pantas menjadi sosok seorang pemimpin. Kejujuran adalah prinsip utamanya, satu hal yang sangat mengagumkan baginya ketika membaca Al Quran dan azan di mesjid dengan suara yang merdu. Kesucian hati dan tingkah laku yang santun membuat wajahnya bersinar saat dipandang bagaikan cahaya tanpa noda dari dosa.

LANGIT

Ketika aku mulai bercerita dengan naluri, terduduk dalam kesunyian malam. Keramaian langit saat ini membuatku terasa damai, bulan bintang yang menghiasi langit malam dengan cahaya pelipurnya. Bulan yang begitu bulat, seti menemani malam hingga matahari terbit, bulan yang begitu jauh nampak begitu dekat di pelupuk mata. bulan yang tidak bosan-bosannya menjadi cahaya kegelapan malam, sinar yang di pancarkan tidaklah seterang matahari akan tetapi pancaran cahayanya itu sangatlah romantis. Menatap indahnya langit malam, bintang-bintang yang bermunculan dari bintang menjadi beribu-ribu dengan cahaya kelap kelip yang seakan ikut tersenyum menemani langit malam. Kelap kelip bintang yang silih berganti, seakan mata ini tak ingin berkedip sedetik pun. Hamparan bintang yang memenuhi langit malam itu membuatku terpaku dalam tatapanku. Langit yang di tutupi oleh awan, kini tak nampak ketika cahaya kecil yang menutupi awan itu. Bahagia dan beruntungnya seseorang yang bisa menggapai bulan yang begitu indah, bisa bermain dengan bintang-bintang cahaya kehidupan yang tidak pernah tidur, setiap bintang yang berpindah kan ku kejar untuk bisa menatap cahaya itu. Gemerlapnya begitu mengagumkan. bulan bintang itu akan terbang entah ke mana ketika di gantikan oleh matahari yang sinarnya begitu terang dengan tekanan suhu panas yang tinggi di keluarkan oleh bumi. Bulan muncul pada keheningan malam untuk menemani tidur, tapi mata kita hampa melewati, walau sekedip mata ketika matahari terbit, kita enggan untuk menatapnya karena silaunya. Namun, ketika ia terbenam barulah kita menyadari betapa indahnya matahari itu. Melihat keagungan di bumi ini membuat mulutku tak mampu untuk berkomentar.

MONAS

Kota metropolitan yang sangat mengesankan, kota yang sangat luas, di penuhi oleh bagunan-bangunan yang bertingkat tinggi yang di kelilingi oleh taman yang indah yang tertata. Deretan bangunan yang indah dengan suasana keramaian yang mendukung. Di tengah-tengah kota itu dapat di jumpai suatu lingkaran yang sangat luas. Di tengahnya terdapat air yang mengalir hingga menimbulkan efek kesejukan, rumput yang tertata kelurusannya daan memiliki ketinggian yang sama, tebal rumput hingga satu jengkal terasa nyaman karena keempukannya. Di tengah bundaran terdapat patung singa yang mengeluarkan air dari mulutnya. Lajur mobil yang satu arah, di beri batas pemisah antara kendaraan beroda dua dan roda empat. Kendaraan roda tiga tidak di izinkan beroprasi di sekitar bundaran tersebut. Sekitar 150 m dari bundaran itu terdapat tugu yang sangat tinggi, di puncaknya terdapat emas yang berbentuk api. Melihat tugu dari luar kelihatan biasa saja dan nampak sempit. Namun di dalamnya sangatlah luas. Masuk dalam tugu itu, kita menempuh perjalanan sekitar 100 m melewati ruang bawah tanah dengan karcis seharga Rp3.000 bagi pelajar. Untuk mencapai puncak tugu itu di sediakan lift. Pada puncak tugu itu, terdapat beberapa teropong panjang untuk melihat kota yang jauh, atau melihat keseluruhan kota metropolitan itu. Di puncak tugu sangatlah luas namun padat pula pengunjungnya. Di ruang bawah tanah, tepatnya di bawah tugu tersebut, terdapat museum, di mana di dalam museum itu bayak sekali terdapat hal-hal yang unik dan menarik. Yang dilengkapi dengan lukisan, patung-patung beserta keterangannya. Mulai dari G30 SP/KI sampai pembacaan proklamasi dan masih banyak lagi yang lainnya. Museum yang bersih dan full AC membuat pengunjung betah di dalamnya. Tugu ini dinamakan tugu Monas.

Sedih dan berbuncah kepedihan di hati ketika melihat warga bangsa kita, saudara kita dihantam tsunami kecil di kawasan Situ Gintung. Situ Gintung jebol dan mengeluarkan 2 juta meter kubik air di pemukiman sekitarnya. Rumah-rumah hancur diterjang air bah termasuk penghuni di dalamnya ikut terseret air. Sementara berbagai bangunan rusak berat, bahkan ada yang luluh lantah dan tengah dibersihkan oleh tim SAR gabungan. Luapan air yang terus menerus menyebabkan tanggul perlahan-lahan longsor memorak-porandakan, akibatnya puluhan jiwa melayang, rumah rata dengan air, hal ini disebabkan hujan deras terus menerus menyebabkan danau tak mampu menampung air. Setelah menyaksikan berita, tentang jebolnya Situ Gintung ada sedikit keanehan yang terjadi, sebuah mesjid masih berdiri tegar pasca jebolnya tanggul itu di kampung Situ Tangerang, Banten. Mesjid berlantai 2 tetap berdiri kokoh. Subhanallah .... Jebolnya tanggul Situ Gintung, tidak hanya menimbulkan rasa haru tetapi juga ras penasaran. Ribuan orang berbondong-bondong ke lokasi kejadian ada yang membawa bantuan, sekedar menonton, atau bahakan menjadikannya tempat rekreasi. Tangisan histeris yang seakan memenuhi lokasi tersebut. Raut wajah yang penuh tanya. Mengapa ini bisa terjadi? Tempat yang dulunya indah kini telah sirna. Tawa yang dulunya ada, kini diganti dengan tetasan air mata kepedihan.

Tugas Individu

Mata Kuliah : Apresiasi Prosa Fiksi Dan Drama Indonesia

Dosen

: Usman, S.Pd., M. Pd

TUGAS DESKRIPSI

Tugas Individu Mata Kuliah : Apresiasi Prosa Fiksi Dan Drama Indonesia Dosen : Usman, S.Pd., M.

OLEH

ANDI SRI MULARAHMAN

075104068

KELAS B PENDIDIKAN

JURUSAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DAN DAERAH FAKULTAS BAHASA DAN SASTRA UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR

2009

TUGAS PRAGMATIK

Verba pragmatik

Pernyataan/kalimat

Pernyataan/kalimat

semantik

pragmatik

Collaborative

   
  • 1. Pernyataan tegas

Mahasiswa yang tidak memakai almamater tidak

memahalai almamater merupakan

-

diperkenankan mengikuti

kewajiban mahasiswa

diskusi ini

almamater sebagai lambang

-

mahasiswa

  • 2. Laporan

Mahasiswa fakultas ekonomi memecahkan

mahasiswa merugikan kampus

-

kaca jendela kantor jurusan fakultas psikologi

mahasiswa tidak memiliki tanggung jawab

-

  • 3. Pengumuman

Besok akan diadakan acara zikir bersama d masjid Al- Akbar

zikir dapat meningkatkan keimanan

-

-

zikir

membantu memperdalam agama

  • 4. Instruksi

Segera lakukan

-

demonstrasi

pengamanan di sekitar

itu sangat

demonstrasi itu

menegangkan

-

demonstrasi

itu berbahaya

  • 5. Perintah

Ambilkan sepiring nasi!

-

Saya lapar

Conflictive

   
  • 1. Mengancam

Saya pecat kamu kalau kerjaan kamu belum beres

Cepat selesaikan tugas kamu

-

hari ini juga

-

Saya ingin

menerima tugas kamu

secepatnya

  • 2. Mengadukan

Kemarin rizwan dibebaskan oleh polisi dari tuduhan pencurian

Rizwan tidak bermasalah

-

Tugas Individu

Mata Kuliah : Pragmatik

Dosen

: Prof. Dr. H. Achmad Tolla., M.Pd.

PERNYATAAN SEMANTIK DAN PERNYATAAN PRAGMATIK PADA VERBA PRAGMATIK

Tugas Individu Mata Kuliah : Pragmatik Dosen : Prof. Dr. H. Achmad Tolla., M.Pd. PERNYATAAN SEMANTIK

OLEH

ANDI SRI MULARAHMAN

075104068

KELAS B PENDIDIKAN

JURUSAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DAN DAERAH FAKULTAS BAHASA DAN SASTRA UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR

2009